Maksud Tahiyat Dalam Solat

📚 Nota Berkaitan Tasyahud Dalam Solat 

🚩 Mungkin ramai yang tidak tahu apakah makna tasyahud yang sentiasa dibaca setiap hari dalam solat. Ianya adalah satu bacaan yang amat penting. Apabila kita fahami, akan lebih memberikan kekhusyukan di dalam solat.

Penting untuk kita mengetahui makna-makna bacaan dalam solat supaya kita dapat menumpukan perhatian kita dalam solat. Kalau tidak, fikiran kita akan menerawang entah ke mana. Tahu-tahu sahaja sudah habis solat.

✒ Kalimah dalam tasyahud itu adalah pernyataan tauhid kita. Ianya adalah penting, malah klimaks kepada solat, bukan penurunan kepada solat itu. Ianya bukan sesuatu yang kita hendak habiskan dengan segera kerana sudah hendak habis solat. Kalaulah kita tahu makna tasyahud itu, ia mempunyai makna yang amat penting.

💡 Ada beberapa versi tasyahud yang Nabi ajar kepada sahabat. Di nusantara ini, yang selalu diajar dan dipakai adalah versi Ibn Abbas. Ini lafaznya:

📖 Bacaan tasyahud Ibnu ‘Abbas.

التَّحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ ِللَهِ السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِىُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللهِ

(Ertinya: Segala ucapan selamat, keberkahan, selawat, dan kebaikan adalah bagi Allah. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan kepadamu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakahNya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang soleh. Aku bersaksi bahawa tidak ada Ilah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah hambaNya dan utusanNya)”  (HR. Muslim no. 403).

Maksud kalimah التحيات

📝 Kalimah التحيات adalah jamak kepada تَحِيَّة. Ianya adalah kata-kata aluan apabila berjumpa seseorang. Telah lama digunakan dalam bangsa Arab sebelum Islam lagi. Ia dari kalimah ح ي ي yang bermaksud ‘hayat’, ‘hidup’. Kita juga sepatutnya faham kerana kita menggunakan kalimah yang sama juga contohnya: “sehingga hayat dikandung badan.”

Mereka gunakan kalimah حَيَّكَ الله hayyakallah yang bermaksud: Semoga Allah memanjangkan hayatmu. Ucapan ini dipanggil تَحِيَّة. Seperti lafaz Alhamdulillah kita panggil ‘tahmid’; La ilaaha illallah kita panggil ‘tahlil’; lafaz Allahu Akbar kita panggil ‘takbir’, bukan?

Maka ucapan حَيَّكَ الله dikenali sebagai ‘tahiyyah’. Dan keseluruhan ucapan itu di dalam solat dipanggil ‘tasyahud’ kerana ada pernyataan syahadah di dalamnya.

Apabila Islam bangkit, maka kalimah حَيَّكَ الله tidak lagi digunapakai, tapi diganti dengan ‘Assalamualaikum’. Tapi, terma ‘tahiyyah’ masih lagi digunapakai untuk ucapan yang diberikan kepada orang lain apabila bertemu. Dalam Qur’an juga menggunakan perkataan itu.

📖 Kita boleh lihat dalam Surah An Nisa’ Ayat 86;

‎وَإِذَا حُيِّيتُم بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا

Ertinya: Dan apabila kamu diberikan penghormatan dengan sesuatu ucapan hormat (seperti memberi salam), maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik daripadanya, atau balaslah dia (dengan cara yang sama). Sesungguhnya Allah sentiasa menghitung tiap-tiap sesuatu.

📓 Tafsir ayat ini adalah berkenaan memberi salam ‘Assalamualaikum’ sekurang-kurangnya dan dijawab dengan jawapan balas yang sama atau lebih baik. Tapi lihat bagaimana kalimah تَحِيَّةٍ digunakan juga dalam ayat ini.

Jadi kalimah التحيات itu adalah تَحِيَّةٍ ditambah dengan ال yang membawa maksud tahiyah yang istimewa/khas. Maknanya ucapan ini adalah khas kepada Allah.

Seperti kalimah حَمدَ bermaksud ‘pujian’. Kita juga ada puji makhluk bukan? Tetapi kalau حمد apabila ditambah ال menjadi الحمد, ia adalah ‘pujian khas’ kepada Allah.

❓Kenapa tidak memberi salam kepada Allah? Kerana Allah tidak memerlukan salam kita. Allah sendiri adalah As-Salam, jadi mana mungkin kita mendoakan salam pula kepada Allah? Bila kita memberi salam kepada seseorang, kita doa supaya Allah memberi kesejahteraan kepada orang itu, bukan? Jadi, kalau beri salam kepada Allah, kita hendak siapa beri kesejahteraan kepada Allah?

Dan kalimah التحيات ada ات di hujungnya kerana dalam bentuk jamak (plural) sebab banyaknya ucapan tahiyah yang kita hadapkan kepada Allah. Ulama’ juga ada yang tidak faham maksud tahiyat. Maka, ada yang bertanya Imam Asy Syafi’e.

✒ Imam Asy Syafi’e seorang penyair, jadi bahasa beliau halus. Dia menjelaskan, kalimah tahiyat ini adalah seumpama masuk ke istana raja. Bila masuk ke istana raja, kita tidak masuk sama seperti rumah orang yang biasa. Kita beri ucapan yang layak bagi raja itu.

✔ Maka inilah kalimah yang Allah ajar melalui Rasulullah SAW bagaimana hendak menghadapNya.

Maksud kalimah الصلوات

Kalimah الصلوات adalah jamak kepada الصلوة (solat). Sebagaimana ucapan greeting yang khusus untuk Allah, maka solat yang kita lakukan juga adalah untuk Allah. Kita menekankan keikhlasan solat yang kita lakukan itu adalah kerana Allah.

Dan kalimah الصلوة dari ص ل و yang bermaksud ‘doa’. Maka ini juga mengingatkan kita yang semua doa kita hanya kepada Allah sahaja.

🔮 Solat adalah wakil kepada ibadah-ibadah yang lain. Kerana ada banyak ibadah lain, bukan? Tapi takkan hendak sebut semua. Maka, solat mewakili ibadat-ibadat habluminallah (tali ikatan dengan Allah).

Maksud kalimah الطيبات

📝 Kalimah الطيبات (Tayyibat) dari kalimah ط ي ب yang bermaksud ‘baik’. Ia merujuk kepada akhlak yang baik, perbuatan yang baik. Kita lakukan semuanya kerana Allah dan mengharap pahala dari Allah. Ini kerana Allah telah banyak berbuat baik kepada kita, maka kita hendaklah balas dengan berbuat baik kepada Allah.

Maksud kalimah السَّلاَمُ dan النبي

Kemudian kita doakan kesejahteraan kepada Nabi Muhammad SAW. Kalimah ‘salam’ bermaksud sejahtera dan selamat. Kita doakan kesejahteraan kepada Rasulullah SAW.

Kita tidak sebut nama ‘Muhammad’ dalam salam ini kecuali digunakan kalimah النبي ‘Nabi’ sahaja. Maka mari kita syarah sedikit berkenaan maksud ‘Nabi’ ini. Kalimah ‘Nabi’ datang dari kalimah نبأ naba’ yang bermaksud ‘maklumat penting’. Ianya bukan maklumat biasa-biasa sahaja. Kalau maklumat biasa, kalimah yang digunakan adalah ‘khabar’.

💡 Maka para Nabi itu diberikan pangkat dan gelaran ‘Nabi’ kerana mereka bawa dan sampaikan maklumat yang amat penting dari Allah. Kalau bawa apa-apa sahaja dari Allah, tentulah penting, bukan? Maka wahyu Allah adalah amat penting untuk kita belajar.

Dan maklumat itu amat relevan kepada manusia dan manusia kena ambil perhatian dan kena lakukan apa yang telah disampaikan itu. Maka Qur’an yang kita baca hari-hari itu adalah relevan dengan kehidupan kita sampai bila-bila. Jangan sangka ianya hanya untuk orang dahulu sahaja. Jangan kita katakan Qur’an ini tidak sesuai pada zaman ini pula. Ajaran dari Qur’an ini sentiasa segar untuk digunakan pada mana-mana zaman.

📑 Kalau kita hendak bandingkan maksud النبي supaya tambah pemahaman kita, bayangkan kita tengok berita di TV. Berita tentang orang berucap di sana sini, berita kecurian dan rompakan serta pembunuhan, masih lagi hanya ‘khabar’ sahaja. Maklumat biasa sahaja.

Tapi, kalau dalam berita itu menyebut yang kawasan perumahan kita akan banjir tidak lama lagi kerana empangan berdekatan telah pecah, maka ini bukan maklumat biasa lagi. Kita tidak boleh duduk terus tengok berita itu macam berita-berita lain, bukan?

Tentu kita akan bergegas untuk mendapat maklumat lanjut, dapatkan kepastian benarkah berita itu dan kemudian tentu hendak bergegas kemas barang yang penting, selamatkan barang yang berharga, kemudian berkemas dengan segera sebab kita hendak selamatkan diri kita. Tidak boleh berlengah-lengah, bukan?

Maka, ini adalah naba’ dan bukan khabar lagi. Dan tentu kita tidak simpan maklumat ini, bukan? Sebab kita hendak juga ahli keluarga dan jiran-jiran sebelah kita selamat sekali. Mungkin mereka tidak tengok TV malam itu, jadi tidak tahu berita penting ini. Maka, kita pasti akan sampaikan maklumat itu. Jadi, nampak tidak perbezaan antara khabar dan naba’?

Kalau faham, maka kita akan pandang penting sangat wahyu yang Allah sampaikan kepada para Nabi ini dan kita akan ambil tindakan. Kita akan buat persediaan dengan segera tanpa lengah dan kita akan sampaikan kepada keluarga dan jiran kita.

✔ Maka para Nabi itu bukan bawa berita khabar sahaja tapi mereka bawa naba’ dari langit, dari Allah. Dan mesej yang mereka sampaikan itu bukan untuk kita dengar dan buat tidak tahu sahaja. Maka maklumat itu amat relevan dengan kita dan kalau kita tidak ambil maklum dan ambil tindakan untuk menyelamatkan diri kita, kita akan binasa.

📝 Jadi kalimah السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته bermaksud kita mendoakan kesejahteraan dan keberkatan untuk Nabi dalam setiap solat kita. Ini adalah sama seperti lafaz salam yang kita ucapkan. Jadi, tidak perlu kita hendak kirimkan salam kepada Nabi untuk dititipkan kepada mereka yang buat Haji dan Umrah kerana kita hari-hari sudah kirim salam kepada Nabi. Itu tidak pernah dilakukan oleh para salafussoleh.

Hakikatnya kalau kita perhatikan tasyahud, banyak yang kita dapat fahami. Tidaklah kita buat perkara yang tidak patut.

📓 Antaranya, dari hadith yang akan kita belajar nanti, tidak ada istilah kirim salam kepada Nabi. Contohnya, apabila orang hendak pergi Madinah, ada yang kirim salam kepada Nabi melalui orang tersebut. Tidak ada istilah ‘kirim salam’ seperti ini. Kita katakan kepada mereka: ” Setiap hari engkau solat dan engkau memberi salam ke atas Nabi, tetapi apakah engkau tidak perasan apa yang engkau buat? “

Gunakan السلام عليك atau السَّلامُ علَى النَّبيِّ?

✒ Ada perbincangan di sini yang menjadi polemik juga di kalangan ulama’. Adakah lafaz salam ini tetap dalam lafaz السلام عليك أيها النبي begini, atau boleh diubah?

📝 Ada dua pendapat tentang perkara ini. Ada yang kata kena gunakan lafaz ini dan ada yang kata kena ubah.

💎 Pendapat yang pertama:

– Pendapat pertama mengatakan tidak boleh diubah lafaz السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته kerana inilah lafaz yang diajar oleh Nabi kepada sahabat. Dan sahabat yang menerimanya juga kata yang mereka menerima kalimah-kalimah tasyahud itu seperti baginda mengajar Qur’an. Maka sebagaimana kalimah dalam Qur’an tidak boleh diubah, maka boleh dikatakan juga yang kita tidak boleh hendak ubah kalimat dalam tasyahud itu. Maknanya, sebagaimana Nabi ajar, begitulah juga kita kena sebut satu persatu.

💡 Sebagai contoh, apabila kita membaca Fatihah, kita tetap sebut إِيّاكَ نَعبُدُ (Hanya kepada Engkau kami sembah) walaupun kita baca Fatihah itu seorang diri sahaja. Tidaklah kita ubah jadi إِيّاكَ أعبُدُ. Maka, kalau baca verbatim seperti lafaz yang diajar oleh Nabi, tidak ada masalah kerana ada hujahnya.

💎 Pendapat yang kedua:

– Pendapat kedua yang mungkin tidak popular di kalangan orang kita kerana tidak biasa dengar. Iaitu kalimah السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته ditukar kepada السَّلامُ علَى النَّبيِّ ورحمةُ اللَّهِ وبرَكاتُهُ.

❓ Ini adalah pendapat Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhu yang merupakan seorang sahabat yang faqih. Sesudah kewafatan Rasulullah SAW dia membaca,

السَّلامُ علَى النَّبيِّ ورحمةُ اللهِ وبرَكاتُهُ
“As-Salaamu ‘ala An-Nabiyyi warahmatullaahi wabarakaatuh”.

💡 Syaikh Al-Albani rahimahullah melihat bahawa ini yang sepatutnya dibaca. Ini kerana apabila kita membaca “Assalaamu ‘alaika ayyuha An-Nabiyyu” iaitu lafaz asal yang diajar oleh Nabi, perkataan عَلَيْكَ (‘alaika – ke atasmu) maknanya kita berdepan dengan Nabi. Ucapan itu diucapkan apabila orang itu ada di depan (atau bersama) kita. Tetapi Nabi Muhammad SAW tidak ada di hadapan kita, bukan?

🔦 Itu beza عَلَيْكَ (‘alaika – ke atasmu) dengan علَى النَّبيِّ (‘ala An-Nabiyyi – ke atas Nabi) yang tidak menggambarkan bahawa Rasulullah berada di hadapan kita (tidak berinteraksi secara langsung).

Maka setelah kewafatan Baginda, Ibnu Umar membaca dengan lafaz السَّلامُ علَى النَّبيِّ ورحمةُ اللهِ وبرَكاتُهُ (As-Salaamu ‘ala An-Nabiyyi warahmatullaahi wabarakaatuh). Syaikh Albani melihat bahawa mustahil Ibnu Umar mereka-reka sesuatu daripada dirinya sendiri, kerana Ibnu Umar terkenal sebagai orang yang mengikut dan berpegang teguh dengan sunnah Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam. Maka ini adalah hujah yang kuat juga.

📓 Maka Syaikh Albani rahimahullah seperti dalam kitabnya ‘Sifat Solat Nabi’  melihat bahawa Ibnu Umar membaca dengan lafaz ini tidak lain dan tidak bukan kerana perintah dari Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam.

Ini yang Ibnu Umar belajar dari Nabi walaupun tidak ada nas yang menyatakan seperti itu. Itu yang dapat kita fahami daripadanya. Begitulah juga yang dilakukan oleh Ibn Mas’ud seorang lagi sahabat Nabi yang faqih:

حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ، حَدَّثَنَا سَيْفٌ، قَالَ: سَمِعْتُ مُجَاهِدًا، يَقُولُ: حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَخْبَرَةَ أَبُو مَعْمَرٍ، قَالَ: سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ، يَقُولُ: ” عَلَّمَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَفِّي بَيْنَ كَفَّيْهِ التَّشَهُّدَ، كَمَا يُعَلِّمُنِي السُّورَةَ مِنَ الْقُرْآنِ: التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ، السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ وَهُوَ بَيْنَ ظَهْرَانَيْنَا، فَلَمَّا قُبِضَ، قُلْنَا السَّلَامُ “، يَعْنِي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim : Telah menceritakan kepada kami Saif, dia berkata : Aku mendengar Mujaahid berkata: Telah menceritakan kepadaku ‘Abdullah bin Sakhbarah Abu Ma’mar, dia berkata: Aku mendengar Ibnu Mas’uud berkata: Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengajariku tasyahud – dan telapak tanganku berada di dalam genggaman kedua telapak tangan baginda – sebagaimana baginda mengajariku surah dalam Al-Qur’an : ‘At-tahiyyaatu lillaah, wah-shalawaatu wath-thayyibaat, assalaamu’alaika ayyuhan-nabiyyu warahmatullaahi wa barakaatuh, as-salaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiin. Asyhadu al-laa ilaaha illallaah wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuuluh (Segala ucapan selamat, selawat, dan kebaikan adalah bagi Allah. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan kepadamu wahai Nabi berserta rahmat Allah dan barakahNya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang soleh. Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah hambaNya dan utusanNya)’. Bacaan itu kami ucapkan ketika baginda masih ada di antara kami. Adapun setelah baginda meninggal, kami mengucapkan: ‘As-salaamu ‘alan-Nabiy (shallallaahu ‘alaihi wa sallam)”
[Diriwayatkan oleh Al-Bukhari no. 6265]

🔮 Maka, pendapat kedua ini juga adalah kuat kerana ada hujah yang kuat. Maka terpulang kepada anda untuk memilih manakah pendapat yang lebih kuat setelah dinyatakan kedua-dua hujah ini.

Maksud السلام علينا

📝 Selepas mendoakan kesejahteraan kepada Nabi, maka kita disuruh mendoakan diri kita sendiri. Kalimat السلام علينا bermaksud ‘Semoga kesejahteraan ke atas kami’. Walaupun kita berdoa atau solat bersendirian, kita tetap membacakan doa ini dengan dhomir (kataganti) ‘kami’.

Ini adalah kerana hendak mengingatkan yang kita ini adalah satu ummah, dan kita tidak fikirkan diri kita sahaja. Kita bukan hendak selamatkan diri kita sahaja. Kita sedar tentang orang lain juga dan kita mahu mereka juga selamat dan sejahtera. Seperti juga dalam Surah Fatihah, kita baca اهدِنَا الصِّراطَ المُستَقيمَ (bimbinglah kami ke jalan yang lurus) walaupun kita baca ayat ini bersendirian.

💡 Ini mengajar kita dalam doa, jangan kita fikirkan diri kita sahaja. Kena doakan orang lain juga. Cuma kita dulukan diri kita dahulu sebelum hendak mendoakan orang lain. Bayangkan dalam kapal terbang, pramugari akan kata: “berikan oksigen kepada diri anda sebelum diberikan kepada orang lain” kerana hendak selamatkan orang lain, anda kenalah sedar dan selamat dahulu, bukan? Sama juga, jika hendak selamatkan orang lain dari neraka, diri anda sendiri hendaklah selamat dahulu.

📖 Sebab itulah Allah menegur golongan Yahudi yang melakukan kesilapan ini dalam Surah Al Baqarah: 44;

أَتَأمُرونَ النّاسَ بِالبِرِّ وَتَنسَونَ أَنفُسَكُم وَأَنتُم

Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan dirimu sendiri?

Kemudian kita mendoakan kepada hamba-hamba yang soleh dengan kalimat وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ. Kalimah عِبَادِ اللهِ digunakan untuk hamba Allah yang taat. Ini adalah kalau kalimah عَبِيد yang digunakan kerana ia merujuk kepada semua hamba secara umum. Semua makhluk adalah hamba Allah, tapi tidaklah semua hamba Allah itu taat, bukan? Kerana tentulah kita mendoakan kebaikan untuk hamba yang baik, bukan?

Kemudian ditambah lagi bahawa hamba-hamba yang taat itu adalah ‘hamba yang soleh’. Kalimah صلح bermaksud baik, bagus, beriman, berguna, sesuai. Untuk tahu sesuatu makna perkataan itu, elok kita tahu lawannya. Maka lawan kepada صلح adalah فسد iaitu berbuat kerosakan, kekacauan.

Jadi kalau kita lihat kalimah صلح ini, ia bukan sahaja bermaksud dalam hal agama sahaja, tapi dalam segenap kehidupan kita. Ada orang jaga ibadat dia, solat cukup, puasa tidak pernah tinggal. Tapi, mereka zalim kepada orang lain. Adakah orang ini boleh dikira sebagai orang soleh? Tentu tidak.

❓ Kenapa hadkan doa ini kepada orang soleh sahaja? Kenapa tidak diberikan doa ini kepada semua orang? Ini adalah untuk memberi motivasi kepada umat Islam untuk jadi orang yang soleh. Bayangkan, doa ini dibaca oleh semua orang yang solat. Maka kalau kita dapat termasuk dalam doa ini, maka tentulah baik sekali. Tapi doa ini hanya untuk orang soleh sahaja, bukan? Maka untuk mendapat kelebihan ini, kenalah masuk dalam golongan orang soleh dahulu. Kalau tidak masuk barisan, tidaklah dapat masuk dalam manfaat doa ini yang dibaca oleh begitu ramai orang yang solat. Rugilah kalau begitu, bukan?

Kisah Tentang Tahiyyat

✒ Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sampai di Sidratul Muntaha, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengucapkan, “at-Tahiyatu lillaah was shalawat wat thayyibat.” kemudian Allah menyatakan, Assalamu alaika ayyuhan Nabiyyu wa rahmatullah wa barakatuh. Kemudian para malaikat menyahut, “Assalamu alainaa wa ‘ala ibadillahis sholihin.”

❓ Apakah cerita ini benar?

Allahu a’lam, Allah lebih tahu sama ada kisah ini benar atau tidak. Tapi tidak dijumpai kisah ini di dalam mana-mana hadis yang sahih.

🔮 Memang benar, ada beberapa kitab tafsir – seperti tafsir al-Alusi – yang menyebutkan kisah tahiyat kaitannya dengan isra mi’raj di atas, namun tanpa menyebutkan sanad. Maka kita ambil langkah berjaga-jaga dengan menolak riwayat ini. Lain pula kalau ada dalil yang mengatakan ianya sahih.

💎 PEMAHAMAN MAKSUD DUA KALIMAH SYAHADAH

📝 Shahadah Part 1- Kalimah Pertama.

❓ Apakah maksud lafaz kalimah shahadah?

✒ Kalimah ‘syahadah’ bermaksud ‘penyaksian’. Kita biasa dengar orang yang jadi ‘saksi’ di mahkamah, bukan? Mereka itu boleh jadi saksi kerana mereka nampak atau tahu kejadian yang berlaku, sampai mereka boleh jadi saksi. Tidak boleh orang yang tidak ada di tempat kejadian menjadi saksi. Atau orang yang tidak tahu, tapi ‘agak-agak’ sahaja.

Dari sini, kita dapat ambil pengajaran: orang yang mengucapkan syahadah, mesti tahu apa yang dia ucapkan. Kerana kalau dia ‘ucap’ sahaja, tapi dia pun tidak tahu apa yang dia ucapkan, adakah bernilai penyaksiannya itu? Oleh itu, pemahaman maksud syahadah ini perlulah diajar kepada manusia. Semoga kita tidak termasuk orang yang tahu ucap sahaja, tapi tidak tahu maknanya.

Secara ringkasnya, lafaz kalimah syahadah adalah lafaz ‘perjanjian’ atau ‘ikrar’ kita kepada ALLAH terhadap dua perkara. Apakah dua perkara yang dimaksudkan?:

Pertama, perkara berkenaan akidah tauhid iaitu lafaz pertama adalah perjanjian kita untuk mengEsakan Allah dengan tidak membuat atau mengamalkan apa jua bentuk syirik kepadaNya sama ada dalam ibadat mahupun doa:

أشهد أن لا إله إلا الله.

Tafsir atau maksud sebenar kalimah pertama ini adalah: Aku berjanji kepadaMu ya Allah bahawa tidak ada perantaraan, sembahan, pujaan, seruan dalam doa serta ibadat melainkan “hanya” serta “terus” kepadaMu sahaja.

📖 Ini selari dengan maksud surah Al-Fatihah ayat 5:

إِيَّاكَ نَعْبُدُ

Engkaulah sahaja yang kami sembah.

(bermaksud sembah, puja seru Allah hanya dengan cara ibadat yang Allah wahyukan sahaja),

وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.

(bermaksud doa hanya terus kepada Allah tanpa perantaraan)

❓ Bagaimana untuk menjaga kalimah perjanjian pertama ini daripada rosak atau batal?

✔ Untuk jaga perjanjian pertama ini adalah dengan dimulakan dengan belajar wahyu Allah yang paling utama iaitu belajar memahami isi kandungan Qur’an. Banyak isi kandungan Qur’an ini adalah berkenaan tauhid dalam ibadah dan juga doa. Kekufuran manusia terdahulu adalah berkaitan dengan dua perkara ini iaitu kekufuran dalam ibadah dan juga doa.

📓 Contohnya cerita berkenaan puak Musyrikin Mekah. Musyrikin Mekah ini adalah satu kaum yang mengaku menganut syariat Nabi Ibrahim A.S. Namun, ibadat musyrikin Mekah ini bercampur aduk yang haq dengan yang bathil. Mereka tidak lagi beribadat dengan ibadat yang “asal” sepertimana yang Nabi Ibrahim ajar dan mereka (Musyrikin Mekah) ini juga menjadikan makhluk yang mereka puja sebagai patung-patung berhala untuk dijadikan ‘perantara’ mereka dalam berdoa kepada ALLAH. Iaitu untuk sampaikan doa mereka kepada Allah.

Kita kena sedar yang Musyrikin Mekah ini sebenarnya mengaku bahawa ALLAH adalah Tuhan yang Maha Berkuasa serta Maha Mengetahui dalam hal penciptaan langit dan bumi.

📖 Dalil antaranya Surah Az-Zukhruf Ayat 9;

وَلَئِن سَأَلْتَهُم مَّنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ لَيَقُولُنَّ خَلَقَهُنَّ الْعَزِيزُ الْعَلِيمُ

Maksudnya: Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (musyrikin mekah) itu:” Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?” Sudah tentu mereka akan menjawab: “Yang menciptakannya ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui”.

Jelas dalam ayat ini dan dalam ayat-ayat yang lain, Musyrikin Mekah itu kenal Allah sebagai Tuhan yang mencipta alam ini. Akan tetapi, akibat salah faham serta ragu-ragu pada Tuhan, menyebabkan mereka telah dipesong akidah mereka oleh syaitan. Musyrikin Mekah ini mengambil serta melantik pujaan-pujaan mereka (berhala, roh Nabi, roh wali, malaikat dan jin) sebagai perantara dan bukannya niat asal mereka untuk buat syirik.

Mereka berniat baik dengan sangkaan bahawa makhluk-makhluk pujaan mereka itu menjadi perantara antara mereka dan Allah, agar dapat membawa mereka (musyrikin Mekah) mendekatkan diri kepada Allah sehampir-hampirnya. Sebahagian ayat 3 dalam surah Az-Zumar adalah dalil kepada tujuan musyrikin Mekah lantik pujaan mereka itu sebagai perantaraan kepada Allah. Sebahagian ayat 3 surah Az-Zumar:

……..وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللهِ زُلْفَىٰ……….
……..Dan orang-orang yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung dan penolong (sambil berkata): “Kami tidak menyembah atau memujanya melainkan supaya mereka dapat mendampingkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya”……

📑 Begitulah ringkasan cerita tentang kaum Musyrikin Mekah seperti yang diceritakan dalam Qur’an sebagai contoh untuk menerangkan kaitannya dengan kalimah perjanjian pertama.

Oleh itu, kalau orang kita juga ada menggunakan entiti-entiti lain sebagai perantara (wasilah) kepada Allah, itu juga adalah perbuatan syirik. Sebagai contoh, ada yang bertawasul dengan keberkatan Nabi, dengan Nabi sendiri, dengan para wali, dengan malaikat dan sebagainya.

Mereka yang melakukan perkara yang sedemikian, tidak memenuhi tuntutan Syahadah bahagian pertama itu. Mereka hari-hari lafazkan syahadah itu, sekurang-kurangnya dalam solat, tapi mereka langgar apa yang mereka ikrarkan. Hari-hari mereka berjanji tapi hari-hari mereka langgar.

💡 Secara ringkasnya, lafaz kalimah syahadah yang pertama ini adalah berkenaan Allah. Kita berjanji untuk puja dan seru hanya Allah sahaja, dan bukan Ilah yang lain. Juga bermaksud kita buat ibadat hanya kepada Allah, dan kita berdoa hanya kepada Allah sahaja.

Juga kita berjanji untuk menjadikan Allah sebagai tempat harapan kita, tempat kita mengadu.

⚠ Maka, kalau ada buat ibadat kepada selain Allah, doa kepada selain Allah, maka itu adalah syirik. Sebagai contoh, ada yang buat sembelih kambing atau lembu kerana berubat, dengan alasan jin yang suruh. Maka ini adalah syirik. Ada juga yang zikir nama selain Allah, sebagai contoh, mereka zikirkan nama Nabi Muhammad – ini juga syirik.

✔ Juga bermaksud kita buat ibadat ‘kerana’ Allah. Kalau kita buat ibadat kerana selain Allah, tidak diterima ibadat itu. Sebagai contoh, kalau kita solat kerana ayah kita suruh, suami/isteri kita suruh dan sebagainya, itu tidak diterima. Juga kalau kita beribadat kerana mengharapkan orang lain nampak, orang lain puji, itu juga tidak diterima kerana buat ibadat tidak ikhlas kerana Allah.

⚠ “Jangan tunggu sudah ikhlas baru hendak solat dan beribadah”.

🔮 Begitulah serba ringkas perbincangan tentang kalimah syahadah yang pertama. Kita akan dapat pemahaman ini dengan lebih jelas lagi apabila kita tadabbur ayat-ayat Qur’an dalam kelas- kelas kita nanti.

Syahadah Bahagian ke dua

📝 Kali ini akan dijelaskan pula tafsir bagi kalimah:

وأشهد أن محمدا رسول الله

Tafsir atau maksud sebenar kalimah kedua ini pula adalah: “Aku berjanji kepadaMu Ya Allah bahawa aku hanya taat kepada ajaran Nabi Muhammad Rasulullah.”

Apabila ditambah kalimah وأشهد dalam bahagian ini, ini menunjukkan yang ia sama penting dengan syahadah yang pertama tadi. Kerana itu Allah ulang kalimah أشهد (aku bersaksi) ini sekali lagi. Kalau Allah tidak ulang juga kalimah أشهد ini, maknanya tidak lari. Tapi kerana ianya penting, Allah ulang juga.

💡 Kalimah kedua ini adalah perjanjian kita kepada ALLAH untuk taat kepada ajaran Nabi Muhammad SAW yang dilantik ALLAH sebagai pesuruhNYA.

❓ Apakah tugas Nabi Muhammad sebagai pesuruh Allah?

✔ Tugas Nabi Muhammad hanyalah menerima, mengamal serta menyebar wahyu Allah Ta’ala. Dan dalam syahadah bahagian kedua ini, kita berjanji akan ikut dan taat kepada ajaran yang dibawa Rasulullah SAW sahaja.

❓ Adakah Nabi mempunyai hak untuk reka cipta syariat, ibadah atau amalan dalam agama Islam?

⚠ Jawapannya “TIDAK!”. Dalam Surah Yunus ayat 15, Nabi Muhammad SAW membuat pengakuan bahawa Baginda tidak mempunyai hak untuk mereka cipta syariat, ibadat atau amalan dalam agama Islam. Baginda “HANYA” menurut terhadap apa yang ALLAH perintahkan (wahyukan) sahaja.

وَإِذَا تُتْلَىٰ عَلَيْهِمْ آيَاتُنَا بَيِّنَاتٍ قَالَ الَّذِينَ لَا يَرْجُونَ لِقَاءَنَا ائْتِ بِقُرْآنٍ غَيْرِ هَٰذَا أَوْ بَدِّلْهُ قُلْ مَا يَكُونُ لِي أَنْ أُبَدِّلَهُ مِن تِلْقَاءِ نَفْسِي إِنْ أَتَّبِعُ إِلَّا مَا يُوحَىٰ إِلَيَّ إِنِّي أَخَافُ إِنْ عَصَيْتُ رَبِّي عَذَابَ يَوْمٍ عَظِيمٍ

Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang jelas nyata, berkatalah orang-orang yang tidak menaruh ingatan menemui Kami (untuk menerima balasan): “Bawalah Quran yang lain daripada ini atau tukarkanlah ia“. Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak berhak menukarkannya dengan kemahuanku sendiri, aku hanya tetap menurut apa yang diwahyukan kepadaku sahaja. Sesungguhnya aku takut, – jika aku menderhaka kepada Tuhanku, – akan azab hari yang besar (soal jawabnya)”.

❓ Kenapa Nabi tidak mempunyai hak berbuat demikian?

✔ Kerana Nabi tahu bahawa agama Islam ini “HANYA” milik Allah seperti mana Firman Allah dalam sebahagian Surah Az Zumar Ayat 3;

أَلَا ِللهِ الدِّينُ الْخَالِصُ

Ingatlah! Hanya milik Allah agama yang murni (dari segala penambahan).

⚠ Dalil di atas mempunyai dua perkara yang Allah beritahu:

💎 Pertama :
– Allah beritahu kepada kita bahawa agama islam ini adalah milik Dia (Allah).

💎 Kedua :
– Allah beritahu bahawa segala syariat, ibadat atau amalan dalam agama Islam milik DIA. Allah sahaja yang layak untuk tentukan amalan dan syariat dalam agama islam ini. Selain Allah, tidak layak sama ada dia ustaz, ulama’ atau sesiapa sahaja menentukan amalan dan syariat dalam agama islam.

💡 Jadi, berdasarkan dalil-dalil yang telah diberikan, jelaslah bahawa Nabi Muhammad SAW bukanlah seorang yang boleh reka syariat, ibadat atau amalan dalam agama Islam milik Allah. Segala-gala yang di langit dan di bumi semuanya milik Allah termasuklah agama itu sendiri iaitu Islam.

📖 Sila rujuk Surah Yunus ayat 55;

أَلَا إِنَّ ِللهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَلَا إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

Ingatlah! Sesungguhnya segala yang ada di langit dan di bumi adalah kepunyaan Allah. Awaslah! Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

❓ Soalan kepada kita:
– Jika Nabi lagi Rasul juga tidak mempunyai hak untuk reka cipta syariat, ibadat atau amalan dalam agama milik Allah, adakah kita yang bukan Nabi ini mempunyai hak tersebut?

📌 Soalan ni boleh di jawab sendiri oleh kita.

❓ Bagaimana hendak membezakan antara wahyu Allah yang menjadikan sunnah Nabi Muhammad SAW dengan bidaah syariat, ibadat atau amalan rekaan manusia yang sudah pasti bukan dari wahyu Allah?

✔ Jawapannya: Perlu belajar memahami isi kandungan Qur’an dan Sunnah (Hadith Shahih) kerana Qur’an itu sendiri bermaksud pembeza antara yang haq dengan yang bathil. Pembeza yang tauhid dengan yang syirik. Manakala Sunnah (Hadith Shahih) adalah pembeza yang Sunnah dengan yang Bidaah. Pembeza yang Nabi ajar dengan yang manusia reka.

❓ Adakah batal perjanjian iaitu perjanjian kalimah syahadah yang kedua jika kita melakukan ibadat yang bukan dari ajaran Nabi Muhammad SAW kerana sesungguhnya apa yang diajar Nabi adalah wahyu daripada Allah?

✔ Jawapannya: “Batal” perjanjian kita yang kedua kerana kita sudah berjanji untuk taat ajaran Nabi Muhammad SAW sahaja tetapi ajaran yang bukan dari Nabi juga kita taat iaitu ajaran yang direka manusia. Syahadah yang diucapkan itu adalah syahadah kosong dan sia-sia sahaja.

❓ Apakah syariat, ibadat atau amalan dalam ugama yang direka oleh manusia?

✔ Secara ringkasnya apa sahaja syariat, ibadat atau amalan yang tidak ada dalil Qur’an mahupun Sunnah Nabi (dalil Hadith), semuanya hanyalah rekaan.

❓ Bagaimana pula keadaan orang-orang yang tidak belajar Qur’an dan Sunnah (Hadith) dapat memastikan bahawa ibadat atau amalan mereka selari dengan Qur’an dan Sunnah Nabi?

✔ Memang tidak dapat di pastikan amalan selari dengan Qur’an dan hadith jika tidak belajar tafsir Qur’an dan ilmu hadith. Maka kena belajar kedua-duanya sekali.

💕 Allahu a’lam. Sekian nota tasyahud. Moga dapat hayati dan fahami. In shaa Allah. 💕

Senarai Para Isteri Rasulullah

Berikut ini nama-nama  isteri Nabi Muhammad Rasulullah SAW menurut kronologi pernikahan mereka dengan Rasulullah SAW:

1⃣👉Khodijah binti Khuwailid RA. (556-619 M)

Status ketika menikah: Janda kerana ditinggal wafat oleh 2 suami terdahulu, yaitu Abi Haleh Al Tamimy dan Oteaq Almakzomy

Period menikah: Tahun 595M di Mekah ketika usia Rasulullah SAW 25 tahun.

Anak: Dari pernikahannya dengan Khadijah, Rasulullah SAW memiliki sejumlah anak laki-laki dan perempuan. Akan tetapi semua anak laki-laki beliau (Al-Qosim dan Abdullah) meninggal. Sedangkan yang anak-anak perempuan beliau adalah: Zainab, Ruqoyyah, Ummu Kultsum dan Fatimah.

Fakta penting: Khadijah RA adalah orang pertama yang mengakui kerasulan suaminya. Rasulullah SAW tidak menikah dengan wanita lain selama Khadijah masih hidup. Khadijah adalah isteri yang paling dicintai Rasulullah SAW.

2⃣👉Saudah binti Zam’a RA. (596 – 674 M)

Status ketika menikah: Janda dari Sakran bin ‘Amr bin Abdi Syams yang turut berhijrah ke Habsyah (Abyssinia, Ethiopia)

Period menikah: Tahun 631M ketika Saudah berusia 35 tahun.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Tujuan Rasulullah SAW menikahinya adalah untuk menyelamatkannya dari kekafiran akibat menjanda. Keluarga Saudah RA masih kafir dan pasti akan mempengaruhi kembali Saudah jika tidak diselamatkan.

3⃣👉Aisyah binti Abu Bakar RA. (614-678 M)

Status ketika menikah: Gadis. Umur Aisyah ketika itu adalah 16 tahun.

Period menikah: bulan Syawal tahun kesebelas dari kenabian, setahun setelah beliau menikahi Saudah atau dua tahun dan lima bulan sebelum Hijrah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW tidak pernah menikahi seorang gadis selain Aisyah. Tujuan Rasulullah SAW menikahinya adalah untuk mendekatkan hubungan dengan keluarga Abu Bakr (yang merupakan sahabat utama Rasulullah SAW dan merupakan khalifah pertama setelah Rasulullah SAW meninggal).

4⃣👉Hafsah binti Umar bin Khatab RA.(607-antara 648 dan 665 M)

Status ketika menikah: Janda dari Khunais bin Hudzaifah yang gugur sebagai syahid dalam Perang Badr.

Period menikah: tidak lama setelah Perang Badr, tahun ke-3 Hijriyah

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW menikahinya untuk menghormati ayah Hafsah, yaitu Umar bin Khatab RA yang kelak menjadi khalifah kedua setelah Rasulullah SAW meninggal.

5⃣👉Zainab binti Khuzaimah RA. (595-626 M)

Status ketika menikah: Janda dari Abdullah bin Jahsi yang gugur sebagai syahid di Perang Uhud.

Period menikah: tahun ke-4 Hijriyah

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Zainab RA meninggal dunia 2-3 bulan setelah menikah dengan Rasulullah SAW.

6⃣👉Ummu Salamah Hindun binti Abu Umayyah RA. (599–683 M)

Status ketika menikah:  Janda dari Abu Salamah dengan meninggalkan 2 anak laki-laki dan 2 anak perempuan.

Period menikah: bulan Syawal tahun ke-4 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW menikahinya dengan tujuan menjaga keluarga dan anak-anak Ummu Salamah.

7⃣👉Zainab binti Jahsyi bin Royab RA.(588/561 – 641 M)

Status ketika menikah: Janda cerai dari Zaid bin Haritsah, anak angkat Rasulullah SAW.

Periode menikah:  bulan Dzulqaidah tahun ke-5 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Zainab adalah puteri bibi Rasulullah SAW. dan Rasulullah SAW menikahinya atas perintah Allah SWT (QS: 33:37)

8⃣👉Juwairiyah binti Al-Harits RA. (605-670 M)

Status ketika menikah: Janda dari Masafeah Ibn Safuan.

Period menikah: bulan Sya’ban tahun ke-6 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Juwairiyah RA adalah puteri dari al-Harits bin Dhirar, pemimpin Bani Mustalik yang pernah berkomplot untuk membunuh Rasulullah SAW, namun berhasil ditaklukkan.

Juwairiyah kemudian menjadi tawanan perang yang dimiliki oleh Tsabit bin Qais bin Syimas, kemudian ditebus oleh Rasulullah SAW. Rasulullah SAW kemudian menikahinya untuk melunakkan hati sukunya kepada Islam.

9⃣👉Ummu Habibah Ramlah binti Abu Sufyan RA (591-665 M)

Status ketika menikah: Janda dari Ubaidillah bin Jahsy yang hijrah bersamanya ke Habsyah.

Period menikah: bulan Muharrom tahun ke-7 Hijriyah melalui khitbah melalui Raja Najasy.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: suami Ummu Habibah pertama (Ubaidillah) telah murtad dan menjadi nasrani dan meninggal di Habsyah. Ummu Habibbah tetap istiqomah terhadap agamanya. Alasan Rasulullah SAW menikahinya adalah untuk menghibur beliau dan memberikan pengganti yang lebih baik baginya. Selain itu sebagai penghargaan kepada mereka yang hijrah ke Habasyah kerana mereka sebelumnya telah mengalami siksaan dan tekanan yang berat di Mekkah.

1⃣0⃣👉Shofiyyah binti Huyay bin Akhtob RA. (628–672 M)

Status ketika menikah: Janda dari Kinanah, salah seorang tokoh Yahudi yang terbunuh dalam perang Khaibar.

Periode menikah: 628 M, tahun ke-7 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Shafiyah adalah isteri Rasulullah SAW yang berlatarbelakang etnis Yahudi. Sukunya diserang kerana telah melanggar perjanjian yang sudah mereka sepakati dengan kaum Muslimin. Shafiyyah termasuk salah seorang tawanan ketika itu. Nabi berjanji menikahinya jika ia masuk Islam. Maka masuklah dia dalam Islam.

1⃣1⃣👉Maimunah binti Al- Harits RA. (602- 681 M)

Status ketika menikah: Janda dari Abd al-Rahman bin Abdil-Uzza.

Periode menikah: Dzulqaidah tahun ke-7 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW menikahinya sebagai penghormatan bagi keluarganya yang telah saling tolong menolong dengannya. Maimunah sendirilah yang datang menemui Rasulullah SAW dan meminta agar menikahinya.

1⃣2⃣👉Mariah Al-Qibthiyah RA.

Status ketika menikah: Hamba sahaya Rasulullah SAW sebagai hadiah dari Muqauqis, seorang penguasa Mesir.

Period menikah: 3 tahun sebelum Rasulullah SAW wafat.

Anak: Ibrahim (meninggal dunia pada usia 18 bulan).

Demikianlah sekilas mengenai isteri-isteri Rasulullah SAW yang luar biasa. Jelaslah bahawa Rasulullah SAW memiliki alasan yang kuat dalam setiap pernikahannya. Semua dilandasi atas kecintaan pada Allah SWT dan umatnya. Semoga kita semua terbebas dari pikiran-pikiran buruk dan hasutan kaum kafir mengenai beliau.

 

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW 👉PUTERA:

1⃣Abdullah bin Muhammad

Putra beliau dari Khadijah, meninggal ketika masih kecil.

2⃣Ibrahim bin Muhammad (wafat 10 H)

Anak Nabi dari Mariah Qibtiah. Dia hanya hidup selama 18 bulan. Nabi menyaksikan ketika dia menghembuskan nafas yang terakhir sambil manitiskan air mata, baginda berkata “mata boleh manitiskan air, hati boleh bersedih, tapi kita tidak boleh mengucapkan kalimat yang tidak diredhai Allah”.

3⃣Qasim bin Muhammad

Putra baginda dari Khadijah yang meninggal ketika masih kecil.

👉PUTERI:

4⃣Fatimah binti Muhammad (wafat 11 H)

Putri bongsu Rasulullah SAW dari Khadijah yang paling disayangi oleh Rasulullah SAW. Dia tergolong wanita Quraisy yang genius dan pintar bicara. Dia menikah dengan Ali bin Abu Thalib. Dari perkahwinan ini lahirlah Hasan, Husain, Ummi Kultsum dan Zainab. Dia meninggal 6 bulan setelah wafatnya Rasulullah. Dan dari Fatimah Az-Zahroh ini lahirlah keturunan Rasul sampai sekarang.

5⃣Ruqaiah binti Muhammad (wafat 2 H)

Putri Rasulullah SAW. dari Khadijah yang dipersunting oleh Utbah bin Abu Lahab sewaktu Jahiliah. Setelah munculnya Islam dan turunnya ayat yang berarti “Celakalah kedua tangan Abu Lahab dan dia juga akan celaka” (S. Al-Masad ayat 1) dia langsung dicerai oleh suaminya atas perintah Abu Lahab. Dia memeluk Islam bersama ibunya. Kemudian dia dinikahi oleh Usman bin Affan dan ikut bersama suaminya hijrah ke Abessina (habasyah), kemudian mereka kembali dan menetap di Madinah seterusnya meninggal di kota itu pula.

6⃣Ummi Kultsum binti Muhammad (wafat 9 H/639 M)

Putri Rasulullah dari Khadijah yang dipersunting oleh Utaibah bin Abu Lahab pada masa Jahiliah. Setelah turunnya ayat yang artinya: “Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia juga akan binasa.” (S. Al-Masad ayat 1) ia dicerai oleh Utaibah atas perintah Abu Lahab. Sepeninggal kakaknya, Ruqaiyah, isteri pertama Usman dia dinikahi oleh Usman bin Affan. Dia ikut berhijrah ke Madinah.

7⃣Zainab binti Muhammad (wafat 8 H.)

Putri sulung Rasulullah yang dipersunting oleh Abul Ash bin Rabi’. Dia memeluk agama Islam dan ikut hijrah ke Madinah, sementara suaminya bertahan dalam agamanya di Mekah sampai dia tertawan dalam perang Badr. Di saat itu, Rasulullah meminta kepadanya untuk menceraikan Zainab, lalu diceraikannya. Setelah dia masuk Islam, Rasulullah SAW. mengahwinkan mereka kembali.

Apakah tawasul dan hukumnya?

TAWASSUL

Dalam kehidupan seharian kita, dua perkara terpenting yang wajib kita titik beratkan adalah ibadat dan doa, kerana dua perkara inilah yang menjadi tunjang utama bagi kebahagian kita di dunia dan juga di akhirat. Kehidupan kita seharian pun sebenarnya berlegar antara dua perkara ini: ibadat dan doa. Kepentingan ibadat dan doa ini Allah zahirkan melalui intipati surat Al-Fatihah, iaitu ayat kelima yang juga merupakan ayat terpenting di dalam surah ini.

 

Iyyaka Na’budu Waiyyaka Nasta’in

إِيَّاكَ نَعْبُدُ

Hanya kepada Engkaulah kami sembah

وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.

‘Sembah’ dalam ayat ini bermaksud ibadat, manakala ‘pertolongan’ di sini bermaksud doa. Inilah dua perkara terbesar yang membezakan penghuni syurga dan neraka. Kegagalan memahami maksud ayat ini telah menyebabkan ramai umat Nabi Muhammad saw tersungkur di pintu neraka, walaupun mereka sebenarnya berusaha bersungguh-sungguh untuk ke syurga.

Ayat kelima surah al-Fatihah ini menekankan agar kita mentauhidkan Allah dalam ibadat – ibadat dan doa-doa kita. Mentauhidkan Allah di sini bermaksud mentaati garis panduan yang sudah Allah tetapkan dalam melaksanakan ibadat dan dalam memohon doa. Kekeliruan dalam dua perkara inilah yang wajib kita perbetulkan. Ibadat yang kita lakukan itu wajib berlandaskan sunnah, kerana salah faham tentang ibadat menyebabkan kita melakukan bidaah, iaitu pembaharuan atau penambahan dalam ibadat. Apabila berdoa, wajib kita panjatkan doa itu terus kepada Allah, dan jika kita gagal mengEsakan Allah dalam berdoa menyebabkan kita melakukan tawassul, iaitu menggunakan perantara dalam memohon doa.

 

Apakah itu Tawassul?

Tawassul adalah perbuatan menggunakan perantaraan dalam berdoa. Perantaraan di sini bermaksud menggunakan ‘orang tengah’ atau benda untuk membolehkan sesuatu hajat kita ditunaikan oleh Allah swt. Yang digunakan sebagai perantara itu dipanggil wasilah, iaitu sesuatu perkara yang dapat menyampaikan atau mendekatkan kita pada sesuatu. Sebagai contoh, ada kalangan masyarakat kita yang menggunakan Nabi, Malaikat atau wali sebagai wasilah dalam doa mereka.

 

Al Maidah ayat 35

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah wasilah untuk mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah di jalan-Nya agar kamu beruntung”.

Perkataan الْوَسِيلَةَ  wasilah dalam ayat di atas banyak menyebabkan umat Nabi SAW terkeliru, seterusnya terjerumus ke lembah kesesatan. Mereka kata, bukankah ayat ini menyuruh kita mengamalkan tawasul? Itu adalah kerana mereka salah dengan maksud wasilah dalam ayat itu. Apakah yang sebenarnya dimaksudkan dengan perkataan wasilah dalam ayat ini? Kenapakah ada sebahagian golongan agama yang membolehkan tawassul dan segolongan yang lain pula melarang?

Wasilah dalam ayat ini bermaksud ‘jalan’, iaitu kaedah atau cara yang diajar oleh Nabi saw. “Mendekatkan diri kepadaNya” dalam ayat ini bermaksud ‘beribadat’ dan ‘berdoa’ kepada Allah. Kesilapan dalam mentafsir ayat inilah yang menyebabkan ramai umat Nabi saw melakukan syirik. Kekeliruan yang bagaimana yang mengelirukan? Iaitu dengan mengertikan wasilah sebagai orang tengah iaitu ‘perantara’, menyebabkan timbul pula pengertian bahwa untuk sampai atau mendekatkan kepada Allah harus dengan menggunakan perantara. Kemudian direka pula bahawa perantara itu merupakan roh-roh orang yang dianggap suci. Misalnya roh nabi-nabi, wali-wali, para syuhada’, dan orang-orang yang soleh. Kepada roh mereka yang telah meninggal itu, orang-orang yang berwasilah/menggunakan perantara tersebut memohon bantuan agar dapat menyampaikan do’a kepada Allah swt. Apakah ini yang dituntut oleh Rasulullah saw?

Sudah tentu tidak. Jika Allah perlukan perantara dalam mengabulkan doa hamba-hambanya, pastilah Dia akan beritahu kepada kita siapakah perantara itu. Sebagaimana Allah beritahu kira dengan jelas di dalam Quran bahawa Nabi Muhammad saw adalah Rasul yang diutuskan untuk menyampaikan syariat Islam yang wajib untuk kita taati. Tapi tidak ada unjuran dari Allah untuk menggunakan sesiapa pun sebagai perantara untuk mendekatkan diri kita denganNya. Tidak ada dalil yang sahih yang mengajar kita bagaimana melakukan wasilah menggunakan perantara-perantara seperti Nabi, Wali dan Malikat. Sebaliknya Allah perintahkan kita berdoa terus kepadaNya. Sebaliknya, ada dalil-dalil yang sahih yang mengajar kita apakah wasilah yang dibenarkan.

Seperti yang dijelaskan dalam Surah Al-Maidah ayat 3, Islam sudah sempurna. Jika sekecil-kecil perkara seperti untuk buang air kecil, makan, minum dan tidur pun Nabi saw ada terangkan caranya, inikan pula perkara besar seperti beribadat dan cara berdoa ini.

Tawassul Membawa kepada Syirik

Tawassul yang batil dilarang

Tawassul adalah dosa yang paling Allah murka. Pada kebiasaannya, tujuan utama bertawassul adalah kerana mereka merasakan doa mereka tidak didengari Allah kerana merasa diri mereka kotor oleh dosa-dosa yang mereka lakukan. Ini adalah penyakit hati yang ada dalam diri mereka. Apakah penyakit itu? Itulah penyakit ‘buruk sangka’ kepada Allah. Mereka buruk sangka yang Allah tidak mendengar doa mereka, hanya dengar doa orang-orang tertentu sahaja. Penyakit inilah yang Allah sebut dalam ayat Baqarah:10

فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ
Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta.

Penyakit yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah: penyakit sangka buruk kepada Allah. Kalau kita sangka buruk dengan sesama manusia pun, mereka akan marah, tambahan lagi kalau kita sangka buruk dengan Tuhan kita sendiri.

Dan Allah akan tambah lagi penyakit itu: iaitu mereka akan melakukan syirik. Bagaimana ini boleh terjadi? Apabila ada fahaman yang kena guna perantaraan dalam berdoa, maka lama-kelamaan, mereka akan puja, sembah dan taat kepada perantara itu. Kerana mereka ingat, kalau mereka bodek perantara itu, maka perantara itu akan suka untuk menyampaikan doa kepada Allah. Lama-kelamaan, Allah mereka tak hiraukan dah, mereka akan tumpukan kepada perantara itu sahaja. Inilah asal kepada kesesatan agama-agama yang kafir.

Sebab kedua mereka melakukan tawasul adalah kerana mereka merasakan Allah lebih mendengar dan memakbulkan doa-doa orang tertentu. Sebagai contoh, kalau doa itu dibaca oleh golongan Habib, doa itu lebih makbul lagi. Atau kalau doa itu dibaca oleh guru agama, doa itu lebih makbul lagi.

Atau kerana diri mereka tidak mampu berdoa dengan baik, kerana tidak pandai berdoa dalam Bahasa Arab. Sedangkan Allah itu Maha Mendengar, Maha Mengetahui apa juga bahasa yang ada di dunia ini dan Maha memperkenankan doa permohonan. Ini ditambah dengan ajaran-ajaran salah guru yang sesat, yang mengajar syarat-syarat tertentu dalam berdoa. Sampaikan masyarakat yang jahil rasa mereka sendiri tak boleh buat doa seperti yang diajar itu, maka mereka memerlukan orang-orang tertentu untuk berdoa. Sebagai contoh, cara-cara tahlilan itu direka oleh manusia. Kebanyakan manusia tidak tahu cara itu. Jadi, mereka kena pakai lah golongan-golongan yang kononnya tahu dan mahir cara yang perlu dilakukan.

Mereka yang mengamalkan tawasul ini akhirnya akan menyembah perantara-perantara itu seperti yang disebut dalam Al-Maidah ayat 76

قُلْ أَتَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَمْلِكُ لَكُمْ ضَرًّا وَلَا نَفْعًا ۚ وَاللَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Patutkah kamu menyembah sesuatu yang lain dari Allah, yang tidak berkuasa memberi mudarat kepada kamu dan tidak juga berkuasa memberi manfaat? Padahal Allah Maha mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Mereka akan meminta kepada perantara-perantara yang mereka anggap boleh menyampaikan doa kepada Allah. Antaranya, ada yang meminta kepada Sheikh Abdul Qadir Jailani, kepada Nabi Muhammad, kepada Syeikh ini dan Syeikh itu. Ada yang sampai meminta kepada kubur-kubur para wali. Mereka ingat yang wali-wali yang telah mati itu boleh mendengar permintaan mereka. Dari mana mereka dapat maklumat itu? Tentulah yang mati tidak dapat mendengar. Mereka sebenarnya telah ditipu oleh syaitan yang mengajar mereka perkara yang salah. Syaitan akan mula menyesatkan manusia dengan perkara-perkara kecil sahaja dahulu. Lama kelamaan sampai manusia menyembah perantara-perantara itu.

Tidak sembah kubur tapi
Alasan orang-orang yang bertawassul dengan roh-roh Nabi atau wali tidak diterima di sisi syariat. Tauhid mereka rosak dan punah segala amalan.

Dalam ayat ini, Allah menekankan sifatNya dengan firmanNya: وَاللَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. Bermaksud Allah lah yang maha mendengar doa makhlukNya. Dia juga Maha Tahu apakah kehedak hati manusia. Sebelum manusia minta kepadaNya pun Dia dah tahu dah. Dia cuma nak dengar sahaja permintaan kita.

Allah sahaja yang Maha Mendengar, seperti yang difirmanNya dalam Ibrahim ayat 39

 

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَهَبَ لِي عَلَى الْكِبَرِ إِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ ۚ إِنَّ رَبِّي لَسَمِيعُ الدُّعَاءِ

Segala puji tertentu bagi Allah yang telah mengurniakan kepadaku semasa aku tua, Ismail dan Ishak. Sesungguhnya Tuhanku Maha Mendengar dan Memperkenankan doa permohonan.

Maka, berdoalah terus sahaja kepada yang Maha Mendengar.

Tawassullah yang paling banyak menyesatkan umat Nabi saw. Kemurkaan Allah terhadap pelakuan tawassul ini dizahirkan di dalam ayat berikut:-

Surah Maryam ayat 88 – 90

وَقَالُوا اتَّخَذَ الرَّحْمَٰنُ وَلَدًا

Dan mereka yang kafir berkata: “(Allah) Ar-Rahman, mempunyai anak.”

‘Mempunyai anak’ dalam ayat ini bermaksud mempunyai wakil untuk menyampaikan hajat kepada Dia. ‘Anak’ disini, bermaksud ‘anak angkat’. Sebagaimana kalau seseorang mempunyai anak angkat, tentulah dia sayang anak angkat dia itu. Jadi, ada yang menggunakan anak angkat untuk memujuk, membodek bapa angkatnya itu.

Inilah dia tawassul yang dilarang. Sebagaimana Kristian mengatakan Nabi Isa anak Allah dan mereka berdoa kepada Nabi Isa. Pada sangkaan mereka, jika mahu meminta kepada bapa (Allah), kenalah minta melalui anak. Perlakuan sebegini adalah menyamakan kerajaan Allah dengan kerajaan manusia. Ketahuilah, Allah bukanlah seperti pemimpin kita yang perlu dibodek untuk mendapatkan sesebuah projek. Allah ada sifat Maha Pemurah. Perkataan MAHA di sini bermaksud keterlaluan, iaitu yang tiada bandingnya. Tidak akan ada perkataan yang mampu menzahirkan betapa tingginya tahap pemurah Allah ini. Kita tidak akan mampu menjelaskannya dengan kata-kata. Dan lihatlah bagaimana Allah memanggil mereka yang kata Dia ada anak ini sebagai kafir.

Perbuatan itu sangat teruk sekali sampai Allah sambung dalam ayat seterusnya:

لَقَدْ جِئْتُمْ شَيْئًا إِدًّا

Demi sesungguhnya, kamu telah melakukan satu perkara yang besar salahnya!

Dosa yang besar salahnya dalam ayat ini bermaksud dosa syirik. Sebab pada ayat sebelumnya Allah menggunakan ganti nama kafir kepada mereka yang kata Allah ada anak. Jadi ayat ini adalah untuk menyatakan dengan jelas akan kesalahan mereka.

Bagaimanakah besar salah itu? Lihatlah apa yang hampir-hampir terjadi dalam ayat seterusnya:

تَكَادُ السَّمَاوَاتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنْشَقُّ الْأَرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدًّا

Langit nyaris-nyaris pecah disebabkan (anggapan mereka) yang demikian, dan bumi pula nyaris-nyaris terbelah, serta gunung-ganang pun nyaris-nyaris runtuh ranap

Dalam ayat ini, Allah menzahirkan kemurkaanNya kerana kita menyangka Dia perlu kepada perantaraan. Lihatlah betapa murkanya Allah terhadap sangkaan sebegini. Anggapan sedemikian tidak pernah diajar oleh Allah, dan tidak pernah disampaikan oleh Nabi. Maka, ianya hanyalah anggapan manusia yang sesat sahaja. Mereka memandai-mandai mengatakan tentang Allah yang tidak sepatutnya. Tentulah Allah marah kalau kita berbuat begitu, bukan?

Langit, bumi dan gunung ganang sampai terkejut sangat dengan perbuatan manusia sampai mereka hendak memusnahkan diri mereka bersama dengan manusia yang berbuat tawasul itu. Tapi, itu tidak terjadi kerana tidak dibenarkan oleh Allah. Allah masih lagi beri peluang kepada manusia yang engkar itu untuk bertaubat dan memperbetulkan kesalahan diri mereka. Begitulah tingginya sifat Rahmat Allah.

Orang-orang yang mengamalkan tawasul disifatkan dalam Quran sebagai mereka yang ‘rugi’. Di dalam quran, jika Allah sebut perkataan rugi, seperti dalam ayat berikut, ia sudah membawa maksud hidup kekal di dalam neraka.

Ali Imran ayat 85

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

Jika perkataan rugi sahaja sudah menyebabkan kita kekal di dalam neraka, bayangkan bagaimana nasib kita di akhirat nanti apabila Allah murka seperti ayat ke 90 surah Maryam itu.

 

Surah Maryam ayat 91 – 92

أَنْ دَعَوْا لِلرَّحْمَٰنِ وَلَدًا

Kerana mereka mendakwa mengatakan: (Allah) Ar-Rahman mempunyai anak.

Inilah sebab kemurkaan Allah di dalam ayat 90 tadi, iaitu sangkaan kita bahawa Allah perlukan ‘wakil’ dalam menyampaikan hajat makhlukNya.

وَمَا يَنْبَغِي لِلرَّحْمَٰنِ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا

Padahal tiadalah layak bagi (Allah) Ar-Rahman, bahawa Ia mempunyai anak.

Jika Allah perlukan wakil untuk menyampaikan hajat makhluk-makhluknya, pasti Dia akan beritahu siapa wakilnya. Sebagaimana Allah mewakilkan Nabi SAW untuk menyampaikan syariat Islam kepada umat baginda, banyak ayat-ayat quran yang memberitahu kita tentang Nabi SAW. Allah telah kata, kalau Dia memerlukan perantaraan, tentu Dia dah beritahu. Ini ada disebut dalam Zumar:4

لَوْ أَرَادَ اللَّهُ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا لَاصْطَفَىٰ مِمَّا يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ ۚ سُبْحَانَهُ ۖ هُوَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

Kalau sekiranya Allah hendak mengambil anak, tentu Dia akan memilih apa yang dikehendaki-Nya di antara ciptaan-ciptaan yang telah diciptakan-Nya. Maha Suci Allah. Dialah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan.

Ingatlah, dalam perihal berdoa, Allah perintah kita minta terus kepada Dia jika mempunyai sebarang hajat. Perintah ini Dia sampaikan dalam Surah Ghafir ayat 60:-

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.

Allah telah berfirman dalam ayat ini bahawa Dia bersedia memberi apa sahaja yang makhlukNya minta. Asalkan jangan ‘sombong’. Apakah maksud ‘sombong’ dalam ayat ini? Contohnya, kita ada beri maklumkan kepada masyarakat yang kita nak beri duit kepada siapa yang datang. Kita kata, siapa yang datang sahaja ke rumah, kita akan beri duit kepada mereka. Ramailah yang datang dan kita beri duit kepada dia. Tapi ada seorang yang datang dan bagitahu, dia wakilkan anak dia untuk ambil duit itu. Kita akan kata kepada orang itu: “sombongnya dia, nak datang ambil sendiri pun tak mahu. Kan saya dah cakap kena datang sendiri?”. Begitulah perumpaan mereka yang sombong nak minta sendiri kepada Allah. Mereka meminta kepada Allah melalui perantaraan. Melalui broker.

Orang yang beragama Hindu, kalau kita jumpa mereka, dan kita tanya mereka samada berhala mereka itu tuhan mereka, mereka akan jawap itu bukan tuhan mereka. Mereka sedar yang mereka sendiri yang buat berhala itu. Mereka tahu yang itu adalah hanya barang buatan sahaja. Mereka kata, mereka pun tidak bodoh sampai menganggap itu tuhan mereka. Jadi apakah dia berhala itu? Apa yang patung itu lambangkan? Apakah yang mereka sembah itu? Mereka akan kata itu adalah mewakili ‘dewa’ mereka. Tanya lagi kepada mereka: adakah dewa awak ini tuhan? Mereka akan kata, tidak. Mereka kata dewa itulah yang akan bawa doa mereka kepada tuhan yang satu. Nama tuhan itu? Mereka tak tahu nama tuhan itu. Jadi, dewa itu bukan tuhan pada pemahaman mereka. Jadi, kepada mereka, tuhanlah yang menyempurnakan doa itu. Kenapa tidak doa sendiri kepada tuhan? Mereka akan kata, mereka banyak dosa, dan doa mereka tidak akan dimakbulkan. Tapi oleh kerana tok sami itu orang yang baik, maka doa sami itu akan sampai. Mereka ada sekali semasa sami itu berdoa. Tok sami akan doa kepada dewa dan dewa akan bawa doa kepada tuhan. Selepas itu mereka akan beri duit kepada tok sami itu.

Tanya kepada Kristian pula. Jesus bukan tuhan kepada mereka tapi ‘anak tuhan’. Tuhan bagi kuasa kepada dia untuk menyelesaikan masalah yang kecil-kecil. Kalau yang besar-besar, terus kena minta kepada ‘Tuhan Bapa’. Tapi kenapa tidak doa terus kepada tuhan? Sebab mereka banyak dosa. Mereka sampaikan kepada paderi, paderi akan sampaikan kepada Jesus dan Jesus akan sampaikan kepada Tuhan Bapa. Lepas itu mereka kasi akan duit juga lagi. Kita sebut tentang upah duit itu kerana memang itulah yang dilakukan oleh semua agama, termasuk oleh mereka yang Islam yang mengamalkan tawasul ini.

Tanya kepada Cina pula. Tokkong itu bukan tuhan mereka. Tokkong itu adalah ‘tok nenek’ mereka yang baik-baik semasa hidup di dunia dulu. Mereka berdoa kepada tok nenek mereka yang alim, yang pada mereka sudah dapat duduk dalam syurga kerana mereka orang yang baik-baik. Mereka anggap kerajaan tuhan macam kerajaan dunia. Mereka sangka tentulah tok nenek mereka ada kerja di istana tuhan. Apabila minta tolong tok nenek, mereka anggap boleh sampaikan kepada tuhan. Macam boleh ketuk pintu tuhan dan sampaikan hajat manusia. Begitulah anggapan mereka.

Itu semua adalah dinamakan ‘perantaraan’. Apa sahaja perantaan yang digunakan adalah syirik kepada Allah. Tidak ada makhluk yang ada sifat Tuhan. Jadi kenapa kita seru wali, malaikat dan Nabi? Itu adalah syirik. Mereka adalah orang mulia disisi Allah tapi kita telah salah dalam menggunakan mereka.

Dalam ayat ini juga, Allah telah terangkan bahawa mereka yang mengamalkan perbuatan yang salah ini, akan dimasukkan ke dalam neraka dalam keadaan ‘hina dina’. Semoga kita tidak termasuk dalam golongan itu hendaknya. Maka, hendaklah kita faham benar-benar dengan kesalahan tawasul dan apakah cara doa yang betul.

 

Contoh-Contoh Tawassul

Bertawassul dengan Nabi Muhammad saw

Ini adalah antara tawassul yang paling popular. Umat Islam yang tersilap faham tentang Nabi saw, akan menyangka baginda memiliki sifat-sifat Tuhan seperti tahu perkara ghaib, boleh memberi syafaat kepada sesiapa yang baginda kehendaki, boleh kembali ke dunia untuk mendengar rintihan doa-doa umatnya, mampu menyembuhkan penyakit dan sebagainya.Syirik seru Madad ya Rasulullah

Bagaimanakah boleh jadi sebegini? Sedangkan baginda saw tidak pernah mengajar umatnya untuk bertawassul. Nabi tidak pernah mengajar umatnya untuk menggunakan baginda sebagai tempat tujuan ibadat. Seperti yang dijelaskan oleh ayat berikut:

 

Ali Imran ayat 79

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَٰكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ

Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab ugama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian ia tergamak mengatakan kepada orang ramai, “Hendaklah kami menjadi orang-orang yang menyembahkan dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah”. Tetapi (sepatutnya ia berkata): Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyyin (yang hanya menyembah Allah Taala – dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.

Nabi Muhammad bukanlah tempat dilakukan ibadat kepadanya. Tapi ada orang Islam yang menyebut-nyebut nama baginda sampai ke tahap memuja baginda. Ada orang berzikir dengan menyebut-nyebut nama baginda. Ada yang beri salam kepada baginda. Ada yang sedekah/hadiahkan fatihah kepada baginda. Dan macam-macam lagi perkara yang kita tidak tahu apa lagi yang dilakukan oleh masyarakat kita.

 

Ali Imran ayat 80

وَلَا يَأْمُرَكُمْ أَنْ تَتَّخِذُوا الْمَلَائِكَةَ وَالنَّبِيِّينَ أَرْبَابًا ۗ أَيَأْمُرُكُمْ بِالْكُفْرِ بَعْدَ إِذْ أَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Dan ia tidak pula patut menyuruh kamu menjadikan malaikat dan Nabi-Nabi sebagai tuhan-tuhan. Patutkah ia menyuruh kamu dengan kekufuran sesudah kamu menjadi orang Islam?

 

Berselawat

Cara mereka bertawassul yang paling utama adalah dengan berselawat. Contohnya ketika mahu berubat atau makan ubat, lebih-lebih lagi ubat-ubatan kampung atau tradisional. Bismillah akan dibaca sekali, manakala selawat pula 3 kali, 7 kali, 9 kali atau lebih lagi, dan jumlahnya pula mestilah ganjil. Lafaz selawat pula biasanya ditambah Sayyidina, kononnya untuk memuliakan Nabi saw, walhal sebenarnya mereka sudah menyamakan Nabi saw dengan para sahabat yang dipanggil Sayyidina yang bermaksud ‘penghulu’. Ini bukan memuliakan, sebaliknya merendah-rendahkan pangkat yang Allah beri kepada Nabi saw. 3 pangkat/gelaran yang Allah berikan kepada nabi saw ialah:-

  1. Nabi Allah
  2. Rasul Allah dan
  3. Hamba Allah

Dalilnya adalah seperti dalam ayat-ayat berikut:

Al Ahzab ayat 40

مَا كَانَ مُحَمَّدٌ أَبَا أَحَدٍ مِنْ رِجَالِكُمْ وَلَٰكِنْ رَسُولَ اللَّهِ وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ ۗ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمًا

Bukanlah Nabi Muhammad itu menjadi bapa yang sebenar bagi seseorang dari orang lelaki kamu, tetapi dia adalah Rasul Allah dan kesudahan Nabi-Nabi. Dan Allah adalah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

 

Al-Jinn ayat 19

وَأَنَّهُ لَمَّا قَامَ عَبْدُ اللَّهِ يَدْعُوهُ كَادُوا يَكُونُونَ عَلَيْهِ لِبَدًا

Dan bahawa sesungguhnya ketika hamba Allah (Nabi Muhammad) berdiri mengerjakan ibadat kepadaNya, mereka hampir-hampir menindih satu sama lain mengerumuninya.

 

Selain menambah-nambah lafaz selawat, mereka juga mereka-reka selawat yang tidak pernah Nabi saw ajar kepada umatnya. Contohnya adalah:-

Selawat Syifa

Ya Allah, berilah rahmat ke atas penghulu kami, Muhammad saw yang menyembuhkan hati-hati kami, penawarnya dan kesejahteraan badan, kesembuhan juga cahaya penglihatan dan berilah rahmat keberkatan dan kesejahteraan atas keluarga dan sahabatnya.

Selawat Tafrijiyyah

Ya Allah Tuhan kami, limpahkanlah rahmat yang sempurna dan limpahkanlah kesejahteraan yang sempurnan ke atas penghulu kami Nabi Muhammad, yang dengannya akan terurailah segala simpul ikatan dan dengannya akan terhapuslah segala kesusahan dan dengannya akan tertunailah segala hajat, dan dengannya akan tercapailah segala maksud dan kesudahan umur yang baik (mati dalam iman), serta terkabullah permohonan meminta hujan dengan zatnya yang mulia dan ke atas keluarga dan sahabat-sahabatnya pada setiap kelipan mata dan tarikan nafas dengan bilangan segala apa juga yang engkau ketahui

 

Kedua-dua selawat di atas ini sudahlah bukan daripada Quran mahupun hadith, maksudnya sahaja sudah melambangkan kekufuran apabila memberikan sifat Tuhan kepada Nabi saw iaitu sifat menyembuh dan menawar penyakit, menyelesai masalah dan menunaikan hajat.

Salawat batil ditolak
Salawat-salawat rekaan atau mimpi tok guru semuanya tertolak.

Nabi saw hanyalah manusia biasa seperti kita. Baginda makan seperti kita, tidur seperti kita, mempunyai isteri dan anak seperti kita dan baginda tiada sebarang kuasa untuk melihat perkara ghaib, dan tiada kuasa untuk memberi manfaat dan mudharat. Bezanya, baginda dipilih Allah sebagai utusanNya untuk menyampaikan syariat Islam. Lihat pengakuan baginda dalam ayat-ayat berikut:

 

Al-Araf ayat 188

قُلْ لَا أَمْلِكُ لِنَفْسِي نَفْعًا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَاءَ اللَّهُ ۚ وَلَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ الْغَيْبَ لَاسْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وَمَا مَسَّنِيَ السُّوءُ ۚ إِنْ أَنَا إِلَّا نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Katakahlah:”Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudharat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalaulah aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib, tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan (tentulah) aku tidak ditimpa kesusahan. Aku ini tidak lain hanyalah (pesuruh Allah) yang memberi amaran (kepada yang engkar) dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman.

 

Sedekah Al-Fatihah / Beri Salam

Jika kita perasan, setiap kali bermulanya majlis-majlis doa selamat atau tahlil arwah, kita seringkali mendengar lafaz seperti ini:-

“Ila Hadratin Nabiyyil Mustofa Rasulullahi Saw Wa Ala Alihi Wa Ashabihi Wa Azwajihi Wa Zurriyatihi Wa Ahli Baitihi Wa Atba’ihi Syai’un Lillahi Lahum Al-fatihah”

 

Lafaz seperti ini bukanlah diambil daripada Quran mahupun Hadith. Ia adalah lafaz rekaan manusia yang bertujuan untuk bodek Nabi saw, supaya Nabi SAW akan sampaikan hajat mereka kepada Allah. Mereka yang beramal dengan amalan seperti ini menyangka Nabi SAW yang sudah ribuan tahun wafat boleh dengar apa yang mereka kata. Sedangkan itu adalah mustahil. Nabi sudah lama wafat. Mana mungkin Nabi saw boleh mendengar. Lagi pula Roh manusia yang sudah wafat berada di alam barzakh, bukan di dunia. Kalau ada dalil yang shaih mengatakan yang Nabi tidak wafat, atau sudah wafat tapi masih dengar lagi permintaan kita, maka mereka yang kata begitu, kena bawa dalil. Kerana ini adalah perkara ghaib, perkara akidah, bukan perkata main-main. Bukan senang-senang boleh cakap. Tidak boleh kita kata: “Nabi Muhammad adalah manusia paling mulia, ‘takkanlah’ Allah tidak boleh begitu dengan Nabi?”. Itu hanya kata-kata sahaja. Ingatlah bahawa agama ini kena ada dalil. Kalau kita terima sesuatu perkara tanpa dalil, maka akan sesatlah manusia kerana sesiapa sahaja boleh kata apa-apa sahaja.

Padahal, yang ada dalil adalah mereka yang telah mati, tidak boleh kembali lagi ke dunia:

 

Al-Mukminun ayat 100

 لَعَلِّي أَعْمَلُ صَالِحًا فِيمَا تَرَكْتُ ۚ كَلَّا ۚ إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَائِلُهَا ۖ وَمِنْ وَرَائِهِمْ بَرْزَخٌ إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ

“Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan”. Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang ia sahaja mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap di dalamnya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat)

Ayat ini adalah ayat yang umum – orang yang mati tidak dapat kembali. Kerana ada batasan yang tidak dapat dilepasti oleh makhluk. Walaupun ianya berkenaan orang yang tidak beriman, tapi ianya juga sama juga kepada orang beriman. Kerana tidak ada dalil yang mengatakan orang beriman boleh kembali ke dunia.

Ada juga yang memberi salam kepada Nabi saw di kubur baginda. Contohnya jika ada seseorang ingin ke Mekah menunaikan haji atau umrah, ramai yang akan berkirim salam kepada Nabi saw. Ramai juga yang berdoa di kubur Nabi saw. Ini kononnya untuk mendapat keberkatan. Sedangkan berkat itu milik Allah. Lihatlah dalil ini:

Al-Furqaan ayat 1

تَبَارَكَ الَّذِي نَزَّلَ الْفُرْقَانَ عَلَىٰ عَبْدِهِ لِيَكُونَ لِلْعَالَمِينَ نَذِيرًا

Maha berkat Tuhan yang menurunkan Al-Furqaan kepada hambaNya (Muhammad), untuk menjadi peringatan dan amaran bagi seluruh penduduk alam.

 

Al-Furqaan ayat 61

 تَبَارَكَ الَّذِي جَعَلَ فِي السَّمَاءِ بُرُوجًا وَجَعَلَ فِيهَا سِرَاجًا وَقَمَرًا مُنِيرًا

Maha berkat Tuhan yang telah menjadikan di langit, tempat-tempat peredaran bintang, dan menjadikan padanya matahari serta bulan yang menerangi.

 

Bertawassul Dengan Nabi-Nabi, Malaikat-Malaikat, Orang-Orang Alim, Benda Seperti Tangkal, Garam, Lada Hitam, Kayu Kokka, dan tempat seperti Kubur dan Gambar para Wali

Antara nabi-nabi yang popular dibuat tawassul ialah Nabi Khidir (kononnya penjaga air) dan Nabi Ilyas (kononnya penjaga tumbuh-tumbuhan). Tidaklah pernah mereka itu suruh kita bertawasul kepada mereka. Melainkan ianya adalah ajaran dari tok-tok nenek kita dahulu. Mereka tidak bawa dalil dengan membawa ajaran itu. Dan kita ramai-ramai ini pula tidak pernah pun tanya dalil samada benar atau tidak.

Kebiasaannya tawassul jenis ini adalah untuk golongan pesilat atau pengamal perubatan ‘Islam’. Pengamal-pengamal perubatan ‘Islam’ itu pun mengamalkan amalan salah mereka itu tanpa dalil juga.

Nabi Khidir – Jika nak masuk dalam laut atau sungai, kena bagi salam seperti ini “Assalamualaikum Ya Nabi Khidir”. Tujuannya adalah supaya Nabi Khidir yang mereka pandai-pandai beri tugas sebagai penjaga air ini memberi izin kepada mereka, seterusnya melindungi mereka agar tidak berlaku kecelakaan sewaktu berada di dalam air, atau mendoakan keselamatan mereka, atau pelbagai alasan-alasan tak masuk akal yang lain.

Nabi Ilyas – Jika nak masuk gelanggang silat, atau masuk hutan, atau memetik buah untuk digunakan dalam perubatan seperti buah delima, kena beri salam seperti ini “Assalamualaikum Ya Nabi Ilyas”. Tujuannya adalah supaya Nabi Ilyas yang mereka pandai-pandai beri tugas sebagai penjaga tanah dan tumbuh-tumbuhan memberi izin kepada mereka, seterusnya akan melindungi mereka agar tidak berlaku kecelakaan sewaktu berada di dalam gelanggang silat kerana biasanya di dalam gelanggang silat ini ada tanah atau rumput atau daun-daun, atau mendoakan keselamatan mereka sewaktu berada di dalam hutan, atau pelbagai alasan-alasan tak masuk akal yang lain.

Malaikat-malaikat – menyeru/menyebut nama malaikat sewaktu keluar dari rumah dengan beberapa lafaz tertentu. Contohnya “Allah Tuhanku, Jibril di kananku, Mikail di kananku, Israfil di depanku, Ad Dahil di belakangku. Kononnya apabila kita sudah menyeru, maka malaikat akan menjaga kita daripada sebarang kecelakaan. Sedangkan malaikat hanya mengikut perintah Allah. Malaikat tidak bertugas untuk manusia.

Orang-orang Alim – Seperti Sheikh Abdul Kadir Jailani dan Tok Kenali (golongan tarekat/sufi), Imam 12 (Syiah), serta Latta, Uzza dan Mannan (musyrikin Mekah). Mereka yang bertawassul ini biasanya akan menyebut nama orang-orang alim ni dalam doa mereka.

 Tawassul yang dibenarkan

Tawassul yang dibolehkan

Memang Allah telah suruh kita mencari wasilah (perantara) kepadaNya. Ini disebut dalam Ayat Maidah:35

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.

Dan juga dalam al-Isra’:57

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ ۚ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحْذُورًا

Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya; sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti.

Oleh, itu, ada beberapa kaedah yang boleh diguna pakai, kerana ada dalil sahih mengenainya, iaitu:

Berdoa kepada Allah dengan menggunakan perantara/tawassul nama Allah atau sifatNya. Contohnya lafaz seperti ini. “Ya Allah, atas sifatMu yang Maha Mengampunkan Dosa, aku mohon agar kau ampunkan semua dosa-dosa yang telah aku lakukan”

 

Screenshot_2015-06-15-11-22-29-1
Contoh doa sahih yang bertawassul dengan nama-nama Allah. Ya Haiyyu Ya Qaiyyum

Al-A’raaf ayat 180

 

وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا ۖ وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ ۚ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Dan Allah mempunyai nama-nama yang baik (yang mulia), maka serulah (dan berdoalah) kepadaNya dengan menyebut nama-nama itu, dan pulaukanlah orang-orang yang berpaling dari kebenaran dalam masa menggunakan nama-namaNya. Mereka akan mendapat balasan mengenai apa yang mereka telah kerjakan.

 

Berdoa kepada Allah dengan menggunakan perantara/tawassul amalan shalih yang dilakukan oleh orang yang berdoa. Contohnya lafaz seperti ini, “Ya Allah, Rasulmu bersabda antara waktu mustajab untuk berdoa adalah selepas melakukan ibadah, oleh itu atas sedekah yang aku lakukan ini, aku mohon agar Kau makbulkan doa aku”.

 

Ali Imraan ayat 193

رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ آمِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا ۚ رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ

Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seorang Penyeru (Rasul) yang menyeru kepada iman, katanya: ` Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu ‘, maka kami pun beriman. Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami, dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti;

 

 

Kesimpulan

Berhati-hatilah wahai muslimin dan muslimat. Agama Islam adalah milik mutlak Allah. Hanya Dia yang layak menentukan segala-galanya. Dia tidak berkongsi dalam mencipta makhluknya, Dia tidak berkongsi dalam membuat hukum-hakam, dan Dia tidak berkongsi dalam mentadbir sekelian alam. Oleh itu, taatlah kepadaNya, beribadatlah kepada Dia semata-mata, dan berdoalah kepada Dia sahaja. Kita wajib mengambil-berat perihal agama, kerana kita ditegah melakukan perkara yang kita tidak tahu asal-usulnya.

 

Al-Hujuraat ayat 1

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu memandai-mandai (melakukan sesuatu perkara) sebelum (mendapat hukum atau kebenaran) Allah dan RasulNya; dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Agama Islam adalah agama syariat, bukan agama yang berdasarkan niat. Niat yang baik, wajib menggunakan kaedah perlaksanaan yang baik.