Tafsir Surah Ali Imran Ayat 134 – 139 (Ingat senang nak masuk syurga?)

Ayat 134: Dalam ayat sebelum ini, Allah ‎ﷻ sebut bahawa syurga itu untuk orang-orang bertaqwa. Sekarang Allah ‎ﷻ beritahu apakah sifat-sifat muttaqin itu.

الَّذينَ يُنفِقونَ فِي السَّرّاءِ وَالضَّرّاءِ وَالكٰظِمينَ الغَيظَ وَالعافينَ عَنِ النّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who spend [in the cause of Allāh] during ease and hardship and who restrain anger and who pardon the people – and Allāh loves the doers of good;

MALAY

Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik;

 

الَّذينَ يُنفِقونَ فِي السَّرّاءِ وَالضَّرّاءِ

Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah,

Mereka yang sentiasa infaq dalam keadaan senang dan susah. Infaq adalah lawan kepada riba. Riba adalah perkara paling buruk yang boleh dilakukan dengan harta dan infaq adalah perkara yang paling baik yang boleh dilakukan dengan harta.

Mereka bukan sahaja infaq semasa mereka senang, tetapi semasa susah juga. Mungkin senang hendak infaq semasa senang, tetapi bagaimana kalau kita sendiri pun susah juga? Waktu itu memang menguji iman kita sungguh, bukan? Mereka yang dapat melakukannya tentulah seorang yang hebat sekali.

Maka inilah sifat ihsan: mencari redha Allah ‎ﷻ dalam waktu susah atau pun senang. Mereka tidak kisah keadaan diri mereka. Kesenangan atau kesusahan tidak mengubah iman mereka dan dekatnya mereka kepada Allah ‎ﷻ.

 

وَالكٰظِمينَ الغَيظَ

dan orang-orang yang menahan kemarahannya,

Mereka yang menelan kemarahan. Memang mereka marah yang amat sangat (الغَيظَ) tetapi mereka tahan kemarahan mereka itu. Kemarahan itu tidak ditunjukkan ke muka pun. Ini kerana ada jenis orang yang marah, tetapi dia merengus atau mukanya masam atau kelat sangat. Yang dimaksudkan dalam ayat ini, di wajahnya pun tidak nampak kemarahan itu, walaupun dia boleh menghukum orang yang menyebabkan kemarahannya itu. Sebagai contoh, ada budak yang cakap tidak elok kepada kita, tentu kita boleh tampar dia kerana dia budak sahaja, tetapi kita tahankan sahaja.

Ini tidak sama dengan kemarahan kepada seseorang yang kita tidak boleh balas kepada orang itu, sebab kita lemah kalau dibandingkan dengan dia. Contohnya, kita tidak boleh buat apa-apa kepada menteri kerana kita lemah jika dibandingkan dengan dia. Ini bukan maksud yang hendak disampaikan dalam ayat ini.

Ayat yang kita sedang baca ini adalah tentang mereka yang boleh buat sesuatu kepada orang yang menyebabkan kemarahannya itu, tetapi dia tahan, dia ‘telan’ kemarahannya. Sebagai contoh, pekerja kita buat kita marah. Tentu kita boleh buang dia daripada kerja, atau kita tengking dia, atau kita potong gaji dia, tetapi kita tidak lakukan. Itulah yang dimaksudkan.

 

وَالعافينَ عَنِ النّاسِ

dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. 

Satu lagi sifat mereka yang disebut dalam ayat ini adalah mereka yang boleh memaafkan kesilapan dan kecuaian orang lain sebab dia fikir kesudahan di akhirat nanti. Dia maafkan sahaja supaya tidak panjang cerita.

Ini kerana kalau hendak mendapatkan keadilan daripada orang itu juga, dia sudah pula hendak ditunggu orang itu di Mahsyar untuk perbicaraan dijalankan dan keadilan ditegakkan; dan kalau hendak ditunggu begitu, maka lambat pula dia boleh masuk syurga (kalau dia seorang yang layak masuk syurga dengan awal).

Jadi dia tahu, lebih baik kalau dia terus maafkan, supaya dia pun dapat pahala kerana memaafkan kesalahan orang lain, dan dia pun tidak perlu menunggu lama di Mahsyar nanti, supaya dia boleh terus masuk syurga.

 

وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

Allah suka kepada hamba yang memiliki hati yang baik.

Allah ‎ﷻ beritahu yang Dia suka orang yang memiliki sifat-sifat begini. Memang memaafkan kesalahan orang itu amat berat, tetapi kalau boleh melakukannya, ia tanda orang yang berhati baik dan itu juga tanda-tanda ahli syurga sebagaimana dalam hadith berikut:

حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَطْلُعُ عَلَيْكُمْ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَطَلَعَ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ تَنْطِفُ لِحْيَتُهُ مِنْ وُضُوئِهِ قَدْ تَعَلَّقَ نَعْلَيْهِ فِي يَدِهِ الشِّمَالِ فَلَمَّا كَانَ الْغَدُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ ذَلِكَ فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ مِثْلَ الْمَرَّةِ الْأُولَى فَلَمَّا كَانَ الْيَوْمُ الثَّالِثُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ مَقَالَتِهِ أَيْضًا فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ عَلَى مِثْلِ حَالِهِ الْأُولَى فَلَمَّا قَامَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبِعَهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ فَقَالَ إِنِّي لَاحَيْتُ أَبِي فَأَقْسَمْتُ أَنْ لَا أَدْخُلَ عَلَيْهِ ثَلَاثًا فَإِنْ رَأَيْتَ أَنْ تُؤْوِيَنِي إِلَيْكَ حَتَّى تَمْضِيَ فَعَلْتَ قَالَ نَعَمْ قَالَ أَنَسٌ وَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ يُحَدِّثُ أَنَّهُ بَاتَ مَعَهُ تِلْكَ اللَّيَالِي الثَّلَاثَ فَلَمْ يَرَهُ يَقُومُ مِنْ اللَّيْلِ شَيْئًا غَيْرَ أَنَّهُ إِذَا تَعَارَّ وَتَقَلَّبَ عَلَى فِرَاشِهِ ذَكَرَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ وَكَبَّرَ حَتَّى يَقُومَ لِصَلَاةِ الْفَجْرِ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ غَيْرَ أَنِّي لَمْ أَسْمَعْهُ يَقُولُ إِلَّا خَيْرًا فَلَمَّا مَضَتْ الثَّلَاثُ لَيَالٍ وَكِدْتُ أَنْ أَحْتَقِرَ عَمَلَهُ قُلْتُ يَا عَبْدَ اللَّهِ إِنِّي لَمْ يَكُنْ بَيْنِي وَبَيْنَ أَبِي غَضَبٌ وَلَا هَجْرٌ ثَمَّ وَلَكِنْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَكَ ثَلَاثَ مِرَارٍ يَطْلُعُ عَلَيْكُمْ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَطَلَعْتَ أَنْتَ الثَّلَاثَ مِرَارٍ فَأَرَدْتُ أَنْ آوِيَ إِلَيْكَ لِأَنْظُرَ مَا عَمَلُكَ فَأَقْتَدِيَ بِهِ فَلَمْ أَرَكَ تَعْمَلُ كَثِيرَ عَمَلٍ فَمَا الَّذِي بَلَغَ بِكَ مَا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ قَالَ فَلَمَّا وَلَّيْتُ دَعَانِي فَقَالَ مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ غَيْرَ أَنِّي لَا أَجِدُ فِي نَفْسِي لِأَحَدٍ مِنْ الْمُسْلِمِينَ غِشًّا وَلَا أَحْسُدُ أَحَدًا عَلَى خَيْرٍ أَعْطَاهُ اللَّهُ إِيَّاهُ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ هَذِهِ الَّتِي بَلَغَتْ بِكَ وَهِيَ الَّتِي لَا نُطِيقُ

Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma ‘mar daripada Az-Zuhri berkata, telah mengkhabarkan kepada kami Anas bin Malik رضي الله عنه berkata, ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah ﷺ, baginda bersabda, “Akan muncul seorang laki-laki penghuni syurga”, lalu muncul seorang laki-laki Ansar yang janggutnya masih bertitisan air sisa wudhu, sambil menggantungkan kedua sandalnya pada tangan kirinya. Esok harinya Nabi ﷺ bersabda seperti itu juga, lalu muncul laki laki itu lagi seperti yang pertama, dan pada hari ketiga Nabi ﷺ bersabda seperti itu juga dan muncul laki laki itu kembali seperti keadaan dia yang pertama. Ketika Nabi ﷺ berdiri, Abdullah bin Amru bin Al-Ash  رضي الله عنه mengikuti laki-laki tersebut dengan berkata ” Kawan, saya ini sebenarnya sedang bertengkar dengan ayahku dan saya bersumpah untuk tidak menemuinya selama tiga hari, jika boleh, izinkan saya tinggal di tempatmu sehingga tiga malam”, “Tentu”, jawab laki-laki tersebut. Anas bin Malik رضي الله عنه berkata, Abdullah رضي الله عنه bercerita; aku tinggal bersama laki-laki tersebut selama tiga malam, anehnya tidak pernah aku mendapatinya mengerjakan salat malam sama sekali, hanya jika dia bangun daripada tidurnya dan beranjak dari ranjangnya, lalu berzikir kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan bertakbir sampai dia mendirikan salat fajar, selain itu juga dia tidak pernah mendengar dia berkata kecuali yang baik-baik saja, maka ketika berlalu tiga malam dan hampir hampir saja saya menganggap remeh amalannya, saya berkata, ” Wahai kawan, sebenarnya antara saya dengan ayahku sama sekali tidak ada pertengkaran dan saling mendiamkan seperti yang telah saya katakan, akan tetapi saya mendengar Rasulullah ﷺ bersabda tentang dirimu sebanyak tiga kali, “Akan muncul pada kalian seorang laki-laki penghuni syurga, lalu kamulah yang muncul tiga kali tersebut, maka saya ingin tinggal bersamamu agar dapat melihat apa yang kamu kerjakan hingga saya dapat mengikutinya, namun saya tidak pernah melihatmu mengerjakan amalan yang banyak, lalu amalan apa yang membuat Rasulullah ﷺ sampai mengatakan engkau ahli syurga?”, laki-laki itu menjawab, “Tidak ada amalan yang saya kerjakan melainkan seperti apa yang telah kamu lihat”, maka tatkala aku berpaling laki laki tersebut memanggilku dan berkata, “Tidak ada amalan yang saya kerjakan melainkan seperti apa yang telah kamu lihat, hanya  saya tidak pernah mendapatkan pada diriku, rasa ingin menipu terhadap siapapun daripada kaum muslimin, dan saya juga tidak pernah merasa iri dengki kepada seorang (memaafkan) atas kebaikan yang telah dikurniakan oleh Allah kepada seseorang”, maka Abdullah رضي الله عنه berkata, “Inilah amalan yang menjadikanmu mencapai darjat yang tidak mampu kami lakukan.” (Riwayat Ahmad No. 12236)

Syarah hadith: Tidak pernah iri dan dengki kepada siapapun adalah buah daripada sikap memaafkan kepada orang lain, kerana realiti kehidupan sering membuat manusia emosi, marah dan benci, terlebih jika dia jauh hubungannya dengan Allah ‎ﷻ, jika dia hanya melihat kehidupan ini daripada kacamata material, kepentingan dan kemaslahatan peribadinya saja, jika selalu membandingkan dan melihat kepada yang dilapangkan dan diluaskan rezekinya oleh Allah ‎ﷻ serta tidak pernah melihat kepada yang diuji dengan kekurangan dan lain-lain lagi.


 

Ayat 135: Sambungan penerangan tentang sifat-sifat orang yang bertaqwa:

وَالَّذينَ إِذا فَعَلوا فٰحِشَةً أَو ظَلَموا أَنفُسَهُم ذَكَرُوا اللَّهَ فَاستَغفَروا لِذُنوبِهِم وَمَن يَغفِرُ الذُّنوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَم يُصِرّوا عَلىٰ ما فَعَلوا وَهُم يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who, when they commit an immorality or wrong themselves [by transgression], remember Allāh and seek forgiveness for their sins – and who can forgive sins except Allāh? – and [who] do not persist in what they have done while they know.

MALAY

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

 

وَالَّذينَ إِذا فَعَلوا فٰحِشَةً

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, 

Ini adalah sifat mereka kalau mereka tergelincir melakukan dosa yang kecil. Ini adalah jenis dosa-dosa yang melibatkan kekejian seperti zina atau dosa yang boleh membawa kepada zina.

Ian adalah sesuatu yang memalukan, yang kita malu kalau orang lain tahu. Termasuk kalau suami atau isteri kita tahu pun. Ini termasuklah kalau dosa melihat video lucah. Juga termasuk kalau bercakap perkara yang lucah kerana perbuatan-perbuatan itu boleh membawa kepada perbuatan zina.

 

أَو ظَلَموا أَنفُسَهُم

atau menganiaya diri sendiri,

Atau mereka menzalimi diri mereka dengan membuat dosa kecil, mungkin marah kepada orang lain kerana tidak dapat menahan emosi mereka, seperti yang dianjurkan dalam ayat sebelum ini.

Memang semua dosa-dosa itu akan terjadi kerana Allah ‎ﷻ menggunakan lafaz إِذا (apabila) bukan إذ (jika). Maknanya semua manusia akan tergelincir sekali sekala melakukan kesalahan dan dosa, tidak kira sama ada orang bertaqwa ataupun tidak. Bezanya, apa yang mereka buat setelah melakukan kesalahan. Ada yang bertaubat dan ada yang terus menerus melakukan dosa itu.

Kadang-kadang syaitan akan mengambil kesempatan atas kesalahan dan dosa yang kita lakukan itu. Mereka mahu kita terus melakukan dosa itu. Maka, jangan kita tertipu dengan bisikan syaitan. Syaitan menggunakan kesalahan yang kita lakukan itu untuk menjauhkan kita daripada Allah ‎ﷻ.

Contohnya, syaitan akan bisikkan: “Habislah kau, Tuhan takkan sayang kepada kau lagi… Buang masa sahaja kau solat… Itu kau cuma menunjuk sahaja…baik kau tak payah solat langsung.. kalau kau bertaubat pun, nanti kau akan buat lagi dosa itu .”

Itu semua adalah bisikan-bisikan syaitan supaya kita lemah semangat dalam agama dan lupa kepada sifat Rahmah Allah ‎ﷻ dan kesanggupan Allah ‎ﷻ menerima taubat manusia. Ini adalah kerana Syaitan mahu menjauhkan kita daripada Allah ‎ﷻ. Kalau kita rasa Allah ‎ﷻ tidak mengampunkan dosa kita, maka tentulah kita akan putus asa dengan Allah ‎ﷻ dan menjauhkan diri daripada Allah ‎ﷻ. Jadi, syaitan akan menang.

Kita kena ingat yang Allah ‎ﷻ itu Maha Menerima Taubat. Jika kita melakukan kesalahan dengan banyak pun, Allah ‎ﷻ mampu menerima taubat kita, asalkan kita mahu berhenti dan terus memperbaiki diri kita.

Namun begitu, bagaimana kalau kita melakukan kesalahan itu sekali lagi (kesalahan yang sama)? Ketahuilah yang Allah ‎ﷻ masih sanggup menerima taubat kita walaupun kita telah bertaubat atas dosa yang kita sudah buat, tetapi selepas bertaubat buat lagi. Asalkan semasa kita bertaubat dahulu, memang kita benar-benar bertaubat.

Cuma kadang-kadang, walaupun sudah benar-benar bertaubat, tergelincir juga lagi. Kalau jadi begitu, jangan putus harap dengan Allah ‎ﷻ, bertaubat sekali lagi. Tidak ada bilangan terhad yang Allah ‎ﷻ hadkan untuk kita bertaubat. Asalkan kita bersungguh-sungguh bertaubat dan kemudian kita bertaubat dengan ikhlas lagi.

Jadi memang manusia akan tergelincir dari jalan yang benar. Apakah yang dilakukan oleh orang yang bertaqwa?

 

ذَكَرُوا اللَّهَ فَاستَغفَروا لِذُنوبِهِم

mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka

Mereka tidak menunggu lama. Tidaklah mereka terus membuat dosa itu. Bila mereka terlanjur, mereka akan cepat ingat kebesaran Allah ‎ﷻ, maka mereka akan takut dan terus bertaubat. Ini kerana mereka ada ilmu dan mereka tahu apakah kesalahan yang mereka lakukan dan mereka tahu apakah kesan kepada dosa yang mereka lakukan itu. Melainkan orang yang tidak kenal Allah ‎ﷻ sahaja yang tidak akan bertaubat.

Mereka yang tidak kenal Allah ‎ﷻ akan leka dalam melakukan dosa sampai mereka mati. Sedangkan orang yang bertaqwa itu takut kepada Allah ‎ﷻ kerana mereka kenal Allah ‎ﷻ. Mereka tahu Allah ‎ﷻ boleh mengazab mereka bila-bila masa sahaja, termasuk mengambil nyawa mereka semasa mereka sedang melakukan dosa itu.

Jadi, mereka tidak akan berterusan dalam melakukan dosa itu. Mereka akan teringat: “Kalau Allah cabut nyawa aku semasa aku di tempat maksiat ini, bagaimana nasib aku nanti?.. Nauzubillah…”

 

وَمَن يَغفِرُ الذُّنوبَ إِلَّا اللَّهُ

dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah

Mereka yang bertaqwa akan terus meminta ampun kepada Allah ‎ﷻ kerana mereka tahu yang mereka tidak ada tempat lain untuk bergantung lagi selain daripada Allah ‎ﷻ. Ke mana lagi mereka hendak mengharap? Ada tuhan lain kah? Ada dunia lain kah yang mereka boleh pergi? Tentu tidak ada.

Ini seperti anak kita, kalau kita marah bagaimana sekalipun, sampai dia menangis meraung, nama kita juga dia sebut sebab dia tahu dia hendak pergi ke mana lagi, bukan? Dia tahu kitalah sahaja tempat dia bergantung, kitalah sahaja emak dan ayah dia, dan dia tidak ada tempat lain untuk lari.

Apabila hamba meminta ampun, ada kemungkinan Allah ‎ﷻ akan memaafkan kerana apabila hamba mendapat taufik untuk meminta ampun, maknanya Allah ‎ﷻ yang menggerakkan hati dia untuk minta ampun. Kalau Allah ‎ﷻ yang gerakkan, maknanya Allah ‎ﷻ sudah hendak ampunkan.

Namun jikalau Allah ‎ﷻ telah taqdirkan untuk tidak mengampunkan dosa orang itu, orang itu tidak ada tergerak hati pun untuk minta ampun. Tanyalah kepada mereka yang sedang melakukan dosa dan tanya mereka kenapa mereka tidak minta ampun? Kerana mereka tidak teringat pun untuk meminta ampun lagi.

 

وَلَم يُصِرّوا عَلىٰ ما فَعَلوا وَهُم يَعلَمونَ

dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui

Orang yang bertaqwa pun kadangkala akan tergelincir, cuma mereka tidak terus menerus dalam membuat dosa. Ini kerana mereka mengetahui itu adalah salah. Mereka tidak terikat dengan dosa itu. Ini bahaya kerana ada orang seperti itu. Mereka itu bagaikan sudah tidak boleh meninggalkan terus dosa itu walaupun akal dan hati mereka tahu yang perbuatan mereka itu berdosa.

Malangnya, mereka bagaikan seperti sudah kena ‘ikat’. Ini kerana mereka dahulunya selalu mengikut bisikan syaitan, sampaikan syaitan sudah ‘ikat’ mereka dan sudah boleh beri arahan kepada mereka.


 

Ayat 136: Ada orang yang baik dari asal lagi dan ada yang jadi baik kemudian. Pada Allah ‎ﷻ itu semua sama sahaja. Yang penting adalah penghujung hidup kita. Adakah kita mati dalam keadaan beriman atau tidak? Adakah kita sempat bertaubat atau tidak? Ini yang penting.

أُولٰئِكَ جَزاؤُهُم مَّغفِرَةٌ مِّن رَّبِّهِم وَجَنّٰتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ خٰلِدينَ فيها ۚ وَنِعمَ أَجرُ العٰمِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those – their reward is forgiveness from their Lord and gardens beneath which rivers flow [in Paradise], wherein they will abide eternally; and excellent is the reward of the [righteous] workers.

MALAY

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.

 

أُولٰئِكَ جَزاؤُهُم مَّغفِرَةٌ مِّن رَّبِّهِم

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, 

Sebelum ini telah disebut antara sifat-sifat orang yang bertaqwa, dan bagi mereka akan mendapat keampunan daripada Allah ‎ﷻ. Ingatlah yang Allah ‎ﷻ amat suka memberi ampun. Dia cuma mahu kita berpaling kepadaNya sahaja. Walau berkali-kali kita meminta ampun kepada-Nya, Dia tidak kisah, malah Dia lebih suka.

 

وَجَنّٰتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ خٰلِدينَ فيها

dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; 

Sesudah dosa mereka diampunkan, mereka akan dimasukkan ke dalam syurga dan sebaik-baik balasan adalah syurga. Kita tidak dapat hendak bayangkan bagaimana rupa syurga itu tetapi Allah ‎ﷻ beri bayangan sungai yang mengalir di bawah syurga itu, kerana manusia memang suka tinggal di kawasan yang ada air.

Kalau nikmat besar mana pun, tetapi kalau kita tahu yang kita tinggal sekejap sahaja, itu bukan nikmat yang besar. Maka Allah ‎ﷻ beritahu yang ahli syurga akan kekal di syurga itu selama-lamanya.

 

وَنِعمَ أَجرُ العٰمِلينَ

dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.

Lafaz وَنِعمَ membawa maksud ‘takjub’. Allah ‎ﷻ sendiri yang kata, maka ini memberi isyarat bahawa syurga itu adalah nikmat yang menakjubkan ahlinya, tidak terbayang hebatnya. Alangkah nikmatnya!

Kalimah العامِلينَ bermaksud orang yang buat kerja. Maknanya hendak mendapatkan syurga kena ada usaha, bukan dapat dengan percuma. Bukannya boleh masuk syurga dengan goyang kaki sahaja dan tunggu untuk masuk syurga. Memang kita akan masuk syurga dengan amal kita namun hanya dengan rahmat Allah ‎ﷻ. Akan tetapi bagaimana hendak dapat mendapatkan rahmat Allah ‎ﷻ? Tentulah dengan amal yang kita lakukan.

Maka kita kena buat ibadah, jaga diri daripada melakukan dosa dan kena sebarkan agama ini. Kena sebarkan kerana kita bukan hendak selamat seorang diri sahaja, tetapi kena ajak dan ajar kepada orang lain lagi. Terutama sekali kita hendak ahli keluarga kita pun selamat juga, kerana kita hendak duduk bersama mereka di dalam syurga, bukan?


 

Ayat 137: Ini adalah jenis ayat takhwif duniawi. Sebelum ini Allah ‎ﷻ telah mengajar kita untuk meminta ampun di atas dosa-dosa kita. Namun begitu kadang-kadang manusia tidak fikirkan dosa yang mereka sedang lakukan. Mereka lama duduk leka dalam melakukan dosa dan hidup dalam maksiat.

Namun apabila diuji dengan bencana, baru mereka nampak kesalahan yang mereka lakukan kerana apabila manusia diuji dengan bala, mereka akan kurang ego, dan mula memikirkan manakah kesalahan yang mereka lakukan. Itulah antara tujuan bala diberikan kepada manusia.

Allah ‎ﷻ tidak selalu buat begitu kerana Allah‎ ﷻ hendak manusia fikir sendiri. Mereka yang bijak akan dapat fikir sendiri mana yang baik dan mana yang tidak. Sebab itu Allah ‎ﷻ selalu menekankan untuk gunakan fikiran yang waras supaya kita tidak perlu tunggu bala dikenakan kepada kita baru hendak bertaubat, kerana bala itu berat kepada kita.

Maka, Allah ‎ﷻ suruh kita lihat bagaimana keadaan orang-orang terdahulu yang telah ditimpa bala supaya kita beringat dan supaya kita jangan jadi seperti mereka. “A smart person learns from his mistakes; a smarter person learns from other people’s mistake”. (Orang yang cerdik belajar daripada pengalamannya sendiri, orang yang lebih cerdik belajar daripada pengalaman orang lain)

قَد خَلَت مِن قَبلِكُم سُنَنٌ فَسيروا فِي الأَرضِ فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ المُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Similar situations [as yours] have passed on before you, so proceed throughout the earth and observe how was the end of those who denied.

MALAY

Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu (contoh kejadian-kejadian berdasarkan) peraturan-peraturan Allah yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (Rasul-rasul).

 

قَد خَلَت مِن قَبلِكُم سُنَنٌ

Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu peraturan-peraturan Allah yang tetap;

Sebelum ini telah berlaku azab-azab Allah ‎ﷻ yang diturunkan kepada manusia. Jika manusia zaman sekarang sedang menderhaka, bukan mereka sahaja mula menderhaka, dari dulu lagi, sudah banyak puak yang menderhaka.

 

فَسيروا فِي الأَرضِ فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ المُكَذِّبينَ

oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan

ِAllah ‎ﷻ suruh mereka yang berdosa itu untuk berjalan mengembara di dunia dan lihat sendiri bagaimana nasib orang-orang yang terdahulu yang hidup dalam dosa. Lihatlah bagaimana kisah kaum Nabi Luth عليه السلام di Laut Mati itu. Para sahabat juga menceritakan bagaimana mereka melalui kawasan Kaum Aad dan Tsamud dan kemusnahan di sana.

Mereka itu semua dikenakan dengan azab yang berat kerana mereka telah mendustakan para Nabi. Maksudnya mereka tidak terima ajaran Nabi malah mengatakan Nabi berdusta dengan membawa ajaran yang baru dan bukan daripada Allah ‎ﷻ.

Kita telah belajar dalam sejarah dan dalam ayat-ayat Al-Qur’an bagaimana mereka telah diazab. Maka janganlah hendak tunggu azab atau bala kena kepada kita baru hendak taat kepada Allah ‎ﷻ dan ajaran Rasulullah. Itu tidak bijak namanya. Kita belajarlah daripada kesalahan orang lain. Janganlah kita sangka yang itu semua adalah kisah-kisah dahulu sahaja dan tidak mungkin kena kepada kita. Itu adalah sangkaan yang amat bahaya.


 

Ayat 138:

هٰذا بَيانٌ لِّلنّاسِ وَهُدًى وَمَوعِظَةٌ لِّلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This [Qur’ān] is a clear statement to [all] the people and a guidance and instruction for those conscious of Allāh.

MALAY

(Al-Quran) ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia, dan petunjuk serta pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa.

 

هٰذا بَيانٌ لِّلنّاسِ وَهُدًى

ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia, dan petunjuk

Al-Qur’an yang berada di hadapan kita ini adalah penjelasan yang sudah cukup sempurna kepada semua manusia. Sudah cukup lengkap disampaikan sebagai panduan hidup bagi kita. Yang tidak tahu adalah mereka yang tidak belajar sahaja.

Malangnya ramai yang tidak teringin pun hendak belajar tafsir Al-Qur’an ini. Mereka belum lagi mendapat kemanisan membaca Al-Qur’an sambil memahami apa yang disampaikan oleh Al-Qur’an ini. Begitu ramai dalam kalangan masyarakat kita yang suka membaca Al-Qur’an setiap hari, tetapi tidak teringin untuk mengetahui apa yang mereka baca itu.

Oleh kerana mereka tidak tahu, mereka tidak dapat mengambil hidayah daripada Al-Qur’an. Mereka mungkin ada ambil ilmu dari tempat lain. Antaranya daripada kitab-kitab karangan manusia, dan mungkin daripada ustaz-ustaz yang tidak belajar tafsir Al-Qur’an pun. Kalau tidak percaya, tanyalah ustaz-ustaz yang mengajar anda, sama ada mereka sudah belajar habis tafsir Al-Qur’an atau belum?

Kalau mereka sudah belajar, mereka belajar dengan siapa? Kalau mereka sudah belajar, kenapa mereka tidak ajar tafsir Al-Qur’an kepada anda, kerana ia adalah sumber utama agama. Tidak kira siapa anda, ustaz atau tidak, yang penting, kita kena pentingkan pembelajaran tafsir ini. Habiskan dahulu belajar tafsir Al-Qur’an 30 juzuk ini dan kemudian barulah ambil ilmu yang lain.

Satu lagi tafsir bagi maksud ini adalah merujuk kepada ayat sebelum ini. Ia tentang puak-puak penentang yang dikalahkan. Maka ia juga adalah sebagai penerangan dan juga peringatan kepada umat manusia.

 

وَمَوعِظَةٌ لِّلمُتَّقينَ

serta pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa.

Al-Qur’an juga menjadi nasihat untuk diamalkan. مَوعِظَةٌ adalah jenis nasihat yang masuk ke dalam hati. Selalu kita dengar nasihat, bukan? Namun tidak semua nasihat dapat masuk ke dalam hati kita. Ada nasihat yang kita dengar tidak dengar sahaja. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Itu bukan dinamakan مَوعِظَةٌ.

Banyak sekali nasihat yang penuh hikmah ada dalam Al-Qur’an kerana nasihat ini datang sendiri daripada Allah ‎ﷻ, Tuhan yang mencipta kita. Oleh kerana Dia yang cipta kita, maka Dia tahu apa yang kita perlukan. Namun kalau tidak belajar tafsir Al-Qur’an, bagaimana hendak mengambil nasihat yang ada dalam Al-Qur’an ini?


 

Ayat 139: Ini adalah adat dalam peperangan dan dalam kehidupan kita. Tentu ada kalah dan menang.

وَلا تَهِنوا وَلا تَحزَنوا وَأَنتُمُ الأَعلَونَ إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not weaken and do not grieve, and you will be superior if you are [true] believers.

MALAY

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.

 

وَلا تَهِنوا

Dan janganlah kamu merasa lemah

Lafaz تَهِنوا daripada وهن yang bermaksud sesuatu yang sepatutnya kuat dan keras, tetapi jadi lemah. Sebagai contoh, tulang itu sepatutnya keras, tetapi kalau sudah tua, tulang menjadi reput, bukan? Allah ‎ﷻ memberi isyarat dalam ayat ini bahawa orang Islam kena kuat, bukan lemah. Lemah semangat bukan sifat seorang mukmin.

وَلا تَحزَنوا

dan janganlah kamu berdukacita

Dan jangan bersedih dengan apa yang terjadi. Ayat ini diturunkan selepas Perang Uhud. Ramai sahabat yang terbunuh dalam peperangan itu. Oleh kerana itu, ramai yang menangis kesedihan yang amat sangat. Nabi Muhammad ﷺ turut bersedih kerana bapa saudaranya Hamzah telah terbunuh.

 

وَأَنتُمُ الأَعلَونَ إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

padahal kamulah orang-orang yang lebih tinggi jika kamu orang-orang yang beriman.

Umat Islam akan sentiasa dikira tinggi dibandingkan dengan orang lain kalau kita menjadi mukmin sebenar. Kita diingatkan dalam ayat ini yang iman yang lebih penting, bukan kalah atau menang dalam perang. Kalau kita mukmin, kita akan tetap berada di atas berbanding orang-orang kafir.

Walaupun kita mungkin lemah di dunia dengan keadaan umat Islam berpecah belah dan kita diperkotak katikkan oleh orang kafir, ayat ini memberi ketenangan kepada kita. Di akhirat, kita akan berada di atas, kalau kita benar-benar seorang mukmin. Bukankah yang lebih penting adalah nasib kita di akhirat, bukan di dunia ini?

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 10 Januari 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

 

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s