Penukaran blog ke celiktafsir.net

Assalamualaikum pembaca blog yang budiman,

Nama blog ini akan ditukarkan ke celiktafsir.net selepas ini. Buat masa ini, dua-dua alamat boleh digunakankan, tapi nanti saya akan jadikan satu alamat sahaja supaya tidak ada kekeliruan lagi. Dalam seminggu dua lagi.

Kalau ada masalah dengan link, saya minta maaf awal-awal lagi. Kerana ada kerja-kerja pengemaskinian yang perlu dilakukan.

Perubahan nama

Assalamualaikum…Blog ini akan berubah nama tidak lama lagi. Saya masih memikirkan nama yang sesuai.

Saya sayang dengan nama ini tapi apakan daya, ada kekeliruan dengan nama satu madrasah. Walaupun blog ini sudah ada sebelum madrasah itu, tapi masih ada yang keliru dan mengaitkan blog ini dengan madrasah Tafsirsunnah.

Maka saya ambil keputusan untuk ubah sahaja nama blog ini.

Tafsir Surah Sad Ayat 27 – 32 (Nabi Sulaiman dan kuda)

Ayat 27: Ayat dalil aqli. Allah suruh kita memikirkan kenapa Allah jadikan langit dan bumi ini.

وَما خَلَقنَا السَّماءَ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما بٰطِلًا ۚ ذٰلِكَ ظَنُّ الَّذينَ كَفَروا ۚ فَوَيلٌ لِّلَّذينَ كَفَروا مِنَ النّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not create the heaven and the earth and that between them aimlessly. That is the assumption of those who disbelieve, so woe to those who disbelieve from the Fire.

(MELAYU)

Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya tanpa hikmah. Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk neraka.

 

وَما خَلَقنَا السَّماءَ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما بٰطِلًا

Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dengan bathil.

Batil adalah lawan kepada Haq (kebenaran). Dalam ertikata lain, tidaklah Allah jadikan langit dan bumi ini sia-sia, main-main tanpa tujuan. Penciptaan alam ini ada tujuan.

Maka kalau alam lain seperti matahari dan bulan ada tujuan, takkan kita manusia dijadikan tanpa tujuan? Kerana kita manusia lebih mulia dan hebat dari matahari dan bulan, maka takkan tidak ada tujuan hidup kita?

Maka kalau kita jalani kehidupan kita tanpa arah, tanpa panduan, tanpa mengetahui ke mana kita tujui, maka ini adalah amat salah sekali. Jadi, ingatlah yang tujuan kita hidup adalah untuk menghambakan diri kepada Allah. Kita sedang menuju kepada akhirat samada kita tahu atau tidak, suka atau tidak. Semuanya akan mati nanti.

Dan semasa kita di dalam perjalanan kita ini, panduan kita adalah Qur’an yang kita sedang pelajari dan baca ini. Maka hendaklah kita mempelajari makna-makna dalam Qur’an ini kerana kalau tidak faham, bagaimanalah kita nak jadikan ia sebagai panduan? Kerana nak jadikan sesuatu sebagai panduan, kenalah faham dulu panduan itu.

 

ذٰلِكَ ظَنُّ الَّذينَ كَفَروا

Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir,

Maka Allah tidaklah jadikan dunia dan langit ini sia-sia sahaja. Tapi ada juga manusia yang jahil yang sangka begitu. Allah beritahu yang mereka yang ada sangkaan bahawa dunia ini adalah sia-sia sahaja adalah sangkaan orang kafir sahaja.

Kerana itu dalam agama lain mengatakan bahawa tuhan bosan tidak ada apa nak buat, maka mereka jadikan alam ini sebagai permainan sahaja. Ini fahaman yang amat teruk sekali.

Mereka tidak tahu dan tidak mahu menerima bahawa tujuan hidup di dunia ini adalah untuk menguji dan mengumpul pahala untuk dipersembahkan di akhirat kelak dan kerana itu mereka tidak beramal dengan amalan yang sebenar. Mereka main-main sahaja di dunia sekarang. Mereka berusaha bersungguh-sungguh mencapai kejayaan dunia sahaja kerana mereka sangka mereka hanya hidup di dunia sahaja.

Mereka tidak bersedia untuk akhirat kerana mereka tidak nampak adanya akhirat. Mereka nak bergembira sebanyak mungkin semasa mereka hidup di dunia ini.

 

فَوَيلٌ لِّلَّذينَ كَفَروا مِنَ النّارِ

maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk neraka.

Maka, kena salah faham dan salah pilihan orang kafir itu, mereka akan dibalas dengan dimasukkan ke dalam neraka. Kerana mereka menolak apa yang disampaikan oleh Allah melalui para NabiNya, maka tempat balasan bagi mereka adalah di neraka sahaja.


 

Ayat 28: Ayat zajrun. Adakah sama orang kafir dan orang beriman?

أَم نَجعَلُ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَالمُفسِدينَ فِي الأَرضِ أَم نَجعَلُ المُتَّقينَ كَالفُجّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or should We treat those who believe and do righteous deeds like corrupters in the land? Or should We treat those who fear Allāh like the wicked?

(MELAYU)

Patutkah Kami menganggap orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang-orang yang berbuat kerosakan di muka bumi? Patutkah (pula) Kami menganggap orang-orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang berbuat maksiat?

 

أَم نَجعَلُ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَالمُفسِدينَ فِي الأَرضِ

Patutkah Kami menganggap orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang-orang yang berbuat kerosakan di muka bumi? 

Nampak ringkas sahaja ayat ini. Tapi ia mengandungi maklumat yang amat mendalam.

Orang yang tahu bahawa dunia ini tidak dijadikan sia-sia malah ia adalah tempat ujian bagi kita semua, maka dia akan buat persediaan untuk menghadapi akhirat. Mereka tahu tahu tujuan mereka dihidupkan di dunia ini.

Tapi malangnya ramai manusia yang tidak ada tujuan dalam hidup. Mereka hidup di dunia ini seolah-olah mereka tidak akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Mereka sangka Allah sengaja jadikan dunia ini dan ia akan hancur begitu sahaja dengan mereka sekali?

Oleh kerana pemahaman yang berbeza tentang kehidupan di dunia, maka amalan manusia juga tidak sama. Mereka yang pandai dan bijak akan beriman dan akan beramal dengan amalan yang soleh (amalan yang baik).

Tetapi orang yang tidak berharap dan yakin mereka menuju kepada akhirat, mereka tidak beriman dan mereka akan melakukan kerosakan di muka bumi ini. Samada ‘kerosakan’ itu dalam bentuk fizikal atau dalam bentuk keagamaan.

Maka Allah berikan soalan retorik: Takkan balasan kepada mereka yang berbuat kerosakan itu akan sama dengan orang mukmin yang taat dengan hukum halal dan haram?

Maka kalaulah tidak ada akhirat dan tidak ada pembalasan, maka sia-sialah sahaja kalau ada orang yang buat baik. Kerana mereka dah buat baik, tapi sama sahaja balasan kepada mereka. Dan maka senanglah orang yang jahat atas dunia ini, bukan? Mereka dah buat zalim tapi selamat sahaja. Jadi kalau begitu, tidak adillah Allah kalau begitu.

 

أَم نَجعَلُ المُتَّقينَ كَالفُجّارِ

Patutkah (pula) Kami menganggap orang-orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang berbuat maksiat?

Orang yang bertaqwa adalah orang yang berhati-hati dalam menjalani kehidupannya di dunia ini. Dia sedar yang Allah sedang memerhatikan segala perbuatannya dan perbuatannya itu akan dinilai nanti. Maka dala setiap perkara yang hendak dilakukan, dia akan menilai: “Allah suka aku buat perkara ini atau tidak? Hal ini haram atau halal?”

Sedangkan Fajir adalah orang yang tak tahan diri mereka langsung. Mereka ini terbalik dengan golongan muttaqeen. al-Fajir akan buat apa yang dia hendak buat tanpa memikirkan halal atau haram, samada dia akan masuk neraka atau masuk syurga. Dia akan ikut hawa nafsu dia sahaja.

Kenapa dia berani buat kesalahan sebegitu rupa? Kerana dia tidak yakin yang dia akan dipersoalkan di akhirat kelak. Kalau tidak percaya kepada janji akhirat, maka semua manusia akan sama sahaja, buat apa yang mereka suka sahaja.

Tapi kerana takutkan hukuman di akhirat, ramai manusia tidak buat perkara yang haram kerana takut hukuman di akhirat. Maka ancaman di akhirat itu adalah kebaikan kerana ia menahan manusia dari melakukan kerosakan.


 

Ayat 29: Allah memberitahu yang orang yang baik akan ikut ajaran wahyu. Mereka akan sentiasa memikirkan tentang Qur’an.

كِتٰبٌ أَنزَلنٰهُ إِلَيكَ مُبٰرَكٌ لِّيَدَّبَّروا ءآيٰتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الأَلبٰبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[This is] a blessed Book which We have revealed to you, [O Muḥammad], that they might reflect upon its verses and that those of understanding would be reminded.

(MELAYU)

Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.

 

كِتٰبٌ أَنزَلنٰهُ إِلَيكَ مُبٰرَكٌ

Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah 

Allah memberitahu kehebatan Qur’an. Ia membawa banyak barakah di dalamnya untuk kita semua. ‘Barakah’ adalah sesuatu yang bawa kebaikan yang bertambah-tambah dan melimpah ruah.

Satu lagi sifat barakah adalah ia mengeluarkan kebaikan dari sesuatu yang ada potensi. Potensi itu sudah ada tapi cuma nak dibawa keluar sahaja. Sebagai contoh, pada biji benih ada potensi tapi perlukan air untuk menumbuhkan tanaman. Kerana itulah air adalah sesuatu yang ada barakah.

Qur’an ini boleh buat begitu juga kepada pembacanya. Tapi bukan simpan di almari sahaja, dan bukan dibaca sekali sekala tanpa difahami.

 

لِّيَدَّبَّروا ءآيٰتِهِ

supaya mereka mentadabbur ayat-ayatnya

Bagaimana nak naikkan potensi manusia dengan Qur’an? Iaitu dengan tadabbur Quran. Kalimah ‘tadabbur’ adalah dari katadasar د ب ر yang bermaksud ‘belakang’. Apabila kita memeriksan sesuatu dengan mendalam, kita akan pergi sampai ke belakang. Macam kalau kita nak periksa rumah kalau kita nak beli rumah itu, kita akan lihat sampai ke belakang, bukan?

Maka maksud ‘tadabbur’ adalah berfikir dan menekuni ayat-ayat Qur’an dengan cara mendalam. Kita baca ayat Qur’an dengan tekun dan cuba untuk memahaminya lebih lagi dari sebelumnya.

Tapi, kenalah tahu yang tadabbur ini datang lepas belajar tafsir. Bukan boleh tadabbur sendiri tanpa belajar. Kena dapatkan ilmu asas tentang tafsir Qur’an dengan belajar dengan guru yang sudah belajar. Maka kena belajar secara talaqqi dengan guru-guru. Maka tidak boleh belajar sendiri, malah amat bahaya kalau belajar sendiri kerana boleh salah faham.

Selepas tadabbur, apa pula? Hendaklah amalkan ilmu yang telah tahu.

 

وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الأَلبٰبِ

dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.

Mereka yang rapat dengan Qur’an dan telah belajar dan telah tadabbur Qur’an akan ambil pengajaran dari Qur’an itu. Kerana ia mengandungi banyak ajaran untuk persediaan dunia dan akhirat. Tapi bukan semua boleh ambil pengajaran dari Qur’an melainkan orang yang cerdik sahaja. Iaitu orang yang sedar tugas dia di dunia ini dan sedar ke mana arah tujuannya iaitu akhirat.

Dan yang paling cerdik sekali adalah mereka yang faham tentang Tauhid dan untuk faham tentang Tauhid kena belajar tafsir Qur’an kerana kitab-kitab yang lain tidak banyak menceritakan tentang syirik melainkan Qur’an. Malangnya ramai yang tidak faham tentang perkara ini dan mereka ambil pelajaran Tauhid dari sumber yang salah seperti mempelajar Sifat 20.

Yang boleh terima adalah mereka yang ulul albab sahaja. Bukan semua yang boleh terima walaupun telah disampaikan kepada mereka. Yaitu orang-orang yang berakal, al-albab adalah bentuk jamak dari lub yang artinya akal. Jadi, orang yang tak mahu terima ajaran Qur’an, maknanya mereka itu tidak ada akal. Otak mungkin ada, tapi akal tidak ada.


 

Ayat 30: Ayat dalil naqli kedua.

Sekarang kita masuk kepada kisah Nabi Sulaiman pula, iaitu anak Nabi Daud a.s. Dan Allah sebut tentang mereka berdua dalam surah ini kerana mereka ini selalu dipuja oleh manusia yang jahil wahyu dan kerana telah ada pengajaran dari guru-guru yang sesat. Sampaikan ada yang mahu Ilmu Keramat akan memuja kepada Nabi Sulaiman.

Malangnya di dalam masyarakat kita yang jauh daripada pengetahuan agama ini telah timbul kisah-kisah yang tidak benar tentang Nabi Sulaiman kerana kisah-kisah itu bukannya datang daripada sumber yang sahih dan mengandungi kisah-kisah yang karut. Maka kita kena bersihkan kisah-kisah itu.

وَوَهَبنا لِداوودَ سُلَيمٰنَ ۚ نِعمَ العَبدُ ۖ إِنَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to David We gave Solomon. An excellent servant, indeed he was one repeatedly turning back [to Allāh].

(MELAYU)

Dan Kami kurniakan kepada Daud, Sulaiman, dia adalah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya),

 

وَوَهَبنا لِداوودَ سُلَيمٰنَ

Dan Kami kurniakan kepada Daud, Sulaiman,

Semua anak adalah ‘hadiah’ kepada ibubapanya. Dan Nabi Sulaiman ini hadiah utama bagi Nabi Daud a.s. kerana anaknya ini bukan anak biasa tapi ada kelebihan.

Nabi Sulaiman mewarisi dari Nabi Daud, yakni dalam hal kenabian, kerana sesungguhnya pada waktu itu Nabi Daud mempunyai anak yang banyak selain Nabi Sulaiman. Sesungguhnya saat itu Nabi Daud mempunyai seratus orang isteri yang semuanya dari wanita merdeka. Tapi tidaklah semuanya jadi Nabi. Hanya Nabi Sulaiman sahaja yang mewarisi kenabian Nabi Daud.

 

نِعمَ العَبدُ

dia adalah sebaik-baik hamba. 

Nabi Sulaiman adalah seorang hamba yang sebaik-baiknya kerana taat di dalam agama walaupun baginda mempunyai kekayaan dan kekuasaan. Bayangkan baginda mempunyai kerajaan meliputi hampir satu dunia tetapi baginda tetap kuat beramal ibadat dan ini bermakna baginda sibuk di dalam dunia dan sibuk juga di dalam ibadat kepada Allah.

 

إِنَّهُ أَوّابٌ

Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya),

Nabi Sulaiman sangat banyak mengingati Allah dan sentiasa melakukan banyak ibadat. Baginda selalu kembali kepada Allah dan merujuk kepada Allah. Macam ayahnya selalu kembali kepada Allah.

Maka selepas ini Allah akan senaraikan kelebihan baginda.


 

Ayat 31: Nabi Sulaiman telah diuji juga oleh Allah. Maka baginda juga tertakluk kepada kehendak Allah. Maka tidaklah layak baginda dipuja dan dijadikan sebagai ilah oleh manusia yang ada fahaman syirik.

إِذ عُرِضَ عَلَيهِ بِالعَشِيِّ الصّٰفِنٰتُ الجِيادُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Mention] when there were exhibited before him in the afternoon the poised [standing] racehorses.

(MELAYU)

(ingatlah) ketika dipertunjukkan kepadanya kuda-kuda yang tenang di waktu berhenti dan cepat waktu berlari pada waktu petang

 

Salah satu di dalam pentadbiran Nabi Sulaiman adalah untuk memastikan tenteranya bersedia untuk berperang menegakkan agama. Dan waktu itu kekuatan tentera dilihat daripada kekuatan kudanya kerana mereka memerlukan kuda untuk bergerak dari satu tempat ke satu tempat di dalam peperangan.

Pada waktu itu masih tetap ada kerajaan-kerajaan yang kecil yang belum masuk Islam dan kerana itu Nabi Sulaiman menjalankan tugas jihad mengarahkan tentera baginda untuk pergi ke tempat-tempat itu untuk  sebar agama.

Dibawakan kepadanya بِالعَشِيِّ iaitu waktu antara Zuhur dan Maghrib. Waktu itu baginda sedang memeriksa perbarisan tentera kerajaan baginda.

Kalimah الصّافِناتُ dari kalimah ص ف ن yang bermaksud berdiri atas tiga kaki bagi kuda. Jadi ini adalah jenis kuda yang hebat kerana dapat berdiri di atas tiga kakinya dan melipat kakinya yang keempat. Ia menunjukkan persediaan untuk berperang. Kuda yang boleh buat begini adalah kuda jenis baka baik dan telah dilatih. Maknanya, ia adalah kuda yang kuat berlari. Ia adalah jenis kuda yang hebat yang patuh kepada tuan. Bersedia untuk menjalankan tugas yang diarahkan oleh tuannya.

Kalimah الجِيادُ dari kalimah ج و د yang bermaksud ‘baik’. Kerana itu kita pakai kalimah jayyid untuk mengatakan sesuatu itu baik. boleh diterjemahkan sebagai kuda elit. Iaitu kuda yang hebat kerana kuat dan telah dilatih. Maknanya baginda ada tentera yang hebat kerana ada tentera yang hebat. Selalunya juda jenis ini digunakan sebagai pertunjukan kerana ia boleh melakukan perkara yang kuda lain tidak boleh buat. Kalau pertunjukan, ada satu dua kuda sahaja yang boleh buat begitu, tapi baginda ada banyak. Jadi memang hebat kerajaan dan tentera baginda.

Jadi kalimat الصّٰفِنٰتُ الجِيادُ merujuk kepada kuda yang apabila dalam keadaan tenang, ia amat disiplin dan apabila digunakan dalam peperangan, ia akan bertindak cergas.

Jadi baginda dipertunjukkan dengan barisan kuda itu dan baginda amat suka dan baginda memeriksa kuda itu sampai baginda terlupa dan terluput untuk Solat Asar. Baginda suka dengan kuda-kuda itu kerana baginda juga seorang mujahideen, maka tentera baginda kena ada kuda dan kerana itu dia suka.


 

Ayat 32:

فَقالَ إِنّي أَحبَبتُ حُبَّ الخَيرِ عَن ذِكرِ رَبّي حَتّىٰ تَوارَت بِالحِجابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he said, “Indeed, I gave preference to the love of good [things] over the remembrance of my Lord until it [i.e., the sun] disappeared into the curtain [of darkness].”

(MELAYU)

maka dia berkata: “Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingat Tuhanku sampai kuda-kuda itu hilang dari pandangan”.

 

فَقالَ إِنّي أَحبَبتُ حُبَّ الخَيرِ عَن ذِكرِ رَبّي

maka dia berkata: “Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) kerana aku mengingat Tuhanku

‘Barang yang baik’ yang dimaksudkan adalah kuda yang hebat-hebat itu yang sudah bersedia untuk berperang. Ini kerana orang dulu-dulu memang suka sangat dengan kuda-kuda. Kerana ia digunakan untuk untuk musafir dan untuk berperang.

Maka kerana ia digunakan untuk peperangan menegakkan agama, maka kalimah yang digunakan adalah الخَيرِ iaitu ‘kebaikan’.

Maka, dari ayat ini ada yang menafsirkan bahawa Nabi Sulaiman seronok sangat melihat dan memeriksa kuda-kuda itu sampaikan baginda terlalai dari mengerjakan solat. Ini adalah kerana kerana harf عَن digunakan dalam bentuk meninggalkan sesuatu. Dan ‘ingat Tuhan’ diterjemahkan sebagai ‘solat’.

Tidaklah salah kalau baginda suka kepada kuda-kuda itu tapi bila dibandingkan dengan ingat kepada Allah, itu sudah tidak baik. Sepatutnya kalau suka kepada kuda pun, tidaklah sampai terlalai mengerjakan kewajipan dalam agama.

Maka baginda amat menyesal diatas kejadian itu. Ulama Salaf dan ulama tafsir yang bukan hanya seorang telah menceritakan bahawa Nabi Sulaiman disibukkan oleh penampilan kuda-kuda itu hingga terlewatkan darinya Solat Asar. Tetapi yang pasti Nabi Sulaiman tidak meninggalkannya dengan sengaja, melainkan lupa, seperti kesibukan yang pernah dialami oleh Nabi Saw. pada hari penggalian parit (semsa Perang Khandak) hingga Solat Asar terlewatkan olehnya dan baru mengerjakannya sesudah mentari tenggelam.

Tapi, satu pendapat yang lain, tidaklah ada kisah yang pasti yang mengatakan Nabi Sulaiman telah tertinggal Solat Asar itu. Iaitu Nabi Sulaiman hanya melebihkan kuda dari ingat kepada Allah. Melebihkan dunia dari akhirat. Tapi ini pun tidak patut kerana takkanlah seorang Nabi melebihkan keduniaan dari akhirat. Adakah ini نِعمَ العَبدُ (sebaik-baik hamba)?

 

حَتّىٰ تَوارَت بِالحِجابِ

sampai kuda-kuda itu hilang dari pandangan”.

Tidak disebutkan dengan jelas dalam ayat ini apakah yang hilang dari pandangan. Satu pendapat mengatakan yang dimaksudkan hilang dari pandangan itu ataupun menyorok adalah ‘matahari’. Walaupun tidak disebut kalimah ‘matahari’ tapi ulama mengatakan ianya adalah mafhum (yang difahami) kepada ‘mahahari’ kerana qarinah (hubungan, gabungan, pertalian dengan perkara lain). Ini agak bahaya kerana boleh berlaku kesilapan dan boleh terkesan dengan kisah-kisah Israliyat.

Ataupun, juga yang mengatakan ia dinisbahkan kepada ‘kuda-kuda’ itu yang berlari sampai hilang dari pandangan mata. Inilah adalah kerana telah disebut sebelum ini yang kuda-kuda itu adalah jenis kuda yang laju. Sekejap sahaja berlari terus hilang dari pandangan. Ini yang lebih kemas kerana sebelum ini memang disebut tentang kuda. Dan kalau kita kata ia dinisbahkan kepada ‘matahari’ tidak berapa kuat kerana sebelum ini tidak disebut pun matahari.

Ada juga yang menerjemahkan huruf عَن itu dengan maksud ‘kerana’ atau ‘dengan sebab’. Nabi Sulaiman sayang sangat kepada kuda-kuda itu kerana ingat kepada Tuhan. Kerana Allah yang suruh baginda menyiapkan kelengkapan senjata itu. Kerana itulah baginda lakukan perkara itu, kerana taat kepada kehendak Allah. Inilah tafsir yang amat sesuai dengan kedudukan Nabi Sulaiman. Ini juga adalah tafsir yang cermat.

Allahu a’lam.

Tarikh: 21 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Maulana Asri

Tafsir Surah Sad Ayat 24 – 26 (Kesilapan dalam menghukum)

Ayat 24: Sambungan kisah Nabi Daud yang ditanya hukum tentang dua orang yang berbalah tentang kambing.

قالَ لَقَد ظَلَمَكَ بِسُؤالِ نَعجَتِكَ إِلىٰ نِعاجِهِ ۖ وَإِنَّ كَثيرًا مِّنَ الخُلَطاءِ لَيَبغي بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ إِلَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَقَليلٌ مّا هُم ۗ وَظَنَّ داوودُ أَنَّما فَتَنّٰهُ فَاستَغفَرَ رَبَّهُ وَخَرَّ راكِعًا وَأَنابَ ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[David] said, “He has certainly wronged you in demanding your ewe [in addition] to his ewes. And indeed, many associates oppress one another, except for those who believe and do righteous deeds – and few are they.” And David became certain that We had tried him, and he asked forgiveness of his Lord¹ and fell down bowing [in prostration] and turned in repentance [to Allāh].

  • For his errors, such as fear and suspicion of the two men at the outset, any mistake in judgement he might have made, concealed feelings of partiality, etc.

(MELAYU)

Daud berkata: “Sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bersyarikat itu sebahagian mereka berbuat zalim kepada sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh; dan amat sedikitlah mereka ini”. Dan Daud mengetahui bahawa Kami mengujinya; maka dia meminta ampun kepada Tuhannya lalu menyungkur sujud dan bertaubat.

 

قالَ لَقَد ظَلَمَكَ بِسُؤالِ نَعجَتِكَ إِلىٰ نِعاجِهِ

Daud berkata: “Sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. 

Seperti yang kita telah tahu, ramai yang telah masuk ke dalam perkarangan peribadi Nabi Daud (banyak tafsiran yang mengatakan hanya dua orang sahaja). Oleh kerana ramai yang berkerumun kepada baginda, maka baginda sudah risau dan fikiran baginda tak tenang sedangkan hakim kena tenang dalam membuat keputusan.

Walaupun mereka telah berkata jangan takut, tapi mungkin baginda masih lagi ada perasaan takut dalam hati baginda. Maka baginda buat keputusan dengan cepat supaya mereka keluar segera dan tinggalkan baginda.

Oleh kerana hendak membuat keputusan dengan cepat, maka Nabi Daud hanya mendengar hujah dari satu pihak sahaja iaitu pihak yang miskin (yang ada satu kambung sahaja) tetapi baginda tidak tanya kepada pihak yang satu lagi. Dan ini tidak sesuai dan menjadi satu kesalahan di dalam mahkamah kerana mahkamah kena dengar hujah kedua-dua belah pihak.

Jadi ini telah menyalahi syariat kerana baginda telah buat keputusan tergopoh-gopoh dan beginilah kita dengan manusia yang mengadu kepada kita kerana, bukan? Bayangkan, jikalau ada orang yang lemah mengadu kepada kita dengan sesuatu perkara, selalunya kita akan rasa dia yang telah dizalimi. Kadangkala kita tidak tanya pun kepada pihak yang kedua.

Maka ingatlah yang untuk berlaku adil dalam sesuatu hal pun, sebelum buat keputusan, kenalah kita dengar apakah hujah dan cerita dari pihak yang satu lagi.

 

وَإِنَّ كَثيرًا مِّنَ الخُلَطاءِ لَيَبغي بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ

Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bersyarikat itu sebahagian mereka berbuat zalim kepada sebahagian yang lain,

Kalimah الخُلَطاءِ adalah manusia yang bercampur sesama sendiri dan sentiasa berusaha bersama dan berada bersama-sama seperti dalam keluarga. Maka Nabi Daud menggunakan hujah yang biasa terjadi – apabila sudah berkumpul ramai-ramai, ada sahaja yang mengambil kesempatan ke atas orang lain dan melakukan kezaliman kepada orang lain.

 

إِلَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh; 

Dan kerana sifat kezaliman setengah manusia ke atas setengah manusia yang lain, maka kerana itu biasa terjadi salah faham antara mereka. Ini biasa terjadi kepada manusia kecuali yang benar-benar beriman. Iaitu mereka yang dapat jaga tingkah laku mereka dan dapat jaga hati mereka dari ikut nafsu.

 

وَقَليلٌ مّا هُم

dan amat sedikitlah mereka ini”. 

Tapi tentunya orang yang beriman dan beramal soleh dalam dunia ini tak ramai. Begitulah kita pun tahu yang majoriti dari manusia bukanlah yang baik. Yang baik itu tidak ramai dan jarang kita dengar. Yang ramainya adalah mereka yang mengambil kesempatan ke atas orang lain.

 

وَظَنَّ داوودُ أَنَّما فَتَنّٰهُ

Dan Daud mengetahui bahawa Kami mengujinya;

Jadi Nabi Daud sudah jatuhkan hukuman yang banyak kambing itulah yang bersalah. Masalahnya baginda tidak dengar hujah dari pihak kedua itu pun dan baginda telah memberi keputusan dengan tergesa-gesa dan ini adalah satu kesalahan.

Setelah baginda buat keputusan itu, maka para malaikat itu melihat sesama sendiri sambil tersenyum dan selepas itu mereka terbang menghilangkan diri dan pada ketika itulah Nabi Daud sedar bahawa mereka itu sebenarnya adalah malaikat. Tahulah baginda yang mereka itu dihantar oleh Allah untuk menguji baginda tentang keputusan yang baginda lakukan.

Maka baginda tahu yang baginda telah gagal dalam ujian itu. Baginda telah membuat keputusan dengan cepat dan tergesa-gesa kerana baginda tidak selesa dengan mereka dan mahu mereka segera keluar. Tapi baginda tahu yang itu bukanlah alasan.

Ada banyak tafsir tentang ayat ini dan banyak sumber datangnya dari sumber Isra’iliyyat. Nabi Daud juga adalah Nabi mereka juga jadi mereka ada kisah tentang baginda. Tapi seperti yang kita tahu, Ahli Kitab ini telah mengubah kitab wahyu mereka dan mereka juga ada menokok tambah dan reka maklumat dalam kisah para Nabi. Ada kisah yang sangat teruk tentang Nabi Daud dalam hal ini, yang memang tidak patut disebut-sebut.

Akan tetapi kita ceritakan di sini kerana ia ada dalam kitab tafsir juga. Maka kita kena tolak kisah-kisah sebegini. Kerana kalau kita tidak sebut, mungkin ada yang sangka: “kalau dah ada dalam kitab tafsir, tentu ia benar…”. Ini adalah fahaman yang salah. Tidak semua dalam kitab tafsir itu benar. Kita kena banyak membaca dan menilai untuk mengenal pasti mana yang benar dan mana yang tidak. Memang pembelajaran memerlukan usaha dan masa.

Dalam riwayat Isra’iliyyat, dikatakan Nabi Daud sudah ada 99 isteri tetapi pada suatu hari, baginda ternampak seorang wanita cantik sedang mandi baginda telah terpikat dan hendak mengahwini wanita itu. Akan tetapi masalahnya wanita itu adalah isteri orang. Maka kerana nakkan juga wanita itu, maka Nabi Daud telah menugaskan suami wanita itu di barisan hadapan yang akan menyebabkan dia akan mati (atau Nabi Daud memang mengarahkan seseorang untuk membunuh suami itu).

Dan akhirnya Nabi Daud berjaya mengahwini wanita itu. Dan kerana itulah Allah menguji baginda dengan kejadian dalam ayat ini sebagai teguran kepada baginda kerana telah melakukan kesalahan mengahwini wanita itu dengan cara yang salah. Sudah ada banyak isteri, tapi masih lagi nak isteri orang lain.

Lihatlah bagaimana teruknya kisah ini kerana ia menggambarkan Nabi Daud sebagai seorang kaki perempuan dan sanggup menyebabkan kematian seorang lelaki hanya supaya dia dapat mengahwini isteri lelaki itu. Tambahan pula wanita yang dimaksudkan itu adalah ibu kepada Nabi Sulaiman pula. Dan sebelum mereka bernikah, mereka telah melakukan zina! Jadi ahli kitab sebenarnya telah mengutuk dan menghina dua orang Nabi dalam masa yang sama!

Oleh kerana itulah kisah ini tidak patut diterima dan tidak layak dinisbahkan kepada seorang Nabi. Maka kalau anda terdengar kita ini, maka hendaklah kita menolaknya. Malangnya kisah ini memang jelas ada dalam Kitab Old Testament mereka dan ada juga termasuk dalam kitab tafsir kita. Jangan perlu diberitahu kepada umum tentang perkara ini.

Ada lagi tafsir lain berkenaan perkara ini. Ia masih lagi tentang wanita itu tapi agak lembut dari yang pertama. Tafsiran ini mengatakan, seorang Nabi memang maksum tapi tidaklah mereka bebas dari melakukan kesilapan. Macam Nabi Yunus pun pernah buat silap dengan meninggalkan kaumnya sebelum diarahkan oleh Allah. Ini kerana para Nabi pun kena bisikan syaitan juga tapi Allah beri kekuatan kepada para Nabi untuk melawan dan tidak ikut bisikan itu. Mereka dipelihara dari melakukan dosa.

Jadi, mungkin Nabi Daud sudah terlihat kepada wanita itu dan sudah ada lintasan dalam diri baginda tentang wanita itu dan kerana itu Allah hantar para malaikat sebagai teguran kepada baginda. Kerana baginda telah meminta isteri itu dari suaminya. Maka barulah baginda sedar yang itu adalah ujian dari Allah untuk menghalang baginda dari meneruskan niat baginda itu.

Allah bawakan kisah ini sebagai isyarat – bukan kambing yang dimaksudkan, tapi wanita. Walaupun permintaan untuk berkahwin dengan isteri orang lain dibenarkan pada waktu itu, tetapi kedudukan baginda akan menyebabkan keterpaksaan bagi orang biasa. Maka Allah tegur keinginan baginda itu. Kerana baginda sudah ada banyak isteri tapi masih lagi teringin kepada isteri yang lain.

Kisah ini juga tidak benar dan hendaklah ditolak.

Di awal kisah ini, Nabi Muhammad disuruh untuk bersabar dengan kata-kata penentang baginda. Dan kemudian Allah terus berikan kisah Nabi Daud kepada baginda. Dan salah satu sebabnya adalah untuk memujuk baginda kerana dalam kisah ini, terdapat sesuatu yang boleh meredakan kerunsingan hati baginda.

Iaitu Allah nak beritahu yang baginda dituduh ahli sihir dan penipu sahaja, sedangkan Nabi Daud kena tuduh lebih teruk lagi – baginda dituduh telah berzina dengan isteri orang! Jadi tuduhan yang dikenakan kepada baginda itu tidaklah berat mana, maka bersabarlah sahaja.

Dan musyrikin Mekah diingatkan dengan kisah Nabi Daud ini. Kalau seorang Nabi dan hamba yang disayangi pun ditegur oleh Allah kerana kesilapan kecil sahaja, maka bagaimana kalau mereka pula yang menentang Rasulullah dan menolak kebenaran? Adakah mereka sangka mereka akan selamat?

 

فَاستَغفَرَ رَبَّهُ

maka dia meminta ampun kepada Tuhannya

Maka baginda minta ampun di atas kesilapan baginda di dalam menangani penghakiman itu. Baginda terus meminta ampun kepada Allah.

 

وَخَرَّ راكِعًا وَأَنابَ

lalu menyungkur sujud dan bertaubat.

Dan baginda terus jatuh atas lutut baginda dan terus melakukan sujud kepada Allah kerana meminta ampun.

Walaupun literal kalimah yang digunakan adalah راكِعًا (ruku’) tapi ulama bersetuju mengatakan yang dimaksudkan adalah ‘sujud’ dalam ayat ini.

Ayat ini adalah Ayat Sajdah maka hendaklah kita sujud selepas kita membaca ayat ini samada di dalam solat ataupun di luar solat. Cuma ayat ini ada khilaf di kalangan ulama samada ianya sunat atau pun tidak. Kerana ia bukanlah arahan dari Allah untuk melakukan sujud tapi ianya hanya menceritakan perbuatan Nabi Daud yang melakukan sujud. Jadi ada ulama yang mengatakan ianya tidak sunat. Molek sahaja untuk kita sujud kerana ada hadis tentang perkara ini:

قَالَ أَبُو دَاوُدَ: حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ صَالِحٍ حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي هِلَالٍ عَنْ عِيَاضِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَعْدِ بْنِ أَبِي سَرْحٍ عن أبي سعيد الخدري رضياللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ “ص” فَلَمَّا بَلَغَ السَّجْدَةَ نَزَلَ فَسَجَدَ وَسَجَدَ النَّاسُ مَعَهُ، فَلَمَّا كَانَ يَوْمٌ آخَرُ قَرَأَهَا فَلَمَّا بَلَغَ السَّجْدَةَ تَشَزّن النَّاسُ لِلسُّجُودِ، فَقَالَ: “إِنَّمَا هِيَ تَوْبَةُ نَبِيٍّ وَلَكِنِّي رَأَيْتُكُمْ تَشَزّنْتُم”. فَنَزَلَ وَسَجَدَ وَسَجَدُوا.
Imam Abu Daud mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Saleh, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Amr ibnul Haris, dari Sa’id ibnu Abu Hilal dari Iyad ibnu Abdullah ibnu Sa’d ibnu Abu Sarh, dari Abu Sa’id r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. membaca surat Shad di atas mimbarnya. Ketika bacaan baginda sampai pada ayat sajdah, baginda turun dari mimbarnya dan sujud. Maka orang-orang pun ikut sujud bersamanya. Pada hari yang lain, baginda Saw. membacanya. Dan ketika sampai pada ayat sajdah, orang-orang bersiap-siap untuk melakukan sujud. Maka Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya sujud ini merupakan ungkapan taubat seorang nabi, tetapi aku melihat kalian bersiap-siap melakukannya. Maka baginda Saw. turun (dari mimbarnya) dan sujud. Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Abu Daud secara munfarid, dan sanadnya dengan syarat ada di dalam kitab sahih.

 

Ayat 25:

فَغَفَرنا لَهُ ذٰلِكَ ۖ وَإِنَّ لَهُ عِندَنا لَزُلفىٰ وَحُسنَ مَئابٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We forgave him that; and indeed, for him is nearness to Us and a good place of return.

(MELAYU)

Maka Kami ampuni baginya kesalahannya itu. Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan dekat pada sisi Kami dan tempat kembali yang baik.

 

فَغَفَرنا لَهُ ذٰلِكَ

Maka Kami ampuni baginya kesalahannya itu.

Allah ampunkan kesilapan yang Nabi Daud telah lakukan. Kesilapan baginda itu pun kerana baginda tergesa-gesa dalam membuat keputusan.

Jadi kita kena sedar yang apa yang Nabi Daud buat ni adalah kesilapan sahaja, kerana kejadian ini berlaku kerana suasana bukan di dalam suasana mahkamah dan baginda telah tersilap kerana emosi baginda terganggu. Selalunya apabila keputusan dibuat di luar mahkamah, manusia akan buat keputusan dengan tergesa-gesa.

Tambahan pula, apabila satu pihak memberitahu kisahnya, pihak yang satu lagi pun tidak berkata apa-apa. Ini tentu sudah menjadi satu pengakuan bahawa apa yang disampaikan oleh pihak yang satu lagi itu benar. Kerana kalau tidak benar, tentu dia sudah membantah. Jadi tidaklah salah besar apabila Nabi Daud membuat keputusan berdasarkan apa yang baginda telah dengar itu.

Dan lagi satu keadaan mereka datang kepada baginda pada waktu yang tidak sesuai maka baginda telah tergopoh-gapah di dalam membuat keputusan kerana baginda mahu mereka keluar dengan segera.

 

وَإِنَّ لَهُ عِندَنا لَزُلفىٰ

Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan dekat pada sisi Kami 

Baginda mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Allah. Dan untuk mendapat kedudukan dengan Allah adalah dengan iman.

Walaupun dalam ayat sebelum ini menyebut tentang kesilapan yang baginda lakukan, tapi tidaklah kesilapan itu merendahkan kedudukan baginda. kedudukan baginda tetap tinggi di sini Allah.

Surah sebelum ini disebut harta dan anak tidak mendekatkan diri dengan Allah. Dan sekarang kita tahu yang untuk mendekatkan diri dengan Allah adalah dengan iman.

 

وَحُسنَ مَئابٍ

dan tempat kembali yang baik.

Baginda telah mendapat tempat kembali yang baik iaitu baginda dimasukkan ke dalam syurga.

Nabi Daud telah dipuja oleh kaum baginda selepas kematian baginda kerana mereka melihat baginda mempunyai banyak kelebihan; dan ini adalah perbuatan yang syirik dan Allah beritahu di dalam ayat ini bahawa tidak layak baginda dipuja dan diseru kerana baginda pun manusia dan ada buat kesilapan.


 

Ayat 26:

يٰداوودُ إِنّا جَعَلنٰكَ خَليفَةً فِي الأَرضِ فَاحكُم بَينَ النّاسِ بِالحَقِّ وَلا تَتَّبِعِ الهَوىٰ فَيُضِلَّكَ عَن سَبيلِ اللهِ ۚ إِنَّ الَّذينَ يَضِلّونَ عَن سَبيلِ اللهِ لَهُم عَذابٌ شَديدٌ بِما نَسوا يَومَ الحِسابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We said], “O David, indeed We have made you a successor upon the earth, so judge between the people in truth and do not follow [your own] desire, as it will lead you astray from the way of Allāh.” Indeed, those who go astray from the way of Allāh will have a severe punishment for having forgotten the Day of Account.

(MELAYU)

Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, kerana mereka melupakan hari perhitungan.

 

يٰداوودُ إِنّا جَعَلنٰكَ خَليفَةً فِي الأَرضِ

Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi,

Ini adalah ayat peringatan kepada Nabi Daud. Ia juga adalah peringatan penting kepada mereka yang telah diberi dengan tanggungjawab di bumi. Apabila kita ada kedudukan untuk menghakimi manusia, maka kena jaga hukum Allah. Kita kena jaga syariat dalam segenap hal kehidupan, tapi yang terutama sekali kalau ada jawatan. Kerana apabila kita ada kedudukan, maka kesan perbuatan kita itu lebih besar.

 

فَاحكُم بَينَ النّاسِ بِالحَقِّ

maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil

Maka kita hendaklah ikut jalan Allah yang adil. Dan kita telah belajar yang dalam kita membuat keputusan, kita kena dengar dua-dua belah pihak. Jangan kita dengar satu pihak sahaja dan kita terus buat keputusan.

Dan lagi satu, maka adil itu adalah dengan mengikut wahyu.

 

وَلا تَتَّبِعِ الهَوىٰ

dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu,

Jangan ikut nafsu kerana ada manusia yang berhukum dengan ikut nafsu mereka sahaja. Kalau ikut nafsu, maka keputusan yang dilakukan itu tentulah keputusan yang salah.

 

فَيُضِلَّكَ عَن سَبيلِ اللهِ

kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. 

Ikut nafsu adalah ikut perasaan. Dan ia telah terjadi kepada Nabi Daud dalam ujian kepada baginda itu. Allah ingatkan baginda supaya jangan lupa melakukan perkara yang benar. Bukanlah baginda tidak tahu yang baginda kena dengar kedua-dua belah pihak, tapi baginda terlupa.

 

إِنَّ الَّذينَ يَضِلّونَ عَن سَبيلِ اللهِ لَهُم عَذابٌ شَديدٌ

Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat,

Orang yang sesat dari jalan yang benar, tidak buat keputusan ikut hukum dan ikut nafsu sahaja, mereka akan dikenakan dengan azab seksa.

 

بِما نَسوا يَومَ الحِسابِ

kerana mereka melupakan hari perhitungan.

Maksud ‘lupa’ adalah ‘tidak hiraukan’. Bukannya benar-benar terlupa tapi mereka tidak endahkan sahaja kerana mereka telah ikut nafsu mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 19 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Sad Ayat 17 – 23 (Kisah Nabi Daud dan malaikat yang menguji)

Ayat 17: Apabila Nabi Muhammad menyampaikan ajaran tauhid, baginda ditentang dengan hebat sekali. Maka tentunya baginda amat bersedih kerana ditolak oleh kaum baginda sendiri. Tambahan pula tuduhan yang amat tidak patut dikenakan kepada baginda.

Maka ayat ini adalah Ayat Tasliah dimana Allah memujuk hati baginda dan para sahabat yang menjalankan dakwah.

اصبِر عَلىٰ ما يَقولونَ وَاذكُر عَبدَنا داوودَ ذَا الأَيدِ ۖ إِنَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Be patient over what they say and remember Our servant, David, the possessor of strength; indeed, he was one who repeatedly turned back [to Allāh].

(MELAYU)

Bersabarlah atas segala apa yang mereka katakan; dan ingatlah hamba Kami Daud yang mempunyai kekuatan; sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan).

 

اصبِر عَلىٰ ما يَقولونَ

Bersabarlah atas segala apa yang mereka katakan;

Sabar sahajalah menerima dugaan dalam dakwah. Memang akan ada sahaja penentang wahyu yang akan menggunakan berbagai-bagai cara untuk menghalang dakwah tauhid. Kena bersabar kerana itu adalah ujian dalam dakwah dan menegakkan kebenaran.

Kata-kata musyrikin Mekah itu merujuk kepada tohmahan mereka yang mengatakan Nabi adalah seorang ahli sihir dan penipu besar. Dan juga ejekan mereka yang mengatakan Nabi Muhammad tidak layak utk menjadi Nabi dan menerima wahyu. Allah pujuk Nabi supaya bersabarlah dengan kata-kata mereka itu.

Bukan Nabi dan sahabat sahaja yang terpaksa melalui ujian ini. Kita pun kena tengok juga ayat ini kerana apabila kita nak dakwah kepada manusia, akan ada sahaja yang menentang. Tapi ingatlah yang kalau kita dapat bersabar, maka pahala buat kita.

 

وَاذكُر عَبدَنا داوودَ

dan ingatlah hamba Kami Daud

Jangan fikirkan tentang mereka yang menentang itu. Dan untuk mengalih pandangan kepada perkara yang menyesakkan otak, Allah ajak tengok kisah Nabi Daud.

Allah suruh Nabi Muhammad kenangkan kisah Nabi Daud itu kerana:

  1. Kisah Nabi Daud itu dapat menjadi pengajaran kepada Arab Mekah waktu itu. Jadi makna وَاذكُر dalam ayat ini adalah: berilah peringatan kepada mereka.
  2. Allah suruh Nabi ingat kisah Nabi Daud ini kerana dengan kisahnya dapat membantu baginda menjadi sabar. Bukan baginda sahaja, tapi kita juga yang menjalankan kerja dakwah.

Allah tukar kepada subjek yang baru. Kerana kalau kita fikirkan perkara lain yang lebih menarik, kita akan lupa perkara yang menyedihkan kita, bukan?

 

ذَا الأَيدِ

yang mempunyai kekuatan;

Allah mula menceritakan tentang Nabi Daud. Nabi Daud ada banyak kekuatan. Pertamanya baginda sendiri memang kuat dan ini kita tahu semasa baginda bertarung dengan Jalut di usia muda baginda.

Baginda juga ada ramai pembantu dan kekuatan kerana baginda adalah raja yang memerintah. Baginda juga menggunakan kekuatan tentera baginda untuk menakluk negara jiran yang mengamalkan syirik dan memasukkan mereka ke dalam agama Islam.

Dan baginda juga mempunyai kekuatan dalaman kerana baginda adalah seorang Nabi. Baginda tidak terkesan dengan kekuasaan baginda dan baginda seorang hamba yang taat kepada Allah. Kerana itu Mujahid mengatakan bahwa al-aid ertinya kekuatan dalam ketaatan.

Dan akhir sekali yang kita tahu, baginda mempunyai kekuatan ibadah. Baginda adalah seorang yang amat kuat beribadat. Baginda berpuasa selang sehari (kerana itu puasa jenis ini dinamakan Puasa Nabi Daud) dan baginda mendirikan solat tahajud sepertiga malam setiap hati. Kerana itu Qatadah mengatakan bahawa Nabi Daud a.s., dianugerahi kekuatan dalam mengerjakan ibadah dan memberinya pengetahuan tentang Islam. Jadi pengetahuan agama baginda pun kuat juga.

Hal ini telah disebutkan di dalam kitab Sahihain melalui salah satu hadisnya dari Rasulullah Saw. yang menyebutkan bahwa beliau Saw. telah bersabda:

“أَحَبُّ الصَّلَاةِ إِلَى اللهِ صَلَاةُ دَاوُدَ وَأَحَبُّ الصِّيَامِ إِلَى اللهِ صِيَامُ دَاوُدَ كَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ وَكَانَ يَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا وَلَا يَفِرُّ إِذَا لَاقَى”

Solat yang paling disukai Allah ialah solatnya Daud, dan puasa yang paling disukai Allah adalah puasanya Daud. Dia tidur sampai tengah malam, lalu bangun sepertiganya (mengerjakan solat), dan tidur seperenamnya. Dan dia puasa sehari dan buka sehari, dia tidak pernah lari bila bersua dengan musuh (dalam peperangan) dan dia adalah seorang yang amat taat kepada Allah.

 

إِنَّهُ أَوّابٌ

sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan).

Allah memuji baginda dengan memberitahu sifat baginda yang selalu bertaubat dan kembali kepada Allah. Kerana maksud ‘awwab’ adalah ‘selalu kembali’.

Atau ia bermaksud baginda sangat taat dalam mengingati Allah dalam semua keadaan. Baginda banyak ingat kepada Allah dan sentiasa ingat kepada akhirat.

Inilah sifat para Nabi yang kita kena ikut. Kerana kita semua sedang menuju kepada akhirat maka kenalah buat persediaan. Dan kalau sentiasa ingat kepada akhirat maka akan menahan dan menghalang diri kita dari melakukan dosa dengan sengaja.

Maka kalau manusia dapat sifat ini, maka ia sangat istimewa. Dan intuk dapat sifat ini, kena belajar tafsir dan selalu baca Qur’an kerana akhirat banyak diperkatakan dalam Qur’an. Bila selalu baca, maka kita selalu diperingatkan dengan akhirat. Setiap mukasurat Qur’an itu akan ada sahaja peringatan kepada akhirat.


 

Ayat 18: Sekarang diberitahu lagi tentang kelebihan yang diberikan kepada Nabi Daud.

Diberitahu kepada Rasulullah supaya baginda pun ingat balik kepada pemberian Allah kepada baginda juga. Bila kita ingat dah banyak nikmat kita dapat, maka hilanglah sedikit kesedihan dan keresahan dalam jiwa.

إِنّا سَخَّرنَا الجِبالَ مَعَهُ يُسَبِّحنَ بِالعَشِيِّ وَالإِشراقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We subjected the mountains [to praise] with him, exalting [Allāh] in the [late] afternoon and [after] sunrise.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi,

 

إِنّا سَخَّرنَا الجِبالَ مَعَهُ

Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung

Gunung ganang selalu dijadikan sebagai contoh dalam Qur’an kerana masyarakat Arab juga terpesona dengan gunung ganang. Kerana mereka lihat gunung itu amat gagah dan kukuh.

Kita pun suka juga dan kerana itu tempat seperti Gunung Kinabalu amat terkenal dan manusia suka datang.

Allah yang menjadikan gunung ganang dan Allah berkuasa untuk menundukkannya. Apakah yang dimaksudkan?

 

يُسَبِّحنَ بِالعَشِيِّ وَالإِشراقِ

untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi,

Allah menjadikan gunung bertasbih dan berzikir bersama dengan Nabi Daud. Nabi Daud banyak bertasbih dan gunung ganang juga ikut bertasbih bersama dengan baginda. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{يَا جِبَالُ أَوِّبِي مَعَهُ وَالطَّيْرَ}

Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah ber­ulang-ulang bersama Daud. (Saba: 10)

Demikian burung-burung ikut bertasbih bersama Nabi Daud bila baginda bertasbih, dan menjawab tasbih yang diucapkannya bila burung-burung itu sedang terbang di atasnya. Lalu apabila mendengar Nabi Daud sedang membaca kitab Zabur, maka burung-burung itu berhenti di angkasa, tidak mahu pergi, bahkan diam dan ikut bertasbih bersamanya. Gunung-gunung yang tinggi-tinggi pun membalas tasbihnya dan mengikuti tasbih yang diucapkannya.

Tapi tentu manusia tidak dapat dengar. Ini adalah kerana makhluk yang berbeza akan bertasbih dalam bahasa mereka yang kita tidak faham.

Nabi Daud bertasbih antara waktu Zuhur dan Asar. Jadi ini boleh dikatakan yang inilah waktu solat bagi Nabi Daud as. Syariat para Nabi tidak sama. Syariat Nabi Muhammad sahaja yang pasti kena solat lima waktu tapi para Nabi lain tidak sama syariat dan cara ibadah.


 

Ayat 19:

وَالطَّيرَ مَحشورَةً ۖ كُلٌّ لَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the birds were assembled, all with him repeating [praises].

(MELAYU)

dan (Kami tundukkan pula) burung-burung dalam keadaan terkumpul. Masing-masingnya amat taat kepada Allah.

 

وَالطَّيرَ مَحشورَةً

dan (Kami tundukkan pula) burung-burung dalam keadaan terkumpul.

Bukan gunung ganang sahaja bertasbih bersama Nabi Daud tapi burung juga. Berbagai jenis burung datang ramai-ramai berkumpul kepada baginda.

 

كُلٌّ لَّهُ أَوّابٌ

Masing-masingnya amat taat kepada Allah.

Semuanya kembali datang untuk bertasbih bersama baginda. Semua taat kepada Allah.

Juga kalimah ‘awwab’ bermaksud mereka mengulangi apa yang disebut dan dizikirkan oleh Nabi Daud as. Mereka bertasbih bersama-sama dengan Nabi Daud.


 

Ayat 20:

وَشَدَدنا مُلكَهُ وَءآتَينٰهُ الحِكمَةَ وَفَصلَ الخِطابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We strengthened his kingdom and gave him wisdom and discernment in speech.

(MELAYU)

Dan Kami kuatkan kerajaannya dan Kami berikan kepadanya hikmah dan kebijaksanaan dalam menyelesaikan perselisihan.

 

وَشَدَدنا مُلكَهُ

Dan Kami kuatkan kerajaannya

Allah beri keteguhan kerajaan kepada Nabi Daud. Baginda adalah salah seorang dari tiga Nabi yang ada kuasa pemerintahan selain dari Nabi Muhammad SAW dan Nabi Sulaiman as.

 

وَءآتَينٰهُ الحِكمَةَ

dan Kami berikan kepadanya hikmah

‘Hikmah’ adalah apabila berhimpun ilmu dan amal. Kerana kalau setakat ada ilmu sahaja tanpa amal, itu bukan hikmah. Kerana ramai orang ada ilmu tapi mereka tidak amalkan apa yang mereka tahu.

Maka kita kena amalkan apa yang kita sudah tahu. Kadang-kadang kita sudah tahu apa yang kita perlu lakukan dalam agama tapi kita tak mampu nak lakukan lagi. Ini adalah kerana Allah tidak beri lagi Taufik iaitu kekuatan untuk mengamalkan apa yang sudah tahu.

Maka kita bukan sahaja kena minta hidayah, tapi kita kena minta Taufik juga. Kerana kekuatan itu bukan dari kita, tapi dari Allah. Cuma kita kena ada keinginan dan usaha dari kita pada mulanya. Jangan berharap dan berdoa sahaja tanpa ada usaha.

Maka Allah beritahu yang Nabi Daud as ada ‘hikmah’. Maksudnya baginda bukan sahaja ada ilmu tapi baginda juga mengamalkan apa yang baginda tahu.

 

وَفَصلَ الخِطابِ

dan kebijaksanaan dalam menyelesaikan perselisihan.

Nabi Daud juga pandai buat keputusan. Ini penting kerana baginda adalah seorang raja dan baginda selalu kena mengadili masalah rakyat baginda. Maknanya baginda juga adalah seorang hakim.

Dan Allah beritahu apabila baginda buat keputusan, tidak ada yang komen atau kritik keputusan baginda. Maknanya semua setuju kerana keputusan baginda itu adil.

Atau ia juga bermaksud baginda diberi dengan kefasihan dalam menyampaikan wahyu. Umat baginda faham dengan apa yang disampaikan oleh baginda.


 

Ayat 21: Sekarang masuk kepada satu kisah kejadian yang melibatkan Nabi Daud.

۞ وَهَل أَتٰكَ نَبَأُ الخَصمِ إِذ تَسَوَّرُوا المِحرابَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And has there come to you the news of the adversaries, when they climbed over the wall of [his] prayer chamber –

(MELAYU)

Dan adakah sampai kepadamu berita orang-orang yang bertelagah ketika mereka memanjat pagar?

 

وَهَل أَتٰكَ نَبَأُ الخَصمِ

Dan adakah sampai kepadamu berita orang-orang yang bertelagah

Seperti yang kita tahu, Nabi Daud a.s. adalah seorang raja dan baginda tinggal di istana. Ada satu kisah menarik bagaimana ada sekumpulan ‘manusia’ yang hendak berjumpa dengan Nabi Daud kerana mereka memerlukan penghakiman dari baginda.

Waktu itu Nabi Daud di tempat peribadi baginda bersendirian kerana baginda sedang beribadat. Itu adalah tempat peribadi baginda yang dijadikan sebagai tempat ibadat baginda.

Kalimah الخَصمِ dalam bentuk jamak maka dari ini kita tahu yang datang panjat dan mencari Nabi Daud itu ramai dan bukan dua orang sahaja. Bayangkan, tentu Nabi Daud pun terkejut juga walaupun baginda bukanlah seorang yang penakut kerana baginda juga seorang pejuang. Tapi kalau dah ramai, tentu ada masalah juga kalau baginda nak lawan. Tambahan pula mereka itu datang ke tempat ibadat baginda. Baginda tidak sangka akan ada orang yang dapat masuk ke situ kerana tentulah tempat itu dijaga rapi oleh pengawal.

Kebiasaan bagi baginda adalah untuk membahagikan masa antara ibadat dan juga urusan kerajaan; dimana dari pagi sampai ke waktu zuhur, baginda akan bersama rakyat dan selepas itu baginda akan tidur sebentar dan kemudian baginda akan sambung waktu seterusnya dengan beribadat kepada Allah.

 

إِذ تَسَوَّرُوا المِحرابَ

ketika mereka memanjat pagar?

Mereka sampai panjat pagar istana untuk berjumpa dengan baginda. Mereka telah panjat pagar yang paling tinggi yang tak mungkin boleh dipanjat oleh manusia biasa. Sebenarnya mereka itu bukanlah manusia tapi para malaikat.

Dalam kisah ini, Allah telah menghantar beberapa malaikat untuk menguji Nabi Daud dalam mentadbir kerajaan. Malaikat itu datang dengan menyerupai fizikal manusia dan mereka telah memanjat pagar. Mereka tidak datang kepada Nabi Daud dengan cara yang biasa kerana waktu itu adalah waktu ibadat Nabi Daud dan jikalau mereka meminta kebenaran untuk berjumpa baginda pun, tidak akan dibenarkan oleh pengawal istana.


 

Ayat 22:

إِذ دَخَلوا عَلىٰ داوودَ فَفَزِعَ مِنهُم ۖ قالوا لا تَخَف ۖ خَصمانِ بَغىٰ بَعضُنا عَلىٰ بَعضٍ فَاحكُم بَينَنا بِالحَقِّ وَلا تُشطِط وَاهدِنا إِلىٰ سَواءِ الصِّرٰطِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When they entered upon David and he was alarmed by them? They said, “Fear not. [We are] two adversaries, one of whom has wronged the other, so judge between us with truth and do not exceed [it] and guide us to the sound path.

(MELAYU)

Ketika mereka masuk (menemui) Daud lalu dia terkejut kerana kedatangan) mereka. Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut; (kami) adalah dua orang yang berperkara yang salah seorang dari kami berbuat zalim kepada yang lain; maka berilah keputusan antara kami dengan adil dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus.

 

إِذ دَخَلوا عَلىٰ داوودَ فَفَزِعَ مِنهُم

Ketika mereka masuk (menemui) Daud lalu dia terkejut kerana kedatangan mereka.

Kalimah فزع bermaksud terkejut sampai akal terganggu, tak boleh fikir dengan jelas lagi. Nabi Daud amat terjekut dengan kedatangan ‘manusia’ yang tiba-tiba sahaja sudah ada di dalam ruang peribadi baginda.

Ini kerana baginda tidak tahu yang mereka itu adalah para malaikat. Ini adalah dalil lagi bahawa para Nabi tidak tahu perkara ghaib; dan kerana itu Nabi Daud takut kepada mereka; sepertimana Nabi Ibrahim juga takut kepada malaikat yang datang kepada baginda semasa memberitahu baginda akan mendapat anak. Ini semua kerana para Nabi memang tidak ada ilmu ghaib. Maka kerana itu Nabi Daud takut dengan kedatangan mereka.

Dan baginda takut kerana mereka itu berjaya panjat pagar yang tinggi di istana dan cara mereka datang kepada baginda itu dengan cara begitu dan ini adalah tanda-tanda orang yang tidak berniat baik. Baginda tentu takut yang mereka hendak mencederakan baginda atau pun membunuh baginda. Maka tidak salahlah kalau Nabi Daud takut dengan kedatangan manusia/malaikat itu.

 

قالوا لا تَخَف

Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut; 

Para malaikat yang menyamar sebagai manusia itu nampak yang Nabi Daud takut dan mereka cepat-cepat beritahu kepada baginda supaya jangan takut. Mereka berutahu yang kedatangan mereka itu bukannya untuk membunuh baginda.

 

خَصمانِ بَغىٰ بَعضُنا عَلىٰ بَعضٍ

(kami) adalah dua orang yang berperkara yang salah seorang dari kami berbuat zalim kepada yang lain; 

Salah seorang dari kumpulan malaikat itu bercakap bagi pihak semua orang. Dia mengatakan yang mereka itu adalah dua kumpulan yang telah bertengkar dan salah seorang daripada mereka telah menzalimi seorang yang lain.

 

فَاحكُم بَينَنا بِالحَقِّ

maka berilah keputusan antara kami dengan adil 

Dia juga beritahu yang sebenarnya kedatangan mereka adalah kerana nak dapatkan keputusan yang segera dari baginda dan kerana itu mereka telah sanggup memanjat pagar yang tinggi. Dan yang paling penting, mereka hendak kes mereka itu diadili dengan cara benar dan adil.

 

وَلا تُشطِط

dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran

Mereka minta baginda jangan buat keputusan yang lari dari syariat. Mereka hendak keputusan mereka itu diadili dengan keputusan yang adil. Dan keputusan yang adil tentunya penghakiman yang ikut syariat.

 

وَاهدِنا إِلىٰ سَواءِ الصِّرٰطِ

dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus.

Dan mereka berharap supaya baginda dapat membawa mereka kepada jalan yang lurus yang ikut syariat.


 

Ayat 23:

إِنَّ هٰذا أَخي لَهُ تِسعٌ وَتِسعونَ نَعجَةً وَلِيَ نَعجَةٌ وٰحِدَةٌ فَقالَ أَكفِلنيها وَعَزَّني فِي الخِطابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed this, my brother, has ninety-nine ewes, and I have one ewe; so he said, ‘Entrust her to me,’ and he overpowered me in speech.”

(MELAYU)

Sesungguhnya saudaraku ini mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor saja. Maka dia berkata: “Serahkanlah kambingmu itu kepadaku dan dia mengalahkan aku dalam perdebatan”.

 

إِنَّ هٰذا أَخي

Sesungguhnya saudaraku ini

Walaupun mereka itu nampak ramai tapi mereka itu dari dua kumpulan sebenarnya. Tidaklah semua bercakap kerana setiap kumpulan ada wakil.

Dia memperkenalkan yang lawannya itu adalah saudaranya sendiri. Maknanya perkelahian itu adalah dengan saudara sendiri.

Atau, mungkin bukan saudara kandung kerana ia boleh jadi saudara seagama atau saudara dalam kabilah.

 

لَهُ تِسعٌ وَتِسعونَ نَعجَةً وَلِيَ نَعجَةٌ وٰحِدَةٌ

mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor saja.

Sekarang kita semakin tahu fakta kisah ini. Yang berkata itu ‘kononnya’ yang miskin kerana dia ada seekor kambing sahaja sedangkan abangnya ada 99 ekor kambing.

 

فَقالَ أَكفِلنيها

Maka dia berkata: “Serahkanlah kambingmu itu kepadaku

Abangnya yang ada banyak kambing itu meminta seekor kambing adiknya itu. Walaupun dia sudah ada 99 ekor kambing tapi dia minta supaya diberi kambing adiknya yang satu itu supaya dia yang jaga.

 

وَعَزَّني فِي الخِطابِ

dan dia mengalahkan aku dalam perdebatan”.

Abangnya itu berhujah dalam meminta kambing adiknya itu. Kerana jikalau ada seekor sahaja kambing tidak akan pergi ke mana kerana kambing-kambing itu tidak dapat membiak kerana tidak ada pasangan. Dan kerana itu dia hendak mencukupkan kambingnya supaya cukup jadi 100 ekor.

Kemudian abangnya itu telah berkata dengan kasar. Maknanya abangnya itu telah membuli adiknya itu dan kerana itu masing-masing telah memanggil penyokong masing-masing. Kerana itu mereka ramai yang datang berjumpa dengan Nabi Daud pada malam itu.

Dia telah mengalahkan adiknya di dalam perdebatan itu kerana hujah dia kuat juga. Dan kerana dia kaya dan mungkin berpengaruh, maka susah untuk seorang yang miskin dan lemah menolak begitu sahaja. Setakat ini, abang yang ada 99 ekor kambing itu belum lagi ambil kambing yang seekor itu, tapi setakat minta sahaja. Tapi susah untuk menolaknya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 18 Februari 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Sad Ayat 9 – 16 (Siapa engkau?)

Ayat 9: Allah yang pilih siapa jadi Nabi. Ini adalah haq Allah dan manusia tak payah soalkan.

أَم عِندَهُم خَزائِنُ رَحمَةِ رَبِّكَ العَزيزِ الوَهّابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do they have the depositories of the mercy of your Lord, the Exalted in Might, the Bestower?

(MELAYU)

Atau apakah mereka itu mempunyai perbendaharaan rahmat Tuhanmu Yang Maha Perkasa lagi Maha Pemberi?

 

أَم عِندَهُم خَزائِنُ رَحمَةِ رَبِّكَ

Atau apakah mereka itu mempunyai perbendaharaan rahmat Tuhanmu

Sebelum ini telah disebut yang musyrikin Mekah kata tak munasabah bagi wahyu kepada Nabi Muhammad. Maka Allah tempelak mereka. Apakah mereka yang jaga khazanah Allah sampai Allah kena dapat kelulusan mereka? Adakah mereka yang ada haq menentukan siapa dapat rezeki, siapa dapat pemberian dari Allah? Siapa mereka untuk kata begitu?

 

العَزيزِ الوَهّابِ

Yang Maha Perkasa lagi Maha Pemberi?

Allah Maha Berkuasa untuk memilih siapa yang layak untuk dapat apa-apa sahaja. Segala perbuatan Allah tidak boleh dipersoalkan. Jadi kena tahulah kedudukan kita sebagai hamba Allah.

Allah Maha Pemberi nikmat yang hendak diberikanNya. Dan amat banyak sekali pemberian Allah kepada makhluk. Antaranya Allah beri nikmat kerasulan kepada Nabi Muhammad.


 

Ayat 10:

أَم لَهُم مُّلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَما بَينَهُما ۖ فَليَرتَقوا فِي الأَسبٰبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or is theirs the dominion of the heavens and the earth and what is between them? Then let them ascend through [any] ways of access.¹

  • To oversee the affairs of their dominion.

(MELAYU)

Atau apakah bagi mereka kerajaan langit dan bumi dan yang ada di antara keduanya? (Jika ada), maka hendaklah mereka menaiki tangga-tangga (ke langit).

 

أَم لَهُم مُّلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَما بَينَهُما

Atau apakah bagi mereka kerajaan langit dan bumi dan yang ada di antara keduanya?

Allah perli mereka lagi: Atau mereka miliki kerajaan langit dan bumi? Kerana kalau mereka ada kerajaan langit dan bumi, bolehlah nak mempersoalkan keputusan yang Allah lakukan. Kalau tidak ada, jangan memandai nak mempersoalkan. Kerana kerajaan langit dan bumi milik Allah taala sahaja.

Kita sebagai manusia yang menetap atas alam ini kena taat kepada Allah. Kalau tidak setuju dengan keputusan Allah, maka boleh cari alam lain yang Allah tidak buat.

 

فَليَرتَقوا فِي الأَسبٰبِ

(Jika ada), maka hendaklah mereka menaiki tangga-tangga (ke langit).

Kalau mereka ada kerajaan langit dan bumi, maka naiklah ke langit kalau mereka mampu. Naiklah ke langit dan bawa turun sendiri wahyu. Maksudnya, mereka sendirilah yang jadi tuhan dan pilih sendiri siapa yang mereka nak beri wahyu.

Hal ini selalu disentuh di dalam ayat-ayat yang lain, antaranya Zukhruf:31-32.


 

Ayat 11:

جُندٌ مّا هُنالِكَ مَهزومٌ مِّنَ الأَحزابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They are but] soldiers [who will be] defeated there among the companies [of disbelievers].

(MELAYU)

Suatu tentara yang besar yang berada di sana dari golongan-golongan yang bersyarikat, pasti akan dikalahkan.

 

Allah beri ancaman. Mereka itu adalah satu kumpulan macam kumpulan-kumpulan yang Allah dah pernah musnahkan dahulu. Amat mudah sahaja Allah musnahkan kumpulan-kumpulan itu dahulu. Yang dimusnahkan dahulu itu lebih besar dari Arab Mekah itu. Arab Mekah itu kecil sahaja dan mereka itu hanya duduk di Mekah dan tidak ada apa-apa pun kalau dibandingkan dengan golongan terdahulu.

Mereka itu sangka mereka kuat kerana mereka ramai. Tapi Allah nak kata yang mereka itu kecil sahaja walau pun mereka bergabung. Bila-bila masa pun Allah boleh musnahkan mereka.

Kalimah هُنالِكَ bermaksud ‘di sini’ dan ia berkemungkinan besar merujuk kepada Mekah itu sendiri. Di mana mereka yang menentang Nabi Muhammad akan dikalahkan di Mekah sendiri apabila Nabi Muhammad dan para sahabat akan memasukinya nanti dan menakluk Mekah itu.


 

Ayat 12: Allah bagi contoh apa yang terjadi dahulu sebagai Takhwif duniawi.

كَذَّبَت قَبلَهُم قَومُ نوحٍ وَعادٌ وَفِرعَونُ ذُو الأَوتادِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The people of Noah denied before them, and [the tribe of] ‘Aad and Pharaoh, the owner of stakes,¹

  • By which he tortured people.

(MELAYU)

Telah mendustakan (rasul-rasul pula) sebelum mereka itu kaum Nuh, ‘Aad, Fir’aun yang mempunyai tentara yang banyak,

 

كَذَّبَت قَبلَهُم قَومُ نوحٍ وَعادٌ

Telah mendustakan (rasul-rasul pula) sebelum mereka itu kaum Nuh, ‘Aad,

Allah nak beritahu yang bukan Musyrikin Mekah ini sahaja yang pertama mendustakan Rasul mereka. Sebelum itu zaman berzaman telah ada kaum yang mendustakan Rasul mereka dan lihatlah apa yang terjadi kepada mereka.

Musyrikin Mekah tahu apa yang terjadi kepada kaum Nabi Nuh dan juga Kaum Aad. Kerana kisah ini masyhur, maka Allah ingatkan mereka balik. Adakah kamu mahu jadi seperti mereka yang telah dimusnahkan itu kerana tidak taat kepada Rasul mereka?

 

وَفِرعَونُ ذُو الأَوتادِ

Fir’aun yang mempunyai tentara yang banyak,

Mereka juga mungkin tahu tentang Firaun kerana kisah ini juga masyhur. Allah memberitahu kehebatan kerajaan Firaun. Kerana itu digunakan kalimat ذُو الأَوتادِ yang ditafsirkan sebagai pasak khemah, iaitu khemah tentera. Ramai mufassir mengatakan ini adalah isyarat untuk menunjukkan tentera dia ramai. Tentera dia ramai pun tapi tidak dapat menyelamatkan dia dari dimatikan oleh Allah taala dalam laut. Maka apa yang Musyrikin Mekah itu untuk menyelamatkan mereka?

Atau, ada juga yang menafsirkan pasak itu sebagai menceritakan cara Firaun menyeksa manusia. Iaitu dia seksa mereka dengan tambat mereka. Ini adalah cara yang amat kejam dan seperti yang kita tentu sudah tahu, Firaun amat kejam.

Atau, ia bermaksud kerajaan Mesir zaman Firaun yang teguh seperti teguhnya khemah apabila dipasak. Tapi teguh macam mana pun, tidak dapat nak melawan kehendak Allah.

Atau, satu pendapat lagi mengatakan ia mungkin merujuk kepada Piramid di Mesir yang seumpama sesuatu yang dipasak ke dalam bumi kerana teguhnya ia.


 

Ayat 13:

وَثَمودُ وَقَومُ لوطٍ وَأَصحٰبُ الأَيكَةِ ۚ أُولٰئِكَ الأَحزابُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [the tribe of] Thamūd and the people of Lot and the companions of the thicket [i.e., people of Madyan]. Those are the companies.¹

  • That were defeated, among whom will be the disbelievers of Quraysh and others.

(MELAYU)

dan Tsamud, kaum Luth dan penduduk Aikah. Mereka itulah golongan-golongan yang bersekutu (menentang rasul-rasul).

 

وَثَمودُ وَقَومُ لوطٍ

dan Tsamud, kaum Luth

Kaum Tsamud juga dikenali oleh Musyrikin Mekah kerana mereka melalui kawasan bekas penempatan kaum Tsamud dalam musafir mereka. Maka Allah ingatkan mereka. Dan Allah ingatkan juga tentang Kaum Luth kerana Arab Mekah juga ada melalui bekas penempatan mereka iaitu di Laut Mati, Jordan.

 

وَأَصحٰبُ الأَيكَةِ

dan penduduk Aikah.

Penduduk Aikah yang dimaksudkan adalah Madyan, iaitu kaum Nabi Syuaib a.s. Mereka juga telah dimusnahkan kerana penolakan mereka terhadap Rasul mereka. Wahai Musyrikin Mekah, kamu nak jadi seperti mereka juga kah?

 

أُولٰئِكَ الأَحزابُ

Mereka itulah golongan-golongan yang bersekutu. 

Iaitu mereka bersekutu dan bersatu menentang Rasul mereka. Itulah kumpulan yang Allah dah musnahkan. Walaupun mereka sangka mereka sudah ramai, tapi senang sahaja Allah musnahkan mereka. Maka Allah beri peringatan kepada musyrikin Mekah dan mana-mana kumpulan yang hendak menentang ajaran tauhid.


 

Ayat 14:

إِن كُلٌّ إِلّا كَذَّبَ الرُّسُلَ فَحَقَّ عِقابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Each of them denied the messengers, so My penalty was justified.

(MELAYU)

Semua mereka itu tidak lain hanyalah mendustakan rasul-rasul, maka pastilah (bagi mereka) azab-Ku.

 

إِن كُلٌّ إِلّا كَذَّبَ الرُّسُلَ

Semua mereka itu tidak lain hanyalah mendustakan rasul-rasul,

Allah beritahu kenapa mereka itu semua dimusnahkan. Ia adalah kerana mereka mengatakan Rasul mereka berdusta dan tidak mahu menerima ajaran Rasul mereka.

 

فَحَقَّ عِقابِ

maka pastilah (bagi mereka) azab-Ku.

Maka balasan kepada mereka adalah kehancuran total. Apabila Allah buat keputusan untuk beri azab, maka tidak ada sesiapa yang boleh menghalangnya. Maka Allah beri peringatan kepada musyrikin Mekah waktu itu kerana mereka masih lagi ada peluang untuk menyelamatkan diri mereka. Janganlah jadi seperti kaum-kaum terdahulu.


 

Ayat 15:

وَما يَنظُرُ هٰؤُلاءِ إِلّا صَيحَةً وٰحِدَةً مّا لَها مِن فَواقٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And these [disbelievers] await not but one blast [of the Horn]; for it there will be no delay.¹

  • Or “respite.” More literally, “a period between two milkings of a she-camel,” which also alludes to the meanings of “return” or “repetition.”

(MELAYU)

Tidaklah yang mereka tunggu melainkan hanya satu teriakan saja yang tidak ada baginya waktu tangguh.

 

وَما يَنظُرُ هٰؤُلاءِ إِلّا صَيحَةً وٰحِدَةً

Tidaklah yang mereka tunggu melainkan hanya satu teriakan sahaja

Mereka itu degil sangat dan tidak mahu nak buka minda mereka kepada kebenaran. Yang mereka tunggu hanyalah sangkakala kedua sahaja iaitu apabila dibangkitkan dari mati mereka. Waktu itulah mereka baru nak terima kebenaran.

 

مّا لَها مِن فَواقٍ

yang tidak ada baginya saat berselang.

Waktu itu sudah terlambat. Kerana tidak ada tangguh lagi bagi mereka. Apabila mereka dikenakan dengan azab nanti, tidak ada rehat untuk mereka.


 

Ayat 16: Ayat syikayah. Allah menceritakan kedegilan mereka dan kata-kata mereka yang menunjukkan kedegilan mereka itu dan betapa kurang ajarnya mereka.

وَقالوا رَبَّنا عَجِّل لَّنا قِطَّنا قَبلَ يَومِ الحِسابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they say, “Our Lord, hasten for us our share [of the punishment] before the Day of Account.”

(MELAYU)

Dan mereka berkata: “Ya Tuhan kami cepatkanlah untuk kami azab yang diperuntukkan bagi kami sebelum hari berhisab”.

 

وَقالوا رَبَّنا عَجِّل لَّنا قِطَّنا

Dan mereka berkata: “Ya Tuhan kami cepatkanlah untuk kami azab yang diperuntukkan bagi kami

Mereka mengejek Rasulullah. Nabi telah beritahu yang mereka akan kena azab kalau mereka menentang kebenaran. Mereka ejek dengan minta dicepatkan azab itu kalau memang benar ada. Mereka berani kata begitu kerana mereka tidak percaya mereka akan kena.

Kalimah قِطَّنا dari katadasar ق ط ط yang bermaksud potong. Apabila dipotong, ada bahagian, bukan? Maka mereka nak kata bagilah kepada mereka segera ‘bahagian’ dari azab yang patut dikenakan kepada mereka itu. Lihatlah betapa kurang ajarnya mereka.

 

قَبلَ يَومِ الحِسابِ

sebelum hari berhisab”.

Mereka angkuh sungguh. Mereka kata tak payah tunggu hari Kiamat lah… beri sekarang sahaja bahagian azab mereka.

Qatadah menambahkan, bahwa ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya.

{اللَّهُمَّ إِنْ كَانَ هَذَا هُوَ الْحَقَّ مِنْ عِنْدِكَ فَأَمْطِرْ عَلَيْنَا حِجَارَةً مِنَ السَّمَاءِ أَوِ ائْتِنَا بِعَذَابٍ أَلِيمٍ}

Ya Allah, jika betul (Al-Qur’an) ini yang benar dari sisi Engkau, maka hujanilah kami dengan batu dari langit, atau datangkanlah azab yang pedih. (Al-Anfal: 32)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 18 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Sad Ayat 1 – 8 (Quraisy yang sombong)

Pengenalan kepada Surah Sad

Di dalam surah ini Allah hendak memberitahu golongan Nabi dan Wali itu yang disembah dan diseru oleh manusia musyrik itu juga ada masalah dan mereka pun diuji oleh Allah. Maka kalau mereka juga diuji dan tertakluk kepada kehendak Allah, maka tidak patut mereka itu disembah dan diseru.

Dalam surah ini nanti kita akan belajar bagaimana ada para Nabi yang mengalami masalah seperti sakit dan selepas itu mereka semua berdoa terus kepada Allah mengharapkan bantuan Allah. Ini mengajar kita, kalau para Nabi pun begitu juga maka tentulah para wali pun lebih-lebih lagi. Maka mereka sendiri tidak ada kuasa, maka kenapa nak minta tolong kepada mereka?

Kekeliruan manusia adalah kerana mereka dengar bahawa para Nabi itu ada mukjizat dan para wali itu mendapat karamah, dan mereka sangka ada kelebihan kepada para Nabi dan Wali itu kerana ada mukjizat dan karamah itu. Sedangkan kita kena faham bahawa kelebihan mukjizat dan karamah itu hanya terjadi apabila Allah hendak ia berlaku dan bukan apabila ada kehendak dari Nabi dan wali itu. Maknanya, Nabi dan wali tidak ada kuasa untuk menjadikan mukjizat dan karamah.

Orang yang jahil dari agama sangka bahawa kalau para Nabi dan wali itu ada kelebihan semasa hidup, maka tentu apabila mereka mati, kelebihan itu bertambah lagi. Oleh kerana salah faham ini, maka golongan musyrik itu telah seru Nabi dan wali tanpa bukti dan dalil yang membenarkan. Fahaman dan perbuatan mereka itu berdasarkan sangkaan sahaja kerana mereka jauh dari wahyu. Allah nafikan salah faham mereka. Mana boleh gunakan konsep ‘agak-agak’ dalam agama. Amalan agama tentu memerlukan dalil.

Oleh itu, kita tahu bahawa masalah ini terjadi kerana mereka itu jauh dari wahyu. Kerana itu mereka senang tertipu oleh syaitan yang sentiasa mengambil peluang terhadap orang yang jahil. Yang faham wahyu Qur’an tidak senang ditipu dan kerana itu kita mengajak sangat orang belajar tafsir Qur’an ini.

Asal surah ini diturunkan kepada Arab Mekah. Kerana itulah bahasa yang digunakan pun tinggi kerana layak untuk mereka. Ini adalah kerana mereka adalah orang sastera.  Oleh kerana mereka sepatutnya faham, maka mereka sepatut senang fikir. Allah juga gunakan bahasa yang indah-indah supaya mereka tertarik untuk mendengar apa yang hendak disampaikan dalam Qur’an ini.


 

Ayat 1:

ص ۚ وَالقُرءآنِ ذِي الذِّكرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Ṣād: (the letter) ṣād.

Ṣād.¹ By the Qur’ān containing reminder…²

  • See footnote to 2:1.
  • The completion of the oath is understood to be that the Qur’ān is inimitable and thus a miracle from Allāh.

(MELAYU)

Shaad, demi Al Qur’an yang mempunyai keagungan.

 

Surah ini dimulai dengan Huruf Muqattaah yang kita telah banyak kali tafsirkan dalam surah-surah yang lain. Ringkasnya kita tidak tahu apakah maksudnya dan kerana itu kita tidak boleh menafsirnya. Kita biarkan sahaja ia begitu kerana kita tidak cukup ilmu untuk menafsirkan.

Ayat ini adalah ayat Qosam (sumpah) dimana Allah bersumpah dengan Qur’an.

Allah memberitahu kepada kita yang Qur’an ini mengandungi peringatan. Nama Qur’an itu sendiri adalah الذكر (peringatan) dan di dalamnya pun ada peringatan. Maka memang Qur’an ini sesuatu yang hebat kerana namanya tepat sebagai sifatnya. Bandingkan orang yang bernama Rahman tapi belum tentu lagi dia seorang yang pemurah.

Orang yang mahu mengambil peringatan daripada Qur’an ini akan menjadi orang yang mulia dan orang yang tinggi kedudukannya. Dan mereka akan dikenang dan diingati sebagai orang  yang mulia kerana mengamalkan Qur’an dan menyebar Qur’an. Begitulah yang terjadi kepada golongan sahabat yang bertungkus lumus mempelajari Qur’an, menegakkan Qur’an dalam kehidupan mereka dan menyebarkan Qur’an ke serata dunia. Sampai sekarang kita masih lagi menyebut-nyebut nama mereka.

Oleh itu, apabila mereka ingat kepada Qur’an, maka mereka juga diingati.


 

Ayat 2: 

بَلِ الَّذينَ كَفَروا في عِزَّةٍ وَشِقاقٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who disbelieve are in pride and dissension.

(MELAYU)

Sebenarnya orang-orang kafir itu (berada) dalam kesombongan dan permusuhan yang sengit.

 

Ayat ini bukanlah jawap kepada qosam dalam ayat pertama. Selalunya apabila ada sumpah, maka ada jawap kepada sumpah itu. Iaitu apa yang Allah hendak sampaikan sampai Allah bersumpah. Tapi ada keadaan dimana Allah dah bersumpah tapi tak jawap sumpahnya itu. Ini adalah kerana Allah nak pembaca Qur’an fikirkan sendiri.

Sedikit perbincangan tentang Jawabul Qosam ayat ini: Para ulama tafsir berbeza pendapat sehubungan dengan jawab dari qasam-nya;

1. Sebagian di antara mereka mengatakan bahawa jawab qasam-nya adalah firman Allah Swt.:

{إِنْ كُلٌّ إِلا كَذَّبَ الرُّسُلَ فَحَقَّ عِقَابِ}

Semua mereka itu tidak lain hanyalah mendustakan rasul-rasul, maka pastilah (bagi mereka) azab-Ku. (Shad: 14)

2. Menurut pendapat lain, jawab qasam-nya adalah firman Allah Swt.:

{إِنَّ ذَلِكَ لَحَقٌّ تَخَاصُمُ أَهْلِ النَّارِ}

Sesungguhnya yang demikian itu pasti terjadi, (yaitu) pertengkaran penghuni neraka. (Shad: 64)

Kedua pendapat ini diriwayatkan oleh Ibnu Jarir, dan pendapat yang kedua ini jauh dari kebenaran, dan dinilai da’if oIeh Ibnu jarir.

3. Qatadah mengatakan bahwa jawab qasam-nya ialah:

{بَلِ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي عِزَّةٍ وَشِقَاقٍ}

Sebenarnya orang-orang kafir itu (berada) dalam kesombongan dan permusuhan yang sengit. (Shad: 2)

Ibnu Jarir memillih pendapat ini.

Kemudian Ibnu Jarir meriwayatkan dari sebahagian ahli bahasa yang telah mengatakan sehubungan dengan jawab qasam ini, bahwa jawab-nya adalah Shad yang artinya ‘benar lagi hak’.

4. Menurut pendapat yang lainnya lagi, jawab-nya adalah apa yang terkandung di dalam surah ini secara keseluruhan; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Sekian tentang jawaabul qosam ayat ini.

Allah hendak memberitahu bahawa bukanlah Qur’an itu ada masalah, atau Nabi Muhammad tidak pandai hendak berdakwah, tapi mereka tidak terima kerana kedegilan mereka sahaja. Kalau mereka buka hati mereka kepada kebenaran, maka tentu mereka akan nampak kebenaran yang disampaikan oleh baginda.

Jadi Allah hendak memberitahu bahawa orang kafir tidak terima kebenaran kerana mereka berpegang kepada kemuliaan mereka. Mereka pandang Nabi sebagai salah seorang dari golongan yang rendah dan mereka tidak boleh bercampur dengan Nabi dan juga golongan sahabat yang miskin itu. Mereka sangka mereka tinggi sangat dalam masyarakat dan kalau mereka bercampur gaul dengan golongan rendah, kedudukan mereka pun jadi rendah juga.

Kalimah شِقاقٍ bermaksud perbezaan antara dua benda. Iaitu perkara yang jauh bezanya, sampai takkan berjumpa. Seperti persimpangan yang berlainan arah dan takkan bertemu. Ia sesuatu yang takkan boleh duduk sekali. Macam batu yang sudah pecah takkan dapat disambung balik.

Apa yang orang kafir tidak boleh sambung? Iaitu orang kafir yang tak mahu sambung antara antara dalil dan natijah yang sudah diberi. Mereka takkan benarkan antara dua perkara itu duduk bersama. Mereka tetap akan tolak antara dalil dan natijah itu. Mereka tidak akan terima kebenaran.


 

Ayat 3: Ayat takhwif duniawi. Allah beritahu kesan menolak kebenaran seperti yang telah dikenakan kepada umat lalu.

كَم أَهلَكنا مِن قَبلِهِم مِّن قَرنٍ فَنادَوا وَلاتَ حينَ مَناصٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

How many a generation have We destroyed before them, and they [then] called out; but it was not a time for escape.

(MELAYU)

Betapa banyaknya umat sebelum mereka yang telah Kami binasakan, lalu mereka meminta tolong padahal (waktu itu) bukanlah saat untuk lari melepaskan diri.

 

كَم أَهلَكنا مِن قَبلِهِم مِّن قَرنٍ

Betapa banyaknya umat sebelum mereka yang telah Kami binasakan,

Dah banyak dah umat-umat sebelum itu yang juga telah menolak kebenaran. Mereka sama macam kamu sahaja. Dan kerana penolakan mereka itu, Allah telah musnahkan mereka. Adakah kamu nak jadi seperti mereka?

 

فَنادَوا وَلاتَ حينَ مَناصٍ

lalu mereka meminta tolong padahal (waktu itu) bukanlah saat untuk lari melepaskan diri.

Semasa mereka dikenakan dengan azab dunia itu, mereka telah menyeru minta tolong. Kepada siapa tempat mereka minta tolong waktu itu? Tak disebut kepada siapa mereka minta pertolongan kerana tidak penting kerana tiada siapa yang boleh tolong pun. Sesiapa sahaja mereka minta tolong, mereka tidak akan dapat menolong. Dan kalau waktu itu baru mereka hendak meminta tolong kepada Allah, Allah tidak beri pertolongan kepada mereka waktu itu kerana sudah terlambat.

Kalimah لاتَ jarang digunakan dan ulama mengatakan yang ianya adalah la nafiah (la tidak). Dalam kalimah ini, telah ditambah huruf ت kepada لا, maksudnya ‘takkan’ pada masa itu. Bukan masa itu untuk minta tolong. Dulu semasa mereka didakwah, mereka tidak minta tolong. Dan sekarang bukan masa untuk minta tolong lagi kerana sudah terlepas masa. Maknanya, boleh minta tolong, tapi bukan masa itu. Sudah terlambat.

Ini seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَلَمَّا أَحَسُّوا بَأْسَنَا إِذَا هُمْ مِنْهَا يَرْكُضُونَ}

Maka tatkala mereka merasakan azab Kami, tiba-tiba mereka lari tergesa-gesa darinya. (Al-Anbiya: 12)

Yakni melarikan diri dari azab itu. Maka apa yang dikatakan kepada mereka waktu itu?

{لَا تَرْكُضُوا وَارْجِعُوا إِلَى مَا أُتْرِفْتُمْ فِيهِ وَمَسَاكِنِكُمْ لَعَلَّكُمْ تُسْأَلُونَ}

Janganlah kamu lari tergesa-gesa; kembalilah kamu kepada nikmat yang telah kamu rasakan dan kepada tempat-tempat kediamanmu (yang baik), supaya kamu ditanya (Al-Anbiya: 13)


 

Ayat 4: Ayat zajrun. Allah menceritakan apakah fahaman mereka terhadap nb Muhammad apabila baginda diangkat menjadi Rasul.

وَعَجِبوا أَن جاءَهُم مُّنذِرٌ مِّنهُم ۖ وَقالَ الكٰفِرونَ هٰذا سٰحِرٌ كَذّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they wonder that there has come to them a warner [i.e., Prophet Muḥammad (ṣ)] from among themselves. And the disbelievers say, “This is a magician and a liar.

(MELAYU)

Dan mereka hairan kerana mereka kedatangan seorang pemberi peringatan (rasul) dari kalangan mereka; dan orang-orang kafir berkata: “Ini adalah seorang ahli sihir yang banyak berdusta”.

 

وَعَجِبوا أَن جاءَهُم مُّنذِرٌ مِّنهُم

Dan mereka hairan kerana mereka kedatangan seorang pemberi peringatan (rasul) dari kalangan mereka; 

Mereka tak dapat terima ada manusia dari kalangan mereka pula yang jadi Rasul. Kerana selalunya maklumat datang dari tempat lain, dari tempat yang jauh. Mereka rasa kalau orang yang sama tempat dengan mereka, takkan tahu perkara-perkara ghaib ini?

Dan mereka sangsi kerana kalau orang ada yang sentiasa bersama dengan mereka, takkan dia dapat tahu sesuatu yang mereka sendiri tidak tahu?

Sepatutnya mereka pelik kalau ada makhluk lain yang turun beri peringatan kepada mereka. Sebagai contoh, kalaulah malaikat yang turun beri peringatan dan ajaran, tentu mereka akan kata: takkan malaikat ini tahu masalah kita.. sedangkan dia tidak makan dan tidak ada nafsu.

Dan sepatutnya mereka pelik kalau orang dari luar yang datang beri peringatan kepada mereka. Kerana kalau orang itu orang luar, tentu mereka tidak kenal perangai dan sifat dia, boleh dipercayai atau tidak. Sedangkan sekarang yang beri peringatan kepada mereka adalah Muhammad, seorang insan yang mereka kenal dari kecil yang tidak pernah menipu, boleh dipercayai dan mereka sendiri beri gelaran al-Amin kepada baginda.

 

وَقالَ الكٰفِرونَ هٰذا سٰحِرٌ كَذّابٌ

dan orang-orang kafir berkata: “Ini adalah seorang ahli sihir yang banyak berdusta”.

Jadi kerana akal mereka tidak dapat terima kerasulan Nabi Muhammad, maka mereka kena tolak. Tapi apakah alasan yang mereka gunakan? Dalam ayat ini diberitahu yang mereka tolak kerasulan baginda dan wahyu yang baginda sampaikan itu sebagai sihir. Mereka kata baginda itu tidak lain dan tidak bukan adalah seorang ahli sihir.

Bukan sahaja mereka kata baginda ahli sihir, mereka kata baginda seorang penipu pula. Kalimah كَذّابٌ adalah dalam bentuk mubalaghah (ekstrem). Maksudnya mereka hendak mengatakan yang Nabi Muhammad itu sentiasa menipu. Asyik-asyik menipu sampai semua orang dah kenal sebagai seorang yang penipu.

Antara ‘ahli sihir’ dan ‘penipu’ adalah dua tuduhan yang tidak sama. Mereka pun sudah keliru nak guna alasan dan tuduhan yang mana satu.

Apabila mereka menuduh Nabi Muhammad seorang ahli sihir, maka bermakna mereka kata Nabi ada buat magik. Tapi magik apakah yang baginda pernah lakukan? Sebab magik ini adalah sesuatu yang boleh dilihat. Apa yang Nabi dah buat perkara luar biasa yang boleh dilihat?

Sepatutnya magik bukan jenis kata-kata. Sedangkan pada mulanya Nabi Muhammad hanya menyampaikan ayat-ayat Qur’an sahaja. Ini menunjukkan yang pada mereka walaupun wahyu Qur’an itu adalah jenis ‘perkataan’, tapi mereka tak dapat nak labelkan. Maka ini menunjukkan mereka pun dah takjub dengan Qur’an. Jadi mereka kata ianya adalah ‘sihir’ sahaja.

Satu lagi sebab mereka tuduh Nabi Muhammad itu sebagai seorang ahli sihir kerana kesan pengajaran dari baginda itu seperti sihir kepada manusia. Ada orang yang apabila dengar ajaran Qur’an dari baginda, terus sanggup tinggalkan kesenangan, tinggalkan keluarga, tinggalkan suami atau isteri, sanggup tinggalkan harta, sanggup menerima dugaan dan seksaan; seolah-olah mereka itu kena sihir oleh Muhammad ini. Kerana kalau orang biasa, takkan sanggup nak buat semua itu.

Mereka juga kata baginda seorang penipu yang sentiasa menipu. Tapi orang yang selalu menipu, takkan nak duduk di situ lagi. Mereka takkan duduk di satu tempat kerana mereka sudah tidak boleh nak ‘cari makan’ kalau semua orang dah tahu dan kenal. Selalunya mereka akan tipu di satu-satu tempat dan setelah sekian lama, mereka akan cari tempat lain. Tapi Nabi ada sahaja di situ tidak pergi ke mana-mana.


 

Ayat 5: Kerana sebab inilah yang sebenarnya menyebabkan musyrikin Mekah  pelik dan tidak dapat terima kerasulan Nabi Muhammad SAW. Kerana ianya berlawanan dengan fahaman mereka pada masa itu yang mereka telah pegang lama.

 أَجَعَلَ الآلِهَةَ إِلٰهًا واحِدًا ۖ إِنَّ هٰذا لَشَيءٌ عُجابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Has he made the gods [only] one God? Indeed, this is a curious thing.”

(MELAYU)

Mengapa dia menjadikan tuhan-tuhan itu Tuhan Yang Satu saja? Sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang sangat menghairankan.

 

أَجَعَلَ الآلِهَةَ إِلٰهًا واحِدًا

Adakah dia menjadikan tuhan-tuhan itu Tuhan Yang Satu saja?

Yang musyrikin hairan dan marah kepada Nabi Muhammad itu adalah kerana baginda mengatakan ilah hanyalah Allah sahaja, tidak ada yang lain.

Sedangkan mereka berfahaman yang banyak ilah selain daripada Allah. Mereka terima juga Allah sebagai ilah, tapi tidaklah Allah sahaja ilah yang tunggal. Di mana mereka kata, ilah-ilah selain allah itu seperti berhala dan para malaikat adalah ‘wakil’ kepada Allah.

Kerana itulah mereka telah mengadakan berbagai-bagai sembahan selain Allah, seperti berhala dan sebagainya; dan mereka letak pula di Kaabah. Mereka kata, mereka letak berhala itu di Kaabah dan Allah tetap benarkan pun. Maka kerana itu mereka rasa tidak bersalah lah. Ini adalah andaian yang salah. Tidaklah kerana Allah benarkan mereka buat syirik, bermakna syirik itu benar. Kerana yang salah tetap salah.

Lihatlah bagaimana Allah biarkan sahaja berhala sembahan musyrikin Mekah itu di Kaabah. Maka jikalau masjid kecil-kecil sekarang pun ada orang menyeru Nabi dan wali, buat Qasidah dan sebagainya, maka tidaklah menghairankan kerana Kaabah pun pernah ada berhala di sekelilingnya.

 

إِنَّ هٰذا لَشَيءٌ عُجابٌ

Sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang sangat menghairankan.

Mereka hairan dengan apa yang dikatakan oleh Nabi Muhammad. Mereka hairan kenapa Allah tidak ada wakil, kerana mereka bandingkan dengan Raja-raja di dunia yang tentunya ada wakil untuk sampai kepada mereka. Kalau raja di dunia, kita tidak boleh terus jumpa dia dan terus minta kepada dia melainkan melalui wakil-wakil raja itu. Maka mereka telah buat perumpamaan seolah-olah kerajaan Allah taala sama pula dengan kerajaan manusia di dunia. Siapa pula yang kata begitu? Ada dalilkah?

Jadi dari dulu lagi ajaran yang benar itu kadangkala pelik kepada kebanyakan manusia. Memang ajaran tauhid ini pelik kepada mereka yang tidak belajar wahyu. Kerana itu terdapat banyak tentangan dari manusia, termasuk orang yang mengaku beragama Islam pun. Puncanya adalah kerana jahil dari wahyu, dan mengamalkan agama hanya ikut-ikutan – sama juga seperti musyrikin Mekah dahulu.

Kerana itu ramai yang pelik apabila kita kata tidak boleh bertawasul kepada Nabi, wali dan malaikat; pelik sangat mereka apabila kita kata tidak boleh minta syafaat kepada Rasulullah; pelik benar mereka apabila kita kata tidak ada Majlis Tahlil, Kenduri Arwah, Doa Selamatan dan lain-lain lagi amalan bidaah.

Ini semua kerana jahil wahyu dan jahil agama sahaja. Kalau dapat meluang masa untuk belajar, in sha Allah mereka akan faham.


 

Ayat 6: Apakah kata pemuka-pemuka Quraish kepada anak buah mereka yang berminat kepada ajaran Nabi Muhammad?

وَانطَلَقَ المَلَأُ مِنهُم أَنِ امشوا وَاصبِروا عَلىٰ ءآلِهَتِكُم ۖ إِنَّ هٰذا لَشَيءٌ يُرادُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the eminent among them went forth, [saying], “Continue, and be patient over [the defense of] your gods. Indeed, this is a thing intended.¹

  • Planned by Prophet Muḥammad (ṣ) in order to gain influence and prestige for himself.

(MELAYU)

Dan pergilah pemimpin-pemimpin mereka (seraya berkata): “Pergilah kamu dan tetaplah (menyembah) tuhan-tuhanmu, sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang dikehendaki.

 

وَانطَلَقَ المَلَأُ مِنهُم

Dan pergilah pemimpin-pemimpin mereka (seraya berkata): 

Kalimah المَلَأُ boleh diterjemahkan sebagai ‘Ahli Majlis’ Macam ahli majlis syura atau barisan pemimpin sesuatu masyarakat. Mereka inilah yang dikatakan sebagai ‘orang tua’ dan menjadi rujukan masyarakat setempaat. Mereka itu adalah pemuka-pemuda Quraish yang ada kedudukan.

Ini adalah situasi di mana mereka semua duduk dengar depan Nabi. Ini jarang sekali berlaku. Mereka dah tahu sudah kecoh tentang Nabi Muhammad dan mereka hendak tahu apakah yang disampaikan oleh baginda. Mereka dengarlah sekejap.

Tapi mereka tidak setuju dan tidak lama kemudian mereka bangkit dan berkata seperti dalam ayat ini. Mereka cakap kepada orang lain yang ada di situ dan dengar juga ajaran Nabi. Maknanya, mereka tinggalkan pesanan sebelum mereka meninggalkan tempat itu.

 

أَنِ امشوا وَاصبِروا عَلىٰ ءآلِهَتِكُم

“Pergilah kamu dan tetaplah (menyembah) tuhan-tuhanmu, 

Mereka suruh anak buah mereka untuk pergi dari mendengar ajaran Nabi Muhammad itu. Mereka halau kononnya untuk menyelamatkan ‘akidah’ para pemuda itu semua. Mereka suruh masyarakat terus sabar berpegang dengan amalan-amalan dan fahaman ‘lama’ mereka.

Ini sama macam golongan yang halang manusia datang belajar dengan guru yang ajar tauhid. Ini sama dengan golongan agamawan yang halang ustaz-ustaz Sunnah dari mengajar. Mereka suruh anak-anak murid mereka halang para ustaz Sunnah dari mengajar dan tetap berpegang dengan amalan tok nenek yang telah lama diamalkan. Seolah-olah ustaz Sunnah ini bawa ajaran baru yang menghapuskan amalan adat tok nenek yang telah lama dipegang.

Sedangkan apa yang diajar adalah pembersihan amalan masyarakat. Mana amalan yang salah, kita cuba betulkan dengan beritahu yang amalan-amalan itu tidak sunnah dan hendaklah ditinggalkan. Kerana ianya tidak ada dalil, dan ada banyak lagi amalan yang sahih ada dalil. Maka apakah salahnya ustaz-ustaz Sunnah itu? Kenapa dihalang? Kenapa pula ada yang nak menjadi seperti المَلَأُ Quraish Mekah itu?

 

إِنَّ هٰذا لَشَيءٌ يُرادُ

sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang dikehendaki.

Kalimah يُرادُ bermaksud ‘dikehendaki’. Tapi apakah maksudnya dalam ayat ini? Boleh dinisbahkan kepada dua perkara.

  1. Dinisbahkan kepada penyembahan musyrikin Mekah waktu itu. Pemuda Quraish itu hendak mengatakan yang amalan mereka menyeru banyak ilah itulah yang dikehendaki oleh Allah dan Allah suka begitu.
  1. Dinisbahkan kepada kehendak Nabi Muhammad. Pemuka Quraish hendak mengatakan yang apa yang perbuatan Nabi Muhammad itu ‘ada udang di sebalik batu’. Mereka nak kata yang Nabi Muhammad ada niat lain. Mereka nak kata yang kononnya mereka dapat rasa sebab mereka itu orang lama dan ada banyak pengamalan. Antaranya mereka nak kata yang Nabi Muhammad berkehendak kepada kedudukan dalam masyarakat. Baginda hendak disanjung-sanjung oleh orang ramai.

Asbabun Nuzul ayat ini: 

As-Saddi menceritakan bahawa sesungguhnya sejumlah orang Quraisy mengadakan suatu pertemuan, yang antara lain dihadiri oleh Abu Jahal ibnu Hisyam, Al-As ibnu Wa’il, Al-Aswad ibnu Muttalib, dan Al-Aswad ibnu Abdu Yagus bersama sejumlah pemuka kabilah Quraisy.

Sebahagian dari mereka berkata kepada sebahagian yang lain.”Marilah kita berangkat menuju tempat Abu Talib, kita harus berbicara kepadanya tentang anak saudaranya itu, mudah-mudahan kita terbebas dari gangguannya dan dia tidak lagi mencaci maki sembahan-sembahan kita, maka kita akan membiarkan dia dan Tuhan yang disembahnya.

Kerana sesungguhnya kita khuatir bila syeikh (Abu Talib) ini mati, lalu dia (Nabi Saw.) harus kita tangkap, maka orang-orang Arab akan mencela kita semua. Mereka akan mengatakan bahawa kita membiarkannya. Dan manakala Abu Talib mati meninggalkannya, baru kita berani menangkapnya.

Maka mereka mengutus seorang lelaki dari kalangan mereka yang dikenal dengan nama Al-Muttalib, lalu Al-Muttalib meminta izin masuk kepada Abu Talib untuk mereka, seraya mengatakan, “Mereka adalah para tetua kaummu dan para hartawannya ingin bertemu denganmu.” Abu Talib menjawab, “Persilakanlah mereka masuk.”

Setelah menemui Abu Talib, mereka berkata, “Hai Abu Talib, engkau adalah pemimpin dan penghulu kami, bebaskanlah kami dari anak saudaramu itu, perintahkanlah kepadanya agar dia menahan diri dan tidak lagi mencaci maki sembahan-sembahan kami, maka kami akan membiarkan dia bebas bersama Tuhan yang disembahnya.”

Abu Talib memanggil Nabi Saw. Ketika Rasulullah Saw. telah masuk menemuinya, maka Abu Talib berkata, “Hai anak saudaraku, mereka adalah orang tua kaummu dan orang-orang terhormatnya.

Mereka telah meminta agar kamu menahan diri dan menghentikan caci makimu terhadap sembahan-sembahan mereka, maka mereka akan membiarkanmu dan sembahanmu.”

Rasulullah Saw menjawab, “Hai Paman, apakah tidak boleh aku menyeru mereka kepada sesuatu yang lebih baik bagi mereka?”

Abu Talib bertanya, “Apakah yang engkau serukan kepada mereka (untuk mengikutinya)?”

Rasulullah Saw. menjawab, “Aku ajak mereka untuk mengucapkan suatu kalimah, yang dengan kalimah itu semua orang Arab akan tunduk kepada mereka dan mereka dapat menguasai orang-orang Ajam (non-Arab).”

Abu Jahal laknatullah yang ada di antara kaum berkata, Demi ayahmu, katakanlah apakah kalimah itu, sungguh kami akan memberikannya kepadamu dan sepuluh kali lipatnya.”

Rasulullah Saw. bersabda:

تَقُولُونَ: “لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ”

Kalian ucapkan, “Tidak ada Tuhan melainkan Allah.”

Mereka menolak dan mereka berkata, “Mintalah kepada kami selainnya!” Rasulullah Saw. bersabda:

“لَوْ جِئْتُمُونِي بِالشَّمْسِ حَتَّى تَضَعُوهَا فِي يَدِي مَا سَأَلْتُكُمْ غَيْرَهَا”

Sekiranya kalian dapat mendatangkan matahari kepadaku, lalu kalian letakkan di tanganku, aku tidak akan meminta kepada kalian selain darinya (kalimah tauhid itu)

Maka mereka pergi darinya dalam keadaan marah seraya berkata, “Demi Tuhan, kami benar-benar akan mencaci maki kamu dan Tuhanmu yang telah memerintahkanmu menyampaikan hal ini.”

{وَانْطَلَقَ الْمَلأ مِنْهُمْ أَنِ امْشُوا وَاصْبِرُوا عَلَى آلِهَتِكُمْ إِنَّ هَذَا لَشَيْءٌ يُرَادُ}

Dan pergilah pemimpin-pemimpin mereka (seraya berkata), “Pergilah kamu dan tetaplah (menyembah) tuhan-tuhanmu, sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang dikehendaki” (Shad: 6)

Ibnu Abu Hatim dan Ibnu Jarir telah meriwayatkan hadis ini, dan Ibnu Jarir dalam riwayatnya menambahkan, bahawa setelah para pemimpin Quraisy keluar, Rasulullah Saw. menyeru bapa saudaranya untuk mengucapkan kalimah, “Tidak ada Tuhan melainkan Allah Swt.” Tetapi Abu Talib menolak, bahkan berkata, “Tidak, bahkan tetap pada agama para tetua.” Lalu turunlah firman-Nya:

{إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ}

Sesungguhnya kamu tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau sukai (Al-Qasas: 56)


 

Ayat 7: Hujah Pemuka Quraish yang seterusnya.

ما سَمِعنا بِهٰذا فِي المِلَّةِ الآخِرَةِ إِن هٰذا إِلَّا اختِلٰقٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We have not heard of this in the latest religion.¹ This is not but a fabrication.

  • Referring to Christianity or possibly the pagan religion of the Quraysh.

(MELAYU)

Kami tidak pernah mendengar hal ini dalam agama yang terakhir; ini (mengesakan Allah), tidak lain hanyalah (dusta) yang diada-adakan,

 

ما سَمِعنا بِهٰذا فِي المِلَّةِ الآخِرَةِ

Kami tidak pernah mendengar hal ini dalam agama yang terakhir;

Mereka rasa yang mereka tahu semua perkara dan kerana itu mereka tidak boleh ditipu. Memang ada orang yang sangka mereka sudah cukup pandai dan orang yang jenis begini memang susah nak mengajar dan memperbetulkan mereka. Kerana mereka sangka mereka lebih pandai dari orang lain.

Mereka kata mereka tak pernah dengar ajaran yang Nabi Muhammad bawa dan kerana itu mereka kata ia tentu ajaran yang tak benar. Lihatlah betapa sombongnya mereka dalam berkata-kata. Macamlah mereka patut tahu semua perkara. Sampaikan kalau ada benda yang mereka tidak tahu, tentu tidak ada benda itu.

Atau mereka kata ajaran ini pun bukan dari agama terkini iaitu agama Yahudi dan Nasrani. Kerana apabila mereka berjumpa dengan golongan Yahudi dan Nasrai pun, mereka seru selain Allah juga.

Mereka sekarang menggunakan dalil ‘persekitaran’. Dalilnya sebenarnya tiada tapi guna hujah orang lain tak buat begini. Macam sekarang orang kita ada yang kata orang sana, kampung sana boleh sahaja buat begini dan begitu. Takkan salah kalau ada orang lain buat juga? Jadi kalau Yahudi dan Nasrani pun ada menyembah selain Allah, takkan salah ajaran mereka yang menyembah berhala pula? Maka ini adalah antara hujah-hujah untuk menegakkan benang yang basah.

 

إِن هٰذا إِلَّا اختِلٰقٌ

ini (mengesakan Allah), tidak lain hanyalah (dusta) yang diada-adakan,

Kalimah اختِلٰقٌ adalah dari katadasar خ ل ق yang bermaksud menjadikan dari tidak ada kepada ada tanpa menggunakan contoh apa-apa. Seperti Allah menjadikan alam ini tanpa contoh kepada alam yang lain.

Maknanya Pemuka Quraish itu hendak mengatakan yang ajaran Nabi Muhammad bawa itu adalah ajaran yang direka tanpa dasar. Nabi Muhammad sahaja yang memandai buat ajaran baru.


 

Ayat 8: Hujah mereka seterusnya.

أَءُنزِلَ عَلَيهِ الذِّكرُ مِن بَينِنا ۚ بَل هُم في شَكٍّ مِّن ذِكري ۖ بَل لَمّا يَذوقوا عَذابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Has the message been revealed to him out of [all of] us?” Rather, they are in doubt about My message. Rather, they have not yet tasted My punishment.

(MELAYU)

mengapa Al Qur’an itu diturunkan kepadanya di antara kita?” Sebenarnya mereka ragu-ragu terhadap Al Qur’an-Ku, dan sebenarnya mereka belum merasa azab-Ku.

 

أَءُنزِلَ عَلَيهِ الذِّكرُ مِن بَينِنا

mengapa Al Qur’an itu diturunkan kepadanya di antara kita?”

Mereka itu adalah orang yang hebat-hebat dalam masyarakat. Mereka kaya dan ada pengaruh. Maka mereka kata: Kenapa pula Muhammad boleh dapat wahyu sedangkan mereka sendiri tidak dapat? Takkan Muhammad lebih baik dan bagus dari mereka pula? Sudah tidak ada orang lainkah yang patut diberikan wahyu sampai Muhammad pula yang dapat?

Mereka memandang rendah Nabi Muhammad kerana baginda adalah anak yatim dan miskin pula. Di dalam ayat lain disebutkan oleh firman-Nya:

{لَوْلا نزلَ هَذَا الْقُرْآنُ عَلَى رَجُلٍ مِنَ الْقَرْيَتَيْنِ عَظِيمٍ}
Mengapa Al-Qur’an ini tidak diturunkan kepada seorang besar dari salah satu dua negeri (Mekah dan Thaif) ini (Az-Zukhruf: 3)

 

بَل هُم في شَكٍّ مِّن ذِكري

Sebenarnya mereka ragu-ragu terhadap Al Quran-Ku, 

Allah menyelit dengan menjelaskan apakah sebabnya mereka berkata begitu. Mereka menolak dan beri berbagai-bagai hujah kerana mereka ragu-ragu. Ini adalah kerana mereka tidak membuka hati mereka kepada kebenaran.

Allah memujuk Nabi Muhammad juga di dalam ayat ini. Allah hendak memberitahu baginda: mereka itu bukan menentang kamu, tapi mereka menentang Aku! Kerana kamu hanya sampaikan apa yang Aku suruh kamu sampaikan, bukannya kata-kata kamu sendiri. Kerana dulu mereka tidak meragui kamu, tapi sekarang apabila kamu menyampaikan ayat-ayat Aku, tiba-tiba mereka menolak.. maka mereka sebenarnya menolak Aku, bukan kamu!

Begitulah orang kita yang menentang ajaran tauhid kerana tak belajar wahyu. Apabila jahil wahyu dan disampaikan ajaran yang sebenar, mereka jadi ragu-ragu pula. Mereka ragu kerana tidak pernah dengar. Dari kecil sudah ada fahaman yang salah dan bila dibawakan ajaran yang sebenar, mereka susah nak terima.

 

بَل لَمّا يَذوقوا عَذابِ

dan sebenarnya mereka belum merasa azab-Ku.

Allah kata mereka itu berani cakap begitu sebab mereka belum kena azab lagi. Ini adalah ancaman dari Allah. Allah kata mereka itu degil dan ubatnya adalah azab sahaja dariNya.

Ini macam budak-budak nakal yang kita tahu mereka ini jenis kena rotan sahaja baru nak dengar apa yang kita hendak sampaikan.

Jadi Allah sudah beri ancaman dalam ayat ini: adakah kamu dah tengah dan dikenakan dengan azab baru kamu nak percaya dan tidak ragu-ragu lagi?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 16 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi