Tafsir Surah Tawbah Ayat 73 – 74 (Perangi orang Munafik)

Ayat 73: Ini adalah targhib kepada jihad.

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ جاهِدِ الكُفّارَ وَالمُنافِقينَ وَاغلُظ عَلَيهِم ۚ وَمَأواهُم جَهَنَّمُ ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Prophet, fight against the disbelievers and the hypocrites and be harsh upon them. And their refuge is Hell, and wretched is the destination.

(MALAY)

Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah jahannam. Dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya.

 

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ جاهِدِ الكُفّارَ وَالمُنافِقينَ

Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, 

Nabi Muhammad diarahkan untuk baginda lawan orang kafir dan munafikin itu. Kerana yang munafik itu juga adalah kufur sebenarnya.

Tapi dalam sirah, kita tahu yang Nabi Muhammad tidak pernah berperang dengan puak munafik. Kerana mereka pada luarannya nampak sebagai orang Islam sahaja. Maka tidak boleh perangi mereka dengan perang qital (dengan mata pedang).

Maka yang dimaksudkan dengan ayat ini: perangi orang kafir yang nyata itu dengan perang dan dengan munafik itu perangi menggunakan lidah. Kena patahkan hujah mereka, jangan bagi mereka bermaharajalela menyesatkan masyarakat Muslim yang lain.

Ibnu Abbas mengatakan bahawa Allah Swt. memerintahkan Rasulullah Saw. untuk berjihad melawan orang-orang kafir dengan senjata dan orang-orang munafik dengan lisan, serta jangan bersikap lemah lembut terhadap mereka.

 

وَاغلُظ عَلَيهِم ۚ

dan bersikap keraslah terhadap mereka. 

Jangan berlembut dengan mereka. Kerana kalau berlembut dengan mereka, mereka akan ambil peluang. Bersikap keraslah dengan supaya mereka tahu yang kita tidak boleh diambil peluang.

Hal itu merupakan kebalikan dari apa yang telah diperintahkan-Nya terhadap orang-orang mukmin, Allah memerintahkan Nabi-Nya untuk bersikap lemah lembut kepada orang-orang yang mengikuti baginda, iaitu kaum mukmin.

Yang masalah lebih besar adalah untuk berurusan dengan puak munafikin. Kerana mereka itu pada zahirnya nampak sebagai Muslim. Dan Nabi Muhammad seorang yang lemah lembut dengan para Muslim. Maka Allah beri arahan kepada baginda sebelum sampai ke Madinah semasa pulang dari Tabuk, jangan berlembut lagi dengan mereka. Allah pesan awal-awal sebelum jumpa mereka lagi. Sebelum mereka ada peluang untuk mengadap Nabi dan memberikan alasan-alasan mereka.

 

 وَمَأواهُم جَهَنَّمُ ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

Tempat mereka ialah jahannam. Dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya.

Bersikap keraslah ke atas mereka sebab balasan mereka adalah neraka jahannam. Jangan beri mereka hidup senang sebagai  orang kafir di bumi Allah ini.

Ingatkan kepada mereka yang mereka akan ke neraka kalau mereka tidak ubah sikap mereka dan neraka itu adalah tempat tinggal yang paling buruk.


 

Ayat 74: Allah jelaskan kenapa perlu perangi mereka.

يَحلِفونَ بِاللَّهِ ما قالوا وَلَقَد قالوا كَلِمَةَ الكُفرِ وَكَفَروا بَعدَ إِسلامِهِم وَهَمّوا بِما لَم يَنالوا ۚ وَما نَقَموا إِلّا أَن أَغناهُمُ اللَّهُ وَرَسولُهُ مِن فَضلِهِ ۚ فَإِن يَتوبوا يَكُ خَيرًا لَهُم ۖ وَإِن يَتَوَلَّوا يُعَذِّبهُمُ اللَّهُ عَذابًا أَليمًا فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ ۚ وَما لَهُم فِي الأَرضِ مِن وَلِيٍّ وَلا نَصيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They swear by Allāh that they did not say [anything against the Prophet ()] while they had said the word of disbelief and disbelieved after their [pretense of] Islām and planned that which they were not to attain.¹ And they were not resentful except [for the fact] that Allāh and His Messenger had enriched them of His bounty.² So if they repent, it is better for them; but if they turn away, Allāh will punish them with a painful punishment in this world and the Hereafter. And there will not be for them on earth any protector or helper.

  • i.e., the murder of Prophet Muḥammad ().
  • i.e., for no reason. On the contrary, they should have been grateful.

(MALAY)

Mereka (orang-orang munafik itu) bersumpah dengan (nama) Allah, bahawa mereka tidak mengatakan (sesuatu yang menyakitimu). Sesungguhnya mereka telah mengucapkan perkataan kekafiran, dan telah menjadi kafir sesudah Islam dan mengingini apa yang mereka tidak dapat mencapainya, dan mereka tidak mencela (Allah dan Rasul-Nya), kecuali kerana Allah dan Rasul-Nya telah melimpahkan kurnia-Nya kepada mereka. Maka jika mereka bertaubat, itu adalah lebih baik bagi mereka, dan jika mereka berpaling, nescaya Allah akan mengazab mereka dengan azab yang pedih di dunia dan akhirat; dan mereka sekali-kali tidaklah mempunyai pelindung dan tidak (pula) penolong di muka bumi.

 

يَحلِفونَ بِاللَّهِ ما قالوا

Mereka (orang-orang munafik itu) bersumpah dengan (nama) Allah, bahawa mereka tidak mengatakan

Puak munafikin itu sanggup bersumpah dengan nama Allah yang mereka tidak kata pun yang mereka ada buat perancangan untuk bunuh Nabi.

Ayat ini merujuk kepada rancangan rahsia mereka. Semasa dalam perjalanan balik dari Tabuk, mereka telah buat keputusan untuk bunuh Nabi. Mereka tahu yang semasa pulang dari Tabuk, mereka akan melalui lembah yang sempit yang hanya boleh dilalui oleh seorang sahaja pada satu-satu masa. Maka mereka nampak itu peluang untuk bunuh Nabi waktu itu kerana pengiring Nabi akan hanya ada di depan dan belakang baginda sahaja.

Imam Ahmad rahimahullah mengatakan:

حَدَّثَنَا يَزِيدُ، أَخْبَرَنَا الْوَلِيدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ جُمَيْعٍ، عَنْ أَبِي الطُّفَيْلِ قَالَ: لَمَّا أَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ من غَزْوَةِ تَبُوكَ، أَمَرَ مُنَادِيًا فَنَادَى: إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخَذَ الْعَقَبَةَ فَلَا يَأْخُذْهَا أَحَدٌ. فَبَيْنَمَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُودُهُ حُذَيْفَةُ وَيَسُوقُهُ عَمَّارٌ، إِذْ أَقْبَلَ رَهْطٌ مُتَلَثِّمُونَ عَلَى الرَّوَاحِلِ فَغَشَوْا عَمَّارًا وَهُوَ يَسُوقُ بِرَسُولِ اللَّهِ، وَأَقْبَلَ عَمَّارٌ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، يَضْرِبُ وُجُوهَ الرَّوَاحِلِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِحُذَيْفَةَ: “قَدْ، قَدْ” حَتَّى هَبَطَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، [فَلَمَّا هَبَطَ] نَزَلَ وَرَجَعَ عَمَّارٌ، فَقَالَ: “يَا عَمَّارُ، هَلْ عَرَفْتَ الْقَوْمَ؟ ” فَقَالَ: قَدْ عَرَفْتُ عَامَّةَ الرَّوَاحِلِ، وَالْقَوْمُ مُتَلَثِّمُونَ. قَالَ: “هَلْ تَدْرِي مَا أَرَادُوا؟ ” قَالَ: اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: “أَرَادُوا أَنْ يُنْفِرُوا بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَطْرَحُوهُ”. قَالَ: فَسَارَّ عَمَّارٌ رَجُلًا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: نَشَدْتُكَ  بِاللَّهِ كَمْ تَعْلَمُ كَانَ أَصْحَابُ الْعَقَبَةِ؟ قَالَ: أَرْبَعَةَ عَشَرَ. فَقَالَ: إِنْ كُنْتَ مِنْهُمْ فَقَدْ كَانُوا خَمْسَةَ عَشَرَ. قَالَ: فَعَذَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْهُمْ ثَلَاثَةً قَالُوا: وَاللَّهِ مَا سَمِعْنَا مُنَادِيَ رَسُولِ اللَّهِ، وَمَا عَلِمْنَا مَا أَرَادَ الْقَوْمُ. فَقَالَ عَمَّارٌ: أَشْهَدُ أَنَّ الِاثْنَيْ عَشَرَ الْبَاقِينَ حَرْبٌ لِلَّهِ وَلِرَسُولِهِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيَوْمَ يَقُومُ الْأَشْهَادُ

telah menceritakan kepada kami Yazid, telah menceritakan kepada kami Al-Walid ibnu Abdullah ibnu Jami’, dari Abut Tufail yang menceritakan bahawa ketika Rasulullah Saw. ketika kembali dari medan Tabuk, beliau memerintahkan kepada juru penyeru untuk menyerukan, “Sesungguhnya Rasulullah Saw. akan mengambil jalan ‘Aqabah, maka janganlah ada seseorang yang menempuhnya.” Ketika unta kenderaan Rasulullah Saw. dituntun oleh Huzaifah dan digiring oleh Ammar, tiba-tiba datanglah segolongan orang yang mengendarai unta, semuanya memakai cadar. Mereka menutupi Ammar yang sedang menggiring unta kendaraan Rasulullah Saw. Maka Ammar r.a. memukuli bahagian depan pelana unta mereka, sedangkan Rasulullah Saw. bersabda kepada Huzaifah, “Hentikanlah, hentikanlah.” Setelah unta kenderaan Rasulullah Saw. merunduk, maka Rasulullah Saw. turun dari unta kenderaannya, dan saat itu Ammar telah kembali. Rasulullah Saw. bersabda, “Hai Ammar, tahukah siapakah kaum itu tadi?” Ammar menjawab, “Sesungguhnya saya mengenali pelana mereka, tetapi orang-orangnya kami tidak tahu kerana memakai cadar.” Rasulullah Saw. bertanya. ”Tahukah kamu, apakah yang mereka maksudkan?” Ammar menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih me­ngetahui.” Rasulullah Saw. menjawab, “Mereka bermaksud melaratkan unta kenderaan Rasulullah, lalu menjatuhkannya dari atas unta kenderaannya.” Lalu Ammar bertanya kepada salah seorang sahabat Rasulullah Saw. Untuk itu dia berkata, “Aku memohon kepadamu dengan nama Allah. Menurut pengetahuanmu ada berapakah jumlah orang-orang yang di ‘Aqabah itu?” Orang itu menjawab, “Ada empat belas orang lelaki.” Ammar berkata, “Jika engkau termasuk seseorang dari mereka, bererti jumlah mereka ada lima belas orang.” Rasulullah Saw. mengecualikan tiga orang di antara mereka. Ketiga orang itu berkata, “Demi Allah, kami tidak mendengar juru seru Rasulullah, dan kami tidak mengetahui apa yang dikehendaki oleh kaum itu.” Maka Ammar berkata, “Saya bersaksi bahawa kedua belas orang itu mengobarkan peperangan terhadap Allah dan Rasul-Nya dalam kehidupan di dunia dan pada hari semua saksi bangkit tegak (yakni hari kiamat).

Kedudukan perkara yang sebenar telah diberitahu kepada Rasulullah dengan cara wahyu. Nabi dapat tahu siapakah mereka yang telah cuba membunuh baginda. Oleh itu Nabi telah panggil mereka bertanyakan perkara itu dan mereka bersumpah kata mereka tidak buat rancangan untuk bunuh baginda.

Nabi Muhammad mendapat berita itu melalui wahyu. Jadi baginda tahu siapakah yang membuat perancangan itu. Baginda hanya memberitahu Huzaifah ibn Yaman sahaja tentang siapakah orang itu. Dan Huzaifah kena jaga rahsia itu sampai bila-bila. Kerana itulah maka Huzaifah digelar sebagai pemegang rahsia yang tidak boleh diketahui oleh seorang pun, kerana dia tahu berkenaan ciri-ciri dan diri orang-orang munafik yang terlibat dalam peristiwa itu. Rasulullah Saw. telah memberitahukan kepadanya mengenai mereka, tidak kepada selainnya.

Imam Muslim telah meriwayatkan melalui hadis Qatadah, dari Abu Nadrah, dari Qais ibnu Abbad, dari Ammar ibnu Yasir yang me­ngatakan bahawa Huzaifah telah menceritakan kepadanya dari Nabi Saw., bahawa Nabi Saw. pernah bersabda:

“فِي أَصْحَابِي اثْنَا عَشَرَ مُنَافِقًا، لَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ، وَلَا يَجِدُونَ رِيحَهَا حَتَّى يَلِجَ [الْجَمَلُ] فِي سَمِّ الْخِيَاطِ: ثَمَانِيَةٌ تَكْفِيكَهُمُ الدُّبَيْلة: سِرَاجٌ مِنْ نَارٍ يَظْهَرُ بَيْنَ أكتافه حَتَّى يَنْجُمَ مِنْ صُدُورِهِمْ”

Di antara sahabatku terdapat dua belas orang munafik, mereka tidak dapat masuk syurga dan tidak pula dapat mencium baunya hingga unta dapat masuk ke dalam lubang jarum (yakni mustahil mereka masuk syurga). Lapan orang di antaranya telah cukup dibalas dengan Dahilah, iaitu pelita api yang muncul di antara kedua belikat mereka, lalu menembus dada mereka.

Ada juga asbabun nuzul lain yang diriwayat tentang ayat ini. Antaranya mereka mengatakan puak munafik ada mencaci baginda, tapi apabila ditanya, mereka tidak mengaku dan sanggup bersumpah yang mereka tidak mengatakan sedemikian.

 

وَلَقَد قالوا كَلِمَةَ الكُفرِ

Sesungguhnya mereka telah mengucapkan perkataan kekafiran, 

Allah beritahu yang mereka memang telah buat perancangan jahat itu. Itulah yang dimaksudkan dengan kalimah kufur itu. Kalau zaman sekarang, ‘kalimat kufur’ boleh jadi benda lain.

 

وَكَفَروا بَعدَ إِسلامِهِم

dan telah menjadi kafir sesudah Islam

Mereka telah zahirkan kufur setelah mereka zahirkan Islam. Bukannya mereka jadi kufur selepas keluar dari Islam. Kerana munafik zaman Nabi itu memang tidak pernah masuk Islam pun. Oleh itu, bukanlah mereka murtad, tapi sebenarnya mereka tidak pernah jadi Muslim pun. Kerana untuk jadi murtad, kena masuk Islam dulu.

Dengan perlakuan mereka yang jelas menentang Islam, mereka sudah zahirkan apakah isi hati mereka yang sebenarnya.

Kita kena faham yang ada dua jenis munafik. Ada munafik yang tahu dia munafik – dia tunjuk sahaja dia Muslim di mata manusia. Tapi fahaman dia kufur. Dia tidak percaya dengan Islam.

Satu lagi adalah jenis munafik yang tidak tahu. Orang yang munafik itu pun tidak tahu yang dia itu ada sifat munafik. Dia sangka dia sudah seorang Muslim tapi sebenarnya pada mata Allah dia seorang munafik. Inilah jenis munafik yang ditakuti oleh para sahabat seperti Sayidina Umar. Dia amat risau kalau-kalau dia ada sifat nifak itu. Kerana dia sendiri pun tidak pasti sama ada dia termasuk orang yang munafik pada mata Allah.

Kita pun kena takut juga dalam perkara ini. Kerana perkara ini amat bahaya. Kena jaga hati kita dan periksa sama ada kita ada sifat-sifat munafik. Tapi kita kena tahulah yang sifat munafik ini adalah rahsia hati. Jangan kita tuduh sesiapa pun sebagai munafik hanya kerana orang itu ada sifat-sifat munafik? Siapa kita untuk tahu orang itu munafik?

Nabi Muhammad pun tidak tahu siapa munafik melainkan diberitahu dengan wahyu. Kalau ada yang tahu kemunafikan orang lain, adakah dia lebih hebat dari Rasulullah sendiri? Adakah kamu dapat wahyu juga macam Rasulullah? Malangnya ramai yang menggunakan tuduhan munafik ini sebagai senjata. Kalau ada yang dia tidak suka, maka dia tuduh orang itu munafik. Ini amat salah sekali.

Kita yang sudah belajar ilmu agama ini kena berhati-hati dalam perkara ini. Tambah pula kalau kita sudah belajar tafsir Qur’an, janganlah kita menuduh orang lain sebagai munafik pula. Kita sepatutnya tahu yang sifat munafik itu adalah rahsia Allah. Kalau pun kita nampak orang itu ada sifat-sifat munafik, tentu kita tidak pasti lagi sama ada dia munafik atau tidak. Paling kuat kita boleh kata: dia ada sifat munafik.

 

وَهَمّوا بِما لَم يَنالوا

dan mengingini apa yang mereka tidak dapat mencapainya, 

Seperti yang telah disebut tentang Asbabun Nuzul ayat ini, golongan munafik itu hendak membunuh Rasulullah. Tapi yang mereka hendak capai tidak mampu mereka mencapainya.

Itu adalah kisah pada zaman Nabi Muhammad. Kalau zaman lain seperti sekarang, maka tafsir kena disesuaikan dengan zaman. Ada perkara yang diinginkan sangat oleh puak munafik tapi mereka tidak akan dapat capai. Mungkin mereka nak jatuhkan Islam dari dalam tapi mereka takkan capai.

 

وَما نَقَموا إِلّا أَن أَغناهُمُ اللَّهُ وَرَسولُهُ مِن فَضلِهِ

dan mereka tidak mencela, kecuali kerana Allah dan Rasul-Nya telah melimpahkan kurnia-Nya kepada mereka.

Mereka sebenarnya tidak mencela orang Islam, melainkan kerana Allah dan rasul telah melimpahkan kesenangan kepada mereka. Mereka cela Islam kerana Allah beri kemewahan hidup kepada mereka dan Nabi juga telah beri kemudahan kepada mereka. Hidup mereka senang dan kedudukan mereka tinggi. Apa yang mereka minta kepada Nabi telah diberi.

Kerana itu mereka jadi sombong untuk terima kebenaran. Mereka itu tidak tahu diuntung.

 

فَإِن يَتوبوا يَكُ خَيرًا لَهُم

Maka jika mereka bertaubat, itu adalah lebih baik bagi mereka,

Walaupun telah banyak kesalahan yang mereka telah lakukan, tapi kalau sekarang ini pun mereka sanggup bertaubat, itu lebih baik bagi mereka. Taubat mereka masih boleh diterima kerana masih ada harapan lagi. Allah masih lagi menjemput mereka untuk mengubah perangai mereka.

 

وَإِن يَتَوَلَّوا يُعَذِّبهُمُ اللَّهُ عَذابًا أَليمًا فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ

dan jika mereka berpaling, nescaya Allah akan mengazab mereka dengan azab yang pedih di dunia dan akhirat; 

Tetapi ingat, sekiranya masih tidak mahu bertaubat juga setelah diberikan peluang, mereka akan dikenakan dengan azab yang pedih di dunia dan juga di akhirat. Di dunia lagi sudah boleh kena azab dan di akhirat pasti akan kena.

 

وَما لَهُم فِي الأَرضِ مِن وَلِيٍّ وَلا نَصيرٍ

dan mereka sekali-kali tidaklah mempunyai pelindung dan tidak (pula) penolong di dunia.

Kalau Allah telah tetapkan yang mereka akan dikenakan dengan azab, sama ada di dunia atau di akhirat, tidak akan ada yang dapat tolong. Tidak ada وَلِيٍّ maksudnya tidak ada sesiapa pun yang boleh halang azab itu dari dikenakan.

Maksud نَصيرٍ pula, bila sudah dikenakan dengan azab itu, tidak ada sesiapa pun yang boleh tolong untuk hentikan azab itu atau untuk kurangkan langsung. Kalau di dunia ini tidak ada penolong, di akhirat tentulah juga tidak ada.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 24 Februari 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 102 (Solat Khauf)

Ayat 102: Ini adalah tentang Solat Khauf – Solat Takut. Ianya adalah solat yang dilakukan semasa berperang. Dalam Solat Khauf, ianya perlu dilakukan berjemaah. Kerana solat berjemaah adalah teras kepada hubungan dengan Allah. Dalam perang pun kena tegakkan, maka apatah lagi kalau dalam keadaan yang aman. Penyatuan umat Islam pun duduk dalam solat berjemaah, jadi perlulah ianya dijalankan.

Kecuali kalau kita dengan musuh sedaging (sedang berlawan dekat sangat sampai boleh sentuh) maka boleh solat sendirian. Boleh solat semasa berjalan atau berlari, atas tanah atau atas kenderaan. Maknanya, waktu itu solat sendirian sahaja kerana perang sedang berkecamuk.

وَإِذا كُنتَ فيهِم فَأَقَمتَ لَهُمُ الصَّلوٰةَ فَلتَقُم طائِفَةٌ مِّنهُم مَّعَكَ وَليَأخُذوا أَسلِحَتَهُم فَإِذا سَجَدوا فَليَكونوا مِن وَرائِكُم وَلتَأتِ طائِفَةٌ أُخرىٰ لَم يُصَلّوا فَليُصَلّوا مَعَكَ وَليَأخُذوا حِذرَهُم وَأَسلِحَتَهُم ۗ وَدَّ الَّذينَ كَفَروا لَو تَغفُلونَ عَن أَسلِحَتِكُم وَأَمتِعَتِكُم فَيَميلونَ عَلَيكُم مَّيلَةً وٰحِدَةً ۚ وَلا جُناحَ عَلَيكُم إِن كانَ بِكُم أَذًى مِّن مَّطَرٍ أَو كُنتُم مَّرضىٰ أَن تَضَعوا أَسلِحَتَكُم ۖ وَخُذوا حِذرَكُم ۗ إِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلكٰفِرينَ عَذابًا مُّهينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you [i.e., the commander of an army] are among them and lead them in prayer,¹ let a group of them stand [in prayer] with you and let them carry their arms. And when they have prostrated, let them be [in position] behind you and have the other group come forward which has not [yet] prayed and let them pray with you, taking precaution and carrying their arms. Those who disbelieve wish that you would neglect your weapons and your baggage so they could come down upon you in one [single] attack. But there is no blame upon you, if you are troubled by rain or are ill, for putting down your arms, but take precaution. Indeed, Allāh has prepared for the disbelievers a humiliating punishment.

  • At times of fear on the battleground.

MALAY

Dan apabila engkau (wahai Muhammad) berada dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka, maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri (mengerjakan sembahyang) bersama-samamu, dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang (untuk menjaga serbuan musuh); dan hendaklah datang pula puak yang lain (yang kedua) yang belum sembahyang (kerana menjaga serbuan musuh), maka hendaklah mereka bersembahyang (berjamaah) bersama-samamu, dan hendaklah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing. Orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan harta benda kamu, supaya dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai dengan serentak. Dan tidaklah kamu berdosa meletakkan senjata masing-masing, jika kamu dihalangi sesuatu yang menyusahkan disebabkan hujan atau kamu sakit. Dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat menghina.

 

وَإِذا كُنتَ فيهِم

Dan apabila engkau berada dalam kalangan mereka, 

Arahan ini dikeluarkan kepada Nabi Muhammad ﷺ, mengajar baginda bagaimana hendak melakukan Solat Khauf iaitu semasa dalam peperangan. Dalam perang pun, solat berjemaah tidak ditinggalkan, apatah lagi kalau solat.

Ada ulama yang mengatakan khitab (ditujukan) ayat ini kepada Nabi Muhammad ﷺ sahaja dan kerana itu mereka kata ayat ini khusus pada zaman baginda sahaja. Pendapat ini lemah kerana banyak ayat khitab kepada baginda ﷺ tapi tidaklah terpakai hanya untuk baginda sahaja.

Jadi yang rajihnya ia bukan khusus kepada Nabi Muhammad sahaja, tapi kepada ketua perang yang berperang bersama dengan tenteranya. Dalilnya kerana para sahabat pun melakukannya juga setelah kewafatan baginda dan tidak ditegur oleh mana-mana sahabat pun.

Solat Khauf ini dilakukan dalam suasana perang tapi semasa menunggu peperangan bermula. Kalau peperangan sudah bermula maka susahlah untuk melakukan Solat Khauf ini. Sampaikan pendapat Imam Hanafi, solat boleh ditangguhkan. Imam Malik pula mengatakan kalau tidak mampu untuk rukuk dan sujud semasa berperang, maka boleh dilakukan solat dengan isyarat sahaja. Imam Syafie pula berkata semasa bergelut pun boleh solat juga.

Solat Khauf boleh dilakukan mengadap kiblat atau tidak. Kerana ada keadaan tertentu, tidak boleh nak mengadap kiblat – bergantung kepada kedudukan musuh. Kerana bahaya kalau membelakangkan musuh, maka kena mengadap kepada mereka. Maklumat yang lebih terperinci boleh didapati dalam kitab-kitab Fiqh.

 

فَأَقَمتَ لَهُمُ الصَّلوٰةَ

lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka,

Maknanya, dalam perang pun kena solat jemaah juga. Ma sha Allah, kalau semasa perang pun kena solat jemaah, apatah lagi kalau solat dalam keadaan aman. Ini adalah salah satu dalil untuk mengatakan yang solat jemaah adalah wajib bagi lelaki Mukmin.

 

فَلتَقُم طائِفَةٌ مِّنهُم مَّعَكَ

maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri bersama-samamu,

Untuk mengerjakan Solat Khauf ini, pasukan tentera kena dipecahkan kepada dua puak. Satu puak akan solat sekali dengan imam pada rakaat pertama. Kerana sepuak lagi akan berjaga-jaga dari serangan musuh.

Cara Solat Khauf
Kena ada yang solat dan kena ada yang kawal

 

وَليَأخُذوا أَسلِحَتَهُم

dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; 

Yang solat dengan imam waktu itu kena pegang senjata mereka jenis yang ringan. Maknanya, mereka kena solat dengan senjata. Kerana kalau tentera musuh menyerang, boleh terus mempertahankan diri. Satu golongan lagi berdiri di belakang berkawal.

 

فَإِذا سَجَدوا فَليَكونوا مِن وَرائِكُم

kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang

Mereka jadi orang yang duduk di belakang pula. Setelah separuh solat – sudah sujud bersama dengan imam, kumpulan yang mula-mula bersolat dengan imam tadi, hendaklah berundur ke belakang. Maknanya, mereka telah dapat takbiratulihram dengan imam dan juga dapat sujud dengan imam dalam rakaat pertama. Mereka kena habiskan solat sendirian.

 

وَلتَأتِ طائِفَةٌ أُخرىٰ لَم يُصَلّوا فَليُصَلّوا مَعَكَ

dan hendaklah datang pula puak yang lain yang belum sembahyang, maka hendaklah mereka bersembahyang bersama-samamu, 

Sekarang, kumpulan kedua pula yang masuk dalam jemaah. Mereka ganti kumpulan yang pertama tadi. Mereka pula yang jadi makmum kepada imam. Kedudukan imam tidak berubah, dia tunggu pasukan yang kedua masuk untuk jadi makmum kepadanya pula.

Ini adalah salah satu dari cara Solat Khauf. Ada lapan cara Nabi ﷺ ajar Solat Khauf. Cara untuk melakukan Solat Khauf bergantung kepada keadaan perang itu. Baginda pun melakukan berbagai cara. Ketua perang kena tengok keadaan musuh dan bahaya yang dihadapi.

 

وَليَأخُذوا حِذرَهُم وَأَسلِحَتَهُم

dan hendakah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing.

Jangan lupa senjata dan barang-barang yang penting. Kena pegang senjata mereka dan letak barang-barang penting dekat dengan mereka. Kena jaga dari dicuri oleh musuh pula. Selain dari senjata, tentu ada barang yang penting.

Contohnya pada zaman sekarang, alat komunikasi. Kalau hilang alat komunikasi, tentu akan susah pula nanti. Begitu juga, kena jaga bekalan makanan dan minuman.

Dan disuruh pegang senjata kerana kalau tiba-tiba musuh menyerang, mereka boleh terus mempertahankan diri mereka walaupun dalam solat. Bukanlah buat keras sahaja kalau musuh menyerang.

 

وَدَّ الَّذينَ كَفَروا لَو تَغفُلونَ عَن أَسلِحَتِكُم وَأَمتِعَتِكُم

Orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan barang-barang kamu,

Kena berjaga-jaga kerana tentu tentera kafir nak ambil peluang waktu tentera Islam sedang solat. Mereka pun tahu yang umat Islam tak tinggal solat, dan mereka akan ambil peluang waktu itu. Mereka mahu kita lalai sahaja.

 

فَيَميلونَ عَلَيكُم مَّيلَةً وٰحِدَةً

supaya dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai dengan serentak.

Mereka nak tunggu peluang untuk mereka serang kita sekaligus – dengan satu serangan yang kuat. Kerana mereka tahu waktu itu umat Islam sedang solat dan tidak berjaga-jaga. Oleh itu, Allah mengingatkan kita untuk berjaga-jaga waktu itu.

Asbabun Nuzul ayat ini:

Diriwayatkan oleh Ahmad dan Al-hakim dan disahihkan oleh Al-Baihaqi di dalam Kitabnya Ad-dalail yang bersumber dari Ibnu ‘Iyasy Az-Zurqi. Diriwayatkan pula oleh At-Turmudzi seperti peristiwa di atas yang bersumber dari Abu Hurairah. Demikian juga Ibnu Jarir bin Abdillah yang bersumber dari Ibnu Abbas: Dikemukakan ketika Rasulullah Saw bersama sahabatnya di Asfan datanglah serbuan kaum musyrikin, yang diantaranya terdapat Khalid bin Walid. Mereka berada di arah kiblat. Kemudian Nabi Saw mengimami salat dhuhur. Kaum musyrikin berkata: “Alangkah baiknya kalau kita bisa membunuh pimpinannya dalam keadaan demikian”. Yang lainnya berkata: “Sebentar lagi akan datang waktu salat dan mereka lebih mencintai salat daripada anaknya  ataupun dirinya sendiri”. Lalu turunlah Jibril antara waktu dhuhur dan ashar membawa ayat ini (An-Nisa ayat 102).

 

وَلا جُناحَ عَلَيكُم إِن كانَ بِكُم أَذًى مِّن مَّطَرٍ

Dan tidaklah kamu berdosa, jika kamu dihalangi sesuatu yang menyusahkan disebabkan hujan

Tentera Islam kena pegang senjata yang ringan semasa dalam Solat Khauf seperti yang telah disebut di atas tadi. Tapi, dibenarkan untuk meletakkan senjata jikalau sedang hujan waktu itu, kerana kalau hujan, tentu susah nak pegang.

Balaghah: Selalunya Allah menggunakan kalimah ماء untuk menyebut air hujan dalam keadaan normal, iaitu apabila menceritakan rahmat Allah dalam bentuk hujan yang diberikan kepada manusia. Akan tetapi kadangkala Allah menggunakan kalimah lain seperti dalam ayat ini.

Penggunaan kalimah غيث di dalam ayat ini memberi konotasi lebih kuat kepada hujan. Iaitu tentang hujan yang diperlukan oleh manusia untuk menyuburkan tanaman dan memberikan kehidupan. Ini dalam bentuk hujan yang positif.

Dan kadangkala Allah menggunakan kalimah مطر bagi hujan yang negatif. Iaitu sesuatu yang tidak baik seperti dalam ayat ini.

 

أَو كُنتُم مَّرضىٰ

atau kamu sakit.

Juga dibenarkan untuk meletakkan senjata di bawah kalau waktu itu sakit. Mungkin telah cedera sampai tidak mampu untuk memegang senjata pun. Maka dibenarkan kalau tidak pegang senjata waktu solat itu.

 

أَن تَضَعوا أَسلِحَتَكُم

untuk meletakkan senjata masing-masing

Jadi, kalau sakit atau dalam kesusahan seperti hujan, boleh letak senjata di bawah.

 

وَخُذوا حِذرَكُم

Dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. 

Allah ingatkan sekali lagi untuk berjaga-jaga, jangan lena, jangan lalai. Walaupun solat, walaupun sudah letak senjata, kena berjaga-jaga dan awas sentiasa.

 

إِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلكٰفِرينَ عَذابًا مُّهينًا

Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat menghina.

Orang-orang kafir akan menerima azab seksa yang menghinakan. Kerana mereka kufur dan melakukan syirik kepada Allah dan kerana mereka telah menyusahkan orang Islam untuk menjalankan kewajipan dalam solat.

Allahu a’lam, sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 22 Oktober 2020


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 87 – 89 (Berperang dengan golongan Munafikin)

Ayat 87: Tujuan Jihad Qital (Jihad Perang) adalah untuk memperkenalkan tauhid kepada Allah. Untuk mencapai maksud itu, Jihad Qital perlu dijalankan untuk menentang mereka yang menghalang agama tauhid ini disampaikan kepada manusia.

Sebenarnya, mereka yang menghalang tidak ramai, tetapi kerana mereka itu ada di tampuk pemerintahan, maka kena juga lawan dengan mereka. Jangan kasihan kepada mereka, kerana disebabkan oleh merekalah yang menyebabkan ramai manusia yang masuk neraka.

Begitulah asal jihad adalah supaya manusia kenal Allah, bukan suka-suka nak bunuh orang. Jadi ayat ini adalah Dakwa kepada jihad dan takhwif ukhrawi.

اللَهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ لَيَجْمَعَنَّكُمْ إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيَٰمَةِ لَا رَيْبَ فِيهِ وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللهِ حَدِيثًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh – there is no deity except Him. He will surely assemble you for [account on] the Day of Resurrection, about which there is no doubt. And who is more truthful than Allāh in statement.

MALAY

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Sesungguhnya Ia akan menghimpunkan kamu pada hari kiamat, (hari) yang tidak ada syak padanya. Dan siapakah pula yang lebih benar perkataannya daripada Allah?

 

اللَهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ

Allah, tiada ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia.

Oleh kerana asal jihad adalah untuk memperkenalkan Allah, maka dalam ayat ini diingatkan tentang tauhid kepada Allah.

Tidak boleh seorang hamba tak kenal Allah, maka hendaklah kita berdakwah kepada manusia memperkenalkan Allah. Maka, kadang-kadang untuk menjalankan kerja dakwah itu, terpaksa kita memusnahkan mereka yang menghalang dakwah itu dari sampai kepada manusia. Kerana kita tetap kena sampaikan dan kita kena hilangkan perkara yang menghalang.

 

لَيَجْمَعَنَّكُمْ إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيٰمَةِ لَا رَيْبَ فِيهِ

Sesungguhnya Dia akan menghimpunkan kamu pada hari kiamat, (hari) yang tidak ada syak padanya.

Ini adalah ayat Takhwif Ukhrawi. Allah hendak kita takut dengan kiamat. Selain dari takut kepada Allah, Allah ingatkan dalam ayat ini untuk manusia takut kepada Hari Kiamat yang pasti datang. Tidak ada syak tentang kedatangannya, maka kita mahu atau tidak mahu, kenalah bersedia untuknya. Jangan buang masa lagi.

Pada hari itu, segala perbuatan kita di dunia akan dipertimbangkan dan akan diberi balas, samada baik atau buruk. Ambillah masa semasa di dunia ini untuk melakukan kebaikan sebanyak mungkin.

 

وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللهِ حَدِيثًا

Dan siapakah pula yang lebih benar perkataannya daripada Allah?

Tiada ucapan dan berita yang lebih benar dari berita dari Allah. Maka, kita kena sampaikan berita itu kepada manusia. Jangan kita simpan sendiri. Ini adalah kerana kebenaran mesti disampaikan.

Bayangkan kalau tidak ada sesiapa yang menyampaikan kebenaran Islam ini kepada kita, apa akan jadi dengan kita? Lalu bagaimana pula kalau ianya sekarang tidak disampaikan kepada orang kafir di seluruh dunia? Tidakkah mereka menuju kepada kehancuran kalau kita tidak sampaikan?

Habis Ruku’ ke 11 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 88: Ini adalah Hukum ke 4 kepada pemerintah. Ayat ini berkenaan keperluan untuk berjihad dengan munafikin yang berpaling tadah. Mereka keluar dari negara Islam kerana mereka menghalang orang lain dari Islam.

Ada antara orang-orang munafik itu yang akan beriman akhirnya, setelah mereka terus duduk dekat dengan Nabi dan orang Islam yang lain. Walaupun mereka tidak beriman, tapi sifat mereka lebih ke arah Islam. Kerana mereka boleh lagi duduk dengan orang Islam. Mereka masih lagi duduk dalam kalangan orang kafir yang menentang Islam. Maka mereka ini ada harapan lagi untuk benar-benar menjadi mukmin.

Tapi ada yang teruk dan sifat mereka itu lebih ke arah kafir, walaupun mulut mereka mengatakan mereka Muslim. Kita nampak mereka pun dah macam orang kafir dah. Mereka inilah yang menyusahkan agama Islam dari berkembang dan ditegakkan.

Oleh kerana sudah tahu bahayanya mereka itu, maka ada kalangan sahabat yang buat cadangan untuk memerangi mereka. Tapi ada pula dari kalangan sahabat yang kata jangan serang mereka lagi, kerana mereka itu masih orang Islam. Oleh itu, telah ada perselisihan dalam kalangan sahabat tentang kedudukan orang munafik itu. Allah sentuh tentang perselisihan mereka itu dalam ayat ini.

فَمَا لَكُمْ فِي الْمُنٰفِقِينَ فِئَتَيْنِ وَاللَهُ أَرْكَسَهُم بِمَا كَسَبُوا أَتُرِيدُونَ أَن تَهْدُوا مَنْ أَضَلَّ اللهُ وَمَن يُضْلِلِ اللَهُ فَلَن تَجِدَ لَهُ سَبِيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

What is [the matter] with you [that you are] two groups concerning the hypocrites,¹ while Allāh has made them fall back [into error and disbelief] for what they earned.² Do you wish to guide those whom Allāh has sent astray? And he whom Allāh sends astray – never will you find for him a way [of guidance].³

  • i.e., divided between two viewpoints – whether or not they should be fought and killed.
  • As the result of their disobedience and disloyalty.
  • Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) leaves or sends astray those who choose to reject His guidance.

MALAY

Maka apakah yang menyebabkan kamu (berpecah) menjadi dua golongan terhadap kaum munafik itu, padahal Allah telah menjerumuskan mereka (ke dalam kekufuran) disebabkan apa yang telah mereka usahakan? Adakah kamu pula hendak memberi petunjuk kepada orang-orang yang telah disesatkan oleh Allah? Padahal sesiapa yang telah disesatkan oleh Allah, maka engkau tidak sekali-kali akan mendapat jalan untuk menyelamatkannya.

 

فَمَا لَكُمْ فِي الْمُنٰفِقِينَ فِئَتَيْنِ

Maka apakah yang menyebabkan kamu (berpecah) menjadi dua golongan terhadap kaum munafik itu,

Allah tegur umat Islam: kenapa kamu berpecah dua tentang puak Munafikin itu? Kenapa tidak bersatu hati dan bulat keputusan? Ini tidak patut berlaku.

Mengenai latar belakang turunnya ayat ini diperselisihkan. Salah satu pendapat yang dikeluarkan adalah berdasarkan hadis ini:

فقال الإمام أحمد: حَدَّثَنَا بَهْز، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، قَالَ عَدِيُّ بْنُ ثَابِتٍ: أَخْبَرَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يَزِيدَ، عَنْ زَيْدِ بْنِ ثَابِتٍ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ إِلَى أُحُد، فَرَجَعَ نَاسٌ خَرَجُوا مَعَهُ، فَكَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيهِمْ فِرْقَتَيْنِ: فِرْقَةٌ تَقُولُ: نَقْتُلُهُمْ. وَفِرْقَةٌ تَقُولُ: لَا فَأَنْزَلَ اللَّهُ: {فَمَا لَكُمْ فِي الْمُنَافِقِينَ فِئَتَيْنِ} فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنَّهَا طَيْبة، وَإِنَّهَا تَنْفِي الخَبَث كَمَا تَنْفِي النَّارُ خَبَثَ الْفِضَّةِ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Bahz, telah menceritakan kepada kami Syu’bah yang mengatakan bahwa Addi ibnu Sabit pernah mengatakan, telah menceritakan kepadanya Abdullah ibnu Yazid dari Zaid ibnu Sabit, bahawa Rasulullah Saw. berangkat menuju medan Perang Uhud, lalu di tengah jalan sebagian orang yang tadinya berangkat bersama baginda kembali lagi ke Madinah. Sahabat-sahabat Rasulullah Saw. dalam menanggapi mereka yang kembali itu ada dua pendapat: Suatu golongan berpendapat bahawa mereka harus dibunuh; sedangkan golongan yang lain mengatakan tidak boleh dibunuh, dengan alasan bahawa mereka masih orang-orang mukmin. Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Maka mengapa kalian menjadi dua golongan dalam (menghadapi) orang-orang munafik. (An-Nisa: 88) Maka Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya Madinah itu adalah Tayyibah, dan sesungguhnya Madinah dapat membersihkan kotoran, sebagaimana pandai besi dapat membersihkan kotoran (karat) besi.
Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkannya melalui hadis Syu’bah.

Satu lagi pendapat:

Al-Aufi meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa ayat ini diturunkan berkenaan dengan suatu kaum yang tinggal di Mekah. Mereka telah masuk Islam, tetapi mereka membantu kaum musyrik. Lalu kelompok ini keluar dari Mekah dalam rangka suatu keperluan yang menyangkut kepentingan mereka (berniaga). Mereka mengatakan, “Jika kita bersua dengan sahabat-sahabat Muhammad, kita pasti tidak akan diapa-apakan oleh mereka.” Lain halnya dengan kaum mukmin yang bersama Rasul Saw. ketika disampaikan kepada mereka berita keluarnya kelompok tersebut dari Mekah, maka segolongan dari kaum mukmin mengatakan, “Ayuh kita kejar pengecut-pengecut itu dan kita bunuh mereka, kerana sesungguhnya mereka telah membantu musuh untuk melawan kita.” Sedangkan golongan yang lainnya mengatakan, “Mahasuci Allah —atau kalimat semacam itu—, apakah kalian akan membunuh suatu kaum yang pembicaraannya sama dengan apa yang kalian bicarakan (yakni seagama) hanya kerana mereka tidak ikut hijrah dan tidak mahu meninggalkan rumah mereka, lalu kita dapat menghalalkan darah dan harta benda mereka?” Demikianlah tanggapan mereka terbagi menjadi dua golongan, sedangkan Rasul Saw. saat itu berada di antara mereka, dan baginda Saw. tidak melarang salah satu golongan dari keduanya melakukan sesuatu. Lalu turunlah ayat berikut, yaitu firman-Nya: Maka mengapa kalian menjadi dua golongan dalam (menghadapi) orang-orang munafik (An-Nisa: 88)

 

وَاللَهُ أَرْكَسَهُم بِمَا كَسَبُوا

padahal Allah telah membalikkan mereka disebabkan apa yang telah mereka usahakan

Allah beritahu yang Dia telah membalikkan mereka kepada kekufuran disebabkan oleh perangai mereka dan kedegilan mereka. Memang nampak mereka itu sudah kufur. Kenapa lagi mereka hendak duduk di kalangan orang kafir sedangkan sudah ada Madinah tempat orang mukmin boleh mengamalkan agama Islam dengan aman dan sempurna?

Mereka tidak mahu berhijrah itu kerana degil sahaja. Maka kalau dah degil begitu sekali, maka mereka bukan lagi mukmin. Mereka sudah dikira sebagai munafik. Maka boleh perangi mereka. Kenapa ada rasa sangsi lagi terhadap mereka?

 

أَتُرِيدُونَ أَن تَهْدُوا مَنْ أَضَلَّ اللَهُ

Adakah kamu hendak memberi petunjuk kepada orang-orang yang telah disesatkan oleh Allah?

Allah nak beritahu yang orang munafik yang teruk itu tidak akan dapat hidayat. Walau bagaimana cara pun kita lakukan untuk mengajak mereka kepada Islam, mereka tidak akan ikut, kerana mereka telah ditetapkan oleh Allah yang mereka akan sesat. Kalau sudah begitu, adakah kamu sangka kamu boleh beri hidayah kepada mereka, sedangkan Allah sudah tidak hingin lagi beri hidayah kepada mereka?

Siapakah golongan munafik yang dimaksudkan dalam ayat ini?

Selepas umat Islam diwajibkan hijrah ke Madinah, ada golongan muslim yang tidak hijrah ke Madinah walaupun mereka boleh dan berkemampuan untuk berhijrah. Mereka itu ada dari kalangan orang Mekah dan dari tempat-tempat lain juga. Memang ada yang tidak mampu melakukan hijrah atas beberapa sebab, tapi ada yang sengaja tidak hijrah walaupun mereka mampu dan boleh untuk berhijrah.

Mereka tidak hijrah itu mungkin kerana tidak mahu tinggalkan harta mereka yang banyak di Mekah atau di tempat asal mereka. Mereka juga tidak mahu meninggalkan keluarga mereka yang masih kafir. Oleh kerana itu mereka tetap tinggal di kawasan orang kafir, tempat asal mereka.

Oleh itu, ada lagi golongan yang dikatakan Muslim yang ada di Mekah itu. Dan sekarang arahan untuk jihad sudah dikeluarkan. Maka ada para sahabat yang bertanya: kalau mereka itu Muslim, bagaimana nanti keadaan mereka kalau mereka berperang nanti? Takut-takut nanti akan terbunuh mereka yang Muslim pula.

Para sahabat kata mereka itu Muslim kerana mereka telah mengucap dua Kalimah Syahadah, solat dan puasa. Tapi Allah nak beritahu yang mereka itu sebenarnya dah kufur.

 

وَمَن يُضْلِلِ اللَهُ فَلَن تَجِدَ لَهُ سَبِيلًا

Padahal sesiapa yang telah disesatkan oleh Allah, maka engkau tidak sekali-kali akan mendapat jalan untuk menyelamatkannya.

Dan Allah menekankan bahawa sesiapa yang Allah telah tetapkan sudah kufur, mereka tidak akan beriman sampai bila-bila. Tidak ada cara untuk kita membawa mereka kepada iman yang sebenar. Walaupun kita telah tunjukkan kepada mereka berbagai-bagai dalil bukti. Semoga kita tidak termasuk orang-orang yang sebegini. Ameen.

Mereka dikira kufur kerana tidak menyerahkan diri mereka 100% kepada agama. Mereka masih sayang kedudukan dan kesenangan mereka di dunia. Mereka tidak percaya kepada janji Allah bahawa sesiapa yang menyerahkan diri mereka kepada Allah, akan selamat.

Hukum berkenaan munafik adalah tidak boleh dibunuh kerana mereka menyembunyikan kekufuran mereka. Tapi dalam ayat ini, Allah memberitahu boleh bunuh orang munafik yang telah jelas menunjukkan kekufuran mereka.


 

Ayat 89: Ayat ini adalah tentang munafik yang ghuluw. Mereka duduk dalam golongan muslim, tapi sebenarnya mereka menentang Islam.

وَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ كَمَا كَفَرُوا فَتَكُونُونَ سَوَاءً فَلَا تَتَّخِذُوا مِنْهُمْ أَوْلِيَاءَ حَتَّىٰ يُهَاجِرُوا فِي سَبِيلِ اللهِِ فَإِن تَوَلَّوْا فَخُذُوهُمْ وَاقْتُلُوهُمْ حَيْثُ وَجَدتُّمُوهُمْ وَلَا تَتَّخِذُوا مِنْهُمْ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They wish you would disbelieve as they disbelieved so you would be alike. So do not take from among them allies until they emigrate for the cause of Allāh. But if they turn away [i.e., refuse], then seize them and kill them wherever you find them and take not from among them any ally or helper,

MALAY

Mereka suka kalau kamu pula menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, maka (dengan yang demikian) menjadilah kamu sama seperti mereka. Oleh itu janganlah kamu mengambil (seorang pun) di antara mereka menjadi teman rapat kamu, sehingga mereka berhijrah pada jalan Allah (untuk menegakkan Islam). Kemudian kalau mereka sengaja berpaling ingkar, maka tawanlah mereka dan bunuhlah mereka di mana sahaja kamu menemuinya; dan jangan sekali-kali kamu mengambil (seorang pun) di antara mereka menjadi teman rapat atau penolong;

 

وَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ كَمَا كَفَرُوا

Mereka suka kalau kamu pula menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, 

Golongan munafik itu sebenarnya suka kalau orang Islam jadi kafir macam mereka juga. Oleh itu mereka mengajak kepada kekufuran. Mereka itu pula mungkin jenis orang yang berperawakan menarik (dari segi luaran mereka) dan kerana itu mereka boleh menarik orang lain ke arah mereka.

 

فَتَكُونُونَ سَوَاءً

supaya menjadilah kamu sama seperti mereka.

Mereka mahu kita jadi macam mereka, supaya senanglah mereka nak buat apa-apa sahaja.

Bayangkan kalau mereka sahaja yang buat perangai engkar, tentu nampak lain macam, bukan? Tapi kalau semuanya sama sahaja, tidaklah nampak macam mereka sahaja yang berperangai teruk. Maka kerana itu mereka mengajak mukmin jadi seperti mereka.

 

فَلَا تَتَّخِذُوا مِنْهُمْ أَوْلِيَاءَ

Oleh itu janganlah kamu mengambil di antara mereka menjadi teman rapat kamu,

Maka, kalau mereka sudah berperangai begitu, janganlah pula jadikan mereka sebagai teman rapat kita. Oleh itu, tidak boleh meminta tolong kepada orang kafir. Tidak boleh berkawan rapat dengan mereka kerana bahaya. Kerana kita mungkin terikut-ikut dengan cara hidup mereka.

 

حَتَّىٰ يُهَاجِرُوا فِي سَبِيلِ اللهِ

sehingga mereka berhijrah pada jalan Allah

Jangan jadikan mereka sebagai teman rapat kita, sehinggalah mereka berhijrah secara sukarela kerana Allah. Sehingga mereka sanggup meninggalkan kesenangan keduniaan untuk berada di dalam negara Islam.

Orang munafik tidak akan buat begitu. Dulu mereka duduk di Madinah tapi kemudian mereka telah pindah duduk dekat kawasan kafir harbi. Sampai tidak tahu dah samada mereka itu orang kafir atau Islam. Yang terus duduk di Mekah pula pula tidak mahu berkorban meninggalkan kampung halaman.

Maka jangan berkawan rapat dengan mereka melainkan mereka yang sebegitu hijrah dan duduk dalam kawasan umat Islam. Mereka kena tunjukkan pengorbanan mereka dahulu.

Golongan inilah yang menjadi perbezaan pendapat di kalangan golongan mukmin. Ada sahabat kata mereka itu orang kafir dan ada sahabat yang kata mereka itu masih muslim lagi.

 

فَإِن تَوَلَّوْا فَخُذُوهُمْ وَاقْتُلُوهُمْ حَيْثُ وَجَدتُّمُوهُمْ

Kemudian kalau mereka sengaja berpaling ingkar, maka tawanlah mereka dan bunuhlah mereka di mana sahaja kamu menemui mereka; 

Kalau mereka sengaja berpaling dari hijrah, sudah diajak dan disuruh hijrah tapi masih tidak mahu juga, maka bolehlah tangkap mereka dan bunuh mereka di mana sahaja jumpa mereka. Ini kerana mereka masih berada dalam negara kafir yang menentang Islam. Jadi mereka terlibat dalam usaha meruntuhkan Islam.

Dalam ayat ini Allah telah beri kebenaran untuk berperang dengan mereka. Anggap mereka orang kafirlah kalau begitu. Jangan sibuk-sibuk lagi nak berpecah pendapat lagi. Mulai dari saat ini, kalau perang nanti boleh sahaja bunuh mereka.

 

وَلَا تَتَّخِذُوا مِنْهُمْ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

dan jangan sekali-kali kamu mengambil (seorang pun) di antara mereka menjadi teman rapat atau penolong;

Dan Allah ingatkan sekali lagi supaya jangan ambil mereka sebagai teman rapat. Kerana bahaya kalau berkawan dengan mereka kerana mungkin terikut-ikut pula dengan perangai mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 20 Mei 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 75 – 76(Jihad)

Ayat 75: Kita masih lagi dalam bahagian ayat-ayat Sura an-Nisa ini kepada pemerintah. Ini adalah Hukum ke 3 kepada pemerintah.

Sebagai pemerintah, kena pastikan orang Islam, walau di mana sahaja mereka, kena bebas dari dizalimi. Walaupun mereka duduk di luar kawasan pemerintahan Islam, mereka tetap dipelihara.

Oleh kerana itu, pemerintah Islam kena tanya khabar mereka dan tahu keadaan mereka. Entah-entah ada orang Islam yang duduk dalam negara kafir yang tertindas. Kalau mereka tertindas atau dizalimi, kena lepaskan mereka.

Dalam ayat ini, Allah menjelaskan tentang perkara itu sebagai targhib untuk melakukan jihad.

وَما لَكُم لا تُقٰتِلونَ في سَبيلِ اللَّهِ وَالمُستَضعَفينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدٰنِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَٰذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ نَصِيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what is [the matter] with you that you fight not in the cause of Allāh and [for] the oppressed among men, women, and children who say, “Our Lord, take us out of this city of oppressive people and appoint for us from Yourself a protector and appoint for us from Yourself a helper”?

MALAY

Dan apakah yang menghalang kamu (maka kamu) tidak mahu berperang pada jalan Allah (untuk menegakkan ugama Islam) dan (untuk menyelamatkan) orang-orang yang tertindas dari kaum lelaki, perempuan dan kanak-kanak, iaitu mereka yang selalu (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Keluarkanlah kami dari negeri (Makkah) ini, yang penduduknya (kaum kafir musyrik) yang zalim, dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang mengawal (keselamatan ugama kami), dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang membela kami (dari ancaman musuh)”.

 

وَمَا لَكُمْ لَا تُقٰتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللهِ

Dan apakah yang menghalang kamu (maka kamu) tidak mahu berperang pada jalan Allah

Allah memberi soalan retorik kepada orang-orang yang beriman. Allah tanya mereka: kenapa mereka tidak mahu berperang? Apakah yang menghalang mereka berjihad atas jalan Allah?

Kemudian Allah sebut kenapa mereka perlu berjihad fisabilillah.

 

وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدٰنِ

orang-orang yang tertindas dari kaum lelaki, perempuan dan kanak-kanak,

Apa alasan kamu untuk tidak berperang, sedangkan ada umat Islam yang tertindas yang duduk dalam negara kafir harbi atau di mana-mana sahaja. Samada mereka telah ditawan dan dibawa ke sana atau dia masuk Islam semasa tinggal dalam negara kafir itu dan tidak dapat berhijrah ke negara Islam.

Ini adalah kerana ada juga yang masuk Islam secara senyap-senyap. Mungkin keluarga dia sendiri yang tindas mereka.

Ada tiga golongan yang disebut dalam ayat ini: orang-orang lelaki yang lemah, perempuan dan kanak-kanak. Kerana mereka inilah yang selalu kena tindas.

 

الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَٰذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا

iaitu mereka yang selalu (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Keluarkanlah kami dari negeri ini, yang penduduknya yang zalim,

Dan mereka sentiasa berdoa kepada Allah. Allah menyebutkan apakah doa mereka. Mereka berdoa kepada Allah untuk mengeluarkan mereka dari negara yang zalim itu, yang penduduknya dan pemerintahnya mengamalkan syirik kepada Allah.

Dan mereka menindas orang-orang Islam, tidak membenarkan mereka menjalankan agama seperti yang sepatutnya. Jadi mereka bukan sahaja terganggu dalam kehidupan seharian mereka, tapi dalam amal ibadat juga. Dalam keadaan begini, Khalifah tidak boleh berdiam diri.

Asalnya ayat ini tentang orang Muslim yang tidak dapat keluar dari Mekah waktu hijrah. Mereka telah masuk Islam dan mereka tidak mampu untuk keluar dari Mekah. Ini berbeza dengan mereka yang telah masuk Islam tapi tidak mahu keluar dari Mekah.

Mereka itu tidak patut ditolong dan nanti akan disebut tentang mereka dalam ayat-ayat seterusnya. Tetapi, kepada mereka yang lemah, tujuan utama sekarang adalah untuk bawa mereka ke negara Islam waktu itu – Madinah.

Mereka tidak dapat berhijrah kerana mereka tidak ada kemampuan dari segi fizikal dan kewangan. Kemudian mereka pun dihalang oleh musyrikin Mekah dari berhijrah ke Madinah. Dan musyrikin Mekah telah melakukan berbagai-bagai kekejaman kepada mereka dengan tujuan hendak mengembalikan mereka kepada agama asal tok nenek mereka.

Walaupun asal ayat ini adalah tentang penduduk Islam yang tertindas di Mekah pada zaman Nabi, tapi ianya tidak terhad kepada zaman itu sahaja, tapi ianya terpakai untuk setiap zaman.

 

وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ وَلِيًّا

dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin

Mereka berdoa kepada Allah untuk memberikan pemimpin kepada mereka yang dapat memberi perlindungan kepada mereka. Begitulah maksud ‘wali’ dalam ayat ini.

 

وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ نَصِيرًا

dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang membantu kami 

Mereka juga memohon kepada Allah untuk menghantar golongan yang boleh membantu mereka membebaskan diri mereka. Itulah yang dimaksudkan adalah tentera dari negara Islam.

Oleh itu, negara Islam hendaklah mempunyai kekuatan tentera yang kuat supaya mereka boleh pergi ke negara yang zalim itu dan membebaskan penduduknya yang Islam. Kalau tidak ada semangat jihad, bagaimanakah ayat ini hendak diamalkan? Kalau tidak ada diajar tentang jihad kepada umat Islam sekarang, bagaimana ayat ini boleh dijalankan?

Dan, kalau tidak ada kekuatan ketenteraan, makanya negara Islam hanya dapat melihat sahaja. Lihatlah bagaimana ada negara yang penduduknya yang Islam telah dijajah dan mereka yang muslim dipenjarakan tanpa belas kasihan. Dan ada juga negara yang menghalang umat Islamnya dari menjalankan kehendak agama. Sebagai contoh, ada negara yang tidak membenarkan umat Islam memakai tudung tutup kepala sedangkan itu adalah kewajipan wanita muslim.

Lihatlah juga keadaan negara Palestin yang entah berapa lama telah ditindas rakyatnya terang-terangan, dan entah bilakah lagi mereka akan terus tertindas. Malangnya, kita hanya dapat tengok sahaja. Ini adalah kerana semangat jihad dalam diri umat Islam telah dimatikan.

Kepada umat Islam yang tertindas di Mekah pada zaman Nabi, doa mereka telah dijawap oleh Allah apabila mereka telah dibebaskan dengan kedatangan tentera Islam semasa Pembukaan Mekah.

Ayat ini juga mengajar mereka yang tertindas di mana-mana, untuk meletakkan pengharapan kepada Allah dan berdoa kepadaNya. Ikutlah sunnah para sahabat di Mekah itu. Kerana hanya Allah sahaja yang dapat menyelamatkan mereka.


 

Ayat 76: Orang mukmin akan menggunakan apa sahaja yang dia ada, untuk tujuan agama. Antaranya dia akan menggunakan nyawanya pada jalan Allah untuk berjihad perang.

Dan ini adalah tahap kemuncak keimanan seseorang. Kerana bukan senang untuk berjihad perang. Ianya memerlukan kekuatan iman yang tinggi dan kepercayaan kepada janji Allah kepada syuhada’. Maknanya, orang yang telah turun berjihad itu telah berjaya melawan hawa nafsu dia, kalau tidak dia tidak akan turun berperang, bukan?

الَّذِينَ ءآمَنُوا يُقٰتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللهِ وَالَّذِينَ كَفَرُوا يُقٰتِلُونَ فِي سَبِيلِ الطّٰغُوتِ فَقٰتِلُوا أَوْلِيَاءَ الشَّيْطٰنِ إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطٰنِ كَانَ ضَعِيفًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who believe fight in the cause of Allāh, and those who disbelieve fight in the cause of ṭāghūt.¹ So fight against the allies of Satan. Indeed, the plot of Satan has ever been weak.

  • See footnote to 4:60.

MALAY

Orang-orang yang beriman, berperang pada jalan Allah; dan orang-orang yang kafir pula berperang pada jalan Taghut (Syaitan). Oleh sebab itu, perangilah kamu akan pengikut-pengikut Syaitan itu, kerana sesungguhnya tipu daya Syaitan itu adalah lemah.

 

الَّذِينَ ءآمَنُوا يُقٰتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللهِ

Orang-orang yang beriman, berperang pada jalan Allah;

Allah memberitahu sifat orang mukmin dalam ayat ini. Mereka sanggup berperang untuk agama. Mereka tidak takut mati kerana mereka tahu bahawa balasan berperang pada jalan Allah adalah terbesar sekali. Mereka mendambakan janji Allah itu.

Tujuan orang Islam berjihad adalah untuk menyebarkan dakwah Islamiah dan memperkenalkan Allah (Tauhid) kepada manusia dan supaya manusia hanya mentauhidkan Allah sahaja.

 

وَالَّذِينَ كَفَرُوا يُقٰتِلُونَ فِي سَبِيلِ الطّٰغُوتِ

dan orang-orang yang kafir pula berperang pada jalan Taghut (Syaitan). 

Dalam masa yang sama, golongan kafir degil pun akan berperang juga. Cuma bezanya mereka berperang untuk jalan taghut – iaitu jalan selain menuju kepada Allah.

Sebenarnya mereka pun sanggup mati. Ini kerana mereka dijanjikan dengan berbagai-bagai motivasi – perempuan, harta, nama dan sebagainya. Kerana mereka mahu apabila mati kelak, mereka diingat sebagai seorang pejuang.

Tujuan mereka adalah untuk menjalankan program dan propaganda syaitan. Mereka dipandu oleh syaitan dan syaitan mahu menyebarkan akidah syirik kepada manusia.

Kalau ada orang kafir yang sanggup mati untuk melawan Islam, takkan tidak ada orang Islam yang sanggup mati lawan orang kafir? Malulah kita kalau kita tidak buat apa-apa. Macam kita lebih lemah dari orang kafir pula. Sedangkan mereka dijanjikan dengan benda yang tidak benar, tapi kita dijanjikan dengan kelebihan dari Allah sendiri. Manakah janji yang lebih benar? Tentunya janji dari Allah, bukan?

 

فَقٰتِلُوا أَوْلِيَاءَ الشَّيْطٰنِ

Oleh sebab itu, perangilah kamu akan pengikut-pengikut Syaitan itu, 

Maka jangan umat Islam berdiam diri, melihat sahaja tentera kafir menyerang kita atau umat Islam yang lain. Kita kena lawan mereka yang bertemankan syaitan itu. Kita bertemankan Allah, takkan nak kalah dengan mereka pula?

 

إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطٰنِ كَانَ ضَعِيفًا

sesungguhnya tipu daya Syaitan itu adalah lemah.

Orang kafir juga merancang strategi mereka dan mereka dipandu oleh syaitan yang akan memberi idea-idea kepada mereka. Tapi rancangan syaitan itu akan jadi amat lemah kalau orang Islam lawan mereka. Syaitan itu bukannya kuat sangat. Dia hanya akan jadi kuat kalau orang Islam tidak berjuang.

Ini seumpama rumah yang tidak ada tuan, maka barulah labah-labah boleh buat sarang. Tapi kalau ada tuan, sarang labah-labah itu senang sahaja dihapuskan.

Mana mungkin kita akan kalah dengan tentera yang dipandu oleh syaitan, sedangkan kita orang Mukmin dipandu dan dibantu oleh Allah? Dan Allah telah berjanji untuk membantu tentera Islam. Begitulah yang terjadi semasa Perang Badr. Waktu itu syaitan telah menjanjikan berbagai-bagai motivasi dan berjanji untuk menolong puak kafir. Tapi apabila syaitan melihat tentera Islam dibantu oleh para malaikat, mereka telah melarikan diri bertempiaran.

Tentera Islam pasti akan ditolong oleh Allah asalkan tentera Islam itu memenuhi syarat-syaratnya. Syarat-syarat tentera Islam telah disebut dalam Surah Baqarah sebelum ini dan boleh rujuk di situ. Tapi, dalam ayat ini sendiri, sudah ada dua syarat yang diletakkan:

  1. الَّذِينَ ءَامَنُواْ orang-orang yang berperang itu mestilah orang-orang yang beriman
  2. يُقاتِلونَ في سَبيلِ اللهِ mereka itu berperang pada jalan Allah, bukan kerana hendak mendapatkan harta, meluaskan kawasan jajahan dan sebagainya, bukan.

Allahu a’lam. Habis Ruku’ ke 10 dari 24 ruku’ dalam surah ini. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 4 Mei 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 60 – 62 (Tolak hukum Allah adalah munafik)

Ayat 60: Ayat sebelum ini tentang suruhan merujuk kepada Allah dan RasulNya untuk menyelesaikan sesuatu permasalahan atau pertembungan pendapat dengan menggunakan Qur’an dan Sunnah. Sekarang dalam ayat ini pula, terdapat larangan untuk merujuk kepada yang selainnya. Ayat ini adalah Zajrun kepada golongan munafiqin.

Asbabun Nuzul ayat: ada seorang munafik (dikatakan namanya adalah Bishr) yang bertelingkah dengan seorang lelaki Yahudi. Mereka telah bermuamalah dan telah ada perselisihan antara mereka. Untuk mencari penyelesaian, mereka bersetuju untuk merujuk perkara itu kepada pihak lain.

Lelaki munafik itu ajak lelaki Yahudi itu untuk jumpa pemuka Yahudi yang bernama Kaab ibn Ashraf untuk selesaikan masalah mereka itu. Lelaki Yahudi itu pula mengajak mereka berjumpa dengan Nabi Muhammad.

Kenapa lelaki munafik itu mengajak berjumpa dengan pemuka Yahudi pula, sedangkan dia mengaku dia Muslim? Ini adalah kerana dia tahu yang dia salah dan dia juga tahu yang Nabi Muhammad itu adil. Maka dia rasa dia akan ada peluang untuk menang kalau masalah mereka itu dihakimi oleh Kaab. Sedangkan lelaki Yahudi itu mengajak berjumpa dengan Nabi Muhammad kerana dia juga tahu yang Nabi Muhammad itu adil dan dia tahu yang dia di pihak yang benar.

Tetapi setelah mereka berbincang lanjut, mereka bersetuju untuk berjumpa dengan Nabi Muhammad. Apabila mereka berjumpa Nabi dan setelah diberikan maklumat tentang perselisihan itu, Nabi telah membuat keputusan yang berpihak kepada lelaki Yahudi itu.

Malangnya, lelaki munafik itu sangsi dengan keputusan Nabi Muhammad kerana dia rasa Nabi Muhammad buat keputusan itu kerana baginda hormat kepada lelaki Yahudi itu sampai baginda telah buat keputusan yang tidak adil. Jadi dia telah ajak lelaki Yahudi itu jumpa Sayidina Umar pula kerana dia rasa Umar lebih tegas dan tidak tunduk atau berlembut dengan orang Yahudi (dia sangka Nabi berlembut dengan  Yahudi sebab itu beri keputusan berpihak kepada Yahudi). Dia juga rasa yang Sayidina Umar keras terhadap orang kafir, maka dia rasa dia ada peluang untuk mengubah keputusan itu.

Bila jumpa Sayidina Umar, lelaki Yahudi itu cepat-cepat jelaskan kepada Umar bahawa mereka sebenarnya telah berjumpa dengan Nabi Muhammad SAW dan Nabi telah memberi keputusan berpihak kepada beliau. Mendengar perkara itu dan setelah pastikan dengan lelaki munafik itu yang itulah yang terjadi, Umar suruh mereka tunggu.

Sayidina Umar telah masuk ke dalam rumah dan bawa keluar pedang dan terus bunuh munafik itu kerana pada beliau, lelaki itu sudah murtad kerana tidak puas hati dengan keputusan Nabi.

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ يَزعُمونَ أَنَّهُم ءآمَنوا بِما أُنزِلَ إِلَيكَ وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ يُريدونَ أَن يَتَحاكَموا إِلَى الطّٰغوتِ وَقَد أُمِروا أَن يَكفُروا بِهِ وَيُريدُ الشَّيطٰنُ أَن يُضِلَّهُم ضَلٰلًا بَعيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not seen those who claim to have believed in what was revealed to you, [O Muḥammad], and what was revealed before you? They wish to refer legislation to ṭāghūt,¹while they were commanded to reject it; and Satan wishes to lead them far astray.

  • False objects of worship or those transgressors who usurp the divine right of government.

MALAY

Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad) orang-orang (munafik) yang mendakwa bahawa mereka telah beriman kepada Al-Qur’an yang telah diturunkan kepadamu dan kepada (Kitab-kitab) yang telah diturunkan dahulu daripadamu? Mereka suka hendak berhakim kepada Taghut, padahal mereka telah diperintahkan supaya kufur ingkar kepada Taghut itu. Dan Syaitan pula sentiasa hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang amat jauh.

 

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ يَزعُمونَ أَنَّهُم ءآمَنوا بِما أُنزِلَ إِلَيكَ

Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad) orang-orang (munafik) yang mendakwa bahawa mereka telah beriman kepada Al-Qur’an yang telah diturunkan kepadamu

Mereka sahaja perasan mereka beriman tetapi sebenarnya mereka itu adalah munafik. Lafaz يَزعُمونَ dalam ayat ini bermaksud mereka itu amat yakin dalam anggapan mereka. Mereka sangka mereka telah beriman. Mereka sangka mereka telah beriman dengan Qur’an tapi sebenarnya tidak.

Macam juga dari kalangan masyarakat kita. Kalau kita kata mereka tidak beriman dengan Qur’an, tentu mereka marah. Sebab mereka memang hormat betul dengan Qur’an. Boleh kata hari-hari baca Qur’an (sekurang-kurangnya surah Fatihah). Kemudian mereka letak tinggi di dalam almari, kalau pegang Qur’an mereka akan cium dan letak atas kepala; tapi sebenarnya mereka tidak beriman pun dengan Qur’an kerana mereka tidak belajar isi kandung Qur’an itu.

 

وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ

dan kepada (Kitab-kitab) yang telah diturunkan dahulu daripadamu

Mereka juga sangka mereka telah beriman dengan Kitab-kitab suci sebelum ini seperti Taurat dan Injil. Ini merujuk kepada puak Yahudi dan Nasrani. Mereka juga sangka mereka beriman, tapi sebenarnya mereka tidak beriman.

 

يُريدونَ أَن يَتَحاكَموا إِلَى الطّٰغوتِ

Mereka suka hendak berhakim kepada Taghut,

Mereka sangka mereka beriman, tapi dalam masa yang sama mereka cari penghakiman kepada taghut. Taghut adalah apa sahaja yang mengajak kepada selain Allah. Dan ia juga bermaksud penghakiman yang tidak menggunakan hukum Allah.

Ini merujuk kepada keinginan Bishr untuk membawa penghakiman urusan muamalah mereka itu kepada Kaab bin Ashraf. Jadi kalau kita macam dia juga, maknanya samalah dengan dia. Iaitu tidak mencari penghakiman dari Qur’an dan Sunnah, tapi cari penghakiman dengan cara lain.

Apabila menggunakan sumber lain selain dari Nabi dan Allah sebagai penghukum, itu dikatakan merujuk kepada Taghut.

 

وَقَد أُمِروا أَن يَكفُروا بِهِ

padahal mereka telah diperintahkan supaya kufur ingkar kepada Taghut itu. 

Sedangkan Muslim kena tolak taghut. Ramai yang mengaku Muslim dan kata baca Qur’an dan Sunnah, tapi dalam hal penghakiman, ramai yang pakai sumber yang lain. Mereka rasa seperti undang-undang Islam ini tidak layak dipakai dan tidak dapat menyelesaikan masalah mereka.

 

وَيُريدُ الشَّيطٰنُ أَن يُضِلَّهُم ضَلٰلًا بَعيدًا

Dan syaitan pula sentiasa hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang amat jauh.

Mereka sebenarnya dibisik oleh syaitan untuk tidak berpegang dengan undang-undang Islam.  Syaitan nak mereka sesat dari ajaran yang benar. Syaitan yang suruh mereka jauh dari Allah, jauh dari Nabi.

Kita jangan rasa ayat ini tidak kena kepada kita. Memang Nabi Muhammad sudah tidak ada di kalangan kita untuk mengadili sesuatu perselisihan. Tapi bukankah sunnah Nabi ada di kalangan kita lagi? Bukankah kita sepatutnya merujuk apakah kata-kata baginda dengan mempelajari hadis baginda?

Tetapi berapa ramai yang tidak kisah pun dengan hadis dan sunnah Nabi tapi mereka buat keputusan dengan merujuk kepada selain nas dan menggunakan akal fikiran sahaja.


 

Ayat 61: Mereka yang tidak mahu berhukum dengan hukum yang disampaikan oleh Nabi adalah bersifat munafik.

وَإِذا قيلَ لَهُم تَعالَوا إِلىٰ ما أَنزَلَ اللهُ وَإِلَى الرَّسولِ رَأَيتَ المُنٰفِقينَ يَصُدّونَ عَنكَ صُدودًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when it is said to them, “Come to what Allāh has revealed and to the Messenger,” you see the hypocrites turning away from you in aversion.

MALAY

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah berhakim kepada hukum Al-Qur’an yang telah diturunkan oleh Allah dan kepada hukum Rasulullah,” nescaya engkau melihat orang-orang munafik itu berpaling serta menghalang (manusia) dengan bersungguh-sungguh daripada menghampirimu.

 

وَإِذا قيلَ لَهُم تَعالَوا إِلىٰ ما أَنزَلَ اللهُ وَإِلَى الرَّسولِ

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah berhakim kepada hukum yang telah diturunkan oleh Allah dan kepada hukum Rasulullah,”

Ini adalah apa yang diajak kepada mereka. Mereka diajak menggunakan hukum yang telah disampaikan oleh Allah dan apa yang disampaikan oleh Rasulullah. Begitulah yang sepatutnya dilakukan oleh orang yang mengaku mukmin.

 

رَأَيتَ المُنٰفِقينَ يَصُدّونَ عَنكَ صُدودًا

nescaya engkau melihat orang-orang munafik itu berpaling serta menghalang (manusia) dengan bersungguh-sungguh daripada menghampirimu.

Orang munafik tidak terima penghukuman yang menggunakan ayat Qur’an dan sunnah. Mereka akan halang dengan keras. Mereka tidak suka menyelesaikan masalah mereka menggunakan wahyu.

Mereka nak guna akal manusia sahaja kerana kalau guna akal, mereka boleh ubah ikut kehendak mereka. Mereka bukan sahaja tidak mahu menggunakan hukum dari nas, tapi mereka akan menghalang orang lain dari menggunakannya juga. Itu adalah sifat orang munafik.

Tapi kalau mereka rasa hukum yang diberikan berpihak kepada mereka, mereka akan pakai juga. Tapi kalau mereka rasa macam akan berlawanan dengan kehendak mereka, mereka tidak akan bawa.

Begitulah juga masyarakat kita yang munafik. Kalau nas dari agama itu bersesuaian dengan kehendak mereka, mereka akan pakai; tapi kalau tidak sesuai, mereka akan tolak…


 

Ayat 62: Kita kena tahu bahawa Sayidina Umar ada kelebihan. Memang apa yang dia lakukan itu (membunuh lelaki munafik itu) tidak merujuk kepada Nabi Muhammad, tapi berdasarkan pemahaman beliau tentang agama Islam.

Dia memang pernah buat sesuatu yang bertepatan dengan hukum Allah walaupun hukum itu belum dikeluarkan lagi. Tetapi perbuatan beliau itu telah dibenarkan oleh wahyu selepas itu. Begitu juga perbuatan Umar membunuh lelaki yang telah bertanya hukum kepadanya selepas bertanya kepada Nabi.

Dalam ayat ini, Allah tidak menegur perbuatan Sayidina Umar itu, malah mengiyakan apa yang telah dilakukan oleh beliau.

فَكَيفَ إِذا أَصٰبَتهُم مُّصيبَةٌ بِما قَدَّمَت أَيديهِم ثُمَّ جاءوكَ يَحلِفونَ بِاللهِ إِن أَرَدنا إِلّا إِحسٰنًا وَتَوفيقًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So how [will it be] when disaster strikes them because of what their hands have put forth and then they come to you swearing by Allāh, “We intended nothing but good conduct and accommodation.”

MALAY

Maka bagaimana halnya apabila mereka ditimpa sesuatu kemalangan disebabkan (kesalahan) yang telah dibuat oleh tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: “Demi Allah, kami tidak sekali-kali menghendaki melainkan kebaikan dan perdamaian (bagi kedua pihak yang berbalah)”.

 

فَكَيفَ إِذا أَصٰبَتهُم مُّصيبَةٌ بِما قَدَّمَت أَيديهِم

Maka bagaimana halnya apabila mereka ditimpa sesuatu kemalangan disebabkan (kesalahan) yang telah dibuat oleh tangan mereka sendiri,

‘Musibah’ yang dimaksudkan adalah lelaki munafik itu telah dibunuh oleh Sayidina Umar. Lelaki itu dibunuh kerana salah dia sendiri. Memang patut dia kena begitu.

 

ثُمَّ جاءوكَ يَحلِفونَ بِاللهِ

kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah dengan nama Allah,

‘Mereka’ yang dimaksudkan itu adalah keluarga lelaki munafik itu. Keluarga dia telah kelam kabut datang jumpa Nabi sebab tak puas hati dengan perbuatan Umar.

Mereka datang itu kerana hendak bela perbuatan keluarga mereka yang munafik. Sampai mereka sanggup bersumpah atas nama Allah. Ringan sekali sumpah pada lidah mereka. Begitulah orang munafik akan guna apa sahaja untuk menyelamatkan diri mereka dan untuk dapat apa yang mereka hendak. Mereka tidak kisah pun menggunakan nama Allah kerana ringan sahaja nama Allah bagi mereka.

 

إِن أَرَدنا إِلّا إِحسٰنًا وَتَوفيقًا

kami tidak sekali-kali menghendaki melainkan kebaikan dan perdamaian

Mereka bersumpah dengan nama Allah, yang kedatangan mereka untuk mengadu itu adalah untuk kebaikan dan mendapatkan perdamaian sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 April 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi