Tafsir Surah an-Nisa Ayat 90 – 91 (Orang munafik di negara dzimmi)

Ayat 90: Ini adalah hukum kelima kepada pemerintah. Berkenaan golongan munafiqin yang tinggal di negara yang ada perjanjian damai dengan kerajaan Islam. Kadangkala, ada perjanjian gencatan senjata antara kita dan pihak kafir. Kalau sebelum ini disebut golongan munafik yang tinggal di negara yang menentang Islam secara aktif.

Gencatan senjata ini perlu ditentukan oleh pihak Islam, bukan orang kafir yang tentukan. Gencatan senjata dibenarkan dalam keadaan kita tak sempat nak lawan mereka kerana musuh sangat ramai. Maka untuk kepentingan negara Islam, kita dibenarkan buat perdamaian dengan mereka. Tetapi, kena ingat, nak berdamai dengan mereka pun kena tengok kepada kepentingan agama Islam.

Orang kafir yang berdamai dengan Islam pula ada dua jenis. Ada yang boleh pegang perjanjian itu dan ada yang tidak pegang perjanjian itu dan mereka akan tolong juga orang kafir lain lawan Islam. Sepatutnya mereka duduk di tengah dan tidak tolong mana-mana pihak. Kalau mereka sudah belit kita, walaupun sudah ada perjanjian, kita boleh juga serang mereka. Kalau mereka tidak belit kita, tidak boleh serang mereka langsung.

Dalam ayat sebelum ini, telah disebut tentang golongan munafik yang duduk dalam kawasan Kafir Harbi. Mereka itu boleh diserang. Tapi dalam ayat ini, diberikan hukum mereka yang duduk dalam kawasan orang kafir yang ada perjanjian damai dengan kita.

إِلَّا الَّذِينَ يَصِلُونَ إِلَىٰ قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُم مِّيثٰقٌ أَوْ جَاءُوكُمْ حَصِرَتْ صُدُورُهُمْ أَن يُقٰتِلُوكُمْ أَوْ يُقٰتِلُوا قَوْمَهُمْ وَلَوْ شَاءَ اللَهُ لَسَلَّطَهُمْ عَلَيْكُمْ فَلَقٰتَلُوكُمْ فَإِنِ اعْتَزَلُوكُمْ فَلَمْ يُقٰتِلُوكُمْ وَأَلْقَوْا إِلَيْكُمُ السَّلَمَ فَمَا جَعَلَ اللَهُ لَكُمْ عَلَيْهِمْ سَبِيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for those who take refuge with a people between yourselves and whom is a treaty or those who come to you, their hearts strained at [the prospect of] fighting you or fighting their own people. And if Allāh had willed, He could have given them power over you, and they would have fought you. So if they remove themselves from you and do not fight you and offer you peace, then Allāh has not made for you a cause [for fighting] against them.

MALAY

Kecuali orang-orang yang pergi (meminta perlindungan) kepada suatu kaum yang ada ikatan perjanjian setia antara kamu dengan mereka, atau orang-orang yang datang kepada kamu sedang hati mereka merasa berat hendak memerangi kamu atau memerangi kaumnya. Dan jika Allah menghendaki, nescaya Ia menjadikan mereka berkuasa melawan kamu, kemudian tentulah mereka memerangi kamu. Dalam pada itu, jika mereka membiarkan kamu (dengan tidak mengancam atau mengganggu), serta mereka tidak memerangi kamu dan mereka menawarkan perdamaian kepada kamu, maka Allah tidak menjadikan bagi kamu sesuatu jalan (yang membolehkan kamu memerangi atau menawan) mereka.

 

إِلَّا الَّذِينَ يَصِلُونَ إِلَىٰ قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُم مِّيثٰقٌ

Kecuali orang-orang yang pergi (meminta perlindungan) kepada suatu kaum yang ada ikatan perjanjian setia antara kamu dengan mereka,

Kalau orang munafik yang keluar dari kawasan orang Islam itu pergi bergabung dengan orang kafir yang memang sudah ada perjanjian dengan orang Islam, maka tidak boleh kita serang mereka. Mereka yang ada perjanjian damai dengan Islam dipanggil Ahli Dhimmah.

Dan mereka kena buat macam orang kafir yang ada perjanjian, iaitu tidak serang negara Islam dan tidak bersekongkol dengan mereka yang menyerang negara Islam. Kalau mereka duduk dalam kawasan orang kafir yang ada perjanjian damai dengan negara Islam, tidak perlu tangkap dan bunuh mereka.

 

أَوْ جَاءُوكُمْ حَصِرَتْ صُدُورُهُمْ أَن يُقٰتِلُوكُمْ

atau orang-orang yang datang kepada kamu sedang hati mereka merasa berat hendak memerangi kamu

Atau mereka datang terus kepada Nabi atau kepada pemimpin negara Islam dan mereka mengaku mereka tidak akan lawan orang Islam. Mereka kata mereka tidak ada niat dan tidak akan serang negara Islam.

 

أَوْ يُقٰتِلُوا قَوْمَهُمْ

atau memerangi kaumnya.

Atau mereka kata mereka berat untuk serang kaum kafir mereka. Maknanya, mereka nak serang pun tidak, nak tolong kita serang orang kafir pun tidak. Maknanya, mereka mahu duduk tengah-tengah.

 

وَلَوْ شَاءَ اللَهُ لَسَلَّطَهُمْ عَلَيْكُمْ فَلَقٰتَلُوكُمْ

Dan jika Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan mereka berkuasa melawan kamu, kemudian tentulah mereka memerangi kamu. 

Allah beritahu kalau Dia mahu, Dia boleh beri kuasa kepada orang munafik itu dan bila mereka ada kekuatan, mereka serang pula orang Islam. Tapi Allah tidak buat begitu, Allah jaga mereka dari serang kita. Allah tidak akan beri kekuatan kepada mereka.

 

فَإِنِ اعْتَزَلُوكُمْ فَلَمْ يُقٰتِلُوكُمْ وَأَلْقَوْا إِلَيْكُمُ السَّلَمَ

Dalam pada itu, jika mereka membiarkan kamu, serta mereka tidak memerangi kamu dan mereka menawarkan perdamaian kepada kamu,

Kalau mereka biarkan kita sebar agama dan berdamai dengan kita, kacau kita pun tidak, bersekongkol dengan musuh kita pun tidak, maka..

 

فَمَا جَعَلَ اللَهُ لَكُمْ عَلَيْهِمْ سَبِيلًا

maka Allah tidak menjadikan bagi kamu sesuatu jalan

maka tidak ada jalan untuk kita memerangi mereka. Biarkan sahaja mereka.


 

Ayat 91: Ini adalah hukum keenam tentang munafiqin yang zahirnya nampak muslim. Jikalau mereka dah berjanji dengan kita, tapi kemudian bergabung menyerang kita pula.

سَتَجِدُونَ ءآخَرِينَ يُرِيدُونَ أَن يَأْمَنُوكُمْ وَيَأْمَنُوا قَوْمَهُمْ كُلَّ مَا رُدُّوا إِلَى الْفِتْنَةِ أُرْكِسُوا فِيهَا فَإِن لَّمْ يَعْتَزِلُوكُمْ وَيُلْقُوا إِلَيْكُمُ السَّلَمَ وَيَكُفُّوا أَيْدِيَهُمْ فَخُذُوهُمْ وَاقْتُلُوهُمْ حَيْثُ ثَقِفْتُمُوهُمْ وَأُولَٰئِكُمْ جَعَلْنَا لَكُمْ عَلَيْهِمْ سُلْطٰنًا مُّبِينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You will find others who wish to obtain security from you and [to] obtain security from their people. Every time they are returned to [the influence of] disbelief, they fall back into it. So if they do not withdraw from you or offer you peace or restrain their hands, then seize them and kill them wherever you overtake them. And those – We have made for you against them a clear authorization.

MALAY

Kamu juga akan dapati golongan-golongan yang lain (yang pura-pura Islam) supaya mereka beroleh aman dari pihak kamu, dan (sebaliknya mereka melahirkan kekufurannya) supaya mereka beroleh aman dari pihak kaumnya (yang masih kafir). Tiap-tiap kali mereka diajak kepada fitnah (pencerobohan), mereka segera terjerumus ke dalamnya. Oleh itu, jika mereka tidak membiarkan kamu (dan terus mengganggu atau berpihak kepada musuh), dan (tidak pula) menawarkan perdamaian kepada kamu dan juga (tidak) menahan tangan mereka (daripada memerangi kamu), maka hendaklah kamu bertindak menawan mereka dan membunuh mereka di mana sahaja kamu menemuinya; kerana merekalah orang-orang yang Kami jadikan bagi kamu alasan yang terang nyata untuk bertindak terhadapnya.

 

سَتَجِدُونَ ءآخَرِينَ يُرِيدُونَ أَن يَأْمَنُوكُمْ

Kamu juga akan dapati golongan-golongan yang lain yang mahu beroleh aman dari pihak kamu, 

Ada golongan yang mahu dapatkan keamanan dari negara Islam; mereka tidak mahu kita serang mereka. Mereka nak selamat dari pedang orang Islam, maka mereka mengaku beriman.

 

وَيَأْمَنُوا قَوْمَهُمْ

dan mahu beroleh aman dari pihak kaumnya

Dan dalam masa yang sama, mereka mahu dapat keamanan dari negara kafir juga. Jadi, mereka ini adalah mereka yang mahu duduk berkecuali. Yang mereka hendak, adalah selamat.

Mereka ini adalah orang yang Munafik. Mereka mengaku mereka beriman, tapi mereka sebenarnya berpihak kepada puak Musyrikin dan beramal dengan amalan Musyrikin. Mereka ini termasuk dalam golongan yang disebut dalam Baqarah:14,

 

كُلَّ مَا رُدُّوا إِلَى الْفِتْنَةِ أُرْكِسُوا فِيهَا

Tiap-tiap kali mereka diajak kepada fitnah, mereka terjerumus ke dalamnya. 

Mereka kata mereka hendak duduk berkecuali, tetapi bila diajak kepada kufur, mereka cabuli perjanjian yang mereka telah adakan dengan kerajaan Islam.

Lafaz ‘fitnah’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ‘syirik’. Oleh itu, mereka akhirnya melawan juga dengan puak Islam kerana mereka lebih rapat dengan puak kufur. Oleh itu, ini adalah mereka yang telah belit perjanjian.

 

فَإِن لَّمْ يَعْتَزِلُوكُمْ وَيُلْقُوا إِلَيْكُمُ السَّلَمَ وَيَكُفُّوا أَيْدِيَهُمْ

Oleh itu, jika mereka tidak membiarkan kamu, dan (tidak pula) menawarkan perdamaian kepada kamu dan juga (tidak) menahan tangan mereka (daripada memerangi kamu), 

Kalau mereka tak berhenti melawan kita dan tidak menahan tangan mereka dari menyerang orang Islam, maka…

 

فَخُذُوهُمْ وَاقْتُلُوهُمْ حَيْثُ ثَقِفْتُمُوهُمْ

maka hendaklah kamu menawan mereka dan membunuh mereka di mana sahaja kamu menemui mereka; 

Maka, dalam keadaan sebegitu, maka seranglah mereka. Tawanlah mereka atau bunuhlah mereka di mana sahaja kamu nampak mereka.

 

وَأُولَٰئِكُمْ جَعَلْنَا لَكُمْ عَلَيْهِمْ سُلْطٰنًا مُّبِينًا

kerana merekalah orang-orang yang Kami jadikan bagi kamu alasan yang terang nyata untuk bertindak terhadapnya.

Oleh kerana perbuatan mereka yang salah itu, Allah telah beri izin kepada kita untuk serang mereka. Kerana sudah ada bukti yang jelas untuk menyerang mereka.

Habis Ruku’ ke 12 dari 24 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 20 Mei 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s