Tafsir Surah an-Nisa Ayat 173 – 176

Ayat 173: Dalam ayat ini ada tabshir dan juga ada takhwif. Ayat ini untuk mengingatkan manusia bahawa terdapat kesan daripada akidah serta semua amalan perbuatan mereka semasa di dunia. Jangan sangka habis begitu sahaja.

فَأَمَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ فَيُوَفّيهِم أُجورَهُم وَيَزيدُهُم مِّن فَضلِهِ ۖ وَأَمَّا الَّذينَ استَنكَفوا وَاستَكبَروا فَيُعَذِّبُهُم عَذابًا أَليمًا وَلا يَجِدونَ لَهُم مِّن دونِ اللهِ وَلِيًّا وَلا نَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And as for those who believed and did righteous deeds, He will give them in full their rewards and grant them extra from His bounty. But as for those who disdained and were arrogant, He will punish them with a painful punishment, and they will not find for themselves besides Allāh any protector or helper.

MALAY

Sesudah itu, orang-orang yang beriman dan beramal soleh, Allah akan menyempurnakan bagi mereka pahala (balasan) mereka, dan Ia akan menambahkan lagi limpah kurniaNya kepada mereka. Sebaliknya orang-orang yang enggan beribadat kepada Allah dan berlaku sombong takbur, maka Allah akan menyeksa mereka dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dan mereka pula tidak akan memperoleh sesiapa pun – yang lain dari Allah – yang akan menjadi pelindung atau penolong bagi mereka.

 

فَأَمَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

Sesudah itu, orang-orang yang beriman dan beramal soleh, 

Beriman di sini bermaksud ‘beriman sempurna’. ‘Iman sempurna’ adalah berpegang kepada tauhid dan tidak melakukan syirik. Maka mestilah belajar yang mana amalan serta fahaman syirik dan mana yang tauhid. Malangnya masyarakat kita sangat jauh dari wahyu maka, mereka tidak dapat membezakan perkara ini.

Umat Islam bukan hanya wajib beriman, tetapi iman itu hendaklah ditunjukkan dengan amal ibadat. Tidaklah hanya cakap di mulut sahaja, tetapi ibadat yang Allah ‎ﷻ perintahkan, tidak pula dilakukan.

Amal ibadat itu pula mestilah amal yang ‘soleh’. Amal yang soleh hanyalah amal yang ada contoh dan sunnah dari Nabi ﷺ dan para sahabat. Ini menolak amalan-amalan bidaah yang tidak ada contoh dari Nabi ﷺ dan para sahabat. Malangnya, oleh kerana jauh dari ajaran hadis, maka masyarakat kita ramai yang mengamalkan amalan yang bukan datang dari ajaran Nabi ﷺ dan para sahabat.

 

فَيُوَفّيهِم أُجورَهُم وَيَزيدُهُم مِّن فَضلِهِ

Allah akan menyempurnakan bagi mereka pahala (balasan) mereka, dan Dia akan menambahkan lagi limpah kurniaNya kepada mereka. 

Mereka yang beriman dan beramal soleh itu akan mendapat balasan pahala untuk mereka. Dan Allah ‎ﷻ boleh memberikan yang lebih lagi kepada mereka. Maka ini adalah janji dari Allah ‎ﷻ kepada hambaNya. Dia boleh memberikan balasan yang amat baik dan berganda-ganda, asalkan beriman dengan sempurna serta mengamalkan amalan yang soleh.

Maka kita mestilah belajar apakah tauhid dan syirik supaya dapat membezakan antara keduanya; dan juga mesti belajar manakah amalan soleh dan manakah amalan bidaah supaya dapat meninggalkan amalan yang bidaah.

 

وَأَمَّا الَّذينَ استَنكَفوا وَاستَكبَروا

Sebaliknya orang-orang yang rasa tidak layak beribadat kepada Allah dan berlaku sombong takbur, 

Ayat ini adalah berlawanan kepada ayat sebelum ini. Sepatutnya kita mesti beriman dan beramal soleh tetapi ayat ini pula adalah untuk orang-orang yang merasakan diri mereka tidak layak untuk menghambakan diri dan beribadat kepada Allah ‎ﷻ. Mereka merasakan diri mereka sangat hebat dan tidak perlu untuk taat kepada Allah ‎ﷻ.

Apakah balasan kepada mereka itu?

 

فَيُعَذِّبُهُم عَذابًا أَليمًا

maka Allah akan menyeksa mereka dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, 

Mereka akan diberikan dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dan sakit itu tidak berkurangan azabnya dari mula masuk neraka sampai bila-bila. Mereka akan terus berada di dalam kesakitan buat selama-lamanya.

Ini berbeza kalau dibandingkan dengan kesakitan di dunia. Kalau sudah selalu dan biasa di dalam kesakitan, lama-kelamaan rasa sakit itu akan berkurangan. Akan tetapi perkara ini tidak berlaku di akhirat kelak. Ahli Neraka akan tetap berada di dalam kesakitan sampai bila-bila. Rasa sakit itu tidak berkurangan sedikit pun, malah akan bertambah lagi dan lagi.

 

وَلا يَجِدونَ لَهُم مِّن دونِ اللهِ وَلِيًّا وَلا نَصيرًا

dan mereka pula tidak akan memperoleh sesiapa pun – yang lain dari Allah – yang akan menjadi pelindung atau penolong bagi mereka.

Tidak akan ada penolong dan pembantu pun di akhirat yang akan membantu mereka kelak. Allah ‎ﷻ hendak menolak harapan sesetengah manusia yang menyangkakan mereka kalau masuk neraka pun ada yang boleh menolong mereka di sana nanti.

Apakah perbezaan di antara وَلِيًّا dan نَصيرًا? Lafaz وَلِيًّا adalah untuk mereka yang mahu memberikan perlindungan sebelum orang yang hendak ditolong itu terkena azab. Manakala lafaz نَصيرًا pula adalah penolong kepada orang yang hendak ditolong itu sudah terkena azab.

Allah ‎ﷻ hendak memberitahu manusia bahawa kedua-dua jenis bantuan itu tidak akan ada nanti. Sebelum terkena azab pun tidak ada yang boleh menolong untuk menyelamatkan mereka dari azab itu. Selepas dikenakan azab pun tidak akan ada yang dapat membantu. Maknanya, mereka akan dimasukkan ke dalam azab neraka dan tidak akan ada yang dapat mengeluarkan mereka.

Allah ‎ﷻ memberitahu kerana mungkin terdapat manusia yang menyembah dan memuja Nabi, wali, malaikat dan jin semasa di dunia. Mereka sangkakan yang mereka akan mendapat bantuan dari sembahan-sembahan mereka itu. Dalam ayat ini Allah ‎ﷻ hendak menutup fahaman salah mereka itu kerana itu semua tidak akan berlaku. Itu hanyalah angan-angan kosong mereka sahaja.


 

Ayat 174: Ayat targhib (ajakan) untuk mengikuti ajaran Nabi Muhammad ﷺ. Allah ‎ﷻ memberitahu kedudukan Nabi Muhammad ﷺ yang mulia.

يٰأَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُم بُرهٰنٌ مِّن رَّبِّكُم وَأَنزَلنا إِلَيكُم نورًا مُّبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O mankind, there has come to you a conclusive proof from your Lord, and We have sent down to you a clear light.¹

  • Showing the truth (i.e., the Qur’ān).

MALAY

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu: Bukti dari Tuhan kamu, dan Kami pula telah menurunkan kepada kamu (Al-Qur’an sebagai) Nur (cahaya) yang menerangi (segala apa jua yang membawa kejayaan di dunia ini dan kebahagiaan yang kekal di akhirat kelak).

 

يٰأَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُم بُرهٰنٌ مِّن رَّبِّكُم

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu bukti dari Tuhan kamu, 

Ayat ini ditujukan kepada seluruh manusia. Tetapi kita pun tahu yang ramai yang tidak membaca Qur’an, terutama sekali orang yang bukan Islam. Lalu bagaimana mereka dapat tahu tentang pemberitahuan dari Allah  ‎ﷻ ini? Maknanya, kitalah yang mesti menyampaikan kepada mereka. Kalau kita tidak menjalankan kerja untuk menyampaikan wahyu Allah ‎ﷻ ini kepada manusia, maka manusia akan terus jahil dari ilmu tentang Allah ‎ﷻ.

Lafaz بُرهانٌ (bukti) yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad ﷺ. Ia dari katadasar بره yang bermaksud ‘putih dan bersinar’. Ini memberi isyarat yang bukti dari Allah ‎ﷻ lebih bersinar dari hujah-hujah yang lain. Nabi Muhammad ﷺ itu sendiri menjadi ‘bukti’ bagi kebenaran agama Allah ‎ﷻ. Ini kerana baginda mempunyai sifat-sifat yang mulia dan baginda telah diberikan dengan mukjizat-mukjizat untuk membuktikan kebenaran yang baginda bawa.

Nabi Muhammad ﷺ juga telah dibangkitkan untuk memperkenalkan Allah ‎ﷻ kepada kita dan baginda juga telah mengajar cara-cara untuk mentaatiNya. Ajaran ini telah disampaikan seluruhnya kepada manusia.

Tapi kita pun tahu yang sekarang Nabi Muhammad ﷺ sudah tidak ada, lalu bagaimana ajaran itu akan sampai kepada manusia lain? Ini juga mengajar kita yang kitalah yang mesti menyampaikan ajaran baginda kepada manusia. Maka kita haruslah menjalankan tugas kita dalam usaha dakwah termasuk menyampaikan ajaran baginda kepada seluruh umat Islam yang lain juga, kerana ramai lagi yang tidak tahu walaupun mereka sudah lama bergelar Muslim.

 

وَأَنزَلنا إِلَيكُم نورًا مُّبينًا

dan Kami pula telah menurunkan kepada kamu Nur (cahaya) yang menerangi jelas nyata. 

Lafaz نورًا yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Qur’an. Ini seperti yang disebut dalam Maidah:15

قَدْ جَاءَكُم مِّنَ اللهِ نُورٌ وَكِتَٰبٌ مُّبِينٌ

Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan Kitab yang menerangkan.

Qur’an membawa dalil yang jelas nyata. Ia mengajar kita tentang perkara yang perlu kita ketahui supaya selamat di dunia dan di akhirat. Tapi kenapa ramai yang tidak faham? Kerana mereka tidak belajar.

Kalau tidak belajar, memanglah tidak akan jelas kepada mereka. Kalau mereka belajar, sudah tentulah Qur’an itu akan menjadi jelas sejelas-jelasnya. Ini kerana penerangan Qur’an itu adalah dari Allah ‎ﷻ sendiri dan tentu Allah ‎ﷻ Maha Mengetahui bagaimana cara untuk memberi kefahaman kepada kita hambaNya.

Ada juga yang mengatakan ‘Nur’ dalam ayat ini merujuk kepada Rasulullah . Ini pun boleh juga diterima. Tetapi tidaklah menjadi dalil bagi mengatakan baginda adalah cahaya atau fahaman sesat Nur Muhammad yang melanda masyarakat kita. Ayat-ayat lain tetap mengatakan yang baginda adalah manusia biasa dan tidak lebih dari itu.


 

Ayat 175: Tabshir.

فَأَمَّا الَّذينَ ءآمَنوا بِاللهِ وَاعتَصَموا بِهِ فَسَيُدخِلُهُم في رَحمَةٍ مِّنهُ وَفَضلٍ وَيَهديهِم إِلَيهِ صِرٰطًا مُّستَقيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So those who believe in Allāh and hold fast to Him – He will admit them to mercy from Himself and bounty and guide them to Himself on a straight path.

MALAY

Oleh itu, orang-orang yang beriman kepada Allah dan berpegang teguh kepada (ajaran Al-Quran) ini, maka Allah akan memasukkan mereka ke dalam rahmatNya (yang khas iaitu Syurga) dan limpah kurniaNya (yang tidak terkira), dan Allah akan menunjukkan mereka ke jalan yang lurus (jalan ugama Islam), yang membawa kepadaNya.

 

فَأَمَّا الَّذينَ ءآمَنوا بِاللهِ

Oleh itu, orang-orang yang beriman kepada Allah

Beriman dengan bersungguh-sungguh iaitu berusaha memahami dan mengamalkan tauhid serta meninggalkan syirik. Kena belajar barulah tahu. Maka janganlah sangkakan diri itu sudah benar-benar beriman kalau belum mempelajari tafsir Qur’an lagi.

 

وَاعتَصَموا بِهِ

dan berpegang teguh denganNya,

Iaitu berpegang teguh dengan ajaran dan suruhanNya.

Juga boleh bermaksud berpegang teguh dengan Qur’an kerana Qur’anlah yang menghubungkan kita dengan Allah ‎ﷻ. Kalau tidak tahu wahyu Qur’an kerana tidak belajar tafsir, bagaimanakah caranya lagi untuk berhubung dengan Allah ‎ﷻ?

 

فَسَيُدخِلُهُم في رَحمَةٍ مِّنهُ وَفَضلٍ

maka Allah akan memasukkan mereka ke dalam rahmatNya dan limpah kurniaNya

Memasukkan mereka ke dalam RahmatNya, bermaksud Allah ‎ﷻ akan memasukkan mereka ke dalam syurga. Ini adalah kerana tidak akan dapat masuk ke dalam syurga, melainkan hanya dengan rahmatNya. Kita kena ingat bahawa kita tidak akan dapat masuk syurga hanya dengan amalan kita. Amal ibadat kita tidak akan cukup memasukkan kita ke dalam syurga.

Serta mendapat ‘kurniaan tambahan’ adalah dapat melihat Allah ‎ﷻ secara nyata di syurga. Lafaz فَضلٍ bermaksud mendapat sesuatu lebih dari yang kita layak. Sememangnya Allah ‎ﷻ telah memberikan kita lebih dari apa yang kita sepatutnya dapat.

Kalau dosa hanya dibalas sama sahaja, tetapi kalau kita berbuat kebaikan, kita akan dibalas berlipat kali ganda, sekurang-kurangnya sepuluh kali ganda dari amalan kita. Oleh itu, kalau kita amalkan sedikit sahaja, tetapi balasannya amat banyak sekali. Bukankah itu bermaksud kita akan mendapat lebih dari yang sepatutnya?

 

وَيَهديهِم إِلَيهِ صِرٰطًا مُّستَقيمًا

dan Allah akan menunjukkan mereka ke jalan yang lurus, yang membawa kepadaNya.

Semasa di dunia, Allah ‎ﷻ akan memimpin orang-orang sebegitu supaya dapat berada di atas jalan yang lurus dalam agama.


 

Ayat 176: Surah ini disudahi dengan ayat Umur Munazimah kerana surah an-Nisa’ ini kebanyakannya tentang Umur Munazimah. Perkara tentang pembahagian harta telah disebut di awal dan pertengahan surah ini. Disebutkan di banyak tempat, untuk mengingatkan manusia tentang kepentingan perkara ini.

Ayat ini adalah tentang kalalah. Kalalah maksudnya orang yang tiada waris yang dapat menerima harta pusaka peninggalannya. Ini kerana dia tiada anak dan tiada ibubapa. Para sahabat pada waktu itu masih keliru lagi tentang pembahagian Harta Pusaka. Pembahagian harta pusaka telah disebut di awal surah ini, jadi ini adalah penjelasan tambahan.

Jadi kita boleh melihat bagaimana ayat-ayat tentang peninggalan harta ini tidaklah terletak pada satu tempat sahaja tetapi Allah ‎ﷻ telah menyusunnya di beberapa tempat. Kelebihannya adalah supaya pembaca Qur’an diingatkan di banyak tempat tentangnya. Kalau baca di satu tempat sahaja, mungkin sekejap sahaja sudah lupa. Tapi bila disusun di tempat lain juga, maknanya pembaca Qur’an akan selalu dapat peringatan.

Kenapa perlu diingatkan banyak kali? Ini kerana hal harta ini adalah perkara yang sering menjadi punca kezaliman di dalam masyarakat kita. Mereka tidak memberikan hak yang sepatutnya kepada penerima. Maka Allah ‎benar-benar ﷻ menekankan hal ini di dalam Qur’an.

Ayat ini diturunkan pada 9 Hijrah bermakna ia diturunkan setelah lama ayat-ayat yang lain dalam Surah Nisa’ ini diturunkan. Malah ada pendapat yang mengatakan ini adalah ayat terakhir yang diturunkan (tiada sepakat ulama tentangnya).

يَستَفتونَكَ قُلِ اللهُ يُفتيكُم فِي الكَلٰلَةِ ۚ إِنِ امرُؤٌ هَلَكَ لَيسَ لَهُ وَلَدٌ وَلَهُ أُختٌ فَلَها نِصفُ ما تَرَكَ ۚ وَهُوَ يَرِثُها إِن لَّم يَكُن لَّها وَلَدٌ ۚ فَإِن كانَتَا اثنَتَينِ فَلَهُمَا الثُّلُثانِ مِمّا تَرَكَ ۚ وَإِن كانوا إِخوَةً رِّجالًا وَنِساءً فَلِلذَّكَرِ مِثلُ حَظِّ الأُنثَيَينِ ۗ يُبَيِّنُ اللهُ لَكُم أَن تَضِلّوا ۗ وَاللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They request from you a [legal] ruling. Say, “Allāh gives you a ruling concerning one having neither descendants nor ascendants [as heirs].” If a man dies, leaving no child but [only] a sister, she will have half of what he left. And he inherits from her if she [dies and] has no child. But if there are two sisters [or more], they will have two thirds of what he left. If there are both brothers and sisters, the male will have the share of two females. Allāh makes clear to you [His law], lest you go astray. And Allāh is Knowing of all things.

MALAY

Mereka (orang-orang Islam umatmu) meminta fatwa kepadamu (Wahai Muhammad mengenai masalah Kalaalah). Katakanlah: “Allah memberi fatwa kepada kamu di dalam perkara Kalaalah itu, iaitu jika seseorang mati yang tidak mempunyai anak dan ia mempunyai seorang saudara perempuan, maka bagi saudara perempuan itu satu perdua dari harta yang ditinggalkan oleh si mati; dan dia pula (saudara lelaki itu) mewarisi (semua harta) saudara perempuannya, jika saudara perempuannya tidak mempunyai anak. Kalau pula saudara perempuannya itu dua orang, maka keduanya mendapat dua pertiga [2/3] daripada harta yang di tinggalkan oleh si mati. Dan sekiranya mereka (saudara-saudaranya itu) ramai, lelaki dan perempuan, maka bahagian seorang lelaki menyamai bahagian dua orang perempuan”. Allah menerangkan (hukum ini) kepada kamu supaya kamu tidak sesat. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

 

يَستَفتونَكَ

Mereka meminta fatwa kepadamu

Para sahabat meminta fatwa dari Nabi ﷺ tentang hukum harta pusaka apabila mereka tiada penerima pusaka.

Ini mengajar kepada kita sifat para sahabat. Mereka prihatin tentang hukum dan tentang perjalanan hidup mereka. Mereka akan mendapatkan keputusan dari Rasulullah ﷺ dan dari wahyu di dalam segenap kehidupan mereka. Kalau ada perkara yang mereka musykil, mereka akan bertanya dan mendapatkan maklumat yang tepat.

Maka kita pun kenalah bersifat sebegitu. Selagi kita tidak faham, kena tanya dan tanya lagi sampai kita faham. Jangan malu untuk bertanya. Dan lebih penting lagi: jangan memandai-mandai membuat hukum sendiri.

Ayat ini juga mengajar kita bahawa Nabi Muhammad ﷺ tidak membuat keputusan sendiri dalam berhukum. Kalau baginda ditanya dan baginda tidak ada jawapan, maka baginda akan tunggu wahyu dari Allah ‎ﷻ untuk menjawab persoalan itu.

 

قُلِ اللهُ يُفتيكُم فِي الكَلٰلَةِ

Katakanlah: “Allah memberi fatwa kepada kamu di dalam perkara Kalaalah itu, 

Hukum yang dimaksudkan adalah tentang Kalalah.

Lihat bagaimana Allah ‎ﷻ telah menjawab pertanyaan sahabat. Inilah kelebihan para sahabat di mana persoalan mereka dijawab terus oleh Allah ‎ﷻ. Ini memberi tanda kepada mereka yang Allah ‎ﷻ mendengar persoalan mereka.

Dan ini juga adalah hikmah kenapa Qur’an diturunkan sedikit demi sedikit dan tidak terus lengkap (seperti hujah Ahli Kitab yang mempersoalkan kenapa Qur’an tidak diturunkan terus lengkap). Apabila ayat turun banyak kali, ia dapat menangani permasalahan mereka pada masa itu. Dan mereka terus dapat mengamalkan ayat itu. Ini juga memberi ingatan yang kuat kepada mereka.

Dan juga apabila ayat Qur’an banyak kali turun kepada para sahabat pada waktu itu, mereka mendapat perasaan yang rapat dengan Allah ‎ﷻ. Ini kerana mereka sentiasa sahaja mendapat wahyu yang baru (dibandingkan dengan sekali turun sahaja dengan lengkap).

 

إِنِ امرُؤٌ هَلَكَ لَيسَ لَهُ وَلَدٌ وَلَهُ أُختٌ فَلَها نِصفُ ما تَرَكَ

jika seseorang mati yang tidak mempunyai anak dan dia mempunyai seorang saudara perempuan, maka bagi saudara perempuan itu satu perdua dari harta yang ditinggalkan oleh si mati;

Dalam ayat ini disebut anak sahaja tetapi ia mewakili semua waris. Maknanya dia tidak ada langsung ashabul furud (yang layak menerima harta faraid). Tiada emak ayah pun dan yang ada hanyalah adik beradik sahaja.

Kalau dia mempunyai adik beradik perempuan, maka adik beradik perempuan itu akan mewarisi separuh daripada harta yang ditinggalkan. Dan yang separuh lagi diberikan kepada golongan yang dikategorikan sebagai asbat (jamak bagi asobah). Kalau tidak ada asobah, maka seluruh harta itu akan diberikan kepada saudara perempuannya itu.

Pengertian asobah: iaitu waris terdekat kepada si mati iaitu anak lelaki atau kaum kerabat sebelah lelaki sahaja. Mereka berhak mendapat semua baki harta.

 

وَهُوَ يَرِثُها إِن لَّم يَكُن لَّها وَلَدٌ

dan dia pula (saudara lelaki itu) mewarisi (semua harta) saudara perempuannya, jika saudara perempuannya tidak mempunyai anak.

Kalau yang meninggalkan harta itu pula adalah perempuan, dan dia mempunyai adik beradik lelaki, maka adik beradik lelaki itu akan mendapat kesemua hartanya.

 

فَإِن كانَتَا اثنَتَينِ فَلَهُمَا الثُّلُثانِ مِمّا تَرَكَ

Kalau pula saudara perempuannya itu dua orang, maka keduanya mendapat dua pertiga daripada harta yang di tinggalkan oleh si mati.

Sebelum ini, hukum kalau adik beradik itu seorang sahaja. Kalau yang meninggalkan harta itu mempunyai dua orang atau lebih adik beradik perempuan, mereka akan berkongsi 2/3 daripada harta-harta itu.

 

وَإِن كانوا إِخوَةً رِّجالًا وَنِساءً فَلِلذَّكَرِ مِثلُ حَظِّ الأُنثَيَينِ

Dan sekiranya mereka (saudara-saudaranya itu) ramai, lelaki dan perempuan, maka bahagian seorang lelaki menyamai bahagian dua orang perempuan”.

Dan kalau kombinasi adik beradik itu terdapat lelaki dan perempuan, maka kenalah bahagikan harta itu sampai lelaki akan mendapat dua kali ganda daripada bahagian perempuan.

 

يُبَيِّنُ اللهُ لَكُم أَن تَضِلّوا

Allah menerangkan (hukum ini) kepada kamu supaya kamu tidak sesat.

Hukum pembahagian harta ini amatlah penting kerana kalau tersalah, kemungkinan orang yang menerima harta pusaka itu dengan cara yang salah akan memakan benda yang haram dan tidak layak untuk masuk syurga. Ini adalah tidak berbaloi langsung.

Sekali lagi diingatkan yang pembahagian harta pusaka ini amatlah penting untuk diikuti. Ini kerana Allah ‎ﷻ telah memberikan penerangan dengan terperinci maka kita sebagai hambaNya mestilah merendahkan diri dan menerima pembahagian yang telah Allah ‎ﷻ berikan. Jangan ada langsung dalam hati kita perasaan yang Allah ‎ﷻ tidak adil.

 

وَاللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Allah ‎ﷻ Maha Mengetahui. Kalau ada terambil mana-mana harta dengan cara yang salah, kalau manusia lain tidak tahu pun, tapi ingatlah yang Allah ‎ﷻ Maha Mengetahui.

Allahu a’lam. Habis tafsir surah an-Nisa’ ini. Sambung ke surah yang seterusnya: Surah al-Maidah.

Kemaskini: 18 Oktober 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 171 – 172 (Ghuluw dalam agama)

Ayat 171: Nasihat kepada Ahli Kitab, terutama sekali puak Nasara/Yahudi dan juga kepada kita juga. Kita kena ambil perhatian tentang ayat ini dan jangan sangka Allah ‎ﷻ hanya menegur mereka sahaja. Apa sahaja teguran kepada golongan sebelum kita adalah teguran kepada kita juga.

يٰأَهلَ الكِتٰبِ لا تَغلوا في دينِكُم وَلا تَقولوا عَلَى اللهِ إِلَّا الحَقَّ ۚ إِنَّمَا المَسيحُ عيسَى ابنُ مَريَمَ رَسولُ اللهِ وَكَلِمَتُهُ أَلقٰها إِلىٰ مَريَمَ وَروحٌ مِّنهُ ۖ فَئآمِنوا بِاللهِ وَرُسُلِهِ ۖ وَلا تَقولوا ثَلٰثَةٌ ۚ انتَهوا خَيرًا لَّكُم ۚ إِنَّمَا اللهُ إِلٰهٌ وٰحِدٌ ۖ سُبحٰنَهُ أَن يَكونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ لَّهُ ما فِي السَّمٰوٰتِ وَما فِي الأَرضِ ۗ وَكَفىٰ بِاللهِ وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O People of the Scripture, do not commit excess in your religion¹ or say about Allāh except the truth. The Messiah, Jesus, the son of Mary, was but a messenger of Allāh and His word which He directed to Mary and a soul [created at a command] from Him. So believe in Allāh and His messengers. And do not say, “Three”; desist – it is better for you. Indeed, Allāh is but one God. Exalted is He above having a son. To Him belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And sufficient is Allāh as Disposer of affairs.

  • Such as attributing divine qualities to certain creations of Allāh or revering them excessively.

MALAY

Wahai Ahli kitab (Yahudi dan Nasrani)! Janganlah kamu melampaui batas dalam perkara ugama kamu, dan janganlah kamu mengatakan sesuatu terhadap Allah melainkan yang benar; sesungguhnya Al Masih Isa ibni Maryam itu hanya seorang pesuruh Allah dan Kalimah Allah yang telah disampaikanNya kepada Maryam, dan (ia juga tiupan) roh daripadaNya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasulNya, dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”. Berhentilah (daripada mengatakan yang demikian), supaya menjadi kebaikan bagi kamu. Hanyasanya Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah daripada mempunyai anak. Bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan cukuplah menjadi Pengawal (Yang Mentadbirkan sekalian makhlukNya).

 

يٰأَهلَ الكِتٰبِ لا تَغلوا في دينِكُم

Wahai Ahli kitab (Yahudi dan Nasrani)! Janganlah kamu melampaui batas dalam perkara ugama kamu, 

Walaupun ayat ini khitab kepada Ahli Kitab, tetapi kita kenalah mengambil perhatian juga. Ini kerana kalau sesuatu ayat itu ditujukan kepada Ahlul Kitab, kita kenalah mendengarnya juga supaya kita jangan berbuat salah seperti mereka. Kesalahan-kesalahan mereka telah menyebabkan kehancuran dan kesesatan mereka sendiri. Dan kalau kita tidak mengambil perhatian, kemungkinan besar kita pun akan menjadi seperti mereka juga.

Puak Nasara telah mengangkat Nabi Isa عليه السلام melebihi dari kedudukan baginda sebagai seorang Rasul. Mereka telah mengatakan yang baginda adalah tuhan dan mereka memuja dan menyeru baginda seolah-olah baginda adalah tuhan.

Selain dari itu juga, mereka mengatakan terdapat di kalangan mereka yang tidak melakukan dosa langsung, sehingga boleh mengampunkan dosa pengikut-pengikut mereka. Inilah yang berlaku di gereja-gereja mereka sekarang. Perkara ini memang melampau dan berlebih-lebihan di dalam agama. Mereka bukan sahaja terlalu meninggikan kedudukan Nabi Isa عليه السلام, malah ulama-ulama mereka pun mereka tinggikan juga.

Allah ‎ﷻ sebut perangai mereka:

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللهِ

Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah. (At-Taubah: 31), hingga akhir ayat.

Ayat ini dengan jelas melarang ghuluw di dalam agama. Ghuluw maksudnya melampaui batas, berlebihan daripada yang sepatutnya. Sepatutnya di dalam hal agama, kita mesti mengikut wahyu, tidak boleh berlebih-lebihan.

Golongan Yahudi juga telah melampaui batas di dalam agama mereka. Berkenaan Nabi Isa عليه السلام, mereka sanggup mengatakan baginda adalah seorang penipu dan malah mengatakan baginda anak haram dan menuduh Sayyidah Maryam sebagai penzina!

Malangnya, kita juga boleh melihat bagaimana terdapat ramai dari kalangan masyarakat Islam kita yang berlebih-lebihan di dalam agama. Mereka turut mengangkat kedudukan Nabi Muhammad ﷺ terlalu tinggi sehingga kadang-kadang setaraf dengan Allah ‎ﷻ! Mereka berkata yang Nabi ﷺ boleh memberikan pelbagai kelebihan dan syafaat, maka ramai yang menyeru Nabi ﷺ.

Dan yang amat menyedihkan, perbuatan ini dibuat di tempat terbuka, sehinggakan seluruh stadium menyeru-nyeru nama baginda! Inilah yang diajar oleh golongan Habib yang entah datang dari mana. Tetapi oleh kerana mereka tampil penuh sopan dalam pakaian kearaban, pandai menyanyi, pandai menari, pandai berzikir, fasih berbahasa Arab, maka berbondong-bondong masyarakat kita yang jahil mengikuti mereka.

Nabi Muhammad ﷺ telah berpesan:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا هُشَيم قَالَ: زَعَمَ الزُّهْرِي، عَنْ عُبَيْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُتْبة بْنِ مَسْعُودٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، عَنْ عُمَرَ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وسلم قال: “لَا تُطْرُوني كَمَا أَطْرَتِ النَّصَارَى عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ، فَإِنَّمَا أَنَا عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ”.

Imam Ahmad رحم الله mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim yang mengatakan bahwa Az-Zuhri menduga dari Ubaidillah ibnu Ab­dullah ibnu Atabah ibnu Mas’ud, dari Ibnu Abbas, dari Umar, bahawa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Janganlah kalian menyanjung-nyanjung diriku sebagaimana orang-orang Nasrani menyanjung-nyanjung Isa عليه السلام putera Maryam. Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang hamba, maka katakan­lah, “Hamba dan utusan Allah ‎ﷻ.”

Golongan tarekat pun tidak kurang juga ramainya di Malaysia. Mereka diajar oleh guru-guru mereka yang sesat dengan fahaman-fahaman dan amalan-amalan yang berlebihan. Maka, ramailah yang telah jatuh sesat. Mereka membuat amalan yang bid’ah dan malah ada yang syirik. Semuanya hanyalah kerana tidak belajar agama, tidak belajar tafsir Qur’an dan Hadis Rasulullah ﷺ.

Ajaran sufi juga telah dicedok dari ajaran Kristian sebenarnya. Mereka meniru konsep kerahiban yang dilakukan oleh puak sesat Kristian dan memasukkan amalan itu ke dalam Islam. Ini kita ketahui dari Hadid:27

وَرَهبانِيَّةً ابتَدَعوها ما كَتَبنٰها عَلَيهِم إِلَّا ابتِغاءَ رِضوٰنِ اللهِ فَما رَعَوها حَقَّ رِعايَتِها ۖ فَئآتَينَا الَّذينَ ءآمَنوا مِنهُم أَجرَهُم ۖ وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keredhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya. Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka pahalanya dan banyak di antara mereka orang-orang fasik.

Mereka itu adalah orang yang baik, mahukan agama dan mahu masuk syurga juga, tetapi malangnya mereka telah tertipu. Mereka disuruh untuk membuat amal ibadat yang bid’ah terlalu banyak, sampai tidak ada masa untuk belajar langsung. Bila tidak belajar langsung, maka mereka terus berada di dalam kejahilan. Ini kerana mereka tidak mempelajari bahawa amalan mereka itu salah. Mereka perasan sahaja yang amalan mereka itu baik, tetapi tidak sebenarnya.

Walau bagaimanapun, janganlah pula kita membuat  ibadah yang kurang dari sepatutnya. Sebagai contoh, ada yang memilih satu perkara dari ibadah dan dia tumpukan kepada itu sahaja. Contohnya, ada yang membuat ibadah solat sahaja dan tidak membuat ibadah yang lain. Ini pun salah juga. Maka kita kenalah berada di tengah-tengah: jangan ghuluw dan jangan pula membuat yang kurang dari sepatutnya.

Antara fahaman bahaya di dalam masyarakat Islam adalah sangkaan yang manusia tidak memerlukan hadis serta tidak memerlukan ulama’. Mereka berkata, sudah cukup dengan hanya membaca Qur’an sahaja. Mereka sangkakan Qur’an itu boleh difahami dengan hanya membacanya sahaja tanpa perlu berguru. Ini juga ghuluw di dalam fahaman dan amat berbahaya.

Mana mungkin manusia boleh memahami Qur’an tanpa melalui proses pembelajaran dari guru? Kalau Qur’an ini sahaja sudah cukup, tentu Allah ‎ﷻ memberikan wahyu sahaja dan tidak perlu kepada para Rasul untuk mengajar kita. Kita telah mengetahui yang Allah ‎ﷻ sentiasa sahaja menaikkan para Nabi dan Rasul dari zaman berzaman untuk menyampaikan ajaran kepada manusia.

Dalam masa yang sama, ada pula golongan lain yang ghuluw juga: mereka mengambil sahaja semua pendapat yang datangnya dari para ustaz dan ‘ulama’ tanpa mereka selidiki sama ada pendapat itu datang dari wahyu ataupun hanyalah dari nafsu mereka semata-mata.

 

وَلا تَقولوا عَلَى اللهِ إِلَّا الحَقَّ

dan janganlah kamu mengatakan sesuatu terhadap Allah melainkan yang benar; 

Kita kenalah bercakap dan membuat perkara agama yang tsabit dari wahyu sahaja, sama ada dari ayat Qur’an atau Hadis yang sahih. Dalil inilah juga yang digunakan oleh golongan salaf kepada khalaf dalam melarang mereka berbuat perkara bid’ah dalam agama. Maka amalkan amalan yang terdapat dari nas sahaja, janganlah ditambah pula.

Jangan berkata sesuatu amalan bid’ah itu baik, Allah ‎ﷻ suka, Nabi ﷺ pun suka, sedangkan tidak pernah ada dalil yang mengatakan sedemikian. Kalau berkata begitu, maknanya telah mengatakan tentang Allah ‎ﷻ di dalam perkara yang tidak haq. Ini adalah bertentangan terus dengan ayat ini.

Maka kenalah kita belajar apa yang terjadi kepada umat Islam terdahulu (Yahudi dan Nasrani). Ini kerana mereka membenarkan bid’ah, maka agama mereka telah ditukar sampaikan tidak nampak Islamnya lagi. Adakah kita ingin membenarkan agama kita pula menjadi seperti agama mereka? Maka, janganlah kita membuka pintu bida’h ini kerana ia amatlah berbahaya sekali.

 

إِنَّمَا المَسيحُ عيسَى ابنُ مَريَمَ رَسولُ اللهِ

sesungguhnya Al Masih Isa ibni Maryam itu hanya seorang pesuruh Allah

Kedudukan Nabi Isa عليه السلام adalah punca kepada titik salah faham golongan Ahli Kitab. Puak Yahudi menuduh baginda adalah anak  haram manakal puak Nasara pula mengangkat baginda menjadi anak tuhan dan salah satu dari tuhan. Kedua-dua itu adalah fahaman yang salah. Kedua-dua itu adalah ghuluw  di dalam beragama.

Jadi, ayat ini dengan tegas dan jelas, mengatakan yang baginda adalah Rasulullah, seorang yang mulia dan bukanlah anak haram.

 

وَكَلِمَتُهُ

dan Kalimah Allah

Ulama berbeza pendapat tentang apakah maksud ‘kalimah’ Allah ‎ﷻ ini?

1. ‘Kalimat’ maksudnya baginda dijadikan dengan kalimat Kun Fayakun Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ tidak menjadikan baginda melalui proses normal kejadian manusia (dari percampuran air mani dan telur ibu kemudian membesar di dalam rahim selama 9 bulan).

Ia menjadi hujah bahawa Allah ‎ﷻ boleh berbuat apa sahaja yang Dia kehendaki. Allah ‎ﷻ tidak perlu mengikut proses alam kerana proses alam ini pun adalah dariNya juga. Ini seperti yang Allah ‎ﷻ telah sebutkan di dalam ayat yang lain:

{إِنَّ مَثَلَ عِيسَى عِنْدَ اللهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ}

Sesungguhnya misal penciptaan Isa di sisi Allah adalah seperti penciptaan Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudi­an Allah berfirman kepadanya, “Jadilah!” (seorang manusia). Maka jadilah dia. (Ali Imran: 59)

Ini juga adalah dalil yang Nabi Isa عليه السلام bukannya Tuhan (atau Anak Tuhan).  Baginda adalah makhluk ciptaan Allah ‎ﷻ jua, tidak lebih dari itu. Cuma kejadian baginda sahaja lain dari orang lain.

2. Pendapat kedua mengatakan kalimah yang dimaksudkan adalah berita gembira yang telah diberikan kepada Maryam tentang kelahiran Nabi Isa عليه السلام itu. Ini seperti yang telah disebut dalam Ali Imran:45.

إِذ قالَتِ المَلائِكَةُ يا مَريَمُ إِنَّ اللَّهَ يُبَشِّرُكِ بِكَلِمَةٍ مِنهُ اسمُهُ المَسيحُ عيسَى ابنُ مَريَمَ

(Ingatlah), ketika Malaikat berkata: “Hai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih Isa putera Maryam,

3. Satu lagi pendapat mengatakan ‘kalimah’ yang dimaksudkan adalah ‘ayah‘ (tanda, mufrad kepada ayat). Iaitu tanda kepada Allah ‎ﷻ. Dalil hujah ini terdapat di dalam ayat Tahreem:12

وَصَدَّقَت بِكَلِمٰتِ رَبِّها

dan dia (Maryam) membenarkan kalimat Rabbnya

 

أَلقٰها إِلىٰ مَريَمَ

yang telah disampaikanNya kepada Maryam,

Dari segi bahasa, roh itu dicampakkan ke dalam tubuh Maryam. Kejadian kelahiran Nabi Isa عليه السلام adalah berlainan dari kejadian makhluk yang biasa.

Atau, yang dicampakkan itu adalah kalimah Kun dari Allah ‎ﷻ kepada Maryam.

 

وَروحٌ مِّنهُ

dan roh daripadaNya. 

Roh Nabi Isa عليه السلام pun datangnya dari Allah ‎ﷻ. Maksudnya nyawa baginda pun dari Allah ‎ﷻ. Kalau nyawa baginda pun Tuhan yang beri, tidak mungkin baginda pula tuhan.

Jangan pula ada yang berkata: ini menunjukkan kelebihan Nabi Isa عليه السلام pula kerana ‘Roh Allah ‎ﷻ’. Kita kenalah ingat yang semua roh adalah dari Allah ‎ﷻ, termasuk roh kita juga. Allah ‎ﷻ tekankan di dalam ayat ini yang roh Nabi Isa عليه السلام pun dari Dia juga, bukannya dari yang lain.

Dan apabila ditambah ‘Roh Allah ‎ﷻ’ dalam menyebut tentang Nabi Isa عليه السلام, maka, ia memberi penghormatan kepada baginda. Ini sebagaimana Kaabah digelar Baitullah sebagai penghormatan kepada Kaabah.

Ini penting kerana orang Kristian mungkin menggunakan ayat ini untuk mengatakan yang Nabi Isa عليه السلام adalah sebahagian dari Allah ‎ﷻ pula dan mungkin mereka akan mengatakan yang ini adalah dalil bagi konsep Triniti mereka.

Ini boleh dijawab dengan ayat yang lain. Kalimah مِّنْهُ tidak membawa maksud ‘sebahagian dariNya’. Kalau kita lihat ayat Jathiya:13 pun digunakan kalimah ini.

وَمَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا مِّنْهُ

dan apa yang ada di bumi, daripadaNya;

Maka, kalau kita mengatakan kalimah مِّنْهُ itu bermaksud ‘sebahagian dari Allah ‎ﷻ’, maka seluruh alam ini pun sebahagian dari Allah ‎ﷻ juga, dan ini tidak benar sama sekali.

 

فَئآمِنوا بِاللهِ وَرُسُلِهِ

Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasulNya, 

Berimanlah dengan apa yang disampaikan oleh Allah ‎ﷻ melalui RasulNya. Janganlah  ditokok tambah seperti yang telah banyak yang dilakukan oleh para agamawan.

Kita mestilah beriman dengan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad ﷺ. Ini memerlukan pembelajaran, bukan hanya sekadar menerimanya sahaja. Kenalah masuk kelas dan belajar tafsir dan belajar hadis dahulu. Ini memerlukan saham masa yang banyak juga kerana ilmu mengambil masa untuk difahami.

 

وَلا تَقولوا ثَلٰثَةٌ

dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”.

Inilah konsep Triniti yang dipegang sekarang oleh penganut Kristian. Mereka mengatakan tuhan itu ‘tiga dalam satu’ – iaitu Tuhan Bapa, Nabi Isa عليه السلام dan Maryam. Mereka berkata yang gabungan ketiga-tiga entiti ini menjadi Tuhan.

 

انتَهوا خَيرًا لَّكُم

Berhentilah, itu lebih baik bagi kamu.

Janganlah pegang lagi fahaman yang sesat itu. Tiada dalil langsung pemahaman itu termasuklah di dalam Bible mereka. Sehingga sekarang, mereka masih tidak boleh menunjukkan bukti akidah Triniti mereka itu di dalam Qur’an. Ia hanyalah rekaan ulama-ulama mereka sahaja.

 

 إِنَّمَا اللهُ إِلٰهٌ وٰحِدٌ

Hanyasanya Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa, 

Inilah ajaran tauhid yang semua makhluk mesti pegang kemas sampai mati. Allah ‎ﷻ itu esa, tidak ada anak dan tidak diperanakkan. Tidak ada ilah selain Dia.

Mesti belajar konsep ilah dahulu baru boleh memahami apakah maksud ayat ini. Malangnya ramai orang Islam pun tidak faham tentang perkara ini. Ramai yang pandai menyebut sahaja Kalimah Tauhid tetapi tidak memahami apakah itu Tauhid.

 

سُبحٰنَهُ أَن يَكونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ

Maha Suci Allah daripada mempunyai anak. 

Allah ‎ﷻ suci dari sifat memerlukan anak. Hanya makhluk yang lemah sahaja yang memerlukan anak, tetapi Allah ‎ﷻ tidak lemah sama sekali. Allah ‎ﷻ tidak memerlukan pengganti, dan Allah ‎ﷻ tidak memerlukan pembantu atau peneman di kala sunyi.

Jadi, kalau ada yang berkata yang Nabi Isa عليه السلام itu adalah Anak Allah ‎ﷻ, maka itu adalah fahaman yang sesat.

 

لَّهُ ما فِي السَّمٰوٰتِ وَما فِي الأَرضِ

Kepunyaan Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi.

Kenapa Allah ‎ﷻ memerlukan anak sedangkan semua alam ini adalah kepunyaanNya? Semua yang selain dariNya dan semua makhluk adalah milikNya belaka. Dia tidak memerlukan pertolongan dan tidak memerlukan bantuan sokongan dari sesiapa pun.

 

وَكَفىٰ بِاللهِ وَكيلًا

Dan cukuplah Allah menjadi pengurus

Cukuplah kita bergantung dengan Allah ‎ﷻ sahaja untuk menguruskan kehidupan, kehendak dan keperluan kita. Kita tidak memerlukan entiti yang lain.

Terdapat manusia yang menyembah dan melakukan ibadat kepada selain Allah ‎ﷻ kerana mereka merasakan yang mereka memerlukan bantuan dan pertolongan dari entiti-entiti itu, tetapi di sini Allah ‎ﷻ ingin memberitahu: tidak perlu. Kita hanya perlu terus berharap kepadaNya sahaja di dalam setiap perkara.

Habis Ruku’ ke 23 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 172: Semasa Nabi Muhammad ﷺ berada di Madinah, terdapat puak Nasara dari Najran yang datang untuk bertemu dengan Nabi ﷺ untuk berbincang tentang Tuhan. Mereka tidak dapat menerima apabila orang Islam berkata yang Nabi Isa عليه السلام itu hanyalah seorang hamba tuhan dan bukannya Anak Tuhan seperti mereka sangkakan sebelum ini.

Ini adalah kerana mereka memandang tinggi kedudukan Nabi Isa  عليه السلام sehinggakan terdapat orang Kristian yang menganggap baginda bukan Anak Tuhan, malah sebahagian dari Tuhan ataupun Tuhan sendiri. Mereka beriktikad yang baginda mempunyai martabat yang sangat tinggi dan bukan manusia.

لَّن يَستَنكِفَ المَسيحُ أَن يَكونَ عَبدًا لِّلهِ وَلَا المَلىٰئِكَةُ المُقَرَّبونَ ۚ وَمَن يَستَنكِف عَن عِبادَتِهِ وَيَستَكبِر فَسَيَحشُرُهُم إِلَيهِ جَميعًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Never would the Messiah disdain to be a servant of Allāh, nor would the angels near [to Him]. And whoever disdains His worship and is arrogant – He will gather them to Himself all together.

MALAY

(Nabi Isa) Al-Masih tidak sekali-kali enggan dan angkuh daripada menjadi hamba bagi Allah, demikian juga (sikap) malaikat yang sentiasa berdamping (dengan Allah). Dan sesiapa yang enggan dan angkuh daripada beribadat (menyembah dan memperhambakan diri) kepada Allah, serta ia berlaku sombong takbur, maka Allah akan menghimpunkan mereka semua kepadaNya.

 

لَّن يَستَنكِفَ المَسيحُ أَن يَكونَ عَبدًا لِّلهِ

(Nabi Isa) Al-Masih tidak sekali-kali enggan dan angkuh daripada menjadi hamba bagi Allah,

Mereka menganggap Nabi Isa عليه السلام itu bukanlah hamba biasa sahaja, tetapi Allah ‎ﷻ memberitahu yang Nabi Isa عليه السلام sendiri tidak bersalah. Baginda sendiri tidak malu atau sombong untuk mengaku dirinya sebagai hamba Allah ‎ﷻ. Malah baginda sendiri menyembah Allah ‎ﷻ.

Ayat ini menggunakan lafaz لَن menunjukkan yang Nabi Isa عليه السلام ‘tidak akan’ sombong daripada mengaku sebagai hamba Allah ‎ﷻ.

Lafaz يَستَنكِفَ dari kata dasar ن ك ف. Kata إستنكف bermaksud jenis malu untuk melakukan sesuatu perkara yang dirasakan tidak layak atau sesuai untuk dilakukan oleh seseorang. Contohnya, kalau seseorang berjawatan tinggi seperti presiden akan berasa malu untuk melakukan kerja bawahan seperti melakukan kerja-kerja mencuci.

Di dalam ayat ini ditunjukkan yang Nabi Isa عليه السلام tidak mempunyai perasaan tersebut kerana baginda memang mengaku yang baginda adalah hamba Allah ‎ﷻ. Tidak pernah terdapat di dalam mana-mana sumber sahih mengatakan yang baginda pernah mengaku sebagai tuhan atau anak tuhan. Dalam Bible mereka juga tidak ada lafaz yang mengatakan baginda adalah anak tuhan.

 

وَلَا المَلىٰئِكَةُ المُقَرَّبونَ

demikian juga (sikap) malaikat yang sentiasa berdamping (dengan Allah).

Malaikat yang rapat dengan Allah ‎ﷻ pun tidak malu untuk mengaku sebagai hamba Allah ‎ﷻ. Ini termasuklah Malaikat Jibrail عليه السلام yang memang mengaku sebagai hamba Allah ‎ﷻ; sedangan puak Nasara yang sesat mengatakan yang Jibrail (“Holy Ghost” — Roh Suci) adalah salah satu dari elemen triniti itu.

Begitu juga, Musyrikin Mekah telah menjadikan malaikat-malaikat sebagai anak perempuan Allah ‎ﷻ dan kerana itu mereka memuja dan bertawasul dengan para malaikat itu. Ini juga adalah satu perbuatan yang syirik. Sedangkan malaikat-malaikat itu semua adalah hamba Allah ‎ﷻ dan mereka tidak pernah mengaku selain darinya.

Memang tidak ada masalah untuk mengaku sebagai hamba, kerana ia adalah kedudukan yang mulia. Dan sememangnya kita semua adalah hamba Allah ‎ﷻ, tidak lebih dari itu. Selagi namanya makhluk, semuanya adalah hamba kepada Allah ‎ﷻ.

 

وَمَن يَستَنكِف عَن عِبادَتِهِ وَيَستَكبِر فَسَيَحشُرُهُم إِلَيهِ جَميعًا

Dan sesiapa yang enggan dan angkuh daripada memperhambakan diri kepada Allah, serta dia berlaku sombong takbur, maka Allah akan menghimpunkan mereka semua kepadaNya.

Sesiapa yang enggan mengaku sebagai hamba Allah ‎ﷻ dan masih ingin menyeru selain kepada Allah ‎ﷻ, maka Allah ‎ﷻ akan menghimpunkan semuanya sekali  dan mereka akan dipersoalkan nanti.

Dan kalau ada yang sombong daripada menerima ajaran dari Allah ‎ﷻ, mereka akan dikumpulkan sebagaimana binatang dikumpulkan. Tiada lagi peluang untuk mereka melepaskan diri. Sama ada mereka menerima Allah ‎ﷻ ataupun tidak ketika di dunia, Allah ‎ﷻ ingin memberitahu yang semuanya akan menghadapNya juga nanti.

Sombong juga adalah sifat yang amat buruk. Ingatlah, kerana sifat sombong yang ada di dalam diri Iblislah yang menyebabkan dia tidak mahu sujud kepada Nabi Adam  عليه السلام walaupun setelah diarahkan oleh Allah ‎ﷻ.

Siapalah kita yang hendak sombong? Kita tidak ada apa-apa pun. Semua yang kita ada adalah dari pemberian Allah ‎ﷻ. Tidak layak sedikit pun untuk kita sombong dengan manusia mahupun makhluk lain, apatah lagi dengan Allah ‎ﷻ. Maka janganlah malu untuk mengaku sebagai hamba Allah ﷻ.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 12 Oktober 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah an-Nisa ayat 166 – 170 (Orang Islam masuk neraka)

Ayat 166: Seperti yang telah disebut sebelum ini, terdapat puak Yahudi yang berhujah tidak mahu menerima Qur’an kerana mereka berkata yang Qur’an itu turun secara beransur-ansur, tidak seperti Kitab Taurat mereka yang turun secara sekaligus.

لٰكِنِ اللهُ يَشهَدُ بِما أَنزَلَ إِلَيكَ ۖ أَنزَلَهُ بِعِلمِهِ ۖ وَالمَلائِكَةُ يَشهَدونَ ۚ وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But Allāh bears witness to that which He has revealed to you. He has sent it down with His knowledge, and the angels bear witness [as well]. And sufficient is Allāh as Witness.

MALAY

(Orang-orang kafir itu tidak mahu mengakui apa yang telah diturunkan Allah kepadamu wahai Muhammad), tetapi Allah sentiasa menjadi saksi akan kebenaran Al-Quran yang telah diturunkanNya kepadamu. Allah menurunkannya dengan ilmuNya, dan malaikat juga turut menjadi saksi. Dan cukuplah Allah menjadi saksi (akan kebenaran Al-Quran ini).

لٰكِنِ اللهُ يَشهَدُ بِما أَنزَلَ إِلَيكَ

Allah sentiasa menjadi saksi akan kebenaran Al-Qur’an yang telah diturunkanNya kepadamu.

Allah ‎ﷻ tidak terkesan kalau ada yang tidak mahu menerima ajaran wahyu dari para RasulNya kerana ramai sahaja yang menerima KalamNya itu. Jadi kalau ada yang tidak mahu menerima dakwah tauhid, merekalah yang akan menerima akibatnya nanti.

Dan kita kenalah ingat yang bukannya semua puak Yahudi tidak menerima Qur’an, kerana ada juga dari kalangan Yahudi yang baik, dan mereka dapat sahaja menerima Qur’an yang diturunkan kepada Nabi Muhammad ﷺ  tanpa masalah. Cuma yang degil sahaja yang tidak mahu menerimanya.

Tetapi kalau ada yang tidak mahu menerima, mereka itu tidak memberi kesan apa-apa kepada kebenaran Qur’an itu kerana Allah ‎ﷻ sendiri yang menjadi saksi ke atas wahyu yang disampaikan kepada NabiNya. Ada lagikah saksi yang lebih kuat dari Allah ‎ﷻ? Maka, persaksian dari Yahudi itu sememangnya tidak diperlukan.

أَنزَلَهُ بِعِلمِهِ

Dia menurunkannya dengan ilmuNya, 

Allah ‎ﷻ menurunkan Qur’an dalam pengetahuanNya. Dia tahu apa yang Dia hantar. Ia adalah tepat dan relevan untuk manusia untuk setiap zaman. Dia tahu apakah yang patut makhluk tahu dan apa yang tidak perlu.

Maka, cukuplah sahaja dengan apa yang disampaikan oleh Allah‎ ﷻ, tidak perlu kita tanya berlebih-lebihan dari itu lagi. Terdapat juga ayat-ayat dalam Qur’an yang kita tidak tahu maksudnya, kerana tidak disampaikan oleh Nabi ﷺ. Maka, janganlah pula kita memandai-mandai untuk mentafsirkan ayat tersebut. Sebagai contoh ayat-ayat Muqatta’ah seperti alif, lam, mim.

وَالمَلائِكَةُ يَشهَدونَ

dan malaikat juga turut menjadi saksi.

Malaikat pun semua menjadi saksi di atas kebenaran Qur’an itu. Maka persaksian manusia sememangnya tidak diperlukan.

Disebut persaksian malaikat selepas disebut Allah ‎ﷻ sebagai saksi kerana mengikut turutan kemuliaan. Allah ‎ﷻ jauh lebih mulia dari malaikat dan kerana itu di dalam ayat ini, mereka diletakkan di bahagian bawah.

وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

Dan cukuplah Allah menjadi saksi 

Walaupun malaikat atau mana-mana makhluk lain menjadi saksi di atas kebenaran Qur’an itu, sebenarnya Allah ‎ﷻ sudah cukup sebagai saksi. Dan kalau tidak ada yang mengakui kebenaran Qur’an itu, Allah ‎ﷻ sahaja pun sudah cukup sebagai saksi.


Ayat 167: Ini adalah takhwif ukhrawi.

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللهِ قَد ضَلّوا ضَلٰلًا بَعيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve and avert [people] from the way of Allāh have certainly gone far astray.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir serta menghalang orang-orang lain dari jalan Allah (ugama Islam), sebenarnya mereka telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir

Iaitu mereka yang kafir jenis degil seperti puak Yahudi itu. Mereka sudah mengetahui perkara  yang benar, tetapi masih menolaknya lagi, masih mencari dalih dan alasan-alasan lagi untuk tidak menerimanya.

وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللهِ

serta menghalang orang-orang lain dari jalan Allah

Sudahlah mereka tidak mahu menerimanya, malah mereka menghalang pula orang lain daripada menerima kebenaran agama. Kalau ada orang yang datang kepada mereka meminta nasihat tentang Islam, mereka akan berkata yang Islam itu tidak benar. Padahal mereka tahu yang ia adalah benar. Mereka berkata begitu kerana mereka dengki.

ضَلّوا ضَلٰلًا بَعيدًا

sebenarnya mereka telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

Kalau sudah sesat jauh sangat, susah untuk kembali kepada kebenaran. Sebagaimana jika kita sudah mengembara jauh sangat, susah untuk pulang ke kampung halaman semula.

Kalau setakat mereka tidak terima sahaja, mungkin ada harapan lagi. Tetapi kalau mereka menentang, menipu dan menghalang orang lain dari beriman, maka itu adalah kesalahan yang amat besar dan Allah ‎ﷻ boleh menutup pintu hati mereka dari menerima hidayah sampai bila-bila.


Ayat 168: Apakah kesan kepada mereka?

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَظَلَموا لَم يَكُنِ اللهُ لِيَغفِرَ لَهُم وَلا لِيَهدِيَهُم طَريقًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve and commit wrong [or injustice] – never will Allāh forgive them, nor will He guide them to a path,

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir serta berlaku zalim, Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka dan tidak akan menunjukkan jalan kepada mereka:

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir

Iaitu orang-orang yang kafir degil. Contoh kafir degil itu adalah orang Yahudi. Mereka itu tahu kebenaran, tapi tetap menolak kerana sifat dengki dalam hati mereka.

وَظَلَموا

serta berlaku zalim, 

Sudahlah tidak mahu beriman, mereka menyerang Islam pula.

لَم يَكُنِ اللهُ لِيَغفِرَ لَهُم

Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka

Allah ‎ﷻ tidak akan mengampunkan dosa mereka. Maknanya mereka tidak akan diberikan peluang untuk masuk syurga sampai bila-bila. Ini adalah kerana pengampunan dari Allah ‎ﷻ boleh berlaku sebelum masuk neraka, atau setelah masuk neraka. Tetapi apabila Allah ‎ﷻ berkata tidak akan diampunkan, itu bermaksud walaupun telah masuk ke dalam neraka, mereka tetap tidak akan diampunkan dan tidak akan dimasukkan ke dalam syurga.

وَلا لِيَهدِيَهُم طَريقًا

 dan tidak akan menunjukkan jalan kepada mereka

Mereka tidak akan mendapat pimpinan hidayah lagi. Tidak ada jalan untuk mereka kembali ke pangkuan agama semula. Ini bermaksud pintu hati mereka telah ditutup dari menerima hidayah. Ini kerana Allah ‎ﷻ telah membuat keputusan untuk membiarkan mereka sesat  sampai bila-bila kerana Allah ‎ﷻ akan memasukkan mereka ke dalam neraka.


Ayat 169:

إِلّا طَريقَ جَهَنَّمَ خٰلِدينَ فيها أَبَدًا ۚ وَكانَ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except the path of Hell; they will abide therein forever. And that, for Allāh, is [always] easy.

MALAY

Selain daripada jalan neraka jahanam, yang mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya; dan balasan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

إِلّا طَريقَ جَهَنَّمَ

Selain daripada jalan neraka jahanam,

Mereka tidak akan terima jalan kebenaran dan hidayah, tetapi mereka akan diberikan dengan jalan ke neraka. Mereka akan dimudahkan untuk berbuat dosa.

خٰلِدينَ فيها أَبَدًا

mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya; 

Mereka akan kekal di dalam neraka tidak keluar sampai bila-bila.

Ini menolak iktikad golongan Yahudi yang mengatakan tidak mengapa kalau mereka masuk neraka pun, kerana ianya adalah untuk beberapa hari sahaja. Itu tidak benar dan perkara ini telah disentuh di dalam Surah Baqarah.

Kalau orang yang mengaku Muslim pun, tetapi ada membuat perkara syirik, maka mereka akan kekal di dalam neraka. Maka jangan sangka kalau Muslim sahaja sudah pasti memasuki syurga. Banyak yang mempunyai fahaman sebegini. Ramai yang berkata: “Tetapi orang Islam masuk syurga juga akhirnya, kan?” Ini adalah pemahaman yang salah.

وَكانَ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرًا

dan balasan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

Mudah sahaja pada Allah ‎ﷻ untuk melakukan apa yang dikehendakiNya.

Ada yang kata tidak mungkin Allah ‎ﷻ ingin memasukkan manusia ke dalam neraka. Ada yang berkata yang Allah ‎ﷻ sahaja ingin menakut-takutkan manusia dengan menyebut neraka kerana hendak menyuruh manusia berbuat baik. Kononnya bagaikan kita dengan anak-anak kita. Kita takutkan mereka dengan hantu sahaja, tetapi sebenarnya tidak ada hantu pun.

Itu tidak benar kerana Allah ‎ﷻ berkata senang sahaja bagi Allah ‎ﷻ untuk memasukkan mereka semua ke dalam neraka. Ini adalah hal sangat kecil dan mudah bagi Allah ‎ﷻ. Sememangnya Allah ‎ﷻ amat menyayangi makhlukNya, tetapi kalau berbuat syirik, mudah sahaja bagi Allah ‎ﷻ memasukkan mereka ke dalam neraka.


Ayat 170: Ayat targhib – galakan untuk beriman.

يٰأَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُمُ الرَّسولُ بِالحَقِّ مِن رَّبِّكُم فَئآمِنوا خَيرًا لَّكُم ۚ وَإِن تَكفُروا فَإِنَّ ِللهِ ما فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ وَكانَ اللهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O mankind, the Messenger has come to you with the truth from your Lord, so believe; it is better for you. But if you disbelieve – then indeed, to Allāh belongs whatever is in the heavens and earth. And ever is Allāh Knowing and Wise.

MALAY

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad s.a.w) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, maka berimanlah kamu (kerana yang demikian itu) amatlah baiknya bagi kamu. Dan jika kamu kufur ingkar (maka kekufuran kamu itu tidak mendatangkan kerugian apa-apa kepada Allah), kerana sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi; dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

يٰأَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُمُ الرَّسولُ بِالحَقِّ مِن رَّبِّكُم

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad SAW) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, 

Sekarang ayat ini ditujukan kepada seluruh manusia. Ini mengingatkan kita bahawa Qur’an ini adalah untuk semua manusia. Maka kitalah sekarang yang mesti menyampaikan ayat Qur’an ini kepada mereka kerana kemungkinan besar kebanyakan dari mereka yang tidak membaca Qur’an.

Bukan sahaja Qur’an ini untuk semua manusia, malah Nabi Muhammad ﷺ juga adalah Nabi untuk seluruh alam. Semua makhluk mesti mengikut dan taat kepada ajaran Nabi. Maka kita haruslah memperkenalkan mereka kepada Nabi Muhammad ﷺ.

Allah ‎ﷻ mengingatkan kita di dalam ayat ini yang Qur’an itu dari Allah ‎ﷻ. Maka janganlah dibuat main-main, janganlah dibuat tidak tahu sahaja dengan Qur’an ini.

فَئآمِنوا خَيرًا لَّكُم

maka berimanlah, itu amatlah baiknya bagi kamu.

Apabila kita sudah tahu Qur’an adalah dari Allah ‎ﷻ, maka kenalah beriman. Kenalah belajar dan mendekati Qur’an.

Ada jumlah muqaddar dalam ayat ini: Iman itu lebih baik bagi kamu. Tidak disebut lafaz ‘iman’ dalam ayat ini.

Iman itu adalah untuk kebaikan kita semua. Allah ‎ﷻ tidak memerlukan iman kita, jadi apa sahaja iman yang kita lakukan adalah untuk kebaikan diri kita sebenarnya.

وَإِن تَكفُروا فَإِنَّ ِللهِ ما فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ

Dan jika kamu kufur ingkar, sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi;

Kalau kamu tidak beriman, Allah ‎ﷻ tidak kisah pun kerana Allah ‎ﷻ tidak memerlukan iman kita. Allah ‎ﷻ yang mempunyai seluruh langit dan bumi, maka Dia langsung tidak memerlukan kita sebenarnya.

وَكانَ اللهُ عَليمًا حَكيمًا

dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah ‎ﷻ sentiasa mengetahui apakah yang makhlukNya lakukan dan Dia boleh menghukum mereka terus disebabkan oleh perbuatan salah mereka.

Tetapi Allah ‎ﷻ Maha Bijaksana, kerana itu Dia tidak terus mengazab kita di atas kebijaksaanNya. Allah ‎ﷻ sentiasa memberikan kita peluang untuk bertaubat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 26 September 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 163 – 165 (Tugas para Rasul)

Ayat 163: Ini adalah jawapan dari Allah ‎ﷻ tentang hujah puak Yahudi yang kononnya mahukan kitab Qur’an turun sekaligus.

Allah ‎ﷻ jawab bahawa kebanyakan kitab kalamullah diturunkan sedikit demi sedikit sampailah kepada Kitab Zabur. Nabi Musa عليه السلام pun mendapat wahyu lain selain dari Taurat kerana baginda telah mendapat dua jenis wahyu. Ada wahyu yang tertulis seperti Taurat dan ada wahyu lain yang diterima baginda sebelum Taurat diturunkan.

Kemudian Allah ‎ﷻ menyenaraikan semua Nabi di bawah ini mendapat wahyu sedikit demi sedikit, beransur-ansur.

۞ إِنّا أَوحَينا إِلَيكَ كَما أَوحَينا إِلىٰ نوحٍ وَالنَّبِيّينَ مِن بَعدِهِ ۚ وَأَوحَينا إِلىٰ إِبرٰهيمَ وَإِسمٰعيلَ وَإِسحٰقَ وَيَعقوبَ وَالأَسباطِ وَعيسىٰ وَأَيّوبَ وَيونُسَ وَهٰرونَ وَسُلَيمٰنَ ۚ وَءآتَينا داوودَ زَبورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have revealed to you, [O Muḥammad], as We revealed to Noah and the prophets after him. And We revealed to Abraham, Ishmael, Isaac, Jacob, the Descendants,¹ Jesus, Job, Jonah, Aaron, and Solomon, and to David We gave the book [of Psalms].

  • Al-Asbāṭ. See footnote to 2:136.

MALAY

Sesungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayyub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman; dan juga Kami telah memberikan kepada Nabi Daud, kitab Zabur.

 

إِنّا أَوحَينا إِلَيكَ كَما أَوحَينا إِلىٰ نوحٍ وَالنَّبِيّينَ مِن بَعدِهِ

Sesungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; 

Cara Allah ‎ﷻ memberikan wahyu kepada Nabi Muhammad ﷺ sama sahaja sebagaimana cara yang diberikan kepada Nabi Nuh عليه السلام dan Nabi-nabi lain sebelum baginda. Bukanlah baginda manusia pertama yang menerima wahyu, tetapi sudah ramai para Nabi dahulu yang menerima wahyu. Jadi tidak ada apa yang hendak dihairankan. Mereka pun percaya dengan para Nabi yang disebutkan ini.

Disebutkan nama Nabi Nuh عليه السلام kerana bagindalah Nabi yang menjadi Rasul yang pertama. Nabi Adam عليه السلام tidak dikira sebagai Rasul tetapi sebagai Nabi sahaja. Zaman Nabi Adam عليه السلام wahyu juga diturunkan, tetapi tidaklah seperti yang diberikan kepada Nabi Nuh عليه السلام kerana waktu itu manusia sudah membuat banyak kesalahan dan dosa. Maka wahyu yang diberikan sudah mengandungi ancaman di dalamnya.

 

وَأَوحَينا إِلىٰ إِبرٰهيمَ وَإِسمٰعيلَ وَإِسحٰقَ وَيَعقوبَ وَالأَسباطِ وَعيسىٰ وَأَيّوبَ وَيونُسَ وَهٰرونَ وَسُلَيمٰنَ

dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayyub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman;

Sebelum ini telah disebut ‘semua Nabi-nabi’ tetapi Allah  ‎ﷻ telah menyebut satu persatu Nabi yang terkenal. Secara umumnya, Kitab Qur’an tidak banyak menyebut nama para Nabi. Tidak seperti Kitab Injil yang ada sekarang, kalau disebutkan nama Nabi, berjela-jela panjangnya.

Para Nabi ini disebut kerana Allah ‎ﷻ hendak mengingatkan manusia, bukanlah Nabi Muhammad ﷺ Nabi dan Rasul yang pertama, tetapi baginda adalah sambungan dari Nabi-nabi yang terdahulu. Ajaran tauhid yang baginda sampaikan adalah sama sahaja dengan para Nabi-nabi itu.

 

وَءآتَينا داوودَ زَبورًا

dan Kami telah memberikan kepada Nabi Daud, Kitab Zabur.

Zabur adalah nama kitab yang diturunkan oleh Allah ‎ﷻ. kepada Na­bi Daud عليه السلام. Ia adalah kitab yang tidak mengandungi ayat-ayat hukum tetapi mengandungi kata-kata pujian kepada Allah ‎ﷻ dan nasihat-nasihat kepada manusia.

Di dalam ayat Qur’an yang lain, ada disebut bagaimana apabila Nabi Daud عليه السلام membaca Kitab Zabur, burung dan gunung akan turut membaca bersama baginda.


 

Ayat 164:

وَرُسُلًا قَد قَصَصنٰهُم عَلَيكَ مِن قَبلُ وَرُسُلًا لَّم نَقصُصهُم عَلَيكَ ۚ وَكَلَّمَ اللهُ موسىٰ تَكليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We sent] messengers about whom We have related [their stories] to you before and messengers about whom We have not related to you. And Allāh spoke to Moses with [direct] speech.

MALAY

Dan (Kami telah mengutuskan) beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini, dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan).

 

وَرُسُلًا قَد قَصَصنٰهُم عَلَيكَ مِن قَبلُ

Dan beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini,

Ada dari Rasul-rasul itu yang sudah diceritakan oleh Allah ‎ﷻ kepada Nabi Muhammad ﷺ dalam Surah-surah Makiyyah.

 

وَرُسُلًا لَّم نَقصُصهُم عَلَيكَ

dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. 

Ada Rasul-rasul yang belum diceritakan lagi kepada Nabi Muhammad ﷺ. Semua mereka itu telah mendapat wahyu sedikit demi sedikit juga. Jadi kenapakah Yahudi ingin mempersoalkan penurunan Qur’an yang sedikit demi sedikit itu?

Nama-nama Rasul dan Nabi tidak banyak disebut di dalam Qur’an. Tetapi sebenarnya bilangan mereka amat banyak sehingga beribu-ribu, cuma tidak disebut di dalam Qur’an sahaja.

 

وَكَلَّمَ اللهُ موسىٰ تَكليمًا

Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata yang sebenar

Dan Allah ‎ﷻ juga telah bercakap dengan Nabi Musa عليه السلام dan ini bukanlah wahyu di dalam bentuk Taurat. Maknanya Nabi Musa عليه السلام pun ada menerima wahyu sedikit demi sedikit juga. Jadi, kenapakah Yahudi mahu membuat kecoh mengenainya? Mereka pun mengetahui tentang perkara ini kerana Nabi Musa عليه السلام adalah Nabi mereka yang utama. Maka hujah mereka mahu Qur’an diturunkan terus sekaligus itu adalah hujah dan helah mereka sahaja.

Dalam ayat ini, ditambah dengan lafaz تَكليمًا untuk menekankan yang Allah ‎ﷻ memang berkata-kata dengan Nabi Musa عليه السلام secara terus. Tidak ada ‘orang tengah’ antara Allah ‎ﷻ dan baginda. Ini adalah kelebihan yang diberikan kepada Nabi Musa عليه السلام sampaikan baginda diberi dengan gelaran Kalimullah. Kisah ini terdapat antara lain bermula dari ayat Taha:11.

Ia juga ada disebut di dalam Exodus 33:11

Dan TUHAN berbicara kepada Musa dengan berhadapan muka seperti seorang berbicara kepada temannya; kemudian kembalilah dia ke perkhemahan. Tetapi abdinya, Yosua bin Nun, seorang yang masih muda, tidaklah meninggalkan khemah itu.

Malangnya, ada juga orang Islam yang tidak mempercayai Allah ‎ﷻ berkata-kata terus dengan Nabi Musa عليه السلام. Mereka telah mengubah bacaan ayat ini sampai ia berbunyi: “Musa yang berkata terus dengan Allah ‎ﷻ”. Ini adalah bacaan yang salah dan bacaan yang kufur.

Ini adalah kerana dalam akidah sesat mereka, Allah ‎ﷻ tidak berkata-kata. Ini adalah fahaman yang amat salah sekali. Allah ‎ﷻ mampu berbuat apa sahaja. Kalau Dia boleh memberikan kita kemampuan untuk berkata-kata, sudah pasti Dia sendiri boleh berkata-kata lebih dari itu?


 

Ayat 165:

رُّسُلًا مُّبَشِّرينَ وَمُنذِرينَ لِئَلّا يَكونَ لِلنّاسِ عَلَى اللهِ حُجَّةٌ بَعدَ الرُّسُلِ ۚ وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We sent] messengers as bringers of good tidings and warners so that mankind will have no argument against Allāh after the messengers. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

MALAY

Rasul-rasul (yang Kami telah utuskan itu semuanya) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang kafir dan yang berbuat maksiat), supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah (atau sebarang alasan untuk berdalih pada hari kiamat kelak) terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

رُّسُلًا مُّبَشِّرينَ وَمُنذِرينَ

Rasul-rasul itu sebagai pembawa khabar gembira dan pembawa amaran

Semua para rasul itu memberikan berita gembira dan ancaman kepada manusia. Semua mereka membawa tugas yang sama. Kepada yang mengikut wahyu, akan mendapat berita gembira dan kepada mereka yang kufur, akan diberikan dengan berita ancaman.

Ini mengajar kita, dalam kita berdakwah kita haruslah menyampaikan kedua-dua perkara ini. Jangan hanya menceritakan yang sedap dan manis sahaja, tetapi meninggalkan ancaman dari Allah ‎ﷻ. Begitu juga  sebaliknya.

لِئَلّا يَكونَ لِلنّاسِ عَلَى اللهِ حُجَّةٌ بَعدَ الرُّسُلِ

supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu. 

Tujuan wahyu diturunkan kepada manusia adalah supaya tiada alasan hujah untuk menghalang Allah ‎ﷻ menyeksa mereka di akhirat kelak kerana Allah ‎ﷻ sudah memberikan wahyu semasa manusia hidup di dunia. Jangan ada di kalangan manusia yang berhujah: mereka ingin mengikut wahyu tetapi mereka tidak mendapat wahyu. Mereka tidak boleh berkata yang mereka menjadi sesat kerana mereka tidak tahu manakah yang benar dan manakah yang salah.

Sebenarnya Allah ‎ﷻ sudah memberikan kita dengan pancaindera, otak, roh dan tanda-tanda pada alam. Itu sebenarnya sudah cukup kepada mereka yang mahu berfikir. Tetapi dengan rahmatNya Dia berikan pula Nabi dan wahyu kepada kita. Allah ‎ﷻ menurunkan wahyu dan para Nabi itu sebagai rahmat kerana tidak wajib bagi Allah ‎ﷻ untuk menurunkan Nabi dan wahyu pun.

Maka memang tidak ada alasan lagi bagi manusia yang degil. Kalau tidak ikut juga, itu adalah kerana kedegilan atau kejahilan sahaja. Dan tiada maaf lagi kalau mereka hanya menggunakan alasan itu sahaja. Alasan itu tidak  akan laku di akhirat kelak.

Pada zaman sekarang, boleh dikatakan semua manusia telah mendengar tentang Allah ‎ﷻ dan juga Qur’an. Tidak dapat difikirkan adakah lagi terdapat manusia yang tidak mengetahui tentang Allah ‎ﷻ sedangkan di zaman sekarang, maklumat boleh sampai ke mana-mana sahaja di dalam masa yang singkat. Kecualilah mereka yang tinggal di dalam hutan belantara dan langsung tidak bergaul dengan manusia luar. Itu pun mungkin hanya sedikit sahaja bilangannya.

Fikirkan bagaimana ramai di kalangan kita yang mampu untuk menuntut pelbagai cabang ilmu sehingga ke peringkat ijazah dan PhD, tetapi apabila terdapat saudara atau kawan yang mengajak untuk mempelajari tafsir Qur’an di hujung minggu, pelbagai alasan yang akan diberikan. Cuba renungkan di manakah manusia meletakkan prioriti untuk mempelajari firman Allah ‎ﷻ berbanding dengan ilmu keduniaan yang lain?

 

وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Allah ‎ﷻ Maha Perkasa, Dia boleh menyuruh manusia taat kepadaNya dengan cara apa sekali pun.

Tetapi Allah ‎ﷻ Maha Bijaksana telah memilih dengan cara diberikan Rasul kepada kita. Itulah cara yang telah Allah ‎ﷻ pilih di atas kebijaksanaanNya yang pasti tiada bandingannya.

Pasti ada kehebatannya apabila Allah ‎ﷻ menggabungkan kedua-dua namaNya. Kalau satu nama pun sudah hebat, apatah lagi kalau digabungkan dua nama. Ia menambah keindahan nama-nama itu. Allah ‎ﷻ hendak memberitahu kita yang walaupun Allah ‎ﷻ berkuasa untuk berbuat apa-apa sahaja, tetapi Allah ‎ﷻ tidaklah menyalahgunakan kuasaNya itu. Allah ‎ﷻ mentadbir dan menghukum manusia dengan penuh kebijaksanaan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 September 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 159 – 162 (Kehinaan kepada Yahudi)

Ayat 159: Ayat ini mengandungi dua pendapat. Kita akan sebutkan kedua-duanya. Ayat ini kita kenalah fahami sepenuhnya kerana terdapat di kalangan orang Kristian yang telah menggunakan ayat ini sebagai dalil untuk membutikan yang Qur’an sendiri mengatakan mereka benar. Maka, janganlah kita sendiri tidak memahami kitab kita sendiri pula.

وَإِن مِّن أَهلِ الكِتٰبِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ ۖ وَيَومَ القِيٰمَةِ يَكونُ عَلَيهِم شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is none from the People of the Scripture but that he will surely believe in him before his death.¹ And on the Day of Resurrection he will be against them a witness.

  • One interpretation is that “his death” refers to that of Jesus after his return to earth. Or it can mean “the death of every individual from among the People of the Scripture.”

MALAY

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan dia akan beriman kepadanya sebelum matinya dan pada hari kiamat kelak dia akan menjadi saksi terhadap mereka.

 

وَإِن مِّن أَهلِ الكِتٰبِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan dia akan beriman kepadanya sebelum matinya

Orang Kristian menggunakan ayat ini sebagai hujah, kononnya Qur’an mengatakan mereka telah beriman. Itu adalah hujah yang amat cetek sekali. Ini kerana mereka telah sesat dan jangan kita pula terpengaruh dengan mereka.

Ramai juga yang keliru dengan ayat ini kerana tidak belajar. Kalau Kristian tidak memahami Qur’an bolehlah kita faham apakah sebabnya,  tetapi kalau orang Islam sendiri tidak faham, itu adalah satu masalah besar.

Ayat ini ada dua cara untuk ditafsirkan, dan kedua-duanya boleh dipakai. Beza di antara kedua-dua tafsir itu adalah pada dhomir ‘nya’ dalam perkataan ‘beriman dengannya’ dan ‘sebelum matinya’. Siapakah yang dimaksudkan dengan ‘nya’ itu? Ia boleh jadi Nabi Muhammad ﷺ atau Nabi Isa عليه السلام. Jadi, mari kita lihat dua tafsir ini:

1. Sebelum ahli kitab mati, mereka akan beriman dengan Nabi Muhammad ﷺ. Ketika mereka hampir mati, iaitu semasa mereka di dalam keadaan nazak sebelum nyawa mereka ditarik sepenuhnya, mereka akan ditunjukkan kebenaran. Barulah mereka tahu manakah agama yang benar. Barulah mereka tahu yang Nabi Muhammad ﷺ itu adalah Nabi dan Rasul sebenar. Tapi iman ketika itu tidak laku lagi.

Dan yang dimaksudkan menjadi saksi kepada mereka adalah Nabi Muhammad ﷺ.

2. Ahli Kitab akan beriman dengan Nabi Isa عليه السلام sebelum baginda mati. Kejadian ini akan berlaku hampir kiamat nanti. Kerana baginda akan turun semula dan kebenaran akan terserlah waktu itu. Dikatakan ini adalah pendapat yang lebih kuat.

Ini juga adalah menggunakan fahaman bahawa Nabi Isa  عليه السلام belum wafat lagi dan baginda akan turun kembali ke dunia berdekatan dengan Hari Kiamat nanti. Kita sebut begini kerana ada juga yang tidak mempercayai perkara ini. Sedangkan ia adalah pendapat yang rajih dan dikuatkan dengan ayat Zukhruf:61

وَإِنَّهُ لَعِلمٌ لِّلسّاعَةِ

Dan sesungguhnya Nabi Isa menjadi tanda kedatangan hari kiamat

Apakah iman mereka nanti yang akan diperbetulkan?:
a. Yahudi tidak mempercayai akan kenabian Nabi Isa  عليه السلام. Nanti barulah mereka akan percaya.
b. Nasara mempercayai akan Nabi Isa عليه السلام tetapi mereka telah melebihkan kedudukan baginda sehingga ke tahap ghuluw. Nanti mereka akan tahu bahawa baginda hanya seorang seorang Rasul, bukan Tuhan dan bukan Anak Tuhan.

Yang dimaksudkan mereka ini adalah Ahli Kitab. Ini adalah kerana lafaz أَهلِ الكِتابِ bermaksud mereka yang ada ilmu kitab iaitu Kitab Taurat dan Injil. Mereka akan tahu apakah yang benar dan apabila Nabi Isa عليه السلام turun semula ke dunia, Nasara akan beriman dengan baginda. Ketika itu nanti Nabi Isa عليه السلام akan mengisytiharkan kebenaran dan baginda akan menggunakan syariat Nabi Muhammad ﷺ. Ini telah diberitahu dalam hadis:

Dari Abu Hurairah, dia berkata, Nabi ﷺ telah bersabda:

لَيْسَ بَيْنِى وَبَيْنَهُ نَبِىٌّ – يَعْنِى عِيسَى – وَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَاعْرِفُوهُ رَجُلٌ مَرْبُوعٌ إِلَى الْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ بَيْنَ مُمَصَّرَتَيْنِ كَأَنَّ رَأْسَهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يُصِبْهُ بَلَلٌ فَيُقَاتِلُ النَّاسَ عَلَى الإِسْلاَمِ فَيَدُقُّ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعُ الْجِزْيَةَ وَيُهْلِكُ اللَّهُ فِى زَمَانِهِ الْمِلَلَ كُلَّهَا إِلاَّ الإِسْلاَمَ وَيُهْلِكُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ فَيَمْكُثُ فِى الأَرْضِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ يُتَوَفَّى فَيُصَلِّى عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ

Tidak ada nabi (yang hidup) antara masaku dan ‘Isa. Sungguh, kelak dia akan turun, jika kalian melihatnya maka kenalilah. Dia adalah seorang laki-laki yang sedang (tidak tinggi dan tidak terlalu pendek), berkulit merah keputih-putihan, beliau memakai di antara dua kain berwarna sedikit kuning. Seakan rambut kepala beliau menitis meski tidak basah. Beliau akan memerangi manusia hingga mereka masuk ke dalam Islam, beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi dan menghapus jizyah. Pada masa beliau, Allah ‎ﷻ akan membinasakan semua agama selain Islam, Isa akan membunuh Dajjal, dan beliau akan tinggal di muka bumi selama empat puluh tahun. Setelah itu dia meninggal dan kaum muslimin mensolatinya.”

(HR. Abu Daud no. 4324 dan Ahmad 2/437. Syaikh Al Albani mengatakan bahawa hadis ini sahih)

 

وَيَومَ القِيٰمَةِ يَكونُ عَلَيهِم شَهيدًا

dan pada hari kiamat kelak dia akan menjadi saksi terhadap mereka.

Dan di akhirat nanti, Nabi Isa عليه السلام akan menjadi saksi ke atas perkara ini kerana Allah ‎ﷻ akan menyoal baginda: adakah baginda mengajar umatnya untuk menyembah baginda?

Nabi Isa عليه السلام akan menjawab yang baginda hanya boleh menjadi saksi semasa baginda tinggal bersama mereka sahaja, dan selepas baginda diangkat ke langit, hanya Allah ‎ﷻ sahaja yang tahu. Begitu jugalah yang akan dijawab oleh para Nabi yang lain dan ini disebut dalam Maidah:109

۞ يَومَ يَجمَعُ اللَّهُ الرُّسُلَ فَيَقولُ ماذا أُجِبتُم ۖ قالوا لا عِلمَ لَنا ۖ إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الغُيوبِ

(Ingatlah), hari di waktu Allah ‎ﷻ mengumpulkan para rasul lalu Allah ‎ﷻ bertanya (kepada mereka): “Apa jawapan kaummu terhadap (seruan)mu?”. Para rasul menjawab: “Tidak ada pengetahuan kami (tentang itu); sesungguhnya Engkau-lah yang mengetahui perkara yang ghaib”.


 

Ayat 160: Kita diberitahu lagi apakah kesalahan mereka. Dan apakah azab yang  akan dikenakan kepada mereka kerana kesalahan mereka.

فَبِظُلمٍ مِّنَ الَّذينَ هادوا حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّبٰتٍ أُحِلَّت لَهُم وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللهِ كَثيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For wrongdoing on the part of the Jews, We made unlawful for them [certain] good foods which had been lawful to them, and for their averting from the way of Allāh many [people],

MALAY

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka, dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

 

فَبِظُلمٍ مِّنَ الَّذينَ هادوا

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi,

Kerana kesalahan banyak yang telah mereka lakukan. Mereka sendiri telah banyak melanggar peraturan Allah ‎ﷻ dan bukan itu sahaja, mereka telah menyebabkan ramai orang sesat.

 

حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّبٰتٍ أُحِلَّت لَهُم

Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka,

Kerana kesalahan mereka, mereka telah diharamkan untuk memakan banyak makanan yang halal sebelum itu kepada mereka, seperti unta. Di akhirat kelak mereka akan dikenakan dengan hukuman di akhirat, tetapi di dunia ini lagi mereka telah dikenakan dengan hukuman.

Perkara ini disebut dalam An’am:146

وَعَلَى الَّذينَ هادوا حَرَّمنا كُلَّ ذي ظُفُرٍ ۖ وَمِنَ البَقَرِ وَالغَنَمِ حَرَّمنا عَلَيهِم شُحومَهُما إِلّا ما حَمَلَت ظُهورُهُما أَوِ الحَوايا أَو مَا اختَلَطَ بِعَظمٍ ۚ ذٰلِكَ جَزَيناهُم بِبَغيِهِم ۖ وَإِنّا لَصادِقونَ

Dan kepada orang-orang Yahudi, Kami haramkan segala binatang yang berkuku dan dari sapi dan domba, Kami haramkan atas mereka lemak dari kedua binatang itu, selain lemak yang melekat di punggung keduanya atau yang di perut besar dan usus atau yang bercampur dengan tulang. Demikianlah Kami hukum mereka disebabkan kedurhakaan mereka; dan sesungguhnya Kami adalah Maha Benar.

 

وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللهِ كَثيرًا

dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

Ini satu lagi kesalahan mereka kerana mereka sentiasa menyembunyikan maklumat sebenar tentang agama. Mereka tidak menyampaikan kebenaran kepada manusia, dan kerana itu, ramai manusia yang tidak beriman. Bagaimanakah ini terjadi?

Mereka adalah orang yang dikenali sebagai orang yang tahu tentang agama, tetapi apabila Islam datang dan mereka sendiri tidak beriman, maka untuk orang yang tidak tahu agama itu menjadi takut untuk menerima Islam kerana mereka melihat orang yang sepatutnya tahu agama seperti bangsa Yahudi itu pun tidak beriman. Maka mereka pun merasakan Islam itu tidak benar.

Maka kerana itu mereka sebenarnya telah menghalang orang lain daripada memeluk Islam. Mereka telah menipu tentang agama kepada orang awam. Apabila mereka ditanya tentang Islam, mereka akan berkata yang Islam itu tidak benar. Sudahlah mereka tidak mahu beriman, malah mereka menghalang pula orang lain yang berminat tentang Islam. Sampai ramai yang tidak masuk agama Islam disebabkan oleh mereka.

Fikiran mereka memang mengandungi pemikiran yang amat jahat sehingga memikirkan perkara-perkara yang  boleh merosakkan manusia. Kita tahu bahawa fahaman Nasrani tentang konsep Triniti datangnya dari Yahudi (Paul); lahirnya Syiah juga kerana Yahudi juga (Abdullah bin Saba’); dan kalau zaman moden ini, fahaman Komunisme itu pun dari mereka juga (Karl Marx).


 

Ayat 161: Allah ‎ﷻ sambung lagi dengan memberitahu kesalahan mereka.

وَأَخذِهِمُ الرِّبَوٰاْ وَقَد نُهوا عَنهُ وَأَكلِهِم أَموٰلَ النّاسِ بِالبٰطِلِ ۚ وَأَعتَدنا لِلكٰفِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] their taking of usury while they had been forbidden from it, and their consuming of the people’s wealth unjustly. And We have prepared for the disbelievers among them a painful punishment.

MALAY

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah. Dan (ingatlah) Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

وَأَخذِهِمُ الرِّبوَاْ وَقَد نُهوا عَنهُ

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, 

Dan kerana mereka mengambil riba, sedangkan dalam mazhab mereka pun haram bagi mereka untuk mengambil riba, sama sahaja seperti agama Islam. Ini terdapat dalam Exodus 22: 25

Jika engkau meminjamkan wang kepada salah seorang dari umat-Ku, orang yang miskin di antaramu, maka janganlah engkau berlaku sebagai seorang penagih hutang terhadap dia: janganlah kamu bebankan bunga wang kepadanya.

Walaupun agama mereka mengharamkan riba, tetapi Yahudilah yang memulakan sistem perbankan di dunia yang mengamalkan riba dan merekalah pemegang kekayaan perbankan dunia.

 

وَأَكلِهِم أَموٰلَ النّاسِ بِالبٰطِلِ

dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah

Mereka telah mengambil harta manusia mengikut sistem yang bukan mengikut syariat. Ini memang berkaitan dengan riba sebab amalan riba juga mengambil harta orang lain dengan cara yang salah.

Maknanya mereka telah melanggar syariat agama mereka sendiri. Inilah perangai Yahudi yang tidak kisah untuk melanggar agama mereka. Kalau agama mereka tidak menguntungkan, mereka akan tolak begitu sahaja. Mereka merasakan akal mereka lebih baik dari apa yang disampaikan oleh Allah ‎ﷻ.

 

وَأَعتَدنا لِلكٰفِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Kerana perlanggaran agama dan syariat itu, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang tidak terperi sakitnya. Mereka mungkin mendapat kejayaan dan keuntungan di dunia, tetapi mereka akan merana di akhirat kelak.

Tetapi di dunia ini lagi mereka telah mendapat kehinaan. Mereka adalah bangsa yang tidak dipercayai oleh manusia. Mereka adalah bangsa yang berselerakan di merata dunia. Sentiasa sahaja bangsa mereka ini menerima kehinaan dari masa ke semasa. Cuma bangsa mereka ini walaupun telah dibunuh beramai-ramai (seperti oleh Hitler) tetapi Allah ‎ﷻ tidak takdirkan mereka terus pupus dari dunia ini untuk memberikan pengajaran bagi kita.


 

Ayat 162: Ayat tabshir. Bukan semua dari kalangan mereka itu yang kufur. Ada juga dari kalangan mereka yang baik-baik dan beriman.

لّٰكِنِ الرّٰسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ ۚ وَالمُقيمينَ الصَّلوٰةَ ۚ وَالمُؤتونَ الزَّكوٰةَ وَالمُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those firm in knowledge among them and the believers believe in what has been revealed to you, [O Muḥammad], and what was revealed before you. And the establishers of prayer [especially] and the givers of zakāh and the believers in Allāh and the Last Day – those We will give a great reward.

MALAY

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman, sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu (Al-Qur’an), dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu, – khasnya orang-orang yang mendirikan sembahyang, dan orang-orang yang menunaikan zakat, serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

 

لٰكِنِ الرّٰسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman,

Ada terdapat dari kalangan Ahli Kitab itu yang berilmu dan mereka hendak mencari kebenaran. Maka mereka telah beriman dengan Nabi Muhammad ﷺ dan juga Qur’an. Maka yang selamat adalah orang yang berilmu dari kalangan mereka.

Begitu juga dengan kita sekarang. Yang selamat hanyalah dari kalangan kita yang berilmu sahaja. Iaitu mereka yang tahu ilmu wahyu kerana mereka telah belajar tafsir Qur’an. Nabi Muhammad ﷺ dulu pun tidak tahu wahyu sebelum baginda dinaikkan menjadi Nabi dan kerana itu baginda tidak dapat menyelesaikan masalah kaum baginda.

Oleh itu wahyu Ilahi amatlah bernilai dan kerana itu kita menekankan ilmu tafsir Qur’an ini kepada manusia yang perlu diketahui sebelum belajar perkara lain. Dan ini juga mengajar kita untuk belajar dengan bersungguh-sungguh menuntut ilmu sampai kita mendapat ilmu yang mendalam tentang agama. Janganlah belajar agama sambil lewa sahaja.

 

يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ

sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu,

Mereka beriman dengan Qur’an yang diturunkan kepada Nabi Muhammad ﷺ.

 

وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ

dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu,

Mereka beriman dengan kitab-kitab mereka juga iaitu mereka beriman dengan ilmu tauhid yang terdapat di dalam kitab-kitab mereka. Ini kerana ilmu tauhid adalah sama sahaja dari dahulu sampai sekarang. Cuma yang berbeza adalah syariat dari satu Nabi ke satu Nabi yang lain.

 

وَالمُقيمينَ الصَّلوٰةَ

orang-orang yang mendirikan sembahyang, 

Dan yang selamat juga adalah orang-orang yang mendirikan solat. Solat adalah contoh amal ibadat yang berkait dengan hubungan antara Allah ‎ﷻ dan hambaNya.

 

وَالمُؤتونَ الزَّكوٰةَ

dan orang-orang yang menunaikan zakat, 

Zakat adalah contoh amal ibadat yang berkait dengan hubungan sesama makhluk.

Maka telah disebut amal solat dan zakat sebagai mewakili amal-amal ibadat yang lain. Maknanya bukanlah dua amal ini sahaja yang perlu dijaga tetapi semua amal syariat perlu dijaga. Tetapi tidaklah Allah ‎ﷻ menyebut satu persatu kerana banyak pula nanti. Maka ‎ﷻ Allah hanya menyebut contoh yang besar sahaja.

 

وَالمُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ

serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat;

Dan mereka beriman dengan iman yang sempurna. Disebut dua perkara iman ini (Allah ‎ﷻ dan akhirat) sebagai isyarat kepada perkara-perkara iman yang lain. Ini kerana bukan dua perkara ini sahaja yang perlu diimani, tetapi banyak lagi. Tetapi tidaklah disebutkan dengan lengkap di dalam ayat ini. Maka kita kenalah rujuk kepada sumber yang lain.

 

أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

Mereka itulah orang-orang yang selamat yang akan mendapat balasan baik dari Allah ‎ﷻ, dengan dimasukkan ke dalam syurga dan mereka akan kekal di dalamnya.

Oleh itu, ringkasnya, yang selamat hanyalah yang betul-betul teguh dalam ilmu dan mengamalkan apa yang mereka tahu. Maka ‘tahu’ dan ‘amal’ adalah dua perkara yang amat penting dalam agama ini.

Habis Ruku’ ke 22 dari 24 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 18 September 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani