Tafsir Surah an-Nisa Ayat 171 – 176 (Ghuluw dalam agama)

Ayat 171: Nasihat kepada Ahli Kitab, terutama sekali puak Nasara dan juga kepada kita juga. Kita kena ambil perhatian tentang ayat ini.

يا أَهلَ الكِتابِ لا تَغلوا في دينِكُم وَلا تَقولوا عَلَى اللهِ إِلَّا الحَقَّ ۚ إِنَّمَا المَسيحُ عيسَى ابنُ مَريَمَ رَسولُ اللهِ وَكَلِمَتُهُ أَلقاها إِلىٰ مَريَمَ وَروحٌ مِنهُ ۖ فَآمِنوا بِاللهِ وَرُسُلِهِ ۖ وَلا تَقولوا ثَلاثَةٌ ۚ انتَهوا خَيرًا لَكُم ۚ إِنَّمَا اللهُ إِلٰهٌ واحِدٌ ۖ سُبحانَهُ أَن يَكونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ لَهُ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ ۗ وَكَفىٰ بِاللهِ وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O People of the Scripture, do not commit excess in your religion¹ or say about Allāh except the truth. The Messiah, Jesus, the son of Mary, was but a messenger of Allāh and His word which He directed to Mary and a soul [created at a command] from Him. So believe in Allāh and His messengers. And do not say, “Three”; desist – it is better for you. Indeed, Allāh is but one God. Exalted is He above having a son. To Him belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And sufficient is Allāh as Disposer of affairs.

  • Such as attributing divine qualities to certain creations of Allāh or revering them excessively.

MALAY

Wahai Ahli kitab (Yahudi dan Nasrani)! Janganlah kamu melampaui batas dalam perkara ugama kamu, dan janganlah kamu mengatakan sesuatu terhadap Allah melainkan yang benar; sesungguhnya Al Masih Isa ibni Maryam itu hanya seorang pesuruh Allah dan Kalimah Allah yang telah disampaikanNya kepada Maryam, dan (ia juga tiupan) roh daripadaNya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasulNya, dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”. Berhentilah (daripada mengatakan yang demikian), supaya menjadi kebaikan bagi kamu. Hanyasanya Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah daripada mempunyai anak. Bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan cukuplah menjadi Pengawal (Yang Mentadbirkan sekalian makhlukNya).

 

يا أَهلَ الكِتابِ لا تَغلوا في دينِكُم

Wahai Ahli kitab (Yahudi dan Nasrani)! Janganlah kamu melampaui batas dalam perkara ugama kamu, 

Walaupun ayat ini khitab kepada Ahli Kitab, tapi kita kena ambil perhatian juga. Kerana kalau sesuatu ayat itu ditujukan kepada Ahlul Kitab, kita kena dengar supaya kita jangan buat salah macam mereka. Kesalahan-kesalahan mereka telah menyebabkan kehancuran dan kesesatan mereka. Dan kalau kita tidak ambil perhatian, maka kita pun akan jadi macam mereka.

Puak Nasara itu telah mengangkat Nabi Isa lebih dari kedudukan baginda sebagai seorang Rasul. Mereka telah mengatakan yang baginda adalah tuhan dan mereka memuja dan menyeru kepada baginda seolah-olah baginda adalah tuhan. Dan selain dari itu, mereka ada mengatakan ada kalangan mereka yang tidak melakukan dosa langsung, sampai boleh pula mengampunkan dosa pengikut-pengikut mereka. Jelas ini adalah berlebih-lebih dalam agama.

Allah sebut perangai mereka:

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللهِ

Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah. (At-Taubah: 31), hingga akhir ayat.

Ayat ini dengan jelas melarang ghuluw dalam agama. Ghuluw maksudnya melampaui batas, buat berlebihan daripada yang sepatutnya. Sepatutnya dalam hal agama, kita kena ikut wahyu, jangan berlebih-lebih.

Tapi kita pun boleh lihat bagaimana ramai dari kalangan masyarakat Islam kita yang berlebih-lebihan dalam agama. Mereka pun mengangkat kedudukan Nabi Muhammad terlalu tinggi sampai kadang-kadang setaraf dengan Allah! Mereka kata Nabi boleh beri kita macam-macam, jadi ramai yang menyeru Nabi. Dan perbuatan ini sampai dibuat terbuka, satu stadium menyeru-nyeru baginda! Inilah yang diajar oleh golongan Habib yang entah datang dari mana. Tapi kerana mereka berpenampilan kearaban, pandai menyanyi, pandai menari, pandai berzikir, berbondong-bondong masyarakat kita yang jahil ikut mereka.

Nabi Muhammad telah berpesan:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا هُشَيم قَالَ: زَعَمَ الزُّهْرِي، عَنْ عُبَيْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُتْبة بْنِ مَسْعُودٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، عَنْ عُمَرَ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وسلم قال: “لَا تُطْرُوني كَمَا أَطْرَتِ النَّصَارَى عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ، فَإِنَّمَا أَنَا عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim yang mengatakan bahwa Az-Zuhri menduga dari Ubaidillah ibnu Ab­dullah ibnu Atabah ibnu Mas’ud, dari Ibnu Abbas, dari Umar, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Janganlah kalian menyanjung-nyanjung diriku sebagaimana orang-orang Nasrani menyanjung-nyanjung Isa putera Maryam. Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang hamba, maka katakan­lah, “Hamba dan utusan Allah.”

Golongan tarekat pun tidak kurang juga ramainya di Malaysia. Mereka diajar oleh guru-guru mereka yang sesat dengan fahaman-fahaman dan amalan-amalan yang berlebihan. Maka, ramailah yang jatuh sesat. Buat amalan yang bidaah dan malah ada yang syirik! Semuanya kerana tidak belajar agama, tidak belajar tafsir Quran. Mereka adalah orang yang baik, mahu kepada agama, tapi telah ditipu. Mereka disuruh untuk buat amal ibadat yang bidaah terlalu banyak, sampai tidak ada masa nak belajar langsung. Bila tidak belajar langsung, maka mereka terus berada dalam kejahilan.

Jangan juga kita buat kurang dari yang sepatutnya. Sebagai contoh, ada yang pilih satu benda dari ibadat dan dia tumpukan satu benda itu sahaja.

 

وَلا تَقولوا عَلَى اللهِ إِلَّا الحَقَّ

dan janganlah kamu mengatakan sesuatu terhadap Allah melainkan yang benar; 

Kita kenalah bercakap dan buat benda yang tsabit dari wahyu sahaja, samada dari ayat Quran atau Hadis yang sahih. Dalil inilah juga yang digunakan oleh golongan salaf kepada khalaf dalam melarang mereka berbuat perkara bidaah dalam agama. Pakai yang ada dari nas sahajalah, jangan tambah.

Jangan kata sesuatu amalan bidaah itu baik, Allah suka, Nabi pun suka, sedangkan tidak pernah ada dalil yang mengatakan sedemikian. Kalau kata begitu, maknanya telah mengatakan tentang Allah dalam perkara yang tidak haq. Bersalahan dengan ayat ini terus.

 

إِنَّمَا المَسيحُ عيسَى ابنُ مَريَمَ رَسولُ اللهِ

sesungguhnya Al Masih Isa ibni Maryam itu hanya seorang pesuruh Allah

Kedudukan Nabi Isa adalah titik salah faham golongan Ahli Kitab. Puak Yahudi tuduh baginda adalah anak  haram. Nasara pula angkat baginda jadi anak tuhan dan salah satu dari tuhan. Dua-dua itu adalah fahaman yang salah. Dua-dua itu adalah ghuluw dalam agama.

Jadi, ayat ini dengan tegas dan jelas, mengatakan yang baginda adalah Rasulullah, seorang yang mulia dan bukan anak haram.

 

وَكَلِمَتُهُ

dan Kalimah Allah

‘Kalimat’ maksudnya baginda dijadikan dengan kalimat Kun Fayakun Allah. Allah tidak menjadikan baginda melalui proses normal kejadian manusia. Ianya menjadi tanda bahawa Allah boleh berbuat apa sahaja. Ini seperti yang Allah telah sebut dalam ayat yang lain:

{إِنَّ مَثَلَ عِيسَى عِنْدَ اللهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ}

Sesungguhnya misal penciptaan Isa di sisi Allah adalah seperti penciptaan Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudi­an Allah berfirman kepadanya, “Jadilah!” (seorang manusia). Maka jadilah dia. (Ali Imran: 59)

Ini juga adalah dalil yang baginda bukannya Tuhan. Kerana baginda adalah makhluk ciptaan Allah jua, tidak lebih dari itu. Cuma kejadian baginda sahaja lain dari orang lain.

 

أَلقاها إِلىٰ مَريَمَ

yang telah disampaikanNya kepada Maryam,

Dari segi bahasa, roh itu dicampakkan dalam tubuh Maryam. Kejadian itu lain dari kejadian makhluk yang biasa.

 

وَروحٌ مِنهُ

dan roh daripadaNya. 

Roh Nabi Isa pun datangnya dari Allah. Maksudnya nyawa baginda pun dari Allah. Kalau nyawa dia pun Tuhan yang beri, takkan dia pula tuhan.

Jangan pula ada yang kata, ini menunjukkan kelebihan Nabi Isa pula kerana ‘Roh Allah’. Kita kena ingat yang semua roh adalah dari Allah, termasuk roh kita juga. Allah tekankan dalam ayat ini yang roh Nabi Isa pun dari Dia juga, bukannya dari yang lain.

 

فَآمِنوا بِاللهِ وَرُسُلِهِ

Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasulNya, 

Berimanlah dengan apa yang disampaikan oleh Allah melalui RasulNya. Jangan tambah-tambah. Macam kita, kena beriman dengan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad. Ini memerlukan pembelajaran, bukan pakai terima sahaja. Kena masuk kelas dan belajar tafsir, belajar hadis dulu.

 

وَلا تَقولوا ثَلاثَةٌ

dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”.

Inilah konsep Triniti yang dipegang sekarang oleh orang Kristian. Mereka kata tuhan itu ‘tiga dalam satu’ – iaitu Tuhan Bapa, Nabi Isa dan Maryam. Kata mereka, gabungan ketiga-tiga entiti ini adalah Tuhan.

 

انتَهوا خَيرًا لَكُم

Berhentilah, itu lebih baik bagi kamu.

Janganlah pegang lagi fahaman yang sesat itu.

 

 إِنَّمَا اللهُ إِلٰهٌ واحِدٌ

Hanyasanya Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa, 

Inilah ajaran tauhid. Allah itu esa, tidak ada anak dan tidak diperanakkan. Tidak ada ilah selain Dia. Kena belajar konsep ilah dahulu baru boleh faham apakah maksud ayat ini. Ramai orang Islam pun tidak faham tentang perkara ini.

 

سُبحانَهُ أَن يَكونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ

Maha Suci Allah daripada mempunyai anak. 

Allah suci dari sifat memerlukan anak. Hanya makhluk yang lemah sahaja yang memerlukan anak, tapi Allah tidak lemah sama sekali. Jadi, kalau ada yang kata Nabi Isa itu adalah Anak Allah, itu adalah fahaman yang sesat.

 

لَهُ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ

Kepunyaan Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi.

Kenapa Allah memerlukan anak sedangkan semua alam ini adalah kepunyaanNya? Semua yang selain dari Dia makhluk Dia belaka. Dia tidak memerlukan pertolongan dan tidak memerlukan bantuan sokongan dari sesiapa sahaja.

 

وَكَفىٰ بِاللهِ وَكيلًا

Dan cukuplah Allah menjadi pengurus

Cukuplah kita bergantung dengan Allah sahaja. Tidak perlu kita kepada entiti yang lain. Ada manusia yang menyembah dan melakukan ibadat kepada selain Allah kerana mereka rasa mereka memerlukan bantuan dan pertolongan dari entiti-entiti itu, tapi Allah nak beritahu, tidak perlu, hanya terus berharap kepada Allah sahaja dalam setiap perkara.

Habis Ruku’ ke 23 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 172: Semasa Nabi Muhammad berada di Madinah, ada puak Nasara dari Najran yang datang untuk bertemu dengan Nabi untuk berbincang tentang Tuhan. Mereka tidak dapat terima apabila orang Islam kata yang Nabi Isa itu hanya seorang hamba dan bukan Anak Tuhan. Sebab mereka pandang tinggi Nabi Isa dan sampai ada orang Kristian yang menganggap baginda bukan lagi Anak Tuhan, tapi sebahagian dari Tuhan ataupun Tuhan sendiri. Mereka beriktikad yang baginda ada martabat tinggi benar dan bukan manusia.

لَن يَستَنكِفَ المَسيحُ أَن يَكونَ عَبدًا ِّللهِ وَلَا المَلائِكَةُ المُقَرَّبونَ ۚ وَمَن يَستَنكِف عَن عِبادَتِهِ وَيَستَكبِر فَسَيَحشُرُهُم إِلَيهِ جَميعًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Never would the Messiah disdain to be a servant of Allāh, nor would the angels near [to Him]. And whoever disdains His worship and is arrogant – He will gather them to Himself all together.

MALAY

(Nabi Isa) Al-Masih tidak sekali-kali enggan dan angkuh daripada menjadi hamba bagi Allah, demikian juga (sikap) malaikat yang sentiasa berdamping (dengan Allah). Dan sesiapa yang enggan dan angkuh daripada beribadat (menyembah dan memperhambakan diri) kepada Allah, serta ia berlaku sombong takbur, maka Allah akan menghimpunkan mereka semua kepadaNya.

 

لَن يَستَنكِفَ المَسيحُ أَن يَكونَ عَبدًا ِّللهِ

(Nabi Isa) Al-Masih tidak sekali-kali enggan dan angkuh daripada menjadi hamba bagi Allah,

Mereka menganggap Nabi Isa itu bukanlah hamba biasa sahaja, tapi Allah beritahu yang Nabi Isa sendiri tidak rasa bersalah atau enggan anggap diri baginda sebagai hamba Allah. Baginda tidak malu dan sombong pun nak mengaku sebagai hamba Allah. Dia sendiri sembah Allah.

Ayat ini menggunakan lafaz لَن menunjukkan yang Nabi Isa ‘tidak akan’ sombong dari mengaku hamba Allah.

Lafaz يَستَنكِفَ dari kata dasar نكف. Kata إستنكف bermaksud jenis malu untuk melakukan perkara yang tidak layak untuk kita lakukan. Sebagai contoh, kalau suruh presiden cuci carpet. Nak beritahu dalam ayat ini, Nabi Isa tidak ada perasaan itu. Kerana baginda memang mengaku yang baginda adalah hamba Allah. Tidak pernah dalam mana-mana sumber sahih pun yang mengatakan yang dia penah mengaku sebagai tuhan atau anak tuhan. Dalam Kitab Injil mereka pun tidak ada lafaz yang mengatakan baginda adalah anak tuhan.

 

وَلَا المَلائِكَةُ المُقَرَّبونَ

demikian juga (sikap) malaikat yang sentiasa berdamping (dengan Allah).

Malaikat yang rapat dengan Allah pun tak malu nak mengaku sebagai hamba. Ini termasuklah Malaikat Jibrail pun, yang memang mengaku sebagai hamba Allah; sedangkan puak Nasara yang sesat ada mengatakan yang Jibrail (Holy Ghost) adalah salah satu dari elemen triniti itu.

Begitu juga, Musyrikin Mekah telah menjadikan malaikat-malaikat sebagai anak perempuan Tuhan dan kerana itu mereka puja malaikat-malaikat itu, bertawasul dengan malaikat dan sebagainya. Ini juga adalah satu perbuatan yang amat syirik. Sedangkan malaikat-malaikat itu semua adalah hamba Allah dan mereka tidak pernah mengaku selain darinya.

Memang tidak ada masalah untuk mengaku sebagai hamba, kerana ianya adalah kedudukan yang mulia juga. Dan memang kita semua adalah hamba Allah, tidak lebih dari itu. Selagi namanya makhluk, semuanya adalah hamba kepada Allah.

 

وَمَن يَستَنكِف عَن عِبادَتِهِ وَيَستَكبِر فَسَيَحشُرُهُم إِلَيهِ جَميعًا

Dan sesiapa yang enggan dan angkuh daripada memperhambakan diri kepada Allah, serta ia berlaku sombong takbur, maka Allah akan menghimpunkan mereka semua kepadaNya.

Sesiapa yang enggan mengaku sebagai hamba kepada Allah dan masih nak seru kepada selain Allah, Allah akan himpunkan semuanya sekali nanti dan akan kena jawab apakah yang mereka telah lakukan.

Dan kalau ada yang sombong dari terima ajaran dari Allah, akan dikumpulkan macam binatang dikumpulkan. Tidak boleh nak lari ke mana. Samada mereka terima Allah atau tidak semasa di dunia, Allah nak beritahu yang semuanya akan kena mengadap kepadaNya juga nanti.

Sombong juga adalah sifat yang amat buruk. Ingatlah, kerana sifat sombong yang ada dalam diri Iblislah yang menyebabkan dia tidak mahu sujud kepada Nabi Adam walaupun setelah diarahkan oleh Allah.

Siapa kita yang hendak sombong dengan orang lain? Kita tidak ada apa-apa. Semua yang kita ada adalah dari pemberian Allah. Tidak layak untuk kita berlaku sombong dengan manusia atau makhluk lain.


 

Ayat 173: Dalam ayat ini ada tabshir dan juga ada takhwif. Untuk mengingatkan manusia bahawa ada kesan dari akidah dan amalan mereka semasa di dunia.

فَأَمَّا الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ فَيُوَفّيهِم أُجورَهُم وَيَزيدُهُم مِن فَضلِهِ ۖ وَأَمَّا الَّذينَ استَنكَفوا وَاستَكبَروا فَيُعَذِّبُهُم عَذابًا أَليمًا وَلا يَجِدونَ لَهُم مِن دونِ اللهِ وَلِيًّا وَلا نَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And as for those who believed and did righteous deeds, He will give them in full their rewards and grant them extra from His bounty. But as for those who disdained and were arrogant, He will punish them with a painful punishment, and they will not find for themselves besides Allāh any protector or helper.

MALAY

Sesudah itu, orang-orang yang beriman dan beramal soleh, Allah akan menyempurnakan bagi mereka pahala (balasan) mereka, dan Ia akan menambahkan lagi limpah kurniaNya kepada mereka. Sebaliknya orang-orang yang enggan beribadat kepada Allah dan berlaku sombong takbur, maka Allah akan menyeksa mereka dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dan mereka pula tidak akan memperoleh sesiapa pun – yang lain dari Allah – yang akan menjadi pelindung atau penolong bagi mereka.

 

فَأَمَّا الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ

Sesudah itu, orang-orang yang beriman dan beramal soleh, 

Beriman maksudnya beriman sempurna. Iman sempurna adalah berpegang kepada tauhid dan tidak melakukan syirik.

Bukan hanya beriman sahaja, tetapi iman hendaklah ditunjukkan dengan amal ibadat. Tidaklah cakap beriman di mulut sahaja, tapi ibadat yang Allah suruh buat, tidak dilakukan. Dan amal ibadat itu mestilah amal yang ‘soleh’. Amal yang soleh hanyalah amal yang ada contoh dan sunnah dari Nabi dan para sahabat. Ini menolak amalan-amalan bidaah yang tidak ada contoh dari Nabi dan para sahabat.

 

فَيُوَفّيهِم أُجورَهُم وَيَزيدُهُم مِن فَضلِهِ

Allah akan menyempurnakan bagi mereka pahala (balasan) mereka, dan Ia akan menambahkan lagi limpah kurniaNya kepada mereka. 

Mereka yang beriman dan beramal soleh itu akan mendapat balasan pahala untuk mereka. Dan Allah boleh beri lebih lagi kepada mereka.

 

وَأَمَّا الَّذينَ استَنكَفوا وَاستَكبَروا

Sebaliknya orang-orang yang rasa tidak layak beribadat kepada Allah dan berlaku sombong takbur, 

Lawan kepada ayat sebelum ini. Ini adalah orang-orang yang rasa diri mereka tidak layak untuk menghambakan diri dan beribadat kepada Allah.

 

فَيُعَذِّبُهُم عَذابًا أَليمًا

maka Allah akan menyeksa mereka dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, 

Mereka akan diberikan dengan azab seksa yang tidak terperi, tidak berkurangan azab itu dari mula masuk sampai bila-bila. Mereka akan terus rasa sakit. Kalau sakit di dunia, kalau dah selalu kena, lama-lama tidaklah sakit sangat – tapi perkara ini tidak berlaku di akhirat kelak. Mereka akan tetap rasa sakit sampai bila-bila.

 

وَلا يَجِدونَ لَهُم مِن دونِ اللهِ وَلِيًّا وَلا نَصيرًا

dan mereka pula tidak akan memperoleh sesiapa pun – yang lain dari Allah – yang akan menjadi pelindung atau penolong bagi mereka.

Mereka tidak akan penolong dan pembantu pun di akhirat kelak. Lafaz وَلِيًّا adalah untuk mereka yang mahu memberi perlindungan sebelum kena; dan lafaz نَصيرًا adalah penolong selepas kena azab. Dua-dua tidak ada – sebelum kena azab pun tidak ada yang boleh tolong, dan selepas kena azab pun tidak ada yang dapat tolong lepaskan dari azab.

Mungkin ada manusia yang sembah Nabi, wali, malaikat dan jin semasa di dunia, dan mereka rasa mereka akan dapat bantuan dari sembahan-sembahan mereka itu, tapi itu tidak akan berlaku. Itu angan-angan kosong mereka sahaja.


 

Ayat 174: Ayat targhib kepada Nabi Muhammad SAW. Allah memberitahu kedudukan Nabi Muhammad yang mulia.

يا أَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُم بُرهانٌ مِن رَبِّكُم وَأَنزَلنا إِلَيكُم نورًا مُبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O mankind, there has come to you a conclusive proof from your Lord, and We have sent down to you a clear light.¹

  • Showing the truth (i.e., the Qur’ān).

MALAY

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu: Bukti dari Tuhan kamu, dan Kami pula telah menurunkan kepada kamu (Al-Quran sebagai) Nur (cahaya) yang menerangi (segala apa jua yang membawa kejayaan di dunia ini dan kebahagiaan yang kekal di akhirat kelak).

 

يا أَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُم بُرهانٌ مِن رَبِّكُم

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu: Bukti dari Tuhan kamu, 

Ayat ini ditujukan kepada seluruh manusia. Tapi ramai yang tidak baca Quran, terutama sekali orang yang bukan Islam. Lalu bagaimana? Maknanya, kitalah yang kena sampaikan kepada mereka.

Lafaz بُرهانٌ (bukti) yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad. Ia dari lafaz بره yang bermaksud ‘putih dan bersinar’. Bukti dari Allah yang lebih bersinar dari hujah yang lain. Nabi itu telah dibangkitkan untuk kenalkan Allah dan cara mentaatiNya kepada manusia seluruhnya. Tapi sekarang Nabi Muhammad sudah tidak ada, maka kitalah yang kena sampaikan kepada manusia.

 

وَأَنزَلنا إِلَيكُم نورًا مُبينًا

dan Kami pula telah menurunkan kepada kamu Nur (cahaya) yang menerangi jelas nyata. 

Lafaz نورًا yang dimaksudkan adalah Qur’an. Ianya jelas nyata. Ianya mengajar kita tentang perkara yang perlu kita ketahui supaya selamat di dunia dan selamat di akhirat. Tapi kenapa ramai yang tidak faham? Kerana mereka tidak belajar. Kalau tidak belajar, memanglah tidak akan jelas kepada mereka. Cuba mereka belajar, tentulah Quran itu jelas sejelas-jelasnya.


 

Ayat 175: Tabshir.

فَأَمَّا الَّذينَ آمَنوا بِاللهِ وَاعتَصَموا بِهِ فَسَيُدخِلُهُم في رَحمَةٍ مِنهُ وَفَضلٍ وَيَهديهِم إِلَيهِ صِراطًا مُستَقيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So those who believe in Allāh and hold fast to Him – He will admit them to mercy from Himself and bounty and guide them to Himself on a straight path.

MALAY

Oleh itu, orang-orang yang beriman kepada Allah dan berpegang teguh kepada (ajaran Al-Quran) ini, maka Allah akan memasukkan mereka ke dalam rahmatNya (yang khas iaitu Syurga) dan limpah kurniaNya (yang tidak terkira), dan Allah akan menunjukkan mereka ke jalan yang lurus (jalan ugama Islam), yang membawa kepadaNya.

 

فَأَمَّا الَّذينَ آمَنوا بِاللهِ

Oleh itu, orang-orang yang beriman kepada Allah

Iaitu beriman sungguh-sungguh iaitu faham dan amalkan tauhid dan meninggal syirik. Kena belajar barulah tahu. Jangan sangka diri itu beriman kalau belum belajar tafsir Quran lagi.

 

وَاعتَصَموا بِهِ

dan berpegang teguh denganNya,

Iaitu berpegang teguh dengan ajaran dan suruhanNya. Juga boleh bermaksud berpegang teguh dengan Quran. Kerana Quranlah yang menghubungkan kita dengan Allah.

 

فَسَيُدخِلُهُم في رَحمَةٍ مِنهُ وَفَضلٍ

maka Allah akan memasukkan mereka ke dalam rahmatNya dan limpah kurniaNya

Memasukkan mereka ke dalam RahmatNya, bermaksud Allah akan memasukkan mereka ke dalam syurga. Ini adalah kerana tidak akan dapat masuk ke dalam syurga, melainkan dengan rahmatNya – bukan dengan amal kita.

Dan akan mendapat kurniaan tambahan iaitu dapat tengok Allah. Lafaz فَضلٍ bermaksud mendapat sesuatu lebih dari yang kita layak dapat. Memang Allah beri kita lebih dari apa yang kita sepatutnya dapat. Kalau dosa, hanya dibalas sama sahaja, tapi kalau kita berbuat kebaikan, kita akan dibalas dengan berlipat kali ganda, sekurang-kurangnya sepuluh kali ganda dari amalan kita. Oleh itu, kita amal sedikit sahaja, tapi balasannya amat banyak sekali. Bukankah itu bermaksud kita akan mendapat lebih dari yang sepatutnya?

 

وَيَهديهِم إِلَيهِ صِراطًا مُستَقيمًا

dan Allah akan menunjukkan mereka ke jalan yang lurus, yang membawa kepadaNya.

Semasa di dunia, Allah akan pimpin orang-orang sebegitu supaya dapat berada atas jalan yang lurus dalam agama.


 

Ayat 176: Surah ini disudahi dengan ayat Umur Munazimah kerana surah an-Nisa ini kebanyakannya tentang Umur Munazimah. Perkara tentang pembahagian harta telah disebut dalam ayat-ayat awal dan ayat-ayat pertengahan surah ini. Disebut di banyak tempat, untuk mengingatkan manusia tentang kepentingan perkara ini.

Ayat ini adalah tentang kalalah. Kalalah maksudnya orang yang tiada waris yang dapat menerima harta pusaka peninggalannya. Sahabat waktu itu masih keliru lagi tentang pembahagian Harta Pusaka. Jadi, diberikan penjelasan tambahan dalam ayat ini.

يَستَفتونَكَ قُلِ اللهُ يُفتيكُم فِي الكَلالَةِ ۚ إِنِ امرُؤٌ هَلَكَ لَيسَ لَهُ وَلَدٌ وَلَهُ أُختٌ فَلَها نِصفُ ما تَرَكَ ۚ وَهُوَ يَرِثُها إِن لَم يَكُن لَها وَلَدٌ ۚ فَإِن كانَتَا اثنَتَينِ فَلَهُمَا الثُّلُثانِ مِمّا تَرَكَ ۚ وَإِن كانوا إِخوَةً رِجالًا وَنِساءً فَلِلذَّكَرِ مِثلُ حَظِّ الأُنثَيَينِ ۗ يُبَيِّنُ اللهُ لَكُم أَن تَضِلّوا ۗ وَاللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They request from you a [legal] ruling. Say, “Allāh gives you a ruling concerning one having neither descendants nor ascendants [as heirs].” If a man dies, leaving no child but [only] a sister, she will have half of what he left. And he inherits from her if she [dies and] has no child. But if there are two sisters [or more], they will have two thirds of what he left. If there are both brothers and sisters, the male will have the share of two females. Allāh makes clear to you [His law], lest you go astray. And Allāh is Knowing of all things.

MALAY

Mereka (orang-orang Islam umatmu) meminta fatwa kepadamu (Wahai Muhammad mengenai masalah Kalaalah). Katakanlah: “Allah memberi fatwa kepada kamu di dalam perkara Kalaalah itu, iaitu jika seseorang mati yang tidak mempunyai anak dan ia mempunyai seorang saudara perempuan, maka bagi saudara perempuan itu satu perdua dari harta yang ditinggalkan oleh si mati; dan dia pula (saudara lelaki itu) mewarisi (semua harta) saudara perempuannya, jika saudara perempuannya tidak mempunyai anak. Kalau pula saudara perempuannya itu dua orang, maka keduanya mendapat dua pertiga [2/3] daripada harta yang di tinggalkan oleh si mati. Dan sekiranya mereka (saudara-saudaranya itu) ramai, lelaki dan perempuan, maka bahagian seorang lelaki menyamai bahagian dua orang perempuan”. Allah menerangkan (hukum ini) kepada kamu supaya kamu tidak sesat. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

 

يَستَفتونَكَ

Mereka meminta fatwa kepadamu

Orang-orang Islam meminta fatwa dari Nabi tentang hukum.

 

قُلِ اللهُ يُفتيكُم فِي الكَلالَةِ

Katakanlah: “Allah memberi fatwa kepada kamu di dalam perkara Kalaalah itu, 

Hukum yang dimaksudkan adalah tentang Kalalah.

 

إِنِ امرُؤٌ هَلَكَ لَيسَ لَهُ وَلَدٌ وَلَهُ أُختٌ فَلَها نِصفُ ما تَرَكَ

jika seseorang mati yang tidak mempunyai anak dan ia mempunyai seorang saudara perempuan, maka bagi saudara perempuan itu satu perdua dari harta yang ditinggalkan oleh si mati;

Sebut anak tapi mewakili semua waris. Tidak ada langsung ashabul furud. Emak ayah pun tidak ada. Yang ada, hanyalah adik beradik sahaja.

Kalau dia ada adik beradik perempuan, adik beradik perempuan itu akan mewarisi separuh daripada harta yang ditinggalkan. Dan yang separuh lagi diberikan kepada golongan yang dikategorikan sebagai asbat dan kalau tidak ada, seluruh harta itu akan diberikan kepada saudara perempuannya itu.

 

وَهُوَ يَرِثُها إِن لَم يَكُن لَها وَلَدٌ

dan ia pula (saudara lelaki itu) mewarisi (semua harta) saudara perempuannya, jika saudara perempuannya tidak mempunyai anak.

Kalau yang meninggalkan harta itu pula adalah perempuan, dan dia ada adik beradik lelaki, maka adik beradik lelaki itu akan dapat semua hartanya.

 

فَإِن كانَتَا اثنَتَينِ فَلَهُمَا الثُّلُثانِ مِمّا تَرَكَ

Kalau pula saudara perempuannya itu dua orang, maka keduanya mendapat dua pertiga daripada harta yang di tinggalkan oleh si mati.

Sebelum ini, hukum kalau adik beradik itu seorang sahaja. Kalau yang meninggalkan harta itu ada dua orang atau lebih adik beradik perempuan, mereka akan berkongsi 2/3 daripada harta-harta itu.

 

وَإِن كانوا إِخوَةً رِجالًا وَنِساءً فَلِلذَّكَرِ مِثلُ حَظِّ الأُنثَيَينِ

Dan sekiranya mereka (saudara-saudaranya itu) ramai, lelaki dan perempuan, maka bahagian seorang lelaki menyamai bahagian dua orang perempuan”.

Dan kalau kombinasi adik beradik itu ada lelaki dan perempuan, kena bahagikan harta itu sampai lelaki akan dapat dua kali ganda daripada bahagian perempuan.

 

يُبَيِّنُ اللهُ لَكُم أَن تَضِلّوا

Allah menerangkan (hukum ini) kepada kamu supaya kamu tidak sesat.

Hukum pembahagian harta ini amat penting sebab kalau ada tersalah, orang yang menerima harta pusaka itu dengan cara yang salah akan makan benda yang haram dan tidak layak masuk syurga. Ini tidak berbaloi langsung.

 

وَاللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Allah Maha Mengetahui. Kalau ada terambil mana-mana harta dengan cara yang salah, kalau manusia lain tidak tahu pun, tapi ingatlah yang Allah tahu.

Allahu a’lam. Habis tafsir surah an-Nisa ini. Sambung ke surah yang seterusnya: Surah al-Maidah. 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 163 – 170 (Tiada ampun untuk syirik)

Ayat 163: Ini adalah jawapan dari Allah tentang hujah puak Yahudi yang kononnya mahu kitab Quran turun sekaligus. Allah jawab bahawa kebanyakan kitab kalamullah diturunkan sikit demi sedikit sampailah kepada Kitab Zabur. Nabi Musa pun dapat wahyu lain selain Taurat kerana baginda dapat dua jenis wahyu. Ada wahyu yang tertulis seperti Taurat dan ada wahyu lain yang diterima baginda sebelum Taurat diturunkan. Kemudian Allah senaraikan semua Nabi dibawah ini mendapat wahyu sikit demi sikit, beransur-ansur.

۞ إِنّا أَوحَينا إِلَيكَ كَما أَوحَينا إِلىٰ نوحٍ وَالنَّبِيّينَ مِن بَعدِهِ ۚ وَأَوحَينا إِلىٰ إِبراهيمَ وَإِسماعيلَ وَإِسحاقَ وَيَعقوبَ وَالأَسباطِ وَعيسىٰ وَأَيّوبَ وَيونُسَ وَهارونَ وَسُلَيمانَ ۚ وَآتَينا داوودَ زَبورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have revealed to you, [O Muḥammad], as We revealed to Noah and the prophets after him. And We revealed to Abraham, Ishmael, Isaac, Jacob, the Descendants,¹ Jesus, Job, Jonah, Aaron, and Solomon, and to David We gave the book [of Psalms].

  • Al-Asbāṭ. See footnote to 2:136.

MALAY

Sungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman; dan juga Kami telah memberikan kepada Nabi Daud, kitab Zabur.

 

إِنّا أَوحَينا إِلَيكَ كَما أَوحَينا إِلىٰ نوحٍ وَالنَّبِيّينَ مِن بَعدِهِ

Sungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; 

Cara beri wahyu kepada Nabi sama sahaja macam cara yang diberikan kepada Nabi Nuh dan Nabi-nabi lain selepas baginda. Disebutkan nama Nabi Nuh a.s. kerana bagindalah Nabi yang menjadi Rasul yang pertama. Nabi Adam a.s. tidak dikira sebagai Rasul tapi sebagai Nabi sahaja.

 

وَأَوحَينا إِلىٰ إِبراهيمَ وَإِسماعيلَ وَإِسحاقَ وَيَعقوبَ وَالأَسباطِ وَعيسىٰ وَأَيّوبَ وَيونُسَ وَهارونَ وَسُلَيمانَ

dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman;

Sebelum ini telah disebut ‘semua Nabi-nabi’ dah tapi Allah sebut satu persatu Nabi yang terkenal.  Secara umum, Kitab Qur’an tak banyak sebut nama para Nabi. Tak macam Kitab Injil yang ada sekarang, kalau sebut nama Nabi, berjela-jela.

 

وَآتَينا داوودَ زَبورًا

dan juga Kami telah memberikan kepada Nabi Daud: Kitab Zabur.

Zabur adalah nama kitab yang diturunkan oleh Allah Swt. kepada Na­bi Daud a.s. Ianya adalah kitab yang tidak mengandungi ayat-ayat hukum. Ianya mengandungi kata-kata pujian kepada Allah dan nasihat-nasihat. Dalam riwayat ada disebut bagaimana apabila Nabi Daud membaca Kitab Zabur, burung dan gunung akan membaca bersama baginda.


 

Ayat 164:

وَرُسُلًا قَد قَصَصناهُم عَلَيكَ مِن قَبلُ وَرُسُلًا لَم نَقصُصهُم عَلَيكَ ۚ وَكَلَّمَ اللهُ موسىٰ تَكليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We sent] messengers about whom We have related [their stories] to you before and messengers about whom We have not related to you. And Allāh spoke to Moses with [direct] speech.

MALAY

Dan (Kami telah mengutuskan) beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini, dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan).

 

وَرُسُلًا قَد قَصَصناهُم عَلَيكَ مِن قَبلُ

Dan beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini,

Ada dari Rasul-rasul itu yang sudah diceritakan oleh Allah kepada Nabi Muhammad dalam Surah-surah Makkiah.

 

وَرُسُلًا لَم نَقصُصهُم عَلَيكَ

dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. 

Ada Rasul-rasul yang belum diceritakan lagi kepada Nabi Muhammad. Semua mereka itu mendapat wahyu sedikit demi sedikit juga. Jadi kenapa Yahudi nak persoal penurunan Qur’an yang sedikit demi sedikit itu?

Nama-nama Rasul dan Nabi tidak banyak yang disebut dalam Quran. Tapi sebenarnya bilangan mereka amat banyak, beribu-ribu, cuma tidak disebut dalam Quran sahaja.

 

وَكَلَّمَ اللهُ موسىٰ تَكليمًا

Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata yang sebenar

Dan Allah juga telah bercakap dengan Nabi Musa dan ini bukan wahyu dalam bentuk Taurat. Maknanya Nabi Musa pun ada dapat wahyu sedikit demi sedikit juga. Jadi, kenapa mereka nak bising? Mereka pun tahu perkara ini kerana Nabi Musa adalah Nabi mereka yang utama.

Dalam ayat ini, ditambah dengan lafaz تَكليمًا untuk menekankan yang Allah memang berkata-kata dengan Nabi Musa secara terus. Tidak ada ‘orang tengah’ antara Allah dan baginda. Ini adalah kelebihan yang diberikan kepada Nabi Musa a.s. sampaikan baginda diberi dengan gelaran Kalimullah.

Malangnya, ada juga orang Islam yang tidak percaya Allah berkata-kata terus dengan Nabi Musa. Mereka telah mengubah bacaan ayat ini sampai ianya berbunyi: “Musa yang berkata terus dengan Allah”. Ini adalah bacaan yang salah dan bacaan yang kufur. Ini adalah kerana dalam akidah sesat mereka, Allah tidak berkata-kata. Ini adalah fahaman yang amat salah sekali. Allah mampu buat apa sahaja. Kalau Dia boleh beri kita berkata-kata, takkan Dia sendiri tidak boleh berkata-kata?


 

Ayat 165:

رُسُلًا مُبَشِّرينَ وَمُنذِرينَ لِئَلّا يَكونَ لِلنّاسِ عَلَى اللهِ حُجَّةٌ بَعدَ الرُّسُلِ ۚ وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We sent] messengers as bringers of good tidings and warners so that mankind will have no argument against Allāh after the messengers. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

MALAY

Rasul-rasul (yang Kami telah utuskan itu semuanya) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang kafir dan yang berbuat maksiat), supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah (atau sebarang alasan untuk berdalih pada hari kiamat kelak) terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

رُسُلًا مُبَشِّرينَ وَمُنذِرينَ

Rasul-rasul itu sebagai pembawa khabar gembira dan pembawa amaran

Semua para rasul itu memberi berita gembira dan ancaman kepada manusia. Semua mereka membawa tugas yang sama. Kepada yang ikut wahyu, akan dapat berita gembira. Dan kepada mereka yang kufur, diberikan dengan berita ancaman.

Ini mengajar kita, dalam kita berdakwah, kita kena sampaikan dua-dua perkara ini. Jangan cerita yang sedap dan manis sahaja, tapi tinggalkan ancaman dari Allah. Dan begitu juga, jangan lakukan yang sebaliknya. Kena dua-dua kita sampaikan kepada manusia.

 

لِئَلّا يَكونَ لِلنّاسِ عَلَى اللهِ حُجَّةٌ بَعدَ الرُّسُلِ

supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu. 

Tujuan wahyu: supaya tiada alasan hujjah untuk halang dari Allah seksa mereka di akhirat kelak kerana Allah dah beri wahyu. Jangan ada manusia yang hujah, mereka nak ikut wahyu tapi mereka tak dapat wahyu. Mereka tidak boleh kata yang mereka jadi sesat kerana mereka tidak tahu manakah yang benar dan manakah yang salah.

Sebenarnya Allah sudah berikan kita dengan pancaindera, otak, roh dan tanda-tanda pada alam. Itu sebenarnya sudah cukup kepada mereka yang mahu berfikir. Tapi dengan rahmatNya Dia beri pula Nabi dan wahyu kepada kita.  Maka memang tidak ada alasan lagi. Kalau tidak tidak ikut juga, itu adalah kerana degil atau jahil sahaja. Dan tiada maaf lagi kalau mereka hanya menggunakan alasan itu sahaja. Alasan itu tidak laku nanti di akhirat.

Zaman sekarang, boleh dikatakan semua manusia telah mendengar tentang Allah. Tidak dapat difikirkan adakah ada manusia yang tidak mengetahui tentang Allah sedangkan zaman sekarang, maklumat boleh sampai ke mana-mana.

Fikirkan bagaimana ramai orang boleh menuntut pelbagai cabang ilmu hingga ke peringkat ijazah dan PhD, tetapi bila ada saudara atau kawan ajak pergi belajar tafsir Quran di hujung minggu mereka memberi pelbagai alasan. Renungkan di mana manusia letakkan prioriti belajar mesej firman Allah dengan ilmu lain?

 

وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Perkasa, Dia boleh suruh manusia taat kepadaNya dengan cara apa pun.

Tapi Allah Maha Bijaksana dengan pilih cara diberikan Rasul atas kebijaksanaanNya. Itulah cara yang Allah pilih di atas kebijaksaanNya yang tidak ada bandingan.


 

Ayat 166: Seperti yang telah disebut sebelum ini, ada puak Yahudi yang berhujah tidak mahu terima kerana Qur’an turun beransur-ansur, tidak seperti Taurat yang turun sekaligus.

لٰكِنِ اللهُ يَشهَدُ بِما أَنزَلَ إِلَيكَ ۖ أَنزَلَهُ بِعِلمِهِ ۖ وَالمَلائِكَةُ يَشهَدونَ ۚ وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But Allāh bears witness to that which He has revealed to you. He has sent it down with His knowledge, and the angels bear witness [as well]. And sufficient is Allāh as Witness.

MALAY

(Orang-orang kafir itu tidak mahu mengakui apa yang telah diturunkan Allah kepadamu wahai Muhammad), tetapi Allah sentiasa menjadi saksi akan kebenaran Al-Quran yang telah diturunkanNya kepadamu. Allah menurunkannya dengan ilmuNya, dan malaikat juga turut menjadi saksi. Dan cukuplah Allah menjadi saksi (akan kebenaran Al-Quran ini).

 

لٰكِنِ اللهُ يَشهَدُ بِما أَنزَلَ إِلَيكَ

Allah sentiasa menjadi saksi akan kebenaran Al-Quran yang telah diturunkanNya kepadamu.

Allah tidak kisah kalau ada yang tidak mahu terima. Kerana ramai sahaja yang terima KalamNya itu. Dan bukan semua puak Yahudi tidak terima Quran, kerana ada dari kalangan Yahudi yang baik, dan mereka dapat sahaja terima Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad tanpa masalah. Cuma yang degil sahaja yang tidak mahu terima. Allah sendiri jadi saksi atas wahyu yang disampaikan kepada NabiNya. Ada lagikah saksi yang lebih kuat dari Allah?

 

أَنزَلَهُ بِعِلمِهِ

Allah menurunkannya dengan ilmuNya, 

Allah turunkan Qur’an dalam pengetahuan Dia. Dia tahu apa yang Dia hantar. Ianya tepat dan relevan untuk manusia setiap zaman. Dia tahu apakah yang patut makhluk tahu dan apa yang tidak perlu. Maka, cukuplah sahaja dengan apa yang disampaikan oleh Allah, jangan kita tanya lebih-lebih lagi. Ada juga ayat-ayat dalam Quran yang kita tidak tahu maksudnya, kerana tidak disampaikan oleh Nabi. Maka, janganlah pula kita memandai-mandai untuk mentafsirkan ayat itu. Sebagai contoh, ayat-ayat Muqatta’ah seperti alif, lam, mim.

 

وَالمَلائِكَةُ يَشهَدونَ

dan malaikat juga turut menjadi saksi.

Malaikat pun semua jadi saksi. Disebut malaikat selepas disebut Allah sebagai saksi kerana turutan kemuliaan. Allah jauh lebih mulia dari malaikat dan kerana itu dalam ayat ini, mereka diletakkan di bahagian bawah.

 

وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

Dan cukuplah Allah menjadi saksi 

Walaupun malaikat atau mana-mana makhluk lain menjadi saksi atas kebenaran Quran itu, sebenarnya Allah sudah cukup sebagai saksi dah.


 

Ayat 167: Ini adalah takhwif ukhrawi.

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللهِ قَد ضَلّوا ضَلالًا بَعيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve and avert [people] from the way of Allāh have certainly gone far astray.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir serta menghalang orang-orang lain dari jalan Allah (ugama Islam), sebenarnya mereka telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

 

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir

Iaitu mereka yang kafir jenis degil seperti puak Yahudi itu. Mereka sudah tahu perkara  yang benar, tapi masih menolak lagi, masih mencari dalih dan alasan-alasan lagi untuk tidak terima.

 

وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللهِ

serta menghalang orang-orang lain dari jalan Allah

Sudahlah mereka tidak mahu terima, mereka halang pula orang lain dari terima kebenaran agama. Kalau ada orang yang datang kepada mereka meminta nasihat tentang Islam, mereka akan kata yang Islam itu tidak benar. Padahal mereka tahu yang ianya adalah benar. Tapi mereka kata begitu kerana mereka dengki sahaja.

 

ضَلّوا ضَلالًا بَعيدًا

sebenarnya mereka telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

Kalau sudah sesat jauh sangat, susah untuk kembali kepada kebenaran. Macam kalau kita sudah mengembara jauh sangat, susah nak balik ke kampung halaman semula.


 

Ayat 168:

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَظَلَموا لَم يَكُنِ اللهُ لِيَغفِرَ لَهُم وَلا لِيَهدِيَهُم طَريقًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve and commit wrong [or injustice] – never will Allāh forgive them, nor will He guide them to a path,

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir serta berlaku zalim, Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka dan tidak akan menunjukkan jalan kepada mereka:

 

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir

Iaitu orang-orang yang kafir degil.

 

وَظَلَموا

serta berlaku zalim, 

Sudahlah tidak mahu beriman, serang Islam pula.

 

لَم يَكُنِ اللهُ لِيَغفِرَ لَهُم

Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka

Allah takkan ampunkan dosa mereka.

 

وَلا لِيَهدِيَهُم طَريقًا

 dan tidak akan menunjukkan jalan kepada mereka

Mereka tidak akan mendapat pimpinan hidayah lagi. Tidak ada jalan untuk mereka kembali ke pangkuan agama semula.


 

Ayat 169:

إِلّا طَريقَ جَهَنَّمَ خالِدينَ فيها أَبَدًا ۚ وَكانَ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except the path of Hell; they will abide therein forever. And that, for Allāh, is [always] easy.

MALAY

Selain daripada jalan neraka jahanam, yang mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya; dan balasan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

 

إِلّا طَريقَ جَهَنَّمَ

Selain daripada jalan neraka jahanam,

Jalan kebenaran dan hidayah mereka tidak akan terima, tapi mereka akan diberi dengan jalan ke neraka.

 

خالِدينَ فيها أَبَدًا

mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya; 

Mereka akan kekal di dalam neraka tidak keluar sampai bila-bila. Ini menolak iktikad mereka yang mengatakan tak mengapa kalau mereka masuk neraka pun, kerana ianya adalah untuk beberapa hari sahaja. Itu tidak benar dan perkara ini telah disentuh dalam surah Baqarah dahulu. Kalau orang yang mengaku muslim pun, tapi ada buat perkara syirik, maka mereka akan kekal dalam neraka.

 

وَكانَ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرًا

dan balasan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

Mudah sahaja pada Allah untuk melakukan apa yang dikehendakiNya. Ada yang kata takkan Allah nak masukkan manusia ke dalam neraka. Ada yang kata Allah nak takut-takutkan sahaja dengan menyebut neraka kerana hendak menyuruh manusia berbuat baik. Konon macam kita dengan anak-anak kita, kita takutkan mereka dengan hantu sahaja, tapi tidak ada hantu pun. Itu tidak benar kerana Allah kata senang sahaja bagi Allah untuk memasukkan mereka semua ke dalam neraka. Tidak ada hal bagi Allah.


 

Ayat 170: Ayat targhib – galakan untuk beriman.

يا أَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُمُ الرَّسولُ بِالحَقِّ مِن رَبِّكُم فَآمِنوا خَيرًا لَكُم ۚ وَإِن تَكفُروا فَإِنَّ ِللهِ ما فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ وَكانَ اللهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O mankind, the Messenger has come to you with the truth from your Lord, so believe; it is better for you. But if you disbelieve – then indeed, to Allāh belongs whatever is in the heavens and earth. And ever is Allāh Knowing and Wise.

MALAY

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad s.a.w) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, maka berimanlah kamu (kerana yang demikian itu) amatlah baiknya bagi kamu. Dan jika kamu kufur ingkar (maka kekufuran kamu itu tidak mendatangkan kerugian apa-apa kepada Allah), kerana sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi; dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

 

يا أَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُمُ الرَّسولُ بِالحَقِّ مِن رَبِّكُم

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad s.a.w) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, 

Sekarang ayat ini ditujukan kepada seluruh manusia. Ini mengingatkan kita bahawa Quran ini adalah untuk semua manusia.

Bukan sahaja Quran ini untuk semua manusia, malah Nabi Muhammad juga adalah Nabi untuk seluruh alam. Semua makhluk kena ikut dan taat kepada ajaran Nabi.

Allah mengingatkan kita dalam ayat ini yang Quran itu dari Allah. Maka jangan buat main-main, jangan buat tidak tahu sahaja dengan Quran ini.

 

فَآمِنوا خَيرًا لَكُم

maka berimanlah, itu amatlah baiknya bagi kamu.

Apabila kita sudah tahu Qur’an dari Allah, maka kena beriman lah. Kena belajar dan dekati Qur’an.

Ada jumlah muqaddar. Iman itu lebih baik bagi kamu. Tidak disebut lafaz ‘iman’ dalam ayat ini.

Iman itu adalah untuk kebaikan kita semua. Allah tidak memerlukan iman kita, jadi apa sahaja iman yang kita lakukan adalah untuk kebaikan diri kita sebenarnya.

 

وَإِن تَكفُروا فَإِنَّ ِللهِ ما فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ

Dan jika kamu kufur ingkar, sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi;

Kalau kamu tidak beriman, Allah tak kisah pun. Kerana Allah tidak memerlukan iman kita. Allah sudah punyai seluruh langit dan bumi, jadi Dia memang tidak memerlukan kita langsung.

 

وَكانَ اللهُ عَليمًا حَكيمًا

dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah mengetahui apakah yang makhlukNya lakukan dan Dia boleh menghukum mereka terus disebabkan oleh perbuatan salah mereka.

Tapi Allah Maha Bijaksana, Dia tidak terus beri azab kepada kita atas kebijaksaan Dia beri kita peluang untuk bertaubat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya. 


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 155 – 162 (Khatmul Qalbi)

Creative-Dark-Night-Wallpaper-Hd-720x1200-picsay-1
Hati-hati dengan sikap dan reaksi kita terhadap seruan agama. Jangan membantah dan menentang. Dikhuatiri kelak Allah kunci mati hati dan dicop sebagai penghuni neraka, kekal selamanya.

Ayat 155: Dalam ayat sebelum ini Allah telah menceritakan tentang kedegilan Bani Israil. Dan Allah sambung dalam ayat ini tentang mereka. Ada empat kesalahan yang disebut dalam ayat ini. Ini adalah antara kesalahan-kesalahan mereka, tapi tentulah bukan ini sahaja.

فَبِما نَقضِهِم ميثاقَهُم وَكُفرِهِم بِآياتِ اللهِ وَقَتلِهِمُ الأَنبِياءَ بِغَيرِ حَقٍّ وَقَولِهِم قُلوبُنا غُلفٌ ۚ بَل طَبَعَ اللَهُ عَلَيها بِكُفرِهِم فَلا يُؤمِنونَ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We cursed them]¹ for their breaking of the covenant and their disbelief in the signs of Allāh and their killing of the prophets without right and their saying, “Our hearts are wrapped” [i.e., sealed against reception]. Rather, Allāh has sealed them because of their disbelief, so they believe not, except for a few.¹

  • Another interpretation is “And [We made certain good foods unlawful to them],” based upon verse 160.
  • Or “except with little belief.”

MALAY

Maka (Kami laknatkan mereka) dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, dan mereka kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tiada sesuatu alasan yang benar, dan mereka juga mengatakan: “Hati kami tertutup (tidak dapat menerima ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad)”. (Sebenarnya hati mereka tidak tertutup), bahkan Allah telah memeteraikan hati mereka disebabkan kekufuran mereka. Oleh itu mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja (di antaranya).

 

فَبِما نَقضِهِم ميثاقَهُم

Maka (Kami laknatkan mereka) dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, 

Kesalahan pertama mereka yang disebut dalam ayat ini, mereka telah memutuskan perjanjian mereka dengan Allah. Padahal perjanjian dengan Allah itu bukanlah perjanjian biasa. Jadi, ini adalah kesalahan yang berat. Mereka telah berjanji untuk taat, tapi mereka telah memungkiri janji mereka itu.

 

وَكُفرِهِم بِآياتِ اللهِ

dan mereka kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah,

Yang kedua, mereka kufur dengan ayat-ayat Allah yang disampaikan melalui Nabi Musa dan nabi-nabi mereka yang lain. Mereka tidak memandang ayat-ayat Allah sebagai sesuatu yang penting. Sampaikan mereka berani nak tukar ayat-ayat Allah itu ikut suka mereka.

 

وَقَتلِهِمُ الأَنبِياءَ بِغَيرِ حَقٍّ

dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tiada sesuatu alasan yang benar, 

Yang ketiga, mereka sampai sanggup membunuh para nabi mereka kerana mereka tidak suka dengan apa yang disampaikan oleh para Nabi itu. Mereka tidak boleh nak lawan apa yang disampaikan oleh rasul mereka, maka mereka ambil keputusan untuk membunuh terus para nabi. Ramai dari kalangan para Nabi dari kalangan Bani Israil yang dibunuh. Mereka bunuh itu dengan tidak ada alasan yang kukuh. Kalau para Nabi itu buat salah, maka bolehlah dibunuh, tapi apakah kesalahan mereka, melainkan menyebut kebenaran?

 

وَقَولِهِم قُلوبُنا غُلفٌ

dan mereka juga mengatakan: “Hati kami tertutup”

Dan yang keempat, mereka kata hati mereka tertutup dari menerima dakwah Nabi Muhammad. Ada dua tafsir bagi lafaz غُلفٌ itu. Pertama, mungkin mereka kata hati mereka telah penuh dengan ilmu sampaikan tidak boleh masukkan lagi ajaran Nabi Muhammad; atau mereka maksudkan memang hati mereka tertutup dari menerima ajaran Nabi. Mereka mengaku terang-terang.

Jadi, itulah empat kesalahan mereka yang disebut dalam ayat ini. Tapi kenapa macam tergantung ayat ini? Tidak disambung dengan apakah hukuman ke atas mereka. Ada hazaf dalam ayat ini. Allah tak sebutkan apakah yang akan dikenakan kepada mereka kerana kesalahan mereka itu. Mereka akan tahu nanti apabila mereka dapat azab itu. Memang menakutkan kalau tak cakap apakah yang akan dikenakan. Bayangkan kalau guru sekolah kata macam itu – “jagalah kamu semua…nanti kamu akan tahulah akibatnya nanti….”. Anak murid akan tertanya-tanya apakah hukuman yang akan diberikan oleh guru itu. Ini akan menambahkan rasa takut. Inilah kesan dalam ayat ini.

 

بَل طَبَعَ اللَهُ عَلَيها بِكُفرِهِم

bahkan Allah telah memeteraikan hati mereka disebabkan kekufuran mereka. 

Sebenarnya mereka jadi begitu kerana Allah yang kunci mati hati mereka kerana kekufuran mereka. Sampaikan mereka tidak beriman. Bukanlah Allah terus kunci mati hati mereka, tapi kerana mereka yang tidak mahu menerima kebenaran, maka sebab itulah mereka ditutup dari menerima hidayah selepas itu.

 

فَلا يُؤمِنونَ إِلّا قَليلًا

Oleh itu mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja

Sedikit sahaja yang mereka percaya. Kalau percaya sedikit sahaja tidak menjadikan mereka beriman penuh. Kerana orang Islam kena percaya keseluruhan dari agama. Tidak boleh pilih-pilih mana yang nak dipakai.

Atau, ia mungkin bermaksud, sedikit sahaja dari kalangan mereka yang beriman.


 

Ayat 156: Ini adalah sambungan bagi kesalahan mereka.

وَبِكُفرِهِم وَقَولِهِم عَلىٰ مَريَمَ بُهتانًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We cursed them] for their disbelief and their saying against Mary a great slander,¹

  • When they accused her of fornication.

MALAY

Demikian juga (Kami laknatkan mereka) dengan sebab kekufuran mereka dan tuduhan mereka terhadap Maryam (dengan tuduhan yang amat dustanya).

 

وَبِكُفرِهِم

Demikian juga dengan sebab kekufuran mereka

Dengan sebab kekufuran mereka, mereka dilaknat.

 

وَقَولِهِم عَلىٰ مَريَمَ بُهتانًا عَظيمًا

dan tuduhan mereka terhadap Maryam

iaitu tentang tuduhan mereka terhadap Maryam. Mereka tuduh Maryam berzina dengan seorang lelaki yang bernama Yusuf an Najr dan mereka kata dari perzinaan itulah lahirnya Nabi Isa. Lafaz بُهتانًا bermaksud tuduhan yang berat.


 

Ayat 157: Allah sambung lagi dalam memperkatakan kesalahan mereka.

وَقَولِهِم إِنّا قَتَلنَا المَسيحَ عيسَى ابنَ مَريَمَ رَسولَ اللهِ وَما قَتَلوهُ وَما صَلَبوهُ وَلٰكِن شُبِّهَ لَهُم ۚ وَإِنَّ الَّذينَ اختَلَفوا فيهِ لَفي شَكٍّ مِنهُ ۚ ما لَهُم بِهِ مِن عِلمٍ إِلَّا اتِّباعَ الظَّنِّ ۚ وَما قَتَلوهُ يَقينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] their saying, “Indeed, we have killed the Messiah, Jesus, the son of Mary, the messenger of Allāh.” And they did not kill him, nor did they crucify him; but [another] was made to resemble him to them. And indeed, those who differ over it are in doubt about it. They have no knowledge of it except the following of assumption. And they did not kill him, for certain.¹

  • Another meaning is “And they did not kill him, being certain [of his identity],” i.e., they killed another assuming it was Jesus (upon whom be peace).

MALAY

Dan juga (disebabkan) dakwaan mereka dengan mengatakan: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih Isa Ibni Maryam, Rasul Allah”. Padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak memalangnya (di kayu palang – salib), tetapi diserupakan bagi mereka (orang yang mereka bunuh itu seperti Nabi Isa). Dan Sesungguhnya orang-orang yang telah berselisih faham, mengenai Nabi Isa, sebenarnya mereka berada dalam keadaan syak (ragu-ragu) tentang menentukan (pembunuhannya). Tiada sesuatu pengetahuan pun bagi mereka mengenainya selain daripada mengikut sangkaan semata-mata; dan mereka tidak membunuhnya dengan yakin.

 

وَقَولِهِم إِنّا قَتَلنَا المَسيحَ عيسَى ابنَ مَريَمَ رَسولَ اللهِ

Dan juga (disebabkan) dakwaan mereka dengan mengatakan: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih Isa Ibni Maryam, Rasul Allah”.

Mereka kata dengan bangganya yang mereka telah bunuh Nabi Isa yang ‘dikatakan’ sebagai Rasulullah itu. Mereka bangga dengan dapat bunuh Nabi. Mereka menghina dengan mengatakan orang yang dikatakan sebagai Rasul itu telah mereka bunuh.

Lafaz المَسيحَ berasal dari kata yang bermaksud ‘basuh’. Jadi ia bermaksud mereka yang ‘dimuliakan’. Juga bermaksud yang ‘disembelih’.

 

وَما قَتَلوهُ وَما صَلَبوهُ

Padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak memalangnya (salib)

Tapi sebenarnya mereka tak dapat bunuh pun Nabi Isa. Mereka juga tidak dapat menyalib baginda, seperti yang selalu difahami oleh manusia. Kisah ini amat popular sampaikan banyak sekali dalam filem dan penganut Kristian pun memakai tanda salib sebagai mewakili agama mereka. Tapi, ia sebenarnya tidak terjadi pun.

 

وَلٰكِن شُبِّهَ لَهُم

tetapi diserupakan bagi mereka

Yang dibunuh adalah lelaki yang diserupakan dengan rupa baginda. Dalam riwayat, ada disebut yang dia adalah seorang pengikut Nabi Isa yang derhaka kepada baginda. Dia telah bersekongkol dengan pihak pemerintah untuk menangkap Nabi Isa. Dia berjanji untuk mengecam Nabi Isa kerana pemerintah Rom tidak tahu yang mana satu Nabi Isa itu. Tapi apabila lelaki itu masuk ke dalam kalangan Nabi Isa dan sahabat baginda, rupa baginda telah disamakan dengan Nabi Isa, maka beliaulah yang ditangkap oleh orang Rom.

Atau, dijadikan samar kejadian pembunuhan itu. Ceritanya mereka cari Nabi Musa tapi kerana Nabi Isa tidak ada kerana diangkat ke langit. Tapi kerana nak bunuh juga,mereka bunuh orang Yahudi sendiri yang mereka pilih dari mana-mana, dan mereka buat propaganda yang mereka telah bunuh Nabi Isa. Mereka buat perkara itu dalam rahsia, dan tidak beri orang lain tengok mayat yang dikatakan Nabi Isa itu. Kerana mereka tidak mahu malu rancangan mereka gagal. Sampai ke hari ini mereka tidak dapat tunjuk bukti yang memang Nabi Isa telah kena bunuh. Persoalannya: Mana jasadnya kalau benar telah dibunuh? Ini tidak pernah dijawap dan kita pun tahu yang mereka memang kuat menipu.

Allahu a’lam. Hanya Allah sahaja yang tahu apakah yang sebenarnya yang terjadi.

 

وَإِنَّ الَّذينَ اختَلَفوا فيهِ لَفي شَكٍّ مِنهُ

Dan sesungguhnya orang-orang yang telah berselisih faham, tentang perkara itu, sebenarnya mereka berada dalam keadaan syak (ragu-ragu).

Mereka tidak jelas tentang kedudukan perkara itu. Dan Nasara pun percaya Nabi mereka kena bunuh. Padahal, baginda tidak dibunuh pun, tapi mereka sendiri kena tipu tentang kisah Nabi Isa itu, sedangkan itu Nabi mereka. Selepas kena tipu, mereka pula buat cerita yang baginda mati untuk menyucikan dosa umat baginda. Padahal itu adalah berdasarkan kepada penipuan Yahudi. Mereka tipu atas tipu. Sudahlah mereka kena tipu, mereka reka pula penipuan baru kepada penganut mereka.

Oleh itu, malang sekali kalau orang kita pun ikut mereka. Kita pun kena tipu dengan mereka. Ini akan terjadi kalau tidak belajar agama, dan hanya menggunakan maklumat dari media sahaja. Sedangkan Quran telah menjelaskan perkara yang sebenarnya.

 

ما لَهُم بِهِ مِن عِلمٍ إِلَّا اتِّباعَ الظَّنِّ ۚ

Tiada sesuatu pengetahuan pun bagi mereka mengenainya selain daripada mengikut sangkaan semata-mata; 

Inilah kesamaran yang besar. Sampai hari ini mereka masih ragu. Antara ahli-ahli agama Kristian pun ada perselisihan pendapat. Mereka tidak mendapat maklumat yang mereka boleh rasa tepat. Kebanyakan dari mereka hanya ikut sangkaan sahaja.

 

وَما قَتَلوهُ يَقينًا

dan mereka tidak membunuhnya dengan yakin.

Yang pasti, mereka pun tidak dapat pastikan yang mereka telah membunuh Nabi Isa.


 

Ayat 158: Allah beritahu apa yang sebenarnya terjadi.

بَل رَفَعَهُ اللهُ إِلَيهِ ۚ وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, Allāh raised him to Himself. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

MALAY

Bahkan Allah telah mengangkat Nabi Isa kepadaNya; dan adalah Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

بَل رَفَعَهُ اللهُ إِلَيهِ

Bahkan Allah telah mengangkat Nabi Isa kepadaNya; 

Inilah yang terjadi sebenarnya. Allah telah angkat Nabi Isa ke langit. Maknanya, Nabi Isa, masih hidup lagi, tapi berada di langit. Dan baginda akan turun akhir zaman nanti. Ini adalah dalil yang kukuh. Daripada lafaz ayat yang digunakan, memang Allah telah naikkan tubuh badan Nabi Isa. Bukannya naikkan derajat, seperti yang dikatakan oleh sesetengah orang. Kerana ada yang kata, yang diangkat dalam ayat ini adalah ‘derajat’, bukan batang tubuh Nabi Isa. Tapi, kalau derajat, memang akan sebut ‘derajat’ dalam ayat itu. Dalam ayat-ayat lain sebut derajat kalau yang dimaksudkan penaikan derajat. Jadi, apabila tidak disebut, ia bermaksud batang tubuh Nabi.

 

وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

dan adalah Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Berkuasa untuk melakukan apa sahaja; dan Allah Maha Bijaksana untuk menguruskan apa-apa sahaja. Kalau Allah nak naikkan Nabi Isa ke langit, adalah sebabnya.


 

Ayat 159: Ayat ini ada dua pendapat. Kita akan sebutkan kedua-duanya. Ayat ini kita kena faham kerana orang Kristian telah guna ayat ini sebagai dalil untuk mengatakan yang Quran sendiri kata mereka benar. Maka, janganlah kita sendiri tidak faham kitab kita sendiri pula.

وَإِن مِن أَهلِ الكِتابِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ ۖ وَيَومَ القِيامَةِ يَكونُ عَلَيهِم شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is none from the People of the Scripture but that he will surely believe in him before his death.¹ And on the Day of Resurrection he will be against them a witness.

  • One interpretation is that “his death” refers to that of Jesus after his return to earth. Or it can mean “the death of every individual from among the People of the Scripture.”

MALAY

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan ia akan beriman kepadanya sebelum matinya dan pada hari kiamat kelak dia akan menjadi saksi terhadap mereka.

 

وَإِن مِن أَهلِ الكِتابِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan ia akan beriman kepadanya sebelum matinya

Orang Kristian menggunakan ayat ini sebagai hujah, kononnya Quran mengatakan mereka telah beriman. Itu adalah hujah yang amat cetek sekali. Ini kerana mereka telah sesat dan jangan kita pula terpengaruh dengan mereka. Ramai juga yang keliru dengan ayat ini kerana mereka tidak belajar.

Ayat ini ada dua cara untuk ditafsirkan, dan kedua-duanya boleh dipakai. Beza antara dua tafsir itu adalah pada maksud ‘dia’. Siapakah yang dimaksudkan? Ia boleh jadi Nabi Muhammad atau Nabi Isa. Jadi, mari kita lihat dua tafsir ini:

1. Sebelum ahli kitab mati, mereka akan beriman dengan Nabi Muhammad. Masa mereka nak mati, iaitu semasa mereka dalam nazak, mereka akan ditunjukkan kebenaran. Barulah mereka tahu manakah agama yang benar. Tapi iman masa itu tidak laku dah.

Dan yang dimaksudkan menjadi saksi kepada mereka adalah Nabi Muhammad.

2. Nasara akan beriman dengan Nabi Isa sebelum baginda mati. Kejadian ini akan berlaku hampir kiamat nanti. Kerana baginda akan turun semula dan kebenaran akan terserlah waktu itu. Dikatakan ini adalah pendapat yang lebih kuat.

Ini adalah kerana lafaz أَهلِ الكِتابِ bermaksud mereka yang ada ilmu kitab. Maknanya, mereka adalah orang yang pandai. Mereka akan tahu apakah yang benar dan apabila Nabi Isa turun semula ke dunia, Nasara akan beriman dengan baginda.

Dari Abu Hurairah, ia berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَيْسَ بَيْنِى وَبَيْنَهُ نَبِىٌّ – يَعْنِى عِيسَى – وَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَاعْرِفُوهُ رَجُلٌ مَرْبُوعٌ إِلَى الْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ بَيْنَ مُمَصَّرَتَيْنِ كَأَنَّ رَأْسَهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يُصِبْهُ بَلَلٌ فَيُقَاتِلُ النَّاسَ عَلَى الإِسْلاَمِ فَيَدُقُّ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعُ الْجِزْيَةَ وَيُهْلِكُ اللَّهُ فِى زَمَانِهِ الْمِلَلَ كُلَّهَا إِلاَّ الإِسْلاَمَ وَيُهْلِكُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ فَيَمْكُثُ فِى الأَرْضِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ يُتَوَفَّى فَيُصَلِّى عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ

Tidak ada nabi (yang hidup) antara masaku dan ‘Isa. Sungguh, kelak ia akan turun, jika kalian melihatnya maka kenalilah. Ia adalah seorang laki-laki yang sedang (tidak tinggi dan tidak terlalu pendek), berkulit merah keputih-putihan, beliau memakai di antara dua kain berwarna sedikit kuning. Seakan rambut kepala beliau menetes meski tidak basah. Beliau akan memerangi manusia hingga mereka masuk ke dalam Islam, beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi dan menghapus jizyah. Pada masa beliau, Allah akan membinasakan semua agama selain Islam, Isa akan membunuh Dajjal, dan beliau akan tinggal di muka bumi selama empat puluh tahun. Setelah itu ia meninggal dan kaum muslimin mensalatinya.” (HR. Abu Daud no. 4324 dan Ahmad 2/437. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Dan di akhirat nanti, Nabi Isa akan jadi saksi atas perkara ini kerana Allah akan soal baginda. Adakah baginda ajar umatnya untuk sembah baginda? Nabi Isa akan jawap yang baginda hanya boleh jadi saksi semasa baginda tinggal bersama mereka sahaja, dan selepas baginda diangkat ke langit, hanya Allah sahaja yang tahu.


 

Ayat 160: Kita diberitahu lagi apakah kesalahan mereka. Dan apa yang mereka akan dikenakan azab kerana kesalahan mereka itu.

فَبِظُلمٍ مِنَ الَّذينَ هادوا حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّباتٍ أُحِلَّت لَهُم وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللهِ كَثيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For wrongdoing on the part of the Jews, We made unlawful for them [certain] good foods which had been lawful to them, and for their averting from the way of Allāh many [people],

MALAY

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka, dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

 

فَبِظُلمٍ مِنَ الَّذينَ هادوا

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi,

Kerana kesalahan banyak yang telah mereka lakukan.

 

حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّباتٍ أُحِلَّت لَهُم

Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka,

Kerana kesalahan mereka, mereka telah diharamkan untuk makan banyak makanan yang halal sebelum itu kepada mereka, seperti unta.

 

وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللهِ كَثيرًا

dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

Ini satu lagi kesalahan mereka. Kerana mereka sentiasa sembunyikan maklumat agama. Mereka tidak menyampaikan kebenaran kepada manusia, dan kerana itu, manusia ramai yang tidak beriman. Mereka adalah orang yang dikenali sebagai orang yang tahu tentang agama, tapi apabila Islam datang dan mereka sendiri tidak beriman, maka orang yang tidak tahu agama, takut untuk terima Islam kerana mereka lihat orang yang sepatutnya tahu agama, seperti bangsa Yahudi itu, tidak beriman, maka mereka pun rasa Islam itu tidak benar.

Dan mereka halang orang lain dari masuk Islam. Mereka telah menipu tentang agama kepada orang awam. Apabila mereka ditanya tentang Islam, mereka akan kata yang Islam itu tidak benar. Sudahlah mereka tidak mahu beriman, tapi mereka halang juga. Sampai ramai tidak masuk agama Islam kerana mereka.


 

Ayat 161: Allah sambung lagi dengan memberitahu kesalahan mereka.

وَأَخذِهِمُ الرِّبا وَقَد نُهوا عَنهُ وَأَكلِهِم أَموالَ النّاسِ بِالباطِلِ ۚ وَأَعتَدنا لِلكافِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] their taking of usury while they had been forbidden from it, and their consuming of the people’s wealth unjustly. And We have prepared for the disbelievers among them a painful punishment.

MALAY

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah. Dan (ingatlah) Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

وَأَخذِهِمُ الرِّبا وَقَد نُهوا عَنهُ

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, 

Dan kerana mereka ambil riba, sedangkan dalam mazhab mereka pun haram juga untuk mengambil riba itu, sama seperti agama Islam.

 

وَأَكلِهِم أَموالَ النّاسِ بِالباطِلِ

dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah

Mereka telah ambil harta manusia dengan cara sistem bukan syariat. Memang ada kaitan dengan riba sebab amalan riba pun ambil harta orang lain dengan cara yang salah. Mereka langgar syariat agama mereka sendiri. Inilah perangai Yahudi yang tidak kisah melanggar agama mereka. Kalau agama mereka tidak menguntungkan mereka, mereka akan tolak begitu sahaja.

 

وَأَعتَدنا لِلكافِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Kerana perlanggaran agama itu, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang tidak terperi sakitnya. Mereka mungkin dapat kejayaan dan keuntungan di dunia, tapi mereka akan merana di akhirat.


 

Ayat 162: Ayat tabshir. Bukan semua dari kalangan mereka itu yang kufur. Ada juga dari kalangan mereka yang baik-baik dan beriman.

لٰكِنِ الرّاسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ ۚ وَالمُقيمينَ الصَّلاةَ ۚ وَالمُؤتونَ الزَّكاةَ وَالمُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those firm in knowledge among them and the believers believe in what has been revealed to you, [O Muḥammad], and what was revealed before you. And the establishers of prayer [especially] and the givers of zakāh and the believers in Allāh and the Last Day – those We will give a great reward.

MALAY

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman, sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu (Al-Quran), dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu, – khasnya orang-orang yang mendirikan sembahyang, dan orang-orang yang menunaikan zakat, serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

 

لٰكِنِ الرّاسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka

Ada dari kalangan mereka yang berilmu dan mereka hendak mencari kebenaran. Yang selamat adalah orang yang berilmu dari kalangan mereka. Begitu juga, yang selamat dari kalangan kita pun adalah yang berilmu juga. Iaitu mereka yang tahu ilmu wahyu. Nabi dulu pun tidak tahu wahyu sebelum baginda dinaikkan menjadi Nabi dan kerana itu baginda tidak dapat selesaikan masalah kaum baginda. Kerana itu wahyu amat bernilai.

Dan ini juga mengajar kita untuk belajar dengan bersungguh-sungguh sampai kita mendapat ilmu yang mendalam tentang agama. Janganlah belajar agama sambil lewa sahaja.

 

يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ

sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu,

Mereka beriman dengan Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad.

 

وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ

dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu,

Mereka beriman dengan kitab-kitab mereka juga. Iaitu mereka beriman dengan ilmu tauhid yang ada dalam kitab-kitab mereka. Kerana ilmu tauhid adalah sama sahaja dari dulu sampai sekarang. Cuma yang berbeza adalah syariat.

 

وَالمُقيمينَ الصَّلاةَ

orang-orang yang mendirikan sembahyang, 

Dan yang selamat adalah orang-orang yang mendirikan solat. Solat adalah contoh amal ibadat yang berkait hubungan hamba dan Allah.

 

وَالمُؤتونَ الزَّكاةَ

dan orang-orang yang menunaikan zakat, 

Zakat adalah contoh amal ibadat yang berkait hubungan makhluk dan makhluk. Disebut amal solat dan zakat sebagai mewakili amal-amal ibadat yang lain.

 

وَالمُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ

serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat;

Dan mereka beriman yang sempurna. Disebut dua perkara iman ini sebagai isyarat kepada perkara-perkara iman yang lain, kerana bukan dua perkara ini sahaja yang perlu diimani, tapi banyak lagi. Tapi tidaklah disebutkan dengan lengkap dalam ayat ini.

 

أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

Mereka itulah orang-orang yang selamat yang akan mendapat balasan baik dari Allah, dengan dimasukkan ke dalam syurga.

Oleh itu, ringkasnya, yang selamat hanyalah yang betul-betul teguh dalam ilmu dan mengamalkan apa yang mereka tahu.

Habis Ruku’ ke 22 dari 24 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 148 – 154 (Jangan sebar kisah buruk orang)

Ayat 148: Ayat ini ada hubungan dengan ayat 136. Iman adalah perkara dalaman diri kita dan manusia lain tidak tahu. Kadangkala kalau berkawan dengan orang kafir, orang kafir mungkin desak dia ucap kalimah yang kufur. Atau seseorang muslim dipaksa untuk mengiyakan mana-mana pernyataan dan perbuatan kufur. Mungkin Muslim itu tidak terima, tetapi kerana takut dengan orang kafir itu, dia mungkin ucap juga dengan lidahnya. Allah maafkan dia dalam keadaan begitu kerana Allah hanya kira apa yang di dalam hati.

۞ لا يُحِبُّ اللَهُ الجَهرَ بِالسّوءِ مِنَ القَولِ إِلّا مَن ظُلِمَ ۚ وَكانَ اللَهُ سَميعًا عَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh does not like the public mention of evil except by one who has been wronged. And ever is Allāh Hearing and Knowing.

MALAY

Allah tidak suka kepada perkataan-perkataan buruk yang dikatakan dengan berterus-terang; kecuali oleh orang yang dianiayakan. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

 

لا يُحِبُّ اللَهُ الجَهرَ بِالسّوءِ مِنَ القَولِ

Allah tidak suka kepada perkataan-perkataan buruk yang dikatakan dengan terang

Allah tidak suka orang yang lantang menyebut kalimah kufur. Ini adalah apabila kekufuran disebut secara lantang. Maknanya, tidak boleh berkata-kata sesuatu yang boleh diterjemahkan sebagai dia seorang yang kufur.

 

إِلّا مَن ظُلِمَ

kecuali oleh orang yang dianiayakan. 

Melainkan kalau seorang itu dizalimi dan dia kena cakap begitu. Sebagai contoh, ada orang letak pistol di kepalanya dan suruh dia mengaku dia seorang kafir. Kalau dia cakap, sedangkan hatinya tetap beriman, ini dimaafkan.

Atau, satu lagi tafsir:

kata-kata buruk atau keji itu dimaksudkan sebagai perbuatan zalim atau dosa.

Allah tidak suka seseorang menzahirkan dosa orang lain melainkan kalau yang sebut itu adalah mereka yang telah dizalimi. Allah tak suka kalau kita mendedahkan kesalahan orang lain di khalayak ramai. Oleh itu, jangan kita buka cerita tentang dosa-dosa yang telah dilakukan oleh orang lain, jangan mengumpat tentang mereka, jangan cari kesalahan mereka dan paparkan dalam Facebook atau sebagainya, jangan. Kecuali kalau dia telah dizalimi. Contohnya kalau dia telah kena tipu oleh suatu sindiket atau scam, maka bolehlah dia menceritakan kesalahan orang itu. Maksudnya, bolehlah dia mengadu, bawa kes dia kepada pihak polis, atau ke mahkamah. Tapi, kenalah dalam adab yang betul. Jangan berlebih-lebihan. Kena bawa kepada pihak yang berwajib, jangan sebar dalam Facebook pula. Dan kalau orang itu menipu tentang kita, tidaklah boleh kita mengada-adakan cerita tak benar tentang dia pula.

Kalau kita nampak seseorang melakukan kesalahan dalam agama, jangan canangkan kesalahan orang itu. Jangan jadi macam munafik yang apabila dengar sahaja  berita, terus sebarkan. Ini adalah kerana mereka suka bawa cerita tentang orang lain.share-di-facebook-aib-picsay

Tapi, begitupun, kalau kita sembunyikan kezaliman yang dilakukan terhadap kita itu, itu lebih bagus. Kerana mungkin orang itu buat silap dan kalau kita cerita kepada orang lain, orang itu akan terus rosak kredibiliti dia sampai bila-bila. Ada manusia yang jahat masa mudanya, tapi lama-lama dia mungkin akan bertaubat. Tapi kalau kita dah cerita tentang kesilapan dia masa lalu, tentu orang sudah pandang serong kepadanya, walaupun dia sudah jadi baik.

Tetapi, jikalau seseorang itu melakukan kezaliman, dan kalau kita tidak halang dia dengan melaporkan kesalahan yang dilakukannya, dia mungkin buat kepada orang lain pula. Dalam hal itu, eloknya kita laporkan kepada pihak yang berwajib.

Kadang-kadang kita perlu menceritakan kezaliman yang telah dilakukan kepada diri kita. Seperti satu hadis:

حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَلِيٍّ، حَدَّثَنَا صَفْوَانُ بْنُ عِيسَى، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَجْلان، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ؛ أَنَّ رَجُلًا أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: إِنْ لِي جَارًا يُؤْذِينِي، فَقَالَ لَهُ: “أَخْرِجْ مَتَاعَكَ فَضَعْهُ عَلَى الطَّرِيقِ”. فَأَخَذَ الرَّجُلُ مَتَاعَهُ فَطَرَحَهُ عَلَى الطَّرِيقِ، فَجَعَلَ كُلُّ مَنْ مَرَّ بِهِ قَالَ: مَالَكَ؟ قَالَ: جَارِي يُؤْذِينِي. فَيَقُولُ: اللَّهُمَّ الْعَنْهُ، اللَّهُمَّ أَخْزِهِ! قَالَ: فَقَالَ الرَّجُلُ: ارْجِعْ إِلَى مَنْزِلِكَ، وَقَالَ لَا أُوذِيكَ أَبَدًا”.

telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Ali, telah menceritakan kepada kami Safwan ibnu Isa, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ajlan, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahwa seorang lelaki datang kepada Nabi Saw., lalu bertanya, “Sesungguhnya aku mempunyai seorang tetangga yang selalu menyakiti diriku.” Maka Nabi Saw. bersabda kepadanya: Keluarkanlah semua barang milikmu dan letakkanlah di tengah jalan. Kemudian lelaki itu mengambil semua barang miliknya, lalu ia lemparkan ke jalan. Maka setiap orang yang lewat bertanya, “Mengapa kamu ini?” Ia menjawab, “Tetanggaku selalu menyakitiku.” Orang tersebut mengucapkan, “Ya Allah, laknatilah dia. Ya Allah, hinakanlah dia.” Akhirnya tetangganya itu berkata, “Kembalilah ke rumahmu. Demi Allah, aku tidak akan menyakitimu lagi untuk selamanya.”
Imam Abu Daud meriwayatkannya di dalam Kitabul Adab,

 

وَكانَ اللَهُ سَميعًا عَليمًا

Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Allah dengar apa yang disebut oleh sesiapa sahaja. Maka, kenalah jaga mulut kita, jangan asyik nak cerita tentang orang sahaja.

Tapi Allah tahu apa yang dalam hati hambaNya. Kalau hamba itu terpaksa mengatakan tentang perkara-perkara yang boleh menyebabkan kekufuran, Allah tahu apa yang dalam isi hatinya. Mungkin dia tidak maksudkannya, tapi dia terpaksa berkata begitu.


 

Ayat 149: Allah suruh makhluk beriman dan jangan main-main. Tapi kalau terpaksa sebut perkara kufur, itu dimaafkan.

إِن تُبدوا خَيرًا أَو تُخفوهُ أَو تَعفوا عَن سوءٍ فَإِنَّ اللَهَ كانَ عَفُوًّا قَديرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If [instead] you show [some] good or conceal it or pardon an offense – indeed, Allāh is ever Pardoning and Competent.¹

  • Allāh is always able to exact retribution, although He pardons out of His grace.

MALAY

Jika kamu melahirkan sesuatu kebaikan, atau menyembunyikannya, atau kamu memaafkan kesalahan (yang dilakukan terhadap kamu), maka sesungguhnya Allah adalah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.

 

إِن تُبدوا خَيرًا أَو تُخفوهُ

Jika kamu menzahirkan sesuatu kebaikan, atau menyembunyikannya, 

Samada kita tunjuk atau kita rahsiakan amal kebaikan kita, Allah tahu kebaikan yang kita telah buat dan apabila Allah tahu, maknanya Allah akan balas. Antara dua perkara ini, tidak sebut kebaikan yang telah dilakukan itu lebih afdhal kerana bimbang riak. Kerana kalau kita tunjukkan, mungkin ada sedikit rasa ingin menunjuk kepada manusia. Maka, seeloknya tidak ditunjukkan langsung.

 

أَو تَعفوا عَن سوءٍ

atau kamu memaafkan kesalahan

Perkara seterusnya, kalau seseorang itu tidak menyebut keburukan yang orang buat terhadap dirinya itu, lebih baik bagi dirinya. Memberi maaf lebih baik. Bukanlah larangan untuk menyebut kezaliman yang telah dilakukan. Boleh sebut, tapi kalau tak sebut lebih baik. Ini ada kaitan dengan ayat sebelum ini tentang mengatakan keburukan orang lain.

 

فَإِنَّ اللَه كانَ عَفُوًّا قَديرًا

maka sesungguhnya Allah adalah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.

Allah mengingatkan kepada kita bahawa Dia sendiri bersifat Maha Pemaaf. Contohilah Allah – Dia mampu untuk menghukum hambaNya, tapi Dia banyak maafkan kesalahan hambaNya.

Dia Maha Kuasa, mempunyai segala Qudrat, tapi Dia tidak terus memberi azab atau membalas kesalahan makhluk, dan Dia memberi peluang kepada makhluk. Kalau Allah boleh buat begitu, apakah tidak elok kalau kita pun begitu juga?


 

Ayat 150: Ini adalah ayat teguran kepada ahli kitab. Ayat-ayat sebelum ini banyak tentang ketaatan kepada Nabi. Sekarang disebut bagaimana mereka pisahkan antara Nabi dan Allah. Mereka mengambil sebahagian dari Kitab mereka dan meninggalkan sebahagian yang lain.

إِنَّ الَّذينَ يَكفُرونَ بِاللهِ وَرُسُلِهِ وَيُريدونَ أَن يُفَرِّقوا بَينَ اللهِ وَرُسُلِهِ وَيَقولونَ نُؤمِنُ بِبَعضٍ وَنَكفُرُ بِبَعضٍ وَيُريدونَ أَن يَتَّخِذوا بَينَ ذٰلِكَ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve in Allāh and His messengers and wish to discriminate between Allāh and His messengers and say, “We believe in some and disbelieve in others,” and wish to adopt a way in between –

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada Allah dan Rasul-rasulNya, dan (orang-orang yang) hendak membeza-bezakan iman mereka di antara Allah dan Rasul-rasulNya, dan (orang-orang yang) berkata: “Kami beriman kepada setengah Rasul-rasul itu dan kufur ingkar kepada setengahnya yang lain”, serta bertujuan hendak mengambil jalan lain antara iman dan kufur itu:

 

إِنَّ الَّذينَ يَكفُرونَ بِاللهِ وَرُسُلِهِ

Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada Allah dan Rasul-rasulNya, 

Ini adalah tentang mereka yang sememangnya tidak beriman dengan Allah dan RasulNya. Tapi mereka melakukan perancangan yang jahat.

 

وَيُريدونَ أَن يُفَرِّقوا بَينَ اللهِ وَرُسُلِهِ

dan hendak membeza-bezakan iman mereka di antara Allah dan Rasul-rasulNya, 

Mereka ingin bezakan iman kepada Allah dan iman kepada Rasul. Mereka kononnya nak terima Allah tapi tidak mahu terima Nabi.

Dalam dunia sekarang, ada gerakan yang ajak kepada Interfaith. Kononnya hendak menyatukan agama di dunia sekarang yang berbeza-beza. Mereka kata, manusia ini sebenarnya sama yang menyembah Tuhan yang satu, tapi Nabi-nabi sahaja yang berbeza, dan nabi-nabi itulah yang menyebabkan perbezaan antara manusia itu. Oleh itu, gerakan ini kata, kalau nak samakan semua sekali, semua kena pegang Tuhan sahaja dan kena tolak Nabi. Kerana mereka kata, nabi-nabi itulah yang menyebabkan perbezaaan kefahaman agama antara manusia.

Begitulah yang dilakukan oleh Yahudi dahulu dan sekarang dilakukan kembali oleh manusia yang jahil. Mereka kata para Nabi-nabilah yang memecah belahkan manusia sedangkan Tuhan satu sahaja. Jadi, mereka kata kalau nak bersatu, kena buang semua nabi-nabi itu.

 

وَيَقولونَ نُؤمِنُ بِبَعضٍ وَنَكفُرُ بِبَعضٍ

Mereka berkata: “Kami beriman kepada setengah Rasul-rasul itu dan kufur ingkar kepada setengahnya yang lain”, 

Ini seperti yang dilakukan oleh Yahudi yang terima Taurat, tapi tolak Injil. Nasara pula terima Injil tapi tolak Qur’an. Maknanya, mereka hanya terima nabi mereka sahaja, tapi tidak terima Nabi yang lain.

Kemudian ada manusia yang mengaku Islam tapi dalam masa yang sama, mereka tolak hadis. Mereka kata macam-macam yang buruk tentang hadis. Antaranya, mereka kata hadis tidak boleh dipercayai kerana takkan boleh dipercayai benda yang disebut-sebut oleh manusia dan disampaikan dari seorang manusia kepada manusia yang lain dalam masa 1,400 tahun. Mereka kata, dalam keadaan normal, tentu ada yang tersalah cakap dan tersalah dengar. Oleh itu, mereka kata jangan pakai hadis, cuma pakai Quran sahaja.

Dan ada yang lebih teruk, sampai menjatuhkan kedudukan Nabi Muhammad asalkan boleh menolak Nabi. Mereka kata baginda ada buat salah dan sebagainya. Dan tidak kurang juga yang mempersoalkan kedudukan para sahabat dengan mengatakan ada sahabat yang menokok tambah dalam hadis yang disampaikan.

Ada yang kata agama kena progresif dan kena perbaharui agama dan tolak yang lama. Apabila ini terjadi, maka senanglah mereka hendak mengubah agama supaya ikut fahaman mereka yang salah dan dangkal.

 

وَيُريدونَ أَن يَتَّخِذوا بَينَ ذٰلِكَ سَبيلًا

serta bertujuan hendak mengambil jalan lain antara iman dan kufur itu:

Mereka ingin ambil jalan tengah antara terima agama dan tolak agama. Maknanya, mereka tidak terima semua dan tidak tolak semua. Mereka pilih-pilih mana yang kena dengan nafsu dan tekak mereka.

Kalau orang kita sekarang, ramai yang terima Qur’an sebagai satu yang mulia dan dari Allah, tapi mereka tak terima terjemahan Nabi tentang Qur’an. Kalau dah tolak, bolehlah mereka nak terjemah dan tafsir ikut hawa nafsu mereka. Ini ramai yang dilakukan oleh mereka. Jadi, nampak  macam mereka tidaklah tolak Quran secara menyeluruh, sebab mereka masih baca lagi, tapi mereka tidak belajar tafsir, sampaikan mereka hanya baca sahaja dan mereka faham Quran cara mereka sendiri sahaja.


 

Ayat 151: Allah nak beritahu, tak boleh begitu.

أُولٰئِكَ هُمُ الكافِرونَ حَقًّا ۚ وَأَعتَدنا لِلكافِرينَ عَذابًا مُهينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those are the disbelievers, truly. And We have prepared for the disbelievers a humiliating punishment.

MALAY

Mereka itulah orang-orang yang kafir dengan sebenar-benarnya. Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang menghina.

 

أُولٰئِكَ هُمُ الكافِرونَ حَقًّا

Mereka itulah orang-orang yang kafir dengan sebenar-benarnya. 

Mereka yang buat begitu kafir sebenar. Nak jadi kafir bukan kena tolak semua, tolak satu ayat Quran sahaja dah kafir dah. Tambahan pula kalau tolak mana-mana Nabi. Kalau niat mereka memang nak bezakan Nabi dari agama, maka sudah kafir dah.

Umat yang mengaku sebagai Islam pun ada begitu.

 

وَأَعتَدنا لِلكافِرينَ عَذابًا مُهينًا

Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang menghina.

Inilah nasib mereka nanti di akhirat, mereka akan kekal dalam neraka.


 

Ayat 152: Sebaliknya, Allah memberitahu siapakah yang selamat. Jadi ini adalah ayat Tabshir.

وَالَّذينَ آمَنوا بِاللهِ وَرُسُلِهِ وَلَم يُفَرِّقوا بَينَ أَحَدٍ مِنهُم أُولٰئِكَ سَوفَ يُؤتيهِم أُجورَهُم ۗ وَكانَ اللَهُ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they who believe in Allāh and His messengers and do not discriminate between any of them – to those He is going to give their rewards. And ever is Allāh Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya dan mereka pula tidak membeza-bezakan (imannya terhadap) seseorang pun di antara Rasul-rasul itu, (maka) mereka yang demikian, Allah akan memberi mereka pahala mereka. Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

وَالَّذينَ آمَنوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ

Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya

Yang sepatutnya, kena beriman dengan Allah dan semua rasul-rasulNya, bukan satu sahaja.

 

وَلَم يُفَرِّقوا بَينَ أَحَدٍ مِنهُم

dan mereka pula tidak membeza-bezakan seseorang pun di antara Rasul-rasul itu, 

Tidak bezakan antara rasul-rasul itu. Kita terima semua sekali dari mereka dari segi akidah tapi tidak dari segi syariat, sebab zaman untuk amalkan syariat mereka sudah berlalu.

Tak boleh tolak mana-mana kitab dan mana-mana Nabi.

 

أُولٰئِكَ سَوفَ يُؤتيهِم أُجورَهُم

mereka yang demikian, Allah akan memberi mereka pahala mereka.

Mereka yang tidak tolak mana-mana Nabi dan mana-mana kitablah yang akan mendapat balasan baik dari Allah.

 

وَكانَ اللَهُ غَفورًا رَحيمًا

Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah memberitahu sifatNya yang Maha Pengampun dan kasih kepada makhlukNya. Walaupun seseorang itu beriman, tapi mereka masih akan lakukan kesilapan, kerana manusia memang tidak sunyi dari melakukan kesilapan dan dosa. Maka Allah kata Allah akan ampunkan dosa-dosa mereka. Asalkan dia menjaga akidahnya dan menerima semua Nabi. Kerana kalau mereka ada masalah dengan akidah, mereka tidak akan diberi maaf lagi, kerana Allah telah beritahu dalam ayat yang lain yang Dia tidak akan memaafkan kesalahan syirik.

Habis Ruku’ ke 21 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 153: Mereka yang tidak mahu beriman, menggunakan alasan kenapa Qur’an tak turun sekaligus macam Taurat. Orang-orang Yahudi memang macam-macam kata mereka dan permintaan mereka yang tidak patut kepada Nabi Muhammad. Maka, Allah mengajar Nabi bagaimana hendak melayan dan menjawap mereka.

يَسأَلُكَ أَهلُ الكِتابِ أَن تُنَزِّلَ عَلَيهِم كِتابًا مِنَ السَّماءِ ۚ فَقَد سَأَلوا موسىٰ أَكبَرَ مِن ذٰلِكَ فَقالوا أَرِنَا اللَهَ جَهرَةً فَأَخَذَتهُمُ الصّاعِقَةُ بِظُلمِهِم ۚ ثُمَّ اتَّخَذُوا العِجلَ مِن بَعدِ ما جاءَتهُمُ البَيِّناتُ فَعَفَونا عَن ذٰلِكَ ۚ وَآتَينا موسىٰ سُلطانًا مُبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The People of the Scripture ask you to bring down to them a book from the heaven. But they had asked of Moses [even] greater than that and said, “Show us Allāh outright,” so the thunderbolt struck them for their wrongdoing. Then they took the calf [for worship] after clear evidences had come to them, and We pardoned that. And We gave Moses a clear authority.

MALAY

Ahli Kitab (kaum Yahudi) meminta kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menurunkan kepada mereka sebuah Kitab dari langit. (Janganlah engkau merasa pelik), kerana sesungguhnya mereka telah meminta kepada Nabi Musa lebih besar dari itu. Mereka berkata: “(Wahai Musa) perlihatkanlah Allah kepada kami dengan nyata (supaya kami dapat melihatNya dan percaya kepadaNya)”. Lalu mereka disambar oleh petir dengan sebab kezaliman mereka (menderhaka kepada Allah); kemudian mereka pula menyembah (patung) anak lembu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan (mukjizat), lalu Kami maafkan mereka dari perbuatan yang sedemikian itu (ketika mereka bertaubat). Dan Kami telah memberi kepada Nabi Musa kekuasaan yang nyata (untuk mengalahkan kaum yang kafir itu).

 

يَسأَلُكَ أَهلُ الكِتابِ أَن تُنَزِّلَ عَلَيهِم كِتابًا مِنَ السَّماءِ

Ahli Kitab (kaum Yahudi) meminta kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menurunkan kepada mereka sebuah Kitab dari langit. 

Mereka minta kitab Quran diberikan sekaligus, baru mereka nak beriman. Mereka tak percaya kepada Nabi Muhammad dan mereka nak Nabi buktikan dengan turunkan kitab dari langit dengan lengkap, bukan sikit-sikit macam yang dilakukan oleh Allah.

 

فَقَد سَأَلوا موسىٰ أَكبَرَ مِن ذٰلِكَ

sesungguhnya mereka telah meminta kepada Nabi Musa lebih besar dari itu. 

Allah jawap permintaan mereka yang tidak patut itu, dalam bentuk zajrun. Dulu puak mereka telah minta soalan yang tidak ada faedah kepada Nabi mereka (Nabi Musa) dan permintaan mereka itu lebih dahsyat. Jadi, jangan hairan dengan permintaan mereka kali ini.

Ini juga mengajar kita sebagai pendakwah, memang orang yang degil tidak mahu menerima kebenaran, mereka akan minta macam-macam hujah dan dalil yang tidak masuk akal. Mereka cuma hendak memberi alasan dan helah sahaja untuk tidak terima kebenaran.

 

فَقالوا أَرِنَا اللَهَ جَهرَةً

Mereka berkata: “(Wahai Musa) perlihatkanlah Allah kepada kami dengan nyata”

Apakah yang mereka telah minta dahulu? Mereka minta nak lihat Allah terang-terangan, dengan mata zahir. Ini adalah soalan yang memang tidak patut dan kurang ajar sekali.

Jadi, alasan mereka meminta macam-macam itu bukanlah datang dari hati yang ikhlas hendak beriman. Kerana dulu pun kaum mereka kebanyakannya tidak beriman, sekarang pun begitulah juga. Yang minta macam-macam itu adalah mereka yang memang tidak mahu beriman. Kerana ada kalangan mereka yang baik, terus beriman apabila diberikan dengan dalil-dalil yang terang nyata.

 

فَأَخَذَتهُمُ الصّاعِقَةُ بِظُلمِهِم ۚ

Lalu mereka disambar oleh petir dengan sebab kezaliman mereka

Mereka telah dikenakan dengan azab itu kerana kezaliman mereka – maknanya ini adalah jenis soalan yang zalim. Kisah ini ada disebut dalam Surah Baqarah.

 

ثُمَّ اتَّخَذُوا العِجلَ مِن بَعدِ ما جاءَتهُمُ البَيِّناتُ

kemudian mereka pula menyembah (patung) anak lembu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas

Bukan itu sahaja, kaum Yahudi itu telah menyembah anak patung sapi betina. Itu sudah terang-terang adalah perbuatan yang syirik.

 

فَعَفَونا عَن ذٰلِكَ

lalu Kami maafkan mereka dari perbuatan yang sedemikian itu

Walaupun perbuatan mereka itu amat berat, tapi mereka dimaafkan selepas mereka bertaubat. Tapi, mereka kena bunuh diri mereka supaya taubat mereka diterima. Itu adalah syariat pada waktu itu. Walaupun mereka teruk sangat, tapi Allah masih terima taubat mereka. Allah nak beritahu kepada mereka yang degil, pintu taubat masih terbuka. Jangan lepaskan peluang itu. Kalau sebelum ini kamu telah melakukan kesalahan, hatta kesalahan syirik pun, pintu taubat masih terbuka.

 

وَآتَينا موسىٰ سُلطانًا مُبينًا

Dan Kami telah memberi kepada Nabi Musa kekuasaan yang nyata

Allah beritahu yang Dia telah beri autoriti kenabian kepada Nabi Musa. Walaupun mereka buat perkara-perkara yang salah, tapi apabila dikeluarkan hukum dari Tuhan melalui Nabi Musa, mereka patuh  juga. Sebagai contoh, arahan untuk membunuh diri mereka kerana mereka telah menyembah patung anak sapi, dan juga mereka kena memusnahkan patung itu. Mereka taat juga kerana Nabi Musa ada autoriti. Dan dalam masa yang sama juga,  Allah nak beritahu yang Dia juga berikan authoriti kepada Nabi Muhammad. Kalau mereka terima Nabi Musa sebagai seorang Nabi, maka mereka kenalah juga terima Nabi Muhammad sebagai Nabi.


 

Ayat 154:

وَرَفَعنا فَوقَهُمُ الطّورَ بِميثاقِهِم وَقُلنا لَهُمُ ادخُلُوا البابَ سُجَّدًا وَقُلنا لَهُم لا تَعدوا فِي السَّبتِ وَأَخَذنا مِنهُم ميثاقًا غَليظًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We raised over them the mount for [refusal of] their covenant; and We said to them, “Enter the gate bowing humbly”; and We said to them, “Do not transgress on the sabbath”; and We took from them a solemn covenant.

MALAY

Dan Kami telah mengangkat “Gunung Tursina” ke atas mereka disebabkan (mereka ingkar akan) perjanjian setia mereka (mematuhi hukum-hukum Taurat), dan Kami perintahkan mereka: “Masuklah kamu melalui pintu (negeri) itu dengan merendah diri” dan Kami juga perintahkan mereka: “Janganlah kamu melanggar perintah larangan yang ditentukan pada hari Sabtu”, dan Kami telah mengambil daripada mereka perjanjian setia yang teguh (yang mewajibkan mereka mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya).

 

وَرَفَعنا فَوقَهُمُ الطّورَ بِميثاقِهِم

Dan Kami telah mengangkat “Gunung Tursina” ke atas mereka disebabkan perjanjian setia mereka

Kerana mereka umat yang degil, Allah telah angkat Bukit Thursina atas mereka, untuk memaksa mereka memegang perjanjian dengan Allah. Kalaulah mereka tidak terima perjanjian itu, mereka akan dihempap dengan bukit itu. Begitu sekali Allah kena buat sebegitu dengan mereka, sebab mereka memang umat yang degil. Kerana telah diangkat gunung di atas kepala mereka, tentulah mereka sujud tunduk kepada Allah, tapi dalam masa yang sama, kepala mereka terdongak ke atas kerana takut gunung itu menimpa mereka.

 

وَقُلنا لَهُمُ ادخُلُوا البابَ سُجَّدًا

dan Kami perintahkan mereka: “Masuklah kamu melalui pintu (negeri) itu dengan merendah diri”

Dan kemudian mereka telah diarahkan untuk memasuki Kota yang telah dijanjikan kepada mereka, tapi kenalah masuk dengan merendahkan diri. Tapi ini pun mereka buat main-main. Dalam riwayat disebut mereka masuk dengan punggung dahulu. Ini kerana mereka memang bangsa yang degil.

 

وَقُلنا لَهُم لا تَعدوا فِي السَّبتِ

dan Kami juga perintahkan mereka: “Janganlah kamu melanggar perintah larangan yang ditentukan pada hari Sabtu”, 

Dan mereka juga telah diberi larangan dari bekerja pada hari Sabtu. Selepas mereka telah masuk ke dalam Kota tempat mereka yang telah dijanjikan, mereka telah diarahkan untuk menumpukan hari Sabtu untuk hanya beribadat. Mereka tidak dibenarkan bekerja pada hari itu. Tapi ada yang kerja menangkap ikan telah mencari helah. Mereka telah menahan pukat pada hari Jumaat dan mengangkat pukat itu pada hari Ahad. Jadi nampak macam mereka tidak buat kerja, tapi sebenarnya mereka telah cari helah untuk tidak taat kepada arahan itu. Ini kerana memang mereka degil.

 

وَأَخَذنا مِنهُم ميثاقًا غَليظًا

dan Kami telah mengambil daripada mereka perjanjian setia yang teguh

Yang telah disebut di atas adalah semua perjanjian yang telah dimeteri dengan Yahudi. Perkataan ميثاقًا bermaksud perjanjian yang sangat kuat. Sampaikan Allah angkat gunung atas kepala mereka kerana nak suruh mereka ikut. Waktu itu memang mereka terima. Tapi kemudian mereka derhaka. Allah hendak menceritakan apakah yang tidak kena dengan Bani Israil itu. Dan kerana kedegilan mereka itu, kedudukan mereka sebagai orang Islam telah ditarik balik dan telah diberikan kepada Bangsa Arab dari keturunan Nabi Ismail.

Ini mengajar kita, kalau kita pun tidak menjaga amanah agama yang telah diberikan kepada kita ini, kita boleh sahaja ditukar oleh Allah. Allah boleh tarik kelebihan kita ini dan diberikan kepada orang lain, bangsa lain atau makhluk lain. Tidak mustahil bagi Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 141 – 147 (Munafik tunggu peluang)

Ayat 141: Ini adalah sifat keempat golongan munafik. Mereka menunggu-nunggu untuk melihat apa yang akan berlaku dengan umat Islam. Waktu itu mereka duduk bersama umat Islam yang lain jadi nampak macam orang Islam. Tapi dalaman diri mereka adalah kufur. Tapi kekafiran mereka itu tidak jelas, sampaikan Nabi pun tidak tahu mereka itu munafik.

Umat Islam sekarang pun ada yang macam ini. Kita kena faham bahawa ayat-ayat tentang munafik adalah untuk mereka. Mereka kena belajar Qur’an dan kalau mereka perasan ada alamat munafik dalam diri mereka, mereka kena tukar sifat mereka. Oleh itu, mereka kena belajar Quran kerana kalau tidak, mereka tidak akan tahu apakah kesilapan mereka. Dengan Quranlah yang akan membuka minda mereka dan memberitahu apakah kesalahan mereka.

Lebih-lebih lagi, mereka kena pisahkan diri mereka daripada rapat dengan orang kafir.

الَّذينَ يَتَرَبَّصونَ بِكُم فَإِن كانَ لَكُم فَتحٌ مِنَ اللهِ قالوا أَلَم نَكُن مَعَكُم وَإِن كانَ لِلكافِرينَ نَصيبٌ قالوا أَلَم نَستَحوِذ عَلَيكُم وَنَمنَعكُم مِنَ المُؤمِنينَ ۚ فَاللهُ يَحكُمُ بَينَكُم يَومَ القِيامَةِ ۗ وَلَن يَجعَلَ اللهُ لِلكافِرينَ عَلَى المُؤمِنينَ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who wait [and watch] you. Then if you gain a victory from Allāh, they say, “Were we not with you?” But if the disbelievers have a success, they say [to them], “Did we not gain the advantage over you, but we protected you from the believers?” Allāh will judge between [all of] you on the Day of Resurrection, and never will Allāh give the disbelievers over the believers a way [to overcome them].¹

  • In the Hereafter, but possibly in this world as well.

MALAY

(Mereka yang munafik itu ialah) orang-orang yang sentiasa menunggu-nunggu (berlakunya sesuatu) kepada kamu; maka kalau kamu mendapat kemenangan dari Allah (dalam sesuatu peperangan), berkatalah mereka (kepada kamu): “Bukankah kami turut berjuang bersama-sama kamu? (Oleh itu kami juga berhak menerima bahagian dari harta rampasan perang)”. Dan jika orang-orang kafir pula mendapat bahagian (yang menguntungkan dalam peperangan), berkatalah mereka (kepada orang-orang kafir itu): “Bukankah kami turut membantu kamu dan mempertahankan kamu dari (serang balas) orang-orang yang beriman (dengan mendedahkan rahsia perpaduannya)?” Maka Allah akan menghakimi di antara kamu semua pada hari kiamat; dan Allah tidak sekali-kali akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk membinasakan orang-orang yang beriman.

 

الَّذينَ يَتَرَبَّصونَ بِكُم

Mereka orang-orang yang sentiasa menunggu-nunggu (berlakunya sesuatu) kepada kamu;

Mereka tunggu musibah menimpa umat Islam. Atau mereka tunggu apa nak jadi. Kerana mereka akan mengambil peluang. Kalau ada kebaikan pada mereka, mereka akan mengaku mereka orang Islam.

Juga bermaksud mereka tunggu di belakang. Kerana mereka jenis tidak mahu pergi berjihad dan kerana itu mereka tinggal di belakang sahaja.

 

فَإِن كانَ لَكُم فَتحٌ مِنَ اللهِ قالوا أَلَم نَكُن مَعَكُم

maka kalau kamu mendapat kemenangan dari Allah, berkatalah mereka: “Bukankah kami bersama-sama kamu?

Kalau umat Islam mendapat kemenangan dalam peperangan, waktu itu mereka pun mengaku sebagai muslim dan mereka akan minta bahagian dari ghanimah. Ini sungguh memalukan sekali, kerana mereka tidak buat apa-apa pun, tapi nak minta bahagian. Jadi, kalau kita tidak menyumbang apa-apa dalam sesuatu perkara, dan ada keuntungan dalam perkara itu, janganlah muka tidak malu nak minta bahagian pula.

 

وَإِن كانَ لِلكافِرينَ نَصيبٌ قالوا أَلَم نَستَحوِذ عَلَيكُم

Dan jika orang-orang kafir pula mendapat bahagian, berkatalah mereka: “Bukankah kami turut membantu kamu,

Dan kalau puak kafir pula yang menang, mereka akan pergi kepada orang kafir itu dan mengingatkan orang kafir itu yang mereka telah melakukan helah untuk memenangkan orang kafir itu. Mereka kata mereka ada campur tangan dalam memenangkan puak kafir itu. Kalimah نَستَحوِذ dari ح و ذ yang bermaksud ‘ada kelebihan ke atas seseorang’. Jadi نَستَحوِذ bermaksud puak munafik itu telah lakukan sesuatu supaya puak kafir menang ke atas puak muslim.

Ini seperti yang terjadi semasa kekalahan pada perang Uhud. Selepas puak kufar menang, mereka telah pergi kepada puak kufar itu.

Lihatlah penggunaan lafaz dalam ayat ini. Apabila disebut tentang kemenangan puak Islam, digunakan lafaz فَتحٌ dan apabila disebut kemenangan puak kafir, digunakan lafaz نَصيبٌ yang bermaksud ‘sebahagian’. Ini adalah kerana lafaz فَتحٌ adalah kemenangan yang penuh dan apabila orang kafir menang, mereka tidak menang yang penuh. Mereka mungkin nampak menang di dunia, tapi mereka tidak akan menang di akhirat kelak.

 

وَنَمنَعكُم مِنَ المُؤمِنينَ

dan mempertahankan kamu dari orang-orang mukmin?

Mereka telah mempertahankan orang kafir dari serangan orang mukmin. Oleh kerana itu, mereka nak bahagian juga dari orang kafir itu. Mereka tunggu sahaja mana puak yang menang, dan mereka akan tuntut dari pihak yang menang kerana mereka mahu kepada dunia sahaja.

Inilah sifat munafik. Tengok siapa yang menang dan pergi kepada mereka yang menang. Mereka tidak tetap pendirian. Ada juga dari kalangan orang kita yang sebegini. Kalau satu pihak menang, mereka sokong. Tapi kalau satu pihak lagi menang, mereka pergi kepada pihak yang lagi satu itu. Mereka tidak ada prinsip, hanya keuntungan sahaja yang mereka cari.

 

فَاللهُ يَحكُمُ بَينَكُم يَومَ القِيامَةِ

Maka Allah akan menghakimi di antara kamu semua pada hari kiamat; 

Allah akan buat keputusan mana pihak yang benar di akhirat kelak. Keputusan yang akan dibuat itu adalah keputusan secara ‘amali’ (praktikal). Maksudnya, di akhirat nanti nampak jelas bahawa mereka sudah salah dan tidak dapat mengelak lagi. Ini tidaklah bermaksud yang di sana nanti baru mereka dikatakan salah. Di dunia ini lagi mereka sudah salah, tapi di akhirat nanti, keputusan itu dibuat secara amali. Sekarang di dunia, mereka nampak selamat lagi, tapi tidak di akhirat nanti.

Kena biar Allah yang akan hukum mereka kerana Allah sahaja tahu siapa mereka. Nabi Muhammad dan umat Islam yang lain tidak tahu siapa mereka kerana mereka sembunyikan sifat mereka yang sebenar. Oleh kerana sifat mereka tersembunyi, maka mereka selamat dari ancaman manusia semasa di dunia. Tapi mereka tidak akan selamat di akhirat kelak.

 

وَلَن يَجعَلَ اللهُ لِلكافِرينَ عَلَى المُؤمِنينَ سَبيلًا

dan Allah tidak sekali-kali akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk membinasakan orang-orang yang beriman.

Allah tidak akan memenangkan orang kafir atas orang mukmin walau satu detik. Cuma kalau ada kalah, itu adalah kalau ada kesilapan dalam perbuatan orang mukmin yang akan menyebabkan Allah tahan pertolonganNya kepada orang mukmin. Kalau orang Mukmin menjaga syarat-syarat yang telah ditetapkan, mereka akan pasti menang. Syarat-syarat itu telah dibincangkan dalam Surah Ali Imran.

Oleh itu, kalau orang Islam kalah sekali sekala, orang Islam tidak akan kalah secara keseluruhan. Orang kafir tidak akan dapat mengalahkan umat Islam secara keseluruhannya. Allah pasti akan menolong orang Mukmin seperti firmanNya dalam ayat yang lain:

إِنَّا لَنَنْصُرُ رُسُلَنا وَالَّذِينَ آمَنُوا فِي الْحَياةِ الدُّنْيا

Sesungguhnya Kami menolong rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia. (Al-Mumin: 51)

Habis Ruku’ ke 20 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 142: Ini adalah sifat kelima dan keenam golongan munafik. Mereka hendak menipu Rasulullah atau pemimpin Islam. Dan berdiri dalam solat tanpa semangat.

إِنَّ المُنافِقينَ يُخادِعونَ اللهَ وَهُوَ خادِعُهُم وَإِذا قاموا إِلَى الصَّلاةِ قاموا كُسالىٰ يُراءونَ النّاسَ وَلا يَذكُرونَ اللهَ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the hypocrites [think to] deceive Allāh, but He is deceiving them. And when they stand for prayer, they stand lazily, showing [themselves to] the people and not remembering Allāh except a little,

MALAY

Sesungguhnya orang-orang munafik itu melakukan tipu daya (terhadap ugama) Allah (dengan perbuatan pura-pura beriman sedang mereka kafir pada batinnya), dan Allah pula tetap membalas tipu daya mereka (dengan membiarkan mereka dalam keadaan munafik). Mereka pula apabila berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas. Mereka (hanya bertujuan) riak (memperlihatkan sembahyangnya) kepada manusia (supaya disangka bahawa mereka orang yang beriman), dan mereka pula tidak mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang) melainkan sedikit sekali (jarang-jarang).

 

إِنَّ المُنافِقينَ يُخادِعونَ اللهَ

Sesungguhnya orang-orang munafik itu memperdaya Allah

Ini seperti yang Allah telah berfirman dalam ayat yang lain:

{يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَالَّذِينَ آمَنُوا}

Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman. (Al-Baqarah: 9)

Mereka kononnya hendak memperdayakan Allah kerana mereka tidak percaya kepada Allah. Mereka cuba nak menipu, kerana tentunya mereka tidak boleh hendak menipu Allah. Kalau mereka percaya kepada Allah dengan sebenar-benar percaya, tentu mereka sedar yang Allah tidak boleh ditipu, Allah tahu apa yang dalam hati manusia. Tetapi, kerana mereka ini jenis ‘Kafir Jahil’, mereka tidak ada pengetahuan tentang perkara ini.

Nanti di akhirat mereka akan cuba berdalih dengan Allah dengan mengatakan mereka berada di atas jalan yang lurus. Sebagaimana yang disebutkan oleh firmanNya:

يَوْمَ يَبْعَثُهُمُ اللَّهُ جَمِيعاً فَيَحْلِفُونَ لَهُ كَما يَحْلِفُونَ لَكُمْ

(Ingatlah) hari (ketika) mereka dibangkitkan Allah semuanya, lalu mereka bersumpah kepada-Nya (bahwa mereka bukan orang musyrik) sebagaimana mereka bersumpah kepada kalian. (Al-Mujadilah: 18),

 

وَهُوَ خادِعُهُم

dan Allah pula yang membalas tipu daya mereka

Allah yang akan memperdayakan mereka. Kerana mereka tak belajar sungguh tentang agama. Terutama tentang akidah. Allah biarkan mereka buat apa yang mereka nak buat, sampai mereka sangka mereka berjaya menipu semua orang, menipu Allah. Itulah maknanya, Allah memperdaya mereka.

 

وَإِذا قاموا إِلَى الصَّلاةِ قاموا كُسالىٰ

Mereka pula apabila berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas.

Ini adalah sifat keenam mereka. Amalan agama pun tidak dibuat dengan cara tawajuh oleh mereka. Allah menceritakan bagaimana mereka berdiri untuk solat dengan cara sangat malas. Bukannya mereka tidak solat, mereka solat juga, tapi dalam keadaan malas sahaja.

Maka, kalau kita pun solat dengan malas, kita pun ada sifat mereka juga.

 

يُراءونَ النّاسَ

Mereka hanya memperlihatkan kepada manusia

Mereka solat itu hanya nak tunjuk kepada orang sahaja. Mereka nak tunjuk yang mereka pun solat juga. Supaya orang tak tuduh mereka kafir.

Termasuk dalam perkara ini orang yang solat macam melepaskan batuk di tangga sahaja. Mereka cepat-cepat habiskan solat mereka, tanpa cuba untuk khusyuk. Mereka buat yang wajib sahaja, tidak baca pun surah-surah samada panjang atau pendek. Mereka tidak mengambil manfaat dari solat itu. Mereka cuma melakukan perbuatan solat yang fizikal sahaja, dilakukan dengan cepat-cepat supaya mereka boleh meneruskan kehidupan mereka yang lain.

Itu bukan cara orang mukmin solat. Orang Mukmin faham kepentingan solat. Mereka menunggu-nunggu waktu solat yang seterusnya supaya mereka boleh bertemu dengan Allah lagi dan mengadu kepadaNya. Mereka akan solat dengan segera tanpa melengah-lengahkan solat itu kerana mereka mementingkan Allah dari perkara-perkara yang lain.

Riak adalah masalah hati yang bahaya. Bukan dalam solat sahaja kita dilarang dari menunjuk-nunjuk, tapi dalam segala amal ibadat. ‘Riak’ itu maksudnya menunjuk-nunjuk kepada orang lain, supaya mereka mendapat pujian dari mereka. Sedangkan sepatutnya kita mengharapkan pujian dari Allah, bukan dari manusia.

Mereka memang akan dapat apa yang mereka hendak itu. Tetapi mereka tidak akan mendapat bahagian dari akhirat. Di dalam sebuah hadis disebutkan:

“مَنْ سَمَّع سَمَّع اللَّهُ بِهِ، وَمَنْ رَاءَى رَاءَى اللَّهُ بِهِ”

Barang siapa yang ingin terkenal, maka Allah membuatnya terkenal dengan apa yang diharapkannya. Dan barang siapa yang riya, maka Allah menjadikannya terkenal dengan apa yang dipamerkannya.

Dalam hadis ada disebut bagaimana sikap mereka terhadap solat berjemaah. Mereka selalu meninggalkan solat yang tidak kelihatan di mata umum, seperti solat Isya di hari yang gelap, dan solat Subuh di saat pagi masih gelap. Di dalam kitab Sahihain disebutkan bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda:

“أَثْقَلُ الصَّلَاةِ عَلَى الْمُنَافِقِينَ صَلَاةُ الْعِشَاءِ وَصَلَاةُ الْفَجْرِ، وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لَأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا، وَلَقَدْ هَمَمْتُ أَنَّ آمُرَ بِالصَّلَاةِ فَتُقَامَ، ثُمَّ آمُرَ رَجُلًا فَيُصَلِّيَ بِالنَّاسِ، ثُمَّ أَنْطَلِقَ مَعِي بِرِجَالٍ، مَعَهُمْ حُزَم مِنْ حَطَبٍ إِلَى قَوْمٍ لَا يَشْهَدُونَ الصَّلَاةَ، فَأُحَرِّقَ عَلَيْهِمْ بُيُوتَهُمْ بِالنَّارِ”

Salat yang paling berat bagi orang-orang munafik ialah salat Isya dan salat Subuh. Seandainya mereka mengetahui pahala yang ada pada keduanya, niscaya mereka akan mendatanginya, sekalipun dengan merangkak. Dan sesungguhnya aku telah berniat akan memerintahkan agar salat didirikan, kemudian aku perintahkan seorang lelaki untuk salat sebagai imam bersama orang-orang. Lalu aku sendiri berangkat bersama-sama sejumlah orang yang membawa seikat kayu (masing-masingnya) untuk menuju ke tempat kaum yang tidak ikut salat (berjamaah), lalu aku bakar rumah-rumah mereka dengan api.

 

وَلا يَذكُرونَ اللهَ إِلّا قَليلًا

dan mereka pula tidak mengingati Allah melainkan sedikit sekali 

Mereka tak ingat Allah pun dalam solat mereka melainkan sedikit sahaja. Ini adalah kerana mereka solat itu tidak lain melainkan nak menunjuk sahaja.

Bagaimana kita hendak tahu yang kita ikhlas dalam solat kita? Bandingkan solat kita kalau sendirian dan kalau di hadapan orang lain. Kalau di hadapan orang lain lagi bagus kita solat, maka kita ada masalah. Rasulullah Saw. telah bersabda:

“مَنْ أحْسَنَ الصَّلَاةَ حَيْثُ يَرَاهُ النَّاسُ، وَأَسَاءَهَا حَيْثُ يَخْلُو، فَتِلْكَ اسْتِهَانَةٌ، اسْتَهَانَ بِهَا رَبَّهُ عز وجل” 

Barang siapa yang melakukan salatnya dengan baik kerana dilihat oleh manusia dan melakukannya dengan jelek bila sendirian, maka hal itu merupakan penghinaan yang ia tujukan kepada Tuhannya Yang Maha Perkasa lagi Maha Agung.


 

Ayat 143: Ini adalah sifat ketujuh golongan Munafik. Akidah mereka dalam keraguan. Mereka tidak yakin dengan Allah.

مُذَبذَبينَ بَينَ ذٰلِكَ لا إِلىٰ هٰؤُلاءِ وَلا إِلىٰ هٰؤُلاءِ ۚ وَمَن يُضلِلِ اللهُ فَلَن تَجِدَ لَهُ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Wavering between them, [belonging] neither to these [i.e., the believers] nor to those [i.e., the disbelievers]. And whoever Allāh leaves astray – never will you find for him a way.

MALAY

Mereka berkeadaan “muzabzab” (tidak mempunyai pendirian yang tetap) antara (iman dan kufur) itu; mereka tidak berpihak terus kepada golongan (kafir) dan tidak pula berpihak kepada golongan (yang beriman). Dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah, maka engkau (wahai Muhammad) tidak sekali-kali akan mendapat jalan untuk menyelamatkannya.

 

مُذَبذَبينَ بَينَ ذٰلِكَ

Mereka berkeadaan “muzabzab” antara (iman dan kufur) itu;

Mereka duduk antara mukmin sebenar dan separuh terima. Ini dinamakan ‘muzabzab – kejap ke sana dan kejap ke sini. Mereka tidak kafir terus. Kalau tengok luaran, nampak macam muslim, tapi dalaman, Allah sahaja yang tahu.

Ini adalah kerana ada perkara tentang Islam yang mereka terima dan ada yang mereka tidak dapat terima. Kerana ada yang mereka dapat terimalah yang menyebabkan mereka boleh duduk dalam kalangan masyarakat Islam. Kalau mereka langsung tidak dapat terima keseluruhan dari Islam itu, mereka tentu tidak duduk dengan orang Islam.

Tetapi, mereka tergantung-gantung – muzabzab. Tidak ambil semua dan tidak tolak semua. Banyak yang dalam kalangan masyarakat kita yang macam ini, bukan? Pakai bahagian agama mana yang mereka hendak sahaja, dan ada yang mereka tidak suka atau tidak suka nak buat, mereka buat tak tahu sahaja.

 

لا إِلىٰ هٰؤُلاءِ وَلا إِلىٰ هٰؤُلاءِ

mereka tidak berpihak terus kepada golongan (kafir) dan tidak pula berpihak kepada golongan (yang beriman).

Tidak kepada kumpulan ini dan tidak kepada kumpulan itu. Mereka tidak tetap antara keduanya. Kerana mereka hendak keuntungan dan mereka hendak melihat mana pihak yang memberi keuntungan kepada mereka. Kalau Islam menang, mereka pergi kepada Islam; kalau orang kafir yang menang, mereka pergi kepada orang kafir pula. Seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

كُلَّما أَضاءَ لَهُمْ مَشَوْا فِيهِ وَإِذا أَظْلَمَ عَلَيْهِمْ قامُوا

Setiap kali kilat itu menyinari mereka, mereka berjalan di bawah sinarnya; dan bila gelap menimpa mereka, mereka berhenti. (Al-Baqarah: 20)

Maknanya, apabila ada kepentingan dalam Islam, mereka akan pergi kepada Islam.

Ini adalah salah, kerana orang Islam sepatutnya tetap duduk dalam Islam dan duduk di bahagian orang Islam.

 

وَمَن يُضلِلِ اللهُ فَلَن تَجِدَ لَهُ سَبيلًا

Dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah, maka engkau (wahai Muhammad) tidak sekali-kali akan mendapat jalan untuk menyelamatkannya.

Kalau Allah sudah takdir mereka masuk neraka, tidak ada sesiapa yang boleh buat apa-apa. Maka, kita kena mengharap dan berdoa kepada Allah supaya menetapkan kita di atas iman. Kerana kalau Allah buat keputusan kita tidak beriman, tidak ada sesiapa yang dapat menolong kita lagi dah.


 

Ayat 144: Dalam rangka untuk selamat dari akidah rosak, kita diajar supaya jangan bergaul rapat dengan orang kafir melainkan untuk keperluan sahaja dan ini pun ada batasannya. Sebab mereka membahayakan kita dan takut kita terpikat dengan cara hidup dan fahaman mereka. Kita kena sedar yang kita pun lemah sebenarnya, mungkin senang terpengaruh, jadi kena jaga-jaga. Dalam masa yang sama, kita kena fikirkan bagaimana nak masukkan mereka dalam Islam. Jangan lupakan tanggungjawab dakwah kita.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَتَّخِذُوا الكافِرينَ أَولِياءَ مِن دونِ المُؤمِنينَ ۚ أَتُريدونَ أَن تَجعَلوا ِلِلهِ عَلَيكُم سُلطانًا مُبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not take the disbelievers as allies instead of the believers. Do you wish to give Allāh against yourselves a clear case?

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Adakah kamu hendak mengadakan alasan yang terang nyata bagi Allah untuk (menyeksa) kamu?

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَتَّخِذُوا الكافِرينَ أَولِياءَ مِن دونِ المُؤمِنينَ

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. 

Jangan jadikan orang-orang kafir sebagai teman rapat. Jangan tinggalkan orang mukmin dan jadi rapat dengan orang kafir pula. Sebaliknya, kita kena jadikan orang mukmin itu sebagai teman rapat. Perkataan wali yang digunakan dalam ayat ini bermaksud teman rapat yang memberi perlindungan.

Kena baca ayat ini dalam konteks waktu ayat ini turun. Waktu itu umat Islam sedang berperang dengan orang kafir. Jangan baca sampai tidak boleh kawan dengan orang kafir kerana kita kena dakwah kepada mereka. Kalau kita tidak berkawan dengan mereka, bagaimana pula kita nak dakwah kepada mereka? Sekarang pun adalah zaman global dan sudah ada persefahaman antara agama. Dan apabila sudah ada persefahaman aman damai antara kita dan mereka, persoalan sekarang adalah: adakah kita sudah dakwah kepada mereka?

Ada yang kata ayat ini adalah tentang orang kafir yang melawan Islam, bukannya semua orang kafir.

Untuk menggabung dua pendapat ini, maka kita boleh faham begini: boleh berkawan dengan orang kafir, tapi janganlah mereka itu yang dijadikan sebagai teman rapat kita. Teman rapat adalah mereka yang kita dapat berlindung dengan mereka, tempat kita meminta tolong, tempat kita mengadu dan tempat kita menceritakan segala rahsia kita. Itu adalah persahabatan yang layak diberikan kepada orang mukmin sahaja, bukannya orang kafir. Tetapi, kalau kawan biasa, boleh sahaja. Dalam ayat yang lain, Allah berfirman:

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكافِرِينَ أَوْلِياءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلَّا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ

Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah, kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kalian akan diri-Nya. (Ali Imran: 28)

 

أَتُريدونَ أَن تَجعَلوا ِلِلهِ عَلَيكُم سُلطانًا مُبينًا

Adakah kamu hendak mengadakan alasan yang terang nyata bagi Allah untuk (menyeksa) kamu?

Adakah kamu nak beri alasan kukuh kepada Allah untuk hukum kamu? Kalau kawan baik dengan orang kafir, Allah akan ada alasan yang kukuh untuk mengazab kita. Kerana orang mukmin sebenar tidak akan bersikap begitu. Kerana orang yang mukmin yang sebenar akan bersikap anti kepada orang kafir dan kekufuran mereka.

Kita tidak patut terlalu rapat dengan orang kafir kerana takut bala yang akan dikenakan kepada orang kafir semasa di dunia akan kena kepada kita pula kalau kita rapat dengan mereka. Takut kita kena serpihan dari azab itu pula.

Orang Mukmin sepatutnya kasih dan sayang kepada orang Mukmin yang lain; mereka tidak suka kepada orang yang mengamalkan syirik.


 

Ayat 145: Ini adalah natijah kepada orang munafik. Mereka akan dimasukkan ke dalam neraka, tapi di mana mereka akan duduk?

إِنَّ المُنافِقينَ فِي الدَّركِ الأَسفَلِ مِنَ النّارِ وَلَن تَجِدَ لَهُم نَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the hypocrites will be in the lowest depths of the Fire – and never will you find for them a helper –

MALAY

Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) neraka. Dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka.

 

إِنَّ المُنافِقينَ فِي الدَّركِ الأَسفَلِ مِنَ النّارِ

Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) neraka. 

Yang paling bawah dalam neraka bermaksud yang paling dekat dengan bara api. Itu adalah tempat yang paling buruk sekali dalam neraka. Sudahlah neraka itu tempat yang buruk. Kenapa sampai begitu teruk sekali kedudukan golongan munafik? Ianya kerana mereka mempersendakan agama. Mereka patut dah kenal Islam dah sebab mereka duduk dan berkawan dengan orang Islam dah, tapi mereka tetap tidak beriman.

 

وَلَن تَجِدَ لَهُم نَصيرًا

Dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka.

Kalau mereka sudah duduk di tempat paling rendah dalam neraka, tidak ada sesiapa yang boleh menolong mereka lagi waktu itu. Maka, hendaklah kita membantu mereka semasa hidup di dunia ini lagi. Kenalkan mereka dengan agama Islam yang sebenar.


 

Ayat 146: Ini adalah ayat tabshir. Ianya adalah berita-berita gembira yang akan diberikan kepada mereka telah memenuhi syarat-syaratnya.

إِلَّا الَّذينَ تابوا وَأَصلَحوا وَاعتَصَموا بِاللهِ وَأَخلَصوا دينَهُم ِللهِ فَأُولٰئِكَ مَعَ المُؤمِنينَ ۖ وَسَوفَ يُؤتِ اللهُ المُؤمِنينَ أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for those who repent, correct themselves, hold fast to Allāh, and are sincere in their religion for Allāh, for those will be with the believers. And Allāh is going to give the believers a great reward.

MALAY

Kecuali orang-orang yang bertaubat (dari perbuatan munafik itu) dan memperbaiki amalan mereka (yang salah), dan mereka pula berpegang teguh kepada (ugama) Allah, serta mengerjakan ugama mereka dengan ikhlas kerana Allah, maka mereka yang demikian itu ditempatkan bersama-sama orang-orang yang beriman (di dalam Syurga); dan Allah akan memberikan orang-orang yang beriman itu pahala yang amat besar.

 

إِلَّا الَّذينَ تابوا

Kecuali orang-orang yang bertaubat

Yang selamat adalah mereka yang bertaubat dari sifat-sifat munafik mereka. Mereka telah menyesal dengan apa yang mereka lakukan. Perasaan taubat ini kena datang dari dalaman hati seseorang. Sebab kalau lafaz istighfar itu hanya luaran sahaja. Selepas sesal, dia akan tinggalkan segala kesalahan dahulu dan hendaklah berazam untuk tidak buat lagi. Inilah tiga syarat taubat.

Dan kalau kesalahan itu berkenaan dengan makhluk lain, kena minta maaf dan lakukan pembaikan.

Dan kalau kesalahan itu berkenaan dengan hudud, hukum itu hendaklah dijalankan.

Jadi untuk menyesal, kena tahu yang dia sudah bersalah. Kalau tak rasa salah, bagaimana nak taubat? Inilah bahayanya orang yang buat amalan bidaah, kerana mereka tidak rasa mereka ada buat salah. Mereka sangka mereka sedang melakukan perkara yang baik. Maka mereka tidak akan bertaubat dari kesalahan mereka melakukan amalan bidaah itu. Inilah perangkap yang paling teruk.

 

وَأَصلَحوا

dan memperbaiki amalan mereka

Dan selepas mereka bertaubat, mereka hendak menukar kehidupan mereka. Kalau dulu mereka jahil, mereka dah mula belajar agama. Dan mereka akan memurnikan akidah dan amalan mereka. Betulkan balik mana yang salah. Balik kepada apa yang Allah kehendaki. Kalau dulu mereka melakukan amalan bidaah, maka mereka hendaklah mula melakukan amalan yang ikut sunnah.

 

وَاعتَصَموا بِاللهِ

dan mereka pula berpegang teguh dengan Allah, 

Dan mereka berpegang dengan Allah terus. Maksudnya mereka berpegang dengan ‘tali Allah’. Dan tali Allah itu adalah Qur’an. Kalau tidak belajar tafsir Quran, maka manusia akan jauh dari Quran dan jauh dari Allah. Sebab itulah kita amat menekankan masyarakat kita untuk belajar tafsir Quran.

Apabila mereka telah berpegang teguh dengan Quran, mereka sudah tidak agak-agak lagi dengan agama, tidak muzabzab lagi. Maknanya, iman mereka tidak tergugat dah.

 

وَأَخلَصوا دينَهُم ِللهِ

serta mengerjakan ugama mereka dengan ikhlas kerana Allah, 

Dan mereka akan buat amalan yang ikhlas kerana Allah. Iaitu mereka buat amalan ibadat hanya kerana Allah, bukan kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia, kerana mengharapkan pujian atau sebagainya.

Ini tentu susah untuk dicapai, maka bagaimana cara yang kita boleh lakukan? Cara yang boleh kita lakukan adalah dengan baca Qur’an dan fikirkan apa yang Allah nak cakap dengan kita. Kita kena jadikan Qur’an sebagai cermin diri kita. Apabila kita membaca Quran, itu adalah masa kita bercakap antara kita dan Allah sahaja. Waktu yang paling sesuai adalah waktu solat malam ketika orang lain tidur. In sha Allah, ia boleh menyebabkan hati kita semakin ikhlas dalam melakukan ibadat kita.

 

فَأُولٰئِكَ مَعَ المُؤمِنينَ

maka mereka yang demikian itu ditempatkan bersama-sama orang-orang yang beriman

Selepas memenuhi empat syarat itu, baru dikira mukmin sebenar. Baru boleh duduk dengan orang mukmin dalam syurga. Asalnya datang dari tahu mana yang salah. Masalahnya ramai yang tak tahu dia ada buat salah. Kerana itu, mereka terus melakukan kesalahan dalam kehidupan mereka.

 

وَسَوفَ يُؤتِ اللهُ المُؤمِنينَ أَجرًا عَظيمًا

dan Allah akan memberikan orang-orang yang beriman itu pahala yang amat besar.

Pahala yang besar itu akan membawa kepada syurga. Itulah tempat orang mukmin yang sebenarnya. Itulah tempat yang kita patut hajatkan dan usaha ke arahnya.

Balaghah: ada hazf pada ya mahzoofah (ya asli) dalam ayat ini. Lihat pada kalimah يُؤتِ dalam ayat ini. Katadasarnya adalah أ ت ي yang ada ي padanya. Tapi apabila Allah tulis dalam ayat ini, ia jadi يُؤتِ iaitu يnya dihazafkan. Dalam ilmu balaghah, apabila hazf ya, ia bermaksud dawam (berterusan). Ini adalah kerana ganjaran kepada mereka yang dimaksudkan dalam ayat ini berterusan, tidak berhenti-henti.

Ini tidak sama seperti yang digunakan dalam ayat al-Layl:18 dimana kalimah yang digunakan adalah يُؤتي dimana ya mahzoofahnya dikekalkan.

الَّذِي يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّىٰ

Yang mendermakan hartanya dengan tujuan membersihkan dirinya dan hartabendanya,

Ini adalah kerana dalam ayat dari Surah al-Layl itu, يُؤتي yang dimaksudkan adalah pemberian harta (sedekah). Tentulah orang yang memberi sedekah itu hanya boleh memberi apabila dia ada harta sahaja, tidaklah berterusan.

Begitu juga, boleh bezakan dengan Ali Imran:26

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاءُ

Katakanlah: “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki,

Lihat kalimah yang digunakan dalam ayat Ali Imran ini adalah تُؤْتِي. Allah beri kekuasaan kepada manusia itu sementara sahaja. Maka janganlah berlagak. Allah boleh tarik balik kekuasaan itu. Tidaklah kekuasaan itu berterusan, sekurang-kurangnya, apabila orang itu telah mati, dia pun sudah tidak ada kuasa lagi.

Lagi lagi contoh, boleh lihat ayat Baqarah:247

وَاللَّهُ يُؤْتِي مُلْكَهُ مَن يَشَاءُ وَاللهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Dan (ingatlah), Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya.

Kalimah يُؤْتِي dalam ayat Baqarah ini juga ada ya di dalamnya kerana pemberian kuasa itu hanya semasa hidup di dunia. Mungkin orang yang ada kuasa itu mati atau ditarik balik semasa hidupnya.

Tapi, tidaklah semua kalimah yang dibuang ya mahzoofah itu bermaksud berkekalan. Kerana ada yang dibuang kerana sebab nahu. Seperti dalam Maidah:20

وَإِذْ قَالَ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ اذْكُرُوا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَعَلَ فِيكُمْ أَنبِيَاءَ وَجَعَلَكُم مُّلُوكًا وَآتَاكُم مَّا لَمْ يُؤْتِ أَحَدًا مِّنَ الْعَالَمِينَ

Dan (ingatkanlah mereka wahai Muhammad), ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya: “Wahai kaumku! Kenanglah nikmat Allah (Yang diberikan) kepada kamu ketika Ia menjadikan dalam kalangan kamu beberapa orang Nabi, dan Ia menjadikan kamu bebas merdeka (setelah kamu diperhamba oleh Firaun dan orang-orangnya), dan Ia memberikan kepada kamu barang yang tidak pernah diberikan kepada seseorang pun dari umat-umat (yang ada pada masa itu)”.

Memang huruf ي telah dibuang pada kalimah يُؤْتِ tapi kerana ini adalah kerana ia dalam bentuk majzoom. Jadi kena bezakan antara penggunaan kalimah-kalimah ini dan ini memerlukan pengetahuan tentang bahasa Arab.


 

Ayat 147: Ini adalah ayat takhwif duniawi dan zajrun bagi munafikin.

ما يَفعَلُ اللهُ بِعَذابِكُم إِن شَكَرتُم وَآمَنتُم ۚ وَكانَ اللهُ شاكِرًا عَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

What would Allāh do with [i.e., gain from] your punishment if you are grateful and believe? And ever is Allāh Appreciative and Knowing.

MALAY

Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatNya) serta kamu beriman (kepadaNya)? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).

 

ما يَفعَلُ اللهُ بِعَذابِكُم إِن شَكَرتُم وَآمَنتُم

Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur serta kamu beriman?

Allah tidak akan azab kita kalau kita sudah bersyukur dan beriman kepadaNya. Kenapa Allah nak azab lagi, bukan? Allah tak buat naya kepada kita. Jadi jangan bimbang.

Bersyukur bukanlah bermakna ucap alhamdulillah sahaja. Ia bermaksud menerima segala nikmat Allah dan balas dengan menjalankan segala suruhanNya.

 

وَكانَ اللهُ شاكِرًا عَليمًا

Dan Allah sangat menghargai, lagi Maha Mengetahui.

Allah sangat menghargai ketaatan hambaNya. Perkara baik yang kita buat itu sikit sahaja, tapi Allah balas dengan banyak berlipat kali ganda. Allah akan balas segala amal baik hambaNya dengan berkali ganda, padahal benda yang kita buat itu memang kita kena buat pun kerana kita adalah hambaNya.

Tapi ingatlah yang Allah Maha Mengetahui samada hamba itu ikhlas atau tidak dalam melakukan amal ibadat.

TAMAT JUZ 5.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an