Tafsir Surah an-Nisa Ayat 159 – 162 (Kehinaan kepada Yahudi)

Ayat 159: Ayat ini mengandungi dua pendapat. Kita akan sebutkan kedua-duanya. Ayat ini kita kenalah fahami sepenuhnya kerana terdapat di kalangan orang Kristian yang telah menggunakan ayat ini sebagai dalil untuk membutikan yang Qur’an sendiri mengatakan mereka benar. Maka, janganlah kita sendiri tidak memahami kitab kita sendiri pula.

وَإِن مِّن أَهلِ الكِتٰبِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ ۖ وَيَومَ القِيٰمَةِ يَكونُ عَلَيهِم شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is none from the People of the Scripture but that he will surely believe in him before his death.¹ And on the Day of Resurrection he will be against them a witness.

  • One interpretation is that “his death” refers to that of Jesus after his return to earth. Or it can mean “the death of every individual from among the People of the Scripture.”

MALAY

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan dia akan beriman kepadanya sebelum matinya dan pada hari kiamat kelak dia akan menjadi saksi terhadap mereka.

 

وَإِن مِّن أَهلِ الكِتٰبِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan dia akan beriman kepadanya sebelum matinya

Orang Kristian menggunakan ayat ini sebagai hujah, kononnya Qur’an mengatakan mereka telah beriman. Itu adalah hujah yang amat cetek sekali. Ini kerana mereka telah sesat dan jangan kita pula terpengaruh dengan mereka.

Ramai juga yang keliru dengan ayat ini kerana tidak belajar. Kalau Kristian tidak memahami Qur’an bolehlah kita faham apakah sebabnya,  tetapi kalau orang Islam sendiri tidak faham, itu adalah satu masalah besar.

Ayat ini ada dua cara untuk ditafsirkan, dan kedua-duanya boleh dipakai. Beza di antara kedua-dua tafsir itu adalah pada dhomir ‘nya’ dalam perkataan ‘beriman dengannya’ dan ‘sebelum matinya’. Siapakah yang dimaksudkan dengan ‘nya’ itu? Ia boleh jadi Nabi Muhammad ﷺ atau Nabi Isa عليه السلام. Jadi, mari kita lihat dua tafsir ini:

1. Sebelum ahli kitab mati, mereka akan beriman dengan Nabi Muhammad ﷺ. Ketika mereka hampir mati, iaitu semasa mereka di dalam keadaan nazak sebelum nyawa mereka ditarik sepenuhnya, mereka akan ditunjukkan kebenaran. Barulah mereka tahu manakah agama yang benar. Barulah mereka tahu yang Nabi Muhammad ﷺ itu adalah Nabi dan Rasul sebenar. Tapi iman ketika itu tidak laku lagi.

Dan yang dimaksudkan menjadi saksi kepada mereka adalah Nabi Muhammad ﷺ.

2. Ahli Kitab akan beriman dengan Nabi Isa عليه السلام sebelum baginda mati. Kejadian ini akan berlaku hampir kiamat nanti. Kerana baginda akan turun semula dan kebenaran akan terserlah waktu itu. Dikatakan ini adalah pendapat yang lebih kuat.

Ini juga adalah menggunakan fahaman bahawa Nabi Isa  عليه السلام belum wafat lagi dan baginda akan turun kembali ke dunia berdekatan dengan Hari Kiamat nanti. Kita sebut begini kerana ada juga yang tidak mempercayai perkara ini. Sedangkan ia adalah pendapat yang rajih dan dikuatkan dengan ayat Zukhruf:61

وَإِنَّهُ لَعِلمٌ لِّلسّاعَةِ

Dan sesungguhnya Nabi Isa menjadi tanda kedatangan hari kiamat

Apakah iman mereka nanti yang akan diperbetulkan?:
a. Yahudi tidak mempercayai akan kenabian Nabi Isa  عليه السلام. Nanti barulah mereka akan percaya.
b. Nasara mempercayai akan Nabi Isa عليه السلام tetapi mereka telah melebihkan kedudukan baginda sehingga ke tahap ghuluw. Nanti mereka akan tahu bahawa baginda hanya seorang seorang Rasul, bukan Tuhan dan bukan Anak Tuhan.

Yang dimaksudkan mereka ini adalah Ahli Kitab. Ini adalah kerana lafaz أَهلِ الكِتابِ bermaksud mereka yang ada ilmu kitab iaitu Kitab Taurat dan Injil. Mereka akan tahu apakah yang benar dan apabila Nabi Isa عليه السلام turun semula ke dunia, Nasara akan beriman dengan baginda. Ketika itu nanti Nabi Isa عليه السلام akan mengisytiharkan kebenaran dan baginda akan menggunakan syariat Nabi Muhammad ﷺ. Ini telah diberitahu dalam hadis:

Dari Abu Hurairah, dia berkata, Nabi ﷺ telah bersabda:

لَيْسَ بَيْنِى وَبَيْنَهُ نَبِىٌّ – يَعْنِى عِيسَى – وَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَاعْرِفُوهُ رَجُلٌ مَرْبُوعٌ إِلَى الْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ بَيْنَ مُمَصَّرَتَيْنِ كَأَنَّ رَأْسَهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يُصِبْهُ بَلَلٌ فَيُقَاتِلُ النَّاسَ عَلَى الإِسْلاَمِ فَيَدُقُّ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعُ الْجِزْيَةَ وَيُهْلِكُ اللَّهُ فِى زَمَانِهِ الْمِلَلَ كُلَّهَا إِلاَّ الإِسْلاَمَ وَيُهْلِكُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ فَيَمْكُثُ فِى الأَرْضِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ يُتَوَفَّى فَيُصَلِّى عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ

Tidak ada nabi (yang hidup) antara masaku dan ‘Isa. Sungguh, kelak dia akan turun, jika kalian melihatnya maka kenalilah. Dia adalah seorang laki-laki yang sedang (tidak tinggi dan tidak terlalu pendek), berkulit merah keputih-putihan, beliau memakai di antara dua kain berwarna sedikit kuning. Seakan rambut kepala beliau menitis meski tidak basah. Beliau akan memerangi manusia hingga mereka masuk ke dalam Islam, beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi dan menghapus jizyah. Pada masa beliau, Allah ‎ﷻ akan membinasakan semua agama selain Islam, Isa akan membunuh Dajjal, dan beliau akan tinggal di muka bumi selama empat puluh tahun. Setelah itu dia meninggal dan kaum muslimin mensolatinya.”

(HR. Abu Daud no. 4324 dan Ahmad 2/437. Syaikh Al Albani mengatakan bahawa hadis ini sahih)

 

وَيَومَ القِيٰمَةِ يَكونُ عَلَيهِم شَهيدًا

dan pada hari kiamat kelak dia akan menjadi saksi terhadap mereka.

Dan di akhirat nanti, Nabi Isa عليه السلام akan menjadi saksi ke atas perkara ini kerana Allah ‎ﷻ akan menyoal baginda: adakah baginda mengajar umatnya untuk menyembah baginda?

Nabi Isa عليه السلام akan menjawab yang baginda hanya boleh menjadi saksi semasa baginda tinggal bersama mereka sahaja, dan selepas baginda diangkat ke langit, hanya Allah ‎ﷻ sahaja yang tahu. Begitu jugalah yang akan dijawab oleh para Nabi yang lain dan ini disebut dalam Maidah:109

۞ يَومَ يَجمَعُ اللَّهُ الرُّسُلَ فَيَقولُ ماذا أُجِبتُم ۖ قالوا لا عِلمَ لَنا ۖ إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الغُيوبِ

(Ingatlah), hari di waktu Allah ‎ﷻ mengumpulkan para rasul lalu Allah ‎ﷻ bertanya (kepada mereka): “Apa jawapan kaummu terhadap (seruan)mu?”. Para rasul menjawab: “Tidak ada pengetahuan kami (tentang itu); sesungguhnya Engkau-lah yang mengetahui perkara yang ghaib”.


 

Ayat 160: Kita diberitahu lagi apakah kesalahan mereka. Dan apakah azab yang  akan dikenakan kepada mereka kerana kesalahan mereka.

فَبِظُلمٍ مِّنَ الَّذينَ هادوا حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّبٰتٍ أُحِلَّت لَهُم وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللهِ كَثيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For wrongdoing on the part of the Jews, We made unlawful for them [certain] good foods which had been lawful to them, and for their averting from the way of Allāh many [people],

MALAY

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka, dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

 

فَبِظُلمٍ مِّنَ الَّذينَ هادوا

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi,

Kerana kesalahan banyak yang telah mereka lakukan. Mereka sendiri telah banyak melanggar peraturan Allah ‎ﷻ dan bukan itu sahaja, mereka telah menyebabkan ramai orang sesat.

 

حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّبٰتٍ أُحِلَّت لَهُم

Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka,

Kerana kesalahan mereka, mereka telah diharamkan untuk memakan banyak makanan yang halal sebelum itu kepada mereka, seperti unta. Di akhirat kelak mereka akan dikenakan dengan hukuman di akhirat, tetapi di dunia ini lagi mereka telah dikenakan dengan hukuman.

Perkara ini disebut dalam An’am:146

وَعَلَى الَّذينَ هادوا حَرَّمنا كُلَّ ذي ظُفُرٍ ۖ وَمِنَ البَقَرِ وَالغَنَمِ حَرَّمنا عَلَيهِم شُحومَهُما إِلّا ما حَمَلَت ظُهورُهُما أَوِ الحَوايا أَو مَا اختَلَطَ بِعَظمٍ ۚ ذٰلِكَ جَزَيناهُم بِبَغيِهِم ۖ وَإِنّا لَصادِقونَ

Dan kepada orang-orang Yahudi, Kami haramkan segala binatang yang berkuku dan dari sapi dan domba, Kami haramkan atas mereka lemak dari kedua binatang itu, selain lemak yang melekat di punggung keduanya atau yang di perut besar dan usus atau yang bercampur dengan tulang. Demikianlah Kami hukum mereka disebabkan kedurhakaan mereka; dan sesungguhnya Kami adalah Maha Benar.

 

وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللهِ كَثيرًا

dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

Ini satu lagi kesalahan mereka kerana mereka sentiasa menyembunyikan maklumat sebenar tentang agama. Mereka tidak menyampaikan kebenaran kepada manusia, dan kerana itu, ramai manusia yang tidak beriman. Bagaimanakah ini terjadi?

Mereka adalah orang yang dikenali sebagai orang yang tahu tentang agama, tetapi apabila Islam datang dan mereka sendiri tidak beriman, maka untuk orang yang tidak tahu agama itu menjadi takut untuk menerima Islam kerana mereka melihat orang yang sepatutnya tahu agama seperti bangsa Yahudi itu pun tidak beriman. Maka mereka pun merasakan Islam itu tidak benar.

Maka kerana itu mereka sebenarnya telah menghalang orang lain daripada memeluk Islam. Mereka telah menipu tentang agama kepada orang awam. Apabila mereka ditanya tentang Islam, mereka akan berkata yang Islam itu tidak benar. Sudahlah mereka tidak mahu beriman, malah mereka menghalang pula orang lain yang berminat tentang Islam. Sampai ramai yang tidak masuk agama Islam disebabkan oleh mereka.

Fikiran mereka memang mengandungi pemikiran yang amat jahat sehingga memikirkan perkara-perkara yang  boleh merosakkan manusia. Kita tahu bahawa fahaman Nasrani tentang konsep Triniti datangnya dari Yahudi (Paul); lahirnya Syiah juga kerana Yahudi juga (Abdullah bin Saba’); dan kalau zaman moden ini, fahaman Komunisme itu pun dari mereka juga (Karl Marx).


 

Ayat 161: Allah ‎ﷻ sambung lagi dengan memberitahu kesalahan mereka.

وَأَخذِهِمُ الرِّبَوٰاْ وَقَد نُهوا عَنهُ وَأَكلِهِم أَموٰلَ النّاسِ بِالبٰطِلِ ۚ وَأَعتَدنا لِلكٰفِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] their taking of usury while they had been forbidden from it, and their consuming of the people’s wealth unjustly. And We have prepared for the disbelievers among them a painful punishment.

MALAY

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah. Dan (ingatlah) Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

وَأَخذِهِمُ الرِّبوَاْ وَقَد نُهوا عَنهُ

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, 

Dan kerana mereka mengambil riba, sedangkan dalam mazhab mereka pun haram bagi mereka untuk mengambil riba, sama sahaja seperti agama Islam. Ini terdapat dalam Exodus 22: 25

Jika engkau meminjamkan wang kepada salah seorang dari umat-Ku, orang yang miskin di antaramu, maka janganlah engkau berlaku sebagai seorang penagih hutang terhadap dia: janganlah kamu bebankan bunga wang kepadanya.

Walaupun agama mereka mengharamkan riba, tetapi Yahudilah yang memulakan sistem perbankan di dunia yang mengamalkan riba dan merekalah pemegang kekayaan perbankan dunia.

 

وَأَكلِهِم أَموٰلَ النّاسِ بِالبٰطِلِ

dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah

Mereka telah mengambil harta manusia mengikut sistem yang bukan mengikut syariat. Ini memang berkaitan dengan riba sebab amalan riba juga mengambil harta orang lain dengan cara yang salah.

Maknanya mereka telah melanggar syariat agama mereka sendiri. Inilah perangai Yahudi yang tidak kisah untuk melanggar agama mereka. Kalau agama mereka tidak menguntungkan, mereka akan tolak begitu sahaja. Mereka merasakan akal mereka lebih baik dari apa yang disampaikan oleh Allah ‎ﷻ.

 

وَأَعتَدنا لِلكٰفِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Kerana perlanggaran agama dan syariat itu, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang tidak terperi sakitnya. Mereka mungkin mendapat kejayaan dan keuntungan di dunia, tetapi mereka akan merana di akhirat kelak.

Tetapi di dunia ini lagi mereka telah mendapat kehinaan. Mereka adalah bangsa yang tidak dipercayai oleh manusia. Mereka adalah bangsa yang berselerakan di merata dunia. Sentiasa sahaja bangsa mereka ini menerima kehinaan dari masa ke semasa. Cuma bangsa mereka ini walaupun telah dibunuh beramai-ramai (seperti oleh Hitler) tetapi Allah ‎ﷻ tidak takdirkan mereka terus pupus dari dunia ini untuk memberikan pengajaran bagi kita.


 

Ayat 162: Ayat tabshir. Bukan semua dari kalangan mereka itu yang kufur. Ada juga dari kalangan mereka yang baik-baik dan beriman.

لّٰكِنِ الرّٰسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ ۚ وَالمُقيمينَ الصَّلوٰةَ ۚ وَالمُؤتونَ الزَّكوٰةَ وَالمُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those firm in knowledge among them and the believers believe in what has been revealed to you, [O Muḥammad], and what was revealed before you. And the establishers of prayer [especially] and the givers of zakāh and the believers in Allāh and the Last Day – those We will give a great reward.

MALAY

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman, sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu (Al-Qur’an), dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu, – khasnya orang-orang yang mendirikan sembahyang, dan orang-orang yang menunaikan zakat, serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

 

لٰكِنِ الرّٰسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman,

Ada terdapat dari kalangan Ahli Kitab itu yang berilmu dan mereka hendak mencari kebenaran. Maka mereka telah beriman dengan Nabi Muhammad ﷺ dan juga Qur’an. Maka yang selamat adalah orang yang berilmu dari kalangan mereka.

Begitu juga dengan kita sekarang. Yang selamat hanyalah dari kalangan kita yang berilmu sahaja. Iaitu mereka yang tahu ilmu wahyu kerana mereka telah belajar tafsir Qur’an. Nabi Muhammad ﷺ dulu pun tidak tahu wahyu sebelum baginda dinaikkan menjadi Nabi dan kerana itu baginda tidak dapat menyelesaikan masalah kaum baginda.

Oleh itu wahyu Ilahi amatlah bernilai dan kerana itu kita menekankan ilmu tafsir Qur’an ini kepada manusia yang perlu diketahui sebelum belajar perkara lain. Dan ini juga mengajar kita untuk belajar dengan bersungguh-sungguh menuntut ilmu sampai kita mendapat ilmu yang mendalam tentang agama. Janganlah belajar agama sambil lewa sahaja.

 

يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ

sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu,

Mereka beriman dengan Qur’an yang diturunkan kepada Nabi Muhammad ﷺ.

 

وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ

dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu,

Mereka beriman dengan kitab-kitab mereka juga iaitu mereka beriman dengan ilmu tauhid yang terdapat di dalam kitab-kitab mereka. Ini kerana ilmu tauhid adalah sama sahaja dari dahulu sampai sekarang. Cuma yang berbeza adalah syariat dari satu Nabi ke satu Nabi yang lain.

 

وَالمُقيمينَ الصَّلوٰةَ

orang-orang yang mendirikan sembahyang, 

Dan yang selamat juga adalah orang-orang yang mendirikan solat. Solat adalah contoh amal ibadat yang berkait dengan hubungan antara Allah ‎ﷻ dan hambaNya.

 

وَالمُؤتونَ الزَّكوٰةَ

dan orang-orang yang menunaikan zakat, 

Zakat adalah contoh amal ibadat yang berkait dengan hubungan sesama makhluk.

Maka telah disebut amal solat dan zakat sebagai mewakili amal-amal ibadat yang lain. Maknanya bukanlah dua amal ini sahaja yang perlu dijaga tetapi semua amal syariat perlu dijaga. Tetapi tidaklah Allah ‎ﷻ menyebut satu persatu kerana banyak pula nanti. Maka ‎ﷻ Allah hanya menyebut contoh yang besar sahaja.

 

وَالمُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ

serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat;

Dan mereka beriman dengan iman yang sempurna. Disebut dua perkara iman ini (Allah ‎ﷻ dan akhirat) sebagai isyarat kepada perkara-perkara iman yang lain. Ini kerana bukan dua perkara ini sahaja yang perlu diimani, tetapi banyak lagi. Tetapi tidaklah disebutkan dengan lengkap di dalam ayat ini. Maka kita kenalah rujuk kepada sumber yang lain.

 

أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

Mereka itulah orang-orang yang selamat yang akan mendapat balasan baik dari Allah ‎ﷻ, dengan dimasukkan ke dalam syurga dan mereka akan kekal di dalamnya.

Oleh itu, ringkasnya, yang selamat hanyalah yang betul-betul teguh dalam ilmu dan mengamalkan apa yang mereka tahu. Maka ‘tahu’ dan ‘amal’ adalah dua perkara yang amat penting dalam agama ini.

Habis Ruku’ ke 22 dari 24 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 18 September 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s