Tafsir Surah Hadid Ayat 27 – 29 (Persamaan Rahib dan Ahli Sufi)

Ayat 27:

ثُمَّ قَفَّينا عَلىٰ ءآثٰرِهِم بِرُسُلِنا وَقَفَّينا بِعيسَى ابنِ مَريَمَ وَءآتَينٰهُ الإِنجيلَ وَجَعَلنا في قُلوبِ الَّذينَ اتَّبَعوهُ رَأفَةً وَرَحمَةً وَرَهبانِيَّةً ابتَدَعوها ما كَتَبنٰها عَلَيهِم إِلَّا ابتِغاءَ رِضوٰنِ اللهِ فَما رَعَوها حَقَّ رِعايَتِها ۖ فَئآتَينَا الَّذينَ ءآمَنوا مِنهُم أَجرَهُم ۖ وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We sent following their footsteps [i.e., traditions] Our messengers and followed [them] with Jesus, the son of Mary, and gave him the Gospel. And We placed in the hearts of those who followed him compassion and mercy and monasticism, which they innovated; We did not prescribe it for them except [that they did so] seeking the approval of Allāh. But they did not observe it with due observance. So We gave the ones who believed among them their reward, but many of them are defiantly disobedient.

(MELAYU)

Kemudian Kami iringi di belakang mereka dengan rasul-rasul Kami dan Kami iringi (pula) dengan Isa putra Maryam; dan Kami berikan kepadanya Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutinya rasa santun dan kasih sayang. Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keredhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya. Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka pahalanya dan banyak di antara mereka orang-orang fasik.

 

ثُمَّ قَفَّينا عَلىٰ ءآثٰرِهِم بِرُسُلِنا

Kemudian Kami iringi di belakang mereka dengan rasul-rasul Kami

Kalimah ق ف ف  bermaksud ikut dengan rapat di belakang. Maksudnya Allah susuli Nabi Nuh dan Nabi Ibrahim itu dengan Nabi-nabi yang lain. Bani Israil telah diberikan dengan ramai para Nabi yang tidak terkira.

 

وَقَفَّينا بِعيسَى ابنِ مَريَمَ

dan Kami iringi (pula) dengan Isa putra Maryam; 

Salah seorang dari Rasul yang utama adalah Nabi Isa. Baginda disebut secara khusus kerana baginda adlaah Rasul utama sebelum Muhammad SAW. Beza baginda dan Nabi Muhammad adalah sekitar 600 tahun. Allah nak sentuh kepada pengikut Nabi Isa yang mereka yang dekat dengan umat Islam.

 

وَءآتَينٰهُ الإِنجيلَ

dan Kami berikan kepadanya Injil

Nabi Isa a.s. telah diberikan dengan Kitab Injil. Kitab Injil adalah penjelasan lebih kepada kepada Kitab Taurat.

 

وَجَعَلنا في قُلوبِ الَّذينَ اتَّبَعوهُ رَأفَةً وَرَحمَةً

dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutinya rasa santun dan kasih sayang. 

Allah jadikan dalam hati mereka yang percaya kepada Nabi Isa dan Injil dengan perasaan sayang dan kasihan belas kepada umat Islam. Mereka ini lebih lebih kepada umat Islam kalau dibandingkan dengan Yahudi. Ini adalah perasaan yang Allah campakkan dalam hati mereka yang ikut Nabi Isa.

Kalimah رَأفَةً dan رَحمَةً mempunyai maksud yang lebih kurang sahaja. Tapi apabila ia diletakkan bersebelahan, maknanya Allah hendak menekankan ada perbezaan yang halus diantara keduanya.

Kalimah رَأفَةً adalah perasaan yang timbul apabila melihat seseorang dalam kesusahan. Orang yang ada رَأفَةً akan tersentuh apabila melihat kesedihan orang lain.

Kalimah رَحمَةً pula berterusan dari sifat رَأفَةً tadi. Orang yang sifat رَحمَةً akan berusaha untuk beri bantuan, tidaklah dia melihat sahaja.

Mereka yang beragama Kristian memang ada berperasaan begini kerana mereka ini adalah pengikut Nabi Isa dan Nabi Isa memang begitu sifatnya dengan manusia. Maka pengikutnya pun begitu juga. Jadi Allah puji orang Nasrani dalam ayat ini.

 

وَرَهبانِيَّةً ابتَدَعوها

Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah 

Allah menceritakan salah satu dari sifat orang Nasrani ini. Mereka ada satu golongan yang digelar sebagai ‘Rahib’. Rahib adalah mereka yang hidup menyendiri dan pakai pakaian yang tidak selesa. Dalam bahasa lain mereka ini dipanggil Monk.

Kalimah رَهبانِيَّةً berasal dari katadasar ر ه ب yang bermaksud ‘takut’. Samada takut kepada orang lain sampai lari, takut kepada kelemahan diri sendiri, atau takut kepada Tuhan.

Ini adalah golongan yang menolak dunia. Mereka memilih untuk tidak kahwin, berkawan dengan orang dan mereka menjauhi bermewah dengan dunia. Itulah tiga ciri konsep rahbaniyyah.

Nota: potongan ayat ini adalah termasuk dalam hukum tajwid ‘Iltiqa’ Sakinain’ dan jarang diketahui oleh kita. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut. Maka ayat ini dibaca: وَرَهبانِيَّتَنِ ابتَدَعوها warahbaaniyyatanibtadauuha.

 

ما كَتَبنٰها عَلَيهِم

padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka

Konsep rahbaniyyah itu adalah rekaan mereka sendiri dan Allah tidakpernah mengajar dan tidak pernah suruh mereka buat. Mereka sahaja yang memandai ikut dan ini adalah amalan bidaah pengikut Nabi Isa. Mereka tengok Nabi Isa tak berkahwin maka mereka nak ikut keadaan baginda itu. Padahal Nabi Isa tak pernah ajar pun dan suruh mereka ikut apa yang baginda telah lakukan. Ini adalah hanya dari andaian mereka sahaja.

Ini seperti golongan sufi dan tarekat yang juga kononnya hendak menolak keduniaan. Mereka juga telah reka konsep dalam agama Islam yang tidak ada. Dan memang ada kajian yang menunjukkan mereka yang memulakan konsep kesufian ini mengambil contoh dari amalan golongan rahib itu.

 

إِلَّا ابتِغاءَ رِضوٰنِ اللهِ

tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keredhaan Allah,

Niat mereka memang baik. Ini kerana mereka nak mencari redha Allah untuk beribadat sepenuhnya kepada Allah. Mereka rasa kalau mereka terikat dengan dunia maka itu akan memesongkan mereka dari agama dan Tuhan. Jadi mereka sangka mereka telah ikut Nabi mereka. Tapi sebenarnya apa yang mereka lakukan ini sudah melampau dan bidaah.

Surah ini berkenaan sifat kerohanian dan kita kena jadikan ambil contoh sifat kerohanian daripada para sahabat. Mereka menjaga iman mereka dan di dalam masa yang sama mereka memberi manfaat kepada masyarakat. Kalau mereka menyendiri dari masyarakat, bagaimana mereka nak berkhidmat dan membantu beri manfaat kepada masyarakat?

Maka yang diamalkan oleh golongan sufi dan tarekat itu tidaklah dari agama Islam sebenarnya. Mereka itu mengaku sahaja mengamalkan Islam tapi kerana jahil, mereka telah tertipu. Dan ramai dari masyarakat kita pun tertipu dengan perkara ini.

 

فَما رَعَوها حَقَّ رِعايَتِها

lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya.

Mereka konon nak tolak dunia, tapi mereka takkan dapat jaga. Mereka tidak akan berjaya kerana mereka telah reka kehidupan yang menyempitkan dan jiwa mereka sendiri akan menentang mereka. Ini adalah kerana manusia kena berkahwin, berkawan dengan manusia lain dan menggunakan harta. Maka benda-benda itu semua memang diperlukan dan lama-lama mereka akan langgar juga akhirnya.

Kerana kita sebagai manusia tidak boleh menolak fitrah keinginan kita. Sebagaimana kita tidak boleh menolak keinginan untuk makan, maka begitu jugalah dengan yang lain. Kerana itulah kita selalu mendengar bagaimana paderi Kristian melihat budak-budak choir mereka kerana memang tidak dapat nak tahan nafsu seks dari dilepaskan.

Kita kena duduk di antara dua keadaan, jangan terlalu lemah dan jangan terlalu ekstrim. Kalau  ini tidak dijaga maka akan ada masalah.
1. Pertama, kalau terlalu lemah, maka hati manusia akan menjadi keras.
2. Dan kalau hanya menjaga iman sendiri iaitu hidup sendiri dan tidak bercampur gaul dengan masyarakat, maka akan ada masalah lain. Golongan rahib itu tolak dunia dan tidak berkahwin. Kononnya mereka kata untuk mendampingkan diri sepenuhnya dengan Tuhan. Sepatutnya mereka bergaul dengan masyarakat dan mendidik masyarakat yang memerlukan bimbingan. Kalau mereka menyendiri dari masyarakat, bagaimana mereka hendak menasihati masyarakat?

Apabila Allah mengatakan telah terjadi kepada golongan Kristian itu, maka perkara ini juga ada terjadi kepada orang Islam juga. Iaitu ada golongan yang sibuk dengan berzikir dan meningkatkan kerohanian diri sahaja tetapi tidak berdakwah kepada masyarakat dan tidak membantu mereka dengan tidak mengerjakan amar ma’ruf dan hahi mungkar. Akhirnya masyarakat akan terpesong jauh dari agama.

Walaupun tidak disuruh, tetapi mereka buat juga perkara itu kerana mereka hendak mendapatkan redha Allah. Tetapi mereka tidak berjaya untuk melakukan. Kerana itulah sejarah dalam gereja amat memalukan kerana merekalah yang meliwat budak-budak muda. Kemudian ada skandal diantara paderi dan biarawanita (nun) mereka.

Mereka tahan diri mereka dari berkahwin tetapi mereka bodoh kerana mereka seolah-olah tidak tahu bahawa nafsu itu bukan boleh ditahan-tahan. Allah berikan nafsu kepada manusia untuk mengadakan hubungan seks, dan ini tidak salah. Cuma ia perlu dilakukan dengan cara yang baik, dengan pernikahan yang benar.

Tetapi golongan Kristian yang bodoh itu terus tutup nafsu dan ia adalah usaha yang tidak akan berjaya. Ia seperti menahan laluan sungai yang laju, tetapi laluan itu tetap juga akan bergerak dan kalau ditahan juga maka ianya akan keluar dengan cara yang salah. Sepertimana sungai itu akan melimpah-limpah keluar ke tebing dan merosakkan tanaman.

Pada waktu mereka mengamalkan konsep Rabbaniyyah itu sebenarnya mereka sedang ditindas. Golongan Yahudi yang berkuasa (atau bersekongkol dengan pemerintah) telah mengadu dan menipu kepada pemerintah dengan mengatakan bahawa golongan Nasrani ini hendak mengambil alih kerajaan. Maka dari hasutan puak Yahudi itu, puak Nasrani ditangkap beramai-ramai. Maka ketika itu untuk menjaga agama mereka maka mereka terpaksa mengasingkan diri ke tempat yang jauh dan tidak bercampur gaul dengan masyarakat.

Jadi mereka yang mula-mula melakukannya ada sebab kenapa mereka melakukannya. Tapi orang-orang kemudian telah meniru perbuatan mereka yang awal itu, walaupun tiada masalah bagi mereka untuk mengamalkan agama dengan bebas selepas itu. Mereka tiru golongan yang awal itu kerana mereka melihat orang-orang yang telah melakukan pengasingan itu mendapat kelebihan-kelebihan tertentu. Mereka seronok beribadat dan mereka sangka begitulah cara terbaik untuk jaga Kitab Injil.

Maka ramai yang ikut tanpa usul periksa. Maka itulah bahaya kalau melakukan sesuatu tanpa melihat kenapakah ianya pertama kali dilakukan. Kerana itu kita selalu tekankan kena ada ilmu dalam melakukan sesuatu. Jangan pakai buat sahaja.

Tapi mereka tak jaga kitab dengan sepatutnya pun. Kerana di dalam Kitab Injil itu pun tidak mengajar untuk mengasingkan diri dan tidak berkahwin. Sebaliknya kitab itu mengajar mereka untuk menyampaikan dakwah agama kepada masyarakat. Tapi malangnya mereka hanya duduk beramal mengasingkan diri sampai mati.

Ada golongan yang salah faham dengan ayat ini. Mereka kata memang Allah suka amalan kerahiban ini, cuma yang salah pada Nasrani itu adalah kerana mereka tidak amalkan sepenuhnya, gagal di tengah jalan.

Ini adalah fahaman yang salah. Yang selalu kata begini adalah golongan sufi tarekat. Kita nak tekankan yang amalan kerahiban ini dan meninggalkan keduniaan seperti yang dilakukan oleh golongan sufi itu tidak ada dalam Islam. Tidak patut ianya dilakukan. Seperti yang disebut dalam hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يعمُر، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ، أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنْ زَيْدٍ العَمِّي، عَنْ أَبِي إِيَاسٍ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “لِكُلِّ نَبِيٍّ رَهْبَانِيَّةٌ، وَرَهْبَانِيَّةُ هَذِهِ الْأُمَّةِ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ma’mar telah menceritakan kepada kami Abdullah, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Zaid yang tuna netra, dari Abu Iyas, dari Iyas ibnu Malik, bahwa Nabi Saw. pernah  Bagi tiap-tiap nabi ada rahbaniyyahnya sendiri dan rahbaniyyah umat ini adalah berjihad di jalan Allah Swt.

Ini mengajar kita bahawa yang perlu kita lakukan adalah berjihad di jalan Allah, bukannya duduk berzikir buang masa tanpa berkhidmat kepada agama.

Juga Rasulullah telah bersabda:

“لَا تُشَدِّدُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ فَيُشَدَّدَ عَلَيْكُمْ، فَإِنَّ قَوْمًا شَدَّدُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ فَشُدِّدَ عَلَيْهِمْ، فَتِلْكَ بَقَايَاهُمْ فِي الصَّوَامِعِ وَالدِّيَارَاتِ، رَهْبَانِيَّةً ابْتَدَعُوهَا مَا كَتَبْنَاهَا عَلَيْهِمْ”

Janganlah kamu memperberat dirimu sendiri, maka akibatnya kamu akan diperberat. Kerana sesungguhnya pernah ada suatu kaum yang memperberat terhadap dirinya sendiri, maka akibatnya mereka diperberat. Dan itulah sisa-sisa mereka berada di biara-biara dan gereja-gereja; mereka telah mengada-adakan rahbaniyyah, padahal Kami tidak mewajibkannya kepada mereka.

 

فَئآتَينَا الَّذينَ ءآمَنوا مِنهُم أَجرَهُم

Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka pahalanya

Yang buat amalan agama dengan betul, Allah beri pahala mereka. Ini adalah sebelum Nabi Muhammad SAW diangkat menjadi Rasul. Maka memang agama Nasara waktu itu adalah agama Islam.

Maka mereka yang ikut ajaran wahyu dengan benar, tidak melakukan syirik, tidak menambah perkara baru dalam agama, tidak menukar kitab wahyu itu, tentu sekali mereka mendapat ganjaran mereka. Maknanya tidaklah mereka itu semuanya salah belaka. Ada juga yang benar dari kalangan mereka.

 

وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

dan banyak di antara mereka orang-orang fasik.

Tapi yang ikut ajaran yang benar itu bukanlah yang majoriti. Maka kerana itu yang majoriti dari kalangan mereka adalah fasik – keluar dari agama yang sebenar.


 

Ayat 28: Ayat targhib kepada mengikut ajaran kitab wahyu.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَءآمِنوا بِرَسولِهِ يُؤتِكُم كِفلَينِ مِن رَّحمَتِهِ وَيَجعَل لَّكُم نورًا تَمشونَ بِهِ وَيَغفِر لَكُم ۚ وَاللهُ غَفورٌ رَّحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, fear Allāh and believe in His Messenger; He will [then] give you a double portion of His mercy and make for you a light by which you will walk and forgive you; and Allāh is Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bahagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَءآمِنوا بِرَسولِهِ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya,

Wahai yang beriman dengan Nabi Isa, hendaklah kamu sekarang beriman dengan Nabi Muhammad. Berimanlah dengan sebenar-benar iman kepada Allah dan sekarang kena ikut ajaran Nabi Muhammad SAW.

Ada pendapat kedua yang mengatakan khitab ayat ini kepada orang yang sudah Muslim dan mengaku beriman, tapi iman mereka lemah. Mereka diingatkan supaya jangan cakap sahaja beriman tapi tidak beriman dengan sebenarnya.

Allah mengingatkan kita untuk bertaqwa dan takut kepada Allah dan jangan reka cara-cara baru di dalam agama Islam seperti yang telah dilakukan oleh nasara. Inilah maksudnya ikut dan beriman kepada Rasul. Iaitu ikut ajaran yang dibawa oleh Rasulullah. Rekaan cara-cara baru dalam agama itu adalah salah walaupun dibuat kerana niat untuk Allah. Niat tidak menghalalkan cara.

Berimanlah dengan Rasul dan ikut syariat agama dan amalan agama yang telah diajar oleh Nabi. Malangnya ramai dari kalangan orang kita perasan mereka beriman, tapi mereka telah reka ajaran baru dalam agama. Ada yang reka dan ada yang ikut-ikut sahaja tanpa ilmu. Kerana itulah kita hendaklah berdakwah dan mengajak umat Islam kembali kepada ajaran yang tulen. Jangan amalkan amalan bidaah.

 

يُؤتِكُم كِفلَينِ مِن رَّحمَتِهِ

niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bahagian, 

Jikalau orang Nasara itu mahu beriman kepada Nabi Muhammad maka mereka akan mendapat dua kali ganda pahala. Ini adalah kerana pahala pertama adalah kerana mereka beriman dengan Nabi Isa dan pahala kedua kerana mereka beriman dengan Nabi Muhammad.

Kelebihan ini hanya diberikan kepada golongan ahli kitab sahaja. Kita yang lahir sudah di dalam agama Islam tidak mendapat kelebihan ini. Pendapat ini disokong oleh ayat Qasas:54

أُولٰئِكَ يُؤتَونَ أَجرَهُم مَّرَّتَينِ بِما صَبَروا

Mereka itu diberi pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka,

Dan juga ada hadis yang berkenaan perkara ini dimana Rasulullah Saw. pernah bersabda:

” ثَلَاثَةٌ يُؤْتَوْنَ أَجْرَهُمْ مَرَّتَيْنِ: رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ آمَنَ بِنَبِيِّهِ وَآمَنَ بِي فَلَهُ أَجْرَانِ، وَعَبْدٌ مَمْلُوكٌ أَدَّى حَقَّ اللَّهِ وَحَقَّ مَوَاليه فَلَهُ أَجْرَانِ، وَرَجُلٌ أَدَّبَ أَمَتَهُ فَأَحْسَنَ تَأْدِيبَهَا ثُمَّ أَعْتَقَهَا وَتَزَوَّجَهَا فَلَهُ أَجْرَانِ”.

tiga macam orang yang mereka diberi pahala dua kali, yaitu seseorang dari Ahli Kitab yang beriman kepada nabinya, lalu beriman pula kepadaku, maka baginya dua pahala. Dan seorang hamba sahaya yang menunaikan hak Allah dan hak majikannya, maka baginya dua pahala. Dan seorang lelaki yang mendidik budak perempuannya dengan pendidikan yang baik, kemudian ia memerdekakannya dan mengawininya, maka baginya dua pahala.

Kalau kita terima pendapat yang mengatakan khitab ayat ini kepada orang yang sudah muslim, maka mereka juga dapat dua pahala: pahala pertama kerana telah masuk Islam dan pahala kedua kerana benar-benar beriman dan mengamalkan syariat dengan sebenarnya. Pendapat ini disokong oleh ayat Saba’:37

وَما أَموٰلُكُم وَلا أَولٰدُكُم بِالَّتي تُقَرِّبُكُم عِندَنا زُلفىٰ إِلّا مَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا فَأُولٰئِكَ لَهُم جَزاءُ الضِّعفِ بِما عَمِلوا وَهُم فِي الغُرُفٰتِ ءآمِنونَ

Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) anak-anak kamu yang mendekatkan kamu kepada Kami sedikitpun; tetapi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal (saleh), mereka itulah yang memperoleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang telah mereka kerjakan; dan mereka aman sentosa di tempat-tempat yang tinggi (dalam syurga). Imam Bukhari dan Imam Muslim telah mengetengahkan pula hadis ini di dalam kitab sahih masing-masing.

Jadi walaupun kedua-duanya kuat dari segi dalil, tapi pendapat yang kedua ini lebih kuat rasanya kerana Surah Hadid ini ditujukan kepada orang Islam sebenarnya. Inilah yang kita lihat dari mula surah ini lagi. Allahu a’lam.

 

وَيَجعَل لَّكُم نورًا تَمشونَ بِهِ

dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan 

Bila beriman, maka Allah janji mereka akan mendapat cahaya petunjuk semasa di dunia. Mereka akan diberi hidayah untuk menjalani kehidupan di dunia. Sebagaimana kita memerlukan cahaya untuk melihat semasa berjalan, maka kita juga memerlukan cahaya wahyu untuk menjalani kehidupan beragama.

Atau, cahaya yang dimaksudkan adalah cahaya di akhirat semasa berjalan di Sirat menuju ke syurga. Ini merujuk kepada ayat 12 di awal surah ini dimana cahaya orang munafik akan dipadamkan dan mereka akan terpinga-pinga. Maka kepada yang beriman sempurna akan diberikan dengan cahaya di akhirat kelak.

Ayat ini mungkin ditujukan kepada golongan Nasrani atau mungkin ianya dalam bentuk umum ditujukan kepada umat akhir zaman iaitu kita semua.

Kalau begitu, kita pun boleh dapat dua jenis rahmat seperti yang disebut dalam ayat ini. Walaupun kita tidak pernah jadi umat Nabi Isa tapi kerana sanggup terima semua Nabi lain, maka Allah bermurah hati beri pahala tambahan kepada kita semua.

 

وَيَغفِر لَكُم

dan Dia mengampuni kamu.

Dan yang lebih penting, Allah akan beri pengampunan dari segala doa. Ini adalah amat penting kerana kalau tiada dosa, maka akan terus masuk ke dalam syurga. Sebagai manusia tentulah kita ada dosa, maka dosa-dosa yang kita tidak sengaja dan dilakukan sewaktu lemah itu akan diampunkan oleh Allah.

Ini juga termasuk dosa-dosa yang dilakukan sesama jahiliah dulu. (Bukan para sahabat sahaja ada zaman jahiliah mereka, kita pun ada ‘zaman jahiliah’ kita juga, bukan?)

 

وَاللهُ غَفورٌ رَّحيمٌ

Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah Maha Mengampuni. Dan Allah sanggup ampunkan semua dosa orang beriman kerana Allah bersifat رَّحيمٌ. Dan seperti kita patut tahu, sifat رَّحيمٌ ini hanya diberikan kepada orang yang beriman sahaja di akhirat kelak. Kalau sifat Rahman diberikan kepada semua, sifat رَّحيمٌ hanya kepada umat Islam beriman sahaja.


 

Ayat 29: Ayat ini juga ada beberapa tafsiran.

لِّئَلّا يَعلَمَ أَهلُ الكِتٰبِ أَلّا يَقدِرونَ عَلىٰ شَيءٍ مِّن فَضلِ اللهِ ۙ وَأَنَّ الفَضلَ بِيَدِ اللهِ يُؤتيهِ مَن يَشاءُ ۚ وَاللهُ ذُو الفَضلِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[This is] so that the People of the Scripture may know that they are not able [to obtain] anything from the bounty of Allāh¹ and that [all] bounty is in the hand² of Allāh; He gives it to whom He wills. And Allāh is the possessor of great bounty.

  • As long as they refuse to believe in the message of Allāh which was conveyed through Muḥammad (ṣ).
  • See footnote to 2:19.

(MELAYU)

(Kami terangkan yang demikian itu) supaya ahli Kitab mengetahui bahawa mereka tiada mendapat sedikitpun akan kurnia Allah (jika mereka tidak beriman kepada Muhammad), dan bahawasanya kurnia itu adalah di tangan Allah. Dia berikankurnia itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar.

 

لِّئَلّا يَعلَمَ أَهلُ الكِتٰبِ

supaya ahli Kitab mengetahui 

Allah telah beritahu yang jikalau bantu agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad itu, pasti Allah akan beri kejayaan. Allah telah beri kekuasaan kepada umat Islam seperti yang telah dijanjikan oleh Rasulullah. Baginda pernah berkata yang kerajaan Rom dan Parsi akan jatuh ke tangan umat Islam. Walaupun ianya tidak terjadi kepada zaman Rasululllah, tetapi ia telah terjadi pada hayat para sahabat.

Itulah kejayaan yang diberikan kepada umat Islam. Maka ada perkara yang Allah  hendak sampaikan kepada golongan Nasrani. Apakah ia?

 

أَلّا يَقدِرونَ عَلىٰ شَيءٍ مِّن فَضلِ اللهِ

bahawa mereka tiada mendapat sedikitpun akan kurnia Allah

1. Ini adalah tafsir pertama, dimana kalimah لا dalam ayat ini dipakai dalam bentu la zaidah (penambahan sahaja). Allah hendak golongan Ahli Kitab memahami bahawa mereka tidak ada kuasa untuk memilih Nabi. Ini adalah kerana golongan Ahli Kitab itu tidak suka apabila Nabi akhir zaman itu diangkat daripada bangsa Arab, bukan daripada bangsa mereka (Bani Israil).

Mereka kena sedar yang mereka tidak ada kuasa memilih dan mempertikaikan pilihan Allah. Allah dah pilih Nabi Muhammad sebagai Nabi akhir zaman dan bukan Nabi Isa, maka bagindalah yang terbaik dan umat bagindalah yang terbaik. Ini adalah dugaan bagi mereka untuk menerima keputusan dari Allah. Mereka kena sedar kedudukan mereka sebagai hamba.

2. Ayat ini ada juga ditafsirkan secara negatif. Iaitu baca لا itu dengan maksud ‘la haqiqi’: supaya tidak.

Jadi apabila dibaca dengan cara negatif ia bermaksud: supaya orang Kristian itu tahu yang mereka tidak ada lagi harapan untuk mendapat redha Allah. Mereka hanya terpedaya dan perasan sahaja yang mereka hebat tapi perasaan itu sebenarnya tanpa bukti. Ini penyakit syok sendiri.

Mereka sangka mereka itu insan terpilih padahal tiada wahyu yang kata mereka umat akhir zaman dan terpilih dibandingkan dengan umat-umat lain. Maka Allah nak sedarkan mereka dari dilamun perasaan yang tidak benar.

Maka umat Islam jangan peduli kepada mereka. Mereka itu tidak tahu dan perasan sahaja.

3. Ada juga yang menafsirkan dengan cara yang positif: maksudnya baca لا dalam bentuk positif. Allah hendak memberitahu kepada orang Kristian itu yang mereka ada lagi harapan untuk diterima oleh Allah jikalau mereka masuk ke dalam Islam.

Maka kita sebagai orang Islam kena tunjukkan kebaikan Islam kepada mereka. Kita kena sampaikan ajaran wahyu kepada mereka. Kita kena tunjukkan contoh yang baik kepada mereka. Kita yang kena beri semangat kepada mereka.

 

وَأَنَّ الفَضلَ بِيَدِ اللهِ

dan bahawasanya kurnia itu adalah di tangan Allah. 

Mereka kena tahu bahawa Allah yang mempunyai kurnia dan Allah yang menentukan siapa yang boleh dapat kurnia itu. Maka apabila Allah lantik Nabi Muhammad sebagai Rasul terakhir, mereka kena terima kerana itu adalah haq Allah untuk pilih sesiapa sahaja.

Dan sampaikan wahyu kepada mereka supaya mereka tahu yang kurnia itu semuanya di tangan Allah. Maka kena berharap kepada Allah. Kalau tidak taat kepada Allah, bagaimana nak berharap kepada kurnia Allah?

 

يُؤتيهِ مَن يَشاءُ

Dia berikan kurnia itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya.

Allah yang mempunyai haq untuk menentukan siapakah yang dapat status kenabian dan kerasulan. Dulu musyrikin Mekah tidak dapat terima Nabi Muhammad sebagai Nabi. Kemudian di Madinah, baginda juga tidak diterima oleh golongan Ahli Kitab juga.

Golongan musyrikin Mekah pelik kenapa manusia di kalangan mereka yang dapat wahyu sedangkan Muhammad itu bukannya kaya dan berpengaruh.

Ahli Kitab pula tidak dapat terima Nabi Muhammad sebagai Nabi kerana baginda dari keturunan Arab dan bukan dari bangsa mereka.

 

وَاللهُ ذُو الفَضلِ العَظيمِ

Dan Allah mempunyai kurnia yang besar.

Allah ada banyak kurnia lagi yang boleh diberikan kepada sesiapa sahaja yang dikehendakiNya. Tapi untuk mendapat kurnia Allah, kenalah berharap dan taat kepada Allah.

AKHIR JUZ 27.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Mujaadilah.

Tarikh: 13 Mac 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s