Tafsir Surah Hadid Ayat 24 – 26 (Guna besi untuk perang)

Ayat 24: Ayat ini menyuruh kita pelihara diri daripada sifat bakhil. Hati kita ini kalau tak dilatih untuk menjadi murah hati untuk keluarkan infak, maka hati itu akan terus jadi kedekut.

Ini kerana kedekut adalah sifat manusia. Lihatlah kanak-kanak kita, memang asal sifat mereka adalah kedekut. Mereka takkan nak bagi barang permainan mereka berkongsi dengan orang lain. Jadi memang sifat manusia itu telah diisi dengan sifat kedekut sebenarnya. Kita yang kena ubah sifat semulajadi itu.

Maka untuk galakkan diri senang beri infak, sebenarnya kena ada latihan. Ianya bukan datang sendiri dan tidaklah boleh tunggu sifat itu datang. Kalau tunggu, memang tidak datang. Maka kena ikhtiar dapatkan sifat pemurah ini.

Kalau tak latih, maka akan terus bakhil sampai bila-bila. Sifat bakhil itu kalau teruk sangat, barang yang tiada harga pun boleh kedekut nak bagi kepada orang padahal benda itu sendiri dia pun tak pakai.

الَّذينَ يَبخَلونَ وَيَأمُرونَ النّاسَ بِالبُخلِ ۗ وَمَن يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللهَ هُوَ الغَنِيُّ الحَميدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Those] who are stingy and enjoin upon people stinginess. And whoever turns away¹ – then indeed, Allāh is the Free of need, the Praiseworthy.

  • Refusing to spend for Allāh’s cause or refusing obedience to Him.

(MELAYU)

(iaitu) orang-orang yang kikir dan menyuruh manusia berbuat kikir. Dan barangsiapa yang berpaling (dari perintah-perintah Allah) maka sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji.

 

الَّذينَ يَبخَلونَ

orang-orang yang kikir 

Surah ini sudah menyebut tentang infak sebelum ini. Sekarang disebut bagaimana pula dengan mereka yang tidak mahu mengeluarkan harta dan usaha mereka ke arah Islam. Mereka itu dinamakan sebagai ‘bakhil’.

Asalnya bakhil ini adalah kerana ‘cinta dunia’. Maka Allah latih dengan wajibkan bayar zakat. Sedekah adalah sunat, tapi zakat itu adalah wajib yang tidak dapat tidak, perlu dilakukan. Bila sudah biasa keluarkan zakat yang wajib, maka senanglah ringan tangan untuk keluarkan sedekah dan infak pula. Inilah latihan yang dimaksudkan.

Kemudian kita kena berlatih sendiri untuk mula beri sedikit demi sedikit. Saya teringat seorang yang letak banyak gula-gula dalam poket dia dan beri kepada sesiapa yang dia jumpa. Dia kata itulah latihan dia nak jadi seorang yang pemurah. Biasakan beri yang kecil-kecil, dan upgrade kepada perkara yang lebih berharga.

Dalam ayat sebelum ini disebut tentang orang yang bangga diri. Salah satu sebab yang menjadikan seseorang itu bangga adalah kerana kekayaannya. Maka orang-orang yang sebegitu tentulah tidak mahu mengeluarkan harta dunia kerana ia akan merasa diri dia rendah kalau hartanya kurang.

Jadi dia akan berusaha nak tambah harta dia bagi lagi banyak dan tidak akan suka kalau melakukan sesuatu yang menyebabkan kurang hartanya. Maka orang yang sebegini ada masalah dengan hati dia. Dia kena didik hati dia balik jadi lembut untuk memberi. Dia kena sedar hakikat dunia dan hakikat harta yang tidak kekal.

 

وَيَأمُرونَ النّاسَ بِالبُخلِ

dan menyuruh manusia berbuat kikir.

Bukan sahaja mereka bakhil tetapi mereka juga mengajak orang lain jadi bakhil juga. Kenapa pula begitu? Kenapa tak bakhil sendirian sahaja?

Ini adalah kerana jikalau semua orang lain mengeluarkan harta pada jalan agama dan mereka sahaja yang tidak melakukannya maka tentulah mereka malu. Tentulah nampak mereka lain dari orang lain.

Maka mereka akan membisikkan kepada orang lain supaya jangan sedekah. Supaya tidaklah nampak mereka sahaja yang tidak sedekah. Mereka akan bagi hujah yang mereka kena simpan wang untuk masa susah, simpan untuk anak di masa hadapan dan macam-macam lagi alasan.

Dia sendiri memang tidak akan keluarkan infak tapi sekarang dia ajak orang lain pun jangan infak dengan beri hujah-hujah sebegitu. Dia bagi orang terfikir dua kali untuk infak kerana takut susah, takut anak susah, takut dengan keadaan ekonomi di masa hadapan dan lain-lain lagi.

Jadi ayat ini adalah tanda orang munafik: Mereka sendiri memang sudah bakhil dan simpan harta mereka dari beri kepada orang lain; dan mereka juga akan mengajak orang lain pun jadi bakhil. Maka janganlah kita ada sifat ini dalam diri kita.

Dan dengan cara ini juga kita dapat kenal siapakah golongan munafik itu. Ini kerana kita tidak dapat baca hati manusia. Kita tidak tahu dengan tepat siapakah yang munafik tapi kita hanya boleh tahu dengan sifat-sifat mereka seperti yang disebut dalam Al-Qur’an. Ini kerana kalau kita lihat ada sesiapa yang ada sifat munafik dalam diri dia, maka kita kena berhati-hati dengan mereka kerana mereka itu bahaya.

Mereka akan melemahkan umat Islam dari dalam kalau tidak dikenali. Maka kita kena dakwah kepada dia dan ajak dia ke arah pelajaran wahyu. Kena jelaskan kepadanya tentang infak, tentang harta, dan tentang dunia.

 

وَمَن يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللهَ هُوَ الغَنِيُّ الحَميدُ

maka sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji.

Dan kalau ada manusia yang kedekut dan tidak mahu mengeluarkan harta mereka ke arah kebaikan, maka Allah beritahu yang Dia tidak memerlukan harta mereka. Ini adalah kerana Allah Maha Kaya dan Allah tidak memerlukan sesiapa pun. Allah juga tidak perlu kepada ibadah kita, tidak perlu kepada harta kita dan infak kita. Segala ibadah dan infak kita adalah untuk diri kita sendiri.

Allah juga tidak perlu kepada pujian kita kerana dia sudah Maha Terpuji. Sama ada ada yang puji Allah atau tidak, Allah tetap terpuji. Tapi bila kita puji Allah, maka Allah amat suka dan balas dengan kebaikan.

Habis bahagian pertama iaitu tentang infak. Selepas ini akan masuk tentang jihad pula.


 

Ayat 25: Kita sekarang masuk ke Bahagian Kedua surah ini. Ayat 25 – 29 adalah Perenggan Makro Kelima dan terakhir. Ia mengajar kita untuk menegakkan keadilan.

Kita akan berbincang tentang jihad dan susah payah perjuangan untuk menegakkan tauhid. Ia adalah proses yang bermula dari susah payah belajar tauhid dan kemudian tabligh (sampaikan) kepada orang lain. Kemuncaknya adalah apabila jihad qital (jihad perang).

Oleh itu kita kena faham yang jihad itu ada yang bil lisaan (dengan lisan kata-kata) atau bil sinaan (dengan senjata). Maka jangan sempitkan maksud jihad itu kepada perang sahaja. Maknanya, semua orang boleh berjihad sebenarnya, iaitu dengan jihad lisan.

Tapi jangan pula dimatikan konsep jihad perang ini. Kerana jihad ini penting kerana kalau tidak bersedia untuk jihad dan menghadapi susah payah, ditakuti ada sifat munafik dalam diri. Dan memang golongan munafik tidak suka menyertai jihad, sama ada lisan ataupun qital.

Maka kena ada niat untuk menyertai peperangan apabila ianya diperlukan. Memang sekarang tengah tidak ada jihad, tapi kena sematkan niat dalam hati kita. Sekarang memang tidak ada jihad lagi kerana masa tidak sesuai atau belum sampai lagi, tapi niat kena ada.

Jadi sekarang kita akan sentuh ayat-ayat tentang jihad. Surah Hadid ini mula menyentuh tentang jihad kerana ianya diturunkan di awal waktu Madaniyyah dan klimaks tentang perang nanti disentuh dalam Surah Tawbah yang memang ianya surah tentang perang.

Dalam ayat 25 & 26 ini memberitahu kita yang Kitab Al-Qur’an ini diturunkan supaya isinya dapat dijadikan neraca keadilan.

لَقَد أَرسَلنا رُسُلَنا بِالبَيِّنٰتِ وَأَنزَلنا مَعَهُمُ الكِتٰبَ وَالميزانَ لِيَقومَ النّاسُ بِالقِسطِ ۖ وَأَنزَلنَا الحَديدَ فيهِ بَأسٌ شَديدٌ وَمَنٰفِعُ لِلنّاسِ وَلِيَعلَمَ اللهُ مَن يَنصُرُهُ وَرُسُلَهُ بِالغَيبِ ۚ إِنَّ اللهَ قَوِيٌّ عَزيزٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We have already sent Our messengers with clear evidences and sent down with them the Scripture and the balance that the people may maintain [their affairs] in justice. And We sent down iron, wherein is great military might and benefits for the people, and so that Allāh may make evident those who support Him and His messengers unseen. Indeed, Allāh is Powerful and Exalted in Might.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

 

لَقَد أَرسَلنا رُسُلَنا بِالبَيِّنٰتِ

Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata

Allah yang mengangkat para Rasul sepanjang zaman untuk membawa risalah dari Allah. Rasul dibekalkan dengan bukti-bukti nyata iaitu dalam bentuk wahyu dan mukjizat.

Mereka kena sampaikan wahyu kepada manusia dan disebarkan kepada umat. Dan kerana perkara yang mereka sampaikan itu adalah perkara besar, maka mereka juga dibekalkan dengan mukjizat-mukjizat sebagai bukti yang mereka itu memang Nabi dan Rasul.

Nabi-nabi adalah pejuang maka kena lihat kepada mereka dan jadikan mereka sebagai contoh. Kerana itu ada banyak ayat-ayat Al-Qur’an yang menceritakan tentang perjalanan hidup mereka dan perjuangan mereka. Banyak yang kita boleh belajar dari kisah mereka. Kisah mereka disentuh secara ringkas sahaja dalam Al-Qur’an dan ditambah dengan hadis-hadis Nabi dan huraian dari para ulama’.

 

وَأَنزَلنا مَعَهُمُ الكِتٰبَ

dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab

Kalimah ‘al-kitab’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ‘hukum-hukum agama’. Tidaklah semua para Nabi dapat kitab wahyu tapi mereka ada bawa hukum yang disampaikan kepada umat. Dan para Nabi dan Rasul pasti akan menegakkan hukum Allah. Mereka mengajar apakah kehendak Allah kepada kita dan bagaimana cara kita menjalani kehidupan kita semasa di dunia.

Allah yang menjadikan kita maka Allah tahu bagaimana kita patut hidup. Hukum-hukum yang Allah tetapkan kepada kita adalah untuk kebaikan kita. Bukanlah hukum itu untuk menyusahkan kita, tapi sebenarnya untuk menyenangkan kita. Kerana kalau tiada hukum, maka porak perandalah manusia kerana manusia tidak akan tahu bagaimana hendak menjalani kehidupan dan bermasyarakat dengan baik.

 

وَالميزانَ

dan neraca 

Dan kalimah ‘mizan’ membawa maksud ‘neraca keadilan’. Ia adalah tafsir kepada al-kitab. Kerana al-kitab adalah hukum dan hukum itu adalah untuk menegakkan keadilan.

Kerana dalam wahyu ada mizan yang mengajar kita prinsip-prinsip keadilan. Untuk menegakkan keadilan di atas muka bumi ini kita kena rujuk kepada wahyu yang Allah sampaikan kerana kalau tidak, kita tidak akan tahu kerana akal kita tidak akan dapat mencapai tahap keadilan yang dikehendaki.

Dan keadilan ini amat penting terutama sekali menegakkan keadilan ‘kalimah tauhid’. Kerana kalau kita sembah dan mengabdikan diri kepada selain Allah, itu adalah ketidakadilan peringkat tertinggi.

Juga mizan boleh bermaksud sebagai ‘penilai’ antara benar dan salah; antara syirik dan tauhid. Dengan adanya mizan ini kita boleh buat keputusan diantara pilihan yang ada (baik atau buruk). Maka barulah kita tahu manakah cara dan jalan yang patut diikuti.

 

لِيَقومَ النّاسُ بِالقِسطِ

supaya manusia dapat menegakkan keadilan.

Kedua-dua perkara di atas (al-kitab dan al-mizan) kena ada di dalam masyarakat yang aman. Maka keadilan tidak akan wujud kalau masyarakat itu tidak berpegang kepada agama iaitu berpegang kepada al-kitab. Kerana mereka yang berpegang kepada agama sahaja yang sanggup untuk menegakkan keadilan.

Ini kerana mereka takut kepada Allah dan apa yang Allah akan lakukan kepada mereka kalau mereka tidak menegakkan keadilan. Kalau setakat takut kepada manusia sahaja, tidak cukup.

Ayat ini memberitahu kita yang kita bukan sahaja membawa kebenaran dalam amalan individu tapi dalam hal masyarakat majmuk pula. Maka jangan nak selamatkan diri sahaja dan melakukan ibadat berseorangan sahaja, tapi kita hendaklah bermasyarakat dengan cara yang adil.

 

وَأَنزَلنَا الحَديدَ

Dan Kami ciptakan besi 

Allah bukan sahaja menurunkan wahyu tetapi Allah beritahu yang Dia juga yang ‘menurunkan’ besi. ‘Turun’ dalam ayat ini bermaksud ‘menjadikan’. Kerana besi itu adalah nikmat dan nikmat itu ‘diturunkan’ dari Allah. Semua nikmat dari Allah. Dan ini juga seperti yang Allah sebut dalam Zumar:6

وَأَنزَلَ لَكُم مِّنَ الأَنعٰمِ ثَمٰنِيَةَ أَزوٰجٍ ۚ 

dan Dia mengadakan untuk kamu binatang-binatang ternak lapan ekor

Sebenarnya, penggunaan kalimah ‘diturunkan’ juga adalah salah satu dari mukjizat Al-Qur’an yang hanya diketahui apabila kajian moden semakin mendalam. Ini adalah kerana memang besi itu bukannya dari bumi tapi memang diturunkan dari langit. Ini boleh dibaca dalam http://www.miracles-of-quran.com/iron.htm

Jadi ini adalah satu lagi bukti kehebatan Al-Qur’an yang disahkan oleh penemuan sains. Kerana perkara sebeginilah yang menyebabkan ramai ahli sains dan mereka yang membuka hati mereka kepada kebenaran telah masuk ke dalam agama Islam.

Ia juga adalah bukti kebenaran Al-Qur’an. Apa sahaja yang disampaikan di dalamnya adalah kebenaran. Kerana lebih kurang 80% dari maklumat sains yang disampaikan di dalam Al-Qur’an adalah 100% benar, maka ini sudah cukup tinggi untuk menjadi dalil bahawa keseluruhan Al-Qur’an itu benar.

Ini kerana yang tidak dapat disahkan adalah perkara-perkara ghaib seperti syurga, neraka, jin, malaikat dan seumpamanya. Akan tetapi, kalau perkara yang dapat dibuktikan dengan sains semuanya benar, takkan yang 20% lagi itu tidak benar, bukan?

Kenapa pula besi tiba-tiba ada di dalam hal agama?

 

فيهِ بَأسٌ شَديدٌ

yang padanya terdapat kekuatan yang hebat

Ianya adalah satu kekuatan yang sangat hebat terutama sekali kepada para pejuang jihad. Ia digunakan untuk pertahanan diri dan alat senjata untuk berjihad. Umat Islam kena gunakan dalam jihad.

Ini juga adalah dalil mukjizat Al-Qur’an. Kerana ia memang logam yang mempunyai ikatan yang paling kuat dalam dunia. Ini boleh dibaca pada http://www.miracles-of-quran.com/iron.htm.

Besi memberi isyarat kepada peperangan. Kerana untuk menegakkan keadilan di Tanah Arab itu Rasulullah perlu berperang untuk mencapai keadilan. Kerana itu besi itu adalah hadiah dari Allah untuk dibuat pedang, tombak dan juga perisai.

Semuanya itu digunakan untuk sebagai alat perang. Dan kita telah beritahu sebelum ini bahawa Surah Hadid bahagian kedua ini adalah tentang jihad dan sekarang sudah diberi isyarat tentang jihad dengan menyebut besi.

Dan memang baginda kena gunakan peperangan untuk menegakkan keadilan dan mendirikan negara Islam. Kerana baginda mesti menunjukkan satu contoh bagaimana keadilan itu dipraktikkan di dalam negara Islam yang aman. Kerana jikalau ia tidak ditunjukkan maka keadilan itu hanya menjadi satu idea sahaja dan Al-Qur’an ini juga menjadi satu kitab teori sahaja.

وَقَدْ رَوَى الْإِمَامُ أَحْمَدُ وَأَبُو دَاوُدَ، مِنْ حَدِيثِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ ثَابِتِ بْنِ ثَوْبَانَ، عَنْ حَسَّانَ بْنِ عَطِيَّةَ، عَنْ أَبِي الْمُنِيبِ الْجُرَشِيِّ الشَّامِيِّ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “بُعِثتُ بِالسَّيْفِ بَيْنَ يَدَي السَّاعَةِ حَتَّى يُعبَد اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وجُعِل رِزْقِي تَحْتَ ظِلّ رُمْحي، وَجَعَلَ الذِّلَّةُ والصِّغار عَلَى مَنْ خَالَفَ أَمْرِي، وَمَنْ تَشبَّه بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ”

Imam Ahmad telah meriwayatkan —juga Abu Daud— melalui hadis Abdur Rahman ibnu Sabit ibnu Sauban, dari Hasan ibnu Atiyyah, dari Abul Munib Al-Jarasyi Asy-Syami, dari Ibnu Umar yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Aku diutus dengan membawa pedang sebelum hari kiamat, hingga hanya Allah semata sajalah yang disembah tiada sekutu bagi-Nya. Dan Allah menjadikan rezekiku berada di bawah bayangan tombakku, dan menjadikan kehinaan dan kerendahan bagi orang yang menentang perintahku; dan barang siapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk dari mereka.

Maknanya untuk menegakkan keadilan di muka bumi kena ada kuasa pemerintahan untuk menegakkan undang-undang dan menghukum mereka yang tidak ikut undang-undang. Dan kadangkala untuk mendapatkan kuasa memerintah ini memerlukan peperangan.

 

وَمَنٰفِعُ لِلنّاسِ

dan berbagai manfaat bagi manusia, 

Dan besi itu juga boleh digunakan untuk buat barang-barang yang lain dan bukan sahaja senjata. Kita pun memang pakai besi dalam banyak kehidupan kita. Kerana besi itu dapat dijadikan sebagai guna untuk pekerjaan manusia seperti cangkul, kapak, gergaji, pahat, alat untuk membajak tanah, dan peralatan lainnya yang digunakan untuk keperluan pertanian, pertukangan serta alat-alat lainnya yang diperlukan oleh manusia.

Ini mengajar kita yang alat peperangan itu hanya dibuat jikalau ada perang dan juga waktu aman, kita gunakan teknologi dan material yang ada untuk kegunaan dalam kehidupan yang lain.

Masalah terjadi apabila industri yang buat alat peperangan ini hendak terus menjadi kaya raya. Mereka mendapat keuntungan yang gila-gila kerana peperangan dan kerana itu mereka telah menyebabkan ada keperluan kepada peralatan perang.

Dan apa yang terjadi apabila perang tiada? Apabila perang tiada maka perniagaan mereka terbantut dan mereka tidak mendapat kekayaan lagi. Jadi syarikat industri peperangan ini melobi supaya perang berterusan dan supaya ada keperluan kepada industri mereka yang telah menjadikan mereka kaya raya.

Maka kerana itu perang nampaknya tidak berhenti-henti kerana syarikat gergasi yang menggunakan kuasa lobi mereka supaya perang di dunia ini berterusan. Mereka mengadu domba para pemimpin dan rakyat yang mudah terpengaruh supaya bibit-bibit perang tercetus. Maka tempat yang aman mereka telah kacau supaya perang terjadi di situ.

 

وَلِيَعلَمَ اللهُ مَن يَنصُرُهُ وَرُسُلَهُ بِالغَيبِ

dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. 

Jihad menjadi kayu pengukur kepada iman umat Islam. Apabila para sahabat berdiri di sebelah Nabi untuk berperang menegakkan agama, mereka itu bukan sahaja beriman dengan Allah dan Nabi Muhammad tetapi mereka juga beriman dengan para rasul yang sudah tidak ada iaitu mereka itu ghaib (kerana sudah tidak ada lagi). Kerana mereka percaya dengan ajaran para rasul itu yang tugas mereka menegakkan agama sama ada dengan cara aman ataupun dengan cara perang.

Oleh itu, Allah nak zahirkan siapa yang sanggup bantu Allah dengan guna besi. Allah sudah tahu siapa yang akan bantu kerana Allah tahu isihati manusia. Cuma Allah nak zahirkan sahaja kepada umat Islam yang lain. Allah nak zahirkan siapakah yang akan bantu rasul.

Kerana itu kalau nak tahu siapakah orang munafik, tanda mereka adalah mereka tidak akan sanggup untuk berjihad. Mereka akan cari alasan untuk tidak berjihad. Kerana sifat mereka memang malas susah dan takut mati.

 

إِنَّ اللهَ قَوِيٌّ عَزيزٌ

Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

Allah yang Maha Gagah dan Maha Perkasa. Walaupun ayat ini menyebut tentang besi dan alat peperangan tetapi yang sebenar-benar berkuasa hanyalah Allah. Berperang itu hanyalah sebagai alat untuk mencapai kemenangan sahaja tetapi kemenangan yang sebenarnya diberikan oleh Allah.

Allah sendiri tidak perlukan besi dan peperangan untuk menegakkan agama kerana Allah boleh sebarkan agama begitu sahaja. Allah boleh sahaja buka hati semua manusia untuk menerima Islam. Tapi Allah beri peluang kepada kita untuk berdakwah kepada yang belum Muslim. Maka Allah cipta besi supaya manusia boleh gunakan untuk tegakkan agama.

Allah tidak perlukan pertolongan kita untuk menegakkan agamaNya. Allah boleh sahaja ubah hati manusia untuk terima hidayah begitu sahaja. Tapi Allah beri peluang kepada Rasul dan manusia untuk berjuang menegakkan agamaNya. Maka dengan berjuang itu manusia dapat peluang untuk mengumpul pahala dengan banyak.

Maka kena faham dengan ayat ini. Jangan jadi orang sesat yang menggunakan ayat ini untuk azimat pula. Kerana ada fahaman yang kata, bila beli kereta kena baca ayat ini pada air dan curahkan air itu pada kereta kerana kereta itu akan terjaga kerana kereta itu dijadikan dari besi. Memang mengarut fahaman manusia kalau tidak belajar wahyu dengan benar.

Habis Ruku 3 dari 4 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 26: Dalam ayat sebelum ini telah disebut Rasul secara ijmali (umum) sahaja. Sekarang disebut secara tafsili (khusus) di mana disebut nama beberapa Rasul.

وَلَقَد أَرسَلنا نوحًا وَإِبرٰهيمَ وَجَعَلنا في ذُرِّيَّتِهِمَا النُّبُوَّةَ وَالكِتٰبَ ۖ فَمِنهُم مُّهتَدٍ ۖ وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have already sent Noah and Abraham and placed in their descendants prophethood and scripture; and among them is he who is guided, but many of them are defiantly disobedient.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh dan Ibrahim dan Kami jadikan kepada keturunan keduanya kenabian dan Al Kitab, maka di antara mereka ada yang menerima petunjuk dan banyak di antara mereka fasik.

 

وَلَقَد أَرسَلنا نوحًا وَإِبرٰهيمَ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh dan Ibrahim

Selepas disebut tentang rasul-rasul secara umum, maka sekarang disebut dua Rasul yang penting. Mereka ini menjadi contoh pejuang dalam agama. Kena baca kisah mereka dalam Al-Qur’an dan dalam hadis. Jadikan perjuangan mereka sebagai motivasi kepada kita.

 

وَجَعَلنا في ذُرِّيَّتِهِمَا النُّبُوَّةَ وَالكِتٰبَ

dan Kami jadikan kepada keturunan keduanya kenabian dan Al Kitab, 

Dua Rasul ini amat besar kepada manusia kerana dari keturunan mereka keluar keturunan manusia dan banyak para nabi.

Selepas banjir besar keturunan manusia bermula dan bersambung dari Nabi Nuh sahaja kerana tidak ada manusia lahir yang dari zuriat yang lain. Maka kita ini semua adalah zuriat Nabi Nuh dan kerana itu Nabi Nuh digelar ‘Adam Kedua’.

Dari keturunan baginda iaitu Sam bin Nuh (kemudian menjadi golongan semitic) adalah Nabi Ibrahim dan dari keturunan baginda lahirnya keturunan para Rasul yang banyak.

 

فَمِنهُم مُّهتَدٍ

maka di antara mereka ada yang menerima petunjuk

Ada dari kalangan umat-umat mereka yang terpimpin dan ikut kebenaran dan menerima wahyu. Tapi segelintir sahaja.

 

وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

dan banyak di antara mereka fasik.

‘Fasik’ di dalam ayat ini bermaksud ‘kafir’. Ini yang ramai (majoriti) dari kalangan keturunan mereka yang memilih jalan sesat. Walaupun mereka itu keturunan Nabi, tapi tetap mereka itu lari jauh dari ajaran wahyu.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 3 Mei 2020


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s