Tafsir Surah Ali Imran Ayat 191 – 200 (Bersedia untuk berperang)

Ayat 191: Ayat sebelum ini tentang mereka yang berfikiran waras. Maka, siapakah yang berfikiran waras? Apakah ciri-ciri mereka? Apa yang mereka fikirkan?

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who remember Allāh while standing or sitting or [lying] on their sides and give thought to the creation of the heavens and the earth, [saying], “Our Lord, You did not create this aimlessly; exalted are You [above such a thing]; then protect us from the punishment of the Fire.

MALAY

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring,

Maknanya, mereka ingat kepada Allah dalam semua keadaan. Maksud ‘ingat Allah’ adalah dengan jaga hukum. Iaitu mereka akan sentiasa jaga hukum syariat dalam semua keadaan. Setiap ketaatan yang kita buat, adalah dikira ‘zikir’ kepada Allah. Macam kalau kita sedang puasa, kita tak buat apa pun, tapi dikira zikir kepada Allah. Kerana kita sedang tunaikan hukum Allah.

Maknanya, bukanlah berzikir itu adalah zikir meratib sahaja. Zikr dalam Qur’an disebut sebagai amalan hati. Yang penting, kita ingat siapa Allah dan kita taat kepadanya. Ini penting, kerana ada pihak-pihak yang salah faham, hanya menghadkan zikir kepada ‘ratiban’. Mereka sangka ayat ini adalah dalil bahawa boleh buat amalan zikir waktu duduk, waktu baring dan waktu diri. Sampaikan digunakan ayat ini digunakan sebagai dalil untuk membolehkan zikir menari! Kita pun tidak tahulah dari mana mereka boleh dapat dalil yang mengarut sebegini. Sudahlah amalan itu adalah amalan yang bidaah, mereka pakai dalil yang tidak kena mengena langsung. Begitulah kalau ada puak yang jahil, tidak belajar tafsir, maka mereka akan pakai sahaja ayat mana-mana yang ‘agak-agak’ kena.

Oleh itu, tinggalkan mereka dan jangan buang masa lagi dengan mereka. Kalau ada kesempatan, ajak mereka belajar agama dengan benar. Masalahnya, mereka itu telah disibukkan oleh syaitan dengan amalan-amalan salah, sampaikan tidak ada masa nak belajar. Jadi, mereka terus melakukan amalan salah tanpa ilmu. Mereka sangka mereka ada banyak ilmu, padahal, mereka itu dapat ilmu khayalan sahaja.

Makna lafaz ‘Zikr’ adalah ‘ingat’, dan ingat itu adalah perkara yang kita sudah tahu. Bukan benda baru. Sebab itu kita selalu melakukan tazkirah, iaitu mengingatkan perkara yang kita sudah tahu pun. Oleh itu, janganlah kisah kalau kita diberitahu perkara yang sama berulang-ulang kerana itu adalah untuk megingatkan kita dengan perkara yang kita sudah tahu. Kerana kita manusia adalah jenis pelupa, maka kita kena diingatkan selalu.

Amalan zikir paling baik dilakukan dengan cara yang Nabi ajar. Yang pertama, solat itu pun adalah zikir. Begitu juga dengan membaca Quran. Ini dua zikir yang paling baik. Dan selain dari itu, kita boleh amalkan zikir masnun. Iaitu lafaz-lafaz zikir dan doa yang Nabi Muhammad sendiri sudah ajar kita. Boleh dikatakan ada lafaz-lafaz doa untuk setiap keadaan. Ini akan mendekatkan kita dengan Allah. Kerana dalam setiap keadaan, ada doa yang tertentu. Dan zikir-zikir itu mempunyai elemen tauhid jadi selalu mengingatkan kita kepada tauhid.

Jangan amalkan zikir yang tidak datang dari Nabi. Atau dengan cara yang bukan ajaran dari Nabi. Pertamanya, janganlah cuba untuk menyertai pergerakan tarekat langsung. Kalau ada saudara mara kita yang baru nak belajar pun, larang mereka dan tegah mereka. Kerana kalau sudah masuk dalam tarekat, sudah pasti akan ada amalan zikir yang bukan dari ajaran Nabi. Kalau sudah mula belajar, akan terbelenggu dengan amalan-amalan yang salah.

وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi

Mereka juga sentiasa berfikir menggunakan panduan dari kitab Allah, dengan melihat kepada kejadian langit dan bumi. Kena pakai panduan dari Quran, kerana kalau kita lihat sendiri, jarang seseorang akan capai kepada Allah. Tapi apabila kita diberitahu yang Allah lah yang menjadikan alam ini, maka kita terpimpin membawa kepada terfikir kepada Allah. Apabila lihat alam, kita teringat bahawa Allah lah yang menjadikannya. Apa-apa terjadi kita akan teringat ayat-ayat Qur’an. Kerana akan ada sahaja perkara yang berkenaan dengan Qur’an. Tengok gunung, ada ayat tentang gunung. Tengok langit, ada ayat tentang langit; hujan; orang sedang marah; dan macam-macam lagi. Quran telah sentuh semua perkara.

رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا

“Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, 

Apabila dia sudah fikir tentang alam dan kaitannya dengan Allah, dia akan kata begini. Tidaklah Allah jadikan alam ini sia-sia kerana langit dan bumi adalah bekas atau tempat untuk uji kami semua. Maknanya, ada tujuan alam ini dijadikan. Allah yang mempunyai sifat yang maha mulia tidak akan buat sesuatu yang sia-sia. Kita akan dapat pemahaman ini apabila kita telah kenal Allah dari apa yang kita belajar dari Quran.

Lihatlah bagaimana Islam mengimbang antara ‘zikir’ dan ‘fikir’. Tidaklah kita disuruh terlalu banyak berzikir sampai jadi macam tarekat. Tidaklah juga disuruh hanya berfikir sahaja tanpa ada zikir seperti golongan intelektual yang tiada roh agama. Itulah antara maksud Islam itu adalah ‘umat pertengahan’.

سُبْحَانَكَ

Maha Suci Engkau,

Orang itu membenarkan yang Allah suci dari segala cacat cela dan suci dari perlu kepada perantara dalam permohonan doa.

فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

maka peliharalah kami dari azab neraka.

Akhir sekali dia akan meminta supaya dijauhkan dari neraka. Kerana apabila sudah belajar dan tahu apakah sifat neraka itu, tidak ada sesiapa yang mahu untuk masuk neraka. Langsung tidak mahu dengar, lihat atau dengar bunyi neraka pun.


 

Ayat 192: Sekarang diberitahu kenapa kita tidak mahu masuk ke dalam neraka.

رَبَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Our Lord, indeed whoever You admit to the Fire – You have disgraced him, and for the wrongdoers there are no helpers.

MALAY

Wahai Tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun;

رَبَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ

Wahai Tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, 

Sesiapa yang dimasukkan ke dalam neraka adalah dihina. أَخْزَيْتَهُ dari kalimah أخزي yang maksudnya buka kesalahan seorang di hadapan orang lain (memalukan orang). Walaupun mereka mulia semasa di dunia, tapi di neraka, mereka akan dihinakan dengan teruk sekali.

وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ

dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun;

Ayat ini memberitahu kepada kita yang tidak ada syafaat yang akan membantu mereka yang zalim. Banyak agama salah faham tentang perkara ini. Mereka sangka tuhan-tuhan selain Allah yang mereka sembah itu akan dapat menyelamatkan mereka di akhirat kelak. Allah tolak pemahaman mereka.

Begitu juga, dengan sembahan-sembahan orang kita yang memuja ilah-ilah yang lain seperti Syeikh Abdul Qadir Jailani dan sebagainya. Mereka itu sangka dengan memuja-muja para wali, Nabi dan malaikat, mereka akan diselamatkan di akhirat kelak, tapi tidak sebenarnya.


Ayat 193: Ini adalah sambungan kata-kata mereka. Ayat ini tentang risalah (kenabian). Ingatlah bahawa kita hanya dapat faham agama melalui Nabi dan ajaran yang disampaikan olehnya.

رَّبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ آمِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Our Lord, indeed we have heard a caller [i.e., Prophet Muḥammad ()] calling to faith, [saying], ‘Believe in your Lord,’ and we have believed. Our Lord, so forgive us our sins and remove from us our misdeeds and cause us to die among the righteous.

MALAY

Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seorang Penyeru (Rasul) yang menyeru kepada iman, katanya: `Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu ‘, maka kami pun beriman. Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami, dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti;

رَّبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ

Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seorang Penyeru yang menyeru kepada iman, 

Mereka mengaku yang telah sampai penyeru tauhid kepada mereka. Penyeru tauhid itu adalah Nabi dan para pengikut Nabi. مُنَادِيًا bermaksud seseorang yang menyeru dari jauh. Memang Nabi Muhammad itu jauh dari kita. Tapi kita masih dengar seruan Nabi kerana disampaikan oleh penyeru tauhid yang meneruskan dakwah baginda.

أَنْ آمِنُوا بِرَبِّكُمْ

katanya: `Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu ‘,

Inilah apa yang disampaikan oleh Nabi dan penyeru tauhid itu – mengajak kepada beriman dengan Allah. Ini adalah ringkasan dakwah mereka. Tentunya banyak lagi seruan dan ajaran dari mereka. Tapi diringkas keseluruhan ajakan itu terletak dalam beriman kepada Allah.

فَآمَنَّا

maka kami pun beriman. 

Mereka mengaku telah beriman dan ikuti seruan. Begitulah yang sepatutnya kita lakukan.

رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا

Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami,

Walaupun mereka telah mengaku beriman, tapi mereka masih lagi memohon keampunan kepada Allah. Orang yang beriman memang kena sentiasa merisaukan tentang dosa-dosa mereka dan sentiasa kena meminta ampun di atas dosa-dosa mereka. Kerana kalau namanya manusia, tentulah ada sahaja dosanya.

وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا

dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami,

Dan mereka minta supaya Allah tutup segala kesalahan mereka beri hilang, jangan ditunjukkan kepada sesiapa pun. Kerana amat malu sekali jikalau segala kesalahan itu dipertontonkan di khalayak ramai di akhirat kelak.

وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ

dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti;

Mereka minta supaya dimatikan mereka bersama orang-orang yang baik iaitu ahli syurga. Ia juga juga bermaksud mereka minta supaya mereka dimasuk dalam golongan mereka yang baik dan berbakti itu. Ataupun ia bermaksud supaya mereka diambil nyawa mereka semasa mereka bersama dengan golongan itu.


Ayat 194:

رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدتَّنَا عَلَىٰ رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Our Lord, and grant us what You promised us through Your messengers and do not disgrace us on the Day of Resurrection. Indeed, You do not fail in [Your] promise.”

MALAY

Wahai Tuhan kami! Berikanlah kepada kami pahala yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui Rasul-rasulMu, dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari kiamat; sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji”.

رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدتَّنَا عَلَىٰ رُسُلِكَ

Wahai Tuhan kami! Berikanlah kepada kami pahala yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui Rasul-rasulMu,

Mereka memohon supaya diberikan mereka dengan apa yang dijanjikan olehNya melalui Rasul-rasulNya. Ia bermaksud syurga yang dijanjikan. Janji itu adalah, sesiapa yang ikut ajaran kitab akan diberi syurga dan siapa yang melanggar, akan diberi neraka.

Ini mengajar kita, tidak salah kalau mengharap syurga. Kerana syurga itu sendiri dijanjikan oleh Allah dan disampaikan janji itu oleh Nabi Muhammad. Janganlah jadi seperti golongan tarekat yang kononnya buat ibadah bukan kerana syurga. Kononnya mereka ikhlas sampaikan tidak mengharap syurga. Mereka kata, kalau Allah masukkan mereka ke dalam neraka pun, mereka redha. Itu semua adalah kata-kata khalayan sahaja dari guru mereka yang khayal juga.

وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari kiamat; 

Jangan malukan kami. Kami tak mahu dosa-dosa kami ditunjukkan kepada khalayak ramai.

إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ

sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji”.

Allah pasti tidak memungkiri janjiNya.


 

Ayat 195: Dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang ulul albab dan apakah kata-kata dan doa mereka. Sekarang adalah sambungan dari ayat-ayat itu.

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ بَعْضُكُم مِّن بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ثَوَابًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ وَاللَّهُ عِندَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And their Lord responded to them, “Never will I allow to be lost the work of [any] worker among you, whether male or female; you are of one another. So those who emigrated or were evicted from their homes or were harmed in My cause or fought or were killed – I will surely remove from them their misdeeds, and I will surely admit them to gardens beneath which rivers flow as reward from Allāh, and Allāh has with Him the best reward.”

MALAY

Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmanNya): “Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan ugamanya), dan yang diusir ke luar dari tempat tinggalnya, dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai gangguan) kerana menjalankan ugamaKu, dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam), dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) – sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka, dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai ganjaran dari sisi Allah. Dan di sisi Allah jualah ganjaran yang sebaik-baiknya (bagi mereka yang beramal soleh)”.

 

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ

Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka

Allah terima doa mereka. Mereka telah berdoa supaya:

  • Allah ampunkan dosa mereka
  • Tutup dosa-dosa mereka
  • Matikan mereka bersama dengan orang-orang yang berbakti
  • Masukkan mereka ke dalam syurga seperti yang pernah dijanjikan oleh Allah
  • Jangan hina mereka di akhirat kelak

Sudah sememangnya kita kena berdoa kepada Allah. Tapi kita tidak pasti samada Allah makbulkan doa kita atau tidak. Dalam ayat ini, alangkah beruntungnya mereka, kerana Allah telah kata yang Dia makbulkan doa mereka.

 

أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ

“Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan,

Segala amal kebaikan yang kita lakukan di dunia tidak sia-sia. Kadang-kadang kita tidak ingat pun amal kebaikan yang kita lakukan. Entah ianya sekecil memberi senyuman kepada orang lain, dan benda itu sekejap sangat, tapi Allah akan balas juga dengan kebaikan.

Allah akan balas, tidak kira lelaki atau perempuan. Ini menunjukkan persamaan taraf antara lelaki dan wanita. Sama-sama mudah untuk mendapatkan pahala. Islam tidak bezakan amal lelaki dan wanita. Maka, janganlah kita kata sebab ada yang dilahirkan sebagai perempuan, susah nak buat pahala, susah nak buat kebaikan – kerana tidak dapat keluar rumah selalu, tidak dapat nak ke masjid selalu, kekuatan tubuh yang kurang, kekuatan kewangan yang kurang, atau apa-apa lagi. Allah Maha Adil. Dia tidak tarik atau kurangkan peluang sesiapa sahaja. Sesiapa sahaja ada peluang untuk mendapatkan pahala, asalkan mereka mahu berusaha. Kalau lelaki dengan cara lelaki, kalau perempuan dengan cara perempuan. Kita cuma dapatkan ilmu sebanyak mungkin supaya kita tahu apakah yang patut kita lakukan, dan bagaimana melakukannya dengan cara terbaik.

 

بَعْضُكُم مِّن بَعْضٍ

setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; 

Kenapa Allah nak bezakan antara lelaki dan perempuan sedangkan kita semuanya dari golongan manusia juga. Walaupun seseorang itu lelaki, tapi dia pasti anak dari seorang emak dan seorang ayah.

 

فَالَّذِينَ هَاجَرُوا

maka orang-orang yang berhijrah

Ada orang yang terpaksa meninggalkan kampung halaman mereka untuk menjaga agama mereka. Walaupun mereka sayang dengan tempat tinggal mereka yang asal, tapi mereka tahu mana yang lebih penting. Kerana kalau kita duduk di dalam kawasan yang tidak sesuai untuk agama kita, maka eloklah kita tinggalkan sahaja. Mereka yang meninggalkan tempat tinggal mereka kerana hendak menjaga agama, telah melakukan satu tindakan yang berani dan besar sekali.

 

وَأُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ

dan yang diusir ke luar dari tempat tinggalnya, 

Ada juga yang sampai dihalau dari tempat tinggal mereka kerana mereka telah berkata benar. Memang berkata benar adalah satu perkara yang payah dilakukan. Kalau masyarakat itu tidak dapat terima, dan mempunyai sifat-sifat yang buruk, sampai ada yang sanggup menghalau orang-orang yang menyampaikan ajaran yang benar dari kampung halaman.

Zaman kita pun ada juga. Ada mereka yang hendak mengamalkan sunnah sampai kena pindah keluar kampung. Antaranya kerana tidak baca qunut subuh sahaja, dah kena pulau dengan masyarakat kampung.

 

وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي

dan juga yang disakiti kerana menjalankan ugamaKu, 

Mereka disakiti dengan berbagai-bagai cara. Sekurang-kurangnya disakiti dengan mulut dengan diberikan cemuhan dan sebagainya. Begitulah apabila telah buat keputusan untuk menjalankan agama dengan benar. Kalau buat biasa, buat tak kisah tentang agama, tidak ada orang nak kacau pun.

 

وَقَاتَلُوا

dan yang berperang

Ini adalah ayat tentang jihad. Mereka sanggup untuk menyabung nyawa mereka untuk menegakkan agama Allah di atas mukabumi. Telah banyak ayat-ayat tentang jihad yang kita telah belajar. Jihad ini perlu dijalankan.

 

وَقُتِلُوا

dan yang terbunuh

Apabila berperang di jalan Allah, tentunya ada kemungkinan ramai yang terbunuh. Itulah bayaran yang mereka bayar. Tapi setiap manusia akan tetap mati, maka mati apakah yang paling baik daripada mati di jalan Allah? Mereka yang mati di Jalan Allah, tentunya mati syahid dan itu adalah jalan pintas ke syurga. Mereka terus dimasukkan ke dalam syurga apabila mereka mati dan tidak perlu menunggu sekian lama di Mahsyar.

 

لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ

sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka, 

Inilah janji Allah kepada mereka-mereka yang yang bersifat di atas tadi. Allah akan tutup dan hilangkan kesalahan mereka. Tidak disebutkan langsung di khalayak ramai, maka tidak dimalukan.

 

وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ

dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai,

Allah janjikan syurga kepada mereka. Dan Allah beritahu yang syurga-syurga itu akan ada sungai-sungai yang mengalir di bawahnya. Kerana hendak memberi gambaran kehebatan syurga-syurga itu. Syurga itu tidak dapat dibayangkan dengan akal tapi Allah telah memberi beberapa sifat Syurga itu, ditambah dengan hadis-hadis Nabi. Semua itu untuk memberi motivasi kepada kita untuk memasukinya. Tentunya nikmat itu lebih lagi dari apa yang digambarkan.

 

ثَوَابًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ

sebagai ganjaran dari sisi Allah. 

Ganjaran itu semua adalah dari ‘sisi Allah’. Kalau dari Allah, tentunya hebat. Kehebatan sesuatu hadiah itu boleh dilihat dari siapakah yang memberinya. Jikalau yang memberi itu orang yang hebat, tentunya hadiah itu pun hebat. Dan siapakah yang hebat dari Allah?

 

وَاللَّهُ عِندَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ

Dan di sisi Allah jualah ganjaran yang sebaik-baiknya

Tentulah Allah sebaik-baik pemberi ganjaran. Allah yang menjadikan kita maka Dia tahu apakah yang kita mahu.


 

Ayat 196: Ayat tentang infak pula. Kerana infak itu amat penting untuk menjalankan jihad di jalan Allah. Kita kena ingat yang infak ini adalah untuk kebaikan kita. Kerana infak itu akan menjadi harta kita yang sebenar. Cuma mungkin kita lihat mereka yang tidak infak itu banyak harta kerana mereka kumpul sahaja harta mereka tanpa diinfakkan dan kerana itu tidak berkurangan harta mereka. Mungkin pada fikiran kita, itu adalah baik, tapi tidak sebenarnya. Mereka yang tidak infak itu nampak hanya kepentingan dunia sahaja dan kerana itu mereka tumpukan usaha mereka untuk dapatkan kelebihan dunia sahaja. Mereka takut untuk infak kerana mereka takut mereka akan jatuh miskin kalau beri duit pada orang lain. Allah ingatkan kita supaya jangan terpikat dengan cara-cara mereka itu. Kerana hujung nasib mereka adalah sengsara.

لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي الْبِلَادِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Be not deceived by the [uninhibited] movement of the disbelievers throughout the land.

MALAY

Jangan sekali-kali engkau (wahai Muhammad) terpedaya oleh usaha gerakan orang-orang yang kafir di dalam negeri (yang membawa keuntungan-keuntungan kepada mereka).

 

Jangan terpesona dengan bebasnya mereka bergerak di dunia. Mereka tidak infak dan kerana itu mereka nampak macam banyak harta. Jangan terpesona dengan apa yang mereka ada. Kerana mereka tidak akan berjaya. Jangan kita terpesona sampai kita nak jadi macam mereka pula. Kita sebagai orang Islam, hendaklah melakukan infak.

Atau ayat ini tentang Ahli Kitab. Mereka memang nampak macam senang sahaja di dunia ini. Mereka ada kekayaan, ada kuasa, ada kesenangan hidup dan sebagainyanya. Dan kita telah bincangkan bagaimana mereka ada yang tidak suka dengan pencapaian orang Islam. Dan mungkin ada perancangan untuk menjatuhkan kita. Allah nak beritahu dalam ayat ini, jangan risau sangat. Musuh memang buat rancangan untuk menjatuhkan kita, tapi kita kena serahkan kepada Allah.

Tapi dalam masa yang sama, kita kena berhati-hati. ‘Ghurur’ maksudnya menipu seseorang yang tidak beri perhatian. Maknanya, kita kena tengok juga apa yang mereka rancang. Kena perhatikan dan bersedia untuk bertindak. Dan bersedia supaya jangan tertipu dengan perancangan mereka. Jangan kita leka sampaikan mereka boleh buat apa sahaja.


 

Ayat 197:

مَتَاعٌ قَلِيلٌ ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمِهَادُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It is but] a small enjoyment; then their [final] refuge is Hell, and wretched is the resting place.

MALAY

(Semuanya) itu hanyalah kesenangan yang sedikit, (akhirnya akan lenyap), kemudian tempat kembali mereka neraka Jahannam: dan itulah seburuk-buruk tempat ketetapan.

 

مَتَاعٌ قَلِيلٌ

(Semuanya) itu hanyalah kesenangan yang sedikit,

Jangan kita terpedaya dengan kesenangan yang mereka ada kerana kesenangan yang mereka ada itu hanya sementara sahaja. Sudahlah sementara, ianya sikit sahaja. Allah beritahu kita yang apa sahaja kesenangan yang mereka ada itu sikit sahaja kerana Allah tahu. Mungkin kita nampak mereka senang kerana tidak infak, tapi kesenangan yang mereka rasa itu hanya sementara sahaja.

 

ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمِهَادُ

kemudian tempat kembali mereka neraka Jahannam: dan itulah seburuk-buruk tempat ketetapan.

Akhirnya, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka juga akhirnya. Lafaz الْمِهَادُ asalnya bermaksud pelukan ibu. Sepatutnya pelukan ibu adalah tempat yang amat menyenangkan bagi seorang bayi, dia akan rasa tenang dan dapat tidur dengan nyenyak dalam pelukan ibunya. Tapi Allah gunakan perkataan itu dalam nada mengejek dalam ayat ini. Kerana sebenarnya, mereka tidak akan tenang langsung di neraka nanti.

Apa guna kesenangan yang sementara di dunia kalau akhirnya akan kekal di neraka selama-lamanya?


 

Ayat 198:

لَٰكِنِ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا نُزُلًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ وَمَا عِندَ اللَّهِ خَيْرٌ لِّلْأَبْرَارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who feared their Lord will have gardens beneath which rivers flow, abiding eternally therein, as accommodation from Allāh. And that which is with Allāh is best for the righteous.

MALAY

Tetapi orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka, mereka beroleh Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya, sebagai tempat sambutan tetamu (yang meriah dengan nikmat pemberian) dari Allah. Dan (ingatlah) apa jua yang ada di sisi Allah adalah lebih bagi orang-orang yang berbakti (yang taat, yang banyak berbuat kebajikan).

 

لَٰكِنِ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ

Tetapi orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka, 

Tapi sebaliknya, orang yang bertaqwa tidak begitu. Orang yang bertaqwa adalah mereka yang jaga hukum yang telah ditetapkan oleh Allah. Dalam segenap hal kehidupan mereka, mereka akan memikirkan apakah hukuman dan syariat Allah dalam hal itu?

 

لَهُمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ

mereka beroleh Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai,

Balasan kepada mereka yang bertaqwa adalah mereka akan diberikan dengan syurga. Dan Allah sebut tentang sungai-sungai yang mengalir dalam syurga itu sebagai penaik semangat untuk manusia memasukinya.

 

خَالِدِينَ فِيهَا

mereka kekal di dalamnya,

Kalau duduk sekejap sahaja di tempat yang baik macam mana pun, itu bukan nikmat sebenar. Sebab kita tahu yang kita tidak akan kekal di dalamnya. Tetapi, Allah memberitahu kita yang penghuni syurga akan kekal di dalamnya. Jadi, penghuni syurga akan rasa tenang menikmati segala nikmat di dalam syurga itu, tanpa perlu risau yang mereka akan dikeluarkan dari tempat itu.

 

نُزُلًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ

sebagai sambutan tetamu dari Allah.

نُزُلًا bermaksud ‘hadiah tetamu’. Macam kita kalau layan tetamu tentu akan lebih sikit dari hari-hari biasa. Allah akan layan kita macam layan tetamu istimewa. Kalau kita pergi rumah orang-orang besar sebagai tetamu, tentulah layanan mereka akan hebat, bukan? Sekarang Allah kata, Dia yang akan menjadi tuan rumah. Kalau Dia yang jadi tuan rumah, tentulah layanan kepada tetamuNya itu amat hebat sekali, tidak dapat dibayangkan.

Dan نُزُلًا bermaksud appetizers sahaja. Macam ada tetamu datang rumah kita dan kita sudah sediakan makanan yang istimewa untuk mereka. Tapi sebelum mereka dihidangkan dengan hidangan yang utama, kita berikan makanan ringan dulu kepada mereka, bukan? Begitulah juga dalam ayat ini. Apa-apa sahaja yang Allah sebutkan tentang syurga, adalah makanan ringan sahaja dulu sebelum diberikan dengan hidangan utama. Kerana hidangan utama itu tidak boleh hendak dijelaskan dalam kata-kata. Kena pergi ke sana baru boleh tahu.

 

وَمَا عِندَ اللَّهِ خَيْرٌ لِّلْأَبْرَارِ

Dan (ingatlah) apa jua yang ada di sisi Allah adalah lebih bagi orang-orang yang berbakti 

Apa yang Allah ada di sisiNya tentulah amat hebat sekali. Dan Allah telah berjanji untuk memberikan kepada mereka yang memiliki hati yang baik, yang berbakti selama mereka hidup di dunia.


 

Ayat 199: Ini adalah ayat tabshir lagi.

وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَن يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَٰئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, among the People of the Scripture are those who believe in Allāh and what was revealed to you and what was revealed to them, [being] humbly submissive to Allāh. They do not exchange the verses of Allāh for a small price. Those will have their reward with their Lord. Indeed, Allāh is swift in account.

MALAY

Dan sesungguhnya di antara Ahli Kitab, ada orang yang beriman kepada Allah dan (kepada) apa yang diturunkan kepada kamu (Al-Quran) dan juga (kepada) apa yang diturunkan kepada mereka, sedang mereka khusyuk kepada Allah dengan tidak menukarkan ayat-ayat Allah untuk mengambil keuntungan dunia yang sedikit. Mereka itu beroleh pahalanya di sisi Tuhan mereka. Sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya.

 

وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَن يُؤْمِنُ بِاللَّهِ

Dan sesungguhnya di antara Ahli Kitab, ada orang yang beriman kepada Allah

Ada antara golongan Ahli Kitab itu yang beriman. Allah ingatkan tentang ada ahli kitab yang baik supaya kita tidak lupa. Bukanlah semua mereka orang yang jahat. Jangan kita pukul mereka semua sama rata. Memang telah banyak disebut bagaimana ramai dari kalangan mereka yang cuba hendak menjatuhkan Islam. Tapi secara umum, mereka bukanlah musuh. Pintu untuk mereka masuk Islam masih terbuka lagi. Asalkan mereka mahu beriman. Bukanlah asal nama Ahli Kitab, terus mereka semua dimurkai.

 

وَمَا أُنزِلَ إِلَيْكُمْ

dan (kepada) apa yang diturunkan kepada kamu

Walaupun mereka Ahli Kitab, tapi ada dari kalangan mereka yang beriman dengan apa yang diturunkan kepada Nabi Muhammad – iaitu Quran. Dari zaman Nabi, sampailah kepada zaman sekarang, ada sahaja mereka dari golongan Ahli Kitab yang beriman dengan Quran. Selalunya mereka itu mengkaji agama kerana mereka tercari-cari agama apakah yang sebenar. Akhirnya, kerana mereka memang mahukan kebenaran, maka Allah telah temukan mereka dengan Quran. Dan setelah mereka mengkaji Quran, barulah mereka tahu bahawa ianya bukanlah kitab biasa, tapi ia mempunyai banyak pengajaran-pengajaran penting dan tidak mungkin ianya dari manusia. Maka, mereka akhirnya mencapai keputusan bahawa itu adalah kata-kata dari Allah, Tuhan sekelian alam.

 

وَمَا أُنزِلَ إِلَيْهِمْ

dan juga (kepada) apa yang diturunkan kepada mereka,

Sebelum itu mereka telah beriman dengan Kitab-kitab Suci yang diturunkan untuk mereka. Iaitu mereka telah membaca kitab suci mereka dan mereka telah beriman dengan perkara-perkara akidah yang disampaikan di dalamnya.

Inilah kelebihan Ahli Kitab. Mereka beriman dengan dua Kitab dan kerana itu mereka jikalau mereka masuk Islam, mereka akan mendapat pahala dua kali ganda. Kelebihan ini tidak ada pada kita, kerana kita hanya beriman dengan satu kitab sahaja. Oleh kerana itu, mereka tidak akan rugi kalau mereka memeluk agama Islam. Malah mereka akan dapat lebih lagi dari orang-orang lain.

 

خَاشِعِينَ لِلَّهِ

mereka khusyuk kepada Allah

Mereka merendahkan diri tunduk kepada Allah. Maknanya, mereka tidak sombong untuk beriman dengan Allah.

 

لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا

tidak menukarkan ayat-ayat Allah untuk mengambil keuntungan dunia yang sedikit.

Mereka tidak seperti Ahli Kitab yang lain yang jual ayat-ayat Allah. Kita telah belajar bagaimana ada para pendeta yang menjual ayat-ayat dari Kalam Allah yang suci untuk mendapatkan habuan dunia. Mereka beri fatwa yang dikehendaki oleh pengikut mereka, walaupun ianya berlawanan dengan apa yang ada dalam Kitab. Tetapi mereka yang akhirnya beriman dan masuk Islam, tidak melakukan perkara itu. Mereka jujur dengan apa yang tertulis dalam kitab suci mereka.

 

أُولَٰئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ

Mereka itu beroleh pahalanya di sisi Tuhan mereka. 

Dari amal kebaikan yang mereka lakukan, Allah akan beri balasan kepada mereka. Allah tidak kira samada dari Ahli Kitab atau tidak. Asalkan kalau beriman dan berbuat kebaikan, Allah akan beri balasan yang baik.

 

إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

Sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya.

Allah buat kiraan amal manusia dengan cepat. Masa menunggu di Mahsyar memang lama tapi apabila Allah dah mula buat pengiraan audit segala amalan manusia, ia sekejap sahaja. Dalam riwayat hadis ada disebut bagaimana penghakiman akan dijalankan selama setengah hari sahaja.


 

Ayat 200: Ini adalah ringkasan kepada keseluruhan pengajaran yang ada dalam Surah Ali Imran ini.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, persevere¹ and endure² and remain stationed³ and fear Allāh that you may be successful.

  • In your religion and in the face of your enemies.
  • In patience, outlasting your enemies, and against your own evil inclinations.
  • Posted at your positions against the enemy or in the mosques, awaiting prayers.

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا

Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu

Sabar dalam taat kepada perintah yang Allah berikan. Segala perintah yang diberikan oleh Allah dan disampaikan oleh NabiNya.

 

وَصَابِرُوا

dan kuatkanlah kesabaran kamu

Sekali lagi disebut arahan untuk sabar. Ini adalah suruhan untuk lawan dengan sabar puak kuffar. Hendaklah tambah lebih sabar dari orang kafir dalam kesabaran. Orang kafir pun sabar juga, dan kita hendaklah lebih sabar dari mereka. Mereka berusaha untuk jatuhkan Islam, mereka pun sabar juga. Tapi kita kena lebih lagi dari mereka. Kita kena bertahan lebih lama dari mereka. Usaha kita kena lebih. Jangan kita kalah dengan mereka.

 

وَرَابِطُوا

dan bersedialah

Lafaz وَرَابِطُوا dari katadar ربط yang bermaksud ‘ikat’. Kalau zaman dahulu, perkataan ini digunakan kepada kuda yang diikat, yang sudah sedia untuk berperang. Ayat ini memberi isyarat bahawa kita kena sentiasa bersedia untuk berperang dengan musuh kita. Hendaklah sentiasa berada di perbatasan untuk meneruskan perjuangan. Jangan kita duduk rehat-rehat sahaja. Kerana kita bila-bila masa sahaja boleh dipanggil untuk menegakkan jihad.

 

وَاتَّقُوا اللَّهَ

serta bertaqwalah kamu kepada Allah

Taqwa banyak disebut sebab ia adalah perkara penting. Yang bertaqwa sahaja yang boleh buat segala yang disuruh. Telah banyak arahan-arahan dan saranan yang kita telah belajar dalam surah ini. Mereka yang bertaqwa sahaja yang mampu menjalankannya.

 

لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

mudah-mudahan kamu berjaya

Mudah mudahan kita berjaya di akhirat kelak. Perkataan إفلح bermaksud ‘kejayaan’ tapi ianya merujuk kepada kejayaan yang khusus di akhirat. Kerana ada kejayaan di dunia dan ada kejayaan di akhirat. Yang kita paling kehendaki adalah kejayaan di akhirat kelak.

Habislah sudah tafsir Surah Ali Imran dan sebelum ini surah Baqarah. Kedua-duanya adalah surah yang panjang. Kedua-duanya penting sebagai asas kepada pembinaan masyarakat Islam.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah an-Nisa.

Kemaskini: 28 Februari 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 183 – 190 (Wajib menyampaikan wahyu)

Ayat 183: Ini adalah alasan yang diberikan oleh mereka kenapa mereka tidak boleh ikut dan percaya kepada Nabi Muhammad ﷺ. Mereka menggunakan alasan yang karut.

الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ عَهِدَ إِلَيْنَا أَلَّا نُؤْمِنَ لِرَسُولٍ حَتَّىٰ يَأْتِيَنَا بِقُرْبَانٍ تَأْكُلُهُ النَّارُ قُلْ قَدْ جَاءَكُمْ رُسُلٌ مِّن قَبْلِي بِٱلْبَيِّنَٰتِ وَبِالَّذِي قُلْتُمْ فَلِمَ قَتَلْتُمُوهُمْ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They are] those who said, “Indeed, Allāh has taken our promise not to believe any messenger until he brings us an offering which fire [from heaven] will consume.” Say, “There have already come to you messengers before me with clear proofs and [even] that of which you speak. So why did you kill them, if you should be truthful?”

MALAY

Orang-orang (Yahudi itulah) yang berkata: “Sebenarnya Allah telah perintahkan kami, supaya kami jangan beriman kepada seseorang Rasul sehingga dia membawa kepada kami korban yang dimakan api. “Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya telah datang kepada kamu beberapa Rasul dahulu daripadaku dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan dengan (korban) yang kamu katakan itu. Jadi kenapa kamu membunuh mereka, jika kamu orang-orang yang benar (dalam yang kamu dakwakan itu)?

الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ عَهِدَ إِلَيْنَا

Orang-orang yang berkata: “Sebenarnya Allah telah mengadakan perjanjian dengan kami,

Orang-orang yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah orang Yahudi. Sekarang mereka menggunakan satu alasan yang kononnya mengapa mereka tidak dapat menerima untuk percaya kepada Nabi Muhammad ﷺ. Mereka menggunakan hujah kononnya ada perjanjian mereka dengan Allah ‎ﷻ. Apakah perjanjian yang mereka katakan itu?

أَلَّا نُؤْمِنَ لِرَسُولٍ حَتَّىٰ يَأْتِيَنَا بِقُرْبَانٍ تَأْكُلُهُ النَّارُ

supaya kami jangan beriman kepada seseorang Rasul sehingga dia membawa kepada kami korban yang dimakan api.

Perjanjian yang mereka katakan itu adalah rekaan mereka sahaja. Kononnya mereka kena lihat korban yang dipersembahkan oleh Nabi dan korban itu dibakar dengan api yang turun dari langit. Kata mereka, itulah tanda yang Nabi itu adalah seorang Nabi yang benar. Kalau yang mengaku Nabi tidak boleh buat itu, bukanlah dia seorang Nabi yang boleh diikuti.

Mereka kata Nabi Muhammad ﷺ tidak buat lagi perkara itu dan kerana itu mereka tidak dapat menerima Nabi Muhammad ﷺ. Mereka menggunakan kisah Qabil dan Habil. Dalam kisah itu, korban Habil telah diterima oleh Allah ‎ﷻ (dengan disambar api dari langit sebagai tanda ia diterima) tetapi korban Qabil tidak diterima.

Lafaz قُرْبَانٍ datang daripada perkataan قرب yang bermaksud ‘dekat’. Maknanya ‘kurban’ adalah binatang yang disembelih untuk mendekatkan diri kepada Allah ‎ﷻ.

قُلْ قَدْ جَاءَكُمْ رُسُلٌ مِّن قَبْلِي بِٱلْبَيِّنَٰتِ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya telah datang kepada kamu beberapa Rasul dahulu daripadaku dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata

Allah ‎ﷻ mengajar Nabi ﷺ bagaimana menjawab hujah yang mereka bawa ini. Beritahu mereka bahawa sudah banyak rasul yang datang sebelum baginda dengan membawa berbagai-bagai mukjizat. Mereka sudah telah membawa bukti dan mukjizat tetapi masih ramai dalam kalangan mereka yang tidak percaya.

وَبِالَّذِي قُلْتُمْ

dan dengan (korban) yang kamu katakan itu.

Yang kamu minta korban disambar api pun sudah ada diberikan kepada kamu. Namun masih juga golongan kamu menolak Rasul itu.

Pada waktu dahulu mukjizat dengan perkara-perkara ajaib amat banyak sekali. Tujuan diberikan mukjizat dengan perkara yang di luar kebiasaan adalah untuk menunjukkan kebenaran Nabi kerana pada waktu itu mukjizat sebegitu yang sesuai. Namun untuk zaman sekarang, mukjizat bukan dalam bentuk yang boleh dilihat dengan mata.

Kita pun perlukan mukjizat juga dan mukjizat yang masih kekal dalam tangan kita dan kita boleh lihat dan baca sentiasa adalah Al-Qur’an ini yang di tangan kita. Mukjizat yang hebat-hebat dahulu tidak boleh kita lihat pun sekarang, bukan? Namun Al-Qur’an ini sentiasa kita boleh pegang dan lihat, sampai ke hari Kiamat.

فَلِمَ قَتَلْتُمُوهُمْ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ

Jadi kenapa kamu membunuh mereka, jika kamu orang-orang yang benar?

Kalau kamu benar-benar mahu beriman, kenapa bunuh juga para Nabi dan Rasul itu? Ini menunjukkan bahawa apa yang mereka katakan itu adalah tidak ikhlas. Mereka cakap itu sebagai alasan untuk menolak sahaja. Ini kerana mereka memang kaum yang amat degil.

Kalaulah Nabi Muhammad ﷺ tunjuk mukjizat disambar api pun, mereka tidak akan beriman juga. Mereka akan memberikan alasan lain pula. Allah ‎ﷻ sudah tahu apa yang ada dalam hati mereka dan apa yang mereka akan buat.


Ayat 184: Ayat tasliah (pujukan) kepada Nabi Muhammad ﷺ. Ayat sebelum ini adalah mengenai hujah puak Bani Israel kenapa kononnya mereka tidak boleh beriman dengan Nabi Muhammad ﷺ. Sekarang Allah ‎ﷻ memujuk baginda supaya jangan bersedih dengan hal itu. Memang ini adalah perkara biasa. Para Nabi yang sebelum baginda pun telah melalui perkara yang sama.

فَإِن كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِّن قَبْلِكَ جَاءُوا بِٱلْبَيِّنَٰتِ وَالزُّبُرِ وَٱلْكِتَٰبِ الْمُنِيرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then if they deny you, [O Muḥammad] – so were messengers denied before you, who brought clear proofs and written ordinances and the enlightening Scripture.1

  • The unaltered, original Torah and Gospel, which were revealed by Allāh.

MALAY

Oleh itu, jika mereka mendustakanmu (wahai Muhammad, maka janganlah engkau berdukacita), kerana sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga; mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab (nasihat pengajaran), serta Kitab (Syariat) yang terang jelas.

فَإِن كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِّن قَبْلِكَ

Oleh itu, jika mereka mendustakanmu, sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga;

Allah ‎ﷻ memujuk dan menasihati Nabi Muhammad ﷺ supaya jangan berdukacita dengan penolakan daripada mereka. Memang sekarang Nabi Muhammad ﷺ dikatakan berdusta, tetapi ini bukanlah benda yang baru. Para Nabi semenjak dari dahulu lagi zaman berzaman telah melalui perkara yang sama.

Kenapa Allah ‎ﷻ banyak menceritakan kisah penolakan kaum terdahulu? Kepentingan menceritakan perkara ini kepada Nabi Muhammad ﷺ dan para sahabat adalah bertujuan supaya sejuk sedikit hati mereka dan supaya mereka tahu orang lain sebelum mereka pun telah melaluinya juga. Kalau kita tahu orang lain pun melalui perkara yang sama juga, memang kita akan ada rasa lega sedikit sebenarnya.

جَاءُوا بِٱلْبَيِّنَٰتِ وَالزُّبُرِ

mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab

Nabi dan Rasul-rasul yang sebelum baginda pun sudah membawa pelbagai tanda dan mukjizat untuk ditunjukkan kepada umat mereka. Bukan itu sahaja, mereka juga ada membawakan kitab-kitab kecil berupa wahyu daripada Allah ‎ﷻ.

وَٱلْكِتَٰبِ الْمُنِيرِ

serta Kitab yang terang jelas.

Bukan sahaja kitab kecil, tetapi kitab-kitab besar yang mengandungi syari’at juga diberikan kepada umat-umat mereka. Sifat kitab-kitab itu adalah mencerahkan yang di sekelilingnya. Membawa keluar manusia daripada kegelapan syirik kepada nur tauhid.

Kalimah ‘al-munir’ datang daripada lafaz nur (cahaya).


Ayat 185: Ayat tentang jihad. Semua orang akan mati, maka jangan takut melakukan jihad dan mati atas jalan agama.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا ٱلْحَيَوٰةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَٰعُ الْغُرُورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Every soul will taste death, and you will only be given your [full] compensation on the Day of Resurrection. So he who is drawn away from the Fire and admitted to Paradise has attained [his desire]. And what is the life of this world except the enjoyment of delusion.

MALAY

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati,

Setiap yang pernah bernyawa pasti akan mengecapi rasa mati. Yang menarik dalam ayat ini, tidak ada lafaz ‘akan mengecapi kematian’ kerana lafaz ذَائِقَةُ adalah dalam bentuk fa’il – pembuat. Maknanya ia lebih kekal, ia pasti akan berlaku.

Oleh kerana semua kita akan mati, maka semasa hiduplah kena buat keputusan dan beramal sebagai bekalan untuk akhirat. Ambillah peluang yang ada semasa hidup ini untuk beramal. Jangan buang masa sahaja. Antara perkara yang penting adalah belajar agama, luangkan masa untuk belajar di kuliah-kuliah yang banyak.

Kita bertuah kerana dalam negara kita ini, sangat banyak kelas pengajian yang diadakan di seluruh negara. Kebanyakannya percuma sahaja. Lebih-lebih lagi kalau pengajian itu adalah pengajian sunnah, ia pasti percuma. Pastikan anda mencari kelas pengajian yang berteraskan Al-Qur’an dan Sunnah. Itu yang lebih selamat.

وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ

dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. 

Segala amal perbuatan kita, sama ada baik atau buruk, akan dibalas dengan sepenuhnya di akhirat kelak, bukan di dunia. Ini kerana dunia adalah tempat ujian, bukan tempat pembalasan.

Walaupun begitu, ada juga yang Allah ‎ﷻ sudah memberikan sedikit balasan  semasa di dunia lagi, seperti rezeki yang bertambah, dapat ketenangan hati, dapat kemenangan dalam perang dan banyak lagi. Namun itu semua sebenarnya adalah sedikit sahaja kalau dibandingkan dengan pembalasan di akhirat nanti.

Ini kerana Allah‎ ﷻ akan balas dengan sepenuhnya di akhirat nanti. Jadi, kalau kita sudah banyak beramal, sudah berusaha menjadi mukmin, tetapi kehidupan biasa sahaja, maka, jangan bersedih. Kalau kebaikan tidak dibalas semuanya di dunia, akan dibalas di akhirat kelak dengan penuh nanti.

فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ

Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya.

Lafaz زُحْزِحَ adalah daripada lafaz yang bermaksud ‘jauh’ – maksudnya akan ada yang dijauhkan dari neraka. Ada yang terus tidak berasa neraka dan ada yang masuk neraka terlebih dahulu. Kita tidak mahu langsung masuk neraka kerana kita hendak jauh sangat dari neraka. Memandangnya pun kita tidak mahu. Tidak sanggup mendengar bunyi neraka dan tidak mahu merasa walau sedikit pun bahang api neraka itu.

Lafaz أُدْخِلَ bermaksud akan ‘dimasukkan’ ke dalam syurga. Maknanya Allah ‎ﷻ yang memasukkan kita. Bukan kita boleh dapat jalan masuk sendiri. Seperti yang kita sepatutnya tahu, kita tidak dapat masuk ke dalam syurga dengan hanya amal ibadat kita, tetapi dengan rahmat Allah ‎ﷻ. Oleh itu, kita amat berharap kepada rahmat Allah ‎ﷻ untuk memasukkan kita ke dalam syurga.

Lafaz فَازَ adalah jenis kejayaan yang diselamatkan daripada kegagalan yang besar, kemudian berjaya. Jadi dari segi maksud, ia lagi besar daripada آفلح.

وَمَا ٱلْحَيَوٰةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَٰعُ الْغُرُورِ

Dan kehidupan di dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan sementara yang memperdayakan.

Dunia adalah kesenangan yang sangat menipu manusia. Syaitan menggunakan nikmat dunia untuk menipu manusia. Maka, terdapat banyak ayat-ayat dalam Al-Qur’an yang menjelaskan hakikat dunia ini, iaitu ia adalah sementara, menipu, tidak kekal dan sebagainya.

Lafaz الْغُرُورِ bermaksud apabila seseorang mengambil kesempatan ke atas orang lain semasa orang itu sedang lalai. Begitulah sifat dunia. Kita ini semuanya tahu yang kita akan meninggalkan dunia ini juga akhirnya, bukannya tidak tahu, tetapi kita selalu lalai kerana sudah terpesona dengan dunia. Ini kerana dunia ada di depan mata kita dan akhirat itu langsung tidak dapat dilihat dengan mata ini.


Ayat 186: Ayat ini tentang infak. Sebelum mati, akan kena uji.

لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You will surely be tested in your possessions and in yourselves. And you will surely hear from those who were given the Scripture before you and from those who associate others with Allāh much abuse. But if you are patient and fear Allāh – indeed, that is of the matters [worthy] of resolve.

MALAY

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu. Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati. Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).

لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu. 

Bila sudah buat keputusan untuk amal agama seperti yang diajar oleh Nabi, pasti akan diuji dengan kekurangan harta benda أَمْوَالِ. Lafaz لَتُبْلَوُنَّ bermaksud ujian dalam isim mubalaghah. Maknanya akan sentiasa diuji.

Kita juga akan diuji pada kekurangan pada tubuh badan أَنفُسِ. Samada sakit, susah, mati dan sebagainya.

وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا

Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati.

Ini adalah tasliah pada mukmin. Ahli Kitab yang dimaksudkan tentunya dari golongan Yahudi dan Nasara. Kamu akan dengar dengan banyak kerana lafaz وَلَتَسْمَعُنَّ adalah dalam isim mubalaghah. Musyrikin yang tidak ada kitab pun akan kata kepada kamu perkataan-perkataan yang akan menyakitkan hati kamu. Banyak sungguh tuduhan dan tohmahan dari mereka dan ianya tidak akan putus. Tapi Allah menggunakan lafaz أَذًى bermaksud kata-kata itu tidak mencederakan kita tapi boleh menyakitkan hati kita. Sekarang pun ada lagi. Tambahan lagi dalam dunia yang mempunyai media massa di mana-mana, maka amat senang sekali untuk mereka menyampaikan tohmahan mereka.

وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat 

Allah ajar kita supaya jangan layan mereka dan berikan perhatian kepada tulisan-tulisan dan video yang mereka buat itu. Tetapi sebaliknya hendaklah kita terus sabar dan terus bertaqwa. Orang Islam sekarang memang banyak yang tidak sabar. Ada orang buat kartun sahaja, dah kecoh. Melenting sampai menyebabkan kita sendiri yang jadi malu. Orang kafir macam dah tahu perangai kita. Mereka sengaja nak tengok kita melompat dan memperkatakan sesuatu yang akan memalukan kita. Malangnya, yang buat perkara memalukan itu hanya segelintir sahaja, tapi nama Islam secara keseluruhan yang akan terpalit.

Sabar dan Taqwa. Inilah dua prinsip agama yang kita kena pegang sungguh. Tugas kita adalah sabar. Sabar dalam menyempurnakan taat kepada Allah. Dan terus taat menjaga hukum – itulah maksud taqwa. Yang pertama kena jaga hubungan dengan Allah. Dan jangan derhaka kepadaNya.

Dua sifat inilah yang sangat diutamakan dalam agama. Kalau dapat jaga dua perkara ini, seorang mukmin akan berjaya.


Ayat 187: Ayat ini adalah teguran kepada golongan Ahli Kitab. Mereka telah sesat dari agama asal mereka. Tapi kalaulah mereka membaca kitab mereka dengan betul, mereka akan berjumpa dengan arahan untuk percaya kepada Nabi akhir zaman.

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ وَلَا تَكْتُمُونَهُ فَنَبَذُوهُ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ وَاشْتَرَوْا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا فَبِئْسَ مَا يَشْتَرُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention, O Muḥammad], when Allāh took a covenant from those who were given the Scripture, [saying], “You must make it clear [i.e., explain it] to the people and not conceal it.” But they threw it away behind their backs and exchanged it for a small price. And wretched is that which they purchased.

MALAY

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari orang-orang yang telah diberikan Kitab (iaitu): “Demi sesungguhnya! Hendaklah kamu menerangkan isi Kitab itu kepada umat manusia, dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya”. Kemudian mereka membuangnya ke belakang mereka, serta mereka menukarnya dengan mengambil faedah dunia yang sedikit. Maka amatlah buruknya apa yang mereka dapati dari penukaran (Kalamullah dan janjiNya) itu.

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari orang-orang yang telah diberikan Kitab

Allah beritahu dan ingatkan kita bahawa ada perjanjian antara Allah dan Bani Israil itu. Mereka yang dari Ahli Kitab itu juga sedang membaca Quran, maka mereka pun diingatkan balik dengan perjanjian mereka.

لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ

“Demi sesungguhnya! Hendaklah kamu menerangkan isi Kitab itu kepada umat manusia, 

Semasa mereka diberikan dengan Kitab Suci dari Allah itu, samada Taurat atau Injil, mereka telah diarahkan untuk menjelaskan kepada manusia isi kandungan kitab itu. Antaranya di dalam Kitab Suci itu ada arahan untuk ikut Nabi akhir zaman, baru selamat. Kena beritahu perkara itu kepada umat manusia.

Janganlah pula kita sangka ayat ini untuk golongan Ahli Kitab sahaja. Ianya juga ditujukan sebagai peringatan kepada kita. Kita orang Islam pun kena menyampai dan mengajar Qur’an kepada orang lain. Tapi secara realitinya, jarang kita tengok ada pengajian Tafsir Quran di negara ini. Hanya segelintir sahaja yang belajar tafsir. Yang banyak hanya membaca sahaja. Ramai yang hari-hari baca Quran, tapi tak faham apa yang mereka baca. Padahal, kita kena faham apa yang kita baca, amalkan dan kemudian sebarkan dan ajar orang lain pula. Sekurang-kurangnya kepada anak isteri kita. Tapi kalau kita sendiri tak belajar, bagaimana kita nak ajar? Diri sendiri pun tidak lepas, bagaimana nak ajar kepada orang lain?

وَلَا تَكْتُمُونَهُ

dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya”. 

Bukan sahaja disuruh sampaikan, tapi ditambah lagi dengan larangan untuk menyembunyikan. Sepatutnya kalau sudah disuruh ‘sampaikan’, bermaksud secara otomatik, tentulah tidak sembunyikan, bukan? Tapi Allah tak mahu ada yang keliru, ditambah lagi dengan penekanan supaya jangan ‘sembunyikan’. Maksudnya, ini adalah perkara yang amat penting sampai diberitahu dengan cara begini.

Oleh itu, kita juga diingatkan supaya jangan sembunyi ayat Quran dan pengajaran di dalamnya. Malangnya, Ustaz-ustaz kita pun ada buat juga kesalahan ini. Mereka tak ajar ayat-ayat Quran dan tafsirnya, tapi mereka akan ajar pendapat manusia yang ada dalam kitab yang berbagai-bagai. Mereka tak rujuk pun apa yang disampaikan oleh Allah dalam Quran. Samada mereka sendiri tolak, atau mereka sendiri tidak belajar dan tidak tahu. Ramai yang telah diberitahu bahawa apa yang mereka lakukan itu salah, tapi mereka buat tak endah, maka itu bermaksud mereka ‘tolak’. Ada juga yang tidak tahu langsung bahawa apa yang mereka lakukan itu salah, kerana mereka sendiri tidak belajar, maka mereka itu ‘jahil’. Malangnya masyarakat kita, orang jahil yang banyak mengajar mereka. Kalau tidak percaya, tanyalah ustaz-ustaz yang mengajar antum semua, adakah ustaz-ustaz antum itu sudah habis belajar tafsir 30 juzuk?

فَنَبَذُوهُ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ

Kemudian mereka membuangnya ke belakang mereka,

Mereka buang ajaran dalam Kitab suci mereka itu. Dalam ayat ini dikatakan mereka ‘buang’. Ini adalah bahasa kiasan, bukannya mereka ambil dan buang kitab-kitab mereka itu. Maksudnya, mereka buat tak endah arahan Allah. Mereka tidak pakai ajaran yang ada dalam kitab mereka itu. Mereka sebaliknya menggunakan kata-kata atau tulisan ulama/pendita/rahib mereka, walaupun ianya berlawanan dengan Taurat atau Injil.

Begitu juga masyarakat kita, termasuk guru agama yang mengajar tanpa mengikut ajaran Quran dan Sunnah. Mereka ajar tak pakai ayat Quran dan dalil dari nas yang sahih, tapi mereka pakai pendapat manusia, pendapat yang dikeluarkan dalam kitab yang berbagai-bagai. Kalau dah pakai pendapat, dah pakai kitab, akan ada sahaja pendapat yang membolehkan sesuatu perkara. Katakan apa sahaja – kalau nak cari hujah tawasul, akan ada sahaja kitab yang kata boleh; amalan bidaah? Ada sahaja kitab yang mengatakan segala amalan itu adalah ‘Bidaah Hasanah’ dan macam-macam lagi. Mereka tolak Quran dan Sunnah, dan mereka pakai pendapat manusia.

وَاشْتَرَوْا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا

serta mereka menukarnya dengan mengambil faedah dunia yang sedikit.

Dengan menyembunyikan isikandung Kitab Suci dan menukarkan dengan yang lain, mereka memang mendapat upah atau habuan keduniaan. Mungkin mereka juga mendapat kedudukan yang tinggi dalam masyarakat dan sebagainya. Tapi Allah kata yang itu semua adalah upah yang sedikit. Mereka mahu kehidupan yang senang dan terjamin dengan tidak ajar isi Kitab. Oleh kerana itu mereka tolak kitab ke tepi.

Bagaimana mereka dapat upah itu? Mereka akan ikut sahaja apa kehendak masyarakat. Kalau masyarakat nak fatwa atau hukum yang menyebelahi kehendak mereka, pendita atau rahib itu akan beri fatwa yang membenarkan. Maka, pendita atau rahib yang sebegini akan diberi upah atau habuan dari masyarakat.

Bagaimana pula dengan orang kita? Ustaz-ustaz yang tidak sampaikan ajaran dari Quran dan beri pendapat yang berlainan dengan kehendak Allah, seperti yang tertakluk dalam Quran, akan dipanggil untuk  mengajar. Apabila mengajar, mereka kenakan upah, disanjung tinggi, diberi penghormatan dan macam-macam lagi dalam masyarakat. Inilah ustaz-ustaz ‘Sampul Putih’. Setelah habis mengajar, diberi sampul putih yang berisi imbuhan duit.

فَبِئْسَ مَا يَشْتَرُونَ

Maka amatlah buruknya apa yang mereka dapati dari penukaran itu.

Apa sahaja habuan keduniaan yang mereka dapat itu adalah buruk sekali. Tidak berbaloi langsung kalau dibandingkan dengan azab yang mereka akan dapat di akhirat kelak.


Ayat 188: Sebenarnya, golongan Ahli Kitab berbangga dengan kesalahan yang mereka lakukan. Iaitu kesalahan mereka menyembunyikan berita tentang kebenaran Islam dan kedatangan Nabi Muhammad dan lain-lain yang memang ada dalam kitab mereka.

Dan dalam masa yang sama, mereka suka pula dipuji atas benda yang mereka tak buat. Maksudnya, mereka sepatutnya kena sebarkan ilmu kepada manusia, tapi mereka tak buat. Mereka cuma berbangga dengan kedudukan mereka dipandang sebagai orang yang ada ilmu. Sebab itu kalau dikatakan kepada mereka yang mereka itu ahli ilmu, Ahli Kitab, mereka suka benar. Oleh itu, mereka suka dipanggil ahli ilmu, tapi sebenarnya mereka menyembunyikan ilmu yang patut mereka sebarkan. Oleh itu, kalau kita berbangga orang panggil kita ulama, panggil kita ‘ustaz’, tapi kita tak sebar dan ajarkan ilmu agama kepada manusia, itu adalah perangai orang Yahudi.

لَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَفْرَحُونَ بِمَا أَتَوا وَّيُحِبُّونَ أَن يُحْمَدُوا بِمَا لَمْ يَفْعَلُوا فَلَا تَحْسَبَنَّهُم بِمَفَازَةٍ مِّنَ الْعَذَابِ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never think that those who rejoice in what they have perpetrated and like to be praised for what they did not do – never think them [to be] in safety from the punishment, and for them is a painful punishment.

MALAY

Jangan sekali-kali engkau menyangka (wahai Muhammad, bahawa) orang-orang yang bergembira dengan apa yang mereka telah lakukan, dan mereka pula suka dipuji dengan apa yang mereka tidak lakukan – jangan sekali-kali engkau menyangka mereka akan terselamat dari seksa, dan mereka pula akan beroleh azab yang tidak terperi sakitnya.

لَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَفْرَحُونَ بِمَا أَتَوا

Jangan sekali-kali engkau menyangka bahawa orang-orang yang bergembira dengan apa yang mereka telah lakukan,

Apakah perlakuan jahat mereka itu? Amalan jahat mereka itu adalah menyembunyikan isi kitab mereka. Mereka rasa macam ilmu yang mereka ada itu hanya layak kepada bangsa mereka sahaja dan bangsa lain tak layak.

وَّيُحِبُّونَ أَن يُحْمَدُوا بِمَا لَمْ يَفْعَلُوا

dan mereka pula suka dipuji dengan apa yang mereka tidak lakukan

Perbuatan yang mereka tidak buat itu adalah mengajar kitab. Mereka tak ajar, malah mereka sembunyikan dari masyarakat. Mereka suka dipanggil Ahli Kitab sebab mereka rasa mereka dipuji sebagai orang yang mahir tentang kitab. Sedangkan sepatutnya mereka sebarkan kitab itu.

Satu pengajaran yang kita boleh ambil juga dari ayat ini adalah kita sudah tahu yang manusia memang suka dipuji tapi kita kena berhati-hati. Pujian yang berlebihan boleh merosakkan orang. Bayangkan seorang penceramah yang dipuji melambung-lambung. Masalahnya, apabila selalu dipuji, manusia akan rasa macam mereka sudah hebat, sudah tidak buat salah. Dan ini satu perasaan yang bahaya kalau ada pada orang yang berilmu. Kita yang memuji pun akan rasa macam mereka tak buat salah langsung. Kita terlalu pandang tinggi kepada mereka. Ini juga bahaya. Sepatutnya kita doakan sahaja. Iaitu kalau kita lihat seseorang yang hebat, dan kita rasa yang dia telah melakukan sesuatu yang baik, maka kita doakan supaya Allah beri keberkatan kepadanya, dan supaya Allah tetapkan dia berada di atas jalan yang benar.

فَلَا تَحْسَبَنَّهُم بِمَفَازَةٍ مِّنَ الْعَذَابِ

jangan sekali-kali engkau menyangka mereka akan terselamat dari seksa,

Jangan kamu sangka mereka akan selamat dari azab. Lafaz مَفَازَةٍ adalah pelepasan – lepas dari azab. Kita sudah jelaskan maksud فَازَ sebelum ini. Maknanya puak Yahudi dan mereka yang berperangai seperti yang disebut dalam ayat ini, tidak akan terlepas dari azab.

وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

dan mereka pula akan beroleh azab yang tidak terperi sakitnya.

Malah, mereka akan mendapat azab yang teruk yang tidak berkurangan sedikit pun.


Ayat 189: i’adah (kembali) tajuk tauhid. Iaitu kembali kepada kesimpulan surah ini. Inilah perkara yang paling penting, dan kerana itu Quran akan selalu kembali kepada topik ini.

وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth, and Allāh is over all things competent.

MALAY

Dan kepunyaan Allah jualah langit dan bumi, dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Dan kepuyaan Allah jualah langit dan bumi,

Oleh kerana itu Dia sahaja yang wajib dipuja dan disembah. Tidak boleh sembah yang lain selain Allah. Kenapa nak sembah dan buat ibadat kepada selain dari Allah sedangkan mereka tidak mempunyai kekuasaan di langit dan di bumi?

وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Dan kerana kekuasaan dan kepunyaan alam ini adalah hakNya semata-mata, maka Dia boleh apa yang Dia hendak buat.

Allah puji DiriNya dalam ayat ini. Ayat sebelum ini tentang pujian, bukan? Diberi contoh bagaimana puak Yahudi suka dipuji. Oleh itu, Allah beritahu dalam ayat ini, kalau nak puji, pujilah Allah banyak-banyak kerana Dia yang paling layak dipuji. Siapalah kita yang suka dipuji? Kita tidak ada apa-apa. Apa sahaja kelebihan yang kita ada, semua datang dari Allah, bukan?


Ayat 190: Ini adalah dalil kenapa Dia sahaja layak disembah.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, in the creation of the heavens and the earth and the alternation of the night and the day are signs for those of understanding –

MALAY

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, adalah tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal;

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi,

Segala apa yang terjadi adalah atas kehendak Allah.

وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ

dan pada pertukaran malam dan siang,

Hari-hari kita dapat tengok siang berganti malam dan malam berganti siang. Itu semua adalah dalam perancangan Allah dan kita tidak boleh buat apa-apa pun.

لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ

adalah tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal;

Semua itu adalah tanda-tanda yang boleh difahami oleh mereka berfikiran waras. Kita hari-hari tengok perkara ini tapi mungkin tidak terfikir bahawa itu adalah tanda kepada kekuasaan Allah. Kerana kita sudah biasa tengok dan fikiran kita tidak jernih. Yang boleh nampak adalah mereka yang fikiran mereka bebas dari benda yang remeh. Masalahnya zaman sekarang, macam-maacam benda yang kita fikirkan dan kebanyakannya adalah benda yang remeh.

Ayat yang lebih panjang tentang perkara ini ada dalam Surah Baqarah. Dalam ini pendek sahaja kerana akal yang bersih akan dapat fikir panjang. Dah lama dah belajar surah Baqarah, maka sepatutnya tidak perlu disebut dengan panjang lagi.

Fikiran kita banyak benda kosong yang kita fikir. Sampaikan benda yang bagus susah nak masuk. Sebagai contoh, kita selalu sangat tengok filem-filem dan rancangan TV yang entah apa-apa. Macam orang dah biasa makanan junk, tak dapat nak hargai makanan berkhasiat macam sayuran.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 28 Februari 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 175 – 182 (Hidup lama yang merugikan)

Ayat 175: Sebelum ini telah disebut rancangan Abu Sufyan yang menggunakan rombongan Abdul Qais untuk menakutkan tentera Muslimin.

إِنَّما ذٰلِكُمُ الشَّيطٰنُ يُخَوِّفُ أَولِياءَهُ فَلا تَخافوهُم وَخافونِ إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is only Satan who frightens [you] of his supporters. So fear them not, but fear Me, if you are [indeed] believers.

MALAY

Sesungguhnya (pembawa berita) yang demikian itu ialah syaitan yang (bertujuan) menakut-nakutkan (kamu terhadap) pengikut-pengikutnya (kaum kafir musyrik). Oleh itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaKu (jangan cuaikan perintahKu), jika betul kamu orang-orang yang beriman.

 

إِنَّما ذٰلِكُمُ الشَّيطٰنُ

Sesungguhnya (pembawa berita) yang demikian itu ialah syaitan

Golongan Abdul Qais adalah puak syaitan kerana mereka hendak menakutkan puak Islam. Bukanlah mereka itu jelmaan syaitan pula tetapi mereka itu sifatnya syaitan.

Ini kerana ‘syaitan’ itu adalah sifat, bukannya sejenis makhluk selain jin dan manusia pula. Ramai juga yang tidak faham hal ini. Mereka sangka ada manusia, ada jin dan ada pula satu jenis makhluk yang dikenali sebagai syaitan. Sedangkan jin boleh menjadi syaitan dan manusia pun boleh menjadi syaitan.

 

يُخَوِّفُ أَولِياءَهُ

yang (bertujuan) menakut-nakutkan (kamu terhadap) kawan rapat mereka

Kita telah sebut bagaimana tujuan rombongan Abdul Qais itu datang adalah untuk hendak menakutkan tentera Muslimin kepada kumpulan yang sama dengan mereka (أَولِياءَهُ), iaitu Musyrikin Mekah. Maka sifat inilah yang menjadikan mereka itu syaitan.

 

فَلا تَخافوهُم وَخافونِ إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

Oleh itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika betul kamu orang-orang yang beriman.

Allah ‎ﷻ memberikan peringatan kepada orang Mukmin, supaya jangan takut kepada mereka tetapi takut kepada Dia sahaja.

Begitulah kita, sebagai seorang Islam, jangan takut kepada musuh kita, tetapi hendaklah kita takut kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Allah ‎ﷻ akan membantu kita kalau kita taat kepada-Nya. Kalau takut kita lebih kepada Allah ‎ﷻ, maka takut kepada makhluk akan berkurangan.


 

Ayat 176: Masih lagi tentang orang-orang Munafik. Mereka itu ada yang dalam kalangan umat Islam tetapi mereka itu kufur sebenarnya dan tidak membantu. Ayat ini mengandungi tasliah (pujukan) dan juga takhwif ukhrawi (penakutan).

وَلا يَحزُنكَ الَّذينَ يُسٰرِعونَ فِي الكُفرِ ۚ إِنَّهُم لَن يَضُرُّوا اللَّهَ شَيئًا ۗ يُريدُ اللَّهُ أَلّا يَجعَلَ لَهُم حَظًّا فِي الآخِرَةِ ۖ وَلَهُم عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be grieved, [O Muḥammad], by those who hasten into disbelief. Indeed, they will never harm Allāh at all. Allāh intends that He should give them no share in the Hereafter, and for them is a great punishment.

MALAY

Dan janganlah engkau berdukacita (wahai Muhammad), disebabkan orang-orang yang segera menceburkan diri dalam kekufuran; kerana sesungguhnya mereka tidak sekali-kali akan dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun. Allah menetapkan tidak memberi kepada mereka (balasan baik syurga) pada hari akhirat kelak, dan mereka pula beroleh azab seksa yang amat besar.

 

وَلا يَحزُنكَ الَّذينَ يُسٰرِعونَ فِي الكُفرِ

Dan janganlah engkau berdukacita (wahai Muhammad), disebabkan orang-orang yang segera menceburkan diri dalam kekufuran; 

Allah ‎ﷻ memberi nasihat dan pujukan kepada Nabi Muhammad ﷺ supaya jangan berdukacita terhadap mereka yang cepat jatuh kepada kekufuran. Walaupun mereka itu sudah lama diajak kepada agama, namun mereka tetap juga kufur.

Kenapa Allah ‎ﷻ menasihati sebegini? Kerana tentulah Nabi Muhammad ﷺ sedih asalnya kerana baginda amat mengharapkan umatnya semua masuk Islam. Ini kerana baginda amat sayang kepada mereka.

Namun Allah ‎ﷻ menasihati baginda dalam ayat ini dan banyak ayat-ayat lain lagi. Biarkan sahaja mereka itu. Kalau mereka hendak merosakkan agama pun, jangan sedih dan risau. Jangan baginda susahkan diri baginda dengan hal mereka.

Sebagaimana kita juga tentu mahu orang-orang yang rapat dengan kita menerima dakwah kita dan masuk Islam sepenuhnya. Akan tetapi bukan semua dapat terima. Maka jangan kita sedih sangat kerana memang itu sudah takdir daripada Allah . Kita hanya boleh sampaikan sahaja kebenaran akan tetapi kita tidak boleh paksa mereka menerimanya.

 

إِنَّهُم لَن يَضُرُّوا اللَّهَ شَيئًا

kerana sesungguhnya mereka tidak sekali-kali akan dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun.

Mereka tidak akan membahayakan Allah ‎ﷻ atau agama Islam sedikit pun. Ini kerana Allah ‎ﷻ akan menjaga agama ini daripada dirosakkan. Mereka sendiri yang akan rugi dan rosak binasa.

 

يُريدُ اللَّهُ أَلّا يَجعَلَ لَهُم حَظًّا فِي الآخِرَةِ

Allah menetapkan tidak memberi kepada mereka (balasan baik syurga) pada hari akhirat kelak,

Allah‎ ﷻ tidak ingin berikan حَظًّا (bahagian) kebaikan akhirat kepada mereka. Walaupun mereka itu duduk dan tinggal dengan Nabi ﷺ, namun mereka masih tidak mendapat hidayat.

 

وَلَهُم عَذابٌ عَظيمٌ

dan mereka pula beroleh azab seksa yang amat besar.

Sebaliknya, mereka akan diberikan dengan azab neraka. Mereka itu menunggu untuk mati sahaja bagi menerima azab daripada Allah ‎ﷻ. Akan tetapi sudah ditetapkan yang mereka akan diazab. Maka hanya menunggu masa untuk mereka mati sahaja. Alangkah ruginya!


 

Ayat 177: Ini adalah ayat takhwif ukhrawi.

إِنَّ الَّذينَ اشتَرَوُا الكُفرَ بِٱلْإِيمَٰنِ لَن يَضُرُّوا اللَّهَ شَيئًا وَلَهُم عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who purchase disbelief [in exchange] for faith – never will they harm Allāh at all, and for them is a painful punishment.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang membeli (memilih) kufur dengan meninggalkan iman tidak sekali-kali mereka akan dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun, dan mereka pula beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

إِنَّ الَّذينَ اشتَرَوُا الكُفرَ بِٱلْإِيمَٰنِ

Sesungguhnya orang-orang yang membeli (memilih) kufur dengan meninggalkan iman

Ini adalah tentang golongan yang sanggup memilih kufur dan jual iman mereka. Mereka ada peluang beriman kerana duduk tinggal dengan Nabi, tetapi mereka tidak mengambil peluang keemasan itu. Ada orang yang sudah datang dakwah kepada mereka, tetapi mereka tidak mahu terima. Alangkah ruginya.

 

لَن يَضُرُّوا اللَّهَ شَيئًا

tidak sekali-kali mereka akan dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun, 

Allah ‎ﷻ tidak terkesan dengan kekufuran mereka itu. Kalau seluruh makhluk tidak beriman kepada Allah ‎ﷻ pun, tidak berkurang kehebatan dan kemuliaan Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ langsung tidak terkesan sedikit pun. Jangan sangka yang Allah ‎ﷻ memerlukan iman makhluk.

Kalau kita lihat kisah-kisah di filem, ada yang buat kisah bagaimana dewa-dewa Greek memerlukan sembahan daripada manusia barulah mereka ada kuasa. Ini adalah satu fahaman yang bahaya kalau dilihat oleh anak-anak kita kerana mungkin mereka ada sangkaan yang Allah ‎ﷻ perlukan sembahan daripada kita pula.

 

وَلَهُم عَذابٌ أَليمٌ

dan mereka pula beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Walaupun Allah ‎ﷻ tidak terkesan, tetapi Allah ‎ﷻ akan balas kekufuran mereka itu dengan azab seksa yang pedih. Ini adalah kerana Allah‎ ﷻ itu Maha Adil. Apabila Allah ‎ﷻ memerintahkan sesuatu (antaranya adalah menyembah-Nya), maka yang taat akan dibalas baik dan yang tidak taat akan dibalas dengan balasan azab.


 

Ayat 178:  Walaupun golongan Munafik itu tidak menolong Nabi ﷺ dalam peperangan, namun tidaklah Allah ‎ﷻ terus menghukum mereka. Ini menyebabkan mereka merasakan yang Allah ‎ﷻ tidak berbuat apa-apa terhadap mereka. Oleh kerana itu, mereka rasa sedap hati tidak akan dikenakan apa-apa daripada Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ menempelak mereka dalam ayat ini.

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ كَفَروا أَنَّما نُملي لَهُم خَيرٌ لِّأَنفُسِهِم ۚ إِنَّما نُملي لَهُم لِيَزدادوا إِثمًا ۚ وَلَهُم عَذابٌ مُّهينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And let not those who disbelieve ever think that [because] We extend their time [of enjoyment] it is better for them. We only extend it for them so that they may increase in sin, and for them is a humiliating punishment.

MALAY

Dan jangan sekali-kali orang-orang kafir menyangka bahawa Kami membiarkan (mereka hidup lama) itu baik bagi diri mereka; kerana sesungguhnya Kami biarkan mereka hanyalah supaya mereka bertambah dosa (di dunia), dan mereka pula beroleh azab seksa yang menghina (di akhirat kelak).

 

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ كَفَروا أَنَّما نُملي لَهُم خَيرٌ لِّأَنفُسِهِم

Dan jangan sekali-kali orang-orang kafir menyangka bahawa Kami memberi tangguh itu baik bagi diri mereka;

Orang kafir yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah orang munafik itu. Janganlah mereka sangka dengan Allah ‎ﷻ menangguhkan azab kepada mereka, maka mereka sangka itu adalah kebaikan untuk mereka. Mereka lihat tidak ada kena apa-apa kesan pun pada mereka walaupun mereka tidak menolong Rasulullah ﷺ.

Dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ memberitahu yang Dia sebenarnya menangguhkan sahaja azab kepada mereka. Mereka tetap akan dikenakan azab juga nanti. Cuma bukanlah dikenakan terus. Ini kerana Allah ‎ﷻ memberi peluang kepada mereka untuk bertaubat. Ini adalah salah satu sebab.

 

إِنَّما نُملي لَهُم لِيَزدادوا إِثمًا

tidak lain dan tidak bukan, Kami beri penangguhan itu kerana hanyalah supaya mereka bertambah dosa

Satu lagi sebab Allah ‎ﷻ menangguhkan azab kepada mereka, adalah supaya mereka membuat lebih banyak lagi dosa. Apabila Allah ‎ﷻ membiarkan mereka dengan lebih banyak dosa, maka mereka nanti akan dibalas dengan lebih banyak azab. Lagi lama mereka hidup, lagi banyak dosa yang mereka buat. Lebih banyak dosa yang mereka buat, lebih teruk azab yang mereka akan terima nanti. Allah ‎ﷻ membiarkan sahaja mereka kumpul dosa mereka dan nanti Allah ‎ﷻ akan balas dengan azab secukupnya kepada mereka.

 

وَلَهُم عَذابٌ مُّهينٌ

dan mereka pula beroleh azab seksa yang menghinakan

Lafaz مُهينٌ adalah malu yang terjadi dalam khalayak ramai. Begitulah nanti yang mereka akan kena. Semua orang akan nampak mereka dikenakan azab dan sebab apa mereka dikenakan dengan azab itu.


 

Ayat 179: Orang-orang Mukmin hairan kenapa mereka diuji dengan kekalahan sebegitu rupa. Sedangkan Nabi ﷺ ada bersama mereka dan begitu ramai dalam kalangan mereka yang mukmin seperti Abu Bakr رضي الله عنه. Allah ‎ﷻ menjawab persoalan mereka dalam ayat ini.

مّا كانَ اللَّهُ لِيَذَرَ المُؤمِنينَ عَلىٰ ما أَنتُم عَلَيهِ حَتّىٰ يَميزَ الخَبيثَ مِنَ الطَّيِّبِ ۗ وَما كانَ اللَّهُ لِيُطلِعَكُم عَلَى الغَيبِ وَلٰكِنَّ اللَّهَ يَجتَبي مِن رُّسُلِهِ مَن يَشاءُ ۖ فَـَٔامِنُوا۟ بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ۚ وَإِن تُؤمِنوا وَتَتَّقوا فَلَكُم أَجرٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh would not leave the believers in that [state] you are in [presently] until He separates the evil from the good. Nor would Allāh reveal to you the unseen. But [instead], Allāh chooses of His messengers whom He wills, so believe in Allāh and His messengers. And if you believe and fear Him, then for you is a great reward.

MALAY

Allah tidak sekali-kali akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan yang kamu ada seorang (bercampur aduk mukmin dan munafik, bahkan Dia tetap menguji kamu) sehingga Dia memisahkan yang buruk (munafik) daripada yang baik (beriman). Dan Allah tidak sekali-kali akan memperlihatkan kepada kamu perkara-perkara yang ghaib akan tetapi Allah memilih dari RasulNya sesiapa yang dikehendakiNya (untuk memperlihatkan kepadanya perkara-perkara yang Ghaib). Oleh itu berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasulNya; dan jika kamu beriman dan bertaqwa, maka kamu akan beroleh pahala yang besar.

 

ما كانَ اللَّهُ لِيَذَرَ المُؤمِنينَ عَلىٰ ما أَنتُم عَلَيهِ

Allah tidak sekali-kali akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan yang kamu ada sekarang

Apakah keadaan itu? Ia adalah bercampur dengan orang-orang munafik. Allah ‎ﷻ tidak akan membiarkan mereka duduk bercampur dengan orang munafik sebegitu. Ini kerana ada dalam kalangan mereka, orang yang munafik. Orang mukmin duduk dan tinggal bergaul dengan orang munafik sebab menyangka mereka pun mukmin juga.

Apabila terdapat ujian sebegini barulah orang mukmin dapat tahu siapa yang munafik dalam kalangan mereka. Ini penting kerana orang mukmin tidak boleh bersahabat rapat dengan orang munafik. Namun kalau tidak kenal, bagaimana mereka dapat mengelakkan orang munafik? Maka Allah ‎ﷻ mengadakan ujian sebegini untuk menzahirkan siapakah yang munafik itu.

 

حَتّىٰ يَميزَ الخَبيثَ مِنَ الطَّيِّبِ

sehingga Dia memisahkan yang buruk (munafik) daripada yang baik (beriman).

Sehinggalah Allah ‎ﷻ membezakan mana yang buruk berbanding yang baik. Dengan adanya ujian, barulah diketahui mana yang munafik dan mana yang beriman. Barulah sahabat yang mukmin tahu bahawa dalam kalangan mereka itu ada yang jenis munafik.

Begitu juga, kita pun kena menggunakan cara ini. Seorang Khalifah hendaklah bijak mengenalpasti siapakah yang munafik dalam rakyat mereka supaya Khalifah itu tahu yang mana yang tidak boleh dijadikan teman rapat, tidak boleh diajak berjihad dan tidak boleh diberikan tugas penting dalam kerajaan.

Itu pun sehinggalah mereka itu ditarbiyah terlebih dahulu. Mereka ini perlu dikenalpasti dan diberi petunjuk. Ini adalah amat penting kerana golongan munafik boleh mendatangkan bahaya kalau mereka ada dalam kalangan umat Islam. Mereka boleh merosakkan masyarakat Islam dari dalam.

 

وَما كانَ اللَّهُ لِيُطلِعَكُم عَلَى الغَيبِ

Dan Allah tidak sekali-kali akan memperlihatkan kepada kamu perkara-perkara yang ghaib

Allah ‎ﷻ tidak memberitahu perkara ghaib kepada manusia. Dalam ayat ini, ia tentang orang munafik. Kemunafikan manusia adalah perkara ghaib kerana ia adalah perkara yang terjadi dalam hati dan kita tidak boleh baca hati manusia.

Paling kuat pun adalah kalau kita kata seseorang itu ada perangai munafik, itu sahaja. Jadi, kalau ada sesiapa yang tuduh orang lain sebagai munafik, itu adalah perkara yang amat teruk sekali. Ini kerana mereka seumpama mengatakan mereka ada pengetahuan ghaib pula. Sedangkan dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ memberitahu perkara itu tidak diberikan kepada manusia biasa.

Malangnya, tuduhan munafik kepada orang amat banyak sekarang dalam kalangan masyarakat kita. Senang sangat hendak tuduh orang lain sebagai munafik. Asal tidak kena dengan kehendak kita, dengan fahaman kita, dengan acuan agama kita, maka orang lain dimunafikkan dengan selamba sahaja.

Ini bukanlah tujuan kita belajar sifat-sifat munafik dalam Al-Qur’an. Tujuan kita belajar sifat-sifat munafik adalah untuk membandingkan dengan diri kita sendiri. Inilah yang perkara yang paling utama kita kena lakukan. Bukannya untuk kita ‘tembak’ orang lain.

 

وَلٰكِنَّ اللَّهَ يَجتَبي مِن رُّسُلِهِ مَن يَشاءُ

akan tetapi Allah memilih dari Rasul-Nya sesiapa yang dikehendaki-Nya

Akan tetapi, Allah‎ ﷻ memilih dalam kalangan rasul-Nya untuk disampaikan perkara ghaib. Allah ‎ﷻ beritahu perkara yang perlu sahaja. Bukanlah semua perkara ghaib itu diketahui oleh Nabi.

Ini pun ada masalah pemahaman juga dalam masyarakat kita. Mereka ada yang ‎mengatakan yang Nabi Muhammad ﷺ tahu perkara ghaib. Padahal, apa sahaja perkara ghaib yang Nabi ﷺ tahu, itu hanyalah diberitahu oleh Allah ‎ﷻ dan Allah ‎ﷻ beritahu perkara yang Nabi ﷺ perlu tahu sahaja, bukan semua pun.

Jangan katakan Nabi, malah ada manusia yang mengatakan manusia lain pun tahu perkara ghaib. Contohnya ada yang mengatakan imam-imam Syiah tahu hati manusia dan tahu perkara ghaib. Ada golongan Habib beriman yang ada guru-guru Habib mereka pun tahu juga perkara ghaib. Ada orang awam yang takut dengan para asatizah kerana takut asatizah itu boleh baca hati mereka. Ini semua adalah fahaman karut dalam masyarakat yang jahil tentang ilmu ghaib.

Maksud ayat ini, Nabi Muhammad ﷺ sahaja yang tahu siapakah yang munafik dalam kalangan umat baginda. Ini adalah kerana pengetahuan itu disampaikan oleh Allah ‎ﷻ. Itu pun Allah ‎ﷻ hanya beritahu mereka yang sudah pasti akan mati dalam nifak. Kalau ada yang munafik tetapi akan bertaubat, nama-nama mereka Allah ‎ﷻ tidak beritahu pun kepada Nabi ﷺ.  Ini kerana mereka ada peluang untuk masuk Islam nanti.

 

فَـَٔامِنُوا۟ بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ

Oleh itu berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya;

Beriman kepada rasul digunakan lafaz dengan lafaz رُسُلِهِ (bentuk jamak) bermakna kita disuruh beriman dengan semua Rasul, bukan hanya Nabi Muhammad ﷺ sahaja. Jangan jadi seperti Yahudi yang tidak percaya kepada Nabi Isa عليه السلام dan Nabi Muhammad ﷺ; dan jangan jadi seperti puak Kristian yang tidak menerima Nabi Muhammad ﷺ sebagai Rasul.

Maksud ayat ini adalah, semua umat hanya dapat tahu perkara ghaib daripada Nabi mereka masing-masing. Inilah sahaja sumber pengetahuan ilmu ghaib bagi manusia. Jangan sangka ada manusia lain yang tahu ilmu ghaib. Kalau sangka ada selain Allah ‎ﷻ tahu ilmu ghaib, itu adalah fahaman syirik dan mesti dibersihkan daripada hati. Ingat, para Nabi hanya tahu ilmu ghaib setakat yang Allah ‎ﷻ beritahu sahaja.

 

وَإِن تُؤمِنوا وَتَتَّقوا فَلَكُم أَجرٌ عَظيمٌ

dan jika kamu beriman dan bertaqwa, maka kamu akan beroleh pahala yang besar.

Ini adalah janji Allah ‎ﷻ kepada mereka yang beriman dan bertaqwa. Allah ‎ﷻ akan balas dengan pahala dan akan diberi syurga kepada mereka. Maka, hendaklah kita beriman bersungguh-sungguh dan bertaqwa. Bertaqwa maksudnya menjaga hukum yang Allah ‎ﷻ berikan kepada kita.


 

Ayat 180: Ayat tentang golongan munafik lagi. Ini tentang mereka yang tidak mahu menginfaq harta mereka di Jalan Allah ‎ﷻ.

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ يَبخَلونَ بِما ءَاتَىٰهُمُ اللَّهُ مِن فَضلِهِ هُوَ خَيرًا لَّهُم ۖ بَل هُوَ شَرٌّ لَّهُم ۖ سَيُطَوَّقونَ ما بَخِلوا بِهِ يَومَ ٱلْقِيَٰمَةِ ۗ وَلِلَّهِ مِيرَٰثُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَالأَرضِ ۗ وَاللَّهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And let not those who [greedily] withhold what Allāh has given them of His bounty ever think that it is better for them. Rather, it is worse for them. Their necks will be encircled by what they withheld on the Day of Resurrection. And to Allāh belongs the heritage of the heavens and the earth. And Allāh, with what you do, is [fully] Acquainted.

MALAY

Dan jangan sekali-kali orang-orang yang bakhil dengan harta benda yang telah dikurniakan Allah kepada mereka dari kemurahan-Nya – menyangka bahawa keadaan bakhilnya itu baik bagi mereka. Bahkan ia adalah buruk bagi mereka. Mereka akan dikalungkan (diseksa) dengan apa yang mereka bakhilkan itu pada hari kiamat kelak. Dan bagi Allah jualah hak milik segala warisan (isi) langit dan bumi. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan segala yang kamu kerjakan.

 

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ يَبخَلونَ بِما ءَاتَىٰهُمُ اللَّهُ مِن فَضلِهِ هُوَ خَيرًا لَّهُم

Dan jangan sekali-kali orang-orang yang bakhil dengan harta benda yang telah dikurniakan Allah kepada mereka daripada kemurahan-Nya – menyangka bahawa keadaan bakhilnya itu baik bagi mereka. 

Ayat ini memberitahu kita, orang yang kedekut untuk infaq di Jalan Allah ‎ﷻ pun dikira munafik juga. Ia adalah salah satu daripada tanda-tanda sifat munafik. Sekarang Allah ‎ﷻ menceritakan apa yang ada dalam hati mereka supaya kita dapat tahu.

Mereka sangka dengan tidak memberi infaq itu adalah baik untuk mereka. Ini kerana mereka merasakan yang mereka sedang berjimat dengan wang mereka, dan tidak perlu dikeluarkan. Maka merak berasa tidak bersalah apabila tidak berinfaq. Allah ‎ﷻ beritahu dalam ayat ini, janganlah mereka sangka apa yang mereka simpan itu baik untuk mereka. Allah ‎ﷻ sedang meberi peringatan kepada mereka. Kalau mereka ada hati, tentu akan tersentuh dan terasa.

Lihatlah bagaimana dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ mengingatkan bahawa harta yang mereka ada itu adalah pemberian daripada Allah ‎ﷻ. Kalau bukan Allah ‎ﷻ yang beri, dari mana lagi mereka dapat? Mereka mungkin sangka mereka dapat daripada hasil usaha mereka sendiri, daripada kepandaian mereka mencari rezeki, akan tetapi sebenarnya Allah ‎ﷻ yang berikan kepada mereka. Maka, kalau Allah‎ ﷻ yang beri, kenapa hendak kedekut pula kalau Allah ‎ﷻ yang minta?

 

بَل هُوَ شَرٌّ لَّهُم

Bahkan ia adalah buruk bagi mereka. 

Ia sebenarnya teruk untuk mereka. Mereka sahaja yang sangka ia adalah baik, tetapi sebenarnya teruk dan membahayakan untuk mereka. Ia akan membahayakan mereka di akhirat kelak. Sudahlah mereka ada masalah dengan hal agama yang lain, dengan infaq ini pun akan ada masalah nanti. Mereka akan ditanya di mana mereka menghabiskan harta mereka sampai mereka tidak berinfaq.

 

سَيُطَوَّقونَ ما بَخِلوا بِهِ يَومَ ٱلْقِيَٰمَةِ

Mereka akan dikalungkan (diseksa) dengan apa yang mereka bakhilkan itu pada hari kiamat kelak.

Apabila harta tidak diinfaqkan, harta itu akan menjadi kalung mereka di neraka kelak. Ia akan membelenggu mereka dan menjadikan mereka kesakitan kerana menanggung beban yang berat pula. Kalung itu pula dalam bentuk ular yang membelit leher mereka. Ular itu bukanlah duduk menjadi ‘pet’ pula, tetapi dalam masa yang sama, akan mematuk mereka bertalu-talu.

Aduh, tidak dapat dibayangkan bagaimana harta yang di dunia ini akan menjadi ular, namun begitulah yang akan berlaku mengikut riwayat seperti hadith di bawah ini. Betapa seksanya kalau kita membayangkannya sekarang ini (apatah lagi di akhirat nanti ia pasti lebih teruk daripada apa yang kita mampu bayangkan).

Hadith daripada Abu Hurairah رضي الله عنه, bahawa Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ آتَاهُ اللهُ مَالًا فَلَمْ يُؤَدِّ زَكَاتَهُ، مُثِّلَ لَهُ مَالُهُ شُجَاعًا أَقْرَعَ، لَهُ زَبِيبَتَانِ يُطَوَّقُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، يَأْخُذُ بِلِهْزِمَتَيْهِ يَعْنِي بِشِدْقَيْهِ يَقُولُ: أَنَا مَالُكَ أَنَا كَنْزُكَ

“Sesiapa yang dikurniakan oleh Allah harta dan tidak mengeluarkan zakatnya, maka hartanya pada hari kiamat dijadikan seekor ular yang mempunyai dua taring, dan kepala yang tidak berbulu kerana terlalu banyak bisanya. Ia akan membelit dan menggigitnya dengan kedua-dua rahangnya sambil berkata: Akulah hartamu! Akulah simpananmu.”

Riwayat al-Bukhari (1338)

 

وَلِلَّهِ مِيرَٰثُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَالأَرضِ

Dan bagi Allah jualah hak milik segala warisan (isi) langit dan bumi.

Allah ‎ﷻ menempelak mereka, kenapa kamu tidak mahu infaq sedangkan harta yang diinfaqkan itulah yang akan menjadi harta yang sebenar untuk kamu. Harta itulah yang akan menunggu kamu di akhirat kelak.

Kalau tidak infaq dan kamu mati, harta itu akan diwarisi oleh orang lain dan sudah bukan menjadi milik kamu lagi. Bukan boleh menjadi kekal jadi milik kamu pun sampai bila-bila. Akhirnya ia pulang kembali kepada Allah ‎ﷻ kerana Allah ‎ﷻ memiliki segalanya.

Segala harta yang kita ada akan diwarisi semuanya oleh Allah ‎ﷻ. Harta kita akan diwarisi oleh anak cucu kita apabila kita mati, kemudian apabila mereka mati, akan diwarisi pula oleh anak cucu mereka pula dan seterusnya. Akhirnya, apabila semua sudah mati, akan diwarisi oleh Allah ‎ﷻ juga. Sedangkan, kalau kita infaq semasa kita hidup, ia akan kekal menjadi hak kita selama-lamanya.

 

وَاللَّهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرٌ

Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan segala yang kamu kerjakan. 

Apa yang kamu buat walau apa pun, termasuk apa yang kamu lakukan dengan harta yang kamu tidak infaq itu, Allah ﷻ tahu apa kamu buat dengannya. Katakanlah kita tidak infak, bukan kita guna untuk kebaikan pun, tetapi kita gunakan untuk buang duit sahaja, bukan?

Nanti akan ditanya di akhirat kelak ke mana harta itu digunakan (sebab tidak infaq). Jadi letih hendak menjawabnya nanti kerana tentulah ada masalah dengan cara mereka gunakan duit itu (mungkin dengan membazir, guna untuk benda yang tidak patut dan sebagainya).


 

Ayat 181: Ini adalah syikayah (rungutan) kepada golongan Ahli Kitab yang degil tentang hal infaq.

لَّقَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ فَقِيرٌ وَنَحْنُ أَغْنِيَاءُ سَنَكْتُبُ مَا قَالُوا وَقَتْلَهُمُ الْأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ وَنَقُولُ ذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has certainly heard the statement of those [Jews] who said, “Indeed, Allāh is poor, while we are rich.” We will record what they said and their killing of the prophets without right and will say, “Taste the punishment of the Burning Fire.

MALAY

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi) yang mengatakan: Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya. Kami (Allah) akan menuliskan perkataan mereka itu dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya, dan Kami akan katakan kepada mereka: “Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar –

 

لَّقَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّذِينَ قَالُوا

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang yang mengatakan: 

Yang dimaksudkan berkata dalam ayat ini adalah Ahli Kitab. Mereka kata begitu untuk mempersenda dan mengejek-ngejek apabila mereka diminta untuk infaq. Orang Munafik turut mengikut cakap-cakap sebegitu juga. Jadi sekarang Allah ‎ﷻ beritahu apa yang terjadi dahulu (supaya ambil pengajaran jangan jadi seperti mereka).

Apakah kata-kata mereka?

 

إِنَّ اللَّهَ فَقِيرٌ وَنَحْنُ أَغْنِيَاءُ

Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya.

Alangkah kurang ajarnya mereka dengan kata-kata sebegitu! Mereka kata Allah ‎ﷻ fakir tidak ada duit sehingga harus meminta zakat dan meminta sedekah. Sedangkan apa yang mereka ada itu adalah daripada Allah ‎ﷻ, bukan? Maka layak sekali azab yang akan dikenakan kepada mereka itu.

 

سَنَكْتُبُ مَا قَالُوا

Kami akan menuliskan perkataan mereka itu

Segala apa yang mereka katakan itu akan ditulis dan akan dibalas dengan azab oleh Allah ‎ﷻ. Apakah mereka sangka mereka cakap apa-apa sahaja dan tidak dipertanggungjawabkan? Tentu tidak! Semua kata-kata kita ini direkodkan dan dinilai.

 

وَقَتْلَهُمُ الْأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ

dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya,

Bukan itu sahaja kesalahan mereka. Malah mereka telah membuat banyak lagi perkara yang lebih teruk iaitu mereka pernah membunuh nabi-nabi mereka tanpa sebab yang benar.

 

وَنَقُولُ ذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ

dan Kami akan katakan kepada mereka: “Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar –

Allah ‎ﷻ akan cakap sendiri kepada mereka untuk merasakan seksa yang pedih itu. Kebiasaannya Allah ‎ﷻ tidak berbuat begitu namun di sini Allah ‎ﷻ kata Dia akan kata sendiri kepada mereka begitu, kerana mereka telah mempersenda Allah ‎ﷻ. Apabila Allah ‎ﷻ kata sendiri kepada mereka, itu menambahkan berat azab itu.

Kalimah الْحَرِيقِ adalah jenis pembakaran sehingga selesai, sampai tiada kesan langsung. Namun itu semasa mereka di dunia, sedangkan di akhirat kelak, mereka yang diazab tidak akan mati-mati. Maka itu adalah azab yang amat teruk sekali. Azab yang tiada penghujungnya, tidak berkesudahan sampai bila-bila.


 

Ayat 182: Kenapa mereka dikenakan dengan azab yang teruk itu?

ذَٰلِكَ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيكُمْ وَأَنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is for what your hands have put forth and because Allāh is not ever unjust to [His] servants.”

MALAY

(Azab seksa) yang demikian itu ialah disebabkan perbuatan yang – telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri. Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya.”

 

ذَٰلِكَ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيكُمْ

yang demikian itu ialah disebabkan perbuatan yang – telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri.

Mereka dikenakan dengan azab yang teruk itu kerana salah mereka sendiri, bukan orang lain. Memang layak mereka dikenakan dengan segala azab itu.

 

وَأَنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيدِ

Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya.”

Allah‎ ﷻ tidak zalim kerana Allah ‎ﷻ balas dengan azab itu semua berpunca daripada perbuatan mereka sendiri. Allah ‎ﷻ sekali-kali tidak pernah dan tidak akan berlaku zalim kepada makhluk-Nya.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 27 Februari 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

 

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 166 – 174 (Munafik tidak suka berperang)

Ayat 166:

وَما أَصَٰبَكُمْ يَومَ التَقَى الجَمعانِ فَبِإِذنِ اللَّهِ وَلِيَعلَمَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what struck you on the day the two armies met [at Uḥud] was by permission of Allāh that He might make evident the [true] believers

MALAY

Dan apa yang telah menimpa kamu pada hari bertemu dua kumpulan (angkatan tentera – di medan perang Uhud) itu, maka (adalah ia) dengan izin Allah, dan dengan tujuan Allah hendak melahirkan dengan nyata akan orang-orang yang (sebenar-benarnya) beriman.

 

وَما أَصَٰبَكُمْ يَومَ التَقَى الجَمعانِ فَبِإِذنِ اللَّهِ

Dan apa yang telah menimpa kamu pada hari bertemu dua kumpulan itu, maka (adalah ia) dengan izin Allah,

Apa yang berlaku adalah dengan izin Allah ‎ﷻ.  Allah ‎ﷻ yang takdirkan ia terjadi sebegitu rupa. Semuanya dalam perancangan Allah ‎ﷻ. Kalau Allah ‎ﷻ tidak takdirkan ia jadi begitu, ia tidak akan terjadi.

Ini hanya boleh diterima oleh mereka yang percaya dan redha dengan qadha dan qadar Allah ‎ﷻ. Ini memerlukan perasaan rendah diri, sedar diri ini hamba dan yakin dengan apa sahaja ketentuan daripada Allah ‎ﷻ. Kurangkan perasaan hendak menyoal apa sahaja yang terjadi. Jangan sikit-sikit, soal; sikit-sikit hendak soal kenapa jadi begini dan begitu.

 

وَلِيَعلَمَ المُؤمِنينَ

dengan tujuan Allah hendak melahirkan dengan nyata akan orang-orang yang (sebenar-benarnya) beriman.

Satu lagi tujuan Allah ‎ﷻ berbuat begitu adalah supaya Allah ‎ﷻ boleh zahirkan siapakah yang sebenarnya golongan mukmin. Ia bertujuan untuk dibandingkan dengan orang yang munafik.

Ayat ini kita kena terjemah begini; iaitu Allah ‎ﷻ hendak ‘zahirkan’ kepada semua manusia, siapakah yang benar-benar mukmin. Jangan kita salah faham pula – takut ada yang sangka Allah ‎ﷻ tidak tahu siapakah yang mukmin, sampai Allah ‎ﷻ kena uji dahulu, baru Allah ‎ﷻ tahu.

Itu adalah faham yang salah kerana Allah ‎ﷻ sudah tahu hati manusia. Tidak mungkin Allah‎ ﷻ tidak tahu isi dalam hati manusia yang Dia sendiri cipta. Namun, manusia yang tidak tahu hati manusia yang lain. Maka, Allah ‎ﷻ hendak tunjukkan. Dengan ujian sebegini, maka akan nampak mana yang mukmin dan mana yang tidak. Maka orang mukmin selepas itu kena berhati-hati dengan orang yang ada sifat-sifat munafik.


 

Ayat 167: Dalam ayat sebelum ini, Allah ‎ﷻ kata Dia hendak menzahirkan siapakah yang sebenarnya orang mukmin. Kali ini Allah ‎ﷻ sebut yang Dia jadikan kejadian pada Perang Uhud itu untuk menzahirkan siapakah yang munafik juga. Allah‎ ﷻ hendak bezakan manakah yang mukmin dan mana yang munafik.

وَلِيَعلَمَ الَّذينَ نافَقوا ۚ وَقيلَ لَهُم تَعالَوا قَٰتِلُوا۟ في سَبيلِ اللَّهِ أَوِ ادفَعوا ۖ قالوا لَو نَعلَمُ قِتالًا لَّٱتَّبَعْنَٰكُمْ ۗ هُم لِلكُفرِ يَومَئِذٍ أَقرَبُ مِنهُم لِلْإِيمَٰنِ ۚ يَقولونَ بِأَفْوَٰهِهِم مّا لَيسَ في قُلوبِهِم ۗ وَاللَّهُ أَعلَمُ بِما يَكتُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that He might make evident those who are hypocrites. For it was said to them, “Come, fight in the way of Allāh or [at least] defend.” They said, “If we had known [there would be] fighting, we would have followed you.” They were nearer to disbelief that day than to faith, saying with their mouths what was not in their hearts. And Allāh is most knowing of what they conceal –

MALAY

Dan juga dengan tujuan Dia hendak menzahirkan siapakah yang munafik, ketika dikatakan kepada mereka: “Marilah berperang pada jalan Allah (untuk membela Islam), atau pertahankanlah (diri, keluarga dan harta benda kamu)”. Mereka menjawab: “Kalaulah kami faham ada peperangan (dengan sebenar-benarnya), tentulah kami mengikut kamu (turut berperang)”. Mereka ketika (mengeluarkan perkataan) itu lebih dekat kepada kufur dari dekatnya kepada iman. Mereka selalu menyebut dengan mulutnya apa yang tidak ada dalam hatinya. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan.

 

وَلِيَعلَمَ الَّذينَ نافَقوا

Dan dengan tujuan Dia hendak menzahirkan siapakah yang munafik, 

Selain daripada hendak menzahirkan siapakah yang beriman, Allah ‎ﷻ juga hendak menzahirkan siapakah munafik yang sebenarnya. Ujian seperti yang terjadi di Perang Uhud itu boleh menzahirkan siapakah mukmin dan siapakah yang munafik.

Penzahiran siapakah mereka yang munafik itu penting kerana mereka tidak boleh dibiarkan begitu saja dalam kemunafikan mereka. Mereka perlu ditarbiyah. Ini kerana umat Islam perlu melakukan banyak perkara lagi untuk menegakkan syiar Islam. Ini baru Perang Badr dan Uhud. Banyak lagi peperangan yang akan dihadapi dan kerja dakwah yang perlu dijalankan.

Islam tidak akan berkembang jikalau ramai munafik dalam kalangan mereka. Zaman sekarang, seorang khalifah pun harus memerhatikan rakyatnya kalau-kalau ada sifat-sifat sebegini, supaya mereka tahu siapakah yang munafik dan kena mulakan proses pentarbiyahan.

Sama juga dengan ayat sebelum ini, bukanlah Allah ‎ﷻ tidak tahu siapakah yang munafik. Cuma Allah ‎ﷻ hendak menzahirkan sahaja kepada orang mukmin yang lain.

 

وَقيلَ لَهُم تَعالَوا قَٰتِلُوا۟ في سَبيلِ اللَّهِ

ketika dikatakan kepada mereka: “Marilah berperang pada jalan Allah

Ini adalah apabila dikatakan kepada puak munafik, ketika mengajak mereka untuk berjihad di jalan Allah ‎ﷻ. Waktu itu mereka sedang meninggalkan medan perang. Seperti yang telah disebut sebelum ini, ada 300 orang tentera Islam yang meninggalkan medan Perang Uhud sebelum ia bermula. Mereka dipimpin oleh Abdullah bin Ubay.

 

أَوِ ادفَعوا

atau pertahankanlah

Atau kalau mereka tidak mahu berjihad di jalan Allah ‎ﷻ, sekurang-kurangnya marilah sama-sama mempertahankan tempat tinggal kita daripada musuh. Sebab mereka pun tinggal di kota Madinah juga. Sekarang musuh dari Mekah sudah datang untuk menyerang tempat tinggal mereka. Musuh bukan kira siapa munafik ke mukmin, mereka akan bunuh semua sekali.

 

قالوا لَو نَعلَمُ قِتالًا لَّٱتَّبَعْنَٰكُمْ

Mereka menjawab: “Kalaulah kami tahu ada peperangan (dengan sebenar-benarnya), tentulah kami mengikut kamu

Mereka sekarang beri alasan pula. Terjemahan pertama: “Kalaulah kami ni tahu berperang…..” Maknanya mereka beri alasan yang mereka tidak pandai berperang. Mereka hendak tunggu dan lihat sahaja.

Tafsir kedua: Puak munafik itu menggunakan alasan yang pada mereka, tidak ada peperangan pun. Mereka kata yang datang itu dari Mekah, dan orang-orang Islam itu pun dari Mekah juga (Muhajirn). Jadi mereka ingin mengatakan, memang tidak akan berlaku peperangan dan itu semua adalah gimik orang-orang Mekah sahaja.

Mereka kononnya hendak berkata: “Kalau kami tahu memang benar-benar ada perang, tentulah kami ikut serta. Tapi kami tak ikut kerana kami tak sangka akan ada perang.” Itu adalah alasan mereka sahaja.

 

هُم لِلكُفرِ يَومَئِذٍ أَقرَبُ مِنهُم لِلْإِيمَٰنِ

Mereka ketika itu lebih dekat kepada kufur dari dekatnya kepada iman.

Mereka dakwa mereka mukmin tetapi apabila mereka cakap begitu mereka menzahirkan kekufuran mereka. Sebelum ini, yang mereka kata mereka beriman itu, hanya cakap-cakap sahaja. Sekarang telah zahir sifat mereka yang sebenarnya. Hati mereka memang cenderung kepada kufur.

 

يَقولونَ بِأَفْوَٰهِهِم مّا لَيسَ في قُلوبِهِم

Mereka selalu menyebut dengan mulut mereka apa yang tidak ada dalam hati mereka

Mereka selalu sebut yang mereka beriman, tetapi tidak sebenarnya. Hati mereka kufur. Sebab itulah mereka digelar ‘munafik’. Mereka selalu cakap benda yang kononnya nampak baik, tetapi hati mereka tidak percaya pun. Mereka juga kata mereka hendak kebaikan sebenarnya, namun tidak begitu. Sifat-sifat mereka semua disebut-sebut dalam banyak ayat-ayat Al-Qur’an yang lain.

 

وَاللَّهُ أَعلَمُ بِما يَكتُمونَ

Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan.

Mereka cuba menipu orang-orang Islam yang lain dengan mengatakan mereka beriman tetapi Allah ‎ﷻ tahu apa yang mereka sembunyikan dalam hati mereka, iaitu kekufuran mereka. Sekarang Allah ‎ﷻ mengajar kita cara-cara untuk kenal mereka. Bukan dalam ayat ini sahaja, tetapi ada disebut dalam ayat-ayat yang lain juga.


 

Ayat 168: Allah ‎ﷻ menjelaskan lagi apakah sifat-sifat orang munafik.

الَّذينَ قالوا لِإِخْوَٰنِهِمْ وَقَعَدوا لَو أَطاعونا ما قُتِلوا ۗ قُل فَادرَءوا عَن أَنفُسِكُمُ المَوتَ إِن كُنتُم صَٰدِقِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who said about their brothers while sitting [at home], “If they had obeyed us, they would not have been killed.” Say, “Then prevent death from yourselves, if you should be truthful.”

MALAY

Merekalah juga yang mengatakan tentang hal saudara-saudaranya (yang telah terbunuh di medan perang Uhud), sedang mereka sendiri tidak turut berperang: “Kalaulah mereka taatkan kami (turut menarik diri) tentulah mereka tidak terbunuh”. Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika demikian, hindarkanlah maut dari diri kamu, jika betul kamu orang-orang yang benar”.

 

الَّذينَ قالوا لِإِخْوَٰنِهِمْ وَقَعَدوا لَو أَطاعونا ما قُتِلوا

Mereka yang mengatakan tentang hal saudara-saudaranya, sedang mereka sendiri tidak turut berperang: “Kalaulah mereka taatkan kami (turut menarik diri) tentulah mereka tidak terbunuh”.

Mereka sanggup kata begini tentang saudara seagama mereka – لِإِخوانِهِم – yang lain. Allah‎ ﷻ kata mereka itu ‘ikhwan’ (saudara), tetapi itu dari segi zahir sahaja kerana mereka duduk bersama semasa di dunia. Zahirnya mereka nampak bersaudara namun pada hakikatnya mereka kufur dan tidak sama kedudukan mereka.

Waktu itu mereka duduk-duduk sahaja – وَقَعَدوا –  maknaya mereka tidak sertai jihad. Lafaz قَعَد dari segi bahasa bermaksud duduk yang lama. Jadi bukanlah bermaksud duduk lepaskan lelah tetapi duduk tanpa membuat sesuatu.

Mereka kata kalau orang mukmin itu ikut mereka, duduk tidak pergi berperang, tentulah mereka tidak mati. Mereka amat jahil tentang realiti semasa. Apakah mereka sangka mereka boleh mengelakkan mati?

 

قُل فَادرَءوا عَن أَنفُسِكُمُ المَوتَ إِن كُنتُم صَٰدِقِينَ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika demikian, hindarkanlah maut dari diri kamu, jika betul kamu orang-orang yang benar”.

Allah ‎ﷻ suruh Nabi ﷺ jawab kepada mereka: Kalau begitu, elaklah daripada mati kalau kamu benar. Kalau kamu kata duduk rumah tidak mati, cubalah kamu elak daripada kematian kalau kamu mampu.

Kata-kata mereka itu adalah kata-kata yang tidak beriman. Sedangkan mereka sendiri tahu yang mati itu wajib. Berperang mungkin mati, kalau duduk di rumah pun, kalau maut datang menjemput, akan mati juga. Semua orang akan mati, sama ada di rumah atau di medan perang.


 

Ayat 169: Ini adalah ayat tabshir (berita gembira). Orang munafik hanya memikirkan tentang dunia sahaja dan tidak fikir tentang akhirat. Mereka sangka mati itu adalah penghabisan. Namun Allah ‎ﷻ menjelaskan bahawa orang yang mati pada jalan Allah‎ ﷻ itu tidaklah mati biasa.

وَلا تَحسَبَنَّ الَّذينَ قُتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ أَمْوَٰتًۢا ۚ بَل أَحياءٌ عِندَ رَبِّهِم يُرزَقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never think of those who have been killed in the cause of Allāh as dead. Rather, they are alive with their Lord, receiving provision,

MALAY

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki;

 

وَلا تَحسَبَنَّ الَّذينَ قُتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ أَمْوَٰتًۢا

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh pada jalan Allah itu mati,

Jangan sekali-kali kamu sangka begitu. Orang yang mati di jalan Allah ‎ﷻ bukan mati biasa tetapi mereka itu dinamakan ‘mati syahid’. Dalam Surah Baqarah ayat 154, Allah ‎ﷻ telah pun sebut tentang perkara ini dan diulang kembali dalam ayat ini.

Namun kali ini dalam ayat ini ada penekanan iaitu Allah ‎ﷻ beritahu kita, jangan sekali-kali kita sampai berfikir begitu. Maknanya, ada penekanan di situ yang amat kuat. Jangan kita layan perasaan itu, kerana itu adalah perasaan yang salah. Kalau terlintas, kena buang jauh-jauh andaian salah itu. Kadang-kadang syaitan memang akan membisikkan pemahaman yang salah, tetapi kita kena tolak dan tolak itu dengan ilmu.

 

بَل أَحياءٌ

tidak, bahkan mereka hidup

Mereka yang mati syahid itu sebenarnya ‘hidup’, iaitu mereka hidup dengan cara istimewa di sisi Tuhan. Bukan hidup dengan kita, tetapi dengan Allah ‎ﷻ. Mati sahaja, roh para syuhada’ akan terus dihantar ke syurga. Di sana mereka terus menikmati kehidupan yang penuh nikmat. Ini juga telah diberitahu dalam Surah Baqarah.

Maknanya, sangkaan puak munafik yang mereka yang mati di Jalan Allah ‎ﷻ itu rugi adalah amat jauh sekali daripada kebenaran. Tidak mungkin mendapat balasan syurga itu merupakan sesuatu yang rugi pula, bukan?

 

عِندَ رَبِّهِم يُرزَقونَ

di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki;

Ini adalah penambahan daripada ayat 154 surah Baqarah. Allah ‎ﷻ menambah dalam ayat ini bahawa mereka itu diberikan dengan rezeki. Rezeki itu bukanlah rezeki zahir tetapi rezeki hissi. Makna “hissi” adalah, segala keajaiban yang dapat dilihat ataupun dapat dirasakan oleh pancaindera.

Kita pun tidak pasti apakah yang diberikan kepada mereka. Tentunya sesuatu yang amat istimewa. Allah ‎ﷻ tidak sebut sebab otak kita tidak dapat bayangkan. Orang Munafik tidak nampak perkara ini, kerana mereka hanya nampak rezeki yang zahir sahaja, rezeki yang di dunia sahaja. Merekalah yang kerugian yang amat besar sekali kerana tidak mengejar perkara ini.


 

Ayat 170: Allah ‎ﷻ berikan sedikit penerangan tentang apakah yang para syuhada’ itu dapat.

فَرِحينَ بِما ءَاتَىٰهُمُ اللَّهُ مِن فَضلِهِ وَيَستَبشِرونَ بِالَّذينَ لَم يَلحَقوا بِهِم مِّن خَلفِهِم أَلّا خَوفٌ عَلَيهِم وَلا هُم يَحزَنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rejoicing in what Allāh has bestowed upon them of His bounty, and they receive good tidings about those [to be martyred] after them who have not yet joined them – that there will be no fear concerning them, nor will they grieve.

MALAY

(Dan juga) mereka bersukacita dengan kurniaan Allah (balasan mati Syahid) yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam yang sedang berjuang), yang masih tinggal di belakang, yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (iaitu) bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

 

فَرِحينَ بِما ءَاتَىٰهُمُ اللَّهُ مِن فَضلِهِ

mereka bersukacita dengan kurniaan Allah yang telah dilimpahkan kepada mereka, 

Kita tidak tahu dengan pasti apakah yang diberikan kepada mereka, tetapi yang pasti, mereka gembira dengan pemberian Allah itu. Lafaz فَضلِ adalah apabila kita dapat sesuatu yang lebih daripada apa yang kita harapkan dan yang kita layak dapat. Kalau sama dengan apa yang patut kita dapat, itu dinamakan ajrun – upah – آجر.

 

وَيَستَبشِرونَ بِالَّذينَ لَم يَلحَقوا بِهِم مِّن خَلفِهِم

dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai orang-orang yang belum menyertai mereka, yang masih tinggal di belakang, 

Dan mereka tumpang gembira dengan sahabat-sahabat yang belum mati, tetapi akan menyusuli mereka. Mereka bergembira menunggu sahabat-sahabat mereka itu. Mereka tahu sahabat-sahabat mereka itu akan menyertai mereka tidak lama lagi, dan sahabat-sahabat mereka itu juga akan merasai nikmat-nikmat yang mereka sedang rasai itu.

Begitulah kalau kita dapat sesuatu yang bagus, tentu kita tidak sabar-sabar hendak lihat bagaimana perasaan sahabat kita dapat benda yang sama, bukan? Begitulah mereka nanti.

 

أَلّا خَوفٌ عَلَيهِم وَلا هُم يَحزَنونَ

bahawa tidak ada kebimbangan terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Mereka tidak akan bimbang untuk menghadapi akhirat kerana apa yang menanti mereka itu amat baik.

Dan mereka tidak akan berdukacita meninggalkan dunia kerana mereka tahu yang mereka akan menuju ke tempat yang lebih baik dari dunia.

Allah ‎ﷻ hendak beritahu yang mereka tidak mati begitu sahaja seperti sangkaan orang munafik.


 

Ayat 171: Masih lagi tentang penjelasan tentang kegembiraan para syuhada’ itu.

۞ يَستَبشِرونَ بِنِعمَةٍ مِّنَ اللَّهِ وَفَضلٍ وَأَنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They receive good tidings of favor from Allāh and bounty and [of the fact] that Allāh does not allow the reward of believers to be lost –

MALAY

Mereka bergembira dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya; dan (ingatlah), bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang beriman.

 

يَستَبشِرونَ بِنِعمَةٍ مِّنَ اللَّهِ وَفَضلٍ

Mereka bergembira dengan balasan nikmat daripada Allah dan limpah kurnia-Nya;

Gembira dengan nikmat yang Allah ‎ﷻ telah beri kepada mereka. Mereka amat gembira kerana mereka diberi peluang mati syahid, bukannya mati dengan cara lain. Ini kerana semua makhluk akan tetap mati, namun Allah ‎ﷻ pilih mereka untuk mati syahid. Itu adalah nikmat yang amat besar.

Seperti yang kita telah sebut, lafaz فَضلِ bermaksud ia adalah sesuatu pemberian yang lebih daripada yang sepatutnya dan selayaknya kita dapat. Ada pendapat yang mengatakan, فَضلِ yang dimaksudkan adalah, Allah ‎ﷻ tambah dengan nikmat lain, iaitu keredhaan daripada-Nya.

 

وَأَنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُؤمِنينَ

dan (ingatlah), bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang beriman.

Allah ‎ﷻ tidak akan sia-siakan balasan kepada orang beriman. Allah ‎ﷻ akan balas dengan lebih lagi daripada yang sepatutnya mereka terima. Bayangkan, kita hidup berapa tahun sahaja di dunia, dengan amal yang tidaklah berapa banyak. Namun Allah ‎ﷻ balas dengan nikmat yang tidak terhingga sampai bila-bila, kekal abadi.


 

Ayat 172: Ayat tabshir (berita gembira). Ada kisah yang perlu disebut di sini (Asbabun Nuzul) untuk memahami ayat ini.

Semasa puak musyrikin Mekah dalam perjalanan pulang dari medan pertempuran, mereka terfikir, apa kata kalau mereka musnahkan terus penduduk Islam di Madinah? Ini adalah kerana mereka rasa mereka telah menang dan tengah kuat masa itu, jadi mereka terfikir untuk ambil kesempatan itu. Sebab kalau mereka biarkan lagi, tahun depan hendak dilawan lagi.

Oleh kerana itu, mereka telah mengadakan mesyuarat sesama mereka sebelum sempat sampai ke Mekah lagi. Hasil daripada mesyuarat itu, mereka buat keputusan untuk patah balik dan serang lagi puak Muslimin sampai habis hancur mereka semua sekali.

Allah ‎ﷻ memberi wahyu kepada Nabi ﷺ tentang perkara itu. Nabi ﷺ disuruh untuk mengajak para sahabat untuk bersedia untuk melawan semula tentera Musyrikin Mekah itu, walaupun mereka waktu itu dalam keadaan lemah dan sakit. Apabila Allah ‎ﷻ suruh, itu bermakna yang Allah ‎ﷻ akan bantu mereka.

Bila Nabi ﷺ beritahu mereka, mereka semua bersetuju tanpa soal. Apabila ada kesanggupan dalam diri umat Islam walaupun dalam keadaan yang amat payah kerana baru lepas kalah, ramai yang cedera dan sebagainya, Allah ‎ﷻ terus campakkan perasaan takut ke dalam hati orang kafir. Mereka takut sungguh sampai tidak berani untuk datang ke kawasan Madinah.

Oleh kerana mereka takut, tetapi mereka tidak mahu malu, mereka telah mengupah satu rombongan daripada bani Abdul Qais untuk pergi ke Madinah dan beri diayah (hasutan) kepada puak Islam supaya jangan berlawan lagi puak Musyrikin Mekah dengan alasan kerana puak Mekah itu kuat.

Puak Musyrikin Mekah itu menawarkan upah unta yang banyak. Tujuan dilakukan itu adalah supaya umat Islam takut dan tidak keluar mempertahankan diri mereka. Sedangkan yang sebenarnya, mereka yang takut.

Sedangkan para sahabat sudah siap menunggu di satu kawasan, menunggu tentera kafir yang dikatakan akan datang dan datanglah rombongan Abdul Qais itu. Mereka pun mereka-reka cerita untuk menakutkan umat Islam. Namun tentera Islam berkata, mereka tidak takut dan gentar. Datanglah banyak mana sekalipun, mereka akan lawan kerana mereka hanya takut kepada Allah‎ ﷻ sahaja. Maka sia-sia sahaja apa nasihat yang diberikan oleh rombongan Abdul Qais itu.

الَّذينَ استَجابوا لِلَّهِ وَالرَّسولِ مِن بَعدِ ما أَصابَهُمُ القَرحُ ۚ لِلَّذينَ أَحسَنوا مِنهُم وَاتَّقَوا أَجرٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those [believers] who responded to Allāh and the Messenger after injury had struck them. For those who did good among them and feared Allāh, is a great reward –

MALAY

Iaitu orang-orang yang menjunjung perintah Allah dan RasulNya (supaya keluar menentang musuh yang menceroboh), sesudah mereka mendapat luka (tercedera di medan perang Uhud). Untuk orang-orang yang telah berbuat baik di antara mereka dan yang bertaqwa, ada balasan yang amat besar.

 

الَّذينَ استَجابوا لِلَّهِ وَالرَّسولِ

Iaitu orang-orang yang menjunjung perintah Allah dan Rasul-Nya

Allah ‎ﷻ memberikan berita gembira kepada para sahabat yang sanggup menyahut semula panggilan Allah ‎ﷻ dan Rasul. Apabila mereka taat kepada ajakan Nabi ﷺ, itu bermaksud mereka sahut kepada Allah‎ ﷻ juga. Apabila baginda memberikan arahan untuk untuk pergi semula berperang, mereka terus pergi.

 

مِن بَعدِ ما أَصابَهُمُ القَرحُ

sesudah mereka mendapat luka

Kesanggupan mereka itu bukan kesanggupan biasa. Ini kerana mereka sanggup berjuang itu, walaupun setelah mereka ditimpa kecederaan luka di Perang Uhud. Lafaz القَرحُ bermaksud luka yang sedikit. Allah ‎ﷻ hendak kata apa yang mereka kena itu tidak banyak sebenarnya.

 

لِلَّذينَ أَحسَنوا مِنهُم وَاتَّقَوا أَجرٌ عَظيمٌ

Untuk orang-orang yang telah berbuat baik di antara mereka dan yang bertaqwa, ada balasan yang amat besar.

Mereka menjaga diri mereka daripada derhaka. Yang buat ihsan – melakukan sesuatu yang lebih baik.

Dan mereka itu juga bertaqwa. Mereka sanggup sahut seruan Nabi ﷺ ‎itu kerana mereka itu bertaqwa. Mereka taat kepada Nabi Muhammad ﷺ. Maknanya, mereka juga taat kepada Allah ‎ﷻ.

Lalu apa yang terjadi? Para sahabat hanya menunggu sahaja. Sebab Abu Sufyan pula takut dan telah membatalkan rancangan mereka untuk menyerang Madinah. Allah‎ ﷻ menjanjikan pahala upah yang amat besar kepada mereka. Walaupun mereka tidak jadi berperang, namun oleh kerana mereka telah menyatakan kesanggupan mereka, maka itu sudah dikirakan sebagai nilai yang amat besar dan Allah ‎ﷻ akan membalas kesanggupan mereka itu.


 

Ayat 173: Allah ‎ﷻ teruskan dengan menyebut tentang rombongan yang berniat jahat itu dan apakah yang dikatakan oleh para sahabat kepada mereka.

الَّذينَ قالَ لَهُمُ النّاسُ إِنَّ النّاسَ قَد جَمَعوا لَكُم فَاخشَوهُم فَزادَهُم إِيمَٰنًا وَقالوا حَسبُنَا اللَّهُ وَنِعمَ الوَكيلُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those to whom people [i.e., hypocrites] said, “Indeed, the people have gathered against you, so fear them.” But it [merely] increased them in faith, and they said, “Sufficient for us is Allāh, and [He is] the best Disposer of affairs.”

MALAY

Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: “Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya”. Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: “Cukuplah untuk (menolong) kami, dan Dia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)”.

 

الَّذينَ قالَ لَهُمُ النّاسُ إِنَّ النّاسَ قَد جَمَعوا لَكُم فَاخشَوهُم

Mereka itu adalah mereka yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: “Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepada mereka

Lafaz النّاسُ yang pertama merujuk kepada rombongan Abdul Qais yang diupah oleh Abu Sufyan untuk menakutkan puak Muslimin.

Lafaz النّاسُ yang kedua merujuk kepada Puak Musyrikin Mekah. Rombongan Abdul Qais itu diupah untuk menakutkan puak Muslimin. Mereka beritahu kepada puak Muslimin, bahawa puak Mekah itu sedang kumpul senjata dan tentera untuk menyerang Madinah semula.

Ini mengajar kita, bahawa akan sentiasa sahaja ada golongan manusia yang hendak menakutkan umat Islam. Mereka akan memberikan pelbagai maklumat supaya kita menjadi gelabah. Itu semua akan membuang masa kita sahaja. Fikirkanlah, kalau kita tahu pun, bukan boleh buat apa, malah hanya menambah rasa takut kepada kita sahaja.

Yang sepatutnya, kalau kita diberitahu tentang perkara sebegitu, kita serah kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Dalam masa yang sama, kita tingkatkan amal ibadat kita. Oleh itu, kita jangan terpedaya dengan Teori Konspirasi yang berbagai-bagai. Itu semua buang masa sahaja. Masalah ini memang banyak terjadi zaman sekarang, tambahan pula manusia sudah semakin senang hendak menyebarkan diayah.

 

فَزادَهُم إِيمَٰنًا

Maka berita itu makin menambahkan iman mereka

Berita yang disampaikan oleh rombongan Abdul Qais itu tidak menyebabkan ketakutan kepada golongan mukmin, tetapi sebaliknya menambah keimanan mereka.

Bagaimana ia telah meningkatkan iman mereka? Sebab apa yang Allah ‎ﷻ katakan akan terjadi, benar-benar terjadi di hadapan mata mereka. Nabi Muhammad ﷺ telah memberitahu yang tentera Musyrikin Mekah akan menyerang mereka, dan sekarang rombongan Abdul Qais pun mengatakan perkara yang sama. Maka, memang betul apa yang Nabi ﷺ kata.

Kebenaran telah terserlah dan janji Allah ‎ﷻ itu benar. Mereka semakin yakin dengan janji Allah ‎ﷻ yang akan memberi bantuan kepada mereka.

 

وَقالوا حَسبُنَا اللَّهُ وَنِعمَ الوَكيلُ

lalu berkata: “Cukuplah Allah untuk (menolong) kami, dan Dia sebaik-baik pengurus

Mereka rasa cukup dengan bantuan Allah ‎ﷻ kerana mereka tahu bahawa Allah ‎ﷻ itu benar dan Allah ‎ﷻ telah berjanji akan membantu mereka. Maka mereka tidak takut apa-apa pun. ini kerana mereka tahu bahawa Allah ‎ﷻ akan mengurus dengan sebaiknya apa yang berlaku. Mereka telah meletakkan kepercayaan mereka sepenuhnya kepada Allah ﷻ.


 

Ayat 174: Dalam ayat sebelum ini, telah disebutkan kisah bagaimana tentera mukmin telah sanggup untuk kembali ke barisan perang, walaupun mereka telah mengalami kecederaan. Mereka menunggu tentera Musyrikin Mekah yang dikatakan akan menyerang kembali Madinah tetapi tentera Musyrikin Mekah itu ketakutan dan tidak jadi untuk meneruskan niat mereka untuk menyerang umat Islam.

فَانقَلَبوا بِنِعمَةٍ مِّنَ اللَّهِ وَفَضلٍ لَّم يَمسَسهُم سوءٌ وَاتَّبَعوا رِضوٰنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ ذو فَضلٍ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they returned with favor from Allāh and bounty, no harm having touched them. And they pursued the pleasure of Allāh, and Allāh is the possessor of great bounty.

MALAY

Setelah (pergi mengejar musuh), mereka kembali dengan mendapat nikmat dan limpah kurnia dari Allah, mereka tidak disentuh oleh sesuatu bencana pun, serta mereka pula menurut keredaan Allah. Dan (ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang amat besar.

 

فَانقَلَبوا بِنِعمَةٍ مِّنَ اللَّهِ وَفَضلٍ

mereka kembali dengan mendapat nikmat dan limpah kurnia dari Allah,

Apabila tentera Musyrikin Mekah tidak jadi datang, maka tentera Muslimin kembali ke Madinah dengan mendapat نِعمَةٍ (iaitu pahala) daripada Allah ‎ﷻ. Dan bukan itu sahaja, mereka juga mendapat فَضلٍ, iaitu keuntungan perniagaan.

Lafaz فَضلٍ dalam ayat ini bermaksud ‘keuntungan perniagaan’. Ini adalah kerana, apabila penduduk sekitar mendengar berita bahawa akan ada perang semula, ramai yang datang untuk menyaksikan peperangan itu dan ada yang datang untuk berniaga.

Ini kerana kalau berlakunya peperangan, maka akan ada keperluan daripada kedua-dua belah pihak yang berperang kerana dua-dua hendak makan. Mereka selalunya akan mengambil kesempatan (macam pesta pula jadinya). Namun oleh kerana tidak ada Musyrikin Mekah yang muncul, peperangan tidak berlaku, maka mereka hanya berjual beli dengan para sahabat sahaja. Itulah yang dimaksudkan mereka mendapat untung.

 

لَّم يَمسَسهُم سوءٌ

mereka tidak disentuh oleh sesuatu bencana pun, 

Mereka tidak ditimpa bencana kerana tidak ada peperangan. Pahala dapat badan pun tidak sakit dan penat. Malah, keuntungan pula yang dapat. 

 

وَاتَّبَعوا رِضوٰنَ اللَّهِ

serta mereka pula menurut keredhaan Allah.

Mereka mendapat keredhaan Allah ‎ﷻ kerana mereka taat kepada perintah Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ tidak perlu menjadikan peperangan berlaku barulah diberikan pahala. Asalkan taat sahaja akan dapat pahala. 

Sebagaimana kita berdakwah sahaja akan terus mendapat pahala. Tidaklah perlu orang yang kita dakwah itu terima dakwah kita itu baru kita mendapat pahala. Dalam hal para sahabat dalam ayat ini, ketaatan mereka telah dibalas dengan pahala dan redha Allah ‎ﷻ. 

 

وَاللَّهُ ذو فَضلٍ عَظيمٍ

Dan (ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang amat besar.

Allah ‎ﷻ boleh berikan sebanyak mana pun kurnia yang hendak diberikan-Nya kepada makhluk-Nya yang taat. Masih banyak lagi yang Allah ‎ﷻ boleh beri tanpa hadnya. 

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 20 Februari 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 159 – 165 (Sifat seorang Pemimpin)

Ayat 159: Walaupun para sahabat ada yang melakukan kesalahan, tetapi Nabi ﷺ tidak menghukum mereka. Mereka masih boleh duduk-duduk bersama majlis Nabi ﷺ. Nabi ﷺ kata semua yang terjadi itu adalah takdir Allah ‎ﷻ. Cuma Nabi ﷺ berilah nasihat supaya perkara itu jangan bagi terjadi lagi.

Nabi ﷺ boleh bersabar dengan mereka kerana Nabi ﷺ telah diberikan dengan sifat tabah dan sabar. Itu menunjukkan betapa untungnya sahabat Nabi ﷺ, kerana mendapat seorang pemimpin seperti Nabi Muhammad ﷺ. Jadi ayat ini adalah tasliah kepada sahabat Nabi ﷺ.

فَبِما رَحمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُم ۖ وَلَو كُنتَ فَظًّا غَليظَ القَلبِ لَانفَضّوا مِن حَولِكَ ۖ فَاعفُ عَنهُم وَاستَغفِر لَهُم وَشاوِرهُم فِي الأَمرِ ۖ فَإِذا عَزَمتَ فَتَوَكَّل عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ المُتَوَكِّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So by mercy from Allāh, [O Muḥammad], you were lenient with them. And if you had been rude [in speech] and harsh in heart, they would have disbanded from about you. So pardon them and ask forgiveness for them and consult them in the matter. And when you have decided, then rely upon Allāh. Indeed, Allāh loves those who rely [upon Him].

MALAY

Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.

 

فَبِما رَحمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُم

Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka

Dengan sebab rahmat yang Allah ‎ﷻ telah berikan kepada Nabi ﷺ, maka Nabi ﷺ masih dapat berlembut dengan mereka walaupun kesalahan besar yang mereka telah lakukan di Uhud. Allah ‎ﷻ mengingatkan bahawasanya sifat berlembut itu datangnya daripada Allah ‎ﷻ.

Allah ‎ﷻ mahu supaya Nabi ﷺ berlembut kepada umatnya kerana baginda mewakili rahmat Allah ‎ﷻ. Walaupun kesalahan mereka berat, sampai ramai yang mati, mereka masih boleh duduk-duduk dengan Nabi ﷺ kerana Nabi ﷺ tidak marah mereka.

Ini adalah sifat pemimpin yang baik dan Nabi ﷺ ada sifat ini. Kita juga kena ambil pengajaran daripada sifat ini. Jangan garang sahaja sepanjang masa. Jangan tunjuk sifat marah-marah tidak tentu hala.

 

وَلَو كُنتَ فَظًّا غَليظَ القَلبِ لَانفَضّوا مِن حَولِكَ

dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. 

Allah ‎ﷻ beritahu yang kalau Nabi ﷺ berlidah tajam فَظًّا (cakap yang menikam hati), atau غَليظَ القَلبِ – hati keras tidak mudah memaafkan orang, nescaya para sahabat yang berjuang bersama baginda itu akan lari daripada baginda. Namun oleh kerana sifat baginda yang lembut terhadap mereka, mereka tidak lari. Mereka tahu mereka salah tetapi mereka masih boleh duduk dengan baginda, kerana Nabi ﷺ masih melayan mereka dengan baik. Ini mengajar kita tentang kepemimpinan.

Kita kena berlembut dengan orang bawahan kita kerana kena jaga emosi mereka. Bayangkanlah para sahabat itu bukan calang-calang manusia. Mereka sanggup bermatian kerana Islam dan kerana Nabi Muhammad ﷺ itu Rasul utusan Allah ‎ﷻ.

Namun kalau mereka pun kena maki dengan Nabi ﷺ, mereka pun akan lari juga dari sisi baginda kerana tidak tahan telinga dan pecah jiwa mereka. Jadi kalau kita berada dalam kedudukan tinggi dalam keluarga, dalam kelas pengajian, dalam persatuan, dalam halaqah dan sebagainya, kena ambil tahu perkara ini. Walaupun sama-sama belajar, tetapi kalau pemimpin atau ustaz itu jenis kaki maki, tuduh anak murid tanpa usul periksa, anak murid pun boleh lari.

Bukannya anak murid itu tidak mahu belajar, tolak Islam atau munafik, tetapi perangai ustaz itu yang menjauhkan anak murid. Janganlah bila anak murid sudah tidak datang kelas pengajian, tuduh anak murid ‘sudah rasa pandai’… atau pelbagai tuduhan lagi dilemparkan pula. Kena tengok kepada diri sendiri dahulu, apa kesalahan yang diri sendiri sudah buat.

Sama jugalah dengan pemimpin dalam persatuan dan apa-apa perkumpulan pun. Walaupun perkumpulan itu menyokong kuat untuk menegakkan agama Islam. Bukannya mereka sudah tidak mahu tolong agama Islam, tetapi mereka sudah tidak sesuai dengan pemimpin yang memimpin persatuan itu.

Kita jangan pula kata: Nabi ﷺ bolehlah memaafkan mereka sebab baginda itu Nabi. Kita kena ingat yang akhlak Nabi itu adalah contoh ikutan kita kerana Nabi ﷺ bukan memainkan peranan sebagai Rasul sahaja, tetapi juga sebagai ayah, sebagai ketua, sebagai sahabat, dan pelbagai tugas lagi. Ini kerana Nabi ﷺ memakai banyak ‘topi’ dan kita kena peka kepada perlakuan Nabi ﷺ (supaya kita boleh belajar daripada baginda). Kalau bukan akhlak dan contoh Nabi ﷺ yang kita ikuti, contoh siapa lagi?

 

فَاعفُ عَنهُم

Oleh itu maafkanlah mereka

Maaf sahajalah kesilapan mereka. Semua manusia akan melakukan kesilapan. Para sahabat pun telah belajar daripada kesilapan mereka. Ada ayat-ayat Al-Qur’an yang sudah tegur mereka yang akan kekal sampai ke hari Kiamat dan Allah ‎ﷻ pun sudah maafkan mereka.

 

وَاستَغفِر لَهُم

dan pohonkanlah ampun bagi mereka, 

Nabi ﷺ disuruh minta ampun kepada Allah ‎ﷻ bagi pihak mereka. Mereka pun tentunya sudah berkali-kali meminta pengampunan dan Nabi ﷺ pun disuruh untuk ampunkan mereka.

 

وَشاوِرهُم فِي الأَمرِ

dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan

Dan sentiasa meminta cadangan mereka dalam urusan-urusan khas. Masih boleh lagi bermesyuarat dengan mereka. Tunjukkan yang pemdapat mereka diambilkira. Tentu perasaan mereka akan lebih lega kalau dilakukan sebegitu.

Maknanya, jangan sisihkan mereka. Kalau kita tidak marah kepada mereka, tetapi pendapat mereka tidak didengari lagi, tidak diajak mesyuarat lagi, tentulah mereka akan terasa juga, bukan?

Ayat ini juga mengajar pemimpin untuk mendengar pendapat orang bawahan. Betul-betul dengar. Bukan menunjuk macam dengar sahaja, tetapi kemudian idea mereka dimasukkan ke dalam tong sampah. Lagi teruk, semasa mereka beri cadangan pun tunjuk muka tidak percaya.

 

فَإِذا عَزَمتَ فَتَوَكَّل عَلَى اللَّهِ

Kemudian apabila engkau telah berazam, maka bertawakallah kepada Allah, 

Cuma dalam mesyuarat, kita tidak boleh tengok kepada kehendak majoriti atau minoriti. Kena tengok dan nilai segala keputusan dan pemimpin kena pilih mana yang terbaik dalam semua pendapat itu. Bukannya buat undian pula kerana bukan semua pendapat yang ramai itu yang terbaik.

Memang minta pendapat ahli bawahan, tetapi akhirnya keputusan di tangan ketua. Ketua kena tanya pendapat yang lain supaya dapat idea-idea lain yang dia mungkin tidak terfikir (kerana bukanlah semua ketua itu pandai-pandai belaka).

Dan kemudian kena ingat, kalau sudah nekad kepada satu keputusan, maka peganglah keputusan itu. Selepas itu, apa sahaja yang berlaku, bukanlah disebabkan oleh keputusan mesyuarat yang salah. Hendaklah serah kepada Allah ‎ﷻ dan bertawakal. Jangan salahkan pilihan semasa mesyuarat dulu.

Apa yang berlaku adalah keputusan Allah ‎ﷻ. Bermesyuarat adalah dasar ikhtiar. Kemudian kena serahkan kepada Allah ‎ﷻ. Kejayaan atau kegagalan di tangan Allah ‎ﷻ. Jangan selepas itu hendak kena hantuk kepala ke dinding dan cakap: “Ish, kalaulah aku pakai keputusan yang lain….!”. Itu buang masa kerana ia telah berlalu dan tidak dapat diulang kembali.

 

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ المُتَوَكِّلينَ

sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.

Allah ‎ﷻ mahu kita bertawakal dan menyerah kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Tawakal itu kena ada dengan redha dengan segala keputusan Allah ‎ﷻ. Dimulakan dengan sedar yang Allah‎ ﷻ itu Tuhan dan kita ini hamba sahaja. Sebagai hamba, kena redha dengan apa yang ditetapkan oleh Allah ‎ﷻ. Kena sedar yang usaha kita sebagai manusia adalah terbatas. Kita memang kena usaha, tetapi selepas usaha, kena serah keputusan kepada Allah ‎ﷻ.


 

Ayat 160:

إِن يَنصُركُمُ اللَّهُ فَلا غالِبَ لَكُم ۖ وَإِن يَخذُلكُم فَمَن ذَا الَّذي يَنصُرُكُم مِّن بَعدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If Allāh should aid you, no one can overcome you; but if He should forsake you, who is there that can aid you after Him? And upon Allāh let the believers rely.

MALAY

Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu; dan jika Dia meninggalkan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan yang demikian)? Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri.

 

إِن يَنصُركُمُ اللَّهُ فَلا غالِبَ لَكُم

Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu;

Orang mukmin sedar yang pertolongan Allah ‎ﷻ akan diberi kepada mukminin yang menjaga syarat (antaranya kena bertaqwa dan taat kepada pemimpin perang).

Dan kita kena sedar yang kita amat memerlukan pertolongan Allah ‎ﷻ. Kalau Allah‎ ﷻ tolong, tidak akan ada kuasa lain yang dapat mengalahkan kita. Kalimah غالِبَ adalah apabila ada kuasa yang lebih kuat daripada kita yang paksa kita melakukan sesuatu. Tidak kira apa yang mereka ada. Bukankah sudah banyak contoh peperangan yang tentera Islam bilangannya sedikit, tetapi mereka tetap menang? Ini kerana Allah ‎ﷻ yang beri kemenangan itu.

 

وَإِن يَخذُلكُم فَمَن ذَا الَّذي يَنصُرُكُم مِّن بَعدِهِ

dan jika Dia meninggalkan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah?

Kalau Allah ‎ﷻ sudah tinggalkan kita, tidak ada sesiapa yang dapat menolong kita langsung, walaupun satu dunia hendak menolong kita.

Perkataan يَخذُلكُم berasal daripada خدل yang bermaksud kawan yang meninggalkan kawannya semasa kawannya itu amat memerlukan pertolongan. Kita memang amat memerlukan pertolongan Allah ‎ﷻ, bukan? Namun bagaimana kalau Allah ‎ﷻ tinggalkan kita? Tentulah amat malang sekali. Maka, hendaklah kita jaga syari’at supaya mendapat pertolongan Allah ‎ﷻ.

Jadi lafaz خدل bermaksud meninggalkan kawan semasa kawan itu memerlukan pertolongan. Inilah yang telah dilakukan oleh puak munafik apabila 300 daripada mereka meninggalkan Nabi ﷺ dan para sahabat di medan Uhud. Sekarang Allah ‎ﷻ kata, kalau Dia tinggalkan kita sewaktu kita memerlukan-Nya, bagaimana? Jika Allah ‎ﷻ biarkan kita kerana akidah kita salah atau kita tidak jaga hukum, tidak ada sesiapa yang akan dapat bantu kita.

 

وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri.

Maka orang yang beriman, kena tawakal kepada Allah ‎ﷻ. Kena jaga hukum Tuhan. Maka itulah sifat orang Mukmin. Maka kita kena sematkan perasaan ini dalam diri kita. Kena usaha untuk dapat tawakal, kena pujuk dan pupuk hati kita. Ia tidak senang kerana sebagai manusia, kita ada sedikit sebanyak rasa kita ada kuasa tetapi kita kena serahkan semua itu kepada Allah ‎ﷻ.


 

Ayat 161: Orang munafik hanya pandang kepentingan dunia sahaja. Mereka tidak fikir tentang akhirat. Pernah dalam satu peperangan, ada harta rampasan perang yang hilang. Puak munafik tuduh Nabi Muhammad ﷺ yang ambil. Oleh kerana kejadian itu Allah ‎ﷻ turunkan ayat ini.

وَما كانَ لِنَبِيٍّ أَن يَغُلَّ ۚ وَمَن يَغلُل يَأتِ بِما غَلَّ يَومَ ٱلْقِيَٰمَةِ ۚ ثُمَّ تُوَفّىٰ كُلُّ نَفسٍ مّا كَسَبَت وَهُم لا يُظلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is not [attributable] to any prophet that he would act unfaithfully [in regard to war booty]. And whoever betrays, [taking unlawfully], will come with what he took on the Day of Resurrection. Then will every soul be [fully] compensated for what it earned, and they will not be wronged.

MALAY

Dan tiadalah patut bagi seseorang Nabi itu (disangkakan) berkhianat (menggelapkan harta rampasan perang), dan sesiapa yang berkhianat (menggelapkan sesuatu), dia akan bawa bersama pada hari kiamat kelak apa yang dikhianatinya itu; kemudian tiap-tiap seorang akan disempurnakan (balasan bagi) apa yang telah diusahakannya, sedang mereka tidak akan dikurangkan sedikit pun (balasannya).

 

وَما كانَ لِنَبِيٍّ أَن يَغُلَّ

Dan tiadalah patut bagi seseorang Nabi itu berkhianat

Tidak layak seorang Nabi mencuri harta rampasan. Tujuan Nabi ﷺ berperang bukanlah kerana mahukan harta. Maka tuduhan golongan munafik itu memang tidak patut. Mereka tuduh begitu kerana mereka sendiri yang mementingkan harta benda. Jadi mereka ‘project’ (memprojeksi tanggapan) Nabi ﷺ pun sama seperti mereka pula. Ini terjadi bila kita rasa orang lain pun seperti kita juga dan ini adalah salah anggap sahaja.

 

وَمَن يَغلُل يَأتِ بِما غَلَّ يَومَ ٱلْقِيَٰمَةِ

dan sesiapa yang berkhianat, dia akan bawa bersama pada hari kiamat kelak apa yang dikhianatinya itu;

Dalam hukum peperangan, harta rampasan tidak boleh diambil sebelum dibahagikan oleh pemimpin perang. Memang ada bahagian yang akan diberikan kepada mereka yang menyertai perang itu, tetapi hanya boleh diambil selepas dibahagikan. Kalau ada yang ambil juga, di akhirat nanti dia akan bawa harta itu dan kena tunjuk untuk diadili oleh Allah ‎ﷻ.

 

ثُمَّ تُوَفّىٰ كُلُّ نَفسٍ مّا كَسَبَت

kemudian tiap-tiap seorang akan disempurnakan (balasan bagi) apa yang telah diusahakannya, 

Setiap orang akan dibalas mengikut apa yang mereka telah lakukan semasa di dunia. Maksudnya Allah ‎ﷻ hendak beritahu balasan buruk bagi mereka yang ambil harta rampasan perang dengan cara yang zalim.

 

وَهُم لا يُظلَمونَ

sedang mereka tidak akan dizalimi.

Dan mereka tidak akan dizalimi. Allah ‎ﷻ tidak akan melakukan kezaliman. Maksudnya, apa-apa sahaja yang telah dilakukan daripada kebaikan akan dibalas, tidak ada yang tertinggal. Malah akan dibalas dengan lebih lagi daripada apa kebaikan yang dilakukan; dan kalau ada melakukan kesalahan, akan dibalas dengan yang sama juga – tidak dibalas dengan lebih buruk daripada yang dilakukan. Dan tidak akan dikenakan azab kalau tidak melakukannya.

Sekarang bandingkan dengan dunia ini. Kalau di dunia, kadang-kadang ada orang yang dikenakan hukum walaupun dia tidak melakukan kesalahan, kerana mungkin hakim tidak adil, atau ada orang yang khianat dan bagi bukti yang salah. Namun ini semua tidak akan terjadi di akhirat nanti.

Maka keadilan yang sempurna adalah di akhirat kelak. Kita tidak dapat jumpa keadilan sempurna di dunia ini. Kerana itu kalau kita dizalimi di dunia, maka sabarlah sedikit kerana orang Mukmin sedar yang akhirat itu ada, dan dia akan dapat keadilan itu akhirnya.


 

Ayat 162:

أَفَمَنِ اتَّبَعَ رِضْوَٰنَ اللَّهِ كَمَن باءَ بِسَخَطٍ مِّنَ اللَّهِ وَمَأْوَىٰهُ جَهَنَّمُ ۚ وَبِئسَ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So is one who pursues the pleasure of Allāh like one who brings upon himself the anger of Allāh and whose refuge is Hell? And wretched is the destination.

MALAY

Adakah orang yang menurut keredaan Allah itu sama seperti orang yang kesudahannya mendapat kemurkaan dari Allah? Sedang tempat kembalinya ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

 

أَفَمَنِ اتَّبَعَ رِضْوَٰنَ اللَّهِ

Adakah orang yang menurut keredhaan Allah itu sama

Adakah sama orang yang mencari redha Allah‎ ﷻ dengan yang tidak? Cari redha Allah ‎ﷻ itu adalah dengan taat kepada hukum Allah ‎ﷻ. Sebagaimana Nabi itu seorang yang taat kepada Allah ‎ﷻ, jadi, kita kena ikut cara Nabi ﷺ. Maka kerana itu kena tahu apakah Sunnah dan bagaimana cara Nabi ﷺ taat kepada Allah ‎ﷻ.

Perkataan رِضوانَ adalah redha dalam bentuk isim mubalaghah (bersangatan). Maksudnya, Nabi Muhammad ﷺ bukan sahaja mahu Allah ‎ﷻ redha, tetapi baginda mahu Allah ‎ﷻ sangat-sangat redha. Maka kita kena sentiasa berusaha seboleh mungkin untuk mendapatkan keredhaan Allah ‎ﷻ. Bukannya dengan cara lebih kurang sahaja, dengan melepaskan batuk di tangga sahaja. Maka kena tahu apa yang Allah ‎ﷻ hendak daripada kita. Antaranya kena kaji ayat-ayat Allah ‎ﷻ di dalam Al-Qur’an.

Sekarang bandingkan pula dengan sifat orang lain yang berlawanan:

 

كَمَن باءَ بِسَخَطٍ مِّنَ اللَّهِ

sama seperti orang yang kesudahannya mendapat kemurkaan daripada Allah?

Adakah sama dengan orang yang pulang ke akhirat dengan membawa سَخَطٍ (kemurkaan) daripada Allah ‎ﷻ? Lafaz سَخَطٍ bermaksud ‘marah’ tetapi digunakan khusus apabila yang orang yang berada di kedudukan yang atas marah kepada orang bawahannya. Contohnya guru marah kepada anak murid dipanggil سَخَطٍ. Kalau anak murid yang marah kepada guru, tidaklah boleh digunakan lafaz سَخَطٍ.

Inilah perbandingan yang Allah ‎ﷻ hendak jelaskan. Sebelum ini disebut tentang ada yang mengatakan Nabi ﷺ telah mengambil harta rampasan perang. Orang yang mengambil harta rampasan perang adalah yang mendapat murka atau kemarahan daripada Allah ‎ﷻ. Oleh itu, Allah ‎ﷻ hendak bandingkan sifat Nabi ﷺ dengan sifat seorang yang mendapat murka Allah ‎ﷻ. Adakah sama? Tentulah tidak.

 

وَمَأْوَىٰهُ جَهَنَّمُ ۚ وَبِئسَ المَصيرُ

tempat kembalinya ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

Tempat mereka yang mendapat kemurkaan daripada Allah ‎ﷻ adalah neraka jahannam. Lafaz المَصيرُ bermaksud destinasi akhir. Ia adalah tempat yang terakhir yang akan pergi. Katakanlah kita akan pergi merata-rata tempat dalam dunia ini, namun akhirnya kita akan pergi ke tempat yang kita akan tinggal tetap juga akhirnya, bukan?

Allah ‎ﷻ beri perumpamaan bahawa Neraka itu adalah tempat tinggal yang tetap bagi mereka yang mendapat murka Allah ‎ﷻ. Yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah orang munafik. Banyak sifat-sifat mereka disebut dalam nas Al-Qur’an dan hadith, maka kita kena belajar sifat-sifat mereka dan mengelak daripada ada sifat-sifat itu.


 

Ayat 163:

هُم دَرَجَٰتٌ عِندَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ بَصيرٌ بِما يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They are [varying] degrees in the sight of Allāh, and Allāh is Seeing of whatever they do.

MALAY

Mereka itu (yang menurut keredaan Allah, dan yang mendapat kemurkaanNya), mempunyai tingkatan-tingkatan (pahala atau dosa yang berlainan) di sisi Allah; dan Allah Maha Melihat akan segala yang mereka kerjakan.

 

هُم دَرَجَٰتٌ عِندَ اللَّهِ

Mereka itu, mempunyai tingkatan-tingkatan di sisi Allah

Sebelum ini telah disebut bagaimana mereka yang dimurkai oleh Allah ‎ﷻ akan tinggal di neraka. Mereka yang dimurkai Allah ‎ﷻ dan kemudian tinggal dalam neraka, ada beberapa tingkatan dalam neraka. Sebelum itu disebut mereka yang mencari keredhaan Allah ‎ﷻ.

Tidak sama kedudukan mereka. Bagi yang mendapat murka, ada yang lebih teruk daripada yang lain. Allah ‎ﷻ sahaja yang tahu apakah tingkatan mereka. Yang mendapat keredhaan Allah ‎ﷻ pun ada beberapa darjat di sisi Allah ‎ﷻ. Tingkatan darjat itu adalah bergantung kepada amalan mereka dan berapa banyaknya pahala di sisi Allah ‎ﷻ.

 

وَاللَّهُ بَصيرٌ بِما يَعمَلونَ

dan Allah Maha Melihat akan segala yang mereka kerjakan.

Allah ‎ﷻ tahu di manakah tingkatan mereka dan di manakah mereka patut berada kerana Allah ‎ﷻ yang melihat apa yang mereka lakukan. Kita sebagai manusia tidak tahu dan tentunya Allah ‎ﷻ tahu bagaimana hendak menilai kedudukan sesiapa. Jadi, jangan kita memandai kata orang itu akan duduk di tingkatan paling tinggi atau paling rendah.

Semuanya ini terpulang kepada penilaian daripada Allah ‎ﷻ, bukan daripada kita. Yang boleh kita lakukan adalah berusaha sebaik mungkin untuk mendapatkan keredhaan-Nya. Hidup ini adalah tempat untuk kita mencari pahala dengan beramal sebanyak mungkin.


 

Ayat 164: Kenapa golongan munafik itu sampai hati tuduh Nabi sedangkan mereka waktu itu mereka telah mendapat nikmat yang amat besar? Mereka telah mendapat nikmat yang amat besar, iaitu Allah pilih mereka duduk bersama Nabi.

لَقَد مَنَّ اللَّهُ عَلَى المُؤمِنينَ إِذ بَعَثَ فيهِم رَسولًا مِّن أَنفُسِهِم يَتلو عَلَيهِم ءَايَٰتِهِۦ وَيُزَكّيهِم وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلْكِتَٰبَ وَالحِكمَةَ وَإِن كانوا مِن قَبلُ لَفي ضَلَٰلٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Certainly did Allāh confer [great] favor upon the believers when He sent among them a Messenger from themselves, reciting to them His verses and purifying them and teaching them the Book [i.e., the Qur’ān] and wisdom,1 although they had been before in manifest error.

  • The Prophet’s sunnah.

MALAY

Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Dia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Qur’an yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Qur’an) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

 

لَقَد مَنَّ اللَّهُ عَلَى المُؤمِنينَ إِذ بَعَثَ فيهِم رَسولًا مِّن أَنفُسِهِم

Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmat-Nya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Dia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul daripada bangsa mereka sendiri,

Lafaz مَنَّ digunakan apabila mengingatkan seseorang dengan pemberian yang telah diberikan. Maknanya bukan sahaja sudah berikan, tetapi kemudian diingatkan kembali pemberian itu atau pertolongan atau nikmat yang telah diberikan. Kadang-kadang kena ingatkan tentang pemberian yang telah diberi untuk mendapatkan ketaatan daripada seseorang.

Kalau digunakan lafaz مَنَّ, itu bermaksud jenis pemberian dan pertolongan yang besar. Allah ‎ﷻ mengingatkan mukmin tentang apa yang telah diberikan kepada mereka. Kenanglah kembali kelebihan yang mereka telah terima itu. Dalam banyak-banyak manusia, dari awal kejadian manusia sampai kiamat, mereka sahaja yang telah diberikan kelebihan duduk dan tinggal dan belajar dengan Nabi akhir zaman, Nabi Muhammad ﷺ.

 

يَتلو عَلَيهِم ءَايَٰتِهِۦ وَيُزَكّيهِم وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلْكِتَٰبَ وَالحِكمَةَ

yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, dan membersihkan mereka (daripada iktikad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Qur’an) dan Hikmah (Hadith Nabi)

Kemudian, disenaraikan tugas Rasulullah ﷺ. Ia adalah sama dengan doa Nabi Ibrahim عليه السلام semasa membina semula Kaabah, jadi boleh rujuk di ayat itu untuk tafsirnya (ayat Baqarah:129).

Kenapa lafaz yang sama diulang dalam ayat ini? Kerana semasa berperang, kita mungkin terlupa sebab asal kita berperang. Allah mengingatkan kembali kepada para pejuang mukmin supaya mereka tidak lupa dan kembali ingat kepada tujuan asal mereka.

Allah ‎ﷻ mengingatkan kepada mukminin apa yang Nabi ﷺ telah lakukan untuk mereka. Baginda telah menyampaikan ajaran daripada Al-Qur’an dan diberikan hikmah kepada mereka. Hikmah itu selalunya ditafsir sebagai pengajaran hadith iaitu bagaimana mengamalkan ajaran di dalam Al-Qur’an. Itu semua adalah nikmat yang Allah ‎ﷻ telah berikan kepada mereka.

 

وَإِن كانوا مِن قَبلُ لَفي ضَلَٰلٍ مُّبينٍ

Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Antara tugas Rasulullah adalah untuk membersihkan (tazkiyah) untuk membebaskan daripada amalan dan fahaman yang syirik. Itu dilakukan dengan mengajar mereka ayat-ayat Al-Qur’an dan sunnah.

Dahulu mereka jelas dalam kesesatan kerana mereka sebelum itu tidak ada ilmu wahyu dan tidak ada petunjuk langsung untuk mendapat kebenaran. Oleh kerana tidak ada petunjuk, mereka telah dirosakkan dengan fahaman syirik oleh syaitan sampai mereka telah menyembah patung berhala.

Itulah seburuk-buruk perbuatan. Maka, mereka telah diselamatkan daripada jurang api neraka. Ini kerana kalaulah mereka berterusan begitu, tentulah tempat akhir mereka adalah di neraka dan mereka akan kekal di dalamnya.

Maka kita pun kena kenang diri kita ini. Kalaulah kita dilahirkan dalam masyarakat yang menyembah selain Allah ‎ﷻ, bagaimanakah keadaan kita akhirnya? Entah sekarang kita sedang sembah patung agaknya.

Atau kita dahulu memang sudah Muslim, lahir dalam keluarga Muslim, tetapi tidak menahu langsung tentang agama. Hanya Muslim di dalam IC sahaja. Sekarang baru hendak mula belajar agama. Sekurang-kurangnya kita sudah mula belajar dan semoga Allah ‎ﷻ memberikan pemahaman kepada kita. Maka ini juga adalah nikmat yang kita patut kenang-kenangkan.


 

Ayat 165: Ini adalah teguran kepada golongan mukmin dengan memberitahu mereka,  kenapa mereka kalah perang. Ada dalam kalangan orang mukmin yang hairan, kenapa boleh kalah? Sedangkan mereka tidak buat salah apa-apa pun setahu mereka.

Maknanya, tidak semua para sahabat boleh faham kenapa mereka kalah. Yang telah membuat kesalahan itu tahu yang kekalahan itu adalah kerana kesalahan mereka tetapi mukminin lain yang tidak membuat salah, mereka hairan kenapa boleh kalah pula? Maknanya, walaupun sedikit sahaja yang bersalah tetapi kesannya terkena kepada semua sekali.

أَوَلَمّا أَصَٰبَتْكُم مُّصيبَةٌ قَد أَصَبتُم مِّثلَيها قُلتُم أَنّىٰ هٰذا ۖ قُل هُوَ مِن عِندِ أَنفُسِكُم ۗ إِنَّ اللَّهَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Why [is it that] when a [single] disaster struck you [on the day of Uḥud], although you had struck [the enemy in the battle of Badr] with one twice as great, you said, “From where is this?” Say, “It is from yourselves [i.e., due to your sin].” Indeed, Allāh is over all things competent.

MALAY

(Patutkah kamu melanggar perintah Rasulullah)? dan (kemudiannya) apabila kamu ditimpa kemalangan (dalam peperangan Uhud), yang kamu telah pun memenangi seperti itu sebanyak dua kali ganda (dengan menimpakan kemalangan kepada musuh dalam peperangan Badar), kamu berkata: “Dari mana datangnya (kemalangan) ini? “Katakanlah (wahai Muhammad): “Kemalangan) itu ialah dari kesalahan diri kamu sendiri (melanggar perintah Rasulullah)”. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

 

أَوَلَمّا أَصَٰبَتْكُم مُّصيبَةٌ قَد أَصَبتُم مِّثلَيها قُلتُم

Kenapa apabila kamu ditimpa musibah (dalam peperangan Uhud), yang kamu telah pun memenangi seperti itu sebanyak dua kali ganda

Kenapa kamu hairan dengan musibah kekalahan yang menimpa kamu dalam Perang Uhud ini? Sedangkan kamu telah mendapat kemenangan dua kali ganda dahulu semasa di Badr? Kamu kalah Uhud, terbunuh 70 orang tetapi semasa Perang Badr, kamu boleh bunuh 70 orang dan tawan 70 orang.

 

أَنّىٰ هٰذا

kamu berkata: “Dari mana datangnya?

Kamu hairan dari mana kekalahan ini? Kamu tertanya-tanya? Kenapa tidak ditanya diri sendiri? Kenapa tidak muhasabah diri sendiri?

 

قُل هُوَ مِن عِندِ أَنفُسِكُم

Katakanlah (wahai Muhammad): “(Kemalangan) itu ialah daripada kesalahan diri kamu sendiri”

Allah ‎ﷻ jawab yang kekalahan itu berpunca daripada diri mereka sendiri kerana segelintir daripada mereka tidak patuh kepada arahan ketua. Mangsanya semua sekali yang kena. Allah ‎ﷻ kata ‘daripada diri kamu sendiri’. Kenapa begini, sedangkan bukanlah mereka semua yang membuat kesalahan? Ini adalah kerana orang Islam itu bersaudara, satu bahagian daripada bahagian yang lain.

Ini mengajar kita yang peperangan adalah perkara serius. Para sahabat telah mengambil pengajaran daripada kisah ini. Sampai kepada kita kisah yang terjadi semasa Saad Abi Waqqas رضي الله عنه memimpin tentera Islam menentang Iraq. Pada waktu itu tentera Islam adalah seramai 30 ribu orang. Beliau telah memberi arahan, kalau beliau takbir kali pertama, bersedia, jangan serang lagi. Apabila takbir kali kedua, bersedia juga, masih jangan serang. Apabila takbir kali ketiga, baru mula serang.

Namun selepas beliau takbir kali pertama, pihak musuh sudah menyerang mereka dan ada tentera Islam yang membalas serangan tanpa menunggu takbir kali ketiga. Saad Abi Waqqas رضي الله عنه telah berdoa: “Ya Allah, aku izinkan mereka.” Dan kemudian ada pasukan Islam dari sebelah lain pula yang menyerang juga tanpa menunggu takbir ketiga. Sekali lagi Saad رضي الله عنه berdoa: “Ya Allah, aku izinkan mereka.”

Saad رضي الله عنه berkata yang beliau takut terjadi peristiwa Uhud kali kedua jikalau mereka tidak taat kepada beliau sebagai Ketua Perang dan beliau takut Allah ‎ﷻ menarik bantuan kepada mereka. Oleh itu beliau terus memaafkan mereka yang tidak taat kepada arahannya sebelum itu. Begitulah betapa para sahabat faham dengan peristiwa Uhud itu.

 

إِنَّ اللَّهَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Allah ‎ﷻ boleh berbuat apa sahaja yang Dia mahu. Kita tidak ada hak untuk mempersoalkan. Ini mengajar kita untuk redha dengan apa sahaja ketentuan daripada Allah ‎ﷻ. Apa sahaja yang Allah ‎ﷻ kenakan kepada kita, itu memang sudah layak bagi kita dan memang patut kena. Allah ‎ﷻ tidak pernah salah membuat perkiraan, keputusan, atau tindakan.

Allah ‎ﷻ tidak pernah zalim dan tidak akan zalim. Kita sendiri yang mesti muhasabah diri kita kenapa kita dikenakan dengan sebarang musibah.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 7 Februari 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan