Tafsir Surah an-Nisa Ayat 1 – 3 (Hak anak yatim)

Pengenalan:

Surah an-Nisa ini banyak mengandungi ayat-ayat Umur Munazimah. Ianya tentang ayat-ayat yang mengajar kita bagaimana menjalani kehidupan kita dengan masyarakat. Ianya adalah ayat-ayat asas tentang masyarakat Islam yang perlu dijaga.

Sepertimana Surah Baqarah berpasangan dengan Surah Ali Imran, Surah an-Nisa ini berpasangan dengan surah al-Maidah.

Ayat akhir surah Fatihah telah menyebut tentang empat golongan yang sesat. Surah Baqarah sebut tentang Yahudi, surah Ali Imran tentang Kristian dan surah Nisa ini tentang Munafikin. Kerana merekalah yang merosakkan masyarakat Islam. Dan golongan musyrikin pula nanti akan disebut dalam surah An’am.

Ayat-ayat Umur Munazimah dalam Surah an-Nisa itu banyaknya tentang wanita dan kanak-kanak. Banyak nanti akan disebut tentang mereka dan penjagaan hak-hak mereka. Ini adalah penting kerana golongan itu selalunya tidak mendapat hak mereka sampai mereka dijadikan barang harta yang boleh ditukar-tukar dan dipusakai. Mereka juga golongan yang paling teruk ditindas. Lebih-lebih lagi anak yatim kerana mereka kecil, lemah tubuh badan dan akal mereka. Oleh itu, banyak ayat-ayat tentang menjaga mereka.

Juga terdapat ayat-ayat Umur Munazimah mengenai rakyat dan pemimpin. Ini penting kerana banyak rakyat yang ditindas oleh pemimpin mereka. Maka dalam surah ini, para pemimpin diajar supaya jangan zalim dan jangan negara mereka ada kezaliman.

Maknanya mereka sendiri jangan berlaku zalim dan pastikan rakyatnya sendiri tidak menzalimi sesiapa. Baru umat jadi baik dan boleh dakwah kepada manusia. Kerana kalau keamanan dan keadaan pemerintahan kita sendiri kacau bilau, tentu tidak boleh nak menjalankan kerja dakwah dan jihad menentang negara-negara kufar untuk menyebarkan Islam.

Hebat sekali bagaimana Allah menyusun ajaran-ajaran dalam surah an-Nisa ini. Ianya tidak ada dalam ajaran agama lain. Maka amat malang kalau orang Islam sendiri tidak tahu mengenainya. Dan memang ramai yang tidak tahu menahu bagaimana Islam mempunyai hukum dan undang-undang bermasyarakat yang amat hebat. Kebanyakan umat Islam memang tahu yang agama Islam ini adil, bagus, baik, tapi tidak tahu dengan pasti.

Mereka tidak boleh beri contoh kenapa Islam dikatakan adil. Oleh kerana tidak tahu, mereka sampaikan terpaksa ambil ilmu dari tempat lain, dan tidak rujuk Qur’an pun. Maknanya, mereka belajar dengan orang kafir pula. Sampai ada yang kritik Islam dengan dengan kata Islam tidak adil sedangkan mereka tidak belajar pun apakah yang Islam kata.

Sebelum kita memulakan tafsir Surah ini, ada baiknya kita senaraikan dahulu susunan ayat-ayat dalam surah ini:

Ayat 1 – 57: menyebut 14 undang-undang Umur Munazimah tentang hak-hak asas manusia. Kebanyakannya untuk wanita dan anak yatim. Allah selit juga tentang tauhid secara ringkas.

Ayat 58 – 115: ayat-ayat Umur Munazimah juga tapi undang-undang kepada pemerintah. Ada juga dimasukkan tentang tauhid tapi lebih panjang. Ada ayat ‘Amalan Tiga Serangkai‘ untuk tolak bencana. Terdapat juga huraian tambahan hak rakyat dan pemerintah.

Ayat-ayat seterusnya pula adalah tentang Yahudi Nasara dan banyak lagi ayat tentang Munafikin.


 

Ayat 1: Ayat takhwif

يٰأَيُّهَا النّاسُ اتَّقوا رَبَّكُمُ الَّذي خَلَقَكُم مِّن نَفسٍ وٰحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنها زَوجَها وَبَثَّ مِنهُما رِجالًا كَثيرًا وَنِساءً ۚ وَاتَّقُوا اللهَ الَّذي تَساءَلونَ بِهِ وَالأَرحامَ ۚ إِنَّ اللهَ كانَ عَلَيكُم رَقيبًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

An-Nisā’: The Women.

O mankind, fear your Lord, who created you from one soul and created from it its mate and dispersed from both of them many men and women. And fear Allāh, through whom¹ you ask one another,² and the wombs.³ Indeed Allāh is ever, over you, an Observer.

  • In whose name.
  • i.e., request favors and demand rights.
  • i.e., fear Allāh in regard to relations of kinship.

MALAY

Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya – Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya – zuriat keturunan – lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu.

 

يٰأَيُّهَا النّاسُ

Wahai sekalian manusia! 

Allah bercakap kepada manusia seluruhnya. Maknanya, Qur’an ini adalah untuk seluruh umat manusia. Tapi kita pun tahu yang orang bukan Islam bukan baca Qur’an pun. Maka ini mengajar kita yang kita sebagai orang Islam ini kenalah sampaikan kepada mereka. Kena jalankan kerja dakwah kepada orang bukan Islam.

Kerana ramai yang tidak dilahirkan dalam agama Islam dan mereka perlu ada orang yang menyampaikan dakwah kepada mereka. Kerana kalau bukan kita yang sampaikan, siapa lagi?

 

اتَّقوا رَبَّكُمُ

Bertaqwalah kepada Tuhan kamu

Ini adalah suruhan pertama yang kena disampaikan kepada manusia. Hendaklah umat manusia bertaqwa kepada Allah dengan menjaga hukum-hukum yang telah diberikanNya. Antaranya, kenalah takut kepada Allah. Kerana kita takut kepada Allah, maka kita jaga hukum-hukum yang telah ditetapkanNya.

Antara ajaran dan hukum yang penting disebut dalam surah ini yang akan diajar nanti adalah cara berurusan dengan manusia. Cara kita berusan dengan manusia juga memerlukan taqwa. Allah akan ajar kita bagaimana untuk berurusan dengan manusia. Allah sampaikan hukumNya kepada kita sebagai panduan hidup kita.

Kena taqwa kepada Allah. Tapi siapakah Allah itu?

 

الَّذي خَلَقَكُم مِّن نَفسٍ وٰحِدَةٍ

yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), 

Dalil kenapa kita kena bertaqwa dengan Allah adalah kerana Dia yang menjadikan kita dari tidak ada kepada ada. Kalau Allah yang jadikan kita tapi kita tidak taat kepadaNya, memang tidak patut. Lebih-lebih lagi kalau Allah yang jadikan kita, tapi kita taat kepada selain Allah seperti syaitan dan nafsu, tentulah lagi tidak patut.

Allah juga memberitahu kita yang asal kita semua sama sahaja, iaitu dari Nabi Adam. Allah hendak menceritakan tentang asal kejadian kita.

 

وَخَلَقَ مِنها زَوجَها

dan yang menjadikan daripada (jenis Adam) itu pasangannya

Dan dari jenis Nabi Adam itu, dijadikan ibu kita, Hawa. Oleh itu, asal kita semuanya dari pasangan ini.

Apabila digunakan kalimah من (dari) itu, bukanlah bermaksud Hawa dijadikan dari Nabi Adam, tapi dijadikan ‘dari jenis’ Nabi Adam. Iaitu golongan manusia. Maka pasangan hidup kita adalah dari manusia juga. Maka tidaklah kita berkahwin dengan jin pula.

Riwayat yang mengatakan Hawa dijadikan dari tulang rusuk Nabi Adam itu ada masalah sikit. Ianya tidak ada dalam penulisan Islam tapi ianya ada dalam artikel Kristian dan Yahudi terutama dalam Kitab Talmud mereka. Jadi kita tidak perlulah nak sibuk kata Hawa dijadikan dari tulang rusuk Nabi Adam pula.

Kekeliruan ini juga timbul kerana ada ada disebut di dalam sebuah hadis sahih berkenaan kejadian sifat wanita:

«إِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلَعٍ، وَإِنَّ أَعْوَجَ شَيْءٍ فِي الضِّلَعِ أَعْلَاهُ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيمُهُ كَسَرْتَهُ، وَإِنِ اسْتَمْتَعْتَ بِهَا اسْتَمْتَعْتَ بِهَا وَفِيهَا عِوَجٌ»

Sesungguhnya wanita itu dijadikan seperti tulang rusuk, dan sesungguhnya rusuk yang paling bengkok adalah bagian atasnya. Maka jika kamu bertindak untuk meluruskannya, niscaya kamu akan membuatnya patah. Tetapi jika kamu bersenang-senang dengannya, berarti kamu bersenang-senang dengannya, sedangkan padanya terdapat kebengkokan.

Kita kena tahu bahawa bukanlah wanita ini dijadikan ‘dari’ tulang rusuk, tapi ‘seperti’ tulang rusuk. Ini adalah kerana kalimah من itu tidak semestinya bermaksud ‘dari’ sahaja, tapi boleh juga bermaksud ‘seperti’.

 

وَبَثَّ مِنهُما رِجالًا كَثيرًا وَنِساءً

dan juga yang membiakkan dari keduanya – zuriat keturunan – lelaki dan perempuan yang ramai.

Dari dua pasangan itu, manusia berkembang biak sampailah sekarang. Kita semua asalnya sama sahaja. Maknanya semua manusia asal daripada dua ini sahaja, jadi kenapa zalim sesama sendiri? Semua kita anak beranak belaka. Tapi manusia jadi ada rasa benci kepada orang lain kerana bisikan syaitan. Syaitan yang membisikkan kebencian kepada golongan lain, kepada bangsa lain, keturunan lain.

Oleh itu, jangan bezakan antara kaum. Asal sahaja kita digelar ‘manusia’, asal kita semuanya satu. Oleh itu, jangan tengok ras dan warna kulit. Inilah masalah besar yang dihadapi oleh dunia sekarang. Banyak yang membanding-bandingkan keturunan, warna kulit, asal dari mana dan sebagainya. Manusia selalunya akan mencari apakah perbezaan sesama mereka, tapi tidak mahu melihat apakah persamaan antara mereka.

 

وَاتَّقُوا اللهَ الَّذي تَساءَلونَ بِهِ

Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, 

Lagi satu dalil kenapa kita kena bertaqwa kepada Allah. Kerana kepada Allah lah tempat kita meminta segala hajat. Apa-apa hal kita minta kepada Allah samada kecil atau besar. Tidak boleh meminta kepada selain dariNya. Kalau kepada Dia sahaja kamu meminta, maka taqwalah kepadaNya, ikutlah segala hukum yang diberikanNya.

Tafsir lain: Ibrahim, Mujahid, dan Al-Hasan mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kalian saling meminta satu sama lain, (An-Nisa: 1) Yakni seperti dikatakan, “Aku meminta kepadamu dengan nama Allah dan hubungan silaturahmi.”

 

وَالأَرحامَ

dan rahim-rahim

Pendek sahaja potongan ayat ini. Allah merujuk kepada rahim wanita. Memberi isyarat kepada kita untuk menghormati emak kita. Masa kecil kita memerlukan emak, bukan? Sikit-sikit, “emak… emak…” Tapi kenapa kita lupa dia bila dah tua? Kenapa tidak telefon dia? Kenapa kena tunggu dia telefon kita, baru kita nak bercakap? Kenapa kalau kita sibuk, kita tidak luangkan masa untuk bercakap dengan dia?

Dan bukan itu sahaja, kena hormati dan jaga hubungan dengan mereka yang ada kaitan dengan ‘rahim’. Maksud yang pertama adalah, jagalah dari memutuskan silaturrahim yang paling dekat sekali. Iaitu keluarga adik beradik. Kena jaga kerana semuanya berasal dari rahim yang satu. Inilah maksud ‘silaturrahim’.

Oleh itu, jangan ada permusuhan sesama adik beradik, ahli keluarga yang terdekat. Ini yang penting kena jaga dahulu. Ini memang ada masalah yang besar dalam masyarakat. Kadang-kadang dengan orang lain boleh berbaik, cakap baik-baik, tolong menolong, tapi dengan adik beradik sendiri sampai tidak bertegur sapa. Kita pun selalu dengar cerita begini, bukan?

Ini adalah perbuatan yang teruk sekali dan melawan suruhan Allah dalam ayat ini. Allah suruh berbaik dengan ahli keluarga, tapi ada yang berkelahi bertahun-tahun. Kenduri kendara tidak datang, tidak jenguk kalau dia sakit, nak hulur duit lagilah jauh sekali. Ini ikut ajaran mana?

Kita sebagai manusia ada hubungan yang jauh dan ada yang dekat sekali seperti adik beradik dan keluarga terdekat. Kalau boleh jaga hubungan yang dekat, semoga boleh jaga hubungan yang jauh sikit. Tapi kalau adik beradik pun dah tak baik, apakah maksudnya?

Dalam konteks yang lebih besar, kita semuanya berasal dari rahim yang satu – Hawa. Maka, hubungan dengan manusia lain pun kena jaga juga. Jangan nak benci tidak tentu fasal dengan orang lain. Jangan menzalimi orang lain seperti kita tidak boleh menzalimi adik beradik sendiri. Kalau ini boleh difahami, tentulah aman dunia ini, bukan?

 

إِنَّ اللهَ كانَ عَلَيكُم رَقيبًا

sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu.

Sesungguhnya Allah Maha Menguasai. Maksud رَقيبًا asalnya adalah ‘belakang leher’. Macam kalau kita pegang belakang leher binatang untuk  mengawalnya. Dan anak-anak kita pun kita buat begitu juga, terutama kalau berjalan di kedai mainan, kita pegang kepala dia supaya dia tidak nampak mainan di kedai itu.

Allah gunakan lafaz رَقيبًا untuk memberi maksud yang Allah kawal kita sentiasa. Dia boleh buat apa sahaja dengan kita. Dia boleh hukum kita kalau kita buat silap. Jangan ingat kita bebas. Maka hukum-hukum Allah ini kenalah diperhatikan dan ditaati.

Kalaulah kita dapat menyedarkan diri kita yang kita sentiasa dalam perhatian Allah, tentu kita akan menjaga segala tindak tanduk kita. Bayangkan, kalau kita tahu ayah kita sedang melihat kita, tentu kita tidak berani nak buat dosa, bukan? Begitu juga kalau kita tahu polis sedang memerhatikan kita, tentu kita tidak berani hendak mencuri, bukan? Maka cuba sedar yang Allah sedang memerhatikan kita. Di dalam sebuah hadis sahih disebutkan:

«اعْبُدِ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ، فَإِنَّهُ يَرَاكَ»

Sembahlah Tuhanmu seakan-akan kamu melihat-Nya; jika kamu tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihat kamu.


 

Ayat 2: Undang-undang yang pertama adalah tentang anak yatim. Anak yatim adalah mereka yang hilang sokongan keluarga mereka, kerana mereka kehilangan ayah atau kehilangan ayah dan ibu.

Oleh kerana mereka telah hilang tempat bergantung, maka Islam mengajar kita untuk menjaga mereka yang hilang sokongan. Kerana itu ada ahli keluarga yang ditugaskan untuk menjaga anak yatim itu. Mungkin pakcik dia ataupun orang lain yang tidak ada kena mengena dari segi pertalian darah. Menjaga anak yatim ini adalah tugas yang mulia.

Tapi jangan salah gunakan kedudukan kita sebagai penjaga anak yatim itu. Ada tiga kezaliman yang biasa dikaitkan dengan anak yatim:

  1. pada harta mereka
  2. masa perkahwinan mereka
  3. pembahagian harta pusaka mereka

Hukum yang pertama ini memberitahu kita supaya jangan makan harta anak yatim. Memakan harta anak yatim adalah dosa yang amat besar. Sepatutnya kena jaga mereka dan harta mereka, bukannya ambil harta mereka.

وَءآتُوا اليَتٰمىٰ أَموٰلَهُم ۖ وَلا تَتَبَدَّلُوا الخَبيثَ بِالطَّيِّبِ ۖ وَلا تَأكُلوا أَموٰلَهُم إِلىٰ أَموٰلِكُم ۚ إِنَّهُ كانَ حوبًا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And give to the orphans their properties and do not substitute the defective [of your own] for the good [of theirs]. And do not consume their properties into your own. Indeed, that is ever a great sin.

MALAY

Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang telah baligh) itu harta mereka, dan janganlah kamu tukar-gantikan yang baik dengan yang buruk; dan janganlah kamu makan harta mereka (dengan menghimpunkannya) dengan harta kamu; kerana sesungguhnya (yang demikian) itu adalah dosa yang besar.

 

وَءآتُوا اليَتٰمىٰ أَموٰلَهُم

Dan berikanlah kepada anak-anak yatim itu harta mereka,

Semasa anak yatim dalam jagaan orang yang diamanahkan untuk menjaganya, maka gunakan harta peninggalan emak ayah dia untuk membesarkan dia. Nak pakai untuk makan pakai dia, persekolahan dia, boleh ambil dari peninggalan harta wali dia.

Dan apabila anak yatim itu sudah cukup matang, dah boleh jaga harta mereka sendiri, kita yang telah diamanahkan untuk menjaga harta mereka (semasa mereka kecil dan tidak mampu untuk menjaga sendiri harta itu), kena serahkan balik harta mereka yang masih berbaki.

Sebelum kita berikan harta mereka semula, kita kena ajar mereka cara jaga dan urus harta dan kalau sudah nampak mereka pandai jaga harta, kena serahkan balik harta mereka. Ini penting, kerana tentulah ada mereka yang jahat yang tidak menyerahkan balik harta anak yatim yang telah diamanahkan. Kerana selalunya manusia apabila dah nampak harta mulakan gelap mata dia.

 

وَلا تَتَبَدَّلُوا الخَبيثَ بِالطَّيِّبِ

dan janganlah kamu tukar-gantikan yang buruk dengan yang baik;

Jangan sesekali tukar harta itu. Jangan beri harta yang buruk kepada mereka dan ambil yang molek untuk kita. Semua hak mereka kena diberikan kepada mereka. Berikan yang mana hak mereka.

Sebagai contoh, janganlah sebab mendiang ayah budak itu ada kereta yang cantik, kita berikan kereta yang buruk kepada budak itu, dan ambil kereta yang cantik itu. Jangan buat begitu.

As-Saddi mengatakan, “Seseorang di antara mereka mengambil kambing yang gemuk dari ternak kambing milik anak yatim, lalu menggantikannya dengan kambing yang kurus, kemudian kamu katakan, ‘Kambing dengan kambing. Janganlah kamu mengambil dirham yang baik, lalu menggantikannya dengan dirham yang palsu, kemudian kamu katakan, ‘Dirham ditukar dengan dirham lagi’.”

Masa serahkan harta itu, kena ada saksi supaya dia puas hati dan rasa tenang dengan pemberian kita itu. Supaya boleh dijelaskan manakah harta dia sendiri dan supaya dia boleh pastikan yang tidak ada kita ambil hak dia. Jangan ada pertelingkahan selepas itu.

Bab harta ini memang kena jaga betul-betul. Kerana dengan harta inilah yang menyebabkan bermasam muka, berkelahi tujuh keturunan. Malah ada yang sampai berperang kerana tak puas hati bab harta. Maka untuk menjaga keharmonian masyarakat, Allah dah ajar siap-siap dah apa yang perlu dilakukan.

Tafsir ayat ini secara umum (kalau tidak berkenaan anak yatim): Sufyan As-Sauri meriwayatkan dari Abu Saleh, “Janganlah kamu tergesa-gesa dengan rezeki yang haram sebelum datang kepadamu rezeki halal yang telah ditakdirkan buatmu.” Maknanya, bersabarlah berusaha dan menunggu untuk dapat rezeki yang halal. Jangan kalau ada peluang dapat rezeki cara haram, terus ambil pula. Allah akan berikan rezeki yang halal nanti kepada awak.

 

وَلا تَأكُلوا أَموٰلَهُم إِلىٰ أَموٰلِكُم

dan janganlah kamu makan harta mereka dengan harta kamu;

‘Makan’ dalam ayat ini, maksudnya ‘ambil’. Maksudnya, jangan campur harta mereka dengan harta kita. Ini penting kerana mungkin semasa ambil belanja untuk kegunaan sendiri, ada yang terambil sekali dengan hak anak yatim itu.

Lafaz إِلىٰ dalam ayat ini bermaksud مع (bersama). Oleh itu, kita boleh halang perkara ini dari terjadi dari awal-awal lagi. Sebagai contoh, jangan masukkan wang amanah itu ke dalam akaun kita. Nanti takut kita terambil duit dia pula. Amat bahaya sekali kalau dicampur kerana kalau tidak berhati-hati mungkin kita terambil walaupun tidak ada niat. Kita kena cuba bezakan manakah harta dia dan mana harta kita supaya tidak bercampur.

 

إِنَّهُ كانَ حوبًا كَبيرًا

kerana sesungguhnya (yang demikian) itu adalah dosa yang besar.

Makan harta anak yatim adalah dosa yang sangat besar. Maka kena jaga bersungguh-sungguh dan jaga sistem kewangan kita supaya perkara ini tidak berlaku. Kalau terambil pun sudah ada masalah, apatah lagi kalau sengaja ambil?

Tapi nanti ada lagi penerangan dalam ayat-ayat yang lain yang menjelaskan lagi penggunaan wang amanah anak yatim itu. Kerana ada masanya, penjaga boleh juga ambil harta anak-anak itu.


 

Ayat 3: Undang-undang kedua masih ada kaitan tentang anak yatim. Dalam Islam, dibolehkan kahwin dengan anak yatim yang kita jaga. Ada kebaikan juga kalau berkahwin dengan mereka. Iaitu supaya mereka ada wali untuk menjaga mereka.

‘Wali’ adalah mereka yang bertanggungjawab dan yang menjaga seseorang. Asalnya, wali mereka adalah ayah mereka sendiri. Tapi, kalau mereka telah kehilangan ayah mereka, mereka tidak ada lagi wali yang sah.

Kalau kita rasa lebih senang untuk kita menjaga mereka kalau berkahwin dengan mereka, maka kahwinilah mereka. Kerana kalau mereka sudah jadi isteri kita, maka ada kewajipan kita atas mereka yang kita kena penuhi (kewajiban menjaga isteri). Maka, kahwin dengan mereka itu adalah kerana nak jaga mereka dengan lebih baik.

Tapi ingat, apabila nak kahwin dengan anak yatim, jangan abaikan hak mereka sebagai isteri pula. Kena beri mahr dan hak-hak lain. Kena beri semua itu, sekalipun wali sebenar mereka tidak ada. Jangan kita ambil kesempatan pula ke atas mereka. Oleh itu, kalau rasa tidak dapat menjaga hak mereka, maka elakkan dari berkahwin dengan anak yatim.

وَإِن خِفتُم أَلّا تُقسِطوا فِي اليَتٰمىٰ فَانكِحوا ما طابَ لَكُم مِّنَ النِّساءِ مَثنىٰ وَثُلٰثَ وَرُبٰعَ ۖ فَإِن خِفتُم أَلّا تَعدِلوا فَوٰحِدَةً أَو ما مَلَكَت أَيمٰنُكُم ۚ ذٰلِكَ أَدنىٰ أَلّا تَعولوا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if you fear that you will not deal justly with the orphan girls, then marry those that please you of [other] women, two or three or four. But if you fear that you will not be just, then [marry only] one or those your right hands possess [i.e., slaves]. That is more suitable that you may not incline [to injustice].

MALAY

Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim (apabila kamu berkahwin dengan mereka), maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (di antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja, atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.

 

وَإِن خِفتُم أَلّا تُقسِطوا فِي اليَتٰمىٰ

Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim

Orang lelaki yang diberikan amanah menjaga anak yatim boleh berkahwin dengan mereka jika mereka mahu. Apabila berkahwin dengan mereka, kenalah jaga mereka sebagai isteri dan kena penuhi syarat-syarat sebagai suami. Maknanya ada tanggungjawab suami ke atas isteri.

Tapi ayat ini memberitahu kita, kalau bimbang tidak boleh berlaku adil terhadap anak yatim itu, janganlah kahwini mereka. Sebaliknya, peliharalah sahaja sebagai amanah yang telah dipertanggunjawabkan.

 

فَانكِحوا ما طابَ لَكُم مِّنَ النِّساءِ

maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan

Kalau kamu takut tidak dapat berlaku adil kalau kahwin dengan anak perempuan yang yatim itu, janganlah kahwini mereka. Sebaliknya, kita boleh kahwin mana-mana isteri yang sesuai yang bukan anak yatim. Banyak lagi wanita lain di luar sana. Pilihlah mana yang berkenan di hati. Boleh kahwin lebih dari seorang pun.

Jadi ada beberapa cara bagaimana mufassir memberi komentar mereka:

  1. Menurut Aisyah, pada zaman dahulu, ramai lelaki yang diamanahkan untuk menjaga anak yatim telah buat keputusan untuk mengahwini anak yatim itu kerana harta anak yatim itu, kecantikan mereka atau kerana rasa yang mereka boleh buat apa sahaja terhadap anak-anak yatim itu kerana tidak ada wali lagi untuk memberi perlindungan kepada mereka. Maka Allah beri peringatan dalam ayat ini: kalau tidak boleh berlaku adil, baik kahwin dengan orang lain sahaja. Pendapat ini dikuatkan lagi dengan ayat 127 surah ini juga.
  2. Pendapat Ibn Abbas pula mengatakan yang pada zaman Jahiliah dulu, para lelaki memang berkahwin ramai, sampai ada yang kahwin sepuluh isteri. Dan apabila terlalu banyak isteri, maka mereka tidak dapat memberikan nafkah kepada para isteri dan kerana itu mereka makan harta anak yatim di bawah jagaan mereka. Maka kerana itu Allah menghadkan bilangan isteri kepada isteri 4 orang sahaja.
  3. Allah hendak mengajar para lelaki untuk berlaku adil kepada para isteri dan kerana itu jangan berkahwin lebih kerana kalau berkahwin lebih, ada kemungkinan mereka akan berlaku zalim kepada para isteri itu. Kerana apabila sudah ada ramai isteri, tentu tidak dapat memberi keadilan kepada semua sekali kerana ramai sangat.

 

مَثنىٰ وَثُلٰثَ وَرُبٰعَ

dua, tiga atau empat.

Ayat ini yang banyak orang lelaki hafal. Memang ayat ini memberitahu bahawa seorang lelaki boleh kahwin sampai empat. Dan orang perempuan tidak boleh menentangnya, kerana ianya memang ada dalam hukum yang ditetapkan oleh Allah. Kena redha sahajalah, jangan lawan ayat Qur’an pula. Dan jangan ditafsir dengan macam-macam alasan yang lain. Memang orang lelaki boleh kahwin sampai empat, tidak syak lagi.

Tapi ada penekanan di sini iaitu hanya setakat empat isteri sahaja. Bukannya campur semua. Sebab ada yang 2+3+4+1=10. Jadi, mereka kata boleh kahwin sampai sepuluh! Dan memang ada yang buat begitu pun. Itu adalah ajaran sesat yang tafsir ayat Qur’an ikut sedap hati sendiri sahaja.

Zaman Jahiliyah dulu memang para lelaki biasa kahwin lebih dan mereka kahwin lebih dari empat malah ada yang sampai sepuluh isteri pun ada. Tapi apabila kahwin banyak sangat, maka tentulah tidak terjaga para isteri itu sampai tidak berlaku adil, maka Allah tetapkan hanya setakat empat orang sahaja.

Tapi ingatlah, ayat ini bukanlah ayat ‘suruhan’ untuk lelaki kahwin sampai empat pula. Ianya hanya ‘membenarkan’ sahaja seorang lelaki mengamalkan poligami. Dan sebenarnya, Islam telah menghadkan bilangan kepada empat sahaja. Kerana zaman sebelum itu, seorang lelaki tidak ada had untuk kahwin berapa banyak perempuan pun. Cuma Islam sahaja yang hadkan.

Dalam masa yang sama, ada orang yang mungkin terpengaruh dengan idea Barat yang menghalang poligami. Mereka kata sebenarnya Islam tidak suka kepada poligami dan mahu membasmi terus poligami. Tapi kerana ianya sangat banyak diamalkan pada masa Qur’an diturunkan, maka Allah mengambil jalan tengah dengan meletakkan had sahaja (dengan tidak mengharamkan terus).

Tapi tidaklah Islam hadkan sampai satu sahaja, kerana ada keperluan untuk lelaki kahwin lebih dari satu. Cuma Islam tidak benarkan kahwin sampai banyak sangat. Kerana kalau poligami ini dihapuskan langsung, maka tentu ada suami yang tidak cukup dengan satu isteri akan menggunakan cara lain untuk mendapatkan kehendak mereka. Maka mereka mungkin akan simpan wanita simpanan atau pergi memuaskan nafsu mereka dengan pelacur. Maka ini tentu lebih teruk lagi kesannya.

Jadi, kalau kita lihat dari sejarah, sebenarnya Islam yang mengurangkan bilangan isteri, bukannya menambah. Jangan kita baca ayat ini sahaja, tapi kenalah lihat kepada sejarah tamadun manusia juga. Ini kerana ramai tuduh Islam tidak menjaga hak wanita sampai bagi kahwin sampai empat sedangkan wanita boleh kahwin satu sahaja. Mereka kata ini tidak adil. Dan ini adalah pandangan yang salah.

Sebagai tambahan, kita boleh lihat bagaimana kebenaran berkahwin lebih dari satu ini dapat menjadi jalan penyelesaian kepada permasalahan masyarakat sekarang. Sepertimana yang kita tahu, ramai kalangan wanita yang tidak berkahwin kerana bilangan wanita sudah lebih ramai dari bilangan lelaki. Kalau seorang lelaki hanya boleh kahwin satu wanita sahaja, tentu dari segi matematik, ramai wanita yang tidak akan ada peluang langsung untuk menikmati nikmat kehidupan berumahtangga.

Sedangkan semua wanita tentunya hendak kepada kehidupan berkeluarga, bukan? Kalau kita tolak kebenaran yang Allah berikan dalam ayat ini, bagaimana lagi cara untuk menyelesaikan masalah kekurangan suami untuk menjadi suami kepada wanita? Adakah kita biarkan sahaja wanita-wanita itu tanpa suami? Ini adalah perkara yang kita perlu fikirkan dengan hati yang tenang.

 

فَإِن خِفتُم أَلّا تَعدِلوا فَوٰحِدَةً

Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil, maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja,

Cuma kalau bimbang tidak boleh berlaku adil, tidak dapat menyempurnakan hak yang wajib, maka pilih satu sahaja. Ini lebih baik. Kerana kalau nak kahwin lebih dari satu tapi tidak tahu hendak berlaku adil, janganlah tambah isteri. Jangan pandang agama membenarkan kahwin lebih, tapi tutup mata tentang bab ‘keadilan’ kepada para isteri itu.

Lihatlah bagaimana agama mengajar berlaku adil kepada seorang lelaki. Sebenarnya, kalau kita lihat, Islam menyuruh kita kahwin dengan seorang sahaja. Kerana memang payah nak berlaku adil sebenarnya. Kerana kadang-kadang dengan seorang sahaja sudah tidak mampu berlaku adil, apatah lagi kalau sampai empat!

Tapi dalam masa yang sama, kita tidak nafikan ada lelaki yang memang boleh berlaku adil kepada kesemua isteri-isteri mereka. Maka, kita kenalah ukur kehendak keadilan ini dengan diri kita dahulu. Jangan nak sedap badan sahaja untuk merasa kahwin lebih dari satu, tapi tidak mampu berlaku adil. Kena belajar apa yang perlu dilakukan sebagai seorang suami yang beristeri lebih dari satu. Kepada lelaki, cuba fikirkan dahulu, apakah kamu sanggup berlaku adil atau tidak?

Sikap adil yang dituntut dari seorang suami adalah adil dalam:

  1. jadual bermalam, iaitu giliran isteri
  2. adil dalam memberi nafkah makanan, minuman dan pakaian.
  3. tempat tinggal

Di sini yang dituntut bukanlah adil dalam kecenderungan hati, sebab manusia tidak mampu menyamakan kecenderungan hatinya. Ada isteri yang kita lebih sayang dari isteri yang lain. Sebagai contoh, Nabi Muhammad pun lebih sayang kepada isterinya Aisyah kalau dibandingkan dengan isteri-isteri yang lain.

Lafaz عدل juga bermaksud membuat keputusan dengan betul. Malangnya, ramai para suami yang kahwin lebih dari satu isteri tidak menjaga keadilan syarak yang dituntut oleh agama. Mereka tidak ikut ketetapan syarak, sebagai contoh, mereka tinggal lebih lama di rumah isteri yang mereka suka, nafkah pun tidak diberi sama rata dan sebagainya. Ini dilarang oleh syarak. Ini yang menyebabkan para wanita marah dengan lelaki yang berpoligami.

Mereka kena ingat kepada sabda Nabi: Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ كَانَتْ لَهُ امْرَأَتَانِ فَمَالَ إِلَى إِحْدَاهُمَا جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَشِقُّهُ مَائِلٌ

Siapa yang memiliki dua orang isteri lalu dia cenderung kepada salah seorang di antara keduanya, maka dia datang pada hari kiamat dalam keadaan badannya miring.

(HR. Abu Daud no. 2133, Ibnu Majah no. 1969, An Nasai no. 3394. Syaikh Al Albani menyatakan hadits tersebut shahih sebagaimana dalam Shahih At Targhib wa At Tarhib no. 1949)

Maknanya, lelaki yang tidak adil dengan isteri-isterinya, mereka akan bangkit di akhirat kelak dengan tubuh mereka senget sebelah. Kalau orang tengok ada lelaki yang sebegitu di akhirat kelak, maka tahulah yang lelaki itu tidak adil kepada isteri-isterinya.

 

أَو ما مَلَكَت أَيمٰنُكُم

atau hamba-hamba perempuan yang kamu miliki.

Kalau satu isteri pun tidak mampu berlaku adil, maka tidak perlu kahwin dengan wanita merdeka, tapi kahwinlah dengan hamba sahaya. Kerana kalau kahwin dengan wanita yang berstatus hamba, hukum kewajipan terhadap mereka berlainan. Tidak sama dengan kahwin dengan wanita biasa. Banyak perkara bebas sedikit. Kita akan belajar tentang perkara ini nanti dalam ayat 25.

Dibenarkan mengadakan hubungan seksual dengan hamba perempuan yang dimiliki dengan syarat-syarat tertentu. Hamba yang dibenarkan miliki adalah mereka yang ditangkap dalam peperangan (jihad) dan dibahagikan kepada mujahidin. Selain dari itu, seseorang tidak boleh dijadikan hamba.

Hukum berkenaan hamba tidak pernah dimansukhkan dalam agama Islam. Muslim sekarang tidak memiliki hamba kerana kita sekarang tidak lagi terlibat dalam jihad. Dan kalau berperang pun, tidak adalah kita ambil tawanan perang jadi hamba kerana orang kafir pun tidak ambil orang kita jadi hamba lagi. Kerana perhambaan dalam dunia boleh dikatakan sudah pupus. Tapi kalau mereka mula ambil hamba kembali, maka kita pun boleh jadikan tawanan perang mereka sebagai hamba.

Mungkin ada yang rasa hairan kenapa ada hukum hamba dalam Islam. Kita kena sedar yang bukan agama Islam yang memulakan sistem hamba. Islam cuma mengawal dan menguruskan untuk menjaga hak-hak hamba itu sebagai manusia.

Pertamanya, tidak mudah untuk memiliki hamba dalam Islam. Kita telah sebutkan yang  hanya melalui peperangan sahaja kita boleh dapat hamba. Dan bukanlah Islam juga yang memulakan perkara ini. Kalau berperang dengan agama lain dan mereka ambil orang kita sebagai hamba, kenapa kita tidak boleh lakukan perkara yang sama?

Dan kita jangan lupa yang Islam menggalakkan supaya hamba itu dibebaskan. Ada banyak keadaan dimana hamba yang dimiliki dibebaskan kerana kesalahan dalam agama. Sebagai contoh, kalau mengadakan hubungan seks semasa berpuasa, maka kafarahnya adalah membebaskan hamba. Dan ada banyak lagi hukum-hukum lain yang menyuruh membebaskan hamba.

Dan kalau seorang tuan itu mengadakan hubungan seks dengan hambanya dan hamba itu melahirkan anak, maka wanita itu secara otomatik akan dibebaskan kerana anaknya itu seorang yang bebas. Jadi ada banyak hukum yang perlu diketahui tentang hamba ini dan walaupun sistem perhambaan tidak ada lagi sekarang, ia tetap diajar kerana kita tidak tahu bila ia akan ada balik.

 

ذٰلِكَ أَدنىٰ أَلّا تَعولوا

Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.

Kahwin seorang sahaja atau kahwin dengan wanita hamba, adalah cara paling mudah untuk tidak berlaku zalim. Yang Allah mahu adalah kita tidak zalim kepada orang lain. Kalau kahwin ramai, tapi berlaku zalim, baik tidak payah kahwin kalau begitu. Kerana zalim itu dosa dalam keadaan mana pun.

Oleh kerana itulah ada yang berpendapat, Islam sebenarnya menjurus kepada seorang lelaki hanya memperisterikan seorang wanita sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s