Tafsir Surah Ali Imran Ayat 166 – 173 (Para syahid hidup di sisi Allah)

Ayat 166:

وَما أَصابَكُم يَومَ التَقَى الجَمعانِ فَبِإِذنِ اللَّهِ وَلِيَعلَمَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what struck you on the day the two armies met [at Uḥud] was by permission of Allāh that He might make evident the [true] believers

MALAY

Dan apa yang telah menimpa kamu pada hari bertemu dua kumpulan (angkatan tentera – di medan perang Uhud) itu, maka (adalah ia) dengan izin Allah, dan dengan tujuan Allah hendak melahirkan dengan nyata akan orang-orang yang (sebenar-benarnya) beriman.

 

وَما أَصابَكُم يَومَ التَقَى الجَمعانِ فَبِإِذنِ اللَّهِ

Dan apa yang telah menimpa kamu pada hari bertemu dua kumpulan itu, maka (adalah ia) dengan izin Allah,

Apa yang berlaku adalah dengan izin Allah.  Allah yang taqdirkan ianya terjadi sebegitu rupa. Semuanya dalam perancangan Allah. Kalau Allah tidak taqdirkan ia jadi begitu, ianya tidak akan terjadi begitu. Ini hanya boleh diterima oleh mereka yang percaya dan redha dengan qadha dan qadar Allah.

 

وَلِيَعلَمَ المُؤمِنينَ

dengan tujuan Allah hendak melahirkan dengan nyata akan orang-orang yang (sebenar-benarnya) beriman.

Supaya Allah boleh zahirkan siapakah yang sebenarnya golongan mukmin. Ayat ini kita kena terjemah begini. Iaitu Allah hendak ‘zahirkan’ kepada semua, siapakah yang benar-benar mukmin. Jangan kita salah faham pula – takut ada yang sangka Allah tidak tahu siapakah yang mukmin, sampai Allah kena uji dulu, baru Allah tahu. Itu adalah faham yang salah. Kerana Allah sudah tahu hati manusia. Tapi manusia yang tidak tahu hati manusia yang lain. Maka, Allah nak tunjukkan.


 

Ayat 167: Dalam ayat sebelum ini, Allah kata Dia nak zahirkan siapakah yang sebenarnya orang mukmin. Kali ini Allah sebut yang Dia jadikan kejadian pada Perang Uhud itu untuk menzahirkan siapakah yang munafik juga. Allah nak bezakan manakah yang mukmin dan mana yang munafik.

وَلِيَعلَمَ الَّذينَ نافَقوا ۚ وَقيلَ لَهُم تَعالَوا قاتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ أَوِ ادفَعوا ۖ قالوا لَو نَعلَمُ قِتالًا لَاتَّبَعناكُم ۗ هُم لِلكُفرِ يَومَئِذٍ أَقرَبُ مِنهُم لِلإيمانِ ۚ يَقولونَ بِأَفواهِهِم ما لَيسَ في قُلوبِهِم ۗ وَاللَّهُ أَعلَمُ بِما يَكتُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that He might make evident those who are hypocrites. For it was said to them, “Come, fight in the way of Allāh or [at least] defend.” They said, “If we had known [there would be] fighting, we would have followed you.” They were nearer to disbelief that day than to faith, saying with their mouths what was not in their hearts. And Allāh is most knowing of what they conceal –

MALAY

Dan juga dengan tujuan Ia hendak menzahirkan siapakah yang munafik, ketika dikatakan kepada mereka: “Marilah berperang pada jalan Allah (untuk membela Islam), atau pertahankanlah (diri, keluarga dan harta benda kamu)”. Mereka menjawab: “Kalaulah kami faham ada peperangan (dengan sebenar-benarnya), tentulah kami mengikut kamu (turut berperang)”. Mereka ketika (mengeluarkan perkataan) itu lebih dekat kepada kufur dari dekatnya kepada iman. Mereka selalu menyebut dengan mulutnya apa yang tidak ada dalam hatinya. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan.

 

وَلِيَعلَمَ الَّذينَ نافَقوا

dengan tujuan Ia hendak menzahirkan siapakah yang munafik, 

Selain daripada hendak menzahirkan siapakah yang beriman, Allah juga hendak menzahirkan siapakah munafik yang sebenarnya. Ujian seperti yang terjadi di Perang Uhud itu boleh menzahirkan siapakah mukmin dan siapakah yang munafik.

Penzahiran siapakah mereka yang munafik itu penting kerana mereka tidak boleh dibiarkan begitu saja dalam kemunafikan mereka. Mereka perlu ditarbiyah. Kerana umat Islam banyak kerja nak kena buat lagi. Ini baru Perang Badr dan Uhud. Banyak lagi peperangan yang akan dihadapi dan kerja dakwah yang perlu dijalankan. Islam tidak akan berkembang jikalau ramai munafik di kalangan mereka. Zaman sekarang, seorang khalifah pun kena tengok rakyatnya kalau-kalau ada sifat-sifat sebegini, supaya mereka tahu siapakah yang munafik dan kena mulakan proses pentarbiyahan.

Sama juga dengan ayat sebelum ini, bukanlah Allah tidak tahu siapakah yang munafik. Cuma Allah hendak menzahirkan sahaja kepada orang mukmin yang lain.

 

وَقيلَ لَهُم تَعالَوا قاتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ

ketika dikatakan kepada mereka: “Marilah berperang pada jalan Allah

Ini adalah apabila dikatakan kepada puak munafik, ketika mengajak mereka untuk berjihad di jalan Allah. Waktu itu mereka sedang meninggalkan medan perang. Seperti yang telah disebut sebelum ini, ada 300 orang dari tentera Islam yang meninggalkan medan Perang Uhud sebelum ianya bermula. Mereka dipimpin oleh Abdullah bin Ubay.

 

أَوِ ادفَعوا

atau pertahankanlah

Atau kalau mereka tidak mahu berjihad di jalan Allah, sekurang-kurangnya marilah sama-sama mempertahankan tempat tinggal kita dari musuh. Sebab mereka pun tinggal di kota Madinah juga. Sekarang musuh dari Mekah sudah datang untuk menyerang tempat tinggal kita.

 

قالوا لَو نَعلَمُ قِتالًا لَاتَّبَعناكُم

Mereka menjawab: “Kalaulah kami faham ada peperangan (dengan sebenar-benarnya), tentulah kami mengikut kamu

Mereka kata mereka tak pandai berperang. Mereka nak tunggu dan lihat sahaja.

Tafsir kedua: Puak munafik itu menggunakan alasan yang pada mereka, tidak ada peperangan pun. Mereka kata yang datang itu dari Mekah, dan orang-orang Islam itu pun dari Mekah juga. Jadi dia nak kata, memang tidak akan peperangan dan itu semua adalah gimik orang-orang Mekah sahaja. Mereka kononnya nak kata: “kalau kami tahu memang benar-benar ada perang, tentulah kami ikut serta. Tapi kami tak ikut kerana kami tak sangka akan ada perang.” Itu adalah alasan mereka sahaja.

 

هُم لِلكُفرِ يَومَئِذٍ أَقرَبُ مِنهُم لِلإيمانِ

Mereka ketika itu lebih dekat kepada kufur dari dekatnya kepada iman.

Mereka dakwa mereka mukmin. Tapi bila mereka cakap macam itu mereka menzahirkan kekufuran mereka. Sebelum ini, yang mereka kata mereka beriman itu, hanya cakap sahaja. Sekarang telah zahir sifat mereka yang sebenarnya.

 

يَقولونَ بِأَفواهِهِم ما لَيسَ في قُلوبِهِم

Mereka selalu menyebut dengan mulut mereka apa yang tidak ada dalam hati mereka

Mereka selalu sebut yang mereka beriman, tapi tidak sebenarnya. Hati mereka kufur. Sebab itulah mereka digelar ‘munafik’.

 

وَاللَّهُ أَعلَمُ بِما يَكتُمونَ

Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan.

Mereka cuba menipu orang-orang Islam yang lain dengan mengatakan mereka beriman. Tapi Allah tahu apa yang mereka sembunyikan dalam hati mereka, iaitu kekufuran mereka.


 

Ayat 168: Allah jelaskan lagi apakah sifat-sifat orang munafik.

الَّذينَ قالوا لِإِخوانِهِم وَقَعَدوا لَو أَطاعونا ما قُتِلوا ۗ قُل فَادرَءوا عَن أَنفُسِكُمُ المَوتَ إِن كُنتُم صادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who said about their brothers while sitting [at home], “If they had obeyed us, they would not have been killed.” Say, “Then prevent death from yourselves, if you should be truthful.”

MALAY

Merekalah juga yang mengatakan tentang hal saudara-saudaranya (yang telah terbunuh di medan perang Uhud), sedang mereka sendiri tidak turut berperang: “Kalaulah mereka taatkan kami (turut menarik diri) tentulah mereka tidak terbunuh”. Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika demikian, hindarkanlah maut dari diri kamu, jika betul kamu orang-orang yang benar”.

 

الَّذينَ قالوا لِإِخوانِهِم وَقَعَدوا لَو أَطاعونا ما قُتِلوا

Mereka yang mengatakan tentang hal saudara-saudaranya, sedang mereka sendiri tidak turut berperang: “Kalaulah mereka taatkan kami (turut menarik diri) tentulah mereka tidak terbunuh”.

Mereka sanggup kata begini tentang saudara seagama mereka لِإِخوانِهِم yang lain. Allah kata mereka itu ‘ikhwan’, tapi itu dari segi zahir sahaja. Zahirnya mereka nampak bersaudara tapif6r hakikatnya mereka kufur.

Waktu itu mereka duduk-duduk sahaja وَقَعَدوا tidak sertai jihad. Lafaz قَعَد bermaksud duduk yang lama.

Mereka kata kalau orang mukmin itu ikut mereka, duduk tak perang, tentulah mereka tidak mati.

 

قُل فَادرَءوا عَن أَنفُسِكُمُ المَوتَ إِن كُنتُم صادِقينَ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika demikian, hindarkanlah maut dari diri kamu, jika betul kamu orang-orang yang benar”.

Allah surah jawap kepada mereka: Kalau begitu, elaklah dari mati kalau kamu benar. Kalau kamu kata duduk rumah tak mati, cubalah kamu elak dari mati kalau kamu boleh.

Kata-kata mereka itu adalah kata-kata yang tidak beriman. Sedangkan mereka sendiri tahu yang mati itu wajib. Berperang mungkin mati, kalau duduk di rumah pun, kalau maut datang menjemput, akan mati juga. Semua orang akan mati, samada di rumah atau di medan perang.


 

Ayat 169: Ini adalah ayat tabshir. Orang munafik hanya memikirkan tentang dunia sahaja dan tidak fikir akhirat. Mereka ingat mati itu habis dah. Tapi Allah jelaskan bahawa orang yang mati pada jalan Allah itu tidaklah mati biasa.

وَلا تَحسَبَنَّ الَّذينَ قُتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ أَمواتًا ۚ بَل أَحياءٌ عِندَ رَبِّهِم يُرزَقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never think of those who have been killed in the cause of Allāh as dead. Rather, they are alive with their Lord, receiving provision,

MALAY

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki;

 

وَلا تَحسَبَنَّ الَّذينَ قُتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ أَمواتًا

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh pada jalan Allah itu mati,

Jangan sekali-kali kamu sangka begitu. Mereka bukan mati biasa tapi mereka itu dinamakan ‘mati syahid’. Dalam Surah Baqarah ayat 154, Allah telah pun sebut tentang perkara ini dan diulang kembali dalam ayat ini. Tapi kali ini ada penekanan. Iaitu Allah beritahu kita, jangan sekali-kali kita adalah berfikir begitu. Maknanya, ada penekanan di situ yang amat kuat.

 

بَل أَحياءٌ

bahkan mereka hidup

Mereka hidup dengan istimewa di sisi Tuhan. Bukan hidup dengan kita, tapi dengan Allah. Mati sahaja, roh para syuhada’ akan terus dihantar ke syurga. Ini juga telah diberitahu dalam surah Baqarah.

Maknanya, sangkaan puak munafik yang mereka yang mati di Jalan Allah itu rugi adalah amat jauh sekali dari kebenaran.

 

عِندَ رَبِّهِم يُرزَقونَ

di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki;

Ini adalah penambahan dari ayat 154 surah Baqarah. Allah tambah dalam ayat ini bahawa mereka itu diberikan dengan rezeki. Rezeki itu bukanlah rezeki zahir tapi rezeki hissi. Kita pun tidak pasti apakah yang diberikan kepada mereka. Tentunya sesuatu yang amat istimewa. Orang Munafik tidak nampak perkara ini, kerana mereka hanya nampak rezeki yang zahir sahaja, rezeki yang di dunia sahaja. Merekalah yang kerugian yang amat besar sekali kerana tidak mengejar perkara ini.


 

Ayat 170: Allah berikan sedikit penerangan tentang apakah yang para syuhada’ itu dapat.

فَرِحينَ بِما آتاهُمُ اللَّهُ مِن فَضلِهِ وَيَستَبشِرونَ بِالَّذينَ لَم يَلحَقوا بِهِم مِن خَلفِهِم أَلّا خَوفٌ عَلَيهِم وَلا هُم يَحزَنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rejoicing in what Allāh has bestowed upon them of His bounty, and they receive good tidings about those [to be martyred] after them who have not yet joined them – that there will be no fear concerning them, nor will they grieve.

MALAY

(Dan juga) mereka bersukacita dengan kurniaan Allah (balasan mati Syahid) yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam yang sedang berjuang), yang masih tinggal di belakang, yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (iaitu) bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

 

فَرِحينَ بِما آتاهُمُ اللَّهُ مِن فَضلِهِ

mereka bersukacita dengan kurniaan Allah yang telah dilimpahkan kepada mereka, 

Kita tidak tahu dengan pasti apakah yang diberikan kepada mereka, tapi yang pasti, mereka gembira dengan pemberian Allah itu. Lafaz فَضلِ adalah apabila kita dapat sesuatu yang lebih dari apa yang kita harapkan dan yang kita layak dapat. Kalau sama dengan apa yang patut kita dapat, itu dinamakan ajrun – upah – آجر.

 

وَيَستَبشِرونَ بِالَّذينَ لَم يَلحَقوا بِهِم مِن خَلفِهِم

dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai orang-orang yang belum menyertai mereka, yang masih tinggal di belakang, 

Dan mereka tumpang gembira dengan sahabat-sahabat yang belum mati, tapi akan menyusuli mereka. Mereka bergembira menunggu sahabat-sahabat mereka itu. Mereka tahu sahabat-sahabat mereka itu akan menyertai mereka tidak lama lagi, dan sahabat-sahabat mereka itu juga akan merasai nikmat-nikmat yang mereka sedang rasai itu. Kalau kita dapat sesuatu yang bagus, tentu kita tidak sabar-sabar nak tengok bagaimana perasaan sahabat kita dapat benda yang sama, bukan? Begitulah mereka nanti.

 

أَلّا خَوفٌ عَلَيهِم وَلا هُم يَحزَنونَ

bahawa tidak ada kebimbangan terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Mereka tidak akan bimbang untuk menghadapi akhirat.

Dan mereka tidak akan berdukacita meninggalkan dunia kerana mereka tahu yang mereka akan menuju ke tempat yang lebih baik dari dunia.

Allah nak beritahu yang mereka tidak mati begitu sahaja seperti sangkaan orang munafik.


 

Ayat 171: Masih lagi tentang penjelasan tentang kegembiraan para syuhada’ itu.

۞ يَستَبشِرونَ بِنِعمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضلٍ وَأَنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They receive good tidings of favor from Allāh and bounty and [of the fact] that Allāh does not allow the reward of believers to be lost –

MALAY

Mereka bergembira dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya; dan (ingatlah), bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang beriman.

 

يَستَبشِرونَ بِنِعمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضلٍ

Mereka bergembira dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya;

Gembira dengan nikmat yang Allah telah beri kepada mereka. Mereka amat gembira kerana mereka diberi peluang mati syahid, tak mati dengan cara lain. Kerana mati, tetap semua makhluk akan mati, tapi Allah pilih mereka untuk mati syahid. Itu adalah nikmat yang amat besar.

Seperti yang kita telah sebut, lafaz فَضلِ bermaksud ianya adalah sesuatu pemberian yang lebih dari yang sepatutnya dan selayaknya kita dapat. Ada pendapat yang mengatakan, فَضلِ yang dimaksudkan adalah, Allah tambah dengan nikmat lain, iaitu redha dariNya.

 

وَأَنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُؤمِنينَ

dan (ingatlah), bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang beriman.

Allah takkan sia-sia balasan kepada orang beriman. Allah akan balas dengan lebih lagi dari yang sepatutnya mereka terima. Bayangkan, kita hidup berapa tahun sahaja di dunia, dengan amal yang tidaklah berapa banyak. Tapi Allah balas dengan nikmat sampai bila-bila, kekal abadi.


 

Ayat 172: Ayat tabshir. Ada kisah yang perlu disebut untuk memahami ayat ini. Semasa puak musyrikin Mekah dalam perjalanan pulang, mereka terfikir, apa kata kalau mereka musnahkan terus penduduk Islam di Madinah? Ini adalah kerana mereka rasa mereka telah menang dan tengah kuat masa itu, jadi mereka terfikir untuk ambil kesempatan itu. Sebab kalau mereka biarkan, tahun depan nak kena lawan lagi. Oleh kerana itu, mereka telah mengadakan mesyuarat sesama mereka sebelum sempat sampai ke Mekah lagi. Hasil dari mesyuarat itu, mereka buat keputusan untuk patah balik dan serang lagi puak Muslimin sampai habis hancur mereka semua sekali.

Allah beri wahyu kepada Nabi tentang perkara itu. Nabi disuruh untuk ajak para sahabat untuk bersedia untuk melawan semula tentera Musyrikin Mekah itu, walaupun mereka waktu itu dalam keadaan lemah dan sakit. Apabila Allah suruh, itu bermakna yang Allah akan bantu mereka.

Bila Nabi beritahu mereka, mereka semua bersetuju tanpa soal. Apabila ada kesanggupan dalam diri umat Islam walaupun dalam keadaan yang amat payah kerana baru lepas kalah, ramai yang cedera dan sebagainya, Allah terus campak perasaan takut dalam hati orang kafir. Mereka takut sungguh sampai tidak berani datang ke kawasan Madinah.

Kerana mereka takut, tapi mereka tak mahu malu, mereka telah upah satu rombongan dari bani Abdul Qais untuk pergi ke Madinah dan beri diayah kepada puak Islam supaya jangan berlawan lagi puak Musyrikin Mekah dengan alasan kerana puak Mekah itu kuat. Puak Musyrikin Mekah itu menawarkan upah unta yang banyak. Tujuan dilakukan itu adalah supaya umat Islam takut dan tidak keluar mempertahankan diri mereka. Sedangkan yang sebenarnya, mereka yang takut.

Sedangkan para sahabat sudah siap menunggu di satu kawasan, menunggu tentera kafir yang dikatakan akan datang. Dan datanglah rombongan Abdul Qais itu. Mereka pun buat cerita untuk menakutkan umat Islam. Tapi tentera Islam kata, mereka tak takut. Datanglah banyak mana pun, mereka akan lawan. Kerana mereka hanya takut kepada Allah sahaja. Maka sia-sia sahaja apa nasihat yang diberikan oleh rombongan Abdul Qais itu.

الَّذينَ استَجابوا لِلَّهِ وَالرَّسولِ مِن بَعدِ ما أَصابَهُمُ القَرحُ ۚ لِلَّذينَ أَحسَنوا مِنهُم وَاتَّقَوا أَجرٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those [believers] who responded to Allāh and the Messenger after injury had struck them. For those who did good among them and feared Allāh, is a great reward –

MALAY

Iaitu orang-orang yang menjunjung perintah Allah dan RasulNya (supaya keluar menentang musuh yang menceroboh), sesudah mereka mendapat luka (tercedera di medan perang Uhud). Untuk orang-orang yang telah berbuat baik di antara mereka dan yang bertaqwa, ada balasan yang amat besar.

 

الَّذينَ استَجابوا لِلَّهِ وَالرَّسولِ

Iaitu orang-orang yang menjunjung perintah Allah dan RasulNya

Allah beri berita gembira kepada para sahabat yang sanggup menyahut semula panggilan Allah dan Rasul. Apabila mereka taat kepada ajakan Nabi, itu bermaksud mereka sahut kepada Allah juga.

 

مِن بَعدِ ما أَصابَهُمُ القَرحُ

sesudah mereka mendapat luka

Kesanggupan mereka itu bukan kesanggupan biasa. Kerana mereka sanggup berjuang itu, walaupun setelah mereka ditimpa kecederaan luka dan kalah di Perang Uhud. Lafaz القَرحُ bermaksud luka yang sedikit. Allah nak kata apa yang mereka kena itu tidak banyak sebenarnya.

 

لِلَّذينَ أَحسَنوا مِنهُم وَاتَّقَوا أَجرٌ عَظيمٌ

Untuk orang-orang yang telah berbuat baik di antara mereka dan yang bertaqwa, ada balasan yang amat besar.

Mereka menjaga diri mereka dari derhaka. Yang buat ihsan – lebih baik.

Dan mereka itu bertaqwa juga. Mereka sanggup sahut seruan Nabi itu kerana mereka itu bertaqwa. Mereka taat kepada Nabi Muhammad. Maknanya, mereka juga taat kepada Allah.

Lalu apa yang terjadi? Para sahabat hanya menunggu sahaja. Sebab Abu Sufyan pula takut dan telah membatalkan perancangan mereka untuk menyerang Madinah. Allah janjikan pahala upah yang amat besar kepada mereka. Walaupun mereka tidak jadi berperang, tapi kerana mereka telah menyatakan kesanggupan mereka, itu sudah bernilai besar dan Allah akan balas kesanggupan mereka itu.


 

Ayat 173: Allah teruskan dengan menyebut tentang rombongan yang berniat jahat itu dan apakah yang dikatakan oleh para sahabat kepada mereka.

الَّذينَ قالَ لَهُمُ النّاسُ إِنَّ النّاسَ قَد جَمَعوا لَكُم فَاخشَوهُم فَزادَهُم إيمانًا وَقالوا حَسبُنَا اللَّهُ وَنِعمَ الوَكيلُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those to whom people [i.e., hypocrites] said, “Indeed, the people have gathered against you, so fear them.” But it [merely] increased them in faith, and they said, “Sufficient for us is Allāh, and [He is] the best Disposer of affairs.”

MALAY

Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: “Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya”. Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: “Cukuplah untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)”.

 

الَّذينَ قالَ لَهُمُ النّاسُ إِنَّ النّاسَ قَد جَمَعوا لَكُم فَاخشَوهُم

Mereka itu adalah mereka yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: “Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepada mereka

Lafaz النّاسُ yang pertama merujuk kepada rombongan Abdul Qais yang diupah oleh Abu Sufyan untuk menakutkan puak Muslimin.

Lafaz النّاسُ yang kedua merujuk kepada Puak Musyrikin Mekah. Rombongan Abdul Qais itu ditugaskan untuk menakutkan puak Muslimin. Mereka beritahu kepada puak Muslimin, bahawa puak Mekah itu sedang kumpul senjata dan tentera untuk menyerang Madinah balik.

Ini mengajar kita, bahawa akan sentiasa sahaja ada golongan manusia yang nak menakutkan orang Islam. Mereka akan bagi maklumat yang macam-macam supaya kita jadi gelabah. Itu semua akan buang masa kita sahaja. Fikirkanlah, kalau kita tahu pun, bukan boleh buat apa pun, malah hanya menambah rasa takut kepada kita sahaja. Yang sepatutnya, kalau kita diberitahu tentang perkara sebegitu, kita serah kepada Allah sahaja. Dalam masa yang sama, kita tingkatkan amal ibadat kita. Oleh itu, kita jangan terpedaya dengan Teori Konspirasi yang berbagai-bagai. Masalah ini memang banyak terjadi zaman sekarang, tambahan pula manusia sudah semakin senang nak sebarkan diayah.

 

فَزادَهُم إيمانًا

Maka berita itu makin menambahkan iman mereka

Berita yang disampaikan oleh rombongan Abdul Qais itu tidak menyebabkan ketakutan kepada golongan mukmin, tetapi sebaliknya menambah keimanan mereka. Bagaimana ia telah meningkatkan iman mereka? Sebab apa yang Allah katakan akan terjadi, benar-benar terjadi. Nabi Muhammad telah beritahu yang tentera Musyrikin Mekah akan menyerang mereka, dan sekarang rombongan Abdul Qais pun mengatakan perkara yang sama. Maka, memang betul apa yang Nabi kata. Kebenaran telah terserlah dan janji Allah itu benar. Mereka semakin yakin dengan janji Allah yang akan memberi bantuan kepada mereka.

 

وَقالوا حَسبُنَا اللَّهُ وَنِعمَ الوَكيلُ

lalu berkata: “Cukuplah Allah untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus

Mereka rasa cukup dengan bantuan Allah. Kerana mereka tahu bahawa Allah itu benar dan Allah telah berjanji akan membantu mereka. Maka mereka tidak takut apa-apa pun. Kerana mereka tahu bahawa Allah akan mengurus dengan sebaiknya apa yang berlaku.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 141 – 148 (Ingat senang nak masuk syurga?)

Ayat 141:

وَلِيُمَحِّصَ اللَّهُ الَّذينَ آمَنوا وَيَمحَقَ الكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that Allāh may purify the believers [through trials] and destroy the disbelievers.

MALAY

Dan juga supaya Allah membersihkan orang-orang yang beriman dan membinasakan orang-orang yang kafir.

 

وَلِيُمَحِّصَ اللَّهُ الَّذينَ آمَنوا

Dan juga supaya Allah membersihkan orang-orang yang beriman

Tujuan kekalahan ini adalah untuk Allah bersihkan orang Mukmin dari orang munafik. Bila ada ujian berat macam ni, baru nampak siapa beriman dan siapa yang munafik. Orang munafik yang sebelum ini menyembunyikan kekafiran mereka, sampaikan sahabat tidak tahu siapakah yang munafik. Kerana tidak tahu, maka sahabat yang mukmin bercampur gaul dengan mereka kerana sangka orang-orang munafik itu beriman juga. Allah jadikan apa yang terjadi dalam peperangan Uhud itu supaya nampak siapakah yang munafik.

Makna ayat ini akan lebih jelas dalam surah Ra’d. Dipanggil tamhis – untuk membersihkan orang beriman.

 

وَيَمحَقَ الكافِرينَ

dan membinasakan orang-orang yang kafir.

Dan Allah jadikan ujian ini untuk menghancurkan orang kafir. Dengan cara melemahkan mereka. Walaupun mereka nampak menang, tetapi mereka sebenarnya menuju kehancuran.


 

Ayat 142: Jangan mudah mengalah dan berhenti dari berjihad kalau sekali sekala kalah. Jihad ini adalah syariat yang Allah berikan kepada kita. Penting untuk jihad dijalankan, untuk agama dikenali dan diikuti oleh manusia. Kalau tidak ada jihad, orang Islam tidak jadi kuat. Dan orang luar Islam tidak masuk agama Islam. Ianya adalah proses berterusan yang kena dijalankan. Kalau tidak dijalankan, orang Islam akan lemah dan orang kafir pula yang jadi kuat. Jangan jadikan sebab kekalahan itu untuk berhenti dari berjihad. Oleh itu, Allah berikan teguran kepada mereka yang hendak berhenti dari berjihad.

أَم حَسِبتُم أَن تَدخُلُوا الجَنَّةَ وَلَمّا يَعلَمِ اللَّهُ الَّذينَ جاهَدوا مِنكُم وَيَعلَمَ الصّابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do you think that you will enter Paradise while Allāh has not yet made evident those of you who fight in His cause and made evident those who are steadfast?

MALAY

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?

 

أَم حَسِبتُم أَن تَدخُلُوا الجَنَّةَ

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga

Adakah kamu sangka kamu boleh masuk syurga dengan mudah tanpa jihad? Tanpa susah payah? Penghuni syurga sebenarnya adalah mereka yang bersusah payah dan berkorban dalam menegakkan dan mengamalkan agama. Syurga itu sebenarnya untuk pejuang. Kalau bukan pejuang, tidak masuk syurga. Tidak ada yang masuk syurga dengan percuma.

 

وَلَمّا يَعلَمِ اللَّهُ الَّذينَ جاهَدوا مِنكُم

padahal belum lagi nyata kepada Allah orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu

Sedangkan belum nyata kepada Allah golongan pejuang di kalangan kamu. Allah nak nyatakan siapakah golongan pejuang. Allah dah tahu dah siapakah yang berjiwa pejuang. Jangan sangka Allah buat peperangan dan ujian sebab Allah nak tahu, kerana Allah sudah sedia tahu. Tapi Allah nak beri ujian kepada mereka.

 

وَيَعلَمَ الصّابِرينَ

dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar

Dan supaya Allah boleh nyatakan siapakah yang bersabar dalam berjihad sampai ke akhir hayat.


 

Ayat 143: Apabila para sahabat mendengar ayat-ayat jihad, mereka terdorong sangat untuk menjalankannya. Kerana diberitahu kalau mati syahid, masuk syurga terus. Memang semua hendak berjihad, tapi masa nak amalkan, ada yang ada masalah. Kerana tentu ada keberatan. Kerana jiwa tidak suka kepada kesusahan. Sahabat pun begitu juga.

وَلَقَد كُنتُم تَمَنَّونَ المَوتَ مِن قَبلِ أَن تَلقَوهُ فَقَد رَأَيتُموهُ وَأَنتُم تَنظُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you had certainly wished for death [i.e., martyrdom] before you encountered it, and you have [now] seen it [before you] while you were looking on.

MALAY

Dan sesungguhnya kamu telah mengharap-harapkan mati Syahid (dalam perang Sabil) sebelum kamu menghadapinya. Maka sesungguhnya kamu (sekarang) telahpun menyaksikannya dan kamu sedang melihatnya (dengan mata kepala sendiri).

 

وَلَقَد كُنتُم تَمَنَّونَ المَوتَ

Dan sesungguhnya kamu telah mengharap-harapkan mati

Yang dimaksudkan adalah ‘Mati Syahid’. Para sahabat pernah bercita-cita untuk mati syahid, kerana mereka sudah tahu, dengan cara mati syahid boleh masuk syurga terus. تَمَنَّونَ dari منو yang bermaksud ‘mahukan sesuatu yang kita tidak pasti apakah ia’. Tak tahu apakah kesan dari kemahuan itu. Bukan mereka sahaja teringin, kita yang telah membaca ayat-ayat jihad ini pun, rasa terbangkit untuk berjihad, tapi adakah kita tahu apakah hakikat jihad itu?

 

مِن قَبلِ أَن تَلقَوهُ

sebelum kamu menghadapinya. 

Itu sebelum mereka menghadapi kematian. Sebelum mereka tengok dengan mata mereka sendiri, kematian yang banyak di medan jihad. Waktu itu, tentu mereka ada yang sudah takut mati dah.

 

فَقَد رَأَيتُموهُ وَأَنتُم تَنظُرونَ

Maka sesungguhnya kamu (sekarang) telahpun menyaksikannya dan kamu sedang merenungnya

Sekarang kamu dah nampak sebab untuk mati syahid itu sudah ada di depan dah ni. Bukankah sebelum ini kamu sudah mahukannya? Allah berfirman dalam ayat ini, kerana para sahabat ada yang terkejut dan merenung lama. Itulah maksud dibandingkan نظر dengan رأي .رأي hanya melihat biasa sahaja. Perkataanنظر bermaksud ‘staring’ atau ‘merenung’ lama dan jauh.

Ini adalah tentang orang Islam yang masih muda dan tidak menyertai Perang Badr dulu. Mereka dah dengar dah kisah kemenangan semasa di Perang Badr dulu. Apabila datang berita akan berlaku lagi peperangan dengan puak Musyrikin Mekah, mereka sudah bersemangat untuk berperang. Mereka sangka tentu mereka akan menang besar lagi.

Semasa sampai berita yang tentera musyrikin Mekah akan menyerang Madinah, Nabi telah bertanya kepada sahabat samada mereka akan keluar bertemu tentera musuh di luar kota atau mempertahankan di dalam kota sahaja. Abu Bakr adalah antara yang berpendapat mereka patut bertahan sahaja di kota. Nabi pun rasa begitu juga. Termasuk yang mahu mereka bertahan di kota sahaja adalah puak munafik.

Tetapi mereka yang muda rasa mereka kuat sebab tentera Islam baru lepas menang besar di Badr, dan mereka bersemangat nak mati syahid kononnya. Mereka kata kalau bertahan di kota, akan membahayakan wanita dan kanak-kanak pula. Nabi telah ikut pendapat mereka walaupun baginda lebih suka untuk bertahan di kota sahaja. Kerana mereka nampak bersemangat sekali.

Tapi apabila mereka nampak peperangan yang di depan mata mereka yang sedang benar-benar terjadi, baru mereka terkejut melihatnya. Baru mereka sedar apa yang mereka ingin-inginkan dulu bukannya semudah yang mereka sangkakan. Selalunya kita kalau kata nak jihad, atau buat sesuatu yang besar, kita mulanya semangat membara. Tapi apabila dah tahu apakah yang kena buat, mulalah kita fikir balik. Begitulah yang selalu terjadi kepada orang muda. Kalau orang yang ada pengalaman, mereka lain sedikit, kerana mereka sudah tahu.


 

Ayat 144: Semasa dalam Perang Uhud itu, ada sampai berita kepada mereka yang sedang berperang itu bahawa Nabi Muhammad telah terbunuh. Begitulah, dari dulu lagi, sudah ada berita palsu yang disampaikan manusia. Apabila mereka dengar yang Nabi sudah mati, maka peritlah rasa para sahabat. Lebih perit daripada kalah dalam peperangan. Sampai ada kalangan orang Islam yang munafik kata: sudah habislah agama Islam. Mereka suka kerana mereka nak balik jadi asal sebelum kedatangan Islam. Sehingga Allah turunkan ayat ini.

Allah hendak mengingatkan manusia, kalau Nabi mati pun, baginda itu manusia. Agama Islam ini hak Allah, bukan hak Nabi. Tuan kepada agama ini tidak mati pun. Takkan kalau Nabi mati, kamu nak murtad? Maka Allah tegur mereka. Walaupun berita Nabi mati itu tidak benar, tapi Allah turunkan juga ayat ini kerana berita itu telah menggugat hati para sahabat. Dalam agama Islam ini, kita tidak bergantung kepada sesiapa, tapi kita bergantung hanya kepada Allah.

وَما مُحَمَّدٌ إِلّا رَسولٌ قَد خَلَت مِن قَبلِهِ الرُّسُلُ ۚ أَفَإِن ماتَ أَو قُتِلَ انقَلَبتُم عَلىٰ أَعقابِكُم ۚ وَمَن يَنقَلِب عَلىٰ عَقِبَيهِ فَلَن يَضُرَّ اللَّهَ شَيئًا ۗ وَسَيَجزِي اللَّهُ الشّاكِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Muḥammad is not but a messenger. [Other] messengers have passed on before him. So if he was to die or be killed, would you turn back on your heels [to unbelief]? And he who turns back on his heels will never harm Allāh at all; but Allāh will reward the grateful.

MALAY

Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu).

 

وَما مُحَمَّدٌ إِلّا رَسولٌ

Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul

Nabi Muhammad itu hanyalah seorang Rasul, bukannya Tuhan. Memang dia pasti akan mati sebab dia seorang manusia.

 

قَد خَلَت مِن قَبلِهِ الرُّسُلُ

yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul 

Telah ada sebelum ini rasul-rasul lain. Mereka pun mati juga. Kalau namanya manusia, memang akan tetap mati.

 

أَفَإِن ماتَ أَو قُتِلَ انقَلَبتُم عَلىٰ أَعقابِكُم

kalau ia mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik atas tumit kamu?

Kalau Nabi mati biasa ماتَ atau mati dibunuh قُتِلَ, adakah kamu akan murtad dari agama Allah kembali kepada agama kamu dulu?

 

وَمَن يَنقَلِب عَلىٰ عَقِبَيهِ فَلَن يَضُرَّ اللَّهَ شَيئًا

Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; 

Sesiapa yang murtad, tidak akan membahayakan Allah sedikit pun kerana Allah tidak memerlukan iman dan amal kita pun. Tapi mereka kena tahu bahawa mereka telah membahayakan diri mereka sendiri.

 

وَسَيَجزِي اللَّهُ الشّاكِرينَ

Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur

Allah akan balas sesiapa yang bersyukur kepada Allah. Antaranya, bersyukur dengan nikmat dimasukkan ke dalam agama Islam – ini adalah nikmat yang tidak ada tandingannya.

Ada riwayat yang mengatakan bagaimana apabila tersebar berita yang Nabi Muhammad telah wafat dalam Perang Uhud, Saidina Umar telah terduduk kerana dia sangat terkesan dengan berita itu dan dia tidak boleh meneruskan lagi berperang. Dan apabila Nabi Muhammad benar-benar telah wafat, sekali lagi Saidina Umar tidak dapat menerima kenyataan itu dan menghunuskan pedang dan hendak memenggal sesiapa yang mengatakan Nabi Muhammad telah wafat. Saidina Abu Bakr telah membacakan ayat ini kepada beliau dan barulah beliau reda. Dia kata apabila Saidina Abu Bakr membacakan ayat ini, ianya seolah-olah seperti baru pertama kali dia mendengarnya. Ini adalah kerana Saidina Umar cinta sangat kepada baginda.


 

Ayat 145: Memang kematian itu akan ditempuh oleh semua orang. Kalau tak mati semasa berjihad, boleh mati dalam cara yang lain. Yang kita kena fikir adalah untuk gunakan nyawa ini untuk menegakkan agama Allah. Kalau gunakan untuk agama Allah, kita akan dapat mati syahid. Sebab itulah para sahabat menghabiskan harta dan nyawa untuk agama. Kerana mereka diberi kefahaman yang mendalam tentang agama. Mereka takut mati mereka sia-sia sahaja. Allah hendak memberitahu dalam ayat ini, kalau manusia mati semasa dalam jihad, itu adalah mati yang terbaik sekali. Jadi jangan takut mati dalam jihad.

وَما كانَ لِنَفسٍ أَن تَموتَ إِلّا بِإِذنِ اللَّهِ كِتابًا مُؤَجَّلًا ۗ وَمَن يُرِد ثَوابَ الدُّنيا نُؤتِهِ مِنها وَمَن يُرِد ثَوابَ الآخِرَةِ نُؤتِهِ مِنها ۚ وَسَنَجزِي الشّاكِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is not [possible] for one to die except by permission of Allāh at a decree determined. And whoever desires the reward of this world – We will give him thereof; and whoever desires the reward of the Hereafter – We will give him thereof. And We will reward the grateful.

MALAY

Dan (tiap-tiap) makhluk yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, iaitu ketetapan (ajal) yang tertentu masanya (yang telah ditetapkan oleh Allah). Dan (dengan yang demikian) sesiapa yang menghendaki balasan dunia, kami berikan bahagiannya dari balasan dunia itu, dan sesiapa yang menghendaki balasan akhirat, Kami berikan bahagiannya dari balasan akhirat itu; dan Kami pula akan beri balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur.

 

وَما كانَ لِنَفسٍ أَن تَموتَ إِلّا بِإِذنِ اللَّهِ

Dan (tiap-tiap) makhluk yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, 

Mati hanya dengan izin Allah sahaja. Hanya Allah yang menentukan bilakah seseorang itu mati. Kalau semua orang hendak membunuh satu makhluk, tapi Allah tidak benarkan, tidak akan mati makhluk itu.

 

كِتابًا مُؤَجَّلًا

iaitu ketetapan (ajal) yang tertentu masanya

Bilakah kematian itu adalah keputusan yang telah ditetapkan oleh Allah. Bila sampai masa, akan mati juga, tidak akan tertangguh lagi walau sesaat.

 

وَمَن يُرِد ثَوابَ الدُّنيا نُؤتِهِ مِنها

Dan sesiapa yang menghendaki balasan dunia, Kami berikan bahagiannya dari dunia itu

Sesiapa yang hendak pulangan dunia sahaja, Allah akan beri. Kalau orang yang berusaha gigih hanya kepada dunia, Allah akan beri berdasarkan kepada usaha dia. Sebab itu kita lihat orang kafir banyak yang kaya raya, kerana mereka memang berusaha untuk dunia sahaja, mereka tidak memikirkan akhirat.

 

وَمَن يُرِد ثَوابَ الآخِرَةِ نُؤتِهِ مِنها

dan sesiapa yang menghendaki balasan akhirat, Kami berikan bahagiannya dari balasan akhirat itu;

Tetapi sesiapa yang hendak pulangan di akhirat, Allah akan beri juga. Iaitu yang berusaha dan beramal untuk mendapat pulangan di akhirat.

 

وَسَنَجزِي الشّاكِرينَ

dan Kami pula akan beri balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur.

Allah akan beri balasan tambahan kepada mereka yang pandai bersyukur atas nikmat Allah. Maknanya, kita ada pilihan samada hanya hendak dunia sahaja atau hendak akhirat sekali. Allah suka kepada mereka yang mahu kepada akhirat. Janganlah kita hanya hendak dunia sahaja. Kita bukannya menolak terus dunia, tapi kita sebagai mukmin, melebihkan akhirat dari dunia.


 

Ayat 146: Kalau tidak berjuang dengan Nabi Muhammad, tidak ada Nabi lain dah akan datang selepas itu. Maka, kenalah ambil peluang untuk berjuang bersama-sama dengan Nabi. Kerana penyokong-penyokong Nabi dulu, mereka berjuang bersama dengan Nabi mereka.

Allah sebut sifat-sifat mereka dalam ayat ini. Kita pun kenalah ikut mereka juga dengan mempunyai sifat-sifat sebegini.

وَكَأَيِّن مِن نَبِيٍّ قاتَلَ مَعَهُ رِبِّيّونَ كَثيرٌ فَما وَهَنوا لِما أَصابَهُم في سَبيلِ اللَّهِ وَما ضَعُفوا وَمَا استَكانوا ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الصّابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And how many a prophet [fought and] with him fought many religious scholars. But they never lost assurance due to what afflicted them in the cause of Allāh, nor did they weaken or submit. And Allāh loves the steadfast.

MALAY

Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar.

 

وَكَأَيِّن مِن نَبِيٍّ قاتَلَ مَعَهُ رِبِّيّونَ كَثيرٌ

Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, 

Allah mengingatkan kepada orang-orang Mukmin, entah berapa banyak Nabi dahulu yang berjuang bersama mereka, penyokong-penyokong mereka yang ramai yang berhubungan dengan Allah – Rabbaniyyun. Mereka itu semua berjuang untuk menegakkan agama Allah. Nabi mereka telah ditugaskan untuk menegakkan agama Allah, dan mereka membantu nabi-nabi mereka. Mereka tidak melarikan diri, mereka tidak berpeluk tubuh. Mereka tidak macam orang-orang Munafik yang meninggalkan medan peperangan seperti yang berlaku semasa Perang Uhud itu.

 

فَما وَهَنوا لِما أَصابَهُم في سَبيلِ اللَّهِ

mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah

Mereka tidak rasa lemah semangat atas musibah yang menimpa mereka ketika mereka berjuang di jalan Allah. Musibah dan kesusahan adalah perkara biasa, kerana perjuangan adalah ujian. Kalau sudah dinamakan ujian, tentunya perkara yang susah. Mereka terima segala kesusahan dan ujian yang Allah berikan kepada mereka.

 

وَما ضَعُفوا

dan mereka juga tidak lemah tenaga

Dan tubuh badan mereka tidak berasa lemah semasa berjuang. Tidaklah mereka mengadu sakit badan, jadi tak jadi nak pergi perang. Tidaklah mengadu demam, athma dan sebagainya.

 

وَمَا استَكانوا

dan tidak pula mahu tunduk

Dan tidak sekali-kali tunduk kepada orang kafir. Maksudnya mereka tidak biarkan sahaja orang kafir nak buat apa yang mereka suka. Kerana kalau dibiarkan sahaja, tentulah orang kafir itu akan menjadi lebih zalim, sebab mereka dah rasa kalau mereka buat apa-apa sahaja, mereka tidak akan dapat kesan apa-apa pun. Maka mereka itu tidak boleh dibiarkan begitu sahaja.

Orang-orang Mukmin itu tidak takut dengan ancaman dari orang kafir. Kerana mereka lebih takut dengan ancaman Allah. Tidaklah macam kita sekarang, nak tegur Amerika pun takut kalau Amerika tak bagi bisness kepada kita.

 

وَاللَّهُ يُحِبُّ الصّابِرينَ

Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar.

Allah amat suka kepada hamba-hamba yang ada sifat sabar seperti ini. Sifat sabar amat penting. Sabar itu hanya ada mereka yang redha sahaja dengan Allah. Yang sedar, bahawa diri ini hanya hamba sahaja, dan Allah itu Rabb kita, tuan kita, Tuhan kita. Dia boleh buat apa-apa sahaja kepada kita. Kita tidak layak untuk mempersoalkan apa sahaja yang Allah hendak kita buat.

Sabar itu maksudnya sabar dalam taat. Kerana untuk terus taat, memerlukan kesabaran yang tinggi, kerana ianya tentu tidak senang. Ianya memerlukan pengorbadan yang tinggi dan perlu menempuh ranjau sepanjang jalan.


 

Ayat 147: Apa pula doa mereka?

وَما كانَ قَولَهُم إِلّا أَن قالوا رَبَّنَا اغفِر لَنا ذُنوبَنا وَإِسرافَنا في أَمرِنا وَثَبِّت أَقدامَنا وَانصُرنا عَلَى القَومِ الكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And their words were not but that they said, “Our Lord, forgive us our sins and the excess [committed] in our affairs and plant firmly our feet and give us victory over the disbelieving people.”

MALAY

Dan tidaklah ada yang mereka ucapkan (semasa berjuang), selain daripada berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah dosa-dosa kami dan perbuatan kami yang melampau dalam urusan kami, dan teguhkanlah tapak pendirian kami (dalam perjuangan); dan tolonglah kami mencapai kemenangan terhadap kaum yang kafir.

 

وَما كانَ قَولَهُم إِلّا أَن قالوا

Dan tidaklah ada yang mereka ucapkan (semasa berjuang), selain daripada berdoa dengan berkata:

Tidaklah ucapan mereka ketika itu, melainkan mereka kata begini.

 

رَبَّنَا اغفِر لَنا ذُنوبَنا

“Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah dosa-dosa kami 

Tutuplah dosa-dosa kami dan apa-apa kesalahan yang telah kami lakukan.

Mereka minta diampunkan dosa walaupun mereka sedang melakukan jihad fisabilillah. Ini adalah kerana dosa adalah perkara yang akan menyebabkan kesusahan kepada kita. Antaranya, kerana dosalah yang akan memasukkan kita ke dalam neraka. Walaupun kita beriman, tapi kalau kita ada dosa, maka kena dicuci dulu dosa itu di neraka. Setelah sekian lama, barulah dimasukkan ke dalam syurga.

Ini juga adalah adab dalam berdosa. Hendaklah kita memohon ampun atas dosa kita. Kerana kita pun tahu, kita ini banyak dosa. Janganlah terus minta macam-macam tapi dalam masa yang sama, kita sendiri tahu yang dosa kita banyak; dan dosa juga menyebabkan doa tidak diterima oleh Allah. Maka, sebelum meminta macam-macam, mintalah Allah ampunkan dosa kita. Sebanyak mana pun dosa kita, Allah masih boleh ampunkan.

 

وَإِسرافَنا في أَمرِنا

dan perbuatan kami yang melampau dalam urusan kami,

Dan tutuplah kesalahan kami yang mana kami telah melampaui batas. Mungkin kita sebagai manusia, ada buat terlebih dari yang sepatutnya. Mungkin kita dah buat benda yang baik dah, tapi kadang-kadang tanpa kita sedari, kita buat benda yang tidak patut pula. Dalam konteks peperangan, mungkin ada buat benda yang tak patut dengan musuh; atau ada cakap benda yang tidak patut. Contohnya, cakap besar, sombong dan sebagainya. Kita minta Allah ampun dan tutupkan kes itu semua supaya kita tidak malu di akhirat kelak.

 

وَثَبِّت أَقدامَنا

dan teguhkanlah tapak pendirian kami 

Dan teguhkanlah kaki-kaki kami dalam peperangan ini. Jangan sampai kami takut sampai kami lari. Tapi, kalau seorang itu telah yakin dengan agama dan dengan perjuangan, kaki mereka akan teguh. Kaki yang lari itu adalah kerana hati mereka sendiri yang tidak teguh. Maka, kita kena kuatkan keyakinan dalam hati dulu.

 

وَانصُرنا عَلَى القَومِ الكافِرينَ

dan tolonglah kami mencapai kemenangan terhadap kaum yang kafir.

Dan mereka meminta pertolongan dari Allah untuk mengalahkan musuh. Kerana kalau tanpa bantuan Allah, tidaklah akan menang. Dan kalau bukan dari bantuan Allah, siapa lagi yang boleh kita harapkan? Kerana kalau kita ramai, kelengkapan perang pun kuat dan banyak, tapi kalau Allah tak bantu, adakah akan menang dan berjaya? Tentu tidak! Maka jangan lupa minta pertolongan kepada Allah.

Para Mujahid dulu pun cakap begitu juga. Kita telah dengar doa yang sama dalam surah Baqarah apabila tentera Talut bertemu dengan tentera Jalut dahulu. Inilah doa yang kita kena ingat.


 

Ayat 148: Apakah balasan yang Allah berikan kepada mereka?

فَآتاهُمُ اللَّهُ ثَوابَ الدُّنيا وَحُسنَ ثَوابِ الآخِرَةِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So Allāh gave them the reward of this world and the good reward of the Hereafter. And Allāh loves the doers of good.

MALAY

Oleh itu, Allah memberikan mereka pahala dunia (kemenangan dan nama yang harum), dan pahala akhirat yang sebaik-baiknya (nikmat Syurga yang tidak ada bandingannya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang berbuat kebaikan.

 

فَآتاهُمُ اللَّهُ ثَوابَ الدُّنيا

Oleh itu, Allah memberikan mereka balasan di dunia

Allah beri kelebihan kepada mereka kerana doa mereka itu. Begitulah, senjata yang paling hebat adalah doa. Allah beri balasan di dunia lagi dengan kepuasan iman. Mereka tidak kaya raya tetapi mereka rasa puas dengan apa yang Allah berikan kepada mereka dan itulah nikmat yang paling besar.

 

وَحُسنَ ثَوابِ الآخِرَةِ

dan pahala akhirat yang sebaik-baiknya

Dan mereka akan mendapat balasan di akhirat yang lebih baik.

 

وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang berbuat kebaikan.

Allah amat suka kepada hamba yang memiliki hati yang baik. Allah suka mereka yang hati ikhlas. Allah suka mereka yang memperbaiki diri mereka.

Ali Imran 113-148

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 133 – 140 (Menahan kemarahan)

Ayat 133: tabshir ukhrawi.

۞ وَسارِعوا إِلىٰ مَغفِرَةٍ مِن رَبِّكُم وَجَنَّةٍ عَرضُهَا السَّماواتُ وَالأَرضُ أُعِدَّت لِلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And hasten to forgiveness from your Lord and a garden [i.e., Paradise] as wide as the heavens and earth, prepared for the righteous

MALAY

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;

 

وَسارِعوا إِلىٰ مَغفِرَةٍ مِن رَبِّكُم

Dan segeralah kamu kepada keampunan dari Tuhan kamu

Keampunan itu maksudnya kita berdoa supaya biar tidak ada dosa langsung. Kerana dosa yang menyebabkan murka Allah. Dosa juga akan menyebabkan kita masuk ke dalam neraka dan kita tidak mahu langsung ke dalam neraka walaupun sekejap mana pun.

Allah suruh kita bersegera untuk minta ampun. Malangnya kita ini kalau hal dunia laju sahaja; nak pergi kerja, nak kesenangan, nak jumpa kekasih, nak pergi sales, nak dapat subsidi dan sebagainya. Tapi bab minta ampun, selalunya kita lembab, bukan?

 

وَجَنَّةٍ عَرضُهَا السَّماواتُ وَالأَرضُ

dan Syurga, yang bidangnya seluas segala langit dan bumi

Bukan hanya bersegera kepada keampunan dari Allah, tapi bersegeralah untuk mendapatkan syurga.

Allah beritahu dalam ayat ini yang syurga itu sebesar langit dan bumi. Ini adalah tashbih (perbandingan) sahaja. Allah bandingkan keluasan syurga itu supaya kita bolehlah untuk agak-agak. Sebab bagi orang Arab, tidak ada yang lebih besar dari langit dan bumi. Itu sahaja yang mereka nampak. Allah nak beri faham kepada mereka.

Tapi tidaklah semestinya syurga itu benar-benar sebesar langit dan bumi. Mungkin lebih besar lagi.

 

أُعِدَّت لِلمُتَّقينَ

yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;

Kalau neraka itu disediakan untuk orang kafir, syurga itu pula disediakan untuk orang yang bertaqwa. Taqwa itu maksudnya bebas dari syirik. Juga sedar tentang Allah sentiasa memerhatikannya dan menjaga hukum yang Allah telah berikan.


 

Ayat 134: Dalam ayat sebelum ini, Allah sebut bahawa syurga itu untuk orang-orang bertaqwa. Sekarang Allah beritahu apakah sifat-sifat muttaqin itu.

الَّذينَ يُنفِقونَ فِي السَّرّاءِ وَالضَّرّاءِ وَالكاظِمينَ الغَيظَ وَالعافينَ عَنِ النّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who spend [in the cause of Allāh] during ease and hardship and who restrain anger and who pardon the people – and Allāh loves the doers of good;

MALAY

Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik;

 

الَّذينَ يُنفِقونَ فِي السَّرّاءِ وَالضَّرّاءِ

Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah,

Mereka yang sentiasa infak dalam keadaan senang dan susah. Infak adalah lawan kepada riba. Riba adalah perkara paling buruk yang boleh dilakukan dengan harta dan infak adalah perkara yang paling baik yang boleh dilakukan dengan harta.

Mereka bukan sahaja infak semasa mereka senang, tapi semasa susah juga. Mungkin senang nak infak semasa senang, tapi bagaimana kalau kita sendiri pun susah juga? Waktu itu memang menguji iman kita sungguh, bukan? Mereka yang dapat melakukannya tentulah seorang yang hebat sekali.

Maka inilah sifat ihsan: mencari redha Allah dalam waktu susah atau pun senang. Mereka tidak kisah keadaan diri mereka. Kesenangan atau kesusahan tidak mengubah iman mereka dan dekatnya mereka kepada Allah.

 

وَالكاظِمينَ الغَيظَ

dan orang-orang yang menahan kemarahannya,

Mereka yang menelan kemarahan. Memang mereka marah yang amat sangat (الغَيظَ) tapi mereka tahan kemarahan mereka itu. Kemarahan itu tidak ditunjukkan ke muka pun. Kerana ada jenis orang yang marah, tapi dia merengus atau mukanya masam atau kelat sangat. Tapi yang dimaksudkan dalam ayat ini, di wajahnya pun tidak nampak kemarahan itu.

Walaupun mereka boleh hukum orang yang menyebabkan kemarahannya itu. Sebagai contoh, ada budak yang cakap tak elok kepada kita, tentu kita boleh tampar dia kerana dia budak sahaja, tapi kita tahan.

Ini tidak sama dengan kemarahan kepada seseorang yang kita tidak boleh balas kepada orang itu, sebab kita lemah kalau dibandingkan dengan dia. Contohnya, kita tidak boleh buat apa-apa kepada menteri kerana kita lemah kalau dibandingkan dengan dia. Ini bukan maksud yang hendak disampaikan dalam ayat ini.

Ayat yang kita sedang baca ini adalah tentang mereka yang boleh buat sesuatu kepada orang yang menyebabkan kemarahannya itu, tapi dia tahan, dia ‘telan’ kemarahannya. Sebagai contoh, pekerja kita buat kita marah. Tentu kita boleh buang dia dari kerja, atau kita tengking dia, atau kita potong gaji dia, tapi kita tidak lakukan. Itulah yang dimaksudkan.

 

وَالعافينَ عَنِ النّاسِ

dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. 

Satu lagi sifat mereka yang disebut dalam ayat ini adalah mereka yang boleh memaafkan kesilapan dan kecuaian orang lain. Sebab dia fikir kesudahan di akhirat nanti. Dia maafkan sahaja supaya tidak panjang cerita.

Kerana kalau nak dapatkan keadilan dari orang itu juga, dia dah nak kena tunggu orang itu di Mahsyar untuk menunggu perbicaraan dijalankan dan keadilan ditegakkan; dan kalau nak kena tunggu, lambat pula dia nak masuk syurga (kalau dia seorang yang layak masuk syurga dengan awal).

Jadi, dia tahu, lebih baik kalau dia terus maafkan, supaya dia pun dapat pahala kerana memaafkan kesalahan orang lain, dan dia pun tidak perlu nak tunggu lama di Mahsyar nanti, supaya dia boleh terus masuk syurga.

 

وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

Allah suka kepada hamba yang memiliki hati yang baik.

Allah beritahu yang Dia suka orang yang memiliki sifat-sifat begini.


 

Ayat 135: Sambungan kepada sifat orang-orang yang bertaqwa:

وَالَّذينَ إِذا فَعَلوا فاحِشَةً أَو ظَلَموا أَنفُسَهُم ذَكَرُوا اللَّهَ فَاستَغفَروا لِذُنوبِهِم وَمَن يَغفِرُ الذُّنوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَم يُصِرّوا عَلىٰ ما فَعَلوا وَهُم يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who, when they commit an immorality or wrong themselves [by transgression], remember Allāh and seek forgiveness for their sins – and who can forgive sins except Allāh? – and [who] do not persist in what they have done while they know.

MALAY

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

 

وَالَّذينَ إِذا فَعَلوا فاحِشَةً

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, 

Ini adalah sifat mereka kalau mereka tergelincir melakukan dosa yang kecil. Ini adalah jenis dosa-dosa yang melibatkan kekejian seperti zina atau dosa yang boleh membawa kepada zina.

Ianya sesuatu yang memalukan, yang kita malu kalau orang lain tahu. Termasuk kalau suami atau isteri kita tahu pun. Ini termasuklah kalau dosa melihat video lucah. Kerana perbuatan-perbuatan itu boleh membawa kepada perbuatan zina.

 

أَو ظَلَموا أَنفُسَهُم

atau menganiaya diri sendiri,

Atau mereka menzalimi diri mereka dengan buat dosa kecil, mungkin marah kepada orang lain kerana tidak dapat tahan seperti yang dianjurkan dalam ayat sebelum ini.

Memang semua dosa-dosa itu akan terjadi kerana Allah guna lafaz إِذا (apabila) bukan إذ (jika). Semua manusia akan tergelincir sekali sekala melakukan kesalahan dan dosa, tidak kira sama ada orang bertaqwa atau tidak. Bezanya, apa yang mereka buat setelah melakukan kesalahan. Ada yang bertaubat dan ada yang terus melakukan dosa itu.

Kadang-kadang syaitan akan mengambil kesempatan atas kesalahan dan dosa yang kita lakukan itu. Mereka mahu kita terus dalam melakukan dosa itu. Maka, jangan kita tertipu dengan bisikan syaitan. Syaitan gunakan kesalahan yang kita lakukan itu untuk menjauhkan kita dari Allah. Syaitan akan kata: habislah kau, Tuhan takkan sayang kepada kau lagi… Buang masa sahaja kau solat… Itu kau cuma menunjuk sahaja…baik kau tak payah solat langsung.. kalau kau bertaubat pun, nanti kau akan buat lagi dosa itu “

Itu semua adalah bisikan-bisikan syaitan supaya kita lemah semangat dalam agama dan lupa kepada sifat Rahmah dan menerima taubat dari manusia. Ini adalah kerana Syaitan nak menjauhkan kita dari Allah.

Kita kena ingat yang Allah itu Maha Menerima Taubat. Kalau kita lakukan kesalahan dengan banyak pun, Allah mampu menerima taubat kita, asalkan kita mahu berhenti dan terus memperbaiki diri kita. Bagaimana kalau kita melakukan kesalahan itu sekali lagi? Allah masih sanggup menerima taubat kita walaupun kita telah bertaubat atas dosa yang kita dah buat, tapi selepas bertaubat buat lagi. Asalkan semasa kita bertaubat dulu, memang kita benar-benar bertaubat.

Cuma kadang-kadang, walaupun sudah benar-benar bertaubat, tergelincir juga lagi. Kalau jadi begitu, jangan putus harap dengan Allah, bertaubat sekali lagi. Tidak ada bilangan terhad yang Allah hadkan untuk kita bertaubat.

 

ذَكَرُوا اللَّهَ فَاستَغفَروا لِذُنوبِهِم

mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka

Mereka tidak tunggu lama. Tidak terus buat dosa itu. Bila mereka terlanjur, mereka akan cepat ingat kebesaran Allah, maka mereka akan takut dan terus bertaubat. Ini kerana mereka ada ilmu dan mereka tahu apakah kesalahan yang mereka lakukan dan mereka tahu apakah kesan kepada dosa yang mereka lakukan itu. Sebab orang yang tak kenal Allah tidak akan bertaubat.

Mereka leka dalam melakukan dosa sampai mereka mati. Orang yang bertaqwa itu takut kepada Allah kerana mereka kenal Allah. Mereka tahu Allah boleh azab mereka bila-bila masa sahaja, termasuk mengambil nyawa mereka semasa mereka sedang melakukan dosa itu.

Jadi, mereka tidak akan berterusan dalam melakukan dosa itu. Mereka akan teringat: “Kalau Allah cabut nyawa aku semasa aku di tempat maksiat ini, bagaimana nasib aku nanti?.. Ma sha Allah…”

 

وَمَن يَغفِرُ الذُّنوبَ إِلَّا اللَّهُ

dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah

Mereka terus minta ampun kepada Allah. Kerana mereka tahu yang mereka tidak ada tempat lain nak bergantung lagi dah selain Allah. Ke mana lagi mereka nak mengharap? Ada tuhan lain kah? Ada dunia lain kah yang mereka boleh pergi? Macam anak kita, kalau kita marah macam mana pun, sampai dia menangis meraung, nama kita juga dia sebut sebab dia tahu dia nak pergi ke mana? Dia tahu kitalah sahaja tempat dia bergantung, kitalah sahaja emak dan ayah dia, dan dia tidak ada tempat lain nak lari dah.

Apabila hamba minta ampun, Allah akan maafkan. Kerana apabila hamba dapat taufik untuk minta ampun, maknanya Allah yang gerakkan hati dia untuk minta ampun. Kalau Allah yang gerakkan, maknanya Allah sudah nak ampunkan.

Tapi kalau Allah telah taqdirkan untuk tidak ampunkan dosa orang itu, orang itu tidak ada tergerak hati pun untuk minta ampun pun. Tanyalah kepada mereka yang sedang melakukan dosa dan tanya mereka kenapa mereka tidak minta ampun? Kerana mereka tidak teringat pun untuk minta ampun lagi.

 

وَلَم يُصِرّوا عَلىٰ ما فَعَلوا وَهُم يَعلَمونَ

dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui

Cuma mereka tidak terus menerus dalam buat dosa. Kerana mereka mengetahui itu adalah salah. Mereka tidak terikat dengan dosa itu. Ini bahaya kerana ada orang macam tu. Mereka itu macam sudah tidak boleh tinggalkan terus dosa itu walaupun akal dan hati mereka tahu yang perbuatan mereka itu berdosa.

Tapi, mereka macam sudah kena ‘ikat’. Ini kerana mereka dulunya selalu mengikut bisikan syaitan, sampaikan syaitan sudah ‘ikat’ mereka dan sudah boleh beri arahan kepada mereka.


 

Ayat 136: Ada orang yang baik dari asal lagi dan ada yang jadi baik kemudian. Pada Allah sama sahaja. Yang penting adalah penghujung hidup kita.

أُولٰئِكَ جَزاؤُهُم مَغفِرَةٌ مِن رَبِّهِم وَجَنّاتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ خالِدينَ فيها ۚ وَنِعمَ أَجرُ العامِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those – their reward is forgiveness from their Lord and gardens beneath which rivers flow [in Paradise], wherein they will abide eternally; and excellent is the reward of the [righteous] workers.

MALAY

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.

 

أُولٰئِكَ جَزاؤُهُم مَغفِرَةٌ مِن رَبِّهِم

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, 

Kepada kedua dua jenis golongan itu, mereka akan mendapat keampunan dari Allah. Allah amat suka memberi ampun. Dia cuma mahu kita berpaling kepadaNya sahaja. Walau berkali-kali kita meminta ampun kepadaNya, Dia tidak kisah, malah Dia lebih suka.

 

وَجَنّاتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ خالِدينَ فيها

dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; 

Sebaik-baik balasan adalah syurga. Allah beri bayangan sungai yang mengalir di bawah syurga itu, kerana manusia memang suka tinggal di kawasan yang ada air.

Kalau nikmat besar mana pun, tapi kalau kita tahu yang kita tinggal sekejap sahaja, itu bukan nikmat yang besar… Maka Allah beritahu yang ahli syurga akan kekal di syurga itu selama-lamanya.

 

وَنِعمَ أَجرُ العامِلينَ

dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.

Lafaz وَنِعمَ bermaksud ‘takjub’. Allah sendiri yang kata, memberi isyarat bahawa syurga itu adalah nikmat yang menakjubkan ahlinya, tidak terbayang hebatnya.

Kalimah العامِلينَ bermaksud orang yang buat kerja. Maknanya nak dapat syurga kena ada usaha, bukan dapat percuma. Bukan goyang kaki sahaja dan tunggu nak masuk syurga. Kita kena buat ibadah dan kena sebarkan agama ini. Bukan nak selamat seorang sahaja, tapi kena ajak dan ajar kepada orang lain lagi.


 

Ayat 137: Ini ayat takhwif duniawi. Allah telah ajar kita untuk minta ampun atas dosa-dosa kita. Tapi kadang-kadang manusia tak fikirkan dosa yang mereka sedang lakukan. Mereka lama duduk leka dalam melakukan dosa itu.

Tapi apabila diuji dengan bencana, baru mereka nampak kesalahan yang mereka lakukan. Kerana apabila manusia diuji dengan bala, mereka akan kurang ego, dan mula memikirkan manakah kesalahan yang mereka lakukan. Itulah antara tujuan bala diberikan kepada manusia.

Allah tidak selalu buat begitu kerana Allah nak manusia fikir sendiri. Mereka yang bijak akan dapat fikir sendiri mana yang baik dan mana yang tidak. Sebab itu Allah selalu tekankan untuk gunakan fikiran yang waras. Supaya kita tak payah tunggu bala dikenakan kepada kita baru nak bertaubat, kerana bala itu berat kepada kita.

Maka, Allah suruh kita lihat bagaimana keadaan orang-orang terdahulu yang telah ditimpa bala supaya kita beringat dan supaya kita jangan jadi macam mereka.

قَد خَلَت مِن قَبلِكُم سُنَنٌ فَسيروا فِي الأَرضِ فَانظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ المُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Similar situations [as yours] have passed on before you, so proceed throughout the earth and observe how was the end of those who denied.

MALAY

Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu (contoh kejadian-kejadian berdasarkan) peraturan-peraturan Allah yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (Rasul-rasul).

 

قَد خَلَت مِن قَبلِكُم سُنَنٌ

Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu peraturan-peraturan Allah yang tetap;

Sebelum ini telah berlaku azab-azab Allah yang diturunkan kepada manusia. Kalau manusia zaman sekarang sedang menderhaka, bukan mereka sahaja mula menderhaka, dari dulu lagi dah, dah banyak puak yang menderhaka.

 

فَانظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ المُكَذِّبينَ

oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan

Berjalanlah di dunia dan lihat sendiri bagaimana nasib mereka. Lihatlah bagaimana kisah kaum Nabi Luth di Laut Mati itu bagaimana kisah mereka. Para sahabat juga menceritakan bagaimana mereka melalui kawasan Kaum Aad dan Tsamud.

Mereka dikenakan dengan azab kerana mereka telah mendustakan para Nabi. Maksudnya mereka tidak terima ajaran Nabi malah mengatakan Nabi berdusta dengan membawa ajaran yang baru dan bukan dari Allah.

Kita telah belajar dalam sejarah dan dalam ayat-ayat Quran bagaimana mereka telah diazab. Janganlah nak tunggu azab atau bala kena kepada kita baru nak taat kepada Allah dan ajaran Rasulullah. Itu tidak bijak namanya. Kita belajarlah dari kesalahan orang lain. Janganlah kita sangka yang itu semua adalah kisah-kisah dahulu sahaja dan tidak mungkin kena kepada kita. Itu adalah sangkaan yang amat bahaya.


 

Ayat 138:

هٰذا بَيانٌ لِلنّاسِ وَهُدًى وَمَوعِظَةٌ لِلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This [Qur’ān] is a clear statement to [all] the people and a guidance and instruction for those conscious of Allāh.

MALAY

(Al-Quran) ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia, dan petunjuk serta pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa.

 

هٰذا بَيانٌ لِلنّاسِ وَهُدًى

(Al-Quran) ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia, dan petunjuk

Qur’an ini adalah penjelasan yang sudah cukup sempurna kepada semua manusia. Dah lengkap dah apa yang disampaikan. Yang tidak tahu adalah mereka yang tidak belajar sahaja. Mereka tidak teringin pun hendak belajar tafsir Quran ini. Mereka tidak mendapat lagi kemanisan membaca Quran sambil memahami apa yang disampaikan oleh Quran ini. Begitu ramai dari kalangan masyarakat kita yang suka membaca Quran setiap hari, tapi tidak teringin untuk mengetahui apa yang mereka baca itu.

Oleh kerana mereka tidak tahu, mereka tidak dapat mengambil hidayah dari Quran. Mereka ambil ilmu dari tempat lain. Antaranya dari kitab-kitab karangan manusia, dari ustaz-ustaz yang pun tidak belajar tafsir Quran juga. Kalau tak percaya, tanyalah ustaz-ustaz yang mengajar anda, sama ada mereka sudah belajar habis tafsir Quran atau belum?

Kalau mereka dah belajar, mereka belajar dengan siapa? Kalau mereka dah belajar, kenapa mereka tidak ajar tafsir Quran kepada anda, kerana ianya adalah sumber utama agama. Habiskan dulu belajar tafsir Quran 30 juzuk ini dan kemudian barulah ambil ilmu yang lain.

 

وَمَوعِظَةٌ لِلمُتَّقينَ

serta pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa.

Quran juga menjadi nasihat untuk diamalkan. مَوعِظَةٌ adalah jenis nasihat yang masuk ke dalam hati. Selalu kita dengar nasihat, bukan? Tapi tidak semua masuk ke dalam hati kita. Ada nasihat yang kita dengar tak dengar sahaja. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Itu bukan dinamakan مَوعِظَةٌ.

Banyak sekali nasihat yang penuh hikmah ada dalam Quran kerana nasihat ini datang sendiri dari Allah, Tuhan yang mencipta kita. Kerana Dia yang cipta kita, maka Dia tahu apa yang kita perlukan. Tapi kalau tak belajar tafsir Quran, macam mana nak ambil nasihat yang ada dalam Quran ini?


 

Ayat 139: Ini adalah adat dalam peperangan dan dalam kehidupan kita.

وَلا تَهِنوا وَلا تَحزَنوا وَأَنتُمُ الأَعلَونَ إِن كُنتُم مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not weaken and do not grieve, and you will be superior if you are [true] believers.

MALAY

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.

 

وَلا تَهِنوا

Dan janganlah kamu merasa lemah

Allah memberi nasihat kepada kita: jangan kecewa kalau kalah atau kecewa dalam urusan akhirat kamu sampai kamu lemah semangat. Lafaz تَهِنوا dari وهن yang bermaksud sesuatu yang sepatutnya kuat dan keras, tapi jadi lemah. Sebagai contoh, tulang itu sepatutnya keras, tapi kalau dah tua, tulang jadi reput, bukan? Allah memberi isyarat dalam ayat ini bahawa orang Islam kena kuat, bukan lemah. Ini bukan sifat seorang mukmin.

 

وَلا تَحزَنوا

dan janganlah kamu berdukacita

Dan jangan bersedih dengan apa yang terjadi. Ayat ini diturunkan selepas Perang Uhud. Ramai sahabat yang kena bunuh dalam peperangan itu. Oleh kerana itu, ramai yang menangis kesedihan yang amat sangat. Nabi Muhammad pun sedih kerana bapa saudaranya Hamzah telah terbunuh.

 

وَأَنتُمُ الأَعلَونَ إِن كُنتُم مُؤمِنينَ

padahal kamulah orang-orang yang lebih tinggi jika kamu orang-orang yang beriman.

Kamu akan sentiasa dikira tinggi dibandingkan dengan orang lain kalau kamu menjadi mukmin sebenar. Iman yang lebih penting, bukan kalah atau menang dalam perang. Kalau kita mukmin, kita akan tetap berada di atas berbanding orang-orang kafir.

Walaupun kita mungkin lemah di dunia dengan keadaan umat Islam berpecah belah dan kita diperkotak katikkan oleh orang kafir, ayat ini memberi ketenangan kepada kita. Di akhirat, kita akan berada di atas, kalau kita benar-benar seorang mukmin. Bukankah yang lebih penting adalah nasib kita di akhirat, bukan di dunia ini?


 

Ayat 140: Allah timpakan kekalahan kepada orang Islam sebagai pengajaran. Allah gunakan para sahabat sebagai contoh, apa yang akan terjadi kalau orang Islam sendiri melakukan kesilapan. Memang ada antara para sahabat yang telah melakukan kesilapan semasa Perang Uhud itu.

Tapi kita kena ingat, Allah sudah maafkan mereka. Tapi kalau orang seterusnya juga buat perkara yang sama, akan tetap berdosa. Kita kena ambil pengajaran dari apa yang telah dilalui oleh para sahabat.

Begitulah istimewanya mereka, kerana Allah takdirkan mereka melakukan kesilapan, kemudian Allah maafkan mereka. Kerana kalau mereka tidak buat kesilapan, kita tidak tahu mana perbuatan yang salah supaya kita tidak buat.

إِن يَمسَسكُم قَرحٌ فَقَد مَسَّ القَومَ قَرحٌ مِثلُهُ ۚ وَتِلكَ الأَيّامُ نُداوِلُها بَينَ النّاسِ وَلِيَعلَمَ اللَّهُ الَّذينَ آمَنوا وَيَتَّخِذَ مِنكُم شُهَداءَ ۗ وَاللَّهُ لا يُحِبُّ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If a wound should touch you – there has already touched the [opposing] people a wound similar to it. And these days [of varying conditions] We alternate among the people so that Allāh may make evident those who believe and [may] take to Himself from among you martyrs – and Allāh does not like the wrongdoers –

MALAY

Jika kamu (dalam peperangan Uhud) mendapat luka (tercedera), maka sesungguhnya kaum (musyrik yang mencerobohi kamu) itu telah (tercedera juga dan) mendapat luka yang sama (dalam peperangan Badar). Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.

 

إِن يَمسَسكُم قَرحٌ

Jika kamu mendapat luka (tercedera),

Semua itu adalah salah satu perkara yang telah berlaku. Kalau berlaku kecederaan atau kekalahan dalam Uhud, ada hikmahnya yang tersirat, yang Allah gunakan para sahabat untuk ajar orang lain.

Memang para sahabat telah banyak mendapat kecederaan, malah ada 70 orang dari mereka yang mati.

 

فَقَد مَسَّ القَومَ قَرحٌ مِثلُهُ

sesungguhnya kaum (musyrik) itu telah mendapat luka yang sama

Allah ingatkan para sahabat bahawa kekalahan seperti ini telah berlaku kepada orang Kafir Mekah pada tahun sebelumnya. Tahun ini orang Islam pula yang kena.

 

وَتِلكَ الأَيّامُ نُداوِلُها بَينَ النّاسِ

Dan demikian itulah keadaan hari-hari, kami gilirkan antara sesama manusia

Hari-hari yang menang dan kalah itu Allah gilirkan antara manusia untuk menguji manusia. Tidaklah orang Islam sentiasa sahaja menang. Kadang-kadang orang Islam menang, kadang-kadang kalah. Ini perkara biasa. Macam orang kata: hidup umpama roda, kadang duduk di atas, kadang duduk di bawah.

 

وَلِيَعلَمَ اللَّهُ الَّذينَ آمَنوا

dan supaya nyata bagi Allah, siapa yang sebenarnya beriman

Tujuannya, untuk Allah bezakan siapa yang betul-betul beriman dan jaga hukum. Allah memang dah tahu siapa beriman dan tidak, tapi Allah nak tunjukkan kepada manusia. Jangan kita salah faham dengan ayat ini, dengan mengatakan Allah buat begitu untuk Allah tahu siapa yang beriman. Kerana Allah sudah tahu siapa yang beriman dan tidak. Cuma Allah nak zahirkan kepada manusia yang lain. Allah nak zahirkan kepada orang mukmin, siapakah diantara orang yang mengaku Islam itu yang benar-benar mukmin atau munafik.

 

وَيَتَّخِذَ مِنكُم شُهَداءَ

dan juga supaya Allah mengambil sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. 

Dan dengan mati itulah baru Allah boleh jadikan ada Muslim yang mati syahid. Kalau tak mati-mati, pergi perang asyik menang sahaja, nanti tidak ada yang mati syahid pula. Mati syahid sepatutnya menjadi cita-cita setiap orang Islam. Kerana ianya adalah pengakhiran kehidupan yang amat hebat kerana orang yang mati syahid, boleh terus masuk ke syurga. Mereka tidak perlu tunggu di Mahsyar macam orang-orang yang biasa. Tunggu di Mahsyar itu pun sudah satu azab juga sebenarnya, kerana menunggu dalam keadaan yang tidak selesa dan entah berapa lama. Sedangkan kalau mati syahid, terus masuk syurga dan menikmati nikmat dalam syurga itu. Orang lain sedang tunggu di Mahsyar, para syuhada’ sedang sedap-sedap di syurga. Apabila mahkamah pengadilan Allah ditegakkan setelah entah berapa puluh ribu tahu di Mahsyar, barulah dikeluarkan sekejap para syuhada’ itu untuk dibacakan amalan mereka. Kemudian akan dimasukkan semula ke dalam syurga. Tidakkah ini yang kita hendak?

 

وَاللَّهُ لا يُحِبُّ الظّالِمينَ

Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.

Allah tidak suka golongan zalim. Orang kafir adalah orang yang melakukan kezaliman yang paling tinggi, iaitu mereka syirik kepada Allah. Zalim adalah tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Mana lagi berat dari tidak meletakkan Allah di tempat yang tertinggi dalam kehidupan kita?

Allah memang tidak suka kepada orang yang zalim. Bukanlah Allah beri kemenangan kepada kufar itu kerana Allah suka kepada mereka, tidak langsung. Jadi Allah tidak mahu kita salah anggap. Allah tetap sayang dan kasih kepada orang mukmin dan orang Islam. Tapi Allah jadikan muslim kadang menang dan kadang kalah kerana sebab-sebab yang telah disebut di atas dan selepas ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 122 – 132 (Allah bantu dengan malaikat)

Ayat 122:

إِذ هَمَّت طائِفَتانِ مِنكُم أَن تَفشَلا وَاللَّهُ وَلِيُّهُما ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When two parties among you were about to lose courage, but Allāh was their ally; and upon Allāh the believers should rely.

MALAY

(Ingatlah) ketika dua puak dari kamu (pada hari peperangan Uhud itu) terasa lemah semangat (untuk meneruskan perjuangan) kerana takut, padahal Allah Penolong dan Pelindung mereka; dan (jika sudah demikian) kepada Allah sahajalah hendaknya orang-orang yang beriman itu bertawakal.

 

إِذ هَمَّت طائِفَتانِ مِنكُم أَن تَفشَلا

(Ingatlah) ketika dua puak dari kamu (pada hari peperangan Uhud itu) terasa lemah semangat 

Terdapat dua suku dari tentera Islam yang terasa (هَمَّت) ingin mundur tidak mahu meneruskan peperangan kerana takut. Satu dari bani Harithah dari Aus dan satu lagi Bani Salamah dari Khazraj. Mereka mulanya nak lari bila mula perang. Mereka hilang semangat nak berperang. Tetapi mereka selepas itu masuk balik dalam barisan perang.

 

وَاللَّهُ وَلِيُّهُما

padahal Allah Pelindung mereka;

Sebenarnya Allah yang akan memberi perlindungan kepada mereka tetapi mereka tidak mahu ikut serta pada asalnya.

 

وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

kepada Allah sahajalah hendaknya orang-orang yang beriman itu bertawakal.

Orang beriman akan bertawakal kepada Allah. Mereka akan taat untuk berperang. Kerana mereka tahu yang mereka akan tetap mendapat kebaikan. Kalau menang perang itu, mereka akan dapat harta rampasan dan kalau kalah dan terbunuh, akan dapat mati syahid. Mereka tidak akan rugi. Mereka akan serahkan segalanya kepada Allah.


 

Ayat 123:

وَلَقَد نَصَرَكُمُ اللَّهُ بِبَدرٍ وَأَنتُم أَذِلَّةٌ ۖ فَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And already had Allāh given you victory at [the battle of] Badr while you were weak [i.e., few in number]. Then fear Allāh; perhaps you will be grateful.

MALAY

Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). Oleh itu bertaqwalah kamu kepada Allah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu).

 

وَلَقَد نَصَرَكُمُ اللَّهُ بِبَدرٍ وَأَنتُم أَذِلَّةٌ

Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badr, sedang kamu berkeadaan lemah

Allah ingatkan yang Dia telah bantu tentera Islam semasa perang Badr. Waktu itu tentera Islam amat kurang bilangan dan kurang peralatan perang. Pengalaman berperang pun kurang. Maknanya, kurang belaka dalam segala hal. Tetapi Allah yang telah beri kemenangan kepada mereka dengan qudratNya sebab kekuatan dalaman yang ada pada orang Islam waktu itu.

 

فَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

Oleh itu bertaqwalah kamu kepada Allah, supaya kamu bersyukur

Taqwalah kepada Allah. Mudah-mudahan dengan taqwa itu kamu boleh bersyukur atas jasa Allah. Salah satu yang mereka kena bersyukur adalah kerana mereka dapat berperang bersama-sama dengan Rasulullah.


 

Ayat 124:

إِذ تَقولُ لِلمُؤمِنينَ أَلَن يَكفِيَكُم أَن يُمِدَّكُم رَبُّكُم بِثَلاثَةِ آلافٍ مِنَ المَلائِكَةِ مُنزَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Remember] when you said to the believers, “Is it not sufficient for you that your Lord should reinforce you with three thousand angels sent down?

MALAY

(Ingatlah wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang-orang yang beriman (untuk menguatkan semangat mereka): “Tidakkah cukup bagi kamu, bahawa Allah membantu kamu dengan tiga ribu tentera dari malaikat yang diturunkan?,”

 

إِذ تَقولُ لِلمُؤمِنينَ

(Ingatlah wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang-orang yang beriman

Pada permulaan Perang Uhud itu, Allah beri wahyu kepada Nabi dan Nabi berkata kepada orang mukmin yang mahu menyertai perang itu. Untuk memberi semangat kepada mereka.

 

 أَلَن يَكفِيَكُم أَن يُمِدَّكُم رَبُّكُم بِثَلاثَةِ آلافٍ مِنَ المَلائِكَةِ مُنزَلينَ

“Tidakkah cukup bagi kamu, bahawa Allah membantu kamu dengan tiga ribu tentera dari malaikat yang diturunkan?,”

Allah berjanji akan menurunkan tiga ribu malaikat. Ini salah satu cara Allah nak menangkan umat Islam. Macam-macam cara Allah boleh tolong, dan bukan dengan menurunkan malaikat sahaja. Macam dalam Perang Ahzab, tiada bantuan malaikat pun, tapi tentera Islam boleh menang juga. Dalam Perang Ahzab itu, Allah hantar angin sahaja. Jadi tidak semestinya Allah beri bantuan dengan malaikat.

Disebut tiga ribu malaikat waktu itu kerana mereka sudah dengar yang tentera musuh dari Mekah pun seramai tiga ribu juga.


 

Ayat 125:

بَلىٰ ۚ إِن تَصبِروا وَتَتَّقوا وَيَأتوكُم مِن فَورِهِم هٰذا يُمدِدكُم رَبُّكُم بِخَمسَةِ آلافٍ مِنَ المَلائِكَةِ مُسَوِّمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Yes, if you remain patient and conscious of Allāh and they [i.e., the enemy] come upon you [attacking] in rage, your Lord will reinforce you with five thousand angels having marks [of distinction].”

MALAY

Bahkan (mencukupi. Dalam pada itu) jika kamu bersabar dan bertaqwa, dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, nescaya Allah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing.

 

بَلىٰ

Bahkan

Mengapa tidak? Ada juga pendapat yang mengatakan Nabi Muhammad yang sebut tentang bilangan tentera malaikat sebanyak 3 ribu itu, dan Allah mengiyakan dalam ayat ini. Allahu a’lam.

 

إِن تَصبِروا وَتَتَّقوا

jika kamu bersabar dan bertaqwa,

Allah akan bantu sekiranya tentera Islam itu bersabar dalam taat dan ikut syariat. Inilah dua syarat yang Allah letakkan untuk mendapatkan bantuanNya. Allah ingatkan tentang taqwa sentiasa.

 

وَيَأتوكُم مِن فَورِهِم هٰذا

dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, 

Dan kalaulah musuh menyerang kamu, tentera Islam, jangan takut.

 

يُمدِدكُم رَبُّكُم بِخَمسَةِ آلافٍ مِنَ المَلائِكَةِ مُسَوِّمينَ

nescaya Allah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing.

Jangan takut kerana Allah boleh menghantar malaikat boleh datang dengan serta merta untuk membantu.

Allah boleh datangkan lima ribu malaikat. Yang berseragam cukup dengan kelengkapan perang. Mereka juga datang dengan kuda bertanda (مُسَوِّمينَ).

Memang Allah ada hantar tentera dari kalangan malaikat. Sebagai contoh, apabila dilihat tentera kafir yang mati di Badr, mereka tidak kelihatan kesan luka tetapi kesan terbakar. Maknanya mereka mati bukan kerana dibunuh manusia.


 

Ayat 126:

وَما جَعَلَهُ اللَّهُ إِلّا بُشرىٰ لَكُم وَلِتَطمَئِنَّ قُلوبُكُم بِهِ ۗ وَمَا النَّصرُ إِلّا مِن عِندِ اللَّهِ العَزيزِ الحَكيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh made it not except as [a sign of] good tidings for you and to reassure your hearts thereby. And victory is not except from Allāh, the Exalted in Might, the Wise –

MALAY

Dan Allah tidak menjadikan bantuan tentera malaikat itu melainkan kerana memberi khabar gembira kepada kamu, dan supaya kamu tenteram dengan bantuan itu. Dan (ingatlah bahawa) pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari Allah Yang Maha kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

وَما جَعَلَهُ اللَّهُ إِلّا بُشرىٰ لَكُم

Dan Allah tidak menjadikan bantuan tentera malaikat itu melainkan kerana memberi khabar gembira kepada kamu,

Allah beritahu yang Dia akan hantar malaikat itu sebab menjadi berita gembira sahaja kepada tentera Muslimin.

 

وَلِتَطمَئِنَّ قُلوبُكُم بِهِ

dan supaya kamu tenteram dengan bantuan itu.

Nak senangkan hati umat Islam sahaja kerana jiwa manusia, kalau tahu mereka dalam bilangan yang ramai, baru mereka akan lega dan rasa aman dan yakin akan menang.

 

وَمَا النَّصرُ إِلّا مِن عِندِ اللَّهِ العَزيزِ الحَكيمِ

Dan (ingatlah bahawa) pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari Allah Yang Maha kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Mereka akan tetap menang walaupun tanpa bantuan malaikat itu. Kerana kemenangan adalah ketetapan dari Allah, bukannya dengan ada malaikat yang membantu. Kalau Allah bantu, tentera Islam akan tetap menang, asalkan memenuhi syarat-syarat yang Allah telah tetapkan.

Allah maha gagah Perkasa boleh mengalahkan mana-mana musuh.

Allah Maha Bijaksana dalam mengurus. Kadang-kadang Dia beri malaikat dan kadang-kadang diberi bantuan dengan cara lain. Allah sahaja yang tentukan. Dan cara Allah itu cara yang paling tepat.


 

Ayat 127:

لِيَقطَعَ طَرَفًا مِنَ الَّذينَ كَفَروا أَو يَكبِتَهُم فَيَنقَلِبوا خائِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That He might cut down a section of the disbelievers or suppress them so that they turn back disappointed.

MALAY

kerana Allah hendak membinasakan satu golongan dari orang-orang kafir atau menghina mereka (dengan kekalahan), supaya mereka kembali dengan hampa kecewa.

 

لِيَقطَعَ طَرَفًا مِنَ الَّذينَ كَفَروا

kerana Allah hendak membinasakan satu golongan dari orang-orang kafir

Tujuan perang untuk memotong satu puak dari orang kafir yang menjadi ketua mereka. 70 orang yang mati dari kumpulan kafir Musyrikin Mekah itu adalah mereka yang paling kuat menentang Nabi.

 

أَو يَكبِتَهُم

atau menghina mereka

Atau Allah nak mengalahkan mereka walau mereka bilangan ramai. Allah hendak memalukan mereka.

 

فَيَنقَلِبوا خائِبينَ

supaya mereka kembali dengan hampa kecewa.

Supaya mereka kembali ke Mekah dengan perasaan yang amat kecewa. Supaya mereka tak boleh nak berbangga dengan bangsa Arab yang lain yang mereka berjaya kalahkan Islam.

Sampai sini sahaja kisah Perang Badr. Selepas ini adalah tentang kisah semasa Perang Uhud.


 

Ayat 128: Sekarang kita kembali kepada kisah Perang Uhud. Nabi dan sahabat diuji menang pada peringkat awal tapi kalah di tengah. Waktu sedang kalah itu Nabi menyatakan kesedihan baginda. Allah jawap.

لَيسَ لَكَ مِنَ الأَمرِ شَيءٌ أَو يَتوبَ عَلَيهِم أَو يُعَذِّبَهُم فَإِنَّهُم ظالِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Not for you, [O Muḥammad, but for Allāh], is the decision whether He should [cut them down] or forgive them or punish them, for indeed, they are wrongdoers.

MALAY

Engkau tidak berhak sedikitpun (wahai Muhammad) dalam urusan (orang-orang yang ingkar) itu, (kerana urusan mereka tertentu bagi Allah), sama ada Dia menerima taubat mereka ataupun Ia menyeksa mereka; kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang zalim.

 

لَيسَ لَكَ مِنَ الأَمرِ شَيءٌ

Engkau tidak berhak dalam urusan sedikit pun, 

Allah beritahu kepada Nabi bahawa baginda tidak ada hak dalam urusan menang kalah, kafir atau memberi hidayah, sedikit pun.

 

أَو يَتوبَ عَلَيهِم

sama ada Dia menerima taubat mereka

Samada Allah akan memberi ampun kepada mereka dan mereka masuk Islam atau menghancurkan mereka, itu hak Allah. Lihatlah bagaimana dua ketua perang musyrikin Mekah waktu itu, Abu Sufyan dan Khalid al Walid telah masuk Islam. Kerana Allah telah menerima taubat mereka.

 

أَو يُعَذِّبَهُم فَإِنَّهُم ظالِمونَ

ataupun Ia menyeksa mereka; kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang zalim.

Atau Allah nak kekalkan mereka dalam kufur dan kemudian Allah azab mereka di akhirat.

Dan mereka layak diazab kerana mereka zalim.

Oleh itu, Allah hendak memberitahu bahawa bukan urusan Nabi siapa yang dapat hidayah dan iman. Nabi hanya perlu menjalankan tugas baginda sahaja untuk menyampaikan dakwah, memerangi mereka dalam menyampaikan dakwah. Samada manusia terima atau tidak, itu hak Allah. Begitu juga dengan kita: kadang-kadang banyak usaha kita lakukan untuk sampaikan dakwah kepada manusia, kita buat tulisan, kita nasihat orang, kita beri ajaran dan sebagainya. Tapi samada manusia terima atau tidak, itu terpulang kepada Allah.

Dalam ayat ini, nampaknya Allah telah tegur Nabi. Kita kena ingat, Allah sahaja yang layak tegur Nabi kerana kedudukan Allah. Tapi, kita kena jaga adab kita. Jangan kita pula nak kata Nabi Muhammad salah dan buat dosa pula. Kerana kedudukan kita lebih rendah dari kedudukan Nabi.


 

Ayat 129: Kenapa begitu? Kerana Dia Allah.

وَلِلَّهِ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ ۚ يَغفِرُ لِمَن يَشاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشاءُ ۚ وَاللَّهُ غَفورٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. He forgives whom He wills and punishes whom He wills. And Allāh is Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Ia mengampunkan sesiapa yang dikehendakiNya, dan dia menyeksa sesiapa yang dikehendakiNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

وَلِلَّهِ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ

Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi.

Allah boleh buat apa sahaja yang Dia hendak, kerana alam ini adalah kepunyaan Dia. Siapa kita hendak mempersoalkan apa yang Allah lakukan?

 

يَغفِرُ لِمَن يَشاءُ

Ia mengampunkan sesiapa yang dikehendakiNya, 

Allah boleh masukkan dengan gerakkan hati sesiapa sahaja ke dalam Islam dan ampuni mereka.

 

وَيُعَذِّبُ مَن يَشاءُ

dan Dia menyeksa sesiapa yang dikehendakiNya.

Atau Allah boleh kekalkan mereka dalam kufur dan kemudian Allah akan azab mereka. Terpulang kepada Allah.

 

وَاللَّهُ غَفورٌ رَحيمٌ

Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah mengingatkan SifatNya yang maha pengampun dalam ayat ini untuk beri isyarat bahawa Allah ampunkan kesilapan Nabi itu.


 

Ayat 130: Sekarang kita sudah masuk hal infak. Ayat ini adalah jenis Jumlah Mu’taridah. Kerana ayat-ayat sebelum ini tentang perang dan tiba-tiba masuk kepada ayat tentang riba pula. Apakah kaitannya?

Kita hidup sementara dan kita sepatutnya menggunakan masa hidup kita di dunia untuk kumpul pahala sebanyak yang boleh. Kena guna peluang semasa di dunia. Infak adalah salah satu cara untuk boleh dapat pahala. Macam-macam cara boleh infak. Kita kena ingat bahawa harta yang kita infak itulah yang jadi harta kita sebenarnya. Kerana kalau kita tidak infak, harta itu akan diwarisi oleh orang lain, sudah jadi harta orang lain, bukan harta kita lagi. Tapi kalau kita infak, Allah akan simpan harta itu di SisiNya dan Allah akan balas dengan kebaikan. Topik infak telah banyak disebut dalam surah Baqarah dan sekarang disambung dalam surah Ali Imran ini kerana seperti kita telah sebut, ada pertalian antara surah Baqarah dan surah Ali Imran.

Dan infak disebut selepas disebut tentang Jihad kerana infak penting dalam menjalankan jihad Fisabilillah. Banyak belanja diperlukan untuk menjalankan Jihad.

Kenapa pula riba ada kena mengena dengan infak? Kerana dalam Quran sebut kepentingan infak, ada pula manusia yang bukan sahaja tidak infak, tapi sebaliknya cari dan kumpul harta yang banyak dengan cara haram, iaitu dengan cara riba. Ianya amat berlawanan dengan infak. Mereka yang mengamalkan riba adalah orang yang mementingkan harta sampai sanggup hisap darah orang lain. Anda rasa adakah orang sebegini akan infak dan berperang Fisabilillah? Tentu tidak. Jadi Allah beri peringatan kepada kita tentang keburukan mengamalkan riba.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَأكُلُوا الرِّبا أَضعافًا مُضاعَفَةً ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not consume usury, doubled and multiplied, but fear Allāh that you may be successful.

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu makan atau mengambil riba dengan berlipat-lipat ganda, dan hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah supaya kamu berjaya.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَأكُلُوا الرِّبا أَضعافًا مُضاعَفَةً

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu makan atau mengambil riba dengan berlipat-lipat ganda,

Orang yang mengamalkan riba adalah orang yang tamak dunia. Dalam kepala otak mereka, mereka cuma ingat nak kumpul harta sahaja. Mereka akan cari jalan untuk memperbanyakkan harta mereka berlipat kali ganda. Oleh kerana itu, ada orang yang amalkan riba dengan beri pinjam kepada orang lain dengan syarat, kena bayar lebih lagi. Yang lebihan itu selalunya dipanggil ‘bunga’. Dan kalau tidak dapat bayar dalam waktu yang dijanjikan, ‘bunga’ akan meningkat lagi dan lebih menyusahkan orang yang meminjam itu. Kadang-kadang apabila sudah lama, ‘bunga’ itu lebih banyak lagi dari pinjaman pokok yang asal.

 

وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

dan hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah supaya kamu berjaya.

Allah ingatkan kita supaya bertaqwa dengan jaga hukum. Hukum makan riba adalah haram. Kita telah tafsir tentang riba dalam surah Baqarah, tentang bagaimana buruk sekali hukum riba itu dan apakah ancaman Allah kepada mereka yang memakan harta hasil dari riba.

Maka, janganlah amalkan riba, sebaliknya hendaklah bertaqwa kalau kamu mahu menjadi orang yang berjaya di dunia dan di akhirat.


 

Ayat 131: Ayat takhwif ukhrawi

وَاتَّقُوا النّارَ الَّتي أُعِدَّت لِلكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fear the Fire, which has been prepared for the disbelievers.

MALAY

Dan peliharalah diri kamu dari api neraka, yang disediakan bagi orang-orang kafir.

 

وَاتَّقُوا النّارَ

Dan peliharalah diri kamu dari api neraka, 

Ancaman neraka diberikan kepada mereka yang mengamalkan riba.

 

الَّتي أُعِدَّت لِلكافِرينَ

yang disediakan bagi orang-orang kafir.

Neraka itu sudah siap ada, sedang menunggu dimasuki oleh orang kafir. Orang kafir ada geran neraka. Orang Islam sepatutnya akan masuk syurga. Tetapi ada juga yang akan masuk neraka dahulu kerana walaupun mereka beriman dan tidak mengamalkan syirik, tapi mungkin mereka ada dosa yang perlu dibersihkan di neraka. Tapi mereka tidak akan kekal di neraka kerana orang mukmin memegang geran di syurga, bukan di neraka. Mereka duduk untuk sekian waktu sahaja di neraka.

Kalau kita lihat ayat ini yang diberikan selepas diberikan ayat riba, ini menunjukkan yang riba dikaitkan dengan kufur. Mereka yang mengamalkan riba mengamalkan perbuatan orang kafir.


 

Ayat 132:

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَالرَّسولَ لَعَلَّكُم تُرحَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And obey Allāh and the Messenger that you may obtain mercy.

MALAY

Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, mudah-mudahan kamu diberi rahmat.

 

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَالرَّسولَ

Dan taatlah kamu kepada Allah dan Rasul

Janganlah amalkan riba. Sebaliknya hendaklah kamu taat kepada Allah. Dan untuk taat kepada Allah, hendaklah taat kepada Rasul kerana Rasul itu menyampaikan arahan Allah. Maka, untuk taat kepada Allah hendaklah kita belajar tafsir Quran, barulah faham apa perkara yang kita hendak taat. Dan untuk taat kepada Rasul, hendaklah kita belajar sunnah. Kalau kita tidak belajar dua perkara itu, bagaimana kita kata kita ‘taat’, sedangkan apa perkara yang perlu taat pun kita tidak tahu?

 

لَعَلَّكُم تُرحَمونَ

mudah-mudahan kamu diberi rahmat.

Mudah-mudahan dengan kita taat kepada Allah dan rasul itu, kita akan mendapat rahmat dari Allah. Rahmat ini adalah penting kerana kita hanya dapat masuk syurga kerana rahmat Allah sahaja. Kita tidak akan dapat masuk syurga dengan cara lain, tidak dengan amal ibadat kita, dengan pujuk rayu dan sebagainya, tidak. Hanya dengan rahmat Allah sahaja kita akan dapat masuk syurga, maka kita amat berhendak kepada rahmat dari Allah ini. Dan untuk mendapat rahmat dari Allah, hendaklah kita taat kepada Allah dan Rasul. Dan untuk taat kepada Allah dan Rasul, kita tidak boleh tidak, kena belajar tafsir Quran dan hadis Nabi yang sahih.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Ali Imran Ayat 116 – 121 (Perang Uhud)

Ayat 116: Ini adalah ayat takhwif ukhrawi

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَن تُغْنِيَ عَنْهُمْ أَمْوَالُهُمْ وَلَا أَوْلَادُهُم مِّنَ اللَّهِ شَيْئًا وَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve – never will their wealth or their children avail them against Allāh at all, and those are the companions of the Fire; they will abide therein eternally.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda mereka dan anak-anak mereka, tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan mereka dari (azab) Allah sedikitpun, dan mereka itu ialah ahli neraka; mereka kekal di dalamnya.

 

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَن تُغْنِيَ عَنْهُمْ أَمْوَالُهُمْ وَلَا أَوْلَادُهُم مِّنَ اللَّهِ شَيْئًا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda mereka dan anak-anak mereka, tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan mereka dari (azab) Allah sedikitpun,

Kerana mahukan harta dan pengaruhlah yang boleh menyebabkan seseorang itu kufur. Sedangkan harta dan anak pinak mereka itu tidak dapat menolong mereka pun. Di dunia lagi pun sudah tidak dapat tolong mereka, apatah lagi di akhirat.

 

وَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ

dan mereka itu ialah ahli neraka;

Di akhirat nanti akan masuk neraka. Mereka pegang geran Neraka.

 

هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

mereka kekal di dalamnya.

Mereka bukan duduk tinggal di neraka sekejap sahaja, tapi mereka akan kekal selama-lamanya di sana. Kerana mereka pegang geran Neraka. Kalau orang mukmin, tapi ada dosa, dia akan masuk neraka dan akan masuk ke syurga akhirnya, kerana dia pegang geran Syurga.


 

Ayat 117: Mereka sesat dengan korbankan harta mereka untuk menentang Islam. Infak mereka itu akan memberi musibah kepada mereka.

مَثَلُ مَا يُنفِقُونَ فِي هَٰذِهِ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا كَمَثَلِ رِيحٍ فِيهَا صِرٌّ أَصَابَتْ حَرْثَ قَوْمٍ ظَلَمُوا أَنفُسَهُمْ فَأَهْلَكَتْهُ وَمَا ظَلَمَهُمُ اللَّهُ وَلَٰكِنْ أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The example of what they spend in this worldly life is like that of a wind containing frost which strikes the harvest of a people who have wronged themselves [i.e., sinned] and destroys it. And Allāh has not wronged them, but they wrong themselves.

MALAY

Bandingan apa yang mereka belanjakan dalam kehidupan dunia ini (sekalipun untuk amal-amal yang baik), samalah seperti angin yang membawa udara yang amat sejuk, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, lalu membinasakannya; dan (ingatlah), Allah tidak menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

 

مَثَلُ مَا يُنفِقُونَ فِي هَٰذِهِ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا

Bandingan apa yang mereka belanjakan dalam kehidupan dunia ini 

Dalam tafsir disebut infak dalam ayat ini adalah apabila orang bawahan bayar kepada orang atasan. Iaitu anak murid bayar kepada guru ulama su’ mereka. Sebagai contoh, kalau dalam kumpulan tarekat, anak-anak murid akan beri banyak duit kepada guru mereka kerana mengharapkan guru mereka itu akan menyelamatkan mereka.

Atau ia juga boleh dikatakan tentang musyrikin Mekah yang kumpul duit untuk menyerang kembali umat Islam selepas mereka kalah di Badr. Mereka ramai-ramai kumpul duit keuntungan mereka tahun itu untuk membiayai peperangan menentang umat Islam di Madinah. Mereka infak tapi infak itu akan menjerumuskan mereka ke dalam neraka. Jadi, infak yang diterima hanyalah infak dalam perkara yang baik. Kita pun selalu keluar duit juga, tapi persoalannya, ke manakah kita infak duit kita itu? Adakah ke tempat hiburan? Buat majlis bidaah? Itu semua tidak akan memberi pulangan baik kepada diri kita.

 

كَمَثَلِ رِيحٍ فِيهَا صِرٌّ أَصَابَتْ حَرْثَ قَوْمٍ ظَلَمُوا أَنفُسَهُمْ فَأَهْلَكَتْهُ

samalah seperti angin yang membawa udara yang amat sejuk, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, lalu membinasakannya; 

Seperti angin yang sangat kuat, dalamnya ada udara yang sangat sejuk. Angin dan udara itu sampai membinasakan tanaman. Lafaz حَرْثَ bermaksud tanaman yang sudah sedia untuk dituai. Kalau tanaman yang sudah boleh dituai, tentunya amat bernilai sekali, dan tuan punya tanaman itu mengharapkan kepada tuaian itu. Tapi ianya dibinasakan. Maka amatlah malang sekali. Bayangkan perasaan tuan tanaman itu apabila melihat tanaman yang dijaganya setelah sekian lama, dibaja, dipelihara, tapi musnah begitu sahaja. Tentu dia sedih. Dia akan lebih lebih menyesal lagi apabila melihat bagaimana infaknya yang diberi kepada tempat yang tidak patut, akan menjadi sia-sia sahaja.

 

وَمَا ظَلَمَهُمُ اللَّهُ وَلَٰكِنْ أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

Allah tidak menzalimi mereka, tetapi merekalah yang menzalimi diri sendiri.

Bukanlah Allah zalim tapi mereka dikenakan dengan balasan itu kerana mereka abaikan arahan Allah. Kita kena ingat yang Allah tidak pernah zalim. Segala perbuatan Allah tidak pernah dan tidak akan zalim.


 

Ayat 118: Untuk mengelak Yahudi Nasara membinasakan umat Islam, kita kena bersatu dalam dakwah kepada makruf dan nahi mungkar. Itu baru dapat menjaga agama kita. Ini satu lagi nasihat yang Allah berikan kepada kita supaya kita jaga betul-betul.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِّن دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ إِن كُنتُمْ تَعْقِلُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not take as intimates those other than yourselves [i.e., believers], for they will not spare you [any] ruin. They wish you would have hardship. Hatred has already appeared from their mouths, and what their breasts conceal is greater. We have certainly made clear to you the signs, if you will use reason.

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam” (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِّن دُونِكُمْ

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam”

Jangan ambil bukan orang Islam sebagai rapat dengan kita. Maksudnya, jangan jadikan mereka teman rapat, penasihat, setiausaha kita dan sebagainya. Maksudnya, jangan jadikan mereka sebagai orang yang dipercayai. بِطَانَةً ada kena mengena dengan ‘perut’ kerana بَطنٌ adalah perut. Ianya adalah istilah dalam bahasa Arab mengenai kawan yang boleh simpan rahsia kita dalam perut. Tempat kita mengadu dan kita ceritakan kepada mereka rahsia yang kita tidak cerita kepada orang biasa. Allah ingatkan umat Islam supaya jangan beritahu rahsia tentang Islam kepada orang bukan Islam.

Kita kena faham bahawa Arab Madinah banyak kawan-kawan dari kalangan Yahudi dan Nasara yang mereka telah kenal lama, sebelum masuk Islam lagi. Mereka berkongsi kehidupan, berkongsi cerita dan berkongsi rahsia sebelum itu. Tapi apabila mereka sudah masuk Islam, persahabatan dengan mereka tidak sama lagi dah. Kerana sudah berlainan agama. Boleh lagi berkawan dengan mereka, tapi berkawan biasa sahaja lah. Jangan sampai menceritakan berita-berita rahsia dalam perancangan Islam. Lebih-lebih lagi waktu-waktu peperangan. Kerana rahsia peperangan adalah rahsia yang amat besar. Kita tidak tahu kalau kita beritahu kepada seorang luar dari Islam, kepada siapakah lagi yang mereka akan beritahu. Entah-entah mereka akan sampaikan kepada musuh kita pula. Maka, Allah beri peringatan kepada orang Islam dalam ayat ini.

Kita mungkin sangka mereka itu masih rapat dan baik lagi dengan kita, tapi perbezaan agama bukanlah perkara mudah. Sebagai satu kisah, ada yang masih ingat lagi bagaimana kehidupan di Palestin sebelum Israel mengambil alih. Orang Islam, orang Kristian dan Yahudi hidup bersama-sama dan bercampur gaul. Mereka duduk berjiran dan boleh bergelak ketawa, anak-anak mereka main bersama-sama, membesar bersama-sama. Tetapi, sebaik sahaja Israil mengambil alih Palestin, mereka tiba-tiba sudah jadi lain. Mereka tutup pintu rumah mereka, tidak bertegur sapa malah mengambil alih tanah kawan-kawan mereka yang muslim.

 

لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا

Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu.

Mereka tidak putus menimbulkan kesusahan kepada kamu. Mereka sentiasa berusaha. Mereka akan buat macam-macam untuk menyusahkan umat Islam. Kita mungkin tidak tahu apa yang ada dalam hati mereka, tapi sekarang Allah beritahu kita.

 

وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ

Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. 

Mereka suka kalau kita ditimpa bencana. Sebab mereka memang benci kepada kita. Dalam hati mereka berkeinginan hendak menyusahkan kita, baik dunia atau akhirat. Jadi jangan ambil mereka rapat dengan kita. Bukan jangan kawan langsung, tapi jangan kongsi rahsia dengan mereka. Kerana kita diajar untuk berbaik dengan semua orang, jangan caci maki orang lain walaupun berlainan agama. Kita diajar untuk hidup harmoni dengan semua agama. Tapi kita kena tahu batas-batas kita.

 

قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ

Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya,

Dengan lidah mereka telah zahirkan kebencian mereka. Lihatlah di media massa sekarang, bagaimana mereka kata kita adalah agama yang menyebabkan teroris, agama yang menekan orang perempuan, mereka ada yang suruh bakar Quran, mereka ada yang tak suka orang Islam duduk negara mereka sampaikan mereka nak halau orang Islam, ada yang haramkan pakai tudung kepada orang perempuan, dan macam-macam lagi. Ini baru yang kita dengar di media massa.

Kalau kita tak amalkan Islam, mereka tak kisah kepada kita, tak kacau kita, malah mereka suka kalau ada orang Islam yang tak amalkan agama Islam. Tapi kalau kita amalkan agama Islam seperti yang sepatutnya, mereka akan benci kita. Dalam percakapan mereka pun mereka sudah zahirkan. Dari kata mereka pun kita dah tahu.

 

وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ

dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi.

Apa yang dalam hati mereka lagi teruk. Selalunya orang tidak akan keluarkan apa yang dalam hati mereka di khalayak ramai. Tapi bayangkan kalau sudah terkeluar di media massa, tentu dalam hati mereka lebih teruk lagi. Kerana apa yang mereka keluarkan di media tentulah mereka dah tahan dah, mereka tak keluarkan semua kerana mereka segan juga dengan masyarakat dunia. Tapi Allah beritahu kita, dalam hati mereka, lebih teruk lagi benci mereka kepada kita. Kalau boleh mereka nak bunuh kita. Kita tak tahu kerana kita tidak boleh baca hati mereka, tapi Allah tahu dan sekarang Allah telah beritahu kepada kita.

 

قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ إِن كُنتُمْ تَعْقِلُونَ

Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.

Alamat kebencian mereka kepada kita, Allah dah tunjukkan dalam ayat-ayat ini. Maka kitalah kena fikir-fikirkan sendiri. Allah suruh kita gunakan akal kita.


Ayat 119:

هَا أَنتُمْ أُولَاءِ تُحِبُّونَهُمْ وَلَا يُحِبُّونَكُمْ وَتُؤْمِنُونَ بِالْكِتَابِ كُلِّهِ وَإِذَا لَقُوكُمْ قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا عَضُّوا عَلَيْكُمُ الْأَنَامِلَ مِنَ الْغَيْظِ قُلْ مُوتُوا بِغَيْظِكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Here you are loving them but they are not loving you, while you believe in the Scripture – all of it.¹ And when they meet you, they say, “We believe.” But when they are alone, they bite their fingertips at you in rage. Say, “Die in your rage. Indeed, Allāh is Knowing of that within the breasts.”

  • That of it revealed by Allāh, not what was subsequently altered by men.

MALAY

Awaslah! Kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. kamu juga beriman kepada segala Kitab Allah (sedang mereka tidak beriman kepada Al-Quran). Dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: “Kami beriman”, tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), katakanlah (wahai Muhammad): “Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu”. Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

 

هَا أَنتُمْ أُولَاءِ تُحِبُّونَهُمْ وَلَا يُحِبُّونَكُمْ

Kamu ini adalah orang-orang, kamu sahajalah yang suka mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu.

Allah tegur kita dalam ayat ini. Kamu sahaja yang kasih kepada mereka. Tapi mereka tak kasih pun kepada kita. Kita sahaja yang tergila-gilakan kepada mereka, tiru cara hidup mereka, cara pakaian mereka, cara pemikiran mereka dan sebagainya. Tapi mereka benci kita.

 

وَتُؤْمِنُونَ بِالْكِتَابِ كُلِّهِ

kamu beriman kepada segala Kitab Allah

Kamu beriman kepada semua kitab suci, asalkan daripada Allah. Tapi mereka pakai kitab mereka sahaja dan yang lain mereka tolak. Yahudi terima Taurat dan tolak Injil dan Nasara terima Taurat dan Injil, tapi tolak Quran. Antara lain, sebab kita beriman kepada semua kitablah yang mereka benci kita.

 

وَإِذَا لَقُوكُمْ قَالُوا آمَنَّا

Dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: “Kami beriman”, 

Cuma mereka itu pandai berkawan. Bila dengan kita, mereka kata mereka suka agama Islam, agama Islam ada persamaan dengan mereka, agama Islam dan agama mereka lebih kurang sahaja, sama-sama mengajak kepada kebaikan, dan macam-macam lagi mereka kata supaya kita lembut kepada mereka. Mulut mereka manis sahaja kalau depan kita.

 

وَإِذَا خَلَوْا عَضُّوا عَلَيْكُمُ الْأَنَامِلَ مِنَ الْغَيْظِ

tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah

Tapi kalau sesama mereka, mereka akan kutuk kita. Entah apalah mereka akan katakan dan gelakkan tentang kita, kita pun tidak tahu. Kadang-kadang kita terdengar juga sebab mereka sangka kita tidak dengar apa yang mereka kata. Mereka tengok kita dengan geram sahaja. ‘Gigit hujung jari’ itu adalah perumpamaan marah sangat dengan kita.

 

قُلْ مُوتُوا بِغَيْظِكُمْ

katakanlah: “Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu”. 

Kita disuruh cakap kepada mereka begini: Kamu semua pergi matilah dengan kebencian kamu itu.

Keras sekali apa yang Allah katakan ini.

 

إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

Allah tahu apa yang dalam hati mereka, dan sekarang Allah telah beritahu kita.


 

Ayat 120: Kalau tidak jelas kebencian mereka kepada kita orang Islam, maka Allah berikan lagi alamat tanda kebencian mereka.

إِن تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِن تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُوا بِهَا وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If good touches you, it distresses them; but if harm strikes you, they rejoice at it. And if you are patient and fear Allāh, their plot will not harm you at all. Indeed, Allāh is encompassing of what they do.

MALAY

Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. Dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

 

إِن تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ

Kalau kamu beroleh kebaikan, ianya akan menyakitkan hati mereka; 

Jika kamu dapat kebaikan, mereka akan sakit hati. Kebaikan itu boleh jadi macam-macam. Antaranya kalau umat Islam memang, atau bersatu hati dan bekerjasama. Mereka berbulu sahaja mata mereka bila nampak kita maju atau semakin ramai dan kuat.

 

وَإِن تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُوا بِهَا

dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya.

Kalau kita dapat musibah, mereka akan gembira. Ini adalah kerana kebencian mereka yang amat sangat kepada kita. Katakanlah kita dapat bencana alam contohnya, mereka akan suka, mereka akan kata padan muka orang Islam itu. Kalau orang Islam ramai mati mereka tak kisah pun. Tengoklah bagaimana kalau penduduk Islam mati di Palestin entah berapa ramai yang sudah mati, mereka buat tak kisah sahaja. Tapi kalaulah ada seorang sahaja mati dari kalangan orang Israel itu, mereka akan bising satu dunia.

 

وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا

Dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun.

Kalau kita sudah tidak baik dengan mereka, mereka tentu tidak suka dan mungkin akan melakukan sesuatu seperti boikot kita dan sebagainya. Kalau jadi begitu, Allah suruh kita bersabar. Maksud sabar adalah ikut syariat. Biar sahaja dengan apa yang mereka lakukan. Serahkan segalanya kepada Allah. Kerana apa sahaja yang berlaku, bukan atas tangan mereka tetapi Allah yang tentukan apa yang akan terjadi. Sebab kita ikut syariat. Kena ingat yang sabar itu dengan ikut syariat.

Dan dari ayat ini, kita kena yakin yang apa-apa sahaja tindakan mereka tidak akan membahayakan kita. Jadi tidak perlu bimbang.

 

إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ

Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

Allah tahu apa mereka yang buat, bukannya Allah tak tahu. Kita sendiri jangan risau. Allah akan uruskan, bukan Allah tidak boleh buat apa, bukannya Allah sengaja nak biarkan kita dalam kesusahan. Ini adalah ujian dari Allah cuma beritahu sahaja bahawa Dia mengepung mereka. Mereka tidak akan ke mana. Ke mana lagi mereka nak pergi?


 

KISAH PERANG UHUD

Ayat 121: Ayat ini adalah jawapan kepada syubhat (persoalan) kenapa kadang-kadang umat Islam kalah perang. Allah hendak memberitahu bahawa kekalahan itu adalah kerana kecuaian umat Islam sendiri. Bukan kerana Allah tidak mahu bantu. Allah tentu akan bantu umat Islam tapi umat Islam sendiri kenalah memenuhi syarat. Jadi, ini mengajar kita bahawa bila perang, kena ikut syarat.

Salah satu yang kena diikuti adalah: taat kepada Nabi dan pemimpin. Dalam perang Uhud, Nabi dah susun dah kedudukan tentera dengan secara spesifik. Ada yang jaga kedudukan yang strategik, antaranya Nabi letakkan pasukan pemanah di atas bukit yang dapat mengawal medan peperangan. Tapi ada yang tidak taat dan tidak tetap di kedudukan yang telah diletakkan oleh Nabi itu. Nabi Muhammad sudah pesan kepada pasukan pemanah yang di atas bukit, jangan tinggalkan tempat itu walau apa yang terjadi. Dalam riwayat disebut ‘walaupun burung mematuk mayat orang Islam’. Tetapi apabila pihak musuh lari bertempiaran, mereka telah turun untuk tolong kumpul harta yang ditinggalkan pihak musuh. Padahal bukan boleh ambil terus pun harta itu kerana hanya Nabi sahaja boleh bahagikan. Mereka langgar pesanan Nabi kerana mereka sangka mereka sudah menang. Antara hujah mereka, Nabi larang turun kalau mereka kalah, tapi sekarang mereka sedang menang, jadi tidaklah salah kalau mereka turun. Mereka pakai akal mereka dan langgar arahan Nabi. Dari segi teknikal, bolehlah dikatakan yang mereka tidak salah… tapi sebenarnya mereka salah fikir juga. Inilah bahaya kalau guna akal. Macam puak Muktazilah juga yang menggunakan akal dalam hal agama.

Jadi ada yang langgar arahan Nabi waktu itu. Memang mereka melakukan kesalahan. Tapi Allah sudah maafkan mereka seperti yang disebut dalam Qur’an. Allah taqdirkan mereka melakukan kesalahan supaya menjadi contoh kepada kita. Dan Allah dah maafkan pun. Maka janganlah kita ikut macam golongan yang benci kepada para sahabat sampai mencaci mereka disebabkan perkara ini. Siapa kita nak hina sahabat Nabi?

Jadi sekarang kita akan masuk kepada kisah Perang Uhud yang terjadi pada bulan Syawal tahun ketiga Hijrah. Tahun sebelumnya puak Musyrikin Mekah telah kalah dalam perang Uhud. Jadi kali ini mereka datang dengan lebih ramai lagi untuk balas dendam. Semasa Badr, mereka seramai seribu orang dan kali ini yang datang adalah seramai tiga ribu orang. Tahun lepas, ketua perang mereka adalah Abu Jahal dan dia telah mati. Tahun ini, pasukan tentera diketuai oleh antaranya Abu Sufyan dan Khalid al Walid. Mereka berduanya akhirnya masuk Islam.

 

وَإِذْ غَدَوْتَ مِنْ أَهْلِكَ تُبَوِّئُ الْمُؤْمِنِينَ مَقَاعِدَ لِلْقِتَالِ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [remember] when you, [O Muḥammad], left your family in the morning to post the believers at their stations for the battle [of Uḥud] – and Allāh is Hearing and Knowing –

MALAY

Dan (ingatlah wahai Muhammad), ketika engkau keluar pada pagi hari dari rumah ahlimu (di Madinah), dengan tujuan menempatkan orang-orang yang beriman pada tempat masing-masing untuk berperang (di medan perang Uhud). Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

 

وَإِذْ غَدَوْتَ مِنْ أَهْلِكَ

Dan (ingatlah wahai Muhammad), ketika engkau keluar pada pagi hari dari rumah ahlimu

Ketika keluar dari rumah isteri baginda Aisyah pada pagi hari.

 

تُبَوِّئُ الْمُؤْمِنِينَ مَقَاعِدَ لِلْقِتَالِ

dengan tujuan menempatkan orang-orang yang beriman pada tempat masing-masing untuk berperang

Tujuannya adalah untuk mengatur tentera Islam. Untuk meletakkan mereka di tempat yang strategik untuk berperang dengan musuh. Nabi susun mereka satu persatu. Arahan yang diberikan kepada mereka adalah mereka kena tetap duduk di situ.

Dari sejarah, kita dapat tahu bahawa perletakan kedudukan itu amat penting. Yang paling terkenal adalah kedudukan pemanah. Nabi telah letak kedudukan pasukan pemanah di atas bukit yang dapat memanah musuh dari kedudukan tinggi itu. Nabi sudah pesan, walaupun nampak burung mematuk mayat tentera Islam, mereka tidak dibenarkan meninggalkan tempat itu. Maknanya, walaupun umat Islam kalah, mereka tidak boleh tinggalkan tempat itu sebelum mendapat arahan dari Nabi.

Pertempuran awalnya telah menyebelahi tentera Islam. Walaupun mereka sedikit, tapi mereka sedang memenangi pertempuran itu. Mereka telah membunuh seorang demi seorang tentera musuh dengan mudah. Sampaikan tentera bertempiaran lari dan mula meninggalkan medan peperangan.

Waktu itulah sebahagian dari pasukan pemanah telah membuat kesalahan besar meninggalkan kedudukan strategik mereka untuk membantu mengumpulkan harta rampasan perang. Alasan mereka adalah kerana tentera Islam telah menang. Mereka lupa pesanan Nabi. Mereka juga telah engkar kepada arahan ketua mereka yang berada di atas bukit sekali. Sampaikan hanya beliau seorang sahaja yang tinggal kerana orang bawahannya telah turun mengumpul harta di medan perang.

Malangnya semasa musuh Islam melarikan diri, panglima perang musuh, Khalid al Walid nampak dari ekor matanya yang pasukan pemanah telah meninggalkan tempat mereka. Dia telah nampak peluang keemasan untuk menukar nasib mereka. Maka dia telah mengumpulkan semula tentera musyrikin Mekah dan telah pusing kembali dan menyerang dari belakang dan mengambil tempat pasukan pemanah.

Keadaan telah beralih. Sekarang tentera Islam pula yang digasak oleh pihak Musyrikin Mekah. Sampaikan Nabi Muhammad sendiri tercedera dan patah gigi baginda (walaupun perkara ini ada dikritik juga kerana dalam Hadis Syamail Nabi, tidak disebut gigi Nabi rongak). Sampai keluar khabar angin yang mengatakan Nabi Muhammad telah terbunuh. Ia memberi kesan negatif kepada tentera Islam. Sampaikan Umar sendiri telah patah semangat untuk terus berjuang.

 

وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Allah mendengar apa yang mereka sedang katakan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan