Tafsir Surah Zumar Ayat 11 – 17 (Maksud ikhlas dalam ibadat)

Ayat 11: Ini adalah Dalil Wahyi sekali lagi. Maksudnya, Nabi Muhammad sampaikan ajaran Islam dan ajaran tauhid ini kerana baginda diarah oleh Allah. Memang baginda kena sampaikan. Begitu jugalah dengan kita yang meneruskan tugas para Rasul ini. Ini penting kerana ada orang yang marah kalau kita dakwah kepada mereka. Mereka kata: “kenapa kamu nak sibuk-sibuk ni, kamu nak buat amal kamu, buatlah… jangan kacau amalan kami.” Ini jawapan kita kepada mereka.

قُل إِنّي أُمِرتُ أَن أَعبُدَ اللَهَ مُخلِصًا لَّهُ الدّينَ

Sahih International

Say, [O Muhammad], “Indeed, I have been commanded to worship Allah , [being] sincere to Him in religion.

Katakanlah lagi (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya;

 

Nabi Muhammad, dan kita juga, disuruh untuk sampaikan ajaran tauhid ini kepada manusia. Selagi kita hidup, kita kena sampaikan. Kerana Allah telah titahkan secara khusus.

Iaitu kita beritahu kepada manusia, bila beribadat ikut 100% sepertimana yang Nabi SAW ajar. Maksud tulus ikhlas dalam ayat ini adalah apa sahaja ibadat yang dibuat kenalah ikut sunnah Nabi. Kalau ibadat yang bukan dari syariat, walau bagaimana ikhlas pun tidak diterima. Maka tidaklah boleh kita buat ibadat yang kita rasa molek untuk dibuat, tapi tiada dalil.

Ayat ini juga memberitahu kepada kita bahawa tujuan hidup kita adalah Allah. Kita menjalani kehidupan di dunia untuk mencari redha Allah. Bukannya mencari redha manusia. Ramai antara kita yang mencari-cari redha manusia sampaikan meninggalkan redha Allah. Sebagai contoh, Allah tidak benarkan kita buat amalan bidaah, tapi kerana takut orang lain marah kita, maka kita buat juga. Takut sangat kalau orang lain ajak kita pergi Majlis Tahlil, tapi kita tak pergi. Kita risau apa orang kata, tapi kita tidak hiraukan apa yang Allah akan kata kepada kita.

Apabila kita sudah faham Islam, kita akan mengamalkan cara hidup Islam. Iaitu menjalani kehidupan yang beretika. Kadang-kadang kita ikut undang-undang, tapi kita tidak hidup beretika. Etika itu adalah perkara seperti kesamarataan, keadilan, jangan rendahkan martabat sesuatu kaum, cara melayan orang lain, cara melayan pekerja kita, dan perkara-perkara lain. Perkara-perkara ini kita boleh faham sendiri, tidak perlu fatwa pun, tak perlu diberitahu satu persatu pun. Kadang-kadang manusia menyalahgunakan undang-undang untuk melanggar etika. Contohnya, seorang bapa yang mencari fatwa untuk tidak memberi harta kepada anaknya.

Kadang-kadang perkara kecil sahaja yang menunjukkan kita tidak beretika. Contohnya, beratur untuk mendapatkan sesuatu. Kadang-kadang kita memotong barisan yang telah ada. Memang tidak ada ayat Quran dan hadis berkenaan jangan memotong barisan. Tapi perkara itu adalah perkara etika. Orang bukan Islam pun tahu perkara itu kerana benda itu tidak payah diajar pun. Jadi, amat malu sekali kalau orang Islam sendiri tidak menjaga perkara ini dan ini boleh memalukan agama kita sendiri.

Inilah yang dimaksudkan menjaga perkara dalam agama, bukan hanya tentang ibadat ritual sahaja. Jangan kita buat amalan-amalan ibadat sahaja, tapi tidak menjaga perkara-perkara dalaman.


 

Ayat 12: Apa lagi yang kita disuruh?

وَأُمِرتُ لِأَن أَكونَ أَوَّلَ المُسلِمينَ

Sahih International

And I have been commanded to be the first [among you] of the Muslims.”

“Dan aku diperintahkan supaya menjadi orang yang awal pertama berserah diri bulat-bulat (kepada Allah)”.

 

 

Yang diperintah dalam ayat ini adalah Nabi Muhammad. Yang diperintahkan kepadanya adalah untuk mula-mula sekali menyerah diri bulat-bulat kepada Allah. Kerana bagindalah yang pertama sekali menerima wahyu, jadi bagindalah yang kena menjadi muslim dahulu.

Baginda disuruh menyerahkan diri baginda sepenuhnya kepada Allah. Taat kepada segala perintah Allah tanpa menolak satu pun. Itulah makna menjadi ‘muslimin’. Itulah maknanya ‘menyerah diri’. Kalau Allah suruh sampaikan, maka kita kena sampaikan.

Nabi Muhammad bukan sahaja menyuruh umatnya menerima Islam tapi baginda sendiri telah mula-mula sekali menerimanya. Baginda menjadi contoh kepada orang lain.

Kita pun sepatutnya awal-awal lagi telah terima hukum Allah. Apabila telah sampai dalil yang sah kepada kita, maka hendaklah kita awal-awal lagi terima. Jangan kita tangguh-tangguh lagi. Jangan ada perasaan nak tengok samada orang lain terima atau tidak. Kita terus sahaja terima kerana memang telah jelas manakah kebenaran apabila yang datang berdakwah kepada kita itu datang dengan membawa dalil yang sah.

Ayat ini memberitahu kita bahawa asal Islam ini adalah seorang. Jadi, kalau seorang pun masih boleh berjalan lagi agama Islam ini. Kalau kita sahaja yang mengamalkan tauhid, orang lain semuanya tidak mengamalkannya, maka kita kena tetap terus mengamalkan tauhid.


 

Ayat 13: Kenapa kita ikut arahan? Kerana kita takut.

قُل إِنّي أَخافُ إِن عَصَيتُ رَبّي عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

Sahih International

Say, “Indeed I fear, if I should disobey my Lord, the punishment of a tremendous Day.”

Katakanlah lagi: “Sesungguhnya aku takut – jika aku menderhaka kepada Tuhanku – akan azab hari yang besar (soal jawabnya)”.

 

Kerana kita takut sangat dengan azab Allah kalau kita tidak sampaikan, kalau kita tidak amalkan seperti yang Allah suruh.

Yang disuruh cakap begini adalah Nabi Muhammad. Baginda membawa satu mesej yang perlu disampaikannya. Dan baginda sendiri takut jikalau baginda tidak menyampaikannya. Baginda tidak takut kepada orang lain, tapi apa yang baginda takut adalah tidak berjaya menyampaikan agama Islam kepada manusia. Kerana baginda tahu bahawa apa yang perlu disampaikannya itu adalah amat berat dan amat penting sekali. Berdosa besar kalau baginda tidak sampaikan. Dan amat bahaya kepada umatnya kerana mereka akan dimasukkan ke dalam neraka dan akan kekal di dalamnya selama-lamanya.

Nabi Muhammad juga disuruh untuk memberitahu kepada manusia, kalau baginda sendiri derhaka, maka baginda juga akan menerima azab. Ini sebagai kata sahaja, kerana takkan Nabi Muhammad menderhaka kepada Allah.


 

Ayat 14: Allah ulang Dakwa Surah sekali lagi. Kerana pentingnya perkara ini, sampai diulang sekali lagi.

قُلِ اللَهَ أَعبُدُ مُخلِصًا لَّهُ ديني

Sahih International

Say, ” Allah [alone] do I worship, sincere to Him in my religion,

Katakanlah lagi: “Allah jualah yang aku sembah dengan mengikhlaskan amalan agamaku kepadaNya.

 

 

Diulang-ulang ayat ini sebab ayat ini penting sangat. Jika sesuatu ayat di dalam Quran itu disebut berulangkali, bermaksud ia sangat penting untuk difahami dan diamalkan dalam kehidupan kita. Ini kerana kadang-kadang fikiran kita boleh terima, tapi hati kita tidak dapat terima. Kadang-kadang kita perlu diingatkan berkali-kali tentang keikhlasan kepada Allah. Segala perbuatan kita mestilah kita kena bandingkan dengan apakah ianya sesuai dengan agama.

Kepada Allah sahajalah kita kena ibadat, kepada Allah jualah seruan dalam doa. Tidak ada kepada yang lain.


 

Ayat 15: Kalau masih berdegil dengan segala ayat-ayat sebelum ini, maka diberikan dengan Takhwif Ukhrawi sebagai ugutan. Ayat ini ditujukan kepada sesiapa yang masih ingkar. Sekiranya masih ingkar tidak mahu ikut syariat, masih lagi nak bertawasul dengan cara yang salah, maka Allah kata kepada mereka:

فَاعبُدوا ما شِئتُم مِّن دونِهِ ۗ قُل إِنَّ الخٰسِرينَ الَّذينَ خَسِروا أَنفُسَهُم وَأَهليهِم يَومَ القِيٰمَةِ ۗ أَلا ذٰلِكَ هُوَ الخُسرانُ المُبينُ

Sahih International

So worship what you will besides Him.” Say, “Indeed, the losers are the ones who will lose themselves and their families on the Day of Resurrection. Unquestionably, that is the manifest loss.”

“(Setelah kamu mengetahui pendirianku ini wahai kaum musyrik, dan kamu masih juga berdegil) maka sembahlah kamu apa yang kamu kehendaki, yang lain dari Allah, (kamu akan mengetahui akibatnya)”. Katakanlah lagi: “Sesungguhnya orang-orang yang rugi (dengan sebenar-benarnya) ialah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri dan pengikut-pengikutnya pada hari kiamat (dengan sebab perbuatan mereka memilih kekufuran atau kederhakaan). Ingatlah, yang demikian itulah kerugian yang jelas nyata.”

 

فَاعْبُدُوا مَا شِئْتُمْ مِّنْ دُونِهِ

Maka kamu sembahlah apa sahaja yang kamu nak puja, selain dari Allah.

Maknanya Allah suruh dengan ancaman. Bukan benar-benar Allah suruh manusia untuk sembah apa sahaja. Macam kita suruh anak kita yang degil yang hendak main juga di sungai dalam hujan lebat. Kita pun kata: “ha, kalau nak pergi sangat, pergilah!” Walaupun dari segi bahasa, nampak macam kita suruh, tapi bukan kita nak suruh sebenarnya. Kalau tak faham bahasa, memang jenis orang bodoh sungguhlah.

Ada dua jenis perkara yang disembah selain Allah. Ada perkara yang kita boleh nampak seperti berhala, patung, manusia dan sebagainya. Tapi ada juga perkara yang kita sembah yang kita tidak nampak, seperti nafsu. Itu pun kita kena berhati-hati.

 

 قُلْ إِنَّ الْخٰسِرِينَ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنْفُسَهُمْ وَأَهْلِيهِمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ

Katakanlah sesungguhnya mereka yang sebenar-benar rugi itu merugikan diri mereka sendiri dan keluarga mereka pada hari kiamat nanti.

Sudahlah mereka rugi, tapi mereka merugikan keluarga mereka sendiri? Bagaimana pula dikatakan mereka akan merugikan keluarga mereka juga? Mereka merugikan keluarga mereka sekali, sebab mereka akan ajar kepada anak isterinya kesyirikan yang mereka buat itu. Sama-sama akan masuk neraka belaka kalau berterusan begitu dan tidak sedar dan meminta ampun.

Sepatutnya dia gunakanlah ahli keluarga sebagai sumber pahala. Kerana kalau dia beri ajaran yang bagus, sampai mereka juga beramal tauhid seperti Allah kehendaki, dia akan dapat saham pahala dari orang itu. Tapi malang sekali kalau tidak ambil peluang ini.

Mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Dan mereka akan merasa amat-amat rugi sekali nanti.

 

 أَلَا ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ

Ingatlah! Sesiapa yang buat demikian betul-betul rugi yang jelas nyata.

Mereka akan kekal abadi dalam neraka. Itulah kerugian yang paling besar sekali. Dalam ayat seterusnya, akan diterangkan apakah yang mereka akan terima.


 

Ayat 16: Takhwif Ukhrawi. Rugi di akhirat tidak sama dengan rugi di dunia. Allah terangkan apakah yang menanti mereka di neraka kelak.

لَهُم مِّن فَوقِهِم ظُلَلٌ مِّنَ النّارِ وَمِن تَحتِهِم ظُلَلٌ ۚ ذٰلِكَ يُخَوِّفُ اللَهُ بِهِ عِبادَهُ ۚ يٰعِبادِ فَاتَّقونِ

Sahih International

They will have canopies of fire above them and below them, canopies. By that Allah threatens His servants. O My servants, then fear Me.

Bagi mereka (yang kafir disediakan lapisan-lapisan dari api menyerkup di atas mereka, dan lapisan-lapisan (dari api) di bawah mereka; dengan (azab) yang demikian, Allah menakutkan hamba-hambaNya: “Oleh itu, bertaqwalah kepadaKu wahai hamba-hambaKu!”

 

لَهُمْ مِّنْ فَوْقِهِمْ ظُلَلٌ مِّنَ النَّارِ

Bagi mereka, dari atas mereka lapisan-lapisan azab api neraka.

Di bahagian atas mereka adalah azab daripada api. Berlapis-lapis api itu.

 

وَمِنْ تَحْتِهِمْ ظُلَلٌ

dan di bawah mereka lapisan api lagi.

Di ayat lain dikatakan api itu akan berada di sekeliling mereka. Apabila Allah kata ‘atas dan bawah’, bermakna di setiap arah akan ada api neraka. Begitu juga, kalau Allah kata timur dan barat, ianya bermakna, di semua arah.

Dalam ayat lain pula, diceritakan lagi, sebelum dimasukkan dalam api neraka itu, mereka akan dicelur dulu di dalam air panas. Dan sebelum mereka dibakar, mereka akan ditambat dengan rantai besi. Diikat kaki mereka, dan rantai itu akan ditarik ke belakang, kemudian baru dicelur dalam air panas. Kemudian dibakar. Dia tidak mati sebab tubuh badan dia dah ditambahbaik. Jantung pun tak pecah. Dia masih bernyawa lagi. Selepas dibakar itu, dia akan dipulih kembali dan dicelur balik. Untuk bayangkan teruknya rantai yang merantai mereka itu, bayangkan bahawa satu gelang rantai tu sahaja, kalau diletakkan diatas bukit Thursina, hancur bukit itu jadi debu. Sebab panasnya rantai itu. Padahal besi tu bukannya sebagai pembakar, sebaliknya hanya untuk tambat sahaja. Kalau nak tahu iklim neraka, adalah seperti yang disebut dalam Surah Waqiah:

Ayat 42 – Mereka berada dalam suhu yang amat panas, lagi panas daripada matahari. Angin di situ pun sudah lebih panas daripada matahari. Dan mereka berdiri dalam air panas yang suhunya beribu juta darjah

Ayat 43 – Mereka duduk dalam naungan asap hitam yang juga amat panas

Ayat 44 – Tidak sejuk tidak sedap duduk dalam suasana yang macam itu.

Ayat 45 – Sebab mereka dulu semasa di dunia, mereka sentiasa duduk dalam kemewahan.

Ada orang yang tak banyak duit gaji, tetapi kerana hendakkan pakai barang yang mewah, mereka akan berhutang. Apabila mereka tak boleh bayar hutang, mereka akan cakap bohong pula untuk mengelak bayar hutang. Itulah keadaan bagi yang miskin. Yang kerja kerajaan pula, mereka mula ponteng kerja sebab nak buat kerja sambilan kerana hendak mendapatkan duit yang lebih. Dan yang lebih malang, ada yang jual maklumat kerajaan untuk melakukan rasuah.

Ayat 46 – Dan bila dah duduk dalam mewah, mereka mula buat dosa-dosa besar. Rasuah, menipu, mencuri.

Ayat 47 – Kerana mereka dulu kata: kami lepas mati ni, hancur lebur takkan boleh hidup semula.

Kita tak cakap macam tu kan? Tapi mereka tidak takut kepada neraka. Tak takut kepada dosa yang mereka buat, tak takut kepada Tuhan yang membuat neraka itu.

Ayat 48 -Takkan tok nenek kami boleh hidup semula?

Ayat 49 – Sesungguhnya, nenek-nenek kamu dan semua sekali.

Ayat 50 – Tetap akan dihimpunkan pada masa yang telah ditentukan

Ayat 51 – Wahai orang yang sesat dan mendustakan,

Ayat 52 – tentu kamu akan makan buah Zaqqum.

Ayat 53 – Kamu akan memenuhi perut kamu dengan buah zaqqum itu.

Ayat 54- Selepas itu kamu akan meminum air yang panas menggelegak.

Ayat 55 – Mimum seperti unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas.

Kemudian mereka akan diberi minum air panas yang suhunya  beribu juta darjah. Air itu adalah daripada air nanah dan air mayat yang bau busuk. Nak minum air itu pula, kena minta dengan malaikat penjaga neraka, seribu tahun minta baru malaikat bagi minum. Air tu sangatlah panas, apabila letak pada muka, terkiat bibir kita. Air itu adalah air yang menghuduhkan muka. Jatuh daging dari pipi, dan terbidas bibir. Sedangkan muka kita waktu di neraka nanti dinaiktaraf jadi 40 hasta tebal. Perbezaan dengan kehidupan di syurga: Istana setinggi 70 batu tinggi. Jadi kita mestilah mengharap kepada syurga.

 

ذَٰلِكَ يُخَوِّفُ اللَهُ بِهِ عِبَادَهُ ۚ

Demikianlah Allah menakutkan dengan ancaman neraka kepada hambaNya

Allah memberi peringatan kepada manusia supaya manusia beringat untuk bertaubat. Tujuan Allah menakutkan manusia adalah untuk kebaikan manusia sendiri. Inilah salah satu dari rahmat Allah. Dan Allah menakutkan manusia bukanlah seperti ibubapa yang menakutkan anak mereka dengan hantu supaya mereka ikut kata. Yang ibubapa itu buat adalah tipu sahaja. Tapi apa yang Allah takutkan kita itu pasti akan berlaku. Bukan kata yang main-main, olok-olok.

 

يٰعِبَادِ فَاتَّقُونِ

Wahai hambaKu, hendaklah kamu taqwa kepada Aku sahaja.

Hendaklah kita bertaqwa dengan menjaga hukum. Dalam ayat ini, ada disebut tentang takut, dan tentang taqwa. Apabila dua perkataan itu diletakkan dalam satu ayat, itu bermaksud ianya tidak sama. Oleh itu, taqwa bukanlah hanya bermaksud ‘takut’ sahaja. Ianya adalah lebih luas lagi. Ianya adalah satu sifat dalam diri kita yang berhati-hati dalam segala perbuatan kita dalam hidup kita.

Lihatlah cara Allah memanggil kita: Allah memanggil kita dengan panggilan manja: “HambaKu”. Allah masih lagi memanggil kita sebagai hambaNya seperti seorang ibu yang menasihati anaknya: Wahai anakku yang aku sayangi.

Ada kalangan kita yang telah jauh dari agama. Tapi Allah masih lagi sayang dan Allah masih lagi membuka pintu rahmahNya untuk dimasuki oleh hamba-hambaNya.

Balaghah: Lihat bagaimana kalimah عِبَادِ telah dihazafkan ya’ mutakallim, seperti yang kita telah sentuh dalam Zumar:10 tadi. Ia membawa maksud ‘berterusan’. Dalam ayat ini, Allah hendak menimbulkan rasa takut kepada hambaNya: Wahai عِبَادِ, takutlah kalau kamu nak selamat. Kerana hanya hamba yang tetap istiqamah dalam iman sahaja yang akan selamat. Kena berterusan dalam ibadat dan menghambakan diri kepada Allah.

Dan kita boleh juga lihat bagaimana ada juga hazaf pada ya’ dalam kalimah فَاتَّقُونِ kerana ini adalah arahan untuk kena kekal dalam taqwa. Nun dalam ayat ini tidak ada makna. Ini dinamakan nun wiqawah.  Maknanya kena ibadah berterusan. Bukan buat amalan-amalan tertentu, sekali buat kononnya boleh selamat dari neraka. Kalau macam itu, tidak perlu lamalah Nabi dakwah. Begitulah yang diamalkan oleh puak Tarekat yang sudah kena tipu – mereka sangka ada amalan-amalan mereka yang akan menyelamatkan mereka dari neraka.


 

Ayat 17: Ayat Tabshir pula setelah diberikan dengan ayat-ayat takhwif. Bila dah belajar dan amalkan, inilah yang akan dapat.

وَالَّذينَ اجتَنَبُوا الطّٰغوتَ أَن يَعبُدوها وَأَنابوا إِلَى اللهِ لَهُمُ البُشرىٰ ۚ فَبَشِّر عِبادِ

Sahih International

But those who have avoided Taghut, lest they worship it, and turned back to Allah – for them are good tidings. So give good tidings to My servants

Dan orang-orang yang menjauhi dirinya dari menyembah Taghut serta mereka rujuk kembali taat bulat-bulat kepada Allah, mereka akan beroleh berita yang mengembirakan; oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu –

 

وَالَّذِينَ اجْتَنَبُوا الطّٰغُوتَ

Dan orang orang yang menjauhi taghut

Bila dah dengar ayat-ayat takhwif itu, patutnya takutlah dan jauhilah taghut itu. Taghut itu adalah apa sahaja yang dipuja dan disembah selain Allah. Perkataan الطَّاغُوتَ itu berasal dari kata tagha yang bermaksud ‘menentang’. الطَّاغُوتَ itu adalah sesuatu yang hidup, bukanlah macam jenis patung berhala yang tidak bernyawa. Ianya adalah sesuatu yang boleh berkomunikasi dengan manusia. Ianya adalah sesuatu yang mengajak manusia untuk menentang hukum-hukum Allah.

Ada jenis الطَّاغُوتَ yang boleh dilihat seperti Firaun, pemimpin-pemimpin masyarakat dan pemimpin-pemimpin agama – iaitu mereka yang ada kuasa atas kita atau mereka yang boleh menguasai pemikiran kita. Satu lagi kriteria taghut itu adalah mereka mempunyai kuasa ke atas makhluk.

Tapi ada juga jenis الطَّاغُوتَ yang tidak boleh dilihat seperti sifat tamak, nafsu, kemalasan dalam diri kita dan sebagainya yang juga mengajak kita untuk tidak turut kepada Allah.

Maka, jauhilah taghut dan sebaliknya tuju kepada Allah.

 

أَنْ يَعْبُدُوهَا

dari menyembah padanya.

Menjauhi dari menyembah dan menyeru dan percaya dan sebagainya – jauhkan sungguh-sungguh. Janganlah kita sembah taghut. Ada manusia yang menjadikan taghut-taghut itu sebagai perantaraan antara mereka dan Allah. Maka, untuk menjadikan mereka sebagai perantaraan, mereka akan menyembah taghut itu. Itu adalah perbuatan kufur. Maka, jangan bertawasul. Kalau kita pernah buat sebelum ni, maka berhentilah daripada terus melakukannya lagi.

Doa kena terus kepada Allah sahaja. Hanya Allah sahaja yang boleh mendengar doa kita dan boleh memakbulkan doa kita. Tidak perlu buat ibadat kepada selain Allah dengan harapan untuk mendekatkan diri kepada Allah.

 

 وَأَنَابُوا إِلَى اللهِ

dan mereka ingin kembali kepada Allah.

Kemudian mereka mencari dan mendekati Allah. Inilah manusia yang ada inabah dalam diri mereka. Iaitu ada keinginan dalam diri mereka untuk kembali kepada Allah. Bukan hanya tinggalkan taghut, tapi kena diteruskan dengan kembali kepada Allah. Kena ada nafi dan ithbat. Seperti kita mengucap la ilaaha illa Allah. Iaitu kena tinggalkan yang buruk dan buat yang baik pula. Jangan tinggalkan taghut tapi tidak buat apa-apa pula dalam menuju kepada Allah.

Maka untuk mereka-mereka yang dapat menolak taghut-taghut itu, Tuhan kata,

 

لَهُمُ الْبُشْرَىٰ

bagi mereka berita gembira,

Iaitu akan dibangkitkan selepas mati, dapat keampunan dan masuk syurga. Dan berpeluang untuk bertemu dengan Allah. Kalau ada terniat dalam hati kita nak bertaubat, tak lafazkan lagi pun Allah sudah ampunkan. Kemudian Allah beri pahala lagi sebab bertaubat.

Balaghah: ada takdim (didahulukan) pada kalimah لَهُمُ. Dalam susunan kebiasaan bahasa Arab, sepatutnya kalimah الْبُشْرَىٰ لَهُمُ patutnya. Apabila ada takdim, itu menunjukkan ada takhsis (pengkhususan). Iaitu berita gembira itu khas untuk mereka sahaja, bukan diberikan kepada yang lain. Iaitu mereka yang menjauhi taghut.

 

فَبَشِّرْ عِبَادِ

Oleh itu, gembirakanlah hamba-hambaKu.

Allah menyuruh Nabi Muhammad untuk memberi berita gembira kepada hamba-hambaNya yang ada sifat baik itu.

Balaghah: Lihat bagaimana kalimah عِبَادِ telah dihazafkan ya’ mutakallim, seperti yang kita telah sentuh dalam Zumar:10 tadi. Ia membawa maksud ‘berterusan’. Dalam ayat ini, kalimah عِبَادِ telah dihazafkan ya mutakallimnya. Ini adalah kerana khabar gembira hanya diberikan kepada mereka yang terus menerus melakukan ibadah. Iaitu mereka tetap dalam ibadah. Mereka tetap dalam ibadah itu kerana takut kepada azab. Dan juga kerana harapan mereka kepada akhirat amat tinggi. Inilah konsep khauf dan raja’. Oleh itu, kita kena tingkatkan rasa takut kita dan tingkatkan rasa harap kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 16 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Ustaz Rosman

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s