Tafsir Surah Waqiah Ayat 14 – 27 (Nikmat dalam syurga)

Ayat 14: Maka bukanlah kelebihan jadi muqarraboon ini kepada orang dahulu sahaja. Kita masih ada peluang lagi. Tapi tidak ramailah.

وَقَليلٌ مِّنَ الآخِرينَ

Sahih International

And a few of the later peoples,

Malay

Dan sebilangan kecil dari orang-orang yang datang kemudian.

 

Tidak ramai dari golongan  yang datang selepas golongan yang awal. Antara mereka itu adalah orang-orang yang menyebar agama. Kerja sebar ugama bukan kerja ustaz, guru dan kerajaan sahaja. Tapi kerja dakwah ini adalah kerja semua orang. Kena beritahu kepada orang lain, termasuklah orang-orang kafir.

Nabi bersabda: “Masih akan terus ada sekelompok orang dari ummatku yang menegakkan kebenaran, mereka tidak akan dicelakakan oleh orang yang menghinakan mereka dan tidak juga orang yang menentang mereka sampai hari Kiamat.”

Ini bermakna, akan sentiasa ada golongan umat Islam ini yang sentiasa berada atas jalan yang benar, walaupun sedikit. Maka kita kenalah buka mata kita dan cari siapakah mereka. Bila sudah jumpa, maka bergabunglah dengan mereka dan tolong mereka untuk menyampaikan dakwah.

Dan memang mereka itu memang golongan yang sedikit. Dalam ayat ini dan banyak ayat-ayat lain memberitahu kita yang mereka ini tidak ramai. Semoga kita termasuk dalam golongan itu.

Dari dua ayat ini, ulama’ berbeza pendapat tentang penafsirannya:

1. ‘Golongan dahulu’ adalah umat semua para Nabi sebelum Nabi Muhammad. Dan umat kemudian adalah umat Nabi Muhammad sampai ke kiamat.

2. Golongan awal dan kemudian itu dari kalangan umat Nabi Muhammad semuanya. Maknanya ayat ini hendak menyatakan tentang umat Nabi Muhammad sahaja. Golongan awal yang rapat dengan Allah iaitu para sahabat itu lebih ramai dari golongan kemudian.

Dan ini pun boleh diterima kerana semakin lama manusia, semakin lemah iman mereka. Peratusan golongan awal ini lebih tinggi dari golongan sekarang. Memang kita lebih ramai dari mereka (dari segi kuantiti) tapi tidak tinggi dari segi kualiti.

3. Ayat ini merujuk kepada golongan awal dan golongan yang kemudian dari ‘setiap’ Rasul. Maksudnya ramai bilangan orang yang muqarraboon itu semasa awalnya. Tetapi lama kelamaan umat mereka pun jauh dari agama dan sikit sahaja yang rapat dengan Allah. Samalah juga dengan umat Nabi Muhammad.

Ketiga-tiga pendapat ini tidaklah banyak bezanya maka ketiga-tiganya boleh diterima pakai.


 

Ayat 15: Setelah masuk syurga, Allah terangkan pula keadaan dalam syurga itu.

عَلىٰ سُرُرٍ مَّوضونَةٍ

Sahih International

On thrones woven [with ornament],

Malay

(Mereka duduk di dalam Syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata;

 

Iaitu tempat duduk (kita panggil pelamin sahajalah kerana tidak ada nama dalam bahasa Melayu) yang bertatahkan emas dan permata. Ianya ditenun dengan emas. Maknanya ianya adalah tilam yang indah sekali.

Dan ianya tilam yang dibuat dengan kemas dan sedap untuk ditiduri. Tak sakit badan kalau tidur di atasnya. Kalau di dunia, entah tilam kita tidak sedap, jadi sakit badan selepas tidur, bukan? Ia tidak akan terjadi di syurga nanti.

Mereka duduk melepak sahaja di atas tempat duduk itu sambil melihat segala keindahan syurga itu. Kerana syurga itu semua dia yang punya. Dia duduk sambil menikmati keindahan, sambil makan dan sambil memuaskan nafsu seks dia, dan apa-apa sahaja yang dia hendak buat. Kerana tidak ada ibadat lagi, tidak ada kerja yang perlu dilakukan. Maka duduk-duduk sahajalah kerjanya.


 

Ayat 16: 

مُتَّكِئينَ عَلَيها مُتَقٰبِلينَ

Sahih International

Reclining on them, facing each other.

Malay

Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan.

 

Mereka duduk di barisan hadapan. Iaitu tidak duduk di belakang orang lain. Iaitu wajah sebahagian dari mereka berhadapan dengan wajah sebahagian yang lain, tiada seorang pun yang berada di belakang yang lainnya. Kerana kalau ada orang di hadapan kita, sudah tidak nampak jelas pula apa yang berlaku di hadapan.

Mereka juga duduk berhadapan dengan pelayan-pelayannya. Semua yang ada di depannya adalah rakyat dia semuanya. Apa sahaja yang dia tengok, itu adalah haknya. Dia cuma bagi arahan sahaja. Kalau di dunia, banyak yang kita tengok bukan hak kita belaka.


 

Ayat 17: Penjelasan dari Allah lagi tentang keadaan di syurga yang diberikan kepada golongan Muqarraboon itu.

يَطوفُ عَلَيهِم وِلدٰنٌ مُّخَلَّدونَ

Sahih International

There will circulate among them young boys made eternal

Malay

Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka, –

 

Pelayan-pelayan itu akan kekal umur mereka dalam belasan tahun, tidak meningkat umur mereka. Mereka tidak akan jadi tua-tua. Kalau sekarang di dunia, selalunya pelayan adalah orang-orang muda dan tugas mereka adalah jadi valet di hotel-hotel dan sebagainya.

Mereka muda dan kerana itu mereka bersemangat untuk bekerja. Dan kita pun senang nak arah-arahkan mereka kerana mereka muda. Kalau tua, tentu kita agak segan nak beri arahan kerana ada rasa hormat di hati, bukan?

Memang umur penghuni syurga tidak akan berubah-ubah. Tetap pada satu umur sahaja. Kalau perempuan akan sentiasa berumur 28 tahun dan lelaki akan sentiasa berumur 33 tahun. Begitu juga para pelayan itu tidak meningkat usia mereka. Kerana kalau pelayan di hotel atau di restoran, apabila mereka telah tua, mereka diganti dengan orang muda yang lain. Sedangkan pelayan-pelayan di syurga akan kekal tidak ditukar-tukar.

Ada yang kata bahawa pemuda-pemuda itu adalah anak orang kafir yang mati kecil. Ada yang kata Tuhan cipta mereka secara khas.

Ada pula pendapat yang kata mereka itu anak-anak Muslim yang mati sebelum baligh. Maka mereka tidak ada pahala untuk dibalas dengan syurga dan dosa untuk dibalas dengan neraka. Maka mereka ditugaskan jadi pelayan di syurga sahaja.

Maka mereka berkhidmat kepada ahli syurga sahaja. Tapi ini agak lemah kerana dalam ayat Tur:21 telah disebut yang anak-anak orang mukmin akan dimasukkan sekali dengan ibu bapanya dalam syurga. Kerana itu lebih sesuai kalau kita katakan mereka itu adalah anak-anak orang kafir yang mati sebelum baligh. Allahu a’lam.

Mereka itu ramai menjadi pelayan tuan syurga, mungkin ada beribu dalam satu-satu istana. Seorang penghuni syurga pula ada banyak istana.

Nota: Ada juga golongan gay yang kata, pelayan-pelayan lelaki ini untuk memuaskan nafsu golongan gay yang masuk ke syurga. Mereka kata Allah maha pemurah, golongan gay pun Allah ada bagi layanan untuk memuaskan nafsu seks! Ma sha Allah, sudahlah buruk perangai, mereka itu jahil dan bodoh sangat! Mana pula golongan gay akan masuk syurga? Golongan gay masuk neraka!

Begitulah antara cara manusia memusing dan mengatakan benda yang tidak benar tentang Al-Qur’an. Ini jenis syaitan sudah kawal mereka sampai mereka boleh kata begitu.


 

Ayat 18: Apa tugas pelayan-pelayan itu? Apa yang mereka bawa?

بِأَكوابٍ وَأَباريقَ وَكَأسٍ مِّن مَّعينٍ

Sahih International

With vessels, pitchers and a cup [of wine] from a flowing spring –

Malay

Dengan membawa piala-piala minuman dan teko-teko serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.

 

بِأَكْوَابٍ

Dengan gelas-gelas;

Pelayan-pelayan dalam syurga itu akan berpusing dalam syurga membawa air minuman untuk tuannya. Gelas itu nampak macam kaca, tapi diperbuat dari emas.

Kalimah أكواب digunakan untuk gelas jenis tidak ada pemegang. Ini memudahkan untuk digunakan kerana boleh pegang mana-mana bahagian sahaja.

 

وَأَبَارِيقَ

dan teko-teko;

Dan teko-teko itu juga diperbuat dari emas. Atau dipanggil kendi. Ianya ada pemegang kalau dibandingkan dengan أكواب. Ianya tentulah jenis yang layak untuk syurga. Tidaklah dapat kita nak bayangkan. Tentulah amat hebat sekali.

 

وَكَأْسٍ مِنْ مَعِينٍ

dan piala-piala dipenuhi dengan air arak;

Kalimah كأس adalah bekas minuman yang dipenuhi dengan air. Piala itu dipenuhi dengan arak kerana bagi orang Arab, kalau digunakan kalimah كأس memang ia jenis untuk diisi arak.

Memang semasa kita di dunia kita tidak boleh minum arak. Tapi di syurga, arak boleh diminum. Seperti juga lelaki tidak boleh pakai sutera semasa di dunia, tapi di syurga akan dipakaikan dengan sutera yang berkualiti tinggi.

Ada berbagai jenis arak dan minuman yang ada dalam syurga. Arak itu adalah cairan arak yang tulen. Kerana di dunia ini hanya tiruan sahaja. Dan arak itu jauh lebih sedap dari arak di dunia. Arak di dunia sebenarnya bukan sedap sangat. Orang minum kerana nak pening-pening sahaja. Kerana nak dapat pening itu, mereka minum juga arak yang tidak sedap dan masam itu. Lama kelamaan, mereka sudah biasa dengan rasa yang tidak sedap itu.

Dan arak itu boleh diambil dari sungai yang mengalir dalam rumahnya sahaja. Kalimah مَعِينٍ dari ع ي ن yang bermaksud mata air dan مَعِينٍ bermaksud mata air yang mengalir. Kerana dalam istananya, ada empat batang sungai, dari madu, susu, arak dan air.


 

Ayat 19: Apakah minuman yang diberi itu?

لّا يُصَدَّعونَ عَنها وَلا يُنزِفونَ

Sahih International

No headache will they have therefrom, nor will they be intoxicated –

Malay

Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya.

 

لَا يُصَدَّعُونَ عَنْهَا

Tidak memeningkan kepala kerana meminumnya,

Sudahlah arak itu sedap, ia tidak memeningkan pula seperti arak yang di dunia sekarang. Selalunya kalau malam minum arak, esoknya akan pening sepanjang hari (hangover). Nak buat kerja atau pergi ke mana-mana pun tidak boleh. Ada cahaya cerah pun sudah sakit mata, kalau ada bunyi bising, sakit lagi.

Jadi pening itu tidak bagus kerana kalau minum arak dan pening, itu bukan perkara baik. Kalau sudah pening, takkan nak minum lagi? Jadi tidak dapat nak minum banyak kalau begitu. Kalau tidak boleh minum banyak, itu sudah bukan nikmat namanya.

 

وَلَا يُنْزِفُونَ

dan tidak menyebabkan mabuk;

Bukan sahaja arak itu tidak memeningkan, ia juga tidak memabukkan. Kerana mabuk itu bukan sifat yang baik, bukan? Kerana kalau sudah mabuk, sudah tak tentu arah dan buat perkara yang tidak patut, cakap benda kurang ajar dan lucah. Kalau mereka nampak diri mereka semasa mereka mabuk, mereka pun akan malu.

Air itu diambil dari sungai-sungai yang mengalir di dalam istananya. Pelayan-pelayan itu akan mencedok dari sungai itulah. Penghuni syurga minum arak itu bukan kerana dahaga. Kerana sesiapa yang masuk syurga, tidak akan dahaga dan tidak akan lapar sampai bila-bila.

Tapi kenapa makan dan minum juga? Kerana nak menikmati makanan dan minuman itu. Dan cara makan mereka adalah cara makan orang yang tidak lapar. Makan dengan tenang untuk menikmati makanan syurga yang memang sedap.

Khamr di dunia terdapat empat hal: mabuk, menyebabkan kepala pusing, menyebabkan muntah dan kencing banyak. Tapi khamr di syurga nanti tidak ada semua itu.


 

Ayat 20: Tadi disebut tentang minuman, bagaimana pula dengan makanan?

وَفٰكِهَةٍ مِّمّا يَتَخَيَّرونَ

Sahih International

And fruit of what they select

Malay

Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih,

 

Mereka akan dapat apa yang mereka hendak. Mereka boleh pilih mana yang mereka suka. Kerana kalimah يَتَخَيَّرونَ bermaksud mereka pilih, iaitu ambil masa untuk pilih. Maknanya mereka akan dipersembahkan dengan banyak sekali makanan dan mereka boleh pilih ikut suka mereka, tidak kelam kabut. 

Buah-buah semua jenis, termasuklah Durian Musang King atau apa sahaja (sebagai contoh sahaja kerana memang ada buah-buahan yang ada di dunia yang akan diberi di syurga). Ada makanan yang manusia itu tahu ada di dunia, tapi dia tidak berpeluang rasa semasa di dunia.

Buah-buahan itu ada yang diperbuat dari emas. Nampak macam durian, tapi diperbuat dari emas. Ada yang diperbuat dari perak. Bagaimana pula boleh makan emas pula? Rupanya memang semasa di dunia ini lagi sudah ada makanan yang diperbuat dari emas. Kalau zaman dulu kita tidak pernah tengok, tapi zaman sekarang sudah ada. Ini dilakukan oleh mereka yang kaya sangat sampai tidak tahu apa yang mereka nak buat dengan duit mereka. 

Bata jongkong bina istana diperbuat dari jongkong emas dan plaster dari kasturi. Antara dinding ke dinding 63 batu jaraknya. Tidak ada tandas dan bilik air kerana tidak perlu kerana ahli syurga tidak buang najis.

Walaupun mereka makan banyak, tapi tak buang najis pun. Mereka makan banyak sekali sama dengan kadar seribu orang makan, tapi tidak berak dan kencing. Makanan yang mereka makan itu akan keluar ikut liang peluh yang ianya berbau wangi.

Tidak ada malam dalam syurga. Siang sentiasa supaya penghuninya dapat menikmati kenikmatan sepanjang masa. Kerana kalau ada malam, maka ada tidur. Bila tidur, sudah kurang masa untuk nikmat pula dan ini rugi. Maka tidak ada malam di syurga. 


 

Ayat 21: 

وَلَحمِ طَيرٍ مِّمّا يَشتَهونَ

Sahih International

And the meat of fowl, from whatever they desire.

Malay

Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini.

 

وَلَحْمِ طَيْرٍ

Dan daging burung; 

Dalam riwayat dikatakan burung itu sebesar unta. Ini berdasarkan Sabda Nabi:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا سَيَّارُ بْنُ حَاتِمٍ، حَدَّثَنَا جَعْفَرُ بْنُ سُلَيْمَانَ الضَّبُعِيُّ، حَدَّثَنَا ثَابِتٍ، عَنْ أَنَسٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنَّ طَيْرَ الْجَنَّةِ كَأَمْثَالِ الْبُخْتِ، يَرْعَى فِي شَجَرِ الْجَنَّةِ”. فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ هَذِهِ لَطَيْرٌ نَاعِمَةٌ فَقَالَ: “أَكَلَتُهَا أَنْعَمُ مِنْهَا -قَالَهَا ثَلَاثًا-وَإِنِّي لَأَرْجُو أَنْ تَكُونَ مِمَّنْ يَأْكُلُ مِنْهَا”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sayyar ibnu Hatim, telah menceritakan kepada kami Ja’far ibnu Sulaiman Ad-Dab’i, telah menceritakan kepada kami Sabit, dari Anas yang menceritakan bahawa Rasulullah Saw. telah bersabda: Sesungguhnya burung syurga itu besarnya seperti unta, burung-burung itu terbang dengan bebasnya di pohon-pohon syurga. Maka Abu Bakar r.a. berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya burung syurga itu benar-benar burung yang hidupnya senang.” Rasulullah Saw. bersabda: Aku akan memakannya dan merasa lebih senang darinya —sebanyak tiga kali—. Dan sesungguhnya aku berharap semoga engkau termasuk salah seorang yang memakannya.

Berjenis-jenis burung dan jenis daging yang akan diberikan kepada ahli syurga. Memang bahagian makanan tidak perlu risau.

 

مِمَّا يَشْتَهُونَ

daripada apa yang mereka ingini;

Kalimah dari ش ه و yang darinya dijadikan kalimah ‘syahwat’, iaitu keinginan. Mereka akan dapat resipi apa sahaja yang mereka minta. Ikut keinginan selera mereka nak makan jenis apa hari itu. Kerana orang lain suka cara masak yang lain.

Contohnya mereka minta hidangan itu dalam cara masakan negeri Perak. Tapi lagi sedap dari apa yang kita rasa dalam dunia. Itu masakan yang dia tahu. Dia juga akan diberi dengan apa yang dia tidak pernah tahu wujud sebelum itu. Contohnya, kita tak tahu macam mana masakan syurga.


 

Ayat 22: Bagaimana pula pasangan mereka? Kalau nikmat banyak tapi tidak ada pasangan pun tidak menarik, bukan?

وَحورٌ عينٌ

Sahih International

And [for them are] fair women with large, [beautiful] eyes,

Malay

Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya,

 

Kalimah حورٌ nisbah kepada kulitnya yang cantik. Dan kalimah عينٌ pula nisbah kepada matanya yang cantik. Kalimah عينٌ bermaksud mata, dan ia juga bermaksud mereka cantik dipandang. Maknanya, mata mereka cantik dan mereka juga cantik dipandang.

Ini adalah dua kecantikan yang selalunya menarik perhatian lelaki, bukan? Maka Allah berikan kecantikan jenis ini kepada mereka. Dan tentulah perkara-perkara yang lain tentang mereka pun serba serbi cantik.

Seperti yang kita selalu dengar, pasangan syurga akan diberikan dengan bidadari. Dan mata mereka itu bukan sahaja cantik tapi ‘bermata jeli’. Maksudnya mereka bermata kuyu, mata yang hendak ‘dicampuri’, hendak digauli. Kalau di dunia, kadang-kadang suami kena merayu isteri untuk ‘bersama’, tapi di syurga, bidadari itu yang mahukan kita.

Mata mereka juga akan terjaga. Mereka akan tengok pasangannya sahaja, tak tengok lain. Kalau kita bawa isteri kita di dunia dulu jalan-jalan, mata mereka rambang hendakkan macam-macam yang ada di kedai-kedai. “abang, abang… cantik kan beg tangan tu bang, kan? Kalau pakai dengan baju raya tahun ni… aduhaiiiiii…..” Tapi bidadari ini tidak memandang kepada yang lain, tetapi kepada kita sahaja. Kerana pada mereka, tuan merekalah yang paling kacak dan paling hebat.

Jadi bidadari itu memang cantik. Tapi kriteria kecantikan di syurga tidak sama dengan kriteria kecantikan di dunia. Kerana mereka makhluk jenis lain dan penghuni syurga pun sudah jadi makhluk lain juga. Fizikal kita sudah lain dan keinginan pun mungkin sudah lain dari keinginan di dunia. Dan kalau kita baca hadis tentang bidadari di syurga itu, dikatakan kita boleh nampak urat darah mereka.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Rombongan yang pertama masuk syurga adalah dengan wajah bercahaya bak rembulan di malam purnama. Rombongan berikutnya adalah dengan wajah bercahaya seperti bintang-bintang yang berkemilau di langit. Masing-masing orang di antara mereka mempunyai dua isteri, dimana sum-sum tulang betisnya kelihatan dari balik dagingnya. Di dalam syurga nanti tidak ada bujangan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kalau di dunia, boleh nampak tulang sum-sum, bagaimana itu cantik, bukan? Agaknya kita lari dari orang sebegitu, tapi ia akan menjadi cantik untuk kita nanti. Jadi jangan nilai keadaan di akhirat dengan keadaan di dunia sekarang.


 

Ayat 23:

كَأَمثٰلِ اللُّؤلُؤِ المَكنونِ

Sahih International

The likenesses of pearls well-protected,

Malay

Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.

 

Mereka seolah-olah seperti mutiara yang tersimpan. Kalau mutiara di dunia, tentu kita simpan dengan baik, bukan? Kita letak dalam kotak supaya tidak berdebu.

Di dalam hadis disebut bidadari itu sebelum dipertemukan dengan pasangan ahli syurganya, mereka duduk dalam mutiara yang jin dan manusia lain tidak pernah tengok. Ini adalah kerana bidadari itu dicipta secara langsung oleh Allah untuk melayan penghuni syurga. Mereka tidak ada kehidupan lain sebelum itu. Mereka tidak ada emak ayah dan tidak ada bekerja sebelum itu. Mereka duduk tunggu penghuni syurga datang sahaja. Mereka tuan mereka datang sahaja.

Dan jangan tak tahu yang ketua bagi bidadari itu semua adalah isteri yang dari kalangan manusia dunia. Kalau bidadari itu cantik, isteri dia akan lebih cantik dari bidadari. Kerana bidadari tidak pernah ada ujian, tidak pernah buat ibadat. Tapi isterinya ada amalan semasa di dunia, telah lulus ujian di dunia. Jadi maqamnya tentulah lebih tinggi dari bidadari itu. Maka tentulah mereka akan dijadikan lebih cantik lagi dari bidadari itu. Takkan bidadari lagi cantik dari mereka pula.

Syaikh Ibnu Utsaimin menjelaskan,

المرأة الصالحة في الدنيايعني: الزوجةتكون خيراً من الحور العين في الآخرة ، وأطيب وأرغب لزوجها ، فإن النبي صلى الله عليه وعلى آله وسلم أخبر أن أول زمرة تدخل الجنة على مثل صورة القمر ليلة البدر

Wanita solihah di dunia – iaitu para isteri – lebih baik dibandingkan bidadari di akhirat. Mereka lebih indah dan lebih dicintai suaminya. Kerana Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan bahawa  kelompok pertama yang masuk syurga itu seperti cahaya bulan di malam purnama. (Fatawa Nur ‘ala ad-Darb, 12/58)

Itu kalau isterinya masuk syurga sekali. Kalau tidak masuk sekali, dia akan diberi dengan wanita dari dunia yang lain yang juga telah lulus ujian semasa di dunia. Termasuk juga kalau isteri masuk syurga, tapi suami masuk neraka. Isteri itu akan diberikan dengan suami yang lain.

Maka jangan takut kalau anda tidak pernah ada pasangan di dunia. Kerana anda pasti akan diberikan dengan pasangan lain di syurga nanti yang anda pasti akan redha dengan mereka.


 

Ayat 24:

جَزاءً بِما كانوا يَعمَلونَ

Sahih International

As reward for what they used to do.

Malay

(Semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah kerjakan.

 

Allah berikan segala kesenangan dan nikmat itu kerana perbuatan baik manusia dan jin itu semasa di dunia. Kerana mereka taat kepada Allah dan menjalankan segala perintah dan menjauhkan diri dari laranganNya, maka balasannya adalah syurga yang mereka akan kekal di dalamnya.

Perbuatan amal kebaikan kita tidak layak untuk mendapatkan tiket untuk masuk ke syurga sebenarnya. Ini adalah kerana syurga itu amat mahal. Tak mampu kita nak membayar harga masuk syurga itu. Tapi Allah dengan rahmatNya, menerima amalan kita yang sedikit itu dan dibalas dengan syurga yang jauh berkali-kali ganda lebih baik dari amalan kita.

Jadi, kita tidak boleh kata amalan kita akan memasukkan kita ke dalam syurga. Kerana amalan kita takkan cukup. Cuma Allah sahaja yang sanggup terima amalan kita yang sedikit itu dan balas dengan syurga yang jauh lebih hebat.

Kita pun selalu dengar: kita tidak masuk syurga dengan amalan kita, tapi dengan rahmat Allah. Dan inilah rahmat Allah: Allah terima amalan kita yang sedikit itu dan balas dengan syurga yang berjuta kali ganda lebih hebat.


 

Ayat 25: 

لا يَسمَعونَ فيها لَغوًا وَلا تَأثيمًا

Sahih International

They will not hear therein ill speech or commission of sin –

Malay

Mereka tidak akan mendengar dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa; –

 

لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا

Tidaklah mereka akan mendengar di dalam syurga itu perkataan yang sia-sia;

Di syurga nanti tidak ada cakap-cakap kosong, lucah, cemburu dan sebagainya. Semua itu hanya memudarkan nikmat sahaja kerana tidak menggembirakan langsung. Semua perasaan buruk itu telah dicabut semua sekali. Maknanya, ada perasaan gembira sahaja di di syurga nanti.

Termasuk perasaan yang dicabut adalah perasaan teringat dan sayang kepada orang-orang yang dulunya dia sayang di dunia, tapi mereka itu masuk dalam neraka.

Contohnya, katakanlah anaknya dimasukkan ke dalam neraka. Allah akan cabutkan perasaan sayang dan teringat kepada anaknya itu. Termasuk juga ibu bapa, adik beradik, suami dan isteri atau sesiapa sahaja. Kerana kalau dia teringat, tentulah dia akan bersedih mengenangkan orang yang dia sayang dulu. Dan sedih bukanlah perasaan yang boleh ada di syurga. Kalau dia teringat pun, pada peringkat awal di syurga sahaja.

Jadi tidak ada kata-kata yang sia-sia. Antara contoh cakap kosong adalah, kalau kita nampak kereta cantik, kita kata “eh, cantiknya kereta tu.” Selepas itu sambung macam-macam. Itu adalah contoh cerita perkara-perkara yang tidak mendatangkan faedah apa-apa pun. Dan kita memang suka buat perkara ini, bukan? Kalau bersembang dari satu topik ke satu topik tak habis-habis.

Akan tetapi, orang beriman kalau dengar orang bercakap kosong, dia kena lari dan tidak campur dengan mereka. Ini kerana bercakap kosong itu pun sudah tidak bagus dan merbahaya kerana boleh bawa kepada perkara yang berdosa.

 

وَلَا تَأْثِيمًا

dan tidak ada dosa;

Sudah tidak ada dosa lagi dalam syurga. Bukan sahaja tidak ada dosa, tapi perkara yang membawa kepada dosa pun tidak ada. Kerana kalimah إثم itu adalah dosa tapi kalimah تأثيم adalah perkara yang membawa kepada dosa.

Sebagai contoh, kadangkala kita nak bercakap sembang biasa sahaja tapi lama kelamaan bercakap kepada perkara yang membawa kepada dosa. Iaitu bersembang dengan kawan kita tapi lama kelamaan mulalah bercerita tentang orang itu dan ini dan akhirnya jadi mengumpat, bukan? Jadi ini adalah contoh satu perkara dari percakapan. Itu pun tidak ada di syurga nanti.

Dan sudah tidak ada ibadat. Maknanya tidak ada solat, puasa dan apa sahaja ibadat yang diwajibkan ke atas penghuninya. Ini kerana mereka itu tinggal dalam syurga untuk menikmati kehidupan sahaja. Sampai bila? Selama-lamanya.

Dan nikmat yang paling besar adalah dapat berjumpa Tuhan. Ada hamba Allah yang dapat jumpa Tuhan, pagi sekali dan petang sekali. Tidakkah kita mahu untuk jumpa Tuhan? Tapi Tuhan hanya berjumpa dengan penghuni syurga sahaja. Iaitu Allah akan masuk dalam syurga dan beri salam kepada penghuninya.

Waktu itu Allah akan bercakap-cakap dengan makhlukNya. Alangkah nikmatnya kalau dapat hidup sebegitu. Banyak hadis yang menceritakan tentang Allah berkata-kata dengan makhluknya dalam syurga. Maka ini adalah akidah ahli Sunnah. Yang tidak menerimanya adalah mereka yang tidak faham.


 

Ayat 26: 

إِلّا قيلًا سَلٰمًا سَلٰمًا

Sahih International

Only a saying: “Peace, peace.”

Malay

Mereka hanya mendengar ucapan: ” Selamat! Selamat! ” (dari satu kepada yang lain).

 

Apabila berjumpa penghuni syurga yang lain, mereka menceritakan tentang kenikmatan yang mereka dapati. Mereka akan beri salam sesama mereka. Mereka amat suka dengan apa yang mereka dapat, maka mereka tidak berhenti menceritakan kelebihan-kelebihan yang mereka dapat itu.

Maknanya juga mereka bercakap dengan aman. Tidak takut tersalah cakap. Kalau di dunia, kita kena berhati-hati kalau bercakap, bukan? Kalau orang yang sudah berkahwin, mereka akan tahu perkara ini. Kadangkala nak cakap sesuatu, tapi tercakap benda yang lain dan tergurislah hati pasangan kita, bukan? Tapi di syurga nanti, bersembang lama pun tapi tidak menyebabkan sesiapa pun akan terasa dan terguris hati.

Maknanya, mereka dalam keadaan yang gembira dan senang. Tidak ada yang akan sebut mereka ada masalah atau tidak tenang hati. Segalanya baik-baik sahaja di syurga. Semua penghuni syurga akan hidup dalam keadaan sejahtera, aman, sihat dan teramat suka. Di dunia tidak akan terjadi perkara ini.

Semuanya akan gembira, maka itu pun penting juga. Kerana kalau kita sekarang gembira semasa di dunia, tapi bila dengar orang lain ada masalah, kita pun serabut juga fikiran kita, bukan? Tapi di syurga nanti, semua akan sebut berita baik sahaja. Semua menceritakan nikmat yang mereka terima dari Allah sahaja.


 

Ayat 27: Ini adalah golongan kedua pula. Ayat 27 – 40 adalah Perenggan Makro Ketiga dan ia berkenaan Ashabul Yamin.

Sebelum ini telah disebut tentang golongan yang Muqarraboon (rapat) dengan Allah. Sekarang golongan yang lain pula iaitu yang menerima Kitab Amalan mereka dari tangan kanan. Mereka ini masih lagi golongan orang Mukmin tapi kedudukan mereka di bawah kedudukan golongan yang pertama tadi.

وَأَصحٰبُ اليَمينِ ما أَصحٰبُ اليَمينِ

Sahih International

The companions of the right – what are the companions of the right?

Malay

Dan puak kanan, – alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu!

 

وَأَصْحَابُ الْيَمِينِ

Dan golongan kanan;

Kebanyakan dari orang mukmin tak dapat masuk golongan pertama. Kerana golongan itu bukanlah golongan yang majoriti. Mereka itu adalah golongan yang teramat istimewa. Kita berharap, kalau kita tidak dapat menjadi golongan pertama itu, harapnya kita dapat masuk dalam golongan yang kedua ini.

 

مَا أَصْحَابُ الْيَمِينِ

Siapakah golongan kanan itu;

Allah buat pertanyaan dalam ayat ini sebagai penarik perhatian kepada pembaca Al-Qur’an. Macam kita apabila bercerita dengan orang lain, kita tanya: “nak tahu? nak tahu tak?” Jadi ini sebagai penarik perhatian manusia.

Ataupun kalimah ini dalam bentuk ta’jub: alangkah beruntungnya mereka itu!

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 7 Mei 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s