Tafsir Surah Waqiah Ayat 86 – 96 (Balasan kepada tiga golongan)

Ayat 86:

فَلَولا إِن كُنتُم غَيرَ مَدينينَ

Sahih International

Then why do you not, if you are not to be recompensed,

Malay

Maka kenapa kalau kamu orang-orang yang tidak dikuasai (dan tidak tunduk kepada kekuasaan Kami), –

Menurut Ibnu Abbas r.a. makna madinin ialah dihisab. Allah cabar orang yang sangka mereka hebat sangat, tidak perlu kepada Allah, tidak perlu nak ikut wahyu. Kalau kamu rasa yang kamu tidak akan dibalas di akhirat kelak dengan segala perbuatan dan amalan kamu semasa di dunia.


 

Ayat 87:

تَرجِعونَها إِن كُنتُم صٰدِقينَ

Sahih International

Bring it back, if you should be truthful?

Malay

Kamu kembalikan roh itu (kepada keadaan sebelumnya) jika betul kamu orang-orang yang benar?

 

Sekiranya kamu hebat sangat ada kuasa, apa kata kamu tahan nyawa itu dari tercabut. Suruh nyawa atau roh manusia yang hampir hendak meninggalkan tubuh manusia itu kembali ke dalam tubuh orang itu. Jangan bagi malaikat maut itu meneruskan tugasnya mencabut nyawa orang itu.

Sekiranya kamu bebas dari dikuasai oleh Allah, buatlah! Tapi tidak, semua kita dikuasai oleh Allah. Tentu tidak ada sesiapa yang mampu nak masukkan balik roh itu ke dalam badan.

Maka pengajarannya, kalau kamu tidak dapat kuasai roh itu, maka ketahuilah yang Allah yang menguasainya. Dan kalau Allah boleh kawal untuk memasukkan dan mengeluarkan roh, maka ingatlah yang Allah boleh memasukkan roh itu semula apabila hari kebangkitan semula.


 

Ayat 88: Inilah tiga keadaan yang dialami oleh manusia ketika menghadapi sakaratul maut. Dia akan tergolong dalam salah satu dari tiga golongan sahaja. Ini kena rujuk semula pembahagian manusia kepada tiga golongan di awal surah ini.

Mereka bukan sahaja dibahagikan kepada tiga golongan berbeza akan tetapi nasib yang akan mereka terima juga adalah berlainan antara satu sama lain.

فَأَمّا إِن كانَ مِنَ المُقَرَّبينَ

Sahih International

And if the deceased was of those brought near to Allah ,

Malay

Kesudahannya: jika ia (yang mati itu) dari orang-orang ” Muqarrabiin “,

 

Jika dia semasa hidupnya mengerjakan semua kewajipan yang Allah tentukan dan meninggalkan hal-hal yang diharamkan, maka dia akan termasuk golongan yang dihampirkan dengan Allah.


 

Ayat 89: Maka apakah balasan baginya?

فَرَوحٌ وَرَيحانٌ وَجَنَّتُ نَعيمٍ

Sahih International

Then [for him is] rest and bounty and a garden of pleasure.

Malay

Maka (ia akan beroleh) rehat kesenangan, dan rahmat kesegaran, serta Syurga kenikmatan.

 

فَرَوْحٌ

Maka ketenangan baginya; 

Ibnu Abbas menceritakan bahawa maksudnya adalah istirehat dan tenang. Iaitu tenang semasa mati. Sa’id ibnu Jubair dan As-Saddi mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah ‘terbebas’.

 

وَرَيْحَانٌ

dan satu kepuasan; 

Qatadah mengatakan maknanya adalah rahmat. Ibnu Abbas, Mujahid, dan Sa’id ibnu Jubair mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya, “Raihan” ertinya rezeki.

Pendapat-pendapat yang telah disebutkan di atas satu sama lainnya berdekatan lagi benar. Kerana sesungguhnya orang yang mati dalam keadaan didekatkan kepada Allah akan memperoleh kesemuanya itu, yaitu rahmat, ketenteraman, kebebasan, istirahat, kesenangan, kegembiraan, dan rezeki yang baik.

 

وَجَنَّتُ نَعِيمٍ

dan syurga yang penuh nikmat;

Bilakah dia akan tahu apa yang dia akan dapat masuk syurga? Dia akan diberitahu oleh Malaikat pada saat menjelang kematiannya. Telah disebutkan di dalam hadis Al-Barra yang menyebutkan bahawa sesungguhnya para malaikat rahmat mengatakan, “Hai roh yang baik yang ada di dalam tubuh yang baik yang kamu huni, keluarlah kamu menuju kepada ketenteraman, kesenangan, dan menemui Tuhan yang tidak murka.”

Muhammad bin Ka’ab mengatakan: Tidaklah seseorang meninggal dunia sehingga dia mengetahui apakah dirinya termasuk penghuni Syurga atau Neraka.

Nabi pernah bersabda: “Sesungguhnya roh orang Mukmin itu berupa seekor burung yang bergantungan di pepohonan Syurga sampai Allah mengembalikannya kepada jasadnya kelak pada hari Dia membangkitkannya.”


 

Ayat 90: Ini pula adalah golongan kedua pula.

وَأَمّا إِن كانَ مِن أَصحابِ اليَمينِ

Sahih International

And if he was of the companions of the right,

Malay

Dan jika dia dari puak kanan,

Inilah golongan mereka yang menerima Kitab Amalan dari tangan kanan. Mereka ini adalah golongan yang akan dimasukkan ke dalam syurga, tapi dia tidak terus masuk ke dalam syurga. Dia kena melalui hisab amal dahulu.


 

Ayat 91: Apakah golongan kanan ini akan dapat? Apakah yang akan dikatakan kepadanya?

فَسَلٰمٌ لَّكَ مِن أَصحٰبِ اليَمينِ

Sahih International

Then [the angels will say], “Peace for you; [you are] from the companions of the right.”

Malay

Maka (akan dikatakan kepadanya):” Selamat sejahtera kepadamu, (kerana engkau) dari puak kanan”.

 

Maksudnya, Malaikat akan menyampaikan khabar gembira itu kepadanya. Berkata malaikat kepada salah seorang dari mereka, “Salaimun laka” artinya kamu dalam keadaan baik-baik sahaja dan selamat, kamu termasuk golongan kanan.

Apakah maksud ‘selamat’? Mereka akan selamat dari azab Allah. Ini tentunya satu maklumat dan berita yang amat menggembirakan. Qatadah dan Ibnu Zaid mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah para malaikat mengucapkan kepadanya, “Selamatlah kamu dari azab Allah,” dan para malaikat mengucapkan salam penghormatan kepadanya.

Kalau dapat berita dan pemberitahuan ini, tentulah lega hati-hati yang mendengarnya kerana semua sudah tahu tentang neraka dan semua berharap mereka akan diselamatkan dari neraka. Maka kalau tahu mereka akan selamat, maka mereka akan senang hati sangat. Pengertian ayat ini sama dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنزلُ عَلَيْهِمُ الْمَلائِكَةُ أَلا تَخَافُوا وَلا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ. نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ. نُزُلًا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ}

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, “Tuhan kami ialah Allah, ” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan), “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu.” Kamilah Pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kamu mem­peroleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Fushshilat: 30-32)


 

Ayat 92: Ini pula adalah golongan ketiga. Mereka ini adalah golongan malang kerana mereka telah buat keputusan yang salah semasa di dunia dulu.

وَأَمّا إِن كانَ مِنَ المُكَذِّبينَ الضّالّينَ

Sahih International

But if he was of the deniers [who were] astray,

Malay

Dan jika ia dari (puak kiri) yang mendustakan, lagi sesat,

 

Mereka ini dimasukkan ke dalam golongan ketiga adalah kerana semasa mereka di dunia dahulu mereka mendustakan kebenaran. Wahyu telah sampai kepada mereka tapi mereka tidak mahu terima. Ajaran Rasul pun mereka tidak mahu ikut.

Susunan ayat ini telah diterbalikkan dari ayat 51 sebelum ini. Dalam ayat itu, kalimah الضّالّونَ yang disebut dahulu. Tentu ada sebabnya susunan yang berlainan, bukan?

Kerana Allah tidak susun sia-sia. Sekarang ini keadaan dalam Hari Kebangkitan. Mereka yang mengatakan agama ini tidak benar, mereka dustakan, maka mereka akan jadi sesat, bergerak-gerak seperti mereka orang yang buta. Mereka meraba-raba untuk pergi ke Mahsyar.


 

Ayat 93: Mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Sekarang akan menceritakan keadaan di dalam neraka itu.

فَنُزُلٌ مِّن حَميمٍ

Sahih International

Then [for him is] accommodation of scalding water

Malay

Maka sambutan yang disediakan baginya adalah dari air panas yang menggelegak,

 

Kalimah نزل bermaksud ‘sambutan’ yang diberikan kepada tetamu. Macam tetamu akan diberikan dengan makanan-makanan ringan dahulu setelah mereka sampai dari jauh. Mungkin bagi makan kacang dan air sirap sahaja dulu sebelum diberikan makanan utama. Ini untuk beri mereka peluang untuk rehat kerana penat dari perjalanan dan mereka boleh bersihkan diri dahulu.

Tapi mereka ini diberikan dengan neraka! Tidak ada masa rehat langsung selepas mereka dimasukkan ke dalam neraka.

Jadi Allah sedang perli mereka. Mereka akan disambut dengan air panas dahulu. Ianya adalah cairan panas yang akan melelehkan isi perut dan kulit-kulit mereka. Air panas ini tidak dapat dibandingkan dengan kepanasan dunia kerana kepanasan neraka berganda-ganda sebenarnya.

Dan sebagaimana makanan ringan diberikan kepada tetamu yang baru sampai, maka ini adalah isyarat yang air panas ini bukanlah ‘makanan’ utama. Ianya hanya untuk ‘menyambut’ ‘tetamu’ baru ke neraka. Maknanya ada azab yang lebih utama dan lebih berat lagi! Ma sha Allah!


 

Ayat 94:

وَتَصلِيَةُ جَحيمٍ

Sahih International

And burning in Hellfire

Malay

Serta bakaran api neraka.

 

Dan setelah mereka ‘disambut’ dengan air panas barulah mereka akan dimasukkan ke dalam api neraka. Allah rebus bagi empuk dahulu, kemudian baru panggang.


 

Ayat 95: Pemulaan kepada penutup surah ini.

إِنَّ هٰذا لَهُوَ حَقُّ اليَقينِ

Sahih International

Indeed, this is the true certainty,

Malay

Sesungguhnya (segala yang disebutkan) itu adalah kebenaran yang diyakini.

 

Khabar yang diberitahu dalam ayat-ayat ini merupakan kebenaran yang meyakinkan, yang tidak ada keraguan lagi di dalamnya. Tidak ada seorang pun yang dapat menghindarkan diri darinya. Inilah perkara yang perlu diyakini. Lebih dari perkara-perkara lain.


 

Ayat 96:

فَسَبِّح بِاسمِ رَبِّكَ العَظيمِ

Sahih International

So exalt the name of your Lord, the Most Great.

Malay

Oleh itu, bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar.

 

Maka dua kali ayat ini keluar dalam surah  ini. Sekali lagi Allah suruh kita bertasbih.

Kalau imam baca ayat ini dalam solat, kita pun disunatkan untuk membaca tasbih. Kalau ada ayat-ayat lain yang mengandungi tasbih pun, disunatkan kita baca. Atau kita baca sendiri, atau kita dengar orang lain baca.

Imam Ahmad meriwayatkan bahawa ketika turun ayat ke 96 ini, Nabi bersabda: “Jadikanlah ia bacaan dalam ruku’ kalian.”

Di akhir Kitab Sahih Bukhari, beliau meriwayatkan satu hadis dari Abu Hurairah, dari Nabi yang bersabda: “Dua kalimat yang ringan diucapkan oleh lisan dan sangat berat dalam timbangan, serta sangat dicintai oleh Allah yang Maha Penyayang: “Subhanallahi wabihamdihi (Mahasuci Allah dan segala puji hanya bagiNya) dan Subhanallahil Azhiim (Mahasuci Allah Yang Maha Agung).”

Allahu a’lam. Sekian tafsir surah ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Hadid.

Kemaskini: 5 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Ustaz Rosman

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Waqiah Ayat 77 – 85 (Boleh sentuh Qur’an dalam hadas)

Ayat 77: Apakah Jawabul Qosam (jawab kepada sumpah) yang Allah sebutkan dalam ayat sebelum ini? Kerana apabila kita bersumpah, ada benda penting yang kita hendak sampaikan. Maka apakah benda penting yang Allah nak sampaikan?

إِنَّهُ لَقُرءآنٌ كَريمٌ

Sahih International

Indeed, it is a noble Qur’an

Malay

Bahawa sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu) itu ialah Al-Qur’an yang mulia, (yang sentiasa memberi ajaran dan pimpinan),

 

Benda yang amat penting itu (sampai Allah bersumpah dengan bintang) adalah tentang Qur’an. Allah hendak menceritakan kedudukan Qur’an yang mulia ini. Allah hendak memperkenalkan Qur’an. Ianya adalah suatu yang amat mulia.

Ia juga sesuatu yang tetap. Allah bersumpah dengan kedudukan bintang-bintang di langit yang tetap. Maka kita kena ingat yang Qur’an ini juga tetap dalam menyampaikan kebenaran. Allah yang menetapkan kedudukan bintang itu, maka Allah juga yang menurunkan Qur’an yang mulia ini. Sebagaimana bintang-bintang itu tersusun dan sempurna, begitu jugalah Qur’an ini. Maka Allah hendak mengingatkan manusia dengan Qur’an.

Tapi ini bukan kali pertama Arab Mekah itu diperkenalkan dengan Qur’an. Nabi Muhammad dah banyak kali bacakan kepada mereka sebelum ini. Ini kerana surah ini adalah surah pertengahan zaman kenabian di Mekah, maka mereka sudah kenal pun dah dengan Qur’an. Tapi Allah hendak menyegarkan mereka dengan Qur’an. Nak ingatkan balik kepada mereka tentang Qur’an.

Maka kita pun kena segarkan pemahaman diri kita dengan Qur’an. Memang kita telah kenal lama dengan Qur’an, kecil-kecil lagi sudah pernah nampak Qur’an. Tapi bagaimanakah pemahaman kita dengan Qur’an?

Ketahuilah wahai manusia, bahawa Qur’an itu amat-mulia. Kalau ia mulia, maka hendaklah kita sanjung. Jangan buat tidak tahu sahaja. Malangnya ramai yang salah faham. Mereka sangka memuliakan Qur’an itu adalah dengan menatangnya, letak di tempat tinggi dan jenis-jenis sanjungan dan penghormatan yang lain. Ramai simpan di dalam almari dengan kemas sekali.

Itu memanglah bagus. Tapi yang lebih penting, Qur’an ini kena dipelajari. Bukan sahaja belajar membacanya tapi hendaklah belajar memahami maksudnya. Maka kerana itulah kena belajar tafsir Qur’an.

Kena luangkan masa dan bukannya sekejap untuk mempelajarinya. Kerana kalau benda penting, kita akan sanggup luangkan masa, bukan?


 

Ayat 78: Allah terangkan lagi tentang Qur’an.

في كِتٰبٍ مَّكنونٍ

Sahih International

In a Register well-protected;

Malay

Yang tersimpan dalam Kitab yang cukup terpelihara,

 

Kerana Qur’an itu mulia, maka ia juga disimpan di tempat yang mulia. Iaitu di Lauh Mahfuz. Kitab asal Qur’an ada di situ yang tidak boleh dicapai oleh sesiapa pun. Maka tidak ada sesiapa yang boleh menukarnya dan menghilangkannya.

Inilah tempat simpan Qur’an sebelum diturunkan ke langit dunia. Allah turunkan Qur’an ke Langit Dunia pada malam Qadr dan dari Langit Dunia, Allah turunkan sedikit demi sedikit kepada Nabi Muhammad yang mengambil masa 23 tahun.

Qur’an juga sesuatu yang terpelihara. Maka kalau kita menjadikan ia ‘kawan’ kita, maka ia akan memberi kebaikan untuk kita. Maka Qur’an ini bukanlah untuk dibaca sahaja, tapi hendaklah ia difahami dan diamalkan. Ianya hendaklah selalu dibaca dan dikaji-kaji sentiasa. Maka kalau kita sekarang belajar tafsir Qur’an ini, maka ini adalah kelebihan untuk kita. Tidak semua orang dapat kelebihan ini.

Kerana dengan membaca Qur’an ini Allah bercakap terus dengan kita. Dan kalau kita dapat rasa percakapan Allah ini terus kepada kita, maka kita akan rasa lain macam dengan Qur’an ini. Jadi kalau kita dapat rasa bagaimana Qur’an ini adalah perbualan kita dengan Allah, maka ini adalah sesuatu yang hebat. Ia akan menjadikan hubungan kita dengan Qur’an akan lebih rapat.

Dan perbuatan ini lebih hebat lagi kalau kita dapat rasa dalam solat kita. Maknanya, kita ada lima kali perbualan dengan Allah setiap hari. Ini adalah perhentian kita dalam perjalanan kehidupan kita. Sebagaimana ada perhentian dalam perjalanan kita yang jauh, maka dalam perjalanan kehidupan kita juga ada perhentiannya juga.


 

Ayat 79:

لّا يَمَسُّهُ إِلَّا المُطَهَّرونَ

Sahih International

None touch it except the purified.

Malay

Yang tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang suci;

 

Makhluk yang suci itu adalah Jibrail. Suci itu maksudnya suci dari syirik dan dari hadas. Dialah yang membawa Qur’an itu dari Lauh Mahfuz ke langit pertama. Dan kemudian disampaikan kepada Nabi Muhammad.

Yang dimaksudkan dengan ‘tidak disentuh’ itu adalah kitab yang berada di langit. Adapun kitab Qur’an yang di dunia, disentuh oleh semua orang, termasuk orang Majusi yang najis dan orang munafik yang kotor.

Memang ayat ini selalu digunakan sebagai dalil bahawa orang yang dalam hadas (maksudnya tidak suci) tidak boleh sentuh Qur’an. Mereka menafsir maksud kalimah لا dalam ayat ini sebagai ‘jangan’. Tapi ini adalah pendapat yang agak lemah, walaupun memang ianya adalah pendapat dalam mazhab Syafie. Kerana itulah kebiasaan masyarakat kita tidak memegang Qur’an kalau dalam hadas.

Tapi ada lagi pendapat lain lagi yang juga kuat. Kerana kalimah المُطَهَّرونَ yang dimaksudkan dalam ayat ini bukanlah manusia ‘suci dari hadas’ tapi makhluk yang suci. Dan makhluk yang suci itu adalah para malaikat.

Manusia tidaklah sentiasa suci. Kerana kalau buang air, sudah berada dalam hadas balik. Tapi para malaikat itu sentiasa dalam keadaan suci. Mereka itu bukan sahaja tubuh kejadian mereka suci, tapi hati mereka juga suci dari perkara dan perasaan yang buruk.

Lagi satu, kalau kita lihat siyaq dan sibaaq (ayat selepas dan ayat sebelum) ayat ini pun, tidak menyokong hujah mereka itu. Kerana ayat ini hendak menolak hujah musyrikin Mekah yang mengatakan bahawa Qur’an itu telah diturunkan oleh jin atau telah diganggu oleh jin. Kalau kita baca ayat ini sahaja, mungkin boleh diterjemahkan sebagai ‘jangan pegang Qur’an kalau tidak suci’, tapi kalau kita lihat konteks ayat, tidak kena maksud itu. Kerana itu maksud yang lebih sesuai untuk kalimah لا itu bermaksud adalah ‘tidak’. Jadi terjemah yang lebih sesuai: “Tidaklah Qur’an itu disentuh melainkan oleh makhluk yang suci.”

Maka kita berpendapat tidak ada masalah kalau nak sentuh Qur’an tanpa wudhu. Dan wanita dalam haidh pun boleh sentuh mushaf Qur’an. Walaupun ada pendapat lain, tapi kita tidak pegang pendapat itu. Tapi memang elok dan molek kalau sentuh Qur’an dalam keadaan suci. Kerana kalau kita jaga perkara ini, maka ini akan mengajar kita untuk menghormati Qur’an itu, pandang tinggi Qur’an itu; sampaikan nak pegang pun kena suci.

Oleh itu, ayat ini menolak tuduhan orang kafir yang mengatakan ada gangguan dalam Qur’an. Orang kafir Quraish menuduh Qur’an itu dibawa turun oleh syaitan-syaitan, kerana itulah Allah menceritakan dalam ayat ini bahawa Qur’an itu tidak akan disentuh kecuali oleh makhluk-makhluk yang disucikan (malaikat).

Jin tidak akan dapat nak ganggu samada untuk mencuri wahyu Qur’an itu ataupun untuk menambah apa-apa ke dalamnya. Ini adalah kerana apabila wahyu Qur’an mula diturunkan, maka langit ditutup dari dinaiki oleh jin.

Allah pelihara Qur’an ini dengan hebat sekali, maka ia bukanlah sesuatu yang untuk dibuat main-main. Jangan kita pandang ringan kepadanya. Jangan kita dengar Qur’an ini dengan sambil lewa sahaja. Jangan kita buat tidak tahu (tidak mempelajarinya). Belajarlah tafsir Qur’an ini sikit-sikit. Jangan sampai mati tidak tahu tafsir Qur’an langsung. Kena ada niat untuk habiskan tafsir Qur’an 30 juzuk.


 

Ayat 80:

تَنزيلٌ مِّن رَّبِّ العالَمينَ

Sahih International

[It is] a revelation from the Lord of the worlds.

Malay

Al-Qur’an itu diturunkan dari Allah Tuhan sekalian alam.

 

Allahlah yang menurunkan Qur’an. Bukan seperti yang dikatakan oleh orang kafir bahawa ia merupakan sihir, perdukunan atau syair. Ia merupakan kebenaran yang tidak mengandung sebarang keraguan sedikit pun.

Dan ayat ini mengingatkan kita yang Qur’an ini dari Allah. Maka kalau dari Allah, maka kenalah beri perhatian. Allah yang jadikan kita, maka tentulah Allah tahu panduan apa yang kita perlukan. Kalau tak pakai panduan dari Allah, nak pakai panduan yang mana lagi?

Maka kena belajar tafsir Qur’an supaya dapat faham apakah yang Allah hendak kita lakukan. Dan kemudian kena selalu baca kerana ianya dari Allah. Kalau surat dari kekasih kita, tentu kita akan selalu baca, bukan? Maka adalah ada kekasih lain yang lebih hebat dari Allah?

Dan kena selalu tadabbur Qur’an ini. Ianya dari Allah yang maha bijaksana. Banyak sekali pengajaran di dalamnya yang kita tidak akan dapat faham dengan sekali baca sahaja. Maka kena selalu baca dan selalu memikirkan ayat-ayatnya. Kalau kita mengkaji Qur’an ini sepanjang hidup kita pun, kita tidak akan memahami sepenuhnya maksud Qur’an ini. Tapi kenalah kita cuba memahaminya setakat yang kita mampu.


 

Ayat 81:

أَفَبِهٰذَا الحَديثِ أَنتُم مُّدهِنونَ

Sahih International

Then is it to this statement that you are indifferent

Malay

Patutkah kamu (wahai golongan yang kufur ingkar) bersikap sambil lewa terhadap keterangan-keterangan Al-Qur’an ini?

 

أَفَبِهَٰذَا الْحَدِيثِ

Apakah dengan Qur’an ini,

Kalimah الْحَدِيثِ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Qur’an. Kalimah ح د ث antara lain bermaksud ‘kata-kata’ dan boleh merujuk kepada banyak perkara. Antaranya hadis dan juga ayat Qur’an.

Maka jangan kita salah faham pula. Golongan anti-Hadis mengatakan berdasarkan ayat ini, al-hadis adalah Qur’an sahaja. Kerana itu mereka menolak dan tidak terima hadis-hadis dari kalimah Nabi Muhammad. Tapi ini tidaklah benar sama sekali. Ini kerana ح د ث boleh merujuk kepada banyak perkara.

Maka jangan pula tolak hadis Nabi, kerana Qur’an itu wahyu dari Allah, dan hadis Nabi juga adalah wahyu dari Allah juga cuma disampaikan dalam lafaz Nabi Muhammad. Tapi tidaklah baginda sebutkan apa-apa hal agama melainkan dari Allah jua.

 

أَنْتُمْ مُّدْهِنُونَ

kamu menganggapnya remeh?;

Allah tegur manusia yang meremehkan Qur’an ini. Ramai yang memandang remeh sahaja Qur’an itu sampai mereka sangka tak payah belajar tafsir Qur’an. Mereka anggap Qur’an ini tidak penting sahaja.

Mereka biar sahaja Qur’an itu di almari. Sekali sekala sahaja buka untuk dibaca (bukan untuk tadabbur). Kerana itulah kalau kita lihat Qur’an di masjid, tidak ramai yang baca. Walaupun banyak Qur’an, tapi keadaannya elok sahaja, sebab orang tak pakai.

Begitulah hakikat masyarakat kita memang tak endahkan Qur’an. Ramai yang buat tak peduli sahaja. Sekali sekala mereka baca dan itu pun mereka tidak faham kerana mereka tidak belajar tafsir. Kalau tidak belajar tafsir, bagaimana mereka nak ambil manfaat dari Qur’an?

Itu juga dikira sebagai menghina Qur’an. Jadi perhiasan rumah dan masjid sahaja. Buat almari cantik-cantik, diletakkan Qur’an untuk ditunjukkan kepada orang. Bila menikah, diberikan sebagai hantaran. Tapi adakah Qur’an itu layak jadi begitu sahaja? Kalau benda mulia tapi digunakan dengan cara yang salah, tidakkah itu menghina Qur’an?

Ada juga pendapat yang mengatakan maksud مدهن adalah berlaku lembut dengan manusia. Iaitu kita tak mahu nak sakitkan hati sesiapa, tak mahu singgung hati orang, maka kita sorok ajaran dalam Qur’an ini. Ini kerana kalau kita kita sampaikan ajaran Qur’an ini, tentu ada yang terasa kerana Qur’an menegur amalan salah mereka.

Maka ada guru-guru yang takut nak sampaikan, maka mereka tidak sampaikan perkara yang sepatutnya mereka sampaikan. Maka mereka biarkan sahaja orang awam melakukan kesalahan dalam agama kerana takut nak sampaikan. Antaranya mereka takut nak ajar tentang syirik. Mereka takut nak beritahu yang amalan tawasul yang manusia lakukan itu adalah salah.

Maka ada guru-guru yang takut nak sampaikan, maka mereka tidak sampaikan. Maka ini adalah salah sama sekali. Jangan kita sorok ajaran Qur’an ini. Kita kena sampaikan. Kalau manusia terasa, marah kepada kita, itu terpulang kepada mereka. Janji kita sudah sampaikan.


 

Ayat 82:

وَتَجعَلونَ رِزقَكُم أَنَّكُم تُكَذِّبونَ

Sahih International

And make [the thanks for] your provision that you deny [the Provider]?

Malay

Dan kamu jadikan sikap kamu mendustakannya (sebagai ganti) bahagian dan nasib kamu (menerima dan bersyukur akan ajarannya)?

 

وَتَجْعَلُونَ رِزْقَكُمْ

Dan kamu jadikan rezeki;

Dengan Qur’an boleh mendapatkan rezeki. Selepas baca, kita baca doa untuk mendapatkan rezeki. Dengan baca Qur’an, Allah akan turunkan rahmat, antaranya rezeki kepada kita.

Atau, maksudnya Qur’an ini adalah rezeki yang amat besar kepada kita. Kerana ia mengandungi ajaran yang dapat menyelamatkan kehidupan kita di dunia dan akhirat. Tapi ada juga yang meninggalkannya, dan ada yang sembunyikan. Ini seperti dapat madu tapi dibalas dengan tuba. Yakni terima kasihmu ialah dengan mendustakan.

Atau, seperti kata Imam Razi, ia memang berkenaan rezeki. Orang Arab Mekah yang mendengar Qur’an ini tidak suka kepada Qur’an kerana pada mereka, kalau ianya diterima oleh semua orang maka pintu rezeki mereka akan terganggu. Ini adalah kerana mereka mendapat rezeki yang banyak dengan kedatangan orang Arab ke Mekah kerana melawat berhala-berhala mereka di Kaabah. Dan apabila Qur’an mengatakan itu adalah perbuatan syirik dan salah, ia tentu akan mengganggu ekonomi mereka. Kerana itulah mereka kena tolak juga Qur’an itu.

 

أَنَّكُمْ تُكَذِّبُونَ

sedangkan kamu mendustakannya;

Malangnya manusia menolak, tidak mahu terima ajaran dalam Qur’an. Alangkah rugi dan bahayanya!

Sesiapa yang tolak ayat Qur’an, mereka dah murtad dah. Kadang-kadang kita membacakan ayat Qur’an sebagai hujjah, tapi ada juga orang yang tolak, tak mahu terima. Kita amat takut dengan penolakan mereka itu, mereka telah jatuh kafir. Tapi tidaklah boleh kita kata mereka kafir. Kerana Allah sahaja yang boleh menentukan kekafiran seseorang.

Kita setakat boleh kata: apa yang mereka sedang lakukan itu adalah perbuatan orang kafir. Itu sahaja kita boleh kata dan jangan kita kata lebih dari itu. Ramai dari manusia yang tolak dalil Qur’an dan kemudian mereka pakai hujjah dari guru mereka sahaja. Macam Negeri Sembilan, satu negeri tolak ayat-ayat berkenaan hukum faraid yang ada dalam Qur’an.

Kerana mereka tidak pakai Hukum Fara’id dalam Qur’an dan sebaliknya mereka pakai Adat Perpatih dalam pembahagian harta. Tidakkah ini menolak hukum Allah? Hukum Allah mereka letak tepi dan mereka pakai undang-undang lain pula. Adakah undang-undang mereka itu lebih baik dari hukum Allah?

Ayat ini juga boleh ditafsir begini: “Kamu mengganti rezeki yang Allah berikan dengan mendustakan Allah.” Sepatutnya kalian bersyukur dengan rezeki yang Allah berikan, tapi kalian ganti syukur itu dengan pendustaan, iaitu mereka tolak Qur’an itu.

Atau mereka dapat rezeki dari Allah, tapi mereka kata dapat dari entiti lain. Ini seperti yang disebut dalam hadis seperti ini:

وَقَالَ ابْنُ جَرِيرٍ: حَدَّثَنِي يُونُسُ، أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أُمَيَّةَ -أَحْسَبُهُ أَوْ غَيْرِهِ-أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَمِعَ رَجُلًا -وَمُطِرُوا-يَقُولُ: مُطِرنا بِبَعْضِ عَشَانين الْأَسَدِ. فَقَالَ: “كَذَبْتَ! بَلْ هُوَ رِزْقُ اللهِ”

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Yunus, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Ismail ibnu Umayyah menurut keyakinanku atau lainnya, bahawa Rasulullah Saw. mendengar seorang lelaki yang baru mendapat hujan di kalangan kaumnya mengatakan, “Kami diberi hujan oleh gugusan bintang Asad.” Maka Nabi Saw. bersabda menyangkalnya: Kamu dusta, bahkan hujan itu adalah rezeki dari Allah.

Macam orang kita jugalah, Allah yang beri rezeki, tapi ada yang kata kerajaan bagi rezeki, parti politik bagi rezeki, tokey bagi rezeki, orang itu dan ini beri rezeki. Ini adalah kata-kata yang amat bahaya sekali kerana ada unsur-unsur syirik di dalamnya. Hendaklah kita berhati-hati dengan apa yang kita kata.


 

Ayat 83: Allah tsabitkan QudratNya. Maka kalau kamu rasa hebat sangat, sampai tak layak ikut hukum Allah dalam Qur’an, maka Allah ada cabaran untuk kamu.

فَلَولا إِذا بَلَغَتِ الحُلقومَ

Sahih International

Then why, when the soul at death reaches the throat

Malay

Maka kenapa semasa (roh seseorang dari kamu yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya, –

 

Ini adalah ketika seseorang itu mengalami sakaratul maut. Iaitu waktu nazak nak meninggal dunia. Waktu itu roh sudah nak keluar dan roh itu sudah sampai ke kerongkong. Ini kerana roh itu ditarik dari kepala dan ia akan naik dari bahagian kaki. Ada orang yang sakarul mautnya menakutkan.

Waktu itu manusia yang sedang hampir mati itu tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Dalam ayat lain, Allah berfirman:

{كَلا إِذَا بَلَغَتِ التَّرَاقِيَ. وَقِيلَ مَنْ رَاقٍ. وَظَنَّ أَنَّهُ الْفِرَاقُ. وَالْتَفَّتِ السَّاقُ بِالسَّاقِ. إِلَى رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمَسَاقُ}

Sekali-kali jangan. Apabila nafas (seseorang) telah (mendesak) sampai ke kerongkongan, dan dikatakan (kepadanya), “Siapakah yang dapat menyembuhkan?” Dan dia yakin bahwa sesungguhnya itulah waktu perpisahan (dengan dunia), dan bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan), kepada Tuhanmulah pada hari itu kamu digiring. (Al-Qiyamah: 26-30)


 

Ayat 84:

وَأَنتُم حينَئِذٍ تَنظُرونَ

Sahih International

And you are at that time looking on –

Malay

Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya, –

 

Iaitu merujuk kepada orang yang melawat orang nazak itu ketika dia melihat orang yang hendak mati itu. Allah bercakap kepada ahli keluarga dia yang selalunya ada di sekitar orang yang sedang nazak itu. Dia cuma boleh lihat sahaja, tidak tahu apa yang sedang dilalui oleh orang nazak itu.

Ataupun, maksudnya orang yang sedang menghadapi sakaratul maut itu sedang melihat Malaikat Maut itu sedang menarik rohnya keluar dari jasad. Dapat tengok sahaja, tak dapat nak tahan apa yang sedang dilakukan.


 

Ayat 85:

وَنَحنُ أَقرَبُ إِلَيهِ مِنكُم وَلٰكِن لّا تُبصِرونَ

Sahih International

And Our angels are nearer to him than you, but you do not see –

Malay

Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat,

 

وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ

Dan Kami lebih hampir kepadanya daripada kamu; 

Allah memberitahu yang Dia sebenarnya lebih hampir kepada orang yang nazak itu, lebih hampir dari sesiapa sahaja yang berada di sebelahnya. Allah tahu apa yang sedang berlaku.

Bukanlah maksudnya Allah duduk dekat orang itu pula, tapi maksudnya Allah tahu dari segi ilmu.

Atau, Allah maksudkan para malaikat yang lebih hampir kepada orang yang hampir mati itu. Kerana para malaikat juga yang sedang mengambil nyawa orang itu. Ini seperti yang Allah maksudkan dalam ayat lain:

{وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ وَيُرْسِلُ عَلَيْكُمْ حَفَظَةً حَتَّى إِذَا جَاءَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ تَوَفَّتْهُ رُسُلُنَا وَهُمْ لَا يُفَرِّطُونَ. ثُمَّ رُدُّوا إِلَى اللَّهِ مَوْلاهُمُ الْحَقِّ أَلا لَهُ الْحُكْمُ وَهُوَ أَسْرَعُ الْحَاسِبِينَ}

Dan Dialah yang mempunyai kekuasaan tertinggi di atas semua hamba-Nya, dan diutus-Nya kepadamu malaikat-malaikat penjaga, sehingga apabila datang kematian kepada salah seorang di antara kamu, dia diwafatkan oleh malaikat-malaikat Kami, dan malaikat-malaikat Kami itu tidak melalaikan kewajibannya. Kemudian mereka (hamba Allah) dikembalikan kepada Allah. Penguasa mereka yang sebenarnya. Ketahuilah, bahawa segala hukum (pada hari itu) kepunyaan-Nya. Dan Dialah Pembuat perhitungan yang paling cepat. (Al-An’am: 61-62)

 

وَلَٰكِنْ لَّا تُبْصِرُونَ

sedangkan kamu tidak dapat melihat;

Tapi manusia yang ada berdekatan orang yang hampir mati itu tidak nampak perkara ghaib. Oleh kerana itu manusia yang ada berdekatan tidak nampak malaikat maut yang sedang mencabut nyawa orang yang sedang nazak itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 2 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Ustaz Rosman

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Waqiah Ayat 65 – 76 (Lihatlah air yang kamu minum)

Ayat 65:

لَو نَشاءُ لَجَعَلنٰهُ حُطٰمًا فَظَلتُم تَفَكَّهونَ

Sahih International

If We willed, We could make it [dry] debris, and you would remain in wonder,

Malay

Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggallah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal,

 

لَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنٰهُ حُطٰمًا

Kalau Kami kehendaki, nescaya Kami akan jadikan pokok itu kering hancur;

Kesuburan tanaman itu bergantung kepada Allah. Allah boleh sahaja jadikan pokok itu rosak atau tidak subur atau hancur terus. Kalaulah kesemua ladang itu musnah habis, tidak ada gunanya.

Kalau perniagaan, Allah boleh jadikan tidak ada sesiapa singgah masuk ke kedai kita.

Jadi apabila Allah suburkan tanaman dan menjadikan perniagaan kita maju, maka itu adalah rahmat dari Allah. Dan telah banyak rahmat yang Allah berikan kepada kita semua.

 

فَظَلْتُمْ تَفَكَّهُونَ

Maka jadilah bagi kamu itu dalam keadaan hairan;

Ramai yang tidak tahu tentang ujian Allah, maka dia kehairanan. Hairan macam mana pokok itu kita tanam dah elok dah, tapi mati juga. Terkejut sangat. Rasa sedih sangat kerana kehilangan benda yang penting.

Atau kita dah buat kedai dah cantik dah, kawasan orang lalu-lalang, tapi tak juga orang nak singgah datang masuk.

Ramai manusia lupa yang mereka boleh usaha sahaja, tapi kejayaan bergantung kepada kehendak Allah semata-mata. Kita tidak boleh nak tentukan kejayaan walaupun dah usaha macam-macam dah. Maka jangan hairan, redhalah sahaja. Banyakkan doa kepada Allah.

Kerana hairan itulah, banyak orang kita yang buat Solat Hajat berjemaah. Ajak ramai-ramai orang datang buat berjemaah pula. Sedangkan tidak ada amalan sebegitu. Jadi perbuatan solat hajat berjemaah adalah satu bidaah yang tidak pernah dibuat oleh Nabi dan para sahabat.

Manusia banyak sangkaan-sangkaan yang tak baik. Mungkin dia sangka ada orang nak aniaya buat tak baik dengan kedai dia. Mulalah ada yang pergi rumah bomoh buang jin di kedai dan sebagainya. Padahal, Allah nak uji dia sahaja.


 

Ayat 66: Maka ramai yang mengeluh.

إِنّا لَمُغرَمونَ

Sahih International

[Saying], “Indeed, we are [now] in debt;

Malay

(Sambil berkata): “Sesungguhnya kami menanggung kerugian.

 

Ramai yang tidak sabar dan mengeluh ke sana sini. Jumpa sesiapa sahaja mereka akan mengadu. Padahal sepatutnya mengadu kepada Allah, bukan mengadu kepada manusia.

Inilah jawapan yang diberikan mereka kalau mereka ditanya tentang perniagaan mereka atau tanaman mereka: “takde untung … rugi jer aku ni….”.


 

Ayat 67:

بَل نَحنُ مَحرومونَ

Sahih International

Rather, we have been deprived.”

Malay

“Bahkan kami hampa (dari mendapat sebarang hasil) ”

 

Lama selepas itu, apabila mereka ditanya, baru mereka mengaku bahawa Allah tak beri rezeki kepada mereka. Bukan sahaja mereka tidak dapat untung, tapi modal mereka pun sudah habis.

Maknanya, baru mereka mengaku bahawa rezeki itu dari Allah, dan Allah tidak memberi rezeki kepada mereka. Baru mereka sedar yang kalau Allah tahan rezeki, tidak ada sesiapa yang boleh beri rezeki lagi.


 

Ayat 68: Ini adalah soalan yang ketiga dalam rantaian empat soalan. Allah berkomunikasi dengan kita dalam Qur’anNya.

أَفَرَأَيتُمُ الماءَ الَّذي تَشرَبونَ

Sahih International

And have you seen the water that you drink?

Malay

Tidakkah kamu melihat air yang kamu minum?

 

Setiap hari kita minum air, bukan? Maka Allah suruh kita tengok air yang kita minum itu dan fikir-fikirkan. Maknanya, perkara ini boleh dilakukan setiap hari. Bila minum air, boleh teringat air ini dan teringat kepada Qur’an, dan juga teringat kepada Allah.


 

Ayat 69: Allah tanya tentang air itu.

ءأَنتُم أَنزَلتُموهُ مِنَ المُزنِ أَم نَحنُ المُنزِلونَ

Sahih International

Is it you who brought it down from the clouds, or is it We who bring it down?

Malay

Kamukah yang menurunkannya dari awan (sebagai hujan), atau Kami yang menurunkannya?

 

ءأَنْتُمْ أَنْزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ

Kamukah yang menurunkannya dari awan?;

Kalimah الْمُزْنِ adalah awan yang ‘mengandung’. Kerana ia mengandungi banyak air. Adakah kamu wahai manusia yang naik ke awan dan perah-perah air itu supaya turun? Macam mana nak naik ke atas awan, bukan?

 

أَمْ نَحْنُ الْمُنْزِلُونَ

atau Kamikah yang menurunkannya?;

Sudah tentu bukan kita yang menurunkannya tapi Allah. Maka kenalah kita bersyukur kepada Allah.

Ini pun kena jawap juga seperti soalan-soalan sebelum ini:  “bal anta ya Rabb“. Engkaulah ya Allah yang menurunkan air itu.

Kepada yang menanam, pun baca ayat ini dan berdoa selepasnya supaya Allah menurunkan hujan. Bukannya baca banyak-banyak kali. Contohnya begini:

”Ya Allah, Engkaulah yang menurunkan air hujan, maka turunkanlah hujan ya Allah.”


 

Ayat 70:

لَو نَشاءُ جَعَلنٰهُ أُجاجًا فَلَولا تَشكُرونَ

Sahih International

If We willed, We could make it bitter, so why are you not grateful?

Malay

Kalau Kami kehendaki, Kami akan jadikan dia masin, maka kenapa kamu tidak bersyukur?

 

لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنٰهُ أُجَاجًا

Kalau Kami kehendaki, nescaya Kami jadikan air hujan itu masin;

Allah boleh sahaja jadikan air itu masin dan kita tidak boleh minum. Tapi Allah tidak jadikan air itu masin, padahal asalnya air hujan itu datangnya dari laut, tapi bila kita rasa ia tidak masin.

Kita dapat air yang boleh diminum ini rahmat Allah kepada kita, nak beri kita minum air itu untuk kehidupan kita. Kalau Allah jadikan air itu masin, tentulah bukan kita sahaja tak dapat minum tapi pokok-pokok pun semua akan mati, dan kita pun boleh mati juga sebab tidak ada makanan dan air minuman.

 

فَلَوْلَا تَشْكُرُونَ

Maka kenapa kamu tidak mahu bersyukur?;

Jadi apa patut kita buat setelah dapat rahmat Allah ini? Kenalah kita bersyukur kepada Allah. Dan maksud syukur itu bukan sahaja sebut Alhamdulillah sahaja, tapi kena diikuti dengan taat kepadaNya.

Tapi ramai buat tidak tahu sahaja padahal Tuhan telah memberi mereka rezeki. Mereka makan dan minum rezeki dari Allah tapi tidak bersyukur kepadaNya dan tidak taat kepada perintahNya. Ini tidak patut.

Ada pula yang tidak nampak Allah yang turunkan hujan. Mereka buat kajian tentang air wap naik ke langit dan kemudian diturunkan. Jadi mereka kata ini adalah proses alam. Tapi tidakkah alam ini Allah yang cipta? Tidakkah proses naik dan turun air itu Allah yang tentukan?

Dan malangnya ada juga yang kata orang lain yang memberikan rezeki. Mereka kata kerajaan, syarikat, tokey, keris, cincin atau apa-apa sahaja selain Allah yang telah memberi rezeki kepada mereka. Ini sudah jadi syirik.

Berkenaan dengan lafaz syukur, terdapat riwayat kalimah syukur dari Nabi apabila selesai minum:

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ سَعِيدِ بْنِ مُرَّةَ، حَدَّثَنَا فُضَيل بْنُ مَرْزُوقٍ، عَنْ جَابِرٍ، عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَنَّهُ إِذَا شَرِبَ الْمَاءَ قَالَ: “الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي سَقَانَا عَذْبًا فُرَاتًا بِرَحْمَتِهِ، وَلَمْ يَجْعَلْهُ مِلْحًا أُجَاجًا بِذُنُوبِنَا”

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Usman ibnu Sa’id ibnu Murrah, telah menceritakan kepada kami Fudail ibnu Marzuq, dari Jabir, dari Abu Ja’far, dari Nabi Saw., bahawa baginda apabila selesai dari minumnya membaca doa berikut: Segala puji bagi Allah Yang telah memberi kami minum air yang tawar lagi menyegarkan berkat rahmat-Nya, dan tidak menjadikannya masin lagi pahit kerana dosa-dosa kami.


 

Ayat 71: Dalil yang seterusnya. Ini adalah soalan yang keempat.

أَفَرَأَيتُمُ النّارَ الَّتي تورونَ

Sahih International

And have you seen the fire that you ignite?

Malay

Akhirnya, tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)?

 

Api adalah salah satu lagi keperluan hidup yang amat penting. Bayangkan kehidupan tanpa api. Macam mana nak masak makanan, nak panaskan badan, nak dapatkan cahaya di malam hari?

Zaman dahulu untuk mengeluarkan api, mereka kena gesek antara kayu. Zaman sekarang, macam-macam cara boleh digunakan. Allah mudahkan cara untuk kita menyalakan api.


 

Ayat 72: Kamukah yang menyalakan api itu?

ءأَنتُم أَنشَأتُم شَجَرَتَها أَم نَحنُ المُنشِئونَ

Sahih International

Is it you who produced its tree, or are We the producer?

Malay

Kamukah yang menumbuhkan pokok kayunya, atau Kami yang menumbuhkannya?

 

ءأَنْتُمْ أَنْشَأْتُمْ شَجَرَتَهَا

Kamukah yang menumbuhkan pokok;

Iaitu yang kamu gunakan untuk menyalakan api itu? Ini sebab zaman dahulu api itu dinyalakan dengan menggesek pokok kayu.

Kamukah wahai manusia yang jadikan pokok itu?

Pokok hutan itu bukan kita yang tanam. Tidak ada sesiapa yang baja dan siram pokok-pokok itu. Tahu-tahu dah ada dan kita ambil untuk pakai, antaranya untuk menyalakan api.

Bangsa Arab mempunyai dua jenis pohon, al-marakh dan al-‘afar. Jika diambil dua dahan yang masih hijau dari kedua pohon itu, kemudian masing-masing digosok-gosokkan, maka akan memunculkan api padanya.

Itu kelebihan dua pokok itu. Kalau pokok-pokok lain pun boleh digunakan tapi kena sudah kering. Cara ini mungkin masih diajar kepada pengakap lagi sampai sekarang.

 

أَمْ نَحْنُ الْمُنْشِئُونَ

atau Kamikah yang menumbuhkannya?;

Allah tanya adakah kita yang jadikan pokok-pokok itu atau Dia? Tentulah Dia yang jadikan pokok-pokok itu.

Soalan ini pun perlu dijawab:  “bal anta ya Rabb” bahkan Engkaulah yang menumbuhkannya, wahai Tuhanku.

Selepas jawap itu, kita pun boleh lagi minta rezeki kepada Allah. Itulah sebabnya ada hadis yang mengatakan sesiapa yang membaca surah ini akan dimurahkan rezeki.

Inilah tempat untuk baca doa untuk memohon rezeki. Baca ayat ini dan doa. Bukannya baca berkali-kali seperti yang banyak dilakukan orang kita. Kalau tak belajar, tak tahulah di manakah tempat yang mustajab untuk baca doa.

Mintalah apa-apa sahaja keperluan kita, bukan hanya untuk murah rezeki sahaja. Kalau anak nak masuk peperiksaan pun, boleh juga baca di tempat-tempat ini.

Tak perlulah nak buat solat hajat berjemaah. Itu adalah perbuatan yang salah sebab Nabi tak pernah buat. Orang kata itu adalah ‘usaha’ tapi itu adalah usaha dengan cara yang salah. Janganlah reka amalan baru. Kalau ada juga yang buat, maka jangan kita terlibat.


 

Ayat 73:

نَحنُ جَعَلنٰها تَذكِرَةً وَمَتٰعًا لِّلمُقوينَ

Sahih International

We have made it a reminder and provision for the travelers,

Malay

Kami jadikan api itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir.

 

نَحْنُ جَعَلْنٰهَا تَذْكِرَةً

Kamilah yang menjadikan api itu sebagai suatu peringatan untuk kamu; 

Api ini mengingatkan kita kepada nikmat yang Allah telah berikan kepada kita. Kita masak makanan dengan api yang tanpanya, kita jadi seperti binatang sahaja yang makan makanan di tanah tanpa dimasak.

Api di dunia ini juga menjadi peringatan  tentang adanya api yang lebih besar – api neraka di akhirat nanti. Nabi pernah bersabda: “Api anak Adam yang mereka nyalakan itu hanyalah satu bahagian dari 70 bahagian api Jahannam.”

Jadi bila kita tengok api di dunia sekarang, ingatlah ada api lagi yang lebih hebat di akhirat kelak.

 

وَمَتٰعًا لِّلْمُقْوِينَ

dan bahan yang berguna untuk orang yang bermusafir; 

Kalimah لِّلْمُقْوِينَ bermaksud orang dalam musafir yang mencari-cari tempat berteduh dan tempat api untuk memanaskan badan. Kalau dalam perjalanan di padang pasir, mereka nak cari pedoman, mereka akan cari kalau-kalau ada orang yang menyalakan api di padang pasir. Kalau mereka nampak, maka mereka akan menghala ke sana.

Orang bermusafir boleh menggunakan kemudahan api yang Allah berikan ini sebagai kemudahan untuk mereka dalam perjalanan mereka. Mereka gunakan untuk memasak, memanaskan badan dan untuk menghalau binatang serangga dan binatang buas dari mengganggu mereka.

Dalam ayat ini, Allah menyebutkan bahawa api itu khusus digunakan oleh orang yang bermusafir, meskipun pada dasarnya hal itu bersifat umum bagi semua manusia, termasuk yang tidak dalam musafir. Kerana kalau dalam rumah pun, perlukan juga api itu.


 

Ayat 74: Ini adalah Dakwa Surah ini. Maka, selepas kita tahu siapakah yang paling berkuasa dalam alam ini dan telah banyak berjasa kepada kita, oleh itu apa yang kita perlu buat?

فَسَبِّح بِاسمِ رَبِّكَ العَظيمِ

Sahih International

So exalt the name of your Lord, the Most Great.

Malay

Oleh yang demikian – (wahai orang yang lalai) – bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar (sebagai bersyukur akan nikmat-nikmatNya itu).

 

فَسَبِّحْ

Maka bertasbihlah kamu

Bertasbihlah kepada Allah banyak-banyak. Bila tidak buat apa-apa sepanjang hari, mulut kita bacalah tasbih.

Cuma kena faham maksud tasbih itu sendiri. Tasbih adalah menidakkan fahaman salah manusia tentang Allah. Sebagai contoh, ada yang kata Allah ada anak. Ada pula yang kata, Allah suka perantaraan Nabi, wali dan malaikat dalam kita berdoa kepadaNya.

Dan banyak lagi fahaman yang tidak benar tentang Allah. Itu adalah fahaman syirik dan kita tidakkan fahaman salah itu dengan tasbih. Seolah-olah kita kata: “tidak, Allah tidak begitu….”

Maka kalau mulut baca tasbih tapi ada fahaman syirik dalam hati kita, maka tidak bernilailah tasbih itu. Mulut cakap lain, hati cakap lain pula.

 

بِاسْمِ رَبِّكَ

dengan sebut dengan berkat nama Tuhan kamu

Kita jangan ambil berkat dengan selain Allah kerana Allah sahaja pemberi berkat. Nama Allah itu sendiri sudah ada berkat, apatah lagi kalau Allah sendiri? Maka Allah sahaja sumber berkat, jangan minta berkat dari selain Allah. Tapi salah faham tentang berkat ini amat banyak dalam masyarakat kita. Mereka tidak faham tentang berkat sampai mereka buat syirik dengan berkat.

Antaranya mereka ambil berkat dari tok guru mereka, seolah-olah tok guru mereka ada berkat. Ada yang ambil berkat dengan selipar Nabi. Kalau betul itu selipar (capal) Nabi, bolehlah juga nak sembang, tapi tidak dapat dipastikan. Tapi golongan yang mengambil berkat itu bukannya ambil berkat dengan selipar Nabi, tapi mereka ambil berkat dengan replika capal! Kemudian tak dapat replika, logo capal pun jadi! Jadi ini adalah golongan yang salah faham jauh sekali dari wahyu.

Maka mintalah berkat dengan Allah dan gunakan perantaraan dengan nama Allah. Jangan gunakan Nabi, wali dan malaikat sebagai wasilah.

 

الْعَظِيمِ

yang Maha Agong;

Allah sahaja yang layak dijadikan tempat minta berkat dan wasilah dalam doa kerana Dia sahaja yang Maha Agong.

Ayat ini menceritakan kelebihan tasbih. Maka dalam apa pekerjaan kita, bacalah tasbih. Basahkan bibir kita dengan zikir dan tasbih kepada Allah. Disunatkan jikalau kita dengar bacaan ayat ini untuk membaca tasbih.


 

Ayat 75: Sekarang kita akan masuk ke dalam ayat-ayat yang menceritakan kehebatan Qur’an. Ini adalah salah satu dari ayat-ayat yang indah tentang Qur’an.

۞ فَلا أُقسِمُ بِمَوٰقِعِ النُّجومِ

Sahih International

Then I swear by the setting of the stars,

Malay

Maka Aku bersumpah: Demi tempat-tempat beredarnya bintang-bintang, –

 

فَلَا أُقْسِمُ

Oleh sebab itu, Aku bersumpah 

Ini adalah kalimah Sumpah atau Qosam. Apabila Allah bersumpah, ini menunjukkan bahawa apa yang hendak disampaikan ini adalah amat penting. Inilah cara orang Arab zaman dahulu hendak menarik perhatian kepada apa yang hendak disampaikan. Maknanya, apa yang hendak disampaikan selepas itu adalah amat penting. Maka begitulah juga tujuan Allah menggunakan kalimah qosam sebegini.

Kenapa ada kalimah فلا itu? Ada yang mengatakan ia adalah kalimah penguat untuk sumpah itu, sebagian ulama tafsir pula mengatakan bahwa huruf la di sini merupakan zaidah (tambahan). Maka makna yang dimaksud ialah “Aku bersumpah dengan tempat beredarnya bintang-bintang.”

Dan ada juga yang mengatakan ia menolak fahaman salah manusia – “Tidak, kebenaran itu tidaklah seperti yang kamu sangkakan!” Maknanya Allah nak tolak fahaman salah dan kemudian Allah sambung dengan sumpah. Allah tolak dulu fahaman salah manusia dan kemudian beritahu kebenaran.

Ia didatangkan pada permulaan qasam (sumpah), apabila objek sumpahnya dinafikan, seperti perkataan Siti Aisyah r.a..”Tidak, demi Allah, tangan Rasulullah Saw. sama sekali belum pernah menyentuh tangan wanita lain.” Maka demikian pula halnya di sini, yang berarti bentuk lengkapnya ialah “Tidak, Aku bersumpah dengan tempat beredarnya bintang-bintang, duduk perkaranya tidaklah seperti dugaan mereka terhadap Al-Qur’an, bahwa Al-Qur’an itu sihir atau tenung, bahkan Al-Qur’an ini adalah bacaan yang mulia.”

 

بِمَوٰقِعِ النُّجُومِ

dengan tempat beredarnya bintang-bintang;

Kalau manusia yang bersumpah dengan makhluk, itu adalah syirik. Ada yang bersumpah dengan matahari dan sebagainya. Kita cuma boleh bersumpah dengan nama Allah sahaja. Tapi Allah boleh bersumpah dengan makhlukNya.

Di sini, Allah bersumpah dengan bintang-bintang yang beredar di langit. Kalimah بِمَوٰقِعِ dari kalimah و ق ع yang bermaksud tempat jatuh sesuatu dan ia tidak akan bergerak. Semua bintang itu Allah yang jadikan. Tidak tahu berapa banyak jumlah bintang di langit kerana manusia sentiasa menjumpa bintang dan galaksi yang baru.

Allah menggunakan sesuatu yang penting kepada bangsa Arab. Kerana mereka amat menggunakan bintang kerana mereka menggunakan bintang sebagai GPS zaman mereka. Allah menggunakan objek sumpah dengan sesuatu yang berkenaan dengan apa yang hendak disampaikan. Kalau sumpah manusia, objek sumpah itu tidak penting mana, tapi Allah hebat, menggunakan sesuatu yang penting.

Selagi ada bintang, selagi itu ia dalam Langit Pertama. Dan bayangkan manusia tidak bertemu lagi tempat yang tidak ada bintang. Maknanya Langit Pertama dah luas dah. Dan Langit Kedua lebih luas dari Langit Pertama dan Langit Ketiga lebih luas dari Langit Kedua dan seterusnya sampailah ke Langit Ketujuh. Memang tidak dapat dibayangkan Kerajaan Allah Taala.

Ibn Abbas mengatakan maksud bintang di sini adalah bintang-bintang Qur’an. Dimana ia diturunkan secara keseluruhan pada malam Lailatul Qadr dari langit tertinggi ke langit dunia, dan kemudian turun secara terpisah-pisah dalam 23 tahun selepas itu.


 

Ayat 76:

وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ لَّو تَعلَمونَ عَظيمٌ

Sahih International

And indeed, it is an oath – if you could know – [most] great.

Malay

Dan sebenarnya sumpah itu adalah sumpah yang besar, kalaulah kamu mengetahuinya,

 

وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ

Sesungguhnya sumpah seperti itu;

Iaitu merujuk kepada sumpah yang Allah gunakan dalam ayat ini. Ianya memberi peringatan kepada kita bahawa Allah yang menjadikan manusia dan segala makhluk lain di alam ini.

 

لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ

kalaulah kamu mengetahui, adalah sumpah yang besar.

Bahawa Allah tidak bercakap bohong dengan kita.

Sumpah itu adalah besar kerana kebesaran Yang mengucapkannya, iaitu Allah.

Allah memberitahu bahawa objek sumpah yang Allah gunakan sebagai sumpah itu sendiri sudah hebat dan besar. Kerana kalau kita bersumpah, benda yang penting itu akan disebut selepas disebut objek sumpah itu. Tapi dalam ayat ini (hanya di sini sahaja Allah buat), Allah mengatakan sumpah ini adalah sumpah yang besar. Maknanya kita kena tengok juga sumpah ini.

Kalau bintang, bukankah ia hanya keluar dalam kegelapan malam? Waktu itu panduan hanya ada pada bintang sahaja. Maka begitu juga dengan diri kita dalam kegelapan kehidupan, kita hanya boleh bergantung harap dengan pentunjuk dari Qur’an sahaja, bukan? Maka lihatlah begitu hebatnya Allah kaitkan bintang ini dengan panduan hidayah yang ada dalam Qur’an.

Bintang juga sesuatu yang indah kepada orang Arab. Mereka tidak ada TV lagi maka bintang adalah pengisi masa lapang mereka. Mereka suka lihat bintang dan mereka sampai tidur sambil melihat bintang di atas bintang. Maka begitu juga Qur’an sepatutnya sesuatu yang indah kepada kita.

Bintang juga sesuatu yang amat tinggi di atas sana. Kita rasa rendah dan kecil sahaja. Maka begitu juga kita kena rasa rendah dan pandang tinggi Qur’an ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 2 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Ustaz Rosman

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Waqiah Ayat 51 – 64 (Cara berdoa dengan Surah Waqiah)

Ayat 51: Ini adalah tentang kumpulan yang tidak percaya kepada Hari Pembalasan.

ثُمَّ إِنَّكُم أَيُّهَا الضّالّونَ المُكَذِّبونَ

Sahih International

Then indeed you, O those astray [who are] deniers,

Malay

“Kemudian, sesungguhnya kamu wahai orang-orang yang sesat yang mendustakan (kedatangan hari kiamat),

 

ثُمَّ إِنَّكُمْ أَيُّهَا الضَّالُّونَ

Kemudian kamu wahai orang-orang yang sesat

Sekarang Allah bercakap kepada orang yang sesat dalam nada yang marah. Maka ini amat menakutkan sekali kerana Allah bercakap terus kepada mereka. Ini amat menakutkan, macam guru besar terus cakap dengan anak murid. Selalunya cikgu darjah sahaja yang cakap. Tapi bila yang paling atas bercakap dengan kita, tentu ia sesuatu yang besar sekali.

 

الْمُكَذِّبُونَ

yang mendustakan;

Mereka sesat kerana mereka mendustakan kebenaran iaitu mendustakan Qur’an, tak mahu terima Qur’an dan juga hadis. Maksud ‘mendustakan’ itu adalah mengatakan sesuatu itu dusta. Kerana bila kita tidak terima Qur’an, itu bermakna kita faham Qur’an sebagai dustalah. Kerana kalau kita terima yang Qur’an itu bercakap benar, tentu kita terima, bukan?

Mereka juga mendustakan orang yang datang bawa kebenaran. Ada orang yang cuba nak ajar mereka dan ajak mereka kepada kebenaran, mereka tidak mahu dengar, mereka tolak siap-siap. Hanya kerana bawa perkara yang lain dari yang mereka faham.

Maknanya dari ayat ini, mereka yang sesat itu akan mendustakan kebenaran. Bila mereka dah sesat, maka mereka akan tolak cara hidup selain dari cara hidup mereka.

Mereka bukan sahaja sesat, tapi mereka juga menyesatkan orang lain juga. Seperti yang berlaku pada zaman Qarun. Bila dia kaya dan berpengaruh, maka ramai yang teringin nak ikut cara hidup dia. Jadi, kalau zaman sekarang, kalau yang sesat itu ada kedudukan dalam masyarakat, ia amat bahaya. Kerana mereka boleh mempengaruhi orang lain jadi sesat juga.


 

Ayat 52: Apakah yang mereka akan terima? Ayat 51 adalah mubtada’ (permulaan ayat) dan ayat 52 ini adalah khabar (apa yang hendak disampaikan).

لَآكِلونَ مِن شَجَرٍ مِّن زَقّومٍ

Sahih International

Will be eating from trees of zaqqum

Malay

Tetap akan memakan (pada hari itu) dari sebatang pokok, iaitu pokok zaqqum,

 

لَآكِلُونَ مِنْ شَجَرٍ

Akan makan dari sebatang pokok

Ada juga makanan untuk mereka dalam neraka itu, bukannya tidak ada. Tapi kita kena ingat, dalam neraka itu ada api sahaja, di mana-mana. Kalau ikut logik, mana boleh pokok hidup dalam api? Tapi kalau pokok ini boleh hidup, maka ini adalah pokok yang lain macam.

 

مِّنْ زَقُّومٍ

dari buah Zaqqum;

Iaitu sejenis buah yang berduri. Dan bila ia dapat hidup dalam api neraka, maka ia pun ada kena mengena dengan api juga. Jadi ia bukanlah buah yang biasa. Kerana itu apabila diletakkan buah itu di dalam mulut, ia akan cair jadi minyak yang akan menghancurkan mulut, leher dan perut. Sanggup anda makan buah itu?


 

Ayat 53:

فَمالِئونَ مِنهَا البُطونَ

Sahih International

And filling with it your bellies

Malay

“Maka kamu akan memenuhi perut kamu dari pokok itu,

 

Mereka tetap juga akan  makan buah yang buruk dan teruk itu kerana mereka lapar sangat, sudah tidak tahan lapar.

Apabila makan buah itu, ia akan memenuhkan perut ahli neraka. Tapi bukanlah ia memenuhkan sampai jadi kenyang. Tapi ia akan jadi cairan yang amat panas dalam perut itu. Ia akan keluar dengan usus mereka sekali kerana ianya adalah buah berduri.

Jadi ini adalah makanan yang amat teruk sekali. Bukan untuk dimakan sebenarnya. Tapi sebab tidak ada makanan lain langsung dalam neraka, maka makan Zaqqum itulah sahaja.

Tapi Musyrikin Mekah mengejek-ngejek Nabi Muhammad apabila baginda sampaikan tentang Zaqqum ini. Mereka kata: “ohhh, ada juga makanan di neraka. Bolehlah kami makan kalau begitu. Ayoh kawan-kawan, mari kita makan Zaqqum….”.


 

Ayat 54: Kalau makanan dari Zaqqum, bagaimana pula dengan makanan?

فَشٰرِبونَ عَلَيهِ مِنَ الحَميمِ

Sahih International

And drinking on top of it from scalding water

Malay

“Selepas itu kamu akan meminum pula dari air panas yang menggelegak,

 

Air itu ada di kaki, tapi nak minta minum itu pun ambil masa seribu tahun. Seribu tahun minta dari malaikat penjaga Neraka, barulah dia hendak menoleh tanya hendak apa.

Semua ahli neraka duduk bawah satu pokok Zaqqum itu. Nak minum tak berani nak ambil minum walaupun ada pada kaki mereka sahaja. Penjaga Neraka sebanyak tujuh neraka itu hanya ada 19 orang sahaja.

Air itu sudahlah busuk, bila minum akan menghancurkan mulut, badan dan perut. Bila diberikan air itu, mereka akan memalingkan muka sebab tak lalu. Maka mereka akan dipaksa untuk minum juga oleh malaikat. Malaikat akan masukkan juga ke dalam mulut mereka.

Bila dekat sahaja air itu dengan muka, maka akan terpiat mulut macam keropok, sebab panas sangat air itu. Kepala sampai jatuh dan Malaikat akan letak balik kepala orang itu. Kemudian mereka akan dipaksa minum juga air itu.

Apabila masuk sahaja air itu ke dalam perut, pecah akan perut. Perut boleh pecah padahal badan kita dah dinaiktaraf dan tahan benda-benda lain. Maknanya panas sangat air itu.


 

Ayat 55: Walaupun air itu panas dan tidak menyenangkan, tapi bagaimana mereka akan minum nanti?

فَشٰرِبونَ شُربَ الهيمِ

Sahih International

And will drink as the drinking of thirsty camels.

Malay

“Iaitu kamu akan minum seperti unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas”.

 

Walaupun air itu menghancurkan perut, tapi mereka akan minum dan terus minum. Ini kerana mereka dahaga sangat. Ini adalah jenis minum yang tak puas-puas. Ini adalah satu penyakit yang boleh kena kepada unta – mereka akan minum dan minum. Kerana simpanan air mereka dah habis, maka bila mereka dah jumpa air, maka mereka akan minum macam gila.

Ibnu Abbas, Mujahid, Sa’id ibnu Jubair, dan Ikrimah mengatakan bahwa al-him adalah suatu penyakit yang menghinggapi unta, akibatnya unta yang dihinggapinya selalu merasa kehausan selamanya hingga ia mati. Maka demikian pula halnya ahli neraka Jahanam, mereka tidak pernah merasa kenyang dari minum air yang panas mendidih itu.

Ini menakutkan kerana selalu kalau kita minum air yang panas, maka kita akan minum sikit-sikit, bukan? Takkan kita nak minum dengan gogok air itu pula, bukan? Tapi begitulah yang terjadi kepada ahli neraka itu. Digunakan contoh unta kerana bukankah unta bila minum, dia akan minum dengan banyak, bukan? Begitulah nanti keadaan mereka.

Jadi begitulah seksaan kepada ahli neraka. Mereka tidak mahu minum tapi mereka terpaksa minum kerana tidak ada air lain dan mereka tersangat dahaga. Penghuni neraka tidak akan pernah merasa kenyang sampai bila-bila. Mereka akan sentiasa lapar dan dahaga sahaja.


 

Ayat 56: Dalil Aqli.

هٰذا نُزُلُهُم يَومَ الدّينِ

Sahih International

That is their accommodation on the Day of Recompense.

Malay

Inilah (jenis-jenis azab) yang disediakan untuk menyambut mereka pada hari Pembalasan itu.

 

Inilah dia balasan kepada mereka pada Hari Pembalasan. Tapi kalimah نزل itu sebenarnya bermaksud makanan sambutan kepada musafir yang baru sampai. Kalau orang yang baru sampai ke rumah kita, sebelum kita bagi makanan utama, kita akan bagi dia makan kacang atau air kosong sahaja sebab dia baru sampai. Maknanya ada makanan yang lebih hebat lagi.

Maka apakah makanan yang lebih hebat? Tentunya ini dalam neraka, jadi maksud lebih ‘hebat’ itu adalah lebih teruk! Maka walaupun telah diberitahu teruknya Zaqqum dan air panas itu, maknanya ada lagi yang lebih teruk! Kerana akhirat itu panjang lagi sampai bila-bila, tapi pada يَومَ الدّينِ lagi mereka dah kena teruk dah!

Ma sha Allah… semoga kita diselamatkan dari neraka kerana tidak sanggup kita nak menahan segala yang akan diberikan kepada ahlinya ini. Semoga Allah bimbing kita ke jalan yang benar dan beri kita taufik untuk kuat berpegang kepada agamaNya.

Ayat-ayat sebelum ini adalah tentang kejadian Hari Kiamat yang maha dahsyat itu. Kemudian diterangkan tentang tiga golongan:

Muqarrabin: Mereka ini adalah golongan yang tidak dihisab. Terus masuk syurga tanpa dihisab. Memang dibaca kitab amalan mereka, tapi hanya dibaca sahaja dengan mudah dan tidak ditanya banyak. Senang sahaja pertimbangan kepada mereka.

Golongan Kanan: Golongan ini menerima Kitab Amalan mereka dengan tangan kanan. Dan akan dibaca Kitab Amalan mereka dan akan dipersoalkan. Tapi mereka akhirnya selamat dan dimasukkan ke dalam syurga. Ini juga golongan yang bertuah.

Golongan Kiri: Ini adalah gologan yang malang kerana mereka akan menerima Kitab Amalan mereka dengan tangan kiri. Mereka ini akan dimasukkan ke dalam neraka.

Ada kalangan orang beriman yang masuk neraka dahulu kerana mereka ada melakukan dosa dan dosa mereka itu tidak diampunkan lagi. Ini adalah kerana mereka lalai dalam memohon ampun kepada Allah. Kita sebagai manusia dan jin, sentiasa melakukan dosa, setiap hari. Apa yang kita perlu lakukan adalah memohon ampun kepada Allah.

Masalahnya, ada yang tidak mohon ampun. Cuba kita tanya orang yang tak solat dan tak puasa. Mereka tidak pun meminta ampun atas dosa-dosa mereka.

Tapi walaupun mereka beriman, tapi mereka tidak melakukan syirik kepada Allah. Kalau mereka beriman, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka dahulu, dan apabila mereka telah diazab atas dosa-dosa mereka, mereka akan dimasukkan ke dalam syurga.

Mereka dikenali sebagai Jahannamiyyoon. Masalahnya, tak tahu berapa lamakah mereka diazab itu. Kita hendaklah bercita-cita supaya masuk syurga terus. Tak mahu lihat, hidu dan dengar neraka itu. Walaupun sesaat.

Dan ada yang masuk neraka tak keluar-keluar. Ini adalah mereka yang melakukan syirik. Ini adalah orang-orang kafir. Tapi ada juga orang Islam yang mengamalkan syirik. Dan mereka buat syirik itu adalah kerana lalai dalam belajar ilmu tentang tauhid. Menyebabkan mereka buat syirik tanpa mereka sedar. Mereka sepatutnya belajar, tapi mereka tidak belajar.


 

Ayat 57: Bermula dari ayat ini sampai ayat 74, Allah akan memperkatakan tentang hujah-hujah tentang Tauhid dan juga Hari Kebangkitan. Ini adalah kerana dua perkara inilah yang dilawan oleh Musyrikin Mekah.

نَحنُ خَلَقنٰكُم فَلَولا تُصَدِّقونَ

Sahih International

We have created you, so why do you not believe?

Malay

Kamilah yang telah menciptakan kamu (dari tiada kepada ada – wahai golongan yang engkar), maka kenapa kamu tidak percaya (akan kebangkitan kamu hidup semula pada hari kiamat)?

 

نَحْنُ خَلَقْنَاكُمْ

Kami lah yang menciptakan kamu;

Allah mengingatkan manusia siapa yang menjadikan mereka. Dulu mereka tidak ada dan tidak disebut orang. Tapi Allah lah yang telah mencipta mereka dan telah menyempurnakan keadaan mereka.

Musyrikin Mekah kenal Allah, bukannya tidak kenal. Mereka tahu yang Allah lah yang menjadikan alam ini dan mereka sendiri. Maknanya mereka ada Tauhid Rububiyyah. Mereka kenal Allah adalah Rabb. Tapi kerana ada fahaman salah, maka mereka telah engkar kepada wahyu yang disampaikan kepada Rasulullah SAW.

 

فَلَوْلَا تُصَدِّقُونَ

Kenapakah kamu tidak mahu membenarkan?;

Maka Allah tanya kepada mereka, kalau mereka telah terima Dia sebagai Tuhan, tahu yang Dia lah yang telah menjadikan mereka, maka kenapa mereka tidak mahu membenarkan Allah sebagai Tuhan yang hanya Dia yang wajib disembah dan diseru? Kenapa tidak puja Allah sahaja? Kenapa tidak doa terus kepada Allah sahaja? Kenapa tidak beramal dengan amalan tauhid?

Ataupun: “Kenapakah kamu tidak membenarkan Hari Kebangkitan?”. Kerana mereka tidak dapat menerima hakikat bahawa Allah boleh menghidupkan mereka semula apabila mereka telah mati dan mereka telah menjadi tulang belulang. Dalam ayat ini, Allah kata, Dia telah menjadikan manusia dan alam ini daripada tidak ada kepada ada. Tentulah Dia juga boleh membangkitkan semula manusia itu.


 

Ayat 58: Dalil kenapa kita kena membenarkan Allah sebagai Tuhan. Selepas ini Allah akan bertanya berkali-kali untuk mensabitkan kebenaran. Iaitu untuk mensabitkan QudratNya.

أَفَرَأَيتُم مّا تُمنونَ

Sahih International

Have you seen that which you emit?

Malay

(Mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)?

 

Kalimah تُمنونَ dari م ن ي iaitu sesuatu yang ditumpahkan, dipancarkan. Dan perkataan ‘mani’ diambil dari kalimah ini. Cuba kamu fikirkan sikit. Ini antara suami dan isteri apabila mereka bersama. Bermakna, seorang suami memasukkan air mani ke dalam rahim isterinya. Tidakkah kamu mahu perhatikan? Tidakkah kamu memikirkan?


 

Ayat 59: Pertamanya Allah suruh lihat dulu diri sendiri.

ءأَنتُم تَخلُقونَهُ أَم نَحنُ الخٰلِقونَ

Sahih International

Is it you who creates it, or are We the Creator?

Malay

Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya?

 

ءأَنْتُمْ تَخْلُقُونَهُ

Kamukah yang menciptakan bayi itu?;

Adakah kamu yang menjadikan bayi kamu dari sperma yang ada dalam mani itu? Memang air mani itu dari kamu, diletakkan di tempat yang sepatutnya, tapi adakah pasti ia akan terjadi? Adakah kamu yang jadikan air mani itu?

 

أَمْ نَحْنُ الْخَٰلِقُونَ

atau Kamikah yang menciptakan?;

Apabila kita dengar ayat yang sebegini, kita kena cakap: “bal anta ya Rabb” – Bahkan Kamulah Tuhan yang menciptakan bayi itu. Kita buat macam mana pun tidak akan menjadikan seorang bayi. Ada empat soalan dan empat-empat soalan itu kena jawap macam itu.

Allah beri hujah yang pertama: Siapa yang jadikan kamu, wahai manusia? Adakah air mani kamu itu sendiri boleh jadi anak dengan sendirinya? Tentu tidak, bukan? Allah lah yang menjadikan persenyawaan dalam rahim ibu itu dan memberikan sumber makanan untuknya.

Maka kenapa kamu tidak menghargai Allah? Sedangkan Dia yang menjadikan kamu? Kenapa kamu tidak sembah Dia sahaja? Jadi ini adalah hujah tauhid.

Dan kalau berkenaan Hari Kebangkitan: Allah yang boleh menjadikan manusia dari tidak ada kepada ada, tentunya boleh menjadikan manusia semula di Hari Akhirat nanti.

Ada kisah seorang lelaki yang mengadu tidak mendapat anak walaupun telah berkahwin selama lapan tahun. Jadi dia bertanya, adakah ada ayat-ayat yang boleh menyebabkan dia dapat anak? Jadi diajar kepadanya untuk baca surah Waqiah sampai kepada ayat ini. Apabila sampai kepada ayat ini, maka berdoalah kepada Allah untuk mengurniakan anak kepada kita. Bukannya baca ayat ini berkali-kali.

Maknanya, kita baca ayat yang berkenaan dan kemudian kita kena doa. Jangan baca sahaja ayat Qur’an tanpa disebutkan kehendak kita. Kerana kalau kita baca ayat ini, ia adalah ‘pernyataan’, bukannya ‘permintaan. Jadi ianya bukan ayat doa. Maka kita kenalah sebut apa yang kita hendak.

Malangnya, ramai orang kita yang tidak faham perkara ini maka mereka baca sesuatu ayat itu berulang-ulang kali dengan harapan hajat mereka akan menjadi. Tapi dalam ayat-ayat itu tidak ada pun doa. Malangnya, ayat-ayat itu pula diberi oleh para ustaz juga. Maknanya, ustaz itu pun tidak faham perkara ini.

Jadi, kalau kita hendakkan anak, maka tahulah kita dari ayat ini bahawa Allah lah yang menjadikan zuriat. Maka, kita kena minta dengan Dia. Bukan minta dengan makhluk lain. Ada fahaman syirik yang berdoa kepada Nabi Zakariya a.s. untuk mendapatkan anak. Samada minta terus kepada Nabi Zakariya atau menjadikan baginda sebagai wasilah untuk menyampaikan doa. Kedua-duanya adalah syirik seperti banyak kali kita telah jelaskan dalam penulisan blog ini, cara begitu adalah syirik dalam berdoa.

Maka, dalam kita berdoa, selepas kita membaca ayat ini, kita berdoalah, contohnya seperti ini: “Apalah kiranya Tuhan, kalau Kamu anugerahkan anak kepadaku. Kalau Kamu memberi anak kepadaku, maka betullah Engkau Tuhanku. Sekiranya Engkau tidak memakbulkan doaku, Kuasa atas Engkaulah Tuhanku. Tapi kalau Engkau tidak memakbulkan doakan ini, kepada siapalah lagi aku hendak bermohon?”

Ayat itu tidak penting susunannya, kerana pendoa boleh susun ikut kehendak dia. Asalkan dia ikhlas dalam doanya. Jangan terikat dengan kalimah doa orang lain. Buat ayat sendiri supaya lebih ikhlas dan lebih faham dengan doa itu.

Dan tidak kisah pakai bahasa mana-mana pun. Tuhan kita tahu semua bahasa dan Dia tahu apa yang kita hendak. Tidak perlu nak menggunakan bahasa Arab kalau tidak faham. Allah tahu bahasa apapun yang kita baca.

Ikut kitalah berapa kali kita hendak baca. Selagi tidak dimakbulkan, selagi itulah kita baca. Kita kena ingat, doa kepada Allah itu ‘wajib’, tapi ‘harus’ sahaja bagi Allah untuk memakbulkannya atau tidak. Terpulang kepada Allah untuk memakbulkan doa kita atau tidak. Jadi kalau Allah tidak makbulkan lagi, maka teruslah berdoa kepada Allah. Jangan putus harapan.


 

Ayat 60: Allah beri penekanan lagi.

نَحنُ قَدَّرنا بَينَكُمُ المَوتَ وَما نَحنُ بِمَسبوقينَ

Sahih International

We have decreed death among you, and We are not to be outdone

Malay

Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu, dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan;

 

نَحْنُ قَدَّرْنَا بَيْنَكُمُ الْمَوْتَ

Sesungguhnya Kamilah yang menentukan kematian diantara kamu;

Sebagaimana Allah yang menentukan bilakah manusia akan lahir, maka bilakah manusia akan mati, Allah juga yang tentukan. Kita tidak boleh nak tahu bilakah ia akan terjadi. Kita pun tidak tahu apa yang terjadi sebentar lagi kepada kita.

Rahsia kematian adalah salah satu dari kunci-kunci rahsia Allah. Ada orang mati di hospital di hadapan doktor-doktor paling pakar pun; malah doktor itu sendiri akan mati akhirnya.

Dan manusia tidak tahu bilakah dan di manakah dia akan mati. Ada yang mati pada umur 5 tahun, ada yang 30 tahun dan ada yang mati pada umur 60 tahun. Memang ajal dan maut di tangan Allah. Kalau kita tengok air mani itu pun, sudah ada yang mati. Ini adalah kerana dalam air mani itu, ada banyak sperma, bukan? Tapi tidak semua menjadi anak, bukan?

Antara kehidupan di dunia ini dan kehidupan di akhirat, di tengahnya adalah kematian.

 

وَمَا نَحْنُ بِمَسْبُوقِينَ

Dan tidaklah Kami dapat dilemahkan oleh sesiapapun;

Allah tidak akan dilemahkan oleh sesiapapun dalam urusanNya mencabut nyawa. Tidak ada sesiapa yang dapat menghalang Allah. Kalau Allah nak hidupkan seseorang, dia pasti hidup; kalau Allah nak matikan seseorang, dia tetap mati walaupun satu dunia tahan dia dari mati. Tidak ada yang mati awal atau mati lambat dari yang ditentukan oleh Allah.

Dan juga tidaklah kerana Allah sayang kepada seseorang, tidak dimatikan orang itu. Atau kerana Allah kena ugut, tak jadi nak matikan orang itu. Tidak sekali-kali. Tiada ada sesiapa yang dapat menghalang atau menahan Allah dari melakukan sesuatu – samada dalam bentuk pujukan atau ugutan. Kalau dengan manusia, bolehlah kita nak pujuk atau ugut, tapi dengan Allah, tidak sama sekali.


 

Ayat 61: Tidak ada sesiapa yang boleh lemahkan Allah untuk melakukan apa sahaja.

عَلىٰ أَن نُّبَدِّلَ أَمثٰلَكُم وَنُنشِئَكُم في ما لا تَعلَمونَ

Sahih International

In that We will change your likenesses and produce you in that [form] which you do not know.

Malay

(Bahkan Kami berkuasa) menggantikan (kamu dengan) orang-orang yang serupa kamu (tetapi tidak seperti bawaan kamu), dan berkuasa menciptakan kamu dalam bentuk kejadian yang kamu tidak mengetahuinya.

 

عَلَىٰ أَنْ نُّبَدِّلَ أَمْثَٰلَكُمْ

untuk tukarkan kamu dengan orang-orang yang serupa dengan kamu; 

Dan Allah ada kuasa untuk ganti kita dengan sesiapa sahaja yang Allah hendak. Jangan kita sangka yang kita ini hebat sangat.

Dan memang kita akan digantikan pun. Nanti kita akan mati dan diganti dengan makhluk manusia yang seperti kita juga. Iaitu anak cucu kita.

 

وَنُنْشِئَكُمْ فِي مَا لَا تَعْلَمُونَ

dan menciptakan kamu dalam keadaan yang kamu tak tahu;

Iaitu di akhirat kelak nanti Allah akan tukar rupa manusia ikut kehendak Dia. Ada yang rupa manusia, rupa khinzir, rupa kera dan sebagainya. Kita tidak tahu kerana Allah boleh tukar bergantung kepada dosa dia di dunia.

Kalau di dunia, Allah jadikan kita dengan cara dibesarkan dulu di dalam rahim ibu; tapi apabila Allah bangkitkan makhluk balik, Allah tidak perlu melalui proses yang di dunia. Proses yang di dunia Dia juga yang buat, maka Dia boleh tukar kepada proses yang lain. Kerana itu nanti kebangkitan semula manusia adalah segera sahaja, seperti cendawan tumbuh.

Dan bila Allah jadikan kita nanti, keadaan kita tidak sama dengan keadaan kita semasa di dunia. Roh kita adalah roh yang sama, tapi tubuh kita sudah tubuh lain dah. Dan tubuh ini tidak sama dengan tubuh yang di dunia. Sudah ada naiktaraf.

Di dunia, banyak hijab yang menghalang kita dari mendengar dan melihat perkara ghaib. Nanti apabila kita bangkit di akhirat, kita boleh lihat perkara ghaib seperti syurga dan neraka, malaikat dan Allah.

Di dunia, kulit dan anggota badan kita tidak boleh bercakap, bukan? Tapi di akhirat kelak Allah akan jadikan mereka dapat berkata-kata. Mereka akan jadi saksi di atas apa yang kita telah lakukan semasa di dunia.

Di dunia, kita hidup sampai ke satu waktu tertentu sahaja. Bila dah tua sangat, maka akan mati. Tapi di akhirat kelak, Allah jadikan tubuh kita tidak mati-mati.

Kalau di dunia, manusia boleh terima ke satu tahap sakit sahaja. Kalau lebih lagi dia akan mati. Tapi di akhirat kelak, penghuni neraka boleh menerima azab yang amat teruk, tapi dia tidak mati-mati. Ini adalah kerana Allah nak beri azab sungguh-sungguh. Kalau dia kena sikit dan mati, tidaklah dia boleh diazab berkali-kali dengan teruk, bukan?

Begitu juga dengan penghuni syurga, tubuhnya dah lain kerana tubuh mereka akan dinaiktaraf untuk bersedia menerima nikmat yang teramat banyak dalam syurga itu. Pertamanya mereka akan dimudakan semula. Dan mereka tidak akan naik umur lagi. Sudahlah mereka tidak akan jadi tua, tubuh mereka lagi kuat dari tubuh dunia. Kekuatan seks kena lebih kerana ada banyak bidadari; begitu juga dengan selera makan akan lebih lagi kerana banyak sangat makanan di syurga. Kalau dengan tubuh kita sekarang, tak mampu nak menerima segala nikmat itu. Kalau Allah tak naiktaraf badan penghuni syurga, boleh mati kerana tidak tahan dengan nikmat yang banyak! Tengok nikmat yang banyak sangat dalam syurga pun boleh sakit jantung, agaknya.

Atau, ini juga boleh menceritakan keadaan di dunia. Kadang-kadang orang kena penyakit, dia akan macam jadi lain dah. Atau lepas kemalangan, dah tak sama dengan dulu. Cakap pun mungkin tidak sama lagi. Atau orang kena stroke dah tak sama macam dulu. Allah mampu nak buat segalanya. Allah boleh tukar keadaan diri kita. Terpulang kepada Allah dan tidak ada sesiapa yang boleh halang.


 

Ayat 62: Adakah kamu sangsi?

وَلَقَد عَلِمتُمُ النَّشأَةَ الأولىٰ فَلَولا تَذَكَّرونَ

Sahih International

And you have already known the first creation, so will you not remember?

Malay

Dan demi sesungguhnya, kamu telah sedia mengetahui tentang ciptaan diri kamu kali pertama, maka ada baiknya kalau kamu mengambil ingatan.

 

وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ النَّشْأَةَ الْأُولَىٰ

Sesungguhnya kamu sudah tahu tentang penciptaan kamu dahulu; 

Iaitu kita sudah pun tahu bahawa Allahlah yang menciptakan kita semua sebelum ini daripada tidak ada kepada ada. Iaitu semasa kelahiran kita dulu. Sebelum itu kita tidak pernah disebut pun. Allah telah menciptakan kita dari sperma yang hina dan dijadikan di dalam rahim ibu. Selepas kita dijadikan, Allah memberikan kita pendengaran, penglihatan dan hati (akal) kepada kita semua.

Atau, ia juga boleh bermaksud kejadian kita sebelum dilahirkan. Iaitu telah ada perjanjian kita semasa di alam roh itu untuk menyembah Allah taala sahaja. Jadi Allah mengingatkan kita tentang perkara itu. Ini disebut dalam A’raf:172. Kamu dah lupakah?

وَإِذ أَخَذَ رَبُّكَ مِن بَني آدَمَ مِن ظُهورِهِم ذُرِّيَّتَهُم وَأَشهَدَهُم عَلىٰ أَنفُسِهِم أَلَستُ بِرَبِّكُم ۖ قالوا بَلىٰ ۛ شَهِدنا

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi”.

 

فَلَوْلَا تَذَكَّرُونَ

jadi kenapakah kamu tidak mahu mengambil peringatan?; 

Mengapa kita tidak mahu mengambil peringatan bahawa kalau Allah boleh buat kita semua dari tidak ada kepada ada, tentulah lagi mudah untuk Dia mengulangi semula penciptaan kita. Tentulah Allah boleh menghidupkan semula manusia dan semua makhluk itu. Dalam ayat lain, Allah berfirman:

{وَهُوَ الَّذِي يَبْدَأُ الْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيدُهُ وَهُوَ أَهْوَنُ عَلَيْهِ}

Dan Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali, dan menghidupkan kembali itu adalah lebih mudah bagi-Nya. (Ar-Rum: 27)

Dan mengapa kamu tidak mengambil peringatan dengan perjanjian yang kamu telah buat seperti yang disebut dalam A’raf:172 itu?


 

Ayat 63: Soalan yang seterusnya. Tadi tentang diri sendiri, sekarang tentang rezeki pula.

أَفَرَأَيتُم مّا تَحرُثونَ

Sahih International

And have you seen that [seed] which you sow?

Malay

Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam?

 

Sebelum ini disebut tentang ‘tanam’ air mani dalam rahim wanita. Dan sekarang tentang tanam benih dalam tanah pula. Iaitu usaha kita mencangkul tanah, membajak dan menaburkan benih-benih pada tanah itu. Biji benih itu memang kamu yang letakkan dalam tanah, bukan? Tapi selepas itu bagaimana?


 

Ayat 64:

ءأَنتُم تَزرَعونَهُ أَم نَحنُ الزّٰرِعونَ

Sahih International

Is it you who makes it grow, or are We the grower?

Malay

Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?

 

ءأَنْتُمْ تَزْرَعُونَهُ

Kamukah yang menumbuhkan pokok itu,

Selepas kita bajak tanah, korek tanah dan kemudian kita tanam benih, apa kita boleh buat? Adakah lagi usaha dari kita untuk menjadikan tumbuhan itu terus tumbuh? Selain dari siram tanah itu masa ke semasa, kita tidak boleh buat apa. Kerana kita tidak ada kemampuan. Kita tidak boleh nak picit-picit benih itu untuk keluarkan cambahnya. Kita pun tahu perkara ini, bukan?

 

أَمْ نَحْنُ الزَٰرِعُونَ

atau Kamikah yang menumbuhkannya?;

Kita tanam pokok atau tumbuhan pada tanah, kemudian kita letak baja dan air. Tapi lepas itu apa kita buat? Kita balik rumah. Bukan kita yang menumbuhkannya. Siapakah yang berkuasa menumbuhkan seribu benih itu dalam masa serentak kalau bukan Allah sahaja. Adakah tanah yang kita tanam itu kita punya? Bagaimana dengan cahaya matahari? Bagaimana dengan hujan yang diperlukan oleh tanaman itu?

Jadi Allah yang telah beri kesuburan kepada tanaman itu. Dan dengan tanaman itu kita makan untuk melangsungkan hidup kita. Maka hendaklah kita sembah dan seru Dia sahaja. Inilah tauhid.

Dan ia juga memberi isyarat kepada kehidupan semula. Sebagaimana benih ditanam itu akan keluar sebagai tumbuhan, maka nanti semua mayat yang ditanam di dalam tanah juga akan keluar sebagai makhluk baru nanti untuk diadili di Mahsyar kelak.

Jadi soalan ini juga perlu dijawap “bal anta ya Rabb“, “bahkan Kamulah yang menumbuhkan wahai Tuhanku!” Selepas baca ayat ini, bacalah doa kepada Allah. Itulah caranya; bukan dibaca berulang-ulang kali.

Menanam ini seperti berniaga juga. Kerana apa yang kita tanam, sebenarnya untuk kita jual kemudiannya selain dari kita makan sendiri. Jadi kalau nak doa supaya perniagaan kita berjaya, kita gunakan ayat ini.

Untuk tujuan perniagaan, kita terjemah begini: “Tidakkah kamu perhatikan perniagaan kamu itu? Kamukah yang mengajak orang datang membeli di kedai kamu, atau Akukah yang menggerakkan hati orang untuk membeli di kedai kamu?” Kalau di pasar selalunya, ramai lagi yang menjual barang yang sama dengan apa yang kita jual. Tapi kenapa orang akan singgah di kedai kita? Bukan boleh paksa orang nak singgah.

Bermakna, Tuhanlah yang mencampakkan hati orang untuk singgah ke kedai kita. Maka, selepas baca ayat ini, dan menjawap “bal anta ya Rabb“, bacalah doa sebegini:

“Apalah kiranya Tuhan, kalau Kamu anugerahkan rezeki kepadaku. Kalau kamu memberi rezeki kepadaku, maka betullah Engkaulah Tuhanku. Sekiranya Engkau tidak memakbulkan doaku, Kuasa atas Engkaulah kerana Engkau Tuhanku. Tapi kalau Engkau tidak memakbulkan doakan ini, kepada siapalah lagi aku hendak bermohon?”.

Atau boleh ubah dengan apa sahaja permintaan yang kita hendak.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 28 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Ustaz Rosman

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Waqiah Ayat 35 – 50 (Golongan Kiri)

Ayat 35:

إِنّا أَنشَأنٰهُنَّ إِنشاءً

Sahih International

Indeed, We have produced the women of Paradise in a [new] creation

Malay

Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa,

 

Bidadari itu terus diciptakan jadi orang dengan Qudrat Allah. Tidak perlu melalui proses macam manusia yang kena mengandung dulu, kemudian lahir, jadi bayi, membesar jadi kanak-kanak dan baru dewasa. Itu adalah proses Allah jadikan sebagai adat kejadian manusia di dunia sahaja dan Allah tidak terikat dengan adat atau proses itu.

Mereka tidak melalui proses itu kerana Allah jadikan secara Kun fa Yakun. Tidak ambil masa langsung, terus jadi sahaja. Allah boleh jadikan begitu kerana Allah maha berkuasa untuk melakukan apa sahaja.


 

Ayat 36:

فَجَعَلنٰهُنَّ أَبكارًا

Sahih International

And made them virgins,

Malay

Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara,

 

Setiap kali bersetubuh, pasangan itu akan jadi perawan kembali. Ini seperti yang disebut dalam satu hadis:

قَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ: أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ، عَنْ دَرَّاج، عَنِ ابْنِ حُجَيرة، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ لَهُ: أَنَطأ فِي الْجَنَّةِ؟ قَالَ: “نَعَمْ، وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ دَحْمًا دَحْمًا، فَإِذَا قَامَ عَنْهَا رَجَعتْ مُطهَّرة بِكْرًا”

Abdullah ibnu Wahb mengatakan, telah menceritakan kepadaku Amr ibnul Haris. dari Darij, dari Abu Hujairah, dari Abu Hurairah, dari Rasulullah Saw., bahwa Abu Hurairah pernah bertanya, “Apakah kita bersetubuh di dalam syurga?” Maka Rasulullah Saw. menjawab: Ya, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman-Nya, dengan dorongan yang kuat dan kuat sekali, manakala dia berdiri darinya (lalu mengulanginya), dia menjumpainya dalam keadaan perawan kembali seperti semula.

Dan kekuatan lelaki dalam syurga tidak sama dengan dunia. Kekuatan akan lebih lagi supaya mereka mampu untuk melakukan hubungan kelamin berkali-kali.

Anas meriwayatkan, Nabi bersabda: “Di Syurga, orang mukmin laki-laki akan diberi kekuatan sekian dan sekian terhadap wanita.” Lalu kutanyakan: “Ya Rasulullah, apakah ia akan mampu melakukan itu?” Baginda menjawab: “Ia diberi kekuatan seratus (kali lipat).”

Jadi, wanita-wanita yang dimasukkan ke dalam syurga jangan cemburu dengan bidadari-bidarai kerana mereka juga akan jadi hebat dan diubah keadaan mereka menjadi muda dan perawan juga.

وَقَالَ عَبْدُ بْنُ حُمَيد: حَدَّثَنَا مُصْعَبُ بْنُ الْمِقْدَامِ، حَدَّثَنَا الْمُبَارَكُ بْنُ فَضَالَةَ، عَنِ الْحَسَنِ قَالَ: أَتَتْ عَجُوزٌ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُدْخِلَنِي الْجَنَّةَ. فَقَالَ: “يَا أُمَّ فُلَانٍ، إِنَّ الْجَنَّةَ لَا تَدْخُلُهَا عَجُوزٌ”. قَالَ: فَوَلَّت تَبْكِي، قَالَ: “أَخْبِرُوهَا أَنَّهَا لَا تَدْخُلُهَا وَهِيَ عَجُوزٌ، إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَقُولُ: {إِنَّا أَنْشَأْنَاهُنَّ إِنْشَاءً. فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا}

Abdu ibnu Humaid mengatakan, telah menceritakan kepada kami Mus’ab ibnul Miqdam, telah menceritakan kepada kami Al-Mubarak ibnu Fudalah, dari Al-Hasan yang menceritakan bahawa pernah ada seorang nenek-nenek berkata, “Wahai Rasulullah, doakanlah kepada Allah semoga Dia memasukkan aku ke dalam syurga.” Maka Rasulullah Saw. menjawab: Hai Ummu Fulan, sesungguhnya syurga itu tidak akan dimasuki oleh nenek-nenek. Maka nenek-nenek itu pergi sambil menangis. Lalu Rasulullah Saw. bersabda: Beritahukanlah kepadanya bahawa dia tidak dapat memasukinya dalam keadaan nenek-nenek. Sesungguhnya Allah Swt. telah berfirman, “Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan ciptaan yang baru, maka Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan.” Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Imam Turmuzi di dalam Asy-Syama-il melalui Abdu ibnu Humaid.


 

Ayat 37:

عُرُبًا أَترابًا

Sahih International

Devoted [to their husbands] and of equal age,

Malay

Yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya.

 

عُرُبًا

Terlampau sayang kepada suaminya; 

Yakni wanita-wanita yang sangat mencintai suaminya. Mereka menyayangi dan merindui suaminya, dan suaminya pun sedemikian terhadap mereka.

Mereka pandang dengan pandangan penuh cinta kepada suaminya ahli syurga itu. Mereka tidak pandang kepada yang lain kerana pada mereka, suaminya itulah yang paling cantik sekali.

Maka ini adalah sesuatu yang amat menggembirakan hati suami. Kalau isteri kita sayang kita, tentulah kita pun suka dan sayang mereka, bukan? Malangnya, isteri kita di dunia ada juga pandang orang lain, bukan? Terutama kalau tengok pelakon dalam filem dan drama. Mulalah mereka berangan.

Dan ini juga kadangkala menjadi masalah dalam rumahtangga. Kerana mereka tengok filem dan drama dan tengok hero di dalamnya, dan mereka bandingkan suami mereka dengan hero dalam filem itu.

Dan mereka berangan-angan kalaulah mereka dapat kenal lelaki yang dalam filem itu. Dan ini kadangkala terjadi kerana mereka asalnya tengok drama dalam filem tapi tak sedar diri mereka siapa. Dah jadi isteri orang, tapi masih teringin kepada orang lain juga.

 

أَتْرَابًا

sebaya umurnya; 

Yakni, umurnya sama sentiasa 33 tahun. Setara lelaki dan perempuan. Mereka tidak jadi tua-tua. Mereka akan kekal dalam keadaan begitu, sampai bila-bila. Ad-Dahhak telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa makna yang dimaksud ialah usia mereka sama iaitu tiga puluh tiga tahun.

Atau ia bermaksud sama pandai dan bijak dengan ahli syurga. Kerana kadangkala kita lihat di dunia, tidak ada persamaan intelektual antara pasangan. Seorang pandai dan seorang bijak, walaupun cantik. Jadi tidak dapat nak berkomunikasi sangat. Tapi Allah akan sediakan pasangan yang sesuai untuk ahli syurga nanti.

As-Saddi mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: lagi sebaya umurnya. (Al-Waqi’ah: 37) Yaitu akhlak mereka di antara sesamanya rukun dan damai, tiada permusuhan dan tidak ada rasa dengki atau iri hati di antara sesama mereka. Tidak sebagaimana halnya apa yang terjadi di antara para madu di dunia ini, yakni saling bermusuhan dan saling bersaing.


 

Ayat 38:

لِّأَصحٰبِ اليَمينِ

Sahih International

For the companions of the right [who are]

Malay

(Semuanya itu disediakan) bagi puak kanan;

 

Jadi yang disebut sebelum ini adalah balasan bagi ahli syurga yang telah menerima Kitab Amalan mereka dari tangan kanan mereka.

Nabi bersabda: “Rombongan pertama yang masuk Syurga itu seperti bulan pada malam purnama, kemudian rombongan berikutnya seperti bintang, seperti mutiara yang mempunyai cahaya sangat terang di langit. Mereka tidak buang air kecil dan tidak juga buang air besar, tidak meludah dan tidak juga mengeluarkan kahak. Sikat mereka terbuat dari emas, keringat mereka seperti minyak kasturi, tungku mereka dengan kayu-kayu bakar yang baunya sangat harum, pasangan-pasangan mereka adalah bidadari, bentuk tubuh mereka seperti bentuk tubuh bapa mereka, Adam, dengan tinggi enam puluh depa di langit.”


 

Ayat 39:

ثُلَّةٌ مِّنَ الأَوَّلينَ

Sahih International

A company of the former peoples

Malay

Iaitu sebilangan besar dari orang-orang yang terdahulu,

 

Siapakah yang mendapat kelebihan ini? Ramaikah mereka? Allah beritahu yang ramai mereka itu dari golongan yang awal, golongan yang dulu.


 

Ayat 40:

وَثُلَّةٌ مِّنَ الآخِرينَ

Sahih International

And a company of the later peoples.

Malay

Dan sebilangan besar dari orang-orang yang datang kemudian.

 

Dan ramai juga mereka dari golongan yang terkemudian. Maknanya sama banyak duduk di dalam syurga. Kalau golongan muqarraboon itu, ramainya dari golongan yang awal sahaja, tidak ramai dari golongan yang kemudian.

Ini adalah kerana kriteria untuk masuk golongan kanan ini lebih rendah kalau dibandingkan dengan golongan muqarraboon.


 

Ayat 41: Selah diceritakan tentang dua golongan yang beruntung, sekarang Allah mula bercerita tentang golongan yang rugi pula.

وَأَصحٰبُ الشِّمالِ ما أَصحٰبُ الشِّمالِ

Sahih International

And the companions of the left – what are the companions of the left?

Malay

Dan puak kiri, – alangkah seksanya keadaan puak kiri itu?

 

وَأَصْحٰبُ الشِّمَالِ

Dan golongan kiri;

Ini pula adalah golongan yang masuk neraka. Ada penafsir yang kata ini adalah mereka yang masuk neraka bukan kerana mereka buat syirik, tapi kerana banyak dosa sahaja. Tapi umum ayat ini menunjukkan kepada ahli neraka secara keseluruhan.

Mereka ini adalah golongan yang amat celaka kerana mereka dimasukkan ke dalam neraka.

Kalau makhluk itu dosa dan pahalanya sama banyak, orang itu akan tinggal di A’raf dan ini disebut dalam Surah al-A’raf. Iaitu duduk di tengah-tengah antara syurga dan neraka.

Itu adalah siksaan jiwa. Kerana dia tidak tahu samada dia akan masuk syurga atau neraka kemudian. Apabila dia melihat syurga, timbul perasaan mengharap yang sangat. Apabila melihat kepada neraka, timbul perasaan yang amat takut.

 

مَا أَصْحٰبُ الشِّمَالِ

Siapakah golongan kiri ini?

Pertanyaan ini adalah menaikkan keinginan kita untuk tahu siapakah golongan itu. Tujuan kita kenal adalah supaya jangan jadi seperti mereka. Alangkah celakanya mereka!


 

Ayat 42: Mulanya Allah ceritakan keadaan mereka di dalam neraka. Baca dan cuba bayangkan dan fikirkan: mahukah aku duduk dalam keadaan begitu?

في سَمومٍ وَحَميمٍ

Sahih International

[They will be] in scorching fire and scalding water

Malay

Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak

 

فِي سَمُومٍ

Di dalam wap panas;

Iaitu bahang angin yang sangat panas. Macam pressure cooker. Udara yang sangat panas membara. Dan angin yang beracun. Kadangkala kita duduk dalam sauna pun sudah tidak tahan, apatah lagi dalam neraka yang Allah boleh buat sangat panas.

 

وَحَمِيمٍ

dan air yang panas;

Sudahlah duduk dalam wap udara panas, kemudian dicelur dalam air yang panas pula!

Kepanasan itu bukan panas mendidih macam biasa dalam dunia. Kepanasan dalam neraka itu lagi teruk. Kerana kita telah diberitahu, kalau neraka sekarang bocor sebesar lubang jarum sahaja, wap panas yang keluar dari neraka itu boleh menghancurkan tujuh langit dan tujuh bumi.

Maknanya, neraka ini macam pressure cooker. Dan apabila dibawa neraka di Mahsyar nanti, Allah perintah supaya dipanaskan sekali lagi. Air itu pula adalah dari darah, nanah, kudis dan air bangkai mayat.

Itulah juga minuman kepada penghuni neraka. Air itu duduk di kaki dia sahaja tapi tentu mereka pun tidak mahu nak minum. Tapi kerana tidak ada air, akhirnya mereka akan minum juga nanti kerana dahaga sangat.

Air itu kalau dibaling kepada matahari, matahari akan hancur. Maknanya, air itu lagi panas daripada matahari lagi. Air itu seperti superheated water. Tidak menggelegak, tapi lagi panas dari air yang mendidih. Sebab air yang mendidih itu, baru 100 darjah Celcius.

Tapi penghuni neraka duduk dalam air itu dan akan minum air itu. Tapi kenapa mereka tidak mati? Ini kerana badan penghuni neraka itu telah dinaiktarif supaya tidak hancur duduk dalam neraka.


 

Ayat 43: 

وَظِلٍّ مِّن يَحمومٍ

Sahih International

And a shade of black smoke,

Malay

Serta naungan dari asap hitam,

 

Mereka duduk dalam naungan asap hitam. Teduhan pun panas lagi hitam. Orang Arab apabila mengembara di padang pasir, mereka mengharapkan naungan yang redup. Tapi kalau ianya hitam, tentulah ia tidak baik.

Dan asap itu lebih panas dari air yang dia duduk itu. Ini adalah azab juga. Bayangkan sekarang sekali sekala kena jerebu pun kita dah rasa tak selesa, bukan? Bayangkan kalau asap itu sudahlah hitam, tapi panas pula. Memang tidak selesa.


 

Ayat 44:

لّا بارِدٍ وَلا كَريمٍ

Sahih International

Neither cool nor beneficial.

Malay

Yang tidak sejuk, dan tidak pula memberi kesenangan.

 

لَا بَارِدٍ

Tidak sejuk;

Memang tidak sejuk suasana di dalam neraka itu.

 

وَلا كَريمٍ

Tidak sedap duduk di situ;

Ia tidaklah tempat yang baik untuk diduduki. Tidak mulia duduk di situ.

Ini adalah ayat persenda dari Allah. Silalah duduk di tempat yang sebegitu. Kalau nak duduk di situ, buatlah dosa banyak-banyak. Nanti dapatlah tiket dan geran di rumah yang hina dina itu.


 

Ayat 45: Sekarang Allah ceritakan pula kenapakah mereka dapat duduk di neraka itu. Kerana Allah tidaklah suka-suka masukkan mereka ke sana.

إِنَّهُم كانوا قَبلَ ذٰلِكَ مُترَفينَ

Sahih International

Indeed they were, before that, indulging in affluence,

Malay

Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan).

 

Mereka dulu sibuk dengan dunia, mencari kesenangan dunia, kemudian menikmatinya. Kalimah مُترَفينَ dari إتراف yang bermaksud tidak kisah dengan perbelanjaan kerana duit banyak. Jadi mereka akan beli macam-macam perkara yang tidak perlu sampai ia ke tahap berdosa. Jenis buang duit dan membazir. Jadi bukanlah kemewahan yang menjadi masalah, tapi kemewahan yang menyebabkan manusia lupa diri.

Di dunia ada orang kaya yang ada berpuluh-puluh kereta tapi di sekeliling banglo mereka ada orang yang hidup merempat. Kita pernah tengok kan? Mereka tidak sedar pun tentang orang lain. Sedangkan ada orang kaya yang baik dan menolong orang-orang di sekitarnya.

Mereka lalai dengan apa yang ditawarkan oleh dunia itu, sampai mereka tidak sempat buat persediaan untuk akhirat. Mereka tidak beramal ibadat dengan banyak; mereka tidak belajar agama dengan benar; mereka tidak infak; dan macam-macam lagi. Yang mereka selalu fikirkan adalah dunia, dunia sahaja.

Dan kerana mencari kesenangan dunia, maka ada kesalahan yang mungkin mereka lakukan. Sebagai contoh, katakanlah seseorang itu tak layak beli kereta mewah, tapi hendak juga beli kereta. Maka dia berhutang untuk beli. Kemudian nak pakai duit untuk beli minyak dan sebagainya. Tapi kita kurang pendapatan. Apabila kurang pendapatan, ada yang sampai sanggup mencuri.

Ada pula yang curi rahsia kerajaan dan terlibat dengan rasuah. Dan kalau dengan syarikat, ada yang sanggup curi rahsia syarikat dan jual. Semuanya kerana hendak hidup dalam kemewahan tapi tak layak.

Ataupun mereka dulu yang semasa di dunia, mereka sentiasa bersenang-senang dan mencari kelazatan diri sendiri dan tidak memperdulikan apa yang dibawa oleh Rasul. Dan mereka tidak berniat untuk bertaubat.

Mereka juga tidak kisah dengan pelajaran agama yang patut mereka dalami. Dan kerana mereka tidak tahu agama, maka mereka buat amalan yang salah dengan agama. Atau mereka ditipu oleh syaitan sampai mereka ada akidah yang salah tentang Allah.

Bandingkan pula dengan orang mukmin tidak hidup sampai mewah. Mereka hidup sederhana ikut keperluan. Kerana mewah itu akan menyebabkan pembaziran.


 

Ayat 46:

وَكانوا يُصِرّونَ عَلَى الحِنثِ العَظيمِ

Sahih International

And they used to persist in the great violation,

Malay

Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar,

 

Oleh kerana nak hidup senang, ada yang berhutang dan terpaksa buat dosa besar macam curi dan sebagainya. Ada juga yang ponteng kerja dan buat kerja lain. Rezeki yang dia dapat itu adalah haram kerana dia tidak amanah di dalam kerjanya yang sebenar.

Termasuk dalam dosa ini adalah dosa-dosa syirik yang dilakukan kerana tak tahu itu adalah perbuatan syirik. Mereka tidak tahu itu kerana tidak belajar. Ini kerana mereka sibuk dengan hal keduniaan sampaikan tidak luang masa untuk belajar agama. Oleh kerana itu, mereka berterusan dalam akidah syirik.

Atau mereka buat dosa-dosa bidaah yang mereka tak tahu kerana tidak belajar juga. Agama mereka tidak belajar, maka mereka ikut sahaja amalan yang diajar oleh orang seperti ustaz dan orang lain.

Ulama kata, bidaah itu lebih buruk dari maksiat. Kerana orang yang buat maksiat, dia tahu yang dia buat salah. Maka mungkin lama kelamaan dia sudah tidak mahu melakukan maksiat lagi, maka dia bertaubat.

Tapi orang yang melakukan bidaah, dia tidak sedar yang dia buat dosa. Bila dia tidak sedar dia buat dosa, maka tentu dia tidak teringat nak bertaubat. Kerana pada dia, kenapa nak taubat sedangkan dia buat kebaikan? Dia sahaja sangka begitu, sedangkan amalan bidaah bukanlah amalan yang baik.


 

Ayat 47:

وَكانوا يَقولونَ أَئِذا مِتنا وَكُنّا تُرابًا وَعِظٰمًا أَإِنّا لَمَبعوثونَ

Sahih International

And they used to say, “When we die and become dust and bones, are we indeed to be resurrected?

Malay

Dan juga mereka selalu berkata: “Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, betulkah kita akan dibangkitkan hidup semula?

 

وَكَانُوا يَقُولُونَ

Dan kerana mereka dulu berkata:

Dulu semasa mereka disampaikan dengan ajaran wahyu, mereka selalu membantah. Dan mereka berbantah dengan mengeluarkan pendapat mereka yang tidak didasarkan atas dalil wahyu. Apakah antara kata-kata penolakan mereka?

 

أَئِذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَعِظٰمًا

Adakah apabila kami mati dan kami jadi tanah dan tulang kami dah hancur,

Mereka menggunakan akal mereka yang cetek. Mereka tolak wahyu dengan guna akal. Mereka tahu yang mereka akan mati nanti. Dan mereka lihat orang yang mati itu telah hancur. Dan menggunakan akal mereka, mereka tak rasa yang tulang belulang yang telah hancur itu dapat dijadikan manusia semula.

 

أَإِنَّا لَمَبْعُوثُونَ

kami akan dibangkitkan semula?;

Ini adalah kata-kata orang kafir. Mereka mendustakan dan menganggap mustahil kejadian itu akan berlaku.

Tapi orang Islam pun macam itu juga sebenarnya. Orang yang buat dosa itu, tidak minta ampun pun atas dosa yang mereka telah buat. Contohnya, tanyalah orang yang tidak solat, adakah mereka minta ampun dosa mereka tak solat itu? Maknanya, mereka seperti tidak percaya kepada akhirat. Mereka tidak takut kena hadap Allah taala nanti.

Tapi mengaku orang Islam. Tapi mereka tidak beramal seperti orang Islam. Kerana mereka tak percaya kepada neraka, maka mereka layak untuk masuk neraka, walaupun mereka lahir dalam agama Islam dan pakai nama Islam.


 

Ayat 48: 

أَوَءآباؤُنَا الأَوَّلونَ

Sahih International

And our forefathers [as well]?”

Malay

“Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu, (akan dibangkitkan hidup semula)? ”

 

Mereka tambah lagi, takkan tok nenek mereka yang tulang telah jadi debu itu pun akan dibangkitkan semula? Ini kerana mereka sangka takkan datuk nenek mereka yang dah mati lama dah akan hidup semula.


 

Ayat 49: Allah ajar Nabi Muhammad dan kita bagaimana nak jawap soalan mereka itu. Ya, mereka pasti akan dibangkitkan.

قُل إِنَّ الأَوَّلينَ وَالآخِرينَ

Sahih International

Say, [O Muhammad], “Indeed, the former and the later peoples

Malay

Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya orang-orang yang telah lalu dan orang-orang yang terkemudian,

 

قُلْ إِنَّ الْأَوَّلِينَ

Katakanlah: Sesungguhnya orang-orang terdahulu

Allah suruh Nabi jawap kepada mereka: ya, orang-orang yang terdahulu akan dibangkitkan. Tidak syak lagi mereka pasti akan dibangkitkan.

 

وَالْآخِرِينَ

dan anak cucu kamu yang akan datang kemudian;

Bukan keturunan dahulu sahaja yang akan dibangkitkan, tapi keturunan yang datang kemudian pun akan dibangkitkan. Semua sekali akan dibangkitkan.


 

Ayat 50: 

لَمَجموعونَ إِلىٰ ميقٰتِ يَومٍ مَّعلومٍ

Sahih International

Are to be gathered together for the appointment of a known Day.”

Malay

“Tetap akan dihimpunkan pada masa yang ditentukan – pada hari kiamat yang termaklum.

 

لَمَجْمُوعُونَ

Akan dihimpunkan semua sekali

Semua makhluk akan dikumpulkan nanti. Semuanya sekali akan dikumpulkan di satu tempat iaitu di Mahsyar. Dari makhluk yang mula-mula sekali hidup iaitu Nabi Adam a.s. dan makhluk yang terakhir sekali dimatikan di Hari Kiamat nanti. Tidak dapat dibayangkan berapa banyak makhluk yang akan ada di Mahsyar itu nanti.

 

إِلَىٰ مِيقٰتِ

pada waktu yang telah ditetapkan

Waktu itu telah ditetapkan, tapi Allah sahaja yang tahu bilakah ianya akan berlaku. Tidak ada sesiapa selain Allah yang tahu. Walaupun Jibrail atau Nabi Muhammad sendiri tidak tahu. Tapi Allah telah tentukan waktu itu.

 

يَوْمٍ مَّعْلُومٍ

pada hari yang telah maklum;

Semua sudah tahu hari itu hari apa, iaitu Yaumil Mahsyar. Ini memberi isyarat yang surah ini adalah surah akhir-akhir di Mekah kerana Hari Kiamat telah banyak disebut kepada mereka, jadi ianya telah dikenali oleh Arab Mekah. Diketahui oleh semua orang.

Hari itu tentu akan berlaku, tidak akan dipercepatkan dan tidak diperlambatkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 22 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Ustaz Rosman

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi