Tafsir Surah Rum Ayat 25 – 28 (Sekali panggil sahaja)

Ayat 25: Allah beri dalil aqli lagi.

وَمِن ءآيٰتِهِ أَن تَقومَ السَّماءُ وَالأَرضُ بِأَمرِهِ ۚ ثُمَّ إِذا دَعاكُم دَعوَةً مِّنَ الأَرضِ إِذا أَنتُم تَخرُجونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of His signs is that the heaven and earth stand [i.e., remain] by His command. Then when He calls you with a [single] call from the earth, immediately you will come forth.

(MELAYU)

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah berdirinya langit dan bumi dengan arahan-Nya. Kemudian apabila Dia memanggil kamu sekali panggil dari bumi, seketika itu (juga) kamu keluar (dari kubur).

 

وَمِن ءآيٰتِهِ أَن تَقومَ السَّماءُ وَالأَرضُ بِأَمرِهِ

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah berdirinya langit dan bumi dengan arahan-Nya.

Dengan QudratNya Allah menjadikan langit dan juga bumi terus tegak berdiri dan kita dapat terus hidup dengan izin Allah di atas muka bumi ini. Langit dan bumi tidaklah tegak dengan sendiri. Maknanya, bukanlah Allah menjadikan alam ini sahaja, tapi kelangsungan hidup alam ini juga bergantung kepada Allah.

 

ثُمَّ إِذا دَعاكُم دَعوَةً مِّنَ الأَرضِ

Kemudian apabila Dia memanggil kamu sekali panggil dari bumi,

Tapi akan sampai satu masa di mana bumi ini semua hancur. Sekarang memang tegak, tapi nanti akan hancur sehancur-hancurnya sampai tiada kesan lagi nanti. Dan selepas itu kita akan dibangkitkan dengan cara kita ‘dipanggil’. Senang sahaja bagi Allah untuk menghidupkan kita semua dan mengumpulkan kita semua. Tidak perlu Allah nak buat persediaan langsung – sekali panggil sahaja, semua akan keluar dari kubur masing-masing.

Waktu itu kita telah lama mati dan kita sudah berada di dalam kubur kita dan Allah akan panggil kita dengan satu panggilan sahaja. Dengan satu panggilan itu sahaja kita semua akan bangun. Tidaklah macam emak nak gerak anaknya berkali-kali untuk bangun subuh.

 

إِذا أَنتُم تَخرُجونَ

seketika itu (juga) kamu keluar (dari kubur).

Bandingkan dengan zaman sekarang di mana kadang-kadang apabila kita dengar azan berkali-kali pun kita tidak bergerak pun dari tempat kita. Ramai yang buat tidak dengar sahaja. Tapi nanti pada hari kiamat, sekali sahaja Allah seru. Kerana nanti di akhirat kita semua akan jadi taat. Semua akan takut kalau tidak taat. Sudah tidak berani lagi bila di akhirat kelak.


 

Ayat 26: Kenapa kita semua taat kepada Allah waktu itu?

وَلَهُ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۖ كُلٌّ لَّهُ قٰنِتونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Him belongs whoever is in the heavens and earth. All are to Him devoutly obedient.

(MELAYU)

Dan kepunyaan-Nya-lah siapa saja yang ada di langit dan di bumi. Semuanya hanya kepada-Nya tunduk.

 

وَلَهُ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan-Nya-lah siapa saja yang ada di langit dan di bumi.

Pada hari itu semua sudah sedar yang Allah yang memiliki alam ini dan Allah yang mesti ditaati. Semasa belum kiamat ini, ada yang terima fakta itu tapi ramai yang tidak menerimanya.

 

كُلٌّ لَّهُ قٰنِتونَ

Semuanya hanya kepada-Nya tunduk.

Qunoot bermaksud sifat menunggu-nunggu arahan supaya boleh dikerjakan. Ianya adalah perasaan mahu menurut perintah. Waktu itu semua sudah bersedia nak ikut perintah dari Allah. Dan bila dapat perintah, mereka akan terus melakukannya dengan rela, tidak ada nak eh, eh lagi.

Walaupun begitu, ada juga pendapat yang mengatakan ayat ini merujuk kepada tubuh kita, kerana tubuh kita ini taat kepada Allah. Walaupun diri kita tak taat kepada Allah, tapi pada hakikatnya tubuh kita sentiasa taat kepada Allah walaupun semasa di dunia lagi.


 

Ayat 27:

وَهُوَ الَّذي يَبدَؤا الخَلقَ ثُمَّ يُعيدُهُ وَهُوَ أَهوَنُ عَلَيهِ ۚ وَلَهُ المَثَلُ الأَعلىٰ فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who begins creation; then He repeats it, and that is [even] easier for Him. To Him belongs the highest description [i.e., attribute] in the heavens and earth. And He is the Exalted in Might, the Wise.

(MELAYU)

Dan Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali, dan menghidupkan kembali itu adalah lebih mudah bagi-Nya. Dan bagi-Nya-lah sifat yang Maha Tinggi di langit dan di bumi; dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

وَهُوَ الَّذي يَبدَؤا الخَلقَ

Dan Dialah yang menciptakan (makhluk) dari permulaan,

Allah mengingatkan kita sekali lagi yang Dialah yang mencipta segala makhluk dari tidak ada kepada ada. Kalimah يَبدَؤا bermaksud ‘penciptaan tanpa contoh’. (kalimah bid’ah pun dari katadasar yang sama juga. Iaitu buat amalan tidak ada contoh dari Nabi dan sahabat.)

Maksudnya Allah yang reka alam ini tanpa ada contoh pun. Bukan macam kita yang ubahsuai sahaja benda baru dari benda yang lama. Ini hendak memberitahu betapa hebatnya Allah dalam penciptaanNya.

 

ثُمَّ يُعيدُهُ وَهُوَ أَهوَنُ عَلَيهِ

kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali, dan menghidupkan kembali itu adalah lebih mudah bagi-Nya.

Ini adalah hujah dari Al-Qur’an yang disampaikan oleh Allah tentang benarnya kebangkitan semula. Dan ini boleh dilihat daripada pengalaman manusia sendiri. Kerana manusia pun tahu kalau mereka buat sesuatu perkara itu untuk kali kedua, maka ianya lebih senang.

Contohnya jikalau mengajar sesuatu topik itu mungkin kali pertama ianya susah tetapi untuk kali kedua dan ketiga ia menjadi semakin senang. Maka Allah beri hujah, kalau Dia boleh menjadikan alam ini pertama kali, maka tentulah lebih mudah untuk Allah menjadikannya sekali lagi, bukan?

Jadi jikalau ada yang menentang kebangkitan semula dengan mengatakan: bagaimanakah Allah hendak menghidupkan kita semula, maka kita gunakan hujah dalam Al-Qur’an ini dengan mengatakan yang Allah telah jadikan makhluk pada pertama kali dan untuk menjadikannya untuk kali kedua tentulah lebih mudah bagi Allah.

Disampaikan hujah ini kerana kebanyakan manusia termasuklah Musyrikin Mekah itu menerima bahawa Allah yang menjadikan makhluk. Maka kenapa nak persoal keupayaan Allah untuk menjadikannya semula?

Tetapi sebenarnya sama sahaja bagi Allah sama ada menjadikannya pertama kali dan untuk kali keduanya. Kerana Qudrat Allah tiada bandingan. Apabila Allah hendak menjadi apa-apa sahaja, bukannya Dia perlu buat persediaan, sediakan ramuan atau ada apa-apa syarat langsung.

 

وَلَهُ المَثَلُ الأَعلىٰ فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Dan bagi-Nya-lah sifat yang Maha Tinggi di langit dan di bumi;

Kadang-kadang apabila kita hendak menjelaskan tentang Allah kepada manusia, kita menggunakan analogi tetapi untuk memberi analogi tentang Allah, maka kita hendaklah menggunakan analogi yang digunakan sendiri oleh Allah kerana Allah memilih contoh-contoh yang tinggi.

Maka jangan kita buat bandingan sendiri. Ini kerana takut kalau kita sendiri reka analogi itu, mungkin ada kesalahan dalam cara perbandingan kita itu. Dan Allah sendiri telah berikan analogi tentangNya dalam banyak ayat-ayat Al-Qur’an. Maka gunakanlah itu sahaja.

Tafsiran kedua: Menurut Ali ibnu AbuTalhah, dari Ibnu Abbas, makna ayat ini sama dengan firman-Nya:

{لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ}

tidak ada sesuatu pun yang semisal dengan Dia. (Asy-Syura: 11)

Qatadah mengatakan bahawa semisal dengan makna ayat ini ucapan “tidak ada Tuhan selain Dia dan tidak ada Rabb selain Dia.” Maknanya, Allah tidak boleh dimisalkan, dibandingkan dengan apa-apa makhluk pun.

 

وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah maha berkuasa untuk melakukan apa sahaja kepada makhlukNya kerana Dia yang mencipta makhluk. Maka kalau ada yang melakukan maksiat, maka Allah boleh sahaja nak terus azab makhluk itu. Tidak ada sesiapa yang boleh halang Allah.

Tapi walaupun Allah layak dan mampu untuk terus mengazab makhluk, tetapi Allah tidak terus beri azab. Kerana Allah juga maha bijaksana. Allah beri tangguh kerana Allah nak beri peluang kepada manusia dan jin untuk bertaubat dan memperbaiki diri mereka. Ini dilakukan atas kebijaksanaan Allah. Akal kita memang tidak akan mampu memahaminya. Maka serahkan sahaja kepada Allah.


 

Ayat 28: 28 dan 29 ini adalah Perenggan Makro Ketiga dan ia mengandungi dalil-dalil tentang Tauhid.

Dalam ayat sebelum ini Allah memberitahu yang Dia memberi contoh yang terbaik dan sekarang terus masuk kepada satu contoh. Allah mengajar tentang Tauhid, perkara yang paling penting dalam Al-Qur’an.

ضَرَبَ لَكُم مَّثَلًا مِّن أَنفُسِكُم ۖ هَل لَّكُم مِّن مّا مَلَكَت أَيمٰنُكُم مِّن شُرَكاءَ في ما رَزَقنٰكُم فَأَنتُم فيهِ سَواءٌ تَخافونَهُم كَخيفَتِكُم أَنفُسَكُم ۚ كَذٰلِكَ نُفَصِّلُ الأيٰتِ لِقَومٍ يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He presents to you an example from yourselves. Do you have among those whom your right hands possess [i.e., slaves] any partners in what We have provided for you so that you are equal therein [and] would fear them as your fear of one another [within a partnership]?¹ Thus do We detail the verses for a people who use reason.

(MELAYU)

Dia membuat perumpamaan untuk kamu dari dirimu sendiri. Apakah ada diantara hamba-sahaya yang dimiliki oleh tangan kananmu, sekutu bagimu dalam (memiliki) rezeki yang telah Kami berikan kepadamu; maka kamu sama dengan mereka dalam (hak mempergunakan) rezeki itu, kamu takut kepada mereka sebagaimana kamu takut kepada dirimu sendiri? Demikianlah Kami jelaskan ayat-ayat bagi kaum yang berakal.

 

ضَرَبَ لَكُم مَّثَلًا مِّن أَنفُسِكُم

Dia membuat perumpamaan untuk kamu dari dirimu sendiri.

Allah berikan contoh perkara yang kita boleh lihat dan oleh itu kita boleh bayangkan dan juga faham kerana boleh kaitkan dengan diri kita sendiri. Kerana itu Allah beri contoh bandingan daripada kehidupan manusia sendiri.

Dalam ayat ini, Allah gunakan contoh hamba yang mungkin kita susah hendak faham kerana kita tidak ada hamba sahaja. Tapi rasanya kita dapat bayangkan kerana kita pun tahu konsep hamba abdi.

 

هَل لَّكُم مِّن مّا مَلَكَت أَيمٰنُكُم

Apakah ada diantara hamba-sahaya yang dimiliki oleh tangan kananmu,

Bayangkan kalau ada hamba sekarang ataupun kalau zaman sekarang kita ada orang gaji yang tugasnya paling rendah di dalam organisasi kita.

 

مِّن شُرَكاءَ في ما رَزَقنٰكُم

sekutu bagimu dalam (memiliki) rezeki yang telah Kami berikan kepadamu;

Orang-orang ini adalah dalam kedudukan rendah dalam kalangan pekerja kita dan kalau begitu, adakah kita akan berkongsi maklumat-maklumat penting seperti nombor akaun bank kita atau kunci rumah kita ataupun kunci peti besi kita?

 

فَأَنتُم فيهِ سَواءٌ

maka kamu sama dengan mereka dalam (hak mempergunakan) rezeki itu, 

Adakah kamu jadikan mereka itu sebagai sama status dengan kamu? Sama-sama berkongsi harta? Tentu tidak. Kita ada anak isteri kita, bukan? Tentu kita lebih utamakan keluarga kita dulu.

Walaupun kita tidak boleh zalim kepada mereka, tapi tentu layanan kita kepada mereka tidak sama. Takkan kita nak samakan kedudukan hamba ataupun pembantu rumah itu sama dengan kita pula.

 

تَخافونَهُم كَخيفَتِكُم أَنفُسَكُم

kamu takut bagi mereka sebagaimana kamu takut bagi dirimu sendiri?

Adakah kamu risaukan hal mereka seperti kamu risaukan hal kamu sendiri atau keluarga kamu? Lain kalau hamba atau orang gaji kita sakit kalau dibandingkan dengan keluarga kita sendiri, bukan? Adakah sama?

Tentu tidak, kerana walaupun mereka itu berguna untuk kita tetapi kedudukan mereka tidak sama dengan kedudukan kita. Kita lebihkan ahli keluarga kita sendiri.

 

كَذٰلِكَ نُفَصِّلُ الأيٰتِ لِقَومٍ يَعقِلونَ

Demikianlah Kami jelaskan ayat-ayat bagi kaum yang berakal.

Kenapa Allah berikan perbandingan ini? Untuk memahami perbandingan-perbandingan dalam Al-Qur’an, memang kena belajar tafsir kerana ianya adalah perbandingan yang tinggi. Kerana itu bila orang tanya, tidakkah cukup dengan baca terjemahan Al-Qur’an sahaja? Kita jawab: yang tidak sama kerana kita tidak akan faham apa yang disampaikan dalam Al-Qur’an itu kerana akal kita tidak mahir tentangnya. Termasuklah tentang perbandingan yang Allah gunakan dalam Al-Qur’an.

Allah gunakan perbandingan tentang hamba dalam rumah ini untuk mengajar kepada manusia bahawa para rasul itu adalah mereka yang menjalankan arahan daripada Allah sahaja dan mereka itu tidak sama status dengan Allah. Sama seperti hamba dalam rumah yang tidak sama dengan tuan rumah itu. Maka Nabi, wali dan malaikat itu bukanlah untuk diseru dan dipuja seperti kita menyeru dan memuja Allah.

Allah beri perbandingan: kalau kamu pun tidak berkongsi harta dan kuasa dengan hamba kamu, takkan Allah pula nak berkongsi kuasa di alam ini?

Malangnya, ramai yang melakukan perkara syirik ini kerana di mana mereka samakan kedudukan roh-roh Nabi, wali dan Rasul itu seolah-olah sama dengan Allah. Sepatutnya kita sembah kepada Allah dan seru kepada Allah sahaja, tapi ada yang seru dan sembah kepada selain Allah juga. Ini tidak patut sama sekali.

Mereka terima Allah itu Tuhan, tapi mereka ada akidah yang Allah berkongsi pemerintahan alam ini dengan makhlukNya. Ini adalah syirik fi tasarruf. Kalau dalam masyarakat kita, ada yang berakidah wali-wali ada terlibat dalam pemerintahan alam ini. Ada wali di kutub selatan, kutub utara dan lain-lain lagi.

Dahulu orang-orang musyrik mengucapkan talbiah mereka sebagai berikut, ‘Ya Allah, kupenuhi seruan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu kecuali sekutu yang menjadi milik-Mu, sedangkan dia tidak memiliki.” Mereka tahu selain Allah tidak memiliki apa-apa, tapi mereka tetap juga nak sembah dan seru selain Allah. Maka janganlah kita pun begitu juga. Jangan kita sangka Allah tegur Musyrikin Mekah sahaja, tapi Allah tegur semua manusia.

Atau, ia bermaksud apa-apa sahaja yang mereka seru selain daripada Allah Taala adalah hamba sahaja dan sebenarnya Allah itulah sahaja tuan kita. Maka jangan samakan kedudukan makhluk walau bagaimana mulia pun dengan kedudukan Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 21 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s