Tafsir Surah Rum Ayat 56 – 60 (Jangan lemah semangat)

Ayat 56: Ini keadaan orang yang baik pula.

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ وَالإيمٰنَ لَقَد لَبِثتُم في كِتٰبِ اللهِ إِلىٰ يَومِ البَعثِ ۖ فَهٰذا يَومُ البَعثِ وَلٰكِنَّكُم كُنتُم لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who were given knowledge and faith will say, “You remained the extent of Allāh’s decree until the Day of Resurrection, and this is the Day of Resurrection, but you did not used to know.”¹

  • i.e., acknowledge the truth.

(MELAYU)

Dan berkata orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dan keimanan (kepada orang-orang yang kafir): “Sesungguhnya kamu telah berdiam menurut ketetapan Allah, sampai hari berbangkit; maka inilah hari berbangkit itu akan tetapi kamu selalu tidak meyakini(nya)”.

 

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ وَالإيمٰنَ

Dan berkata orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dan keimanan

Lihat dalam ayat ini allah sebutkan ‘ilmu’ dan ‘iman’. Allah hendak beritahu bahawa iman dan ilmu itu berbeza.

Ilmu kena ada supaya manusia boleh faham tentang agama. Tentunya ilmu yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ilmu wahyu.

Dari ilmu, barulah boleh beramal. Dan tentulah amal yang dimaksudkan adalah amal soleh. Iaitu amal yang ada contoh dari Nabi dan sahabat. Dan untuk tahu manakah amal yang soleh itu memerlukan ilmu. Malangnya ramai yang tidak ada ilmu ini dan kerana itu ramai sahaja yang ikut amal yang telah diamalkan oleh orang lain.

Jadi, kena mulakan dengan ilmu dan teruskan dengan amal soleh. Apabila kita mulakan dengan ilmu dan amal maka barulah akan datang iman. Kerana iman itu adalah pemberian Allah. Allah akan beri qudrat rohani kepada mereka yang ada inabah.

Apakah kata mereka yang sudah ada ilmu dan iman itu?

 

لَقَد لَبِثتُم في كِتٰبِ اللهِ إِلىٰ يَومِ البَعثِ

“Sesungguhnya kamu telah berdiam menurut ketetapan Allah, sampai hari berbangkit; 

Orang yang ada ilmu dan iman itu beritahu kepada orang yang tidak taat, mereka lama juga duduk di dunia, bukannya satu saat. Maka tidak ada alasan kata tak sempat nak dapatkan ilmu dan beramal. Kerana semua manusia diberi masa.

 

فَهٰذا يَومُ البَعثِ

maka inilah hari berbangkit itu 

Dan sekarang sudah sampai kepada Hari Kebangkitan yang disebut-sebut dalam Qur’an. Segala yang dijanjikan sudah di depan mata. Maka sudah terlambat untuk berbuat apa-apa. Memang kena hadapi apa sahaja.

 

وَلٰكِنَّكُم كُنتُم لا تَعلَمونَ

maka inilah hari berbangkit itu akan tetapi kamu selalu tidak meyakini(nya)”.

Dulu di dunia kamu tidak yakin kepada hari akhirat ini walau ia ada dalam wahyu. Maka yang kamu tak percayai itu sudah di depan mata, apa nak kata lagi?


 

Ayat 57:

فَيَومَئِذٍ لّا يَنفَعُ الَّذينَ ظَلَموا مَعذِرَتُهُم وَلا هُم يُستَعتَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So that Day, their excuse will not benefit those who wronged, nor will they be asked to appease [Allāh].

(MELAYU)

Maka pada hari itu tidak bermanfaat (lagi) bagi orang-orang yang zalim dalihan mereka, dan tidak pula mereka diberi kesempatan bertaubat lagi.

 

فَيَومَئِذٍ لّا يَنفَعُ الَّذينَ ظَلَموا مَعذِرَتُهُم

Maka pada hari itu tidak bermanfaat (lagi) bagi orang-orang yang zalim dalihan mereka,

Memang tidak dapat buat apa-apa lagi untuk menyelamatkan diri. Kalau nak melepaskan diri dengan bagi dalihan apa sahaja tidak akan diterima. Sudah tidak dilayan langsung. Kalau semasa di dunia, manusia berhujah macam-macam dan berbagai alasan akan diberi. Tapi ianya tidak laku di akhirat kelak.

 

وَلا هُم يُستَعتَبونَ

dan tidak pula mereka diberi kesempatan bertaubat lagi.

Mereka tidak ada peluang untuk bertaubat. Tidak ada ruang untuk mereka memberi penjelasan kenapa mereka beramal seperti apa yang mereka amalkan semasa di dunia. Tidak ada peluang. Iaitu apabila keputusan telah dibuat oleh Allah untuk memasukkan mereka ke dalam neraka.


 

Ayat 58: Ayat syikayah.

وَلَقَد ضَرَبنا لِلنّاسِ في هٰذَا القُرءآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ ۚ وَلَئِن جِئتَهُم بِئآيَةٍ لَّيَقولَنَّ الَّذينَ كَفَروا إِن أَنتُم إِلّا مُبطِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly presented to the people in this Qur’ān from every [kind of] example. But, [O Muḥammad], if you should bring them a sign, the disbelievers will surely say, “You [believers] are but falsifiers.”

(MELAYU)

Dan Sesungguhnya telah Kami buat dalam Al Quran ini segala macam perumpamaan untuk manusia. Dan Sesungguhnya jika kamu membawa kepada mereka suatu tanda, pastilah orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Kamu tidak lain hanyalah orang-orang yang membuat kepalsuan belaka”.

 

وَلَقَد ضَرَبنا لِلنّاسِ في هٰذَا القُرءآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ

Dan Sesungguhnya telah Kami buat dalam Al Quran ini segala macam perumpamaan untuk manusia.

Di dalam Qur’an ini telah diberikan penerangan panjang lebar tentang agama terutama sekali tentang tauhid. Telah diberikan bermacam-macam contoh supaya manusia boleh faham.

Banyak kali Allah mengajar dalam bentuk beri perbandingan atau analogi. Ini kerana manusia senang nak faham kalau digunakan cara analogi.

Dan Allah bagi berbagai-bagai cara, bukan satu sahaja. Kerana ada manusia faham dengan cara begini dan ada manusia yang faham dengan cara lain pula.

Setelah diberikan dengan berbagai cara itu maka tidak ada alasan sebenarnya untuk manusia kata mereka tak faham lagi. Memang kalau tak faham itu kerana degil sahaja.

 

وَلَئِن جِئتَهُم بِئآيَةٍ

Dan sesungguhnya jika kamu membawa kepada mereka suatu tanda, 

‘Tanda’ yang dimaksudkan adalah mukjizat. Allah hendak beritahu, kalau dah jenis degil, kalau bawa mukjizat tunjuk depan mata mereka pun, mereka tidak akan beriman. Allah Swt. telah berfirman, menceritakan sikap mereka:

{إِنَّ الَّذِينَ حَقَّتْ عَلَيْهِمْ كَلِمَةُ رَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ. وَلَوْ جَاءَتْهُمْ كُلُّ آيَةٍ حَتَّى يَرَوُا الْعَذَابَ الألِيمَ}

Sesungguhnya orang-orang yang telah pasti terhadap mereka kalimat Tuhanmu tidaklah akan beriman, meskipun datang kepada mereka segala macam keterangan, hingga mereka menyaksikan azab yang pedih. (Yunus: 96-97)

 

لَّيَقولَنَّ الَّذينَ كَفَروا إِن أَنتُم إِلّا مُبطِلونَ

pastilah orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Kamu tidak lain hanyalah orang-orang yang membuat kepalsuan belaka”.

Kalimah مُبطِلونَ bermaksud membatalkan amalan. Mereka akan kata kepada pendakwah: “kamu memang nak kata semua amalan kami salah sahaja. Kamu sahajalah yang benar, semua orang salah pada kamu.” Maksudnya mereka kutuk pendakwah kerana asyik nak menyalahkan amalan dan fahaman orang lain sahaja.

Begitulah tuduhan dan tohmahan pengamal bidaah sekarang. Mereka marah benar kalau kita tegur amalan mereka. Mereka nak kita senyap sahaja. Mereka larang kita kata amalan mereka ‘bidaah’. Mereka kata ada pendapat yang membolehkan amalan itu.

Ini adalah teguran yang tidak patut. Kerana kalau dah salah, memanglah kita kena tegur. Takkan kita nak diamkan diri? Kita tegur sahaja. Kalau pada mereka, amalan mereka itu benar dan ada dalilnya, maka teruskan lah beramal dengannya. Jangan pula marah kalau ada orang tegur kerana amar makruf dan nahi mungkar adalah tuntutan kepada setiap Muslim. Tegur tetap kena tegur.

Atau, kalimah مُبطِلونَ bermaksud orang yang buat amalan yang salah. Maksudnya mereka pula yang kata fahaman tauhid dan sunnah itu pula golongan tak betul. Sedangkan mereka yang tidak betul tapi mereka salahkan orang lain pula.


 

Ayat 59: Kenapa mereka jadi begitu?

كَذٰلِكَ يَطبَعُ اللهُ عَلىٰ قُلوبِ الَّذينَ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Thus does Allāh seal the hearts of those who do not know.¹

  • i.e., those who do not wish to know the truth and refuse it.

(MELAYU)

Demikianlah Allah mengunci mati hati orang-orang yang tidak (mau) memahami.

Begitulah yang terjadi apabila Allah kunci hati manusia. Ini dinamakan Khatmul Qalbi. Mereka dikunci hati mereka oleh Allah dari menerima kebenaran kerana mereka degil dan menentang kebenaran.

 

Mereka tidak mahu nak buka hati mereka untuk mengetahui manakah kebenaran. Mereka menentang ajaran tauhid apabila disampaikan kepada mereka dan kemudian tolak kemudian banyak kali.


 

Ayat 60: Ayat tasliah.

فَاصبِر إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ ۖ وَلا يَستَخِفَّنَّكَ الَّذينَ لا يوقِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So be patient. Indeed, the promise of Allāh is truth. And let them not disquiet you who are not certain [in faith].

(MELAYU)

Dan bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar dan sekali-kali janganlah orang-orang yang tidak meyakini (kebenaran ayat-ayat Allah) itu menggelisahkan kamu.

 

فَاصبِر إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ

Dan bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar

Allah memujuk hati Nabi dan para pendakwah untuk bersabar. Memang akan ada orang yang menentang tapi bersabarlah dengan penolakan dan penentangan dari mereka.

 

وَلا يَستَخِفَّنَّكَ الَّذينَ لا يوقِنونَ

dan sekali-kali janganlah orang-orang yang tidak meyakini (kebenaran ayat-ayat Allah) itu menggelisahkan kamu.

Jangan biarkan mereka melemahkan kita. Jangan termakan dengan ejekan mereka setelah berdakwah kepada mereka.  Memang mereka akan menggunakan cara-cara yang jahat untuk melemahkan ajaran yang benar. Ini adalah taktik mereka.

Kalimah يَستَخِفَّنَّكَ dari kalimah خ ف ف yang bermaksud ‘ringan’. Jadi mereka hendak meringankan ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad. Ini sama macam yang dilakukan oleh Firaun. Ia bermaksud melemahkan akal. Ini disebut dalam Zukhruf:54

فَاستَخَفَّ قَومَهُ فَأَطاعوهُ

Maka Fir’aun mempengaruhi kaumnya (dengan perkataan itu) lalu mereka patuh kepadanya.

Maksudnya Firaun hendak menjadikan rakyatnya ringan akal mereka supaya mereka tidak menentang. Dan apabila penentang tauhid berhujah, mereka meringankan kepentingan tauhid yang dibawa.

Mereka akan kata yang ajaran yang dibawa adalah ajaran baru, ajaran puak sesat, puak Wahabi, kita memecah belahkan masyarakat dan lain-lain lagi. Kadangkala mereka menggunakan kuasa mereka dalam negara kerana mereka yang menguasai pemerintahan, mereka kuasai media, penyokong mereka lebih ramai. Ada juga yang menggunakan kuasa mereka untuk mengeluarkan tauliah untuk tidak memberikan tauliah kepada mereka yang layak. Semua ini adalah antara taktik yang digunakan.

Maka Allah mengingatkan kita supaya jangan hilang keyakinan kita. Teruskan berdakwah. Terus ajak orang untuk mengamalkan agama yang benar. Kalau kita terikut dengan mereka, maka kita nanti yang lemah semangat.

Selalunya orang muda yang hendak mengamalkan agama yang benar, rasa malu kerana mereka kena serang oleh orang yang jahil. Orang jahil pula yang mengejek-ngejek mereka kerana hendak mengamalkan agama dengan menggunakan kata-kata untuk melecehkan amalan baik itu. Sebagai contoh: “elehhh, konon baiklah tu pergi surau hari-hati. Konon dia seorang sahajalah ahli syurga….” dan lain-lain lagi.

Maka kita kena kuatkan semangat kita. Jangan layan kata-kata mereka. Mereka itu mendapat bisikan syaitan untuk kata begitu. Maka jangan beri mereka peluang. Jangan layan kata-kata jahil mereka itu.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Rum ini. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 28 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Rum Ayat 51 – 55 (Bolehkan orang mati mendengar?)

Ayat 51: Masih lagi tentang angin, iaitu sambungan dari ayat-ayat sebelum ini. Tadi disebut manusia suka kalau dapat angin yang membawa hujan.

وَلَئِن أَرسَلنا ريحًا فَرَأَوهُ مُصفَرًّا لَّظَلّوا مِن بَعدِهِ يَكفُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if We should send a [bad] wind and they saw [their crops] turned yellow, they would remain thereafter disbelievers.¹

  • Denying and ungrateful for the previous favors of Allāh.

(MELAYU)

Dan sungguh, jika Kami mengirimkan angin lalu mereka melihat (tumbuh-tumbuhan itu) menjadi kuning (kering), benar-benar tetaplah mereka sesudah itu menjadi orang yang engkar.

 

وَلَئِن أَرسَلنا ريحًا فَرَأَوهُ مُصفَرًّا

Dan sungguh, jika Kami mengirimkan angin lalu mereka melihat (tumbuh-tumbuhan itu) menjadi kuning،

Ini pula jikalau angin yang diberikan itu adalah angin yang tidak baik, di mana angin itu terlalu kuat dan bukannya jenis angin yang bawa hujan. Mungkin angin yang sejuk seperti angin ada ais atau panas yang membahang. Ini jenis angin yang boleh menyebabkan tanaman jadi rosak. Apabila ia rosak, maka ia akan menyebabkan tanaman jadi menguning, menandakan ia akan mati.

Ibnu Abu Hatim mengatakan bahawa angin itu ada lapan macam. Empat di antaranya mengandung rahmat, dan empat lainnya mengandung azab.

Angin yang membawa rahmat ialah an-nasyirat (angin yang menyebarkan hujan), mubasysyirat (angin pembawa berita gembira akan turunnya hujan), mursalat (angin yang membawa awan yang mengandung hujan), dan az-zariyat (angin yang menerbangkan debu dan awan yang mengandung hujan).

Angin yang mengandung azab atau bencana ialah al-‘aqim (angin yang kering) dan angin sar-sar (angin yang menumbangkan pepohonan); kedua jenis angin ini terjadi di daratan. Adapun angin taufan dan angin badai, kedua jenis angin ini terjadi di laut.

Apabila Allah Swt. menghendaki untuk menjadikan angin itu sebagai angin pembawa rahmat, maka Dia menjadikan angin itu pembawa kesuburan, rahmat, dan berita gembira sebelum turunnya hujan. Lalu angin itu membuahi awan sehingga awan menjadi padat mengandung air, sebagaimana jantan membuahi betinanya hingga hamil.

Jika Dia menghendaki untuk menjadikannya sebagai azab, maka Dia menjadikannya angin yang kering dan azab yang memedihkan, serta pembalasan dari-Nya terhadap orang-orang yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. Angin itu akan berupa angin taufan dan badai yang memporak-porandakan segala sesuatu yang dilandanya.

Kalau angin itu lembut lagi basah, manfaatnya ialah menyuburkan tumbuhan dan tubuh haiwan. Sedangkan jenis lainnya menguruskannya, jenis lainnya lagi membinasakan dan menyebabkan penyakit, yang lainnya lagi membuatnya tumbuh dan menguatkan, dan yang lainnya lagi merapuhkan serta melemahkannya.

 

لَّظَلّوا مِن بَعدِهِ يَكفُرونَ

benar-benar tetaplah mereka sesudah itu menjadi orang yang engkar.

Maka mereka waktu itu marah kepada Allah. Bila mereka dapat benda yang mereka suka, mereka tidak bersyukur dengan Allah. Dan bila dapat benda yang buruk, mereka menyalahkan Allah pula. Memang mereka yang sebegitu sentiasa sahaja tidak puas hati dengan Allah. Maka janganlah kita terikut dengan cara itu. Hendaklah kita redha dengan apa yang Allah berikan kepada kita dan takdirkan kepada kita.

Juga maksudnya, mereka mengengkari nikmat-nikmat Allah yang telah dilimpahkan kepada mereka sebelum itu. Banyak sudah nikmat yang mereka dapat, tapi bila mereka dapat bala bencara, mereka cakap seolah-olah mereka tidak pernah dapat rahmat daripada Allah. Mereka mengengkari nikmat-nikmat yang sebelum itu. Makna ayat ini sama dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{أَفَرَأَيْتُمْ مَا تَحْرُثُونَ أَأَنْتُمْ تَزْرَعُونَهُ أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ. لَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنَاهُ حُطَامًا فَظَلْتُمْ تَفَكَّهُونَ. إِنَّا لَمُغْرَمُونَ بَلْ نَحْنُ مَحْرُومُونَ}

Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam. (Al-Waqi’ah: 63) sampai dengan firman-Nya: “bahkan kami menjadi orang yang tidak mendapat hasil apa-apa.” (Al-Waqi’ah: 67)


 

Ayat 52: Bolehkah kita memberi hidayah kepada orang lain?

فَإِنَّكَ لا تُسمِعُ المَوتىٰ وَلا تُسمِعُ الصُّمَّ الدُّعاءَ إِذا وَلَّوا مُدبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So indeed, you will not make the dead hear, nor will you make the deaf hear the call when they turn their backs, retreating.

(MELAYU)

Maka sesungguhnya kamu tidak akan sanggup menjadikan orang-orang yang mati itu dapat mendengar, dan menjadikan orang-orang yang tuli dapat mendengar seruan, apabila mereka itu berpaling membelakang.

 

فَإِنَّكَ لا تُسمِعُ المَوتىٰ

Maka sesungguhnya kamu tidak akan sanggup menjadikan orang-orang yang mati itu dapat mendengar,

Seperti yang kita tahu, orang mati tidak dapat dengar. Kalau kita jerit atau bom meletup pun, mereka tidak akan bangun dari mati mereka itu. Jadi kita tidak boleh nak pergi ke kuburan sesiapa pun dan bercakap dengan mereka seolah-olah mereka dapat mendengar apa yang kita cakapkan.

Ada banyak pendapat tentang perkara ini dan ada yang mengatakan orang dalam kubur boleh dengar salam kita kepada mereka, boleh tahu kita melawat mereka dan sebagainya. Tapi kita memilih pendapat yang apabila seseorang telah mati, maka mereka mereka tidak ada hubungan dengan orang yang hidup dan mereka tidak dengar apa yang kita katakan terhadap mereka.

Allah memberi isyarat dalam ayat ini yang tidak mahu ikut dakwah Rasulullah itu, hati mereka telah mati. Mereka tidak boleh melihat kebenaran lagi. Begitulah mereka yang tidak redha dengan Allah. Hati mereka seolah sudah mati. Hati mereka tidak mahu menerima hakikat yang mereka itu adalah hamba Allah dan Allah buat apa sahaja yang Allah kehendaki terhadap mereka.

 

وَلا تُسمِعُ الصُّمَّ الدُّعاءَ

dan menjadikan orang-orang yang tuli dapat mendengar seruan, 

Dan kalau orang yang pekak, kita pun tidak dapat beri mereka dengar, bukan? Ini adalah isyarat kepada mereka yang telah ditutup telinga mereka dari mendengar kebenaran wahyu yang disampaikan kepada mereka.

Apabila orang sudah menolak kebenaran berkali-kali dan menentang kebenaran itu, maka Allah akan tutup pendengaran mereka. Mereka itu sudah tidak dapat mendengar kebenaran lagi. Apa pun ajaran wahyu yang sampai kepada mereka, hanya akan masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri sahaja – tidak singgah ke dalam otak.

 

إِذا وَلَّوا مُدبِرينَ

apabila mereka itu berpaling membelakang.

Kalau orang pekak itu mengadap kita, bolehlah kita nak bercakap dengan beri baca isyarat, bukan? Tapi kalau mereka sudah berpaling dan tidak mahu lihat kita, apa lagi yang kita boleh buat? Ini adalah isyarat kepada mereka yang berpaling dari kebenaran wahyu tauhid yang disampaikan kepada mereka.

Allah hendak menekankan yang Nabi Muhammad atau sesiapa sahaja tidak akan mampu untuk memberi hidayah kepada manusia lain. Hanya Allah sahaja yang boleh.


 

Ayat 53:

وَما أَنتَ بِهٰدِ العُميِ عَن ضَلٰلَتِهِم ۖ إِن تُسمِعُ إِلّا مَن يُؤمِنُ بِئآيٰتِنا فَهُم مُّسلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you cannot guide the blind away from their error. You will only make hear those who believe in Our verses so they are Muslims [in submission to Allāh].

(MELAYU)

Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta (mata hatinya) dari kesesatannya. Dan kamu tidak dapat memperdengarkan (petunjuk Tuhan) melainkan kepada orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami, mereka itulah orang-orang yang berserah diri (kepada Kami).

 

وَما أَنتَ بِهٰدِ العُميِ عَن ضَلٰلَتِهِم

Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta (mata hatinya) dari kesesatannya.

Sekarang Allah bercakap tentang orang yang buta, pula. Kalau orang buta depan kita, kita tunjuk apa pun mereka tidak akan dapat lihat. Ini adalah isyarat kepada manusia yang buta mata hati mereka. Kalau dah banyak hujah tapi masih buta hati, maka kita tidak boleh bagi hidayah lagi kepada mereka.

Allah hendak memberitahu Nabi Muhammad dan juga para pendakwah, kita hanya boleh sampaikan ajaran sahaja kepada manusia. Tapi kita tidak dapat memastikan mereka akan dapat dengar dan terima pengajaran dari kita. Kita serahkan kepada Allah sahaja samada mereka beriman atau tidak. Itu tidak menjadi penghalang untuk kita sampaikan dakwah.

Walaupun ada yang tidak dengar dakwah, tapi tentu ada juga yang dengar. Jadi siapa yang akan dengar?

 

إِن تُسمِعُ إِلّا مَن يُؤمِنُ بِئآيٰتِنا

hanya dapat memperdengarkan kepada orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami,

Mereka yang ada keimanan dalam hati mereka itulah yang boleh mendengar wahyu yang disampaikan kepada mereka. Mereka yang membuka hati mereka untuk menerima kebenaran.

Dalam ramai-ramai yang kita dakwahkan itu, tentu ada dari kalangan mereka yang sebegini. Maka kita kenalah cari mereka. Kerana itu kita kena sampaikan sahaja, kerana kita tidak tahu siapakah yang ada iman dalam hati mereka.

 

فَهُم مُّسلِمونَ

mereka itulah orang-orang yang berserah diri 

Mereka yang ada iman dalam hati mereka, maka mereka akan senang untuk menerima ajaran dari wahyu. Kerana apa yang disampaikan dalam wahyu itu bersamaan dengan hati mereka. Maka setelah itu mereka yakin dengan wahyu itu. Hasilnya, mereka akan serahkan diri mereka kepada Allah. Itulah maksud ‘muslim’ – menyerah diri kepada Allah.


 

Ayat 54: Dalil aqli anfusi. Allah suruh kita lihat kepada diri kita.

۞ اللهُ الَّذي خَلَقَكُم مِّن ضَعفٍ ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعدِ ضَعفٍ قُوَّةً ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعدِ قُوَّةٍ ضَعفًا وَشَيبَةً ۚ يَخلُقُ ما يَشاءُ ۖ وَهُوَ العَليمُ القَديرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh is the one who created you from weakness, then made after weakness strength, then made after strength weakness and white hair. He creates what He wills, and He is the Knowing, the Competent.

(MELAYU)

Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.

 

اللهُ الَّذي خَلَقَكُم مِّن ضَعفٍ

Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah,

Kenanglah bagaimana asal kejadian kita semasa keluar dari perut ibu kita. Kita tidak ada kekuatan apa-apa waktu itu. Tahu menangis sahaja. Lemah segala-galanya. Tubuh kita pun lembik sahaja. Tulang pun lemah sampaikan ibu bapa kita nak pegang kita dulu pun takut. Sesiapa yang pegang bayi, mereka akan tampung kepala bayi itu kerana kalau pegang tak berhati-hati, boleh patah tengkuk bayi itu.

 

ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعدِ ضَعفٍ قُوَّةً

kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat,

Setelah kita membesar, lama kelamaan kita menjadi semakin kuat. Allah nak ingatkan yang menjadikan kita kuat itu adalah Allah.

 

ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعدِ قُوَّةٍ ضَعفًا

kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) 

Tapi apabila sudah semakin tua, akhirnya kita jadi lemah balik. Ianya jadi terbalik. Kita nak jalan nanti pun sudah payah. Nak makan pun kadang-kadang kena orang yang suapkan kerana kita jadi macam budak-budak balik.

 

وَشَيبَةً

dan beruban.

Dari asalnya kita tidak ada rambut, kemudian rambut kita lebat menghitam, akhirnya rambut dan kepala kita dipenuhi oleh uban. Sebelum ini telah disebut tumbuhan yang bertukar warna dari hijau jadi kuning. Maka penukaran warna rambut kita pun dah macam tumbuhan tukar warna.

Kalau tanaman jadi kuning, maka itu adalah tanda ianya akan reput dan musnah. Maka kalau rambut kita jadi putih beruban, maka tahulah kita yang itu adalah tanda kita nak mati dah tidak lama lagi. Maka kenalah beringat.

 

يَخلُقُ ما يَشاءُ

Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya 

Allah boleh jadikan apa sahaja. Sudahlah Dia yang asalnya menjadikan kita dan segala kehidupan, kemudian Allah boleh ubah segala kejadian itu.

 

وَهُوَ العَليمُ القَديرُ

dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.

Allah tahu apa yang berlaku kepada kita semua dan Allah berkuasa untuk buat apa-apa sahaja.

Dalam ayat ini Allah hendak mengingatkan manusia betapa lemahnya mereka. Semuanya bergantung kepada kehendak Allah. Kena terima sahaja apa yang Allah telah tetapkan. Kerana kalau lawan pun, bukan boleh jadi apa pun. Maka kalau sudah terima ketentuan dari Allah dalam hal taqdir, maka kenalah terima ketentuan Allah dalam hukum hakam juga, bukan?


 

Ayat 55: Ayat takhwif ukhrawi. Selepas kita dah tua, kemudian mati, apakah yang kita akan hadapi nanti? Tentulah kiamat, bukan? Allah beritahu apa yang akan terjadi nanti di akhirat.

وَيَومَ تَقومُ السّاعَةُ يُقسِمُ المُجرِمونَ ما لَبِثوا غَيرَ ساعَةٍ ۚ كَذٰلِكَ كانوا يُؤفَكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Day the Hour appears the criminals will swear they had remained but an hour. Thus they were deluded.

(MELAYU)

Dan pada hari terjadinya kiamat, bersumpahlah orang-orang yang berdosa; “mereka tidak berdiam (dalam kubur) melainkan sesaat (saja)”. Seperti demikianlah mereka selalu dipalingkan (dari kebenaran).

 

وَيَومَ تَقومُ السّاعَةُ يُقسِمُ المُجرِمونَ ما لَبِثوا غَيرَ ساعَةٍ

Dan pada hari terjadinya kiamat, bersumpahlah orang-orang yang berdosa; “mereka tidak berdiam (dalam kubur) melainkan sesaat (saja)”. 

Apabila hari akhirat sudah bermula, maka penyesalan kepada orang-orang yang berdosa terutama yang mengamalkan ajaran syirik itu akan berterusan. Mereka akan mengadu yang mereka rasa mereka tinggal sekejap sahaja semasa di dunia. Atau, mereka rasa mereka tinggal sekejap sangat di kubur. Tiba-tiba sudah jadi Kiamat.

Allah Swt. menceritakan perihal kebodohan orang-orang kafir di dunia dan akhirat. Di dunia mereka melakukan perbuatan yang biasa mereka kerjakan, yaitu menyembah berhala-berhala dan menyeru kepada selain Allah. Sedangkan di akhirat mereka melakukan kebodohan yang besar pula, antara lain ialah sumpah mereka dengan menyebut nama Allah, bahwa tidaklah mereka tinggal di dunia melainkan hanya sebentar saja. Tujuan utama mereka kata begitu adalah sebagai alasan agar hujah tidak dapat ditegakkan terhadap mereka, dan bahawa mereka tidak diberi kesempatan untuk beralasan.

 

كَذٰلِكَ كانوا يُؤفَكونَ

Seperti demikianlah mereka selalu dipalingkan (dari kebenaran).

Sebab itulah mereka senang dipesongkan. Mereka dipesongkan kerana mereka rasa kehidupan mereka itu tidak lama. Mereka selalu salah anggapan kerana mereka pakai kepala mereka sendiri sahaja. Mereka tidak menggunakan ilmu yang Allah sampaikan dalam Qur’an. Mereka rasa yang kehidupan dunia itulah kehidupan yang sebenarnya, padahal tidak sama sekali. Oleh kerana mereka terpesona dan tertipu dengan dunia, maka mereka senang ditipu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 27 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Rum Ayat 47 – 50 (Persamaan Rasul dan Hujan)

Ayat 47:  Ayat tabshir dan takhwif.

وَلَقَد أَرسَلنا مِن قَبلِكَ رُسُلًا إِلىٰ قَومِهِم فَجاءوهُم بِالبَيِّنٰتِ فَانتَقَمنا مِنَ الَّذينَ أَجرَموا ۖ وَكانَ حَقًّا عَلَينا نَصرُ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have already sent messengers before you to their peoples, and they came to them with clear evidences; then We took retribution from those who committed crimes, and incumbent upon Us was support¹ of the believers.

  • i.e., aid or the bestowal of victory.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus sebelum kamu beberapa orang rasul kepada kaumnya, mereka datang kepadanya dengan membawa keterangan-keterangan (yang cukup), lalu Kami melakukan pembalasan terhadap orang-orang yang berdosa. Dan Kami berkewajiban menolong orang-orang yang beriman.

 

وَلَقَد أَرسَلنا مِن قَبلِكَ رُسُلًا إِلىٰ قَومِهِم

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus sebelum kamu beberapa orang rasul kepada kaumnya,

Sebelum Nabi Muhammad diutus kepada Quraisy Mekah, Allah telah banyak menghantar para Rasul kepada kaum-kaum mereka. Jadi bukan Nabi Muhammad sahaja yang menjadi Rasul tapi ada banyak lagi Rasul-rasul sebelum baginda.

 

فَجاءوهُم بِالبَيِّنٰتِ

mereka datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas

Dan para Rasul itu pun telah membawa ajaran dan hujah yang benar dan jelas kepada kaum mereka. Mereka bukanlah ajar perkara yang samar-samar, tapi benda yang senang untuk difahami. Kerana perkara tauhid adalah perkara yang jelas dan senang untuk difahami.

 

فَانتَقَمنا مِنَ الَّذينَ أَجرَموا

lalu Kami melakukan pembalasan terhadap orang-orang yang berdosa.

Tapi ramai daripada kalangan kaum itu yang menolak ajaran tauhid daripada Rasul mereka. Maka Allah telah membalas dengan memberi azab kepada mereka. Bukan Rasul itu yang memberi balasan itu tetapi Allah sendiri.

Maka Allah hendak mengingatkan musyrikin Mekah dan para penentang tauhid, supaya jangan rasa selamat sangat. Kalau mereka menentang, maka mereka pun boleh dikenakan dengan azab seperti yang dikenakan kepada kaum-kaum sebelum itu. Allah pun sudah suruh mereka untuk pergi tengok apakah kesan peninggalan mereka.

Jangan mereka lihat Nabi Muhammad itu lemah sahaja, mereka rasa mereka tidak akan kena apa-apa. Kerana bukan Nabi Muhammad dan para sahabat yang akan kenakan pembalasan itu tetapi Allah SWT.

 

وَكانَ حَقًّا عَلَينا نَصرُ المُؤمِنينَ

Dan Kami berkewajiban menolong orang-orang yang beriman.

Ini pula adalah ayat tabshir. Allah memberitahu yang Dia pasti akan memberi bantuan kepada orang-orang yang beriman. Ini adalah di atas kemurahan Allah bukan kerana terpaksa. Jadi walaupun digunakan kalimah ‘wajib’ tapi tidaklah Allah wajib buat kerana tidak ada yang boleh paksa Allah. Tapi Allah sendiri yang mewajibkan ke atas diriNya.

Ini memberi berita gembira tentang keselamatan kepada orang yang beriman. Mereka tetap akan selamat. Kalau mereka menerima dugaan semasa mereka di dunia, maka mereka akan tetap dapat balasan baik yang kekal abadi di akhirat kelak.


 

Ayat 48: Dalil Aqli.

اللهُ الَّذي يُرسِلُ الرِّيٰحَ فَتُثيرُ سَحابًا فَيَبسُطُهُ فِي السَّماءِ كَيفَ يَشاءُ وَيَجعَلُهُ كِسَفًا فَتَرَى الوَدقَ يَخرُجُ مِن خِلٰلِهِ ۖ فَإِذا أَصابَ بِهِ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ إِذا هُم يَستَبشِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is Allāh who sends the winds, and they stir the clouds and spread them in the sky however He wills, and He makes them fragments so you see the rain emerge from within them. And when He causes it to fall upon whom He wills of His servants, immediately they rejoice

(MELAYU)

Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.

 

اللهُ الَّذي يُرسِلُ الرِّيٰحَ

Allah, Dialah yang mengirim angin,

Sebagaimana Allah mengutus Rasul dan menyebarkan mereka di seluruh alam, maka Allah juga mengirim air. Allah telah sebut dalam ayat sebelum ini yang angin itu menjadi berita gembira kepada manusia. Allah menekankan sekali lagi yang angin itu adalah dalam arahan dan urusan Allah. Allah lah yang menghantar angin itu. Jadi bila angin bertiup, teringatlah kita kepada ayat ini. Teringatlah kita yang Allah yang telah menghantar angin itu.

 

فَتُثيرُ سَحابًا

lalu angin itu menggerakkan awan

Allah yang menggerakkan angin dan angin itu mengangkat awan. Angin itu meniup dan membawa awan yang kecil-kecil bergabung menjadi awan yang besar.

 

فَيَبسُطُهُ فِي السَّماءِ كَيفَ يَشاءُ

dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya,

Kemudian Allah membentangkan awan itu di langit. Ada berjenis-jenis awan dan kita pun suka melihat bentuk-bentuk awan itu. Kita terpegun melihat keindahan awan-awan itu yang amat besar dan terletak di langit. Kita terasa seperti hendak ke langit itu dan meninjau-ninjau keadaannya. Kita rasa macam aman sahaja kalau dapat naik ke awan dan berterbangan di sana, bukan? Allah nak beritahu yang awan yang indah itu, Dialah yang meletakkannya di langit.

 

وَيَجعَلُهُ كِسَفًا فَتَرَى الوَدقَ يَخرُجُ مِن خِلٰلِهِ

dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, 

Kemudian Allah menjadikan awan itu bergumpal-gumpal. Ada bentuk-bentuk gugusan yang kadangkala kita tengok macam bentuk binatang, bentuk tangan, bentuk itu dan ini. Ia juga boleh bermaksud ianya berlapis lapis. Kalau zaman dulu orang tidak tahu, tapi kalau sekarang kita naik kapalterbang, baru kita tahu rupanya awan itu ada lapisan atas dan ada lapisan bawah.

Kalimah كِسَفًا juga dari ك س ف yang bermaksud gelap. Jadi apabila awan yang mengandungi hujan, ia akan berubah jadi gelap.

Kalimah الوَدقَ bermaksud hujan. Ia boleh jadi mana-mana hujan sahaja, samada hujan lebat atau hujan renyai. Maknanya kita dapat lihat yang hujan itu turun dari awan-awan yang gelap itu.

Begitulah ada banyak pendapat tentang kalimah كِسَفًا ini. Mujahid, Abu Amr ibnul Ala, Matar Al-Warraq, dan Qatadah mengatakan bahawa makna كِسَفًا ialah bergumpal-gumpal, sedangkan yang lain mengartikannya bertindihan, sebagaimana yang dikatakan oleh Qatadah. Yang lainnya lagi mengatakan berwarna hitam kerana banyaknya kandungan air sehingga terlihat gelap, berat, lagi dekat dengan bumi.

 

فَإِذا أَصابَ بِهِ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ إِذا هُم يَستَبشِرونَ

maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.

Dan Allah tetapkan air hujan itu turun mengenai mana-mana hamba yang dikehendakiNya. Jadi ada tempat yang dapat air hujan dan ada tempat yang tidak dapat. Keputusan ini ditentukan oleh Allah sendiri.

Hujan adalah sesuatu yang menggembirakan manusia, sampai ada yang akan menari-nari dalam hujan. Terutama sekali kalau sudah lama hujan tidak turun. Kerana tanaman, binatang dan tanah memerlukan hujan untuk kelangsungan hidup.

Nabi Muhammad juga suka hujan, sampaikan baginda akan mengenakan bahagian tubuh baginda dengan hujan apabila ia turun. Dalilnya haditsnya adalah sebagai berikut,

عن أنسٍ -رضي الله عنه-، قال: أصابنا ونحن مع رسول الله -صلى اللهُ عليه وسلم- مطرٌ، قال: فحسَر رسول الله -صلى اللهُ عليهِ وسلم- ثوبَه حتى أصابَه مِن المطر، فقلنا: يا رسول الله! لمَ صنعتَ هذا؟ قال: “لأنَّه حديثُ عهدٍ بِربِّه تعالى”

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu berkata, “hujan turun membasahi kami (para Sahabat) dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wasallam,  maka Rasululullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wasallam membuka bajunya, sehingga hujan mengguyur baginda, maka kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah untuk apa engkau berbuat seperti ini?’ Baginda menjawab,

لِأَنَّهُ حَدِيثُ عَهْدٍ بِرَبِّهِ تَعَالَى

“Kerana sesungguhnya hujan ini baru saja Allah ta’āla ciptakan.” (HR. Muslim no. 898).

Jadi, sunnah untuk kita kenakan sikit air ke kulit tubuh kita apabila hujan mula turun.


 

Ayat 49:

وَإِن كانوا مِن قَبلِ أَن يُنَزَّلَ عَلَيهِم مِّن قَبلِهِ لَمُبلِسينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Although they were, before it was sent down upon them – before that, in despair.

(MELAYU)

Dan Sesungguhnya sebelum hujan diturunkan kepada mereka, mereka benar-benar telah berputus asa.

 

Mereka amat gembira walaupun sebelum itu mereka telah berputus asa kerana hujan lama tidak turun. Sebab mereka tak boleh nak buat hujan. Mereka tahu yang hujan ini dalam kuasa Allah taala sahaja. Mereka memang berharap kepada Allah.

Kita mungkin tidak berapa terkesan dengan ayat ini kerana negara kita ada banyak hujan. Tetapi kepada negara yang mengalami masalah air dan di tempat mereka selalu ada kemarau, maka air hujan ini amat-amat bermakna bagi mereka.

Tetapi kadangkala Allah beri kita rasa kemarau juga apabila hujan sudah lama tidak turun. Waktu itu barulah terasa keringnya bumi ini dan sampai kadangkala air pun kena catu dan nak mandi pun sudah ada masalah. Waktu itu kalau kita teringat ayat ini, maka tahulah kita kepentingan air hujan itu.


 

Ayat 50:

فَانظُر إِلىٰ ءآثٰرِ رَحمَتِ اللهِ كَيفَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها ۚ إِنَّ ذٰلِكَ لَمُحيِي المَوتىٰ ۖ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So observe the effects of the mercy of Allāh – how He gives life to the earth after its lifelessness. Indeed, that [same one] will give life to the dead, and He is over all things competent.

(MELAYU)

Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, bagaimana Allah menghidupkan bumi yang sudah mati. Sesungguhnya (Tuhan yang berkuasa seperti) demikian benar-benar (berkuasa) menghidupkan orang-orang yang telah mati. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

فَانظُر إِلىٰ ءآثٰرِ رَحمَتِ اللهِ

Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, 

Lihatlah kepada tanda-tanda rahmat yang Allah telah berikan kepada kita. Antaranya dengan air hujan ini. Hujan itu memang rahmat kerana kalau tanpa hujan itu memang manusia akan kesusahan. Ada banyak lagi rahmat Allah tapi yang senang kita lihat adalah hujan itu.

Kadangkala kita tidak perasan mana lagi rahmat Allah kerana kita tidak gunakan akal kita. Sebagai contoh, kadangkala ada tempat-tempat yang jadi banjir. Kita rasa macam bencana sungguh kalau banjir. Tapi itu pun rahmat juga. Ini adalah kerana dengan banjir itu menyebabkan tanah-tanah itu dibersihkan dan dapat menyuburkan tanah-tanah itu.

Satu lagi rahmat Allah adalah pengutusan para Rasul kepada manusia. Kerana Rasul itu menghidupkan hati-hati manusia yang telah mati. Iaitu mati dari ajaran tauhid. Apabila manusia telah tidak kenal lagi tauhid, maka Allah utuskan Rasul untuk menghidupkan ajaran tauhid kembali. Jadi ada isyarat menghidupkan tanah yang mati dengan menghidupkan hati yang mati dalam rentetan ayat-ayat ini. Allah berikan isyarat kepada kita untuk kita memikirkan.

 

كَيفَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها

bagaimana Allah menghidupkan bumi yang sudah mati.

Dengan cara menurunkan air hujan, ia akan dapat menghidupkan tanah yang telah lama mati. Tanah yang mati maksudnya tanah yang gersang dan sudah lama tidak dapat air hujan. Apabila tidak ada air hujan, maka tanaman tidak dapat tumbuh. Dan bila tidak ada tanaman, maka binatang pun tidak duduk di situ. Maka ia seolah-olah ‘mati’.

 

إِنَّ ذٰلِكَ لَمُحيِي المَوتىٰ

Sesungguhnya (Tuhan yang berkuasa seperti) demikian benar-benar (berkuasa) menghidupkan orang-orang yang telah mati.

Allah yang menghidupkan tanah yang mati itu dengan memberikan air hujan. Dan begitu jugalah yang akan menghidupkan manusia yang mati nanti di akhirat kelak. Sebagaimana mudahkan Allah hidupkan tanah yang mati, maka begitulah juga mudahnya Allah akan  menghidupkan makhluk yang telah lama meninggal.

 

وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah boleh buat apa sahaja kerana Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Tidak ada apa-apa yang Allah tidak boleh lakukan. Allah boleh matikan dan Allah boleh hidupkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 25 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Rum Ayat 42 – 46 (Berjalanlah di bumi)

Ayat 42: Ayat takhwif duniawi. Ayat berkenaan tauhid kembali.

قُل سيروا فِي الأَرضِ فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلُ ۚ كانَ أَكثَرُهُم مُّشرِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “Travel through the land and observe how was the end of those before. Most of them were associators [of others with Allāh].

(MELAYU)

Katakanlah: “Adakanlah perjalanan di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu. Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah)”.

 

قُل سيروا فِي الأَرضِ

Katakanlah: “Adakanlah perjalanan di muka bumi

Banyak kali Allah suruh kita lihat alam ini. Gunakan lah kemudahan pengangkutan yang allah telah berikan.

 

فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلُ

dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu. 

Berjalan dan dan kenangkan kembali kemusnahan yang telah diberikan kepada kaum-kaum yang telah melakukan syirik dahulu.

Walaupun ayat ini umum sahaja tapi ianya hanya untuk orang kafir sahaja. Kerana mereka itu yang menolak  sedangkan kepada orang yang sudah beriman, tidak perlu kerana sudah beriman dah pun. Dan ada hadis larangan berkenaan melawat tempat-tempat yang Allah telah kenakan azab kepada manusia.

 

كانَ أَكثَرُهُم مُّشرِكينَ

Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah)”.

Allah kata ‘kebanyakan’ daripada mereka itu melakukan syirik tetapi kenapa dimusnahkan semua sekali?

Ini adalah kerana walaupun ada mereka yang tidak melakukan syirik tetapi mereka lihat sahaja apa yang terjadi. Mereka rasa selesa dengan apa yang mereka ada, maka mereka tidak mahu tegur orang lain kerana mereka tidak mahu kehidupan mereka terganggu.

Maka kalau kita pun redha dan tidak tegur kesyirikan yang dilakukan manusia, maka jangan salahkan Allah kalau Allah masukkan kita sekali dalam azab itu.


 

Ayat 43: Ayat takhwif ukhrawi.

فَأَقِم وَجهَكَ لِلدّينِ القَيِّمِ مِن قَبلِ أَن يَأتِيَ يَومٌ لّا مَرَدَّ لَهُ مِنَ اللهِ ۖ يَومَئِذٍ يَصَّدَّعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So direct your face [i.e., self] toward the correct religion before a Day comes from Allāh of which there is no repelling. That Day, they will be divided.¹

  • Into those destined for Paradise and those destined for Hell.

(MELAYU)

Oleh kerana itu, hadapkanlah wajahmu kepada agama yang lurus (Islam) sebelum datang dari Allah suatu hari yang tidak dapat ditolak (kedatangannya): pada hari itu mereka terpisah-pisah.

 

فَأَقِم وَجهَكَ لِلدّينِ القَيِّمِ

Oleh kerana itu, hadapkanlah wajahmu kepada agama yang lurus

Ikutlah agama yang tegak. Iaitu agama yang ada dalil dan bukti. Maka untuk tahu manakah ajaran agama yang benar, maka kena belajar sahaja. Manusia akan nampak dan yakin dengan agama apabila sudah belajar.

 

مِن قَبلِ أَن يَأتِيَ يَومٌ لّا مَرَدَّ لَهُ مِنَ اللهِ

sebelum datang dari Allah suatu hari yang tidak dapat ditolak

Amalkan lah agama yang benar ini sebelum terlambat. Iaitu sebelum dimatikan dan sebelum kiamat. Tak boleh nak tolak bila datang hari itu.

 

يَومَئِذٍ يَصَّدَّعونَ

pada hari itu mereka terpisah-pisah.

Pada hari akhirat nanti manusia akan dipecahkan. Akan dikumpulkan mengikut kumpulan masing-masing. Semua manusia dan jin yang tidak taat kepada Allah akan diasingkan untuk dihumban ke dalam neraka.


 

Ayat 44: Bagaimanakah mereka akan dipecahkan? Kepada yang kufur dan beriman. Ahli syurga dan ahli neraka. Maka ini adalah takhwif ukhrawi.

مَن كَفَرَ فَعَلَيهِ كُفرُهُ ۖ وَمَن عَمِلَ صٰلِحًا فَلِأَنفُسِهِم يَمهَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever disbelieves – upon him is [the consequence of] his disbelief. And whoever does righteousness – they are for themselves preparing,

(MELAYU)

Barangsiapa yang kafir maka dia sendirilah yang menanggung (akibat) kekafirannya itu; dan barangsiapa yang beramal soleh maka untuk diri mereka sendirilah mereka menyiapkan (tempat yang menyenangkan),

 

مَن كَفَرَ فَعَلَيهِ كُفرُهُ

Barangsiapa yang kafir maka dia sendirilah yang menanggung (akibat) kekafirannya itu;

Mereka yang telah kufur maka merekalah yang akan menanggung dosa mereka itu. Mereka tidak boleh nak salahkan sesiapa walaupun mereka diajar amalan yang salah oleh guru yang dipercayai. Mereka yang akan tanggung sendiri dosa mereka. Mereka juga tidak boleh biarkan orang lain yang tanggung.

Ini kerana mereka telah diberikan dengan akal yang sihat untuk memikirkan mana benar dan mana yang salah. Qur’an telah ada untuk kita bandingkan mana yang benar dan tidak. Kalau diri sendiri yang tidak mahu mempelajari tafsir Qur’an, maka diri sendirilah yang salah.

 

وَمَن عَمِلَ صٰلِحًا فَلِأَنفُسِهِم يَمهَدونَ

dan barangsiapa yang beramal soleh maka untuk diri mereka sendirilah mereka menyiapkan 

Ini pula ayat Tabshir.

Dan mereka yang beramal dengan amalan yang soleh maka mereka itu telah menyiapkan tempat yang baik untuk diri mereka. مهد dalam bahasa Arab adalah pelukan seorang ibu yang menyenangkan seorang bayi.

Maka mereka yang bersedia dengan melakukan amalan yang soleh maka mereka itu telah menyediakan tempat yang akan selesa untuk diri mereka. Allah umpamakan seperti pelukan seorang ibu.


 

Ayat 45:

لِيَجزِيَ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ مِن فَضلِهِ ۚ إِنَّهُ لا يُحِبُّ الكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That He may reward those who have believed and done righteous deeds out of His bounty. Indeed, He does not like the disbelievers.

(MELAYU)

agar Allah memberi pahala kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang engkar.

 

لِيَجزِيَ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ مِن فَضلِهِ

agar Allah memberi pahala kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kurnia-Nya.

Balasan itu adalah daripada kurniaan Allah juga. Kerana walaupun mereka yang melakukan amal-amal kebaikan itu tetapi Allahlah yang telah mengajar, telah membenarkan dan telah memberi tauhid kepada mereka untuk melakukannya.

 

إِنَّهُ لا يُحِبُّ الكٰفِرينَ

Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang engkar.

Bila Allah tak suka, maka Allah akan kenakan dengan azab yang teruk.


 

Ayat 46: Ayat dalil aqli.

وَمِن ءآيٰتِهِ أَن يُرسِلَ الرِّياحَ مُبَشِّرٰتٍ وَلِيُذيقَكُم مِّن رَّحمَتِهِ وَلِتَجرِيَ الفُلكُ بِأَمرِهِ وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of His signs is that He sends the winds as bringers of good tidings and to let you taste His mercy [i.e., rain] and so the ships may sail at His command and so you may seek of His bounty, and perhaps you will be grateful.

(MELAYU)

Dan di antara tanda-tanda kekuasan-Nya adalah bahawa Dia mengirimkan angin sebagai pembawa berita gembira dan untuk merasakan kepadamu sebagian dari rahmat-Nya dan supaya kapal dapat berlayar dengan perintah-Nya dan (juga) supaya kamu dapat mencari kurnia-Nya; mudah-mudahan kamu bersyukur.

 

وَمِن ءآيٰتِهِ أَن يُرسِلَ الرِّياحَ مُبَشِّرٰتٍ

Dan di antara tanda-tanda kekuasan-Nya adalah Dia mengirimkan angin sebagai pembawa berita gembira

Allah menggunakan angin untuk memberitahu tentang berita baik yang akan berlaku tidak lama lagi seperti hujan yang akan turun ataupun perubahan musim yang akan berlaku. Manusia boleh agak apa yang akan berlaku dengan hembusan angin sahaja.

 

وَلِيُذيقَكُم مِّن رَّحمَتِهِ

dan untuk merasakan kepadamu sebagian dari rahmat-Nya

Dan Allah memberi kita merasa sebahagian daripada rahmatNya. Iaitu angin itu membawa rezeki dan rahmat Allah kepada kita. Antaranya dengan bawa hujan. Manusia memang suka dengan hujan kerana manusia dan tumbuhan memang memerlukan hujan.

 

وَلِتَجرِيَ الفُلكُ بِأَمرِهِ

dan supaya kapal dapat berlayar dengan perintah-Nya 

Dan dengan angin itu boleh menggerakkan kapal yang belajar di lautan yang juga digunakan untuk mencari rezeki.

Mungkin ada yang kata angin yang digunakan untuk menggerakkan kapal itu tidak terpakai lagi pada zaman sekarang kerana kapal sekarang menggunakan enjin. Tetapi sebenarnya angin masih lagi memainkan peranan di dalam perjalanan di lautan kerana jikalau kawasan itu terlalu berangin sangat maka kapal tidak dapat lalu dan mereka akan gunakan radar untuk lari daripada angin.

Kalau manusia dikatakan sudah tidak menggunakan jalan kapal lagi tetapi menggunakan kapal terban, maka kalau begitu angin masih lagi memainkan peranan penting kerana jikalau tidak ada angin, maka kapal terbang pun tidak dapat terbang. Dan jikalau angin terlalu kuat maka kapal terbang itu akan mengambil laluan yang lain. Nak beritahu pentingnya angin yang Allah jadikan ini.

 

وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ

supaya kamu dapat mencari kurnia-Nya; 

Dan dengan angin yang Allah berikan itu maka kita boleh gunakan kenderaan-kenderaan untuk mencari rezeki dan memenuhi keperluan kita di dunia ini.

Mungkin ada yang kata kenderaan ini dicipta oleh manusia. Akan tetapi siapakah yang mengajar manusia untuk mencipta kenderaan-kenderaan yang hebat itu kalau bukan Allah?

Dan bagaimana kita boleh mencipta segala kenderaan itu jikalau tanpa menggunakan bahan-bahan yang Allah jadikan? Kita memang mencipta teknoloji tetapi kita menggunakan bahan-bahan alam yang memang Allah telah jadikan untuk kita gunakan. Seperti kayu, besi, minyak dan sebagainya. Kita hanya menemui perkara-perkara itu dan bukan kita yang menciptanya.

 

وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

mudah-mudahan kamu bersyukur.

Semua ini Allah berikan kepada kita supaya kita boleh gunakan; dan selepas kita gunakan itu hendaklah kita dapat bersyukur kepada Allah.

Dengan bersyukur kepada Allah, maka Allah akan tambah lagi dan beri pahala kepada kita. Maka dengan melakukan syukur itu kita bukan sahaja dapat menggunakan nikmat yang Allah berikan tetapi ia juga menjadi sumber pahala kepada kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 24 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Rum Ayat 38 – 41 (Berkat kerana amalkan hudud)

Ayat 38: Berlaku ihsan kepada hamba yang lain boleh menyebabkan Allah tangguh azab.  Ini dinamakan Amalan Tiga Serangkai.

فَئآتِ ذَا القُربىٰ حَقَّهُ وَالمِسكينَ وَابنَ السَّبيلِ ۚ ذٰلِكَ خَيرٌ لِّلَّذينَ يُريدونَ وَجهَ اللهِ ۖ وَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So give the relative his right, as well as the needy and the traveler. That is best for those who desire the countenance of Allāh, and it is they who will be the successful.

(MELAYU)

Maka berikanlah kepada kerabat yang terdekat akan haknya, demikian (pula) kepada fakir miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan. Itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang mencari keredhaan Allah; dan mereka itulah orang-orang beruntung.

 

فَئآتِ ذَا القُربىٰ حَقَّهُ

Maka berikanlah kepada kerabat yang terdekat akan haknya,

Sebelum ini Allah sebut yang ada yang Allah berikan banyak rezeki dan ada yang Allah beri sedikit sahaja dan sekarang Allah beritahu, jikalau Allah beri banyak rezeki kepada kita apa yang kita perlu lakukan.

Kita mulakan dengan memberi bantuan kepada orang yang dekat dengan kita iaitu ahli keluarga kita sendiri ataupun ahli kuarga yang jauh sedikit, ataupun boleh bermaksud jiran-jiran yang duduk dekat dengan kita. Maka, mulakan dengan orang yang dekat dahulu. Sebelum nak bagi kepada orang lain, tengok dulu orang di sekeliling kita.

Allah tidak sebut dalam ayat ini untuk berikan sebahagian daripada ‘harta kamu’. Tetapi Allah beritahu yang diberikan ‘hak mereka’. Maksudnya mereka ada hak atas harta kita itu. Kita mungkin ada banyak harta, tapi bukan semuanya hak kita. Kerana ada yang Allah berikan kepada kita untuk kita salurkan kepada orang lain. Maka jangan kita pegang kemas harta kita itu dan sangka semuanya hak kita.

 

وَالمِسكينَ وَابنَ السَّبيلِ

demikian (pula) kepada fakir miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan. 

Selepas beri kepada ahli keluarga kita yang memerlukan, kita panjanglah lagi infak kita kepada fakir miskin dan orang yang dalam perjalanan.

Kena pandailah cari orang yang susah itu. Kalau kita memang tdak campur dengan masyarakat, memang susahlah nak tahu siapa fakir dan siapa miskin. Kerana itulah Islam mengajar bermasyarakat. Iaitu kita pergi berjemaah di masjid dan ada perhubungan dengan jiran-jiran. Rajin-rajin melawat jiran dan beri makanan yang kita masak.

Dan kalau kita bermasyarakat, kita akan kenal siapakah orang luar yang datang ke tempat kita. Jadi kita tahulah yang orang itu mungkin memerlukan pertolongan. Tapi kalau orang kampung sendiri kita tidak kenal, macam mana kita nak tahu siapa orang luar?

 

ذٰلِكَ خَيرٌ لِّلَّذينَ يُريدونَ وَجهَ اللهِ

Itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang mencari keredhaan Allah; 

‘Wajah Allah’ yang dimaksudkan adalah Dzat Allah. Kalau kita mencari keredhaan Allah, maka inilah yang patut kita lakukan. Kalau tidak ada keinginan itu, maka tidaklah perlu nak fikirkan sangat. Maka tunggulah masa untuk mati dan dimasukkan ke dalam neraka.

Inilah sistem dalam Islam yang berlawanan dengan sistem komunis. Dalam sistem komunis, rakyat tidak ada harta kerana semuanya menjadi milik kerajaan. Dan kalau semuanya milik kerajaan, bagaimana manusia boleh memberi kepada orang lain? Sedangkan untuk beri, hendaklah manusia itu ada harta dulu. Jadi sistem seperti Komunis itu tertolak dari Islam.

Islam mengajar manusia untuk berhati mulia dengan memberikan sebahagian dari harta yang Allah telah berikan. Dengan itu dapat meningkatkan keimanan mereka. Dan mereka yang menerima harta dari pemberi itu pula dapat berterima kasih dan berkasih sayang sesama manusia.

 

وَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

dan mereka itulah orang-orang beruntung.

Inilah kejayaan yang Allah janjikan kepada mereka yang mahukannya. Kejayaan yang sebenar adalah kejayaan masuk syurga. Bukanlah kejayaan itu berdasarkan kepada kekayaan di dunia atau kedudukan yang tinggi dalam masyarakat. Ramai yang mencari sanjungan manusia tapi tak ramai yang mencari sanjungan dari Allah.


 

Ayat 39: Satu lagi dari Amalan Tiga Serangkai itu adalah jangan zalim. Antara perbuatan zalim adalah mengamalkan riba. Ini juga telah berlaku pada zaman jahiliah di Mekah. Ini adalah zalim kerana apabila memberi pinjam kepada sesiapa, peminjam itu kena bayar lebih dari yang dia terima. Sepatutnya orang yang susah itu ditolong dan bukannya diambil kesempatan.

Kalau bagi pinjam tapi minta lebih dari yang diberi, itu bukan tolong namanya. Dan orang yang terdesak, dia akan pinjam juga kerana mungkin dia tidak ada cara lain lagi untuk menyelesaikan masalah dia. Tapi dia telah dizalimi kalau begitu.

وَما ءآتَيتُم مِّن رِّبًا لِّيَربُوَ في أَموٰلِ النّاسِ فَلا يَربو عِندَ اللهِ ۖ وَما ءآتَيتُم مِّن زَكَوٰةٍ تُريدونَ وَجهَ اللهِ فَأُولٰئِكَ هُمُ المُضعِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whatever you give for interest [i.e., advantage] to increase within the wealth of people¹ will not increase with Allāh. But what you give in zakāh,² desiring the countenance of Allāh – those are the multipliers.³

  • The phrase includes several connotations, among them: a) that which is given as usury or interest, b) that which is given on the condition that it be repaid with interest, and c) a gift given with the intention of obtaining from the recipient greater benefit or a larger gift.
  • The meaning of ṣadaqah (voluntary charity) is included here.
  • Of their blessings on earth and their rewards in the Hereafter.

(MELAYU)

Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar dia bertambah pada harta manusia, maka riba itu tidak menambah pada sisi Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keredhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya).

 

وَما ءآتَيتُم مِّن رِّبًا

Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar

‘Riba’ dari segi bahasa bermaksud ‘penambahan’. Dalam syarak pula ia bermaksud ‘menambah harta dengan pasti tanpa ada usaha’.

Inilah definisi asas kepada riba. Jadi ini tidak sama dengan pelaburan, kerana pelaburan belum tentu dapat hasil yang bertambah lagi; sebagai contoh, kita beli tanah dan berharap ianya akan naik harga tetapi ini tidak pasti lagi kerana harga tanah mungkin boleh naik dan mungkin boleh turun. Maka keuntungan tidak pasti dalam pelaburan.

Tetapi jikalau kita berlabur di dalam bank dan bank itu telah beri janji yang setiap bulan bungan pasti akan naik setiap tahun sekian sekian peratus, maka ini adalah salah satu daripada ciri-ciri riba. Maka ia tetap haram. Walaupun diberi nama ‘faedah’, ‘interest’, ‘bunga’ dan sebagainya. Tukar nama pun, ia tetap ‘riba’. Dan riba itu haram.

Lagi satu riba yang biasa adalah apabila kita memberi pinjam kepada seseorang dan orang itu mesti membayar balik lebih daripada jumlah yang dia pinjam. Jadi jenis riba inilah yang Allah sebut di dalam surah-surah Makkiyah.

 

لِّيَربُوَ في أَموٰلِ النّاسِ

agar dia bertambah pada harta manusia, 

Ini kerana ada manusia yang beri pinjam kepada orang lain supaya orang itu kena bayar balik dengan lebih lagi dan menjadikan pulangan kepada wang yang diberi pinjam itu bertambah. Mereka nak buat untung dengan duit.

 

فَلا يَربو عِندَ اللهِ

maka riba itu tidak menambah pada sisi Allah.

Allah kata wang itu tidak bertambah pada sisiNya. Pada akal mereka sahaja yang sangka berkembang tapi pada sisi Allah tidak. Mereka nampaklah yang wang dan harta mereka bertambah apabila mereka beri pinjam dan orang yang pinjam kena bayar lebih. Tapi hakikatnya tidak bertambah.

 

وَما ءآتَيتُم مِّن زَكَوٰةٍ تُريدونَ وَجهَ اللهِ

Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keredhaan Allah,

Kemudian Allah memberitahu yang jikalau kita mengeluarkan zakat, maka harta itulah yang akan bertambah pada sisi Allah dan Allah akan gandakan pulangan itu kepada kita. Kita memang nampak macam harta kita berkurang, tapi pada hakikatnya ia bertambah dan berganda-ganda.

 

فَأُولٰئِكَ هُمُ المُضعِفونَ

maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipat gandakan.

Dalam ayat sebelum ini Allah memberitahu kita untuk memberi bantuan kepada ahli keluarga kita dan orang-orang yang rapat dengan kita yang memerlukan. Ini adalah perbuatan yang terbaik kita boleh lakukan dengan harta kita iaitu dengan memberi bantuan kepada orang lain.

Allah akan gandakan pahala kepada mereka yang melakukannya. Ini sebagaimana yang disebutkan di dalam kitab sahih melalui sabda Nabi Saw.:

“وَمَا تَصْدَّقَ أَحَدٌ بِعَدْل تَمْرَةٍ مِنْ كَسْبٍ طَيِّبٍ إِلَّا أَخْذَهَا الرَّحْمَنُ بِيَمِينِهِ، فَيُرَبِّيها لِصَاحِبِهَا كَمَا يُرَبِّي أَحَدُكُمْ فَلُوّه أَوْ فَصِيلَه، حَتَّى تَصِيرَ التَّمْرَةُ أَعْظَمَ مِنْ أُحُد”

Tidaklah seseorang menyedekahkan sesuatu yang semisal dengan sebiji kurma dari hasil yang halal, melainkan Tuhan Yang Maha Pemurah menerimanya dengan tangan kanan-Nya, lalu mengembangkannya buat pemiliknya sebagaimana seseorang di antara kalian memelihara anak kudanya atau anak untanya, hingga sebiji kurma itu menjadi lebih besar daripada Bukit Uhud.

Jadi di dalam ayat ini Allah memberitahu perkara paling buruk yang kita boleh lakukan dengan wang kita, iaitu memberi pinjaman kepada orang lain di dalam bentuk riba. Kemudian dalam ayat ini juga Allah memberitahu sesuatu yang sekurang-kurangnya kita boleh lakukan dengan wang kita iaitu dengan mengeluarkan zakat. Jadi ada tiga peringkat disebut dalam dua ayat ini:

  1. Terbaik – beri pada keluarga
  2. Pertengahan – keluarkan zakat. Ini yang sekurang-kurangnya kena dipenuhi.
  3. Terburuk – riba

Undang-undang riba banyak disebut di dalam ayat-ayat Madaniyah. Tetapi kerana ianya penting, maka di dalam surah Makkiyah seperti Surah Rum ini juga Allah telah mula sebut tentang riba ini. Kerana bahaya riba ini bukannya kecil tetapi amat besar yang boleh merosakkan masyarakat.

Jadi ayat ini adalah ayat pertama dalam susunan penurunan yang menyebut tentang Riba. Undang-undang riba akan disentuh lagi di Madinah apabila hukum agama Islam mula disusun dan muslim sudah ada negara untuk mengamalkannya. Tapi Qur’an memang biasa menyentuh sesuatu perkara dahulu dengan ringkas sebelum memberi hukum yang penuh. Lihatlah bagaimana cara pengharaman arak disampaikan – tidak terus diberi pengharaman terus, tapi diberi sedikit demi sedikit. Jadi dalam ayat ini, hanya disebut yang riba tidak menguntungkan pemberinya. Dan nanti akan disebut pengharaman di dalam ayat Ali Imran:130 dan Baqarah:275.

Memang riba adalah sesuatu yang amat buruk sekali. Mari kita buat perbandingan untuk menjelaskan bagaimana ianya amat buruk. Katalah satu rumah yang berharga RM 20,000 hendak dibeli oleh seorang lelaki. Untuk membelinya maka dia perlu pinjam duit kepada bank dan dalam masa 30 tahun dia bayar kepada bank sebanyak RM 40,000. Maknanya dah jadi sekali ganda dari harga asal rumah, bukan?

Anak cucu yang mahu menjual rumah itu nanti tentu tidak akan jual dengan harga itu dan mereka akan menjual mungkin RM 50,000 ditambah dengan keuntungan sebanyak RM 10,000, bukan? Dan dijual kepada seorang yang lain yang juga memerlukan wang pinjaman daripada bank. Dan orang itu juga meminjam dan membayar selama 30 tahun dengan bank dan dia terpaksa membayar RM 100,000 pula.

Lihat bagaimana rumah yang asalnya RM 20,000 sahaja telah menjadi lebih daripada RM 100,000. Inilah konsep riba yang telah menyebabkan harga barang naik dan menyebabkan hanya orang-orang kaya sahaja yang mampu untuk memiliki rumah. Dan jikalau orang yang berpendapatan sederhana mereka terpaksa bekerja keras untuk membayar rumah. Maka banyak wang mereka dihabiskan untuk rumah dan kualiti hidup mereka jadi kurang kerana tidak dapat digunakan untuk perkara yang lain.

Ini lah bahayanya riba dan tidakkah ini boleh dikira sebagai satu ‘rompakan’ kepada harta manusia?

Maka Islam kena bangkit ke hadapan untuk menyelesaikan masalah perompakan ini dengan membawa ajaran Islam yang mengharamkan riba ini kepada dunia. Ini kena dilakukan kerana riba ini bukan hanya menyakiti orang Islam sahaja, tetapi menyakiti semua orang. Jadi kena ada kajian yang menyeluruh yang dilakukan oleh umat Islam dan membawa perkara ini ke mata dunia. Dan memang ada orang bukan Islam yang telah masuk Islam kerana mereka telah nampak bagaimana sistem pengharaman riba ini dapat menyelamatkan ekonomi dunia.

Satu lagi bentuk riba adalah mengenakan harga yang terlalu tinggi kerana manusia memerlukannya. Sebagai contoh kita boleh lihat bagaimana ubat yang hanya memerlukan beberapa sen sahaja untuk diproses tetapi dijual dengan harga berpuluh puluh ringgit. Ini kerana syarikat yang mencipta ubat itu hendak mengaut keuntungan yang terlalu berlebihan.

Bayangkan betapa susahnya manusia yang jatuh sakit tetapi mereka terpaksa mengeluarkan wang yang banyak hanya untuk kekal hidup. Jadi ini boleh dikatakan lebih teruk lagi daripada jenis riba yang lain; kerana riba yang lain itu mungkin melibatkan pembelian barang yang boleh jikalau kita tidak ada, tetapi bagaimana jikalau yang diperlukan itu adalah ubat untuk melangsungkan hidup seseorang? Kita mungkin tidak perlukan rumah atas nama kita kerana kita boleh sewa, tapi kalau ubat sakit jantung, macam mana?


 

Ayat 40: Dalil aqli kenapa kita kena taat kepada Allah sahaja. Dari ayat tentang riba, Allah kembali memperkatakan tentang tauhid. Ini kerana tauhid amat penting.

اللهُ الَّذي خَلَقَكُم ثُمَّ رَزَقَكُم ثُمَّ يُميتُكُم ثُمَّ يُحييكُم ۖ هَل مِن شُرَكائِكُم مَّن يَفعَلُ مِن ذٰلِكُم مِّن شَيءٍ ۚ سُبحٰنَهُ وَتَعٰلىٰ عَمّا يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh is the one who created you, then provided for you, then will cause you to die, and then will give you life. Are there any of your “partners” who does anything of that? Exalted is He and high above what they associate with Him.

(MELAYU)

Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki, kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu? Maha Sucilah Dia dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan.

 

اللهُ الَّذي خَلَقَكُم

Allah-lah yang menciptakan kamu,

Allah ingatkan kita yang Dialah yang menjadikan kita dari tiada kepada ada. Jadi kenapa tidak taat kepadaNya sahaja?

 

ثُمَّ رَزَقَكُم

kemudian memberimu rezeki,

Sudahlah Dia menjadikan kita, Dia beri segala keperluan rezeki kepada kita pula. Dan ini juga mengajar kita, hendaklah kita minta rezeki kepada Allah sahaja, tidak minta kepada selain Allah.

 

ثُمَّ يُميتُكُم ثُمَّ يُحييكُم

kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). 

Setelah Allah jadikan kita, apabila ajal yang ditetapkan untuk kita telah sampai, maka kita akan dimatikan. Dan setelah itu akan dihidupkan kembali apabila akhirat bermula.

 

هَل مِن شُرَكائِكُم مَّن يَفعَلُ مِن ذٰلِكُم مِّن شَيءٍ

Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu?

Tapi masih tetap juga ada manusia yang tidak faham. Ada yang sembah dan seru kepada selain Allah dan jadikan ilah-ilah itu sebagai syarik (sekutu) kepada Allah. Jadi Allah tanya balik kepada mereka: adakah tandingan-tandingan Allah itu boleh jadikan apa-apa? Bolehkah sembahan itu beri rezeki, kemudian mematikan dan menghidupkan semula makhluk? Tentulah tidak ada.

 

سُبحٰنَهُ وَتَعٰلىٰ عَمّا يُشرِكونَ

Maha Sucilah Dia dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan.

Kalau ilah-ilah selain Allah itu tidak boleh buat apa-apa, maka tentulah mereka tidak setanding dengan Allah. Maka Allah suci dari ada tandingan. Allah suci dan lagi tinggi dari ilah-ilah yang manusia sekutukan itu.


 

Ayat 41: Ayat takhwif duniawi. Keburukan syirik Allah akan tunjukkan semasa di dunia lagi. Iaitu mereka yang melakukan syirik akan diberi balasan yang teruk di dunia lagi. Ini terutama apabila ada penyeru tauhid yang tegur dan teguran itu dilawan oleh golongan musyrik. Ini selalunya terjadi apabila yang menentang itu hendak mencederakan penyeru tauhid itu samada dari kalangan Rasul atau penyeru tauhid dari kalangan manusia biasa.

Maka ini mengajar kita yang kesyirikin kita kena tegur. Bila mereka yang ditegur itu melawan, maka Allah akan zahirkan kebenaran.

ظَهَرَ الفَسادُ فِي البَرِّ وَالبَحرِ بِما كَسَبَت أَيدِي النّاسِ لِيُذيقَهُم بَعضَ الَّذي عَمِلوا لَعَلَّهُم يَرجِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Corruption has appeared throughout the land and sea by [reason of] what the hands of people have earned so He [i.e., Allāh] may let them taste part of [the consequence of] what they have done that perhaps they will return [to righteousness].

(MELAYU)

Telah nampak kerosakan di darat dan di laut disebabkan kerana perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

 

ظَهَرَ الفَسادُ فِي البَرِّ وَالبَحرِ

Telah nampak kerosakan di darat dan di laut

Kalau menentang ajaranNya, ada kemungkinan Allah akan zahirkan dalam bentuk bencana alam. Itu dalam bentuk umum; kalau dalam diri sendiri, ada yang tidak tenang dalam diri kerana ada ketidakpuasan dalam kehidupan.

Kalimah فساد boleh diterjemahkan dengan ‘korupsi’. Tapi apakah korupsi yang disebut dalam ayat-ayat sebelum ini? Telah disebut kesalahan riba dan syirik sebelum ini dan kerana dua perkara ini, maka manusia telah mengalami korupsi di daratan dan di lautan. Kerosakan telah berlaku di daratan di mana pokok-pokok ditebang dan tanah-tanah ditarah dan kawasan-kawasan alam menjadi rosak.

Lautan juga telah dirosakkan dengan perbuatan manusia-manusia yang rakus untuk mendapatkan keuntungan yang berlipat lipat kali ganda. Antaranya tumpahan minyak dan pembuangan sisa-sisa ke dalam lautan. Hidupan di laut telah terganggu kerana perbuatan manusia yang rakus ini. Dan ini kembali membahayakan manusia kembali kerana kita bergantung kepada alam ini untuk kelangsungan hidup kita, bukan?

 

بِما كَسَبَت أَيدِي النّاسِ

disebabkan kerana perbuatan tangan manusia, 

Semua kerosakan dan korupsi itu adalah kerana perbuatan manusia sendiri. Allah tunjukkan kesan daripada kesalahan yang mereka telah lakukan. Tetapi kesan itu sebenarnya hanya sedikit sahaja daripada hasil kesalahan yang dilakukan oleh manusia; kerana kalau Allah memberikan kesan itu dengan sepenuhnya, maka tentulah rosak terus dunia ini seperti hari kiamat nanti.

Apabila kita menjalankan ketaatan kepada Allah dan taat mengamalkan hukumannya, maka Allah akan beri kemudahan kepada manusia. Tapi apabila kita melanggarnya, maka kita akan diberikan dengan kesusahan. Abul Aliyah mengatakan bahawa barang siapa yang berbuat derhaka kepada Allah di bumi, bererti dia telah berbuat kerosakan di bumi, kerana terpeliharanya kelestarian bumi dan langit adalah dengan ketaatan. Kerana itu, disebutkan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud yang bunyinya:

“لَحَدٌّ يُقَامُ فِي الْأَرْضِ أَحَبُّ إِلَى أَهْلِهَا مِنْ أَنْ يُمْطَرُوا أَرْبَعِينَ صَبَاحًا”

Sesungguhnya suatu hukuman had yang ditegakkan di bumi lebih disukai oleh para penghuninya daripada mereka mendapat hujan selama empat puluh hari.

Dikatakan demikian kerana bila hukuman-hukuman had ditegakkan, maka semua orang atau sebagian besar dari mereka atau banyak dari kalangan mereka yang menahan diri dari perbuatan maksiat dan perbuatan-perbuatan yang diharamkan. Apabila perbuatan-perbuatan maksiat ditinggalkan, maka hal itu menjadi penyebab turunnya berkah dari langit dan juga dari bumi.

Oleh sebab itulah kelak di akhir zaman bila Isa putra Maryam a.s. diturunkan dari langit, baginda langsung menerapkan hukum syariat yang suci ini (syariat Islam), antara lain membunuh semua babi, semua salib dipecahkan, dan jizyah  dihapuskan. Maka tidak diterima lagi jizyah, melainkan Islam atau perang.

Dan bila di masanya Allah telah membinasakan Dajjal beserta para pengikutnya, juga Ya’juj dan Ma’juj telah dimusnahkan, maka dikatakan kepada bumi, “Keluarkanlah semua berkah (kebaikan)mu!” Sehingga sebuah delima dapat dimakan oleh sekelompok orang, dan kulitnya dapat mereka pakai untuk berteduh. Hasil perahan seekor sapi perah dapat mencukupi kebutuhan minum sejumlah orang. Hal itu tiada lain berkat dilaksanakannya syariat Nabi Muhammad Saw. Manakala keadilan ditegakkan, maka berkah dan kebaikan akan banyak didapat.

Kerana itu, kita amat menunggu-nunggu apakah yang akan terjadi kepada Negara Brunei yang berani menegakkan Hudud di negara mereka. Tentunya akan ada balasan yang baik yang Allah akan berikan kepada mereka.

 

لِيُذيقَهُم بَعضَ الَّذي عَمِلوا

supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, 

Tujuan Allah tunjukkan kerosakan di dalam alam ini adalah untuk menunjukkan kepada manusia kesan itu supaya manusia boleh berfikir bahawa kalau di dunia sudah dikenakan dengan perkara sebegini, maka apatah lagi kalau di akhirat kelak. Kalau kesusahan di dunia pun manusia sudah tidak sanggup, maka apakah mereka sanggup untuk menghadapi azab di akhirat kelak yang lebih teruk?

 

لَعَلَّهُم يَرجِعونَ

agar mereka kembali 

Maka tujuan dikenakan dengan musibah itu adalah untuk sedarkan mereka. Supaya mereka terkenang kembali apakah yang mereka telah lakukan semasa di dunia ini dan ambil peluang sementara masih ada. Sementara hidup ini, maka baikilah diri dan amal. Ini sebagaimana yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَبَلَوْنَاهُمْ بِالْحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَاتِ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ}

Dan Kami cuba mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran). (Al-A’raf: 168)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 24 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi