Tafsir Surah Rum Ayat 56 – 60 (Jangan lemah semangat)

Ayat 56: Ini keadaan orang yang baik pula.

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ وَالإيمٰنَ لَقَد لَبِثتُم في كِتٰبِ اللهِ إِلىٰ يَومِ البَعثِ ۖ فَهٰذا يَومُ البَعثِ وَلٰكِنَّكُم كُنتُم لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who were given knowledge and faith will say, “You remained the extent of Allāh’s decree until the Day of Resurrection, and this is the Day of Resurrection, but you did not used to know.”¹

  • i.e., acknowledge the truth.

(MELAYU)

Dan berkata orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dan keimanan (kepada orang-orang yang kafir): “Sesungguhnya kamu telah berdiam menurut ketetapan Allah, sampai hari berbangkit; maka inilah hari berbangkit itu akan tetapi kamu selalu tidak menyakini(nya)”.

 

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ وَالإيمٰنَ

Dan berkata orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dan keimanan

Lihat dalam ayat ini Allah sebutkan ‘ilmu’ dan ‘iman’. Allah hendak beritahu bahawa iman dan ilmu itu berbeza. Ilmu kena ada supaya manusia boleh faham tentang agama. Tentunya ilmu yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ilmu wahyu.

Dari ilmu, barulah boleh beramal. Dan tentulah amal yang dimaksudkan adalah amal soleh. Iaitu amal yang ada contoh dari Nabi dan sahabat. Dan untuk tahu manakah amal yang soleh itu memerlukan ilmu. Malangnya ramai yang tidak ada ilmu ini dan kerana itu ramai sahaja yang ikut amal yang telah diamalkan oleh orang lain.

Begitu mulianya orang yang mempunyai ilmu, sehingga dalam hadith yang diriwayatkan daripada Abu Umamah r.a, orang berilmu dianggap lebih utama daripada ahli ibadah sekalipun. Abu Umamah bercerita bahawa pada suatu masa, Rasulullah s.a.w pernah ditanya seseorang sahabat mengenai perbezaan di antara orang ahli ibadah serta orang yang berilmu (alim). Maka Rasulullah s.a.w menjawab,

“Kelebihan orang yang berilmu atas ahli ibadah sama dengan kelebihanku atas orang yang paling hina di antara kamu.” Apatah lagi, jika orang alim tersebut juga seorang yang tekun dalam beribadah. Maka, semakin lengkaplah statusnya sebagai orang yang istimewa di sisi Allah s.w.t. Sebaliknya, orang yang bodoh, sebab dia lalai dan tidak berminat menuntut ilmu, nescaya dia diserupakan dengan manusia yang tidak mampu melihat (buta) – (maksud surah ar-Ra’du:19).

Jadi, kena mulakan dengan ilmu dan teruskan dengan amal soleh. Apabila kita mulakan dengan ilmu dan amal maka barulah akan datang iman. Kerana iman itu adalah pemberian Allah. Allah akan beri qudrat rohani kepada mereka yang ada inabah.

Apakah kata mereka yang sudah ada ilmu dan iman itu?

 

لَقَد لَبِثتُم في كِتٰبِ اللهِ إِلىٰ يَومِ البَعثِ

“Sesungguhnya kamu telah berdiam menurut ketetapan Allah, sampai hari berbangkit; 

Orang yang ada ilmu dan iman itu beritahu kepada orang yang tidak taat, mereka lama juga duduk di dunia, bukannya satu saat. Maka tidak ada alasan kata tak sempat nak dapatkan ilmu dan beramal. Kerana semua manusia diberi masa.

 

فَهٰذا يَومُ البَعثِ

maka inilah hari berbangkit itu 

Dan sekarang sudah sampai kepada Hari Kebangkitan yang disebut-sebut dalam Al-Qur’an. Segala yang dijanjikan sudah di depan mata. Maka sudah terlambat untuk berbuat apa-apa. Memang kena hadapi apa sahaja.

 

وَلٰكِنَّكُم كُنتُم لا تَعلَمونَ

maka inilah hari berbangkit itu akan tetapi kamu selalu tidak menyakini(nya)”.

Dulu di dunia kamu tidak yakin kepada hari akhirat ini walau ia ada dalam wahyu. Maka yang kamu tak percayai itu sudah di depan mata, apa nak kata lagi?


 

Ayat 57:

فَيَومَئِذٍ لّا يَنفَعُ الَّذينَ ظَلَموا مَعذِرَتُهُم وَلا هُم يُستَعتَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So that Day, their excuse will not benefit those who wronged, nor will they be asked to appease [Allāh].

(MELAYU)

Maka pada hari itu tidak bermanfaat (lagi) bagi orang-orang yang zalim dalihan mereka, dan tidak pula mereka diberi kesempatan bertaubat lagi.

 

فَيَومَئِذٍ لّا يَنفَعُ الَّذينَ ظَلَموا مَعذِرَتُهُم

Maka pada hari itu tidak bermanfaat (lagi) bagi orang-orang yang zalim dalihan mereka,

Memang tidak dapat buat apa-apa lagi untuk menyelamatkan diri di akhirat kelak. Kalau nak melepaskan diri dengan bagi dalihan apa sahaja tidak akan diterima. Sudah tidak dilayan langsung. Kalau semasa di dunia, manusia berhujah macam-macam dan berbagai alasan akan diberi. Tapi ianya tidak laku di akhirat kelak.

 

وَلا هُم يُستَعتَبونَ

dan tidak pula mereka diberi kesempatan bertaubat lagi.

Mereka tidak ada peluang untuk bertaubat. Tidak ada ruang untuk mereka memberi penjelasan kenapa mereka beramal seperti apa yang mereka amalkan semasa di dunia. Tidak ada peluang. Tiada siapa yang akan beri telinga nak dengar alasan mereka lagi.

Mereka tunggu untuk dimasukkan ke dalam neraka sahaja. Iaitu apabila keputusan telah dibuat oleh Allah untuk memasukkan mereka ke dalam neraka.


 

Ayat 58: Ayat syikayah.

وَلَقَد ضَرَبنا لِلنّاسِ في هٰذَا القُرءآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ ۚ وَلَئِن جِئتَهُم بِئآيَةٍ لَّيَقولَنَّ الَّذينَ كَفَروا إِن أَنتُم إِلّا مُبطِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly presented to the people in this Qur’ān from every [kind of] example. But, [O Muḥammad], if you should bring them a sign, the disbelievers will surely say, “You [believers] are but falsifiers.”

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah Kami buat dalam Al Qur’an ini segala macam perumpamaan untuk manusia. Dan Sesungguhnya jika kamu membawa kepada mereka suatu tanda, pastilah orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Kamu tidak lain hanyalah orang-orang yang membuat kepalsuan belaka”.

 

وَلَقَد ضَرَبنا لِلنّاسِ في هٰذَا القُرءآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ

Dan Sesungguhnya telah Kami buat dalam Al Qur’an ini segala macam perumpamaan untuk manusia.

Di dalam Al-Qur’an ini telah diberikan penerangan panjang lebar tentang agama terutama sekali tentang tauhid. Telah diberikan bermacam-macam contoh supaya manusia boleh faham.

Banyak kali Allah mengajar dalam bentuk beri perbandingan atau analogi. Ini kerana manusia senang nak faham kalau digunakan cara analogi. Dan Allah bagi berbagai-bagai cara, bukan satu sahaja. Kerana ada manusia faham dengan cara begini dan ada manusia yang faham dengan cara lain pula.

Setelah diberikan dengan berbagai cara itu maka tidak ada alasan sebenarnya untuk manusia kata mereka tak faham lagi. Memang kalau tak faham itu kerana degil sahaja.

 

وَلَئِن جِئتَهُم بِئآيَةٍ

Dan sesungguhnya jika kamu membawa kepada mereka suatu tanda, 

‘Tanda’ yang dimaksudkan adalah mukjizat. Allah hendak beritahu, kalau sudah jenis degil, kalau bawa mukjizat tunjuk depan mata mereka pun, mereka tidak akan beriman. Allah Swt. telah berfirman, menceritakan sikap mereka:

{إِنَّ الَّذِينَ حَقَّتْ عَلَيْهِمْ كَلِمَةُ رَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ. وَلَوْ جَاءَتْهُمْ كُلُّ آيَةٍ حَتَّى يَرَوُا الْعَذَابَ الألِيمَ}

Sesungguhnya orang-orang yang telah pasti terhadap mereka kalimat Tuhanmu tidaklah akan beriman, meskipun datang kepada mereka segala macam keterangan, hingga mereka menyaksikan azab yang pedih. (Yunus: 96-97)

 

لَّيَقولَنَّ الَّذينَ كَفَروا إِن أَنتُم إِلّا مُبطِلونَ

pastilah orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Kamu tidak lain hanyalah orang-orang yang membuat kepalsuan belaka”.

Kalimah مُبطِلونَ bermaksud membatalkan amalan. Mereka akan kata kepada pendakwah: “kamu memang nak kata semua amalan kami salah sahaja. Kamu sahajalah yang benar, semua orang salah pada kamu.” Maksudnya mereka kutuk pendakwah kerana asyik nak menyalahkan amalan dan fahaman orang lain sahaja.

Begitulah tuduhan dan tohmahan pengamal bidaah sekarang. Mereka marah benar kalau kita tegur amalan mereka. Mereka nak kita senyap sahaja. Mereka larang kita kata amalan mereka ‘bidaah’. Mereka kata ada pendapat yang membolehkan amalan itu.

Ini adalah teguran yang tidak patut. Kerana kalau sudah salah, memanglah kita kena tegur. Takkan kita nak diamkan diri? Kita tegur sahaja. Kalau pada mereka, amalan mereka itu benar dan ada dalilnya, maka teruskanlah beramal dengannya. Jangan pula marah kalau ada orang tegur kerana amar makruf dan nahi mungkar adalah tuntutan kepada setiap Muslim. Tegur tetap kena tegur.

Atau, kalimah مُبطِلونَ bermaksud orang yang buat amalan yang salah. Maksudnya mereka pula yang kata fahaman tauhid dan sunnah itu pula golongan tak betul. Sedangkan mereka yang tidak betul tapi mereka salahkan orang lain pula.


 

Ayat 59: Kenapa mereka jadi begitu?

كَذٰلِكَ يَطبَعُ اللهُ عَلىٰ قُلوبِ الَّذينَ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Thus does Allāh seal the hearts of those who do not know.¹

  • i.e., those who do not wish to know the truth and refuse it.

(MELAYU)

Demikianlah Allah mengunci mati hati orang-orang yang tidak (mau) memahami.

Begitulah yang terjadi apabila Allah kunci hati manusia. Ini dinamakan Khatmul Qalbi. Mereka dikunci hati mereka oleh Allah dari menerima kebenaran kerana mereka degil dan menentang kebenaran.

Mereka tidak mahu nak buka hati mereka untuk mengetahui manakah kebenaran. Mereka terus menerus menentang ajaran tauhid apabila disampaikan kepada mereka dan kemudian tolak kebenaran banyak kali. Kerana banyak kali sangat menentang kebenaran, maka Allah buat keputusan untuk tutup habis pintu hati mereka.


 

Ayat 60: Ayat tasliah.

فَاصبِر إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ ۖ وَلا يَستَخِفَّنَّكَ الَّذينَ لا يوقِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So be patient. Indeed, the promise of Allāh is truth. And let them not disquiet you who are not certain [in faith].

(MELAYU)

Dan bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar dan sekali-kali janganlah orang-orang yang tidak menyakini (kebenaran ayat-ayat Allah) itu menggelisahkan kamu.

 

فَاصبِر إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ

Dan bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar

Allah memujuk hati Nabi dan para pendakwah untuk bersabar. Memang akan ada orang yang menentang tapi bersabarlah dengan penolakan dan penentangan dari mereka. Ingatlah janji Allah untuk beri kemenangan kepada orang yang benar dan menegakkan agamaNya.

 

وَلا يَستَخِفَّنَّكَ الَّذينَ لا يوقِنونَ

dan sekali-kali janganlah orang-orang yang tidak menyakini (kebenaran ayat-ayat Allah) itu menggelisahkan kamu.

Jangan biarkan mereka melemahkan kita. Jangan termakan dengan ejekan mereka setelah berdakwah kepada mereka. Memang mereka akan menggunakan cara-cara yang jahat untuk melemahkan ajaran yang benar. Ini adalah taktik mereka.

Kalimah يَستَخِفَّنَّكَ dari kalimah خ ف ف yang bermaksud ‘ringan’. Jadi mereka hendak meringankan ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad. Ini sama macam yang dilakukan oleh Firaun. Ia bermaksud ‘melemahkan akal’. Ini disebut dalam Zukhruf:54

فَاستَخَفَّ قَومَهُ فَأَطاعوهُ

Maka Fir’aun mempengaruhi kaumnya (dengan perkataan itu) lalu mereka patuh kepadanya.

Maksudnya Firaun hendak menjadikan rakyatnya ‘ringan akal’ mereka supaya mereka tidak menentang. Dan apabila penentang tauhid berhujah, mereka meringankan kepentingan tauhid yang dibawa.

Mereka akan kata yang ajaran yang dibawa adalah ajaran baru, ajaran puak sesat, puak Wahabi, kita memecah belahkan masyarakat dan lain-lain lagi. Kadangkala mereka menggunakan kuasa mereka dalam negara kerana mereka yang menguasai pemerintahan, mereka kuasai media, penyokong mereka lebih ramai. Ada juga yang menggunakan kuasa mereka untuk mengeluarkan tauliah untuk tidak memberikan tauliah kepada mereka yang layak. Semua ini adalah antara taktik yang digunakan.

Maka Allah mengingatkan kita supaya jangan hilang keyakinan kita. Teruskan berdakwah. Terus ajak orang untuk mengamalkan agama yang benar. Kalau kita terikut dengan mereka, maka kita nanti yang lemah semangat.

Selalunya orang muda yang hendak mengamalkan agama yang benar, rasa malu kerana mereka kena serang oleh orang yang jahil. Orang jahil pula yang mengejek-ngejek mereka kerana hendak mengamalkan agama dengan menggunakan kata-kata untuk melecehkan amalan baik itu. Sebagai contoh: “elehhh, konon baiklah tu pergi surau hari-hari. Konon dia seorang sahajalah ahli syurga….” dan lain-lain lagi.

Maka kita kena kuatkan semangat kita. Jangan layan kata-kata mereka. Mereka itu mendapat bisikan syaitan untuk kata begitu. Maka jangan beri mereka peluang. Jangan layan kata-kata jahil mereka itu.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Rum ini. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 22 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s