Tafsir Surah Rum Ayat 42 – 46 (Berjalanlah di bumi)

Ayat 42: Ayat takhwif duniawi. Ayat berkenaan tauhid kembali.

قُل سيروا فِي الأَرضِ فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلُ ۚ كانَ أَكثَرُهُم مُّشرِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “Travel through the land and observe how was the end of those before. Most of them were associators [of others with Allāh].

(MELAYU)

Katakanlah: “Adakanlah perjalanan di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu. Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah)”.

 

قُل سيروا فِي الأَرضِ

Katakanlah: “Adakanlah perjalanan di muka bumi

Banyak kali Allah suruh kita lihat alam ini. Gunakanlah kemudahan pengangkutan yang Allah telah berikan. Ini bukan anjuran kepada kita untuk pergi melancong pula. Ini adalah hujah yang diberikan kepada mereka yang degil untuk menerima kebenaran.

 

فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلُ

dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu. 

Berjalan dan dan kenangkan kembali kemusnahan yang telah diberikan kepada kaum-kaum yang telah melakukan syirik dahulu. Iaitu tempat tinggal kaum Aad, Tsamud, Luth dan sebagainya.

Walaupun ayat ini umum sahaja tapi ianya hanya untuk orang kafir sahaja. Kerana mereka itu yang menolak  sedangkan kepada orang yang sudah beriman, tidak perlu kerana sudah beriman pun.

Dan tidak boleh pergi ke tempat yang telah pernah dikenakan azab, kerana ada hadis larangan berkenaan melawat tempat-tempat yang Allah telah kenakan azab kepada manusia. Jadi jangan pergi melancong pula ke sana. Macam orang kita, ada yang pergi melancong ke Laut Mati (tempat kaum Nabi Luth). Ini tidak boleh sebenarnya.

 

كانَ أَكثَرُهُم مُّشرِكينَ

Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah)”.

Allah kata ‘kebanyakan’ daripada mereka itu melakukan syirik tetapi kenapa dimusnahkan semua sekali?

Ini adalah kerana walaupun ada mereka yang tidak melakukan syirik tetapi mereka lihat sahaja apa yang terjadi. Mereka rasa selesa dengan apa yang mereka ada, maka mereka tidak mahu tegur orang lain kerana mereka tidak mahu kehidupan mereka terganggu.

Maka kalau kita pun redha dan tidak tegur kesyirikan yang dilakukan manusia, maka jangan salahkan Allah kalau Allah masukkan kita sekali dalam azab itu. Maka kerana itulah kita berusaha untuk tegur terus apakah amalan sesat yang masyarakat kita amalkan sekarang. Memang ramai yang marah, tapi kalau tidak ditegur, semakin ramai akan mengamalkan amalan sesat sampai tidak boleh dibanteras lagi.


 

Ayat 43: Ayat 43 – 45 adalah Perenggan Makro Keenam dan ia mengandungi perintah untuk terima aqidah Tauhid dan Akhirat. Hendaklah memilih aqidah yang benar supaya mendapat kesenangan di akhirat.

Ayat 43 ini adalah ayat takhwif ukhrawi.

فَأَقِم وَجهَكَ لِلدّينِ القَيِّمِ مِن قَبلِ أَن يَأتِيَ يَومٌ لّا مَرَدَّ لَهُ مِنَ اللهِ ۖ يَومَئِذٍ يَصَّدَّعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So direct your face [i.e., self] toward the correct religion before a Day comes from Allāh of which there is no repelling. That Day, they will be divided.¹

  • Into those destined for Paradise and those destined for Hell.

(MELAYU)

Oleh kerana itu, hadapkanlah wajahmu kepada agama yang lurus (Islam) sebelum datang dari Allah suatu hari yang tidak dapat ditolak (kedatangannya): pada hari itu mereka terpisah-pisah.

 

فَأَقِم وَجهَكَ لِلدّينِ القَيِّمِ

Oleh kerana itu, hadapkanlah wajahmu kepada agama yang lurus

Ikutlah agama yang tegak. Iaitu agama yang ada dalil dan bukti. Maka untuk tahu manakah ajaran agama yang benar, maka kena belajar sahaja. Manusia akan nampak dan yakin dengan agama apabila sudah belajar. Kena buka minda dan berusaha untuk memahami agama ini.

 

مِن قَبلِ أَن يَأتِيَ يَومٌ لّا مَرَدَّ لَهُ مِنَ اللهِ

sebelum datang dari Allah suatu hari yang tidak dapat ditolak

Amalkanlah agama yang benar ini sebelum terlambat. Iaitu sebelum dimatikan dan sebelum kiamat. Tak boleh nak tolak bila datang hari itu. Kita tidak suka atau kita suka, ia tetap akan datang di waktu yang kita tidak sedar.

 

يَومَئِذٍ يَصَّدَّعونَ

pada hari itu mereka terpisah-pisah.

Pada hari akhirat nanti manusia akan dipecahkan. Akan dikumpulkan mengikut kumpulan masing-masing. Semua manusia dan jin yang tidak taat kepada Allah akan diasingkan untuk dihumban ke dalam neraka. Yang selamat pula akan dijemput ke syurga.


 

Ayat 44: Bagaimanakah mereka akan dipecahkan? Kepada golongan yang kufur dan beriman. Akan ada ahli syurga dan ahli neraka. Maka ini adalah takhwif ukhrawi dan tabshir ukhrawi.

مَن كَفَرَ فَعَلَيهِ كُفرُهُ ۖ وَمَن عَمِلَ صٰلِحًا فَلِأَنفُسِهِم يَمهَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever disbelieves – upon him is [the consequence of] his disbelief. And whoever does righteousness – they are for themselves preparing,

(MELAYU)

Barangsiapa yang kafir maka dia sendirilah yang menanggung (akibat) kekafirannya itu; dan barangsiapa yang beramal soleh maka untuk diri mereka sendirilah mereka menyiapkan (tempat yang menyenangkan),

 

مَن كَفَرَ فَعَلَيهِ كُفرُهُ

Barangsiapa yang kafir maka dia sendirilah yang menanggung (akibat) kekafirannya itu;

Mereka yang telah kufur maka merekalah yang akan menanggung dosa mereka itu. Mereka tidak boleh nak salahkan sesiapa walaupun mereka diajar amalan yang salah oleh guru yang dipercayai. Mereka yang akan tanggung sendiri dosa mereka. Mereka juga tidak boleh biarkan orang lain yang tanggung.

Ini kerana mereka telah diberikan dengan akal yang sihat untuk memikirkan mana benar dan mana yang salah. Al-Qur’an telah ada untuk kita bandingkan mana yang benar dan tidak. Kalau diri sendiri yang tidak mahu mempelajari tafsir Al-Qur’an, maka diri sendirilah yang salah.

 

وَمَن عَمِلَ صٰلِحًا فَلِأَنفُسِهِم يَمهَدونَ

dan barangsiapa yang beramal soleh maka untuk diri mereka sendirilah mereka menyiapkan 

Ini pula ayat Tabshir. Dan mereka yang beramal dengan amalan yang soleh maka mereka itu telah menyiapkan tempat yang baik untuk diri mereka. مهد dalam bahasa Arab adalah pelukan seorang ibu yang menyenangkan seorang bayi.

Ia juga bermaksud ‘buat persediaan’. Maka mereka yang bersedia dengan melakukan amalan yang soleh maka mereka itu telah menyediakan tempat yang akan selesa untuk diri mereka. Allah umpamakan tempat itu seperti pelukan seorang ibu.


 

Ayat 45:

لِيَجزِيَ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ مِن فَضلِهِ ۚ إِنَّهُ لا يُحِبُّ الكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That He may reward those who have believed and done righteous deeds out of His bounty. Indeed, He does not like the disbelievers.

(MELAYU)

agar Allah memberi pahala kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang engkar.

 

لِيَجزِيَ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ مِن فَضلِهِ

agar Allah memberi pahala kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kurnia-Nya.

Mereka akan dimasukkan ke syurga untuk menerima balasan yang baik. Balasan itu adalah daripada kurniaan Allah juga. Kerana walaupun mereka yang melakukan amal-amal kebaikan itu tetapi Allahlah yang telah mengajar, telah membenarkan dan telah memberi tauhid kepada mereka untuk melakukannya.

 

إِنَّهُ لا يُحِبُّ الكٰفِرينَ

Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang engkar.

Bila Allah tak suka, maka Allah akan kenakan dengan azab yang teruk.


 

Ayat 46: Ayat 46 – 53 adalah Perenggan Makro Ketujuh dan ia mengandungi dalil-dalil aqidah Tauhid dan Akhirat.

Dalam perenggan ini juga Nabi dipujuk supaya jangan berdukacita dengan penolakan Quraisy. Tugas baginda hanya tabligh kebenaran kepada manusia. Petunjuk hanya untuk mereka yang mahu menerima kebenaran.

Ayat 46 ini adalah dalil aqli.

وَمِن ءآيٰتِهِ أَن يُرسِلَ الرِّياحَ مُبَشِّرٰتٍ وَلِيُذيقَكُم مِّن رَّحمَتِهِ وَلِتَجرِيَ الفُلكُ بِأَمرِهِ وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of His signs is that He sends the winds as bringers of good tidings and to let you taste His mercy [i.e., rain] and so the ships may sail at His command and so you may seek of His bounty, and perhaps you will be grateful.

(MELAYU)

Dan di antara tanda-tanda kekuasan-Nya adalah bahawa Dia mengirimkan angin sebagai pembawa berita gembira dan untuk merasakan kepadamu sebahagian dari rahmat-Nya dan supaya kapal dapat berlayar dengan perintah-Nya dan (juga) supaya kamu dapat mencari kurnia-Nya; mudah-mudahan kamu bersyukur.

 

وَمِن ءآيٰتِهِ أَن يُرسِلَ الرِّياحَ مُبَشِّرٰتٍ

Dan di antara tanda-tanda kekuasan-Nya adalah Dia mengirimkan angin sebagai pembawa berita gembira

Allah menggunakan angin untuk memberitahu tentang berita baik yang akan berlaku tidak lama lagi seperti hujan yang akan turun ataupun perubahan musim yang akan berlaku. Manusia boleh agak apa yang akan berlaku dengan hembusan angin sahaja. Bila sudah rasa deruan angin sahaja mereka sudah gembira.

 

وَلِيُذيقَكُم مِّن رَّحمَتِهِ

dan untuk merasakan kepadamu sebahagian dari rahmat-Nya

Dan Allah memberi kita merasa sebahagian daripada rahmatNya. Iaitu angin itu membawa rezeki dan rahmat Allah kepada kita. Antaranya dengan bawa hujan. Manusia memang suka dengan hujan kerana manusia dan tumbuhan memang memerlukan hujan. Angin itu juga menyampaikan debu bunga dan tumbuhan yang menyebabkan tumbuh-tumbuhan dapat berkembang biak.

 

وَلِتَجرِيَ الفُلكُ بِأَمرِهِ

dan supaya kapal dapat berlayar dengan perintah-Nya 

Dan dengan angin itu boleh menggerakkan kapal yang belayar di lautan yang juga digunakan untuk mencari rezeki.

Mungkin ada yang kata angin yang digunakan untuk menggerakkan kapal itu tidak terpakai lagi pada zaman sekarang kerana kapal sekarang menggunakan enjin. Tetapi sebenarnya angin masih lagi memainkan peranan di dalam perjalanan di lautan kerana jikalau kawasan itu terlalu berangin sangat maka kapal tidak dapat lalu dan mereka akan gunakan radar untuk lari daripada angin.

Dan kalau mereka melawan arah angin, perjalanan akan lambat; kalau ikut arah angin, maka perjalanan akan lebih cepat dan mudah.

Kalau manusia dikatakan sudah tidak menggunakan jalan kapal lagi tetapi menggunakan kapal terbang, maka kalau begitu angin masih lagi memainkan peranan penting kerana jikalau tidak ada angin, maka kapal terbang pun tidak dapat terbang. Dan jikalau angin terlalu kuat maka kapal terbang itu akan mengambil laluan yang lain. Ini semua hendak beritahu pentingnya angin yang Allah jadikan ini.

 

وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ

supaya kamu dapat mencari kurnia-Nya; 

Dan dengan angin yang Allah berikan itu maka kita boleh gunakan kenderaan-kenderaan untuk mencari rezeki dan memenuhi keperluan kita di dunia ini.

Mungkin ada yang kata kenderaan ini dicipta oleh manusia. Akan tetapi siapakah yang mengajar manusia untuk mencipta kenderaan-kenderaan yang hebat itu kalau bukan Allah?

Dan bagaimana kita boleh mencipta segala kenderaan itu jikalau tanpa menggunakan bahan-bahan yang Allah jadikan? Kita memang mencipta teknologi tetapi kita menggunakan bahan-bahan alam yang memang Allah telah jadikan untuk kita gunakan. Seperti kayu, besi, minyak dan sebagainya. Kita hanya menemui perkara-perkara itu dan bukan kita yang menciptanya.

 

وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

mudah-mudahan kamu bersyukur.

Semua ini Allah berikan kepada kita supaya kita boleh gunakan; dan selepas kita gunakan itu hendaklah kita dapat bersyukur kepada Allah. Kena kenanglah yang Allah telah memberikan segala perkara itu kepada kita.

Dengan bersyukur kepada Allah, maka Allah akan tambah lagi dan beri pahala kepada kita. Maka dengan melakukan syukur itu kita bukan sahaja dapat menggunakan nikmat yang Allah berikan tetapi ia juga menjadi sumber pahala kepada kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 22 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s