Tafsir Surah Rum Ayat 47 – 50 (Persamaan Rasul dan Hujan)

Ayat 47:  Ayat tabshir dan takhwif.

وَلَقَد أَرسَلنا مِن قَبلِكَ رُسُلًا إِلىٰ قَومِهِم فَجاءوهُم بِالبَيِّنٰتِ فَانتَقَمنا مِنَ الَّذينَ أَجرَموا ۖ وَكانَ حَقًّا عَلَينا نَصرُ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have already sent messengers before you to their peoples, and they came to them with clear evidences; then We took retribution from those who committed crimes, and incumbent upon Us was support¹ of the believers.

  • i.e., aid or the bestowal of victory.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus sebelum kamu beberapa orang rasul kepada kaumnya, mereka datang kepadanya dengan membawa keterangan-keterangan (yang cukup), lalu Kami melakukan pembalasan terhadap orang-orang yang berdosa. Dan Kami berkewajiban menolong orang-orang yang beriman.

 

وَلَقَد أَرسَلنا مِن قَبلِكَ رُسُلًا إِلىٰ قَومِهِم

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus sebelum kamu beberapa orang rasul kepada kaumnya,

Sebelum Nabi Muhammad diutus kepada Quraisy Mekah, Allah telah banyak menghantar para Rasul kepada kaum-kaum mereka. Jadi bukan Nabi Muhammad sahaja yang menjadi Rasul tapi ada banyak lagi Rasul-rasul sebelum baginda.

 

فَجاءوهُم بِالبَيِّنٰتِ

mereka datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas

Dan para Rasul itu pun telah membawa ajaran dan hujah yang benar dan jelas kepada kaum mereka. Mereka bukanlah ajar perkara yang samar-samar, tapi benda yang senang untuk difahami. Kerana perkara tauhid adalah perkara yang jelas dan senang untuk difahami.

 

فَانتَقَمنا مِنَ الَّذينَ أَجرَموا

lalu Kami melakukan pembalasan terhadap orang-orang yang berdosa.

Tapi ramai daripada kalangan kaum itu yang menolak ajaran tauhid daripada Rasul mereka. Maka Allah telah membalas dengan memberi azab kepada mereka. Bukan Rasul itu yang memberi balasan itu tetapi Allah sendiri.

Maka Allah hendak mengingatkan musyrikin Mekah dan para penentang tauhid, supaya jangan rasa selamat sangat. Kalau mereka menentang, maka mereka pun boleh dikenakan dengan azab seperti yang dikenakan kepada kaum-kaum sebelum itu. Allah pun sudah suruh mereka untuk pergi tengok apakah kesan peninggalan mereka.

Jangan mereka lihat Nabi Muhammad itu lemah sahaja, mereka rasa mereka tidak akan kena apa-apa. Kerana bukan Nabi Muhammad dan para sahabat yang akan kenakan pembalasan itu tetapi Allah SWT.

 

وَكانَ حَقًّا عَلَينا نَصرُ المُؤمِنينَ

Dan Kami berkewajiban menolong orang-orang yang beriman.

Ini pula adalah ayat tabshir. Allah memberitahu yang Dia pasti akan memberi bantuan kepada orang-orang yang beriman. Ini adalah di atas kemurahan Allah bukan kerana terpaksa. Jadi walaupun digunakan kalimah ‘wajib’ tapi tidaklah Allah wajib buat kerana tidak ada yang boleh paksa Allah. Tapi Allah sendiri yang mewajibkan ke atas diriNya.

Ini memberi berita gembira tentang keselamatan kepada orang yang beriman. Mereka tetap akan selamat. Kalau mereka menerima dugaan semasa mereka di dunia, maka mereka akan tetap dapat balasan baik yang kekal abadi di akhirat kelak.


 

Ayat 48: Dalil Aqli.

اللهُ الَّذي يُرسِلُ الرِّيٰحَ فَتُثيرُ سَحابًا فَيَبسُطُهُ فِي السَّماءِ كَيفَ يَشاءُ وَيَجعَلُهُ كِسَفًا فَتَرَى الوَدقَ يَخرُجُ مِن خِلٰلِهِ ۖ فَإِذا أَصابَ بِهِ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ إِذا هُم يَستَبشِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is Allāh who sends the winds, and they stir the clouds and spread them in the sky however He wills, and He makes them fragments so you see the rain emerge from within them. And when He causes it to fall upon whom He wills of His servants, immediately they rejoice

(MELAYU)

Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.

 

اللهُ الَّذي يُرسِلُ الرِّيٰحَ

Allah, Dialah yang mengirim angin,

Sebagaimana Allah mengutus Rasul dan menyebarkan mereka di seluruh alam, maka Allah juga mengirim air. Allah telah sebut dalam ayat sebelum ini yang angin itu menjadi berita gembira kepada manusia. Allah menekankan sekali lagi yang angin itu adalah dalam arahan dan urusan Allah. Allah lah yang menghantar angin itu. Jadi bila angin bertiup, teringatlah kita kepada ayat ini. Teringatlah kita yang Allah yang telah menghantar angin itu.

 

فَتُثيرُ سَحابًا

lalu angin itu menggerakkan awan

Allah yang menggerakkan angin dan angin itu mengangkat awan. Angin itu meniup dan membawa awan yang kecil-kecil bergabung menjadi awan yang besar.

 

فَيَبسُطُهُ فِي السَّماءِ كَيفَ يَشاءُ

dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya,

Kemudian Allah membentangkan awan itu di langit. Ada berjenis-jenis awan dan kita pun suka melihat bentuk-bentuk awan itu. Kita terpegun melihat keindahan awan-awan itu yang amat besar dan terletak di langit. Kita terasa seperti hendak ke langit itu dan meninjau-ninjau keadaannya. Kita rasa macam aman sahaja kalau dapat naik ke awan dan berterbangan di sana, bukan? Allah nak beritahu yang awan yang indah itu, Dialah yang meletakkannya di langit.

 

وَيَجعَلُهُ كِسَفًا فَتَرَى الوَدقَ يَخرُجُ مِن خِلٰلِهِ

dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, 

Kemudian Allah menjadikan awan itu bergumpal-gumpal. Ada bentuk-bentuk gugusan yang kadangkala kita tengok macam bentuk binatang, bentuk tangan, bentuk itu dan ini. Ia juga boleh bermaksud ianya berlapis lapis. Kalau zaman dulu orang tidak tahu, tapi kalau sekarang kita naik kapalterbang, baru kita tahu rupanya awan itu ada lapisan atas dan ada lapisan bawah.

Kalimah كِسَفًا juga dari ك س ف yang bermaksud gelap. Jadi apabila awan yang mengandungi hujan, ia akan berubah jadi gelap.

Kalimah الوَدقَ bermaksud hujan. Ia boleh jadi mana-mana hujan sahaja, samada hujan lebat atau hujan renyai. Maknanya kita dapat lihat yang hujan itu turun dari awan-awan yang gelap itu.

Begitulah ada banyak pendapat tentang kalimah كِسَفًا ini. Mujahid, Abu Amr ibnul Ala, Matar Al-Warraq, dan Qatadah mengatakan bahawa makna كِسَفًا ialah bergumpal-gumpal, sedangkan yang lain mengartikannya bertindihan, sebagaimana yang dikatakan oleh Qatadah. Yang lainnya lagi mengatakan berwarna hitam kerana banyaknya kandungan air sehingga terlihat gelap, berat, lagi dekat dengan bumi.

 

فَإِذا أَصابَ بِهِ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ إِذا هُم يَستَبشِرونَ

maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.

Dan Allah tetapkan air hujan itu turun mengenai mana-mana hamba yang dikehendakiNya. Jadi ada tempat yang dapat air hujan dan ada tempat yang tidak dapat. Keputusan ini ditentukan oleh Allah sendiri.

Hujan adalah sesuatu yang menggembirakan manusia, sampai ada yang akan menari-nari dalam hujan. Terutama sekali kalau sudah lama hujan tidak turun. Kerana tanaman, binatang dan tanah memerlukan hujan untuk kelangsungan hidup.

Nabi Muhammad juga suka hujan, sampaikan baginda akan mengenakan bahagian tubuh baginda dengan hujan apabila ia turun. Dalilnya haditsnya adalah sebagai berikut,

عن أنسٍ -رضي الله عنه-، قال: أصابنا ونحن مع رسول الله -صلى اللهُ عليه وسلم- مطرٌ، قال: فحسَر رسول الله -صلى اللهُ عليهِ وسلم- ثوبَه حتى أصابَه مِن المطر، فقلنا: يا رسول الله! لمَ صنعتَ هذا؟ قال: “لأنَّه حديثُ عهدٍ بِربِّه تعالى”

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu berkata, “hujan turun membasahi kami (para Sahabat) dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wasallam,  maka Rasululullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wasallam membuka bajunya, sehingga hujan mengguyur baginda, maka kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah untuk apa engkau berbuat seperti ini?’ Baginda menjawab,

لِأَنَّهُ حَدِيثُ عَهْدٍ بِرَبِّهِ تَعَالَى

“Kerana sesungguhnya hujan ini baru saja Allah ta’āla ciptakan.” (HR. Muslim no. 898).

Jadi, sunnah untuk kita kenakan sikit air ke kulit tubuh kita apabila hujan mula turun.


 

Ayat 49:

وَإِن كانوا مِن قَبلِ أَن يُنَزَّلَ عَلَيهِم مِّن قَبلِهِ لَمُبلِسينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Although they were, before it was sent down upon them – before that, in despair.

(MELAYU)

Dan Sesungguhnya sebelum hujan diturunkan kepada mereka, mereka benar-benar telah berputus asa.

 

Mereka amat gembira walaupun sebelum itu mereka telah berputus asa kerana hujan lama tidak turun. Sebab mereka tak boleh nak buat hujan. Mereka tahu yang hujan ini dalam kuasa Allah taala sahaja. Mereka memang berharap kepada Allah.

Kita mungkin tidak berapa terkesan dengan ayat ini kerana negara kita ada banyak hujan. Tetapi kepada negara yang mengalami masalah air dan di tempat mereka selalu ada kemarau, maka air hujan ini amat-amat bermakna bagi mereka.

Tetapi kadangkala Allah beri kita rasa kemarau juga apabila hujan sudah lama tidak turun. Waktu itu barulah terasa keringnya bumi ini dan sampai kadangkala air pun kena catu dan nak mandi pun sudah ada masalah. Waktu itu kalau kita teringat ayat ini, maka tahulah kita kepentingan air hujan itu.


 

Ayat 50:

فَانظُر إِلىٰ ءآثٰرِ رَحمَتِ اللهِ كَيفَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها ۚ إِنَّ ذٰلِكَ لَمُحيِي المَوتىٰ ۖ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So observe the effects of the mercy of Allāh – how He gives life to the earth after its lifelessness. Indeed, that [same one] will give life to the dead, and He is over all things competent.

(MELAYU)

Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, bagaimana Allah menghidupkan bumi yang sudah mati. Sesungguhnya (Tuhan yang berkuasa seperti) demikian benar-benar (berkuasa) menghidupkan orang-orang yang telah mati. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

فَانظُر إِلىٰ ءآثٰرِ رَحمَتِ اللهِ

Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, 

Lihatlah kepada tanda-tanda rahmat yang Allah telah berikan kepada kita. Antaranya dengan air hujan ini. Hujan itu memang rahmat kerana kalau tanpa hujan itu memang manusia akan kesusahan. Ada banyak lagi rahmat Allah tapi yang senang kita lihat adalah hujan itu.

Kadangkala kita tidak perasan mana lagi rahmat Allah kerana kita tidak gunakan akal kita. Sebagai contoh, kadangkala ada tempat-tempat yang jadi banjir. Kita rasa macam bencana sungguh kalau banjir. Tapi itu pun rahmat juga. Ini adalah kerana dengan banjir itu menyebabkan tanah-tanah itu dibersihkan dan dapat menyuburkan tanah-tanah itu.

Satu lagi rahmat Allah adalah pengutusan para Rasul kepada manusia. Kerana Rasul itu menghidupkan hati-hati manusia yang telah mati. Iaitu mati dari ajaran tauhid. Apabila manusia telah tidak kenal lagi tauhid, maka Allah utuskan Rasul untuk menghidupkan ajaran tauhid kembali. Jadi ada isyarat menghidupkan tanah yang mati dengan menghidupkan hati yang mati dalam rentetan ayat-ayat ini. Allah berikan isyarat kepada kita untuk kita memikirkan.

 

كَيفَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها

bagaimana Allah menghidupkan bumi yang sudah mati.

Dengan cara menurunkan air hujan, ia akan dapat menghidupkan tanah yang telah lama mati. Tanah yang mati maksudnya tanah yang gersang dan sudah lama tidak dapat air hujan. Apabila tidak ada air hujan, maka tanaman tidak dapat tumbuh. Dan bila tidak ada tanaman, maka binatang pun tidak duduk di situ. Maka ia seolah-olah ‘mati’.

 

إِنَّ ذٰلِكَ لَمُحيِي المَوتىٰ

Sesungguhnya (Tuhan yang berkuasa seperti) demikian benar-benar (berkuasa) menghidupkan orang-orang yang telah mati.

Allah yang menghidupkan tanah yang mati itu dengan memberikan air hujan. Dan begitu jugalah yang akan menghidupkan manusia yang mati nanti di akhirat kelak. Sebagaimana mudahkan Allah hidupkan tanah yang mati, maka begitulah juga mudahnya Allah akan  menghidupkan makhluk yang telah lama meninggal.

 

وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah boleh buat apa sahaja kerana Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Tidak ada apa-apa yang Allah tidak boleh lakukan. Allah boleh matikan dan Allah boleh hidupkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 25 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s