Tafsir Surah Thur Ayat 15 – 21 (Diri kita sebagai pajakan)

Ayat 15: Ini adalah tempelak kepada ahli neraka itu.

أَفَسِحرٌ هٰذا أَم أَنتُم لا تُبصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then is this magic, or do you not see?

(MELAYU)

Maka apakah ini sihir? Ataukah kamu tidak melihat?

 

أَفَسِحرٌ هٰذا

Maka apakah ini sihir?

Dalam surah sebelum ini disebut bagaimana tuduhan kepada para rasul sebagai ahli sihir dan sekarang Allah ejek mereka dengan tanya adakah azab yang mereka hadapi itu sihir?

 

أَم أَنتُم لا تُبصِرونَ

Ataukah kamu tidak melihat?

Mereka juga ada tuduh yang Qur’an itu sihir. Mereka tidak terima yang azab akan ada. Nah sekarang Allah tanya balik. Betulkah sihir? Azab itu suah ada depan mereka dah. Atau mereka tak nampak azab itu?


 

Ayat 16:

اصلَوها فَاصبِروا أَو لا تَصبِروا سَواءٌ عَلَيكُم ۖ إِنَّما تُجزَونَ ما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Enter to] burn therein; then be patient or impatient – it is all the same for you. You are only being recompensed [for] what you used to do.”

(MELAYU)

Masukklah kamu ke dalamnya (rasakanlah panas apinya); maka baik kamu bersabar atau tidak, sama saja bagimu; kamu diberi balasan terhadap apa yang telah kamu kerjakan.

 

اصلَوها

Masukklah kamu ke dalamnya

Mereka dipersilakan untuk masuk ke dalam neraka yang berada di depan mata mereka.

 

فَاصبِروا أَو لا تَصبِروا سَواءٌ عَلَيكُم

maka jika kamu bersabar atau tidak, sama saja bagimu;

Dan dikatakan yang jika mereka sabar ataupun mereka tidak sabar, sama sahaja untuk mereka kerana mereka tidak akan dapat keluar darinya.

Maknanya kesabaran mereka tidak akan dapat beri kebaikan untuk mereka. Kalau di dunia, kesabaran itu bernilai kerana apa-apa musibah di dunia adalah sementara sahaja. Dan kalau sabar maka Allah akan beri pahala atas kesabaran mereka itu. Tetapi sabar di akhirat sudah tidak ada nilai lagi.

 

إِنَّما تُجزَونَ ما كُنتُم تَعمَلونَ

kamu diberi balasan terhadap apa yang telah kamu kerjakan.

Apa yang dikenakan kepada mereka ini adalah kerana perbuatan yang mereka lakukan sendiri. Mereka yang bersalah kerana mereka beramal dengan amalan yang berlawanan dengan kehendak wahyu.

Maka jangan salahkan sesiapa lagi kerana mereka lah yang bersalah. Mereka yang memasukkan diri mereka ke lembah keimanan ini.


 

Ayat 17: Ayat tabshir ukhrawi.

إِنَّ المُتَّقينَ في جَنّٰتٍ وَنَعيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the righteous will be in gardens and pleasure,

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam syurga dan kenikmatan,

 

Selepas sebut tentang nasib malang penghuni neraka, Allah sebut nasib mereka yang bertaqwa pula. Taqwa maksudnya jaga hukum. Mereka belajar apakah kekebalan hukum dalam agama dan mereka amal ikut hukum itu.

Taqwa juga bermaksud ‘takut’. Iaitu takut kepada Allah dan takut kepada azab. Maka kerana takut itu menyebabkan mereka jaga hukum dan amalan mereka maka kerana itu mereka akan diselamatkan.

Mereka akan dibalas dengan banyak kebun-kebun syurga; maksudnya bukan satu kebun sahaja. Ianya adalah taman-taman syurga.

Mereka akan duduk di dalamnya dengan penuh kenikmatan. Syurga adalah tempat untuk menerima nikmat dan untuk memuaskan nafsu sahaja. Sudah tidak perlu nak kena kerja dan beramal lagi. Kerana kerja dan amal adalah semasa di dunia sahaja.


 

Ayat 18:

فاكِهينَ بِما ءآتاهُم رَبُّهُم وَوَقٰهُم رَبُّهُم عَذابَ الجَحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Enjoying what their Lord has given them, and their Lord protected them from the punishment of Hellfire.

(MELAYU)

mereka bersuka ria dengan apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka; dan Tuhan mereka memelihara mereka dari azab neraka.

 

فاكِهينَ بِما ءآتاهُم رَبُّهُم

mereka bersuka ria dengan apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka;

Mereka akan bergembira dengan nikmat yang diberikan oleh Allah kepada mereka. Ini adalah kerana amal dan iman mereka semasa di dunia dulu.

 

وَوَقٰهُم رَبُّهُم عَذابَ الجَحيمِ

dan Tuhan mereka memelihara mereka dari azab neraka.

Dan yang lebih penting lagi, mereka akan diselamatkan daripada azab neraka. Ini adalah nikmat yang amat besar sekali. Kenapa nak kena sebut diselamatkan dari neraka pula sedangkan dan disebut masuk syurga? Tak samakah?

Ini kerana semua kita akan melalui neraka. Dan terselamat dari neraka adalah dari nikmat yang amat besar. Ia adalah satu nikmat tersendiri.

Ahli syurga akan bersyukur sangat kerana lepas dari masuk neraka. Kerana mereka sudah nampak neraka itu dan mereka tahu, kalau mereka tak selamat, ke mana mereka akan pergi. Maka nikmat syurga itu lebih bermakna sebenarnya.

Dan kita kena sedar yang terselamat dari neraka itu adalah satu rahmat dari Allah. Kerana kalau Allah periksa betul-betul segala perbuatan kita, tidak ada yang terselamat dari neraka itu. Kerana Allah kira lebih kurang lah yang boleh kita terselamat.


 

Ayat 19:

كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They will be told], “Eat and drink in satisfaction for what you used to do.”

(MELAYU)

(Dikatakan kepada mereka): “Makan dan minumlah dengan enak sebagai balasan dari apa yang telah kamu kerjakan”,

 

كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا

“Makan dan minumlah dengan enak

Sebelum ini ayat di dalam bentuk pihak yang ketiga tetapi sekarang Allah bercakap terus kepada penghuni syurga. Ini memberi memberi perasaan yang rapat dengan ayat ini dan memberitahu kepada kita yang kita sendiri pun layak dan boleh masuk ke dalam syurga jikalau kita berusaha. Kerana kalau bercakap tentang orang lain, kita rasa macam jauh sahaja dari kita, bukan? Tapi Allah nak beri isyarat, kamu yang sedang baca ayat ini pun ada peluang.

Allah suruh kita bayangkan Dia sendiri bercakap dengan kita setelah kita masuk ke dalam syurga dan ini tentunya menaikkan semangat kita lagi. Kerana ahli syurga akan dapat peluang untuk melihat dan bercakap dengan Allah. Telah disebut banyak lagi kenikmatan di dalam syurga tetapi nikmat yang paling besar adalah Allah sendiri bercakap dengan kita di dalam syurga.

Makan dan minumlah tanpa enak dan puas; tidak perlu takut dengan apa yang kamu makan dan minum itu. Makan dengan enak dan selera. Makanan dalam syurga tidak akan habis dan memudaratkan. Tidak perlu nak usaha untuk dapatkan makanan-makanan itu. Ia pasti sedap dan tidak akan ada makanan yang kita tidak suka. Bila nak makan sahaja, akan ada. Nak makan banyak mana pun boleh. Kadangkala kalau kita peri ke rumah orang, kita nak makan banyak pun segan, bukan? Tapi kita bukan begitu di syurga. Memang syurga itu adalah tempat ahli syurga itu, dan dia boleh gunakan sebanyak mana kemudahan dan nikmat di dalam syurga itu.

Makanan itu tidak akan mendapatkan mudharat. Ini kerana kalau dalam dunia, ada makanan tak sesuai makan – kalau ada darah tinggi dah tak boleh makan daging lagi dah. Atau ada makanan yang kita alergik dan sebagainya. Tapi tidak akan ada perkara itu di syurga nanti. Makan banyak pun tidak akan memudharatkan kesihatan seperti di dunia. Apa yang kita makan pun tidak akan jadi najis kerana tiada najis di syurga nanti. Tidak ada kencing dan berak.

Semua yang di atas itu termasuk dalam ayat Allah كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا.

 

بِما كُنتُم تَعمَلونَ

sebagai balasan dari apa yang telah kamu kerjakan”,

Kita dimasukkan ke dalam syurga kerana rahmat Allah tetapi hanya Allah saja yang boleh memberitahu yang kita dimasukkan ke dalam syurga itu kerana apa yang kita lakukan.

Kita tidak boleh kata yang kita akan dapat masuk syurga dengan amalan kita.  Ini kerana walau banyak mana pun amalan yang kita lakukan ia tidak cukup untuk memasukkan kita ke dalam syurga.  Hanya Allah sahaja yang boleh kata begitu.  Kerana Allah telah bermurah hati untuk memasukkan kita kedalam surga hanya dengan amalan kita.  Kerana kalau hendak dikira kan amalan kita itu tidak cukup ‘tambang’.

Kenapa pula Allah hendak sebut yang kita telah melakukan amalan yang baik? Kalau Allah suruh kita makan dan minum pun sudah cukup sebenarnya tetapi Allah puji pula lagi. Ini adalah sebagai nikmat rohani. Tentu kita bergembira jikalau ayah kita ataupun bos kita beritahu yang kita telah melakukan kerja yang baik; dan sekarang bayangkan pula jikalau Allah yang memberitahu kepada kita yang perbuatan kita semasa di dunia itu adalah baik. Tentu kita lebih gembira lagu, bukan?


 

Ayat 20:

مُتَّكِئينَ عَلىٰ سُرُرٍ مَّصفوفَةٍ ۖ وَزَوَّجنٰهُم بِحورٍ عينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will be reclining on thrones lined up, and We will marry them to fair women with large, [beautiful] eyes.

(MELAYU)

mereka bertelekan di atas dipan-dipan berderetan dan Kami kahwinkan mereka dengan bidadari-bidadari yang cantik bermata jeli.

 

مُتَّكِئينَ عَلىٰ سُرُرٍ مَّصفوفَةٍ

mereka bertelekan di atas dipan-dipan berderetan

Maksudnya duduk berehat di kerusi dan bantal yang bersusun-susun berderet-deret kerana kita ramai yang datang bertemu dengan kita. Dipan itu kita adalah tempat bersenggeng, duduk berehat sungguh, duduk tidak ada kerja nak buat. Ada riwayat yang kata sampai duduk berpuluh tahun di situ sahaja tanpa rasa bosan.

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ، حَدَّثَنَا صَفْوَانُ بْنُ عَمْرٍو؛ أنه سمع الهيثم بن مَالِكٍ الطَّائِيَّ يَقُولُ: إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “إِنَّ الرَّجُلَ لَيَتَّكِئُ الْمُتَّكَأَ مِقْدَارَ أَرْبَعِينَ سَنَةً مَا يَتَحَوَّلُ عَنْهُ وَلَا يَمَلُّهُ، يَأْتِيهِ مَا اشْتَهَتْ نَفْسُهُ وَلَذَّتْ عَيْنُهُ”.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Abul Yaman, telah menceritakan kepada kami Safwan ibnu Amr; dia pernah mendengar Al-Haisam ibnu Malik At-Ta-i yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya seorang (ahli syurga) benar-benar bersandar pada dipan sandarannya selama empat puluh tahun tanpa beranjak darinya dan tanpa merasa bosan, sedangkan dia menerima apa yang diingini oleh dirinya dan yang dipandang sedap oleh matanya.

 

وَزَوَّجنٰهُم بِحورٍ عينٍ

dan Kami kahwinkan mereka dengan bidadari-bidadari yang cantik bermata jeli.

Dan ahli syurga akan dikahwinkan dengan bidadari.

Kalimah حور merujuk kepada warna kulit bidadari itu yang cantik.

Kalimah عينٍ merujuk kepada matanya. Mata menarik, menggoda dan malu-malu. Macam pengantin baru.

Bukanlah nikmat ini untuk lelaki sahaja. Ahli syurga wanita pun ada bahagian mereka juga. Tapi kehendak wanita tidak sama dengan kehendak lelaki. Lebih mudah untuk sebut perkara yang lelaki suka. Oleh kerana kehendak wanita itu berubah-ubah dan tidak sama seorang wanita dengan wanita yang lain, maka tidak dapat nak disebut dalam Qur’an kerana banyak sangat.

Maka janganlah wanita tanya: “habis, untuk kami, apa pula?” Semua akan dapat bahagian masing-masing. Kalau tidak disebut, bukannya bermaksud tidak dapat.


 

Ayat 21:

وَالَّذينَ ءآمَنوا وَاتَّبَعَتهُم ذُرِّيَّتُهُم بِإيمٰنٍ أَلحَقنا بِهِم ذُرِّيَّتَهُم وَما أَلَتنٰهُم مِّن عَمَلِهِم مِن شَيءٍ ۚ كُلُّ امرِئٍ بِما كَسَبَ رَهينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who believed and whose descendants followed them in faith – We will join with them their descendants, and We will not deprive them of anything of their deeds.¹ Every person, for what he earned, is retained.²

  • i.e., the reward thereof.
  • i.e., subject or held responsible. Literally, “a hostage.”

(MELAYU)

Dan orang-oranng yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya.

 

وَالَّذينَ ءآمَنوا وَاتَّبَعَتهُم ذُرِّيَّتُهُم بِإيمٰنٍ

Dan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan,

Ada manusia yang diberkati dengan anak-anak yang beriman juga. Ini adalah kerana usaha mereka menyampaikan ajaran agama Islam yang benar kepada mereka. Mereka tidak biarkan anak-anak  mereka tanpa didikan agama. Maka kerana itu anak-anak pun beriman juga.

 

أَلحَقنا بِهِم ذُرِّيَّتَهُم

Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, 

Ini adalah satu kelebihan yang amat besar kepada orang beriman dan ada anak cucu yang juga beriman. Mereka dan keturunan mereka akan duduk bersama dalam syurga. Ini amat bermakna. Kalau di dunia mungkin dapat duduk sekali dengan anak cucu setahun sekali masa raya sahaja. Tapi bila duduk di syurga dapat duduk selama-lamanya bersama. Maka sejuklah pandangan mata seorang ayah melihat anak cucunya tinggal bersama dengannya. Ini adalah nikmat tambahan dan ianya amat bernilai sekali.

Keturunan mereka mungkin tidak sama tingkatan iman kerana ada yang tinggi dan ada yang rendah dan kerana itu asalnya kedudukan mereka di dalam syurga tidak sama. Tetapi Allah hendak memberitahu yang walaupun asalnya kedudukan di syurga itu tidak sama, tetapi mereka dan keturunan mereka boleh dinaikkan ke kedudukan yang lebih tinggi supaya sama-sama duduk di tingkatan syurga yang sama.

Dan ini bukanlah bermaksud datang melawat sekejap sahaja, tapi memang boleh duduk sekali di tingkatan yang sama. Kerana itu kalimat أَلحَقنا بِهِم digunakan. Kalimah أَلحَقنا dari ل ح ق yang bermaksud ‘menyertai’ dari segi bahasa. Mereka memang akan tinggal bersama dan akan berhubung secara berterusan.

Tapi jangan salah sangka pula kerana kenaikan ini adalah kenaikan darjat yang diberikan kepada ahli syurga sahaja yang bermakna kenalah masuk syurga dahulu kerana tidak boleh dikeluarkan ahli neraka daripada neraka. Ada yang salah faham, mereka sangka boleh keluarkan ahli keluarga mereka yang di dalam neraka. Ini tidak benar. Syarat nak naik tingkatan syurga itu, kenalah masuk dalam syurga dulu.

 

وَما أَلَتنٰهُم مِّن عَمَلِهِم مِن شَيءٍ

dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. 

Kalimah ألت bermaksud ‘beri kurang daripada yang sepatutnya penerima itu dapat’. Macam gaji pekerja di hujung bulan tidak diberi penuh. Allah tidak akan lakukan begitu kerana Allah bukan saja bayar penuh tetapi Allah akan bayar berlebihan lagi.

Maksudnya apabila Allah samakan kedudukan ahli keluarga itu supaya duduk dalam tingkatan yang sama, tidaklah Allah ambil dari pahala ahli keluarga yang tinggi untuk ‘bayar’ supaya naikkan ahli keluarga dari rendah supaya dapat naik tinggi.

Dan tidaklah Allah turunkan kedudukan ahli yang tinggi supaya dapat duduk sama rendah dengan ahli keluarga mereka. Maknanya Allah Upgrade kedudukan mereka yang rendah. Macam kadangkala ada tiket kapalterbang yang Upgrade naik ke kelas pertama.

 

كُلُّ امرِئٍ بِما كَسَبَ رَهينٌ

Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya.

Kalimah رَهينٌ bermaksud cagaran. Amalan-amalan dan pahala kita itu nanti yang akan digunakan untuk memasukkan kita ke dalam syurga.

Setiap manusia akan terikat dengan amalan masing-masing. Jika buat amalan baik akan dimasukkan ke dalam syurga dan juga buat jika buat amalan yang buruk akan dimasukkan ke dalam neraka.

Jadi amalan ibadat kita amat penting. Maka kerana itu kita tekankan tentang amalan bidaah atau tidak.

Menarik sekali apabila Allah gunakan kalimah رَهينٌ ini. Ia berasal dari ر ه ن yang bermaksud pajak, cagar (kerana itu kedai pajak islamik dinamakan ar-Rahnu). Di kedai pajak, kita boleh pajakkan barang berharga kita dan diberi wang sebagai balasannya oleh pemajak. Sebagai contoh, kita pajak barang kemas dan kedai pajak akan beri wang sebagai pinjaman. Ada ruang masa yang dijanjikan (mungkin setahun) dan jikalau wang yang dipinjam tidak dipulangkan, maka barang kemas itu akan menjadi milik kedai pajak. Jadi ada elemen:

Barang yang dipajak: barang kemas
Pinjaman: wang
Kadar masa: setahun (atau jangkamasa lain).

Jadi di dalam kehidupan kita, ada juga elemen pajak ini:

Barang yang dipajak: diri kita
Pinjaman: pemberian nikmat dari Allah, kuasa dan kebolehan yang Allah berikan.
Kadar masa: selama kita hidup di dunia ini.

Jikalau kita menggunakan nikmat, kuasa dan kebolehan yang Allah berikan kepada kita dengan cara yang Allah kehendaki, maka di akhirat kelak, kita boleh ambil diri kita. Allah akan masukkan ke dalam syurga. Tapi jikalau kita tidak langsaikan ‘hutang’ kita itu (maksudnya tidak menjalankan kehidupan seperti yang Allah kehendaki), maka Allah akan ambil diri kita dan masukkan ke dalam neraka.

Maka manusia terikat dengan ‘amalnya’. Dia tidak terikat dengan amal orang lain. Maknanya, dia kena selamatkan dirinya dahulu dan tidak boleh berharap dari orang lain. Oleh itu, kalau hendak naik ke tingkatan bersama dengan bapanya yang berada tinggi dalam syurga, dia kenalah masuk ke dalam syurga dahulu. Ayahnya sendiri tidak dapat mengeluarkannya dari neraka kalau dia tidak beramal dengan amal yang soleh.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s