Tafsir Surah Thur Ayat 1 – 14 (Azab akhirat itu benar)

Pengenalan: 

Surah ini tentang azab yang akan berlaku di akhirat. Ini disebut di dalam ayat Dakwa Surah ini iaitu ayat ke tujuh:

إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ لَوَاقِعٌ !
sesungguhnya azab Tuhanmu pasti terjadi!

Maka kita hendaklah sentiasa beringat tentang akhir hidup kita. Jangan kita leka sangat dengan kehidupan di dunia ini. Kena sentiasa bersedia untuk akhirat. Dan ayat-ayat seperti ini akan mengingatkan kita tentang akhirat.


Ayat 1: Surah ini boleh dibahagikan kepada 3 perenggan makro. Ayat 1 – 28 adalah Perenggan Makro Pertama. Ia mengandungi dalil-dalil adanya pembalasan azab akhirat. Ini adalah sambungan dari tema Surah Dzariyat sebelum ini.

وَالطّورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Aṭ-Ṭūr: The Mount, where Allāh spoke to Moses.

By the mount

(MELAYU)

Demi bukit,

Allah ﷻ bersumpah dengan Bukit Thur. Ia adalah gunung di mana Allah ﷻ bercakap terus dengan Nabi Musa عليه السلام. Dikatakan ia adalah Mount Sinai yang berada di Mesir sekarang.

Thur ertinya gunung yang mempunyai pohon-pohonan seperti bukit tempat Allah ﷻ berbicara langsung kepada Musa عليه السلام dan pengangkatan Nabi Isa عليه السلام menjadi RasuI-Nya. Bukit (atau gunung) yang tiada pepohonannya bukan dinamakan Thur, melainkan dinamakan Jabal.

Bila disebut tentang tempat ini di dalam Al-Qur’an, ia memberi isyarat kepada Kitab Taurat kerana di situlah Nabi Musa عليه السلام mendapat kitab Taurat.

Jadi Allah ﷻ berikan Dalil Naqli dalam ayat ini. Walaupun Allah ﷻ menyebut tempat (Bukit Thur), tetapi apa yang Allah ﷻ hendak ceritakan adalah tentang ‘peristiwa’ yang paling besar yang telah berlaku di situ pada satu waktu dulu. Iaitu pemberian Kitab Taurat kepada Nabi Musa عليه السلام.

Sekian sumpah pertama.


Ayat 2: Sumpah yang kedua.

وَكِتٰبٍ مَّسطورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [by] a Book inscribed¹

  • Interpreted as the Preserved Slate or possibly the Qur’ān.

(MELAYU)

dan Kitab yang ditulis,

Ia mungkin bermaksud Al-Qur’an yang  diwahyukan kepada Nabi Muhammad ﷺ. Walaupun Al-Qur’an tidak diberikan secara bertulis kepada baginda tetapi di Lauh Mahfuz ianya telah siap tertulis. Jadi dalam ayat ini juga menjadi dalil bahawa memang Al-Qur’an itu nanti akan dijadikan dalam bentuk kitab.

Atau, jikalau kita sambung daripada sumpah di ayat pertama yang menceritakan tentang Nabi Musa عليه السلام, jadi ia mungkin bermaksud Kitab Taurat yang diberikan kepada Nabi Musa عليه السلام dengan siap tertulis. Selepas dari mendapat kitab Taurat itu maka kitab Taurat itu telah disalin oleh pendeta-pendeta dalam bentuk skrol.

Atau, jikalau di dalam ayat pertama tadi sudah memberi isyarat kepada kitab Taurat, maka ayat kedua ini memberi isyarat kepada kitab-kitab lain yang diturunkan sebelum Taurat. Kerana ada banyak lagi Kitab wahyu (dan juga suhuf-suhuf) yang diturunkan kepada manusia melalui para Rasul.


Ayat 3: Sambungan sumpah kedua.

في رَقٍّ مَّنشورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In parchment spread open

(MELAYU)

pada lembaran yang terbuka,

Kalimah ر ق ق bermaksud tempat tulis yang lembut seperti kertas atau kulit nipis dan ianya dibentangkan. Bayangkan skrol para pendeta Bani Israil.

Zaman itu mereka selalunya menggunakan kulit binatang kerana ia akan tahan lebih lama. Ianya dibuka iaitu dibentangkan untuk dibaca. Ia kerana ia panjang dan lebar, maka kena dibuka dan dibentangkan untuk membacanya. Tidaklah macam buku.

Sekian sumpah kedua.


Ayat 4: Sumpah ketiga.

وَالبَيتِ المَعمورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [by] the frequented House¹

  • The house of worship for the angels in the seventh heaven, comparable to the Ka‘bah on earth.

(MELAYU)

dan demi Baitul Ma’mur,

Kalimah مَعمورِ bermaksud tempat yang ramai yang menghuninya. Begitu juga apabila kita kata ‘imarah’kan masjid, ia bermaksud meramaikan masjid dan melakukan aktiviti ibadah di dalamnya.

Tapi apabila ditambah ال di dalam kalimah مَعمورِ, maka ia membawa maksud kepada sesuatu yang khusus. Ada pendapat yang mengatakan ianya merujuk kepada Ka’bah yang sering dikunjungi oleh ramai orang. Ka’bah tidak pernah kosong dari dulu sampai sekarang.

Dan ada juga yang mengatakan ia merujuk kepada Ka’bah yang di langit kerana setiap langit itu ada Ka’bahnya yang tersendiri. Jadi ia merupakan tempat pusingan para malaikat. Nabi Muhammad ﷺ telah melihatnya pada mi’raj baginda di mana baginda nampak Nabi Ibrahim عليه السلام bersandar kepadanya.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan bahawa Rasulullah ﷺ dalam hadis Israk-nya sesudah melampaui langit yang ketujuh menceritakan melalui sabdanya:

ثُمَّ رُفِعَ لِي الْبَيْتُ الْمَعْمُورُ فَقُلْتُ يَا جِبْرِيلُ مَا هَذَا قَالَ هَذَا الْبَيْتُ الْمَعْمُورُ يَدْخُلُهُ كُلَّ يَوْمٍ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَكٍ إِذَا خَرَجُوا مِنْهُ لَمْ يَعُودُوا فِيهِ آخِرُ مَا عَلَيْهِمْ

Lalu aku dibawa naik ke Baitul Makmur, lalu aku bertanya, ‘Wahai Jibril, apakah ini? ‘ Lalu Jibril menjawab, ‘Ini adalah Baitul Makmur yang mana dalam setiap hari, tujuh puluh ribu Malaikat akan memasukinya. Setelah mereka keluar, mereka tidak akan memasukinya lagi, karena itu merupakan terakhir kali mereka memasukinya’.

[Sahih Muslim no. 238]

Yakni para malaikat melakukan ibadah di dalamnya dan tawaf di sekelilingnya sebagaimana ahli bumi melakukan tawaf di Ka’bah dunia. Maka Baitul Ma’mur adalah Ka’bah penduduk langit yang ketujuh, kerana itulah Nabi ﷺ telah berjumpa dengan Nabi Ibrahim عليه السلام. Al-Khalil yang sedang bersandar di Baitul Ma’mur. Ini adalah kerana baginda adalah orang yang membangunkan Ka’bah di bumi, maka baginda telah didudukkan dekat dengan Ka’bah di langit iaitu Baitul Ma’mur.

Letaknya Baitul Ma’mur itu adalah tepat di atas Ka’bah; dan seperti yang telah disebut, pada tiap-tiap langit terdapat Ka’bahnya tersendiri sebagai tempat malaikat melakukan ibadah dan mereka solat dengan menghadap kepadanya.

Selain dari itu, ada juga Ka’bah yang ada di langit yang terdekat (Langit Dunia) yang dinamakan Baitul Izzah; Allahu a’lam.

Ada lagi pendapat lain yang mengatakan ia juga boleh merujuk kepada bumi ini kerana bumi ini dihuni oleh ramai orang.

Jadi ada tiga pendapat tentang ayat ini:

1. Ka’bah di Mekah
2. Ka’bah di langit ke tujuh
3. Bumi

Sekian sumpah ketiga.


Ayat 5: Sumpah ke-empat.

وَالسَّقفِ المَرفوعِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [by] the ceiling [i.e., heaven] raised high

(MELAYU)

dan atap yang ditinggikan (langit),

Dan sekarang Allah ﷻ bersumpah pula dengan langit yang menutupi seluruh makhluk. Langit ini bermaksud langit yang menutupi seluruh alam.

Allah ﷻ hendak mengingatkan kita semua dan Arab Mekah (kerana mereka yang mula menerima Al-Qur’an) bahawa mereka tidak lepas daripada ditutupi oleh langit yang Allah ﷻ jadikan. Sentiasa sahaja kita semua berada di bawah naungan alam yang Allah ﷻ cipta.

Maka, ini mengingatkan kita yang tidak ada tempat lain untuk lari kalau Allah ﷻ nak kenakan kita dengan azab dari langit. Memang kita semuanya duduk di bawah naungan langit Allah ﷻ. Maka janganlah kita sombong dan tidak hiraukan arahan dari Allah ﷻ.


Ayat 6:

وَالبَحرِ المَسجورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [by] the sea filled [with fire],¹

  • On the Day of Resurrection. Or “the sea which has overflowed.”

(MELAYU)

dan laut yang di dalamnya ada api,

Dan sekarang Allah ﷻ bersumpah dengan air laut yang menggelegak dan muntah keluar. Kalimah مسجور dari katadasar س ج ر yang bermaksud dipenuhi minyak dalam ketuhar, kepanasan, bakar, penuh dengan air, yang dituang, melimpah, bengkak. Ini adalah apabila hari Kiamat nanti, air laut itu akan dipanaskan sampaikan ia menggelegak dan melimpah keluar.

Atau, ia bermaksud laut yang sekarang ini yang ada api di bawah laut itu. Kita mungkin nampak ianya sejuk tapi sebenarnya ada api di bawah keraknya.

Atau Allah ﷻ hendak mengingatkan yang bumi ini dikelilingi oleh air. Kalau kawasan itu rendah dan menjadi lembah, pasti air akan masuk kepadanya.

Allah ﷻ memberitahu tentang langit sebelum ini dan sekarang ayat ini tentang air pula, sebagai isyarat bahawa manusia tidak dapat lari daripada ketetapan Allah ﷻ jikalau Allah ﷻ telah tetapkan mereka akan kena azab. Manusia tidak akan dapat lari sebagaimana dia tidak dapat lari dari langit dan tidak dapat lari daripada air laut. Kerana air laut itu sentiasa mengelilingi kita.


Ayat 7: Ini adalah Dakwa Surah ini. Ini adalah jawab (jawaabul qosm) kepada sumpah-sumpah sebelum ini. Apabila Allah ﷻ gunakan sumpah (qosam), ia bermaksud ada perkara penting yang hendak disampaikan. Dan inilah perkara penting itu:

إِنَّ عَذابَ رَبِّكَ لَوٰقِعٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the punishment of your Lord will occur.

(MELAYU)

sesungguhnya azab Tuhanmu pasti terjadi,

Apabila Allah ﷻ telah tetapkan azab ke atas manusia yang engkar, ia pasti akan terjadi. Dan apabila Allah ﷻ telah berikan azab itu, maka manusia yang engkar tidak akan dapat lari.

Tidak ada sesiapa yang dapat menolong dan menyelamatkan mereka nanti. Tidak ada sembahan mereka, atau pemberi-pemberi syafaat yang akan menyelamatkan mereka atau menjadi peguambela untuk menyelamatkan mereka. Kawan-kawan, ahli keluarga, pembantu-pembantu mereka, semuanya tidak akan dapat menyelamatkan mereka.


Ayat 8:

مّا لَهُ مِن دافِعٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Of it there is no preventer.

(MELAYU)

tidak seorang pun yang dapat menolaknya,

Apabila Allah ﷻ telah tetapkan azab mereka tidak ada sebarang kuasa pun yang dapat menyelamatkannya daripada azab. Tidak ada sesiapa yang boleh menahannya dari berlaku.

Maka ayat ini adalah ayat peringatan dan memberi takut kepada manusia yang engkar. Jangan kamu rasa senang, rasa selamat dari bala dan azab Allah ﷻ. Kamu tidak akan ada kuasa untuk menahannya dan lari daripadanya. Jangan kamu sangka ada kuasa lain (selain Allah ﷻ) yang dapat menyelamatkan kamu.

Memang manusia ada bergantung kepada ‘kuasa’ lain yang mereka sangka boleh menyelamatkan mereka. Tetapi itu adalah harapan sia-sia sahaja seperti yang Allah ﷻ sebut dalam ayat ini. Pergantungan kepada selain Allah ﷻ adalah sia-sia.


Ayat 9: Ayat Takhwif Ukhrawi. Ayat 9 – 16 ini memberitahu balasan buruk bagi mereka yang mendustakan Azab Akhirat.

يَومَ تَمورُ السَّماءُ مَورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

On the Day the heaven will sway with circular motion

(MELAYU)

pada hari ketika langit benar-benar bergoncang,

Sekarang memang langit sedang teguh dan tetap, tetapi apabila kiamat sudah bermula maka ia akan bergoncang dengan kuat sekali.

Imam Mujahid mengatakan, makna مورا yang dimaksudkan ialah berputar-putar, Imam Ad-Dahhak mengatakan langit bergerak-gerak dan berputar kerana diperintahkan oleh Allah ﷻ dan sebahagian darinya menggoncang sebahagian yang lain. Inilah yang dipilih oleh Imam Ibnu Jarir, kerana yang dimaksudkan dengan مورا ialah gerakan yang berputar-putar.


Ayat 10:

وَتَسيرُ الجِبالُ سَيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the mountains will pass on, departing¹ –

  • Becoming dust and moving as clouds.

(MELAYU)

dan gunung benar-benar berjalan.

Surah ini bermula dengan menyebut tentang gunung Thur. Gunung-ganang yang sekarang ini menjadi pasak atau paku kepada bumi akan berlanggaran sesama sendiri dan akan hancur berterbangan. Maka kerana itu nampak ia seperti ‘berjalan’.

Ini memberi gambaran yang amat menakutkan sekali. Kalau gunung-ganang pun boleh hancur, maka keadaan waktu itu amatlah teruk sekali. Mata seolah-olah tidak akan percaya apabila melihat gunung-ganang  yang teguh itu bergerak dengan mudah sahaja.


Ayat 11: Siapa yang akan teruk?

فَوَيلٌ يَومَئِذٍ لِّلمُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then woe, that Day, to the deniers,

(MELAYU)

Maka kecelakaan yang besarlah di hari itu bagi orang-orang yang mendustakan,

Maka celakalah pada hari itu kepada mereka yang tidak percaya kepada wahyu, kepada Rasul, kepada kiamat dan kepada agama yang benar (agama Islam). Mereka mendustakan kebenaran yang telah sampai kepada mereka. Mereka tidak percaya dengan mengatakan yang semua itu dusta sahaja.

Apabila akidah tidak benar menepati wahyu, maka amalan pun salah. Jadi mereka akan banyak melakukan dosa yang berpanjangan. Semua itu akan dipertanggungjawabkan kepada mereka. Maka akan celakalah mereka nanti.


Ayat 12: Apakah yang mereka lakukan semasa di dunia?

الَّذينَ هُم في خَوضٍ يَلعَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who are in [empty] discourse amusing themselves.

(MELAYU)

(yaitu) orang-orang yang bermain-main dalam kebathilan,

Kalimah خَوضٍ ini secara literalnya bermaksud ‘berjalan di dalam air’, di mana waktu itu kita tidak tahu apa yang berada di dalam laut ataupun tasik dan mereka waktu itu meraba-raba sahaja. Mereka sedang tenggelam di dalam air itu.

Jadi ia memberi maksud seseorang yang bermain dan tenggelam dalam sesuatu perkara yang boleh membahayakan dirinya. Mereka bermain-main di dalam perkara yang boleh membahayakan diri mereka.

Percakapan mereka batil dan tidak benar tapi mereka berani bermain-main. Mereka main-main dalam agama dan seolah tidak kisah pun kalau masuk neraka. Mereka tidak ada tujuan hidup melainkan bermain-main sahaja semasa hidup di dunia ini.


Ayat 13:

يَومَ يُدَعّونَ إِلىٰ نارِ جَهَنَّمَ دَعًّا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day they are thrust toward the fire of Hell with a [violent] thrust, [its angels will say],

(MELAYU)

pada hari mereka didorong ke neraka Jahannam dengan sekuat-kuatnya.

Mereka ditolak berkali-kali dengan kasar sekali. Siapa yang tolak? Para malaikat. Mereka akan ditolak oleh para malaikat menuju ke dalam neraka dengan kuat, dengan kasar.

Mereka kena ditolak kerana mereka takkan nak gerak sendiri. Dalam ditolak itu pun mereka cuba untuk bertahan. Tetapi mereka tidak dapat menghalang tolakan dari para malaikat itu kerana para malaikat itu amat kuat.


Ayat 14: Sekarang disebut azab rohani pula.

هٰذِهِ النّارُ الَّتي كُنتُم بِها تُكَذِّبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“This is the Fire which you used to deny.

(MELAYU)

(Dikatakan kepada mereka): “Inilah neraka yang dahulu kamu selalu mendustakannya”.

Sudahlah mereka kena azab fizikal dengan teruk, hati dan emosi mereka juga akan diseksa. Mereka diingatkan dengan perbuatan mereka dahulu di dunia. Tentulah mereka akan lebih terseksa kerana mereka diingat-ingatkan dengan kesalahan mereka dulu yang menyebabkan mereka bernasib malang sekarang. Tentulah ini menyebabkan sakit hati.

Dulu mereka tidak percaya kepada neraka. Atau mereka rasa mereka akan selamat dari neraka. Sekarang lihatlah apa yang terjadi nanti. Mereka sendiri akan nampak neraka itu di depan mata dan mereka di dalamnya! Nak kata apa waktu itu?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 25 Mac 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s