Tafsir Surah Burooj Ayat 6 – 11 (Keganasan Manusia)

Ayat 6:

إِذ هُم عَلَيها قُعودٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When they were sitting near it

(MALAY)

ketika mereka duduk di sekitarnya,

 

Ini penerangan tentang keadaan raja dan tentera ketika mereka duduk di keliling parit berapi itu. Memang raja yang mengarahkan pembunuhan itu dijalankan, dan tentera itu menurut arahan raja itu. Tetapi, tentera yang diarahkan untuk membunuh orang Muslim itu, akan ada dua jenis. Ada yang hanya menurut perintah sahaja dan mereka melakukannya kerana terpaksa. Akan tetapi ada yang memang suka melakukannya.

Kalau mereka terpaksa melakukannya, hanya kerana raja mereka suruh dan mereka hanya menjalankan tugas sahaja, ‘duduk’ yang macam itu digunakan perkataan جلس. Ia bermaksud duduk juga, tetapi jenis duduk yang sekejap sahaja.

Tetapi perkataan yang digunakan dalam ayat ini adalah قُعودٌ yang bermaksud duduk dalam jangkamasa yang lama. Jadi, mereka memang duduk lama sambil melepak dan menikmati pemandangan apa yang berlaku. Macam mereka memang suka melihat orang orang mukmin itu diseksa dan dibunuh. Maka mereka itu adalah orang yang amat teruk sekali.

Kita selalu melihat gambar bagaimana tentera-tentera yang diarahkan untuk berperang, kadang-kadang mereka suka dengan apa yang meus-policy-created-isisreka lakukan, walaupun apa yang mereka lakukan itu adalah kejam sekali. Mereka siap ambil gambar kenang-kenangan dengan mangsa mereka dalam keadaan gembira.

Dalam masa yang sama, ada pula yang trauma kerana mereka sedar apa yang mereka lakukan itu adalah kejam dan mereka menyesal dan tidak dapat memaafkan diri mereka. Tetapi mereka yang memang berperangai syaitan, mereka suka apa yang mereka lakukan itu, mereka suka membunuh dan kadang-kadang mereka melakukan lebih kekejaman lagi dari apa yang diarahkan oleh pemimpin negara mereka.


 

Ayat 7:

وَهُم عَلىٰ ما يَفعَلونَ بِالمُؤمِنينَ شُهودٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they, to what they were doing against the believers, were witnesses.¹

  • After casting the believers into a trench filled with fire, they sat at its edge, watching them burn to death. This event occurred before the time of Prophet Muḥammad ().

(MALAY)

sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang yang beriman.

 

Sebelum ini dalam ayat ke tiga, kita telah bincangkan dengan panjang lebar tentang kalimah شهد (penyaksian) dan keluar lagi sekarang dalam ayat ini. Sebelum ini telah disebut tentang raja dan tentera yang memasukkan orang-orang beriman ke dalam parit yang berapi, dan sekarang disebut bagaimana selepas mereka memasukkan orang beriman itu, mereka duduk-duduk menyaksikan apa yang mereka lakukan kepada orang-orang yang beriman. Mereka suka melihat apa yang mereka telah lakukan itu.

Lihatlah perkataan yang digunakan di dalam ayat ini adalah يَفعَلونَ (yang mereka lakukan). Kalimah يَفعَلونَ dari kalimah فعل yang bermaksud membuat sesuatu tanpa berfikir. Ini berbeza dengan kalimah يعملون yang datang dari kalimah عمل bermakna melakukan sesuatu dengan berfikir. Untuk lebih faham, kalau kita menulis, itu adalah عمل dan kalau bernafas, itu فعل sebab tidak perlu berfikir pun untuk bernafas.

Ini bermakna apa yang mereka lakukan itu, mereka tidak berfikir dahulu apakah kesan perbuatan mereka. Mereka tidak berfikir panjang, tidak memikirkan kesan dari perbuatan mereka yang salah itu. Mereka buat sahaja ikut nafsu mereka. Ini kita tahu dari kalimah يَفعَلونَ yang digunakan. Jadi mereka pasti akan ditanya tentang perbuatan mereka ini – mereka akan jadi saksi. mereka akan jadi شاهِدٍ (saksi) atas diri mereka sendiri.


 

Ayat 8: Amat teruk sekali apa yang mereka lakukan terhadap orang mukmin itu. Tetapi kenapa ya, mereka marah dan benci sangat kepada orang beriman? Allah ﷻ jawab dalam ayat ini:

وَما نَقَموا مِنهُم إِلّا أَن يُؤمِنوا بِاللَّهِ العَزيزِ الحَميدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they resented them not except because they believed in Allāh, the Exalted in Might, the Praiseworthy,

(MALAY)

Dan mereka tidak menyeksa orang-orang mukmin itu melainkan kerana orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji,

 

Kalimah نَقَم bermaksud perasaan sangat tidak suka kepada sesuatu sampai nak melihat pun menyampah. Ia dari katadasar ن ق م yang bermaksud menghukum, menuduh, menjadi benci, balas dendam, mencari salah, tidak setuju.

Orang-orang kafir itu benci sangat kepada orang beriman dan sanggup untuk membunuh mereka adalah hanya kerana mereka itu beriman dengan Allah ﷻ. Ini kerana raja mahu rakyatnya hanya menyembah kepadanya sahaja. Mereka menyampah sampai mereka mahu melakukan sesuatu terhadap kemarahan mereka itu.

Memang ramai orang marah dan benci juga kepada orang lain, tetapi tidaklah semua sampai ambil tindakan. Tetapi mereka ini tahap yang teruk sangat sampai mereka mengambil tindakan yang amat zalim.

Alhamdulillah, kebanyakan orang kafir tidaklah begitu. Mereka tidaklah benci sangat kalau orang Islam mahu beriman kerana pada mereka, itu adalah perbezaan pilihan antara agama sahaja. Akan tetapi, kita tidak nafikan ada juga yang tidak suka sangat kalau lihat orang Islam. Sampaikan ada negara yang mengharamkan orang Islam menutup aurat sampaikan ada negara seperti negara Perancis yang menggubal undang-undang mengharamkan orang Islam wanita dari memakai purdah di tempat awam seperti di pantai mereka.

Padahal, tidak ada kesalahan yang dilakukan oleh orang-orang mukmin itu melainkan mereka menerima bahawa Allah ﷻlah yang Maha Kuasa dan Yang Maha terpuji. Itu adalah sifat-sifat Allah ﷻ yang terpuji. Namun ada orang kafir yang berbulu mata melihat umat Islam hendak mengamalkan agama Islam dengan benar.

Orang mukmin bukan sahaja percaya adanya Allah ﷻ, tetapi mereka percaya dengan sifat-sifat mulia Allah ﷻ sekali. Allah ﷻ yang ada kuasa mutlak dan kalau kita menerima Allah ﷻ bersifat begitu, kita akan taat kepada kekuasaanNya. Sedangkan orang kafir dalam ayat ini tidak suka kalau ada rakyat yang taat kepada selain dari raja.

Orang mukmin percaya yang Allah ﷻ telah melakukan banyak jasa kepada kita dan kita tidak dapat hendak balas segala jasa Allah ﷻ itu, walau banyak mana pun ibadat yang kita lakukan. Kalau ada perasaan begitu terhadap Allah ﷻ, maka senanglah untuk menerima kekuasaan Allah ﷻ ke atas kita, dan senanglah untuk taat kepada Allah ﷻ dan senanglah untuk buat ibadat kepada Allah ﷻ.


 

Ayat 9: Siapakah Allah ﷻ itu? Apakah sifat-sifatNya lagi?

الَّذي لَهُ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To whom belongs the dominion of the heavens and the earth. And Allāh, over all things, is Witness.

(MALAY)

Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.

 

Kekuasaan adalah kepunyaan mutlak Allah ﷻ. Bukannya raja di dunia ini kerana kekuasaan yang dimiliki oleh pemimpin di dunia ini adalah terhad sahaja. Allah ﷻ berkuasa mutlak kerana Dia mempunyai langit dan bumi – alam ini adalah kepunyaan Allah ﷻ dan Allah ﷻ boleh buat apa sahaja yang Dia mahu.

Kita kena terima yang kekuasaan Allah ﷻ adalah penuh dan mutlak. Malangnya mereka yang kufur sangka mereka ada kuasa tetapi mereka hanya mempunyai kekuasaan sementara dan tidak penuh pun. Malangnya dengan kekuasaan yang sedikit itu pun mereka sudah sombong dan hendak lawan kekuasaan Allah ﷻ.

Kalau sesiapa mempunyai kekuasaan mutlak, tidak ada sesiapa boleh mempersoalkan apa yang dilakukannya. Sebagai contoh, kalau negara yang merdeka, negara lain tidak boleh masuk campur mempersoalkan bagaimana negara itu mentadbir rakyatnya dan urusan negara. Maka, begitulah juga dengan Allah ﷻ – Dia ada kekuasaan penuh, maka kita tidak boleh mempersoalkan apa yang Allah ﷻ hendak buat dengan haqNya.

Kita sebagai hamba, akan terima sahaja dan itulah yang senang. Tidaklah kita pening kepala dan pecah kepala nak tanya: “kenapalah jadi begini dan begitu?” Kalau kita terima dan redha dengan ketentuan Allah ﷻ, bukankah senang? Hati pun boleh tenang.

Ingatlah bahawa Allah ﷻ menyaksikan segala sesuatu, semua benda yang ada, semua yang terjadi. Allah ﷻ menyaksikan semua sekali kerana Allah ﷻ sebut عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ dahulu.

Sekali lagi digunakan lafaz شَهيدٌ bermula dari ayat ke dua tadi. Allah ﷻ sentiasa melihat semua yang terjadi dan Allah ﷻ akan balas segala perbuatan kita nanti di akhirat – kalau baik dibalas baik dan yang jahat akan dibalas dengan azab. Maka kenalah kita menjaga segala amalan dan perbuatan kita. Cuba kenang yang Allah ﷻ sentiasa memerhatikan kita.


 

Ayat 10: Allah ﷻ akan balas perbuatan mereka.

إِنَّ الَّذينَ فَتَنُوا المُؤمِنينَ وَالمُؤمِنٰتِ ثُمَّ لَم يَتوبوا فَلَهُم عَذابُ جَهَنَّمَ وَلَهُم عَذابُ الحَريقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who have tortured¹ the believing men and believing women and then have not repented will have the punishment of Hell, and they will have the punishment of the Burning Fire.

  • Or, in this instance, the literal meaning of “burned” is also appropriate.

(MALAY)

Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan cubaan kepada orang-orang yang mukmin laki-laki dan perempuan kemudian mereka tidak bertaubat, maka bagi mereka azab Jahannam dan bagi mereka azab (neraka) yang membakar.

 

إِنَّ الَّذينَ فَتَنُوا المُؤمِنينَ وَالمُؤمِناتِ

Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan cubaan kepada orang-orang yang mukmin laki-laki dan perempuan

Kalimah إِنَّ adalah penekanan untuk menolak keraguan. Ini kerana ada yang ada was-was – dalam hati mereka tertanya-tanya kenapa Allah ﷻ tidak tolong orang Islam yang tertindas.

Kalimah فتَن adalah apabila besi dibakar oleh api untuk menyucikannya – buang segala bahan-bahan yang tidak perlu. Memang ianya panas kerana memerlukan haba yang tinggi untuk menghilangkan segala bahan yang bukan besi. Jadi, apabila digunakan kalimah فتَن seperti dalam ayat ini, ianya adalah seperti ujian yang berat.

Kalimah فتَن digunakan dalam Al-Qur’an apabila ujian itu boleh menyebabkan seseorang meninggalkan Islam kerana berat sangat ujian itu. Hanya mereka yang kuat iman sahaja yang boleh tahan dan tetap dalam iman mereka. Di dalam surah ini, orang kafir menggunakan keganasan yang teruk sangat supaya orang mukmin itu meninggalkan Islam, tetapi tidak berjaya kerana orang-orang mukmin itu telah nampak kebenaran dan mereka sanggup mati untuk menegakkan kebenaran itu.

Orang muslim apabila telah melepasi ujian dipanggil mukmin seperti dalam ayat ini. Kerana itu digunakan isim fa’il المُؤمِنينَ dalam ayat ini. Ini tidak sama dengan kalau digunakan kalimah الَّذينَ آمَنوا kalau dibandingkan dengan المُؤمِنينَ. Ini adalah kerana المُؤمِنينَ adalah orang yang telah tetap iman mereka. Kerana mereka telah tetap dalam iman mereka, jadi walaupun mereka telah kena seksaan yang teruk, mereka tetap dalam iman dan mereka telah mendapat kedudukan yang tinggi dari Allah ﷻ – Allah ﷻ panggil mereka المُؤمِنينَ.

Sedangkan kalau digunakan kalimah الَّذينَ آمَنوا, itu bermaksud mereka memang sedang beriman, tetapi belum lagi mendapat kedudukan yang tetap, kerana mereka mungkin boleh jatuh iman mereka dan mereka sudah tidak beriman lagi. Ini kerana iman mereka belum diuji lagi. Orang mukmin adalah orang yang sudah diuji iman mereka dan mereka tetap beriman.

Kenapa ada kalimah المُؤمِناتِ (wanita yang beriman) dalam ayat ini? Selalunya kalau disebut orang lelaki beriman, ia sudah termasuk golongan wanita juga. Golongan المُؤمِناتِ juga disebut dalam ayat ini kerana mereka juga telah disiksa dengan teruk, seperti dirogol dan sebagainya. Mereka mendapat pujian dari Allah ﷻ kerana kesabaran dan keimanan mereka yang kuat.

 

ثُمَّ لَم يَتوبوا

kemudian mereka tidak bertaubat,

Apabila ada kalimat ثُمَّ لَم يَتوبوا, ini bermakna Allah ﷻ memberi peluang kepada mereka yang telah melakukan siksaan ini beberapa lama untuk bertaubat. Ini kerana lafaz ثُمَّ digunakan – memberi isyarat kepada masa yang lama.

Jadi mungkin ada yang bertaubat dan ada yang tidak. Hanya mereka yang tidak bertaubat sahaja dan mati dalam tidak bertaubat itu yang akan dikenakan azab di akhirat kelak.

 

فَلَهُم عَذابُ جَهَنَّمَ وَلَهُم عَذابُ الحَريقِ

maka bagi mereka azab Jahannam dan bagi mereka azab (neraka) yang membakar.

Huruf ‘فَ’ digunakan dalam kalimah فَلَهُم kerana mereka dimasukkan ke dalam neraka kerana perbuatan mereka itu. Oleh itu, huruf فَ itu digunakan sebagai menunjukkan sebab (asbab). Sebab mereka memberi ujian (menyeksa) kepada orang mukminoon itulah yang menyebabkan mereka dimasukkan ke dalam neraka. Bukanlah kerana Allah ﷻ sengaja hendak memasukkan mereka ke dalam neraka akan tetapi kerana kesalahan mereka juga.

Azab api yang mereka akan terima itu akan berterusan tanpa ada hentinya. Api sentiasa membakar mereka kerana mereka membakar orang mukmin. Itulah maksud الحَريقِ. Mereka yang dijadikan sebagai minyak yang membakar. Bukannya ada minyak yang lain, tetapi diri mereka sendiri. Nanti lihatlah kalau mereka boleh tahan. Dahulu mereka bakar orang sampai mati, sekarang mereka pula yang akan dikenakan dengan azab bakar.


 

Ayat 11:

إِنَّ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَهُم جَنّٰتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ ۚ ذٰلِكَ الفَوزُ الكَبيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who have believed and done righteous deeds will have gardens beneath which rivers flow. That is the great attainment.

(MALAY)

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; itulah keberuntungan yang besar.

 

إِنَّ الَّذينَ آمَنوا

Sesungguhnya orang-orang yang beriman

Iaitu beriman dengan ‘iman yang sempurna’. Maksudnya, bukan hanya percaya dengan segala yang perlu dipercayai (rukun iman dan perkara-perkara yang lain), tetapi ia juga bermaksud meninggalkan kepercayaan syirik. Inilah baru dikatakan beriman yang sempurna. Kerana ada sahaja yang beriman, namun dalam masa yang sama, masih lagi melakukan syirik.

 

وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ

dan mengerjakan amal-amal yang saleh

Bukan sahaja mengaku beriman dalam hati, tetapi juga hendaklah diikuti dengan melakukan amal ibadat dan amalan yang baik. Jangan mengaku sahaja beriman, tetapi tidak solat, tidak tutup aurat, tidak taat kepada arahan Allah ﷻ yang lain.

Dan yang penting kena diketahui, amalan itu hendaklah amalan yang soleh. Jadi kena tahu apakah amalan yang soleh? Amalan yang soleh adalah amalan yang sunnah dari Rasulullah ﷺ. Ini penting diketahui kerana ramai dari kalangan kita tidak faham apakah amalan yang soleh. Ramai dari kalangan masyarakat kita yang banyak amal, tetapi malangnya amalan mereka adalah amalan bidaah yang tidak diterima.

 

لَهُم جَنّاتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

bagi mereka syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai;

Di dalam ayat 10 sebelum ini, orang kafir masuk neraka kerana mereka telah menyeksa orang Islam. Ini kita tahu dari kalimah فَلَهُم عَذابُ جَهَنَّمَ yang ada ف menunjukkan ‘kerana’ mereka menyeksa orang mukmin itu, ‘maka’ mereka dimasukkan ke dalam neraka.

Akan tetapi, huruf ‘ف’ tiada dalam ayat ini, terus لَهُم sahaja. Ini adalah kerana kita masuk syurga bukan kerana amalan kita. Kita masuk syurga adalah kerana rahmat Allah ﷻ sahaja, bukan disebabkan amalan kita. Memang kita berusaha beribadat kepadaNya dengan harapan Dia akan memasukkan kita ke dalam syurga. Tetapi kita masuk bukanlah kerana amal kita kerana amal kita tidak dapat balas pun segala nikmat yang Allah ﷻ telah berikan kepada kita.

Maka, ini mengajar kita supaya janganlah kita sangka kita akan masuk syurga kerana amalan kita, kerana kedudukan kita, tidak; kita hanya dapat masuk ke dalam syurga atas rahmat dari Allah ﷻ.

Taman syurga adalah lebat sangat sampai tidak nampak tanah lagi. Macam jin kita tidak nampak kerana tersembunyi dari pandangan kita; begitu juga janin pun kita tidak nampak sebab dalam perut. Jin dan janin itu dari katadasar yang sama dengan jannah yang mengandungi maksud ‘tidak kelihatan’. Jannah itu lebat sangat dengan tanaman indah sampaikan tanahnya sendiri pun tidak nampak kerana lebat sangat.

Inilah tempat tinggal yang paling baik sekali. Tidak kira siapa sahaja, tentu mahukan tempat tinggal yang baik. Semakin bagus tempat tinggal itu, lagi manusia suka. Dan kalau rumah itu ada taman, lagilah cantik. Kerana itulah Allah ﷻ sebut tentang tanaman yang lebat dan menghijau dalam syurga kerana begitulah yang Allah ﷻ akan beri balasan kepada mereka yang beriman kerana Allah ﷻ tahu apa yang dalam hati manusia. Allah ﷻ memang tahu yang kita memang suka ada tanaman menghijau.

Bukan sahaja manusia suka taman, manusia juga suka dengan air. Taman dan air adalah apa yang memang manusia mahukan dan Allah ﷻ memberikannya kepada manusia yang berjaya dalam menjalani kehidupan yang baik semasa di dunia.

Kedua nikmat taman dan air ini banyak disebut dalam Al-Qur’an untuk memberi motivasi kepada kita. Ini adalah kerana manusia memang suka kalau duduk di kawasan yang ada air. Kalau tempat tinggal itu ada kolam, ada tasik, itu menambahkan lagi harga kawasan perumahan itu. Tambah pula kalau air itu jenis air yang mengalir, lagilah bagus sebab kalau air mengalir, ianya lebih segar lagi dari air yang tidak bergerak seperti air tasik.

Jadi, dalam syurga, Allah ﷻ selalu menyebut di bawahnya ada air sungai yang mengalir. Berkali-kali Allah ﷻ sebut kerana hendak menaikkan semangat, memberi motivasi kepada manusia untuk mencapainya.

 

ذٰلِكَ الفَوزُ الكَبيرُ

itulah kejayaan yang besar.

Apabila kalimah الفَوزُ الكَبيرُ digunakan dalam Al-Qur’an, penerangan yang diberikan adalah sederhana sahaja. Kalau kalimah الفَوزُ عَظيمٌ yang digunakan, lagi banyak maklumat yang akan disebut.

Ini menunjukkan bahawa banyak jenis kejayaan yang diberikan kepada manusia. Dan kalau kalimat الفَوزُ مبين yang digunakan, tidak banyak maklumat tentang nikmat yang disebut dalam ayat itu. Oleh itu, dalam ayat ini, maklumat sederhana sahaja yang disebut – ada taman dan ada sungai yang mengalir di bawahnya.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 7 Januari 2010


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s