Tafsir Surah Burooj Ayat 12 – 22 (Qalqalah)

Ayat 12: Ayat 12 – 16 adalah Perenggan Makro Kedua. Allah ﷻ memberitahu yang hukum Allah ﷻ memang keras. Namun berlindunglah dengan SifatNya yang Wadud dan Ghofur.

Ada iltifad dalam ayat ini. Iltifad adalah perubahan. Iaitu dalam menyebut tentang sesuatu kisah, tiba-tiba ayat Al-Qur’an bertukar arah menyebut tentang perkara lain pula. Kenapa dalam Al-Qur’an ada banyak iltifad?

Ini adalah salah satu dari keindahan tema yang digunakan dalam Al-Qur’an supaya ianya lebih segar penceritaan di dalamnya. Bayangkan dalam kelas ada guru dan ada beberapa kumpulan anak murid dalam kelas itu. Ada pelajar yang bagus dan ada pelajar yang tidak bagus. Dalam masa yang sama dalam kelas itu juga ada pembantu guru itu.

Kadang-kadang guru bercakap kepada kumpulan A yang bagus dengan memujinya, kadang-kadang guru itu bercakap kepada kumpulan B yang buruk pencapaian mereka. Dan kadang-kadang guru itu bercakap dengan pembantu dia tentang pelajar-pelajar yang berbagai jenis itu. Jadi apabila iltifad berlaku, Allah ﷻ berubah untuk bercakap kepada kumpulan yang lain pula.

‘Pelajar yang baik’ dalam contoh di atas adalah orang mukmin, dan ‘pelajar yang buruk’ adalah mereka yang kafir. Dan ‘pembantu guru’ itu adalah Nabi ﷺ. Sekarang Allah ﷻ melakukan iltifad dengan bercakap kepada Nabi Muhammad ﷺ pula.

إِنَّ بَطشَ رَبِّكَ لَشَديدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the assault [i.e., vengeance] of your Lord is severe.

(MALAY)

Sesungguhnya azab Tuhanmu benar-benar keras.

 

Kalimah بَطشَ adalah apabila kita pegang seseorang dengan kuat sampai dia tidak boleh lepas dari pegangan kita. Dan dia tidak boleh lepaskan diri kerana kita lebih kuat dari dia.

Allah ﷻ hendak memberitahu Nabi ﷺ bahawa sesungguhnya genggaman Allah ﷻ sangatlah hebat. Dan kalau Allah ﷻ yang genggam tidak boleh lepas lagi. Allah ﷻ hendak beritahu Nabi ﷺ bahawa nanti Allah ﷻ akan pegang orang kafir sampai mereka tidak dapat lepaskan diri mereka dari azabNya.

Akan tetapi, cuba kita fikirkan waktu surah ini diturunkan, siapa yang kuat? Tentulah semasa ayat ini diturunkan, orang kafir yang lebih kuat dari Muslim. Dan waktu itu mereka sedang menindas dan menggenggam orang Muslim dengan kejam sekali. Allah ﷻ hendak memberitahu Nabi ﷺ dan orang mukmin, walaupun orang kafir ada juga menggenggam mukmin termasuk mereka menyusahkan Nabi Muhammad ﷺ sendiri, tetapi genggaman mereka itu tidaklah dapat dibandingkan dengan genggaman Allah ﷻ.

Nanti bila sampai masanya, mereka pula yang akan dikalahkan. Orang mukmin hanya kena tunggu sahaja dan yakin dengan Allah ﷻ. Sekarang, Allah ﷻ lihat sahaja dulu apa yang mereka sedang lakukan dan Allah ﷻ akan balas segala perbuatan jahat mereka itu nanti.


 

Ayat 13:

إِنَّهُ هُوَ يُبدِئُ وَيُعيدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, it is He who originates [creation] and repeats.

(MALAY)

Sesungguhnya Dialah Yang menciptakan (makhluk) dari permulaan dan menghidupkannya (kembali).

 

Kita boleh lihat ada penekanan ‘Dia’ sampai tiga kali dalam ayat ini. Semuanya merujuk kepada Allah.  إِنَّهُ (sesungguhnya Dia), هُوَ (Dia) dan ada kalimah Dia yang tersembunyi dalam يُبدِئُ.

Maksudnya, Allah ﷻ hendak menekankan sampai tiga kali yang Dialah yang menciptakan manusia pada awalnya dan Dia yang akan mengulang penciptaan mereka kembali. Orang yang membunuh mukmin dalam asbabun nuzul surah ini mungkin menyangka yang orang-orang mukmin itu mati namun hakikatnya mereka semua akan dibangkitkan di alam akhirat nanti.

Mereka yang menyeksa orang mukmin itu tidak mati begitu sahaja, tetapi mereka akan dibangkitkan kembali (يُعيدُ) untuk menerima balasan dari perbuatan mereka. Jadi jangan mereka sangka mereka akan terlepas.

Ini adalah peringatan kepada Musyrikin Mekah dan kepada orang-orang kafir yang sedang menindas umat Islam, jaga-jagalah kamu nanti. Kamu sangka kamu hidup dan kamu mati begitu sahaja? Kamu ingat kamu dihidupkan sekali sahaja? Alangkah salahnya sangkaan kamu itu!

Jadi, kalau ada yang kata, kenapalah Tuhan tidak buat apa-apa sampai membenarkan ada orang yang dizalimi begitu teruk sekali? Maka ingatlah bahawa Allah ﷻ akan balas segala kesalahan manusia itu dan mereka akan diadili dengan adil dan kalau mereka zalim, mereka akan menerima balasan atas kezaliman mereka itu.

Kehidupan ini bukan di dunia sahaja, tetapi akan ada kehidupan di akhirat kelak. Kalau susah sementara di dunia, kena zalim, kena bunuh dan sebagainya, itu hanyalah sebagai ujian sahaja; kalau beriman, mereka akan mendapat kehidupan yang kekal abadi dalam kenikmatan yang tidak ada bandingan.

Dan mereka yang kafir, yang menindas dan membunuh umat Islam, mereka juga akan dibangkitkan dan akan dibalas dengan azab. Mereka akan diadili dengan adil dan akan mendapat balasan yang setimpal. Keadilan Allah ﷻ pasti akan ditegakkan.


 

Ayat 14: Sekarang ada iltifad lagi di mana Allah ﷻ bercakap kepada semua orang pula. Allah ﷻ menyebut tentang DiriNya pula.

وَهُوَ الغَفورُ الوَدودُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And He is the Forgiving, the Affectionate,

(MALAY)

Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Pencinta,

 

Dialah yang maha pengampun dan maha pencinta.

Allah ﷻ bersifat الغَفورُ. Oleh itu, walaupun orang kafir telah membunuh orang-orang mukmin itu, tetapi kalau mereka belum mati lagi, mereka boleh lagi minta ampun dan Allah ﷻ akan memberi ampun.

Allah ﷻ ingatkan kepada orang kafir yang sedang menzalimi orang Islam di Mekah, pintu taubat masih terbuka lagi untuk mereka. Cuma kena berhenti dari buat kezaliman dan perbaiki diri dan beriman, mesti Allah ﷻ akan ampunkan dosa mereka.

Mungkin ada yang berkata, kenapa ada kesusahan dan kenapa ada orang yang dizalimi dengan teruk sekali? Maka Allah ﷻ ingatkan kita dengan sifatNya yang Maha Pengampun ini. Segala kesusahan yang kita alami dalam dunia ini ada nilainya. Kalau kita bersabar atas kesusahan dan kezaliman itu, ia akan menjadi sebab untuk kita diampunkan dari dosa-dosa kita.

Sebagai contoh, kalau kita jatuh sakit dan kita bersabar dengan kesakitan itu, Allah ﷻ akan ampunkan dosa-dosa kita. Maka, kalau ada yang dizalimi dan nampak macam Allah ﷻ tidak buat apa-apa sahaja, ketahuilah bahawa mereka itu akan mendapat kebaikan yang amat banyak sekali kalau mereka dapat bersabar.

Kalimah الوَدودُ pula bermaksud Allah ﷻ juga amat mencintai dengan kuat. Walaupun surah ini cerita berkenaan mukmin diseksa dan dibunuh, tetapi Allah ﷻ mahu mengingatkan manusia bahawa Dia adalah amat penyayang dan amat mencintai hamba-hambaNya. Kerana kalau kita tidak sedar dan kenal Allah ﷻ, maka tentu kita akan rasa yang Allah ﷻ tidak sayang kita.

Jadi Allah ﷻ ingatkan kita yang Allah ﷻ amat sayang kepada hambaNya. Jangan salah sangka dengan Allah ﷻ, jangan sangka yang Allah ﷻ tidak sayang kita kerana segala kesusahan yang kita alami. Ada kebaikan dalam kesusahan dan kesakitan yang kita alami, cuma kita mungkin tidak perasan sahaja.


 

Ayat 15: Kalau kita perasan, surah ini stailnya banyak menggunakan lafaz ذُو kerana menceritakan tentang ‘kepunyaan’, ‘pemilikan’. Sekarang kita lihat bagaimana ada lagi lafaz ذُو digunakan.

ذُو العَرشِ المَجيدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Honorable Owner of the Throne,

(MALAY)

yang mempunyai ‘Arsy, lagi Maha Mulia,

 

Dialah Allah ﷻ yang mempunyai Arash yang amat tinggi kemuliaannya. Dan Allah ﷻ itu lagi tinggi dari Arash itu, maka tiada lagi yang lebih mulia dari Allah ﷻ.

Lafaz al-majid ada dua qiraat mengenainya, ada yang membacanya rafa’ المَجيدُ kerana menganggapnya menjadi sifat dari Ar-Rabb (seperti dalam ayat ini); sedangkan bacaan lainnya ialah dalam bentuk jar المَجيدِ kerana menganggapnya menjadi sifat dari ‘Arasy.

Kedua-duanya dibenarkan. Maaf, ada tambahan dari segi i’rab pula, kepada mereka yang memahaminya.


 

Ayat 16: Kerana kedudukan Allah ﷻ itu, kita tidak boleh mempersoalkan apa yang Allah ﷻ buat. Kita kena terima dan redha sahaja.

فَعّالٌ لِّما يُريدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Effecter of what He intends.

(MALAY)

Maha Kuasa berbuat apa yang dikehendaki-Nya.

 

Allah ﷻ yang berkuasa melakukan apa sahaja yang Dia mahu. Kita tidak boleh suruh dan paksa Allah ﷻ. Dialah sahaja yang menentukan. Yang kita boleh buat adalah kita boleh berdoa sahaja dan minta kepada Allah ﷻ, tetapi Allah ﷻ buat apa yang Dia hendak buat. Oleh itu kita kena ingat: makhluk minta kepada Allah ﷻ adalah wajib; tetapi sama ada Allah ﷻ hendak kabulkan permintaan itu atau tidak, itu harus sahaja.

Sebagai contoh, dalam ayat ini, orang kafir telah melakukan kezaliman kepada orang mukmin, tetapi Allah ﷻ buat keputusan untuk tidak buat apa-apa. Kita tidak boleh marah kalau Allah ﷻ buat keputusan begitu kerana Allah ﷻ berhak buat apa sahaja. Allah ﷻ cuma biarkan sahaja orang kafir buat apa yang mereka hendak tetapi nanti mereka akan dihukum di akhirat.

Kita kena terima apa sahaja yang Allah ﷻ kenakan kepada kita, sebagaimana yang diriwayatkan kepada kita dari Abu Bakar As-Siddiq رضي الله عنه ketika dikatakan kepadanya saat dia menjelang ajalnya, “Apakah tabib telah memeriksamu?” Abu Bakar menjawab, “Ya.” Mereka bertanya, ‘”Apakah yang dikatakan olehnya?” Abu Bakarرضي الله عنه menjawab, ”Dia berkata kepadaku ‘Sesungguhnya Aku Mahakuasa berbuat apa yang Kukehendaki’.”


 

Ayat 17: Sekarang iltifad kepada kisah yang lain pula. Ayat 17 – 18 adalah Perenggan Makro Ketiga. Ia adalah Dalil Tarikhi (sejarah) sebagai bukti adanya Hari Pembalasan.

هَل أَتٰكَ حَديثُ الجُنودِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Has there reached you the story of the soldiers –

(MALAY)

Sudahkah datang kepadamu berita tentang tentera-tentera,

 

Adakah sampai kepada kamu cerita tentang bala tentera? Maksudnya, tentang apakah yang terjadi kepada mereka? Ayat ini pendek dan menyebabkan kaum Arab Mekah tertanya-tanya, tentera apakah yang dimaksudkan? Ini menarik perhatian mereka untuk mendengar apa lagi yang hendak disampaikan.

Kalimah حَديثُ digunakan untuk perkara baru. Jadi ini adalah cerita yang baru ataupun cerita lama yang telah dilupakan. Kerana telah lama dilupakan, sampaikan bila disebut balik, ia seolah-olah perkara baru.

Kalimah الجُنودِ bermakna tentera yang profesional, yang dilatih dan kerja mereka memang tentera. Ini berbeza dengan جيش (jaish) di mana tentera itu adalah dari kalangan rakyat biasa. Seperti contohnya perang Badr, ahli Badr itu adalah golongan petani, peniaga dan orang biasa sahaja. Oleh itu, kalau disebut tentang جُنودِ, tentu mereka yang mendengarkan akan tertanya-tanya, tentera negara manakah yang dimaksudkan?


 

Ayat 18: Inilah tentera yang dimaksudkan; mereka juga menyeksa orang beriman.

فِرعَونَ وَثَمودَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Those of] Pharaoh and Thamūd?

(MALAY)

(iaitu kaum) Fir’aun dan (kaum) Tsamud?

 

Allah ﷻ menceritakan tentang tentera Firaun dan Kaum Tsamud yang memang mempunyai bala tentera dan tamadun yang tinggi. Mereka memang dikenali oleh ahli kitab dan kaum Musyrikin Mekah kerana mereka melalui tinggalan kaum Tsamud apabila mereka mengembara untuk berdagang dan mereka juga pernah mendengar kisah tentang Firaun. Kerana itulah Allah ﷻ menggunakan contoh Firaun dan Tsamud.

Tetapi kisah mereka tidak berapa jelas kerana telah lama ditinggal zaman. Jadi digunakan lafaz حَديثُ kerana walaupun ianya kisah lama, tetapi kerana telah lama dilupakan, maka ianya seolah-olah perkara baru sahaja kepada mereka yang baru mendengarnya.

Kedua-dua kaum besar itu telah dimusnahkan Allah ﷻ dengan azab semasa di dunia lagi. Tetapi siapakah kamu wahai bangsa Quraish Mekah kalau dibandingkan dengan mereka? Begitulah juga dikatakan terhadap sesiapa sahaja dari setiap zaman: siapa kamu? Kamu berlaku zalim kepada puak Muslim, apa kamu kuat sangatkah?

Yang lebih besar dari kamu pun Allah ﷻ sudah pernah musnahkan dengan mudah sahaja. Kamu tidak ada apa-apa, binaan tidak ada, tentera pun tidak ada, tetapi kamu berlagak besar sampai kamu sanggup hendak buat zalim kepada Nabi Muhammad ﷺ dan para sahabat baginda? Maka ambillah pengajaran dari sejarah yang telah berlalu itu, jangan kamu jadi seperti mereka pula.


 

Ayat 19: Ayat 19 – 22 adalah Perenggan Makro Keempat dan terakhir surah ini. Dalam perenggan ini Allah ﷻ suruh kita berimanlah kepada wahyuNya, Al-Qur’an yang mulia. Orang Mekah walaupun mereka tahu kisah silam, mereka tidak ambil pengajaran pun.

بَلِ الَّذينَ كَفَروا في تَكذيبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they who disbelieve are in [persistent] denial,

(MALAY)

Sesungguhnya orang-orang kafir selalu mendustakan,

 

Kaum musyrikin itu sebenarnya sentiasa di dalam keadaan mendustakan kebenaran. Mereka telah tenggelam dalam sifat itu kerana teruk sangat. Setelah diberikan dengan segala dalil dan hujah, tetapi mereka tidak mahu terima juga.

Bukanlah kerana Nabi ﷺ salah dakwah atau hujah tidak kuat, tetapi kerana mereka telah tenggelam dalam sifat mereka yang buruk itu. Buat apa pun tidak jadi juga. Jadi jangan salahkah diri kamu wahai Nabi dan para sahabat. Ramai manusia zaman sekarang pun begitu juga, tetap degil dalam kesesatan. Maka ini biasa sahaja kalau kita berjumpa dengan orang sebegitu.


 

Ayat 20: Yang pasti, mereka tidak akan terlepas.

وَاللَّهُ مِن وَرائِهِم مُّحيطٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

While Allāh encompasses them from behind.¹

  • See footnote to 2:19.

(MALAY)

padahal Allah mengepung mereka dari belakang mereka.

 

Allah ﷻ mengepung, melingkungi mereka dari belakang. Juga bermaksud dari depan dan dari tepi – maksudnya sekeliling mereka. Kerana digunakan lafaz مُحيطٌ, maka itu bermaksud sekeliling mereka. Mereka tidak ada tempat hendak lari lagi. Ini adalah ancaman kepada mereka.


 

Ayat 21: Apa yang mereka dustakan?

بَل هُوَ قُرءآنٌ مَّجيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But this is an honored Qur’ān

(MALAY)

Bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al-Qur’an yang mulia,

 

Yang mereka dustakan adalah wahyu Al-Qur’an. Sesungguhnya Al-Qur’an yang mereka dustakan itu adalah amat mulia. Jangan kita sangka atau berfahaman bahawa Al-Qur’an tidak boleh dijadikan sebagai alat dakwah. Tidak ada salah dengan Al-Qur’an itu tetapi mereka yang telah tenggelam dalam kedustaan mereka sahaja yang tidak dapat terima. Dan kalau mereka tidak terima pun, Al-Qur’an itu tetap mulia, ianya tetap tinggi.

Ingatlah yang Al-Qur’an itu sudah cukup untuk dijadikan sebagai sumber dakwah kita. Ingatlah yang dakwah yang digunakan oleh Nabi Muhammad ﷺ adalah Al-Qur’an. Tetapi orang kita banyak yang tidak faham Al-Qur’an dan gunakan macam-macam cara lain untuk berdakwah kepada manusia – guna lagu, guna sajak, guna lawak jenaka dan sebagainya. Tetapi ayat-ayat Al-Qur’an jarang digunakan.

Maka hendaklah kita kembali berdakwah dengan menggunakan Al-Qur’an seperti yang dilakukan oleh Nabi ﷺ dan juga para sahabat baginda. Al-Qur’an tidak pernah lekang dari mereka dan begitu juga kita, kena merapatkan diri lagi dengan Al-Qur’an. Oleh itu kena belajar tafsir. Tidakkah kita mahu kenal Al-Qur’an yang mulia ini?


 

Ayat 22: Lagi satu sifat Al-Qur’an.

في لَوحٍ مَّحفوظٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Inscribed] in a Preserved Slate.

(MALAY)

yang (tersimpan) dalam Lauh Mahfuzh.

 

Al-Qur’an itu terpelihara, dipelihara oleh Allah ﷻ. Maksudnya, Al-Qur’an itu di kalangan para malaikat terpelihara dari segala bentuk pengurangan, penambahan, perubahan, dan penyimpangan. Oleh itu ia tidak akan ada apa-apa kesalahan di dalamnya. Allah ﷻ telah berjanji yang Dia sendiri akan menjaga Al-Qur’an. Maka jangan kita ada rasa sangsi langsung dengan Al-Qur’an ini.

Surah ini berkenaan dengan ummat mukmin dahulu kala yang diseksa. Dan kerana mereka ada yang terseksa dan ada yang mati kerana iman mereka, nampak seperti mereka tidak terjaga. Tetapi Allah ﷻ sebut yang Dia memelihara Al-Qur’an pula.

Oleh itu, ini memberi isyarat, Al-Qur’an memberi kekuatan kepada orang mukmin yang diseksa. Al-Qur’an memberi harapan kepada mereka yang menjalankan dakwah. Selama mereka berpegang dengan Al-Qur’an, usaha dakwah mereka akan berjaya.

Musuh boleh merosakkan fizikal pendakwah, seksa, tangkap dan masukkan dalam penjara, malah bunuh mereka, tetapi mereka tidak dapat hendak merosakkan Al-Qur’an. Jadi kita kena dapatkan kekuatan dengan Al-Qur’an. Untuk itu, kena belajar dan kena tadabbur setiap hari.

 

Penutup:

Surah ini dimulakan dengan orang-orang beriman ditindas, diseksa malah dibunuh. Dan di hujung surah ini orang beriman diajar bahawa kita boleh mendapat kekuatan dan ketenangan fikiran dengan Al-Qur’an.

Nota: Sedikit refleksi tentang keindahan Al-Qur’an dalam bentuk tajwid. Kalau anda lihat semula ayat-ayat surah ini, semua ayat dalam surah ini diakhiri dengan Qalqalah kecuali ayat terakhir. Ini adalah salah satu keindahan Al-Qur’an dalam surah ini. Apabila surah ini berakhir, maka barulah penghujung dengan qalqalah itu berakhir. Allah ﷻ susun surah ini dengan begitu indah sekali.

Semoga kita nampak sikit-sikit perkara ini dan meluangkan baki nyawa kita untuk terus mengkajinya. Penulisan ini bukanlah tempat terakhir yang ada segala maklumat tentang Al-Qur’an, tetapi diharap ia menjadi pemangkin untuk anda jadi tertarik dengan Al-Qur’an dan berminat untuk mendalaminya sendiri.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah at-Tariq.

Kemaskini: 30 September 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s