Tafsir Surah Zumar Ayat 72 – 75 (Masuk neraka berbondong-bondong)

Ayat 72: Dan malaikat-malaikat itu akan berkata:

قيلَ ادخُلوا أَبوٰبَ جَهَنَّمَ خٰلِدينَ فيها ۖ فَبِئسَ مَثوَى المُتَكَبِّرينَ

Sahih International

[To them] it will be said, “Enter the gates of Hell to abide eternally therein, and wretched is the residence of the arrogant.”

Malay

(Setelah itu) dikatakan kepada mereka: “Masukilah pintu-pintu neraka Jahannam itu dengan keadaan tinggal kekal kamu di dalamnya; maka seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong takbur ialah neraka Jahannam.

 

قِيلَ ادْخُلُوا أَبْوٰبَ جَهَنَّمَ

Akan dikatakan: Masuklah kamu melalui pintu-pintu neraka jahanam itu.

Oleh kerana mereka degil untuk taat, tidak mahu belajar wahyu, tidak ikut arahan dari wahyu itu, maka natijahnya, masuklah ke dalam neraka ini. Bukan masuk dengan senang lenang, tetapi dengan dilemparkan mereka itu ke dalam neraka dengan kasar sekali. Ada banyak jenis neraka dan mereka akan dimasukkan ikut neraka yang ditetapkan untuk mereka.

خٰلِدِينَ فِيهَا

tinggal tetaplah kamu di dalamnya

Tidak ada peluang hendak keluar lagi dari neraka. Ini kalau kesalahan yang dilakukan adalah kesalahan syirik, tidak beramal dengan tauhid. Kalau mereka orang beriman, tetapi ada dosa yang banyak, maka mereka kena dimasukkan ke dalam neraka dahulu tetapi akhirnya akan masuk ke dalam syurga juga.

فَبِئْسَ مَثْوَى الْمُتَكَبِّرِينَ

Inilah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong.

Sombong sebab tidak mahu belajar agama. Sombong tidak mahu belajar tafsir Al-Qur’an. Kerana mereka sangka mereka sudah tahu tentang agama. Sebab mereka ada guru yang mengajar mereka benda-benda lain. Mereka sangka sudah cukup apa yang mereka belajar itu. Mereka sangka mereka sudah selamat dengan amalan bidaah mereka. Maka mereka jadi sombong untuk terima kebenaran.

Sebab itu bila diajak belajar tafsir Al-Qur’an, mereka tidak mahu hendak belajar. Ada yang kata, tidak perlu belajar tafsir Al-Qur’an dan hadis, cukup dengan kenal Tuhan. Tetapi bagaimana hendak kenal Tuhan, kalau bukan melalui Al-Qur’an? Ini bermakna, mereka mengenal Tuhan dengan cara lain. Mesti ada cara salah yang mereka telah belajar untuk mengenal Allah ﷻ. Tidak patut kenal Allah ﷻ kalau tidak melalui wahyuNya. Allah ﷻ sendiri memperkenalkan DiriNya melalui KalamNya, mereka tidak mahu terima. Tetapi mereka terima kata guru-guru mereka yang salah itu.

Macam mana kita tahu mereka salah? Kerana kalau tidak pakai ayat-ayat Al-Qur’an, kita sudah dapat agak yang mesti salah. Semua ilmu agama mesti berdasarkan kepada Al-Qur’an dan Sunnah untuk selamat. Tetapi ramai yang tidak mahu pakai ilmu wahyu. Mereka membesarkan guru mereka dari ayat-ayat Allah ﷻ. Guru-guru mereka itu mengajar agama bukan dari Al-Qur’an dan Hadis.

Maka, ajaran mereka itu tidak tepat. Maka, masyarakat pun buat perkara yang salah. Bayangkan, cara takbir pun sudah macam-macam jenis kalau kita lihat di masjid semasa solat berjemaah. Padahal, telah diajar cara takbir dalam hadis dengan jelas. Tetapi, sebab tidak belajar hadis, mereka mereka-reka perkara agama dan amal ibadah.


 

Ayat 73: Tabshir Ukhrawi. Ini pula tentang orang-orang yang mukmin, iaitu ahli-ahli syurga. Bandingkan dengan cara mereka dimasukkan ke dalam syurga. Sebelum ini tentang ahli-ahli neraka.

وَسيقَ الَّذينَ اتَّقَوا رَبَّهُم إِلَى الجَنَّةِ زُمَرًا ۖ حَتّىٰ إِذا جاءوها وَفُتِحَت أَبوٰبُها وَقالَ لَهُم خَزَنَتُها سَلٰمٌ عَلَيكُم طِبتُم فَادخُلوها خٰلِدينَ

Sahih International

But those who feared their Lord will be driven to Paradise in groups until, when they reach it while its gates have been opened and its keepers say, “Peace be upon you; you have become pure; so enter it to abide eternally therein,” [they will enter].

Malay

Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:” Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya” (mereka pun masuk)

 

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَرًا

Dan diajak orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka ke syurga dalam berkumpulan juga

Perkataan وَسِيقَ juga digunakan dalam ayat ini. Mereka akan dimasukkan dengan segera juga. Tetapi dengan cara yang baik, bukan macam ahli neraka. Mereka dipersilakan masuk dengan segala kehormatan. Kerana ahli-ahli syurga juga dibawa dengan cepat ke syurga, supaya mempercepatkan mereka menerima nikmat syurga. Mereka tidak jalan sendiri tetapi dibawa dengan kenderaan sebagai penghormatan kepada mereka.

Mereka juga dibahagikan ikut kumpulan: ada kumpulan banyak solat, ada yang banyak puasa, ada yang pendakwah, dan sebagainya. Golongan yang pertama masuk adalah kaum Muqarribin, lalu kaum Abrar, kemudian orang-orang sesudah mereka, lalu menyusul golongan sesudah mereka lagi.

Masing-masing rombongan digabungkan bersama orang-orang yang setara kedudukannya, iaitu para nabi dengan para nabi, kaum siddiqin bersama orang-orang yang setara dengan mereka, para syuhada bersama orang yang sejenis dengan mereka, dan para ulama bersama teman-temannya; setiap golongan bersama golongan yang setingkat satu sama lainnya.

حَتَّىٰ إِذَا جَاءُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوٰبُهَا

Apabila mereka sampai, maka pintu syurga sudah terbuka.

Sebab dalam lafaz وَفُتِحَتْ ini ada huruf ‘و‘ menunjukkan pintu syurga sudah siap-siap terbuka. Dalam ayat sebelum ini tentang ahli neraka, tidak ada huruf و itu dan itu isyarat pintu tidak terbuka dan mereka kena tunggu. Tetapi bagi ahli syurga, pintu syurga sudah terbuka menunggu mereka datang sahaja.

Sebab menunggu sesuatu adalah satu azab. Bayangkan kalau kita pergi ke satu kenduri kahwin, kita sudah sampai, tetapi gate rumah kenduri itu tidak dibuka lagi. Tentulah kita tidak suka. Maka ahli syurga tidak akan dibiarkan menunggu lama. Itu adalah satu nikmat juga.

Pintu syurga itu tidak pernah ditutup dari dulu lagi, kerana menunggu ahlinya untuk masuk sahaja. Tidak macam pintu neraka yang sentiasa tertutup. Pintu itu pun sudah hebat, belum masuk ke dalam lagi. Di dalam kitab Sahihain disebutkan melalui hadis Abu Zar’ah, dari Abu Hurairah رضي الله عنه tentang hadis syafaat yang cukup panjang, yang antara lain seperti berikut:

“فَيَقُولُ اللَّهُ يَا مُحَمَّدُ، أَدْخِلْ مَنْ لَا حِسَابَ عَلَيْهِ . مِنْ أُمَّتِكَ مِنَ الْبَابِ الْأَيْمَنِ، وَهُمْ شُرَكَاءُ النَّاسِ فِي الْأَبْوَابِ الْأُخَرِ. وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، إِنَّ مَا بَيْنَ الْمِصْرَاعَيْنِ مِنْ مَصَارِيعِ الْجَنَّةِ -مَا بَيْنَ عِضَادَتَيِ الْبَابِ-لَكُمَا بَيْنَ مَكَّةَ وَهَجَرٍ-أَوْ هَجَرٍ وَمَكَّةَ”. وَفِي رِوَايَةٍ: “مَكَّةَ وَبُصْرَى”

Maka Allah berfirman, “Hai Muhammad, masukkanlah orang yang tidak ada hisab baginya dari kalangan umatmu dari pintu sebelah kanan, dan pintu lainnya dipersekutukan oleh semua orang. Demi Tuhan yang jiwa Muhammad berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, sesungguhnya jarak di antara kedua sisi pintu dari salah satu pintu syurga iaitu lebar dari kedua daun pintu (gerbang)nya benar-benar sama dengan jarak antara Mekah ke Hajar atau antara Hajar ke Mekah. Dan menurut riwayat lain disebutkan: antara Mekah dan Basra.

 

وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلٰمٌ عَلَيْكُمْ

Maka berkata penjaga syurga kepada mereka: selamat sejahtera ke atas kamu

Pada pintu syurga itu ada malaikat yang jaga sebagai penyambut tetamu yang mulia. Mereka itu adalah Malaikat Ridhwan. Seperti kalau kita pergi ke sesuatu majlis, tentu ada usher yang akan menjemput kita masuk. Malaikat itu akan menyambut kita dengan muka yang amat manis. Tengok muka malaikat itu pun sudah nikmat, belum masuk dalam syurga lagi.

Masuklah dengan sejahtera ke dalam syurga ini. Antara maksudnya, masuk dengan gembira, untuk menerima segala nikmat di dalamnya. Tidak ada kesusahan lagi ke atas mereka. Tidak ada kerja, tidak ada sakit, tidak ada sedih, tidak akan susah selama-lamanya.

طِبْتُمْ

Bergembiralah kamu

Pujian akan diberikan kepada ahli syurga semasa mereka masuk ke dalam syurga. Mereka diberikan dengan berita gembira. Bergembiralah kamu kerana dulu kamu telah beramal dengan amal kebaikan dan mengamalkan tauhid. Jadi ini adalah seperti lafaz syabas yang diberikan kepada ahli syurga.

فَادْخُلُوهَا خٰلِدِينَ

Masuklah kamu ke dalam syurga ini, kekal kamu di dalamnya.

Tidak ditanya kepada mereka sama ada pendakwah datang atau tidak kepada mereka. Kerana memang sudah tahu yang mereka masuk syurga itu kerana mereka telah mendengar dakwah yang disampaikan oleh Nabi dan para pendakwah.

Ucapan yang diberikan kepada ahli syurga adalah perkara baik-baik belaka. Diberitahu yang mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya. Kerana itu adalah nikmat yang amat besar. Kalau masuk syurga, tetapi diberitahu masuk sekejap sahaja, tentu tidak puas menikmati nikmat dalam syurga kerana ada rasa yang tidak lama lagi akan keluar, bukan?

Dalam ayat ini, Allah ﷻ tidak memberitahu kenapa mereka dimasukkan ke dalam syurga. Tetapi ia diberitahu dalam ayat lain. Iaitu kerana mereka sabar. Sabar dalam beramal dengan agama.


 

Ayat 74: Ini adalah kata ahli-ahli syurga.

وَقالُوا الحَمدُ ِلِلهِ الَّذي صَدَقَنا وَعدَهُ وَأَورَثَنَا الأَرضَ نَتَبَوَّأُ مِنَ الجَنَّةِ حَيثُ نَشاءُ ۖ فَنِعمَ أَجرُ العٰمِلينَ

Sahih International

And they will say, “Praise to Allah , who has fulfilled for us His promise and made us inherit the earth [so] we may settle in Paradise wherever we will. And excellent is the reward of [righteous] workers.”

Malay

Serta mereka berkata: “Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menepati janjiNya kepada kami, dan yang menjadikan kami mewarisi bumi Syurga ini dengan sebebas-bebasnya, kami boleh mengambil tempat dari Syurga ini di mana sahaja kami sukai; maka pemberian yang demikian ialah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal”.

 

وَقَالُوا الْحَمْدُ ِللهِ

Dan berkata mereka, segala puji *hanya* kepada Allah,

Kita kena kata pujian *hanya* kepada Allah ﷻ sahaja. Kerana semua pujian akhirnya akan kembali kepada Allah ﷻ. Lihat perbincangan dalam Surah al-Fatihah. Maka, pujian sebenar hanya untuk Allah ﷻ sahaja.

Kita selalu cakap الْحَمْدُ ِللهِ setiap hari. Tetapi semasa ahli syurga cakap الْحَمْدُ ِللهِ waktu dimasukkan ke dalam syurga, tidak sama langsung dengan ucapan kita semasa di dunia ini. Waktu itu mereka sudah berjaya masuk syurga, mereka sudah nampak segala kenikmatan syurga, maka cara mereka cakap الْحَمْدُ ِللهِ waktu itu pun tentu sudah lain.

Kalau kita cemas nak kena langgar dengan kereta dan Allah ﷻ selamatkan kita, pun sudah lain cara kita sebut الْحَمْدُ ِللهِ. Tambahan pula kalau dapat masuk dalam syurga nanti. Memang tidak dapat dibayangkan. Maka hendaklah kita berharap dan berusaha untuk masuk ke dalam syurga.

الَّذِي صَدَقَنَا وَعْدَهُ

yang telah membenarkan janjiNya

Pujian yang istimewa mereka berikan kepada Allah ﷻ yang telah menjadikan janjiNya realiti. Sesiapa yang buat amalan, sebar agama, buat baik dan sebagainya, akan dibayar dengan kebaikan di akhirat nanti. Allah ﷻ tidak memungkiri janjiNya. Dan ahli syurga waktu itu menjadi saksi yang memang ia telah berlaku. Jadi mereka amat menghargai kebenaran janji Allah ﷻ itu.

 

وَأَوْرَثَنَا الْأَرْضَ

dan Dia telah mewariskan kami bumi syurga ini

Kita sebenarnya mewarisi syurga itu daripada datuk kita iaitu Adam عليه السلام. Maka, syurga itu sebenarnya hak kita. Kita sepatutnya duduk di syurga kerana itulah tempat datuk kita. Dan memang tempat kita di dalam syurga sudah tersedia.

Tetapi, ada antara kita yang buang tempat kita dalam syurga dan buat perkara yang memasukkan kita ke dalam neraka. Ini macam ada tiket kapal terbang untuk pergi melancong tetapi tidak naik kapal terbang itu. Alangkah ruginya. Namun, ia tidaklah serugi kalau melupakan tiket masuk syurga yang kita telah ada ini.

 

نَتَبَوَّأُ مِنَ الْجَنَّةِ حَيْثُ نَشَاءُ

dan kami boleh menetap di mana sahaja yang kami kehendaki

Ahli syurga bebas untuk bergerak dan buat apa sahaja dalam syurga. Boleh ambil apa sahaja dalam syurga itu kerana apa sahaja yang kita nampak dalam syurga itu adalah hak kita, telah tersedia untuk kita. Tidak perlu hendak tanya mana satu kita punya, kerana boleh ambil semuanya sekali.

Ayat ini juga menjadi dalil bahawa ahli syurga dapat bergerak dan melawat tempat-tempat syurga yang lain. Mungkin dia dapat naik ke tingkatan yang tinggi untuk melawat para Nabi عليهم السلام. Ada satu hadis berkenaan perkara ini:

Suatu hari Tsauban berjumpa Rasulullah ﷺ dan berkata, “Ya Rasulullah, saya sebenarnya tidak sakit, saya sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika sudah bertemu barulah hatiku menjadi tenang dan gembira sekali. Apabila memikirkan akhirat, hati ini bertambah cemas dan takut kalau-kalau tidak dapat bersama denganmu. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi. Sedangkan saya belum tentu, entah di syurga paling bawah atau yang paling mencemaskan, kemungkinan tidak dimasukkan ke syurga langsung. Jika demikian, tentu saya tidak akan bertemu denganmu lagi.” Rasulullah amat terharu mendengar perkataan Tsauban. Namun baginda tidak dapat berbuat apa-apa kerana balasan syurga atau neraka bagi setiap hamba itu hak dan urusan Allah. Maka setelah peristiwa itu, turunlah wahyu kepada Rasulullah ﷺ yang berbunyi; “Barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu: nabi-nabi, para shiddiqin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (QS An Nisaa’:69). Mendengar jaminan itu Tsauban pun tersenyum. Hatinya menjadi tenang dan gembira kembali.

Tidak ada larangan lagi apabila sudah masuk dalam syurga. Makan apa sahaja yang hendak makan, tidak ada kerisauan tidak cukup makanan, orang lain pun hendak makan juga, adakah ianya akan menyebabkan kita sakitkah atau apa-apa sahaja yang menghalang. Kita akan makan sebanyak nafsu makan seribu orang. Sebab di syurga tidak akan kenyang-kenyang. Sebab kalau kenyang, kita tidak makan banyak.

Tetapi tidaklah kita lapar sebenarnya, kerana di syurga tidak ada rasa lapar – kita makan untuk menikmati makan sahaja. Kekuatan seks pula adalah sekuat seratus kali ganda lelaki di dunia sekarang. Semuanya ini diceritakan dalam hadis.

Apa-apa sahaja kemahuan kita akan dipenuhi di syurga nanti. Ianya adalah satu tempat untuk kita menikmati segala nikmat. Tubuh badan kita pun telah dinaiktaraf untuk menikmati segala nikmat di syurga nanti. Kita hendak ubah rupa kita pun boleh juga. Oleh itu, tidakkah kita rasa teringin untuk masuk ke dalam syurga?

Bayangkan, satu dunia akan jadi hak kita. Saiz dunia sekarang ini, akan jadi hak kita sahaja. Segala apa yang ada di syurga itu adalah hak kita.

فَنِعْمَ أَجْرُ الْعٰمِلِينَ

itulah sebaik-baik nikmat balasan kepada orang yang berbuat baik dalam amalan. 

Kita tidak masuk syurga kerana amalan kita kerana kalau dikira amalan kita, tidak layak untuk mendapatkan tempat kita di syurga. Bayangkan, amalan kita paling banyak pun dalam 60 tahun sahaja, itu pun bukan sepanjang hayat kita dan sepanjang hari kita buat ibadah – tetapi duduk di syurga selama-lamanya – mana cukup.

Tetapi Allah ﷻ kata kita masuk syurga kerana amalan kita. Bagaimana pula? Begini: kita tidak layak untuk kata kita masuk syurga kerana amalan kita, tetapi Allah ﷻ boleh kata kita masuk syurga kerana amalan kita. Kerana Dia yang menetapkan syarat itu. Kalau Dia telah letak syarat kita boleh masuk syurga dengan amalan kita, maka begitulah yang Dia telah tetapkan.

Satu perbandingan: ayah kita ada tanah seekar. Harganya mahal berpuluh ribu ringgit. Tetapi kerana kita anaknya, ayah kita kata: “Kau bagi aku lima ribu cukuplah, buat bekal aku nak buat Umrah tahun ini.” Maka kita tidak boleh kata harga tanah itu lima ribu kerana kita pun tahu bukan itu harganya. Tetapi ayah kita telah bermurah hati hendak bagi tanah itu dengan harga murah.


 

Ayat 75: Ini keadaan di Mahsyar sebelum perbicaraan dimulakan. Ini adalah seperti ulang tayang keadaan di Mahsyar sebelum manusia dimasukkan ke neraka dan syurga. Akan tetapi walaupun ianya belum terjadi lagi Allah ﷻ boleh beritahu kita apa yang akan terjadi. Allah ﷻ menceritakan tentang kehebatan akhirat.

وَتَرَى المَلائِكَةَ حافّينَ مِن حَولِ العَرشِ يُسَبِّحونَ بِحَمدِ رَبِّهِم ۖ وَقُضِيَ بَينَهُم بِالحَقِّ وَقيلَ الحَمدُ ِللهِ رَبِّ العٰلَمينَ


Sahih International
And you will see the angels surrounding the Throne, exalting [ Allah ] with praise of their Lord. And it will be judged between them in truth, and it will be said, “[All] praise to Allah, Lord of the worlds.”

 

Malay

Dan (pada hari itu) engkau akan melihat malaikat beredar di sekeliling Arasy dengan bertasbih memuji Tuhan mereka, serta mereka dihakimi dengan adil; dan (masing-masing bersyukur akan keputusan itu dengan) mengucapkan: “Segala puji tertentu bagi Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam!”

 

وَتَرَى الْمَلَائِكَةَ حَافِّينَ مِنْ حَوْلِ الْعَرْشِ

Kamu akan dapat lihat malaikat-malaikat terbang mengelilingi sekeliling Arasy

Ini adalah pemandangan yang menyebabkan kita tidak berani hendak berkata apa-apa. Kita akan takjub melihat kehebatan para malaikat itu, dengan keadaan mereka dan dengan melihat banyaknya mereka. Sekarang memang kita tidak bayangkan kerana ia akan berlaku di masa hadapan.

يُسَبِّحُونَ

sambil bertasbih menyucikan Tuhan

Mereka menyucikan Allah ﷻ dari perbuatan dan fahaman musyrikin. Mereka mengatakan perbuatan manusia yang sembah selain Allah ﷻ itu adalah salah. Mereka hendak ‘menyejukkan’ hati Tuhan ﷻ. Itulah pemahaman kita setakat yang kita boleh sampaikan. Macam orang yang marah, kita cuba hendak tenangkan hatinya.

بِحَمْدِ رَبِّهِمْ

Dan memuji Tuhan mereka

Bukan sahaja mereka menyucikan Allah ﷻ, tetapi mereka memujiNya juga. Ini sama macam nafi dan ithbat dalam kalimah la ilaaha illallah. la ilaah adalah nafi dan illallah adalah ithbat. Begitu juga, dalam tasbih adalah nafi dan tahmid adalah ithbat.

وَقُضِيَ بَيْنَهُم بِالْحَقِّ

Maka diberi keputusan di antara mereka dengan seadil-adilnya

Antara malaikat pun ada juga keputusan yang akan diberikan. Kerana mereka pun ada perbezaan pendapat di kalangan mereka dahulu. Masih ingat lagi bagaimana mereka dulu mempersoalkan kenapa Allah ﷻ hendak menjadikan manusia sebagai khalifah di bumi? Itu pun akan diberikan keputusan oleh Allah ﷻ.

وَقِيلَ الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

dan malaikat-malaikat akan berkata: segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam.

Sekali lagi digunakan perkataan الْحَمْدُ لِلهِ. Itulah pujian yang amat-amat tinggi sekali. Kerana itulah, sepatutnya selepas kita mempelajari ayat ini, apabila kita sebut الْحَمْدُ لِلَّهِ, sepatutnya perasaan kita semasa membacanya tidak sama dengan kita lafazkan perkataan lain.

Kita akan teringat bagaimana الْحَمْدُ لِلهِ ini juga akan disebut oleh penghuni syurga dan sekarang disebut juga oleh malaikat-malaikat semasa di Arasy nanti. Maknanya, itulah sebutan yang akan diulang-ulang di akhirat kelak. Maka kita sekarang hendaklah selalu menyebutnya semasa kita di dunia.

Allahu a’lam. Sekianlah tamat tafsir Surah az-Zumar ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Ghafir.

Kemaskini: 15 Julai 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s