Tafsir Surah Fatir Ayat 31 – 34 (Tiga golongan umat Islam)

Ayat 31: Dalil Wahyi.

وَالَّذي أَوحَينا إِلَيكَ مِنَ الكِتٰبِ هُوَ الحَقُّ مُصَدِّقًا لِّما بَينَ يَدَيهِ ۗ إِنَّ اللهَ بِعِبادِهِ لَخَبيرٌ بَصيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that which We have revealed to you, [O Muḥammad], of the Book is the truth, confirming what was before it. Indeed Allāh, of His servants, is Acquainted and Seeing.

(MELAYU)

Dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu yaitu Al Kitab (Al Qur’an) itulah yang benar, dengan membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Mengetahui lagi Maha Melihat (keadaan) hamba-hamba-Nya.

 

وَالَّذي أَوحَينا إِلَيكَ مِنَ الكِتٰبِ هُوَ الحَقُّ

Dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu yaitu Al Kitab (Al Qur’an) itulah yang benar,

Targhib kepada Qur’an. Qur’an ini membawa kebenaran dan untuk mengetahuinya, kenalah kita belajar tafsir Qur’an dan tadabbur ayat-ayatnya.

 

هُوَ الحَقُّ مُصَدِّقًا لِّما بَينَ يَدَيهِ

dengan membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya. 

Qur’an membenarkan ajaran tauhid yang ada dalam kitab-kitab wahyu sebelumnya iaitu Taurat dan juga Injil. Maknanya, apa yang Qur’an dan Nabi Muhammad sampaikan ini bukanlah benda baru tapi sama sahaja seperti yang telah disampaikan oleh para Rasul yang sebelum ini dari Nabi Adam lagi.

 

إِنَّ اللهَ بِعِبادِهِ لَخَبيرٌ بَصيرٌ

Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Mengetahui lagi Maha Melihat (keadaan) hamba-hamba-Nya.

Allah Maha Melihat apa sahaja yang kita lakukan. Kita kena sentiasa ingat perkara ini supaya kita sedang yang segala amal perbuatan kita sedang diperhatikan. Kita akan dipertanggungjawabkan dengan apa sahaja yang kita lakukan, samada yang baik atau yang buruk.

Allah yang menjadikan kita dan kerana itu Allah tahu segala-galanya tentang kita. Jadi apa sahaja yang Allah sampaikan dalam wahyu itu amat sesuai dengan keperluan kita. Maka hendaklah kita ikut kerana ia datang dari Tuhan yang menjadikan kita.


 

Ayat 32: tabshir.

ثُمَّ أَورَثنَا الكِتٰبَ الَّذينَ اصطَفَينا مِن عِبادِنا ۖ فَمِنهُم ظالِمٌ لِّنَفسِهِ وَمِنهُم مُّقتَصِدٌ وَمِنهُم سابِقٌ بِالخَيرٰتِ بِإِذنِ اللهِ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الفَضلُ الكَبيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We caused to inherit the Book those We have chosen of Our servants;¹ and among them is he who wrongs himself [i.e., sins], and among them is he who is moderate, and among them is he who is foremost in good deeds by permission of Allāh. That [inheritance] is what is the great bounty.

  • The followers of Prophet Muḥammad (ṣ).

(MELAYU)

Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan diantara mereka ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah kurnia yang amat besar.

 

ثُمَّ أَورَثنَا الكِتٰبَ الَّذينَ اصطَفَينا مِن عِبادِنا

Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami,

Allah memberitahu yang Dia yang memilih siapa yang akan mewarisi Qur’an ini. Selalunya Allah gunakan kalimah ‘pilihan’ ini apabila Allah bercakap tentang para nabi. Tetapi dalam ayat ini memberitahu bahawa orang Islam juga dipilih oleh Allah. Jadi menjadi orang Islam ini juga adalah satu kemulian. Maknanya Allah telah pilih kita. Dalam banyak-banyak manusia, kita yang Allah pilih sebagai muslim.

Jadi kerana itulah ada orang yang walaupun dia lahir dalam keluarga yang beragama Islam tetapi dia akhirnya tidak terima ajaran dari Qur’an ini tetapi ada orang yang lahirnya dalam keluarga bukan beragama bukan Islam tetapi Allah pilih dia untuk menerima ajaran tauhid di dalam Qur’an ini.

Pemilihan Allah itu berdasarkan kepada kebijaksaan Allah taala. Kepada mereka yang mahukan kebenaran, maka Allah akan tarik mereka kepada kebenaran.

 

فَمِنهُم ظالِمٌ لِّنَفسِهِ

lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri

Orang yang zalim itu tidak menerima ajaran di dalam Qur’an ini. Mereka itu mungkin sahaja sudah beragama Islam dan lahir dalam keluarga yang beragama Islam tetapi mereka tidak menerima ajaran dalam Qur’an kerana mereka tidak belajar pun tafsir Qur’an. Mereka terima Qur’an sebagai wahyu dari Allah tapi tidak teringin pun untuk mengetahui apa yang disampaikan dalam Qur’an ini.

Maka mereka itu menzalimi diri mereka sendiri. Mereka akan menyebabkan diri mereka dimasukkan ke dalam neraka. Kerana apabila tidak mengendahkan ajaran dalam Qur’an, maka mereka akan ditipu oleh syaitan untuk melakukan kezaliman. Dan kezaliman yang paling besar adalah syirik.

Ajaran tauhid hendaklah diambil dari Qur’an kerana ajaran tauhid ini lengkap berkenaan tauhid dan lawannya, syirik. Untuk mengetahuinya tidak lain dan tidak bukan kena belajar tafsir Qur’an. Apabila tidak ada ilmu Qur’an, maka syaitan akan membisikkan ajaran yang salah dan mereka yang jauh dari wahyu tidak dapat menolak kebathilan yang dibisikkan oleh syaitan itu.

Jadi ini adalah golongan Muslim yang pertama dan mereka ini disebut dahulu kerana mereka inilah yang ramai dari kalangan orang Islam. Jangan sangka kalau terus beragama Islam sahaja, mereka terus terima ajaran dalam Qur’an ini. Tidak sama sekali. Tengoklah berapa ramai yang kisah tentang agama dan belajar wahyu Qur’an ini?

Ibnu Abu Najih telah meriwayatkan dari Mujahid, sehubungan dengan firman-Nya: lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri. (Fathir: 32) Bahwa mereka adalah orang-orang yang menerima catatan amal perbuatannya dari arah kirinya.

Malik telah meriwayatkan dari Zaid ibnu Aslam dan Al-Hasan serta Qatadah, bahawa yang dimaksud dengan orang yang menganiaya dirinya sendiri adalah orang munafik.

 

وَمِنهُم مُّقتَصِدٌ

dan di antara mereka ada yang pertengahan 

Dan ada juga manusia yang ‘suam-suam kuku’ sahaja. Iaitu dia terima Qur’an ini tetapi tidaklah dia beriya-iya sangat untuk mempelajarinya. Tapi kiranya dia dapat dah markah lulus. Bila ada masa, dia belajar. Terutama sekali mereka ini akan berusaha untuk belajar ‘baca’ Qur’an. Dan tahulah sikit-sikit ajaran dari Qur’an ini.

Mereka cuba untuk menjaga amal mereka, jaga solat dan puasa mereka. Tapi sekali sekala mereka tergelincir juga. Mereka ini adalah lebih kurang dari golongan pertama dan lebih dari golongan ketiga dan kerana itu disebut selepas golongan pertama.

Tafsir kedua: mereka itu adalah orang yang adil dan boleh ikut apa yang disampaikan dalam Qur’an itu. Jadi ini adalah kalau mahu lihat mereka dari sudut yang baik. Tapi kebanyakan dari penafsir mengambil maksud yang pertama di atas.

 

وَمِنهُم سابِقٌ بِالخَيرٰتِ بِإِذنِ اللهِ

dan diantara mereka ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. 

Tetapi ada orang yang cemerlang selepas mereka sanggup menerima ajaran di dalam Qur’an. Mereka tahu apa yang disampaikan di dalam Qur’an ini memberi peluang untuk mereka mendapatkan pahala maka mereka berlumba-lumba untuk mendapatkan pahala dan kedudukan yang tinggi di akhirat.

Maka mereka akan belajar bersungguh-sungguh, mereka akan tadabbur ayat-ayat dalam Qur’an ini dan kemudian akan sampaikan kepada manusia yang lain supaya mereka juga boleh dapat kelebihan yang ada dalam Qur’an ini. Inilah yang kita sepatutnya lakukan.

Mereka pun ada juga buat dosa sekali sekala kerana tidak ada manusia yang terlepas dari dosa. Tapi mereka bukan sengaja nak buat dosa dan kalau mereka melakukannya mereka akan rasa bersalah dan cepat-cepat minta ampun.

Mereka inilah golongan yang paling sikit dalam golongan muslim dan kerana itulah mereka disebut terakhir sekali. Tapi walaupun disebut akhir sekali, mereka inilah golongan yang selamat. Semoga kita termasuk dalam golongan ini.

Begitulah tafsir bagi ayat ini. Atau ada yang juga berpendapat yang ayat ini maksudnya lain. Iaitu ia memecahkan manusia kepada tiga:

1. Mereka yang berpegang kepada fahaman Tauhid tapi mereka ada juga buat dosa dan kerana itu dimasukkan ke dalam neraka dahulu. Hanya selepas dosa mereka dicuci barulah mereka dimasukkan ke dalam syurga.

2. Yang kedua adalah Golongan Pertengahan iaitu mereka hanya buat amal wajib sahaja.

3. Ini adalah Golongan  yang terbaik kerana mereka beramal dengan buat lebih lagi dari yang wajib. Mereka juga banyak melakukan amal yang sunat untuk menambah pahala mereka.

Inilah yang kita kena lakukan. Kerana kita kena ada harapan untuk dapat buat lebih lagi dari yang wajib sahaja. Kita kena berharap lebih tinggi lagi. Kerana itu Nabi ajar kita yang bila kita minta syurga, terus minta Syurga Peringkat Firdaus terus. Nabi ajar kita untuk letak pengharapan yang tinggi terus.


 

Ayat 33: 

جَنّٰتُ عَدنٍ يَدخُلونَها يُحَلَّونَ فيها مِن أَساوِرَ مِن ذَهَبٍ وَلُؤلُؤًا ۖ وَلِباسُهُم فيها حَريرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[For them are] gardens of perpetual residence which they will enter. They will be adorned therein with bracelets of gold and pearls, and their garments therein will be silk.

(MELAYU)

(Bagi mereka) Syurga ‘Adn mereka masuk ke dalamnya, di dalamnya mereka diberi perhiasan dengan gelang-gelang dari emas, dan dengan mutiara, dan pakaian mereka di dalamnya adalah sutera.

 

جَنّٰتُ عَدنٍ يَدخُلونَها

(Bagi mereka) Syurga ‘Adn mereka masuk ke dalamnya,

Allah memberi berita baik kepada mereka yang beramal baik, bahawa mereka akan masuk ke dalam Syurga Adn iaitu syurga yang nikmatnya kekal abadi di dalamnya.

Ada ulama tafsir seperti Zamakhshari dan Imam Razi mengatakan mereka yang dimaksudkan adalah golongan yang ketiga dalam ayat sebelum ini.

Tapi majoriti dari ulama mengatakan mereka ini adalah orang Islam yang tidak melakukan syirik. Kerana asalkan mereka tidak melakukan syirik, maka mereka akan dapat masuk syurga. Mungkin ada yang lambat kerana mereka kena cuci dosa dulu dalam neraka.

Ibnu Abbas mengatakan bahawa orang yang lebih cepat berbuat kebaikan akan masuk syurga tanpa hisab, dan orang yang pertengahan masuk syurga berkat rahmat Allah, sedangkan orang yang aniaya terhadap dirinya sendiri serta orang-orang yang berada di perbatasan antara syurga dan neraka dimasukkan ke dalam syurga berkat syafaat Nabi Muhammad Saw.

Hal yang sama telah diriwayatkan dari bukan hanya seorang dari kalangan ulama Salaf, bahawa orang yang aniaya terhadap dirinya sendiri dari kalangan umat ini termasuk orang-orang yang dipilih oleh Allah, sekalipun dalam dirinya terdapat penyimpangan dan kealpaan.

 

يُحَلَّونَ فيها مِن أَساوِرَ مِن ذَهَبٍ وَلُؤلُؤًا

di dalamnya mereka diberi perhiasan dengan gelang-gelang dari emas, dan dengan mutiara, 

Untuk menarik minta pembaca Qur’an, maka Allah membayangkan kenikmatan yang ada di dalamnya. Mereka akan diberikan dengan nikmat yang hebat, antaranya Allah beri contoh dia akan pakai gelang emas dan gelang mutiara. Ini adalah isyarat kepada kemewahan di dalam syurga itu.

 

وَلِباسُهُم فيها حَريرٌ

dan pakaian mereka di dalamnya adalah sutera.

Dan pakaian mereka juga adalah pakaian mewah dimana akan dipakaikan baju dari sutera. Ini maknanya mereka akan duduk menikmati kesenangan sahaja kerana orang yang pakai baju sutera bukanlah untuk bekerja tapi untuk berehat dan bersenang sahaja.

Kerana itulah kain sutera diharamkan bagi manusia (kaum laki-laki) di dunia sedangkan di akhirat nanti Allah Swt. menghalalkannya bagi mereka. Di dalam sebuah hadis sahih disebutkan, bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“مَنْ لَبِسَ الْحَرِيرَ فِي الدُّنْيَا لَمْ يَلْبَسْهُ فِي الْآخِرَةِ”

Barang siapa yang mengenakan kain sutera di dunia, maka dia tidak akan memakainya di akhirat nanti.

Dan sabda Rasulullah Saw.:

هِيَ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا وَلَكُمْ  فِي الْآخِرَةِ”

Kain sutera itu bagi mereka (orang-orang kafir) di dunia, dan bagi kalian (orang-orang mukmin) kelak di akhirat (di syurga).


 

Ayat 34: 

وَقالُوا الحَمدُ ِللهِ الَّذي أَذهَبَ عَنَّا الحَزَنَ ۖ إِنَّ رَبَّنا لَغَفورٌ شَكورٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will say, “Praise to Allāh, who has removed from us [all] sorrow. Indeed, our Lord is Forgiving and Appreciative –

(MELAYU)

Dan mereka berkata: “Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan duka cita dari kami. Sesungguhnya Tuhan kami benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.

 

وَقالُوا الحَمدُ ِللهِ

Dan mereka berkata: “Segala puji bagi Allah

Mereka akan bersyukur kepada Allah dan sebutan mereka adalah alhamdulillah. Ini adalah lafaz syukur yang kita berikan kepada Allah. Tapi tentulah lafaz ini lebih bermakna lagi kerana waktu itu mereka sudah masuk ke dalam syurga. Tak sama dengan lafaz alhamdulillah kita kerana kita tidak nampak lagi dengan mata kita kenikmatan di syurg aitu.

Jadi ada dua kalimah alhamdulillah dalam surah ini dimana di awal surah pun sudah disebut lafaz Alhamdulillah.

 

الَّذي أَذهَبَ عَنَّا الحَزَنَ

yang telah menghilangkan duka cita dari kami. 

Di syurga nanti tidak akan ada kesedihan dan dukacita. Ini seolah-olah Allah memberitahu kepada orang yang bersedia untuk menghadapi kesusahan dan dukacita semasa hidup di dunia ini untuk menegakkan agama Allah. Kerana untuk menegakkan agama Allah ini memerlukan pengorbadan dan ianya bukanlah kerja senang. Kita kena sentiasa berusaha dan selalunya kita akan ditentang oleh para penentang. Kita akan keletihan dan sedih dengan kata-kata para penentang itu.

Akan tetapi ketahuilah yang segala dukacita itu akan dihilangkan apabila mereka masuk ke dalam syurga. Waktu itu tidak teringat pun lagi segala dukacita itu. Ianya sebagai ingatan yang telah lampau sahaja, ingat tak ingat sahaja. Kerana itulah ahli syurga itu sedar yang mereka dulu hidup susah semasa di dunia untuk menegakkan agama Allah.

Maka jangan sedih dan lemah semangat dengan kesusahan yang kita alami sekarang dalam beragama. Ini biasa sahaja dan memang Allah berikan kesusahan kepada kita supaya kita dapat pahala tambahan dengan kesabaran kita itu.

 

إِنَّ رَبَّنا لَغَفورٌ شَكورٌ

Sesungguhnya Tuhan kami benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.

Dalam ayat sebelum ini ada disebut Allah itu Maha Pengampun dan juga Maha membalas perbuatan baik manusia. Dan sekarang ahli syurga juga mengatakan begitu semasa mereka di syurga kerana mereka memang nampak bahawa ianya benar-benar terjadi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 21 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s