Tafsir Surah Fatir Ayat 35 – 38 (Allah dah bagi cukup umur dah)

Ayat 35: Sambungan dari kegembiraan ahli syurga apabila mereka dimasukkan ke dalam syurga.

الَّذي أَحَلَّنا دارَ المُقامَةِ مِن فَضلِهِ لا يَمَسُّنا فيها نَصَبٌ وَلا يَمَسُّنا فيها لُغوبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He who has settled us in the home of duration [i.e., Paradise] out of His bounty. There touches us not in it any fatigue, and there touches us not in it weariness [of mind].”

(MELAYU)

Yang menempatkan kami dalam tempat yang kekal (syurga) dari karunia-Nya; di dalamnya kami tiada merasa lelah dan tiada pula merasa lesu”.

 

الَّذي أَحَلَّنا دارَ المُقامَةِ مِن فَضلِهِ

Yang menempatkan kami dalam tempat yang kekal (syurga) dari kurnia-Nya; 

Ahli syurga itu memuji Allah yang telah memasukkan mereka ke dalam syruga. Allah akan menghalalkan syurga kepada orang-orang mukmin dan syurga itu menjadi tempat yang kekal abadi bagi mereka.

Syurga itu adalah balasan baik yang berlipat kali ganda dari amalan manusia, yang Allah berikan kepada orang mukmin walaupun kalau dikirakan amalan manusia tidak layak untuk masuk ke dalam surga. Jadi ini adalah kurnia Allah yang amat-amat besar. Kita tidak layak sebenarnya untuk masuk syurga tapi kerana rahmat Allah lah yang menyebabkan kita dapat masuk ke dalam syurga.

 

لا يَمَسُّنا فيها نَصَبٌ

di dalamnya kami tiada merasa lelah

Kalimah نَصَبٌ bermaksud penat sangat sampai tidak mampu berdiri lagi. Di syurga tidak ada penat-penat lagi dah. Segala keletihan tidak akan ada.

Ia memberi isyarat yang ahli syurga itu beribadat kepada Allah sampai mereka letih dan tidak mampu berdiri lagi semasa mereka hidup di dunia.

Ataupun mereka berusaha bersunguh-sungguh untuk menegakkan agama Allah sampai mereka kepenatan dan tidak mampu untuk berdiri lagi. Kerana memang kerja dakwah dan usaha untuk menegakkan agama Allah bukanlah kerja senang tapi memerlukan usaha yang lebih.

Dan kerana usaha mereka yang hebat itu semasa di dunia itu, maka Allah memberi balasan dengan syurga kepada mereka di mana di dalam syurga itu tidak ada keletihan lagi. Cukuplah mereka rasa letih di dunia sahaja. Allah tidak sanggup nak bagi mereka letik di akhirat juga.

 

وَلا يَمَسُّنا فيها لُغوبٌ

dan tiada pula merasa lesu”.

Kalimah لُغوبٌ bermaksud buat kerja terlebih. Maknanya buat kerja banyak sangat lebih dari yang sepatutnya.

Maka ini mengajar kita yang kita tidak boleh berhenti untuk bekerja menegakkan agama Allah ini. Kadangkala kita memang rasa kita buat dah banyak dah tapi tidak nampak hasilnya. Maka kita rasa nak berhenti. Atau kita rasa cukup-cukuplah kita buat setakat ini sahaja. Tapi Allah nak beritahu yang usaha di dunia untuk menegakkan agama Allah kena buat terlebih. Ia memerlukan pengorbanan yang tinggi.

Tapi balasannya nanti, tidak ada kesusahan dan tidak ada kerja apa pun di syurga nanti. Di syurga nanti tidak ada kerja dan tidak ada ibadah yang kena buat. Ahli syurga sibuk menikmati nikmat sahaja di sana.

Bayangkan yang mereka ini berkata setelah melalui kesusahan di dunia, di Mahsyar dan juga di Sirat. Maka mereka telah lega seleganya.


 

Ayat 36: Takhwif ukhrawi pula setelah disebut tentang syurga. Sekarang Allah sebut tentang neraka pula sebagai imbalan kepada syurga sebelum ini.

وَالَّذينَ كَفَروا لَهُم نارُ جَهَنَّمَ لا يُقضىٰ عَلَيهِم فَيَموتوا وَلا يُخَفَّفُ عَنهُم مِّن عَذابِها ۚ كَذٰلِكَ نَجزي كُلَّ كَفورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And for those who disbelieve will be the fire of Hell. [Death] is not decreed for them¹ so they may die, nor will its torment be lightened for them. Thus do We recompense every ungrateful one.

  • Or “They are not killed.”

(MELAYU)

Dan orang-orang kafir bagi mereka neraka Jahannam. Mereka tidak dibinasakan sehingga mereka mati dan tidak (pula) diringankan dari mereka azabnya. Demikianlah Kami membalas setiap orang yang sangat kafir.

 

وَالَّذينَ كَفَروا لَهُم نارُ جَهَنَّمَ

Dan orang-orang kafir bagi mereka neraka Jahannam.

Dan bagi orang kafir yang engkar dengan wahyu akan dimasukkan ke dalam neraka. Tidak kira samada yang engkar itu orang bukan Islam ataupun orang Islam sendiri.

Bagaimana keadaan mereka di dalamnya?

 

لا يُقضىٰ عَلَيهِم فَيَموتوا

Mereka tidak dibinasakan sehingga mereka mati 

Ahli neraka akan dikenakan dengan azab yang hebat-hebat tetapi azab-azab itu tidaklah sampai mematikan mereka. Ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat yang lain, yaitu:

{لَا يَمُوتُ فِيهَا وَلا يَحْيَى}

dia tidak mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup. (Al-A’la: 13, Taha: 74)

Ini adalah kerana tubuh mereka telah dinaiktaraf sampai mereka boleh rasa azab itu tetapi azab itu tidak mematikan mereka. Allah tidak akan mematikan mereka kerana jikalau mereka mati, maka mereka tidak boleh diazab lagi. Maka walaupun azab yang dikenakan kepada mereka itu sebenarnya jenis azab yang boleh mematikan tetapi Allah boleh buat mereka tidak mati-mati.

Ini amat teruk sekali. Waktu itu mereka akan meminta-minta supaya mereka dimatikan sahaja kerana mereka tidak tahan dengan azab itu tapi mereka tidak akan dimatikan. Allah Swt. berfirman menceritakan keadaan mereka:

{وَنَادَوْا يَامَالِكُ لِيَقْضِ عَلَيْنَا رَبُّكَ قَالَ إِنَّكُمْ مَاكِثُونَ}

Mereka berseru, “Hai Malik, biarlah Tuhanmu membunuh kami saja.” Dia menjawab, “Kamu akan tetap tinggal (di neraka ini).” (Az-Zukhruf: 77)

 

وَلا يُخَفَّفُ عَنهُم مِّن عَذابِها

dan tidak (pula) diringankan dari mereka azabnya.

Tapi jangan pula kita sangka yang azab itu diringankan sampai mereka tidak mati-mati. Azab itu memang keras dan kalau tidaklah Allah buat keputusan mereka tidak mati, maka tentulah mereka telah mati berkali-kali. Azab itu tidak akan berkurangan seperti disebut dalam ayat yang lain:

{كُلَّمَا خَبَتْ زِدْنَاهُمْ سَعِيرًا}

Tiap-tiap kali nyala api Jahanam itu akan padam, Kami tambah lagi bagi mereka nyalanya. (Al-Isra: 97)

 

كَذٰلِكَ نَجزي كُلَّ كَفورٍ

Demikianlah Kami membalas setiap orang yang sangat kafir.

Begitulah cara Allah balas kekufuran yang dilakukan oleh orang kafir engkar. Mereka rasa ringan sahaja kesalahan yang mereka buat selama di dunia, tapi Allah amat murka dan Allah beri azab yang amat teruk sekali. Maka tidak berbaloi kalau engkar dengan arahan dan suruhan Allah.

Maka kenalah kita baca ayat-ayat ini selalu supaya timbul rasa takut dalam diri kita untuk buat dosa.


 

Ayat 37: Bagaimana lagi keadaan mereka? Mari kita baca lagi:

وَهُم يَصطَرِخونَ فيها رَبَّنا أَخرِجنا نَعمَل صٰلِحًا غَيرَ الَّذي كُنّا نَعمَلُ ۚ أَوَلَم نُعَمِّركُم مّا يَتَذَكَّرُ فيهِ مَن تَذَكَّرَ وَجاءَكُمُ النَّذيرُ ۖ فَذوقوا فَما لِلظّٰلِمينَ مِن نَّصيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will cry out therein, “Our Lord, remove us;¹ we will do righteousness – other than what we were doing!” But did We not grant you life enough for whoever would remember therein to remember, and the warner had come to you? So taste [the punishment], for there is not for the wrongdoers any helper.

  • The implication is “Return us to the previous world.”

(MELAYU)

Dan mereka berteriak di dalam neraka itu: “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami nescaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan”. Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mahu berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun.

 

وَهُم يَصطَرِخونَ فيها

Dan mereka berteriak di dalam neraka itu:

Mereka yang diseksa itu akan menjerit sekuat-kuat yang mereka mampu untuk berdoa dan meminta kepada Allah. Kali ini mereka doa terus kepada Allah pula kerana mereka dah tahu yang doa kena terus kepada Allah. Tapi semasa di dunia, mereka selalu menggunakan perantaraan.

Apa yang mereka minta?

 

رَبَّنا أَخرِجنا

“Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami

Mereka tentu tidak tahan dengan azab yang amat teruk dalam neraka itu. Maka mereka berharap sangat yang mereka akan dikeluarkan dari neraka dan dikembalikan ke dunia semula.

Kenapa mereka nak kembali ke dunia?

 

نَعمَل صٰلِحًا غَيرَ الَّذي كُنّا نَعمَلُ

nescaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan”.

Mereka minta supaya mereka dikeluarkan dan dikembalikan ke dunia supaya mereka nak tukar amalan mereka. Mereka berjanji yang mereka tidak akan beramal dengan amalan yang mereka telah lakukan dunia dahulu. Mereka nak tinggalkan amalan syirik dan amalan bidaah dulu dan mereka nak buat amalan tauhid dan yang sunnah-sunnah sahaja.

 

أَوَلَم نُعَمِّركُم مّا يَتَذَكَّرُ فيهِ مَن تَذَكَّرَ

Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mahu berfikir, 

Tidak ada harapan bagi mereka maka Allah beri jawapan penolakan. Allah beritahu yang mereka dulu semasa di dunia telah diberikan masa yang cukup semasa mereka hidup di dunia. Masa itu sudah cukup dan sepatutnya digunakan oleh mereka yang mahu mengambil peringatan.

Jadi jangan kata yang mereka tidak cukup masa untuk melakukan perbuatan yang benar. Kerana orang yang telah berbuat baik telah mengambil masa yang cukup untuk melakukan perbuatan yang baik. Ahli syurga cukup pula masa mereka untuk buat kebaikan, kenapa ahli neraka rasa tak cukup pula? Apa mereka buat semasa di dunia?

Ada mereka belajar agama? Ada mereka belajar tafsir Qur’an? Sunnah Nabi? Kalau tak belajar, apa yang mereka sibukkan? Kena tanya balik diri mereka. Maka kita di dunia ini kena fikir-fikirkanlah. Semua orang ada kerja, semua orang keluarga. Tapi kena pandai bahagikan masa. Jangan nak sibuk dengan kerja dan keluarga dan perkara lain sampai agama diabaikan.

Maka kita kenalah kenang balik umur kita yang sudah lama hidup ini, apakah yang kita lakukan? Hasyim telah meriwayatkan pula dari Mujalid, dari Asy-Sya’bi, dari Masruq, bahwa dia pernah mengatakan, “Apabila usia seseorang di antara kalian mencapai empat puluh tahun, maka hendaklah dia bersikap lebih hati-hati terhadap Allah Swt.”

Kerana inilah orang selalu meletakkan umur penentu manusia pada 40 tahun. Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abdul A’la, telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnul Mufaddal, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Usman ibnu Khais’am, dari Mujahid yang mengatakan bahawa aia pernah mendengar Ibnu Abbas r.a. mengatakan bahawa usia yang dijadikan alasan oleh Allah Swt. terhadap anak Adam, seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya: Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berpikir bagi orang yang mau berpikir? (Fathir: 37) adalah empat puluh tahun.

Ada juga yang mengatakan had umur itu adalah 60 tahun sebagaimana disebut dalam hadis yang lain:

حَدَّثَنَا أَبُو صَالِحٍ الفَزَاريّ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَوَّار، أَخْبَرَنَا يَعْقُوبُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدٍ الْقَارِيُّ الْإِسْكَنْدَرِيُّ، حَدَّثَنَا أَبُو حَازِمٍ، عَنْ سَعِيدٍ المَقْبُرِيّ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ” [مَنْ عَمَّرَه] اللَّهُ سِتِّينَ سَنَةً، فَقَدْ أَعْذَرَ إِلَيْهِ فِي الْعُمْرِ”.

telah menceritakan kepada kami Abu Saleh Al-Fazzari, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Siwar, telah menceritakan kepada kami Ya’qub ibnu Abdur Rahman ibnu Abdul Qadir Al-Iskandari, telah menceritakan kepada kami Abu Hazim, dari Sa’id Al-Maqbari, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Barang siapa yang diberi usia enam puluh tahun oleh Allah, maka sesungguhnya Allah telah beralasan terhadapnya kerana telah memberinya masa tangguh.

Imam Ahmad telah meriwayatkannya —juga Imam Nasai— di dalam Kitabur Raqaiq-nya, dari Qutaibah, dari Ya’qub ibnu Abdur Rahman dengan sanad yang sama.

 

وَجاءَكُمُ النَّذيرُ

dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? 

Dan jangan kata tidak ada pemberi peringatan sampai kepada mereka kerana memang telah ada pemberi peringatan datang berdakwah. Dah ada orang yang datang beritahu mana tauhid dan mana syirik dan beritahu mereka mana sunnah dan mana bidaah.

Maka Allah tidak akan mengazab seseorang melainkan telah diberikan dengan pemberi peringatan kepada mereka. Dalam firman Allah Swt. lainnya yang menyebutkan:

{وَمَا كُنَّا مُعَذِّبِينَ حَتَّى نَبْعَثَ رَسُولا}

Dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul. (Al-Isra: 15)

Tapi apa yang mereka dah buat? Adakah mereka terima? Atau adakah mereka tuduh yang bawa ajaran tauhid dan syirik sebagai wahabi? Maka sekarang mereka yang menuduh berbagai-bagai tuduhan itu kenalah fikirkan balik. Yang datang bawa ajaran tauhid dan sunnah itu bawa dalil apa? Bukankah mereka bawa dalil dari Qur’an dan sunnah? Takkan bawa dalil Qur’an dan sunnah salah pula? Maka nanti mereka akan ditanya dan beginilah jawapan mereka:

{كُلَّمَا أُلْقِيَ فِيهَا فَوْجٌ سَأَلَهُمْ خَزَنَتُهَا أَلَمْ يَأْتِكُمْ نَذِيرٌ قَالُوا بَلَى قَدْ جَاءَنَا نَذِيرٌ فَكَذَّبْنَا وَقُلْنَا مَا نزلَ اللَّهُ مِنْ شَيْءٍ إِنْ أَنْتُمْ إِلا فِي ضَلالٍ كَبِيرٍ}

Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir), penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka, “Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?” Mereka menjawab, “Benar ada, “sesungguh­nya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, namun kami mendustakannya dan kami katakan, “Allah tidak menurunkan sesuatu pun; kamu tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar.” (Al-Mulk: 8-9)

 

فَذوقوا فَما لِلظّٰلِمينَ مِن نَّصيرٍ

maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun.

Tapi tetap ada juga yang menolak untuk menerima kebenaran. Maka kepada mereka akan dikatakan: Rasailah azab di neraka itu kerana mereka memang layak untuk menerimanya. Peluang sudah diberikan tapi mereka tidak mengambilnya.

Ahli neraka itu tidak akan ada para pembantu langsung yang dapat membantu mereka dan menyelamatkan mereka daripada neraka. Semasa mereka di dunia, mereka ada banyak kawan, pembantu dan penolong mereka. Tapi jangan harap di neraka nanti akan ada penolong mereka.

Habis Ruku’ ke 4 dari 5 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 38: Dalil aqli.

إِنَّ اللهَ عٰلِمُ غَيبِ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ إِنَّهُ عَليمٌ بِذاتِ الصُّدورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh is Knower of the unseen [aspects] of the heavens and earth. Indeed, He is Knowing of that within the breasts.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah mengetahui yang tersembunyi di langit dan di bumi. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati.

 

إِنَّ اللهَ عٰلِمُ غَيبِ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Sesungguhnya Allah mengetahui yang tersembunyi di langit dan di bumi.

Allah sahaja yang tahu segala perkara ghaib di langit dan juga di bumi. Tidak ada selain Allah yang ada ilmu ini.

 

إِنَّهُ عَليمٌ بِذاتِ الصُّدورِ

Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati.

Allah juga bukan sahaja tahu perkara ghaib di langit dan juga di bumi, tetapi Allah juga tahu apa yang di dalam dada manusia itu. Apa sahaja yang kita fikirkan diketahui oleh Allah. Sebelum kita fikir lagi pun Allah dah tahu. Maka kena jaga hati kita.

Ayat ini selepas Allah menceritakan permintaan ahli neraka yang mahu kembali ke dunia kerana mereka hendak mengubah amalan mereka. Allah hendak memberitahu bahawa Dia tahu apa yang mereka akan lakukan kerana Allah tahu di dalam hati mereka.

Allah tahu yang jikalau mereka itu dikembalikan ke dunia maka mereka tetap akan melakukan amalan yang sama yang mereka telah pernah lakukan dulu. Maka mereka memang patut kekal di dalam neraka itu kerana mereka layak untuk memasukinya. Kalau diberi peluang untuk balik pun mereka tidak akan berubah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 23 Januari 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s