Tafsir Surah Fatir Ayat 39 – 41 (Mana bukti kamu?)

Ayat 39: Targhib dan takhwif.

هُوَ الَّذي جَعَلَكُم خَلٰئِفَ فِي الأَرضِ ۚ فَمَن كَفَرَ فَعَلَيهِ كُفرُهُ ۖ وَلا يَزيدُ الكٰفِرينَ كُفرُهُم عِندَ رَبِّهِم إِلّا مَقتًا ۖ وَلا يَزيدُ الكٰفِرينَ كُفرُهُم إِلّا خَسارًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is He who has made you successors upon the earth. And whoever disbelieves – upon him will be [the consequence of] his disbelief. And the disbelief of the disbelievers does not increase them in the sight of their Lord except in hatred; and the disbelief of the disbelievers does not increase them except in loss.

(MELAYU)

Dialah yang menjadikan kamu khalifah-khalifah di muka bumi. Barangsiapa yang kafir, maka (akibat) kekafirannya menimpa dirinya sendiri. Dan kekafiran orang-orang yang kafir itu tidak lain hanyalah akan menambah kemurkaan pada sisi Tuhannya dan kekafiran orang-orang yang kafir itu tidak lain hanyalah akan menambah kerugian mereka belaka.

 

هُوَ الَّذي جَعَلَكُم خَلٰئِفَ فِي الأَرضِ

Dialah yang menjadikan kamu khalifah-khalifah di muka bumi.

Allah mengingatkan manusia yang Dia telah memberi kelebihan manusia menjadi khalifah di atas muka bumi. Maksud ‘khalifah’ adalah yang silih berganti duduk di atas dunia ini untuk menjalani tugas sebagai hamba Allah. Selepas golongan sebelum kita mati, maka kita yang menggantikan mereka.

 

فَمَن كَفَرَ فَعَلَيهِ كُفرُهُ

Barangsiapa yang kafir, maka (akibat) kekafirannya menimpa dirinya sendiri.

Apabila telah dijadikan khalifah, maksudnya manusia ada tugas di atas muka bumi untuk menegakkan hukum Allah dan taat kepada arahanNya. Jadi bukanlah apabila Allah jadikan kita sebagai khalifah, kita boleh buat apa sahaja dengan dunia ini sekehendak kita. Kita hendaklah mentadbir alam ini seperti yang dikehendaki Allah. Kerana alam ini bukan kita yang punya, ia tetap hak milik Allah. Allah beri kita pakai sementara sahaja.

Tapi jikalau mereka kufur semasa di dunia, maka kesan kufur itu akan jatuh kepada mereka sahaja. Mereka yang terima azab dari Allah nanti, bukannya orang lain. Sendiri buat, maka sendiri tanggung.

 

وَلا يَزيدُ الكٰفِرينَ كُفرُهُم عِندَ رَبِّهِم إِلّا مَقتًا

Dan kekafiran orang-orang yang kafir itu tidak lain hanyalah akan menambah kemurkaan pada sisi Tuhannya

Kekufuran manusia itu boleh bertambah dan meningkat. Dan semakin bertambah kekufuran mereka itu maka semakin mereka benci kepada Allah. Ini adalah tafsiran yang pertama.

Satu lagi tafsir adalah semakin kukuh dan meningkat sifat kufur mereka, maka semakin meningkat kebencian Allah kepada mereka. Dan kebencian Allah tentu tidak sama dengan kebencian manusia.

Kalimah مقت merujuk kepada satu amalan jahiliah yang diamalkan oleh masyarakat Arab sebelum Islam. Ianya berlaku apabila ketua sesuatu puak meninggal dan dia ada banyak isteri. Apabila dia meninggal maka anaknya tidak mahu lepaskan bekas isteri bapanya itu (ibu tirinya) kepada puak yang lain, maka dia akan mengahwini bekas isteri bapanya itu.

Perbuatan ini dipanggil مقت. Ini adalah satu perbuatan yang amat buruk sekali dan dibenci sangat kerana mana boleh kahwin dengan isteri bapa. Orang bukan Islam pun boleh faham bagaimana ini adalah perbuatan yang amat buruk sekali.

Allah amat benci amalan ini sampaikan ia digunakan sebagai membawa maksud kebencian yang teramat sangat. Maka, Allah hendak beri isyarat yang Allah amat-amat benci kepada kekufuran manusia yang engkar itu.

 

وَلا يَزيدُ الكٰفِرينَ كُفرُهُم إِلّا خَسارًا

dan kekafiran orang-orang yang kafir itu tidak lain hanyalah akan menambah kerugian mereka belaka.

Mereka sangka mereka untung apabila tidak ikut arahan dari Allah. Mereka boleh dapat apa sahaja dan tidak terikat dengan apa-apa kekangan. Hidup mereka di dunia senang sahaja, maka mereka sangka mereka untung. Tapi sebenarnya mereka akan rugi serugi-ruginya nanti.


 

Ayat 40: Ayat 40 & 41 adalah Perenggan Makro Keenam. Ia mengandungi dalil-dalil penolakan syirik.

قُل أَرَءيتُم شُرَكاءَكُمُ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ أَروني ماذا خَلَقوا مِنَ الأَرضِ أَم لَهُم شِركٌ فِي السَّمٰوٰتِ أَم ءآتَينٰهُم كِتٰبًا فَهُم عَلىٰ بَيِّنَتٍ مِنهُ ۚ بَل إِن يَعِدُ الظّٰلِمونَ بَعضُهُم بَعضًا إِلّا غُرورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Have you considered¹ your ‘partners’ whom you invoke besides Allāh? Show me what they have created from the earth, or have they partnership [with Him] in the heavens? Or have We given them a book so they are [standing] on evidence therefrom? [No], rather, the wrongdoers do not promise each other except delusion.”²

  • Understood to mean “Tell me about…”
  • By telling their followers that the so-called deities will intercede for them with Allāh.

(MELAYU)

Katakanlah: “Tidakkah kamu melihat kepada sekutu-sekutumu yang kamu seru selain Allah. Perlihatkanlah kepada-Ku (bahagian) manakah dari bumi ini yang telah mereka ciptakan ataukah mereka mempunyai saham dalam (penciptaan) langit atau adakah Kami memberi kepada mereka sebuah Kitab sehingga mereka mendapat keterangan-keterangan yang jelas daripadanya? Sebenarnya orang-orang yang zalim itu sebahagian dari mereka tidak menjanjikan kepada sebahagian yang lain, melainkan tipuan belaka”.

 

قُل أَرَءيتُم شُرَكاءَكُمُ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ

Katakanlah: “Tidakkah kamu melihat kepada sekutu-sekutumu yang kamu seru selain Allah.

Sekarang Allah suruh Nabi Muhammad berhujah dengan mereka yang mengatakan ada ilah selain dari Allah. Suruh mereka fikirkan sebentar tentang sembahan-sembahan mereka itu dari berhala, Nabi, wali atau malaikat itu.

 

أَروني ماذا خَلَقوا مِنَ الأَرضِ

Perlihatkanlah kepada-Ku (bahagian) manakah dari bumi ini yang telah mereka ciptakan

Adakah berhala, Nabi, wali atau malaikat itu ada buat mana-mana bahagian dari bumi ini? Kalau ada, tunjukkanlah mana dia bahagian bumi yang mereka cipta? Mungkin boleh tunjuk gunung ini, Nabi itu yang buat; gunung ini pula, wali itu yang buat…. adakah? Tentu tidak ada.

 

أَم لَهُم شِركٌ فِي السَّمٰوٰتِ

ataukah mereka mempunyai saham dalam (penciptaan) langit

Kalau Nabi, wali atau malaikat itu tidak buat keseluruhan benda, tunjuk juga bahagian mana yang mereka tolong Allah cipta? Mungkin mereka ada saham dalam penciptaan mana-mana bahagian langit. Kerana mereka nak cipta semua sekali langit tidak mampu, maka adakah bahagian langit yang mereka tolong Allah cipta?

 

أَم ءآتَينٰهُم كِتٰبًا فَهُم عَلىٰ بَيِّنَتٍ مِنهُ

atau adakah Kami memberi kepada mereka sebuah Kitab sehingga mereka mendapat keterangan-keterangan yang jelas daripadanya?

Atau beri satu lagi hujah kepada mereka: adakah mana-mana wahyu yang kamu dapat dalam bentuk kitab yang mengatakan boleh sembah dan seru selain Allah? Adakah pada kamu kitab wahyu yang menceritakan sedemikian?

Atau dalam ayat yang lain, kalau tidak ada kitab pun, bawa ke mari mana-mana cebisan lembaran dari wahyu (mungkin tidak ada kitab yang penuh, jadi bawa cebisan pun jadilah). Tapi kenalah datang dari Allah, bukan tulisan manusia.

Tentulah tidak ada. Maka pemahaman mereka ini diambil dari mana? Cuba fikir-fikirkan. Maka masyarakat kita yang mendakwa itu dan ini dalam agama, hendaklah faham ayat ini. Segala perkara dalam agama hendaklah ada petunjuk dari dalil. Jangan pandai cakap sahaja, tapi keluarkan hujah dan dalil yang sahih.

 

بَل إِن يَعِدُ الظّٰلِمونَ بَعضُهُم بَعضًا إِلّا غُرورًا

Sebenarnya orang-orang yang zalim itu sebahagian dari mereka tidak menjanjikan kepada sebahagian yang lain, melainkan tipuan belaka”.

Apabila ada kalimah بل ia bermaksud menolak pemahaman mereka. Memang tidak dapat dijawab semua hujah-hujah di atas kerana memang tidak ada. Tidak ada mana-mana bumi yang mereka cipta, mereka juga tidak ada bersekongkol dengan Allah mencipta mana-mana bahagian langit dan memang tidak ada kitab (atau cebisan) wahyu pun yang beri hujah seperti yang mereka katakan itu.

Allah hendak memberitahu tentang Group Mentality mereka. Mereka akan beri semangat sesama mereka hanya untuk menguatkan semangat masing-masing untuk mengekalkan tradisi keagamaan mereka. Mereka akan bersama-sama beritahu yang amalan yang mereka buat itu memang benar, kerana sudah lama diamalkan oleh tok nenek, maka takkan salah? Apabila ada sokongan dari orang, maka kuatlah semangat mereka.

Ini termasuklah guru-guru sesat dan ustaz-ustaz yang beri galakan kepada anak murid mereka untuk buat amalan-amalan yang tidak benar. Mereka beri berbagai-bagai hujah dan kerana anak murid mereka tidak ada pegangan yang kukuh dalam agama, maka senang sahaja mereka terima apa yang disampaikan oleh guru dan ustaz mereka itu, walaupun ianya adalah fahaman yang salah.

Oleh itu ayat ini mengajar kita yang memang ada masalah kalau berkawan dengan orang yang salah. Hujah tidak ada, tapi kerana ada sokongan dari yang lain, maka manusia tidak ada masalah untuk menegakkan kebatilan. Kerana mereka rasa, kalau orang lain pun fikir macam aku juga, takkan salah?


 

Ayat 41: Dalil aqli. Allah menceritakan tentang QudratNya.

۞ إِنَّ اللهَ يُمسِكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ أَن تَزولا ۚ وَلَئِن زالَتا إِن أَمسَكَهُما مِن أَحَدٍ مِّن بَعدِهِ ۚ إِنَّهُ كانَ حَليمًا غَفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh holds the heavens and the earth, lest they cease. And if they should cease, no one could hold them [in place] after Him. Indeed, He is Forbearing and Forgiving.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah menahan langit dan bumi supaya jangan lenyap; dan sungguh jika keduanya akan lenyap tidak ada seorang pun yang dapat menahan keduanya selain Allah. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.

 

إِنَّ اللهَ يُمسِكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ أَن تَزولا

Sesungguhnya Allah menahan langit dan bumi supaya jangan lenyap;

Kalimah تَزولا dari ز و ل yang bermaksud ‘pergi’, ‘tiada lagi’, ‘bergerak’, ‘berhenti’. Maknanya Allah lah yang menyebabkan alam ini masih ada lagi dan kita dapat tinggal di dalamnya. Yakni agar jangan bergeser dari tempatnya masing-masing, semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{وَيُمْسِكُ السَّمَاءَ أَنْ تَقَعَ عَلَى الأرْضِ إِلا بِإِذْنِهِ}

Dan Dia menahan (benda-benda) langit jatuh ke bumi, melainkan dengan izin-Nya. (Al-Hajj: 65)

Jadi kenapa nak sembah dan seru selain Allah? Nabi dan wali yang diseru itu tidak ada kuasa apa-apa pun. Mereka sendiri pun berharap kepada Allah. Maka fahaman syirik dalam masyarakat Islam adalah tentang Nabi dan wali; ada yang kata Nabi dan wali itu ada kuasa tertentu yang Allah berikan kepada mereka setelah mereka mati. Golongan syirik itu kata ada kawasan yang dijaga oleh Nabi ini dan itu atau wali ini dan itu. Ini adalah faham yang jauh dari kebenaran.

 

وَلَئِن زالَتا إِن أَمسَكَهُما مِن أَحَدٍ مِّن بَعدِهِ

dan sungguh jika keduanya akan lenyap tidak ada seorang pun yang dapat menahan keduanya selain Allah. 

Sampai masanya, alam yang kita kenal ini akan hancur dan apabila Allah buat keputusan untuk menghancurkannya, maka tidak ada yang dapat menahan alam ini lagi. Adakah ilah-ilah selain Allah itu dapat ganti tahan alam ini apabila Allah sudah buat keputusan untuk menghancurkannya? Tentu tidak.

 

إِنَّهُ كانَ حَليمًا غَفورًا

Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.

Sebenarnya kesalahan yang dilakukan oleh golongan musyrik itu sudah boleh menyebabkan Allah menghancurkan dan menjatuhkan langit ke atas mereka tetapi Allah Maha Penyantun dan sanggup tahan dengan apa yang mereka lakukan.

Allah tidak hancurkan alam ini lagi kerana Allah beri peluang kepada manusia untuk bertaubat. Kalau Allah terus hancurkan alam kerana perbuatan syirik manusia, tentu tidak ada lagi alam dan tidak ada lagi makhluk.

Bukan sahaja Allah tidak hancurkan dunia, tapi orang yang mengamalkan syirik itu juga tidak dimatikan terus.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 6 Julai 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s