Tafsir Surah Sad Ayat 51 – 61 (Kutuk mengutuk)

Ayat 51: Tabshir Ukhrawi. Allah menceritakan keadaan di dalam syurga untuk memberi semangat kepada kita untuk meraihnya.

مُتَّكِئينَ فيها يَدعونَ فيها بِفٰكِهَةٍ كَثيرَةٍ وَشَرابٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Reclining within them, they will call therein for abundant fruit and drink.

(MELAYU)

di dalamnya mereka bertelekan (diatas dipan-dipan) sambil meminta buah-buahan yang banyak dan minuman di syurga itu.

 

مُتَّكِئينَ فيها

di dalamnya mereka bertelekan

Selepas ahli syurga masuk ke dalam syurga, Allah menceritakan keadaan di dalamnya sebagai motivasi kepada pembaca Qur’an. Di dalam syurga itu, penghuni syurga akan duduk berehat menikmati segala nikmat di dalam syurga itu. Waktu itu tidak ada kerja dan tidak ada ibadah lagi bagi mereka. Mereka duduk berehat sahaja. Duduk pun bersenggeng yang bermakna memang rehat sungguh.

 

يَدعونَ فيها بِفٰكِهَةٍ كَثيرَةٍ

sambil meminta di syurga itu dengan buah-buahan yang banyak

Dan di dalam syurga itu mereka akan meminta berbagai-bagai nikmat di dalam bentuk makanan dan minuman dan lain-lain dengan banyak sekali. Mereka akan makan dengan banyak kerana selera makan mereka adalah selera 1,000 orang. Mereka makan bukan kerana lapar tapi untuk menikmati kesedapan makanan itu sahaja.

Allah sebut ‘buah’ dalam ayat ini kerana buah adalah makan yang mereka paling suka kerana Tanah Arab tidak ada banyak buah. Jadi untuk menarik perhatian mereka, maka Allah beritahu tentang buah. Maka kita kena baca ayat ini dalam kacamata mereka juga baru kita dapat faham.

 

وَشَرابٍ

dan minuman

Dan berbagai-bagai jenis minuman di dalam syurga itu. Di dunia, manusia suka berehat sambil minum berbagai jenis minuman. Ada yang minum teh tarik dan ada yang minum arak dan sebagainya. Segala minuman di dunia tidak dapat dibandingkan dengan minuman yang lebih lazat di syurga nanti.

Minuman itu pula tiada had dan dihidangkan oleh para pelayan istana di syurga. Tidak perlu nak pergi ambil sendiri.


 

Ayat 52:

۞ وَعِندَهُم قٰصِرٰتُ الطَّرفِ أَترابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And with them will be women limiting [their] glances¹ and of equal age.

  • To their mates alone.

(MELAYU)

Dan pada sisi mereka (ada bidadari-bidadari) yang tidak liar pandangannya dan sebaya umurnya.

 

وَعِندَهُم قٰصِرٰتُ الطَّرفِ

Dan pada sisi mereka (ada bidadari-bidadari) yang tidak liar pandangannya

Kehidupan yang bersenang tentu tidak sehebat mana kalau dinikmati seorang sahaja. Maka penghuni syurga juga dapat memuaskan nafsu seks mereka kerana akan ada banyak bidadari yang akan melayan kehendak mereka.

Allah sebut salah satu sifat mereka adalah mereka menundukkan pandangan mata mereka, dalam keadaan malu-malu dengan tuannya. Ini macam pasangan pengantin yang malu-malu sahaja apabila mula bersama.

Pandangan bidadari itu hanya tertumpu kepada pasangan syurganya sahaja, tak tengok ke lain dah. Kerana pada mereka, tuan syurga itulah yang paling hebat sekali. Tidaklah macam isteri kita sekarang, ada juga curi pandang tengok lelaki lain, bukan?

 

أَترابٌ

sebaya umurnya.

Mereka itu umurnya sebaya dengan tuan mereka. Atau bermaksud kesemua bidadari yang ramai-ramai itu sebahaya sahaja umur mereka.

Ataupun ia mungkin bukan berkenaan ‘umur’ tapi bermaksud ‘sama taraf’ dimana sesuai sekali dengan kehendak ahli syurga itu. Ini penting kerana kerana kadang-kadang di dunia ada orang yang tidak sama kedudukan ataupun tidak sama intelek mereka dengan pasangan mereka dan kadang-kadang itu juga membosankan. Manusia suka kepada pasangan yang setaraf dengan mereka dari segi fahaman dan akal supaya dapat menjadikan perbualan mereka menarik.

Begitulah pentingnya kedudukan yang sama taraf atau dipanggil ‘sekufu’. Di dunia ini kadangkala kedudukan yang tidak sama menyebabkan boleh terjadinya perceraian seperti yang terjadi antara Zaid dan Zainab. Kisah mereka berdua ada disebut dalam Surah Ahzab. Oleh kerana Zaid adalah bekas hamba, maka Zainab tidak dapat menerimanya sebagai suami.

Dan kedudukan sama taraf antara bidadari dan penghuni syurga itu penting kerana bidadari itu akan duduk dengan mereka selama-lamanya dan mereka itu kenalah amat sesuai dengan penghuni syurga itu sampai tidak membosankan. Kerana kita pun selalu mendengar kisah bagaimana perkahwinan yang pada mulanya berseri-seri tetapi lama-kelamaan setelah lama, mereka menjadi bosan sesama sendiri. Begitulah bermula perkahwinan itu tidak menjadi harmoni lagi.


 

Ayat 53:

هٰذا ما توعَدونَ لِيَومِ الحِسابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This is what you, [the righteous], are promised for the Day of Account.

(MELAYU)

Inilah apa yang dijanjikan kepadamu pada hari berhisab.

 

Dikatakan kepada penghuni syurga itu yang apa yang mereka sedang nikmati itu adalah perkara yang telah pernah dijanjikan semasa mereka hidup di dunia. Dan kerana mereka percaya dengan janji-janji Allah itu, maka mereka sanggup untuk taat kepada Allah dan mencari redhaNya. Hasilnya adalah nikmat syurga yang tidak terhingga.

Maka sekarang adakah kita hendak menjadi ahli syurga itu? Maka hendaklah kita belajar apakah kehendak Allah seperti yang disebut dalam wahyu dan kita terus amalkan apa yang Allah hendak kita lakukan. Janganlah degil dan berlaku zalim pula.


 

Ayat 54:

إِنَّ هٰذا لَرِزقُنا ما لَهُ مِن نَّفادٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, this is Our provision; for it there is no depletion.

(MELAYU)

Sesungguhnya ini adalah benar-benar rezeki dari Kami yang tiada habis-habisnya.

 

إِنَّ هٰذا لَرِزقُنا

Sesungguhnya ini adalah benar-benar rezeki dari Kami

Allah mengingatkan mereka bahawa rezeki itu adalah balasan dari Allah kepada mereka di atas rahmatNya. Seperti kita selalu sebut, ahli syurga masuk syurga bukan kerana amal mereka tapi kerana rahmat Allah. Tapi untuk mendapat rahmat Allah, kenalah taat dan melakukan ibadah kepada Allah.

 

ما لَهُ مِن نَّفادٍ

yang tiada habis-habisnya.

Rezeki yang diberikan kepada mereka itu tidak ada berhenti sampai bila-bila; dimana ia akan berterusan diberikan kepada penghuni syurga itu tanpa henti. Ahli syurga akan kekal dalam syurga dan tidak akan keluar. Dan bukan sahaja tidak keluar, nikmat dalam syurga itu tidak akan berhenti. Bukan sahaja ia tidak berhenti, malah ia akan menjadi semakin baik dan semakin baik lagi.


 

Ayat 55: Takhwif Ukhrawi.

هٰذا ۚ وَإِنَّ لِلطّٰغينَ لَشَرَّ مَئآبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This [is so]. But indeed, for the transgressors is an evil place of return –

(MELAYU)

Beginilah (keadaan mereka). Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang durhaka benar-benar (disediakan) tempat kembali yang buruk,

 

هٰذا

Beginilah

Inilah kelebihan rezeki diberikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Kalau mahu dapat yang telah disebut sebelum ini, maka hendaklah beriman sempurna dan beramal dengan amalan yang soleh.

 

وَإِنَّ لِلطّٰغينَ لَشَرَّ مَئآبٍ

Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang durhaka benar-benar (disediakan) tempat kembali yang buruk,

Tetapi kepada orang-orang yang engkar, mereka akan mendapat balasan yang buruk. Sekarang Allah nak bandingkan pula dengan mereka yang zalim. Selepas Allah sebut tentang syurga, selalunya Allah akan sebut tentang neraka supaya kita dapat membezakan antara keduanya. Mereka yang derhaka akan dimasukkan ke dalam tempat yang kembalian yang buruk sekali.


 

Ayat 56:

جَهَنَّمَ يَصلَونَها فَبِئسَ المِهادُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Hell, which they will [enter to] burn, and wretched is the resting place.

(MELAYU)

(yaitu) neraka Jahannam, yang mereka masuk ke dalamnya; maka amat buruklah Jahannam itu sebagai tempat tinggal.

 

جَهَنَّمَ يَصلَونَها

(yaitu) neraka Jahannam, yang mereka masuk ke dalamnya;

Tempat kembalian itu adalah neraka. Mereka akan masuk ke dalamnya, walaupun tentunya mereka tidak mahu. Dalam ayat lain disebut yang mereka akan dimasukkan, kerana tentu mereka tidak akan masuk dengan sukarela.

 

فَبِئسَ المِهادُ

maka amat buruklah sebagai tempat tinggal.

Kalau syurga adalah tempat kembalian yang paling baik, maka neraka akan tempat kembalian yang paling buruk. Sanggupkah kamu masuk ke dalam neraka yang buruk itu? Adakah berbaloi apa yang kamu lakukan di dunia ini – hanya kesenangan yang sementara tapi keburukan azab yang amat teruk di neraka nanti? Tentu tidak!


 

Ayat 57:

هٰذا فَليَذوقوهُ حَميمٌ وَغَسّاقٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This – so let them taste it – is scalding water and [foul] purulence

(MELAYU)

Inilah (azab neraka), biarlah mereka merasakannya, (minuman mereka) air yang sangat panas dan danur yang mengalir.

 

هٰذا

Inilah

Allah suruh kita bayangkan seolah-olah kita sedang berada di sana! Bayangkan supaya kita takut nak masuk neraka. Supaya kita tidak berani nak buat dosa.

 

فَليَذوقوهُ

biarlah mereka merasakannya, 

Biarkan ahli neraka itu merasakan segala azab dalam neraka itu. Kerana mereka memang layak untuk menerimanya kerana amalan dan fahaman mereka semasa di dunia dulu. Jangan sedih tentang mereka. Biarkan sahaja mereka.

 

حَميمٌ وَغَسّاقٌ

air yang sangat panas dan danur yang mengalir.

Ahli neraka itu bukan sahaja kena seksa, tapi mereka juga sentiasa lapar dan dahaga dari mula masuk dan ia tidak akan hilang sampai bila-bila. Apabila mereka lapar dan tidak tahan sangat, maka mereka diberikan dengan buah Zaqqum.

Dan apabila mereka dahaga, mereka diberikan minuman air panas yang merosakkan wajah mereka. Kerana panas sangat air itu, apabila diletakkan dengan wajah mereka, maka akan terkiat bibir mereka kerana panas sangat air itu. Itu belum lagi dimasukkan ke dalam perut! Apabila dimasukkan ke dalam perut mereka maka hancurlah perut mereka.

Air itu bukan sahaja panas tapi ia diambil dari danur. Iaitu kekotoran yang keluar daripada tubuh badan manusia seperti air mata, nanah, darah dan sebagainya. Tentu sekali ia amat menjijikkan. Tapi kerana tidak ada air lain dan mereka dahaga sangat, maka mereka terpaksa juga minum.

Kalimah غَسّاقٌ itu juga boleh bermaksud sesuatu yang sangat-sangat sejuk. Maknanya, bukanlah di neraka itu sentiasa panas sahaja kerana ada juga azab yang melibatkan kesejukan yang amat sangat. Bayangkan kalau kita kena tidur atas bongkah ais, teruk bukan?

Kalimah غَسّاقٌ juga boleh bermaksud sesuatu yang berbau amat busuk. Dan memang kalau kita lihat maksud pertama pun, sudah tentu ianya sesuatu yang amat buruk kerana ia dalam bentuk darah, nanah dan juga campuran air mata.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا حَسَنُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعة حَدَّثَنَا دَرّاج عَنْ أَبِي الْهَيْثَمِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: “لَوْ أَنَّ دَلْوًا مِنْ غَسَّاق يُهَرَاقُ فِي الدُّنْيَا لأنتن أهل الدنيا”
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasan ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah, telah menceritakan kepada kami Darij, dari Abul Haisam, dari Abu Sa’id r.a, dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda: Seandainya setimba ghassaq ditumpahkan ke dunia, nescaya seluruh penduduk dunia berbau busuk kerananya.

 

Ayat 58:

وَءآخَرُ مِن شَكلِهِ أَزوٰجٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And other [punishments] of its type [in various] kinds.

(MELAYU)

Dan azab yang lain yang serupa itu berbagai macam.

 

Dan selain dari azab yang telah disebut di atas tadi, masih ada berbagai-bagai jenis minuman yang buruk yang akan diberikan kepada mereka. Berbagai jenis minuman buruk lagi yang tidak dapat dibayangkan. Itu semua bersifat شكل (sama sifat) iaitu sama buruk. Dan ianya sangat buruk sampaikan tidak dapat tidak diberitahu kerana akal kita tidak dapat membayangkannya.

Azab yang lain itu berbagai jenis. Maknanya ada banyak sangat azab yang akan dikenakan kepada ahli neraka itu.


 

Ayat 59:

هٰذا فَوجٌ مُّقتَحِمٌ مَّعَكُم ۖ لا مَرحَبًا بِهِم ۚ إِنَّهُم صالُو النّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Its inhabitants will say], “This is a company bursting in with you. No welcome for them. Indeed, they will burn in the Fire.”

(MELAYU)

(Dikatakan kepada mereka): “Ini adalah suatu rombongan (pengikut-pengikutmu) yang masuk berdesak-desak bersama kamu (ke neraka)”. (Berkata pemimpin-pemimpin mereka yang durhaka): “Tiadalah ucapan selamat datang kepada mereka kerana sesungguhnya mereka akan masuk neraka”.

 

هٰذا فَوجٌ مُّقتَحِمٌ مَّعَكُم

“Ini adalah suatu rombongan yang masuk berdesak-desak bersama kamu”.

Dan mereka akan diberitahu bahawa akan ada ramai lagi yang akan menyertai mereka. Dan ini seperti memberitahu akan ada orang baru datang di penjara yang memang sudah penuh. Nanti kita akan tahu dari ayat-ayat selepas ini yang mereka yang akan datang itu adalah pengikut-pengikut mereka semasa di dunia dulu.

Yang dimaksudkan itu akan مُّقتَحِمٌ melompat berasak-asak ke atas mereka yang telah ada. Ini adalah kerana mereka akan dilemparkan ke dalam neraka dan seolah-olah nampak seperti mereka melompat ke dalam neraka itu. Memang kena berasak-asak kerana tempat tidak ada. Bayangkan kita kalau masuk dalam bas yang penuh pun kita sudah tidak suka, apatah lagi dalam neraka nanti!

 

لا مَرحَبًا بِهِم

“Tiadalah ucapan selamat datang kepada mereka

Kalimah مَرحَبًا adalah ucapan selamat datang kepada orang yang baru datang. Penghuni neraka yang sudah berada di dalamnya tidak suka dengan kedatangan ahli-ahli neraka yang baru dan kerana itu mereka tidak menyambutnya dengan baik.

Memang tiada ucapan selamat kepada sesama mereka, sebaliknya diganti dengan melaknat sahaja. Seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{كُلَّمَا دَخَلَتْ أُمَّةٌ لَعَنَتْ أُخْتَهَا}

Setiap suatu umat masuk (ke dalam neraka), dia mengutuk kawannya (yang menyesatkannya). (Al-A’raf: 38)

 

إِنَّهُم صالُو النّارِ

sesungguhnya mereka akan masuk neraka”.

Allah tetap akan masukkan mereka yang baru itu ke dalam neraka Walaupun penghuni neraka yang asal tidak suka dengan kedatangan ahli neraka yang baru, tapi bukan mereka yang menentukan. Allah tetap akan memasukkan mereka dan mengasakkan mereka ke dalam neraka yang sudah sempit itu.


 

Ayat 60:

قالوا بَل أَنتُم لا مَرحَبًا بِكُم ۖ أَنتُم قَدَّمتُموهُ لَنا ۖ فَبِئسَ القَرارُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “Nor you! No welcome for you. You, [our leaders], brought this upon us, and wretched is the settlement.”

(MELAYU)

Pengikut-pengikut mereka menjawab: “Sebenarnya kamulah. Tiada ucapan selamat datang bagimu, kerana kamulah yang menjerumuskan kami ke dalam azab, maka amat buruklah Jahannam itu sebagai tempat menetap”.

 

قالوا بَل أَنتُم لا مَرحَبًا بِكُم

(Pengikut-pengikut) mereka menjawab: “Sebenarnya kamulah. Tiada ucapan selamat datang bagimu,

Pendatang baru itu tidak disambut dengan baik oleh penghuni neraka yang lama. Pendatang baru pun begitu juga, tidak mesra dengan mereka yang sudah lama. Ini bukan ‘jejak kasih’ yang masing-masing suka berjumpa, tapi masing-masing benci membenci sesama sendiri.

 

أَنتُم قَدَّمتُموهُ لَنا

kamulah yang menjerumuskan kami ke dalam azab, 

Yang baru datang dan dimarahi kerana datang itu pula marah balik kepada penghuni neraka yang lama; ini kerana mereka itulah yang menyebabkan pendatang yang baru masuk ini pun jadi sesat. Ini kerana mereka adalah tok nenek yang membawa ajaran ajaran sesat. Kalimah قَدَّمتُموهُ dari ق د م yang bermaksud mendahului.

Golongan yang awallah yang telah memulakan mengamalkan amalan yang salah. Mereka pun mengajar kepada anak cucu keturunan mereka. Yang anak cucu pun pakai ikut sahaja apa yang disampaikan itu kerana mereka sangka, kalau tok nenek dah ajar, tentulah benar.

Salah faham inilah yang menyebabkan ramai yang tetap mempertahankan amalan syirik dan bidaah yang telah lama diamalkan. Kerana itu apabila golongan yang mahu kepada Sunnah di negara ini mengajak kembali kepada ajaran dari Qur’an dan Sunnah, ramai yang marah kepada golongan Sunnah itu. Ini kerana mereka rasa amalan yang sudah lama diamalkan turun temurun itu takkan salah?

Mereka sanggup mempertahankan amalan tok nenek itu dengan berbagai-bagai cara. Mereka tidak sedar yang perbuatan mereka itu sama sahaja dengan perbuatan Musyrikin Mekah yang juga mempertahankan ajaran tok nenek mereka. Kerana itu apabila Nabi Muhammad bawa ajaran tauhid, mereka menentang Nabi Muhammad bersungguh-sungguh kerana mereka melihat perbuatan Nabi Muhammad itu menolak amalan tok nenek yang telah lama diamalkan.

Jadi, golongan yang baru masuk kemudian itu amat marah kepada golongan yang telah lama dalam neraka. Kerana mereka rasa mereka telah tertipu dengan amalan-amalan tok nenek mereka itu.

 

فَبِئسَ القَرارُ

maka amat buruklah Jahannam itu sebagai tempat menetap”.

Maka, kerana nak mempertahankan sangat amalan tok nenek yang salah (kalau ianya bertepatan dengan sunnah, tidak mengapa), maka tempat akhir mereka adalah di neraka.

Dan tentulah neraka itu bukanlah tempat yang baik. Azab yang hebat dan tidak akan berhenti walau sesaat pun. Tidak ada sesiapa yang sanggup dan rasa selesa di dalamnya.

Maka kenalah berfikir: nak duduk di syurga dengan segala kenikmatan atau duduk di neraka yang penuh azab? Kedua-duanya telah diceritakan. Kena fikirkan balik: adakah berbaloi nak mempertahankan amalan tok nenek sedangkan ia akan memasukkan kamu ke dalam neraka?


 

Ayat 61:

قالوا رَبَّنا مَن قَدَّمَ لَنا هٰذا فَزِدهُ عَذابًا ضِعفًا فِي النّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “Our Lord, whoever brought this upon us – increase for him double punishment in the Fire.”

(MELAYU)

Mereka berkata (lagi): “Ya Tuhan kami; barang siapa yang menjerumuskan kami ke dalam azab ini maka tambahkanlah azab kepadanya dengan berlipat ganda di dalam neraka”.

 

قالوا رَبَّنا مَن قَدَّمَ لَنا هٰذا

Mereka berkata (lagi): “Ya Tuhan kami; barang siapa yang menjerumuskan kami ke dalam azab ini

Kalimah sebegini banyak sekali ada dalam Qur’an. Golongan yang kemudian marah sangat dengan golongan yang terdahulu yang telah mengajar amalan-amalan yang salah. Mereka pun salah juga kerana amalkan amalan yang tidak benar tanpa periksa.

Tapi Allah nak tunjukkan bagaimana penyesalan mereka nanti di akhirat. Allah ceritakan kepada kita supaya kita tidak jadi macam ini. Janganlah taklid buta sahaja dengan mengamalkan amalan nusantara yang telah lama diamalkan seperti Majlis Tahlil, Doa Selamatan, Kenduri Arwah, Solat Hajat berjemaah dan lain-lain lagi amalan bidaah.

 

فَزِدهُ عَذابًا ضِعفًا فِي النّارِ

maka tambahkanlah azab kepadanya dengan berlipat ganda di dalam neraka”.

Golongan yang mengikut itu marah sangat kepada golongan yang awal, sampaikan mereka berdoa kepada Allah supaya diberikan azab yang berganda kepada orang-orang yang awal. Ini adalah kerana mereka itulah yang telah menyebabkan mereka yang kemudian itu terjerumus ke dalam neraka.

Jadi ini adalah cubaan nak balas dendam. Mereka memang tahu yang mereka pun kena masuk dalam neraka. Tapi mereka rasa, takkan sama azab mereka dan azab orang yang mengajar amalan salah itu? Maka mereka minta yang mengajar itu dikenakan dengan azab yang berganda. Baru nak puas sikit hati mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 27 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s