Tafsir Surah Sad Ayat 43 – 50 (Ayyub memukul isterinya)

Ayat 43: Ini selepas Nabi Ayyub telah sembuh dari penyakit baginda.

وَوَهَبنا لَهُ أَهلَهُ وَمِثلَهُم مَّعَهُم رَحمَةً مِّنّا وَذِكرىٰ لِأُولِي الأَلبٰبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We granted him his family and a like [number] with them as mercy from Us and a reminder for those of understanding.

(MELAYU)

Dan Kami anugerahi dia (dengan mengumpulkan kembali) keluarganya dan (Kami tambahkan) kepada mereka sebanyak mereka pula sebagai rahmat dari Kami dan pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai fikiran.

 

وَوَهَبنا لَهُ أَهلَهُ

Dan Kami anugerahi dia (dengan mengumpulkan kembali) keluarganya

Allah mengembalikan keluarga baginda yang telah meninggalkan baginda kerana penyakit yang baginda hadapi. Riwayat memberitahu kita keluarga baginda meninggalkan baginda, kecuali isteri baginda.

Jadi dugaan yang baginda hadapi sangatlah berat. Bayangkan kalau sampai keluarga sendiri dah tinggalkan kita, teruk sangatlah maknanya.

 

وَمِثلَهُم مَّعَهُم

dan (Kami tambahkan) kepada mereka sebanyak mereka pula

Bukan sahaja keluarga asal baginda dikembalikan kepada baginda, tetapi baginda diberikan dengan keluarga tambahan yang bermaksud sama ada baginda mendapat anak lagi ataupun baginda berkahwin lagi dengan isteri yang lain dan mendapat keluarga yang lain.

 

رَحمَةً مِّنّا

sebagai rahmat dari Kami 

Semua itu Allah ingatkan adalah rahmat dariNya. Apa-apa sahaja kelebihan dan nikmat yang kita dapat adalah dari Allah. Maknanya, Nabi Ayyub dan Nabi-nabi yang lain pun dapat nikmat dari Allah juga, bukan dari mereka sendiri. Maka kenapa nak sembah dan seru kepada mereka pula? Maka hendaklah seru dan puja dan doa kepada Allah sahaja kerana sumber nikmat dari Allah.

 

وَذِكرىٰ لِأُولِي الأَلبٰبِ

dan pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai fikiran.

Dari kisah Nabi Ayyub ini ada banyak pengajaran yang mendalam. Antaranya ia memberi pengajaran kepada kita bahawa kena doa kepada Allah apabila kita jatuh sakit. Kita terus sahaja doa kepada Allah dan jangan pergi jumpa bomoh pula. Jangan juga pergi kepada bomoh yang bertopengkan ustaz kerana ramai sekarang ada di mana-mana. Mereka guna gelaran ustaz untuk mengelabui mata mereka yang jahil sahaja.

Juga mengajar kita jangan putus harap kepada Allah. Kesenangan dan kesusahan adalah dua ujian dari Allah. Allah boleh ubah kesenangan jadi susah dan kesusahan jadi senang. Maka waktu senang jangan berlagak dan waktu susah, jangan sedih sangat.


 

Ayat 44:

وَخُذ بِيَدِكَ ضِغثًا فَاضرِب بِّهِ وَلا تَحنَث ۗ إِنّا وَجَدنٰهُ صابِرًا ۚ نِّعمَ العَبدُ ۖ إِنَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We said], “And take in your hand a bunch [of grass] and strike with it and do not break your oath.”¹ Indeed, We found him patient, an excellent servant. Indeed, he was one repeatedly turning back [to Allāh].

  • At a point during his illness, Job became angry with his wife and swore that if he recovered, he would punish her with one hundred lashes. According to Allāh’s instruction, the oath was fulfilled by striking her once with one hundred blades of grass.

(MELAYU)

Dan ambillah dengan tanganmu seikat (rumput), maka pukullah dengan itu dan janganlah kamu melanggar sumpah. Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan-nya).

 

وَخُذ بِيَدِكَ ضِغثًا

Dan ambillah dengan tanganmu seikat (rumput),

Di awal kisah Nabi Ayyub ini telah disebut baginda memohon pertolongan Allah dari gangguan syaitan. Antaranya disebut bagaimana syaitan telah mengajar isteri baginda untuk seru selain Allah dalam usaha nak menyembuhkan Nabi Ayyub.

Isteri baginda termakan nasihat itu kerana hendakkan Nabi Ayyub sembuh dan isterinya itu telah menceritakan kepada Nabi Ayyub untuk melakukan perkara yang dinasihati syaitan itu. Maka kerana nasihat isterinya itu, Nabi Ayyub sangat marah dan baginda bersumpah untuk merotan isterinya itu apabila baginda sihat.

Setelah Allah Swt. menyembuhkannya dan menjadikannya sihat seperti sediakala, maka tidaklah patut jika isterinya yang telah berjasa memberikan layanan dan kasih sayang serta kebaikan kepadanya dibalas dengan pukulan.

 

فَاضرِب بِّهِ وَلا تَحنَث

maka pukullah dengan itu dan janganlah kamu melanggar sumpah. 

Untuk memenuhi sumpah baginda itu, baginda disuruh oleh Allah untuk memegang rumput atau penyapu yang banyak lidi. Kena ada banyak lidi atau daun rumput itu sampai susah untuk dipegang dengan tangan. Allah suruh gunakan ramput itu untuk memukul isterinya itu kerana sebelum ini dia telah bersumpah untuk memukul isterinya 100 kali.

Allah beri jalan untuk untuk keluar dari sumpah itu iaitu dengan pakai rumput yang banyak dan pukul sekali sahaja. Maka baginda dikira telah ‘merotan’ isterinya itu sebanyak seratus kali.

Apabila isterinya itu kembali kepada baginda dan telah bertaubat, Allah beri jalan kepada baginda untuk menghukum isterinya itu di dunia ini supaya dia tidak dipersoalkan lagi di akhirat. Ini adalah salah satu lagi rahmat Allah kepada baginda dan isteri baginda itu.

Kepada orang awam, kadangkala mulut banyak sahaja bersumpah kosong kerana marah. Maka sumpah mereka itu bukanlah berdasarkan kepada keinginan sebenar tetapi cakap di mulut sahaja. Sumpah sebegitu tidaklah dipertanggungjawabkan dan kita pun tahu yang Nabi Ayyub bercakap nak merotan isterinya dulu sebagai marah sahaja dan tidaklah baginda benar-benar hendak buat begitu.

Kalau orang biasa, isu ini tidak timbul, akan tetapi kepada seorang Nabi, walaupun mereka berkata begitu tetapi sudah dipertanggungjawabkan kepada mereka. Ini adakah kerana tanggungjawab dan kedudukan mereka yang tinggi, maka standard untuk mereka pun tinggi juga.

Jangan pula jadikan ayat ini sebagai dalil untuk buat alasan tidak menjalankan hukum Allah pula. Ini adalah kes Nabi Ayyub dimana Allah hendak mengelakkan baginda dari melakukan kezaliman kepada isteri baginda. Sebagai contoh, ada yang buat helah untuk tidak bayar zakat harta dia. Oleh itu, sebelum cukup sahaja setahun, dia bagi ahli keluarga dan kawan dia ‘pinjam’ harta emas dia supaya tidak hukum haul. Ini adalah cara yang salah dan hendak menipu Allah. Soalannya, bolehkah menipu Allah? Amat bodoh kalau ada yang cuba menipu Allah sebegitu rupa.

 

إِنّا وَجَدنٰهُ صابِرًا

Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. 

Kisah tentang Nabi Ayyub ini dan bagaimana baginda menghadapi penyakit baginda itu boleh menjadi pengajaran kepada kita yang kadangkala berpenyakit dan menghadapi masalah.

Kita bacalah kisah baginda ini kerana walaupun baginda mendapat sakit yang teruk, tetapi baginda tetap kembali kepada Allah dan meletakkan pengharapan kepada Allah.

Kita juga boleh lihat bagaimana Nabi Ayyub tidaklah mempersoalkan musibah yang Allah kenakan kepada baginda. Tapi ramai kalangan kita yang bila kena musibah sahaja sudah mula berkata: “kenapalah Allah kenakan aku dengan musibah ini?….” Belajarlah dengan Nabi Ayyub yang sabar menerima musibah dari Allah dan terus berdoa kepada Allah tanpa jemu.

 

نِّعمَ العَبدُ

Dialah sebaik-baik hamba. 

Baginda adalah hamba yang sangat baik dan patut menjadi tauladan bagi kita. Walaupun baginda dikenakan dengan musibah dan baginda telah berdoa, tidaklah baginda marah kepada Allah. Bayangkan baginda sakit selama 18 tahun. Doa baginda tidaklah terus dimakbulkan, tapi baginda tetap bersabar.

 

إِنَّهُ أَوّابٌ

Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan-nya).

Baginda sentiasa merujuk kepada Allah, kembali kepada Allah dan taat kepada Allah.


 

Ayat 45: Kisah seterusnya menyebut beberapa lagi para Nabi tapi dengan bentuk yang ringkas sahaja.

وَاذكُر عِبٰدَنا إِبرٰهيمَ وَإِسحٰقَ وَيَعقوبَ أُولِي الأَيدي وَالأَبصٰرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And remember Our servants, Abraham, Isaac and Jacob – those of strength and [religious] vision.

(MELAYU)

Dan ingatlah hamba-hamba Kami: Ibrahim, Ishaq dan Ya’qub yang mempunyai kekuatan-kekuatan yang besar dan ilmu-ilmu yang tinggi.

 

وَاذكُر عِبٰدَنا إِبرٰهيمَ وَإِسحٰقَ وَيَعقوبَ

Dan ingatlah hamba-hamba Kami: Ibrahim, Ishaq dan Ya’qub

Allah suruh Nabi Muhammad ingat dan menyampaikan kisah tentang tiga anak cucu iaitu Nabi Ibrahim dan anak Nabi Ishaq, dan cucunya Nabi Ya’qub.

 

أُولِي الأَيدي

yang mempunyai kekuatan-kekuatan yang besar

Mereka mempunyai kekuatan yang besar juga seperti yang telah disebut dalam ayat 17 sebelum ini. ‘Kekuatan’ itu boleh menjadi macam-macam seperti kekuatan dalaman, kuat beribadah, kuat dalam ilmu dan sebagainya lagi. Mereka telah diberikan kelebihan itu oleh Allah taala.

 

وَالأَبصٰرِ

dan ilmu-ilmu yang tinggi.

Kalimah بصر bermaksud ‘melihat’. Tapi dalam konteks ayat ini bermaksud penglihatan dalaman iaitu dalam bentuk ilmu. Atau, kita boleh katakan sebagai ‘mata hati’. Dengan mata hati itu, mereka boleh melihat kebenaran.

Sebagai Nabi, mereka telah diberikan dengan ilmu ketuhanan dan ilmu keduniaan yang tinggi. Ini adalah kerana para Nabi kena ada sifat fatonah, iaitu kebijaksaan.


 

Ayat 46:

إِنّا أَخلَصنٰهُم بِخالِصَةٍ ذِكرَى الدّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We chose them for an exclusive quality: remembrance of the home [of the Hereafter].

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami telah mensucikan mereka dengan (menganugerahkan kepada mereka) akhlak yang tinggi yaitu selalu mengingatkan (manusia) kepada negeri akhirat.

 

إِنّا أَخلَصنٰهُم بِخالِصَةٍ

Sesungguhnya Kami telah mensucikan mereka dengan penyucian

Kalimah أَخلَصنٰهُم dari katadasar خ ل ص yang bermaksud suci, bersih. Dari katadasar yang sama juga maka jadilah kalimah ikhlas. Maknanya para Nabi yang telah disebut di atas itu telah dibersihkan dengan kebersihan yang istimewa khusus daripada Allah.

Kalimah خ ل ص juga bermaksud ‘pemilihan’. Maknanya mereka telah dipilih oleh Allah untuk menjadi para Nabi. Dan pemilihan itu adalah pemilihan yang istimewa. Pemilihan yang menjadi Nabi dan tentu ini adalah pemilihan yang amat istimewa sekali.

 

ذِكرَى الدّارِ

peringatan negeri akhirat

Mereka selalu mengingatkan manusia kepada hari akhirat dan kerana itu kita juga kena ikut sunnah mereka. Ingatkan manusia kepada akhirat kerana apabila manusia ingat kepada akhirat, maka ia akan menyebabkan manusia terjaga segala amalan mereka.

Allah menggunakan kalimah الدّارِ dan ditafsirkan sebagai akhirat, iaitu kampung akhirat. Allah tidak sebut pun kalimah ‘akhirat’ di dalam ayat ini. Ini sebagai isyarat bahawa kampung yang sebenarnya adalah di akhirat. Dunia ini sementara sahaja, kita tidak akan kekal di dunia ini. Yang kekal adalah di akhirat. Maka kenalah bersedia lebih untuk akhirat.

Malah kena lebih lagi dari persediaan untuk dunia. Apabila kampung dunia bukan kampung yang sebenar, buat apa kita nak beriya-iya sangat? Macam rumah sewa kita, takkan kita nak renovate hebat-hebat? Bukan rumah kita pun.


 

Ayat 47:

وَإِنَّهُم عِندَنا لَمِنَ المُصطَفَينَ الأَخيارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed they are, to Us, among the chosen and outstanding.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya mereka pada sisi Kami benar-benar termasuk orang-orang pilihan yang paling baik.

 

Nabi Ibrahim, Ishaq dan juga Ya’qub mempunyai kedudukan yang istimewa di sisi Allah.

Kalimah المُصطَفَينَ dari katadasar ص ف و yang antara lain bermaksud ‘suci’. Dan kemudian ia menjadi maksud ‘pilihan’ kerana memilih yang terbaik atau yang suci dari pilihan yang banyak. Maka Allah memilih mereka dan memberikan kedudukan yang istimewa kerana kelebihan mereka.

Allah memuji mereka dengan mengatakan mereka الأَخيارِ. Ia dari katadasar خ ي ر yang bermaksud ‘baik’. Pujian dari Allah adalah satu pujian yang amat hebat.


 

Ayat 48: Sekarang disebut tiga Nabi lagi.

وَاذكُر إِسمٰعيلَ وَاليَسَعَ وَذَا الكِفلِ ۖ وَكُلٌّ مِّنَ الأَخيارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And remember Ishmael, Elisha and Dhul-Kifl, and all are among the outstanding.

(MELAYU)

Dan ingatlah akan Ismail, Ilyasa’ dan Zulkifli. Semuanya termasuk orang-orang yang paling baik.

 

وَاذكُر إِسمٰعيلَ وَاليَسَعَ وَذَا الكِفلِ

Dan ingatlah akan Ismail, Ilyasa’ dan Zulkifli.

Sekarang disebut tiga Nabi lagi dan kisah tiga Nabi ini tidak banyak diketahui oleh kita. Hanya sesekali sahaja nama mereka ini timbul. Dan mungkin Allah sengaja tidak memberitahu kepada kita supaya kita sendiri nanti boleh masuk ke dalam syurga dan bertanya kepada mereka sendiri tentang kisah mereka. Alangkah hebatnya nanti!

 

وَكُلٌّ مِّنَ الأَخيارِ

Semuanya termasuk orang-orang yang paling baik.

Allah tidak menyebut panjang tentang mereka, tapi Allah terus memuji mereka dengan mengatakan mereka itu adalah insan-insan yang baik.


 

Ayat 49:

هٰذا ذِكرٌ ۚ وَإِنَّ لِلمُتَّقينَ لَحُسنَ مَئآبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This is a reminder. And indeed, for the righteous is a good place of return –

(MELAYU)

Ini adalah kehormatan (bagi mereka). Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa benar-benar (disediakan) tempat kembali yang baik,

 

هٰذا ذِكرٌ

Ini adalah peringatan

Allah telah menceritakan tentang para Nabi itu sebagai peringatan bagi kita. Iaitu para Nabi itu juga diuji dan mereka pun lemah sebenarnya. Mereka tidak ada kuasa apa-apa pun melainkan apa sahaja yang Allah berikan kepada mereka.

Maka para Nabi itu tidak patut diseru dan dipuja. Mereka itu tetap hamba Allah juga. Malangnya ramai manusia yang salah faham tentang mereka telah memuja, melakukan ibadah kepada mereka, bertawasul kepada mereka dan sebagainya. Ramai manusia yang menjadikan para Nabi sebagai salah satu ilah selain Allah – samada mereka sedari atau tidak. Kalau jauh dari wahyu, begitulah yang terjadi, iaitu melakukan syirik tanpa disedari.

 

وَإِنَّ لِلمُتَّقينَ لَحُسنَ مَئآبٍ

Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa benar-benar (disediakan) tempat kembali yang baik,

Bagi mereka yang bertaqwa dan menjauhi syirik, mereka akan mendapat ‘tempat yang baik’. Tempat yang baik itu adalah syurga di mana ahli syurga akan dapat berjumpa dengan para Rasul dan Nabi yang disebut-sebut di dalam Qur’an dan hadis.

Bayangkan nanti, duduk di syurga bersama dengan para Nabi itu dan kita sendiri bertanya kepada mereka tentang pengalaman mereka dan ujian yang mereka hadapi semasa mereka di dunia.


 

Ayat 50: Ayat tabshir. Penerangan tentang syurga yang disebut dalam ayat sebelum ini.

جَنّٰتِ عَدنٍ مُّفَتَّحَةً لَّهُمُ الأَبوٰبُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Gardens of perpetual residence, whose doors will be opened to them.

(MELAYU)

(yaitu) syurga ‘Adn yang pintu-pintunya terbuka bagi mereka,

 

جَنّٰتِ عَدنٍ

Syurga ‘Adn

Kalimah عَدنٍ bermaksud tempat tinggal yang tetap. Dan di dalam Qur’an selalu digandingkan dengan kalimah جَنّٰتِ yang bermaksud taman atau syurga. Ia merujuk kepada sifat syurga yang menjadi tempat tinggal yang tetap bagi sesiapa  sahaja yang dapat memasukinya.

Sesiapa sahaja yang masuk ke dalam syurga, tidak akan keluar sampai bila-bila. Kalau masuk ke dalam neraka, ada kemungkinan boleh keluar dari neraka dan dapat masuk ke dalam syurga. Tapi kalau masuk ke dalam syurga, akan kekal terus di dalamnya, kekal abadi.

 

مُّفَتَّحَةً لَّهُمُ الأَبوٰبُ

yang pintu-pintunya terbuka bagi mereka,

Pintu syurga sentiasa terbuka. Apabila rumah yang bersedia untuk menerima tetamu, maka pintu rumah itu telah siap-siap terbuka. Dan Allah gunakan kalimahمُّفَتَّحَةً yang bermaksud bukan pintu syurga itu terbuka kecil tetapi terbuka dengan luas untuk menerima pendatangnya dan penghuninya. Ini adalah kerana kalimah yang digunakan di dalam bentuk mubalaghah.

Dan kalimah مُّفَتَّحَةً yang digunakan dalam bentuk pasif menunjukkan yang ianya ditahan supaya terbuka terus, supaya tidak tertutup. Maka yang dimaksudkan adalah para malaikat yang membuka dan menahan pintu syurga itu untuk dimasuki oleh penghuninya. Ini juga akan disebut dalam Zumar:73

وَسيقَ الَّذينَ اتَّقَوا رَبَّهُم إِلَى الجَنَّةِ زُمَرًا ۖ حَتّىٰ إِذا جاءوها وَفُتِحَت أَبوٰبُها وَقالَ لَهُم خَزَنَتُها سَلٰمٌ عَلَيكُم طِبتُم فَادخُلوها خٰلِدينَ

Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:” Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya” (mereka pun masuk)

Ini berbeza dengan pintu neraka yang sentiasa sahaja tertutup dan hanya dibuka apabila hendak memasukkan penghuninya dan akan ditutup supaya mereka tidak dapat lari.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 23 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s