Tafsir Surah Sad Ayat 33 – 42 (Kisah Nabi Ayyub)

Ayat 33:

رُدّوها عَلَيَّ ۖ فَطَفِقَ مَسحًا بِالسّوقِ وَالأَعناقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[He said], “Return them to me,” and set about striking¹ [their] legs and necks.

  • With his sword as expiation. Some commentaries have also suggested the meaning of “stroking” with the hand.

(MELAYU)

“Bawalah kuda-kuda itu kembali kepadaku”. Lalu dia mengusap kaki dan leher kuda itu.

 

رُدّوها عَلَيَّ

“Bawalah kuda-kuda itu kembali kepadaku”.

Nabi Sulaiman suruh dibawa balik kuda-kuda itu kepada baginda selepas kuda-kuda itu berlari jauh. Oleh kerana kuda-kuda itu kuda yang hebat, cepat sahaja mereka hilang dari pandangan mata apabila berlari. Maka Nabi Sulaiman suruh dibawakan kembali kuda-kuda itu kepada baginda.

Ada juga tafsiran yang agak karut yang mengatakan bahawa dhomir ها dalam ayat ini merujuk kepada ‘matahari’. Nabi Sulaimana suruh malaikat bawa balik matahari kerana baginda telah terlambat solat supaya baginda dapat solat dalam waktu Asar juga.

 

فَطَفِقَ مَسحًا بِالسّوقِ وَالأَعناقِ

Lalu dia mengusap kaki dan leher kuda itu.

Kalimah bermaksud tepuk dengan lembut atau gosok sebagai tanda sayang. Ayat sebelum ini telah menyebut Nabi Sulaiman telah menyesal kerana terleka dengan kuda-kuda itu. Benarkah begitu? Kita telah bentang sebelum ini bahawa bukan itu yang terjadi. Baginda sayang kepada kuda-kuda itu kerana kuda-kuda itu digunakan untuk menjalankan kehendak Allah.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. bahwa Nabi Sulaiman mengusap-usap leher dan kaki kuda itu. Pendapat ini dipilih oleh Ibnu Jarir. Ibnu Jarir mengatakan, tidaklah mungkin Nabi Sulaiman a.s. menyiksa haiwan dengan menyembelihnya, yang bererti dia telah memusnahkan sebahagian dari hartanya tanpa penyebab. Hanya kerana alasan harta tersebut menyebabkan dia lalai dari solatnya kerana keasyikan memandangnya, sedangkan kuda itu tidak mempunyai dosa.

Malangnya ada terjemahan yang mengambil dari sumber Isra’iliyyat yang mengatakan Nabi Sulaiman potong kaki dan leher kuda-kuda itu kerana kesal dengan sebab kuda-kuda itulah yang baginda terlewat Solat Asar. Kerana marah dan geram, maka dilepaskan kepada kuda-kuda itu. Sudah mati, diberikan sebagai makanan sedekah kepada rakyat. Tapi kalau nak bagi makan pun, kenapa bagi makan dengan kuda-kuda hebat tu pula?

Tapi adakah ini tafsiran yang baik? Bayangkan anda pergi ke Langkawi tengok pertunjukan kapalterbang dan anda terleka sampai tertinggal solat Asar. Adakah anda menyesal dan marahkan kapalterbang jet pejuang itu sehinggakan anda buat keputusan untuk hancurkan jet-jet pejuang itu? Adakah itu tindakan yang bijak? Bukankah jet-jet pejuang itu hak kerajaan?

Maka takkan patut seorang Nabi membunuh harta kerajaan pula iaitu kuda-kuda perang itu. Dikatakan ada 14 ekor kuda-kuda itu. Ada sampai kata 20 ribu ekor pun ada. Adakah patut begitu? Sedangkan kalimah مَسح bermaksud melalukan air dengan lembut maka tentu bukan bermaksud sesuatu yang keras seperti menyembelih.


 

Ayat 34: Maka ini adalah ujian Allah kerana Nabi Sulaiman lalai seperti yang telah disebutkan di awal kisah ini tadi. Untuk ingatkan kepada hamba supaya jangan kasih kepada sesuatu sampai lupa ingat kepada Allah.

Tapi kalau kita ambil pendapat yang tidaklah Nabi Sulaiman terlupa Allah, maka ini adalah ujian biasa dari Allah kepada hambaNya.

وَلَقَد فَتَنّا سُلَيمٰنَ وَأَلقَينا عَلىٰ كُرسِيِّهِ جَسَدًا ثُمَّ أَنابَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We certainly tried Solomon and placed on his throne a body;¹ then he returned.²

  • Said to be a devil or a lifeless body (one without capability), but Allāh alone knows.
  • To sovereignty and to Allāh in repentance.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah menguji Sulaiman dan Kami jadikan (dia) tergeletak di atas kursinya sebagai tubuh (yang lemah kerana sakit), kemudian dia bertaubat.

 

وَلَقَد فَتَنّا سُلَيمٰنَ

Dan sesungguhnya Kami telah menguji Sulaiman

Allah hendak memberitahu bahawa para Nabi pun kena ujian, maka mereka tidak layak untuk dijadikan sebagai ilah dan dijadikan tempat pengharapan.

 

وَأَلقَينا عَلىٰ كُرسِيِّهِ جَسَدًا

dan Kami jadikan (dia) tergeletak di atas kursinya sebagai tubuh (yang lemah kerana sakit),

Maksudnya Nabi Sulaiman masih hidup lagi tapi tidak dapat bergerak. Baginda hanya lembik sahaja terduduk atas tahta baginda. Perkara ini pun sampai ada beberapa kisah yang berlainan.

1. Satu kisah mengatakan ini berkenaan keinginan Nabi Sulaiman untuk mendatangi semua isteri baginda sebanyak 90 pada satu malam. Dengan harapan supaya benih baginda malam itu akan dapat melahirkan pejuang agama. Niat baginda baik tapi tidak lahir satu pun anak-anak baginda dari para isteri baginda, kecuali satu sahaja dan itu pun tidak sempurna kerana cacat.

Ini adalah kerana baginda tidak sebut in Sha Allah (jikalau Allah izinkan). Kerana baginda lupa nak kata begitulah yang menyebabkan Allah murka dan Allah tidak nyatakan kehendak Nabi Sulaiman itu. Tidak ada anak yang menjadi dan yang lahir itu pun cacat dan bayi cacat itulah yang diletakkan di atas tahta sebagai pengajaran.

Ini kisah dari riwayat Isra’iliyyat dan tidak boleh dijadikan sebagai sumber. Walaupun hadis berkenaan perkara ini ada dalam Sahih Bukhari pun, tapi tidaklah boleh dijadikan sebagai kaitan dengan kisah ini kerana tidak disebut dalam hadis itu pun yang jasad anak cacat itu diletakkan di atas tahta baginda.

2. Kisah kedua pula mengatakan yang Nabi Sulaiman ada seorang adik. Adiknya itu tidak setuju dengan baginda dan telah melawan kerajaan Nabi Sulaiman dan akhirnya dia kalah. Apabila dia kalah, jasadnya diletakkan di atas tahta baginda.

2. Kisah ketiga mengatakan yang Nabi Sulaiman ada anak yang dijaga rapi untuk selamat dari gangguan jin. Ini kerana jin tidak mahu Nabi Sulaiman ada keturunan yang boleh menguasai mereka lagi seperti yang dilakukan oleh Nabi Sulaiman. Jin tidak mahu ada keturunan baginda yang masih boleh menguasai mereka sepertimana Nabi Sulaiman waktu itu. Jin sentiasa mencari peluang untuk membunuh anak Nabi Sulaiman.

Maka baginda telah suruh seorang jin yang baik untuk menjaga anaknya itu tapi tidak di bumi tapi di awan. Ataupun, dikatakan Nabi Sulaiman sendiri sorok anaknya itu di awan kerana baginda boleh kawal angin. Tapi walaupun baginda telah berusaha segala upaya untuk menjaga anaknya itu, tapi akhirnya anak itu mati juga. Dan apabila mati, jasad anaknya itu diletakkan di atas tahta baginda. Allah buat begitu kerana kesalahan baginda tidak berharap kepada Allah tapi berharap kepada awan pula.

Kisah ini pun lemah juga. Kerana waktu itu baginda tidak menguasai angin lagi. Selepas ayat ini barulah baginda diberi kekuasaan menguasai angin.

3. Satu lagi kisah yang juga mengarut adalah bagaimana ‘tubuh’ yang dimaksudkan adalah syaitan. Cerita ringkasnya (tak perlu nak panjangkan cerita mengarut) Syaitan telah menyebabkan Nabi Sulaiman kehilangan cincinnya dan menyebabkan baginda kehilangan segala kekuasaannya kerana kuasa baginda ada pada cincin itu.

Waktu baginda merempat itu, syaitan itu telah menyerupai baginda dan duduk memerintah di atas tahta Nabi Sulaiman dimana tidak ada sesiapa pun tahu yang itu bukanlah Nabi Sulaiman.

Maka baginda jatuh miskin dan merempat sampailah baginda terjumpa cincin itu di dalam perut seekor ikan. Maka dapatlah kembali kerajaan dan kuasa baginda. Kisah ini amat mengarut kerana seolah-olah ada pula cincin hikmat pada Nabi Sulaiman. Kalau penjual cincin sukalah agaknya menyampaikan kisah ini.

4. Satu lagi pendapat yang mengatakan yang dimaksudkan adalah Nabi Sulaiman sendiri di mana Allah takdirkan baginda tidak dapat bergerak dan melepek di atas takhta baginda sahaja.

Nabi Sulaiman waktu itu sangat berkuasa dengan banyak mukjizat dan ada banyak tentera tetapi Allah beri pengajaran kepada baginda dengan menjadikan baginda tidak berkuasa apa-apa. Dengan segala apa yang baginda ada, baginda tidak dapat nak mengembalikan kesihatan baginda. Baginda tetap tertakluk kepada kehendak Allah juga.

Tapi kisah ini juga lemah kerana dari ayat yang digunakan, bukan tubuh baginda yang diletakkan di atas tahta itu tapi tubuh orang lain.

5. Satu lagi tafsir berkenaan ayat ini, tubuh itu merujuk kepada anak Nabi Sulaiman. Nabi Sulaiman teringin anaknya nanti yang akan mewarisi kerajaan baginda supaya legasi baginda berterusan dengan anaknya.

Tapi keinginan baginda itu tidak kesampaian kerana baginda sendiri melihat anaknya tidak layak untuk memerintah selepas baginda. Jadi meletakkan sahaja ‘jasad’ di tahta tapi bukan orang yang layak adalah satu kesalahan. Kerana keinginan baginda inilah yang baginda telah memohon ampun kepada Allah taala. Kerana baginda telah rasa bersalah kerana ada keinginan nafsu berkehendak anaknya yang mewarisi kerajaan baginda.

Dan kemudian baginda minta supaya kerajaan baginda yang hebat itu habis dengan baginda sahaja dan tidak diberikan kepada orang lain.

Memang selepas kematian baginda, anaknya itu dilantik sebagai raja walapun Nabi Sulaiman sendiri tidak mewasiatkan anaknya itu yang akan memerintah selepas baginda. Walaupun anaknya naik menjadi raja, tapi kerana kelemahannya, kerajaan Bani Israil telah diserang dan akhirnya pecah belah.

Maknanya ayat ini mengajar kepada kita bahawa Nabi Sulaiman juga menerima ujian dari Allah, sepertimana Allah juga menguji hamba-hambaNya yang lain. Maka ia mengajar kita yang tidak patut jikalau ada manusia yang hendak mengambil berkat daripada baginda dan berdoa kepada baginda atau mengagung-agungkan baginda kerana baginda hanyalah hamba yang lemah sahaja.

 

ثُمَّ أَنابَ

kemudian dia bertaubat.

Kemudian Allah mengembalikan kesihatan baginda setelah sekian lama.

Maka ini mengajar kita tidak boleh kita bertawakal kepada Nabi Sulaiman seperti yang diamalkan oleh sesetengah pengamal perubatan Islam yang kononnya berdoa menggunakan nama Nabi Sulaiman seolah-olah baginda ada kelebihan; sedangkan baginda pun ada sakit juga dan berdoa hanya kepada Allah.

Walaupun jin-jin menjadi kuli kepada baginda, tidaklah baginda minta tolong kepada mereka untuk menyembuhkan baginda.

Maka oleh kerana jahil dengan wahyu, ramai dari orang kita yang menggunakan nama Nabi Sulaiman untuk kononnya menguasai jin padahal kelebihan itu hanya diberikan kepada Nabi Sulaiman sahaja dan yang tertipu dengan amalan ini adalah kerana mereka diajar oleh jin sendiri. Ini adalah kerana amalan yang salah, maka jin dapat membisikkan ajaran dan amalan-amalan yang tidak benar.


 

Ayat 35: Ini setelah Nabi Sulaiman dipulihkan dari sakit baginda.

قالَ رَبِّ اغفِر لي وَهَب لي مُلكًا لّا يَنبَغي لِأَحَدٍ مِّن بَعدي ۖ إِنَّكَ أَنتَ الوَهّابُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, forgive me and grant me a kingdom such as will not belong to anyone after me. Indeed, You are the Bestower.”

(MELAYU)

Dia berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi”.

 

قالَ رَبِّ اغفِر لي

Dia berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah aku

Nabi Sulaiman telah sedar kesilapan yang baginda lakukan dan kerana itu baginda memohon ampun kepada Allah dan kemudian baginda minta diberikan dengan ujian yang lebih besar kerana baginda mahu membuktikan dirinya.

 

وَهَب لي مُلكًا لّا يَنبَغي لِأَحَدٍ مِّن بَعدي

dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku,

Baginda hendak membuktikan bahawa kerajaan baginda tidak akan menyebabkan baginda terlalai lagi yang kerana itu baginda meminta kerajaan yang lebih besar. Kerana baginda nak buktikan yang kalau pun kerajaan baginda lagi besar pun, ia tidak akan menyebabkan baginda terlalai.

Baginda minta kerajaan yang sangat besar dan kerajaan seperti itu tidak patut diberikan kepada orang lain kerana mereka tidak akan mampu untuk menghadapinya.

Nabi Muhammad menghormati doa Nabi Sulaiman ini sampaikan baginda pun tidak menangkap jin yang mengganggu baginda dalam solat seperti yang disebut dalam satu hadis:

قَالَ الْبُخَارِيُّ عِنْدَ تَفْسِيرِ هَذِهِ الْآيَةِ: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ أَخْبَرَنَا رَوْحٌ وَمُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ تَفَلَّت عَلَيَّ الْبَارِحَةَ -أَوْ كَلِمَةً نَحْوَهَا-لِيَقْطَعَ عَلَيَّ الصَّلَاةَ فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ وَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبِطَهُ إِلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي الْمَسْجِدِ حَتَّى تُصبحوا وَتَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ فَذَكَرْتُ قَوْلَ أَخِي سُلَيْمَانَ: {رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَا يَنْبَغِي لأحَدٍ مِنْ بَعْدِي}قَالَ رَوْحٌ: فَرَدَّهُ خَاسِئًا

Imam Bukhari sehubungan dengan tafsir ayat ini mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Rauh dan Muhammad ibnu Ja’far, dari Syu’bah, dari Muhammad ibnu Ziad, dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Sesungguhnya pernah ada Ifrit dari jin yang menampakkan dirinya kepadaku tadi malam —atau ungkapan yang semisal— untuk memutuskan solat yang sedang kukerjakan. Maka Allah Swt. memberikan kekuasaan kepadaku terhadapnya, dan aku berniat akan mengikatnya di salah satu tiang masjid hingga pagi hari, lalu kalian semua dapat melihatnya. Tetapi aku teringat akan ucapan saudaraku Sulaiman a.s. yang telah mengatakan, “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang jua pun sesudahku.” ( Shad: 35).

Lihatlah bagaimana Nabi Muhammad pun tidak mengawal jin itu. Tapi ada bomoh dan ‘ustaz’ (yang sebenarnya bomoh juga) yang kononnya boleh arah jin, kawal jin, tangkap jin dalam botol, bunuh jin, penjara jin, masukkan jin dalam bas dan letak di hutan dan macam-macam lagi perkara karut yang mereka ceritakan. Adakah mereka lebih hebat dari Nabi Muhammad dan Nabi Sulaiman?

 

إِنَّكَ أَنتَ الوَهّابُ

sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi”.

Baginda tahu yang Allah boleh sahaja berikan berapa besar kerajaan pun kerana Allah memang Maha Pemberi.


 

Ayat 36: Maka Allah berikan kelebihan-kelebihan yang hebat kepada Nabi Sulaiman.

فَسَخَّرنا لَهُ الرّيحَ تَجري بِأَمرِهِ رُخاءً حَيثُ أَصابَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We subjected to him the wind blowing by his command, gently, wherever he directed,

(MELAYU)

Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya,

 

فَسَخَّرنا لَهُ الرّيحَ

Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin

Angin dari perkataan الرّيحَ yang digunakan bermaksud jenis angin yang kuat yang selalunya memusnahkan tempat dan digunakan di dalam Qur’an untuk menghancurkan umat-umat yang terdahulu. Ini seperti angin yang memusnahkan kaum Tsamud. Akan tetapi angin yang kuat itu Allah berikan berada di bawah kawalan Nabi Sulaiman.

Kelebihan ini tidak ada pada manusia yang lain dan kerana itu sampai sekarang kita takut dengan angin yang terlalu kuat kerana boleh merosakkan tanaman dan juga harta benda kita.

Begitu juga sampai kiamat tidak ada sesiapa yang boleh mengawal jin kerana ini adalah mukjizat yang hanya diberikan kepada Nabi Sulaiman sahaja. Jadi kalau ada yang kata mereka boleh kawal jin, maka itu adalah mereka yang tertipu. Mereka sahaja perasan mereka boleh kawal jin, bunuh jin dan sebagainya, tapi itu adalah penipuan jin sahaja.

Kalau ada juga yang kata mereka kawal jin, sebenarnya terbalik kerana sebenarnya jin yang kawal dia kerana jin itu tidak datang kepada semua orang melainkan kepada orang-orang yang memujanya, yang takut kepadanya, yang beramal dengan amalan yang salah.

 

تَجري بِأَمرِهِ

bergerak mengikut arahannya

Kemajuan teknologi kita semakin bertambah dan kita boleh tahu kedatangan angin, dari arah mana, berapa lama akan bertipu; akan tetapi sehebat mana pun teknologi kita, kita tetap tidak boleh mengawal angin itu. Tapi Nabi Sulaiman diberikan kekuasaan untuk mengawal angin.

 

رُخاءً حَيثُ أَصابَ

yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya,

Angin itu laju di bahagian bawah dan kerana itu boleh bawa baginda ke mana-mana destinasi dengan cepat. Ia laju di bahagian bawah tapi lembut sahaja bahagian atas. Ini penting supaya Nabi Sulaiman tidak berasa sakit semasa duduk di atas angin itu.

Nabi Sulaiman diberi kelebihan dapat menjinakkan angin itu dan ini ada kaitan dengan kuda yang disebut sebelum ini dimana ada juga kuda yang ganas tapi boleh juga dijinakkan oleh Nabi Sulaiman. Maknanya Nabi Sulaiman diberi kelebihan untuk menjinakkan kuda dan juga angin.


 

Ayat 37: Bukan angin sahaja yang Nabi Sulaiman boleh kawal.

وَالشَّيٰطينَ كُلَّ بَنّاءٍ وَغَوّاصٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [also] the devils [of jinn] – every builder and diver

(MELAYU)

dan (Kami tundukkan pula kepadanya) syaitan-syaitan semuanya ahli bangunan dan penyelam,

 

وَالشَّيٰطينَ

dan (Kami tundukkan pula kepadanya) syaitan-syaitan

Syaitan adalah jin yang jahat iaitu jin yang kafir. Akan tetapi jin yang jahat itu pun salah satu kelebihan yang diberikan kepada Nabi Sulaiman dimana baginda boleh mengawal mereka.

Allah lah yang menundukkan mereka kepada Nabi Sulaiman kerana kalau ikut kehendak mereka sendiri, tentu tidak mahu taat kepada Nabi Sulaiman. Selalunya syaitan adalah musuh kepada para Nabi dan juga musuh kepada manusia tetapi Nabi Sulaiman dapat mengawal mereka dan mereka kena taat kepada Baginda.

Kalau mereka tidak tunduk dan taat kepada Nabi Sulaiman, maka mereka akan dibakar terus oleh Allah. Maka jin syaitan itu tidak ada pilihan lain melainkan taat sahaja.

 

كُلَّ بَنّاءٍ وَغَوّاصٍ

semuanya ahli bangunan dan penyelam,

Baginda boleh mengarahkan mereka untuk membuat binaan apa-apa bangunan yang bagi baginda mahu. Jadi para syaitan itu jadi kontraktor kepada baginda.

Dan baginda boleh mengarahkan mereka untuk menjadi para penyelam kepada baginda di mana mereka dapat mengeluarkan mutiara ataupun menangkap ikan ataupun apa-apa sahaja.

Masa inilah manusia kenal jin dan belajar sihir dengan mereka. Inilah sahaja masa dimana ada interaksi antara manusia dan jin. Maka sekarang tidak ada lagi percampuran sebegitu. Maka kalau ada yang kata boleh bercakap dengan jin, berkawan dengan jin, gunakan jin sebagai khadam, maka ini adalah salah.

Jin juga bukan makhluk fizikal. Maka mereka tidak dapat nak angkat barang, curi barang dan bina apa-apa sahaja. Kecuali pada zaman Nabi Sulaiman ini sahaja. Zaman sekarang tidak ada lagi kelebihan ini.


 

Ayat 38:

وَءآخَرينَ مُقَرَّنينَ فِي الأَصفادِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And others bound together in shackles.

(MELAYU)

dan syaitan yang lain yang terikat dalam belenggu.

 

Dan selain dari jin syaitan yang diberi tugasan oleh Nabi Sulaiman, yang lainnya diikat oleh baginda. Mereka diikat mungkin kerana mereka jahat sangat dan tidak mahu taat maka mereka kena dirantai.

Dan mereka juga dijadikan sebagai askar simpanan atau pekerja tambahan bagi baginda jika perlu ada tambahan pekerja. Waktu itu bolehlah baginda lepaskan untuk bekerja.


 

Ayat 39:

هٰذا عَطاؤُنا فَامنُن أَو أَمسِك بِغَيرِ حِسابٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We said], “This is Our gift, so grant or withhold without account.”

(MELAYU)

Inilah anugerah Kami; maka berikanlah (kepada orang lain) atau tahanlah (untuk dirimu sendiri) dengan tiada pertanggungan jawab.

 

هٰذا عَطاؤُنا

Inilah anugerah Kami;

Allah berfirman kepada Nabi Sulaiman mengingatkan baginda betapa besarnya kurnia yang telah diberikan kepada baginda. Hanya baginda sahaja yang dapat kelebihan ini.

 

فَامنُن أَو أَمسِك بِغَيرِ حِسابٍ

maka berikanlah (kepada orang lain) atau tahanlah (untuk dirimu sendiri) dengan tiada pertanggungan jawab.

Segala kelebihan yang diberikan kepada baginda itu hendaklah digunakan untuk kebaikan manusia dan rakyat baginda.

Atau baginda boleh simpan sahaja jin jin syaitan itu dengan tidak digunakan.

Allah berikan keputusan sama ada untuk menggunakan syaitan itu ataupun untuk disimpan semuanya dalam keputusan Nabi Sulaiman. Dan ini menunjukkan yang Allah percaya kepada Nabi Sulaiman sampaikan baginda boleh buat keputusannya sendiri. Maknanya keputusan baginda tidak akan dihisab kerana ianya semua di atas tangan baginda.

Dan memang kelebihan-kelebihan yang diberikan kepada baginda ini digunakan untuk kebaikan oleh baginda. Bandingkan dengan manusia sekarang yang ada kelebihan teknologi untuk melakukan berbagai-bagai benda, tetapi kebanyakan manusia tidak menggunakannya untuk kebaikan melainkan digunakan untuk kehancuran.


 

Ayat 40:

وَإِنَّ لَهُ عِندَنا لَزُلفىٰ وَحُسنَ مَئآبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, for him is nearness to Us and a good place of return.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan yang dekat pada sisi Kami dan tempat kembali yang baik.

 

وَإِنَّ لَهُ عِندَنا لَزُلفىٰ

Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan yang dekat pada sisi Kami

Ini adalah pernyataan kedudukan Nabi Sulaiman yang tinggi dan rapat di sisi Allah.

 

وَحُسنَ مَئآبٍ

dan tempat kembali yang baik.

Dan nanti baginda apabila wafat akan dimasukkan terus ke dalam syurga.

Habis Ruku’ 3 dari 5 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 41: Sekarang kita masuk ke dalam kisah Nabi yang ketiga.

وَاذكُر عَبدَنا أَيّوبَ إِذ نادىٰ رَبَّهُ أَنّي مَسَّنِيَ الشَّيطٰنُ بِنُصبٍ وَعَذابٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And remember Our servant Job, when he called to his Lord, “Indeed, Satan has touched me with hardship and torment.”

(MELAYU)

Dan ingatlah akan hamba Kami Ayyub ketika dia menyeru Tuhan-nya: “Sesungguhnya aku diganggu syaitan dengan kepayahan dan siksaan”.

 

وَاذكُر عَبدَنا أَيّوبَ

Dan ingatlah akan hamba Kami Ayyub

Sekarang Allah membawa kisah Nabi Ayyub pula iaitu seorang Nabi yang terkenal kerana baginda telah diberikan dengan ujian penyakit.

 

إِذ نادىٰ رَبَّهُ

ketika dia menyeru Tuhan-nya: 

Apabila baginda sakit, maka baginda berserah kepada Allah dan memohon pertolongan dari Allah.

 

أَنّي مَسَّنِيَ الشَّيطٰنُ بِنُصبٍ وَعَذابٍ

“Sesungguhnya aku diganggu syaitan dengan kepayahan dan siksaan”.

Ayat ini memerlukan tafsir yang benar dan jikalau tidak akan menyebabkan salah faham kerana seperti yang kita tahu kesakitan itu datang daripada Allah tetapi dalam ayat ini seolah-olah syaitan yang menyebabkan Nabi Ayyub sakit. Adakah begitu? Tentu tidak.

Apabila salah belajar atau salah baca, maka ramailah yang menggunakan ayat ini untuk dijadikan sebagai dalil yang penyakit dan sakit tubuh badan disebabkan oleh jin syaitan pula. Maka ramailah yang berubah dengan bomoh dan ustaz (bomoh yang bertopengkan ustaz). Kerana mereka kata, kalau sakit itu disebabkan oleh syaitan, maka kena keluarkan syaitan dari tubuh manusia. Maka banyaklah amalan-amalan karut yang diajar oleh pengubat-pengubat itu. Maka kerana jauh dari wahyu, maka manusia telah terkeliru. Semoga kita dapat jelaskan balik supaya lebih ramai akan faham tentang perkara ini.

Dalil Nabi Ayyub tidak pernah kata jin syaitan yang menyebabkan sakit baginda juga ada dalam Anbiya’:83

وَأَيّوبَ إِذ نادىٰ رَبَّهُ أَنّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنتَ أَرحَمُ الرّاحِمينَ

dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: “(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang”.

Dalam ayat Surah Anbiya’ ini, Nabi Ayyub tidak kata syaitan yang menyebabkan baginda sakit.

Dikatakan bahawa Nabi Ayyub telah jatuh sakit teruk selama 18 tahun sampai ditinggalkan oleh keluarga dan kawan baginda. Tapi sakit itu bukanlah sampai baginda cacat. Cuma baginda tidak boleh bergerak sahaja. Dan tidaklah sampai tubuh baginda berulat.

Jadi kenapa Nabi Ayyub meminta pertolongan kepada Allah tentang syaitan kalau bukan syaitan yang menyebabkan baginda sakit? Maksud ayat ini adalah apabila seseorang itu sakit, maka syaitan akan datang dan membisikkan macam-macam perkara kepadanya termasuk membisikkan kepada mereka untuk mencari ubat-ubat dan amalan-amalan yang salah.

Sampaikan ada yang tertipu sampaikan mereka pakai tangkal dan sebagainya semata-mata untuk sihat semula. Ini tidak mustahil terjadi kerana apabila orang yang sakit, waktu itu mereka sanggup untuk mencuba macam-macam. Waktu itu sudah tidak fikir sangat halal dan haram.

Jadi waktu sakit itulah kesempatan diambil oleh syaitan untuk menipu manusia. Termasuklah dan diganggu adalah Nabi Ayyub. Tapi syaitan tentu tidak berjaya untuk menjerumuskan Nabi Ayyub, tapi syaitan cuba menghasut isteri Nabi Ayub untuk menggunakan bermacam-macam cara yang menggunakan sihir ataupun cara yang salah untuk menyembuhkan penyakit baginda.

Tentunya isteri Nabi Ayyub mahu untuk mencuba perkara-perkara itu kerana dia sendiri sudah lama menjaga Nabi Ayub. Apabila ada yang mencadang buat itu dan ini, tentulah dia sanggup dan bersedia untuk mencubanya. Macam orang kita jugalah – apabila sakit dan disuruh buat apa-apa yang karut, mereka akan guna alasan: “ini usaha sahaja, apa salahnya…”

Atau memang baginda memohon pertolongan kepada Allah untuk beri kekuatan kepada baginda untuk menolak bisikan syaitan kepada baginda. Kerana kalau baginda termakan bisikan itu, baginda sendiri akan bersangka buruk dengan Allah. Contohnya, nanti dia akan terfikir, kenapakah Allah tak tolong baginda.

Jadi lihatlah begitu hebatnya doa Nabi Ayub di dalam ayat ini dimana baginda tidak mengadu tentang kesakitan yang baginda alami kerana itu diberi oleh Allah. Tetapi yang baginda mohon pertolongan adalah supaya dihalau syaitan daripadanya kerana syaitan itu sedang mengganggu dia dan isterinya dengan menghasut untuk mengamalkan benda-benda yang tidak patut dalam agama.

Jadi kita diajar untuk berdoa dalam ayat ini kalau kita sakit. Inilah ruqyah sebenarnya kerana ruqyah itu adalah doa. Tapi ruqyah adalah doa permohan untuk sembuh.

Tapi kita kena ingat yang doa tidak semestinya menyebabkan kita segera sembuh. Ada manusia yang Allah uji dengan penyakit yang agak teruk dan lama supaya mereka terus dekat denganNya. Kerana kalau dah terus sembuh, manusia itu akan terus lupa Allah. Selama dia di dalam kesusahan dan kesakitan, hatinya selalu berharap dan dekat dengan Allah. Bila dah sembuh sahaja, terus lupa Allah seperti yang kita selalu lihat.


 

Ayat 42: Allah beri kesihatan kepada baginda dengan memberikan cara penyembuhan.

اركُض بِرِجلِكَ ۖ هٰذا مُغتَسَلٌ بارِدٌ وَشَرابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[So he was told], “Strike [the ground] with your foot; this is a [spring for a] cool bath and drink.”

(MELAYU)

(Allah berfirman): “Hantamkanlah kakimu; inilah air yang sejuk untuk mandi dan untuk minum”.

 

اركُض بِرِجلِكَ

(Allah berfirman): “Hentakkanlah kakimu;

Allah menyuruh Nabi Ayyub untuk berdiri dan menghentak tanah dengan kaki baginda.

 

هٰذا مُغتَسَلٌ بارِدٌ

inilah air yang sejuk untuk mandi 

Apabila baginda hentakkan kaki baginda ke tanah, maka ada air keluar daripada tanah itu dan air itu dan Allah beritahu gunakan air itu untuk dimandikan kerana air itu akan memberi kesihatan kepada baginda dengan izin Allah. Ini adalah kerana kerana baginda di dalam kepanasan. Juga kerana penyakit baginda itu adalah penyakit kulit dimana keadaan baginda sudah amat teruk.

 

وَشَرابٌ

dan untuk minum”.

Bukan sahaja gunakan air itu untuk mandi tapi juga air itu hendaklah diminum. Maknanya ubat bagi sakit baginda itu tidak jauh pun, cuma Allah sahaja hendak beritahu.

Maka kita boleh gunakan dalil ini untuk kita ubat sendiri diri kita dengan menggunakan air. Kita sendiri baca bismillah pada air itu dan gunakan untuk mandi dan minum. Ini adalah kerana bukan air itu atau bismillah itu yang menyembuhkan, tapi Allah yang menyembuhkan. Allah cuma jadikan air itu sebagai asbab sahaja. Maka serahkan doa kita kepada Allah. Tak perlu nak pergi jumpa bomoh atau ustaz (yang sebenarnya bomoh).

Allah suruh baginda minum air itu kerana kesan penyakit kulit itu telah masuk ke dalam badan baginda ataupun mungkin penyakit itu asalnya daripada dalam badan, maka baginda juga perlu minum air itu yang akan menyembuhkan baginda dari dalam dengan izin Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 22 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s