Tafsir Surah Sad Ayat 27 – 32 (Nabi Sulaiman dan kuda)

Ayat 27: Ayat dalil aqli. Allah suruh kita memikirkan kenapa Allah jadikan langit dan bumi ini.

وَما خَلَقنَا السَّماءَ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما بٰطِلًا ۚ ذٰلِكَ ظَنُّ الَّذينَ كَفَروا ۚ فَوَيلٌ لِّلَّذينَ كَفَروا مِنَ النّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not create the heaven and the earth and that between them aimlessly. That is the assumption of those who disbelieve, so woe to those who disbelieve from the Fire.

(MELAYU)

Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya tanpa hikmah. Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk neraka.

 

وَما خَلَقنَا السَّماءَ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما بٰطِلًا

Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dengan bathil.

Batil adalah lawan kepada Haq (kebenaran). Dalam ertikata lain, tidaklah Allah jadikan langit dan bumi ini sia-sia, main-main tanpa tujuan. Penciptaan alam ini ada tujuan.

Maka kalau alam lain seperti matahari dan bulan ada tujuan, takkan kita manusia dijadikan tanpa tujuan? Kerana kita manusia lebih mulia dan hebat dari matahari dan bulan, maka takkan tidak ada tujuan hidup kita?

Maka kalau kita jalani kehidupan kita tanpa arah, tanpa panduan, tanpa mengetahui ke mana kita tujui, maka ini adalah amat salah sekali. Jadi, ingatlah yang tujuan kita hidup adalah untuk menghambakan diri kepada Allah. Kita sedang menuju kepada akhirat samada kita tahu atau tidak, suka atau tidak. Semuanya akan mati nanti.

Dan semasa kita di dalam perjalanan kita ini, panduan kita adalah Qur’an yang kita sedang pelajari dan baca ini. Maka hendaklah kita mempelajari makna-makna dalam Qur’an ini kerana kalau tidak faham, bagaimanalah kita nak jadikan ia sebagai panduan? Kerana nak jadikan sesuatu sebagai panduan, kenalah faham dulu panduan itu.

 

ذٰلِكَ ظَنُّ الَّذينَ كَفَروا

Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir,

Maka Allah tidaklah jadikan dunia dan langit ini sia-sia sahaja. Tapi ada juga manusia yang jahil yang sangka begitu. Allah beritahu yang mereka yang ada sangkaan bahawa dunia ini adalah sia-sia sahaja adalah sangkaan orang kafir sahaja.

Kerana itu dalam agama lain mengatakan bahawa tuhan bosan tidak ada apa nak buat, maka mereka jadikan alam ini sebagai permainan sahaja. Ini fahaman yang amat teruk sekali.

Mereka tidak tahu dan tidak mahu menerima bahawa tujuan hidup di dunia ini adalah untuk menguji dan mengumpul pahala untuk dipersembahkan di akhirat kelak dan kerana itu mereka tidak beramal dengan amalan yang sebenar. Mereka main-main sahaja di dunia sekarang. Mereka berusaha bersungguh-sungguh mencapai kejayaan dunia sahaja kerana mereka sangka mereka hanya hidup di dunia sahaja.

Mereka tidak bersedia untuk akhirat kerana mereka tidak nampak adanya akhirat. Mereka nak bergembira sebanyak mungkin semasa mereka hidup di dunia ini.

 

فَوَيلٌ لِّلَّذينَ كَفَروا مِنَ النّارِ

maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk neraka.

Maka, kena salah faham dan salah pilihan orang kafir itu, mereka akan dibalas dengan dimasukkan ke dalam neraka. Kerana mereka menolak apa yang disampaikan oleh Allah melalui para NabiNya, maka tempat balasan bagi mereka adalah di neraka sahaja.


 

Ayat 28: Ayat zajrun. Adakah sama orang kafir dan orang beriman?

أَم نَجعَلُ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَالمُفسِدينَ فِي الأَرضِ أَم نَجعَلُ المُتَّقينَ كَالفُجّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or should We treat those who believe and do righteous deeds like corrupters in the land? Or should We treat those who fear Allāh like the wicked?

(MELAYU)

Patutkah Kami menganggap orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang-orang yang berbuat kerosakan di muka bumi? Patutkah (pula) Kami menganggap orang-orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang berbuat maksiat?

 

أَم نَجعَلُ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَالمُفسِدينَ فِي الأَرضِ

Patutkah Kami menganggap orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang-orang yang berbuat kerosakan di muka bumi? 

Nampak ringkas sahaja ayat ini. Tapi ia mengandungi maklumat yang amat mendalam.

Orang yang tahu bahawa dunia ini tidak dijadikan sia-sia malah ia adalah tempat ujian bagi kita semua, maka dia akan buat persediaan untuk menghadapi akhirat. Mereka tahu tahu tujuan mereka dihidupkan di dunia ini.

Tapi malangnya ramai manusia yang tidak ada tujuan dalam hidup. Mereka hidup di dunia ini seolah-olah mereka tidak akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Mereka sangka Allah sengaja jadikan dunia ini dan ia akan hancur begitu sahaja dengan mereka sekali?

Oleh kerana pemahaman yang berbeza tentang kehidupan di dunia, maka amalan manusia juga tidak sama. Mereka yang pandai dan bijak akan beriman dan akan beramal dengan amalan yang soleh (amalan yang baik).

Tetapi orang yang tidak berharap dan yakin mereka menuju kepada akhirat, mereka tidak beriman dan mereka akan melakukan kerosakan di muka bumi ini. Samada ‘kerosakan’ itu dalam bentuk fizikal atau dalam bentuk keagamaan.

Maka Allah berikan soalan retorik: Takkan balasan kepada mereka yang berbuat kerosakan itu akan sama dengan orang mukmin yang taat dengan hukum halal dan haram?

Maka kalaulah tidak ada akhirat dan tidak ada pembalasan, maka sia-sialah sahaja kalau ada orang yang buat baik. Kerana mereka dah buat baik, tapi sama sahaja balasan kepada mereka. Dan maka senanglah orang yang jahat atas dunia ini, bukan? Mereka dah buat zalim tapi selamat sahaja. Jadi kalau begitu, tidak adillah Allah kalau begitu.

 

أَم نَجعَلُ المُتَّقينَ كَالفُجّارِ

Patutkah (pula) Kami menganggap orang-orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang berbuat maksiat?

Orang yang bertaqwa adalah orang yang berhati-hati dalam menjalani kehidupannya di dunia ini. Dia sedar yang Allah sedang memerhatikan segala perbuatannya dan perbuatannya itu akan dinilai nanti. Maka dala setiap perkara yang hendak dilakukan, dia akan menilai: “Allah suka aku buat perkara ini atau tidak? Hal ini haram atau halal?”

Sedangkan Fajir adalah orang yang tak tahan diri mereka langsung. Mereka ini terbalik dengan golongan muttaqeen. al-Fajir akan buat apa yang dia hendak buat tanpa memikirkan halal atau haram, samada dia akan masuk neraka atau masuk syurga. Dia akan ikut hawa nafsu dia sahaja.

Kenapa dia berani buat kesalahan sebegitu rupa? Kerana dia tidak yakin yang dia akan dipersoalkan di akhirat kelak. Kalau tidak percaya kepada janji akhirat, maka semua manusia akan sama sahaja, buat apa yang mereka suka sahaja.

Tapi kerana takutkan hukuman di akhirat, ramai manusia tidak buat perkara yang haram kerana takut hukuman di akhirat. Maka ancaman di akhirat itu adalah kebaikan kerana ia menahan manusia dari melakukan kerosakan.


 

Ayat 29: Allah memberitahu yang orang yang baik akan ikut ajaran wahyu. Mereka akan sentiasa memikirkan tentang Qur’an.

كِتٰبٌ أَنزَلنٰهُ إِلَيكَ مُبٰرَكٌ لِّيَدَّبَّروا ءآيٰتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الأَلبٰبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[This is] a blessed Book which We have revealed to you, [O Muḥammad], that they might reflect upon its verses and that those of understanding would be reminded.

(MELAYU)

Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.

 

كِتٰبٌ أَنزَلنٰهُ إِلَيكَ مُبٰرَكٌ

Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah 

Allah memberitahu kehebatan Qur’an. Ia membawa banyak barakah di dalamnya untuk kita semua. ‘Barakah’ adalah sesuatu yang bawa kebaikan yang bertambah-tambah dan melimpah ruah.

Satu lagi sifat barakah adalah ia mengeluarkan kebaikan dari sesuatu yang ada potensi. Potensi itu sudah ada tapi cuma nak dibawa keluar sahaja. Sebagai contoh, pada biji benih ada potensi tapi perlukan air untuk menumbuhkan tanaman. Kerana itulah air adalah sesuatu yang ada barakah.

Qur’an ini boleh buat begitu juga kepada pembacanya. Tapi bukan simpan di almari sahaja, dan bukan dibaca sekali sekala tanpa difahami.

 

لِّيَدَّبَّروا ءآيٰتِهِ

supaya mereka mentadabbur ayat-ayatnya

Bagaimana nak naikkan potensi manusia dengan Qur’an? Iaitu dengan tadabbur Quran. Kalimah ‘tadabbur’ adalah dari katadasar د ب ر yang bermaksud ‘belakang’. Apabila kita memeriksan sesuatu dengan mendalam, kita akan pergi sampai ke belakang. Macam kalau kita nak periksa rumah kalau kita nak beli rumah itu, kita akan lihat sampai ke belakang, bukan?

Maka maksud ‘tadabbur’ adalah berfikir dan menekuni ayat-ayat Qur’an dengan cara mendalam. Kita baca ayat Qur’an dengan tekun dan cuba untuk memahaminya lebih lagi dari sebelumnya.

Tapi, kenalah tahu yang tadabbur ini datang lepas belajar tafsir. Bukan boleh tadabbur sendiri tanpa belajar. Kena dapatkan ilmu asas tentang tafsir Qur’an dengan belajar dengan guru yang sudah belajar. Maka kena belajar secara talaqqi dengan guru-guru. Maka tidak boleh belajar sendiri, malah amat bahaya kalau belajar sendiri kerana boleh salah faham.

Selepas tadabbur, apa pula? Hendaklah amalkan ilmu yang telah tahu.

 

وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الأَلبٰبِ

dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.

Mereka yang rapat dengan Qur’an dan telah belajar dan telah tadabbur Qur’an akan ambil pengajaran dari Qur’an itu. Kerana ia mengandungi banyak ajaran untuk persediaan dunia dan akhirat. Tapi bukan semua boleh ambil pengajaran dari Qur’an melainkan orang yang cerdik sahaja. Iaitu orang yang sedar tugas dia di dunia ini dan sedar ke mana arah tujuannya iaitu akhirat.

Dan yang paling cerdik sekali adalah mereka yang faham tentang Tauhid dan untuk faham tentang Tauhid kena belajar tafsir Qur’an kerana kitab-kitab yang lain tidak banyak menceritakan tentang syirik melainkan Qur’an. Malangnya ramai yang tidak faham tentang perkara ini dan mereka ambil pelajaran Tauhid dari sumber yang salah seperti mempelajar Sifat 20.

Yang boleh terima adalah mereka yang ulul albab sahaja. Bukan semua yang boleh terima walaupun telah disampaikan kepada mereka. Yaitu orang-orang yang berakal, al-albab adalah bentuk jamak dari lub yang artinya akal. Jadi, orang yang tak mahu terima ajaran Qur’an, maknanya mereka itu tidak ada akal. Otak mungkin ada, tapi akal tidak ada.


 

Ayat 30: Ayat dalil naqli kedua.

Sekarang kita masuk kepada kisah Nabi Sulaiman pula, iaitu anak Nabi Daud a.s. Dan Allah sebut tentang mereka berdua dalam surah ini kerana mereka ini selalu dipuja oleh manusia yang jahil wahyu dan kerana telah ada pengajaran dari guru-guru yang sesat. Sampaikan ada yang mahu Ilmu Keramat akan memuja kepada Nabi Sulaiman.

Malangnya di dalam masyarakat kita yang jauh daripada pengetahuan agama ini telah timbul kisah-kisah yang tidak benar tentang Nabi Sulaiman kerana kisah-kisah itu bukannya datang daripada sumber yang sahih dan mengandungi kisah-kisah yang karut. Maka kita kena bersihkan kisah-kisah itu.

وَوَهَبنا لِداوودَ سُلَيمٰنَ ۚ نِعمَ العَبدُ ۖ إِنَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to David We gave Solomon. An excellent servant, indeed he was one repeatedly turning back [to Allāh].

(MELAYU)

Dan Kami kurniakan kepada Daud, Sulaiman, dia adalah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya),

 

وَوَهَبنا لِداوودَ سُلَيمٰنَ

Dan Kami kurniakan kepada Daud, Sulaiman,

Semua anak adalah ‘hadiah’ kepada ibubapanya. Dan Nabi Sulaiman ini hadiah utama bagi Nabi Daud a.s. kerana anaknya ini bukan anak biasa tapi ada kelebihan.

Nabi Sulaiman mewarisi dari Nabi Daud, yakni dalam hal kenabian, kerana sesungguhnya pada waktu itu Nabi Daud mempunyai anak yang banyak selain Nabi Sulaiman. Sesungguhnya saat itu Nabi Daud mempunyai seratus orang isteri yang semuanya dari wanita merdeka. Tapi tidaklah semuanya jadi Nabi. Hanya Nabi Sulaiman sahaja yang mewarisi kenabian Nabi Daud.

 

نِعمَ العَبدُ

dia adalah sebaik-baik hamba. 

Nabi Sulaiman adalah seorang hamba yang sebaik-baiknya kerana taat di dalam agama walaupun baginda mempunyai kekayaan dan kekuasaan. Bayangkan baginda mempunyai kerajaan meliputi hampir satu dunia tetapi baginda tetap kuat beramal ibadat dan ini bermakna baginda sibuk di dalam dunia dan sibuk juga di dalam ibadat kepada Allah.

 

إِنَّهُ أَوّابٌ

Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya),

Nabi Sulaiman sangat banyak mengingati Allah dan sentiasa melakukan banyak ibadat. Baginda selalu kembali kepada Allah dan merujuk kepada Allah. Macam ayahnya selalu kembali kepada Allah.

Maka selepas ini Allah akan senaraikan kelebihan baginda.


 

Ayat 31: Nabi Sulaiman telah diuji juga oleh Allah. Maka baginda juga tertakluk kepada kehendak Allah. Maka tidaklah layak baginda dipuja dan dijadikan sebagai ilah oleh manusia yang ada fahaman syirik.

إِذ عُرِضَ عَلَيهِ بِالعَشِيِّ الصّٰفِنٰتُ الجِيادُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Mention] when there were exhibited before him in the afternoon the poised [standing] racehorses.

(MELAYU)

(ingatlah) ketika dipertunjukkan kepadanya kuda-kuda yang tenang di waktu berhenti dan cepat waktu berlari pada waktu petang

 

Salah satu di dalam pentadbiran Nabi Sulaiman adalah untuk memastikan tenteranya bersedia untuk berperang menegakkan agama. Dan waktu itu kekuatan tentera dilihat daripada kekuatan kudanya kerana mereka memerlukan kuda untuk bergerak dari satu tempat ke satu tempat di dalam peperangan.

Pada waktu itu masih tetap ada kerajaan-kerajaan yang kecil yang belum masuk Islam dan kerana itu Nabi Sulaiman menjalankan tugas jihad mengarahkan tentera baginda untuk pergi ke tempat-tempat itu untuk  sebar agama.

Dibawakan kepadanya بِالعَشِيِّ iaitu waktu antara Zuhur dan Maghrib. Waktu itu baginda sedang memeriksa perbarisan tentera kerajaan baginda.

Kalimah الصّافِناتُ dari kalimah ص ف ن yang bermaksud berdiri atas tiga kaki bagi kuda. Jadi ini adalah jenis kuda yang hebat kerana dapat berdiri di atas tiga kakinya dan melipat kakinya yang keempat. Ia menunjukkan persediaan untuk berperang. Kuda yang boleh buat begini adalah kuda jenis baka baik dan telah dilatih. Maknanya, ia adalah kuda yang kuat berlari. Ia adalah jenis kuda yang hebat yang patuh kepada tuan. Bersedia untuk menjalankan tugas yang diarahkan oleh tuannya.

Kalimah الجِيادُ dari kalimah ج و د yang bermaksud ‘baik’. Kerana itu kita pakai kalimah jayyid untuk mengatakan sesuatu itu baik. boleh diterjemahkan sebagai kuda elit. Iaitu kuda yang hebat kerana kuat dan telah dilatih. Maknanya baginda ada tentera yang hebat kerana ada tentera yang hebat. Selalunya juda jenis ini digunakan sebagai pertunjukan kerana ia boleh melakukan perkara yang kuda lain tidak boleh buat. Kalau pertunjukan, ada satu dua kuda sahaja yang boleh buat begitu, tapi baginda ada banyak. Jadi memang hebat kerajaan dan tentera baginda.

Jadi kalimat الصّٰفِنٰتُ الجِيادُ merujuk kepada kuda yang apabila dalam keadaan tenang, ia amat disiplin dan apabila digunakan dalam peperangan, ia akan bertindak cergas.

Jadi baginda dipertunjukkan dengan barisan kuda itu dan baginda amat suka dan baginda memeriksa kuda itu sampai baginda terlupa dan terluput untuk Solat Asar. Baginda suka dengan kuda-kuda itu kerana baginda juga seorang mujahideen, maka tentera baginda kena ada kuda dan kerana itu dia suka.


 

Ayat 32:

فَقالَ إِنّي أَحبَبتُ حُبَّ الخَيرِ عَن ذِكرِ رَبّي حَتّىٰ تَوارَت بِالحِجابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he said, “Indeed, I gave preference to the love of good [things] over the remembrance of my Lord until it [i.e., the sun] disappeared into the curtain [of darkness].”

(MELAYU)

maka dia berkata: “Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingat Tuhanku sampai kuda-kuda itu hilang dari pandangan”.

 

فَقالَ إِنّي أَحبَبتُ حُبَّ الخَيرِ عَن ذِكرِ رَبّي

maka dia berkata: “Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) kerana aku mengingat Tuhanku

‘Barang yang baik’ yang dimaksudkan adalah kuda yang hebat-hebat itu yang sudah bersedia untuk berperang. Ini kerana orang dulu-dulu memang suka sangat dengan kuda-kuda. Kerana ia digunakan untuk untuk musafir dan untuk berperang.

Maka kerana ia digunakan untuk peperangan menegakkan agama, maka kalimah yang digunakan adalah الخَيرِ iaitu ‘kebaikan’.

Maka, dari ayat ini ada yang menafsirkan bahawa Nabi Sulaiman seronok sangat melihat dan memeriksa kuda-kuda itu sampaikan baginda terlalai dari mengerjakan solat. Ini adalah kerana kerana harf عَن digunakan dalam bentuk meninggalkan sesuatu. Dan ‘ingat Tuhan’ diterjemahkan sebagai ‘solat’.

Tidaklah salah kalau baginda suka kepada kuda-kuda itu tapi bila dibandingkan dengan ingat kepada Allah, itu sudah tidak baik. Sepatutnya kalau suka kepada kuda pun, tidaklah sampai terlalai mengerjakan kewajipan dalam agama.

Maka baginda amat menyesal diatas kejadian itu. Ulama Salaf dan ulama tafsir yang bukan hanya seorang telah menceritakan bahawa Nabi Sulaiman disibukkan oleh penampilan kuda-kuda itu hingga terlewatkan darinya Solat Asar. Tetapi yang pasti Nabi Sulaiman tidak meninggalkannya dengan sengaja, melainkan lupa, seperti kesibukan yang pernah dialami oleh Nabi Saw. pada hari penggalian parit (semsa Perang Khandak) hingga Solat Asar terlewatkan olehnya dan baru mengerjakannya sesudah mentari tenggelam.

Tapi, satu pendapat yang lain, tidaklah ada kisah yang pasti yang mengatakan Nabi Sulaiman telah tertinggal Solat Asar itu. Iaitu Nabi Sulaiman hanya melebihkan kuda dari ingat kepada Allah. Melebihkan dunia dari akhirat. Tapi ini pun tidak patut kerana takkanlah seorang Nabi melebihkan keduniaan dari akhirat. Adakah ini نِعمَ العَبدُ (sebaik-baik hamba)?

 

حَتّىٰ تَوارَت بِالحِجابِ

sampai kuda-kuda itu hilang dari pandangan”.

Tidak disebutkan dengan jelas dalam ayat ini apakah yang hilang dari pandangan. Satu pendapat mengatakan yang dimaksudkan hilang dari pandangan itu ataupun menyorok adalah ‘matahari’. Walaupun tidak disebut kalimah ‘matahari’ tapi ulama mengatakan ianya adalah mafhum (yang difahami) kepada ‘mahahari’ kerana qarinah (hubungan, gabungan, pertalian dengan perkara lain). Ini agak bahaya kerana boleh berlaku kesilapan dan boleh terkesan dengan kisah-kisah Israliyat.

Ataupun, juga yang mengatakan ia dinisbahkan kepada ‘kuda-kuda’ itu yang berlari sampai hilang dari pandangan mata. Inilah adalah kerana telah disebut sebelum ini yang kuda-kuda itu adalah jenis kuda yang laju. Sekejap sahaja berlari terus hilang dari pandangan. Ini yang lebih kemas kerana sebelum ini memang disebut tentang kuda. Dan kalau kita kata ia dinisbahkan kepada ‘matahari’ tidak berapa kuat kerana sebelum ini tidak disebut pun matahari.

Ada juga yang menerjemahkan huruf عَن itu dengan maksud ‘kerana’ atau ‘dengan sebab’. Nabi Sulaiman sayang sangat kepada kuda-kuda itu kerana ingat kepada Tuhan. Kerana Allah yang suruh baginda menyiapkan kelengkapan senjata itu. Kerana itulah baginda lakukan perkara itu, kerana taat kepada kehendak Allah. Inilah tafsir yang amat sesuai dengan kedudukan Nabi Sulaiman. Ini juga adalah tafsir yang cermat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 21 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Maulana Asri

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s