Tafsir Surah Sad Ayat 24 – 26 (Kesilapan dalam menghukum)

Ayat 24: Sambungan kisah Nabi Daud yang ditanya hukum tentang dua orang yang berbalah tentang kambing.

قالَ لَقَد ظَلَمَكَ بِسُؤالِ نَعجَتِكَ إِلىٰ نِعاجِهِ ۖ وَإِنَّ كَثيرًا مِّنَ الخُلَطاءِ لَيَبغي بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ إِلَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَقَليلٌ مّا هُم ۗ وَظَنَّ داوودُ أَنَّما فَتَنّٰهُ فَاستَغفَرَ رَبَّهُ وَخَرَّ راكِعًا وَأَنابَ ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[David] said, “He has certainly wronged you in demanding your ewe [in addition] to his ewes. And indeed, many associates oppress one another, except for those who believe and do righteous deeds – and few are they.” And David became certain that We had tried him, and he asked forgiveness of his Lord¹ and fell down bowing [in prostration] and turned in repentance [to Allāh].

  • For his errors, such as fear and suspicion of the two men at the outset, any mistake in judgement he might have made, concealed feelings of partiality, etc.

(MELAYU)

Daud berkata: “Sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bersyarikat itu sebahagian mereka berbuat zalim kepada sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh; dan amat sedikitlah mereka ini”. Dan Daud mengetahui bahawa Kami mengujinya; maka dia meminta ampun kepada Tuhannya lalu menyungkur sujud dan bertaubat.

 

قالَ لَقَد ظَلَمَكَ بِسُؤالِ نَعجَتِكَ إِلىٰ نِعاجِهِ

Daud berkata: “Sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. 

Seperti yang kita telah tahu, ramai yang telah masuk ke dalam perkarangan peribadi Nabi Daud (banyak tafsiran yang mengatakan hanya dua orang sahaja). Oleh kerana ramai yang berkerumun kepada baginda, maka baginda sudah risau dan fikiran baginda tak tenang sedangkan hakim kena tenang dalam membuat keputusan.

Walaupun mereka telah berkata jangan takut, tapi mungkin baginda masih lagi ada perasaan takut dalam hati baginda. Maka baginda buat keputusan dengan cepat supaya mereka keluar segera dan tinggalkan baginda.

Oleh kerana hendak membuat keputusan dengan cepat, maka Nabi Daud hanya mendengar hujah dari satu pihak sahaja iaitu pihak yang miskin (yang ada satu kambung sahaja) tetapi baginda tidak tanya kepada pihak yang satu lagi. Dan ini tidak sesuai dan menjadi satu kesalahan di dalam mahkamah kerana mahkamah kena dengar hujah kedua-dua belah pihak.

Jadi ini telah menyalahi syariat kerana baginda telah buat keputusan tergopoh-gopoh dan beginilah kita dengan manusia yang mengadu kepada kita kerana, bukan? Bayangkan, jikalau ada orang yang lemah mengadu kepada kita dengan sesuatu perkara, selalunya kita akan rasa dia yang telah dizalimi. Kadangkala kita tidak tanya pun kepada pihak yang kedua.

Maka ingatlah yang untuk berlaku adil dalam sesuatu hal pun, sebelum buat keputusan, kenalah kita dengar apakah hujah dan cerita dari pihak yang satu lagi.

 

وَإِنَّ كَثيرًا مِّنَ الخُلَطاءِ لَيَبغي بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ

Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bersyarikat itu sebahagian mereka berbuat zalim kepada sebahagian yang lain,

Kalimah الخُلَطاءِ adalah manusia yang bercampur sesama sendiri dan sentiasa berusaha bersama dan berada bersama-sama seperti dalam keluarga. Maka Nabi Daud menggunakan hujah yang biasa terjadi – apabila sudah berkumpul ramai-ramai, ada sahaja yang mengambil kesempatan ke atas orang lain dan melakukan kezaliman kepada orang lain.

 

إِلَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh; 

Dan kerana sifat kezaliman setengah manusia ke atas setengah manusia yang lain, maka kerana itu biasa terjadi salah faham antara mereka. Ini biasa terjadi kepada manusia kecuali yang benar-benar beriman. Iaitu mereka yang dapat jaga tingkah laku mereka dan dapat jaga hati mereka dari ikut nafsu.

 

وَقَليلٌ مّا هُم

dan amat sedikitlah mereka ini”. 

Tapi tentunya orang yang beriman dan beramal soleh dalam dunia ini tak ramai. Begitulah kita pun tahu yang majoriti dari manusia bukanlah yang baik. Yang baik itu tidak ramai dan jarang kita dengar. Yang ramainya adalah mereka yang mengambil kesempatan ke atas orang lain.

 

وَظَنَّ داوودُ أَنَّما فَتَنّٰهُ

Dan Daud mengetahui bahawa Kami mengujinya;

Jadi Nabi Daud sudah jatuhkan hukuman yang banyak kambing itulah yang bersalah. Masalahnya baginda tidak dengar hujah dari pihak kedua itu pun dan baginda telah memberi keputusan dengan tergesa-gesa dan ini adalah satu kesalahan.

Setelah baginda buat keputusan itu, maka para malaikat itu melihat sesama sendiri sambil tersenyum dan selepas itu mereka terbang menghilangkan diri dan pada ketika itulah Nabi Daud sedar bahawa mereka itu sebenarnya adalah malaikat. Tahulah baginda yang mereka itu dihantar oleh Allah untuk menguji baginda tentang keputusan yang baginda lakukan.

Maka baginda tahu yang baginda telah gagal dalam ujian itu. Baginda telah membuat keputusan dengan cepat dan tergesa-gesa kerana baginda tidak selesa dengan mereka dan mahu mereka segera keluar. Tapi baginda tahu yang itu bukanlah alasan.

Ada banyak tafsir tentang ayat ini dan banyak sumber datangnya dari sumber Isra’iliyyat. Nabi Daud juga adalah Nabi mereka juga jadi mereka ada kisah tentang baginda. Tapi seperti yang kita tahu, Ahli Kitab ini telah mengubah kitab wahyu mereka dan mereka juga ada menokok tambah dan reka maklumat dalam kisah para Nabi. Ada kisah yang sangat teruk tentang Nabi Daud dalam hal ini, yang memang tidak patut disebut-sebut.

Akan tetapi kita ceritakan di sini kerana ia ada dalam kitab tafsir juga. Maka kita kena tolak kisah-kisah sebegini. Kerana kalau kita tidak sebut, mungkin ada yang sangka: “kalau dah ada dalam kitab tafsir, tentu ia benar…”. Ini adalah fahaman yang salah. Tidak semua dalam kitab tafsir itu benar. Kita kena banyak membaca dan menilai untuk mengenal pasti mana yang benar dan mana yang tidak. Memang pembelajaran memerlukan usaha dan masa.

Dalam riwayat Isra’iliyyat, dikatakan Nabi Daud sudah ada 99 isteri tetapi pada suatu hari, baginda ternampak seorang wanita cantik sedang mandi baginda telah terpikat dan hendak mengahwini wanita itu. Akan tetapi masalahnya wanita itu adalah isteri orang. Maka kerana nakkan juga wanita itu, maka Nabi Daud telah menugaskan suami wanita itu di barisan hadapan yang akan menyebabkan dia akan mati (atau Nabi Daud memang mengarahkan seseorang untuk membunuh suami itu).

Dan akhirnya Nabi Daud berjaya mengahwini wanita itu. Dan kerana itulah Allah menguji baginda dengan kejadian dalam ayat ini sebagai teguran kepada baginda kerana telah melakukan kesalahan mengahwini wanita itu dengan cara yang salah. Sudah ada banyak isteri, tapi masih lagi nak isteri orang lain.

Lihatlah bagaimana teruknya kisah ini kerana ia menggambarkan Nabi Daud sebagai seorang kaki perempuan dan sanggup menyebabkan kematian seorang lelaki hanya supaya dia dapat mengahwini isteri lelaki itu. Tambahan pula wanita yang dimaksudkan itu adalah ibu kepada Nabi Sulaiman pula. Dan sebelum mereka bernikah, mereka telah melakukan zina! Jadi ahli kitab sebenarnya telah mengutuk dan menghina dua orang Nabi dalam masa yang sama!

Oleh kerana itulah kisah ini tidak patut diterima dan tidak layak dinisbahkan kepada seorang Nabi. Maka kalau anda terdengar kita ini, maka hendaklah kita menolaknya. Malangnya kisah ini memang jelas ada dalam Kitab Old Testament mereka dan ada juga termasuk dalam kitab tafsir kita. Jangan perlu diberitahu kepada umum tentang perkara ini.

Ada lagi tafsir lain berkenaan perkara ini. Ia masih lagi tentang wanita itu tapi agak lembut dari yang pertama. Tafsiran ini mengatakan, seorang Nabi memang maksum tapi tidaklah mereka bebas dari melakukan kesilapan. Macam Nabi Yunus pun pernah buat silap dengan meninggalkan kaumnya sebelum diarahkan oleh Allah. Ini kerana para Nabi pun kena bisikan syaitan juga tapi Allah beri kekuatan kepada para Nabi untuk melawan dan tidak ikut bisikan itu. Mereka dipelihara dari melakukan dosa.

Jadi, mungkin Nabi Daud sudah terlihat kepada wanita itu dan sudah ada lintasan dalam diri baginda tentang wanita itu dan kerana itu Allah hantar para malaikat sebagai teguran kepada baginda. Kerana baginda telah meminta isteri itu dari suaminya. Maka barulah baginda sedar yang itu adalah ujian dari Allah untuk menghalang baginda dari meneruskan niat baginda itu.

Allah bawakan kisah ini sebagai isyarat – bukan kambing yang dimaksudkan, tapi wanita. Walaupun permintaan untuk berkahwin dengan isteri orang lain dibenarkan pada waktu itu, tetapi kedudukan baginda akan menyebabkan keterpaksaan bagi orang biasa. Maka Allah tegur keinginan baginda itu. Kerana baginda sudah ada banyak isteri tapi masih lagi teringin kepada isteri yang lain.

Kisah ini juga tidak benar dan hendaklah ditolak.

Di awal kisah ini, Nabi Muhammad disuruh untuk bersabar dengan kata-kata penentang baginda. Dan kemudian Allah terus berikan kisah Nabi Daud kepada baginda. Dan salah satu sebabnya adalah untuk memujuk baginda kerana dalam kisah ini, terdapat sesuatu yang boleh meredakan kerunsingan hati baginda.

Iaitu Allah nak beritahu yang baginda dituduh ahli sihir dan penipu sahaja, sedangkan Nabi Daud kena tuduh lebih teruk lagi – baginda dituduh telah berzina dengan isteri orang! Jadi tuduhan yang dikenakan kepada baginda itu tidaklah berat mana, maka bersabarlah sahaja.

Dan musyrikin Mekah diingatkan dengan kisah Nabi Daud ini. Kalau seorang Nabi dan hamba yang disayangi pun ditegur oleh Allah kerana kesilapan kecil sahaja, maka bagaimana kalau mereka pula yang menentang Rasulullah dan menolak kebenaran? Adakah mereka sangka mereka akan selamat?

 

فَاستَغفَرَ رَبَّهُ

maka dia meminta ampun kepada Tuhannya

Maka baginda minta ampun di atas kesilapan baginda di dalam menangani penghakiman itu. Baginda terus meminta ampun kepada Allah.

 

وَخَرَّ راكِعًا وَأَنابَ

lalu menyungkur sujud dan bertaubat.

Dan baginda terus jatuh atas lutut baginda dan terus melakukan sujud kepada Allah kerana meminta ampun.

Walaupun literal kalimah yang digunakan adalah راكِعًا (ruku’) tapi ulama bersetuju mengatakan yang dimaksudkan adalah ‘sujud’ dalam ayat ini.

Ayat ini adalah Ayat Sajdah maka hendaklah kita sujud selepas kita membaca ayat ini samada di dalam solat ataupun di luar solat. Cuma ayat ini ada khilaf di kalangan ulama samada ianya sunat atau pun tidak. Kerana ia bukanlah arahan dari Allah untuk melakukan sujud tapi ianya hanya menceritakan perbuatan Nabi Daud yang melakukan sujud. Jadi ada ulama yang mengatakan ianya tidak sunat. Molek sahaja untuk kita sujud kerana ada hadis tentang perkara ini:

قَالَ أَبُو دَاوُدَ: حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ صَالِحٍ حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي هِلَالٍ عَنْ عِيَاضِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَعْدِ بْنِ أَبِي سَرْحٍ عن أبي سعيد الخدري رضياللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ “ص” فَلَمَّا بَلَغَ السَّجْدَةَ نَزَلَ فَسَجَدَ وَسَجَدَ النَّاسُ مَعَهُ، فَلَمَّا كَانَ يَوْمٌ آخَرُ قَرَأَهَا فَلَمَّا بَلَغَ السَّجْدَةَ تَشَزّن النَّاسُ لِلسُّجُودِ، فَقَالَ: “إِنَّمَا هِيَ تَوْبَةُ نَبِيٍّ وَلَكِنِّي رَأَيْتُكُمْ تَشَزّنْتُم”. فَنَزَلَ وَسَجَدَ وَسَجَدُوا.
Imam Abu Daud mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Saleh, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Amr ibnul Haris, dari Sa’id ibnu Abu Hilal dari Iyad ibnu Abdullah ibnu Sa’d ibnu Abu Sarh, dari Abu Sa’id r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. membaca surat Shad di atas mimbarnya. Ketika bacaan baginda sampai pada ayat sajdah, baginda turun dari mimbarnya dan sujud. Maka orang-orang pun ikut sujud bersamanya. Pada hari yang lain, baginda Saw. membacanya. Dan ketika sampai pada ayat sajdah, orang-orang bersiap-siap untuk melakukan sujud. Maka Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya sujud ini merupakan ungkapan taubat seorang nabi, tetapi aku melihat kalian bersiap-siap melakukannya. Maka baginda Saw. turun (dari mimbarnya) dan sujud. Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Abu Daud secara munfarid, dan sanadnya dengan syarat ada di dalam kitab sahih.

 

Ayat 25:

فَغَفَرنا لَهُ ذٰلِكَ ۖ وَإِنَّ لَهُ عِندَنا لَزُلفىٰ وَحُسنَ مَئابٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We forgave him that; and indeed, for him is nearness to Us and a good place of return.

(MELAYU)

Maka Kami ampuni baginya kesalahannya itu. Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan dekat pada sisi Kami dan tempat kembali yang baik.

 

فَغَفَرنا لَهُ ذٰلِكَ

Maka Kami ampuni baginya kesalahannya itu.

Allah ampunkan kesilapan yang Nabi Daud telah lakukan. Kesilapan baginda itu pun kerana baginda tergesa-gesa dalam membuat keputusan.

Jadi kita kena sedar yang apa yang Nabi Daud buat ni adalah kesilapan sahaja, kerana kejadian ini berlaku kerana suasana bukan di dalam suasana mahkamah dan baginda telah tersilap kerana emosi baginda terganggu. Selalunya apabila keputusan dibuat di luar mahkamah, manusia akan buat keputusan dengan tergesa-gesa.

Tambahan pula, apabila satu pihak memberitahu kisahnya, pihak yang satu lagi pun tidak berkata apa-apa. Ini tentu sudah menjadi satu pengakuan bahawa apa yang disampaikan oleh pihak yang satu lagi itu benar. Kerana kalau tidak benar, tentu dia sudah membantah. Jadi tidaklah salah besar apabila Nabi Daud membuat keputusan berdasarkan apa yang baginda telah dengar itu.

Dan lagi satu keadaan mereka datang kepada baginda pada waktu yang tidak sesuai maka baginda telah tergopoh-gapah di dalam membuat keputusan kerana baginda mahu mereka keluar dengan segera.

 

وَإِنَّ لَهُ عِندَنا لَزُلفىٰ

Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan dekat pada sisi Kami 

Baginda mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Allah. Dan untuk mendapat kedudukan dengan Allah adalah dengan iman.

Walaupun dalam ayat sebelum ini menyebut tentang kesilapan yang baginda lakukan, tapi tidaklah kesilapan itu merendahkan kedudukan baginda. kedudukan baginda tetap tinggi di sini Allah.

Surah sebelum ini disebut harta dan anak tidak mendekatkan diri dengan Allah. Dan sekarang kita tahu yang untuk mendekatkan diri dengan Allah adalah dengan iman.

 

وَحُسنَ مَئابٍ

dan tempat kembali yang baik.

Baginda telah mendapat tempat kembali yang baik iaitu baginda dimasukkan ke dalam syurga.

Nabi Daud telah dipuja oleh kaum baginda selepas kematian baginda kerana mereka melihat baginda mempunyai banyak kelebihan; dan ini adalah perbuatan yang syirik dan Allah beritahu di dalam ayat ini bahawa tidak layak baginda dipuja dan diseru kerana baginda pun manusia dan ada buat kesilapan.


 

Ayat 26:

يٰداوودُ إِنّا جَعَلنٰكَ خَليفَةً فِي الأَرضِ فَاحكُم بَينَ النّاسِ بِالحَقِّ وَلا تَتَّبِعِ الهَوىٰ فَيُضِلَّكَ عَن سَبيلِ اللهِ ۚ إِنَّ الَّذينَ يَضِلّونَ عَن سَبيلِ اللهِ لَهُم عَذابٌ شَديدٌ بِما نَسوا يَومَ الحِسابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We said], “O David, indeed We have made you a successor upon the earth, so judge between the people in truth and do not follow [your own] desire, as it will lead you astray from the way of Allāh.” Indeed, those who go astray from the way of Allāh will have a severe punishment for having forgotten the Day of Account.

(MELAYU)

Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, kerana mereka melupakan hari perhitungan.

 

يٰداوودُ إِنّا جَعَلنٰكَ خَليفَةً فِي الأَرضِ

Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi,

Ini adalah ayat peringatan kepada Nabi Daud. Ia juga adalah peringatan penting kepada mereka yang telah diberi dengan tanggungjawab di bumi. Apabila kita ada kedudukan untuk menghakimi manusia, maka kena jaga hukum Allah. Kita kena jaga syariat dalam segenap hal kehidupan, tapi yang terutama sekali kalau ada jawatan. Kerana apabila kita ada kedudukan, maka kesan perbuatan kita itu lebih besar.

 

فَاحكُم بَينَ النّاسِ بِالحَقِّ

maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil

Maka kita hendaklah ikut jalan Allah yang adil. Dan kita telah belajar yang dalam kita membuat keputusan, kita kena dengar dua-dua belah pihak. Jangan kita dengar satu pihak sahaja dan kita terus buat keputusan.

Dan lagi satu, maka adil itu adalah dengan mengikut wahyu.

 

وَلا تَتَّبِعِ الهَوىٰ

dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu,

Jangan ikut nafsu kerana ada manusia yang berhukum dengan ikut nafsu mereka sahaja. Kalau ikut nafsu, maka keputusan yang dilakukan itu tentulah keputusan yang salah.

 

فَيُضِلَّكَ عَن سَبيلِ اللهِ

kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. 

Ikut nafsu adalah ikut perasaan. Dan ia telah terjadi kepada Nabi Daud dalam ujian kepada baginda itu. Allah ingatkan baginda supaya jangan lupa melakukan perkara yang benar. Bukanlah baginda tidak tahu yang baginda kena dengar kedua-dua belah pihak, tapi baginda terlupa.

 

إِنَّ الَّذينَ يَضِلّونَ عَن سَبيلِ اللهِ لَهُم عَذابٌ شَديدٌ

Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat,

Orang yang sesat dari jalan yang benar, tidak buat keputusan ikut hukum dan ikut nafsu sahaja, mereka akan dikenakan dengan azab seksa.

 

بِما نَسوا يَومَ الحِسابِ

kerana mereka melupakan hari perhitungan.

Maksud ‘lupa’ adalah ‘tidak hiraukan’. Bukannya benar-benar terlupa tapi mereka tidak endahkan sahaja kerana mereka telah ikut nafsu mereka.

Habis Ruku’ 2 dari 5 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 19 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s