Tafsir Surah Sad Ayat 17 – 23 (Kisah Nabi Daud dan malaikat yang menguji)

Ayat 17: Apabila Nabi Muhammad menyampaikan ajaran tauhid, baginda ditentang dengan hebat sekali. Maka tentunya baginda amat bersedih kerana ditolak oleh kaum baginda sendiri. Tambahan pula tuduhan yang amat tidak patut dikenakan kepada baginda.

Maka ayat ini adalah Ayat Tasliah dimana Allah memujuk hati baginda dan para sahabat yang menjalankan dakwah.

اصبِر عَلىٰ ما يَقولونَ وَاذكُر عَبدَنا داوودَ ذَا الأَيدِ ۖ إِنَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Be patient over what they say and remember Our servant, David, the possessor of strength; indeed, he was one who repeatedly turned back [to Allāh].

(MELAYU)

Bersabarlah atas segala apa yang mereka katakan; dan ingatlah hamba Kami Daud yang mempunyai kekuatan; sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan).

 

اصبِر عَلىٰ ما يَقولونَ

Bersabarlah atas segala apa yang mereka katakan;

Sabar sahajalah menerima dugaan dalam dakwah. Memang akan ada sahaja penentang wahyu yang akan menggunakan berbagai-bagai cara untuk menghalang dakwah tauhid. Kena bersabar kerana itu adalah ujian dalam dakwah dan menegakkan kebenaran.

Kata-kata musyrikin Mekah itu merujuk kepada tohmahan mereka yang mengatakan Nabi adalah seorang ahli sihir dan penipu besar. Dan juga ejekan mereka yang mengatakan Nabi Muhammad tidak layak utk menjadi Nabi dan menerima wahyu. Allah pujuk Nabi supaya bersabarlah dengan kata-kata mereka itu.

Bukan Nabi dan sahabat sahaja yang terpaksa melalui ujian ini. Kita pun kena tengok juga ayat ini kerana apabila kita nak dakwah kepada manusia, akan ada sahaja yang menentang. Tapi ingatlah yang kalau kita dapat bersabar, maka pahala buat kita.

 

وَاذكُر عَبدَنا داوودَ

dan ingatlah hamba Kami Daud

Jangan fikirkan tentang mereka yang menentang itu. Dan untuk mengalih pandangan kepada perkara yang menyesakkan otak, Allah ajak tengok kisah Nabi Daud.

Allah suruh Nabi Muhammad kenangkan kisah Nabi Daud itu kerana:

  1. Kisah Nabi Daud itu dapat menjadi pengajaran kepada Arab Mekah waktu itu. Jadi makna وَاذكُر dalam ayat ini adalah: berilah peringatan kepada mereka.
  2. Allah suruh Nabi ingat kisah Nabi Daud ini kerana dengan kisahnya dapat membantu baginda menjadi sabar. Bukan baginda sahaja, tapi kita juga yang menjalankan kerja dakwah.

Allah tukar kepada subjek yang baru. Kerana kalau kita fikirkan perkara lain yang lebih menarik, kita akan lupa perkara yang menyedihkan kita, bukan?

 

ذَا الأَيدِ

yang mempunyai kekuatan;

Allah mula menceritakan tentang Nabi Daud. Nabi Daud ada banyak kekuatan. Pertamanya baginda sendiri memang kuat dan ini kita tahu semasa baginda bertarung dengan Jalut di usia muda baginda.

Baginda juga ada ramai pembantu dan kekuatan kerana baginda adalah raja yang memerintah. Baginda juga menggunakan kekuatan tentera baginda untuk menakluk negara jiran yang mengamalkan syirik dan memasukkan mereka ke dalam agama Islam.

Dan baginda juga mempunyai kekuatan dalaman kerana baginda adalah seorang Nabi. Baginda tidak terkesan dengan kekuasaan baginda dan baginda seorang hamba yang taat kepada Allah. Kerana itu Mujahid mengatakan bahwa al-aid ertinya kekuatan dalam ketaatan.

Dan akhir sekali yang kita tahu, baginda mempunyai kekuatan ibadah. Baginda adalah seorang yang amat kuat beribadat. Baginda berpuasa selang sehari (kerana itu puasa jenis ini dinamakan Puasa Nabi Daud) dan baginda mendirikan solat tahajud sepertiga malam setiap hati. Kerana itu Qatadah mengatakan bahawa Nabi Daud a.s., dianugerahi kekuatan dalam mengerjakan ibadah dan memberinya pengetahuan tentang Islam. Jadi pengetahuan agama baginda pun kuat juga.

Hal ini telah disebutkan di dalam kitab Sahihain melalui salah satu hadisnya dari Rasulullah Saw. yang menyebutkan bahwa beliau Saw. telah bersabda:

“أَحَبُّ الصَّلَاةِ إِلَى اللهِ صَلَاةُ دَاوُدَ وَأَحَبُّ الصِّيَامِ إِلَى اللهِ صِيَامُ دَاوُدَ كَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ وَكَانَ يَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا وَلَا يَفِرُّ إِذَا لَاقَى”

Solat yang paling disukai Allah ialah solatnya Daud, dan puasa yang paling disukai Allah adalah puasanya Daud. Dia tidur sampai tengah malam, lalu bangun sepertiganya (mengerjakan solat), dan tidur seperenamnya. Dan dia puasa sehari dan buka sehari, dia tidak pernah lari bila bersua dengan musuh (dalam peperangan) dan dia adalah seorang yang amat taat kepada Allah.

 

إِنَّهُ أَوّابٌ

sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan).

Allah memuji baginda dengan memberitahu sifat baginda yang selalu bertaubat dan kembali kepada Allah. Kerana maksud ‘awwab’ adalah ‘selalu kembali’.

Atau ia bermaksud baginda sangat taat dalam mengingati Allah dalam semua keadaan. Baginda banyak ingat kepada Allah dan sentiasa ingat kepada akhirat.

Inilah sifat para Nabi yang kita kena ikut. Kerana kita semua sedang menuju kepada akhirat maka kenalah buat persediaan. Dan kalau sentiasa ingat kepada akhirat maka akan menahan dan menghalang diri kita dari melakukan dosa dengan sengaja.

Maka kalau manusia dapat sifat ini, maka ia sangat istimewa. Dan intuk dapat sifat ini, kena belajar tafsir dan selalu baca Qur’an kerana akhirat banyak diperkatakan dalam Qur’an. Bila selalu baca, maka kita selalu diperingatkan dengan akhirat. Setiap mukasurat Qur’an itu akan ada sahaja peringatan kepada akhirat.


 

Ayat 18: Sekarang diberitahu lagi tentang kelebihan yang diberikan kepada Nabi Daud.

Diberitahu kepada Rasulullah supaya baginda pun ingat balik kepada pemberian Allah kepada baginda juga. Bila kita ingat dah banyak nikmat kita dapat, maka hilanglah sedikit kesedihan dan keresahan dalam jiwa.

إِنّا سَخَّرنَا الجِبالَ مَعَهُ يُسَبِّحنَ بِالعَشِيِّ وَالإِشراقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We subjected the mountains [to praise] with him, exalting [Allāh] in the [late] afternoon and [after] sunrise.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi,

 

إِنّا سَخَّرنَا الجِبالَ مَعَهُ

Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung

Gunung ganang selalu dijadikan sebagai contoh dalam Qur’an kerana masyarakat Arab juga terpesona dengan gunung ganang. Kerana mereka lihat gunung itu amat gagah dan kukuh.

Kita pun suka juga dan kerana itu tempat seperti Gunung Kinabalu amat terkenal dan manusia suka datang.

Allah yang menjadikan gunung ganang dan Allah berkuasa untuk menundukkannya. Apakah yang dimaksudkan?

 

يُسَبِّحنَ بِالعَشِيِّ وَالإِشراقِ

untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi,

Allah menjadikan gunung bertasbih dan berzikir bersama dengan Nabi Daud. Nabi Daud banyak bertasbih dan gunung ganang juga ikut bertasbih bersama dengan baginda. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{يَا جِبَالُ أَوِّبِي مَعَهُ وَالطَّيْرَ}

Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah ber­ulang-ulang bersama Daud. (Saba: 10)

Demikian burung-burung ikut bertasbih bersama Nabi Daud bila baginda bertasbih, dan menjawab tasbih yang diucapkannya bila burung-burung itu sedang terbang di atasnya. Lalu apabila mendengar Nabi Daud sedang membaca kitab Zabur, maka burung-burung itu berhenti di angkasa, tidak mahu pergi, bahkan diam dan ikut bertasbih bersamanya. Gunung-gunung yang tinggi-tinggi pun membalas tasbihnya dan mengikuti tasbih yang diucapkannya.

Tapi tentu manusia tidak dapat dengar. Ini adalah kerana makhluk yang berbeza akan bertasbih dalam bahasa mereka yang kita tidak faham.

Nabi Daud bertasbih antara waktu Zuhur dan Asar. Jadi ini boleh dikatakan yang inilah waktu solat bagi Nabi Daud as. Syariat para Nabi tidak sama. Syariat Nabi Muhammad sahaja yang pasti kena solat lima waktu tapi para Nabi lain tidak sama syariat dan cara ibadah.


 

Ayat 19:

وَالطَّيرَ مَحشورَةً ۖ كُلٌّ لَّهُ أَوّابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the birds were assembled, all with him repeating [praises].

(MELAYU)

dan (Kami tundukkan pula) burung-burung dalam keadaan terkumpul. Masing-masingnya amat taat kepada Allah.

 

وَالطَّيرَ مَحشورَةً

dan (Kami tundukkan pula) burung-burung dalam keadaan terkumpul.

Bukan gunung ganang sahaja bertasbih bersama Nabi Daud tapi burung juga. Berbagai jenis burung datang ramai-ramai berkumpul kepada baginda.

 

كُلٌّ لَّهُ أَوّابٌ

Masing-masingnya amat taat kepada Allah.

Semuanya kembali datang untuk bertasbih bersama baginda. Semua taat kepada Allah.

Juga kalimah ‘awwab’ bermaksud mereka mengulangi apa yang disebut dan dizikirkan oleh Nabi Daud as. Mereka bertasbih bersama-sama dengan Nabi Daud.


 

Ayat 20:

وَشَدَدنا مُلكَهُ وَءآتَينٰهُ الحِكمَةَ وَفَصلَ الخِطابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We strengthened his kingdom and gave him wisdom and discernment in speech.

(MELAYU)

Dan Kami kuatkan kerajaannya dan Kami berikan kepadanya hikmah dan kebijaksanaan dalam menyelesaikan perselisihan.

 

وَشَدَدنا مُلكَهُ

Dan Kami kuatkan kerajaannya

Allah beri keteguhan kerajaan kepada Nabi Daud. Baginda adalah salah seorang dari tiga Nabi yang ada kuasa pemerintahan selain dari Nabi Muhammad SAW dan Nabi Sulaiman as.

 

وَءآتَينٰهُ الحِكمَةَ

dan Kami berikan kepadanya hikmah

‘Hikmah’ adalah apabila berhimpun ilmu dan amal. Kerana kalau setakat ada ilmu sahaja tanpa amal, itu bukan hikmah. Kerana ramai orang ada ilmu tapi mereka tidak amalkan apa yang mereka tahu.

Maka kita kena amalkan apa yang kita sudah tahu. Kadang-kadang kita sudah tahu apa yang kita perlu lakukan dalam agama tapi kita tak mampu nak lakukan lagi. Ini adalah kerana Allah tidak beri lagi Taufik iaitu kekuatan untuk mengamalkan apa yang sudah tahu.

Maka kita bukan sahaja kena minta hidayah, tapi kita kena minta Taufik juga. Kerana kekuatan itu bukan dari kita, tapi dari Allah. Cuma kita kena ada keinginan dan usaha dari kita pada mulanya. Jangan berharap dan berdoa sahaja tanpa ada usaha.

Maka Allah beritahu yang Nabi Daud as ada ‘hikmah’. Maksudnya baginda bukan sahaja ada ilmu tapi baginda juga mengamalkan apa yang baginda tahu.

 

وَفَصلَ الخِطابِ

dan kebijaksanaan dalam menyelesaikan perselisihan.

Nabi Daud juga pandai buat keputusan. Ini penting kerana baginda adalah seorang raja dan baginda selalu kena mengadili masalah rakyat baginda. Maknanya baginda juga adalah seorang hakim.

Dan Allah beritahu apabila baginda buat keputusan, tidak ada yang komen atau kritik keputusan baginda. Maknanya semua setuju kerana keputusan baginda itu adil.

Atau ia juga bermaksud baginda diberi dengan kefasihan dalam menyampaikan wahyu. Umat baginda faham dengan apa yang disampaikan oleh baginda.


 

Ayat 21: Sekarang masuk kepada satu kisah kejadian yang melibatkan Nabi Daud.

۞ وَهَل أَتٰكَ نَبَأُ الخَصمِ إِذ تَسَوَّرُوا المِحرابَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And has there come to you the news of the adversaries, when they climbed over the wall of [his] prayer chamber –

(MELAYU)

Dan adakah sampai kepadamu berita orang-orang yang bertelagah ketika mereka memanjat pagar?

 

وَهَل أَتٰكَ نَبَأُ الخَصمِ

Dan adakah sampai kepadamu berita orang-orang yang bertelagah

Seperti yang kita tahu, Nabi Daud a.s. adalah seorang raja dan baginda tinggal di istana. Ada satu kisah menarik bagaimana ada sekumpulan ‘manusia’ yang hendak berjumpa dengan Nabi Daud kerana mereka memerlukan penghakiman dari baginda.

Waktu itu Nabi Daud di tempat peribadi baginda bersendirian kerana baginda sedang beribadat. Itu adalah tempat peribadi baginda yang dijadikan sebagai tempat ibadat baginda.

Kalimah الخَصمِ dalam bentuk jamak maka dari ini kita tahu yang datang panjat dan mencari Nabi Daud itu ramai dan bukan dua orang sahaja. Bayangkan, tentu Nabi Daud pun terkejut juga walaupun baginda bukanlah seorang yang penakut kerana baginda juga seorang pejuang. Tapi kalau dah ramai, tentu ada masalah juga kalau baginda nak lawan. Tambahan pula mereka itu datang ke tempat ibadat baginda. Baginda tidak sangka akan ada orang yang dapat masuk ke situ kerana tentulah tempat itu dijaga rapi oleh pengawal.

Kebiasaan bagi baginda adalah untuk membahagikan masa antara ibadat dan juga urusan kerajaan; dimana dari pagi sampai ke waktu zuhur, baginda akan bersama rakyat dan selepas itu baginda akan tidur sebentar dan kemudian baginda akan sambung waktu seterusnya dengan beribadat kepada Allah.

 

إِذ تَسَوَّرُوا المِحرابَ

ketika mereka memanjat pagar?

Mereka sampai panjat pagar istana untuk berjumpa dengan baginda. Mereka telah panjat pagar yang paling tinggi yang tak mungkin boleh dipanjat oleh manusia biasa. Sebenarnya mereka itu bukanlah manusia tapi para malaikat.

Dalam kisah ini, Allah telah menghantar beberapa malaikat untuk menguji Nabi Daud dalam mentadbir kerajaan. Malaikat itu datang dengan menyerupai fizikal manusia dan mereka telah memanjat pagar. Mereka tidak datang kepada Nabi Daud dengan cara yang biasa kerana waktu itu adalah waktu ibadat Nabi Daud dan jikalau mereka meminta kebenaran untuk berjumpa baginda pun, tidak akan dibenarkan oleh pengawal istana.


 

Ayat 22:

إِذ دَخَلوا عَلىٰ داوودَ فَفَزِعَ مِنهُم ۖ قالوا لا تَخَف ۖ خَصمانِ بَغىٰ بَعضُنا عَلىٰ بَعضٍ فَاحكُم بَينَنا بِالحَقِّ وَلا تُشطِط وَاهدِنا إِلىٰ سَواءِ الصِّرٰطِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When they entered upon David and he was alarmed by them? They said, “Fear not. [We are] two adversaries, one of whom has wronged the other, so judge between us with truth and do not exceed [it] and guide us to the sound path.

(MELAYU)

Ketika mereka masuk (menemui) Daud lalu dia terkejut kerana kedatangan) mereka. Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut; (kami) adalah dua orang yang berperkara yang salah seorang dari kami berbuat zalim kepada yang lain; maka berilah keputusan antara kami dengan adil dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus.

 

إِذ دَخَلوا عَلىٰ داوودَ فَفَزِعَ مِنهُم

Ketika mereka masuk (menemui) Daud lalu dia terkejut kerana kedatangan mereka.

Kalimah فزع bermaksud terkejut sampai akal terganggu, tak boleh fikir dengan jelas lagi. Nabi Daud amat terjekut dengan kedatangan ‘manusia’ yang tiba-tiba sahaja sudah ada di dalam ruang peribadi baginda.

Ini kerana baginda tidak tahu yang mereka itu adalah para malaikat. Ini adalah dalil lagi bahawa para Nabi tidak tahu perkara ghaib; dan kerana itu Nabi Daud takut kepada mereka; sepertimana Nabi Ibrahim juga takut kepada malaikat yang datang kepada baginda semasa memberitahu baginda akan mendapat anak. Ini semua kerana para Nabi memang tidak ada ilmu ghaib. Maka kerana itu Nabi Daud takut dengan kedatangan mereka.

Dan baginda takut kerana mereka itu berjaya panjat pagar yang tinggi di istana dan cara mereka datang kepada baginda itu dengan cara begitu dan ini adalah tanda-tanda orang yang tidak berniat baik. Baginda tentu takut yang mereka hendak mencederakan baginda atau pun membunuh baginda. Maka tidak salahlah kalau Nabi Daud takut dengan kedatangan manusia/malaikat itu.

 

قالوا لا تَخَف

Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut; 

Para malaikat yang menyamar sebagai manusia itu nampak yang Nabi Daud takut dan mereka cepat-cepat beritahu kepada baginda supaya jangan takut. Mereka berutahu yang kedatangan mereka itu bukannya untuk membunuh baginda.

 

خَصمانِ بَغىٰ بَعضُنا عَلىٰ بَعضٍ

(kami) adalah dua orang yang berperkara yang salah seorang dari kami berbuat zalim kepada yang lain; 

Salah seorang dari kumpulan malaikat itu bercakap bagi pihak semua orang. Dia mengatakan yang mereka itu adalah dua kumpulan yang telah bertengkar dan salah seorang daripada mereka telah menzalimi seorang yang lain.

 

فَاحكُم بَينَنا بِالحَقِّ

maka berilah keputusan antara kami dengan adil 

Dia juga beritahu yang sebenarnya kedatangan mereka adalah kerana nak dapatkan keputusan yang segera dari baginda dan kerana itu mereka telah sanggup memanjat pagar yang tinggi. Dan yang paling penting, mereka hendak kes mereka itu diadili dengan cara benar dan adil.

 

وَلا تُشطِط

dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran

Mereka minta baginda jangan buat keputusan yang lari dari syariat. Mereka hendak keputusan mereka itu diadili dengan keputusan yang adil. Dan keputusan yang adil tentunya penghakiman yang ikut syariat.

 

وَاهدِنا إِلىٰ سَواءِ الصِّرٰطِ

dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus.

Dan mereka berharap supaya baginda dapat membawa mereka kepada jalan yang lurus yang ikut syariat.


 

Ayat 23:

إِنَّ هٰذا أَخي لَهُ تِسعٌ وَتِسعونَ نَعجَةً وَلِيَ نَعجَةٌ وٰحِدَةٌ فَقالَ أَكفِلنيها وَعَزَّني فِي الخِطابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed this, my brother, has ninety-nine ewes, and I have one ewe; so he said, ‘Entrust her to me,’ and he overpowered me in speech.”

(MELAYU)

Sesungguhnya saudaraku ini mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor saja. Maka dia berkata: “Serahkanlah kambingmu itu kepadaku dan dia mengalahkan aku dalam perdebatan”.

 

إِنَّ هٰذا أَخي

Sesungguhnya saudaraku ini

Walaupun mereka itu nampak ramai tapi mereka itu dari dua kumpulan sebenarnya. Tidaklah semua bercakap kerana setiap kumpulan ada wakil.

Dia memperkenalkan yang lawannya itu adalah saudaranya sendiri. Maknanya perkelahian itu adalah dengan saudara sendiri.

Atau, mungkin bukan saudara kandung kerana ia boleh jadi saudara seagama atau saudara dalam kabilah.

 

لَهُ تِسعٌ وَتِسعونَ نَعجَةً وَلِيَ نَعجَةٌ وٰحِدَةٌ

mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor saja.

Sekarang kita semakin tahu fakta kisah ini. Yang berkata itu ‘kononnya’ yang miskin kerana dia ada seekor kambing sahaja sedangkan abangnya ada 99 ekor kambing.

 

فَقالَ أَكفِلنيها

Maka dia berkata: “Serahkanlah kambingmu itu kepadaku

Abangnya yang ada banyak kambing itu meminta seekor kambing adiknya itu. Walaupun dia sudah ada 99 ekor kambing tapi dia minta supaya diberi kambing adiknya yang satu itu supaya dia yang jaga.

 

وَعَزَّني فِي الخِطابِ

dan dia mengalahkan aku dalam perdebatan”.

Abangnya itu berhujah dalam meminta kambing adiknya itu. Kerana jikalau ada seekor sahaja kambing tidak akan pergi ke mana kerana kambing-kambing itu tidak dapat membiak kerana tidak ada pasangan. Dan kerana itu dia hendak mencukupkan kambingnya supaya cukup jadi 100 ekor.

Kemudian abangnya itu telah berkata dengan kasar. Maknanya abangnya itu telah membuli adiknya itu dan kerana itu masing-masing telah memanggil penyokong masing-masing. Kerana itu mereka ramai yang datang berjumpa dengan Nabi Daud pada malam itu.

Dia telah mengalahkan adiknya di dalam perdebatan itu kerana hujah dia kuat juga. Dan kerana dia kaya dan mungkin berpengaruh, maka susah untuk seorang yang miskin dan lemah menolak begitu sahaja. Setakat ini, abang yang ada 99 ekor kambing itu belum lagi ambil kambing yang seekor itu, tapi setakat minta sahaja. Tapi susah untuk menolaknya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 18 Februari 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s