Tafsir Surah Mutaffifin Ayat 18 – 36 (keindahan syurga)

Ayat 18: Ayat 18 – 28 adalah Perenggan Makro Ketiga. Allah ﷻ memberitahu tentang Illiyin. Ia adalah Kitab Catatan bagi Golongan Abrar.

Jadi ayat 18 ini adalah ayat tabsyir. Sekarang kita berubah kepada kisah orang yang baik-baik pula. Ini adalah sambungan dari berita-berita yang telah disebut dalam surah-surah sebelum ini. Sekarang dimulakan dengan kisah kitab amalan mereka. Sebelum ini telah disebut yang kitab orang kafir dan engkar, rekod mereka di Sijjin. Di manakah pula rekod amalan mereka yang baik?

كَلّا إِنَّ كِتابَ الأَبرارِ لَفي عِلِّيّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

No! Indeed, the record of the righteous is in ‘illiyyūn.

(MALAY)

Sekali-kali tidak, sesungguhnya kitab orang-orang yang berbakti itu (tersimpan) dalam ‘Illiyyin.

 

Kalimah كَلّا dalam ayat ini bermaksud: Tidak sama sekali; orang kafir kata orang mukmin itu duduk dalam kerugian, tetapi Allah ﷻ kata tidak sama sekali.

Sebaliknya, kitab amal orang-orang yang berbakti itu berada di Illiyyin, satu tempat yang mulia. Illiyyin dari katadasar ع ل و yang bermaksud ‘tinggi’, jadi ia memberi isyarat yang kitab itu di tempat yang tinggi dan mulia. Semakin tinggi, semakin baik. Kitab amalan orang baik itu akan dijaga oleh malaikat yang tinggi. Dan roh orang yang berbakti berada di tempat yang tinggi. Roh mereka akan dinaikkan ke kedudukan yang tinggi.

Beberapa pendapat tentang maksud Illiyin:

Al-A’masy telah meriwayatkan dari Syamir ibnu Atiyyah, dari Hilal ibnu Yusaf yang mengatakan, bahawa Ibnu Abbas رضي الله عنها pernah bertanya kepada Ka’b رضي الله عنه yang saat itu aku (Hilal ibnu Yusaf) hadir, tentang makna Sijjin. Maka Ka’b رضي الله عنه menjawab bahawa Sijjin terletak di bumi lapis yang ketujuh, di dalamnya tersimpan arwah orang-orang kafir. Ibnu Abbas رضي الله عنها pun bertanya lagi kepada Ka’b رضي الله عنه tentang ‘Illiyyin, maka Ka’b رضي الله عنه pun menjawab bahawa ‘Illiyyin terletak di langit yang ketujuh, di dalamnya tersimpan arwah orang-orang mukmin. Hal yang sama dikatakan pula bukan hanya oleh seorang ulama, bahawa sesungguhnya ‘Illiyyin itu terletak di langit yang ketujuh.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas رضي الله عنها sehubungan dengan makna firman-Nya: Sekali-kali tidak, sesungguhnya kitab orang-orang berbakti itu (tersimpan) dalam ‘Illiyyin. (Al-Muthaffifin: 18) Yakni di dalam syurga.

Menurut riwayat lain dari Ibnu Abbas رضي الله عنها yang dikemukakan oleh Al-Aufi, catatan amal perbuatan mereka berada di langit di sisi Allah ﷻ. Hal yang sama dikatakan oleh Ad-Dahhak رحمه الله.

Qatadah رضي الله عنه mengatakan bahwa ‘Illiyyun adalah kaki’ Arasy yang sebelah kanan.

Selain Qatadah رضي الله عنه mengatakan bahwa ‘Illiyyin berada di dekat Sidratul Muntaha.

Allahu a’lam. Itu adalah beberapa pendapat yang ada. Oleh kerana ianya adalah perkara ghaib, maka kita tidak dapat kepastian melainkan kalau ada dalil yang sahih. Maka ia menjadi satu rahsia lagi bagi kita.


 

Ayat 19:

وَما أَدراكَ ما عِلِّيّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what can make you know what is ‘illiyyūn?

(MALAY)

Tahukah kamu apakah ‘Illiyyin itu?

 

Dan apakah yang membolehkan kamu mengetahui berkenaan dengan Illiyyin itu? Memang kalau tidak ada dalil yang sahih,  maka kita tidak dapat tahu dengan pasti. Kita tidak dapat bayangkan apakah illiyyin itu, dan kita tidak akan dapat maklumat tentangnya, melainkan dengan wahyu dari Allah ﷻ.

Kerana itu kita kenalah belajar wahyu yang memberitahu tentang perkara ghaib. Kita memang memerlukan maklumat yang Allah ﷻ sampaikan kepada kita. Apa pun kita tidak tahu kalau tidak diberikan ilmu kepada kita oleh Allah ﷻ. Ini mengajar kita untuk berharap kepada Allah ﷻ untuk mendapatkan ilmu.


 

Ayat 20: Allah ﷻ memberitahu sifat Kitab di Illiyyin itu. Inilah sahaja ilmu yang pasti dan setakat ini sahaja.

كِتابٌ مَرقومٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is [their destination1 recorded in] a register inscribed

  • The highest elevations of Paradise.

(MALAY)

(Iaitu) kitab yang bertulis,

 

Ianya adalah kitab yang sudah siap tertulis. Kitab ini mengandungi nama ahli-ahli syurga dan amalan mereka semasa di dunia. Semoga kita termasuk antara mereka yang termasuk dalam kitab di Illiyyin ini. Aameen.


 

Ayat 21: Allah ﷻ kemudian memberitahu betapa hebatnya kitab itu.

يَشهَدُهُ المُقَرَّبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Which is witnessed by those brought near [to Allāh].

(MALAY)

yang disaksikan oleh malaikat-malaikat yang didekatkan (kepada Allah).

 

Kitab itu disaksikan oleh malaikat yang hampir dengan Allah ﷻ. Oleh itu, ini bermakna kitab itu berada di tempat yang tinggi, kerana itulah tempat malaikat yang rapat dengan Allah ﷻ boleh melihat dan menjaganya.

Para malaikat itu akan lihat keadaan kitab itu, kerana hebatnya kitab itu. Mereka juga menjaganya kerana di dalamnya mengandungi tanda yang mereka yang di dalamnya itu tidak dimasukkan ke dalam neraka. Jadi, ianya umpama seperti ‘surat gerenti’, dan surat sebegini amat penting. Tidak boleh orang yang tidak tentu pasal dimasukkan di dalamnya. Kerana itu ia perlu dijaga rapi.


 

Ayat 22:

إِنَّ الأَبرارَ لَفي نَعيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the righteous will be in pleasure

(MALAY)

Sesungguhnya orang yang berbakti itu benar-benar berada dalam kenikmatan yang besar (syurga),

 

Ayat yang sama ada dalam Surah Infithar ayat 13. Sesungguhnya orang-orang berbakti tetap berada di dalam tempat yang penuh nikmat. Allah ﷻ mula hendak menceritakan hal orang-orang yang baik pula. Yang nama dan amalan mereka ada dalam Kitab di Illiyyin itu.


 

Ayat 23: Allah ﷻ sebut beberapa perkara nikmat yang diterima oleh ahli syurga.

عَلَى الأَرائِكِ يَنظُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

On adorned couches, observing.

(MALAY)

mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.

 

Mereka berehat di atas pelamin-pelamin sambil melihat keindahan syurga. Mereka berbaring dengan berehat atau selalu dikatakan sebagai ‘bersenggeng’. Duduk di atas الأَرائِكِ yang bukannya kerusi dan bukan juga katil.

Walaupun mereka duduk baring berehat (bersenggeng), tetapi mereka boleh melihat semua keindahan syurga darinya. Ini boleh terjadi semasa di syurga. Kalau di dunia, kalau baring tidak dapat lihat semuanya tetapi kena bangun. Akan tetapi, Allah ﷻ buat kerusi itu entah macam mana, boleh nampak semua tempat.

Mereka duduk berehat di atas tempat yang amat sedap untuk diduduki dan berehat. Mereka melihat kerajaan mereka yang amat luas itu dengan senang hati. Mereka duduk-duduk sahaja sebab kerja sudah tidak ada, amal ibadat pun sudah tidak perlu buat, memang duduk bergembira dan menikmati segala nikmat yang ada di syurga sahaja. Syurga adalah tempat untuk memuaskan hawa nafsu, bukan untuk kerja lagi. Kerja dan amal semua sudah dilakukan di dunia.

Menurut pendapat yang lain, makna yang dimaksudkan dari firman-Nya: mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang. (Al-Muthaffifin: 23) Yakni memandang kepada Allah ﷻ. Dan hal ini bertentangan dengan apa yang digambarkan oleh Allah ﷻ tentang keadaan orang-orang yang durhaka melalui firman-Nya: Sekali-kali tidak, sesungguhnya mereka pada hari itu benar-benar terhalang dari (melihat) Tuhan mereka. (Al-Muthaffifin: 15). Nikmat melihat Allah ﷻ memang satu nikmat yang amat besar.


 

Ayat 24:

تَعرِفُ في وُجوهِهِم نَضرَةَ النَّعيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You will recognize in their faces the radiance of pleasure.

(MALAY)

Kamu dapat mengetahui dari wajah mereka kesenangan yang penuh kenikmatan.

 

Engkau dapat melihat di wajah mereka نَضرَةَ yang bermaksud bercahaya dengan kegembiraan. Wajah mereka akan berseri-seri, sebab mereka mendapat nikmat yang banyak sekali.

Kalau dalam dunia, kita boleh lihat bagaimana orang yang sampai tempat baru yang menarik, wajah mereka akan berseri-seri sebab gembira tengok tempat baru. Dengan tengok wajah sahaja kita tahu yang mereka ada kepuasan dan ketenangan. Wajah adalah anggota badan yang pertama sekali menunjukkan perasaan bagi seseorang manusia. Kalau sedih pun, pada wajahnya yang akan kelihatan dahulu, bukan?


 

Ayat 25: Sekarang tentang minuman mereka pula. Memang banyak ayat-ayat Al-Qur’an menceritakan jenis-jenis minuman dalam syurga (dan neraka juga) untuk memberi motivasi kepada kita. Kerana Allah ﷻ yang manusia memang suka minum-minum sambil melepak.

يُسقَونَ مِن رَحيقٍ مَختومٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will be given to drink [pure] wine¹ [which was] sealed.

  • Which is delicious and does not intoxicate.

(MALAY)

Mereka diberi minum dari khamar murni yang dimeterai (tempatnya),

 

Mereka akan diberi minum wain yang asli yang termeteri bekasnya. يُسقَونَ maksudnya mereka ‘diberi’ minum. Maknanya tidak payah bangun pun dari tempat mereka bersenggeng itu untuk mendapatkan air wain itu. Teringat sahaja hendak minum, air itu akan diberikan kepada mereka.

Begitulah hebatnya nikmat di sana nanti. Tidak payah susah-susah di sana, hendak makan minum pun tak perlu jalan ke meja makan! Minum sambil duduk-duduk bersenggeng itu. Allah ﷻ ceritakan supaya kita terpanggil untuk mendapatkan kesenangan dan segala nikmat ini.

Kalimah رَحيقٍ adalah wain yang diberi yang tulen sekali, maksudnya amat bersih dan jangan dibandingkan dengan wain di dunia ini. Bila minum, tidak akan mabuk kerana tidak sama wain di sana dan di dunia. Memang kita boleh minum arak di syurga nanti. Cuma di dunia sahaja kita diharamkan. Kalau kita dapat tahan diri kita dari minum arak di dunia, kita boleh meminumnya di akhirat kelak.

Kalimah مَختومٍ pula bermaksud air wain itu tertutup (sealed) menanti penghuni syurga yang akan meminumnya. Kalau zaman sekarang, kalau hendak air bersih, kena pastikan yang penutup botol itu tidak pecah. Di syurga nanti, air wain itu juga ada penutup, menandakan tidak ada sesiapa pun lagi yang membukanya dan ianya khas untuk tuannya sahaja. Khas untuk orang itu sahaja kerana ada nama dia sahaja. Ini menunjukkan kehebatan minuman itu.


 

Ayat 26: Ini tentang penutup (seal) itu pula. Allah ﷻ beri penerangan tambahan ini sebagai pujukan kepada para sahabat yang awal dalam Islam. Mereka telah beriman tetapi ramai lagi yang tidak beriman dari kalangan Arab Mekah waktu itu.

Mereka juga telah berdakwah kepada puak kafir itu tetapi mereka kena marah, disisih dan dipandang jijik oleh mereka yang kufur. Namun begitu, lihatlah apa yang Allah ﷻ sediakan untuk mereka. Jadi Allah ﷻ hendak pujuk para sahabat yang sedang kesedihan.

Begitu juga, semua adalah sebagai berita gembira untuk kita yang sanggup beriman walaupun orang-orang di keliling kita tidak mahu beriman dan menyusahkan kita. Allah ﷻ hendak beritahu, kalau kita susah sedikit di dunia, lihatlah nanti apakah balasannya di akhirat kelak.

خِتامُهُ مِسكٌ ۚ وَفي ذٰلِكَ فَليَتَنافَسِ المُتَنافِسونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The last of it¹ is musk. So for this let the competitors compete.

  • i.e., its lingering odor.

(MALAY)

penutupnya adalah kesturi; dan untuk yang demikian itu hendaknya orang berlumba-lumba.

 

Meterinya adalah dari Kasturi yang wangi. Ini juga sebagai satu motivasi kerana orang Arab tidak biasa minum benda-benda macam ini. Mereka minum air biasa sahaja, dari telaga, dari kolam, dari wadi. Tetapi Allah ﷻ tawarkan kepada mereka minuman yang lebih lagi dari yang diberikan kepada raja. Lihatlah, penutup bekas air pun ada bau yang sedap. Ini belum buka air pun lagi. Bekas air, penutup, pun sudah hebat, apatah lagi airnya!

Dan dalam perkara ini hendaklah berlumba-lumba mereka yang mahu berlumba. Manusia memang suka bertanding, bukan? Maka inilah pertandingan yang menguntungkan. Mereka hendaklah berusaha untuk mendapatkan nikmat dari Allah ﷻ di syurga nanti. Inilah perkara yang layak untuk berlumba-lumba kalau dibandingkan dengan benda lain.

‘Tanafus’ bermaksud berlumba kepada sesuatu yang hebat, yang semua hendak kepadanya. Dari sibuk berlumba untuk mendapatkan kedudukan di dunia, kesenangan di dunia, lebih layak lagi untuk berlumba untuk mendapatkan nikmat di syurga.

Waktu surah ini diturunkan, para sahabat memang kena kutuk, kena keji, malah kena seksa dan sebagainya, tetapi mereka tidak kisah kerana Allah ﷻ telah janjikan sesuatu yang hebat kepada mereka. Mereka berlumba-lumba itu kerana hendak lihat siapa antara mereka yang akan dapat dahulu. Jadi walaupun mereka kena cemuh dengan puak kafir, hidup mereka susah kerana iman mereka, mereka tidak kisah. Kerana mereka percaya dengan janji Allah ﷻ dan kerana mereka ada perkara yang lebih penting lagi untuk mereka kejar.

Semoga kita pun berlumba-lumba untuk mendapatkan perkara yang besar ini. Janganlah berlumba untuk tengok siapa rumah lebih besar, siapa pengikut lebih ramai, pangkat siapa lagi tinggi, anak siapa lagi mahal dan lain-lain perkara keduniaan yang enteng-enteng sahaja. Berlumbalah untuk melihat siapakah yang lebih banyak lagi buat amal kebaikan supaya mendapat balasan yang lebih tinggi di akhirat kelak.


 

Ayat 27: Allah ﷻ berikan lagi penerangan untuk menambah selera para sahabat. Supaya mereka lebih berlumba-lumba untuk mendapatkannya.

وَمِزاجُهُ مِن تَسنيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And its mixture is of Tasneem,¹

  • The highest spring in Paradise and the most favored drink of its inhabitants.

(MALAY)

Dan campuran khamar murni itu adalah dari tasnim,

 

Kalimah مِزاجُ digunakan apabila kita buat campuran air. Macam sekarang pun apabila kita buat air, akan campur macam-macam dalam air itu untuk bagi rasa lagi sedap.

Allah ﷻ beritahu campuran minuman yang diberikan kepada ahli syurga itu adalah tasneem. Tasneem asalnya dari katadasar س ن م yang bermaksud ‘tinggi’. Jadi tasneem bermaksud meninggikan sesuatu. Allah ﷻ beritahu yang campuran air itu dari tempat yang tinggi yang dipanggil tasneem.

Air itu sangat sedap sampaikan sesiapa yang meminumnya akan tertanya-tanya – dari mana rasa tambahan itu? Kerana tasneem itu hanya dicampur sahaja. Jadi ada yang akan jawap: dari tasneem. Tetapi tasneem itu diambil dari mana? Kerana air itu sendiri bukan tasneem, tetapi dicampur dengan tasneem.


 

Ayat 28: Allah ﷻ beritahu pula tentang tasneem.

عَينًا يَشرَبُ بِهَا المُقَرَّبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

A spring from which those near [to Allāh] drink.

(MALAY)

(iaitu) mata air yang minum daripadanya orang-orang yang didekatkan kepada Allah.

 

Tasneem adalah matair yang diminum oleh mereka yang hampir dengan Allah ﷻ. Orang abraar dapat minum air yang dicampur dengan tasneem sahaja. Tetapi orang المُقَرَّبونَ (yang rapat dengan Allah ﷻ) dapat minum dari mata air tasneem itu sendiri. Ini kerana mereka memang duduk dekat matair itu dan kerana itu digunakan kalimah بِهَا dalam ayat ini. Kerana kalau mereka dapat minum sahaja, tetapi tidak duduk dekat, kalimah منه boleh digunakan sahaja.

Ayat ini menunjukkan ada tingkatan antara ahli syurga dan betapa tingginya golongan المُقَرَّبونَ itu. Inilah golongan yang rapat dan ada disebut dalam Waqiah:11.

Jadi dalam surah ini Allah ﷻ ada sebut tentang orang yang paling jahat sekali (fujjar) dan ada disebut tentang mereka yang paling baik dan paling dekat sekali dengan Allah ﷻ iaitu المُقَرَّبونَ.


 

Ayat 29: Siapakah المُقَرَّبونَ itu? Allah ﷻ sebut kisah mereka pula. Dahulu mereka ditertawakan semasa di dunia. Tetapi di akhirat mereka mendapat kedudukan yang rapat dengan Allah ﷻ.

Ayat 29 – 36 adalah Perenggan Makro Keempat dan terakhir surah ini. Allah ﷻ memberitahu sebab-sebab adanya balasan azab di akhirat.

إِنَّ الَّذينَ أَجرَموا كانوا مِنَ الَّذينَ آمَنوا يَضحَكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who committed crimes used to laugh at those who believed.

(MALAY)

Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang menertawakan orang-orang yang beriman.

 

Siapakah mereka yang المُقَرَّبونَ itu? Untuk memahaminya, kita kena kenangkan dan bayangkan keadaan para sahabat semasa mula-mula Islam dulu. Sesungguhnya orang-orang yang derhaka kepada agama, selalu mengetawakan orang mukmin yang mula-mula masuk Islam.

Mereka ditertawakan sebab mereka menyebut tentang benda-benda ghaib yang manusia tidak nampak. Jadi mereka nampak pelik sangat kepada orang kafir. Dan kerana itu orang kafir mentertawakan mereka yang hendak beriman itu.

Jadi, المُقَرَّبونَ adalah mereka yang mula-mula mahu beriman, mula-mula mahu percaya. mereka tidak kisah walau apa pun yang dikata orang. Kalau zaman sekarang, sudah senang masuk Islam sebab sudah ramai yang beriman. Tetapi bayangkan mereka yang mula-mula beriman itu dahulu, tentu amat susah bagi mereka. Kerana mereka nampak berlainan sangat dengan orang lain. Namun mereka tetap beriman waktu orang lain tidak percaya.

Oleh kerana keadaan mereka waktu itu susah, maka mereka mendapat kedudukan yang tinggi – المُقَرَّبونَ. Semoga kita pun boleh mendapat kedudukan yang tinggi ini, kerana mungkin kita termasuk dalam golongan yang mula-mula mahu kepada ajaran Sunnah. Keadaan kita yang mahu ikut ajaran Sunnah ini juga agak susah kalau difikirkan, kerana ramai yang tidak suka kepada jalan Sunnah.

Orang yang mahu kepada Sunnah juga banyak diketepikan, dikutuk dan ditertawakan. Kerana kita beramal lain dari amalan puak syirik dan puak bidaah. Dan mereka pula adalah golongan yang ramai dan majoriti sekarang, jadi mereka ada suara dan kuasa di belakang mereka.

Kalimah أَجرَم adalah mereka yang telah buat dosa dan kemudian akan dapat lihat kesan dosa yang mereka lakukan itu. Merekalah yang mentertawakan orang-orang beriman itu. Mereka buat jenaka, buat lawak, kalau zaman sekarang, buat kartun dan sebagainya untuk menyindir dan mentertawakan golongan beriman. Tetapi kita tidak boleh terkesan dengan tindakan mereka itu. Biarlah mereka mahu merendahkan iman kita, tetapi kita kena tetap yakin dengan akidah dan manhaj kita.

Kalau perasan, ada iltifad (perubahan) dalam ayat ini. Ayat-ayat sebelum ini tentang perkara yang akan berlaku di masa hadapan (di syurga) tetapi sekarang Allah ﷻ cerita dalam bentuk past tense sebab itu digunakan kalimah كانوا dalam ayat ini. Seperti Allah ﷻ hendak menunjukkan bagaimana orang derhaka itu akan mengenang kembali apa yang mereka telah lakukan dahulu semasa di dunia.

Allah  ﷻ ingatkan mereka yang mereka ‘dulu’ selalu mentertawakan mereka yang beriman. Jadi, ayat ini adalah ingatan ahli syurga yang telah duduk dan sedang menikmati nikmat-nikmat syurga dan mereka teringat tentang apa yang terjadi kepada mereka dahulu. Bayangkan mereka berkata sesama mereka: “ingat tak apa yang orang kafir mengetawakan kita dulu masa kita di dunia?”

Dahulu mereka ditertawakan, tetapi sekarang mereka sedang menikmati keindahan syurga.


 

Ayat 30: Apa lagi yang dilakukan oleh mereka yang engkar itu?

وَإِذا مَرّوا بِهِم يَتَغامَزونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they passed by them, they would exchange derisive glances.

(MALAY)

Dan apabila orang-orang yang beriman lalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya.

 

Dan apabila orang mukmin lalu berdekatan mereka, mereka akan mengerling mata sesama sendiri. Mereka buat isyarat sesama mereka. Mereka tunjuk dengan mata atau dengan mulut memuncungkan terhadap orang-orang beriman. Banyak cara isyarat yang boleh digunakan.

Sekarang bayangkan kita orang yang amalkan Sunnah, tetapi ada golongan ‘aswaja’ atau ahli bidaah tengok kita. Mereka akan buat isyarat kepada kawan-kawan mereka dan dalam hati mereka kata: “ha itulah geng wahabi yang aku cakap tu….”


 

Ayat 31:

وَإِذَا انقَلَبوا إِلىٰ أَهلِهِمُ انقَلَبوا فَكِهينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they returned to their people, they would return jesting.

(MALAY)

Dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira.

 

Dan apabila mereka kembali kepada keluarga mereka, mereka pulang dengan gembira. Mereka memang suka mempersendakan orang mukmin. Sukanya hati mereka sampai mereka balik dalam keadaan gembira menceritakan apa yang mereka perbuat kepada orang mukmin.

Sebagai contoh, mereka kata: “tahu tak apa aku buat kepada muslim itu? tahu tak apa yang aku buat kepada puak wahabi itu?” Mereka rasa suka sangat dan bangga dengan apa yang mereka telah lakukan.

Dalam ayat ini disebut yang mereka suka dengan keluarga mereka, tetapi nanti mereka akan lari dari ahli keluarga mereka nanti seperti yang disebut dalam Surah Abasa (ayat 34-37).


 

Ayat 32:

وَإِذا رَأَوهُم قالوا إِنَّ هٰؤُلاءِ لَضالّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they saw them, they would say, “Indeed, those are truly lost.”

(MALAY)

Dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”,

 

Dan apabila mereka melihat orang beriman, mereka berkata, sesungguhnya mereka itu orang yang sesat. Mereka yang sesat, mereka pula yang kata orang Islam sesat.

Begitu juga dengan puak bidaah, mereka yang amalkan amalan bidaah, tetapi kata ahli sunnah yang sesat. Macam-macam tuduhan yang mereka kenakan kepada ulama-ulama sunnah. Sampai ada yang mengatakan Ibn Taimiyyah bahaya sebab membawa fahaman terroris.

Mereka buat sewenang-wenangnya kepada ustaz-ustaz Sunnah. Ada ustaz Sunnah yang kena tahan dalam penjara hanya kerana mengajar tanpa tauliah. Apa nanti mereka hendak jawab di hadapan Allah ﷻ nanti? Kalau ustaz-ustaz Sunnah dihalang dari mengajar di masjid dan surau, memang lagi banyak. Itu sampai tidak dapat dikira. Kita hendak berikan ilmu kepada masyarakat pun susah kerana disekat-sekat.


 

Ayat 33:

وَما أُرسِلوا عَلَيهِم حافِظينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they had not been sent as guardians over them.

(MALAY)

padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk penjaga bagi orang-orang mukmin.

 

Ada dua tafsir yang boleh diambil dari ayat ini:

    1. Golongan kafir itu tidak dihantar untuk menjaga orang-orang mukmin itu. Kenapa mereka hendak sibuk sangat tentang orang mukmin itu? Ini seperti golongan Hindu yang hendak membongkar kesesatan Dr. Zakir Naik (kononnya hendak menyelamatkan akidah umat Islam). Ini memang mengarut sekali. Maka ini tafsiran yang pertama.
    2. Tafsiran yang kedua: ini adalah kata-kata orang berdosa tentang orang-orang mukmin. Mereka kata: “Kenapalah puak Muslim itu sibuk sangat nak tegur mereka yang menipu dalam pernigaan? Kenapa mereka nak tegur amalan-amalan yang sudah lama dilakukan oleh orang lain? Sendiri punya amal la… siapa yang lantik mereka jaga amal kita?”

Memang benar, kita tidak payah jaga pun amalan mereka itu. Tetapi kita ingatkan sahaja kerana sudah diwajibkan atas kita untuk melakukan amar makruf nahi mungkar. Maka kita ingatkan mereka sahaja untuk jaga amalan, jaga akidah, kembali kepada Al-Qur’an dan sunnah. Apa salahkah kita? Takkan hendak beri nasihat pun salah?

Dan kita tidak perlu jaga amalan mereka kerana yang jaga dan catit amalan mereka adalah para malaikat pencatit amal. Kita hanya sampaikan sahaja dan selepas itu terpulang kepada mereka.


 

Ayat 34: Sekarang kembali kepada keadaan di syurga nanti. Keadaan sudah terbalik. Dahulu orang berdosa mentertawakan orang beriman.

فَاليَومَ الَّذينَ آمَنوا مِنَ الكُفّارِ يَضحَكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So today¹ those who believed are laughing at the disbelievers,

  • On the Day of Judgement.

(MALAY)

Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman menertawakan orang-orang kafir,

 

Di akhirat kelak, orang mukmin akan mengetawakan orang kafir itu pula. “Dulu kamu tidak percaya dengan neraka jahannam kan? Sekarang lihat apa sudah jadi? Kamu tak percaya lagi?”

Allah ﷻ beri peluang kepada mereka pula untuk membalas kehinaan yang telah dikenakan kepada mereka semasa mereka di dunia dahulu. Allah ﷻ bagi kepuasan sepenuhnya kepada ahli syurga.


 

Ayat 35:

عَلَى الأَرائِكِ يَنظُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

On adorned couches, observing.

(MALAY)

mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.

 

Mereka duduk-duduk di tempat tinggi sambil melihat-lihat. Sebelum ini disebut mereka lihat segala nikmat dan kerajaan mereka. Sekarang maksudnya mereka duduk bersenggeng sambil melihat orang-orang yang menyebabkan mereka tertawa pula.

Mereka tidak perlu susah pun hendak tengok. Macam sebelum ini juga mereka boleh nampak segalanya dari tempat duduk mereka. Sekarang, mereka boleh nampak ahli-ahli neraka dari tempat senggeng mereka itu. Tidak payah susah-susah hendak bangun pun. Kalau zaman sekarang ada teknologi CCTV, kalau di syurga nanti tentu lebih hebat.


 

Ayat 36:

هَل ثُوِّبَ الكُفّارُ ما كانوا يَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have the disbelievers [not] been rewarded [this Day] for what they used to do?

(MALAY)

Adakah orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan?

 

Kalimah ثُوِّبَ bermaksud ‘upah yang bagus’. Bukankah orang-orang kafir itu telah dibalas dengan sebab perbuatan mereka dahulu? Ini adalah kata-kata perli kepada orang kafir yang menghuni neraka. Sama ada ianya datang dari Allah ﷻ atau dari penghuni syurga.

Dalam Surah al-A’raf, memang ada kisah bagaimana ahli neraka bercakap-cakap meminta bantuan dari ahli syurga. Mereka dulu kurangkan timbangan kerana mereka hendak lebih dapat untung, sekarang disebut tentang ثُوِّبَ ’pulangan’. Adakah mereka dapat apa yang mereka patut dapat? Jawapannya, sudah tentu ya. Dahulu mereka hendak sangat pulangan keuntungan dunia, tetapi di akhirat nanti pulangan lain pula yang mereka dapat.

Kalimah يَفعَلونَ lain dari يَفعَلونَ .يعملون adalah perbuatan yang dilakukan tanpa berfikir sedangkan يعملون adalah perbuatan yang dilakukan dengan fikiran, ada perancangan, tahu apa yang sedang dilakukan. Apabila digunakan kalimah يَفعَلونَ dalam ayat ini, Allah ﷻ hendak memberi isyarat yang mereka yang berdosa itu sudah tidak fikirkan lagi kesan dari perbuatan mereka itu. Mereka sudah biasa sangat buat sampaikan mereka selamba sahaja buat (tidak fikir panjang).

Allahu a’lam. Sambung ke Surah yang seterusnya, Surah Insyiqaq.

Kemaskini: 28 September 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah Mutaffifin Ayat 18 – 36 (keindahan syurga)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s