Tafsir Surah al-Ghasyiyah Ayat 8 – 16 (Gambaran syurga)

Ayat 8: Ayat 8 – 16 adalah Perenggan Makro Kedua. Ia memberitahu balasan baik kepada mereka yang bersedia untuk Hari Akhirat. Selepas disebut tentang keadaan orang-orang di neraka, sekarang iltifat (perubahan) kepada kisah orang mukmin pula. Jadi ini adalah ayat-ayat tabshir (ayat-ayat yang menggembirakan).

وُجوهٌ يَومَئِذٍ ناعِمَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Other] faces, that Day, will show pleasure.

(MALAY)

Banyak muka pada hari itu berseri-seri,

 

Wajah orang mukmin pada hari itu akan berseri-seri segar. ناعِمَ bermaksud muka yang gembira apabila menerima hadiah. Wajahnya berseri segar kerana gembira sangat waktu itu. Semoga kita termasuk dalam kalangan mereka.

Orang mukmin banyak yang menghadapi banyak dugaan semasa hidup mereka di dunia. Tetapi di akhirat nanti wajah mereka akan bergembira. Dan untuk dapat nikmat itu, kenalah berusaha semasa di dunia lagi. Orang mukmin kena buat amalan yang sunnah, jangan jadi macam mereka yang sibuk buat amalan bidaah tetapi akhirnya kena masuk neraka juga. Biarlah kita berusaha sedikit tetapi berusaha dalam amalan yang sunnah sahaja.


 

Ayat 9: Allah ﷻ beritahu kenapa mereka gembira.

لِسَعيِها راضِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

With their effort [they are] satisfied

(MALAY)

merasa senang kerana usahanya,

 

Kepada amalan mereka, mereka akan redha dan suka. Mereka dulu bersusah payah melakukan ibadat yang sunnah semasa di dunia dan sekarang mereka berbangga dan redha dengan apa yang mereka telah lakukan.

Antara yang mereka lakukan adalah berdakwah ajaran tauhid dan sunnah kepada manusia. Mungkin semasa berdakwah mereka telah dicerca tetapi pada hari kebangkitan, mereka akan suka dengan apa yang telah mereka lakukan. Allah ﷻ telah memberi mereka peluang untuk menjalankan kerja-kerjaNya.

Kalimah سَعيِ bermakna berjalan laju. Maksudnya mereka sibuk dalam melakukan amal kebaikan sesuatu kerana masa hidup mereka terhad. Mereka berusaha dan beriya-iya menjalankan sesuatu kerja kerana hendak menyiapkan kerja itu dengan segera.

Semasa di dunia, macam-macam kerja yang mereka lakukan, termasuk perkara selain dari hal agama, tetapi bukan perkara itu yang dimaksudkan dalam ayat ini. Mereka gembira kerana melihat usaha mereka yang menyebabkan mereka masuk syurga itu – usaha itu sahaja. Bukan semua perbuatan mereka di dunia.

Kerana ada banyak juga perkara yang tidak penting yang mereka lakukan semasa di dunia. Maka hendaklah kita memperbanyakkan perkara yang akan menyebabkan kita gembira di akhirat nanti. Kerana nanti di akhirat apabila manusia melihat amalan mereka, yang baik dan tidak baik, mereka akan berharap semoga semua amalan dan perbuatan mereka di dunia itu adalah perbuatan baik-baik belaka.

Dia akan menyesal kalau dia melihat dia dulu membuang masa semasa di dunia dengan perkara-perkara yang tidak penting. Mungkin dia tidak buat salah, tetapi dia akan rasa sia-sia kerana masa banyak tidak digunakan untuk kebaikan. Dia akan menyesal kerana sepatutnya dia sibuk (سَعيِ) dengan amalan kebaikan dan kerja-kerja yang menambah pahala bagi dirinya.

Mereka akan menyesal kerana peluang itu tidak datang lagi kerana kita hidup sekali sahaja di dunia. Jadi, ini mengingatkan kita untuk memilih apa yang kita hendak buat di dunia ini; jangan buat perkara buang masa macam main Pokeman Go, walaupun tidak jelas keharaman perkara itu, tetapi kita ada peluang buat benda baik, kenapalah hendak buat benda buang masa?

Kadang-kadang memang kena paksa diri kita untuk buat kebaikan; kerana tidak sama perasaan semasa buat perkara yang buang masa macam tengok wayang dan sebagainya kalau dibandingkan dengan amal kebaikan. Rasanya lebih senang hendak buang masa dari buat perkara kebaikan, bukan?

Begitu juga dengan derma: kalau sepuluh ringgit untuk derma, rasa rugi sahaja, tetapi kalau untuk beli barang di supermarket, tidak kisah pun kalau habis sepuluh ringgit malah lagi banyak pun dari itu. Ini kerana penilaian kita sudah tidak sama.

Oleh itu, maka memang kena paksa diri kita untuk buat kebaikan kerana kita akan bergembira nanti dengan apa yang kita lakukan. Maka jangan kita ikut perasaan sangat untuk buat benda yang tidak berfaedah. Jangan tunggu perasaan buat kebaikan ada, baru hendak buat. Kerana takut perasaan tidak datang-datang. Maka kena buat dulu perkara kebaikan itu dan minat itu akan datang kemudian. Kerana kalau kita ikut perasaan kita, kita akan buat perkara buang masa sahaja kerana itulah yang nafsu mahukan.

Alangkah baiknya kalau hati kita memang suka untuk buat perkara yang baik; salah satu usaha yang kita boleh lakukan adalah dengan membersihkan diri dari perkara-perkara buruk. Jangan fikirkan tentang perkara buang masa, perkara lagha, perkara yang syubhat. Apabila hati sudah bersih, maka dia akan rasa suka untuk buat amal kebaikan.

Waktu itu baru rasa kemanisan iman. Maka, jangan semakkan fikiran kita dengan perkara-perkara lagha. Antaranya jangan buang masa tengok filem-filem dan rancangan TV yang tidak berfaedah kerana perkara itu lama-lama akan merosakkan fikiran kita.

Kalau bahasa Arab biasa, selalunya huruf ب (dengan) digunakan, bukan ل (dipanggil lam ta’liliyah) seperti dalam ayat ini. Kalau begitu, kalimah بسَعيِها yang digunakan, bukan لِسَعيِها. Tetapi apabila digunakan huruf ل yang digunakan, ini menunjukkan mereka gembira ‘kerana’ Allah ﷻ beri peluang untuk mereka lakukan kebaikan.

Ini kerana mereka sedar yang segala kebaikan yang kita lakukan adalah kerana mendapat taufik dari Allah ﷻ. Kerana kalau bukan Allah ﷻ yang beri peluang kepada kita, gerakkan kita, kita tidak akan berjaya untuk buat kebaikan itu.


 

Ayat 10: Di manakah mereka akan tinggal?

في جَنَّةٍ عالِيَةٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In an elevated garden,

(MALAY)

dalam syurga yang tinggi,

 

Mereka tinggal di dalam taman syurga yang tinggi. Kenapa Allah ﷻ sebut sifat syurga itu terletak pada tempat yang tinggi? Ini kerana dalam dunia lagi, tempat tinggi adalah tempat yang lebih berharga dan mulia. Kita pun memang suka tempat yang tinggi.

Sebagai contoh, kita suka pergi bercuti ke tempat yang tinggi seperti Cameron Highlands. Dan kalau pergi konvoi di perjalanan yang jauh, kalau sampai ke tempat yang tinggi di lebuhraya, ada yang akan berhenti kerana hendak melihat pemandangan dari tempat yang tinggi kerana kita memang suka tempat yang tinggi kerana pemandangan cantik dari tempat yang tinggi.

Dan kalau duduk hotel mewah, bilik yang paling mewah dan mahal adalah bilik yang paling tinggi – dipanggil penthouse; kalau orang-orang kaya, mereka suka buat rumah di tempat yang tinggi kerana kalau tempat itu ditimpa banjir, kawasan rumah mereka akan terselamat.

Jadi memang sifat manusia suka kepada tempat yang tinggi. Oleh itu di syurga juga akan begitu. Semakin tinggi tingkatan syurga itu, semakin hebat balasan di dalamnya. Sedangkan penghuni neraka pula akan tinggal di bawah sekali. Semakin bawah neraka itu, semakin teruk azab di dalamnya.


 

Ayat 11: Apakah nikmat yang diberikan?

لا تَسمَعُ فيها لاغِيَةً

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Wherein they will hear no unsuitable speech.¹

  • i.e., any insult, falsehood, immorality, idle or vain talk, etc.

(MALAY)

tidak kamu dengar di dalamnya perkataan yang tidak berguna.

 

Mereka akan diselamatkan dari perkataan-perkataan yang merepek dan menyesakkan hati. Percakapan di syurga nanti tenang-tenang sahaja. Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

لَا يَسْمَعُونَ فِيها لَغْواً وَلا تَأْثِيماً إِلَّا قِيلًا سَلاماً سَلاماً

Mereka tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa, akan tetapi mereka mendengar ucapan salam. (Al-Waqi’ah: 25-26)

Kalimah لاغِيَةً (lagha) adalah kata-kata yang sia-sia. Huruf تَ dalam تَسمَعُ bermaksud ‘kamu’ yang merujuk kepada Nabi Muhammad ﷺ. Ini adalah kerana Nabi Muhammad ﷺlah yang pertama dijanjikan dengan syurga.

Ahli syurga tidak akan mendengar kata-kata yang sia-sia, yang buruk-buruk di syurga nanti. Termasuk dalam perkara ini adalah kata-kata yang buang masa, tidak bernilai, kurang ajar dan sebagainya. Sebaliknya semuanya perkataan yang baik-baik sahaja nanti yang akan diucapkan dalam syurga, perkataan yang sedap didengari.

Di dunia ini Nabi ﷺ banyak terpaksa mendengar kaum musyrik memakinya dan mengatakan yang tidak baik terhadap baginda dan begitu juga dengan para sahabat. Selalu baginda kena ejek, kena cemuh, kena kutuk, keji dan sebagainya. Di syurga baginda tidak akan dengar lagi perkara begitu.

Ini juga sebagai berita gembira kepada kita (kalau kita dapat masuk syurga nanti). Memang kata-kata buruk dan keji adalah perkara yang menyakitkan hati lebih-lebih lagi kalau ditujukan kepada kita. Dan kita yang melakukan dakwah dan memberi nasihat tentang sunnah memang selalu menerima kata-kata begini. Sedangkan kita hendak beri nasihat, mahukan kebaikan untuk mereka yang dinasihati itu, tetapi macam-macam orang keji kita dan sebagainya. Antara yang banyak terjadi, mereka panggil kita puak Wahabi.

Memang sakit hati juga dengar perkara sebegitu tetapi Allah ﷻ sampaikan ayat ini sebagai tasliah kepada kita kerana perkataan manusia selalu memberi kesan kepada kita. Mungkin kita kata kita tidak kisah dengan apa yang orang kata, tetapi sebenarnya kita terasa juga. Kerana kita juga ada hati dan perasaan (dalam hati ada taman juga).

Dan kerana itu kalau orang kata tidak elok tentang kita, kita akan marah juga. sampaikan kita suka kalau kita dapat duduk di tempat yang sunyi dan tidak kecoh seperti di tepi pantai, di dalam hutan belantara, di tempat yang tinggi jauh dari orang dan sebagainya. Ini kita suka kalau dapat duduk bersendirian.

Dan kadang-kadang kita mahu bercuti jauh dari manusia lain. Kerana itu ada yang suka kalau dapat masuk hutan dan bersendirian sahaja. Kerana kita tahu kalau selalu sahaja duduk dengan manusia, banyak perkara merepek juga dari mereka yang menyesakkan hati kita.


 

Ayat 12: Apakah yang ada dalam syurga itu?

فيها عَينٌ جارِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Within it is a flowing spring.

(MALAY)

Di dalamnya ada mata air yang mengalir.

 

Sudahlah syurga itu di tempat tinggi, ada mata air pula. Di situ terdapat mata air yang sentiasa mengalir. Ini adalah pemandangan yang tentunya amat hebat.

Sekali lagi diberi bayangan syurga kepada kita untuk menunjukkan betapa hebatnya keadaan dalam syurga itu. Air yang جارِيَةٌ maksudnya mengalir dan ini bermakna air itu tidak busuk, air itu segar sentiasa. Kerana air yang mengalir lagi bagus dari air yang tidak mengalir.

Air adalah sesuatu yang disukai manusia sebab itu kalau kita pergi ke hotel yang mahal, ada air pancut yang mahal, yang besar. Air memberi ketenangan kepada manusia kerana manusia memang suka air. Sampaikan ada orang yang buat air terjun buatan dan juga air pancut buatan kerana hendak meniru aliran air yang segar.


 

Ayat 13: Apa lagi yang ada di syurga itu?

فيها سُرُرٌ مَرفوعَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Within it are couches raised high

(MALAY)

Di dalamnya ada takhta-takhta yang ditinggikan,

 

Kalimah سُرُرٌ kalau zaman sekarang adalah ‘katil’ tetapi dalam bahasa Arab Klasik, ia adalah sofa, atau ada yang terjemah sebagai tahta atau pelamin. Di syurga penghuni syurga duduk bersenggeng atas pelamin-pelamin yang ditinggikan.

Kalau dalam dunia, orang kaya sahaja yang buat macam ini. Tambahan pula kepada Bangsa Arab yang selalunya duduk atas lantai sebab mereka nomad yang selalu berpindah randah, mana hendak boleh ada kerusi dan sofa pula. Tetapi kalau mereka yang hidup stabil dan kaya, tidak perlu berpindah randah, akan ada sofa macam itu. Jadi, pada orang Arab, apabila disebut سُرُرٌ, mereka akan bayangkan sesuatu yang amat mewah yang mereka jarang ada.

Begitulah di syurga, penghuninya sudah rehat sahaja, tidak perlu pergi ke mana-mana lagi. Tidak perlu kerja lagi kerana kerja mereka adalah untuk berehat sahaja. Tempat tinggal mereka telah tetap ada dalam syurga yang mereka tidak akan keluar sampai bila-bila di dalamnya. Maknanya Allah ﷻ menawarkan kestabilan syurga kepada penghuninya.

Mereka akan duduk bersenggeng di tempat yang mewah untuk melihat harta dalam syurganya. Kalau di dunia, segala harta hendak kena jaga, tetapi di syurga, tengok sahaja kerana tidak perlu risau ianya akan hilang. Mereka sudah tidak perlu kerja lagi. Ini tidak sama dengan manusia yang kaya yang selalu sibuk untuk mengumpul kekayaan sampai mereka tidak ada masa untuk menikmati kekayaan yang mereka ada pun. Kemudian hendak kena jaga pula harta itu.

Tetapi di syurga nanti adalah tempat untuk bergembira dan menikmati kekayaan sahaja. Mereka akan duduk-duduk bersenggeng sambil melihat segala keindahan syurga yang menjadi miliknya. Dari tempat duduknya itu dia boleh lihat segala hartanya. Kerana itulah kedudukan سُرُرٌ itu مَرفوعَةٌ (ditinggikan). Alangkah indahnya.

Lagi satu, apabila digunakan kalimah مَرفوعَةٌ (ditinggikan) bermaksud Allah ﷻ yang buatkan tempat itu tinggi untuk kita. Ianya ditinggikan oleh Allah ﷻ. Maknanya, Allah ﷻlah pereka syurga ini. Nak apa lagi?


 

Ayat 14: Ahli neraka minum air menggelegak, ahli syurga minum macam mana?

وَأَكوابٌ مَوضوعَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And cups put in place

(MALAY)

dan gelas-gelas yang terletak (di dekatnya),

 

Dan di syurga itu terdapat piala minuman yang direndahkan untuk senang ambil. مَوضوعَةٌ maksudnya bekas minuman itu telah diletakkan dengan mudah untuk senang diambil. Ahli syurga tidak payah bangun pun untuk ambil. Bukan sekali sahaja tetapi boleh berkali-kali. Habis minum sahaja, akan diberi lagi.

Kalimah أَكوابٌ adalah merujuk kepada gelas yang bukan gelas biasa tetapi bekas yang macam piala. Dan kalau sudah pakai piala sebegitu, maknanya air yang diminum itu bukanlah air biasa, tentunya air yang hebat.

Dan piala itu pula tidak ada  pemegang. Ini untuk memudahkan ahli syurga meminum dari mana-mana bahagian. Kerana kalau ada pemegang, sudah kena minum dari satu bahagian sahaja, maka sudah menyusahkan ahli syurga itu pula. Maknanya memang segala perkara diambil kira untuk memudahkan ahli syurga itu untuk menikmati hidup di dalam syurga.


 

Ayat 15: 

وَنَمارِقُ مَصفوفَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And cushions lined up

(MALAY)

dan bantal-bantal sandaran yang tersusun,

 

Dan dalam syurga mereka ada alas, bantal-bantal kusyen kecil yang teratur. Banyak bantal bantal yang berbaris baris. Bantal-bantal kecil untuk bagi lagi selesa kalau duduk-duduk rehat. Ianya sebagai lambang kemewahan. Ini menjadi kebiasaan orang Arab. Kita orang Melayu pun suka letak bantal-bantal kecil merata-rata dalam rumah, bukan?


 

Ayat 16: Gambaran lagi keadaan dalam syurga.

وَزَرابِيُّ مَبثوثَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And carpets spread around.

(MALAY)

dan permadani-permadani yang terhampar.

 

Dan hamparan-hamparan permaidani yang terbentang sejauh mata memandang. Daripada material yang elok sekali yang lembut dan halus. Dihamparkan مَبثوثَةٌ (Sepanjang mata memandang). Inilah yang manusia di dunia mahukan. Juga sebagai lambang kemewahan. Sampai ada sanggup beli permaidani Turki dan kerana itu kita tengok tempat-tempat yang terkenal memang dihiasi dengan permaidani indah dari dinding ke dinding.

Dan kita boleh lihat bagaimana Allah ﷻ memberi perumpamaan apa yang ada di syurga dengan apa yang ada di dunia. Sebagai contoh, di dunia pun ada kedai yang jual karpet yang mahal-mahal dan indah. Ini adalah supaya kita dapat bayangan keadaan di syurga itu tetapi tentulah ada banyak lagi keindahan dan nikmat di syurga itu yang tidak terdapat pun di dunia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 27 November 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s