Tafsir Surah Ibrahim Ayat 25 – 29 (Pokok baik dan buruk)

Ayat 25: Dalam ayat sebelum ini telah diberi perumpamaan Kalimat yang baik seperti pokok yang baik. Kalau pokok itu baik, tentu buahnya banyak.

تُؤتي أُكُلَها كُلَّ حينٍ بِإِذنِ رَبِّها ۗ وَيَضرِبُ اللهُ الأَمثالَ لِلنّاسِ لَعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It produces its fruit all the time, by permission of its Lord. And Allāh presents examples for the people that perhaps they will be reminded.

(MELAYU)

pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

 

تُؤتي أُكُلَها كُلَّ حينٍ بِإِذنِ رَبِّها

pohon itu memberikan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya.

Pokok yang baik itu berbuah setiap masa. Ini memberi isyarat kepada amalan baik seseorang yang baik itu akan keluar dengan banyak darinya. Amalan itu akan jadi baik dan banyak. Ini adalah kerana amalan yang baik menjadikan banyak amalan yang baik lagi. Bila kita mula buat amalan baik, ia akan menjadi pemangkin kepada amalan baik yang lebih baik – maknanya, kena mulakan buat amal dulu. Jangan terus fikirkan buat amalan yang banyak, tapi mulalah buat sikit-sikit dan istiqamah dalam amalan yang sedikit itu. Kemudian tambah sedikit demi sedikit.

Menurut suatu pendapat, yang dimaksudkan dengan كُلَّ حينٍ ialah setiap pagi dan petang. Menurut pendapat lain, setiap bulan, sedangkan pendapat lainnya mengatakan setiap dua bulan. Pendapat lain menyebutkan setiap enam bulan, ada yang mengatakan setiap tujuh bulan, ada pula yang mengatakan setiap tahun.

Makna lahiriah konteks ayat menunjukkan bahawa perumpamaan orang mukmin sama dengan pohon yang selalu mengeluarkan buahnya setiap waktu, baik di musim panas mahu pun di musim dingin, siang dan malam hari. Begitu pula keadaan seorang mukmin, amal salehnya terus-menerus diangkat (ke langit) baginya, baik di tengah malam mahu pun di siang hari, setiap waktu.

Apabila dalaman kita baik, amalan luaran pun jadi baik dan apa yang dibuat adalah baik belaka. Sampaikan kalau tidur pun boleh dapat pahala kerana buat dengan cara sunnah. Dan dalam tidur pun akan dapat pahala kerana kita niat untuk rehat kerana nak kuatkan badan untuk buat amalan kebaikan. Oleh itu, semua perbuatan mereka akan menghasilkan pahala sahaja. Itulah seperti pokok yang tidak bermusim – sentiasa keluarkan buah sahaja tidak kira waktu.

Semua itu pun dengan izin Tuhan juga. Kalau bukan Allah yang pimpin kita ke arah kebaikan, kita pun tidak jadi baik. Samalah seperti pokok yang mengeluarkan buah yang banyak itu pun kerana izin Allah juga.

 

وَيَضرِبُ اللهُ الأَمثالَ لِلنّاسِ لَعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Allah gunakan contoh pokok untuk beri kita faham. Kerana kita semua dapat tengok pokok, maka bila kita tengok pokok, mudah untuk faham. Perumpamaan pokok itu memang tepat, kerana pokok ambil masa untuk menjadi besar – bukannya tanam terus tinggi, bukan?

Begitu juga kita, bukan terus jadi baik. Proses pembaikan diri kita pun ambil masa juga, bukannya belajar, terus jadi baik. Begitulah juga para sahabat dulu, mereka pun melalui proses pembaikan, bukan terus jadi baik. Nabi pun ambil masa juga untuk beri petunjuk kepada mereka.

Dan jangan lupa, apabila sudah besar pun pokok itu, masih lagi pokok itu memerlukan air dan baja juga lagi. Dan begitulah juga dengan kita. Sebagaimana pokok perlukan air sentiasa, maka kita pun sentiasa perlukan wahyu dari Allah. Walaupun sudah belajar tafsir Qur’an, masih tetap kena tadabbur juga ayat-ayat Qur’an itu selalu.


 

Ayat 26: Sekarang tentang kalimat yang buruk pula.

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبيثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبيثَةٍ اجتُثَّت مِن فَوقِ الأَرضِ ما لَها مِن قَرارٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the example of a bad word is like a bad tree, uprooted from the surface of the earth, not having any stability.

(MELAYU)

Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikit pun.

 

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبيثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبيثَةٍ

Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk,

Sekarang tentang kalimah yang buruk pula – ini termasuk kalimah syirik, kata-kata ke arah akidah rosak, atau kata-kata yang tidak elok, kata-kata yang dosa, dan benda-benda lain yang tidak baik.

Allah beri perumpamaan: kata-kata itu adalah macam pokok yang teruk. Sebagai contoh, kita boleh bayangkan macam pokok berduri.

Nota: potongan ayat ini dan sambung dengan selepasnya adalah termasuk dalam hukum tajwid ‘Iltiqa’ Sakinain’ dan jarang diketahui oleh kita. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut.

 

اجتُثَّت مِن فَوقِ الأَرضِ

yang telah dicabut dari permukaan bumi;

Ianya adalah jenis pokok yang tidak ada akar yang kuat. Jenis pokok yang duduk atas tanah dan hanya tumbuh di permukaan bumi. Kalau pokok jenis begitu, memang tidak ada kekuatan. Kalau ditiup angin kuat sahaja dah boleh tercabut macam pokok kacang cambah.

 

ما لَها مِن قَرارٍ

tidak dapat tetap (tegak) sedikitpun.

Ianya adalah pokok yang tidak tegap, tidak stabil. Ini isyarat kepada Musyrikin Mekah, mereka itu tidak ada apa-apa pun, tunggu masa sahaja untuk dibuang sahaja. Allah juga perli mereka dengan mengatakan mereka itu tidak ada apa, dan amat senang sahaja nak dibuang. Yakni tidak ada landasan dan tidak ada keteguhan baginya. Demikian pula halnya orang kafir, ia tidak mempunyai pokok, tidak pula cabang, tiada suatu amal pun darinya yang dinaikkan (diterima), dan tiada sesuatu pun yang diterima darinya.


 

Ayat 27: Ini pula tentang orang yang beriman.

يُثَبِّتُ اللهُ الَّذينَ آمَنوا بِالقَولِ الثّابِتِ فِي الحَياةِ الدُّنيا وَفِي الآخِرَةِ ۖ وَيُضِلُّ اللهُ الظّالِمينَ ۚ وَيَفعَلُ اللهُ ما يَشاءُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh keeps firm those who believe, with the firm word,¹ in worldly life and in the Hereafter.² And Allāh sends astray the wrongdoers. And Allāh does what He wills.

  • The testimony that there is no deity except Allāh and that Muḥammad () is the messenger of Allāh.
  • When questioned in their graves by the angels after death.

(MELAYU)

Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan Allah buat apa yang Dia kehendaki.

 

يُثَبِّتُ اللهُ الَّذينَ آمَنوا بِالقَولِ الثّابِتِ

Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu

Kepada mereka yang beriman, Allah akan beri keteguhan hati kepada mereka. Ini dinamakan Robtul Qalbi dimana hati mereka tidak goyah lagi dan tetap atas iman, walau apa pun yang terjadi.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، أَخْبَرَنِي عَلْقَمَةُ بْنُ مَرْثَد قَالَ: سَمِعْتُ سَعْدَ بْنَ عُبَيْدَةَ، عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ؛ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “اَلْمُسْلِمُ إِذَا سُئِلَ فِي الْقَبْرِ، شَهِدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ، فَذَلِكَ قَوْلُهُ: {يُثَبِّتُ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ}

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abul Walid, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, telah menceritakan kepadaku Alqamah ibnu Marsad; ia pernah mendengar Sa’d ibnu Ubaidah menceritakan hadis dari Al-Barra ibnu Azib r.a., bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Orang Muslim apabila ditanya di dalam kuburnya, dia mengemukakan persaksian bahawa tidak ada Tuhan selain Allah, dan bahawa Muhammad adalah utusan Allah. Yang demikian itu adalah firman-Nya, “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat” (Ibrahim: 27).

 

فِي الحَياةِ الدُّنيا وَفِي الآخِرَةِ

dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; 

Mereka yang beriman itu akan ditetapkan di dunia dan akhirat. Allah akan teguhkan mereka di dunia dan akhirat. Apabila mereka ditanya di dalam kubur oleh dua malaikat, mereka akan dapat jawab kerana mereka telah beriman dan beramal soleh semasa di dunia lagi. Dan balasannya Allah beri keteguhan hati kepada mereka.

 

وَيُضِلُّ اللهُ الظّالِمينَ

dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim

Sedangkan orang yang zalim akan disesatkan oleh Allah. Bukan Allah yang hendak mereka sesat dari awal lagi (jangan kita silap faham pula). Tapi Allah buat keputusan untuk sesatkan mereka setelah mereka sendiri tutup pintu hati mereka dan mereka tetap menentang pendakwah. Ini dinamakan Khatmul Qalbi.

 

وَيَفعَلُ اللهُ ما يَشاءُ

dan Allah buat apa yang Dia kehendaki.

Apabila Allah telah buat keputusan untuk menyesatkan sesiapa, tidak ada sesiapa lagi yang boleh beri hidayah kepada orang itu. Dan ini adalah keputusan Allah dan tidak ada yang boleh menyoalNya.


 

Ayat 28: Peristiwa Kelima tentang akhirat. Ayat ini sehingga ke ayat 34 adalah Perenggan Makro ke 6. Ia adalah berkenaan ancaman azab jika tidak bersyukur. Kaum yang menukar atau membalas nikmat Allah dengan kekufuran akan ke tempat yang buruk iaitu Neraka Jahannam.

۞ أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ بَدَّلوا نِعمَتَ اللهِ كُفرًا وَأَحَلّوا قَومَهُم دارَ البَوَارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not considered those who exchanged the favor of Allāh for disbelief¹ and settled their people [in] the home of ruin?

  • They met Allāh’s blessing with denial instead of gratitude.

(MELAYU)

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?,

 

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ بَدَّلوا نِعمَتَ اللهِ كُفرًا

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran

Ini tentang orang Quraish Mekah yang menentang Nabi Muhammad SAW.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Amr, dari Ata yang telah mendengar Ibnu Abbas berkata sehubungan dengan makna firman Allah Swt.: Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran. (Ibrahim: 28). Bahawa mereka adalah orang-orang kafir penduduk kota Mekah.

Ini adalah kerana merekalah yang tukar nikmat keimanan dengan kekufuran. Seperti yang kita tahu, Musyrikin Mekah telah mendapat banyak nikmat, tapi mereka tukar nikmat itu yang telah menjadi sebab kepada kekufuran mereka. Mereka rasa selesa kerana dapat duduk senang di kawasan yang tidak senang sepatutnya (padang pasir, tiada air dan tumbuh-tumbuhan), tapi tempat itu jadi senang dan mewah kerana ada Ka’bah di situ.

Oleh kerana itu, mereka duduk dengan aman di situ, makanan senang datang, pergi mana-mana pun orang hormat tak berani kacau (kerana orang Arab lain hormat dan takut kepada mereka kerana mereka penjaga Ka’bah dan berhala di Mekah). Begitulah Allah telah pelihara mereka.

Sepatutnya mereka jadikan itu sebagai sebab untuk mereka beriman kepada agama tauhid. Tapi apabila Nabi Muhammad dibangkitkan menjadi Rasul mereka, mereka tolak baginda.

 

وَأَحَلّوا قَومَهُم دارَ البَوَارِ

dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?,

Oleh kerana itu, mereka bawa kemusnahan atas diri mereka sendiri. Mereka sendiri yang menghalalkan diri mereka ke dalam lembah kebinasaan.


 

Ayat 29: Ini adalah badal kepada ayat sebelum ini – apakah yang dimaksudkan dengan ‘lembah kebinasaan’ itu?

جَهَنَّمَ يَصلَونَها ۖ وَبِئسَ القَرارُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It is] Hell, which they will [enter to] burn, and wretched is the settlement.

(MELAYU)

iaitu neraka jahannam; mereka masuk ke dalamnya; dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.

 

جَهَنَّمَ يَصلَونَها

iaitu neraka jahannam; mereka masuk ke dalamnya; 

Yang dimaksudkan adalah mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

 

وَبِئسَ القَرارُ

dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.

Itulah tempat yang yang paling buruk sekali. Dan mereka tetap dan tegap di situ.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 4 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ibrahim Ayat 22 – 24 (Khutbah dari Syaitan)

Ayat 22: Yang manusia banyak ikut semasa di dunia sampai tersesat, adalah syaitan. Penghasut sebenarnya adalah syaitan. Mereka membisikkan perkara yang jahat dan mengajar ilmu-ilmu yang salah. Mereka menjanjikan macam-macam kepada manusia yang lalai, tapi lihatlah apa yang syaitan akan syarah nanti.

وَقالَ الشَّيطانُ لَمّا قُضِيَ الأَمرُ إِنَّ اللهَ وَعَدَكُم وَعدَ الحَقِّ وَوَعَدتُكُم فَأَخلَفتُكُم ۖ وَما كانَ لِيَ عَلَيكُم مِن سُلطانٍ إِلّا أَن دَعَوتُكُم فَاستَجَبتُم لي ۖ فَلا تَلوموني وَلوموا أَنفُسَكُم ۖ ما أَنا بِمُصرِخِكُم وَما أَنتُم بِمُصرِخِيَّ ۖ إِنّي كَفَرتُ بِما أَشرَكتُمونِ مِن قَبلُ ۗ إِنَّ الظّالِمينَ لَهُم عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Satan will say when the matter has been concluded, “Indeed, Allāh had promised you the promise of truth. And I promised you, but I betrayed you. But I had no authority over you except that I invited you, and you responded to me. So do not blame me; but blame yourselves. I cannot be called to your aid, nor can you be called to my aid. Indeed, I deny your association of me [with Allāh] before.¹ Indeed, for the wrongdoers is a painful punishment.”

  • By your obedience to me instead of Him during life on earth.

(MELAYU)

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamu pun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat seksaan yang pedih.

 

وَقالَ الشَّيطانُ لَمّا قُضِيَ الأَمرُ

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan:

Kejadian ini berlaku di akhirat. Syaitan akan beri ucaptama setelah selesai hisab dijalankan. Ini setelah Allah buat keputusan untuk humban mereka semua ke dalam neraka. Maknanya, syaitan sedang bercakap dengan ahli neraka. Dia hendak menjelaskan apa yang telah terjadi.

Allah telah menetapkan keputusan di antara hamba-hamba-Nya, dan Allah memasukkan orang-orang mukmin ke dalam syurga serta menempatkan orang-orang kafir di dalam lapisan bawah neraka. Maka pada hari itu berdirilah iblis di kalangan ahli neraka seraya berkhutbah kepada mereka untuk menambah kesedihan di atas kesedihan yang sedang mereka alami, menambahkan kerugian di atas kerugian, dan kekecewaan di atas kekecewaan. Jadi, ini adalah dikira sebagai ‘azab rohani’.

 

إِنَّ اللهَ وَعَدَكُم وَعدَ الحَقِّ

“Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar,

Syaitan mengingatkan mereka yang telah ditetapkan masuk neraka itu kepada janji Allah. Syaitan kata Tuhan sudah berjanji untuk beri balasan mengikut apa yang dilakukan oleh manusia. Kalau taat kepadaNya, akan dibalas dengan syurga dan kalau tidak taat, akan dibalas dengan neraka. Janji ini ada dalam kitab wahyu, ada dalam Qur’an dan janji ini dibawa oleh para Rasul.

Janji itu disampaikan melalui lisan rasul-rasul-Nya, dan Dia menjanjikan kepada kalian bila kalian mengikuti para Rasul, Dia akan menyelamatkan dan menyejahtera­kan kalian; dan janji Allah itu dipenuhi-Nya, kerana janji-Nya adalah benar dan beritanya benar pula. Syaitan pun kata yang janji Allah itu benar dan Allah tidak menipu. Apa yang dijanjikanNya akan ditepati.

 

وَوَعَدتُكُم فَأَخلَفتُكُم

dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. 

Syaitan kata, dia pun ada berjanji juga. Macam-macam dijanjikan syaitan kalau ikut dia. Dia janjikan pahala, kedudukan, kesenangan dan macam-macam lagi. Semua itu dijanjikan kalau buat amalan yang syirik dan bidaah kerana ajaran syirik dan bidaah adalah dari janji syaitan sebenarnya. Kerana Allah dan Nabi tidak pun ada janji untuk beri pahala kalau buat benda-benda itu. Yang menjanjikan akan dapat pahala adalah syaitan.

Syaitan kata memang dia ada janjikan, tapi dia mengaku yang dia tak penuhi janjinya itu. Allah berjanji benar, tapi syaitan janji tapi tak betul. Ini kita tahu melalui firman-Nya:

{يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلا غُرُورًا}

Syaitan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkit­kan angan-angan kosong pada mereka, padahal syaitan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka. (An-Nisa: 120)

 

وَما كانَ لِيَ عَلَيكُم مِن سُلطانٍ

Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu,

Tapi syaitan akan kata yang dia tidak pernah ada kuasa untuk memaksa mereka ikut dia. Allah pun tidak paksa manusia ikut kerana Allah beri pilihan kepada manusia sama ada nak taat atau tidak. Kalau taat, akan dibalas baik dan kalau engkar akan dimasukkan ke dalam neraka.

 

إِلّا أَن دَعَوتُكُم فَاستَجَبتُم لي

melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, 

Syaitan kata dia cuma ajak mereka sahaja. Allah hantar Nabi sebagai utusan kepada manusia, sedangkan dia ajak sendiri kepada manusia. Dan dia juga ada askar-askar dia dari kalangan jin.

Dan syaitan salahkan kembali kepada ahli neraka – dia ajak sahaja tapi mereka yang ikut ajakan itu. Mereka yang sengaja ikut dan dengan ikhtiar mereka sendiri. Tidak ada sesiapa yang paksa mereka buat amal syirik dan amal bidaah itu.

 

فَلا تَلوموني وَلوموا أَنفُسَكُم

oleh sebab itu janganlah kamu salahkan aku akan tetapi salahkan dirimu sendiri.

Oleh itu, syaitan kata jangan salahkan dia tapi salahkan diri mereka sendiri. Mereka yang salah sebenarnya kerana ikut ajakan syaitan. Sedangkan Allah dan Nabi sudah ajar manusia supaya kenal syaitan dan bagaimana syaitan buat kerja supaya tidak tertipu.

 

ما أَنا بِمُصرِخِكُم وَما أَنتُم بِمُصرِخِيَّ

Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamu pun sekali-kali tidak dapat menolongku.

Kalimah صرخ bermaksud menjerit minta tolong. Dan kalimah مصرخ bermaksud orang yang menjawab jeritan meminta tolong itu (orang yang dapat tolong). Syaitan memberitahu yang dia tidak boleh membantu mereka yang sudah masuk neraka itu dan mereka pun tidak boleh membantunya. Oleh itu, jangan buang masa untuk minta tolong dan merayu lagi.

 

إِنّي كَفَرتُ بِما أَشرَكتُمونِ مِن قَبلُ

Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. 

Syaitan tarik diri dari akidah mereka yang masuk neraka itu – dia kata dia tidak kena mengena dengan perbuatan syirik yang mereka lakukan dulu. Dia sendiri tolak akidah syirik mereka. Lihatlah bagaimana dia pun tak setuju dengan akidah mereka itu. Tapi dia suka kerana dia nak mereka masuk neraka sama dengan dia. Tapi syaitan sendiri tidak berani dengan akidah yang syirik.

 

إِنَّ الظّالِمينَ لَهُم عَذابٌ أَليمٌ

Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat seksaan yang pedih.

Akhirnya, syaitan tutup syarah dia dengan beritahu yang orang yang zalim memang akan kena azab.


 

Ayat 23: Ayat tabshir ukhrawi. Setelah diberitahu dengan berita buruk tentang balasan kepada mereka yang engkar, sekarang diberi berita gembira tentang mereka yang taat pula. Begitulah selalunya seimbang ayat-ayat dalam Qur’an. Setelah disebut tentang tentang neraka, disebut pula tentang syurga.

وَأُدخِلَ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ جَنّاتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ خالِدينَ فيها بِإِذنِ رَبِّهِم ۖ تَحِيَّتُهُم فيها سَلامٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who believed and did righteous deeds will be admitted to gardens beneath which rivers flow, abiding eternally therein by permission of their Lord; and their greeting therein will be, “Peace!”

(MELAYU)

Dan dimasukkanlah orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dengan seizin Tuhan mereka. Ucapan penghormatan mereka dalam syurga itu ialah “salaam”.

 

وَأُدخِلَ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ جَنّاتٍ

Dan dimasukkanlah orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam syurga

Dari bahasa ayat ini, kita dapat tahu yang ahli syurga itu tidak masuk sendiri ke dalam syurga, tapi dimasukkan. Mereka dibawa masuk, dijemput dan dipersilakan masuk.

 

تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,

Syurga-syurga itu amat indah sekali. Dan ditambah pula dengan adanya sungai-sungai yang mengalir di bawahnya. Sama ada di bawah syurga itu, atau di bawah takluk penghuni syurga itu – dia boleh nak arahkan laluan sungai itu!

 

خالِدينَ فيها بِإِذنِ رَبِّهِم

mereka kekal di dalamnya dengan seizin Tuhan mereka. 

Mereka kekal di syurga dengan izin Allah. Ini adalah satu nikmat yang amat besar, kerana kita dapat tenang dengan mengetahui yang akan dapat tinggal di dalamnya sampai bila-bila. Kerana kalau kita dapat duduk hotel mewah macam mana pun, kita tahu yang lama kelamaan kita kena keluar juga, bukan? Tapi dengan syurga ini akan tinggal sampai bila-bila.

Ayat ini juga bermaksud, kita dapat masuk syurga itu pun dengan taufik Tuhan. Allah juga yang bimbing dan pimpin penghuni syurga itu untuk beramal dengan amalan kebaikan sampaikan boleh dapat masuk syurga. Oleh kerana itu, penghuni syurga bukan dapat masuk ke dalam syurga kerana kelebihan sendiri.

 

تَحِيَّتُهُم فيها سَلامٌ

Ucapan penghormatan mereka dalam syurga itu ialah “salaam”.

‘Tahiyyat’ adalah ucapan penghormatan sesama penghuni syurga. Ianya dari kalimah ح ي ي yang bermaksud ‘kehidupan’. Sebelum umat Islam diberikan dengan ucapan ‘assalamualaikum’, bangsa Arab menggunakan ucapan hayyakallah (semoga Allah panjangkan umur kamu) sebagai salam pertemuan.

Oleh itu, Allah memberitahu yang ucapan pertemuan mereka di dalam syurga adalah ‘salam’ (kesejahteraan). Inilah yang mereka ucapkan apabila mereka berjumpa dan bergembira sesama ahli syurga. Mereka sejahtera dalam menikmati kebaikan sesama mereka. Mereka amat suka dan gembira sekali kerana mereka dapat berjumpa dengan ramai orang yang beriman dulu dan selepas mereka.

Daripada mereka mula nak masuk ke syurga lagi pun sudah diberikan salam oleh para malaikat. Ini seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{حَتَّى إِذَا جَاءُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلامٌ عَلَيْكُمْ}

Sehingga apabila mereka sampai ke syurga itu, sedangkan pintu-pintunya telah terbuka dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya, “Kesejahteraan (dilimpahkan) atas kalian.” (Az-Zumar: 73)

Dan malaikat pun akan masuk ke dalam syurga ahli syurga itu dan memberikan salam juga kepada mereka. Seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{وَالْمَلائِكَةُ يَدْخُلُونَ عَلَيْهِمْ مِنْ كُلِّ بَابٍ سَلامٌ عَلَيْكُمْ}

sedangkan malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu (sambil mengucapkan), “Salamun ‘Alaikum.” (Ar-Ra’d: 23-24)

Dan firman Allah Swt.:

{دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ}

Doa mereka di dalamnya ialah, “Subhanakallahumma” dan salam penghormatan mereka ialah, “Salam.” Dan penutup doa mereka ialah, “Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamin.” (Yunus: 10) .


 

Ayat 24: Ayat ini sehingga ke ayat 27 adalah Perenggan Makro ke 5. Ia berkenaan Kalimah Toyyibah dan Khobitsah.

Allah membuat perumpamaan kalimah toyyibah itu seperti pokok yang berakar teguh. Kalimah khobitsah (kalimah yang buruk) pula, termasuk kalimah syirik, kata-kata ke arah akidah rosak, atau kata-kata yang tidak elok, kata-kata yang dosa, dan benda-benda lain yang tidak baik bagai pokok yg tercabut akarnya.

أَلَم تَرَ كَيفَ ضَرَبَ اللهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصلُها ثابِتٌ وَفَرعُها فِي السَّماءِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not considered how Allāh presents an example, [making] a good word like a good tree, whose root is firmly fixed and its branches [high] in the sky?

(MELAYU)

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

 

أَلَم تَرَ كَيفَ ضَرَبَ اللهُ مَثَلًا

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan

Allah suruh kita gunakan akal untuk melihat perumpamaan-perumpamaan yang Allah telah berikan dalam Qur’an. Ada banyak perumpamaan yang Allah telah berikan untuk memberi pemahaman kepada kita tentang agama ini. Ini adalah cara pengajaran yang bagus, dimana dalam kita beri penjelasan kepada orang pun, kita akan gunakan analogi kepada orang yang kita ajar itu.

 

كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ

kalimat yang baik seperti pohon yang baik,

Allah gunakan pokok sebagai perumpamaan. Kerana semua orang tahu tentang pokok dan boleh lihat kepada pokok. Dan kalau selepas ini kita lihat pokok, kita secara automatik akan teringat dengan ayat ini.

Pokok yang baik diibaratkan كَلِمَةً طَيِّبَةً ‘kalimah yang baik’ – membawa maksud ‘Kalimah Tauhid’ (La ilaaha illallah). Allah bandingkan Kalimah Tauhid ini seperti pokok yang baik.

Selain dari Kalimah Tauhid, termasuk juga dalam kategori kalimah-kalimah yang baik adalah seperti syahadah dan selawat.

Hammad ibnu Salamah telah meriwayatkan dari Syu’aib ibnul Habhab, dari Anas, bahawa Rasulullah Saw. mendapat kiriman sekantung buah kurma. Maka baginda Saw. membaca firman-Nya: perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik. (Ibrahim: 24) Yakni pohon kurma.

Tetapi telah diriwayatkan melalui jalur ini dari lainnya (Syu’aib ibnul Habhab), dari Anas secara mauquf. Hal yang sama telah di-Mas-kan oleh Masruq, Mujahid, Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, Ad-Dahhak Qatadah, dan lain-lainnya.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا عُبَيدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، عَنْ أَبِي أُسَامَةَ، عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: كُنَّا عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: “أَخْبِرُونِي عَنْ شَجَرَةٍ تُشْبِهُ -أَوْ: كَالرَّجُلِ -اَلْمُسْلِمِ، لَا يَتَحَاتُّ وَرَقُهَا [وَلَا وَلَا وَلَا] تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ”. قَالَ ابْنُ عُمَرَ: فَوَقَعَ فِي نَفْسِي أَنَّهَا النَّخْلَةُ، وَرَأَيْتُ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ لَا يَتَكَلَّمَانِ، فَكَرِهْتُ أَنْ أَتَكَلَّمَ، فَلَمَّا لَمْ يَقُولُوا شَيْئًا، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “هِيَ النَّخْلَةُ”. فَلَمَّا قُمْنَا قُلْتُ لِعُمَرَ: يَا أَبَتَا، وَاللَّهِ لَقَدْ كَانَ وَقَعَ فِي نَفْسِي أَنَّهَا النَّخْلَةُ. قَالَ: مَا مَنَعَكَ أَنْ تَكَلَّمَ؟ قَالَ: لَمْ أَرَكُمْ تَتَكَلَّمُونَ، فَكَرِهْتُ أَنْ أَتَكَلَّمَ أَوْ أَقُولَ شَيْئًا. قَالَ عُمَرُ: لَأَنْ تَكُونَ قُلْتَهَا أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ كَذَا وَكَذَا

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ubaid ibnu Ismail, dari Abu Usamah, dari Ubaidillah, dari Nafi’, dari Ibnu Umar yang mengatakan, “Ketika kami sedang bersama Rasulullah Saw., beliau bersabda, ‘Ceritakanlah kepadaku tentang pohon yang menyerupai seorang Muslim, ia tidak pernah gugur daunnya, baik di musim panas mahupun di musim dingin, dan ia mengeluarkan buahnya setiap musim dengan seizin Tuhannya’.” Ibnu Umar mengatakan, “Lalu terdetik di dalam hatiku jawapan yang mengatakan bahawa pohon itu adalah pohon kurma. Tetapi aku melihat Abu Bakar dan Umar tidak bicara, maka aku merasa segan untuk mengemukakannya. Setelah mereka tidak menjawab sepatah kata pun, bersabdalah Rasulullah Saw. bahawa pohon tersebut adalah pohon kurma. Ketika kami bangkit (untuk pergi), aku berkata kepada Umar, ‘Wahai ayahku, demi Allah, sesungguhnya telah terdetik di dalam hatiku jawabannya, bahawa pohon itu adalah pohon kurma.’ Umar berkata, ‘Apakah yang mencegahmu untuk tidak mengatakannya?’Aku menjawab, ‘Aku tidak melihat kalian menjawab, maka aku segan untuk mengatakan­nya atau aku segan mengatakan sesuatu.’ Umar berkata, ‘Sesungguhnya jika kamu katakan jawaban itu lebih aku sukai daripada anu dan anu’.”

 

أَصلُها ثابِتٌ

akarnya teguh

Kenapa pokok itu dikira sebagai baik? Kerana akarnya tertunjang jauh ke dalam tanah. Kalau akar itu dalam dan kuat, itu menandakan yang pokok itu kukuh.

Apakah bandingan dengan agama? Maksudnya, akar yang kuat dan dalam itu memberi isyarat kepada iman yang kuat.

 

وَفَرعُها فِي السَّماءِ

dan dahannya (menjulang) ke langit,

Dan bukan sahaja akarnya dalam di tanah, tapi cabangnya meninggi naik ke langit. Ini menandakan pokok itu pokok yang sihat yang boleh memberi manfaat. Dan kalau cabangnya tinggi dan banyak, buah pun tentu banyak.

Ini memberi isyarat yang amalan kita naik ke atas. Iaitu memberi isyarat amalan orang itu menaik untuk menemui Tuhan untuk disimpan amalan itu di sisiNya.

Tapi untuk cabang pokok itu dapat naik tinggi ke langit, ia memerlukan akar yang kukuh, kerana kalau tidak, pokok itu tidak teguh. Jadi untuk amal naik ke langit, ia memerlukan  iman yang teguh macam akar pokok yang teguh, baru ia boleh naik tinggi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ibrahim Ayat 19 – 21 (Golongan pengikut)

Ayat 19: Ini dalil tauhid ke-dua dalam surah ini.

أَلَم تَرَ أَنَّ اللَهَ خَلَقَ السَّماواتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ ۚ إِن يَشَأ يُذهِبكُم وَيَأتِ بِخَلقٍ جَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not seen [i.e., considered] that Allāh created the heavens and the earth in truth? If He wills, He can do away with you and produce a new creation.

(MELAYU)

Tidakkah kamu perhatikan, bahawa sesungguhnya Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan hak? Jika Dia menghendaki, nescaya Dia membinasakan kamu dan mengganti(mu) dengan makhluk yang baru,

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللَهَ خَلَقَ السَّماواتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ

Tidakkah kamu perhatikan, bahawa sesungguhnya Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan hak?

Maksud Allah tanya soalan ini adalah: “Tidakkah kau lihat? Tidakkah kau memikirkan?” Ini benda yang penting sekali – kena lihat apa yang Allah telah jadikan untuk kita dan selepas itu menerima Allah sebagai satu-satunya Tuhan.

Kalau tidak terima tauhid ini, tidak terima bahawa Allah itu adalah satu-satunya ilah, tidak ada yang lain, maka segala kehidupan kita tidak bermakna, segala perbuatan baik tidak berguna di akhirat. Dalam ayat sebelum ini, Allah beritahu yang amalan orang kafir itu tidak bernilai, macam abu/debu yang ditiup angin.

Kita tidak nafikan, memang ada orang kafir yang buat benda yang baik – contohnya mereka jaga kehidupan yang hampir pupus, mereka banyak derma, mereka tolong orang-orang yang susah, mereka buat sekolah, mereka bina hospital untuk pelarian, mereka jaga anak-anak pelarian, beri makan kepada orang gelandangan, dan lain-lain lagi.

Kadang-kadang, mereka lagi baik dari orang Islam pun yang tidak buat apa-apa. Tapi Allah nak beritahu, kalau tidak terima Allah sebagai satu-satu ilah, maka amalan kebaikan mereka itu tidak dikira sebagai pahala – ianya tidak akan dapat membantu mereka di akhirat kelak.

Untuk menerima Allah sebagai satu-satu Tuhan, maka kenalah kita sebagai manusia melihat alam ini. Memang kita hidup di dunia sekarang dengan menikmati segala kesenangan, segala nikmat. Tapi Allah jadikan alam ini bukanlah untuk kita hidup dan kemudian mati begitu sahaja. Allah jadikan alam ini untuk dengan ‘haq’ iaitu untuk menzahirkan kebenaran.

Apakah kebenaran itu? Iaitu Allah lah sahaja yang mencipta. Maka kerana itu, Dia sahaja yang berhak dipuja dan disembah. Kalau Dia yang jadikan alam ini, kenapa entiti lain pula yang dipuja, kenapa entiti lain pula yang disembah? Tentulah Allah marah kalau ada manusia buat begitu.

Kalau yang disembah itu boleh buat alam, maka bolehlah kalau nak sembah mereka. Adakah Jesus buat alam? Adakah Buddha buat alam? Adakah Nabi Muhammad cipta alam ini? Tentu tidak. Maka kenapa masih lagi menyembah mereka? Kenapa lagi berdoa kepada mereka?

Ayat ini juga sebagai dalil aqli untuk manusia menerima bahawa Allah boleh menjadikan kita semua selepas kita mati nanti. Kalau Allah boleh cipta alam yang amat luas ini, tentulah Dia boleh jadikan kita semua dari mati kepada hidup balik. Kerana Dia sudah boleh cipta kita dari tiada kepada ada, bukan? Jadi nak menghidupkan semula itu tentu lebih mudah, bukan? Dalam ayat yang lain disebutkan oleh firman-Nya:

{أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّ اللَّهَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ وَلَمْ يَعْيَ بِخَلْقِهِنَّ بِقَادِرٍ عَلَى أَنْ يُحْيِيَ الْمَوْتَى بَلَى إِنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ}

Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahawa sesungguhnya Allah yang menciptakan langit dan bumi dan Dia tidak merasa payah kerana menciptakannya, kuasa menghidupkan orang-orang mati? Ya, (bahkan) sesungguhnya Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. (Al-Ahqaf: 33)

 

إِن يَشَأ يُذهِبكُم وَيَأتِ بِخَلقٍ جَديدٍ

Jika Dia menghendaki, nescaya Dia membinasakan kamu dan mengganti(mu) dengan makhluk yang baru,

Allah jadikan kita hidup di alam dunia ini sebagai ujian buat kita. Allah nak kita kenali yang Dialah Tuhan dan ilah yang sebenarnya, tidak ada yang lain. Kalau kita tidak terima perkara yang utama ini, Allah boleh sahaja matikan kita semua dan tukar dengan makhluk jenis lain. Kerana tidak ada gunanya lagi kita semua kalau begitu.

Ramai dari orang kafir yang risau dengan keadaan dunia sekarang, kerana ada banyak binatang yang semakin pupus. Kepada mereka yang risau binatang banyak yang pupus, ketahuilah yang mereka pun Allah boleh pupuskan! Allah boleh gantikan manusia dengan makhluk yang baru. Banyak lagi ayat yang lebih kurang sama dengan ayat ini:

{يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ إِنْ يَشَأْ يُذْهِبْكُمْ وَيَأْتِ بِخَلْقٍ جَدِيدٍ وَمَا ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ بِعَزِيزٍ}

Hai manusia, kalianlah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah, Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji. Jika Dia menghendaki, nescaya Dia memusnahkan kalian dan mendatangkan makhluk yang baru (untuk menggantikan kalian). Dan yang demikian itu sekali-kali tidak sulit bagi Allah. (Fathir: 15­-17)

{وَإِنْ تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُمْ}

Dan jika kalian berpaling, nescaya Dia akan mengganti (kalian) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kalian. (Muhammad: 38)

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ}

Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kalian yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya. (Al-Maidah: 54)


 

Ayat 20:

وَما ذٰلِكَ عَلَى اللهِ بِعَزيزٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that is not difficult for Allāh.

(MELAYU)

dan yang demikian itu sekali-kali tidak sukar bagi Allah.

 

Dan untuk matikan kita semua dan ganti dengan makhluk yang lain, tidak susah pun untuk Allah buat. Ini adalah kerana kuasa dan qudrat ada di Tangan Allah. Allah itu Tuhan, maka Dia boleh buat apa sahaja yang Dia hendak. Tidak ada sesiapa yang dapat menghalang Allah dari melakukan apa yang Dia hendak lakukan.


 

Ayat 21:

وَبَرَزوا ِللهِ جَميعًا فَقالَ الضُّعَفاءُ لِلَّذينَ استَكبَروا إِنّا كُنّا لَكُم تَبَعًا فَهَل أَنتُم مُغنونَ عَنّا مِن عَذابِ اللهِ مِن شَيءٍ ۚ قالوا لَو هَدانَا اللَهُ لَهَدَيناكُم ۖ سَواءٌ عَلَينا أَجَزِعنا أَم صَبَرنا ما لَنا مِن مَحيصٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will come out [for judgement] before Allāh all together, and the weak will say to those who were arrogant, “Indeed, we were your followers, so can you avail us anything against the punishment of Allāh?” They will say, “If Allāh had guided us, we would have guided you. It is all the same for us whether we show intolerance or are patient: there is for us no place of escape.”

(MELAYU)

Dan mereka semuanya (di padang Mahsyar) akan berkumpul menghadap ke hadirat Allah, lalu berkatalah orang-orang yang lemah kepada orang-orang yang sombong: “Sesungguhnya kami dahulu adalah pengikut-pengikutmu, maka dapatkah kamu menghindarkan daripada kami azab Allah (walaupun) sedikit saja? Mereka menjawab: “Seandainya Allah memberi petunjuk kepada kami, nescaya kami dapat memberi petunjuk kepadamu. Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh atau kah bersabar. Sekali-kali kita tidak mempunyai tempat untuk melarikan diri”.

 

وَبَرَزوا ِللهِ جَميعًا

Dan mereka semuanya (di padang Mahsyar) akan berkumpul menghadap ke hadirat Allah,

Semua kita nanti akan kena mengadap Allah. Tidak ada yang mengadap kepada entiti lain. Tidak ada pergi tempat lain dulu, melainkan ke Mahsyar juga menunggu penghakiman dari Allah.

Ayat ini adalah tentang orang-orang yang engkar dengan agama. Mereka sangka mereka ada pembantu lain yang boleh menyelamatkan mereka seperti Buddha, Jesus, Wali itu dan ini. Itu semua tidak akan terjadi kerana tidak ada sesiapa pun yang boleh menyelamatkan mereka di akhirat kelak melainkan Allah sahaja.

 

فَقالَ الضُّعَفاءُ لِلَّذينَ استَكبَروا

lalu berkatalah orang-orang yang lemah kepada orang-orang yang sombong: 

Mereka itu dikatakan sebagai orang yang lemah fikiran, kerana mereka ikut sahaja apa yang disampaikan kepada mereka. Mereka tidak gunakan akal mereka untuk memikirkan sama ada pa yang disampaikan kepada mereka itu benar atau tidak, ikut dalil atau tidak. Maka mereka mengikut sahaja.

Yang mereka ikut adalah orang-orang yang sombong, iaitu sombong untuk terima kebenaran. Selalunya mereka ini yang berada di kedudukan yang tinggi, yang ada kuasa, yang ada pangkat, ada ramai anak murid. Bila mereka ditegur tentang amalan dan ajaran salah mereka, mereka tidak mahu terima.

Orang yang lemah fikiran itu ikut sahaja tanpa usul periksa, maka mereka pun dimasukkan juga ke dalam neraka bersama dengan orang-orang yang sombong itu. Sekarang Allah sebut perbualan mereka di neraka kelak.

 

إِنّا كُنّا لَكُم تَبَعًا

“Sesungguhnya kami dahulu adalah pengikut-pengikutmu,

Mereka yang masuk ke dalam neraka itu sudah gelabah tidak tahu bagaimana hendak menyelamatkan diri, maka mereka berkata kepada orang atasan (golongan sombong) itu, yang mereka dulu ikut tanpa usul periksa: “Dulu kami ikut kamu dengan taat. Apa sahaja kamu kata, kami ikut. Kamu kata ini bagus, kami ikut, kamu buat ini bagus, kami pun ikut juga.”

 

فَهَل أَنتُم مُغنونَ عَنّا مِن عَذابِ اللهِ مِن شَيءٍ

maka dapatkah kamu menghindarkan daripada kami azab Allah (walaupun) sedikit saja?

“Kami dulu ikut kamu kerana kami percaya kepada kamu. Maka sekarang tolonglah keluarkan kami dari neraka ini.” Itulah kata pengikut kepada idola mereka. Dulu semasa di dunia, mereka ikut sahaja, sekarang mereka minta tolong pula.

Mereka minta supaya bolehlah ketua-ketua dan guru mereka itu menghindarkan dari azab neraka itu, walaupun sedikit. Maknanya, mereka tahu yang kalau keluar terus, memang tidak dapat, tapi kalau dapat keluar sehari pun mereka sudah kira OK.

Ayat ini mengajar kita bahawa yang kita kena ikut adalah ajaran dari Qur’an dan sunnah, bukan ikut manusia. Ini penting dan sebab itu Allah turunkan Qur’an sebagai panduan kita. Maka janganlah kita sangka baik sahaja dengan manusia, ikut sahaja mereka tanpa usul periksa, tanpa periksa sama ada ajaran yang dibawa itu selari atau tidak dengan wahyu.

Terutama dalam bab akidah, kita memang tidak boleh taklid sahaja. Kita kena tahu apa yang kita ikut. Itu memerlukan kita rajin untuk belajar dan mendalami agama. Kalau malas belajar dan malas berfikir, susahlah. Kerana memang jalan yang mudah itu adalah ikut sahaja tanpa soal, bukan? Tapi lihatlah apa yang masalahnya nanti. Kita jangan lupa bahawa Allah telah beri pancaindera dan akal kepada kita, maka gunakanlah untuk mencari kebenaran.

 

قالوا لَو هَدانَا اللَهُ لَهَدَيناكُم

Mereka menjawab: “Seandainya Allah memberi petunjuk kepada kami, nescaya kami dapat memberi petunjuk kepadamu. 

Golongan atasan yang sombong itu pun jawab: “Kalau Allah beri petunjuk kepada kami, kami pun sudah beri petunjuk kepada kamu semua dulu. Dan sekarang, kami tidak ada kuasa langsung.” Maknanya, mereka pun kata dulu semasa di dunia pun mereka tidak mendapat hidayah, mereka pun salah dalam hal agama. Sebab itu apa yang mereka ajar kepada pengikut mereka pun ajaran yang salah juga.

 

سَواءٌ عَلَينا أَجَزِعنا أَم صَبَرنا

Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh atau kah bersabar. 

Mereka sambung: “Kita sama-sama dalam neraka sekarang. Kita tidak boleh buat apa lagi. Sama ada kita keluh kesah kah, atau kita sabar kah, ia tidak akan beri kesan kepada kita.” Kerana sudah terlambat. Kalau tidak suka dengan neraka itu pun, tidak boleh buat apa. Kalau sabar pun, tetap kena azab juga – sama sahaja ikut mana pun.

Kalimah أَجَزِع adalah lawan kepada ‘sabar’. Ia boleh juga bermaksud ‘gelisah’.

Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam mengatakan bahawa sesungguhnya sebahagian dari ahli neraka berkata kepada sebahagian yang lain, “Marilah kalian semua, sesungguhnya ahli syurga memperoleh syurga tiada lain berkat tangisan dan permohonan mereka dengan rendah diri kepada Allah Swt. Sekarang marilah kita menangis dan memohon dengan rendah diri kepada Allah.” Lalu menangislah mereka seraya memohon kepada Allah dengan berendah diri. Setelah mereka merasakan bahawa hal itu tidak bermanfaat, berkatalah mereka, “Sesungguhnya ahli syurga memperoleh syurga tiada lain berkat kesabaran mereka, maka marilah kita bersabar.” Kemudian bersabarlah mereka dengan kesabaran yang belum pernah terlihat mereka melakukan­nya. Akan tetapi, ternyata kesabaran mereka tidak bermanfaat pula. Maka saat itu juga mereka berkata: Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh atau kah bersabar. (Ibrahim: 21), hingga akhir ayat.

 

ما لَنا مِن مَحيصٍ

Sekali-kali kita tidak mempunyai tempat untuk melarikan diri”.

Mereka mengaku: “sabar atau tidak, kita tidak ada tempat nak menyorok. Memang tiada pelepasan lagi untuk kita.” Perkara ini disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya dalam ayat lain:

{وَإِذْ يَتَحَاجُّونَ فِي النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفَاءُ لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنْتُمْ مُغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِنَ النَّارِ قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُلٌّ فِيهَا إِنَّ اللَّهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ}

Dan (ingatlah) ketika mereka berbantah-bantahan dalam neraka, maka orang-orang yang lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri, “Sesungguhnya kami adalah pengikut-pengikut kalian, maka dapatkah kalian menghindarkan dari kami sebahagian azab api neraka?” Orang-orang yang menyombongkan diri menjawab, “Sesungguhnya kita semua sama-sama dalam neraka, kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan keputusan antara hamba-hamba-Nya).” (Ghafir: 47-48)

Oleh itu, kalau tidak mahu kena macam ini, maka kenalah kita berhati-hati dan mendalami agama semasa kita hidup lagi. Jangan kita menyesal yang tidak ada gunanya di akhirat kelak seperti yang Allah sebutkan dalam ayat lain:

{يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولا وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلا رَبَّنَا آتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا}

Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah mentaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar). Ya Tuhan kami, timpakanlah kepada mereka azab dua kali lipat dan kutuklah mereka dengan kutukan yang besar. (Al-Ahzab: 67-68)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ibrahim Ayat 14 – 18 (Amal baik tiada balasan)

Ayat 14: 

وَلَنُسكِنَنَّكُمُ الأَرضَ مِن بَعدِهِم ۚ ذٰلِكَ لِمَن خافَ مَقامي وَخافَ وَعيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We will surely cause you to dwell in the land after them. That is for he who fears My position¹ and fears My threat.”

  • An alternative meaning is “the standing [for account] before Me.”

(MELAYU)

dan Kami pasti akan menempatkan kamu di negeri-negeri itu sesudah mereka. Yang demikian itu (adalah untuk) orang-orang yang takut (akan menghadap) kehadrat-Ku dan yang takut kepada ancaman-Ku”.

 

وَلَنُسكِنَنَّكُمُ الأَرضَ مِن بَعدِهِم

dan Kami pasti akan menempatkan kamu di negeri-negeri itu sesudah mereka.

Para Rasul akan ditetapkan kedudukan mereka di bumi. Selepas penentang mereka dihancurkan, para Rasul itu yang akan duduk tetap di bumi. Kerana itulah para Rasul disuruh keluar dulu dari kawasan itu sebelum kena hancur. Allah berfirman dalam ayat lain:

{قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الأرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ}

Musa berkata kepada kaumnya.”Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa.”(Al-A’raf: 128)

Dan firman Allah Swt.:

{وَأَوْرَثْنَا الْقَوْمَ الَّذِينَ كَانُوا يُسْتَضْعَفُونَ مَشَارِقَ الأرْضِ وَمَغَارِبَهَا الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ الْحُسْنَى عَلَى بَنِي إِسْرَائِيلَ بِمَا صَبَرُوا وَدَمَّرْنَا مَا كَانَ يَصْنَعُ فِرْعَوْنُ وَقَوْمُهُ وَمَا كَانُوا يَعْرِشُونَ}

Dan Kami pusakakan kepada kaum yang ditindas itu, negeri-negeri bahagian timur dan bahagian barat yang telah Kami beri berkah kepadanya. Dan telah sempurnalah perkataan Tuhanmu yang baik (sebagai janji) untuk Bani Israil disebabkan kesabaran mereka. Dan Kami hancurkan apa yang telah dibuat Fir’aun dan kaumnya dan apa yang telah dibangun mereka. (Al-A’raf: 137)

 

ذٰلِكَ لِمَن خافَ مَقامي

Yang demikian itu (adalah untuk) orang-orang yang takut (akan menghadap) kehadrat-Ku

Itulah balasan baik bagi mereka yang takut untuk berdiri di hadapan Allah taala nanti. Kerana mereka takut kena soal dengan amalan-amalan yang salah semasa mereka di dunia, kerana itu mereka berbuat baik semasa di dunia. Mereka tak sanggup hendak mengadap Allah dalam mereka telah banyak berbuat dosa. Allah berfirman dalam ayat yang lain:

{وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ جَنَّتَانِ}

Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua syurga. (Ar-Rahman: 46)

 

وَخافَ وَعيدِ

dan yang takut kepada ancaman-Ku”.

Dan itulah balasan bagi mereka yang takut kepada ancaman Allah yang menakutkan. Kalimah وَعيدِ digunakan untuk janji yang menakutkan, bukan semua janji. Kerana takut itulah yang menyebabkan orang beriman jaga hukum.


 

Ayat 15: Doa para Rasul.

وَاستَفتَحوا وَخابَ كُلُّ جَبّارٍ عَنيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they requested decision [i.e., victory from Allāh], and disappointed, [therefore], was every obstinate tyrant.

(MELAYU)

Dan mereka memohon kemenangan (atas musuh-musuh mereka) dan binasalah semua orang yang berlaku sewenang-wenang lagi keras kepala,

 

وَاستَفتَحوا

Dan mereka memohon kemenangan

Allah akan bantu para Rasul apabila mereka angkat tangan berdoa kepada Allah untuk menyelamatkan mereka, atau memberi bantuan kepada mereka. Oleh kerana para Rasul dan Nabi itu sudah meminta kemenangan, Allah akan berikan.

 

وَخابَ كُلُّ جَبّارٍ عَنيدٍ

dan binasalah semua orang yang berlaku sewenang-wenang lagi keras kepala,

Maka kecewalah setiap mereka yang zalim dan degil. جَبّارٍ adalah setiap penzalim yang menekan orang lain, sementara kalimah عَنيدٍ pula bermaksud keras kepala, degil untuk untuk buat perkara yang benar. Maka mereka itu semua akan kalah.


 

Ayat 16: Yang menentang para Rasul itu bukan sahaja kalah,

مِن وَرائِهِ جَهَنَّمُ وَيُسقىٰ مِن ماءٍ صَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Before him¹ is Hell, and he will be given a drink of purulent water.¹

  • Literally, “after him [in time],” meaning ahead of him.
  • That which oozes from the skins of Hell’s inhabitants.

(MELAYU)

di hadapannya ada Jahannam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah,

 

مِن وَرائِهِ جَهَنَّمُ

di hadapannya ada Jahannam

Mereka akan masuk neraka jahannam. Dari dalam kubur lagi mereka telah kena azab kerana mereka akan dinampakkan Neraka Jahannam  setiap pagi dan petang (di alam kubur) hingga hari kiamat. Mereka sudah tahu yang itulah tempat yang mereka akan tinggal.

Kalimah وَرائِ dalam ayat ini bererti ‘di hadapan’ (bukan di belakang seperti biasa), sama dengan pengertian yang terdapat di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَكَانَ وَرَاءَهُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصْبًا}

kerana di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera. (Al-Kahfi: 79)

 

وَيُسقىٰ مِن ماءٍ صَديدٍ

dan dia akan diberi minuman dengan air nanah,

Kalimah صَديدٍ bermaksud nanah. Ianya adalah apa sahaja yang keluar dari tubuh manusia yang berbau busuk. Penghuni neraka akan sentiasa sahaja dahaga, tidak hilang-hilang dahaga mereka itu semenjak dari mereka mula masuk. Apabila mereka minta minuman untuk menghilangkan dahaga, itulah nanah sebagai minuman yang akan diberikan kepada mereka. Itu bukan minuman pun, tapi itulah yang diberi kepada mereka.

Di dalam neraka tiada minuman bagi ahli neraka, kecuali minuman air yang sangat panas dan air yang sangat dingin. Minuman yang pertama sangat panas, sedangkan minuman yang kedua sangat dingin lagi sangat busuk, seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya:

{هَذَا فَلْيَذُوقُوهُ حَمِيمٌ وَغَسَّاقٌ وَآخَرُ مِنْ شَكْلِهِ أَزْوَاجٌ}

Inilah (azab neraka), biarlah mereka merasakannya, (minuman mereka) air yang sangat panas dan air yang sangat dingin. Dan azab yang lain yang serupa itu berbagai macam. (Shad: 57-58)


 

Ayat 17: Apa lagi yang akan dikenakan kepada mereka?

يَتَجَرَّعُهُ وَلا يَكادُ يُسيغُهُ وَيَأتيهِ المَوتُ مِن كُلِّ مَكانٍ وَما هُوَ بِمَيِّتٍ ۖ وَمِن وَرائِهِ عَذابٌ غَليظٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will gulp it but will hardly [be able to] swallow it. And death will come to him from everywhere, but he is not to die. And before him is a massive punishment.

(MELAYU)

diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya dan datanglah maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati, dan di hadapannya ada azab yang berat.

 

يَتَجَرَّعُهُ وَلا يَكادُ يُسيغُهُ

diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya

Mereka teguklah juga air nanah itu dan tentulah meneguk dalam kepayahan kerana susah nak minum. Macam kita makan ubat pun sudah susah, bukan? Tambahanlah pula kalau minum air nanah, bukan senang nak minum benda macam itu. Katakanlah kita kena paksa minum susu yang sudah rosak. Tentu tidak dapat dia يُسيغُهُ (minum dengan mudah). Dia kena paksa diri dia untuk telan air itu kerana dahaga. Hampir tidak tertelan kerana teruk sangat.

Atau air nanah diminumkan kepada ahli neraka dengan paksa. Bila dia tidak mahu meneguknya, maka malaikat memukulnya dengan besi, suruh minum juga.

 

وَيَأتيهِ المَوتُ مِن كُلِّ مَكانٍ وَما هُوَ بِمَيِّتٍ

dan datanglah maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati,

Di dalam neraka itu mereka akan dikenakan azab. Tapi azab yang datang itu adalah jenis yang boleh mematikan. Ia datang dari semua arah. Kalau mereka kena azab itu semasa di dunia dulu, mereka sudah mati lama lagi kerana teruknya azab itu. Tapi mereka tidak akan mati kerana tidak ada kematian di akhirat. Mereka hanya dapat sakit sahaja tapi mereka tidak mati-mati.

 

وَمِن وَرائِهِ عَذابٌ غَليظٌ

dan di hadapannya ada azab yang berat.

Ayat ini memberi isyarat yang apa yang mereka kena itu (minum nanah dan azab yang sepatutnya mematikan) tidak susah lagi. Yang paling teruk adalah عَذابٌ غَليظٌ. Ayat ini memberikan azab yang menaik – mulanya mereka dikalahkan – kemudian masuk jahannam – kena minum nanah – kena azab yang patut mematikan mereka tapi mereka tak mati-mati.

Itu semua belum lagi عَذابٌ غَليظٌ, maknanya ada yang lagi teruk. Tapi tidak dapat dibayangkan apakah lagi yang lebih seksa dari itu – semoga kita tidak tahu tentangnya. Semoga kita tidak dapat melihatnya.

Oleh itu, tidak ada pengurangan azab, yang ada adalah tambahan azab sahaja.


 

Ayat 18: Allah beri perumpamaan tentang amal kebaikan mereka di dunia. Ayat ini sehingga ke ayat 23 adalah Perenggan Makro ke 4. Ia menyentuh tentang amalan orang kafir dan dialog mereka di neraka kelak. Kaum yang mengikut-ngikut sahaja akan menyalahkan pemimpin-pemimpin atau guru-guru mereka kerana menyebabkan mereka sesat.

مَثَلُ الَّذينَ كَفَروا بِرَبِّهِم ۖ أَعمالُهُم كَرَمادٍ اشتَدَّت بِهِ الرّيحُ في يَومٍ عاصِفٍ ۖ لا يَقدِرونَ مِمّا كَسَبوا عَلىٰ شَيءٍ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الضَّلالُ البَعيدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The example of those who disbelieve in their Lord is [that] their deeds are like ashes which the wind blows forcefully on a stormy day; they are unable [to keep] from what they earned a [single] thing. That is what is extreme error.

(MELAYU)

Orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikit pun dari apa yang telah mereka usahakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.

 

مَثَلُ الَّذينَ كَفَروا بِرَبِّهِم

Perumpamaan orang-orang yang kafir kepada Tuhannya,

Mungkin ada kebaikan yang manusia engkar itu lakukan semasa di dunia. Mereka mungkin orang yang selalu derma, selalu tolong orang, cipta peralatan yang boleh dimanfaatkan oleh seluruh manusia dan macam-macam lagi kebaikan yang mereka mungkin lakukan.

Tidak dinafikan ada ramai orang bukan Islam yang baik-baik belaka dan malah ada yang lebih baik dari segi khidmat mereka kepada manusia yang lain. Allah beri perumpamaan apakah yang terjadi dengan perbuatan baik mereka itu.

 

أَعمالُهُم كَرَمادٍ اشتَدَّت بِهِ الرّيحُ في يَومٍ عاصِفٍ

amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. 

Mungkin orang kafir juga ada buat benda baik semasa di dunia dulu. Contohnya, mereka buat baik kepada mak bapa, tolong orang miskin, derma dan sebagainya. Itu memang perbuatan yang baik, tapi itu tidak bernilai untuk tolong mereka di akhirat kelak. Kalau mereka ada buat amal baik, amal mereka perumpamaannya seperti debu/abu sahaja.

Waktu mereka di akhirat itu, mereka pun katalah yang mereka ada buat itu dan ini benda-benda yang baik, tapi akan diberitahu yang amalan mereka itu tidak berguna. Amalan baik mereka itu macam seorang yang bawa abu nak tawarkan sebagai ganti beli barang. Tentulah tidak ada nilai. Seperti disebut dalam ayat lain:

{مَثَلُ مَا يُنْفِقُونَ فِي هَذِهِ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا كَمَثَلِ رِيحٍ فِيهَا صِرٌّ أَصَابَتْ حَرْثَ قَوْمٍ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ فَأَهْلَكَتْهُ}

Perumpamaan harta yang mereka nafkahkan di dalam kehidupan dunia ini adalah seperti perumpamaan angin yang mengandung hawa yang sangat dingin, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri sendiri, lalu angin itu merosaknya. Allah tidak menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (Ali Imran: 117)

Sudahlah tidak ada nilai, kena tiup angin pula. Kalau air yang bertiup biasa pun sudah boleh hilangkan abu itu lama-lama, tambahan pula ayat ini mengatakan angin kencang – memang tidak ada kesan langsung.

Nota: potongan ayat ini adalah termasuk dalam hukum tajwid ‘Iltiqa’ Sakinain’ dan jarang diketahui oleh kita. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut.

 

لا يَقدِرونَ مِمّا كَسَبوا عَلىٰ شَيءٍ

Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikit pun dari apa yang telah mereka usahakan

Mereka tidak mampu nak ambil balik dari amal-amal baik yang mereka buat semasa di dunia walaupun sedikit. Ini adalah kerana mereka buat syirik. Maka, mereka amat rugi sekali kerana amalan baik mereka semasa di dunia dulu tidak bernilai langsung.

 

ذٰلِكَ هُوَ الضَّلالُ البَعيدُ

Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.

Dan apa yang mereka lakukan itu adalah sesat dan sesat yang jauh. Bila jauh, sudah tidak ada harapan untuk kembali lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 2 April 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ibrahim Ayat 11 – 13 (Rasul manusia biasa)

Ayat 11:

قالَت لَهُم رُسُلُهُم إِن نَحنُ إِلّا بَشَرٌ مِثلُكُم وَلٰكِنَّ اللهَ يَمُنُّ عَلىٰ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ ۖ وَما كانَ لَنا أَن نَأتِيَكُم بِسُلطانٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ ۚ وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Their messengers said to them, “We are only men like you, but Allāh confers favor upon whom He wills of His servants. It has never been for us to bring you evidence except by permission of Allāh. And upon Allāh let the believers rely.

(MELAYU)

Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka: “Kami tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, akan tetapi Allah memberi kurnia kepada sesiapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya. Dan tidak patut bagi kami mendatangkan suatu bukti kepada kamu melainkan dengan izin Allah. Dan hanya kepada Allah sajalah hendaknya orang-orang mukmin bertawakkal.

 

قالَت لَهُم رُسُلُهُم

Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka:

Dalam ayat sebelum ini, puak penentang menolak para Rasul mereka dengan alasan, para Rasul itu manusia biasa macam mereka sahaja. Maka ini adalah jawapan dari para Rasul itu.

 

إِن نَحنُ إِلّا بَشَرٌ مِثلُكُم

“Kami tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, 

Para Rasul itu mengaku yang memang mereka manusia macam umat mereka juga. Dan mereka tidak pernah kata pun yang mereka itu makhluk jenis lain. Jadi memang Rasul itu bersetuju pun dengan apa yang mereka kata itu. Rasul juga makan, pergi ke pasar dan ada pasangan isteri.

 

وَلٰكِنَّ اللهَ يَمُنُّ عَلىٰ مَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ

akan tetapi Allah memberi kurnia kepada sesiapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya.

Walaupun Rasul-rasul itu manusia, tapi Allah pilih siapa yang Dia nak pilih dari hambaNya dengan  memberi kelebihan menjadi Rasul. Memang mereka itu manusia tapi Allah sudah beri rahmat kepada mereka dengan pilih mereka jadi Nabi.

 

وَما كانَ لَنا أَن نَأتِيَكُم بِسُلطانٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ

Dan tidak patut bagi kami mendatangkan suatu bukti kepada kamu melainkan dengan izin Allah. 

Apabila mereka telah dipilih menjadi Nabi, maka mereka mendapat wahyu dari Allah untuk disampaikan kepada masyarakat. Mereka hanya sampaikan apa yang mereka perlu sampaikan, dan bukan tugas mereka untuk bawa dalil kecuali dengan kehendak Allah.

Begitu juga, kerana mereka itu manusia sahaja, mereka tidak boleh bawa mukjizat dengan kuasa mereka kerana mereka memang tidak ada kuasa itu. Semua yang terjadi itu adalah dengan izin Allah. Kalau Allah mahu, baru benda itu terjadi.

 

وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

Dan hanya kepada Allah sajalah hendaknya orang-orang mukmin bertawakkal.

Dan para Rasul itu memberitahu kepada umatnya, hanya kepada Allah lah sahaja semua kena bertawakal. Apa-apa yang terjadi, serahkan sahaja kepada Allah. Dan kerana para Rasul itu beriman, maka mereka serahkan diri mereka kepada kehendak Allah. Urusan mereka itu mereka letakkan di dalam tangan Allah.


 

Ayat 12: Sambungan ceramah dari para Rasul:

وَما لَنا أَلّا نَتَوَكَّلَ عَلَى اللهِ وَقَد هَدانا سُبُلَنا ۚ وَلَنَصبِرَنَّ عَلىٰ ما آذَيتُمونا ۚ وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And why should we not rely upon Allāh while He has guided us to our [good] ways. And we will surely be patient against whatever harm you should cause us. And upon Allāh let those who would rely [indeed] rely.”

(MELAYU)

Mengapa kami tidak bertawakkal kepada Allah padahal Dia telah menunjukkan jalan kepada kami, dan kami sungguh-sungguh akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami. Dan hanya kepada Allah saja orang-orang yang bertawakkal itu, berserah diri”.

 

وَما لَنا أَلّا نَتَوَكَّلَ عَلَى اللهِ

Mengapa kami tidak bertawakkal kepada Allah

Rasul kata, takkanlah mereka tidak bertawakal kepada Allah. Memang sebagai manusia kenalah bertawakal kepada Allah. Tambahan pula mereka itu ada Rasul.

 

وَقَد هَدانا سُبُلَنا

padahal Dia telah menunjukkan jalan kepada kami,

Takkan mereka tidak bertawakal kepada Allah, sedangkan Allah sudah menunjukkan banyak jalan yang baik. Allah sudah beri pimpinan untuk jalan-jalan supaya manusia boleh melaluinya untuk menuju kepadaNya.

 

وَلَنَصبِرَنَّ عَلىٰ ما آذَيتُمونا

dan kami sungguh-sungguh akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami.

Ayat ini memberi isyarat yang kaum mereka telah menyakiti para Rasul itu sama ada dalam bentuk kata-kata atau dalam bentuk fizikal. Atau mereka telah merancang untuk melakukannya.

Para Rasul sudah tahu akan perkara itu dan mereka kata yang mereka akan tetap bersabar atas apa sahaja yang kaum mereka nak kenakan kepada mereka. Sama ada kaum itu merancang untuk mengganggu mereka atau menyakiti mereka, para Rasul itu tetap akan sabar.

 

وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

Dan hanya kepada Allah saja orang-orang yang bertawakkal itu, berserah diri”.

Dan mereka akan serahkan sahaja hal itu kepada Allah. Kerana rancangan kaum mereka itu semua dalam tangan Allah. Para Rasul itu tidak boleh nak halang kalau dengan qudrat mereka sendiri. Maka kena bergantung kepada Allah sahaja untuk melindungi mereka.


 

Ayat 13: Apakah balasan dari umat mereka itu:

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِرُسُلِهِم لَنُخرِجَنَّكُم مِن أَرضِنا أَو لَتَعودُنَّ في مِلَّتِنا ۖ فَأَوحىٰ إِلَيهِم رَبُّهُم لَنُهلِكَنَّ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieved said to their messengers, “We will surely drive you out of our land, or you must return to our religion.” So their Lord inspired to them, “We will surely destroy the wrongdoers.

(MELAYU)

Orang-orang kafir berkata kepada Rasul-rasul mereka: “Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami atau kamu kembali kepada agama kami”. Maka Tuhan mewahyukan kepada mereka: “Kami pasti akan membinasakan orang-orang yang zalim itu,

 

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِرُسُلِهِم

Orang-orang kafir berkata kepada Rasul-rasul mereka:

Puak penentang masih juga tidak puas hati dengan Rasul mereka. Maka mereka telah berkata kepada Rasul mereka, kerana mereka hendak menakutkan para Rasul itu.

 

لَنُخرِجَنَّكُم مِن أَرضِنا

“Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami

Mereka nak halau Rasul mereka itu dari ‘tanah mereka’. Mereka kata itu adalah tanah mereka, sedangkan Rasul itu pun berasal dari kalangan mereka juga, membesar di tanah itu juga. Tapi mereka tetap nak halau juga kerana mereka kata kalau nak tetap duduk di kawasan itu, kena ikut cara mereka sahaja. Seolah-olah mereka nak kata, tempat mereka itu tidak boleh terima agama lain.

Hal tersebut seperti yang dikatakan oleh kaum Syu’aib terhadapnya dan orang-orang yang beriman kepadanya, yaitu:

{لَنُخْرِجَنَّكَ يَا شُعَيْبُ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَكَ مِنْ قَرْيَتِنَا أَوْ لَتَعُودُنَّ فِي مِلَّتِنَا}

Sesungguhnya kami akan mengusir kamu, hai Syu ‘aib, dan orang-orang yang beriman bersamamu dari kota kami. (Al-A’raf: 88), hingga akhir ayat.

Juga seperti yang dikatakan oleh kaum Lut, iaitu:

{أَخْرِجُوا آلَ لُوطٍ مِنْ قَرْيَتِكُمْ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ}

Usirlah Lut beserta keluarganya dari negeri kalian. (An-Naml: 56), hingga akhir ayat.

Allah Swt. pun berfirman menceritakan perihal orang-orang musyrik Quraisy:

{وَإِنْ كَادُوا لَيَسْتَفِزُّونَكَ مِنَ الأرْضِ لِيُخْرِجُوكَ مِنْهَا وَإِذًا لَا يَلْبَثُونَ خِلافَكَ إِلا قَلِيلا}

Dan sesungguhnya benar-benar mereka hampir membuatmu gelisah di negeri (Mekah) untuk mengusirmu darinya; dan kalau terjadi demikian, nescaya sepeninggalmu mereka tidak tinggal, melainkan sebentar saja. (Al-Isra: 76)

{وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ}

Dan (ingatlah) ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya. (Al-Anfal: 30)

 

أَو لَتَعودُنَّ في مِلَّتِنا

atau kamu kembali kepada agama kami”.

Atau, kalau nak tinggal juga di tempat itu, kena pastikan para Rasul itu ‘dimasukkan balik’ ke dalam agama ‘asal’ mereka. Maknanya, mereka tidak iktiraf agama yang dibawa oleh para Rasul itu. Mereka nak kata, ajaran ‘pelik’ para Rasul itu kena ditinggalkan. Kalau tak ikut, Rasul itu kena keluar.

Kalimah مِلَّة millah adalah amalan atau agama yang diamalkan oleh semua orang dalam sesuatu negeri. Ianya adalah amalan rasmi negeri itu. Yang semua orang terima sebagai amalan setempat.

Perlu diingatkan yang agama Islam tidaklah menolak adat sesuatu tempat itu. Kita kena ingat, asal Islam pun datang ke dalam adat Arab yang memang telah ada pun di Mekah dan Madinah itu. Dan Islam tidak menghapuskan adat-adat itu. Asalkan kalau tidak ada masalah dengan agama, boleh sahaja untuk diamalkan.

Kita pun tahu yang semua umat ada adatnya masing-masing. Takkanlah tidak ada adat yang lain dengan orang lain sedangkan makanan dan pakaian pun sudah berlainan dari satu tempat ke satu tempat. Dan kerana perbezaan itulah yang cara kita isi masa lapang pun berbeza dengan orang lain. Dan bahasa pun berlainan. Jadi semua perbezaan dalam segi kebudayaan dan kebiasaan itu tidak menjadi masalah untuk terus diamalkan.

Cuma Islam membersihkan mana yang tidak baik dari adat itu. Maka, kalau adat itu tidak ada masalah, maka boleh diteruskan. Tapi kalau adat itu ada fahaman yang salah, maka kenalah ditinggalkan, walaupun telah lama diamalkan oleh masyarakat itu.

Apakah pula ‘adat’ itu? Adat adalah apa sahaja yang dianggap normal dalam masyarakat itu. Tapi kadang-kadang memang Islam berlawanan dengan adat. Maka, dalam hal ini, Islamlah yang kena menang, dan adat itu kena ditinggalkan.

Sebagai contoh, kalau orang kita kata persandingan dalam perkahwinan itu adat, maka tidaklah boleh diteruskan kerana ianya adalah amalan agama dalam agama Hindu. Ini adalah kerana persandingan itu adalah sebagai peringatan kepada perkahwinan antara Sri Rama dengan Sita Devi. Dan kalau tengok patung mereka berdua ini pun, memang semasa sedang bersanding. Maka persandingan adalah syiar agama Hindu dan kita tidak boleh nak amalkan seperti mereka.

 

فَأَوحىٰ إِلَيهِم رَبُّهُم لَنُهلِكَنَّ الظّالِمينَ

Maka Tuhan mewahyukan kepada mereka: “Kami pasti akan membinasakan orang-orang yang zalim itu,

Ini adalah ayat tasliah (pujukan) kepada para Rasul dari Allah. Allah beritahu kepada para Rasul itu, mereka yang menentang para Rasul akan dimusnahkan oleh Allah. Jadi para Rasul tidak perlu bimbang. Ancaman dari penentang itu datang dari mulut mereka sahaja dan rancangan mereka itu tidak akan berjaya dan Allah akan musnahkan mereka.

Sama halnya dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَلَقَدْ سَبَقَتْ كَلِمَتُنَا لِعِبَادِنَا الْمُرْسَلِينَ إِنَّهُمْ لَهُمُ الْمَنْصُورُونَ وَإِنَّ جُنْدَنَا لَهُمُ الْغَالِبُونَ}

Dan sesungguhnya telah tetap janji Kami kepada hamba-hamba Kami yang menjadi rasul, (iaitu) sesungguhnya mereka itulah yang pasti mendapat pertolongan. Dan sesungguhnya tentera Kami itulah yang pasti menang. (Ash-Shaffat: 171-173)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 2 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir