Tafsir Surah Fatir Ayat 9 – 11 (Jangkahayat Manusia)

Ayat 9: Dalil Aqli. Allah suruh kita lihat alam lagi. Musyrikin Mekah tidak percaya yang Hari Kebangkitan akan berlaku. Kerana mereka tidak dapat bayangkan bagaimana orang yang sudah mati, terutama sekali yang sudah lama mati bertahun-tahun akan dapat hidup kembali. Maka Allah beri perumpamaan bagaimana tanah yang mati pun Allah boleh hidupkan.

وَاللهُ الَّذي أَرسَلَ الرِّيٰحَ فَتُثيرُ سَحابًا فَسُقنٰهُ إِلىٰ بَلَدٍ مَّيِّتٍ فَأَحيَينا بِهِ الأَرضَ بَعدَ مَوتِها ۚ كَذٰلِكَ النُّشورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is Allāh who sends the winds, and they stir the clouds, and We drive them to a dead land and give life thereby to the earth after its lifelessness. Thus is the resurrection.

(MELAYU)

Dan Allah, Dialah Yang mengirimkan angin; lalu angin itu menggerakkan awan, maka Kami halau awan itu ke suatu negeri yang mati lalu Kami hidupkan bumi setelah matinya dengan hujan itu. Demikianlah kebangkitan itu.

 

وَاللهُ الَّذي أَرسَلَ الرِّيٰحَ

Dan Allah, Dialah Yang mengirimkan angin;

Allah yang menguasai angin yang bertiup dan Dia lepaskan angin itu mengikut kehendakNya. Setiap kali kita rasa tiupan angin, tahulah kita yang itu adalah kerja Allah Taala.

 

فَتُثيرُ سَحابًا

lalu angin itu menggerakkan awan,

Dan dengan angin itu Allah arahkan untuk menggerakkan awan ke tempat yang Allah kehendaki.

 

فَسُقنٰهُ إِلىٰ بَلَدٍ مَّيِّتٍ

maka Kami halau awan itu ke suatu negeri yang mati 

Allah bawa angin itu ke kawasan yang tidak ada kehidupan. Ini adalah kerana air sudah lama tidak turun ke situ dan tanaman pun mati. Bila tanaman mati, maka binatang pun tidak hidup di situ. Maka kita lihat seolah-olah tanah itu ‘mati’.

 

فَأَحيَينا بِهِ الأَرضَ بَعدَ مَوتِها

lalu Kami hidupkan bumi setelah matinya dengan hujan itu.

Maka untuk menghidupkan tanah yang gersang itu, Allah suruh angin bawakan awan, dan awan itu membawa dan menurunkan air hujan ke atasnya.

 

كَذٰلِكَ النُّشورُ

Demikianlah kebangkitan itu.

Dengan adanya air hujan itu, maka tanaman dapat hidup dan binatang pun mula datang. Kita kemudian akan lihat tanah itu ‘hidup’ semula. Begitulah mudahnya Allah hidupkan tanah dan tanaman. Pengajaran di sini adalah kalau mudah sahaja Allah hidupkan tanah, maka mudahlah juga Allah hidupkan balik makhluk di akhirat kelak. Tidak perlu dihairankan dan difikirkan macam mana Allah akan hidupkan balik kita nanti. Yang pasti kita akan hidup setelah mati apabila sampai masanya.

Telah disebutkan sebuah hadis melalui riwayat Abu Razin yang menyebutkan bahawa dia bertanya kepada Rasulullah Saw., “Wahai Rasulullah, bagaimanakah Allah menghidupkan kembali orang-orang yang telah mati? Dan bukti apakah pada makhluk-Nya yang menunjukkan ke arah itu ?” Rasulullah Saw. menjawab:

“يَا أَبَا رَزِينٍ، أَمَا مَرَرْتَ بِوَادِي قَوْمِكَ محْلا ثُمَّ مَرَرْتَ بِهِ يَهْتَزُّ خَضِرًا؟ ” قُلْتُ: بَلَى. قَالَ: “فَكَذَلِكَ يُحْيِي اللهُ الْمَوْتَى”.

“Hai Abu Razin, tidakkah engkau pernah melewati lembah kaummu yang sedang dalam keadaan tandus (kekeringan)- lalu kamu melewatinya (di lain waktu) dalam keadaan subur lagi hijau?” Abu Razin berkata, “Benar.” Nabi Saw. bersabda, “Maka seperti itulah Allah menghidupkan kembali orang-orang mati.”


 

Ayat 10:

مَن كانَ يُريدُ العِزَّةَ فَلِلَّهِ العِزَّةُ جَميعًا ۚ إِلَيهِ يَصعَدُ الكَلِمُ الطَّيِّبُ وَالعَمَلُ الصّٰلِحُ يَرفَعُهُ ۚ وَالَّذينَ يَمكُرونَ السَّيِّئَاتِ لَهُم عَذابٌ شَديدٌ ۖ وَمَكرُ أُولٰئِكَ هُوَ يَبورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever desires honor [through power] – then to Allāh belongs all honor. To Him ascends good speech, and righteous work raises it.¹ But they who plot evil deeds will have a severe punishment, and the plotting of those – it will perish.

  • For acceptance by Allāh, meaning that righteous deeds are confirmation and proof of what is uttered by the tongue.

(MELAYU)

Barangsiapa yang menghendaki kemuliaan, maka bagi Allah-lah kemuliaan itu semuanya. Kepada-Nya-lah naik perkataan-perkataan yang baik dan amal yang soleh menaikkannya. Dan orang-orang yang merencanakan kejahatan bagi mereka azab yang keras. Dan rencana jahat mereka akan hancur.

 

مَن كانَ يُريدُ العِزَّةَ فَلِلَّهِ العِزَّةُ جَميعًا

Barangsiapa yang menghendaki kemuliaan, maka milik Allah-lah kemuliaan itu semuanya.

Sesiapa yang mahukan kemulian, maka kemuliaan milik Allah. Kita sendiri tidak ada kemuliaan. Kalau ada kemulian pada kita, itu adalah pemberian dari Allah Taala. Jangan dicari kemulian dengan usaha, kerana perkara ini bukan boleh dicari dan diminta. Tapi ianya adalah pemberian dari Allah kalau kita layak.

Dan apa yang Allah beri, Allah boleh tarik balik. Kerana segala kemuliaan itu milik Allah, bukan? Kalau Allah berikan pun kepada makhluk, ia hanya pinjaman sahaja. Dan Allah boleh tarik balik. Berapa banyak orang mulia yang dihinakan oleh Allah Taala dengan mudah sahaja?

Musyrikin Mekah menentang Nabi Muhammad dan ajaran Tauhid baginda kerana mereka rasa kalau Nabi berjaya, maka kedudukan dan kemuliaan mereka sebagai Penjaga Kaabah akan pudar dan tidak ada lagi. Jadi mereka sebenarnya takut hilang kemuliaan mereka.

Mujahid pula mengatakan, Musyrikin Mekah itu hendakkan kemuliaan dengan menyembah berhala-berhala mereka. Mereka sangka mereka boleh dapat kemuliaan dengan cara itu dan kerana itulah mereka minta kepada berhala-berhala dan sembahan mereka yang lain.

Allah beritahu dalam ayat ini yang kemuliaan itu dari Allah. Allah boleh beri dan Allah boleh tarik. Kemuliaan yang mereka ada itu adalah sangkaan mereka sahaja, seolah-olah itu adalah hak mereka. Sedangkan itu adalah pemberian dari Allah. Kemuliaan mereka itu bukanlah kemuliaan yang sebenar.

{وَِللهِ الْعِزَّةُ وَلِرَسُولِهِ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَلَكِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَا يَعْلَمُونَ}

Padahal kekuatan itu hanyalah bagi Allah, bagi Rasul-Nya, dan bagi orang-orang mukmin, tetapi orang-orang munafik itu tiada mengetahui. (Al-Munafiqun: 8)

Oleh kerana kemulian itu dari Allah, maka Allah nak beritahu yang kalau kamu taat kepada Allah, maka Allah akan beri kemuliaan yang sebenar. Dan kalau kamu tidak taat, maka kemuliaan yang kamu sangka kamu ada itu pun akan ditarik dan dihilangkan.

 

إِلَيهِ يَصعَدُ الكَلِمُ الطَّيِّبُ

Kepada-Nya-lah naik perkataan yang baik

Sekarang Allah beritahu bagaimana cara yang sebenar untuk mendapatkan kemuliaan. Iaitu dengan berkata yang baik. Apabila kita berkata sesuatu yang baik seperti mengajar agama ataupun memberi nasihat kepada orang lain atau pun membaca doa, membaca Qur’an, maka ianya akan diangkat kepada Allah oleh malaikat. Ianya akan menjadi pahala buat kita.

Telah diriwayatkan secara marfu’ oleh Imam Ahmad satu hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْر، حَدَّثَنَا مُوسَى -يَعْنِي: ابْنَ مُسْلِمٍ الطَّحَّانَ -عَنْ عَوْنِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، عَنْ أَبِيهِ -أَوْ: عَنْ أَخِيهِ -عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “الَّذِينَ يَذْكُرُونَ مِنْ جَلَالِ اللَّهِ، مِنْ تَسْبِيحِهِ وَتَكْبِيرِهِ وَتَحْمِيدِهِ وَتَهْلِيلِهِ، يَتَعَاطَفْنَ حَوْلَ الْعَرْشِ، لَهُنَّ دَوِيٌّ كَدَوِيِّ النَّحْلِ، يُذَكِّرُونَ بِصَاحِبِهِنَّ أَلَا يُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَلَّا يَزَالَ لَهُ عِنْدَ اللَّهِ شَيْءٌ يُذْكَرُ بِهِ؟ “.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Namir, telah menceritakan kepada kami Musa ibnu Muslim At-Tahhan, dari Aun ibnu Abdullah, dari ayahnya atau dari saudaranya, dari An-Nu’man ibnu Basyir r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Orang-orang yang berzikir menyebut nama Allah Yang Mahaagung, bertasbih, bertakbir, bertahmid, dan bertahlil. Maka terdengarlah di sekitar Arasy gema suara menyambutnya sebagaimana suara lebah menuturkan orang yang mengucapkannya (dan memohon belas kasihan dan ampunan bagi pelakunya). Tidakkah seseorang di antara kalian suka bila ada sesuatu dari amalnya yang terus-menerus disebutkan di sisi Allah?

‘Kalimah yang baik’ itu juga ditafsirkan sebagai Kalimah Tauhid iaitu la ilaaha illallah. Jadi untuk mendapat kemuliaan adalah berpegang dengan kalimah tauhid itu. Percaya kepada kalimah tauhid itu dan kemudian sampaikan kepada manusia.

Tetapi kalimah يَصعَدُ yang digunakan itu merujuk kepada pendakian seperti menaiki dan mendaki bukit. Maka tentunya ia susah dan juga mengambil masa yang lama.

 

وَالعَمَلُ الصّٰلِحُ يَرفَعُهُ

dan amal yang soleh menaikkannya. 

Maka Allah kata yang dapat memberikan kelajuan kepada kenaikan kata-kata baik itu adalah jika diikuti dengan amalan yang baik. Bukannya cakap sahaja tapi perlulah ditunjukkan dengan amalan pula. Kalau bercakap sahaja, orang Munafik pun boleh cakap.

Iyas ibnu Mu’awiyyah Al-Qadi mengatakan bahawa seandainya tidak ada amal saleh, maka tiada zikrullah yang dinaikkan. Al-Hasan dan Qatadah mengatakan bahawa perkataan tidak diterima kecuali bila diikuti dengan amal saleh.

Atau, seperti kita telah sebut, satu lagi tafsir maksud ‘kalimah terbaik’ itu adalah kalimah tauhid. Dan mereka yang ada fahaman tauhid sahaja yang amalan mereka akan naik kepada Allah. Kalau amal baik tapi akidah seorang itu masih lagi syirik, maka tidak akan dapat pahala kerana amalan itu tidak naik pun. Ianya tidak naik kepada Allah untuk menerima pahala kerana tak cukup syarat. Amalan itu tidak akan naik dan akan jadi sia-sia sahaja.

Maka ayat ini menjadi hujah bahawa iman dan amal itu adalah perkara yang bersangkutan. Kalau beriman sahaja tapi tidak diteruskan dengan perbuatan yang baik, maka itu adalah sia-sia. Sebagai contoh, kalau seseorang itu mengucapkan tahlil (la ilaaha illallah) tapi perbuatannya perbuatan syirik seperti tawasul kepada Nabi, wali dan malaikat, maka ini adalah tidak betul dan tidak sah tahlilnya itu.

Maka malanglah orang yang beramal banyak, tapi akidah dia tidak benar lagi. Dia rajin beribadat, tapi dia tidak faham tauhid kerana dia tidak belajar. Dia ada lagi fahaman syirik dan amalan syirik kerana dia tidak tahu yang dia sedang melakukan syirik. Tidaklah dia sengaja mahu buat syirik, tapi kerana jahil itulah yang menyebabkan dia melakukannya. Kerana fahaman dan amalan syirik itu diajar dan dibisikkan oleh jin syaitan. Kerana apabila dia tidak ada kayu pengukur wahyu, maka dia tidak tahu samada ajaran bisikan syaitan itu benar atau tidak, maka dia amalkan.

 

وَالَّذينَ يَمكُرونَ السَّيِّئَاتِ لَهُم عَذابٌ شَديدٌ

Dan orang-orang yang merencanakan kejahatan bagi mereka azab yang keras.

Takhwif ukhrawi. Ada orang yang cuba hendak menjatuhkan dakwah tauhid. Mereka menggunakan berbagai cara dan mereka merancang bagaimana dakwah tauhid boleh dihalang. Rancangan jahat mereka itu menjadi kebinasaan untuk mereka. Mereka akan dibalas dengan rancangan jahat mereka.

Maka, kalau sesiapa terlibat dalam rancangan dan usaha untuk menghalang dakwah tauhid seperti pembelajaran dan pengajian tafsir Qur’an dari diajar, buat propaganda palsu dengan ustaz-ustaz Sunnah, hasut AJK Masjid dari halang guru tafsir mengajar, tangkap guru yang mengajar Hadis dan sebagainya, maka bersedialah untuk menerima balasan di akhirat kelak.

 

وَمَكرُ أُولٰئِكَ هُوَ يَبورُ

Dan rencana jahat mereka akan hancur.

Rancangan mereka itu tidak akan berjaya. Allah tetap akan tegakkan KalamNya di dunia. Maka kita kena yakin dengan janji Allah yang akan menghancurkan rancangan manusia yang mahu menjatuhkan agama Allah.

Orang yang ada keinginan kepada kebenaran dan buka akal dan hatinya kepada kebenaran tidak akan menerima hujah dan rancangan mereka itu. Mereka akan nampak yang itu semua adalah rancangan untuk menjatuhkan kebenaran sahaja dan mereka tidak akan terima.

Sudahlah rancangan jahat mereka itu tidak akan berjaya, malah mereka akan kena azab pula.


 

Ayat 11: Dalil Aqli. Allah suruh lihat kepada diri kita pula. Tadi Allah suruh lihat kepada alam.

وَاللهُ خَلَقَكُم مِّن تُرابٍ ثُمَّ مِن نُّطفَةٍ ثُمَّ جَعَلَكُم أَزوٰجًا ۚ وَما تَحمِلُ مِن أُنثىٰ وَلا تَضَعُ إِلّا بِعِلمِهِ ۚ وَما يُعَمَّرُ مِن مُّعَمَّرٍ وَلا يُنقَصُ مِن عُمُرِهِ إِلّا في كِتٰبٍ ۚ إِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh created you from dust, then from a sperm-drop; then He made you mates. And no female conceives nor does she give birth except with His knowledge. And no aged person is granted [additional] life nor is his lifespan lessened but that it is in a register. Indeed, that for Allāh is easy.

(MELAYU)

Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Dan tidak ada seorang perempuanpun mengandung dan tidak (pula) melahirkan melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah.

 

وَاللهُ خَلَقَكُم مِّن تُرابٍ

Dan Allah menciptakan kamu dari tanah

Asal dari tanah itu adalah Nabi Adam kerana kita tidak dijadikan dari tanah. Allah hendak memberitahu bahawa kejadian kita asalnya dari tanah sahaja.

 

ثُمَّ مِن نُّطفَةٍ

kemudian dari air mani,

Kemudian anak cucu keturunan Nabi Adam dijadikan dari air mani pula. Iaitu dari sperma yang ada dalam air mani itu. Allah hendak mengingatkan kita tentang qudratNya menjadikan kita.

 

ثُمَّ جَعَلَكُم أَزوٰجًا

kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan

Allah tidak biarkan kita keseorangan sahaja dimana Allah berikan pasangan hidup untuk kita. Dengan pasangan itu, ia memberi ketenangan kepada jiwa kita dan menggembirakan hidup kita supaya jadi lebih bermakna. Ditambah pula dengan kelahiran anak-anak yang akan lebih menambah kegembiraan hidup. Semua ini Allah yang berikan kepada kita.

 

وَما تَحمِلُ مِن أُنثىٰ وَلا تَضَعُ إِلّا بِعِلمِهِ

Dan tidak ada seorang perempuan pun mengandung dan tidak (pula) melahirkan melainkan dengan sepengetahuan-Nya. 

Ini sekarang tentang ilmu Allah. Apabila ada pasangan hidup, maka akan ada persetubuhan dan isteri akan mengandung. Semasa anak dalam kandungan wanita itu, yang tahu keadaan anak itu adalah Allah sahaja. Doktor pun tidak ada maklumat lengkap tentang kandungan itu. Juga di dalam firman Allah Swt. yang tafsirnya telah disebutkan, yaitu:

{اللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَحْمِلُ كُلُّ أُنْثَى وَمَا تَغِيضُ الأرْحَامُ [وَمَا تَزْدَادُ وَكُلُّ شَيْءٍ عِنْدَهُ بِمِقْدَارٍ. عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ الْكَبِيرُ] الْمُتَعَالِ}

Allah mengetahui apa yang dikandung oleh setiap perempuan, dan kandungan rahim yang kurang sempurna dan yang bertambah. Dan segala sesuatu pada sisi-Nya ada ukurannya. Yang mengetahui semua yang ghaib dan yang nampak; Yang Mahabesar lagi Mahatinggi. (Ar-Ra’d: 8-9)

Dan bila anak itu akan lahir, bagaimana keadaan dia pun hanya Allah sahaja yang ada maklumat.

 

وَما يُعَمَّرُ مِن مُّعَمَّرٍ

Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang

Ada orang yang Allah panjangkan umur dia. Umur kita tentunya ditentukan oleh Allah sahaja. Tapi walaupun Allah telah tetapkan, ada kemungkinan Allah boleh panjangkan lagi.

قَالَ النَّسَائِيُّ عِنْدَ تَفْسِيرِ هَذِهِ الْآيَةِ الْكَرِيمَةِ: حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ أَبِي زَيْدِ بْنِ سُلَيْمَانَ، سَمِعْتُ ابْنَ وَهْبٍ يَقُولُ: حَدَّثَنِي يُونُسَ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: “مَنْ سرَّه أَنْ يُبْسَط لَهُ فِي رِزْقُهُ، ويُنْسَأ لَهُ فِي أَجَلِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَه”.

Imam Nasai dalam tafsir ayat ini mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Yahya ibnu Abu Zaid ibnu Sulaiman yang mengatakan bahawa dia pernah mendengar Ibnu Wahb mengatakan, telah menceritakan kepadanya Yunus, dari Ibnu Syihab, dari Anas ibnu Malik r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Barang siapa yang ingin agar rezekinya diluaskan dan usianya diperpanjang, hendaklah dia menghubungkan tali persaudaraannya.

Imam Bukhari, Imam Muslim, dan Imam Abu Daud telah meriwayatkan­nya melalui hadis Yunus ibnu Zaid Al-Aili dengan sanad yang sama.

 

وَلا يُنقَصُ مِن عُمُرِهِ إِلّا في كِتٰبٍ

dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab 

Ada yang panjang umur dan ada yang pendek umurnya.

Seolah-olah Allah memberitahu yang manusia ada jangka hayat yang semua rasa itulah umur kebanyakan orang (umur standard) dan kadang-kadang Allah lebihkan umur sesetengah manusia dan kadang-kadang Allah kurangkan daripada umur itu. Maknanya ada yang mati muda.

Allah telah menentukan jangka hayat seseorang itu dan telah ditulis dalam kitabNya. Inilah Ilmu Ilahi.

Maka pendapat yang mengatakan jangkahayat manusia sekarang semakin tinggi kalau dibandingkan dengan zaman dahulu adalah pendapat yang bahaya. Mereka seolah-olah mengatakan yang manusia ada kuasa pula untuk meningkatkan jangkahayat manusia. Ini adalah fahaman yang syirik kerana manusia tidak mampu nak ambil kuasa Allah Taala. Mana mereka tahu yang pakar sains telah berjaya ‘meningkatkan’ jangkahayat manusia? Mereka sebenarnya tidak meningkatkan apa-apa kerana memang itu kehendak Allah. Bukanlah Allah hendak menjadikan seseorang itu hidup 50 tahun sahaja, tapi sains dapat pula meningkatkannya jadi 60 tahun pula.

Kita kena faham bahawa apa yang terjadi adalah dengan kehendak Allah. Kalau kemajuan sains meningkat, itu adalah kehendak Allah. Allah telah tentukan yang kemajuan sains dapat menjaga kesihatan manusia dan kerana itu manusia dapat hidup lama. Maknanya, ia tetap dalam kuasa Allah Taala juga. Manusia tidak dapat melakukan apa-apa pun tanpa kehendakNYa.

 

إِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرٌ

Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah.

Memanjangkan dan memendekkan umur manusia itu mudah sahaja bagi Allah. Kita sahaja yang berusaha nak memanjangkan umur kita tapi ramai yang tidak berjaya. Kerana bukan kita yang tentukan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 15 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s