Tafsir Surah al-A’raf Ayat 202 – 206 (Tinggalkan sombong dan lalai)

Ayat 202:

وَإِخوانُهُم يَمُدّونَهُم فِي الغَيِّ ثُمَّ لا يُقصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But their brothers¹ – they [i.e., the devils] increase them in error; then they do not stop short.

  • Those among mankind who listen to the devils and obey their orders.

MALAY

Sedang saudara (pengikut) Syaitan-syaitan, dibantu oleh Syaitan-syaitan itu dalam melakukan kesesatan, kemudian mereka tidak berhenti-henti (melakukan perbuatan yang sesat lagi menyesatkan itu).

 

وَإِخوانُهُم يَمُدّونَهُم فِي الغَيِّ

Sedang saudara (pengikut) Syaitan-syaitan, dibantu oleh Syaitan-syaitan itu dalam melakukan kesesatan, 

Ini adalah manusia yang berkawan dengan syaitan, ikut bisikan syaitan – mereka itu dibantu oleh syaitan untuk menjerumuskan lagi dalam kesesatan. Syaitan mulanya jadikan mereka sesat dan kemudian biarkan mereka sesat.

Artinya, setan-setan membantu mereka dalam berbuat maksiat dan memudahkan perbuatan-perbuatan maksiat bagi mereka serta menghiasinya bagi mereka hingga mereka tertarik untuk mengerjakannya. Ibnu Kasir mengatakan bahwa makna al-maddu artinya ‘menambah’, yakni setan-setan itu menambahkan kebodohan dan kedunguan kepada mereka.

 

ثُمَّ لا يُقصِرونَ

kemudian mereka tidak berhenti-henti 

Dan kemudian mereka tidak berhenti dari ikut syaitan. Mereka berterusan ikut kata-kata syaitan. Syaitan dah boleh arahkan mereka. Ibnu Abbas mengatakan bahawa manusia itu tidak hentinya melakukan apa yang mereka kerjakan, dan setan pun tidak pernah berhenti dari menggoda mereka. Mereka adalah jin yang memberikan ilham kepada teman-temannya dari kalangan manusia, kemudian tidak henti-hentinya menyesatkan mereka. Yang dimaksud dengan layuasirun ialah tidak bosan-bosannya menyesatkan mereka.

Seperti firman-Nya:

{أَلَمْ تَرَ أَنَّا أَرْسَلْنَا الشَّيَاطِينَ عَلَى الْكَافِرِينَ تَؤُزُّهُمْ أَزًّا}

Tidakkah kamu lihat bahwa Kami telah mengirim setan-setan itu kepada orang-orang kafir untuk menghasut mereka berbuat maksiat dengan sungguh-sungguh (Maryam: 83)


 

Ayat 203:

وَإِذا لَم تَأتِهِم بِآيَةٍ قالوا لَولَا اجتَبَيتَها ۚ قُل إِنَّما أَتَّبِعُ ما يوحىٰ إِلَيَّ مِن رَبّي ۚ هٰذا بَصائِرُ مِن رَبِّكُم وَهُدًى وَرَحمَةٌ لِقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you, [O Muḥammad], do not bring them a sign [i.e., miracle], they say, “Why have you not contrived it?” Say, “I only follow what is revealed to me from my Lord. This [Qur’ān] is enlightenment from your Lord and guidance and mercy for a people who believe.”

MALAY

Dan apabila engkau (wahai Muhammad) tidak membawa kepada mereka sesuatu mukjizat (sebagaimana yang mereka kehendaki), berkatalah mereka (secara mengejek): “Mengapa engkau tidak bersusah payah membuat sendiri akan mukjizat itu?” Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku dari Tuhanku. Al-Quran ini ialah panduan-panduan – yang membuka hati – dari Tuhan kamu, dan petunjuk serta menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman”.

 

وَإِذا لَم تَأتِهِم بِآيَةٍ قالوا لَولَا اجتَبَيتَها

Dan apabila engkau (wahai Muhammad) tidak membawa kepada mereka sesuatu mukjizat (sebagaimana yang mereka kehendaki), berkatalah mereka (secara mengejek): “Mengapa engkau tidak bersusah payah membuat sendiri akan mukjizat itu?”

Lafaz ‘ayat’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ‘mukjizat’. Mereka banyak meminta Nabi menunjukkan mukjizat kepada mereka. Ada yang Nabi sudah tunjukkan. Dan kalau Nabi tidak boleh bawa mukjizat seperti yang mereka minta, mereka akan kata kenapa Nabi tidak boleh bawa mukjizat itu? Mereka kutuk, kenapa tidak boleh keluarkan mukjizat?

 

قُل إِنَّما أَتَّبِعُ ما يوحىٰ إِلَيَّ مِن رَبّي

Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku dari Tuhanku.

Nabi diajar untuk beritahu yang baginda hanya ikut wahyu dari Tuhan. Kalau Allah suruh buat, baru baginda buat. Dan baginda bukan tukang keluar mukjizat. Baginda tidak lain dan tidak bukan, cuma sampaikan sahaja. Sedangkan mukjizat itu hak Allah. Kalau mereka nak, kena minta dari Allah. Ini menunjukkan yang baginda itu adalah manusia sahaja. Baginda tidak boleh keluarkan mukjizat ikut suka baginda. Begitulah mukjizat dan begitulah juga dengan karomah. Karomah pun hanya keluar kalau Allah benarkan untuk keluar. Oleh itu, kalau ada manusia yang boleh buat perkara pelik itu kehendak mereka, itu bukanlah mukjizat, tapi itu adalah ‘sihir’.

 

هٰذا بَصائِرُ مِن رَبِّكُم

Al-Quran ini ialah panduan-panduan – yang membuka hati – dari Tuhan kamu, 

Dan baginda disuruh untuk menarik perhatian mereka kepada Quran. Quran inilah penjelasan jelas dari Allah untuk buka minda dan hati manusia. Ianya adalah mukjizat yang paling besar, bukannya perkara-perkara pelik yang mereka minta itu. Mereka mahu melihat sesuatu yang zahir supaya mata zahir mereka boleh melihatnya. Tapi yang Allah beri adalah sesuatu yang lebih hebat dari itu – sesuatu untuk بَصائِرُ ‘mata hati’ mereka. Yang membuka hati mereka kepada kebenaran. Maka, kenalah lihat dan fahami Quran itu. Itu lebih baik.

 

وَهُدًى وَرَحمَةٌ لِقَومٍ يُؤمِنونَ

dan petunjuk serta menjadi rahmat bagi orang-orang yang mahu beriman”.

Quran juga adalah sumber ilmu yang boleh beri petunjuk kepada manusia. Dan ianya sebagai rahmat apabila diikuti.

Lafaz يُؤمِنونَ bukan bermaksud ‘orang beriman’ sahaja, tapi ianya ‘orang yang mahu beriman’. Kalau kaum yang mahu percaya, maka Quran itu akan menjadi petunjuk dan rahmat bagi mereka.


 

Ayat 204: Setelah Allah Swt. menyebutkan bahawa Al-Qur’an adalah bukti-bukti yang nyata bagi manusia dan petunjuk serta rahmat bagi mereka, lalu Allah Swt. memerintahkan agar mereka mendengarkannya baik-baik serta penuh perhatian dan tenang di saat Al-Qur’an dibacakan, untuk mengagungkan dan menghormatinya;

وَإِذا قُرِئَ القُرآنُ فَاستَمِعوا لَهُ وَأَنصِتوا لَعَلَّكُم تُرحَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when the Qur’ān is recited, then listen to it and pay attention that you may receive mercy.

MALAY

Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.

 

وَإِذا قُرِئَ القُرآنُ فَاستَمِعوا لَهُ وَأَنصِتوا

Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah

Ini adalah adab kita apabila dibacakan Quran. Kena dengarlah betul-betul dan jangan buat bising. Jangan ada gangguan waktu itu. Lafaz فَاستَمِعوا bermaksud: dengar baik-baik, betul-betul. Dengar kerana hendak faham. Bukan dengar biasa sahaja.

Dan Allah tambah, kena senyap, kena diam. Jangan bercakap waktu itu. Inilah adab.

Inilah juga dalil bagi mengatakan tidak boleh kita nak pasang MP3 Quran dan biarkan ianya sebagai background music. Ramai yang buat macam itu. Mereka pasang Quran tapi lepas itu buat kerja lain – bukan nak dengar pun. Itu tidak beradab dengan Quran. Kalau Quran dibacakan, kita tidak boleh buat kerja lain dan kena dengar.

Begitulah juga kita semasa baca Quran dalam solat, bukan? Kita baca Quran dan kita dengar dengan baik dan cuba fahami apa yang kita sedang bacakan.

Oleh itu, jangan pasang tv masa kita sedang baca Quran kerana kalau begitu, tandanya kita tidak menumpukan perhatian kepada ayat yang kita baca.

Begitu juga, semasa belajar Quran atau belajar tafsir, kena tinggalkan perkara lain, jangan bersembang dengan kawan, jangan periksa telefon dan sebagainya – tumpukan perhatian kepada pengajaran.

Juga ini adalah dalil supaya kita senyap semasa imam membaca ayat-ayat Quran. Bukannya kita sibuk dengan membaca Fatihah. Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِنَّمَا جُعِلَ الْإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ، فَإِذَا كَبَّرَ فَكَبِّرُوا، وَإِذَا قَرَأَ فَأَنْصِتُوا”

Sesungguhnya imam itu dijadikan untuk diikuti. Maka apabila imam bertakbir, bertakbirlah kalian; dan apabila imam membaca (Al-Qur’an), dengarkanlah (bacaannya) dengan penuh perhatian dan tenang.

Imam Ahmad dan para pemilik kitab Sunnah telah meriwayatkan melalui hadis Az-Zuhri, dari Abu Aktamah Al-Laisi, dari Abu Hurairah, bahwa setelah Rasulullah Saw. selesai dari salat yang keras bacaannya, beliau bersabda:

“هَلْ قَرَأَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مَعِي آنِفًا؟ ” قَالَ رَجُلٌ: نَعَمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ إِنِّي أَقُولُ: مَا لِي أُنَازَعُ الْقُرْآنَ؟ “

“Apakah ada seseorang di antara kalian yang ikut membaca bersamaku?” Seorang lelaki menjawab, “Ya saya wahai Rasulullah ” Rasulullah Saw. bersabda,“Sesungguhnya aku akan mengatakan, ‘Saya tidak akan bersaing dalam Al-Qur’an‘.”

Maka sejak saat itu orang-orang berhenti dari kebiasaan membaca bersama Rasulullah Saw. dalam salat yang keras bacaannya, yaitu sejak mereka mendengar hal tersebut dari Rasulullah Saw. Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini hasan, dan dinilai sahih oleh Abu Hatim Ar-Razi.

Abdullah ibnul Mubarak telah meriwayatkan dan Yunus, dari Az-Zuhri yang mengatakan bahawa orang yang berada di belakang imam tidak boleh ikut membaca dalam solat yang bacaannya dikeraskan oleh imam. Bacaannya sudah cukup ditanggung oleh bacaan imam, sekalipun imam tidak memperdengarkan bacaannya kepada mereka. Tetapi mereka harus membaca dalam solat yang imam tidak mengeraskan bacaannya padanya, iaitu dengan suara yang perlahan dan hanya dapat didengar oleh mereka sendiri. Seseorang yang berada di belakang imam tidak layak pula ikut membaca bersama imam dalam salat jahriyah-nya, baik dengan bacaan perlahan maupun keras.

Ini juga berdasarkan sebuah hadis yang mengatakan:

“مَنْ كَانَ لَهُ إِمَامٌ فَقِرَاءَتُهُ لَهُ قِرَاءَةٌ”

Barang siapa yang mempunyai imam, maka bacaan yang dilakukan oleh imam merupakan bacaannya juga. 

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam kitab Musnad-nya melalui Jabir secara marfu’. Di dalam kitab Muwatta’ Imam Malik hadis ini diriwayatkan melalui Wahb ibnu Kaisan, dari Jabir secara mauquf, dan apa yang disebutkan di dalam kitab Muwatta’ ini lebih sahih.

Pada awal Islam, dibolehkan lagi mereka yang solat bertegur sapa dalam solat, tapi kemudian ianya dilarang dengan turunnya ayat ini.

Ibnu Mas’ud pernah menceritakan, “Dahulu para sahabat biasa mengucapkan salam di antara sesamanya dalam salat, “maka turunlah ayat yang mengatakan: Dan apabila dibacakan Al-Qur’an, maka dengarkanlah baik-baik dan perhatikanlah dengan tenang agar kalian mendapat rahmat. (Al-A’raf: 204)

لَعَلَّكُم تُرحَمونَ

supaya kamu beroleh rahmat.

Kalau kita beradab dengan Quran, kita akan mendapat rahmat. Kalau kita mahu mendengar dengan saksama, kita akan mendapat rahmat.

Dalam ayat yang lain, Musyrikin Mekah tidak suka kalau Quran dibacakan. Mereka akan buat bising supaya orang lain tidak dengar Quran dibacakan. Kerana mereka lihat, kalau orang yang mendengar Quran dibacakan oleh Nabi Muhammad dan para sahabat, ramai yang masuk Islam. Jadi mereka tidak mahu orang lain dengar kerana mereka tidak mahu ramai yang masuk Islam. Seperti firmanNya:

لَا تَسْمَعُوا لِهَذَا الْقُرْآنِ وَالْغَوْا فِيهِ

Janganlah kalian mendengar dengan sungguh-sungguh akan Al-Qur’an ini dan buatlah hiruk pikuk terhadapnya. (Fussilat: 26)


 

Ayat 205:

وَاذكُر رَبَّكَ في نَفسِكَ تَضَرُّعًا وَخيفَةً وَدونَ الجَهرِ مِنَ القَولِ بِالغُدُوِّ وَالآصالِ وَلا تَكُن مِنَ الغافِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And remember your Lord within yourself in humility and in fear without being apparent in speech – in the mornings and the evenings. And do not be among the heedless.

MALAY

Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahNya), dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.

 

وَاذكُر رَبَّكَ في نَفسِكَ تَضَرُّعًا وَخيفَةً

Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut

Ini adalah zikir tauhid. Semasa kita menyebut nama Allah, hendaklah ingat Allah dengan ingatan tauhid. Waktu itu kita mentauhidkan Allah, bukan sebut nama Allah dengan mulut sahaja. Oleh itu, kenalah faham apa yang kita sebut dengan mulut kita. Ramai yang berzikir, tapi hati mereka tidak khusyuk dengan lafaz zikir itu.

Merendah diri itu maksudnya, sebutlah secara senyap-senyap. Jangan nyaringkan suara macam yang dilakukan oleh puak Tarekat itu. Mereka meraung-raung nama Allah. Kononnya mereka kata, mereka jauh dari Allah, maka kena kuatkan suara. Ini berlawanan dengan ayat Quran dan berlawanan dengan hadis yang sahih.

Waktu kita sebut nama Allah, hendak kita rendah diri. Kita kena sedar diri kita hina dina. Kita kena sedar yang kita semua memerlukan pertolongan Allah.

 

وَدونَ الجَهرِ مِنَ القَولِ

dan dengan tidak pula menyaringkan suara, 

Dijelaskan lagi, zikir itu mestilah dengan suara yang perlahan. Waktu itu, kita dengan Allah sahaja. Bukan kita hendak menunjuk-nunjuk zikir kita itu.

Di dalam kitab Sahihain dari Abu Musa Al-Asy’ari r.a. disebutkan bahawa orang-orang mengeraskan suaranya dalam berdoa ketika mereka sedang melakukan suatu perjalanan. Maka Nabi Saw. bersabda kepada mereka:

“أَيُّهَا النَّاسُ، ارْبَعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ، فَإِنَّكُمْ لَا تدعون أصمَّ وَلَا غَائِبًا؛ إِنَّ الَّذِي تَدْعُونَهُ سَمِيعٌ قَرِيبٌ”

Hai manusia, tenangkanlah diri kalian, kerana sesungguhnya kalian bukan berdoa kepada Tuhan yang tuli, tidak pula yang ghaib. Sesungguhnya Tuhan yang kalian sedang menyeru-Nya Maha Mendengar lagi Maha dekat, Dia lebih dekat kepada seseorang di antara kalian daripada pegangan pelana unta kenderaannya

Carilah pertengahan antara nyaring dan senyap seperti firman-Nya:

{وَلا تَجْهَرْ بِصَلاتِكَ وَلا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلا}

Dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam salatmu, janganlah pula merendahkannya, dan carilah jalan tengah di antara keduanya itu.(Al-Isra: 110)

 

بِالغُدُوِّ وَالآصالِ

pada waktu pagi dan petang

Zikir itu hendaklah dilakukan pada waktu pagi dan petang. Maknanya setiap masa.

 

وَلا تَكُن مِنَ الغافِلينَ

dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.

Dan kita jangan jadi golongan lalai dari zikir tauhid ini. Kena berpegang dengan tauhid, dan jangan tinggalkan.

Ayat ini mengingatkan sekali lagi supaya jangan lalai – jangan lupa hukum Allah. Awal surah ini menceritakan bagaimana Nabi Adam lalai dan terlupa dengan hukum dan larangan Allah, maka kita kena ambil perhatian.


 

Ayat 206:

إِنَّ الَّذينَ عِندَ رَبِّكَ لا يَستَكبِرونَ عَن عِبادَتِهِ وَيُسَبِّحونَهُ وَلَهُ يَسجُدونَ ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who are near your Lord [i.e., the angels] are not prevented by arrogance from His worship, and they exalt Him, and to Him they prostrate.

MALAY

Sesungguhnya mereka (malaikat) yang ada di sisi Tuhanmu tidak bersikap angkuh (ingkar) daripada beribadat kepadaNya, dan mereka pula bertasbih bagiNya, dan kepadaNyalah jua mereka sujud.

 

إِنَّ الَّذينَ عِندَ رَبِّكَ

Sesungguhnya mereka (malaikat) yang ada di sisi Tuhanmu

Yang dimaksudkan adalah para malaikat. Malaikat sentiasa ada dengan Tuhan.

 

لا يَستَكبِرونَ عَن عِبادَتِهِ

tidak bersikap angkuh (ingkar) daripada beribadat kepadaNya,

Allah beritahu yang makhluk yang sentiasa zikir kepada Allah adalah malaikat. Malaikat itu adalah makhluk yang direka khas oleh Allah. Jika manusia tidak jadikan diri mereka sentiasa berzikir, malaikat tetap ada berzikir kepada Allah. Allah tidak perlukan zikir kita. Kalau nak makhluk berzikir kepadaNya, Allah sudah ada banyak malaikat yang berzikir kepadaNya.

Malaikat tidak pernah sombong untuk beribadat kepada Allah. Siapakah yang pertama sekali sombong? Itulah iblis. Dia sombong untuk ikut perintah Allah. Dua perkara yang ditekankan dalam surah ini adalah: lalai dan sombong. Lalai adalah contoh Nabi Adam dan sombong adalah contoh Iblis. Dua-dua kita kena elakkan.

 

وَيُسَبِّحونَهُ

dan mereka pula bertasbih bagiNya,

Dan para malaikat itu sentiasa menyucikan Allah. Maksudnya menyucikan Allah adalah: membersihkan Allah dari sifat-sifat syirik. Menidakkan kesyirikan yang dilakukan oleh makhluk.

 

وَلَهُ يَسجُدونَ

dan kepadaNyalah jua mereka sujud.

Dan para malaikat itu tunduk kepada Allah. Sebelum ini kita telah belajar bagaimana iblis tidak mahu tunduk sujud setelah Allah arahkan. Oleh itu, Allah akhiri surah ini tentang sujud.

Ayat ini merupakan ayat Sajdah di dalam Al-Qur’an, iaitu salah satu di antara ayat-ayat yang disunatkan bagi pembaca dan pendengarnya melakukan sujud tilawah, menurut kesepakatan ijma.

 

Penutup: 

Sombong itu terjadi apabila kita mementingkan diri kita, kita sangka kita lebih baik dari orang lain. Apabila kita bandingkan diri kita dengan orang lain, kita akan lupa kepada Allah.

Dan lalai (ghaflah) adalah masalah besar manusia. Ada banyak perkara yang melalaikan kita sekarang. Dengan FB, youtube, TV, games, filem dan sebagainya. Banyak lagi. Semua itu boleh menyebabkan kita lupa kepada Allah. Syaitan memang suka kalau kita banyak meluangkan masa dengan perkara yang melalaikan. Syaitan akan biarkan sahaja kita sibuk dengan benda-benda itu. Itulah sebabnya kalau main games, berjam-jam pun tidak perasan. Tapi kalau solat sekejap sahaja, atau baca Quran sekejap sahaja, sudah bosan. Ini kerana syaitan akan kacau kita bersungguh-sungguh kalau kita buat amal ibadat yang benar.

Kita sekarang ini terlalu banyak terikat dengan perkara yang melalaikan. Ianya membuka pintu kepada dosa. Memang kita nampak yang ianya tidak haram, tapi apabila kita sudah lalai, ianya membuka kepada banyak perkara dosa. Benda-benda itu semua boleh merosakkan hati kita. Sebagai contoh, entah berapa banyak filem yang tidak elok yang menyebabkan kita jadi berdosa apabila menontonnya. Hati kita jadi gelap.

Oleh itu, kita kena hilangkan semua perkara itu dan gantikan dengan zikir kepada Allah. Kita kena jauhkan diri kita dari hiburan yang melalaikan. Mungkin ianya bermula dengan perkara biasa sahaja, tapi kalau kita layan, jadi benda lain. Sebagai contoh, kalau sibuk dengan permainan dan filem, kita sudah tidak buat ibadat. Masa kita banyak terluang dengan perkara sia-sia. Sepatutnya lepas Isyak, kita terus tidur, tapi kita sibuk dengan benda-benda lagha itu.

Hiburan itu semua bukannya memberi kebaikan kepada minda dan tubuh kita, malah ianya merosakkan fikiran kita. Lama-lama kita terbelenggu dengan kekotoran fikiran. Sebagai contoh, apabila kita lihat pergaulan antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram dalam tv, fikiran kita lama-lama melihatnya sebagai perkara biasa sahaja, sedangkan ianya adalah haram. Tapi sebab selalu tengok, jadi kita sudah tidak sensitif lagi.

Oleh itu, kita kena isikan diri kita dengan amalan yang baik. Isikan masa kita yang lapang dengan ibadat – baca Quran, solat, zikir dan sebagainya. Jaga masa kita di malam hari dan siang hari. Tidur awal dan bangun awal.

Maulana Hadi A’raf 187-206

Allahu a’lam. Tamatlah sudah tafsir Surah al-A’raf ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Anfal.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

 

Tafsir Surah al-A’raf Ayat 196 – 201 (Nasihat tentang dakwah)

Ayat 196: Allah suruh kita bergantung harap dengan Dia sahaja, jangan berharap kepada selain dariNya.

إِنَّ وَلِيِّيَ اللَّهُ الَّذي نَزَّلَ الكِتابَ ۖ وَهُوَ يَتَوَلَّى الصّالِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, my protector is Allāh, who has sent down the Book; and He is an ally to the righteous.

MALAY

“Sesungguhnya pelindungku ialah Allah yang telah menurunkan kitab (Al-Quran), dan Dia lah jua yang menolong dan memelihara orang-orang yang berbuat kebaikan”

 

إِنَّ وَلِيِّيَ اللَّهُ الَّذي نَزَّلَ الكِتابَ

“Sesungguhnya pelindungku ialah Allah yang telah menurunkan kitab (Al-Quran), 

Wali kita yang sebenar adalah Allah. Maka dalam setiap perkara, kita meletak pengharapan kepada Allah, terutama sekali dalam perkara luar asbab (perkara yang hanya Allah boleh lakukan sebagai contoh: penyembuhan penyakit). Kalau perkara luar asbab (tolong angkat barang), maka bolehlah untuk kita meminta tolong kepada makhluk lain, tapi kita tidak boleh juga bergantung harap sepenuhnya dengan makhluk. Kerana makhluk tidak boleh melakukan apa-apa tanpa izin dari Allah.

Allah-lah yang melindungiku dan memberikan kecukupan kepadaku, Dialah yang menolongku, hanya kepada-Nya aku bertawakal, dan hanya kepada-Nya aku berlindung, Dia adalah Pelindungku di dunia dan akhirat. Dia adalah Pelindung semua orang yang saleh sesudahku.

Allah telah menurunkan Quran dan telah memperjelaskan segala perkara tentang agama yang kita perlu faham. Maka hendaklah kita mempelajari tafsir Quran untuk memahami Quran itu.

 

وَهُوَ يَتَوَلَّى الصّالِحينَ

dan Dia lah jua yang menolong dan memelihara orang-orang yang berbuat kebaikan”

Allah bukan sahaja menjaga Nabi Muhammad sahaja, tapi Dia juga menjaga orang soleh yang lain. Jadi kita kenalah berharap kepada Allah sahaja.


 

Ayat 197: Pengulangan semula.

وَالَّذينَ تَدعونَ مِن دونِهِ لا يَستَطيعونَ نَصرَكُم وَلا أَنفُسَهُم يَنصُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those you call upon besides Him are unable to help you, nor can they help themselves.”

MALAY

Dan benda-benda yang kamu sembah selain Allah, tidak akan dapat menolong kamu, bahkan tidak dapat menolong dirinya sendiri.

 

وَالَّذينَ تَدعونَ مِن دونِهِ لا يَستَطيعونَ نَصرَكُم

Dan benda-benda yang kamu sembah selain Allah, tidak akan dapat menolong kamu, 

Ketahuilah, roh-roh yang kamu seru itu, samada Nabi, wali, malaikat atau jin, mereka tidak mampu pun menolong kamu. Sia-sia sahaja kalau kamu meletakkan pengharapan kepada mereka.

 

وَلا أَنفُسَهُم يَنصُرونَ

bahkan tidak dapat menolong dirinya sendiri.

Bagaimana mungkin mereka boleh menolong kamu, sedang diri mereka sendiri pun mereka tidak boleh bantu.

Banyak kali Allah ulang-ulang tentang perkara akidah ini kerana Quran sedang bercakap kepada kaum yang degil yang tidak mahu mendengar kebenaran. Maka kena diberitahu berkali-kali. Begitulah juga kepada orang kita pun, ramai yang masih tidak faham-faham tentang kesalahan syirik ini kerana mereka tidak mahir tentang tauhid. Maka banyak amalan mereka yang jelas-jelas syirik dan ada yang mungkin termasuk dalam syirik.


 

Ayat 198:

وَإِن تَدعوهُم إِلَى الهُدىٰ لا يَسمَعوا ۖ وَتَراهُم يَنظُرونَ إِلَيكَ وَهُم لا يُبصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if you invite them to guidance, they do not hear; and you see them looking at you while they do not see.

MALAY

Dan jika kamu menyeru benda-benda (yang kamu sembah) itu untuk mendapat petunjuk (daripadanya), mereka tidak dapat mendengarnya; dan engkau nampak benda-benda itu memandangmu padahal mereka tidak melihat.

 

وَإِن تَدعوهُم إِلَى الهُدىٰ لا يَسمَعوا

Dan jika kamu menyeru benda-benda (yang kamu sembah) itu untuk mendapat petunjuk (daripadanya), mereka tidak dapat mendengarnya;

Dan kalaulah manusia seru kepada sembahan-sembahan selain Allah itu, minta kepada hidayat, mereka tidak dapat dengar pun.

 

وَتَراهُم يَنظُرونَ إِلَيكَ وَهُم لا يُبصِرونَ

dan engkau nampak benda-benda itu memandangmu padahal mereka tidak melihat.

Dan kalau patung itu ada diukir mata padanya, nampak macam tengok kita, tapi pastinya patung itu tidak melihat pun kepada kita. Allah nak membatalkan fahaman syirik yang berlaku di kalangan masyarakat Mekah yang menyeru selain Allah untuk selesaikan masalah mereka. Allah nak beritahu yang itu sia-sia sahaja, kerana mereka tidak mendengar dan tidak melihat pun.


 

Ayat 199:

خُذِ العَفوَ وَأمُر بِالعُرفِ وَأَعرِض عَنِ الجاهِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Take what is given freely,¹ enjoin what is good, and turn away from the ignorant.

  • From the dispositions of men or from their wealth. In other words, be easy in dealing with them and avoid causing them difficulty.

MALAY

Terimalah apa yang mudah engkau lakukan, dan suruhlah dengan perkara yang baik, serta berpalinglah (jangan dihiraukan) orang-orang yang jahil (yang degil dengan kejahilannya).

 

خُذِ العَفوَ

Jadilah engkau pemaaf,

Berpeganglah dengan kemaafan. Dan kalau mereka masih degil juga tidak mahu berpegang kepada tauhid, setelah banyak kali ingatkan, maka biarkanlah sahaja mereka. Ini kerana tidak ada paksaan dalam agama. Allah memerintahkan Nabi Saw. agar bersifat pemaaf dan berlapang dada dalam menghadapi orang-orang musyrik selama sepuluh tahun. Kemudian Nabi Saw. diperintahkan untuk bersikap kasar terhadap mereka. Pendapat inilah yang dipilih oleh Ibnu Jarir.

Ini adalah sunnah – kita belajar bagaimana Nabi Muhammad begitu pemaaf dan lembut dalam dakwah baginda. Memang Allah layak untuk murka kepada mereka yang mengamalkan syirik, tapi kita kena ada perasaan lemah lembut kepada manusia. Kerana kita sedang berdakwah.

Sekalipun hal ini merupakan perintah kepada Nabi-Nya, sesungguhnya hal ini juga merupakan pelajaran bagi makhluk-Nya untuk bersikap sabar dalam menghadapi gangguan orang-orang yang berbuat aniaya kepada mereka dan memusuhi mereka. Tetapi pengertiannya bukan bererti berpaling dari orang-orang yang tidak mengerti perkara yang hak lagi wajib yang termasuk hak Allah, tidak pula bersikap toleransi terhadap orang-orang yang ingkar kepada Allah, tidak mengetahui keesaan-Nya, maka hal tersebut harus diperangi oleh kaum muslim.

 

وَأمُر بِالعُرفِ

dan suruhlah dengan perkara yang baik,

Dan teruslah berdakwah dengan memberitahu perkara yang betul dalam syariat kepada mereka. Kena jalankan amar makruf nahi mungkar. Tegur tetap kena tegur.

 

وَأَعرِض عَنِ الجاهِلينَ

serta berpalinglah (jangan dihiraukan) orang-orang yang jahil

Dan jangan peduli terhadap sanmbutan orang yang jahil. Mereka yang menentang, pasti akan berkata perkara-perkara dengan perkataan yang bodoh, kerana mereka tidak ada ilmu. Jangan dilayan mereka, kerana kalau dilayan, lagilah mereka akan naik minyak kerana mereka sudah dapat ‘tangkap’ kita. Cuma kita tidak layan persoalan bodoh mereka, tentu mereka sendiri yang akan rasa ‘kepanasan’. Jangan kita sibuk melayan kebodohan mereka, kita sendiri terjerumus dalam kebodohan dan buang masa kita. Adalah lebih baik, kita layan mereka yang mahu mendengar dan ikhlas untuk mengetahui.


 

Ayat 200:

وَإِمّا يَنزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيطانِ نَزغٌ فَاستَعِذ بِاللَّهِ ۚ إِنَّهُ سَميعٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if an evil suggestion comes to you from Satan, then seek refuge in Allāh. Indeed, He is Hearing and Knowing.

MALAY

Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

 

وَإِمّا يَنزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيطانِ

Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari Syaitan,

Dalam kita berdakwah kepada manusia, ada keadaan berlaku perkara yang mengganggu jiwa yang datang dari bisikan syaitan. Kita sibuk dakwah, tapi ada juga yang kacau, caci kita, kutuk kita, hina kita dan tanya soalan yang bodoh, sampai menyebabkan kita jadi marah, benci dan sebagainya. Janganlah kita ‘sembur’ mereka pula dengan mengeluarkan kata-kata nista. Kerana kalau marah tidak dikawal, entah apa yang kita akan ucapkan dari mulut kita dan riak wajah kita. Itu semua adalah kerana bisikan dari syaitan yang mengapi-apikan perasaan kita (“takkan kamu nak biar dia cakap macam itu????).

Sehubungan dengan pengertian ini disebutkan di dalam firman-Nya:

{وَقُلْ لِعِبَادِي يَقُولُوا الَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنزغُ بَيْنَهُمْ}

Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku, “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. (Al-Isra: 53)

Apabila ini berlaku, Allah ajar nak buat macam mana.

 

نَزغٌ فَاستَعِذ بِاللَّهِ ۚ

maka mintalah perlindungan kepada Allah,

Kalau ada godaan dari syaitan supaya kita marah kepada orang yang tolak kebenaran, maka cepat-cepat berlindung dengan Allah dari marah yang datang dari syaitan itu. Ucaplah:

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطَانِ وَهَامَّةٍ وَمِن كُلِّ عَيْنٍ لاَمَّةٍ

dan lafaz-lafaz yang sewaktu dengannya. Telah disebutkan sebuah hadis tentang dua orang lelaki yang saling mencaci di hadapan Nabi Saw. Kemudian salah seorangnya marah, sehingga hidungnya mekar kerana emosinya. Maka Rasulullah Saw. bersabda:

“إِنِّي لِأَعْلَمُ كَلِمَةً لَوْ قَالَهَا لَذَهَبَ عَنْهُ مَا يَجِدُ: أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ“. فَقِيلَ لَهُ، فَقَالَ: مَا بِي مِنْ جُنُونٍ

Sesungguhnya aku benar-benar mengetahui suatu kalimat, seandainya dia mengucapkannya, niscaya akan lenyaplah dari dirinya emosi yang membakarnya, iaitu: “Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk”Ketika disampaikan kepada lelaki itu apa yang telah disabdakan oleh Rasulullah Saw., maka si lelaki yang emosi itu menjawab, “Saya tidak gila.”

Kita kena tahan kerana ada marah yang tidak patut. Kita tidak boleh marah tak tentu pasal kerana orang yang tidak terima kebenaran, bukan kerja kita nak beri hidayah kepada mereka, nak jaga mereka. Tugas kita hanya menyampaikan sahaja.

Dan kalau kita marah, ianya tidak elok dalam rangka dakwah kerana orang akan lari dari kita. Lainlah kalau mereka itu dibawah jagaan kita, maka kita bolehlah marah mereka. Contohnya, anak isteri kita. Tapi kalau orang yang engkar itu bukan bawah jagaan kita, kita tidak rugi pun kalau mereka tidak ikut kita. Kita masih dapat pahala.

Kita kena pandai nilai keadaan. Kerana ada keadaan yang membolehkan kita marah. Kerana kalau tidak marah, tidak ada perasaan langsung, itu dah macam keldai pula.

 

إِنَّهُ سَميعٌ عَليمٌ

sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Mintalah perlindungan dengan Allah dari syaitan kerana Allah tahu apa yang terjadi setelah kita sampaikan wahyu. Allah dengar permintaan kita itu.


 

Ayat 201: Ayat Tabshir. Allah Swt menceritakan perihal hamba-hamba-Nya yang bertakwa, iaitu orang-orang yang taat dalam menjalankan semua perintah-Nya dan meninggalkan semua hal yang dilarang-Nya.

إِنَّ الَّذينَ اتَّقَوا إِذا مَسَّهُم طائِفٌ مِنَ الشَّيطانِ تَذَكَّروا فَإِذا هُم مُبصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who fear Allāh – when an impulse touches them from Satan, they remember [Him] and at once they have insight.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, mereka ingat (kepada Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).

 

إِنَّ الَّذينَ اتَّقَوا إِذا مَسَّهُم طائِفٌ مِنَ الشَّيطانِ تَذَكَّروا

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, mereka ingat (kepada Allah)

Syaitan tidak akan lepaskan kita begitu sahaja. Sudah memang kerja mereka akan menghasut manusia. Dan kita apabila ditimpa oleh gangguan syaitan, jadi marah dan sebagainya, maka kita kena ingat kepada Allah dan minta perlindungan kepada Allah dari hasutan syaitan itu. Maksudnya, mereka teringat akan azab Allah, pahala-Nya yang berlimpah, janji, dan ancaman-Nya. Kerana itu, lalu mereka bertaubat dan memohon perlindungan kepada Allah serta segera kembali kepada-Nya.

Apabila ingat kepada Allah, kita akan segera ingat nasihat Allah dan ingat kembali hukum-hukum Allah. Memang tugas dakwah itu amat mencabar, kalau ianya mudah, semua orang sudah buat. Tapi ianya adalah tugas yang mulia yang memerlukan orang yang hebat untuk melakukannya. Surah Fussilat adalah surah tentang dakwah yang mengajar kita bagaimana kita kena tenang dalam menyampaikan dakwah.

 

فَإِذا هُم مُبصِرونَ

maka dengan itu mereka nampak.

Mereka yang ingat kepada Allah akan diberi ‘basirah’ – penjelasan dalam hati. Yakni mereka bangkit dan sedar dari keadaan sebelumnya. Hati mereka akan tenang dan tidak marah lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-A’raf Ayat 191 – 195 (ilah selain Allah tidak ada kuasa pun)

Ayat 191:

أَيُشرِكونَ ما لا يَخلُقُ شَيئًا وَهُم يُخلَقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they associate with Him those who create nothing and they are [themselves] created?

MALAY

Patutkah mereka sekutukan Allah dengan benda-benda yang tidak dapat menciptakan sesuatupun, sedang benda-benda itu sendiri diciptakan?

 

Kenapakah mereka sanggup menyekutukan Allah, sedangkan yang disembah itu tidak boleh mencipta, malah mereka sendiri pun dicipta. Ini seperti juga di dalam firman Allah Swt. dalam ayat lainnya:

{يَا أَيُّهَا النَّاسُ ضُرِبَ مَثَلٌ فَاسْتَمِعُوا لَهُ إِنَّ الَّذِينَ تَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ لَنْ يَخْلُقُوا ذُبَابًا وَلَوِ اجْتَمَعُوا لَهُ وَإِنْ يَسْلُبْهُمُ الذُّبَابُ شَيْئًا لَا يَسْتَنْقِذُوهُ مِنْهُ ضَعُفَ الطَّالِبُ وَالْمَطْلُوبُ * مَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ}

Hai manusia telah dibuatkan perumpamaan, maka dengarkanlah oleh kalian perumpamaan itu. Sesungguhnya segala yang kalian seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalat pun, walaupun mereka bersatu untuk menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah Mereka tidak mengenal Allah dengan sebenar-benarnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Mahakuat lagi Mahaperkasa. (Al-Hajj: 73-74)

Jangan sangka ayat ini diberikan kepada orang kafir sahaja. Kerana orang Islam yang tidak faham konsep syirik pun ramai yang mengamalkan syirik tanpa mereka sedari. Kerana mereka jahil. Antara kesyirikan yang banyak dilakukan adalah dengan berdoa menggunakan tawasul kepada wali, Nabi dan malaikat. Ini banyak sekali dilakukan oleh masyarakat kita tanpa mereka sedari yang mereka sedang melakukan syirik.


Ayat 192:

وَلا يَستَطيعونَ لَهُم نَصرًا وَلا أَنفُسَهُم يَنصُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they [i.e., the false deities] are unable to [give] them help, nor can they help themselves.

MALAY

Dan benda-benda itu tidak dapat menolong mereka, dan tidak juga dapat menolong dirinya sendiri.

 

Kenapakah mereka sanggup menyekutukan Allah, sedangkan selain dari Allah tidak ada kuasa langusng untuk membantu dan tidak dapat membantu diri mereka sendiri. Kita pun selalu dengar kisah bagaimana Nabi Ibrahim a.s. telah merosakkan berhala-berhala kaumnya dan meletakkan kapak itu pada berhala yang besar.

Hal yang sama pernah dilakukan oleh Mu’az ibnu Amr ibnul Jamuh dan Mu’az ibnu Jabal ketika keduanya masih muda dan telah masuk Islam, iaitu di saat Rasulullah Saw. telah tiba di Madinah. Keduanya merosakkan berhala-berhala orang-orang musyrik di malam hari, iaitu dengan memecahkannya dan menjadikannya sebagai kayu bakar buat para janda, agar kaumnya mahu mengambil pelajaran dari hal tersebut dan menyalahkan diri mereka sendiri.

Disebutkan bahawa Amr ibnul Jamuh —seorang pemimpin di kalangan kaumnya— mempunyai sebuah berhala yang menjadi sembahannya, ia selalu memberi berhalanya itu wangian. Tersebut pula bahawa keduanya (Mu’az ibnu Amr ibnul Jamuh dan Mu’az ibnu Jabal) selalu datang kepadanya di malam hari, lalu membalikkan berhala itu dengan kepala di bawah dan melumurinya dengan kotoran haiwan. Ketika Amr ibnul Jamuh melihat apa yang dilakukan terhadap berhalanya itu, maka ia memandikannya dan memberinya lagi wangian, lalu meletakkan sebilah pedang di sisi berhala itu seraya berkata kepadanya, “Belalah dirimu!”

Mu’az ibnu Amr Ibnu Jamal dan Mu’az ibnu Jabal kembali melakukan hal itu terhadap berhala tersebut dari Amr Ibnul Jamuh pun kembali melakukan hal yang sama (yakni membersihkan dan memberinya wewangian). Kemudian pada akhirnya keduanya mengambil berhala itu dan mengikatnya bersama bangkai seekor anjing, lalu menggantungkannya dengan seutas tali di atas sebuah sumur yang ada di tempat itu. Ketika Amr ibnul Jamuh datang dan melihat hal tersebut, dia mula berfikir dan sampailah pada suatu kesimpulan bahawa agama yang dipeluknya itu adalah batil. Lalu ia membacakan sebuah syair:

تَالله لَوْ كُنتَ إِلَها مُسْتَدن … لَمْ تَكُ والكَلْبُ جَمِيعًا فِي قَرنْ

Demi Allah, seandainya kamu adalah tuhan yang disembah, niscayalah kamu dan anjing tidak dapat dikumpulkan bersama-sama.

Akhirnya Amr ibnul Jamuh masuk Islam dan mengamalkan Islam dengan baik, lalu ia gugur dalam perang Uhud sebagai seorang yang mati syahid; semoga Allah melimpahkan redha-Nya kepada dia dan memberinya pahala yang memuaskannya, serta menjadikan syurga Firdaus sebagai tempat tinggalnya.

Jadi, kalau Allah sahaja yang ada kuasa dan sembahan lain tidak ada kuasa, kenapa ramai dari kalangan kita, termasuk orang Islam sendiri yang meminta tolong kepada selain dari Allah? Sebagai contoh, puak Habib yang datang dari Yaman itu, dengan jelas sekali meminta tolong kepada Nabi Muhammad, kepada ahli kubur dan sebagainya. Sedangkan ahli kubur itu tidak ada kuasa pun untuk membantu kerana mereka sendiri pun sudah mati? Sedarlah wahai umat Islam sekalian, jangan tertipu dengan ajaran-ajaran yang sesat, samada diajar dari dalam negara atau yang dimport dari luar. Jangan tertipu dengan perawakan baik yang ditonjolkan oleh manusia sedangkan ajaran yang dibawa adalah sesat!


 

Ayat 193:

وَإِن تَدعوهُم إِلَى الهُدىٰ لا يَتَّبِعوكُم ۚ سَواءٌ عَلَيكُم أَدَعَوتُموهُم أَم أَنتُم صامِتونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if you [believers] invite them to guidance, they will not follow you. It is all the same for you whether you invite them or you are silent.

MALAY

Dan jika kamu (hai kaum musyrik) menyeru benda-benda itu untuk memperoleh petunjuk (daripadanya), mereka tidak dapat menurut (menyampaikan hajat) kamu; sama sahaja bagi kamu, sama ada kamu menyerunya atau mendiamkan diri.

 

وَإِن تَدعوهُم إِلَى الهُدىٰ لا يَتَّبِعوكُم

Dan jika kamu menyeru mereka untuk memperoleh petunjuk, mereka tidak dapat menurut kamu; 

  1. Ada dua pendapat tentang ayat ini. Yang pertama, ‘mereka’ yang dimaksudkan adalah nisbah kepada patung berhala, atau mana-mana sembahan selain Allah. Kalau kamu meminta petunjuk dari patung-patung atau sembahan itu, mereka tidak dapat memberikannya kepada kamu. Ini adalah kerana mereka sendiri tidak dapat mendengar apa yang diminta kepada mereka.
  2. Tafsir yang kedua, ‘mereka’ yang dimaksudkan adalah orang-orang sesat yang telah menyembah dan menyeru selain Allah. Kalau kamu ajak mereka untuk mereka meninggalkan kesyirikan yang mereka sedang lakukan, mereka tidak akan ikut kita. Kerana mereka telah tenggelam dalam kesyirikan yang dalam. Mereka percaya sungguh dengan apa yang mereka lakukan itu adalah baik, jadi apa sahaja yang kita kata, mereka tidak mahu terima. Mereka rasa mereka yang betul, mereka lebih pandai, mereka dah dapat ‘ilmu rahsia’.

 

سَواءٌ عَلَيكُم أَدَعَوتُموهُم أَم أَنتُم صامِتونَ

sama sahaja bagi kamu, sama ada kamu menyerunya atau mendiamkan diri.

  1. Oleh itu, sama sahaja kalau kamu seru berhala atau sembahan selain itu, mereka, mereka tidak boleh buat apa-apa. Kerana mereka memang tidak ada kuasa.
  2. Sama sahaja kalau kamu ajak atau kamu tidak ajak mereka kepada kebenaran, mereka yang sudah mengamalkan syirik itu tidak akan ikut kita. Ini adalah kerana mereka telah ditutup hati mereka dari menerima hidayah lagi. Ini dinamakan Khotmul Qalbi.

Tapi, kita kena ingat untuk tidak berhenti menjalankan dakwah kepada mereka. Kerana kita tidak tahu adakah mereka itu jenis yang telah ditutup hati mereka oleh Allah atau tidak. Kerana yang tahu, hanyalah Allah, maka jangan kita buat andaian. Ingatlah kembali kepada tiga golongan dalam kisah Yahudi yang menangkap ikan pada hari Sabtu beberapa ayat yang lalu. Bukankah kita disuruh memberi nasihat juga kepada mereka, walaupun ada golongan yang rasa buang masa sahaja beri nasihat kepada mereka?

Kita kena beri nasihat kerana Allah beri ganjaran kerja dakwah kita bukan atas kejayaan kita mengubah orang itu. Kalau kita berdakwah, samada orang yang didakwah itu terima atau tidak, kita sudah dapat pahala dah. Dan kalaupun orang itu tidak berubah, pasti akan ada perubahan pada diri kita. Sebagaimana Nabi Musa disuruh juga berdakwah kepada Firaun walaupun Allah tahu yang Firaun tidak akan berubah. Kerana berdakwah kepada Firaun adalah latihan kepada Nabi Musa.


 

Ayat 194:

إِنَّ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللَّهِ عِبادٌ أَمثالُكُم ۖ فَادعوهُم فَليَستَجيبوا لَكُم إِن كُنتُم صادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those you [polytheists] call upon besides Allāh are servants [i.e., creations] like you. So call upon them and let them respond to you, if you should be truthful.

MALAY

Sesungguhnya benda-benda yang kamu seru selain Allah adalah makhluk-makhluk seperti kamu. Oleh itu, (cubalah) menyerunya supaya benda-benda itu dapat memperkenankan permohonan kamu, kalau betul kamu orang-orang yang benar.

 

إِنَّ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللَّهِ عِبادٌ أَمثالُكُم

Sesungguhnya benda-benda yang kamu seru selain Allah adalah makhluk-makhluk seperti kamu. 

Allah beri hujah, roh-roh Nabi, wali dan malaikat yang kamu seru, buat ibadat itu, mereka pun merupakan hamba biasa macam kamu juga. Maksudnya masing-masing lemah, tidak ada kuasa sendiri melainkan diberikan oleh Allah. Buang masa sahaja kamu seru mereka dan Allah marah kalau seru dan puja buat ibadat kepada mereka. Kerana Allah mahu kita seru dan sembah Dia sahaja.

Bahasa yang digunakan dalam ayat ini adalah kataganti kedua. Iaitu Allah bercakap sendiri terus kepada mereka yang buat syirik itu. Selalunya Allah tidak buat begini. Menunjukkan kepentingan ayat ini.

 

فَادعوهُم فَليَستَجيبوا لَكُم إِن كُنتُم صادِقينَ

Oleh itu, (cubalah) menyerunya supaya benda-benda itu dapat memperkenankan permohonan kamu, kalau betul kamu orang-orang yang benar.

Dan kalau kamu masih berdegil juga, tak mahu terima ajaran tauhid ini, maka kamu serulah mereka, mintalah kepada mereka kalau kamu rasa kamu benar dan kamu tetap mereka boleh selesaikan masalah dan sempurnakan hajat kamu. Aduh, ini merupakan cabaran dan perli dari Allah. Kalau Allah dah perli macam ini, masih lagi kah nak buat? Masih lagikah nak bertawasul kepada Nabi, wali dan malaikat? Masih lagikah nak hadiahkan/sedekah Fatihah kepada mereka? Masih lagikah nak beri salam kepada mereka? Masih lagilah nak seru mereka malam-malam lagi?


 

Ayat 195:

أَلَهُم أَرجُلٌ يَمشونَ بِها ۖ أَم لَهُم أَيدٍ يَبطِشونَ بِها ۖ أَم لَهُم أَعيُنٌ يُبصِرونَ بِها ۖ أَم لَهُم آذانٌ يَسمَعونَ بِها ۗ قُلِ ادعوا شُرَكاءَكُم ثُمَّ كيدونِ فَلا تُنظِرونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they have feet by which they walk? Or do they have hands by which they strike? Or do they have eyes by which they see? Or do they have ears by which they hear? Say, [O Muḥammad], “Call your ‘partners’ and then conspire against me and give me no respite.

MALAY

Adakah benda-benda (yang kamu sembah) itu mempunyai kaki yang mereka dapat berjalan dengannya, atau adakah mereka mempunyai tangan yang mereka dapat memegang (menyeksa) dengannya, atau adakah mereka mempunyai mata yang mereka dapat melihat dengannya, atau adakah mereka mempunyai telinga yang mereka dapat mendengar dengannya? Katakanlah (wahai Muhammad): “Panggillah benda-benda yang kamu jadikan sekutu Allah, kemudian kamu semua jalankan tipu daya terhadapku, serta jangan pula kamu bertangguh lagi.

 

أَلَهُم أَرجُلٌ يَمشونَ بِها

Adakah benda-benda (yang kamu sembah) itu mempunyai kaki yang mereka dapat berjalan dengannya, 

Allah perli sembahan berhala yang dipuja oleh musyrikin Mekah itu: yang mereka puja itu ada kaki kah?

 

أَم لَهُم أَيدٍ يَبطِشونَ بِها

 atau adakah mereka mempunyai tangan yang mereka dapat memegang dengannya,

Atau, adakah berhala-berhala itu ada tangan yang boleh bergerak untuk buat sesuatu? Nak seksa orang kah, nak garu kepala kah, adakah?

 

أَم لَهُم أَعيُنٌ يُبصِرونَ بِها

atau adakah mereka mempunyai mata yang mereka dapat melihat dengannya, 

Atau adakah berhala itu ada mata nak tengok apa yang mereka lakukan. Kalau mereka sembah berhala itu atau tidak, adakah berhala itu tahu yang ia sedang disembah atau tidak?

 

أَم لَهُم آذانٌ يَسمَعونَ بِها

atau adakah mereka mempunyai telinga yang mereka dapat mendengar dengannya?

Atau adakah berhala itu ada teling untuk dengar pujaan mereka terhadapnya?

Tentu tidak ada semua itu kerana berhala-berhala itu manusia yang puja dia sendiri yang buat. Tak segala tangan dan kaki, mata dan telinga, semua itu adalah ukiran sahaja, bukan boleh pakai pun.

Dan bagaimana pula dengan ilah mereka yang lain seperti Nabi dan wali? Pun tidak melihat dan mendengar kerana mereka telah mati. Orang yang sudah mati, tidak mendengar – sebab itu kalau kita jerit di telinga mayat, mayat itu tidak dengar pun. Kalau ada dalil yang kata mereka boleh mendengar, boleh tolong, kena bawakan dalil itu. Kalau dalil setakat samar-samar sahaja, itu tidak boleh dipakai. Kerana kalau perkara penting sebegini, mesti ada dalil yang sahih dan sarih dari Nabi, tak boleh main dalil samar-samar sahaja.

 

قُلِ ادعوا شُرَكاءَكُم

Katakanlah (wahai Muhammad): “Panggillah benda-benda yang kamu jadikan sekutu Allah,

Nabi Muhammad diajar oleh Allah untuk cabar musyrikin Mekah itu. Kalau mereka rasa sembahan-sembahan mereka itu boleh dengar dan boleh lihat, maka kau panggillah sembahan ilah kamu itu.

 

ثُمَّ كيدونِ فَلا تُنظِرونِ

kemudian kamu semua jalankan tipu daya terhadapku, serta jangan pula kamu bertangguh lagi.

Dan bukan dipanggil sahaja, tapi mereka mintalah kepada patung dan roh yang mereka seru itu, dan buatlah rancangan dengan mereka untuk bunuh Nabi Muhammad. Nak tangkap kah atau nak bunuh kah, ikut mereka lah. Dan tak perlu tempoh kepada baginda untuk lari atau selamatkan diri, boleh terus jalankan rancangan mereka. Itu kalau mereka rasa memang boleh buat. Tapi kalau kamu rasa berhala kamu itu tidak boleh buat apa, kenapa kamu sembah?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-A’raf Ayat 188 – 190 (Nabi Muhammad manusia biasa)

Ayat 188:

قُل لا أَملِكُ لِنَفسي نَفعًا وَلا ضَرًّا إِلّا ما شاءَ اللَّهُ ۚ وَلَو كُنتُ أَعلَمُ الغَيبَ لَاستَكثَرتُ مِنَ الخَيرِ وَما مَسَّنِيَ السّوءُ ۚ إِن أَنا إِلّا نَذيرٌ وَبَشيرٌ لِقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “I hold not for myself [the power of] benefit or harm, except what Allāh has willed. And if I knew the unseen, I could have acquired much wealth, and no harm would have touched me. I am not except a warner and a bringer of good tidings to a people who believe.”

MALAY

Katakanlah: “Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalaulah aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib, tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan (tentulah) aku tidak ditimpa kesusahan. Aku ini tidak lain hanyalah (Pesuruh Allah) yang memberi amaran (bagi orang-orang yang ingkar) dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.

 

قُل لا أَملِكُ لِنَفسي نَفعًا وَلا ضَرًّا إِلّا ما شاءَ اللَّهُ ۚ

Katakanlah: “Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah.

Nabi Muhammad diajar untuk memberittahu yang baginda sendiri sebagai Nabi pun tidak ada apa kuasa untuk diri baginda sendiri melainkan apa yang Allah kehendaki. Baginda adalah manusia biasa, cuma bezanya diberikan dengan wahyu. Tapi tidaklah baginda itu berkuasa seperti Allah atau ada sebahagian dari kuasa Allah. Maka, janganlah kita memuja dan berdoa kepada baginda, kerana baginda tidak dapat memberikan apa yang kita minta kepada baginda. Kalau minta juga kepada baginda, itu adalah perbuatan syirik. Ianya adalah sia-sia sahaja, kerana baginda tidak ada kuasa untuk memberi manfaat atau mudharat. Kalau kepada diri baginda pun tidak boleh, apatah lagi kalau untuk kepentingan orang lain?

 

وَلَو كُنتُ أَعلَمُ الغَيبَ لَاستَكثَرتُ مِنَ الخَيرِ

Dan kalaulah aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib, tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah

Baginda bagi hujah, kalau baginda tahu perkara ghaib, tentu baginda akan memperbanyakkan keperluan dunia baginda. Sebagai contoh, kalau kita tahu esok akan hujan, kita dah beli payung dah. Tapi banyak dari kehidupan baginda, kita dapat tahu bahawa baginda tidak tahu langsung perkara ghaib melainkan apa yang Allah beritahu baginda sahaja.

Ibnu Jarir mengatakan bahawa ulama lainnya mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah: seandainya aku mengetahui hal yang ghaib, niscaya aku akan membuat perbekalan di musim subur untuk menghadapi musim kemarau; dan di saat harga sedang murah untuk menghadapi masa mahal, iaitu dengan membuat persiapan untuk menghadapinya selagi harga sedang murah’.

 

وَما مَسَّنِيَ السّوءُ

dan (tentulah) aku tidak ditimpa kesusahan.

Dan kalaulah baginda tahu tentang perkara ghaib, tentang apa yang akan berlaku di masa hadapan, tentu tidaklah baginda ditimpa apa-apa kesusahan kerana aku dah tahu apa yang terjadi. Tetapi dalam sirah kita boleh lihat bagaimana Nabi Muhammad juga selalu ditimpa musibah. Itu menunjukkan yang baginda tidak tahu apa yang akan terjadi di masa hadapan.

 

إِن أَنا إِلّا نَذيرٌ وَبَشيرٌ لِقَومٍ يُؤمِنونَ

Aku ini tidak lain hanyalah (Pesuruh Allah) yang memberi amaran dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.

Baginda adalah manusia biasa tapi diberi wahyu untuk beri peringatan kepada manusia seluruhnya. Amaran disebut dahulu sebelum berita gembira kerana surah ini banyak mengandungi peringatan ancaman kepada manusia. Kepada mereka yang engkar, diberikan ancaman kepada mereka supaya mereka dapat ingat dan kembali kepada kebenaran.

Dan berita gembira diberikan kepada mereka yang mahu mempercayai wahyu dan sanggup beriman.


 

Ayat 189: Ayat ini ada hubungan dengan Dakwa Kedua – kena taat kepada syariat Allah.

۞ هُوَ الَّذي خَلَقَكُم مِن نَفسٍ واحِدَةٍ وَجَعَلَ مِنها زَوجَها لِيَسكُنَ إِلَيها ۖ فَلَمّا تَغَشّاها حَمَلَت حَملًا خَفيفًا فَمَرَّت بِهِ ۖ فَلَمّا أَثقَلَت دَعَوَا اللَّهَ رَبَّهُما لَئِن آتَيتَنا صالِحًا لَنَكونَنَّ مِنَ الشّاكِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is He who created you from one soul and created from it its mate that he¹ might dwell in security with her. And when he [i.e., man] covers her,² she carries a light burden [i.e., a pregnancy] and continues therein. And when it becomes heavy, they both invoke Allāh, their Lord, “If You should give us a good³ [child], we will surely be among the grateful.”

  • i.e., man or every descendent of Adam.
  • An allusion to sexual intercourse.
  • Physically sound or righteous.

MALAY

Dia lah (Allah) yang menciptakan kamu semua dari diri yang satu, dan Ia mengadakan daripada hakikat itu pasangannya (diri suami isteri), untuk bersenang hati dan hidup mesra yang satu kepada yang lain. Ketika suami mencampuri isterinya, mengandunglah ia dengan kandungan yang ringan, serta teruslah ia dengan keadaan itu (ke suatu waktu). Kemudian ketika ia merasa berat, berdoalah suami isteri itu kepada Tuhan mereka (dengan berkata):” Sesungguhnya jika Engkau (wahai Tuhan kami) mengurniakan kami nikmat yang baik, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur”.

 

هُوَ الَّذي خَلَقَكُم مِن نَفسٍ واحِدَةٍ

Dia lah (Allah) yang menciptakan kamu semua dari diri yang satu, 

Kita semua asalnya dari seorang manusia, iaitu Nabi Adam.

 

وَجَعَلَ مِنها زَوجَها لِيَسكُنَ إِلَيها

dan Ia mengadakan daripada hakikat itu pasangannya (diri suami isteri), untuk bersenang hati dan hidup mesra yang satu kepada yang lain.

Kemudian Allah jadikan pasangan hidup bagi manusia. Tujuan dijadikan pasangan hidup itu adalah supaya manusia boleh merasa tenang hidup bersama teman hidupnya. Begitulah Hawa, ibu kita diberikan kepada Nabi Adam sebagai sumber ketenangan kepada Nabi Adam. Dan begitulah manusia zaman berzaman diberikan dengan pasangan hidup masing-masing. Kita sebagai manusia, memang mempunyai keinginan untuk berpasangan. Apabila cukup umur sahaja, maka mencarilah kita pasangan hidup masing-masing. Ini seperti pengertian yang terkandung di dalam firman-Nya:

{وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً}

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untuk kalian istri-istri dari jenis kalian sendiri, supaya kalian cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antara kalian rasa kasih dan sayang. (Ar-Rum: 21)

Tiada kecenderungan di antara dua jiwa yang melebihi kecenderungan antara sepasang suami isteri. Kerana itulah Allah menyebutkan bahawa seorang penyihir adakalanya menggunakan tipu muslihatnya untuk memisahkan antara seseorang dengan istrinya.

 

فَلَمّا تَغَشّاها حَمَلَت حَملًا خَفيفًا فَمَرَّت بِهِ

Ketika suami mencampuri isterinya, mengandunglah ia dengan kandungan yang ringan, serta teruslah ia dengan keadaan itu

Bermula dari ayat فَلَمّا تَغَشّاها ini, ia sudah mula cerita lain, bukan lagi tentang Nabi Adam dan Hawa. Kita beritahu kerana ada hadis palsu yang kaitkan ayat ini dengan Nabi Adam dan ianya tidak benar. Malangnya kisah itu ada dalam kitab tafsir, jadi kita kena tekankan bahawa ianya adalah kisah umum, mana-mana pasangan suami isteri.

Apabila pasangan suami isteri telah bersetubuh, si isteri telah mengandung. Maka tentunya dia terus menghabiskan masa dengan kandungannya itu. Asalnya wanita itu mengandung sesuatu yang ringan – asalnya air mani sahaja. Waktu itu, si ibu sendiri pun tidak tahu yang dia sedang mengandung. Kemudian air mani itu menjadi alaq dan kemudian menjadi segumpal daging.

 

فَلَمّا أَثقَلَت دَعَوَا اللَّهَ رَبَّهُما

Kemudian ketika ia merasa berat, berdoalah suami isteri itu kepada Tuhan mereka

Setelah sekian lama, air mani itu telah melekat menjadi benih, lama kelamaan kandungan wanita itu telah menjadi berat sehinggalah tiba masa untuk melahirkan anak. Waktu itu kedua-duanya berdoa kepada Allah:

 

لَئِن آتَيتَنا صالِحًا لَنَكونَنَّ مِنَ الشّاكِرينَ

” Sesungguhnya jika Engkau (wahai Tuhan kami) mengurniakan kami nikmat yang baik, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur”.

Waktu itu, mereka berdoa kepada Allah, jika Allah berikan anak yang soleh kepada mereka, tentu mereka akan bersyukur kepada Allah.

Maksud ‘soleh’ dengan membawa makna tidak ada cacat cela, sihat sejahtera, bukan soleh dalam erti keagamaan. Tapi soleh dari segi afiat.


 

Ayat 190:

فَلَمّا آتاهُما صالِحًا جَعَلا لَهُ شُرَكاءَ فيما آتاهُما ۚ فَتَعالَى اللَّهُ عَمّا يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But when He gives them a good [child], they¹ ascribe partners to Him concerning that which He has given them. Exalted is Allāh above what they associate with Him.

  • The ungrateful man and woman or the polytheistic man and woman.

MALAY

Kemudian ketika Allah mengurniakan kepada keduanya nikmat yang baik (sebagaimana yang mereka pohonkan), mereka berdua menjadikan sekutu bagi Allah dalam urusan wujudnya nikmat yang dikurniakan Allah kepada mereka. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sekutukan itu.

 

فَلَمّا آتاهُما صالِحًا

Kemudian ketika Allah mengurniakan kepada keduanya nikmat yang baik

Kemudian, apabila Allah beri sungguh anak yang soleh kepada mereka; soleh itu dengan makna anak yang sihat wal afiat.

 

جَعَلا لَهُ شُرَكاءَ فيما آتاهُما

mereka berdua menjadikan sekutu bagi Allah dalam urusan wujudnya nikmat yang dikurniakan Allah kepada mereka.

Setelah Allah makbulkan doa mereka, kedua-duanya sanggup menjadikan syuraka’ pujaan bathil selain dari Allah, pada nikmat yang Allah telah berikan itu. Iaitu, apabila Tuhan beri mereka anak yang sihat, mereka tidak ajar tauhid kepada anak itu, tapi mereka ajar fahaman dan amalan yang syirik, mereka bukan ajar amalan yang sunnah, tapi amalan yang bidaah.

Sebab itulah kita tidak boleh katakan yang ayat ini mengenai Nabi Adam dan Hawa kerana tidak mungkin mereka akan melakukan syirik kepada Allah.

Ibnu Jarir pun mengatakan, telah menceritakan kepada kami Bisyr, telah menceritakan kepada kami Yazid, telah menceritakan kepada kami Sa’id, dari Qatadah yang mengatakan, “Dahulu Al-Hasan sering mengatakan bahawa yang dimaksudkan dengan mereka yang disebutkan dalam ayat ini adalah orang-orang Yahudi dan Nasrani. Allah memberi mereka anak-anak, lalu mereka menjadikannya sebagai orang Yahudi dan orang Nasrani.”

 

فَتَعالَى اللَّهُ عَمّا يُشرِكونَ

Maha Suci Allah dari apa yang mereka sekutukan itu.

Allah Maha Suci dari apa yang mereka lakukan dan ajarkan kepada anak mereka itu. Allah tidak memerlukan sekutu dalam alam ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

 

Tafsir Surah al-A’raf Ayat 184 – 187 (Bila Kiamat akan berlaku)

Ayat 184: Zajrun

أَوَلَم يَتَفَكَّروا ۗ ما بِصاحِبِهِم مِن جِنَّةٍ ۚ إِن هُوَ إِلّا نَذيرٌ مُبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then do they not give thought? There is in their companion [i.e., Muḥammad ()] no madness. He is not but a clear warner.

MALAY

Patutkah mereka (ingkar dan) tidak mahu memikirkan (dengan fikiran yang siuman bahawa) sahabat mereka (Muhammad) tidak sekali-kali mengidap penyakit gila (sebagaimana yang mereka tuduh itu), bahkan ia hanyalah seorang (Pesuruh Allah) yang memberi amaran yang jelas.

 

أَوَلَم يَتَفَكَّروا

Kenapakah mereka tidak memikirkan? 

Tempelak Allah ke atas kekarutan tuduhan mereka terhadap Nabi Muhammad SAW.

 

ما بِصاحِبِهِم مِن جِنَّةٍ

sahabat mereka (Muhammad) tidak sekali-kali mengidap penyakit gila

Allah menegaskan dalam ayat ini, tidak ada sifat gila pada Nabi Muhammad. Apabila digunakan lafaz ما dalam ayat ini, menunjukkan penolakan kepada kata-kata musyrikin Mekah itu. Kerana memang antara tuduhan mereka kepada baginda adalah baginda itu seorang gila.

Allah guna lafaz ‘sahabat’ kerana Nabi muhamad sentiasa ada bersama dengan mereka, tidak pernah pergi ke mana-mana, duduk dengan mereka sahaja. Baginda bersama dengan mereka dari kecil sampai ke tua. Maksudnya, mereka kenal baginda dan baginda tidaklah berubah perangai. Jadi, yang mereka kata baginda gila itu adalah sebagai tuduhan palsu sahaja. Kerana sebelum baginda menyampaikan ajaran tauhid, baginda lah orang yang paling dipercayai dalam kalangan mereka.

Lafaz جِنَّةٍ dari katadasar جنن yang bermaksud ‘tertutup’. Lafaz jin juga diambil dari katadasar ini, kerana jin itu tertutup dari pandangan kita. Dan ada kaitan antara gila dan jin kerana pada orang Arab Mekah, orang yang gila itu adalah kerana disampuk jin. Allah menidakkan fahaman ini.

Qatadah ibnu Di’amah telah mengatakan, telah diceritakan kepada kami bahwa Nabi Allah Saw. pada suatu saat sedang berada di atas Bukit Safa. Lalu beliau menyeru kaum Quraisy, dalam seruannya itu beliau menyebutkan nama-nama pemimpin mereka seorang demi seorang. Beliau mengatakan, “Hai Fulan bin Fulan.” Beliau Saw. mem­peringatkan mereka akan siksa Allah dan hari kiamat. Maka ada salah seorang di antara mereka yang mengatakan, “Sesungguhnya teman kalian ini benar-benar gila, dia terus berkoar-koar semalaman hingga pagi hari, atau hingga waktu subuh.” Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya:

{أَوَلَمْ يَتَفَكَّرُوا مَا بِصَاحِبِهِمْ مِنْ جِنَّةٍ إِنْ هُوَ إِلا نَذِيرٌ مُبِينٌ}

Apakah (mereka lalai) dan tidak memikirkan bahwa teman mereka (Muhammad) tidak berpenyakit gila. Dia (Muhammad itu) tidak lain hanyalah seorang pemberi peringatan lagi pemberi penjelasan. (Al-A’raf: 184)

 

إِن هُوَ إِلّا نَذيرٌ مُبينٌ

bahkan ia hanyalah seorang (Pesuruh Allah) yang memberi amaran yang jelas.

Nabi Muhammad itu bukanlah seorang gila, bahkan baginda telah terpilih untuk beri peringatan kepada manusia mengunakan wahyu dari Allah.

Dan peringatan itu diberikan dengan cara yang jelas nyata, bahasa yang digunakan mudah difahami. Tidaklah kata-kata baginda berpusing-pusing. Begitu jugalah kita dalam menyampaikan ajaran tauhid kepada manusia lain – hendaklah dengan jelas, jangan gunakan bahasa yang susah difahami.


 

Ayat 185: Zajrun.

أَوَلَم يَنظُروا في مَلَكوتِ السَّماواتِ وَالأَرضِ وَما خَلَقَ اللَّهُ مِن شَيءٍ وَأَن عَسىٰ أَن يَكونَ قَدِ اقتَرَبَ أَجَلُهُم ۖ فَبِأَيِّ حَديثٍ بَعدَهُ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not look into the realm of the heavens and the earth and everything that Allāh has created and [think] that perhaps their appointed time has come near? So in what statement [i.e., message] hereafter will they believe?

MALAY

Patutkah mereka (membutakan mata) tidak mahu memperhatikan alam langit dan bumi dan segala yang diciptakan oleh Allah, dan (memikirkan) bahawa harus telah dekat ajal kebinasaan mereka? Maka kepada perkataan yang mana lagi sesudah (datangnya Kalamullah Al-Quran) itu mereka mahu beriman?

 

أَوَلَم يَنظُروا في مَلَكوتِ السَّماواتِ وَالأَرضِ

Tidakkah mereka mahu memperhatikan alam langit dan bumi 

Allah suruh kita tengok kejadian langit dan bumi yang boleh dilihat dengan mata kasar kita.

 

وَما خَلَقَ اللَّهُ مِن شَيءٍ

dan segala yang diciptakan oleh Allah,

Dan Allah suruh kita lihat apa sahaja yang Allah ciptakan dalam alam ini.

 

وَأَن عَسىٰ أَن يَكونَ قَدِ اقتَرَبَ أَجَلُهُم

bahawa mungkin telah dekat ajal kebinasaan mereka?

Tidakkah apabila mereka melihat alam ini, mereka memikirkan boleh jadi tempoh masa mereka di dunia sudah nak tamat? Ingatlah bahawa tempoh untuk memikirkan sudah nak habis. Ingatlah yang peluang mungkin sudah nak habis untuk bertaubat.

 

فَبِأَيِّ حَديثٍ بَعدَهُ يُؤمِنونَ

Maka kepada perkataan yang mana lagi sesudah (datangnya Kalamullah Al-Quran) itu mereka mahu beriman?

Maka kalau mereka tidak juga mahu beriman dengan wahyu, perkataan apa lagi yang mereka hendak pakai? Sebagai manusia, cara fikir kita sepatutnya adalah dengan wahyu yang Allah sampaikan. Kita kena pegang dengan wahyu dari Quran dan Hadis kerana tidak ada lagi kitab atau perkataan yang lain yang boleh dipakai. Jadi, tidak mahu lagikah kita meluangkan masa untuk belajar maksud wahyu Allah ini? Supaya kita jadikan ianya sebagai peringatan dan amalan untuk kita. Belajarlah tafsir Quran dan amalkan membaca Quran setiap hari. Kalau kita faham apa yang kita baca, ia lebih memberi nikmat kepada kita.


 

Ayat 186:

مَن يُضلِلِ اللَّهُ فَلا هادِيَ لَهُ ۚ وَيَذَرُهُم في طُغيانِهِم يَعمَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever Allāh sends astray – there is no guide for him. And He leaves them in their transgression, wandering blindly.

MALAY

Sesiapa yang disesatkan oleh Allah (kerana keingkarannya), maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat memberi petunjuk kepadanya; dan Allah membiarkan mereka meraba-raba (dengan bingung) dalam kesesatan mereka.

 

مَن يُضلِلِ اللَّهُ فَلا هادِيَ لَهُ

Sesiapa yang disesatkan oleh Allah (kerana keingkarannya), maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat memberi petunjuk kepadanya; 

Kalau sesiapa yang Allah telah buat keputusan untuk sesatkan dia, tidak ada sesiapa yang boleh beri hidayah kepadanya lagi. Ini adalah sesat jenis peringkat khatmul qalbi – penutupan hati. Iaitu apabila orang itu telah sampai kepada satu tahap, Allah marah sangat kepada dia dia telah lama menentang dan mendustakan ayat-ayat Allah. Semoga kita dan orang-orang kenalan kita, tidak sampai kepada tahap ini. Kerana ini adalah tahap yang paling teruk sekali, sudah pasti dia menjadi ahli neraka selama-lamanya.

 

وَيَذَرُهُم في طُغيانِهِم يَعمَهونَ

dan Allah membiarkan mereka meraba-raba (dengan bingung) dalam kesesatan mereka.

Mereka yang telah diberi keputusan akan dibiarkan sesat sampai bila-bila, Allah akan biarkan mereka kebingungan dalam kesesatan. Mereka itu berada dalam keadaan buta hati. Jadi, mungkin kita akan berjumpa dengan orang sebegini, maka tidak hairanlah pada kita lagi. Kerana kita sudah tahu memang akan ada sahaja orang yang akan menentang kebenaran. Dan kalau kita cakap macam mana pun, mereka tidak akan mahu beriman.

Maulana Hadi A’raf 168-186


Ayat 187:

يَسأَلونَكَ عَنِ السّاعَةِ أَيّانَ مُرساها ۖ قُل إِنَّما عِلمُها عِندَ رَبّي ۖ لا يُجَلّيها لِوَقتِها إِلّا هُوَ ۚ ثَقُلَت فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ لا تَأتيكُم إِلّا بَغتَةً ۗ يَسأَلونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنها ۖ قُل إِنَّما عِلمُها عِندَ اللَّهِ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They ask you, [O Muḥammad], about the Hour: when is its arrival?¹ Say, “Its knowledge is only with my Lord. None will reveal its time except Him. It lays heavily² upon the heavens and the earth. It will not come upon you except unexpectedly.” They ask you as if you are familiar with it. Say, “Its knowledge is only with Allāh, but most of the people do not know.”

  • Literally, “resting” or “establishment.”
  • i.e., it is a source of concern, worry or fear.

MALAY

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang hari kiamat: “Bilakah masa datangnya?” Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Tuhanku, tidak ada sesiapa pun yang dapat menerangkan kedatangannya pada waktunya melainkan Dia. Hari kiamat itu amatlah berat (menggerunkan makhluk-makhluk yang ada) di langit dan di bumi; ia tidak datang kepada kamu melainkan secara mengejut”. Mereka bertanya kepadamu seolah-olah engkau mengetahuinya. Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan mengenai hari kiamat itu hanyalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.

 

يَسأَلونَكَ عَنِ السّاعَةِ أَيّانَ مُرساها

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang hari kiamat: “Bilakah masa datangnya?”

Ayat ini berkenaan Dakwa Ketiga. Ulangkaji: Dakwa Pertama – Kena berani menyampaikan wahyu; Dakwa Kedua – kena ikut syariat yang Allah; Dakwa Ketiga – Hanya Allah sahaja yang mempunyai sifat yang sempurna, jadi kena seru dan buat ibadat kepada Allah sahaja.

Salah satu perkara yang selalu ditanyai oleh Musyrikin Mekah kepada Nabi Muhammad adalah bilakah akan terjadi Hari Kiamat. Ini adalah kerana Nabi banyak memberitahu dan mengingatkan mereka tentang akhirat dan tentunya permulaan akhirat adalah dengan terjadi hari kiamat. Oleh kerana itu, mereka tanya kepada Nabi, bilakah akan terjadi perkara itu? Mereka tanya Nabi dalam perkara yang bukan hak Nabi untuk beritahu. Kerana memang Nabi tidak tahu pun bila akan terjadinya hari kiamat itu.

Lafaz مُرساها dari katadasar رسو yang bermaksud ‘tetap’. Lafaz مُرساها selalunya digunakan apabila dipasakkan kayu pasak kepada khemah. Jadi, lafaz مُرساها dalam ayat ini sebagai isyarat kepada penetapan. Iaitu, bilakah Kiamat itu telah ditetapkan? Bilakah yang pasti ianya akan terjadi?

 

قُل إِنَّما عِلمُها عِندَ رَبّي

Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Tuhanku, 

Ini berkenaan dengan Dakwah Ketiga – Allah sahaja yang ada sifat sempurna, dan salah satunya mengetahui bilakah terjadinya Hari Kiamat itu. Maka Nabi disuruh sahaja untuk beritahu yang maklumat itu hanya ada pada Allah, bukan di sisi baginda.

 

لا يُجَلّيها لِوَقتِها إِلّا هُوَ

tidak ada sesiapa pun yang dapat menerangkan kedatangannya pada waktunya melainkan Dia. 

Allah tidak menzahirkan, menjelaskan kepada sesiapa pun tentang tarikh bila berlakukanya Kiamat itu. Tidak mungkin sesiapa pun yang tahu maklumat itu, termasuk para malaikat yang paling dekat pun. Maka, tidaklah malu kalau kita beritahu yang kita tidak ada maklumat itu.

 

ثَقُلَت فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ

Hari kiamat itu amatlah berat (menggerunkan makhluk-makhluk yang ada) di langit dan di bumi;

Amatlah berat keadaan langit dan bumi untuk menghadapi kiamat. Lafaz ثَقُلَت biasanya digunakan kepada wanita yang mengandung dan hendak melahirkan anaknya. Tinggal tunggu masa sahaja. Semua dah lengkap dah, tunggu masa sahaja. Begitulah juga dengan Kiamat nanti. Kejadian Kiamat itu tunggu masa sahaja, dan segala keperluan untuk Kiamat itu Allah sudah sediakan di langit dan di bumi. Langit dan bumi sedang menanggungnya dan sebagaimana wanita mengandung berat menanggung anaknya itu, beratlah juga langit dan bumi menanggung tanggungjawab mereka.

Ia juga bermaksud, apabila kiamat itu datang, ianya amat berat walaupun kepada langit dan bumi. Apatah lagi kepada kita?

 

لا تَأتيكُم إِلّا بَغتَةً

ia tidak datang kepada kamu melainkan secara mengejut”

Inilah maklumat yang menakutkan kita: ia tidak datang melainkan dengan tiba-tiba. Apabila ia hendak datang, ia tak beritahu sebelum itu yang ia akan datang. Cuma ada disebut dalam hadis, diberitahu yang kiamat hanya berlaku kepada orang kafir sahaja. Waktu itu hanya ada orang kafir sahaja kerana orang beriman telah dimatikan dahulu dengan sejenis angin lembut.

Walaupun begitu, kita tahu yang Allah itu maha berkuasa. Dan salah satu faham kita tentang kuasa Allah ini, Allah berhak dan boleh sahaja untuk buat apa sahaja yang Dia hendak, termasuk jadikan Kiamat itu bila-bila masa sahaja. Allah tidak tertakluk dengan apa-apa undang-undang pun.

 

يَسأَلونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنها

Mereka bertanya kepadamu seolah-olah engkau mengetahuinya. 

Musyrikin Mekah itu tanya dan tanya tentang Nabi Muhammad berkali-kali tentang bila kejadian Kiamat itu, seolah-olah Nabi ada maklumat itu. Sebenarnya, mereka tanya pun untuk persenda Nabi sahaja, bukan nak tahu betul pun, kerana mereka tidak percaya kepada kejadian itu.

Quran mempunyai segala maklumat yang diperlukan untuk kita. Dan memang tidak ada diberitahu bilakah ianya akan terjadi. Tetapi yang ada, banyak disebut dalam Quran tentang persiapaan untuk menghadapi hari kiamat. Jadi, itulah perkara yang lebih penting untuk diketahui, bukan bila, tapi apa persediaan kamu?

Lafaz حَفِيٌّ digunakan untuk orang yang selalu bertanya berkali-kali. Mereka sangka Nabi berperangai macam itu, bertanya berkali-kali kepada Allah sampai baginda dapat maklumat itu dari Allah. Sedangkan Nabi tidak begitu. Nabi pun tidak bertanya bilakah terjadinya hari kiamat itu kerana ianya adalah perkara yang menakutkan sangat.

 

قُل إِنَّما عِلمُها عِندَ اللَّهِ

Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan mengenai hari kiamat itu hanyalah di sisi Allah,

Allah ulang lagi suruh Nabi beri jawapan yang sama, hanya Allah sahaja yang tahu bilakah terjadi Kiamat. Maka jangan sibuk lagi nak tanya kepada sesiapa pun.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.

Tapi, kebanyakan manusia tidak tahu. Mereka tidak tahu yang ilmu itu hanya ada pada Allah sahaja. Mereka tidak puas hati dengan jawapan ini dan mereka sibuk mencari-cari dan bertanya bilakah ianya akan berlaku. Sampai ada ustaz-ustaz di negara kita pun ada yang mengagak bilakah akan terjadinya Kiamat sedangkan jelas dalam Quran yang hanya Allah sahaja yang tahu. Lalu bagaimana mereka boleh buat anggaran bilakah kiamat akan terjadi? Mereka tidak belajar Quran kah?

Malaikat Jibril a.s. datang dalam rupa seorang Arab Badui untuk mengajarkan kepada manusia perkara agama mereka, lalu ia duduk di hadapan Rasulullah Saw. seperti duduknya orang yang mahu bertanya, kemudian memohon petunjuk. Maka Jibril a.s bertanya kepada Nabi Saw. tentang Islam, lalu tentang iman dan ihsan, kemudian ia bertanya, “Bilakah hari kiamat itu?” Maka Rasulullah Saw. menjawabnya melalui sabdanya:

“مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ”

Orang yang ditanya mengenainya tidaklah lebih mengetahui daripada yang bertanya.

Dengan kata lain, aku bukanlah orang yang lebih mengetahui tentangnya daripada engkau; dan tidak ada seorang pun yang lebih mengetahui tentangnya daripada orang lain. Kemudian Nabi Saw. membacakan firman-Nya: Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari kiamat. (Luqman: 34), hingga akhir ayat

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir