Tafsir Surah Baqarah Ayat 186 (Berdoa dalam puasa)

Ayat 186: Ini adalah ‘bonus’ yang diberikan Allah ‎ﷻ dalam bulan Ramadhan. Ini adalah tentang ‘doa’. Banyak manusia yang salah faham tentang perkara ‘doa’ ini maka kita kena betulkan pemahaman mereka.

Ayat ini hendak mengingatkan kita supaya jangan lepaskan peluang untuk berdoa apabila kita berpuasa. Ayat ini ada hubungan kita dengan puasa tetapi di dalamnya tidak disebutkan tentang puasa.

وَإِذا سَأَلَكَ عِبادي عَنّي فَإِنّي قَريبٌ ۖ أُجيبُ دَعوَةَ الدّاعِ إِذا دَعانِ ۖ فَليَستَجيبوا لي وَليُؤمِنوا بي لَعَلَّهُم يَرشُدونَ

Sahih International

And when My servants ask you, [O Muhammad], concerning Me – indeed I am near. I respond to the invocation of the supplicant when he calls upon Me. So let them respond to Me [by obedience] and believe in Me that they may be [rightly] guided.

 

Malay

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

 

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي

Dan apabila ditanya kepada kamu oleh hamba-hambaKu tentang diri-Ku;

Allah ‎ﷻ menggunakan kalimah إِذَا yang bermakna ‘apabila’. Allah ‎ﷻ tidak menggunakan perkataan ‘jika’. Ini bermakna, Allah ‎ﷻ sudah berharap yang hamba-Nya akan bertanya tentang Diri-Nya.

Allah ‎ﷻ mengatakan kita ini adalah عِبَادِي (hamba-Ku) yang bermaksud kita ini semua hamba-Nya. Semua makhluk adalah hamba-Nya sama ada mereka mengaku atau tidak. Namun ayat ini memberi penghormatan kepada mereka yang mengaku sebagai hamba-Nya. Allah ‎ﷻ menggelar mereka: ‘hamba-Ku’. Iaitu mereka yang beriman dengan-Nya. Ini adalah kedudukan yang terpuji.

Apakah yang dimaksudkan ‘bertanyamu tentang Aku’? Ada ulama’ yang mengatakan pertanyaan ini adalah: Di manakah Allah ‎ﷻ?

Ada juga yang kata ia adalah: tentang Allah ‎ﷻ. “Adakah Allah ‎ﷻ dekat dengan kita atau jauh? Adakah Allah ‎ﷻ dekat, jadi kita hanya berbisik sahaja? Atau adakah Allah ‎ﷻ jauh sampai bila kita hendak bercakap dengan-Nya kita kena bercakap dengan kuat?”

Ada yang kata, ini adalah soalan daripada seorang Badwi kepada Nabi Muhammad ﷺ tentang perkara itu. Jawapan yang diberikan adalah dalam bahagian selepas ini, iaitu Allah ‎ﷻ jawab yang Dia adalah dekat.

 

فَإِنِّي قَرِيبٌ

Sesungguhnya Aku dekat;

Tidak perlu bimbang tentang adakah Allah ‎ﷻ terima atau tidak doa kita itu. Kita hanya perlu doa sahaja. Allah ‎ﷻ itu lebih dekat daripada manusia yang kita sangka boleh tolong kita. Janji kita minta sahaja kepada Allah ‎ﷻ dan Allah ‎ﷻ akan sahut.

Allah ‎ﷻ jawab sendiri pertanyaan itu. Allah ‎ﷻ tidak tambah perkataan قُلْ (katakanlah) di awal jawapan-Nya itu. Kalau ada perkataan قُلْ, bermakna Allah ‎ﷻ suruh Nabi ﷺ yang jawab. Memang ada ketikanya dalam Al-Qur’an, Allah ‎ﷻ suruh Nabi ﷺ yang jawab.

Tetapi apabila Allah ‎ﷻ sendiri yang jawab, bermakna ia adalah lebih istimewa kerana Allah ‎ﷻ sendiri hendak jawab kepada kita. Ini juga adalah isyarat tidak ada tawassul (perantaraan) dalam doa kepada Allah ‎ﷻ kerana Allah ‎ﷻ jawab sendiri, Allah ‎ﷻ tidak suruh Nabi Muhammad ﷺ yang jawabkan. Maknanya, ada talian terus dengan Allah ‎ﷻ dalam doa.

Allah ‎ﷻ memberitahu kepada kita dalam ayat ini bahawa Dia sangat hampir dengan kita. Maksud ‘dekat’ itu adalah dari segi ‘pengetahuan’ dan ‘pendengaran’-Nya. Bukanlah bermaksud Allah ‎ﷻ dekat dari segi fizikal dengan kita. Tidaklah Allah ﷻ duduk di sebelah kita. Dan tidaklah Allah ﷻ berada di mana-mana seperti fahaman sesat.

Oleh itu, tidak perlu bercakap kuat dengan Allah ‎ﷻ. Tidak perlu doa dengan suara yang kuat, pakai speaker dan sebagainya. Tidak perlu hendak menjerit-jerit dalam doa dan zikir. Kalau sesiapa yang berjinak dengan tarekat, guru tarekat akan beritahu yang kita kena zikir kuat kerana kita jauh dari Allah ‎ﷻ. Itu sudah berlawanan dengan ayat Allah ‎ﷻ ini. Ajaran tarekat memang pandai reka fahaman baru.

Ada satu hadith dalam Sahih Bukhari tentang perkara ini:

5930 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مُقَاتِلٍ أَبُو الْحَسَنِ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا سُلَيْمَانُ التَّيْمِيُّ عَنْ أَبِي عُثْمَانَ عَنْ أَبِي مُوسَى الْأَشْعَرِيِّ قَالَ
أَخَذَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي عَقَبَةٍ أَوْ قَالَ فِي ثَنِيَّةٍ قَالَ فَلَمَّا عَلَا عَلَيْهَا رَجُلٌ نَادَى فَرَفَعَ صَوْتَهُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ قَالَ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى بَغْلَتِهِ قَالَ فَإِنَّكُمْ لَا تَدْعُونَ أَصَمَّ وَلَا غَائِبًا ثُمَّ قَالَ يَا أَبَا مُوسَى أَوْ يَا عَبْدَ اللَّهِ أَلَا أَدُلُّكَ عَلَى كَلِمَةٍ مِنْ كَنْزِ الْجَنَّةِ قُلْتُ بَلَى قَالَ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

5930. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Muqatil Abu Al Hasan telah mengabarkan kepada kami Abdullah telah mengabarkan kepada kami Sulaiman At Taimi dari Abu Utsman dari Abu Musa Al Asy’ari beliau berkata; “Nabi ﷺ pernah lalu di suatu bukit atau berkata; di suatu lembah, tatkala (keadaan jalan) agak naik, salah seorang berseru sambil mengangkat suaranya; “Laa illaha illallah Allahu Akbar (Tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, Allah Maha Besar).” Abu Musa melanjutkan; ‘Ketika itu Rasulullah ﷺ tengah berada di atas haiwan tunggangannya, lalu baginda bersabda: ‘Sesungguhnya kalian tidak berdoa kepada Dzat yang tuli dan jauh.’ Kemudian baginda bersabda: ‘Wahai Abu Musa, -atau- wahai Abdullah, mahukah aku tunjukkan kepadamu suatu kalimat yang termasuk dari perbendaharaan syurga? ‘Aku menjawab; ‘Tentu.’ Baginda bersabda: ‘Laa haula wa laa quwwata ilIa billaah’ Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan AlIah.’

Ini juga memberitahu kita bahawa kita boleh berdoa terus dengan Allah ‎ﷻ. Tidak memerlukan perantaraan atau yang dinamakan ‘tawassul’. Ini adalah salah satu salah faham manusia. Mereka sangka Allah ‎ﷻ jauh, jadi kena pakai wasilah dalam berdoa.

Allah ‎ﷻ tahu segala-galanya tentang kita. Apa yang kita cakap, dalam sebutan atau dalam hati kita pun. Kalau kita tidak sebut pun Allah ‎ﷻ tahu apa yang kita kehendaki tetapi Allah ‎ﷻ suka kalau kita cakap sendiri dan mengadu kepadaNya.

Allah ‎ﷻ memasukkan pemberitahuan ini dalam ayat berkenaan Ramadhan. Ini menunjukkan kita paling hampir dengan Allah ‎ﷻ dalam bulan Ramadhan. Jadi ayat ini tentang doa kepada Allah ‎ﷻ dan jikalau seseorang itu dekat, senang untuk kita bercakap dengannya. Oleh itu, hendaklah kita memperbanyakkan doa kepada-Nya dalam bulan Ramadhan.

Kalau kita lihat bahagian pertama, Allah ‎ﷻ dekat apabila kita ‘bertanyakan’ tentang Diri’Nya. Bermakna, apabila kita hendak ambil tahu tentang Allah ‎ﷻ, Allah ‎ﷻ akan mendekatkan Diri-Nya dengan kita.

Maka ini memberitahu kepada kita yang kita kena belajar untuk mengenal Allah ‎ﷻ. Untuk mengenal Allah ‎ﷻ, kenalah dengan belajar Sifat-sifat Allah ‎ﷻ yang disebutnya dalam Al-Qur’an, bukannya dengan belajar Sifat 20 (yang memeningkan). Yang kita kena belajar adalah Asmaul Husna, bukannya belajar Sifat 20.

Maka ayat ini bukan hanya tentang doa sahaja. Tetapi ia juga adalah penerangan tentang Allah ‎ﷻ. Dalam soalan ini, soalan itu bukan ‘di mana Allah ‎ﷻ?’, tetapi ‘tentang’ Allah ‎ﷻ. Jadi, jawapan yang Allah ‎ﷻ berikan adalah Dia dekat.

Kerana itu penting untuk berusaha mendapatkan taqwa. Sebab kita masih dalam isu taqwa lagi. Surah Baqarah banyak menyebut tentang taqwa. Kalau kita tahu Allah ‎ﷻ dekat, kita takut atau malu untuk berbuat salah. Jadi kita sentiasa ingat bahawa Allah ‎ﷻ sentiasa dekat. Apabila dekat, maknanya tentulah Allah ‎ﷻ sentiasa melihat apa sahaja yang kita lakukan, bukan?

Ada satu penjelasan yang perlu diulang di sini. Apabila dikatakan Allah ‎ﷻ itu ‘dekat’, bukanlah Allah ‎ﷻ itu dekat daripada segi fizikal, tetapi dari segi Ilmu Allah ‎ﷻ – Allah ‎ﷻ mendengar dan melihat apa yang kita lakukan. Ini hendak menolak pemahaman puak yang sesat yang mengatakan Allah ‎ﷻ ada di mana-mana. Ini adalah fahaman yang tersasar jauh dari pemahaman salafussoleh.

 

أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ

Aku menyahut doa orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku;

Allah ‎ﷻlah sahaja yang layak dan mampu untuk terima doa makhluk-Nya. Allah ‎ﷻ sahaja yang boleh menyempurnakan doa. Tidak ada entiti lain lagi selain dari-Nya.

Perkataan أُجِيبُ (Aku menjawab) yang digunakan dalam ayat ini bermaksud Allah ‎ﷻ menyahut dengan segera, terus menyahut doa kita. Awal-awal lagi Allah ‎ﷻ sudah sebut yang Dia akan jawab dengan segera. Allah ‎ﷻ tidak kata yang Dia ‘akan’ jawab – kerana itu menunjukkan mungkin lama lagi Allah ‎ﷻ akan jawab. Tidak begitu.

Allah ‎ﷻ kata Dia akan jawab terus. Apabila kita berdoa, kita berharap semoga Allah ‎ﷻ dengar doa kita. Nah, sekarang Allah ‎ﷻ sudah beritahu bahawa Dia memang dengar dan akan terus terus menjawab doa kita itu. Oleh itu, yakinlah yang Allah ‎ﷻ mendengar segala doa kita. Kita kena yakin yang Allah ‎ﷻ mendengar doa kita, kalau kita tidak ada keyakinan itu, doa itu tidak akan makbul.

Apabila Allah ‎ﷻ tambah إِذَا دَعَانِ (apabila dia berdoa), itu bermaksud tiada had masa. Bila-bila sahaja Allah ‎ﷻ akan jawab. ‘Apabila’ kita berdoa sahaja, Allah‎ ﷻ akan menyahut. Tidak perlu melalui proses-proses tertentu, upacara tertentu macam kena buat Majlis Doa Selamat, Salat Hajat dan sebagainya.

Itu semua adalah bid’ah sahaja. Itu adalah rekaan puak-puak yang hendak minta upah dari orang yang hendak buat majlis itu. Itu semua buang duit sahaja. Kalau kita ada hajat, maka teruslah berdoa terus kepada Allah ‎ﷻ. Tidak perlu tunggu apa-apa lagi.

Allah ‎ﷻ menggunakan perkataan الدَّاعِ yang mengandungi huruf alif lam. Apabila ada alif lam, ini menunjukkan sesuatu perkataan itu adalah khusus. Ini menunjukkan orang yang berdoa itu adalah orang yang dianggap istimewa oleh Allah. الدَّاعِ adalah sesiapa sahaja yang berdoa kepada Allah ‎ﷻ. Ramai orang yang tidak berdoa dengan Allah ‎ﷻ, tetapi mereka yang berdoa terus kepada Allah ‎ﷻ adalah istimewa sekali.

Hanya Allah ‎ﷻ sahaja yang boleh terima doa, tidak ada entiti lain yang boleh buat sebegitu. Oleh itu tidak boleh berdoa melalui perantaraan seperti Salat Hajat berjama’ah yang selalu dibuat masyarakat kita itu. Sikit-sikit Salat Hajat. Itu semua adalah perbuatan salah sangka kepada Allah ‎ﷻ – kerana mereka rasa Allah ‎ﷻ tidak menerima doa mereka kalau tidak buat Salat Hajat. Padahal dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ kata Dia dekat dengan kita.

Tidak ada amalan Salat Hajat berjama’ah dalam Islam. Kalau hendak berdoa, lepas salat yang biasa kita buat, sama ada salat fardhu atau salat sunat, boleh terus berdoa kepada Allah ‎ﷻ. Tidak perlu diberi nama ‘Salat Hajat’ pun boleh berdoa juga kerana apabila diberikan nama kepada salat itu, manusia akan mereka-reka apakah amalan yang termasuk dalam salat itu.

Iaitu mulalah mereka akan tanya apakah surah untuk dibaca dalam raka’at pertama, raka’at kedua dan apakah doa yang hendak dibaca dan sebagainya. Itu semua adalah rekaan sahaja kerana Nabi ﷺ tidak mengajar Salat Hajat kepada umatnya.

Nabi suruh kita berdoa dalam solat dan tidak kira solat apa-apa pun. Dalil-dalil yang diberi untuk menghalalkan Solat Hajat itu adalah amat lemah sekali. Maka dalil-dalil itu tidak boleh dipakai. Yang ada hanya salat sunat biasa sahaja.

Kita kenalah berdoa terus kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Kenapa hendak berdoa melalui perantaraan lain lagi, sedangkan Allah ‎ﷻ sendiri sebut dalam ayat ini bahawa Dia adalah dekat dan Dia akan jawab sendiri doa-doa kita? Tidak ada Nabi, tidak ada wali dan tidak ada Malaikat yang boleh sahut doa.

Tetapi ada ajaran sesat yang mengajar macam-macam ajaran salah, sampai ada sekolah tahfiz mengajar anak muridnya untuk beri salam kepada Tok Kenali supaya dengan berkat Tok Kenali, mudah hafal Al-Qur’an.

Itu adalah syirik kepada Allah ‎ﷻ; dan ada yang jual air yang telah didoakan supaya apabila pelajar minum, boleh jadi cerdik. Itu semua daripada ajaran sesat. Pelajar bukan Islam tidak minum pun air penerang hati tok guru dan mereka lebih pandai pula dari orang kita. Tidak pelikkah begitu?

Dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ kata kalau berdoa kepada-Nya, Allah ‎ﷻ akan jawab setiap kali manusia meminta. Tidak kira siang atau malam. Bukan macam manusia – kadang kalau kita telefon orang, belum tentu mereka akan jawab panggilan kita. Ini menunjukkan Allah ‎ﷻ meluangkan masa untuk kita. Alangkah hebatnya dan alangkah sayangnya Allah ‎ﷻ kepada kita.

Bandingkan kalau di dunia ini: Katakanlah kita ada ketua syarikat. Semakin tinggi kedudukan bos itu dan semakin rendah kedudukan kita, semakin kurang peluang untuk dapat bercakap-cakap dengan bos besar kita itu. Namun tidak dengan Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ boleh menyahut panggilan kita pada bila-bila masa sahaja.

Dengan Allah ‎ﷻ, iaitu Dzat yang paling tinggi boleh berkomunikasi dengan yang paling rendah. Iaitu Allah ‎ﷻ yang paling tinggi dan kita yang berpangkat hamba sahaja.

Mintalah apa sahaja yang kita hendak minta. Jangan malu hendak minta kepada Allah ‎ﷻ. Ada orang yang malu hendak minta syurga kepada Allah ‎ﷻ kerana mereka rasa mereka banyak dosa dan mereka rasa mereka tidak layak masuk syurga. Jangan begitu, kenalah kita minta masuk syurga dan kena minta masuk syurga yang paling tinggi sekali – Syurga Firdaus.

Allah ‎ﷻ menggunakan perkataan دَعْوَةَ yang dari segi nahu bermaksud ‘satu doa’ sahaja. Tidak perlu banyak kali doa, sekali doa sahaja Allah ‎ﷻ sudah boleh jawab. Tambahan pula kalau banyak kali.

Ini juga bermaksud, tidak ada syarat untuk Allah ‎ﷻ membalas doa kita. Katakanlah kita ini orang yang banyak dosa, pun Allah ‎ﷻ tidak tolak doa kita itu. Allah ‎ﷻ masih lagi akan jawab doa kita. Tidak perlu kita menggunakan perantaraan dalam doa kita kerana kita takut Allah ‎ﷻ tidak dengar doa kita. Ketahuilah, Allah ‎ﷻ dengar doa kita. Dia hendak sangat kita doa kepada-Nya.

Satu lagi maksud perkataan الدَّاعِ adalah ‘pendoa’. Bermaksud sesiapa sahaja yang berdoa. Tidak semestinya orang yang berdoa itu orang alim, orang yang kuat ibadat, orang yang selalu solat, orang yang selalu ke masjid, tidak. Sebab salah faham beginilah yang menyebabkan orang kita apabila hendak doa, mereka akan minta orang lain doakan.

Mereka akan minta ‘orang surau’ datang berdoa. Maka, mereka buat majlis ‘Doa Selamat’ di rumah mereka dan panggil orang surau datang untuk mendoakan untuk mereka. Itu semua adalah salah faham dengan konsep doa. Jangan kita sangka doa kita tidak didengari oleh Allah ‎ﷻ kalau kita doa sendiri. Jangan begitu, jangan kita buruk sangka dengan Allah ‎ﷻ.

Itu adalah buruk sangka kerana Allah ‎ﷻ tidak pernah kata Dia akan tolak doa kita kalau kita banyak dosa. Itu adalah salah sangka kita sahaja kepada Allah ‎ﷻ dan kerana telah diajar oleh guru-guru yang sesat. Merekalah yang memandai kata Allah ‎ﷻ tidak dengar doa orang yang berdosa.

Mereka ajar begitu supaya kita minta mereka doakan untuk kita dan mereka akan minta upah untuk doakan bagi pihak kita. Mereka hendakkan habuan sebenarnya. Semua berkenaan duit juga, akhirnya. Mereka sendiri agaknya tidak kenal Allah ‎ﷻ, sampaikan mereka boleh ajar benda-benda begitu.

Ayat ini dengan jelas menceritakan tentang doa dan bagaimana Allah ‎ﷻ akan menjawab doa itu. Ada beberapa syarat yang perlu dipenuhi berdasarkan ayat ini untuk Allah ‎ﷻ mendengar dan menjawab doa kita.

1. Doa itu perlu ikhlas. Hanya kepada Allah ‎ﷻ sahaja.

2. Doa dilakukan dengan sedar. Faham apa yang kita doa.

3. Doa dengan merendahkan diri. Mengharap sangat dengan Allah ‎ﷻ. Kita kena kecilkan diri kita.

4. Berdoa dalam keadaan takut dengan Allah ‎ﷻ dan juga dalam keadaan hormat kepada Allah ‎ﷻ. Kadang-kadang kita minta dengan orang, kita tidak hormat kepada mereka. Jangan kita buat begitu dengan Allah ‎ﷻ. Jangan kata: “Ya Allah, kami sudah banyak salat, berilah apa yang kami minta ini.”

5. Doa yang sesuai. Janganlah seorang perempuan berdoa minta hendak jadi Perdana Menteri pula. Itu tidak sesuai. Doa itu juga bukanlah perkara untuk berbuat dosa.

 

فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي

maka hendaklah mereka cuba untuk menyahutKu;

Hendaklah mereka cuba menyahut seruan iman dari Allah ‎ﷻ. Ikutlah apa sahaja yang Allah ‎ﷻ suruh kita buat. Taatlah kepada Allah ‎ﷻ. Kalau kita mahu Allah ‎ﷻ menyahut doa kita, maka hendaklah kita menyahut seruan Allah ‎ﷻ, arahan Allah ‎ﷻ.

Lihatlah bagaimana ayat ini menggunakan pilihan perkataan. Apabila Allah ‎ﷻ menyebut Dia jawab, Dia gunakan perkataan أُجِيبُ, yang bermaksud Dia akan terus jawab. Tetapi apabila menyebut tentang kita, Allah ‎ﷻ menggunakan perkataan فَلْيَسْتَجِيبُوا, yang bermaksud dari segi nahwu, ‘cubalah’ untuk menyahut seruan-Nya. Allah ‎ﷻ suruh kita buat seboleh mungkin sahaja kerana Allah ‎ﷻ tahu betapa lemahnya kita.

 

وَلْيُؤْمِنُوا بِي

dan hendaklah beriman kepadaKu;

Ayat ini bermakna hendaklah kita yakin bahawa Allah ‎ﷻlah sahaja yang boleh memperkenankan doa kita. Ayat ini juga bermaksud, hendaklah mereka yakin bahawa Allah ‎ﷻ telah mendengar doa mereka.

Satu perkara penting berkenaan doa yang hendak disampaikan di sini. Berapa ramai yang kita dengar, apabila kita nasihatkan mereka untuk berdoa kepada Allah ‎ﷻ, mereka jawab: “Dah doa dah, tapi tak dapat lagi…”. Mereka sangka doa kepada Allah ‎ﷻ itu macam “order” pizza, agaknya. Bila “order”, tidak lama lagi sampai.

Tidaklah begitu dan jangan kita ada pemahaman begitu dan cakap begitu. Allah ‎ﷻ Maha Tahu apa yang kita perlukan. Allah ‎ﷻ akan memberi kepada kita mengikut keperluan kita. Bukan ikut apa yang kita hendak. Kita kena percaya kepada Allah ‎ﷻ yang Allah ‎ﷻ akan memberi yang terbaik untuk kita.

Itulah sebabnya dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ suruh kita ‘beriman kepada-Nya’. Maksudnya adalah percaya bahawa Allah ‎ﷻ akan memberi kepada kita apa yang kita perlukan. Allah ﷻ akan beri yang terbaik.

Oleh itu, jangan kita segan untuk doa dan jangan kita berputus asa untuk berdoa. Allah ‎ﷻ pasti mendengar doa kita, tetapi Allah ‎ﷻ membalas doa kita itu dengan tiga macam:

1. Allah ‎ﷻ akan beri apa yang kita hendak dan diberi semasa di dunia lagi. Contohnya, kita doa supaya diberikan pasangan hidup, maka Allah ‎ﷻ beri pasangan hidup untuk kita.

2. Allah ‎ﷻ beri lain dari apa yang kita hendak. Kita minta pasangan hidup, tetapi Allah ‎ﷻ tidak beri. Allah ‎ﷻ berikan benda lain, contohnya, Allah ‎ﷻ berikan keselamatan untuk kita kerana kita lebih memerlukan keselamatan itu.

Iaitu Allah ‎ﷻ jauhkan keburukan dari kita. Kita pun tidak tahu apakah yang Allah ‎ﷻ telah selamatkan kita. Tentunya sudah banyak perkara yang Allah‎ ﷻ telah berikan kepada kita, tetapi kita tidak sedar pun.

3. Allah ‎ﷻ tidak beri di dunia, tetapi Allah ‎ﷻ akan balas di akhirat kelak. Akan diganti dalam bentuk pahala dan balasan yang lebih baik lagi. Allah ‎ﷻ simpan dan balas di akhirat. Tetapi balasan di akhirat itu nanti akan berlipat kali ganda dari apa yang kita minta dahulu.

Oleh itu, ada riwayat yang mengatakan bagaimana apabila ahli syurga melihat balasan yang Allah ‎ﷻ ganti dari doa mereka semasa di dunia dulu. Mereka suka sangat dengan balasan itu, sampaikan mereka berkata: “Alangkah baiknya kalau tidak ada satu pun doa kita semasa di dunia dulu dimakbulkan, supaya kita akan mendapat balasnya di akhirat ini”.

Itu adalah kerana apa yang mereka dapat di akhirat itu berlipat kali ganda daripada apa yang mereka dapat di dunia jikalau Allah ‎ﷻ tidak makbulkan semasa di dunia.

Oleh itu, jangan berputus asa dalam berdoa kepada Allah ‎ﷻ, tetapi hendaklah kita beriman kepada Allah ‎ﷻ dan percaya bahawa Allah‎ ﷻ akan memberi mengikut keperluan kita, bukan kehendak kita.

Tidak kira berapa banyak doa kita, Allah‎ﷻ  boleh balas semuanya sekali. Ingatlah yang kita WAJIB berdoa kepada Allah ‎ﷻ; tetapi Allah ‎ﷻ HARUS sahaja untuk beri apa yang kita minta.

 

لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Mudah-mudahan mereka mendapat petunjuk.

Apakah beza ‘hidayah’ dan رشد? Kedua-duanya ada elemen ‘petunjuk’ di dalamnya. Ulama’ mengatakan رشد bermaksud ‘mengamalkan’ hidayah yang telah diterima itu. Amal dan terus mengamalkannya.

Kadang-kadang kita telah tahu apa yang hendak dibuat, tetapi kita tidak amalkan. Ataupun kita buat sedikit sahaja, sekejap sahaja. Itu bukanlah ‘رشد’. Jadi, kita boleh tahu bahawa رشد adalah istiqamah dalam beramal kebaikan. Ini adalah satu dugaan yang perlu dilakukan.

Oleh itu, berdasarkan ayat ini, kalau kita beriman dan taat kepada Allah ‎ﷻ, itu adalah jalan untuk mendapat petunjuk – رشد.

Orang yang mendapat رشد akan menjalani kehidupan ini dengan baik, dengan sempurna. Selalu dalam kehidupan ini, banyak dugaan yang kita akan hadapi. Kita kena berperang dengan syaitan dan juga nafsu kita sendiri. Untuk menghadapinya, hendaklah kita berharap dan memohon pertolongan kepada Allah ‎ﷻ.

Maka, kenalah kita berdoa kepada Allah ‎ﷻ untuk mendapatkan perkara ini kerana perkara ini disebut dalam ayat tentang doa. Allah ‎ﷻ sahaja yang boleh memimpin kita. Kita minta kepada Allah ‎ﷻ untuk pimpin kita dalam segenap perjalanan hidup kita kerana kadang-kadang kita tidak tahu apakah perkara yang terbaik yang patut kita lakukan dalam satu-satu pekerjaan kita. Maka, dalam hal itu, kita mintalah petunjuk kepada Allah ‎ﷻ.

Ayat ini masih lagi dalam bahagian Puasa. Maka, kita kena ambil peluang berdoa dalam bulan Puasa ini. Doa itu termakbul selepas kita melakukan ibadah. Maka, selepas sepanjang hari kita berpuasa, maka ambillah peluang untuk berdoa.

Semasa kita tunggu untuk berbuka, ambillah masa untuk berdoa. Jangan sibuk dengan hendak sediakan makanan, sibuk hendak makan sahaja. Kalau kita kisah makan sahaja, maka kita akan terlepas peluang keemasan itu.

 

Cadangan cara berdoa:

1. Mengucap dua kalimat Syahadah; sebab takut kita ada buat kufur sebelum ini. Maka, kita perbaharui iman dan Islam kita.

2. Istighfar; bacalah banyak-banyak sehingga kita jemu. Sebab kita banyak buat dosa. Selalunya kita hanya minta macam-macam kepada Allah ‎ﷻ, tetapi kita lupa dosa kita amat banyak dengan Allah ‎ﷻ.

Bayangkan, kalau anak yang banyak buat salah minta wang kepada ayahnya, tentu ayahnya berat hati hendak bagi. Tetapi, kalau anak itu datang kepada ayahnya mengaku kesalahan yang dia telah buat, dan dia kata dia tidak akan buat lagi kesalahan itu, tentu ayah itu akan lembut hati dan baru lega hati hendak beri wang kepada anak itu.

3. Taubat; rukun taubat salah satunya adalah berazam untuk tidak buat dosa yang telah kita buat. Minta ampun atas dosa yang telah kita lakukan dan azam untuk tidak buat lagi. Mintalah ampun atas dosa kita, dosa dua ibubapa kita dan dosa seluruh umat Islam.

4. Tasbih kepada Allah ‎ﷻ berulang-ulang. Bertasbihlah sampai kita rasa sudah banyak dan rasa jemu. Tidak ada bilangan tertentu yang ditetapkan.

5. Salat sunat dua rakaat; sebagai tanda hendak minta doa kepada Allah‎ ﷻ. Salat adalah ibadat yang paling besar sekali. Tetapi ini bukan Salat Hajat. Bukan juga Salat Taubat. Sebenarnya tidak ada salat Hajat dan Salat Taubat dalam Islam. Itu hanyalah rekaan sahaja.

Ia sebenarnya hanya salat sunat mutlak dan mudah sahaja untuk dilakukan. Bacalah surah apa-apa sahaja. Tidak ada ketetapan apa-apa dalam salat ini melainkan cara salat sahaja.

6. Selawat kepada Nabi ﷺ. Bukan kerana Nabi ﷺakan menyampaikan doa itu tetapi kerana Nabi ﷺlah yang telah menyampaikan ajaran agama kepada kita supaya kita selamat. Maka, kita hargai usaha Nabi ﷺ itu dengan berdoa kepada Allah ‎ﷻ supaya memberi kebaikan kepada Nabi ﷺ.

7. Mulakan doa dengan mengaku bahawa Allah ‎ﷻ adalah Tuhan kita; Ini amat jarang sekali orang buat. Katakanlah bahawa Allah ‎ﷻ yang menjadikan alam ini dan kita semua sekali. Kena bodek Allah ‎ﷻ dengan mengaku yang hanya Dia sahaja yang boleh tolong dan boleh selesaikan masalah kita.

Sebutkan Sifat-sifat Allah ‎ﷻ yang disebut dalam Al-Qur’an. Atau ikut cara Nabi ﷺ ajar bagaimana hendak bodek Allah ‎ﷻ. Sebutkan kalimah-kalimah yang Nabi ﷺ telah ajar kita. Cara yang Nabi ﷺ ajar adalah yang terbaik sekali. Kalau kita tahu cara yang Nabi ﷺ ajar, baik kita ikuti. Tetapi kalau kita tidak tahu atau belum berjumpa lagi, bolehlah kita gunakan sahaja bahasa yang datang dari kita sendiri.

8. Mintalah apa sahaja yang kita hendak minta. Katakan juga: Kalau Allah ‎ﷻ kabulkan doa ini, Allah ‎ﷻlah Tuhan. Kalau Allah ‎ﷻ tidak makbulkan, Allah ‎ﷻ jua Tuhan kita. Tetapi kalau bukan kepada Allah ‎ﷻ kita meminta, kepada siapa lagi yang kita boleh minta tolong?

9. Selepas berdoa, hendaklah kita pohon supaya Allah ‎ﷻ perkenankan doa kita. Sekurang-kurangnya sebutlah aameen.

10. Jangan kita putus asa dengan Allah ‎ﷻ. Kita kena yakin yang Allah ‎ﷻ akan terima doa kita. Terus berdoa lagi dan lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 26 Januari 2020


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s