Tafsir Surah Sad Ayat 71 – 83 (Kisah iblis yang sombong)

Ayat 71: Dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang perbalahan antara malaikat yang tinggi. Iaitu tentang penciptaan manusia.

Kisah ini adalah kisah terakhir dalam Qur’an tentang kejadian Nabi Adam a.s. Kisah ini telah disebutkan di dalam Al-Baqarah, permulaan Al-A’raf, Al-Hijr, Al-Isra, dan Al-Kahfi. Allah ulang di dalam surah ini kerana nak ingatkan tentang kejadian asal kita.

إِذ قالَ رَبُّكَ لِلمَلٰئِكَةِ إِنّي خٰلِقٌ بَشَرًا مِّن طينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[So mention] when your Lord said to the angels, “Indeed, I am going to create a human being from clay.

(MELAYU)

(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah”.

 

إِذ قالَ رَبُّكَ لِلمَلٰئِكَةِ

(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat:

Ini adalah ketika Allah telah buat keputusan akan menjadikan manusia sebagai khalifah di bumi dan Allah beritahu tahu kepada para malaikat tentangnya. Bukanlah Allah minta pendapat mereka tapi Allah hendak memberitahu sahaja dan beri peluang kepada mereka untuk beri pendapat mereka. Ini telah disentuh dalam Baqarah:30.

 

إِنّي خٰلِقٌ بَشَرًا مِّن طينٍ

“Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah”.

Dalam Baqarah:30 Allah hanya memberitahu bahawa Allah hendak menjadikan manusia sahaja. Dalam ayat ini maklumat tambahan diberikan: iaitu manusia yang akan dijadikan khalifah itu akan dijadikan dari tanah.

Kalimah بَشَرًا pula bermaksud makhluk yang ada kulit dan kulit itu tidak ditutupi oleh bulu seperti yang ada pada binatang. Maka kalimah بَشَرًا dikaitkan dengan manusia kerana kulit kita memang terdedah.

Inilah asal kejadian manusia. Yang dimaksudkan adalah Nabi Adam yang dijadikan dari tanah. Sedangkan kita anak cucunya dijadikan dari sperma.


 

Ayat 72:

فَإِذا سَوَّيتُهُ وَنَفَختُ فيهِ مِن رّوحي فَقَعوا لَهُ سٰجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when I have proportioned him and breathed into him of My [created] soul,¹ then fall down to him in prostration.”

(MELAYU)

Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan)Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya”.

 

فَإِذا سَوَّيتُهُ

Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya

Apabila Allah menjadikan manusia seperti yang dikehendakiNya iaitu kejadian Nabi Adam nanti.

 

وَنَفَختُ فيهِ مِن رّوحي

dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan)Ku; 

Memang Nabi Adam dijadikan dari tanah, tapi bukan tanah itu sahaja yang ada. Allah akan memasukkan roh ke dalam tubuh baginda dan roh inilah yang terpenting sekali dalam jasad manusia.

Allah beritahu dalam ayat ini yang roh itu adalah رّوحي (rohKu). Tapi itu dari segi bahasa sahaja. Tidaklah Allah mengisikan roh dari rohNya pula. Tapi maksudnya adalah roh ‘ciptaanNya’. Sebagai contoh, kalau kita kata: “itu beg aku.” Tidaklah kita maksudkan yang beg itu sebahagian dari kita, bukan? Maksudnya beg itu kepunyaanku.

Kalau tidak faham tentang perkara ini, maka tentulah banyak yang terjerumus dalam salah faham tentang perkara ini. Semoga kita yang belajar ini tidaklah jadi begitu.

 

فَقَعوا لَهُ سٰجِدينَ

maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya”.

Allah memberitahu kepada para malaikat yang tinggi itu, apabila Dia telah menjadikan Nabi Adam dan telah menyempurnakan diri baginda, maka hendaklah para malaikat itu sujud kepada baginda.

Sujud ini boleh jadi dalam bentuk sujud seperti yang kita lakukan sekarang, ataupun sujud hormat sahaja. Ini juga banyaklah perbincangan manusia tentangnya. Maka kita telah bincangkan perkara ini dalam Baqarah:34. Kita telah jelaskan bahawa para malaikat itu sujud kepada Nabi Adam kerana ada kelebihan pada baginda, iaitu ilmu yang Allah telah berikan kepada baginda.


 

Ayat 73:

فَسَجَدَ المَلٰئِكَةُ كُلُّهُم أَجمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So the angels prostrated – all of them entirely,

(MELAYU)

Lalu seluruh malaikat-malaikat itu bersujud semuanya,

 

Apabila Allah telah keluarkan arahan kepada para malaikat, tidak ada malaikat yang membantah, semuanya sujud kerana malaikat semua taat kepada Allah.

Apabila kalimat كُلُّهُم أَجمَعونَ digunakan, maka menunjukkan memang tidak ada malaikat yang tidak sujud. Maka apabila iblis tidak sujud, kita pun telah tahu bahawa iblis bukan malaikat.

Maka kenapa iblis pun kena sujud sekali sedangkan dia bukan malaikat? Ini adalah kerana dia pun duduk di kalangan malaikat maka apabila arahan dikeluarkan kepada malaikat, maka dia pun kena ikut juga. Tidaklah boleh dia guna alasan: “aku bukan malaikat”.

Sebagai contoh, katakanlah sultan lalu di satu kawasan dan semua kereta kena berhenti sebagai tanda hormat dan beri jalan kepada sultan. Katakanlah ada seorang warganegara Indonesia ada di situ. Adakah dia boleh berjalan macam biasa dan beri alasan: “itu bukan sultan aku, jadi aku tak payah berhenti…” Awak rasa polis-polis yang ada di situ tidak tangkap dia?


 

Ayat 74:

إِلّا إِبليسَ استَكبَرَ وَكانَ مِنَ الكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except Iblees;¹ he was arrogant and became among the disbelievers.

  • See footnote to 2:34.

(MELAYU)

kecuali iblis; dia menyombongkan diri dan adalah dia termasuk orang-orang yang kafir.

 

إِلّا إِبليسَ

kecuali iblis;

Seperti yang kita telah tahu, iblis tidak mahu sujud kepada Nabi Adam a.s. Dia telah melanggar perintah Allah dan tidak taat kepada Allah.

 

استَكبَرَ

dia menyombongkan diri

Kenapa iblis tidak mahu sujud kepada Nabi Adam diberitahu di sini, iaitu kerana dia sombong. Tapi kalimah yang digunakan adalahاستَكبَرَ iaitu dalam wazan استفعل iaitu percubaan. Maknanya, iblis cuba sombong sahaja, bukan layak nak sombong pun.

 

وَكانَ مِنَ الكٰفِرينَ

dan adalah dia termasuk orang-orang yang kafir.

Dan Allah beritahu yang iblis itu kufur. Bukanlah dia baru kufur kerana tidak mahu sujud kepada Nabi Adam, tapi dia sudah memang kufur sebelum itu lagi kerana kalimah كانَ yang digunakan. Cuma kekufurannya itu dia sembunyikan sahaja sebelum itu. Bila tidak mahu sujud dan engkar dengan arahan Allah lah baru jelas nampak kekufurannya.


 

Ayat 75:

قالَ يٰإِبليسُ ما مَنَعَكَ أَن تَسجُدَ لِما خَلَقتُ بِيَدَيَّ ۖ أَستَكبَرتَ أَم كُنتَ مِنَ العالينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “O Iblees, what prevented you from prostrating to that which I created with My hands?¹ Were you arrogant [then], or were you [already] among the haughty?”

  • See footnote to 2:19.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?”.

 

قالَ يٰإِبليسُ ما مَنَعَكَ أَن تَسجُدَ لِما خَلَقتُ بِيَدَيَّ

Allah berfirman: “Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. 

Allah tanya sebagai pengajaran bagi kita kerana Allah tak perlu tanya kerana Allah dah tahu dalam hati iblis.

Dua tangan disebut dalam ayat ini. Banyaknya perbincangan tentang isu ini yang tidak perlu kita panjangkan. Apabila Allah beritahu yang Dia ada dua tangan, maka kita terima sahaja.

Ada yang mengatakan maksud dua tangan ini kerana Allah jadikan manusia dalam bentuk fizikal dan juga roh. Dengan adanya roh itulah yang menjadikan manusia ini tinggi lagi dari binatang walaupun sifat fizikal manusia itu ada persamaan dengan binatang. Tapi manusia ada akal, maka ia lebih mulia dari binatang. Tapi roh, manusia tidak ada lebihnya dari binatang itu.

Ia juga bermaksud manusia ini mulia kerana Allah berfirman yang Dia sendiri yang jadikan manusia itu. Tidaklah Allah arahkan malaikat untuk menjadikan manusia. Ini adalah satu penghormatan Allah kepada manusia.

 

أَستَكبَرتَ

Apakah kamu menyombongkan diri 

Adakah kamu cuba untuk menyombongkan diri? Ini kerana nanti dalam surah ini juga akan menyebut iblis sombong kerana dia dijadikan dari api dan Nabi Adam dijadikan dari tanah yang rendah.

Tak layak makhluk untuk sombong. Kerana Allah yang jadikan makhluk. Tidak ada kelebihan melainkan ianya adalah pemberian Allah sahaja. Dan salah iblis yang utama adalah dia sendiri yang memandai meninggikan kedudukannya kerana dijadikan dari api. Tidak ada kelebihan api atas tanah, tapi dia sendiri yang berfikir begitu. Maknanya, dia gunakan akal dia sahaja.

 

أَم كُنتَ مِنَ العالي

ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?”.

Allah tempelak iblis kerana sangka dirinya memang tinggi. Kenapa teruk sangat sampai tidak menghormati makhluk yang Allah cipta dengan tanganNya sendiri? Kenapa tidak muliakan apa yang Allah muliakan?

Dia sangka kalau api itu sifatnya di atas dan tanah itu sifatnya di bawah. Jadi dia rasa dia tinggi lagi kedudukan dari Nabi Adam kerana Nabi Adam dijadikan dari tanah sahaja. Ini disebut dalam ayat seterusnya.


 

Ayat 76:

قالَ أَنا خَيرٌ مِّنهُ ۖ خَلَقتَني مِن نّارٍ وَخَلَقتَهُ مِن طينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “I am better than him. You created me from fire and created him from clay.”

(MELAYU)

Iblis berkata: “Aku lebih baik daripadanya, kerana Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah”.

 

قالَ أَنا خَيرٌ مِّنهُ

Iblis berkata: “Aku lebih baik daripadanya,

Allah beritahu kepada kita jawapan dari iblis yang menyebabkan dia rasa dia lebih tinggi dan mulia dari Nabi Adam a.s. Memang dia sendiri mengaku yang dia lebih baik dari Nabi Adam a.s.

 

خَلَقتَني مِن نّارٍ

kerana Engkau ciptakan aku dari api, 

Ini adalah salah satu dari dalil yang mengatakan golongan jin asalnya dijadikan dari api. Oleh kerana itu, dia rasa kejadian dari api itu lebih mulia dari kejadian dari tanah.

 

وَخَلَقتَهُ مِن طينٍ

sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah”.

Dia nampak asal Nabi Adam dari tanah sahaja tapi tak nampak roh yang telah dimasukkan ke dalam badan baginda. Dia tidak lihat yang disebalik fizikal dan yang nyata. Ini seperti ahli sains sekarang juga yang hanya melihat fizikal sahaja. Mereka tidak terima perkara yang diluar elemen fizikal. Pada mereka kalau sesuatu itu tidak dapat dikaji secara empirikal, maka ia tidak wujud.

Maka kita boleh lihat iblis tak nampak kelebihan yang ada pada manusia. Maka kalau kita tidak hormat manusia lain, ini sudah meniru cara iblis.

Iblis memang mahu manusia lupakan roh. Kerana itu iblis dan syaitan akan mengajak manusia untuk memuaskan fizikal sahaja. Syaitan akan mengajak manusia bergembira, makan itu dan ini, dengar muzik dan sebagainya – semua itu melibatkan pemuasan kepada fizikal sahaja. Dan menolak pengisian kepada roh seperti dengar wahyu, belajar agama, belajar tafsir Qur’an, sibukkan diri dengan Qur’an dan lain-lain lagi bab agama. Iblis mahu kita tinggalkan pengisian kepada roh dan tinggalkan agama.


 

Ayat 77:

قالَ فَاخرُج مِنها فَإِنَّكَ رَجيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “Then get out of it [i.e., Paradise], for indeed, you are expelled.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Maka keluarlah kamu dari syurga; sesungguhnya kamu adalah orang yang terkutuk,

 

قالَ فَاخرُج مِنها

Allah berfirman: “Maka keluarlah kamu darinya;

Maka kerana kesombongan iblis dan penolakan untuk taat kepada arahan terus dari Allah, maka Allah halau iblis dari duduk di langit di kalangan malaikat lagi. Dia sudah tidak layak berada di kedudukan itu lagi.

Atau, ia bermaksud keluar dari tempat kejadian dimana para malaikat disuruh untuk sujud kepada Adam. Maknanya, bukanlah di syurga kerana kita tidak tahu di tempat mana kejadian itu.

 

فَإِنَّكَ رَجيمٌ

sesungguhnya kamu adalah orang yang terkutuk,

Kalimah boleh jadi bermaksud ‘yang dibaling’ atau ia boleh bermaksud ‘yang dicela’. Kerana itu doa istiaazah yang kita selalu baca adalah أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ (aku berlindung dari syaitan yang direjam).

Ia juga boleh bermaksud seseorang yang dijatuhkan dari kedudukan yang tinggi. Ini seperti yang telah dikenakan kepada iblis itu.


 

Ayat 78:

وَإِنَّ عَلَيكَ لَعنَتي إِلىٰ يَومِ الدّينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, upon you is My curse until the Day of Recompense.”

(MELAYU)

Sesungguhnya kutukan-Ku tetap atasmu sampai hari pembalasan”.

 

Sudahlah iblis direjam, dia juga mendapat laknat Allah sampai hari Kiamat. ‘Laknat’ bermaksud tidak akan mendapat rahmat dari Allah.

Bukanlah ayat ini bermaksud iblis kena laknat sampai hari Kiamat sahaja. Nanti selepas Kiamat dan akhirat telah bermula, dia akan kena azab pula.


 

Ayat 79:

قالَ رَبِّ فَأَنظِرني إِلىٰ يَومِ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, then reprieve me until the Day they are resurrected.”

(MELAYU)

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, beri tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan”.

 

قالَ رَبِّ

Iblis berkata: “Ya Tuhanku,

Walaupun telah mendapat kutukan dari Allah, tapi iblis masih tetap hendak meminta sesuatu. Lihatlah bagaiman iblis pun berdoa terus kepada Allah. Maka kalau kita tidak doa terus kepada Allah, sebenarnya lagi teruk dari iblis. Kerana iblis pun tahu nak doa terus kepada Allah.

Maknanya, iblis juga kenal sifat ketuhanan Allah. Dia mengaku yang Allah itu Tuhan dan Allah sahaja yang mampu memakbulkan segala-galanya. Bukanlah iblis ini jenis kafir tidak kenal Allah, tapi dia ini jenis kafir yang degil dengan Allah.

 

فَأَنظِرني إِلىٰ يَومِ يُبعَثونَ

beri tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan”.

Iblis minta supaya dia tidak dimatikan sehinggalah hari Kiamat. Ini adalah kerana dia hendak menggunakan masa itu untuk menipu Adam dan anak cucunya. Ini adalah kerana marah sangat dia kepada Adam dan anak keturunan Adam. Bukan Adam sahaja dia benci, tapi kita sebagai keturunan Adam pun dia benci dan akan cuba sesatkan.


 

Ayat 80:

قالَ فَإِنَّكَ مِنَ المُنظَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “So indeed, you are of those reprieved

(MELAYU)

Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh,

 

Allah makbulkan permintaan iblis itu. Jadi ini adalah dalam qadar Allah. Allah sudah tahu apa yang iblis akan minta dan ada hikmahnya kenapa Allah berikan kelulusan kepada iblis ini.

Maka kita kena terima sahajalah. Jangan kita persoalkan keputusan Allah ini. Jangan kita kata: “kenapalah Allah benarkan iblis hidup sampai bila-bila, tidakkah itu menyusahkan manusia?” Ini adalah kata-kata orang yang tidak menerima takdir Allah.


 

Ayat 81:

إِلىٰ يَومِ الوَقتِ المَعلومِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Until the Day of the time well-known.”

(MELAYU)

sampai kepada hari yang telah ditentukan waktunya (hari Kiamat)”.

 

Kalimat الوَقتِ المَعلومِ (waktu yang telah diketahui) bermaksud Hari Kiamat kerana hari itu semua sudah ketahui akan terjadi. Jadi, iblis dibenarkan hidup setakat kiamat sahaja. Nanti iblis akan mati sekali dengan makhluk lain yang mati pada hari Kiamat. Ini penting kerana ada yang sangka iblis hidup sampai bila-bila. Itu salah kerana jelas bahawa penangguhan kematian iblis hanya setakat hari Kiamat sahaja.


 

Ayat 82:

قالَ فَبِعِزَّتِكَ لَأُغوِيَنَّهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Iblees] said, “By Your might, I will surely mislead them all

(MELAYU)

Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya,

 

قالَ فَبِعِزَّتِكَ

Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau

Sekarang iblis bersumpah dengan nama Allah. Maknanya, iblis juga mengakui kekuasaan Allah taala. Maka kalau ada yang tidak mengaku kebesaran dan kekuasaan Allah, maka ia lebih teruk dari iblis lah.

 

لَأُغوِيَنَّهُم أَجمَعينَ

aku akan menyesatkan mereka semuanya,

Inilah ikrar iblis yang akan disampaikan kepada pengikutnya nanti. Mereka akan berusaha bersungguh-sungguh untuk menyesatkan manusia. Mereka telah pasti akan masuk neraka, jadi mereka hendak memastikan kita pun masuk neraka bersama-sama dengan mereka.

Maka kita kena tolak ajakan dan bisikan mereka. Maka kita kenalah tahu apakah cara-cara mereka untuk menyesatkan manusia. Salah satu kitab yang molek dibaca tentang ini adalah Kitab Talbis Iblis.


 

Ayat 83: Siapakah yang selamat dari diayah dan hasutan iblis?

إِلّا عِبادَكَ مِنهُمُ المُخلَصينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except, among them, Your chosen servants.”

(MELAYU)

kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka.

 

Ramai yang akan tertipu dan termakan dengan hasutan iblis. Tapi iblis pun awal-awal lagi telah beritahu yang mereka yang ikhlas akan terselamat dari hasutannya. Maknanya mereka yang ikhlas itu akan masuk ke dalam syurga.

Kalimah المُخلَصينَ juga boleh bermaksud ‘mereka yang terpilih’. Iaitu Allah telah pilih mereka itu untuk selamat dari hasutan syaitan. Maka beruntunglah kita kalau kita termasuk dalam golongan ini. Dan untuk dapat dalam golongan ini, kenalah kita berusaha dengan mengamalkan ajaran dari Allah yang disampaikan melalui NabiNya.

Sebahagian kecil sahaja yang akan selamat seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{أَرَأَيْتَكَ هَذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ لَئِنْ أَخَّرْتَنِي إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لأحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلا قَلِيلا}

Terangkanlah kepadaku, inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, nescaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil. (Al-Isra: 62)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 1 Mac 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s