Tafsir Surah Sad Ayat 84 – 88 (Perangai sama dengan iblis)

Ayat 84:

قالَ فَالحَقُّ وَالحَقَّ أَقولُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “The truth [is My oath], and the truth I say –

(MELAYU)

Allah berfirman: “Maka yang benar (adalah sumpah-Ku) dan hanya kebenaran itulah yang Ku-katakan”.

 

قالَ فَالحَقُّ

Allah berfirman: “Maka yang benar (adalah sumpah-Ku)

Sumpahan Allah semuanya benar. Apa yang Allah sampaikan semua adalah benar.

 

وَالحَقَّ أَقولُ

dan hanya kebenaran itulah yang Ku-katakan”.

Allah akan cakap perkara yang benar sahaja. Maka apa-apa yang Allah sampaikan kita kena beri perhatian dan tadabbur semuanya. Maka untuk beriman dan mengamalkan ayat ini kenalah kita mempelajari tafsir Al-Qur’an dan kemudian sentiasa tadabbur dan amalkan.

Kerana kalau kita tidak endahkan Al-Qur’an ini dengan tidak mempelajari tafsirnya, maka seolah-olah kita tidak menerima yang ianya benar. Kerana kalau ianya benar dan bawa al-haq, takkan kita buat tidak kisah sahaja kepadanya, bukan?


 

Ayat 85:

لَأَملَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنكَ وَمِمَّن تَبِعَكَ مِنهُم أَجمَعينَ

SAaHEEH INTERNATIONAL)

[That] I will surely fill Hell with you and those of them that follow you all together.”

(MELAYU)

Sesungguhnya Aku pasti akan memenuhi neraka Jahannam dengan jenis kamu dan dengan orang-orang yang mengikuti kamu di antara mereka kesemuanya.

 

لَأَملَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنكَ

Sesungguhnya Aku pasti akan memenuhi neraka Jahannam dengan jenis kamu

Iaitu sejenis dengan syaitan yang sombong itu. Iaitu golongan manusia yang ada sifat-sifat iblis itu. Mereka yang sombong untuk menerima kebenaran wahyu yang Allah telah berikan kepada mereka. Mereka akan duduk bersama-sama dalam neraka.

 

وَمِمَّن تَبِعَكَ مِنهُم أَجمَعي

dan dengan orang-orang yang mengikuti kamu di antara mereka kesemuanya.

Dan akan dimasukkan ke dalam neraka itu golongan manusia yang ikut apa yang dibisikkan dan diajak oleh iblis dan kuncunya para syaitan.

Maka kita kena jauhkan diri kita dari bisikan syaitan dan tidak ikut ajaran syaitan itu. Dan ingatlah yang kalau kita tak ikut wahyu, maka semestinya kita akan ikut iblis dan syaitan.

Maka kena rapatkan diri kita dengan wahyu Al-Qur’an dan berterusan mempelajari apakah yang disampaikan dalam Al-Qur’an ini. Kena luangkan masa untuk belajar tafsir dan kemudian luangkan masa untuk tadabbur Al-Qur’an ini. Kena baca Al-Qur’an setiap hari dan tadabbur.

Allah menempelak golongan Musyrikin Mekah yang menentang Nabi dan mereka yang bersama mereka. Allah bawa kisah iblis ini dan mengaitkan mereka dengan iblis dan syaitan. Sebagaimana iblis menolak hak Allah untuk melantik manusia menjadi khalifah di bumi, maka Musyrikin Mekah itu juga menolak hak Allah untuk melantik Nabi Muhammad menjadi Rasul. Iblis cemburu kepada Adam, dan mereka pula cemburu kepada Nabi Muhammad.

Iblis menolak arahan Allah untuk sujud kepada Nabi Adam; Musyrikin Mekah pula menolak arahan Allah untuk ikut ajaran Nabi Muhammad. Jadi ada persamaan antara mereka dan iblis.

Dan bukan sahaja persamaan sifat dan tindakan yang sama, nanti nasib mereka juga akan sama: sama-sama akan dimasukkan ke dalam neraka! Nanti mereka akan berkawan dalam neraka. Bolehlah berbincang lagi dalam neraka sama-sama!


 

Ayat 86: Ayat 86 – 88 adalah Perenggan Makro Kelapan dan ia adalah sebagai penutup surah ini.

قُل ما أَسأَلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ وَما أَنا مِنَ المُتَكَلِّفينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “I do not ask you for it [i.e., the Qur’ān] any payment, and I am not of the pretentious.

(MELAYU)

Katakanlah (hai Muhammad): “Aku tidak meminta upah sedikit pun padamu atas dakwahku dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan.

 

قُل ما أَسأَلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ

Katakanlah (hai Muhammad): “Aku tidak meminta upah sedikit pun padamu

Allah suruh Nabi memberitahu semua orang yang baginda tidak meminta upah dalam baginda mengajar dakwah tauhid itu. Bukanlah baginda hendakkan harta ataupun kedudukan dalam masyarakat. Baginda disuruh sebut begini kerana ada Musyrikin Mekah yang menuduh baginda mahukan sesuatu dalam baginda menyampaikan agama ‘baru’ itu.

Maka Allah suruh baginda isytihar yang baginda bukannya mahukan upah, harta atau kedudukan. Baginda tidak pernah minta apa-apa pun dari mereka. Ini disebut dalam banyak ayat-ayat Al-Qur’an yang lain.

Maka, sebagai penyebar dakwah tauhid, tidak boleh minta upah dalam mengajar dan dakwah. Upah kita semuanya dari Allah. Memang masalah kalau kita minta upah dalam mengajar kerana ia akan mengganggu keikhlasan hati kita dan akan menyebabkan kita berat nak tegur perbuatan salah dalam masyarakat. Ini kerana apabila mereka bayar upah kita, tentu kita malu alah juga menegur mereka, bukan? Maka molek guru isytihar tidak kenakan yuran dalam kelasnya.

Ini tidak sama kalau ada orang beri ‘hadiah’ kepada guru yang mengajar. Kerana kadangkala guru itu tidak ada pekerjaan lain melainkan mengajar agama sahaja. Maka memang patut mereka diberikan dengan hadiah berupa sumbangan kewangan.

Tapi kalau guru yang mengajar itu ada pendapatan lain, maka tidak perlu diberi hadiah atau upah kepadanya. Guru itu pun patut beritahu yang anak murid dia tidak perlu disediakan apa-apa bayaran langsung. Walaupun duit minyak ke kelas untuk mengajar sekali pun. Kerana itu adalah infak dari guru itu dan ia akan menjadi pahala bagi dia nanti di akhirat. Duit minyak kereta itu pun akan dibalas nanti.

 

وَما أَنا مِنَ المُتَكَلِّفينَ

dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan.

Kalimah المُتَكَلِّفينَ merujuk kepada mereka yang melakukan takalluf. Ia berasal dari katadasar ك ل ف yang bermaksud beban, tanggungjawab. Kalimah كلّف bermaksud seseorang yang menambah beban atas dirinya, sengaja buat sesuatu yang dia tidak perlu buat pun.

Jadi ia boleh bermaksud seseorang yang bercakap lebih dari kemampuan sendiri. Iaitu seseorang yang menyusahkan diri sendiri dan ini tidak patut dilakukan. Ia juga bermaksud seseorang yang tak mampu nak buat sesuatu perkara tapi nak buat juga.

Maka, Allah suruh Nabi beritahu yang baginda bukan seperti itu. Bukanlah baginda reka segala perkara yang baginda sampaikan itu. Bukanlah baginda cuba-cuba sahaja nak mengajar perkara yang baginda sendiri tidak tahu. Bukanlah baginda reka benda agama yang tidak ada dalam agama, macam golongan sesat sekarang ramai lakukan. Segala apa yang Rasulullah sampaikan itu adalah dari Allah SWT semata-mata dan bukan dari baginda sendiri.

Maknanya lagi, Nabi Muhammad tidak menambah-nambah dalam hal agama mengikut kehendak dan akalnya sendiri melainkan apa sahaja yang baginda sebut itu dari Allah. Maka ini juga mengajar kita supaya jangan menokok tambah dalam hal agama. Hanya beritahu apa yang kita tahu sahaja. Kalau ada orang tanya dan kita tidak tahu jawapannya, cuma sebut sahaja: Allahu a’lam, saya tidak tahu.

Sufyan As-Sauri telah meriwayatkan dari Al-A’masy dan Mansur, dari Abud Duha, dari Masruq yang mengatakan bahawa kami mendatangi Abdullah ibnu Mas’ud r.a. Maka dia berkata, “Hai manusia, barang siapa yang mengetahui sesuatu, hendaklah dia mengutarakannya; dan barang siapa yang tidak mengetahui, hendaklah dia mengatakan, ‘Allah lebih mengetahui.’ Kerana sesungguhnya termasuk ilmu bila seseorang tidak mengetahui sesuatu mengatakan, ‘Allah lebih Mengetahui.” Sesungguhnya Allah Swt. telah berfirman kepada Nabi kalian:

{قُلْ مَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُتَكَلِّفِينَ}

Katakanlah, “Aku tidak meminta upah kepadamu atas dakwahku; dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan.” (Shad: 86)

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkan athar ini melalui Al-A’masy dengan sanad yang sama.

 

Ayat 87:

إِن هُوَ إِلّا ذِكرٌ لِّلعٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is but a reminder to the worlds.

(MELAYU)

Al Qur’an ini tidak lain hanyalah peringatan bagi semesta alam.

 

Allah tekankan bahawa Al-Qur’an itu adalah peringatan dari Allah kepada semua, iaitu kepada manusia dan jin. Ia bukannya dari Nabi Muhammad SAW atau baginda belajar dari orang lain.

Ia adalah peringatan yang penting yang dapat menyelamatkan jin dan manusia dari kebinasaan di dunia dan akhirat. Maka hendaklah dipelajari peringatan ini. Janganlah buat tidak tahu sahaja dan ambil lewa sahaja. Kalau peringatan tidak diambil peduli, apa agaknya yang akan berlaku?

Bayangkan seorang itu dalam perjalanan menuju ke gaung dan seorang lelaki nampak dia sedang menghala ke gaung. Tentu lelaki yang nampak itu memberi amaran kepada orang itu kerana hendak menyelamatkan dia, bukan? Lalu bagaimana kalau peringatan yang diberikan itu adalah untuk menyelamatkan orang itu dari neraka Allah? Tentu lebih diperlukan, bukan?


 

Ayat 88: Tapi kalau degil tidak mahu terima juga, bagaimana?

وَلَتَعلَمُنَّ نَبَأَهُ بَعدَ حينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you will surely know [the truth of] its information after a time.”

(MELAYU)

Dan sesungguhnya kamu akan mengetahui (kebenaran) berita Al Qur’an setelah beberapa waktu lagi.

 

Kalau degil juga tidak mahu menerima, maka dia akan sedar sendiri nanti, tapi di akhirat. Mereka akan melihat sendiri azab yang yang dijanjikan itu dengan mata mereka sendiri. Malangnya, ia hanya berlaku di akhirat nanti dan kalau waktu itu baru sedar, sudah terlambat untuk buat apa-apa lagi. Maka amatlah malang kalau begitu.

Ia juga boleh bermaksud: mereka akan melihat kebenaran yang disampaikan oleh Rasulullah itu beberapa tahun lagi apabila Nabi Muhammad dan para sahabat akan menang dan akan masuk ke dalam Kota Mekah dan menghancurkan berhala dan syirik.

Allahu a’lam. Sambung ke surah seterusnya, Surah Zumar.

Tarikh: 13 Julai 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s