Tafsir Surah Fussilat Ayat 25 – 29 (Allah hadiah qarin kepada manusia)

Ayat 25: Ini ayat yang terpenting dalam surah ini. Inilah MAKSUD surah ini. Atau dipanggil DAKWA surah.

۞ وَقَيَّضنا لَهُم قُرَناءَ فَزَيَّنوا لَهُم مّا بَينَ أَيديهِم وَما خَلفَهُم وَحَقَّ عَلَيهِمُ القَولُ في أُمَمٍ قَد خَلَت مِن قَبلِهِم مِّنَ الجِنِّ وَالإِنسِ ۖ إِنَّهُم كانوا خٰسِرينَ

Sahih International

And We appointed for them companions who made attractive to them what was before them and what was behind them [of sin], and the word has come into effect upon them among nations which had passed on before them of jinn and men. Indeed, they [all] were losers.

Malay

Dan Kami adakan untuk mereka teman-teman rapat (dari jin dan manusia), lalu teman-teman itu memperhiaskan kepada mereka (fahaman-fahaman sesat) mengenai perkara-perkara dunia yang ada di hadapan mereka, serta perkara-perkara lepas yang di belakang mereka; dan (dengan sebab itu) tetaplah hukuman (azab) atas mereka bersama-sama dengan umat umat (yang sesat) dari jin dan manusia yang terdahulu daripada mereka. Sesungguhnya mereka semuanya adalah golongan yang rugi (bawaan hidupnya).

 

وَقَيَّضْنَا لَهُمْ قُرَنَاءَ

Kami ‘hadiahkan’ kepada mereka teman-teman rapat.

Oleh kerana mereka telah ada fahaman yang syirik, maka mereka telah dihadiahkan oleh Allah dengan qurana’. Qurana’ adalah jamak kepada ‘qarin’.

Perkataan ‘qarin’ bermaksud yang ‘lekat bersama’. Iaitu akan ada makhluk yang akan lekat bersama kita dari kalangan jin syaitan. Setiap manusia ada seekor ‘qarin’. Termasuk juga Nabi Muhammad ﷺ ada juga qarin, cuma qarin baginda telah diislamkan.

Syaitan-syaitan itu kenal kita, tahu apakah kegemaran kita, perangai kita dan sebagainya. Ini kerana mereka duduk rapat dengan kita, bersama dengan kita sepanjang masa. Oleh itu, mereka tahu apakah yang boleh menjatuhkan kita. Mereka akan menyuruh kita melakukan dosa dan mereka tahu bagaimana hendak memujuk kita.

Ataupun maksud yang boleh digunakan juga adalah: seorang yang biasa buat dosa, mereka akan selesa berada dengan mereka yang buat dosa yang sama dengan mereka juga. Oleh itu, ‘teman-teman rapat’ itu juga boleh jadi dari kalangan manusia. Iaitu yang menempek sahaja dengan mereka.

Contohnya mereka yang menempek dengan pemimpin. Mereka akan memuji-muji perbuatan pemimpin itu. Ataupun kawan-kawan yang mengajak kepada melakukan keburukan. Mereka itu bukanlah kawan yang baik tapi kawan yang menjatuhkan kita.

 

فَزَيَّنُوا لَهُمْ

Mereka (Quranaa’ itu) akan menghiasi bagi mereka

‘Teman-teman rapat’ dari jin atau dari manusia itu akan membisikkan kepada kawannya itu, supaya dia memandang indah perbuatan kufur dan jahat mereka. Mereka rasa molek dengan apa yang mereka buat itu. Walaupun perkara yang dibuat itu adalah perkara salah tapi ada kawan yang kata tidak mengapa, boleh buat. Oleh kerana itu mereka tak rasa salah pun masa buat salah itu.

Ini termasuklah dengan amalan-amalan bidaah. Contohnya, banyak sekali wirid-wirid dari tarekat yang salah. Kerana ia adalah wirid rekaan dan bukan datang dari dalil yang sahih. Atau ajaran dari guru-guru yang tidak mengamalkan sunnah. Tapi mereka sangka betul dan nampak cantik perbuatan mereka itu.

Yang bagi nampak cantik itu adalah syaitan. Syaitan akan buat bagi nampak molek sahaja perbuatan mereka itu. Oleh kerana itu mereka takkan tinggalkan perbuatan salah mereka itu kerana mereka rasa ianya molek.

Sebagai contoh, kalau kita tanya kepada orang yang mengamalkan tarekat, mereka amat sayang dengan amalan bidaah dan syirik mereka. Mereka akan kata, semasa mereka mengamalkan wirid mereka itu, mereka rasa amat tenang sekali.

Ada yang kata, perasaan itu macam perasaan ‘jatuh cinta’. Ada yang kata, mereka tak dapat nak ceritakan kesedapan yang mereka dapat dari amalan mereka itu. Oleh itu, mereka sayang nak tinggalkan amalan salah itu.

Ingatlah bahawa keindahan dan kesedapan yang mereka dapat itu adalah kerana ianya telah ‘dicantikkan’ oleh syaitan. Apabila sesuatu amalan itu salah, syaitan tak kacau. Sebab itu orang wirid tarekat boleh buat sampai beribu-ribu kali dan boleh buat berjam-jam. Buat apa syaitan nak kacau, sebab memang amalan itu sudah salah? Memang syaitan lagi suka kalau pelaku bidaah itu terus buat bidaah, bukan? Maka akan dikipasnya supaya buat lagi dan lagi.

Tapi, kalau kita buat perkara yang sunnah, yang benar dalam landasan Islam, akan ada rasa berat sahaja. Nak mula buat pun sudah malas, dan kalau sudah buat, sekejap sahaja sudah rasa mengantuk. Sebab syaitan akan bertumpu-tumpu nak kacau kita. Sebagai contoh, kita akan rasa berat nak baca Al-Qur’an, rasa malas nak solat sunat dan solat malam. Kerana mereka tak suka kita buat amalan yang benar.

Ayat ini juga bermaksud, ada juak-juak pemimpin yang menempek dengan pemimpin itu yang akan memuji sahaja apakah keputusan pemimpin itu. Mereka puji tak tentu pasal. Semua yang dibuat pemimpin itu cantik sahaja mereka kata.

Atau ada kawan-kawan mereka dari kalangan manusia yang memuji-muji amalan salah yang mereka telah buat itu. Mereka beri sokongan dan pujian kepada pengamal amalan salah itu. Mereka kata hebat sekali amalan yang telah dilakukan oleh kawannya itu.

 

مَّا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ

apa yang di depan dan belakang mereka.

‘Depan’ bermaksud ‘masa hadapan’. Syaitan akan bisikkan kepada kita, kalau buat begini, akan dapat ini, dapat itu. Kalau buat ini dan itu, akan naik ‘maqam’ dan sebagainya. Mereka menjanjikan pahala-pahala dan kelebihan-kelebihan yang tidak ada dalil.

Atau, ia juga bermaksud perkara yang mereka sedang lakukan. Mereka akan puji amalan salah yang sedang dilakukan. Syaitan akan bisik: “bagus, bagus…. teruskan… teruskan…. ini bagus ni…..

Dan ‘belakang’ pula, bermaksud syaitan cantikkan kepada kita apa yang telah terjadi dahulu kepada kita. Dia akan kata kita dulu tak buat salah banyak pun kalau dibandingkan dengan orang lain. Maka jangan takut masuk neraka dan jangan menyesal.

Ini kerana kalau kita menyesal dengan perbuatan kita dahulu, kita tak berani nak buat salah lagi. Oleh itu, dia akan bisikkan kepada kita yang kita tak banyak dosa pun, masih okay lagi. Padahal, sudah banyak salah yang kita buat.

Atau, dia akan kata, sudah banyak amalan yang kita sudah buat. Maka, tentu sudah banyak pahala sudah kita dapat, maqam pun sudah tinggi melangit. Maka kita pun suka dan berbangga dengan amalan-amalan itu. Ini memberi semangat untuk meneruskan amalan salah seperti zikir-zikir seperti yang diamalkan oleh golongan tarekat itu. 

Dalam bab doa, syaitan akan bisikkan kepada pengamal doa dengan cara yang salah itu. Mereka akan bisikkan bagaimana cara-cara doa yang amalkan dengan cara tawasul itu telah ‘menjadi’. Mereka akan buat kisah bagaimana ramai yang mengamalkan tawasul telah dapat apa yang kehendaki. Jadi takkan salah, bukan? Syaitan kata, kalau cara doa minta kepada Nabi, wali dan malaikat itu salah, takkan Allah berikan juga apa yang mereka minta dulu?

 

وَحَقَّ عَلَيْهِمُ الْقَوْلُ

Dan ditetapkan kepada mereka ‘perkataan’ (keputusan azab).

Allah nak beritahu yang kalau cara itu salah, ia tetap salah, walaupun dapat apa yang dihajati. Sesuatu perkara itu terjadi, bukan ‘tanda yang ianya benar.

Jadi, kalau cara doa mereka itu salah, kenapa Allah beri juga apa yang mereka minta? Itu adalah sebagai ujian buat mereka. Mereka yang gagal dengan ujian itu akan terus melakukannya. Allah sengaja berikan amalan salah mereka itu menjadi, kerana Allah nak uji mereka: adakah mereka belajar atau tidak? Adakah mereka buat keputusan yang betul atau tidak? Adakah mereka tengok dalil atau mereka tengok kejayaan sahaja? 

Maka, kerana kesalahan yang mereka lakukan itu, mereka tetap akan mendapat azab yang telah dijanjikan oleh Allah.

 

فِي أُمَمٍ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِمْ

bersama umat-umat yang telah lalu

Mereka akan dikenakan dengan azab sama seperti mereka yang berperangai sama macam mereka. Macam kaum Aad dan kaum Tsamud yang telah disebut di awal surah ini.

Begitu juga kita akan dapat balasan sama macam apa yang akan terjadi kepada tok nenek kita dahulu juga kalau kita amalkan amalan salah yang sama macam mereka.

Maka amat bahaya sekarang kerana kebanyakan dari kita banyak ikut amalan tok nenek sahaja. Benda yang sudah lama mereka amalkan, kita sangkakan ianya betul belaka walaupun kalau diperiksa dengan amalan Nabi dan sahabat, mereka tidak buat begitu.

 

مِنَ الْجِنِّ

dari golongan jin.

Mereka akan duduk di neraka dengan syaitan dari kalangan jin yang mengajar dan menyesatkan manusia. Jin banyak yang menyesatkan manusia. Mereka akan membisikkan ajaran-ajaran salah kepada manusia supaya manusia puja mereka. Sebab itu orang yang mengamalkan wirid-wirid sebegini senang diganggu hantu.

Kerana itulah kita boleh lihat sekolah-sekolah agama, pelajarnya senang kena histeria. Kerana mereka diajar dengan perkara-perkara dan amalan-amalan yang salah. Maka sukalah jin nak kacau mereka. Bila dikacau, mereka amalkan lagi amalan pendinding yang salah. Jadi mereka semakin masuk ke dalam lembah kesesatan.

 

وَالْإِنْسِ

dan dari golongan manusia. 

Dan mereka akan duduk bersama dengan manusia-manusia yang mengamalkan amalan salah. Kerana ramai yang amalkan amalan yang salah, maka mereka semua akan dikumpulkan di neraka nanti. Nanti di sana boleh bersuai kenal.

Termasuk dalam golongan manusia adalah guru yang mengajar ilmu salah. Kita jangan sangka yang menjauhkan kita dari jalan Allah itu hanya syaitan dari golongan jin sahaja. Syaitan itu ada juga dari kalangan manusia. Bagaimana pula jadi begitu?

Ini kerana kalau jin itu menjauhkan kita dari jalan Allah, ia adalah syaitan. Dan kalau yang menjauhkan kita dari jalan Allah itu adalah manusia, dia juga syaitan. Iaitu syaitan dari golongan manusia.

 

إِنَّهُمْ كَانُوا خٰسِرِينَ

Sesungguhnya mereka rugi sebenar-benar rugi.

Mereka akan rugi di dunia dan di akhirat nanti mereka akan dapat azab yang lebih pedih. Amat rugi sekali kerana mereka tidak mengambil peluang menjalani kehidupan yang baik semasa di dunia. Amat rugi sekali kerana mereka tidak mendengar kata-kata dari pendakwah yang mengajak mereka kepada jalan tauhid dan mengamalkan amalan sunnah.

Amat rugi sekali kerana mereka mengamalkan amalan bidaah dengan susah payah tapi tidaklah ianya diterima dan diberi pahala, malah akan menjerumuskan mereka ke lembah kehinaan.

Amalan bidaah amat bahaya. Kerana mereka yang mengamalkan bidaah itu sebenarnya menolak sunnah. Mereka sahaja tidak sedar yang mereka sedang menolak sunnah Nabi dan para sahabat. Dan menolak sunnah adalah kesalahan yang amat berat sekali. Dan kalau yang mereka tolak itu adalah wahyu, itu adalah kufur.

Sebab itu jangan main-main dengan amalan bidaah ini. Kita hendaklah meninggalkan terus amalan bidaah. Jangan buat sikit pun kerana kalau dimulakan dengan sikit, lama-lama ia akan jadi besar dan susah untuk ditinggalkan. Untuk tahu manakah amalan bidaah dan sunnah, ini perlu didapati dengan belajar.

Masalahnya, kerana salah belajar, ramai dari kalangan kita tidak tahu apakah maksud ‘bidaah’ itu. Berbagai-bagai sangkaan yang salah dalam kalangan masyarakat tentang maksud bidaah. Antara yang selalu disebut-sebut adalah ‘Bidaah Hasanah’.

Banyak salah faham tentang bidaah hasanah ini sampaikan manusia tidak takut hendak beramal dengan amalan bidaah kerana ada guru dan ustaz yang kata tidak mengapa, kerana amalan itu adalah ‘Bidaah Hasanah’. ‘Hasanah’ maksudnya ‘baik’. Tapi siapa kita yang boleh menentukan satu-satu amalan itu baik? Adakah kita Nabi?

Habis Ruku’ ke 3 dari 6 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 26: Ini adalah Ayat Syikayah iaitu rungutan Allah tentang orang-orang musyrikin. Apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Al-Qur’an, mereka akan berkata:

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لا تَسمَعوا لِهٰذَا القُرءآنِ وَالغَوا فيهِ لَعَلَّكُم تَغلِبونَ

Sahih International

And those who disbelieve say, “Do not listen to this Qur’an and speak noisily during [the recitation of] it that perhaps you will overcome.”

Malay

Dan orang-orang yang kafir berkata: “Janganlah kamu mendengar Al-Qur’an ini dan tentanglah dia (dengan nyanyian-nyanyian dan jeritan-jeritan riuh rendah serta tepuk sorak), supaya kamu berjaya (mengganggu bacaan atau menenggelamkan suara pembacanya)!”

 

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا

Dan berkata orang-orang kafir itu,

Iaitu orang-orang kafir Quraish waktu itu. Mereka yang berkata begitu adalah jenis yang teruk sangat sampai tak mahu terima langsung dan sampai menentang.

Kalau zaman sekarang, mereka itu adalah orang-orang yang kafir degil. Mereka tidak mahu berpegang dengan ajaran dari Al-Qur’an, terutama sekali ajaran tentang tauhid. Maka mereka akan menentang habis-habisan golongan Sunnah yang hendak membawa ajaran Tauhid.

 

لَا تَسْمَعُوا لِهَٰذَا الْقُرْءآنِ

kamu jangan dengar Al-Qur’an ini.

Sudahlah mereka tidak mahu beriman dan beramal dengan Al-Qur’an, mereka larang dan halang orang lain pula dari belajar maksud dari Al-Qur’an.

Ini jenis ketua masyarakat yang sudah nampak banyak dari masyarakat yang sudah masuk Islam sebab dengar Al-Qur’an. Maka, mereka telah melakukan segala macam usaha untuk menghalang manusia dari dengar Al-Qur’an.

Kalau zaman sekarang pun ada juga. Ada yang kata tak boleh belajar tafsir sebab ilmu tinggi sangat tidak ada ilmu asas. Mereka berhujah, kalau nak belajar tafsir kena ada 15 ‘Ilmu Alat’. Akhirnya menyebabkan ramai manusia yang rasa mereka tidak akan mampu memahami Al-Qur’an maka mereka tidak belajar tafsir Al-Qur’an dan mereka terus berada dalam kejahilan. Bila jahil, maka senang sahaja syaitan nak tipu mereka.

Mereka akan buat macam mana pun, asalkan orang lain tidak dengar ajaran Al-Qur’an itu. Kalau zaman dahulu, kalau ada yang membaca ayat Al-Qu’ran, mereka akan buat bunyi bising supaya bacaan Al-Qur’an itu tidak kedengaran.

Kenapa mereka kata jangan dengar ‘Al-Qur’an’ ini? Kenapa tak kata jangan dengar ‘Muhammad itu’? Ini adalah kerana dakwah Nabi memang menggunakan Al-Qur’an sahaja, iaitu baginda akan membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepada manusia dalam dakwah baginda.

Maka, apabila mereka nak halang dakwah Nabi, mereka akan kata, jangan dengan ‘Al-Quran’, kerana mereka tahu baginda menggunakan Al-Qur’an untuk berdakwah.

Begitulah dakwah yang disampaikan perlu menggunakan Al-Qur’an. Malangnya, ramai pendakwah sekarang tidak menggunakan ayat-ayat Al-Qur’an sebagai methode dakwah mereka, tapi mereka menggunakan cara-cara lain seperti kisah lawak, cerita-cerita sejarah, lagu-lagu nasyid dan sebagainya, tapi ayat Al-Qur’an tidak dibacakan, ditafsirkan. Itu tidak mengikut sunnah yang dilakukan oleh Nabi dalam berdakwah.

Ini bermakna, keberkatan yang sepatutnya kita dapat dalam menjalankan dakwah, tidak ada. Kita tidak dapat berkat ini kerana kita tidak ikut cara Nabi kita sendiri. Macam mereka rasa ayat-ayat Al-Qur’an itu tidak cukup mantap untuk digunakan sebagai dakwah. Atau mereka sendiri tidak tahu ayat-ayat Al-Qur’an? Adakah mereka sendiri tidak belajar tafsir Al-Qur’an?

 

وَالْغَوْا فِيهِ

dan kamu buatlah bising,

Salah satu cara untuk mereka halang orang dari dengar Al-Qur’an adalah mereka akan buat bising. Ada yang bersiul, ada yang bertepuk tangan dan sebagainya. Ibn Abbas berkata bahawa Abu Jahal sudah siap beri arahan kepada pengikutnya untuk buat bising bila Nabi membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepada manusia.

Mereka juga buat acara lain supaya orang tak pergi kepada mereka yang membaca Al-Qur’an. Mereka buat tempat untuk orang bercerita dan berpenglipur lara. Supaya orang ramai datang ke tempat penglipurlara itu dan tidak pergi ke tempat bacaan Al-Qur’an.

Beginilah yang mereka lakukan pada zaman Nabi Muhammad ﷺ. Mereka akan buat tempat lain untuk menarik perhatian manusia dari pergi ke tempat Nabi mengajar Al-Qur’an.

Dan kalau mereka masuk pun dalam majlis Nabi, mereka disuruh untuk buat bising dalam majlis itu supaya manusia tidak dapat nak belajar Al-Qur’an.

Kalau zaman sekarang, ada orang yang akan buat kacau dalam majlis orang belajar tafsir Al-Qur’an. Mereka akan halang orang untuk pergi ke kelas yang mengajar tafsir. Kalau belajar lain, tidak mengapa, asalkan jangan belajar tafsir Al-Qur’an.

Kalau ada yang hendak belajar tafsir Al-Qur’an, mereka akan kehairanan – mereka akan tanya: “kenapa nak belajar tafsir?”. Kalau mereka datang belajar dalam kelas yang mengajar tafsir, mereka akan tanya soalan-soalan yang bodoh dan merepek untuk mengganggu pengajaran dalam kelas itu.

Ada yang melaporkan kepada pihak berkuasa dengan memberi tohmahan yang mereka yang mengajar tafsir itu mengajar ajaran yang sesat, sampaikan mereka yang mengajar tafsir, ada yang ditangkap.

Atau mereka akan membuat tohmahan kepada masyarakat, sampaikan masyarakat tidak mahu terima mereka yang mengajar tafsir, sampaikan mereka yang mengajar, tidak dijemput lagi untuk mengajar.

Kemudian kalau kita ajak mereka untuk belajar tafsir Al-Qur’an, mereka akan beri bermacam alasan – mereka nak belajar baca Al-Qur’an dululah, belajar bahasa Arab dululah, nak belajar fekah dululah, nak belajar itu dan ini dulu. Akhirnya mereka tidak belajar pun tafsir Al-Qur’an. Mereka tangguh dan tangguh, sampai mereka mati tanpa belajar.

Musyrikin Mekah suruh masyarakat mereka الْغَوْا iaitu buat perkara yang lagha – perkara yang tidak ada faedah. Supaya manusia terganggu sampai tidak mendengar ayat Al-Qur’an dibacakan dan diajar kepada mereka.

Jadi, kalau kita cerita tentang perkara selain dari apa yang ada dalam Al-Qur’an, ditakuti kita termasuk dalam golongan Musyrikin Mekah. Mereka tak bagi masyarakat bercakap tentang Al-Qur’an. Mereka akan suruh bercakap tentang perkara-perkara lain. Mereka akan bawa tajuk-tajuk lain.

Kalau bercakap tentang ayat Al-Qur’an, mereka rasa tak selesa. Jadi, kalau kita pun ada masalah untuk bercakap-cakap tentang ayat-ayat Al-Qur’an, itu menunjukkan yang kita ada masalah yang besar. Kalau ada orang yang kita nak bercerita tentang ayat Al-Qur’an, mereka sudah nampak kebosanan, maka tahulah kita yang orang itu ada masalah. Maka kita kena tingkatkan usaha kita untuk berdakwah kepada mereka.

Atau kalau bercakap tentang ayat-ayat Al-Qur’an, mereka akan cuba mentafsirkan ayat itu dalam maksud yang lain. Mereka akan kata: “maksud ayat ini sebenarnya begini, begitu”. Sebagai contoh, mereka akan kata, ayat-ayat Al-Qur’an itu ada maksud lain.

Padahal, mereka tak belajar pun tafsir Al-Qur’an. Ada yang tafsir dengan pemahaman sendiri pun ada. Ada yang hanya google sahaja apa yang mereka hendak. Padahal, belum tentu apa yang ada dalam google dan internet itu benar.

Ada juga yang belajar benda-benda lain sebelum lihat terjemahan Al-Qur’an, maka apabila mereka lihat ayat-ayat Al-Qur’an, mereka terjemah ayat Al-Qur’an itu ikut pemahaman mereka yang sudah salah itu.

Sebagai contoh, ada yang kata Syurga dan neraka bukannya ada, tapi itu adalah kerana Allah hendak menakut-nakutkan manusia sahaja. Kerana mereka kata, orang-orang Arab waktu itu akal mereka lemah, jadi mereka kena ditakutkan dengan benda-benda yang tidak wujud. Mereka ditakutkan supaya mereka dengar kata dan akan buat perkara-perkara yang baik. Mereka kata ini seperti anak-anak kita, yang kita takutkan dengan hantu supaya mereka ikut cakap kita. Ma sha Allah… sampai begitu sekali dangkalnya akal mereka.

Itu adalah pemahaman yang jauh dari agama dan amat merbahaya. Tapi mereka kata begitu, kerana mereka telah baca tentang agama dari maklumat yang salah. Jadi, apabila mereka baca ayat-ayat Al-Qur’an, mereka samakan pemahaman mereka sebelum itu dengan ayat Al-Qur’an. Padahal, sepatutnya ayat Al-Qur’an menjadi fahaman yang utama.

Sebab itu para sahabat tidak akan membenarkan anak-anak mereka belajar benda lain sebelum mereka habis belajar tafsir Al-Qur’an, supaya segala fahaman dan pembelajaran mereka akan berdasarkan kepada fahaman Al-Qur’an dan bukan sebaliknya. Malangnya, pembelajaran tafsir Al-Qur’an masih asing kepada kebanyakan masyarakat kita sekarang.

Macam sekarang, dalam majlis-majlis ilmu agama, tidak ada disebutkan tentang Al-Qur’an pun. Seolah-olah Al-Qur’an itu tidak penting. Mereka akan berbincang dan bercakap macam-macam, tapi mana ayat Al-Qur’annya? Kalau ada pun, mereka akan panggil seorang Qari untuk memulakan majlis itu dengan membaca beberapa potong ayat-ayat Al-Qur’an, itu sahaja.

Ataupun mereka akan baca ayat Al-Qur’an tapi tidak dijelaskan apakah pemahaman yang boleh diambil dari ayat itu. Begitulah jauhnya manusia dari Al-Qur’an. Padahal Al-Qur’an itu dari Allah. Kalau dari Allah, tentulah ia penting, bukan?

Kenapakah mereka tidak ambil peduli dengan kata-kata dari Allah sendiri? Dan ada yang kata Al-Qur’an kena ditafsirkan kembali. Padahal mereka belum pun belajar apakah maksud ayat-ayat Al-Qur’an itu. Mereka sangka Al-Qur’an itu pula kena ikut faham mereka, bukan mereka yang kena ikut faham Al-Qur’an.

Kalau dalam masyarakat kita, yang menghalang pengajaran tafsir Al-Qur’an itu bukanlah orang yang tidak membaca Al-Qur’an. Ramai yang baca ayat-ayat Al-Qur’an, sebab mereka suka dan tenang apabila membaca ayat-ayat Al-Qur’an. Mereka tahu akan dapat pahala kalau baca ayat Al-Qur’an. Mereka pun sayang Al-Qur’an.

Tapi mereka setakat membaca sahaja, tapi tidak sampai untuk memahaminya. Menjadilah mereka seperti burung belatok sahaja, hanya boleh cakap, tapi tidak faham yang dicakap. Mereka itu tahu baca Al-Qur’an, tapi tidak tahu langsung makna dari Al-Qur’an itu. Maka mereka baca, tapi mereka buat perkara yang dilarang dalam Al-Qur’an itu.

Ayat ini juga menjadi hujah bahawa tidak boleh buat bising semasa Al-Qur’an dibaca. Ini adalah adab kita dengan Al-Qur’an. Bila Al-Qur’an dibaca, maka kena dengar dan tumpukan perhatian.

Maka kita menolak amalan masyarakat yang pasang audio bacaan ayat-ayat Al-Qur’an sebagai suara latar sahaja. Ada yang pasang di kedai-kedai mereka dengan kuat tapi dalam masa yang sama, manusia hiruk pikuk dengan urusan jual beli dan tidak diendahkan langsung bacaan Al-Qur’an itu.

 

لَعَلَّكُمْ تَغْلِبُونَ

mudah-mudahan kamu berjaya mengatasi.

Mereka sangka dengan mereka buat bunyi bising, dapat mengalahkan Al-Qur’an dari sampai kepada manusia. Amat salah sekali anggapan mereka. Mereka yang akan kalah akhirnya. Setakat mana mereka boleh halang orang dari dengar Al-Qur’an? Kalau mereka buka tempat penceritaan, orang pun lama-lama bosan dengar cerita yang sama. Al-Qur’an akan tetap menang.

Dari ini kita boleh faham bahawa mereka tahu bahawa ayat Al-Qur’an itu adalah benar, sampai mereka yang kena ‘mengatasi’ ayat Al-Qur’an itu. Dan mereka tahu bahawa ianya sesuatu yang hebat. Sampaikan mereka hanya boleh ‘berharap’ sahaja untuk mengatasinya. Lihatlah dalam ayat ini, mereka berkata ‘mudah-mudahan’ – mereka berharap sahaja.

Ini adalah kerana Al-Qur’an itu sendiri adalah mukjizat. Ianya dapat mengubah manusia serta merta. Ianya tidak sama dengan kitab-kitab yang lain. Kerana kalau mereka mendengar ayat-ayat Al-Qur’an dibacakan, mereka difahamkan dengan apa yang mereka dengar, dan kalau mereka membuka hati mereka waktu itu, mereka boleh terus berubah kepada beriman dengan Al-Qur’an.

Yang berkata dalam ayat ini adalah ketua-ketua masyarakat Musyrikin Mekah. Kalau di Malaysia, yang menghalang tafsir Al-Qur’an dari diajar adalah orang-orang yang ada pangkat dalam agama juga. Mereka takut kalau masyarakat tahu apakah kandungan Al-Qur’an, mereka sudah tidak ada kelebihan lagi.

Kerana apa yang mereka bawa sebenarnya tidak sama dengan apa yang diajar dalam Al-Qur’an. Apabila masyarakat tidak tahu Al-Qur’an, mereka senang nak cakap apa-apa dan masyarakat senang sahaja percaya. Tapi tidak lagi kalau masyarakat sudah faham Al-Qur’an.


 

Ayat 27: Takhwif Ukhrawi – ancaman Allah kepada mereka yang menentang Al-Qur’an dan agama.

فَلَنُذيقَنَّ الَّذينَ كَفَروا عَذابًا شَديدًا وَلَنَجزِيَنَّهُم أَسوَأَ الَّذي كانوا يَعمَلونَ

Sahih International

But We will surely cause those who disbelieve to taste a severe punishment, and We will surely recompense them for the worst of what they had been doing.

Malay

Maka, demi sesungguhnya! Kami akan merasakan orang-orang yang kafir itu azab seksa yang seberat-beratnya, dan Kami akan membalas mereka dengan seburuk-buruk balasan bagi apa yang mereka telah kerjakan.

 

فَلَنُذِيقَنَّ  الَّذِينَ كَفَرُوا عَذَابًا شَدِيدًا

Pasti, tidak syak lagi, Kami akan beri orang-orang yang engkar itu rasa azab yang keras;

Ada penekanan yang kuat dalam ayat ini. Maknanya, mereka PASTI akan dikenakan. Iaitu mereka yang menghalang Al-Qur’an dari diajar kepada manusia. Sudahlah mereka tidak mahu terima, tapi mereka halang pula lagi. Mereka berusaha untuk tentang dan palingkan orang lain dari Al-Qur’an dan kerana itu mereka akan dikenakan dengan azab yang amat teruk.

Mereka akan dikenakan dengan azab yang sangat keras, sangat pedih. Ada penekanan dengan perkataan شَدِيدًا ini. Oleh itu, ia bukan azab yang biasa. Di dunia lagi mereka akan merasa kesempitan fikiran. Mereka mencuba sedaya upaya hendak menghalang dakwah Islam, semakin dilawan, semakin Islam berkembang. Tapi hati mereka yang akan menjadi sempit dan tidak keruan.

 

وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَسْوَأَ الَّذِي كَانُوا يَعْمَلُونَ

Dan pasti Kami akan balas kepada mereka berdasarkan kesalahan yang paling buruk dahulu.

Mula-mula Allah akan beri mereka ‘rasa’ sahaja, tapi selepas itu mereka akan betul-betul kena. Macam makan juga, mula-mula akan rasa dahulu. Selepas itu baru makan betul-betul. Ada peningkatan dari segi penggunaan bahasa yang digunakan dalam ayat ini.

Balasan yang dikenakan kepada mereka itu adalah kerana kesalahan buruk yang mereka amalkan. Dan kesalahan mereka itu banyak. Tapi mereka akan dibalas mengikut kadar kesalahan mereka yang paling buruk sekali. Dan dosa yang paling jahat sekali adalah dosa syirik.


 

Ayat 28:

ذٰلِكَ جَزاءُ أَعداءِ اللهِ النّارُ ۖ لَهُم فيها دارُ الخُلدِ ۖ جَزاءً بِما كانوا بِئآيٰتِنا يَجحَدونَ

Sahih International

That is the recompense of the enemies of Allah – the Fire. For them therein is the home of eternity as recompense for what they, of Our verses, were rejecting.

Malay

Demikianlah keadaannya balasan musuh-musuh Allah iaitu neraka; disediakan untuk mereka tempat tinggal yang kekal didalamnya, sebagai balasan bagi perbuatan mereka sentiasa mengingkari ayat-ayat Kami.

 

ذَٰلِكَ جَزَاءُ أَعْدَاءِ اللهِ النَّارُ

Itulah balasan bagi musuh-musuh Allah, iaitu api neraka

Kalimah جَزَاءُ adalah balasan yang mereka akan terima, tapi maksud perkataan itu ada elemen yang ianya akan berterusan diterima oleh mereka. Oleh itu, bukan sahaja mereka akan kena azab, tapi mereka akan terus menerima azab itu.

Bandingkan kalau dalam dunia, kalau seorang membunuh ramai orang, paling banyak dia boleh dibunuh balas adalah sekali sahaja kerana dia hanya ada satu nyawa sahaja. Tapi kalau di akhirat nanti, Allah bunuh dia berkali-kali (tapi tidaklah mereka akan mati).

Teruk sekali gelaran yang diberikan kepada mereka: musuh-musuh Allah. Kalau bermusuh dengan Allah, bolehkah mereka selamat lagi? Memang tidak ada harapan langsung.

 

لَهُمْ فِيهَا دَارُ الْخُلْدِ

khusus bagi mereka dalam neraka itu, negeri yang kekal abadi.

Apabila digunakan perkataan فِيهَا, itu bermaksud mereka akan tinggal tetap di dalamnya, mereka tidak akan dapat keluar. Kalau orang beriman, ada juga yang akan masuk dalam neraka kerana mereka ada dosa yang perlu dibersihkan. Tapi, akhirnya mereka akan keluar neraka dan masuk syurga. Mereka itu dikenali sebagai jahannamiyyun.

Tapi mereka yang disebut dalam ayat ini, mereka tidak ada peluang untuk keluar langsung. Mereka akan kekal abadi dalam neraka. Adakah ini berbaloi?

Kesalahan mereka buat semasa di dunia, bukannya sepanjang masa. Ada waktu tertentu sahaja yang mereka buat dosa. Kadangkala mereka mengalah juga. Tapi di akhirat akan diazab sentiasa, tiada cuti langsung. Ini adalah kerana kesalahan mereka itu adalah kesalahan yang amat berat: menghalang dari Al-Qu’ran.

 

جَزَاءً بِمَا كَانُوا بِئآيٰتِنَا يَجْحَدُونَ

Ini sebagai balasan terhadap apa yang mereka dulu tentang ayat-ayat Kami mereka membantah.

Apabila ada perkataan كَانُوا, itu bermaksud mereka berkali-kali membantah. Bukan sekali dua sahaja. Ini adalah kerana bukan sekali dua sahaja Nabi Muhammad ﷺ berdakwah kepada mereka dan membacakan ayat Al-Qur’an kepada mereka – banyak kali. Tapi setiap kali, mereka akan bantah. Dan yang paling mereka bantah itu adalah ayat-ayat Tauhid. Itu yang mereka paling susah untuk terima.

Mereka jadi kufur kerana apabila ayat Al-Qur’an dibacakan, mereka faham tapi enggan terima. Mereka bantah di khalayak ramai, tapi dalam hati mereka, mereka tahu bahawa ianya adalah benar. Jadi, maksud يَجْحَدُونَ adalah ‘membantah dalam faham’. Oleh itu, mereka ini adalah jenis ‘kafir degil’, bukan ‘kafir jahil’.

Abu Jahal dan sahabat-sahabatnya sebenarnya selalu mendengar ayat Al-Qur’an dibacakan pada malam hari secara senyap-senyap. Kerana mereka tahu bahawa ianya benar dan mereka pun terhibur apabila mendengar bacaannya.

Mereka tahu dalam hati mereka bahawa ianya adalah benar, tapi kerana mereka sombong dan mereka takut kedudukan mereka akan tergugat dalam masyarakat Arab, mereka tidak terima dan mereka lawan Nabi Muhammad ﷺ.


 

Ayat 29: Sebelum ini telah disebut tentang ketua-ketua masyarakat yang menentang dakwah dengan Al-Qur’an. Memang bahaya kalau ikut pemimpin sahaja tanpa usul periksa. Kerana kalau mereka salah, kita pun akan terpalit lagi.

Tapi dalam ayat ini, Allah mengingatkan kita bahawa ada golongan-golongan yang bukan dari kalangan pemimpin-pemimpin. Mereka itulah golongan yang biasa sahaja. Mereka itu mengikut sahaja kerana mereka kurang ilmu. Mereka kurang ilmu kerana malas belajar atau enggan belajar.

Maka, kita hendaklah beri perhatian kepada mereka. Kita kena dakwah kepada mereka dengan memberikan dakwah Al-Qur’an dengan sejelas-jelasnya kepada mereka. Kena ajak mereka datang belajar agama yang benar. Mungkin mereka akan dapat terima dakwah kita kalau Allah beri hidayah dan mereka akan tinggalkan kesesatan yang diajar oleh guru-guru mereka itu.

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا رَبَّنا أَرِنَا اللَّذَينِ أَضَلّانا مِنَ الجِنِّ وَالإِنسِ نَجعَلهُما تَحتَ أَقدامِنا لِيَكونا مِنَ الأَسفَلينَ

Sahih International

And those who disbelieved will [then] say, “Our Lord, show us those who misled us of the jinn and men [so] we may put them under our feet that they will be among the lowest.”

Malay

Dan orang-orang yang kafir berkata: “Wahai Tuhan kami! Perlihatkanlah kepada kami dua golongan yang telah menyesatkan kami dari jin dan manusia, untuk kami meletakkan mereka di bawah tapak kaki kami, supaya mereka menjadi golongan yang terkebawah dalam kehinaan”.

 

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا

Dan berkata orang-orang yang kafir engkar itu,

Mana-mana golongan yang seru tok wali, seru malaikat, seru Nabi, semua mereka dipanggil kafir belaka. Sedangkan mereka pakai serban, jubah dan janggut panjang. Ini kerana mereka melakukan amalan yang syirik.

Ini adalah jenis kafir yang lain dengan mereka yang sebelum ini menyuruh supaya buat bising apabila dibacakan ayat Al-Qur’an. Kafir dalam ayat ini adalah ‘kafir pengikut’. Mereka jadi pak turut sahaja dengan apa kata orang, tanpa mereka usul periksa lagi.

Memang ramai dalam dunia orang yang sebegini. Mereka akan kata: “ustaz ini kata macam ini”, “ustaz itu kata benda ni baik untuk dilakukan”, “ustaz itu kata ini adalah bidaah hasanah”, dan macam-macam lagi hujah kosong mereka. Allah telah berikan mereka akal, tapi mereka tak guna.

Mereka semasa di dunia hanya mengikut sahaja kata orang. Orang yang mengajak kepada kesesatan itu selalunya pandai dalam hujah mereka, ada kelebihan yang menyebabkan ramai orang ikut mereka. Dan kerana mengikut orang itu, mereka telah melakukan kekafiran. Mereka juga dimasukkan ke dalam neraka. Mereka tidak boleh guna alasan: “Kami ikut sahaja…..”

Sebab walaupun mereka ikut orang, mereka pun buat salah juga. Oleh kerana itu mereka takkan terlepas dari azab Allah. Mereka takkan dilepaskan dengan mereka hanya berkata: “Tapi kami ikut si fulan dan si fulan”. Ini kerana mereka telah diberikan dengan pancaindera yang lengkap dengan otak yang sihat, dan diberikan dengan penyebar dakwah tauhid yang telah datang kepada mereka. Cuma mereka degil untuk terima dan tidak gunakan nikmat akal yang Allah telah berikan.

Maka mereka takkan lepas dari azab Allah. Tapi apabila mereka dimasukkan ke dalam neraka, mereka tak puas hati. Lihatlah apa kata mereka kepada Allah:

 

رَبَّنَا أَرِنَا اللَّذَيْنِ أَضَلَّانَا مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ

“Wahai Tuhan kami, tunjukkan kepada kami dua puak yang menyesatkan kami dari kalangan jin dan manusia

Yang berkata dalam ayat ini adalah anak-anak murid yang belajar dengan tok guru mereka yang mengajar ajaran yang salah. Mereka itu mengikut sahaja kata-kata pemimpin, guru mereka tanpa mereka buat kerja lebih sikit untuk memastikan mereka itu benar atau tidak.

Memang mereka malas nak fikir. Tapi, disebabkan mereka ikut ajaran salah guru dan pemimpin mereka, mereka sudah masuk dalam neraka.

Sekarang, mereka sudah masuk neraka, mereka sudah marah yang amat sangat. Mereka nak tengok siapa yang telah menyesatkan mereka itu. Iaitu dua puak dari puak jin dan puak manusia. “Kami nak tengok mereka. Tolong bawa mereka kepada kami.” Mereka nak dipanggilkan manakah syaitan-syaitan yang banyak-banyak tu, manakah yang telah menyesatkan mereka semasa di dunia dulu.

Dari golongan manusia pula adalah ketua-ketua mereka, Tok-Tok guru, ustaz-ustaz yang mengajar mereka ajaran-ajaran sesat, ajaran-ajaran salah, ajaran-ajaran bidaah semasa mereka di dunia. Mereka dulu percaya sangat kepada guru-guru mereka itu. Mereka ikut sahaja apa yang guru mereka kata dan ajar kerana mereka sangka, kalau sudah jadi ‘tok guru’ dan ‘ustaz’, tentulah mereka mengajar ajaran yang betul, bukan? Belum tentu.

Mereka tak buka minda dan iman mereka untuk belajar tafsir Al-Qur’an. Kalau mereka belajar tafsir Al-Qur’an, mereka akan nampak kesalahan yang telah diajar oleh guru mereka itu. Kalau mereka belajar tafsir Al-Qur’an dan hadis yang sahih, mereka tidak akan mudah nak terima kata-kata guru mereka itu. Kerana dalil yang diberikan oleh guru-guru itu adalah amat lemah sekali.

 

نَجْعَلْهُمَا تَحْتَ أَقْدَامِنَا

“Supaya kami jadikan mereka (jin dan manusia itu) di bawah tapak kaki kami.

Sekarang mereka sudah menyesal. Sekarang mereka sudah nak balas dendam kepada guru-guru mereka itu dan jin syaitan yang mereka puja dulu semasa di dunia tanpa sedar. Mereka nak pijak-pijak syaitan dari manusia dan jin itu dengan tapak kaki mereka. Kerana guru-guru itulah dan jin syaitan itulah yang ajar kepada mereka fahaman dan ajaran yang salah dulu. Dan akibatnya mereka sekarang sudah masuk neraka.

Mereka yang ikut pun salah juga sebab ikut sahaja tanpa usul periksa – dua-dua memang salah. Maka jangan salahkan mereka yang mengajar sahaja, yang mengikut pun salah juga kerana mengikut. Yang mengajar amalan bidaah sekarang, senang sahaja mereka ajar kerana masyarakat kita hanya terima sahaja, tanpa usul periksa.

Kalaulah masyarakat kita pandai tanya dalil – “dari mana amalan ini, ustaz?” – tentulah guru-guru itu tidak berani nak ajar perkara bidaah. Kerana mereka akan pastikan bahawa mereka boleh jawap kalau anak murid tanya.

Masyarakat kita juga mudah sangat nak terima kisah-kisah mengarut dari ustaz ‘tukang cerita’ dalam Malaysia ini. Tidak pernah nak tanya: “betul ke kisah ini ustaz? Lain macam sahaja saya dengar, macam tak masuk akal sahaja…”. Maka tukang-tukang cerita karut itu sedap mulut sahaja nak sampaikan. Mereka pun rasa hebat sahaja bila sampaikan kisah-kisah karut itu. Tambahan pula masyarakat kita memang ternganga mulut kalau disebut kisah yang hebat-hebat.

Alhamdulillah, boleh dikatakan ada sedikit pembaharuan dari dulu. Kalau dulu, langsung tidak ada yang berani tanya. Sekarang, sudah ada yang mula tanya. Cuma sekarang, masih lagi yang ditanya pula kena marah kerana dikatakan kurang ajar. Yang marah-marah itu adalah mereka yang jahil, yang senang percaya, yang hormat tak tentu pasal.

 

لِيَكُونَا مِنَ الْأَسْفَلِينَ

“supaya mereka betul-betul terkebawah dalam kehinaan.”

Golongan pengikut itu nak pijak mereka yang menyesatkan mereka dahulu supaya mereka yang mengajar itu jadi lebih hina dari mereka. “Supaya mereka kena lebih teruk dari kami, lebih dimalukan dari kami. Kerana merekalah sebabnya kami jadi begini.”

Tidaklah berguna langsung permintaan mereka ini. Tidak akan diberikan kelulusan oleh Allah. Takkan Allah nak beri kejadian seperti ini berlaku di hadapanNya nanti? Sedangkan segala manusia lain, segala malaikat dan makhluk lain akan berdiri bersaf-saf di hadapan Allah waktu itu?

Ini cerita nak pukul mereka dalam neraka kerana nak balas dendam. Sebab masa itu baru zahir, siapakah tok guru dia yang sebenarnya. Baru mereka nampak kesalahan yang guru mereka ajar dan amalkan dulu.

Dulu semasa di dunia, mereka nampak hebat apa yang guru mereka buat. Mereka sangka guru mereka sudah alim sangat. Kalau guru mereka kena tegur dengan mereka yang ada ilmu, mereka akan pertahan guru-guru mereka, siap nak pukul pun ada.

Walaupun apa yang guru mereka buat itu tidak ada asas dalam agama, tapi mereka nampak molek sahaja perbuatan guru itu. Tapi, hakikatnya, dua-dua dalam neraka waktu itu. Nak panggil guru mereka itu, hanya nak balas dendam sahaja, bukan boleh keluarkan dia dari neraka pun.

Macam-macam contoh ajaran guru yang karut. Ada guru yang baca wirid pada batu kerikil dan dia kumpulkan batu kerikil itu. Setiap seribu kali baca wirid, dia simpan satu batu. Dia siap pesan kepada anak murid, bila dia mati, biar dia ditanam dengan batu-batu itu sebagai bukti amalan dia. Dia kata batu itulah nanti yang akan berzikir untuk dia nanti. Anak-anak murid sangka hebat benar guru mereka itu.

Mereka tak tahu bahawa itu adalah amalan yang salah, tidak ada asas dalam agama. Padahal semua makhluk seperti batu, burung dan lain-lain, memang berzikir, tapi berzikir kepada Allah – bukan untuk manusia. Yang ada, Malaikat ada yang berdoa untuk manusia dalam keadaan tertentu. Contohnya, di dalam Al-Qur’an diberitahu bahawa Malaikat akan mendoakan kepada orang yang beriman tidak amalkan syirik.

Jadi, memang malaikat ada yang tolong doakan untuk kita dengan syarat-syarat tertentu. Tapi kalau kata batu ada yang tolong doakan, itu tidak ada dalil. Ini adalah satu contoh sahaja. Banyak lagi contoh-contoh amalan karut lain yang ada dalam amalan masyarakat kita. Kita harap dengan pembelajaran tafsir Al-Qur’an ini, anda boleh bezakan mana yang betul dan mana yang salah.

Inilah dalil yang kukuh supaya kita jangan ikut orang sahaja. Selalu kita jumpa, apabila dibawakan ayat Al-Qur’an dan hadis Nabi sebagai dalil, ada antara manusia yang akan berkata: “perkara ini dah lama dah ustaz-ustaz dulu bincangkan, kita ikut mereka sahaja”, “takkan ulama-ulama dulu salah”, “takkan tok nenek kita dulu nak masuk neraka semuanya” dan lain-lain lagi kata-kata mereka.

Allah ingatkan kepada kita supaya jangan jadi begini. Nanti kita akan menyesal kalau kita berfikiran begitu. Mereka itulah nanti yang akan cari balik tok guru mereka kerana marah nanti. Waktu itu, menyesal air mata darah pun tidak berguna.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 21 Julai 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Syeikh Nasir Jangda

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Al-Azhar

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s