Tafsir Surah Hud Ayat 118 – 123 (Rujuan kisah para Nabi)

Ayat 118:

وَلَو شاءَ رَبُّكَ لَجَعَلَ النّاسَ أُمَّةً واحِدَةً ۖ وَلا يَزالونَ مُختَلِفينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if your Lord had willed, He could have made mankind one community; but they will not cease to differ,

(MALAY)

Jikalau Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu, tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat,

 

وَلَو شاءَ رَبُّكَ لَجَعَلَ النّاسَ أُمَّةً واحِدَةً

Jikalau Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu,

Mungkin ada yang tanya, kenapa Allah tidak jadikan sahaja semua manusia ini beriman, baik belaka? Allah jawap yang Allah boleh sahaja buat begitu. Lihatlah bagaimana Allah telah menjadikan malaikat sebagai satu makhluk yang taat sahaja. Allah boleh jadikan manusia begitu juga, akan tetapi Allah tidak kehendaki begitu. Allah nak beri ujian kepada manusia, untuk melihat mana yang baik dan mana yang tidak.

 

وَلا يَزالونَ مُختَلِفينَ

tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat,

Akan tetapi, manusia itu sentiasalah berselisih terutama dalam perkara akidah dan perkara agama. Maka kita kenalah mencari manakah agama yang benar dan amalan yang benar. Jangan terikut-ikut dengan manusia yang sentiasa berbalah sahaja dan menegakkan pendapat mereka sahaja.


 

Ayat 119:

إِلّا مَن رَحِمَ رَبُّكَ ۚ وَلِذٰلِكَ خَلَقَهُم ۗ وَتَمَّت كَلِمَةُ رَبِّكَ لَأَملَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الجِنَّةِ وَالنّاسِ أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except whom your Lord has given mercy, and for that He created them. But the word of your Lord is to be fulfilled that, “I will surely fill Hell with jinn and men all together.”

(MALAY)

kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanmu. Dan untuk itulah Allah menciptakan mereka. Kalimat Tuhanmu (keputusan-Nya) telah ditetapkan: sesungguhnya Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan jin dan manusia (yang durhaka) semuanya.

 

إِلّا مَن رَحِمَ رَبُّكَ

kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanmu.

Kebanyakan manusia akan berbalah dan berbeza pendapat sahaja dalam hal agama, melainkan mereka yang Allah kasihani. Mereka itu tahu manakah sumber rujukan yang benar dan mereka pegang sumber rujukan itu: Quran dan Sunnah. Apabila berpegang kepada manhaj ini, maka tidak ada khilaf lagi antara kita.

 

وَلِذٰلِكَ خَلَقَهُم

Dan untuk itulah Allah menciptakan mereka. 

Allah menjadikan manusia untuk beri rahmat kepada kita. Dan rahmat itu akan didapati oleh mereka yang mahu mencari kebenaran.

Atau, boleh jadi juga, kerana perselisihan inilah Allah ciptakan manusia. Allah memang ciptakan mereka sebegitu dan semasa Allah hantar Nabi Adam dan Hawa ke dunia pun, memang Allah dah kata begitu akan berlaku.

 

وَتَمَّت كَلِمَةُ رَبِّكَ لَأَملَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الجِنَّةِ وَالنّاسِ أَجمَعينَ

Kalimat Tuhanmu (keputusan-Nya) telah ditetapkan: sesungguhnya Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan jin dan manusia (yang durhaka) semuanya.

Allah telah menetapkan akan memenuhkan neraka itu dengan manusia dan jin. Ramai yang akan masuk ke dalamnya. Semoga kita tidak termasuk di dalam golongan itu.

Kita kena tahu, bukanlah Allah hendak memasukkan, bukanlah Allah suka untuk memasukkan makhlukNya ke dalam neraka. Bukanlah itu tujuan Allah jadi manusia dan jin pula. Ayat ini bukanlah tentang kehendak Allah, tapi tentang ilmu Allah. Allah tahu yang ramai yang akan ke dalam neraka, malah majoriti dari kalangan manusia dan jin akan masuk ke dalam neraka itu.


 

Ayat 120:

وَكُلًّا نَقُصُّ عَلَيكَ مِن أَنباءِ الرُّسُلِ ما نُثَبِّتُ بِهِ فُؤادَكَ ۚ وَجاءَكَ في هٰذِهِ الحَقُّ وَمَوعِظَةٌ وَذِكرىٰ لِلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And each [story] We relate to you from the news of the messengers is that by which We make firm your heart. And there has come to you, in this, the truth and an instruction and a reminder for the believers.

(MALAY)

Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman.

 

وَكُلًّا نَقُصُّ عَلَيكَ مِن أَنباءِ الرُّسُلِ

Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu,

Telah banyak kisah-kisah Rasul disebut dan akan disebut lagi dalam ayat dalam surah-surah yang lain. Semua kisah itu ada tujuannya yang hendak disampaikan, bukan kisah kosong sahaja.

 

ما نُثَبِّتُ بِهِ فُؤادَكَ

ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu;

Dengan setiap kisah-kisah itu, Allah teguhkan hati kita. Itulah tujuan kisah-kisah itu disampaikan kepada kita. Kadang-kadang kita lemah semangat dalam menyampaikan agama ini kerana banyak sekali gangguan dan halangan. Tetapi Allah telah berikan segala kisah-kisah perjuangan Rasul-rasul sebelum Nabi Muhammad untuk memberi semangat kepada baginda dan juga kita. Kita belajar dari kisah mereka dan mengambil semangat mereka untuk terus menyampaikan dakwah tauhid kepada manusia. Kerana betapa susah pun kita, adakah kita lebih susah dari Nabi Nuh a.s. contohnya yang berdakwah dengan berbagai-bagai cara selama 950 tahun? Baginda hanya berhenti hanya apabila Allah kata yang tidak akan ada lagi yang beriman. Begitulah semangat yang amat tinggi dan kita sepatutnya cuba untuk mengikutinya. Kisah-kisah ini telah memberi semangat kepada Nabi Muhammad dan para sahabat dan kita sepatutnya pun begitu juga. Dengan membaca kisah-kisah itu, sepatutnya hati kita terus tetap dalam dakwah.

 

وَجاءَكَ في هٰذِهِ الحَقُّ

dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran

Dan dari kisah-kisah itu, kita belajar apakah yang benar. Kerana sama sahaja ajaran tauhid yang disampaikan oleh Rasul-rasul dahulu dan Nabi Muhammad. Itulah kebenaran yang hakiki.

 

وَمَوعِظَةٌ

serta pengajaran

Dan tentunya di dalam kisah-kisah itu ada banyak pengajaran dan nasihat yang boleh kita belajar darinya. Bagaimana Allah menyelamatkan mereka bersama orang-orang yang beriman kepada mereka, lalu Allah membinasakan orang-orang yang kafir. Kena ambil pengajaran yang ada dari kisah para Nabi itu. Dan untuk mengetahui pengajaran dan untuk mengambil manfaat itu, kenalah belajar tafsir. Kerana kalau baca sendiri, mungkin tidak faham.

 

وَذِكرىٰ لِلمُؤمِنينَ

dan peringatan bagi orang-orang yang beriman.

Dan di dalam kisah-kisah itu juga ada peringatan. Peringatan adalah kepada perkara yang kita sudah tahu. Tapi kena diingatkan selalu kerana kalau tidak diingatkan, selalunya kita akan terlupa. Jadi, apabila baca kisah-kisah itu, kita teringat balik kepada perkara yang kita perlu tahu.

Kisah-kisah itu boleh menjadi pengajaran dan peringatan kepada semua orang, tapi yang mengambil manfaat darinya adalah orang-orang beriman sahaja. Kerana mereka mahu mencari kebenaran dan kerana itu mereka boleh beroleh kebaikan dari kisah-kisah itu.


 

Ayat 121: Ini adalah ayat zajrun dan takwif duniawi.

وَقُل لِلَّذينَ لا يُؤمِنونَ اعمَلوا عَلىٰ مَكانَتِكُم إِنّا عامِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say to those who do not believe, “Work according to your position; indeed, we are working.

(MALAY)

Dan katakanlah kepada orang-orang yang tidak beriman: “Berbuatlah menurut kedudukanmu; sesungguhnya Kami-pun berbuat (pula)”.

 

وَقُل لِلَّذينَ لا يُؤمِنونَ

Dan katakanlah kepada orang-orang yang tidak beriman:

Orang yang beriman akan mengambil pengajaran dan peringatan, tapi orang yang tidak beriman tidak mahu. Kadang-kadang, setelah diberikan dengan segala peringatan dan ancaman kepada mereka, mereka masih juga tidak mahu mengambil manfaat dan tidak mahu dengar. Maka apakah yang kita disuruh untuk cakap kepada mereka?

 

اعمَلوا عَلىٰ مَكانَتِكُم

“Berbuatlah menurut kedudukanmu;

Katakankan kepada mereka: kamu lakukanlah apa sahaja atas keadaan kamu. Kamu mungkin ada kedudukan yang tinggi. Katakan kepada mereka: buatlah apa yang ajaran kamu rasakan betul itu. Kita dah pesan yang amalan mereka itu ada kalanya amalan yang syirik dan ada  yang bidaah. Begitulah kadangkala ada orang yang dalam asyarakat kita yang ada kedudukan jadi mereka yang menganjurkan amalan syirik, khurafat dan bidaah itu.

 

إِنّا عامِلونَ

sesungguhnya Kami-pun berbuat (pula)”.

Mereka buatlah dengan apa yang mereka mahu lakukan, dan kita lakukan apa yang kita nak buat berdasarkan sunnah. Kita tidak mahu nak buat amalan syirik dan bidaah itu.


 

Ayat 122:

وَانتَظِروا إِنّا مُنتَظِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And wait; indeed, we are waiting.”

(MALAY)

Dan tunggulah (akibat perbuatanmu); sesungguhnya kamipun menunggu (pula)”.

 

وَانتَظِروا

Dan tunggulah

Tapi katakanlah juga kepada mereka: kamu tunggu sahajalah kalau tidak mahu terima ajaran sunnah ini. Kamu tunggulah nanti apa yang akan jadi kerana kamu degil itu. Jangan sangka yang kamu akan selamat. Nanti di akhirat kamu akan dikenakan dengan balasan azab kerana perbuatan kamu itu.

 

إِنّا مُنتَظِرونَ

sesungguhnya kamipun menunggu (juga)”.

Kamu tunggu dan kami pun menunggu juga. Menunggu apakah balasan baik yang kami akan terima.


 

Ayat 123: Ini adalah ayat penutup surah ini:

وَلِلَّهِ غَيبُ السَّماواتِ وَالأَرضِ وَإِلَيهِ يُرجَعُ الأَمرُ كُلُّهُ فَاعبُدهُ وَتَوَكَّل عَلَيهِ ۚ وَما رَبُّكَ بِغافِلٍ عَمّا تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belong the unseen [aspects] of the heavens and the earth and to Him will be returned the matter, all of it, so worship Him and rely upon Him. And your Lord is not unaware of that which you do.

(MALAY)

Dan kepunyaan Allah-lah apa yang ghaib di langit dan di bumi dan kepada-Nya-lah dikembalikan urusan-urusan semuanya, maka sembahlah Dia, dan bertawakkallah kepada-Nya. Dan sekali-kali Tuhanmu tidak lalai dari apa yang kamu kerjakan.

 

وَلِلَّهِ غَيبُ السَّماواتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan Allah-lah apa yang ghaib di langit dan di bumi

Allah sahaja yang memiliki ilmu ghaib. Allah sahaja yang tahu dan tidak ada sesiapa lagi yang tahu. Kalau Nabi Muhammad atau mana-mana Nabi tahu tentang perkara ghaib, itu setakat yang Allah beri sahaja. Maka jangan kita sangka yang ada makhluk lain yang tahu perkara ghaib. Tapi malangnya ramai dari kalangan kita yang tidak faham perkara ini, mereka kata ada guru-guru tertentu yang tahu ilmu ghaib – ini adalah fahaman syirik. Itu belum kira fahaman penganut Syiah yang kata para imam mereka tahu perkara ghaib. Inilah yang terjadi kalau jauh dari ajaran sunnah. Inilah yang terjadi kalau tidak tahu hal agama yang sebenar sampai kena tipu oleh orang lain.

 

وَإِلَيهِ يُرجَعُ الأَمرُ كُلُّهُ

dan kepada-Nya-lah dikembalikan urusan-urusan semuanya, 

Dan kepada Allah sahaja segala keputusan ditentukan. Kita hanya boleh berusaha dan berdoa sahaja untuk menjalanlan sesuatu, tapi Allah sahaja yang boleh memastikan apa yang berlaku. Itulah penerimaan seorang hamba. Kalau kita sedar yang diri kita ini hamba, kita akan terima apa sahaja yang Allah akan lakukan kepada kita. Kita tidak mempersoalkan apa sahaja yang Allah lakukan terhadap diri kita. Kerana kita sedar siapakah diri kita.

 

فَاعبُدهُ وَتَوَكَّل عَلَيهِ

maka sembahlah Dia, dan bertawakkallah kepada-Nya. 

Oleh kerana itu, maka seru dan ibadat kepada Allah sahaja. Jangan buat ibadat kepada selain dari Allah. Kerana ibadat kepada selain dari Allah itu adalah syirik.

Dan kena berharap kepada Allah sahaja (tawakal). Serahkan segala pengharapan kita kepada Allah selepas kita berusaha sedaya upaya kita. Jangan berharap kepada selain dari Allah. Dan kita ingat yang kita tawakal setelah melakukan ibadat dan taat.

 

وَما رَبُّكَ بِغافِلٍ عَمّا تَعمَلونَ

Dan sekali-kali Tuhanmu tidak lalai dari apa yang kamu kerjakan.

Allah tahu segala apa yang kita lakukan. Maksud Allah tidak lalai itu adalah Allah tidak akan biarkan sahaja. Allah tidak akan biarkan sahaja mereka yang menolak Rasulullah. Allah akan balas dengan sepatutnya. Kalau amalan baik, akan dibalas baik dan kalau tidak baik, akan dibalas dengan azab. Maka berhati-hatilah dengan apa yang kita lakukan.

Maulana Hadi: Hud 97-123

Alhamdulillah, tamat sudah tafsir Surah Hud ini.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Yusuf.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hud Ayat 113 – 117 (Ibadah penghapus dosa)

Ayat 113:

وَلا تَركَنوا إِلَى الَّذينَ ظَلَموا فَتَمَسَّكُمُ النّارُ وَما لَكُم مِن دونِ اللَّهِ مِن أَولِياءَ ثُمَّ لا تُنصَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not incline toward those who do wrong, lest you be touched by the Fire, and you would not have other than Allāh any protectors; then you would not be helped.

(MALAY)

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang zalim yang menyebabkan kamu disentuh api neraka, dan sekali-kali kamu tiada mempunyai seorang penolongpun selain daripada Allah, kemudian kamu tidak akan diberi pertolongan.

 

وَلا تَركَنوا إِلَى الَّذينَ ظَلَموا

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang zalim

Maksudnya, jangan bergantung kepada golongan itu. Jangan berhubung baik dengan mereka lebih dari yang sepatutnya. Semasa ayat ini diturunkan, ianya melarang pihak Muslim dari bergantung kepada para pemuka Quraish yang musyrik itu.

Ali ibnu AbuTalhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna تَركَنواbahawa makna yang dimaksud ialah janganlah kalian bersikap diplomasi.

Al-Aufi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa makna yang dimaksud ialah cenderung kepada kemusyrikan.

Abul Aliyah mengatakan, makna yang dimaksud ialah janganlah kamu rela terhadap perbuatan mereka.

Ibnu Jarir telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa makna yang dimaksud ialah janganlah kalian cenderung kepada orang-orang yang aniaya. Pendapat ini cukup baik, yang maksudnya ialah janganlah kalian meminta pertolongan kepada orang-orang yang aniaya, kerana jadinya seakan-akan kalian rela kepada amal perbuatan mereka.

 

فَتَمَسَّكُمُ النّارُ

yang menyebabkan kamu disentuh api neraka, 

Kerana kalau berhubungan baik dengan mereka, boleh menyebabkan kamu masuk neraka.

 

وَما لَكُم مِن دونِ اللَّهِ مِن أَولِياءَ

dan sekali-kali kamu tiada mempunyai seorang pelindungpun selain daripada Allah,

Kerana kalau kamu buat begitu, kamu tidak akan mendapat sebarang pertolongan lagi untuk menahan dari azab Allah.

 

ثُمَّ لا تُنصَرونَ

kemudian kamu tidak akan diberi pertolongan.

Dan kalau kamu sudah kena azab itu, kamu tidak ada penolong lagi yang dapat menyelamatkan kamu dari azab itu.


 

Ayat 114: Ini adalah ayat jenis Umur Muslihah (tentang ibadah).

وَأَقِمِ الصَّلاةَ طَرَفَيِ النَّهارِ وَزُلَفًا مِنَ اللَّيلِ ۚ إِنَّ الحَسَناتِ يُذهِبنَ السَّيِّئَاتِ ۚ ذٰلِكَ ذِكرىٰ لِلذّاكِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And establish prayer at the two ends of the day and at the approach of the night. Indeed, good deeds do away with misdeeds. That is a reminder for those who remember.

(MALAY)

Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.

 

وَأَقِمِ الصَّلاةَ طَرَفَيِ النَّهارِ

Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang

Dalam ayat sebelum ini, telah disebut tentang pelindung dan penolong. Kalau sudah ditakdirkan kita dimasukkan ke dalam neraka, tidak akan ada penolong dan pembantu lagi. Jadi kalau nak dapatkan penolong dan pembantu, bagaimana? Itulah kena beribadah dan ibadah yang paling utama adalah solat. Maka Allah menyebut tentang solat dalam ayat ini. Dengan solatlah kita dapat bergantung.

Allah menyebut tentang waktu-waktu solat. Sebenarnya solat lima waktu telah disebut dalam Quran tapi tidaklah disebut waktu Subuh, Zuhur dan sebagainya. Yang pertama disebut adalah di ‘dua tepi siang’ – Yang dimasuksudkan adalah Waktu Subuh, Zuhur Dan Asar. Kerana Subuh adalah permulaan siang, Zuhur adalah pertengahan dan Asar adalah waktu di hujung siang.

 

وَزُلَفًا مِنَ اللَّيلِ

dan pada bahagian permulaan daripada malam. 

Kemudian disebut tentang solat pada waktu malam pula. Yang disebut adalah ‘permulaan malam’ – yang dimaksudkan adalah Waktu Maghrib dan Isyak. Waktu Maghrib adalah di awal-awal permulaan malam dan kemudian Isyak pun datang tidak lama selepas itu. Jadi cukuplah lima waktu solat disebut dalam ayat ini.

 

إِنَّ الحَسَناتِ يُذهِبنَ السَّيِّئَاتِ

Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk.

Sekarang Allah memberitahu yang amalan kebaikan boleh menghapuskan dosa. Ini adalah nasihat dari Allah yang kita kena ingat. Sebelum ini telah disebut tentang solat kerana ianya adalah amalan kebaikan yang paling utama. Tapi bukanlah itu sahaja, kerana ada lagi ibadat-ibadat yang lain.

Di dalam sebuah hadis sahih yang diriwayatkan melalui Abu Hurairah, dari Rasulullah Saw., disebutkan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أَرَأَيْتُمْ لَوْ أن بِبَابِ أَحَدِكُمْ نَهْرًا غَمْرًا يَغْتَسِلُ فِيهِ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسَ مَرَّاتٍ، هَلْ يُبقي مِنْ دَرَنِهِ شَيْئًا؟ ” قَالُوا: لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ: قَالَ: “وَكَذَلِكَ الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ، يَمْحُو اللَّهُ بِهِنَّ الذُّنُوبَ وَالْخَطَايَا”

“Bagaimanakah pendapat kalian seandainya di depan rumah seseorang di antara kalian terdapat sebuah sungai yang airnya berlimpah, lalu ia mandi lima kali sehari di dalamnya setiap harinya, apakah masih ada yang tersisa dari kotoran yang ada pada tubuhnya?” Mereka menjawab, “Tidak, wahai Rasulullah.” Rasulullah Saw. bersabda, “Demikian pula halnya solat lima waktu, Allah menghapuskan dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan dengannya.”

Kita sebagai manusia memang akan sentiasa sahaja melakukan dosa dan kadang-kadang dosa itu pun kita tidak perasan yang kita buat kerana kita tidak berhati-hati. Maka, kerana kita tidak tahu tentang dosa yang kita telah lakukan, kita pun tidak minta ampun kepada Allah. Maka Allah beri jalan kepada kita dengan memberitahu bahawa segala amal ibadat dan perbuatan baik yang kita lakukan akan menghilangkan dosa-dosa kecil itu. Sebagai contoh, dengan mengambil wuduk akan menggugurkan dosa-dosa yang kecil-kecil. Maka kenalah kita memperbanyakkan amal ibadat kita.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan sebuah hadis melalui Amirul Mu’minin Usman ibnu Affan, bahawa dia berwudu di hadapan mereka seperti wudu yang dilakukan oleh Rasulullah Saw., kemudian dia mengatakan, “Demikianlah wudu yang pernah aku lihat Rasulullah Saw. melakukannya, lalu Rasulullah Saw. bersabda (sesudahnya):

“مَنْ تَوَضَّأَ نَحْوَ وُضُوئِي هَذَا، ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ لَا يُحَدِّث فِيْهِمَا نَفْسَهُ، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ”

‘Barang siapa yang melakukan wudu seperti wudu’ku ini, kemudian mengerjakan salat dua rakaat tanpa berbicara kepada dirinya sendiri dalam dua rakaatnya (yakni ia lakukan keduanya dengan khusyuk), maka diberilah ampunan baginya atas dosa-dosanya yang terdahulu‘.”

Dan di dalam hadis yang lain:

Imam Ahmad, Imam Muslim, Imam Turmuzi, Imam Nasai, dan Ibnu Jarir telah meriwayatkannya—dengan lafaz seperti berikut— melalui berbagai jalur dari Samak ibnu Harb: Ia pernah mendengar Ibrahim Ibnu Yazid menceritakannya dari Alqamah ibnu Aswad, dari Ibnu Mas’ud yang menceritakan bahawa ada seorang lelaki datang menghadap Rasulullah Saw., lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku menjumpai seorang wanita di dalam sebuah kebun, lalu aku melakukan segala sesuatu terhadapnya, hanya aku tidak menyetubuhinya. Aku menciuminya dan memeluknya, lain itu tidak; maka hukumlah aku menurut apa yang engkau sukai.” Rasulullah Saw. tidak menjawab sepatah kata pun, lalu lelaki itu pergi. Dan Umar berkata, “Sesungguhnya Allah memaafkannya jika dia menutupi perbuatan dirinya (yakni tidak menceritakannya).” Pandangan Rasulullah Saw. mengikuti kepergian lelaki itu, kemudian beliau bersabda, “Panggillah lelaki itu untuk menghadap kepadaku.” Lalu mereka memanggilnya, dan Rasulullah Saw. membacakan kepadanya ayat berikut, yaitu firman Allah Swt.: Dan dirikanlah salat itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bagian permulaan malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat. (Hud: 114) Mu’az mengatakan menurut riwayat yang lainnya, bahawa Umar berkata, “Wahai Rasulullah, apakah hal ini khusus baginya, ataukah bagi semua orang?” Rasulullah Saw. menjawab:

“بَلْ لِلنَّاسِ كَافَّةً”

Tidak, bahkan bagi semua orang.

Saya risau jika hadis ini disalahertikan pula oleh mereka yang membacanya. Jangan pula jadikan ini sebagai dalil boleh buat maksiat, kemudian solat sahaja. Kita kena tahu bahawa yang berjumpa Nabi itu adalah sahabat dan dia amat menyesal di atas perbuatannya, jadi dia amat ikhlas. Dan kedua, mereka solat berjemaah dengan Nabi Muhammad dan itu ada kelebihan yang kita sendiri tidak ada. Maknanya, kalau dosa yang kita lakukan, belum tentu ianya akan dihapuskan dengan solat sahaja. Jadi, jangan kita lakukan dosa yang besar-besar kerana takut amalan ibadat kita tidak dapat membersihkannya. Allahu a’lam.

 

ذٰلِكَ ذِكرىٰ لِلذّاكِرينَ

Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.

Itulah peringatan yang baik bagi orang yang mahu mengambil peringatan. Iaitu mereka yang mahu mencari kebenaran dan memperbaiki keadaan dirinya. Mereka tidak sombong untuk menerima kebenaran. Mereka akan berusaha untuk mencari perkara baik apa lagi yang mereka kena buat. Tidaklah mereka rasa selamat sahaja seperti kebanyakan orang dari kalangan masyarakat kita. Mereka itu ramai yang tidak berilmu agama, tapi mereka tidak buat apa-apa pun kerana mereka rasa sudah selamat. Alangkah ruginya.


 

Ayat 115: Ayat tasliah.

وَاصبِر فَإِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And be patient, for indeed, Allāh does not allow to be lost the reward of those who do good.

(MALAY)

Dan bersabarlah, kerana sesungguhnya Allah tiada menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.

 

وَاصبِر

Dan bersabarlah,

Dalam banyak perkara, kita kena sabar. Nak sampaikan dakwah kepada umat, kena sabar; nak tegur orang lain, kena sabar; nak buat amal ibadat pun, kena sabar.

 

فَإِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

kerana sesungguhnya Allah tiada menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.

Bersabarlah dalam beramal kerana pasti Allah tidak akan hampakan untuk memberi balasan atas segala amal kebaikan itu. Segala usaha dan amal mereka itu tidak sia-sia. Memang tidak nampak terus pahala itu kerana ianya akan diberi di akhirat kelak tapi yakinlah bahawa ada malaikat yang merekod segala amalan kebaikan kita dan akan dibalas nanti.

المُحسِنينَ adalah mereka memperbaiki keadaan diri mereka, amalan mereka dan agama mereka.


 

Ayat 116:

فَلَولا كانَ مِنَ القُرونِ مِن قَبلِكُم أُولو بَقِيَّةٍ يَنهَونَ عَنِ الفَسادِ فِي الأَرضِ إِلّا قَليلًا مِمَّن أَنجَينا مِنهُم ۗ وَاتَّبَعَ الَّذينَ ظَلَموا ما أُترِفوا فيهِ وَكانوا مُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So why were there not¹ among the generations before you those of enduring discrimination forbidding corruption on earth – except a few of those We saved from among them? But those who wronged pursued what luxury they were given therein, and they were criminals.

  • Meaning “If only there had been…”

(MALAY)

Maka mengapa tidak ada dari umat-umat yang sebelum kamu orang-orang yang mempunyai keutamaan yang melarang daripada (mengerjakan) kerosakan di muka bumi, kecuali sebahagian kecil di antara orang-orang yang telah Kami selamatkan di antara mereka, dan orang-orang yang zalim hanya mementingkan kenikmatan yang mewah yang ada pada mereka, dan mereka adalah orang-orang yang berdosa.

 

فَلَولا كانَ مِنَ القُرونِ مِن قَبلِكُم أُولو بَقِيَّةٍ

Maka mengapa tidak ada dari umat-umat yang sebelum kamu orang-orang yang mempunyai keutamaan

Allah menegur, kenapakah tidak ada dari kalangan umat dahulu, mereka yang ada fikiran yang menahan manusia dari melakukan kerosakan. أُولو بَقِيَّةٍ adalah orang yang tetap meneruskan; mereka tetap atas kebaikan.

 

يَنهَونَ عَنِ الفَسادِ فِي الأَرضِ

yang melarang daripada (mengerjakan) kerosakan di muka bumi,

Mereka berusaha untuk menghalang manusia lain dari melakukan kerosakan.

 

إِلّا قَليلًا مِمَّن أَنجَينا مِنهُم

kecuali sebahagian kecil di antara orang-orang yang telah Kami selamatkan di antara mereka, 

Ramai yang tidak melakukan usaha murni itu melainkan sedikit sahaja. Mereka itu adalah golongan yang Allah selamatkan. Kerana mereka telah mendapat kefahaman dan mereka telah melakukan tugas mereka. Mereka adalah orang-orang yang diselamatkan oleh Allah Swt. di kala murka Allah dan azab-Nya datang menimpa mereka secara tiba-tiba.

 

وَاتَّبَعَ الَّذينَ ظَلَموا ما أُترِفوا فيهِ

dan orang-orang yang zalim hanya mementingkan kenikmatan yang mewah yang ada pada mereka,

Akan tetapi, kebanyakan manusia leka dengan kemewahan yang mereka ada. Mereka itu dipanggil orang zalim kerana telah ikut kemewahan yang menyebabkan mereka buat kerosakan di mukabumi. Mereka itu adalah golongan kaya yang Allah beri kemewahan kepada mereka. Dan apabila mereka kaya, ramai dari kalangan masyarakat akan cuba untuk ikut mereka, nak jadi macam orang-orang kaya itu. Ini adalah kerana mereka sangka apa yang dilakukan oleh golongan zalim itulah yang menyebabkan mereka berjaya. Begitulah kalau orang kaya dan berkuasa menjadi zalim, ia akan merosakkan masyarakat kerana bukan mereka sahaja yang jadi perosak, tapi ramai lagi yang cuba untuk mengikut mereka.

 

وَكانوا مُجرِمينَ

dan mereka adalah orang-orang yang berdosa.

Allah kata mereka itu orang-orang yang berdosa, kerana mereka sudah tidak kisah mana benar dan mana tidak asalkan mereka dapat apa yang mereka mahu.


 

Ayat 117: Ayat takhwif duniawi.

وَما كانَ رَبُّكَ لِيُهلِكَ القُرىٰ بِظُلمٍ وَأَهلُها مُصلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And your Lord would not have destroyed the cities unjustly while their people were reformers.

(MALAY)

Dan Tuhanmu sekali-kali tidak akan membinasakan negeri-negeri secara zalim, sedang penduduknya orang-orang yang berbuat kebaikan.

 

Allah tidak akan binasakan dengan azab sedangkan penduduk itu memperbaiki umat Islam yang lain.

مُصلِحونَ adalah mereka yang melakukan kebaikan, dan buat kebaikan untuk orang lain, bukan dirinya sendiri sahaja. Ini adalah kerana kalau mereka sahaja yang baik, itu dipanggil soleh; tapi apabila mereka menyebarkan kebaikan itu barulah dipanggil مُصلِحونَ. Maka kalau kita hendak semuanya selamat, maka kita kenalah menyebarkan kebaikan di dunia ini.

Di dalam sebuah hadis disebutkan:

“إِنَّ النَّاسَ إِذَا رَأَوْا الْمُنْكِرَ فَلَمْ يُغَيِّرُوهُ، أَوْشَكَ أَنْ يَعُمَّهُم اللَّهُ بِعِقَابٍ”

Sesungguhnya manusia itu apabila melihat perkara mungkar, lalu mereka tidak mencegahnya, niscaya dalam waktu yang dekat Allah akan menimpakan siksaan secara umum kepada mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hud Ayat 109 – 112 (Menegakkan agama Allah)

Ayat 109: Ayat zajrun.

فَلا تَكُ في مِريَةٍ مِمّا يَعبُدُ هٰؤُلاءِ ۚ ما يَعبُدونَ إِلّا كَما يَعبُدُ آباؤُهُم مِن قَبلُ ۚ وَإِنّا لَمُوَفّوهُم نَصيبَهُم غَيرَ مَنقوصٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not be in doubt, [O Muḥammad], as to what these [polytheists] are worshipping. They worship not except as their fathers worshipped before. And indeed, We will give them their share undiminished.

(MALAY)

Maka janganlah kamu berada dalam keragu-raguan tentang apa yang disembah oleh mereka. Mereka tidak menyembah melainkan sebagaimana nenek moyang mereka menyembah dahulu. Dan sesungguhnya Kami pasti akan menyempurnakan dengan secukup-cukupnya pembalasan (terhadap) mereka dengan tidak dikurangi sedikitpun.

 

فَلا تَكُ في مِريَةٍ مِمّا يَعبُدُ هٰؤُلاءِ

Maka janganlah kamu berada dalam keragu-raguan tentang apa yang disembah oleh mereka.

Kamu tidak perlu ragu-ragu dengan yang mereka puja itu kerana apa yang mereka puja itu adalah bathil. Jangan terpedaya dan jangan terpesona. Jangan kita terikut-ikut dengan puak yang mengamalkan amalan syirik. Kena belajar mana yang salah dan mana yang benar. Kalau pengetahuan agama kurang, maka kenalah belajar supaya jangan tertipu.

 

ما يَعبُدونَ إِلّا كَما يَعبُدُ آباؤُهُم مِن قَبلُ

Mereka tidak menyembah melainkan sebagaimana nenek moyang mereka menyembah dahulu.

Ketahuilah yang mereka ikut puja macam tok nenek mereka dahulu. Amalan mereka itu tidak ada dalil dan tok nenek mereka pun tidak ada dalil. Mereka cuma ikut-ikut sahaja. Mereka sangka, apabila tok nenek mereka sudah lama amalkan sesuatu amalan itu, tentulah amalan itu benar. Tapi tidak sebenarnya. Kita kena perhati dengan berhati-hati. Segala amalan kita hendaklah ada dalil dari amalan Nabi.

 

وَإِنّا لَمُوَفّوهُم نَصيبَهُم غَيرَ مَنقوصٍ

Dan sesungguhnya Kami pasti akan menyempurnakan dengan secukup-cukupnya pembalasan (terhadap) mereka dengan tidak dikurangi sedikitpun.

Allah berjanji akan balas dengan azab segala perbuatan salah mereka itu. Dan mereka akan dibalas dengan cukup, غَيرَ مَنقوصٍ – tidak kurang walau sedikit pun. Oleh itu, janganlah kita jadi seperti mereka. Jangan kita buat perkara yang sia-sia dalam kehidupan kita di dunia ini. Jangan kita ikut-ikut sahaja amalan orang lain. Kita kena belajar agama sampai kita dapat faham. Bukan susah pun untuk belajar.


 

Ayat 110:

وَلَقَد آتَينا موسَى الكِتابَ فَاختُلِفَ فيهِ ۚ وَلَولا كَلِمَةٌ سَبَقَت مِن رَبِّكَ لَقُضِيَ بَينَهُم ۚ وَإِنَّهُم لَفي شَكٍّ مِنهُ مُريبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly given Moses the Scripture, but it came under disagreement. And if not for a word¹ that preceded from your Lord, it would have been judged between them. And indeed they are, concerning it [i.e., the Qur’ān], in disquieting doubt.

(MALAY)

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab (Taurat) kepada Musa, lalu diperselisihkan tentang Kitab itu. Dan seandainya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Tuhanmu, niscaya telah ditetapkan hukuman di antara mereka. Dan sesungguhnya mereka dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap Al Quran.

 

وَلَقَد آتَينا موسَى الكِتابَ

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab (Taurat) kepada Musa,

Disebut tentang Nabi Musa sekali lagi. Banyak sekali kisah Nabi Musa dalam Quran kerana ada persamaan antara perjuangan baginda dan Nabi Muhammad SAW. Seperti yang kita telah tahu, Nabi Musa telah diberikan dengan Kitab Taurat.

 

فَاختُلِفَ فيهِ

lalu diperselisihkan tentang Kitab itu.

Walaupun Kitab Taurat itu adalah kitab wahyu dari Allah, tapi masih lagi umat baginda berselisih tentangnya. Ada yang terima dan ada yang tidak terima. Malah ada mengubah ayat-ayat dalam Taurat itu sampaikan menyebabkan kekeliruan bertambah dalam agama.

Maka, ayat ini juga adalah sebagai tasliah kepada Nabi Muhammad. Bukan Nabi sahaja ditolak apabila menyampaikan ajaran wahyu. Nabi Musa pun pernah kena tolak. Begitu juga kita yang bawa ajaran wahyu ini kepada masyarakat. Memang ramai yang akan menentang dan ini adalah perkara biasa. Jangan kita goyah dan putus semangat kerana akan ada juga yang akan menerima.

Maka janganlah kita pun jadi seperti itu juga berkenaan dengan Quran ini. Janganlah tidak belajar tafsir Quran sampaikan berselisih pula tentang makna-makna dalam Quran. Perbezaan pendapat itu memang tentu akan ada, tapi jangan sampai berselisih. Kalau belajar dengan elok, tentu tidak berlaku perselisihan.

Malangnya, ramai yang tidak belajar, maka mereka cuba nak tafsir sendiri ayat-ayat dalam Quran. Mereka tidak belajar kesemua ayat Quran, dan apabila mereka baca satu-satu ayat tanpa dikaitkan dengan ayat-ayat yang lain, mereka jadi keliru. Banyak sekali kata-kata bathil yang dikeluarkan oleh masyarakat kita tentang ayat-ayat Quran. Apabila kita lihat, kita akan perasan yang mereka jadi begitu kerana mereka tidak belajar. Kita tahu yang mereka rujuk kepada satu-satu ayat sahaja dan tidak baca ayat-ayat lain.

 

وَلَولا كَلِمَةٌ سَبَقَت مِن رَبِّكَ لَقُضِيَ بَينَهُم

Dan seandainya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Tuhanmu, niscaya telah ditetapkan hukuman di antara mereka.

Umat Nabi Musa telah melakukan perselisihan yang amat besar sekali. Apa yang mereka lakukan itu sudah layak untuk dihukum. Tapi Allah telah tetapkan kepada DiriNya untuk menangguh hukuman sehingga di akhirat kelak. Maka tidaklah Allah terus hukum mereka. Kalau tidak, tentu mereka awal-awal sudah kena azab. Tapi Allah beri peluang kepada mereka untuk memperbaiki diri mereka. Allah beri peluang manusia untuk bertaubat.

Dapat pula diertikan bahwa Allah tidak akan mengazab seseorang melainkan sesudah tegaknya hujah atas orang itu dan rasul telah diutuskan kepadanya, seperti yang disebutkan di dalam firman Allah Swt.:

{وَمَا كُنَّا مُعَذِّبِينَ حَتَّى نَبْعَثَ رَسُولا}

dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul. (Al-Isra: 15)

 

وَإِنَّهُم لَفي شَكٍّ مِنهُ مُريبٍ

Dan sesungguhnya mereka (orang-orang kafir Mekah) dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap Al Quran.

Walaupun mereka tidak terus dikenakan dengan azab, tapi ketahuilah mereka yang berselisih tentang wahyu Allah itu, berada dalam keraguan. Mereka tidak percaya kerana mereka tolak kehendak hati mereka. Mereka tidak dapat terima wahyu yang Allah sampaikan, samada Taurat atau Quran atau wahyu-wahyu yang lain.

Juga boleh bermaksud, mereka ragu tentang azab itu. Ada yang percaya dan ada yang tidak. Dan apabila mereka ragu, mereka mengelirukan orang lain juga. Kerana mereka tidak tetap hati mereka. Ada yang percaya, tapi maklumat yang mereka ada tidak lengkap. Dan mereka tidak yakin sepenuhnya. Mereka rasa macam ada, tapi sekali sekala rasa macam tidak ada. Maka, jangan kita ragu dengan adanya Hari Kiamat dan azab itu.


 

Ayat 111:

وَإِنَّ كُلًّا لَمّا لَيُوَفِّيَنَّهُم رَبُّكَ أَعمالَهُم ۚ إِنَّهُ بِما يَعمَلونَ خَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, each [of the believers and disbelievers] – your Lord will fully compensate them for their deeds. Indeed, He is Acquainted with what they do.

(MALAY)

Dan sesungguhnya kepada masing-masing (mereka yang berselisih itu) pasti Tuhanmu akan menyempurnakan dengan cukup, (balasan) pekerjaan mereka. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

 

وَإِنَّ كُلًّا لَمّا لَيُوَفِّيَنَّهُم رَبُّكَ أَعمالَهُم

Dan sesungguhnya kepada masing-masing (mereka yang berselisih itu) pasti Tuhanmu akan menyempurnakan dengan cukup, (balasan) pekerjaan mereka.

Masing-masing manusia, apakala dibangkitkan oleh Allah, nescaya Tuhan akan balas mereka dengan azab hasil dari amalan yang mereka lakukan. Mereka akan dibalas dengan lengkap dan tidak akan ditinggalkan sedikit pun.

 

إِنَّهُ بِما يَعمَلونَ خَبيرٌ

Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Allah akan balas semua sekali kerana Dia tahu apa yang mereka lakukan. Tidak ada sesiapa yang boleh menidakkan, menipu Allah. Kerana semuanya ada dalam ilmu Allah.


 

Ayat 112: Ayat tasliah.

فَاستَقِم كَما أُمِرتَ وَمَن تابَ مَعَكَ وَلا تَطغَوا ۚ إِنَّهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So remain on a right course as you have been commanded, [you] and those who have turned back with you [to Allāh], and do not transgress. Indeed, He is Seeing of what you do.

(MALAY)

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

 

فَاستَقِم كَما أُمِرتَ

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu

Ini adalah suruhan Allah: tetap teguh sepertimana yang kamu telah diarahkan. Untuk tahu apakah yang disuruh, maka kenalah belajar wahyu. Ada banyak perkara yang kena ditegakkan dan kalau tidak belajar, macam mana nak tahu?

 

وَمَن تابَ مَعَكَ

dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu

Bukan Nabi sahaja yang disuruh untuk menegakkan, tapi pengikut baginda juga kena menegakkan agama. Mereka itu telah keluar dari syirik dan selepas keluar dari syirik, kena tengok balik apakah yang perlu dilakukan dan ditegakkan.

 

وَلا تَطغَوا

dan janganlah kamu melampaui batas. 

Yang penting, jangan melampau batas, dan menderhaka, jangan melawan. Kena ikut sebagaimana yang disuruh. Jangan nak keras kepala melawan arahan dari Allah dan dari Nabi.

Dalam kita berurusan dengan orang kafir, orang yang mengamalkan syirik dan bidaah juga, janganlah kita melampaui batas. Sebagai contoh, kalau mereka melakukan perkara yang salah, janganlah sampai kita hina atau kita sakiti tubuh badan mereka. Kenalah kita beri nasihat kepada mereka.

 

إِنَّهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرٌ

Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Kerana kalau kamu melawan dan tidak tegakkan agama, ke mana kamu nak lari? Kamu tidak akan dapat lari ke mana-mana pun kerana Allah tahu segala apa yang kamu lakukan. Semuanya telah tertulis.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hud Ayat 103 – 108 (Adakah neraka tidak kekal?)

Ayat 103: Ayat takhwif ukhrawi.

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِمَن خافَ عَذابَ الآخِرَةِ ۚ ذٰلِكَ يَومٌ مَجموعٌ لَهُ النّاسُ وَذٰلِكَ يَومٌ مَشهودٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign for those who fear the punishment of the Hereafter. That is a Day for which the people will be collected, and that is a Day [which will be] witnessed.

(MALAY)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang takut kepada azab akhirat. Hari kiamat itu adalah suatu hari yang semua manusia dikumpulkan untuk (menghadapi)nya, dan hari itu adalah suatu hari yang disaksikan (oleh segala makhluk).

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِمَن خافَ عَذابَ الآخِرَةِ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang takut kepada azab akhirat.

Telah disebut dalam ayat-ayat sebelum ini tentang azab dunia yang dikenakan kepada mereka yang engkar. Memang azab dunia yang telah disebut itu sebagai pengajaran yang besar, tapi bagi sesiapa yang takut azab di akhirat kelak. Kerana tidak semua mendapat azab dunia. Ada yang selamat sahaja. Tapi kita kena sedar dan yakin bahawa akan ada azab akhirat untuk mereka yang zalim.

 

ذٰلِكَ يَومٌ مَجموعٌ لَهُ النّاسُ

Hari kiamat itu adalah suatu hari yang semua manusia dikumpulkan untuk (menghadapi)nya,

Semua manusia akan dikumpulkan pada satu tempat untuk menghadapi perbicaraan Allah. Waktu itu sudah terlambat kalau hendak memperbaiki segala kesalahan kita semasa di dunia dulu kerana tidak boleh nak kembali ke dunia. Maka janganlah kita tunggu hari Mahsyar itu baru kita nak beriman, baru nak ubah perangai kita.

 

وَذٰلِكَ يَومٌ مَشهودٌ

dan hari itu adalah suatu hari yang disaksikan

Semua akan nampak segala kejadian pada hari itu dengan jelas, dengan mata kepala sendiri. Kalau dulu semasa di dunia tidak percaya, nah waktu itu semua akan nampak dengan jelas.

Itulah hari yang sangat besar, dihadiri oleh para malaikat; pada hari itu berkumpul pula para rasul, dan semua makhluk yang terdiri atas golongan jin, manusia, burung-burung, binatang-binatang liar serta semua binatang ternak dihimpunkan. Lalu pada hari itu Tuhan Yang Maha Adil akan menjalankan hukum-Nya tanpa berbuat aniaya walau seberat zarrah pun; jika amal perbuatan berupa suatu kebaikan, maka Dia melipatgandakan pahalanya.


 

Ayat 104:

وَما نُؤَخِّرُهُ إِلّا لِأَجَلٍ مَعدودٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We do not delay it except for a limited term.

(MALAY)

Dan Kami tiadalah melewatkannya, melainkan sampai waktu yang tertentu.

 

Allah boleh menjadikan Hari Kiamat itu bila-bila masa sahaja, tapi ia tidak terjadi lagi kerana Allah telah tentukan bila ia akan terjadi. Waktu itu telah ditetapkan dan hanya Allah sahaja yang tahu bilakah ianya akan terjadi. Ianya adalah rahsia Allah dan tidak ada sesiapa yang mengetahuinya termasuklah para malaikat yang hampir dengan Allah.


 

Ayat 105:

يَومَ يَأتِ لا تَكَلَّمُ نَفسٌ إِلّا بِإِذنِهِ ۚ فَمِنهُم شَقِيٌّ وَسَعيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day it comes no soul will speak except by His permission. And among them will be the wretched and the prosperous.

(MALAY)

Di kala datang hari itu, tidak ada seorang pun yang berbicara, melainkan dengan izin-Nya; maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia.

 

يَومَ يَأتِ لا تَكَلَّمُ نَفسٌ إِلّا بِإِذنِهِ

Di kala datang hari itu, tidak ada seorang pun yang berbicara, melainkan dengan izin-Nya; 

Pada hari itu, tidak boleh sesiapa pun yang bercakap melainkan dengan izin Allah. Memang waktu itu semua dalam keadaan takut sampai tidak berani nak bercakap kerana takut sangat. Nak cakap sikit pun tidak berani. Kalau semasa di dunia, mereka pandai berhujah, bercakap sana sini, tapi di hari akhirat itu tidak berani bercakap pun.

Dan memang tidak dibenarkan sesiapa pun bercakap, melainkan Allah beri kebenaran untuk bercakap. Apabila Allah dah beri kebenaran, baru berani nak bercakap.

Balaghah: hazf pada huruf ي pada kalimah يَأتِ yang bermaksud ‘datang’. Kalimah يَأتِ dari kata dasar أ ت ي yang sepatutnya ada ي tapi telah dihilangkan. Apabila ada hazf dan tidak disebabkan oleh nahu, maka ada elemen balaghah di dalamnya. Iaitu ada sesuatu yang Allah hendak beritahu. Apabila ada hazf pada huruf ي, dari segi balaghah, ia hendak membawa maksud ‘berterusan’. Allah hendak membezakan Hari Akhirat itu dengan hari-hari kita yang biasa sekarang. Kerana hari kita sekarang bersilih ganti. Hari ini lain dan hari esok bertukar kepada hari yang baru. Tapi Hari Akhirat yang dimaksudkan dalam ayat ini berkekalan. Tidak akan bertukar ganti, apabila ia datang, ia akan terus sahaja sampai bila-bila. Kerana akhirat tidak ada penghujung.

Sekarang bandingkan dengan ayat Baqarah:258

قَالَ إِبْرَاهِيمُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْتِي بِالشَّمْسِ مِنَ الْمَشْرِ

Nabi Ibrahim berkata lagi: “Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur,

Dalam ayat Baqarah ini, digunakan kalimah يَأْتِي dimana ي dikekalkan. Ini adalah kerana terbit matahari dari timur itu tidak berterusan. Nanti akan datang satu waktu yang matahari akan terbit dari barat. Dan keluarnya matahari tidak kekal kerana apbila kiamat nanti, ia tidak keluar lagi kerana matahari akan dihancurkan.

Begitu, lihat Ibrahim:31. Cerita dalam ayat ini lebih kurang dengan Hud:105 ini tapi zikru ya di dalamnya.

قُل لِّعِبَادِيَ الَّذِينَ آمَنُوا يُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُنفِقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً مِّن قَبْلِ أَن يَأْتِيَ يَوْمٌ لَّا بَيْعٌ فِيهِ وَلَا خِلَالٌ

Katakanlah kepada hamba-hambaKu yang beriman: hendaklah mereka mendirikan sembahyang dan mendermakan dari apa yang kami kurniakan kepada mereka, sama ada dengan merahsiakan pemberiannya itu atau dengan terbuka; sebelum datangnya hari yang tidak ada jual beli padanya, dan tidak ada sahabat handai (yang dapat memberikan pertolongan).

Kita lihat ada zikru ya dalam يَأْتِيَ. Ini adalah kerana Allah suruh solat dan infak kepada orang yang beriman. Tapi arahan ini bukanlah untuk selama-lamanya. Bila akhirat sudah bermula, maka tidak ada lagi ibadat; atau apabila seseorang itu sudah mati, tentulah tiada amal dalam alam barzakh.

 

فَمِنهُم شَقِيٌّ وَسَعيدٌ

maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia.

Manusia akan dibahagikan kepada dua golongan nanti: Ahli Neraka dan Ahli Syurga. Akhirnya nanti setelah perbicaaan dijalankan, hanya ada dua golongan ini sahaja.


 

Ayat 106:

فَأَمَّا الَّذينَ شَقوا فَفِي النّارِ لَهُم فيها زَفيرٌ وَشَهيقٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As for those who were [destined to be] wretched, they will be in the Fire. For them therein is [violent] exhaling and inhaling.¹

  • i.e., their sighs and sobs, resembling the bray of a donkey.

(MALAY)

Adapun orang-orang yang celaka, maka (tempatnya) di dalam neraka, di dalamnya mereka mengeluarkan dan menarik nafas (dengan merintih),

 

فَأَمَّا الَّذينَ شَقوا فَفِي النّارِ

Adapun orang-orang yang celaka, maka (tempatnya) di dalam neraka,

Mereka yang celaka, kerana mereka tidak beriman dan beramal soleh, tidak endahkan agama, tempat mereka adalah di neraka.

 

لَهُم فيها زَفيرٌ وَشَهيقٌ

di dalamnya mereka mengeluarkan dan menarik nafas

Allah berikan gambaran keadaan mereka di neraka nanti. Satu gambaran yang amat menakutkan. Mereka akan bersuara zahir – ianya diibaratkan sebagai keluar suara dari himar semasa ianya bertempik.

زَفيرٌ adalah suara himar semasa merintih kerana kepenatan. Ianya adalah satu bunyi yang amat tak sedap. Memang suara himar adalah suara paling buruk dalam dunia. Allah bandingkan suara mereka dengan suara himar. Suara ini mula-mula perlahan kerana penat, tapi lama-lama menjadi semakin kuat.

Lama kelamaan suara yang kuat itu menjadi شَهيقٌ, iaitu apabila himar itu penat sangat sampai tidak larat hendak berbunyi lagi. Segala bunyi ini adalah kerana mereka sedang menanggung kesakitan azab di akhirat kelak.


 

Ayat 107:

خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ فَعّالٌ لِما يُريدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They will be] abiding therein as long as the heavens and the earth endure, except what your Lord should will. Indeed, your Lord is an effecter of what He intends.

(MALAY)

mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain). Sesungguhnya Tuhanmu Maha Pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.

 

خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ

mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi,

Kalimah ini bermaksud berkekalannya sesuatu. Ini adalah penggunaan pepatah Arab. Macam orang Melayu dulu ada diletak dalam perjanjian: ‘selagi ada bulan dan bintang’. Ini hendak memberi isyarat kekalnya sesuatu itu. Maka, mereka kekal dalam neraka selama-lamanya.

Tapi kenapa pakai perumpamaan langit dan bumi sedangkan langit dan bumi akan dihancurkan? Ulama mengatakan, di akhirat nanti pasti ada langit dan bumi yang lain. Allahu a’lam.

 

إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ

kecuali jika Tuhanmu menghendaki 

Mereka akan kekal dalam neraka itu, kecuali kalau Allah mengkehendaki yang lain. Terdapat banyak perbahasan tentang perkara ini dari bahasa yang digunakan. Oleh itu ada yang mengatakan mereka tetap kekal dalam neraka, dan ada yang berpendapat mereka tidak kekal kerana Allah boleh buat keputusan untuk keluarkan mereka. Iaitu, mereka yang tinggal dalam neraka tidak kekal, tapi mereka yang tinggal dalam syurga akan kekal dalam syurga. Walaupun begitu, janganlah ini memberi harapan sangat kepada kita, kerana kita kena ada perasaan tidak mahu masuk langsung ke dalam neraka walau sesaat pun. Apatah lagi perbincangan ayat ini, bukan sesaat dua, tapi tinggal dalam neraka entah berapa ribu, berapa juta tahun. Takkan kita nak tinggal dalam neraka selama itu? Jadi, kita kena doa dan berusaha supaya kita langsung tidak masuk dalam neraka.

Ada ulama seperti Ibnu Jarir yang mengatakan, mereka yang dikeluarkan hanyalah ahli tauhid yang ada dosa. Selepas mereka masuk ke dalam neraka untuk menerima balasan dari dosa mereka, mereka dikeluarkan dari neraka kerana syafaat yang akan diberikan kepada mereka. Setelah itu tidak ada lagi seorang pun di dalam neraka kecuali orang-orang yang wajib menjadi penghuni tetap untuk selama-lamanya dan tidak ada jalan lain baginya untuk selamat dari neraka. Maksudnya, mereka itu kekal dalam neraka selama-lamanya. Demikianlah menurut pendapat kebanyakan ulama terdahulu dan ulama sekarang sehubungan dengan tafsir ayat ini.

 

إِنَّ رَبَّكَ فَعّالٌ لِما يُريدُ

Sesungguhnya Tuhanmu Maha Pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.

Allah ingatkan lagi yang Dia boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki dan kita tidak dapat halang, tidak boleh persoal apa yang Dia hendak lakukan. Kita kena terima sahaja dan redha dengan apa yang Allah lakukan terhadap diri kita.


 

Ayat 108: Ayat tabshir pula.

۞ وَأَمَّا الَّذينَ سُعِدوا فَفِي الجَنَّةِ خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ ۖ عَطاءً غَيرَ مَجذوذٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And as for those who were [destined to be] prosperous, they will be in Paradise, abiding therein as long as the heavens and the earth endure, except what your Lord should will – a bestowal uninterrupted.

(MALAY)

Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam syurga, mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain); sebagai kurnia yang tiada putus-putusnya.

 

وَأَمَّا الَّذينَ سُعِدوا فَفِي الجَنَّةِ

Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam syurga, 

Kalau tadi tentang penghuni neraka, sekarang tentang penghuni syurga pula. Mereka itu adalah orang yang bertuah dan akan bergembira kerana masuk syurga.

 

خالِدينَ فيها ما دامَتِ السَّماواتُ وَالأَرضُ

mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi,

Mereka akan kekal di dalam syurga itu sampai bila-bila. Mereka tidak akan dikeluarkan dari syurga itu kerana banyak ayat-ayat yang lain yang mengatakan yang mereka akan kekal di dalamnya. Kerana kalau ada kemungkinan mereka akan dikeluarkan, itu akan menyebabkan kurangnya kenikmatan dalam syurga itu. Seperti kita duduk dalam hotel yang mahal, tapi kita tahu yang kita akhirnya kena keluar juga, maka kuranglah nikmat dalam hotel itu. Oleh kerana itu, mereka yang tinggal dalam syurga, mereka sudah diberitahu yang mereka akan kekal di dalamnya, jadi tidak perlu takut, tidak perlu risau lagi, kerana syurga adalah tempat untuk menerima nikmat sahaja, tanpa kerisauan walau sedikit pun.

 

إِلّا ما شاءَ رَبُّكَ

kecuali jika Tuhanmu menghendaki 

Akan tetapi kerana Allah tambah: ‘jika tuhan kehendaki’ pula? adakah ini bermaksud yang ada kemungkinan Allah akan keluarkan mereka dari syurga? Ulama mengatakan ini adalah lafaz untuk mengatakan Qudrat Allah. Allah hendak beritahu yang Dia boleh buat apa-apa sahaja, tidak tertakluk dengan apa-apa. Tapi tidaklah Allah akan mengeluarkan penghuni syurga dari syurga itu.

 

عَطاءً غَيرَ مَجذوذٍ

sebagai kurnia yang tiada putus-putusnya.

Nikmat itu tidak akan putus-putus sampai bila-bila. Itulah nikmat yang akan didapati dalam syurga nanti. Nikmat akan berterusan dan malah, akan bertambah-tambah. Ini adalah kerana kalau dapat nikmat baik macam mana pun, tapi kalau sama sahaja, lama-lama akan bosan juga. Kalau kita jumpa makanan yang sedap, seminggu dua bolehlah makan benda yang sama. Tapi kalau dah dua minggu makan makanan yang sama sahaja, sebagai manusia, kita akan bosan juga, bukan? Maka Allah akan tambah nikmat-nikmat dalam syurga itu supaya kita tidak bosan sampai bila-bila.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hud Ayat 98 – 102 (Bahaya ikut sahaja guru)

Ayat 98:

يَقدُمُ قَومَهُ يَومَ القِيامَةِ فَأَورَدَهُمُ النّارَ ۖ وَبِئسَ الوِردُ المَورودُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will precede his people on the Day of Resurrection and lead them into the Fire; and wretched is the place to which they are led.

(MALAY)

Ia berjalan di muka kaumnya di hari kiamat lalu memasukkan mereka ke dalam neraka. Neraka itu seburuk-buruk tempat yang didatangi.

 

يَقدُمُ قَومَهُ يَومَ القِيامَةِ

Ia berjalan di muka kaumnya di hari kiamat

Kejadian ini adalah di Hari Kiamat. Sedangkan selepas mereka dimatikan dalam laut itu, mereka terus dikenakan dengan azab api barzakh – mereka telah diseksa di alam barzakh. Maknanya di alam barzakh lagi mereka telah diseksa dan sekarang apabila kiamat telah bermula, Firaun akan berjalan di hadapan kaumnya. Dia dahulu yang akan masuk neraka.

 

فَأَورَدَهُمُ النّارَ

lalu memasukkan mereka ke dalam neraka. 

Dia akan mendahului pengikutnya ke dalam neraka. أَورَدَ bermaksud membawa seseorang ke tempat yang ada air. Kerana di padang pasir, ini adalah perbuatan yang amat besar kerana kalau mereka sesat di padang pasir, kalau ada orang yang bawa ke tempat yang ada air, ini jasa yang amat besar. Akan tetapi, dalam kes Firaun ini, ianya adalah sebagai ejekan kepada dia. Kerana memang dia bawa kaumnya kepada air, tapi kepada air yang membunuh mereka, bukan menghilangkan dahaga mereka. Sekarang dia bawa kaumnya dan pengikutnya ke dalam neraka pula. Kaum dan pengikutnya pun bersalah juga, kenapa ikut Firaun itu?

 

وَبِئسَ الوِردُ المَورودُ

Neraka itu seburuk-buruk tempat yang didatangi.

الوِردُ boleh bermaksud tempat yang didatangi. Mereka masuk ke neraka kerana ikut Firaun dan taat kepada dia. Tapi mereka telah buat keputusan yang amat salah.

الوِردُ juga boleh bermaksud ‘mereka yang dahaga’. Mereka yang dahaga selalunya akan ikut orang yang boleh bawa mereka kepada air. Tapi pengikut Firaun itu adalah teruk sekali kerana mereka ikut Firaun bukannya kepada air yang dapat menghilangkan dahaga mereka, tapi kepada air yang mematikan mereka dan neraka yang akan membakar mereka. Jadi, walaupun mereka itu ikut sahaja, tapi mereka tidak punya alasan untuk mengelakkan diri mereka lagi kerana Allah telah beri semua manusia dengan akal untuk buat keputusan. Kalau akal telah diberi tapi tidak digunakan, pakai ikut sahaja, maka jangan salahkan sesiapa apabila Allah masukkan dalam neraka nanti. Banyak ayat-ayat dalam Quran membicarakan perkara ini. Ramai yang akan menyalahkan guru/pemimpin/ustaz mereka yang telah menyesatkan mereka. Mereka marah sekali tapi tidak dapat menyelamatkan mereka pun nanti, kerana mereka akan sama-sama masuk dalam neraka dengan guru/pemimpin/ustaz mereka yang sesat.

Allah Swt. menceritakan pula perihal orang-orang kafir, bahawa mereka di dalam neraka mengatakan:

{رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَ رَبَّنَا آتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا}

Dan mereka berkata, “Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah menaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar). Ya Tuhan kami, berilah kepada mereka azab dua kali lipat ” (Al-Ahzab: 67-68), hingga akhir ayat.

المَورودُ pula bermaksud mereka yang mengikut orang yang membawa kepada air. Juga merujuk kepada pengikut-pengikut Firaun. Mereka mahukan dunia, jadi mereka ikut arahan dari Firaun maka mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang tidak ada peluang untuk keluar lagi. Mereka akan kekal di dalamnya.


 

Ayat 99:

وَأُتبِعوا في هٰذِهِ لَعنَةً وَيَومَ القِيامَةِ ۚ بِئسَ الرِّفدُ المَرفودُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they were followed in this [world] with a curse and on the Day of Resurrection. And wretched is the gift¹ which is given.

  • i.e., the curse which follows them in both worlds.

(MALAY)

Dan mereka selalu diikuti dengan laknat di dunia ini dan (begitu pula) di hari kiamat. Laknat itu seburuk-buruk pemberian yang diberikan.

 

وَأُتبِعوا في هٰذِهِ لَعنَةً

Dan mereka selalu diikuti dengan laknat di sini 

Mereka itu telah ditimpa laknat semasa di dunia lagi. Laknat itu akan ikut mereka sahaja ke mana sahaja mereka pergi. Laknat itu maksudnya mereka tidak akan mendapat rahmat dari Allah.

 

وَيَومَ القِيامَةِ

dan (begitu pula) di hari kiamat.

Bukan sahaja di dunia mereka mendapat laknat, di Hari Kiamat juga nanti mereka tidak akan mendapat rahmat dari Allah. Kerana Allah nak hukum mereka cukup-cukup.

 

بِئسَ الرِّفدُ المَرفودُ

Laknat itu seburuk-buruk pemberian yang diberikan.

الرِّفدُ asalnya adalah pertolongan yang diberikan kepada mereka yang tidak berupaya. Tapi adakah laknat dan segala azab itu boleh dikatakan sebagai ‘pertolongan’? Tentu tidak. Jadi Allah hendak mengejek mereka seperti banyak ayat-ayat dalam Quran dalam bentuk sarkastik. Ia memang hadiah, tapi hadiah yang amat buruk sekali.


 

Ayat 100:

ذٰلِكَ مِن أَنباءِ القُرىٰ نَقُصُّهُ عَلَيكَ ۖ مِنها قائِمٌ وَحَصيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is from the news of the cities, which We relate to you; of them, some are [still] standing and some are [as] a harvest [mowed down].¹

  • Their structures have been completely destroyed.

(MALAY)

Itu adalah sebahagian dan berita-berita negeri (yang telah dibinasakan) yang Kami ceritakan kepadamu (Muhammad); di antara negeri-negeri itu ada yang masih ada bekas-bekasnya dan ada (pula) yang telah musnah.

 

ذٰلِكَ مِن أَنباءِ القُرىٰ نَقُصُّهُ عَلَيكَ

Itu adalah sebahagian dan berita-berita negeri (yang telah dibinasakan) yang Kami ceritakan kepadamu

Itulah kisah-kisah yang disampaikan kepada Nabi Muhammad. Bukan semua, tapi sebahagian sahaja, tapi cukuplah untuk diambil sebagai peringatan dan kajian kita. Supaya kita dapat tahu bahawa perkara yang terjadi pada zaman sekarang, telah berlaku dari dahulu lagi.

Semua kisah-kisah itu disampaikan kepada Nabi dalam bentuk wahyu.

 

مِنها قائِمٌ وَحَصيدٌ

di antara negeri-negeri itu ada yang masih ada bekas-bekasnya dan ada (pula) yang telah musnah.

Walaupun disampaikan dalam bentuk kisah, tapi ada tempat-tempat itu yang masih قائِمٌ berdiri lagi dan ada yang orang masih tinggal lagi di tempat itu. Jadi masih boleh pergi lagi ke tempat-tempat itu kalau tidak percaya.

Dan ada yang حَصيدٌ sudah hancur. Kalimah حَصيدٌ dari katadasar حَصدٌ yang bermaksud ‘tuai’. Apabila waktu tuaian, tanaman-tanaman itu ditarik, dipetik dan dicabut sampai tidak ada lagi di pokok atau di tanah. Begitu jugalah dengan sesetengah kisah dalam Quran. Ada tempat yang kesan peninggalan tidak ada lagi, seperti tanaman yang telah dituai sampai tidak ada kesan lagi.


 

Ayat 101:

وَما ظَلَمناهُم وَلٰكِن ظَلَموا أَنفُسَهُم ۖ فَما أَغنَت عَنهُم آلِهَتُهُمُ الَّتي يَدعونَ مِن دونِ اللَّهِ مِن شَيءٍ لَمّا جاءَ أَمرُ رَبِّكَ ۖ وَما زادوهُم غَيرَ تَتبيبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not wrong them, but they wronged themselves. And they were not availed at all by their gods which they invoked other than Allāh when there came the command of your Lord. And they did not increase them in other than ruin.

(MALAY)

Dan Kami tidaklah menganiaya mereka tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri, tiadalah bermanfaat sedikitpun kepada mereka sembahan-sembahan yang mereka seru selain Allah, di waktu azab Tuhanmu datang. Dan sembahan-sembahan itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali kebinasaan belaka.

 

وَما ظَلَمناهُم وَلٰكِن ظَلَموا أَنفُسَهُم

Dan Kami tidaklah menganiaya mereka tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri,

Banyak ayat-ayat tentang Allah menghancurkan umat-umat yang derhaka. Allah hendak beritahu dalam ayat ini, Allah hancurkan mereka bukan kerana Allah zalim, bukan kerana Allah ini Tuhan yang pemarah, suka nak hancurkan makhluk sahaja, bukan. Allah beritahu yang mereka yang telah menzalimi diri mereka dengan melakukan syirik. Dan kerana itulah Allah hancurkan mereka.

 

فَما أَغنَت عَنهُم آلِهَتُهُمُ

tiadalah bermanfaat sedikitpun kepada mereka sembahan-sembahan mereka

Apabila telah datang keputusan azab dari Allah, ilah-ilah mereka, sembahan-sembahan mereka, tuhan-tuhan mereka, tidak dapat membantu langsung. Mereka memang tidak ada kuasa langsung.

 

الَّتي يَدعونَ مِن دونِ اللَّهِ مِن شَيءٍ

yang mereka seru selain Allah, 

Ituhlah Nabi, wali, malaikat dan jin yang mereka seru selain Allah. Samada dalam bentuk berhala, bentuk gambar atau apa sahaja. Mereka sangka sembahan mereka itu boleh bantu mereka di dunia dan kalau mereka mati nanti. Tapi sia-sia sahaja kerana semua itu tidak boleh membantu mereka sedikit pun. Jangan kata banyak sedikit pun tidak dapat tolong mereka.

 

لَمّا جاءَ أَمرُ رَبِّكَ

di waktu azab Tuhanmu datang.

Apabila datang keputusan dari Allah, tidak ada sesiapa yang boleh halang. Tidak ada Nabi, wali dan malaikat pun yang dapat halang atau dapat bantu. Maka, kalau masyarakat Islam pun ada yang bergantung kepada Nabi, wali atau malaikat, itu semua pun sia-sia sahaja. Memang ada umat Islam yang tidak faham tentang agama, mereka meletakkan pengharapan kepada Nabi, wali atau malaikat kerana mereka sangka Nabi, wali dan malaikat itu boleh membantu menyelamatkan mereka, atau menahan mereka dari musibah dan azab. Itu adalah fahaman syirik yang perlu ditinggalkan.

 

وَما زادوهُم غَيرَ تَتبيبٍ

Dan sembahan-sembahan itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali kebinasaan belaka.

Roh-roh itu tidak menambah kebaikan kepada mereka melainkan kebinasaan sahaja. Kerana roh-roh sembahan mereka itu pun tidak mengaku yang mereka dipuja. Sebagai contoh, apabila ditanya kepada Nabi Isa, baginda tidak mengaku yang baginda pernah suruh umatnya menyebah baginda. Nanti roh-roh pujaan mereka itu bukannya akan menyelamatkan mereka tapi mereka yang akan jadi saksi atas puak yang menyembah itu, mengatakan mereka itu sembah bertepuk sebelah tangan sahaja. Yang disembah tidak tahu menahu pun yang mereka disembah kerana mereka telah mati. Cuma puak yang menyembah sahaja yang memandai sembah. Ini adalah kerana mereka hanya ikut cakap guru-guru sesat mereka yang mengajar. Macam ramai dari kalangan orang kita yang belajar silat, apabila dapat apa-apa amalan dari guru silat mereka, mereka amalkan. Sedangkan amalan mereka itu banyak yang menyeru jin sahaja, tapi kerana mereka jahil, mereka tidak tahu. Mereka tengok guru silat mereka hebat, mereka sangka kalau mereka amalkan amalan yang sama, mereka pun jadi hebat juga.

Kerana kepercayaan mereka itulah yang menyebabkan kebinasaan kepada  mereka. Mereka buang masa dengan amalan yang salah dan kerana mereka percaya dengan perkara syirik itu, mereka tetap terus mengamalkannya.


 

Ayat 102: Takhwif duniawi.

وَكَذٰلِكَ أَخذُ رَبِّكَ إِذا أَخَذَ القُرىٰ وَهِيَ ظالِمَةٌ ۚ إِنَّ أَخذَهُ أَليمٌ شَديدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And thus is the seizure of your Lord when He seizes the cities while they are committing wrong. Indeed, His seizure is painful and severe.

(MALAY)

Dan begitulah azab Tuhanmu, apabila Dia mengazab penduduk negeri-negeri yang berbuat zalim. Sesungguhnya azab-Nya itu adalah sangat pedih lagi keras.

 

وَكَذٰلِكَ أَخذُ رَبِّكَ

Dan begitulah azab Tuhanmu,

Begitulah Allah telah menceritakan azab-azab yang dikenakan kepada mereka yang mengamalkan syirik, menolak rasul-rasul mereka dan berbuat kerosakan agama di dunia. Ambillah pengajaran dari apa yang terjadi kepada mereka itu. Azab Allah itu tidak ada siapa pun yang dapat menghalangnya.

 

إِذا أَخَذَ القُرىٰ وَهِيَ ظالِمَةٌ

apabila Dia mengazab penduduk negeri-negeri yang berbuat zalim. 

Kisah-kisah azab itu dikenakan kepada kawasan-kawasan itu ketika mereka zalim dalam syirik. Memang mereka tidak ada alasan lagi dah. Macam orang yang kena tangkap semasa sedang buat kesalahan, dalam bahasa Inggeris: caught red handed.

 

إِنَّ أَخذَهُ أَليمٌ شَديدٌ

Sesungguhnya azab-Nya itu adalah sangat pedih lagi keras.

Ketahuilah, azab Allah itu amat menyakitkan, takkan sanggup sesiapa pun menahannya. Dan akan kekal pula di dalam azab itu, mahukah kamu mengalami perkara sedemikian? Maka, janganlah meringan-ringankan perkara tentang syirik ini, memang tidak berbaloi. Kalau ada perkara-perkara yang meragukan, tinggalkanlah sahaja, itu lebih selamat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir