Tafsir Surah Ali Imran Ayat 103 – 109 (Amar makruf Nahi mungkar)

Ayat 103: Allah beritahu yang kita kena buat seperti yang disuruh dalam ayat ini. Kalau kita lakukan, barulah kita akan capai apa yang telah disebut dalam ayat sebelum ini.

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوٰنًا وَكُنتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ ءآيٰتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And hold firmly to the rope¹ of Allāh all together and do not become divided. And remember the favor of Allāh upon you – when you were enemies and He brought your hearts together and you became, by His favor, brothers. And you were on the edge of a pit of the Fire, and He saved you from it. Thus does Allāh make clear to you His verses that you may be guided.

  • Referring either to His covenant or the Qur’ān.

MALAY

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

 

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah

Ulama sepakat mengatakan yang dimaksudkan dengan حَبْلِ اللَّهِ (Tali Allah) adalah Al-Qur’an.

Dan lafaz جَمِيعًا bermaksud ‘semua sekali’. Maksudnya, semua ayat-ayat Al-Qur’an itu. Jangan tolak walau satu pun ayat Al-Qur’an. Maka, kenalah belajar tafsir semua sekali ayat Al-Qur’an itu 30 juzuk. Jangan pilih-pilih pula mana yang kita suka. Kena luangkan masa dalam hayat kita ini supaya dapat belajar tafsir keseluruhan ayat Al-Qur’an.

Kata جَمِيعًا juga bermaksud ‘berjemaah’. Hendaklah kita bersama-sama dengan orang lain berpegang dengan Al-Qur’an. Oleh itu, hendaklah kita ramai-ramai kena belajar dan sebarkan Al-Qur’an ini. Janganlah kita faham sendiri sahaja dan biarkan orang lain terkontang-kanting tidak tahu hal agama ini.

Tapi belajar mestilah dengan cara yang benar. Kenalah talaqqi belajar dengan guru dan kemudian tambah dengan membaca kitab-kitab tafsir yang banyak ada di pasaran. Memang ada banyak tafsir dengan berbagai kitab tapi secara dasarnya banyak persamaan antara tafsir itu. Itu sebagai penambahan maklumat kerana setiap kitab ada perkara khusus yang disentuh.

 

وَلَا تَفَرَّقُوا

dan janganlah kamu bercerai-berai;

Jangan kamu berpecah belah tentang Al-Qur’an. Kalau kita tidak pegang Al-Qur’an semua sekali, akan rosak agama dan umat pun akan pecah belah. Untuk umat bersatu, bukan dengan menggunakan hadis, tapi dengan Al-Qur’an. Kerana dengan hadis, manusia boleh lagi berpecah jadi mazhab – kita pun lihatlah sekurang-kurangnya ada empat mazhab Ahli Sunnah wal Jamaah pun. Bukanlah saya kata salah mazhab itu pula.

Tapi kita sekarang hendak bincang tentang perpaduan. Hanya dengan Al-Qur’an, baru boleh bersatu. Ini adalah kerana Al-Qur’an mengajak kepada akidah tauhid dan hal akidah ini mazhab yang empat pun sama sahaja pendapat mereka. Kalau perbezaan bab fekah, zaman sahabat pun sudah ada perbezaan pendapat dan tidak membahayakan pun.

Dalam hal feqah, kita boleh bertolak ansur kerana ada banyak pendapat, tapi dengan hal akidah, kena pegang satu pendapat sahaja, iaitu yang disampaikan oleh Al-Qur’an. Terutama tentang tauhid dan furu’ aqidah. Oleh itu, janganlah ada yang tidak belajar tafsir Al-Qur’an kalau prihatin dengan agama dan pengakhiran kita di akhirat kelak.

Semua sekali umat Islam kena belajar. Tapi diingatkan sekali lagi untuk belajar dengan benar. Jangan gunakan ayat-ayat Al-Qur’an pula untuk tafsirkan dengan cara yang salah, yang menyebabkan perpecahan dalam umat pula. Ini pun ada juga terjadi dalam kalangan umat Islam di dunia. Sebagai contoh, ada yang gunakan ayat Al-Qur’an untuk berbunuhan pula.

Ayat ini juga memberi isyarat kepada kita supaya jangan berpecah buat kumpulan lain selain dari kumpulan Muslim. Memang akan ada sahaja perbezaan pendapat, ini perkara biasa kerana kita semua manusia, pendidikan berbeza dan pemahaman pun berbeza. Tapi kena tetap duduk dalam jemaah Islam.

Memang sebagai manusia akan ada sahaja perbezaan pendapat dan fahaman, tapi jangan besarkan perbezaan itu. Kita sekarang sudah banyak sangat kumpulan dan persatuan. Semua dengan niat yang baik, tapi janganlah kita taksub dengan kumpulan kita. Kerana kita semua bekerja untuk Allah. Walaupun banyak kumpulan kecil, tapi kumpulan yang terbesar adalah kumpulan jemaah Islam.

Dan kena pandai menangani perbezaan pendapat (ikhtilaf). Janganlah kerja nak mencari salah orang sahaja. Ramai yang terbelit dengan masalah ini kerana tidak tahu menahu langsung tentang ikhtilaf. Yang kita kena buat selalu adalah ingat nikmat Allah beri kepada kita (nikmat Islam dan dijadikan kita sebagai Muslim). Bayangkan kalau Dia masukkan kita dalam agama kafir, macam mana?

 

وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ

dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan, lalu Allah menyatukan di antara hati kamu

Ini adalah nikmat yang khusus diberikan kepada Arab Madinah yang dulunya berperang sesama mereka. Dengan nikmat Al-Qur’an, mereka jadi seperti adik beradik. Ini adalah contoh bagaimana Al-Qur’an dapat menyatukan manusia. Apabila tauhid kepada Allah, Allah boleh satukan hati. Oleh itu, perkara yang besar yang penting dijaga adalah akidah.

Memang kita sendiri boleh rasa bagaimana Al-Qur’an dapat menyatukan manusia. Cara paling senang kita tengok adalah kalau kita lihat orang yang selalu baca Al-Qur’an, kita akan hormat dia. Ini terjadi secara semulajadi. Apatah lagi kalau seorang yang hafiz Al-Qur’an, lagi kita akan hormat dia. Allah yang timbulkan perasaan sayang dan hormat itu dalam hati kita kerana Al-Qur’an.

Perkataan فَأَلَّفَ digunakan yang bermaksud ‘seribu’ secara literal. Ia bermaksud benda yang pecah seribu dan dijadikan satu balik dan lekat balik. Pelekat itu adalah Al-Qur’an.

 

فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوٰنًا

maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu, orang-orang Islam yang bersaudara.

Kerana Al-Qur’an manusia boleh menjadi saudara seagama dan berpegang kepada satu sumber pegangan yang menyatukan kita. Ada beza antara ‘ikhwah’ dan ‘ikhwan’. Dua-dua perkataan ini kita selalu dengar tapi apakah bezanya?

Ikhwah adalah talian persaudaraan kekeluargaan. Ikhwan pula adalah pertautan antara mereka yang mempunyai matlamat yang sama walaupun bukan keluarga darah daging. Tetapi apabila orang mukmin, walaupun bukan adik beradik, tapi mereka seperti ikhwah sesama sendiri. Sudah jadi macam adik beradik. Tapi dalam ayat ini digunakan lafaz إِخْوَانًا kerana masih pada peringkat awal.

Oleh itu, jagalah persaudaraan Islam sesama kita. Lihatlah orang Islam yang lain sebagai orang yang sama sahaja dengan kita, sama-sama dalam akidah yang satu dan Tuhan yang satu. Janganlah pandang sangat perbezaan antara kita. Perbezaan memang akan tentu ada. Tapi carilah apa perkara yang menyatukan kita. Pandanglah manusia lain dengan pandangan rahmah.

 

وَكُنتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا

Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu.

Allah ingatkan Arab Madinah bagaimana mereka dahulu sudah duduk tepi jurang Neraka, tunggu mati sahaja untuk dimasukkan terus ke dalam neraka. Tapi Allah selamatkan mereka dengan beri fahaman tauhid kepada mereka.

Begitu juga, ramai dari kita yang hanya tahu tauhid dengan sebenar selepas belajar tafsir Al-Qur’an. Ada yang menangis kerana mengenangkan apa yang mereka lakukan semasa mereka belum belajar tafsir, kerana mereka tahu apa yang mereka lakukan dulu, akan menyebabkan mereka masuk terus ke dalam neraka kalau tidak bertaubat.

Tapi, untuk bertaubat, hanya selepas mengetahui yang perbuatan itu salah dahulu. Berapa ramai lagi yang masih mengamalkan amalan syirik tanpa mereka sedari kerana mereka tidak belajar tafsir Al-Qur’an?

 

كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ ءآيٰتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

Allah menceritakan semua ini adalah untuk memberi hidayah kepada kita. Maka kita kenalah ambil pengajaran dari ayat-ayat Allah ini. Jangan kita baca begitu sahaja, hafal begitu sahaja tapi tidak difahami apakah yang Allah sampaikan.

 

Balaghah: Hazfu wa zikru. Jenis الإختزال (al-ikhtizal)

Ini adalah apabila ada hazaf huruf dalam lafaz ayat Al-Qur’an. Ini seumpama penggunaan shorthand (trengkas). Dalam ayat ini, ada hazaf dari fi’il. Dibuang huruf untuk menunjukkan peristiwa itu lebih kecil atau kurang dari segi kuantiti; atau masa kejadian itu lebih pendek.

Sebagai contoh, kalaulah penggunaan al-ikhtizal ini ada dalam bahasa Melayu, kalau digunakan kalimah ‘makan’, itu bermaksud makan yang biasa. Tetapi, kalau buang huruf n dan perkataan makan itu jadi ‘maka’, maksudnya makan yang sekejap sahaja tidak seperti biasa, atau makan sikit sangat tidak seperti biasa. Dan kalau tambah huruf jadi ‘makang’, itu bermaksud makan dengan banyak. Tapi tidaklah penggunaan ikhtizal ini ada dalam bahasa Melayu.

Lihat kalimah تَفَرَّقُوا yang dalam bentuk ikhtizal. Iaitu telah dihazafkan satu huruf ت dalam ayat ini. Sepatutnya kalimah yang biasa digunakan adalah تَتَفَرَّقُوا. Sekarang bandingkan pula dengan ayat Syura:13 

شَرَعَ لَكُم مِّنَ الدِّينِ مَا وَصَّىٰ بِهِ نُوحًا وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَىٰ وَعِيسَىٰ أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ اللَّهُ يَجْتَبِي إِلَيْهِ مَن يَشَاءُ وَيَهْدِي إِلَيْهِ مَن يُنِيبُ

Allah telah menerangkan kepada kamu – di antara perkara-perkara ugama yang Ia tetapkan hukumnya – apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh, dan yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), dan juga yang telah Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa serta Nabi Isa, iaitu: “Tegakkanlah pendirian ugama, dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya”. Berat bagi orang-orang musyrik (untuk menerima ugama tauhid) yang engkau seru mereka kepadanya. Allah memilih serta melorongkan sesiapa yang dikehendakiNya untuk menerima ugama tauhid itu, dan memberi hidayah petunjuk kepada ugamaNya itu sesiapa yang rujuk kembali kepadaNya (dengan taat).

Lafaz yang digunakan dalam ayat ini adalah تَتَفَرَّقُوا dalam wazan yang penuh. Tapi kenapa ada ikhtizal dalam ayat Ali Imran:103? Sedangkan kedua-dua ayat ini tentang larangan berpecah belah tetapi kenapa ada perbezaan kalimah yang digunakan?

Perbezaan itu adalah kerana ayat Ali Imran:103 ini ditujukan kepada puak Muhajirin dan Ansar sahaja. Bilangan mereka itu terhad kalau dibandingkan dengan tujuan ayat dalam Syura:13 itu. Dalam Syura:13 digunakan kalimah تَتَفَرَّقُوا dalam wazan yang penuh kerana ayat itu ditujukan kepada semua orang.


 

Ayat 104: Apabila umat Islam sudah bersatu, dan supaya kekal bersatu, kena ada sifat-sifat yang akan disebutkan:

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And let there be [arising] from you a nation inviting to [all that is] good, enjoining what is right and forbidding what is wrong,¹ and those will be the successful.

  • According to the laws of Allāh.

ABDULLAH BASMEIH

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.

 

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak

Ada dua tafsir kepada potongan ayat ini:

1. Semua kita umat Islam kena ada sifat-sifat ini. Setelah kita belajar tafsir Al-Qur’an dan tauhid, tahu apa yang perlu dilakukan, maka kita hendaklah menjadi seperti sifat-sifat yang disebut dalam ayat ini.

2. Kena ada satu umat yang mempunyai sifat-sifat ini. Maknanya bukanlah semua umat Islam.

Kalimah أُمَّةٌ bermaksud satu kumpulan yang tidak dibatasi oleh bangsa, bahasa dan negara. Tidak asabiyyah (sifat kepuakan). Dan yang menyatukan mereka adalah kalimah tauhid.

 

يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ

yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan

Sifat mereka adalah mereka mengajak (dakwah) sesiapa sahaja ke arah kebenaran Islam. Mereka mencari peluang di mana sahaja untuk berdakwah kepada manusia.

Mereka mengajak kepada apa? إِلَى الْخَيْرِ (ke arah kebaikan). ‘Kebaikan’ adalah apa-apa yang tsabit datang dari wahyu. Banyaklah perkara yang termasuk dalam perkara ini. Perkara ini kena belajar. Seorang yang hendak mencari kebenaran dalam agama, kenalah melazimi majlis ilmu dan belajar segala perkara yang perlu diketahui oleh seorang Muslim. Kalau diri sendiri tidak belajar, maka kepada apa yang kita hendak ajak manusia?

 

وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ

dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, 

Makruf adalah sesuatu yang telah diketahui secara umum. Tak payah ajar pun orang sudah tahu. Cuma nak kena ingatkan sahaja. Maknanya ini adalah kebaikan universal – contohnya seperti adab, cakap benar, tolong menolong, jangan ganggu orang lain dan sebagainya.

Kena ajak dengan cara baik. Ini adalah cara dakwah. Dan dakwah kena dengan dijalankan dengan cara yang baik. Kalau kita ajak orang lain, tapi dengan cara yang mereka tidak suka, ianya tidak berjaya. Ini pun kena belajar dan kena sabar dalam menjalankannya. Kerana bukanlah semua yang kita ajak akan terima. Kena ada cara-caranya.

 

وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ

serta melarang daripada segala yang salah

Dan mereka menghalang orang lain dari melakukan perkara mungkar. Mungkar adalah lawan kepada makruf. Benda yang semua orang tahu sebagai tidak baik. Asal bahasa, ia bermaksud ‘asing’.

Nak nasihat orang yang buat salah pun kena berhemah juga. Kalau kita terus kata mereka teruk, tentulah mereka akan marah dan tak mahu ikut nasihat kita lagi. Untuk orang terima nasihat kita, hendaklah ada pertalian antara yang memberi nasihat dan yang diberi nasihat itu. Kalau tidak, susah untuk yang dinasihati untuk terima. Orang akan selalu percaya dan terima cakap orang yang mereka selesa.

Oleh itu, amar makruf adalah Jihad menggunakan lisan. Jangan berat mulut untuk beri nasihat dan tegur orang lain.

Nahi mungkar pula boleh sampai naik pedang untuk menegakkannya. Iaitu kepada mereka yang masih tetap berdegil dan sampai melakukan kezaliman kepada orang lain, kenalah kita berkeras sampai kadang-kadang kena hunuskan pedang. Tapi jihad dengan pedang ini, hanya kepada sesiapa yang ada kemampuan. Tak semua orang boleh buat.

 

وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.

Maksud الْمُفْلِحُونَ adalah mereka yang berjaya setelah melakukan usaha, bukannya dengan goyang kaki sagaja. Memang menjalankan amar makruf dan nahi mungkar memerlukan usaha.


 

Ayat 105: Bani Israil tidak ada buat amar makruf nahi mungkar, maka kerana itu agama mereka rosak.

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنٰتُ وَأُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be like the ones who became divided and differed after the clear proofs had come to them. And those will have a great punishment

MALAY

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah bercerai-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.

 

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan

Mereka bermusuh dari segi fizikal (تَفَرَّقُوا) dan berselisih dalam fahaman agama (وَاخْتَلَفُوا). Mereka berbalah hal agama sampai ke tahap berperang sesama mereka. Mereka berbalah itu selepas mereka berpecah belah.

Sebenarnya tidak salah kalau ada perbezaan pendapat. Tapi jangan kerana hanya mahu pertahan kumpulan mereka sahaja. Yang penting adalah kebenaran (walaupun tidak berpihak kepada puak kita). Yang bahayanya, kalau sudah mula berpecah belah dan berbeza pendapat sampai memudharatkan diri. Ada yang sudah tidak kisah mana benar dan tidak, mereka hanya nak pertahankan kedudukan kumpulan mereka sahaja.

 

مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنٰتُ

sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata

Perpecahan itu terjadi selepas mereka jelas tentang agama. Mereka telah tahu kebenaran dari nas-nas agama. Tapi mereka masih tetap lagi berpecah belah. Malangnya, inilah yang terjadi dalam masyarakat Islam sekarang. Kita sedang menuju kepada apa yang dilakukan oleh Yahudi dan Nasara dahulu.

Saban hari kita dapat melihat perpecahan dan perdebatan di kalangan orang kita. Malangnya, kadang-kadang kita lihat perkara ini berlaku di kalangan agamawan juga. Sampai pening orang awam nak pilih mana satu.

 

وَأُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.

Inilah ancaman Allah, tentang apa yang boleh terjadi kerana tiada amar makruf nahi mungkar. Apabila tiada amar makruf nahi mungkar, akan terjadi perpecahan dan perbalahan akhirnya membaca kepada azab dari Allah.


 

Ayat 106: Allah beritahu kepada kita yang ada dua jenis manusia di akhirat nanti.

يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ فَأَمَّا الَّذِينَ اسْوَدَّتْ وُجُوهُهُمْ أَكَفَرْتُم بَعْدَ إِيمٰنِكُمْ فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنتُمْ تَكْفُرُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

On the Day [some] faces will turn white and [some] faces will turn black. As for those whose faces turn black, [to them it will be said], “Did you disbelieve [i.e., reject faith] after your belief? Then taste the punishment for what you used to reject.”

MALAY

(Ingatlah akan) hari (kiamat yang padanya) ada muka (orang-orang) menjadi putih berseri, dan ada muka (orang-orang) menjadi hitam legam. Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, (mereka akan ditanya secara menempelak): “Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu”.

 

يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ

hari (kiamat yang padanya) ada muka (orang-orang) menjadi putih berseri, dan ada muka (orang-orang) menjadi hitam legam. 

Di akhirat nanti, manusia boleh cam mana ahli syurga dan ahli neraka. Ahli syurga akan berwarna putih cerah wajahnya dan ahli neraka akan hitam legam wajah mereka.

 

فَأَمَّا الَّذِينَ اسْوَدَّتْ وُجُوهُهُمْ

Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, 

Muka ahli neraka akan hitam legam. Semua orang akan tahu yang mereka itu adalah bakal ahli neraka.

 

أَكَفَرْتُم بَعْدَ إِيمٰنِكُمْ

“Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman?

Dikatakan kepada mereka oleh malaikat: kenapa kamu murtad setelah kamu beriman?

Termasuk dalam mereka yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah orang-orang munafik dan ahli bidaah. Mereka itu dikira murtad kerana telah tolak syariat. Inilah bahayanya melakukan amalan bidaah. Kerana amalan bidaah itu melawan sunnah.

Ingatlah yang bidaah itu hasil dari penipuan syaitan (talbis iblis). Syaitan mulanya akan suruh buat perkara bidaah dulu, tapi sebenarnya dia nak kita murtad, sebenarnya. Kalau bidaah tidak dibendung dan dibiarkan berleluasa, maka kita akan menuju ke arah kesesatan. Mungkin bidaah nampak tidak bahaya pada awalnya kerana kecil sahaja, tapi kesannya dalam jangka panjang adalah sesat.

 

فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنتُمْ تَكْفُرُونَ

Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu”.

Kalau kufur, manusia akan menerima azab yang menyebabkan mereka akan kekal dalam neraka. Semoga kita diselamatkan dari termasuk ke dalam golongan ini.


 

Ayat 107:

وَأَمَّا الَّذِينَ ابْيَضَّتْ وُجُوهُهُمْ فَفِي رَحْمَةِ اللَّهِ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But as for those whose faces turn white, [they will be] within the mercy of Allāh. They will abide therein eternally.

MALAY

Adapun orang-orang yang telah putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam limpah rahmat Allah (Syurga), mereka kekal di dalamnya.

 

وَأَمَّا الَّذِينَ ابْيَضَّتْ وُجُوهُهُمْ

Adapun orang-orang yang telah putih berseri mukanya,

Nasib kepada mereka yang putih wajahnya kerana iman mereka, tidaklah sama. Mereka ini akan mendapat kebaikan. Maka kita apabila baca ayat ini, hendaklah hati kita berdoa supaya termasuk dalam golongan ini.

 

فَفِي رَحْمَةِ اللَّهِ

maka mereka berada dalam limpah rahmat Allah

Rahmat yang dimaksudkan itu adalah syurga. Kerana kita kena ingat yang kita hanya dapat masuk syurga dengan rahmat Allah, bukan dengan usaha dan amalan kita. Tapi ramai juga yang salah faham dengan maksud ini. Mereka bertanya: apa pula kena beramal ibadat?

Jawapannya, untuk mendapat rahmat Allah, bukanlah dengan goyang kaki. Tetap juga kena beramal ibadat. Kerana untuk mendapat rahmat Allah, tentulah dengan iman dan amal ibadat, bukan? Takkan berharap kosong sahaja?

 

هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

mereka kekal di dalamnya.

Kalau sekejap sahaja tinggal di syurga, itu tidaklah hebat mana, kerana kita tidak akan dapat merasai nikmat itu sepenuhnya kerana kita tahu yang kita akan keluar dari tempat itu akhirnya. Jadi, Allah beritahu yang penghuni syurga akan kekal di dalam syurga selama-lamanya.

Inilah rahmat yang terbesar. Kita manusia memang hendak tempat tinggal yang tetap. Di dunia lagi kita suka kalau rumah yang kita tinggal itu kita punya. Maka ramai yang beli rumah supaya rumah itu kekal, bukan disewa sahaja. Maka Allah penuhi naluri manusia dengan memberikan rumah yang kekal abadi dalam syurga.

Bayangkan betapa pemurahnya Allah Tuhan kita. Kita beramal bukannya lama pun. Tapi balasan  yang diberikan kekal sampai bila-bila.


 

Ayat 108:

تِلْكَ ءآيٰتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّ وَمَا اللَّهُ يُرِيدُ ظُلْمًا لِّلْعٰلَمِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

These are the verses of Allāh. We recite them to you, [O Muḥammad], in truth; and Allāh wants no injustice to the worlds [i.e., His creatures].

MALAY

Itulah ayat-ayat keterangan Allah, Kami bacakan dia kepadamu (wahai Muhammad) dengan benar. Dan (ingatlah), Allah tidak berkehendak melakukan kezaliman kepada sekalian makhlukNya.

 

تِلْكَ ءآيٰتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّ

Itulah ayat-ayat keterangan Allah, kami bacakan dia kepadamu (wahai Muhammad) dengan haq. 

Inilah ayat-ayat Allah yang kita hendaklah beri perhatian. Allah hendak menegaskan bahawa ada sebab ayat-ayat ini dikhabarkan. Ianya dijelaskan untuk menceritakan kebenaran. Kalau kita tidak belajar, bagaimana kita hendak tahu kebenaran? Takkan kita hendak agak-agak sahaja?

 

وَمَا اللَّهُ يُرِيدُ ظُلْمًا لِّلْعٰلَمِينَ

Dan (ingatlah), Allah tidak berkehendak melakukan kezaliman kepada sekalian makhlukNya.

Sebelum ini telah disebut tentang Allah memasukkan manusia yang degil ke dalam neraka. Allah tidaklah berlaku zalim dalam hal ini. Mungkin ada manusia yang terfikir “eh zalimnya Tuhan kau…”. Ingatlah yang Allah tidak zalim. Kerana memang mereka yang dimasukkan ke dalam neraka itu kerana kesalahan mereka sendiri. Mereka telah diberikan peluang tapi mereka telah mensia-siakan peluang itu.

Tidaklah Allah pernah mahu kezaliman kepada hambaNya. Allah tidak pernah zalim dan tidak akan berlaku zalim. Ini kita kena pegang dan ingat. Jangan kita ada salah sangka dengan Allah. Tapi yang mahukan begitu adalah syaitan. Sebab ada perkataan مَا di situ. Maksudnya, ada yang hendak melakukan kezaliman kepada manusia (tapi bukan Allah).


 

Ayat 109: Ini adalah dalil aqli kelima.

وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمٰوٰتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الْأُمُورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Allāh belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And to Allāh will [all] matters be returned.

MALAY

Dan bagi Allah jualah hak milik segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.

 

وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمٰوٰتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ

Dan bagi Allah jualah hak milik segala yang ada di langit dan yang ada di bumi,

Apa sahaja yang ada di alam ini, termasuklah kita, adalah milik Allah. Kita kena rasa diri rendah diri bila baca ayat-ayat macam ini. Dan bila kita milik Allah, kita tidak ada hal melawan dan buat tidak tahu dengan kehendakNya. Kita kena belajar apakah arahanNya dan kita kena taat.

 

وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الْأُمُورُ

dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.

Semua perkara kembali kepada Allah. Allah yang akan buat keputusan atas segala perkara termasuklah segala amal perbuatan kita. Allah juga yang menentukan apa yang akan terjadi. Oleh itu, kita sebagai makhluk yang hina, yang menjadi hambaNya, hendaklah belajar untuk redha dengan apa sahaja yang terjadi. Kerana semua perkara yang terjadi adalah dalam penentuanNya, dalam hikmahNya. Kita sahaja yang tidak nampak perancangan Allah.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 29 November 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s