Tafsir Surah Yusuf Ayat 44 – 47 (7 tahun kemarau)

Ayat 44: Masih lagi dalam kisah Raja Mesir itu.

قالوا أَضغاثُ أَحلامٍ ۖ وَما نَحنُ بِتَأويلِ الأَحلامِ بِعالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “[It is but] a mixture of false dreams, and we are not learned in the interpretation of dreams.”

(MALAY)

Mereka menjawab: “(Itu) adalah mimpi-mimpi yang kosong dan kami sekali-kali tidak tahu menta’birkan mimpi itu”.

 

قالوا أَضغاثُ أَحلامٍ

Mereka menjawab: “(Itu) adalah mimpi-mimpi yang mengelirukan

Oleh kerana mereka tidak tahu mentadbir mimpi, maka mereka kata mimpi Raja itu adalah mimpi kosong, yang keliru, tidak ada apa-apa. Kalimah أَحلامٍ selalunya digunakan untuk mimpi yang buruk. Oleh itu, mereka kata itu mimpi buruk sahaja, dan tidak perlu ditadbir pun mimpi itu. Kerana pada mereka, ia adalah mimpi karut atau kosong sahaja.

Maksudnya, mereka telah meringankan perasaan Raja, seolah-olah mimpi itu main-main sahaja.

 

وَما نَحنُ بِتَأويلِ الأَحلامِ بِعالِمينَ

dan kami sekali-kali tidak tahu menta’birkan mimpi itu”.

Mereka mengaku yang mereka tidak tahu mentadbir mimpi itu. Mereka kata mereka tidak tahu untuk tadbir kalau mimpi yang kosong sahaja (tidak mahu kalah juga).


 

Ayat 45: Namun Raja masih tidak berpuas hati dengan jawapan mereka kerana dia rasa mimpinya itu penting.

وَقالَ الَّذي نَجا مِنهُما وَادَّكَرَ بَعدَ أُمَّةٍ أَنا أُنَبِّئُكُم بِتَأويلِهِ فَأَرسِلونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the one who was freed and remembered after a time said, “I will inform you of its interpretation, so send me forth.”

(MALAY)

Dan berkatalah orang yang selamat diantara mereka berdua dan teringat (kepada Yusuf) sesudah beberapa waktu lamanya: “Aku akan memberitahumu berkenaan ta’wil mimpi itu, maka utuslah aku”.

 

وَقالَ الَّذي نَجا مِنهُما

Dan berkatalah orang yang selamat di antara mereka berdua

Masih ingat lagi karektor penghuni penjara yang bercakap dengan Nabi Yusuf عليه السلام itu? Ini adalah lelaki yang selamat daripada dibunuh dalam penjara. Sekarang dia bekerja dengan Raja, menuang air minuman Raja, sebagaimana yang telah dita’wil oleh Nabi Yusuf عليه السلام.

 

وَادَّكَرَ بَعدَ أُمَّةٍ

dan teringat (kepada Yusuf) sesudah beberapa waktu lamanya: 

Dia orang yang berkedudukan rendah dan Raja tidak tanya pendapat dia pun. Tetapi dalam Raja bercakap-cakap itu, dia dapat dengar. Dia nampak dia ada peluang untuk naik pangkat.

Dahulu dia telah berjanji dengan Nabi Yusuf عليه السلام untuk memberitahu tentang baginda kepada tuannya. Tetapi dia telah terlupa selama lebih dari 10 tahun. Sekarang dia baru teringat setelah lama berlalu. Apabila dia mendengar perbualan antara Raja dan pemimpin, dia baru teringat yang dia ada kenal seorang yang bernama Yusuf عليه السلام yang pandai menta’bir mimpi.

 

أَنا أُنَبِّئُكُم بِتَأويلِهِ

“Aku akan memberitahumu berkenaan ta’wil mimpi itu, 

Tentu susah dia hendak bercakap dengan Raja sebab dia tukang tuang minuman sahaja. Tetapi dia memberanikan dirinya untuk beritahu Raja yang dia ada jalan untuk memberitahu makna mimpi Raja itu.

 

فَأَرسِلونِ

maka utuslah aku”.

Tetapi untuk takwil mimpi itu, dia minta diberi masa sedikit. Dia minta dihantar ke penjara semula dan Raja telah memberi kebenaran kepadanya. Kita boleh lihat yang dia tidak sebut Yusuf pun dalam kata-katanya kepada Raja. Padahal, kalau dia terus sebut nama Nabi Yusuf عليه السلام, bolehlah Raja terus arahkan Yusuf عليه السلام dibawa kepadanya.

Oleh itu, kita boleh agak yang dia hendak naik pangkat dengan mengambil peluang ini. Jadi dia tidak cakap pun tentang Nabi Yusuf عليه السلام kerana kalau dia cakap tentang baginda, Raja tentu terus memanggil Nabi Yusuf عليه السلام sahaja dan selesailah perkara itu. Akan tetapi, kalau begitu, hilanglah peluangnya untuk terlibat dalam perkara ini – dia akan diketepikan dengan mudah sahaja.


 

Ayat 46: Lelaki itu telah pergi ke penjara semula untuk berjumpa dengan Nabi Yusuf عليه السلام. Ini adalah situasi di dalam penjara.

يوسُفُ أَيُّهَا الصِّدّيقُ أَفتِنا في سَبعِ بَقَراتٍ سِمانٍ يَأكُلُهُنَّ سَبعٌ عِجافٌ وَسَبعِ سُنبُلاتٍ خُضرٍ وَأُخَرَ يابِساتٍ لَعَلّي أَرجِعُ إِلَى النّاسِ لَعَلَّهُم يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[He said], “Joseph, O man of truth, explain to us about seven fat cows eaten by seven [that were] lean, and seven green spikes [of grain] and others [that were] dry – that I may return to the people [i.e., the king and his court]; perhaps they will know [about you].”

(MALAY)

(Setelah pelayan itu berjumpa dengan Yusuf dia berseru): “Yusuf, hai orang yang amat dipercayai, terangkanlah kepada kami tentang tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk yang dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan (tujuh) lainnya yang kering agar aku kembali kepada orang-orang itu, agar mereka mengetahuinya”.

 

يوسُفُ أَيُّهَا الصِّدّيقُ

“Yusuf, hai orang yang amat dipercaya, 

Dia telah berjumpa dengan Nabi Yusuf عليه السلام semula dan terus memuji baginda: أَيُّهَا الصِّدّيقُ wahai kawan.. Lihatlah lembut sahaja dia panggil baginda, dan gelar baginda sebagai kawan. Tidak sebut pun minta maaf kerana sudah lebih dari sepuluh tahun baru hendak datang balik.

Mungkin dia pun agaknya malu juga kerana lama tidak beritahu tentang Yusuf عليه السلام kepada Raja. Atau ada kemungkinan yang dia mahu pergi sendiri dan meminta maaf kepada baginda. Tetapi kalau ada sesi minta maaf itu, Allah ‎ﷻ tidak masukkan dalam ayat ini.

Oleh itu, ada dua makna yang kita boleh ambil kerana dia hendak pergi sendiri bertemu Nabi Yusuf عليه السلام – mungkin kerana dia hendak mengambil peluang atau kerana dia hendak meminta maaf kepada Nabi Yusuf عليه السلام dahulu dan secara peribadi.

 

أَفتِنا في سَبعِ بَقَراتٍ سِمانٍ يَأكُلُهُنَّ سَبعٌ عِجافٌ

terangkanlah kepada kami tentang tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk yang dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus

Maka lelaki itu telah mengulang kembali mimpi Raja kepada Nabi Yusuf عليه السلام, semoga baginda dapat menta’bir mimpi itu. Pertamanya berkenaan lembu gemuk dan kurus.

 

وَسَبعِ سُنبُلاتٍ خُضرٍ وَأُخَرَ يابِساتٍ

dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan (tujuh) lainnya yang kering

Ini pula berkenaan bulir gandum – ada yang hijau dan ada yang kering.

 

لَعَلّي أَرجِعُ إِلَى النّاسِ لَعَلَّهُم يَعلَمونَ

agar aku kembali kepada orang-orang itu, agar mereka mengetahuinya”.

Lelaki itu berharap semoga Nabi Yusuf عليه السلام dapat ta’bir mimpi itu supaya dia dapat menyampaikannya kepada rakyat. Dia hendak kata kepada Nabi Yusuf عليه السلام, apa yang dia buat ini adalah untuk kebaikan umum. Akan tetapi sebenarnya dia hendak bawa kepada Raja.


 

Ayat 47: Nabi Yusuf عليه السلام tidak disebut dalam ayat ini membangkitkan pun kisah lama (orang itu lambat beritahu tuannya); ini menunjukkan yang baginda tidak berdendam. Dan baginda terus memberi jawapannya. Baginda tidak letak syarat pun untuk dikeluarkan dahulu baru diberitahu.

قالَ تَزرَعونَ سَبعَ سِنينَ دَأَبًا فَما حَصَدتُم فَذَروهُ في سُنبُلِهِ إِلّا قَليلًا مِمّا تَأكُلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Joseph] said, “You will plant for seven years consecutively; and what you harvest leave in its spikes, except a little from which you will eat.

(MALAY)

Yusuf berkata: “Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan.

 

قالَ تَزرَعونَ سَبعَ سِنينَ دَأَبًا

Yusuf berkata: “Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa;

Kalau kita lihat, Nabi Yusuf عليه السلام bukannya ta’bir mimpi Raja itu, tetapi terus memberikan jalan penyelesaian.

Baginda beritahu yang Mesir akan dapat bercucuk tanam selama 7 tahun terus. Maksudnya kena ambil peluang dapat bercucuk tanam selama tujuh tahun دَأَبًا (berturut-turut). Kena tanam dengan banyak dan jangan berhenti. Ini adalah kerana 7 lembu gemuk itu merujuk kepada 7 tahun yang mereka boleh bercucuk tanam seperti biasa dan 7 lembu yang kurus itu merujuk kepada 7 tahun kemarau di mana tumbuhan tidak tumbuh.

Lembu dita’birkan dengan tahun kerana lembulah yang dipakai untuk membajak tanah dan ladang yang digunakan untuk menghasilkan buah-buahan dan tanam-tanaman, iaitu bulir-bulir gandum yang hijau (subur).

 

فَما حَصَدتُم فَذَروهُ في سُنبُلِهِ

maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya

Dan gandum yang dituai selama 7 tahun pertama itu jangan dicabut tangkainya – jangan relaikan. Biarkan dan simpan di gudang dengan tangkainya sekali. Maknanya, tanam selama 7 tahun untuk disimpan.

 

إِلّا قَليلًا مِمّا تَأكُلونَ

kecuali sedikit untuk kamu makan.

Simpan sebanyak mungkin, kecuali sedikit yang digunakan untuk dimakan. Kalau hendak makan, bolehlah cabut tangkainya. Ini penting kerana kalau dicabut, gandum itu akan jadi punah tidak tahan lama.

Ini adalah pengajaran yang hebat sekali kerana waktu itu tidak diketahui tentang perkara ini. Mungkin ada kajian yang telah dilakukan tentang perkara ini pada zaman sekarang.

Baginda juga menasihati mereka untuk berjimat (jangan makan banyak dan membazir). Ini kita dapat faham dari kalimah قَليلًا (sedikit) itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 22 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s