Peta Surah Yusuf

Tafsir Surah Yusuf Ayat 1 – 4 (Kisah terhebat)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 5 – 8 (Hubungan anak dan bapa)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 9 – 14 (Perancangan Jahat)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 15 – 18 (Pulang tanpa Yusuf)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 19 – 22 (Datang ke Mesir)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 23 – 25 (Ujian digoda wanita)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 26 – 30 (Baju koyak di mana?)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 31 – 33 (Nabi Yusuf ditayangkan)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 34 – 37 (Masuk penjara)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 38 – 40 (Dakwah Nabi Yusuf di penjara)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 41 – 43 (Mimpi Banduan dan Mimpi Raja)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 44 – 47 (7 tahun kemarau)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 48 – 52 (Nabi Yusuf dibebaskan)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 53 – 58 (Menjadi Menteri Kewangan)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 59 – 63 (Perjumpaan dengan abang-abangnya)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 64 – 66 (Nak bawa Bunyamin pula)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 67 – 69 (Bunyamin bertemu Yusuf)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 70 – 75 (Helah Nabi Yusuf)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 76 – 78 (Bunyamin ditangkap)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 79 – 81 (Abang tak mahu balik)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 82 – 86 (Nabi Ya’kub kesedihan)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 87 – 90 (Rahsia dibuka)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 91 – 95 (Bawa pulang baju)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 96 – 99 (Kemasukan Bani Israil ke Mesir)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 100 – 103 (Mimpi yang menjadi kenyataan)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 104 – 108 (Syirik kepada Allah)

Tafsir Surah Yusuf Ayat 109 – 111 (Jangan putus asa)

Ringkasan Tafsir Surah Yusuf

Ringkasan Tafsir Surah Yusuf

Terdapat keindahan dalam kisah tentang Nabi Yusuf dalam surah ini. Mari kita lihat satu persatu:

Seperti kita baca, di awal surah ini disebut tentang mimpi Nabi Yusuf tentang bulan, matahari dan bintang-bintang sujud kepada baginda. Dan kemudian kita diberikan dengan banyak lagi kisah-kisah lain. Semua kisah-kisah itu satu persatu mengarah kepada penyelesaian kepada mimpi baginda yang pertama itu.

Kita telah membaca tentang ‘telaga’ dan ‘penjara’. Itulah adalah dua tempat yang Nabi Yusuf telah dimasukkan. Maknanya, baginda telah dimasukkan ke dalam kegelapan sebanyak dua kali.

  1. Kegelapan yang pertama adalah kerana benci dan satu kerana cinta. Abang-abangnya memasukkannya ke dalam telaga kerana mereka benci kepadanya; dan baginda dimasukkan ke dalam penjara kerana cinta isteri menteri kepadanya.
  2. Kegelapan yang pertama itu, baginda keluar sebagai hamba dan dari kegelapan yang kedua, baginda keluar sebagai menteri.

Indah sekali dua percanggahan ini dari apa yang terjadi. Tahulah kita bahawa semua yang terjadi adalah dalam iradah Allah.

Ada dua kali disebut tentang abang-abang baginda keluar dari tempat tinggal mereka. Sekali untuk bawa Nabi Yusuf keluar dan sekali lagi untuk bawa Bunyamin keluar.

  1. Pada pertama kali abang-abangnya itu keluar, seorang adik mereka berkurang (Nabi Yusuf a.s.). Dan pada kali kedua, seorang lagi adik mereka berkurang iaitu semasa mereka ke Mesir.
  2. Pada kali pertama, mereka memang berniat hendak meninggalkan adik mereka, tapi kali kedua, niat mereka tidak begitu. Walaupun mereka memang tidak berniat meninggalkan adiknya kali kedua tapi Allah tetap juga jadikan begitu. Allah buat apa yang Dia nak buat.

Ada dua kali abang-abang itu berbincang semasa mereka:

  1. Kali pertama mereka berbincang macam mana nak membuang seorang adik mereka (Nabi Yusuf)
  2. Dan kemudian mereka mengadakan satu lagi perbincangan untuk menyelamatkan seorang lagi adik (Bunyamin).

Pada kali pertama itu, mereka berbincang kerana mereka rasa ayah mereka lebih sayang kepada satu adik; kali kedua adalah untuk menyelamatkan diri mereka dari dibenci oleh ayah mereka.

Ada dua jenis cinta yang memusnahkan dalam surah ini. Kerana cinta yang salah itu dan tidak terkawal, telah menyebabkan kemusnahan: satu kasih anak kepada ayah dan kedua, kasih wanita cinta kepada lelaki.

  1. Kerana cinta yang salah, terlalu mengharapkan cinta dari ayah, adik beradik itu telah sanggup membuang seorang adik mereka yang mereka rasa menghilangkan kasih ayah mereka kepada mereka. Mencari cinta ayah tidaklah salah, tapi tidaklah sampai menyakiti orang lain.
  2. Kerana terlalu cintakan Nabi Yusuf, isteri menteri itu telah sanggup memberi tekanan kepada baginda; kemudian telah sanggup memasukkan baginda ke dalam penjara.

Begitulah kalau cinta yang tidak terkawal. Ada orang yang ada masalah emosi dan psikologi yang sanggup melakukan perkara-perkara yang di luar tabei manusia yang normal. Hanya kerana hendak mendapatkan kasih orang yang mereka cinta.

Dalam kedua-dua kejadian itu ada rancangan yang terlibat untuk mendapatkannya. Dan kedua-dua rancangan itu melibatkan rancangan yang jahat. Abang-abang Nabi Yusuf merancang dengan teliti untuk meninggalkan baginda dalam telaga – mereka menipu ayah mereka, mereka tinggalkan adik mereka dan buat alasan yang menipu; isteri menteri itu telah menunggu masa suaminya tidak ada, kunci semua pintu dan telah menerkam Nabi Yusuf.

Dan kedua-dua kisah itu ada melibatkan ‘baju’ baginda. Dan dalam kedua-dua kisah itu, baju itu telah menceritakan perkara yang sebenar:

  1. Abang-abang itu telah bawa pulang baju Nabi Yusuf kepada ayah mereka, Nabi Ya’kub. Baju itu berlumuran darah dan mereka kata Nabi Yusuf telah dimakan serigala. Tapi walaupun baju itu berlumuran darah, tapi ianya tidak koyak pun (kalau serigala yang serang dan makan, tentu baju itu juga koyak).
  2. Dalam kes isteri menteri dan Nabi Yusuf, baju juga memainkan peranan yang penting. Baju baginda telah koyak dan seorang saksi dari rumah itu suruh mereka periksa baju itu: koyak di hadapan atau koyak di belakang. Ternyata baju itu koyak di belakang, menunjukkan wanita itulah yang menarik baju itu dari belakang – menunjukkan Nabi Yusuf sebenarnya lari dari wanita itu, bukannya menerkam wanita itu.

Surah ini terus bermula dengan kisah berkenaan Nabi Yusuf. Allah tak kenalkan pun siapa Nabi Yusuf itu. Begitulah kadang filem sekarang pun dimulakan dengan kejadian akhir dulu, macam surah ini juga. Ataupun sepanjang kisah disampaikan, kita mula berkenalan sikit demi sedikit dengan siapakah Nabi Yusuf a.s. itu.

Begitu juga Allah tak kenalkan pun siapakah abang-abang baginda juga, tapi kita boleh agak dari awal-awal lagi yang abang-abang  mereka tidak baik akhlak mereka kerana Nabi Ya’kub tidak bagi Nabi Yusuf menceritakan tentang mimpi baginda itu. Dan kemudian memang kita belajar apa yang mereka lakukan terhadap baginda.

Watak utama dalam surah ini tentunya  Nabi Yusuf. Sepanjang surah ini ianya berkenaan baginda walaupun menceritakan orang  lain. Ada banyak kisah dan semuanya berkait dengan baginda. Satu persatu kita dihidangkan dengan kisah yang menarik. Apabila Nabi Yusuf sudah di Mesir, kisah di kampung tentang Nabi Ya’kub dan anak-anak yang lain tidak disebut lagi. Dan kemudian timbul balik apabila ada interaksi dengan Nabi Yusuf.

Tema yang disentuh dalam surah ini tentunya sesuatu yang paling penting untuk diberi perhatian. Allah menekankan berulang ulang kali yang Allahlah yang dominan dalam setiap perkara, kecil atau besar. Ini kita boleh lihat dalam ayat 21 dan disentuh dalam semua kisah dalam surah ini.

وَاللَّهُ غالِبٌ عَلىٰ أَمرِهِ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ.

Dan Allah Maha Kuasa melakukan segala perkara yang telah ditetapkanNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

Allah berkuasa penuh dalam mengawal. Kalau manusia yang mengawal, selalu orang yang mengawal itu sentiasa ada di sisi yang dikawal. Allah pula memang sentiasa mengawal, tapi kita tidak nampak Allah ada.

Kita tidak perasan yang ada ‘tangan Allah’ dalam mengawal kerana Allah لَطيفٌ dalam perbuatanNya seperti yang disebut dalam ayat 100

إِنَّ رَبّي لَطيفٌ لِما يَشاءُ.

Sesungguhnya Tuhanku amat halus tadbirNya bagi apa yang dikehendakiNya;

Maksudnya Allah memang mengawal tapi dalam masa yang sama Allah amat halus perbuatanNya sampaikan kita tidak perasan. Walaupun kita tak perasan, tapi semua yang berlaku adalah dalam urusan Allah. Lihatlah bagaimana kawan penjaranya lupa untuk beritahu kepada Raja, menteri lupa keluarkan Yusuf dan semua sekali perkara-perkara kecil. Semuanya itu adalah dalam perancangan Allah semata-mata.

Allah buat semua perkara dan Dia mengurus semua kejadian dalam alam ini. Mungkin kadang-kadang ada yang kata: “kenapa Allah tak urus macam yang aku hendak? Kenapa Allah tidak buat yang baik-baik sahaja? Kenapa ada kesengsaraan dalam dunia ini?” Dan sebagainya lagi kata-kata hati manusia. Jadi ini ada masalah dalam kalangan manusia yang tidak faham. Jadi untuk menjawap persoalan ini, ada dua sifat lagi yang disebut dalam surah ini yang mengimbangkan dua sifat tadi (غالِبٌ dan لَطيفٌ).

Ini disebut dalam ayat 6:

إِنَّ رَبَّكَ عَليمٌ حَكيمٌ

Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah beritahu yang Dia عَليمٌ dan حَكيمٌ. Allah maha tahu apa yang berlaku dan Dia maha tahu apa yang kita sedang lalui. Tidak ada apa yang berlaku yang Dia tidak tahu. Dan apa yang Dia benarkan terjadi adalah dalam rancanganNya yang maha bijaksana. Kita sahaja tidak tahu kenapa sesuatu perkara itu terjadi. Dan tiga kali disebut tentang sifat عَليمٌ حَكيمٌ dalam surah ini – di awal, tengah dan akhir – di tempat yang kisah yang penting dan kritikal. Ini menunjukkan kepentingan perkara ini.

  1. Di masa awal dalam 6 di atas – Allah hendak memberi harapan kepada Nabi Yusuf.
  2. Di dalam ayat 83  diulang sekali lagi. Ini adalah selepas Nabi Ya’kub menerima berita yang Bunyamin telah ditangkap di Mesir. Baginda menyerahkan kepada Allah kerana Allah itu العَليمُ الحَكيمُ. Baginda sedar yang segala ujian adalah atas kebijaksaan Allah.
  3. Sekali lagi dua sifat ini diulang dalam 100. Ini adalah selepas baginda dapat berjumpa dengan keluarganya, selepas segala masalah dan dugaan baginda selesai. Baginda mengaku bahawa segala apa yang terjadi, segala dugaan yang baginda dan keluarganya hadapi itu adalah atas perancangan Allah yang العَليمُ الحَكيمُ. Baginda menyebut sebagai pernyataan syukur baginda kepada Allah.

Oleh itu ada 4 sifat Allah (غالِبٌ, لَطيفٌ, عَليمٌ dan حَكيمٌ) yang penting yang kita telah sentuh dalam surah ini. Inilah yang kita patut ingat tentang Allah dalam masa-masa susah. Boleh dikatakan itulah 4 sifat yang kita perlu fahami dan ingat sentiasa. Dan dalam ayat 100 itu disebut semua sekali sifat-sifat ini, tapi satu sifat itu (غالِبٌ) disebut dalam bentuk isyarat sahaja. Kerana bila Allah sebut sifat لَطيفٌ, itu sudah termasuk sifat غالِبٌ itu.

Satu lagi tema surah ini adalah tentang kualiti yang setiap muslim kena ada untuk menangani masa-masa susah. Di dalam ayat 68, Allah memuji Nabi Ya’kub:

وَإِنَّهُ لَذو عِلمٍ لِما عَلَّمناهُ 

Dan sesungguhnya dia mempunyai pengetahuan, kerana Kami telah mengajarkan kepadanya.

Dalam ayat ini, ilmu dan pengetahuan disebut. Apakah yang Nabi Ya’kub tahu? Itulah 4 sifat yang telah disebut di atas (غالِبٌ, لَطيفٌ, عَليمٌ dan حَكيمٌ). Kalau manusia dapat terima dan hayati empat sifat Allah itu, maka akan senanglah untuk menghadapi hidup. Memang tidaklah kehidupan kita senang sentiasa, tapi kita akan lebih tabah untuk menghadapinya dan tidaklah kita teruk sangat. Nabi Ya’kub tidak mengeluh kerana baginda sudah tahu tentang mimpi Nabi Yusuf itu dan baginda tahu yang mimpi itu akan menjadi kenyataan. Oleh itu baginda telah bersabar dan baginda menunggu sahaja bilakah ia akan terjadi. Baginda yakin kerana baginda tahu yang itu adalah wahyu dan ianya pasti akan terjadi – tunggu masa sahaja.

Dan sifat yang kedua, ilmu sahaja tidak cukup. Selain dari ilmu, kita kena ada tawakal. Dan sifat ini disebut dalam ayat 67

عَلَيهِ تَوَكَّلتُ ۖ وَعَلَيهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

kepada-Nya-lah aku bertawakkal dan hendaklah kepada-Nya saja orang-orang yang bertawakkal berserah diri

Oleh itu, ini adalah dua perkara (عِلمٍ dan تَوَكِّل) yang perlu ada dalam diri manusia untuk capai kehebatan.

Apakah kehebatan yang dimaksudkan? Itulah maqam ‘ihsan’. Dalam kisah Nabi Yusuf ini selalu diulang-ulang dan selalu disebut tentang ‘muhsin’ (orang yang ada ihsan). Ihsan bermaksud orang yang berhati baik. Inilah kehebatan yang kita kena capai dan lawan kepada ihsan adalah buat salah, iaitu ‘zalim’.

Tapi tidaklah terus dapat maqam ihsan itu. Kena lalui proses dahulu. Pertama, kena ada ilmu dan tawakal. Dari ‘ilmu’ dan’ tawakal’ akan keluar ‘taqwa’ dan ‘sabar’. Ini disebut dalam ayat 90:

إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصبِر فَإِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik

Maka, dari sini kita dapat tahu, yang bahan untuk dapat ihsan adalah dengan taqwa dan sabar. Maksud ‘taqwa’ itu adalah menjaga diri dari melakukan dosa dan taat kepada syariat. Nabi Yusuf kena uji dengan berbagai-bagai dugaan kerana baginda nak jaga diri baginda dari buat dosa. Kerana hendak menjaga diri baginda dari buat dosa, maka baginda telah dikenakan dengan ujian dan setiap kali itu juga baginda bersabar. Dan sabar itu bukan dalam masa susah sahaja, tapi dalam setiap keadaan, termasuk dalam keadaan ada kelebihan – ingat lagi bila abang-abang dia kutuk dia (semasa mereka tidak tahu yang mereka sedang berhadapan dengan baginda)? Waktu itu baginda boleh sahaja nak kenakan abang-abang baginda, mungkin marah mereka, tapi baginda bersabar sahaja.

Surah ini mengajar kita bahawa ada ‘rancangan manusia’ dan ada ‘rancangan Allah’. Allah suka kita merancang. Lihatlah bagaimana Allah puji apa yang Nabi Ya’kub lakukan (menasihati anak-anaknya untuk masuk Mesir dari pintu berlainan). Baginda tetap berusaha dalam setiap perkara walaupun baginda tahu yang Allah taqdirkan setiap perkara; baginda tidaklah serahkan kepada Allah sahaja. Kita tetap berusaha, tapi apabila rancngan kita gagal kerana Allah tidak taqdirkan begitu, waktu itu serahkan sahaja kepada Allah. Dan ada masanya, kadang-kadangan rancangan kita dan rancangan Allah sama dan kita kena bersyukur kerana terjadi seperti yang kita hendak. Dan kalau tak sama, kita tahulah yang Allah itu غالِبٌ (mengalahkan) terhadap apa sahaja yang kita lakukan. Dan kita kena redha dan terima yang rancangan Allah tentu lebih baik.

Ada tiga pengajaran tentang kehidupan yang kita boleh ambil dari surah ini:

  1. dugaan – kita tidak dapat nak elak dari menerima ujian dan dugaan hidup. Lihatlah bagaimana seorang Nabi pun kena uji, seorang budak pun kena uji, seorang ayah yang tua pun kena uji. Maka ujian adalah perkara biasa dalam hidup. Kalau kita dapat terima perkara ini, maka tidaklah kita mengeluh sangat. Kerana kita tahu semua orang kena uji, termasuklah kita juga.
  2. pembalasan – pembalasan yang utama adalah di akhirat nanti. Akan tetapi, pembalasan di dunia pun ada juga. Lihatlah bagaimana balasan baik yang Nabi Yusuf a.s. terima. Itu adalah kalau Allah benarkan.
  3. taubat – selagi hidup, pintu taubat masih terbuka. Abang-abang Nabi Yusuf telah buat kesalahan kepada dua orang Nabi (Nabi Yusuf dan Nabi Ya’kub), sedangkan mereka itu sendiri anak seorang Nabi. Jadi tentu mereka tahu yang apa yang mereka lakukan itu salah, tapi mereka tetap lakukan juga. Mereka telah melakukan kesalahan besar, tapi pintu taubat masih terbuka walaupun telah lama. Oleh itu kita tahulah yang sebagai manusia selagi tidak mati, masih ada lagi peluang untuk bertaubat. Maka jangan lepaskan peluang, jangan rasa Allah tak terima taubat sebab dah banyak sangat dosa.

Para Nabi itu menjadi ikutan bagi kita. Dan kita ada banyak sifat Nabi yang kita boleh belajar dari surah ini. Kita telah belajar banyak sifat-sifat manusia dalam surah ini – ada sifat orang jahat dan ada sifat orang yang baik. Ada banyak karektor dalam surah ini tapi yang paling penting adalah Nabi Yusuf dan Nabi Ya’kub. apa yang kita boleh belajar dari mereka? Apakah sifat Nabi Ya’kub?

  • Baginda pandai menilai. Lihatlah bagaimana Nabi Yusuf pendek sahaja sebut tentang mimpi baginda (matahari, bulan dan bintang sujud kepada baginda) dan Nabi Ya’kub dah tahu dah apa yang akan terjadi dan apa makna mimpi itu dan apa kesannya kalau abangnya yang lain dapat tahu tentang mimpi itu.
  • Sedar tentang realiti semasa. Baginda kenal siapa anaknya yang baik dan mana yang tidak. Ini menunjukkan yang baginda adalah seorang yang bijak. Tidaklah baginda perasan semua anaknya baik-baik belaka walaupun anak-anak baginda sendiri.
  • Seorang yang sensitif – walaupun baginda redha dengan apa yang terjadi, tapi ujian yang melibatkan anaknya telah menyebabkan baginda menangis sampai buta, tapi dalam masa yang sama baginda sabar. Maknanya, kalau menangis itu, tidaklah bermaksud tidak redha dan sabar. Ini adalah kerana kalau hati kita lembut, kita mudah tersentuh. Ini juga bermaksud, sabar itu tidaklah kena bunuh perasaan kita. Kita masih boleh jadi sedih sebagaimana Nabi Muhammad juga menangis apabila anaknya meninggal. Cuma kita kena pandai jaga emosi kita supaya jangan terlebih.
  • Baginda bijak dan tidak senang ditipu. Apabila anak-anak bawa balik baju Nabi Yusuf yang berlumuran darah, apabila baginda nampak baju itu tidak koyak, dia dah tahu dah bahawa anaknya menipu.
  • Ada deria rasa hati yang kuat. Apabila keluar sahaja anak-anaknya dari Mesir dengan baju Nabi Yusuf, baginda sudah dapat rasa kehadiran Nabi Yusuf.
  • Baginda pandai buat rancangan tapi dalam masa yang sama, baginda sedar taqdir Allah. Kita tidaklah menyerah kepada taqdir sahaja, tapi kena berusaha untuk membuat rancangan.

Maka itulah sifat Nabi Ya’kub yang kita boleh cuba untuk ikut. Dan apakah pula sifat Nabi Yusuf yang kita boleh belajar dari surah ini?

  • Kerendahan hati – baginda tidak sombong dari kecil lagi. Baginda seorang yang merendah diri. Baginda bercakap baik dengan ayahnya dan berbaik-baik dengan abang-abangnya.
  • Kuat moral – baginda berusaha untuk menjaga diri baginda dari melakukan dosa. Tapi dalam masa yang sama, baginda sedar yang baginda boleh terjatuh dalam dosa bila-bila masa. Tidaklah baginda rasa angkuh yang baginda tidak mungkin buat dosa. Baginda sedar yang baginda juga ada nafsu. Baginda sedar yang baginda adalah manusia. Kita pun kena tahulah kelemahan dan kekuatan kita. Kita kena tahu yang kita semua ada nafsu dan sedar yang ia boleh menjerumuskan kita ke lembah kehinaan. Apabila kita sedar perkara ini, maka kita bolehlah berhati-hati. Tidaklah kita bermain-main dengan perkara yang boleh menyebabkan kita gagal. Kalau nafsu kita kepada perempuan itu tinggi, maka kita janganlah berkumpul dan bermesra dengan mereka.
  • Kuat menjalankan dakwah – lihatlah bagaimana apabila ada peluang sahaja, baginda akan terus sampaikan dakwah- lihatlah dakwah baginda dalam penjara.
  • Keyakinan diri – baginda tidak malu untuk sampaikan agama. Dan yakin dengan kemampuan dan kelebihan baginda sampai baginda meminta dilantik sebagai menteri kewangan. Oleh itu, kita kena sedar yang ada masa kita kena rendahkan diri kita dan ada masa kita kena yakin dan kena letak diri kita di hadapan kerana memang kita layak.
  • Sedar kepentingan maruah – dalam baginda mempertahankan dan membersihkan nama baik baginda, baginda tidak malukan maruah tuannya kerana tuannya itu yang telah jaga baginda dari kecil; baginda juga sedar tentang kepentingan maruah sampaikan baginda tidak ambil peluang untuk dapat keluar dari penjara, dengan maruahnya masih tercalar. Baginda hanya mahu keluar setelah kesnya didengari dan dibuat keputusan oleh Raja.

Apakah kaitan kisah Nabi Yusuf ini dengan perjuangan dakwah Nabi Muhammad?

  • Nabi Yusuf cuba mengikut jejak langkah ayahnya Nabi Ya’kub – Nabi Muhammad pula melakukan perkara yang sama dengan datuknya Nabi Ibrahim a.s.
  • Nabi Yusuf telah ditolak oleh abang-abangnya – Nabi menerima nasib yang sama dengan kaum baginda.
  • Nabi Yusuf dihalau dari tempat tinggalnya – begitu juga dengan Nabi Muhammad yang dihalau dari Mekah, juga tempat tinggal baginda.
  • Nabi Yusuf akhirnya menguasai abang-abangnya – begitu juga Nabi Muhammad apabila dapat menguasai Mekah.
  • dan banyak lagi persamaan antara mereka.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Yusuf yang amat menarik ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah ar-Ra’d.


Rujukan: 

Nouman Ali Khan

Tafsir Surah Yusuf Ayat 109 – 111 (Jangan putus asa)

Ayat 109: Allah beritahu kenapa para Nabi dipilih dari kalangan manusia juga. Ini adalah kerana ada yang persoalkan kenapa Rasul dari kalangan manusia – kenapa tidak dihantar sahaja malaikat?

وَما أَرسَلنا مِن قَبلِكَ إِلّا رِجالًا نوحي إِلَيهِم مِن أَهلِ القُرىٰ ۗ أَفَلَم يَسيروا فِي الأَرضِ فَيَنظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم ۗ وَلَدارُ الآخِرَةِ خَيرٌ لِلَّذينَ اتَّقَوا ۗ أَفَلا تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We sent not before you [as messengers] except men to whom We revealed from among the people of cities. So have they¹ not traveled through the earth and observed how was the end of those before them? And the home of the Hereafter is best for those who fear Allāh; then will you not reason?

  • Those who deny Prophet Muḥammad ().

(MALAY)

Kami tidak mengutus sebelum kamu, melainkan orang laki-laki yang Kami berikan wahyu kepadanya diantara penduduk negeri. Maka tidakkah mereka bepergian di muka bumi lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka (yang mendustakan rasul) dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memikirkannya?

 

وَما أَرسَلنا مِن قَبلِكَ إِلّا رِجالً

Kami tidak mengutus sebelum kamu, melainkan orang laki-laki 

Sebelum Nabi Muhammad, para Rasul yang diutuskan pun adalah dari kalangan manusia juga. Jadi memang sunnatullah adalah dihantar manusia sebagai Nabi untuk manusia juga. Takkan nak hantar malaikat untuk didik manusia pula?

Ayat ini juga menjadi dalil bahawa sesungguhnya Allah mengutus rasul-rasul-Nya hanyalah dari kalangan kaum laki-laki, bukan kaum wanita. Demikianlah menurut pendapat jumhur ulama, seperti yang ditunjukkan oleh konteks ayat yang mulia ini. Disebutkan bahawa Allah Swt. tidak memberikan wahyu kepada seorang wanita pun dari kalangan anak Adam, iaitu wahyu yang mengandung hukum.

 

نوحي إِلَيهِم مِن أَهلِ القُرىٰ

yang Kami berikan wahyu kepadanya diantara penduduk negeri.

Dan bukan sahaja dihantar manusia kepada manusia, Allah akan hantar  أَهلِ القُرىٰ (orang pekan itu). Maksudnya tidaklah Allah hantar Rasul melainkan dari tempat itu juga, kerana dia akan menggunakan bahasa masyarakat itu. Takkan hantar Rasul dari tempat lain kerana susah pula nak berkomunikasi nanti.

Keduanya, mesti orang dari kawasan itu kerana kalau orang asing, kalau nak dikirakan boleh belajar bahasa penduduk itu lagi, bukan? Tapi untuk jadi Rasul, kena jadi orang situ juga kerana kena tahu apakah budaya mereka, sejarah mereka dan apa yang mereka lalui di tempat itu. Supaya tidak ada sebab untuk penduduk situ menolak Rasul itu kerana orang luar. Tak mahu penduduk negeri berhujah: “kau mana tahu keadaan kami di sini dan masalah kami….”

Yang dimaksud dengan istilah qura ialah kota, bukan daerah pendalaman yang penduduknya adalah orang-orang yang kasar watak dan akhlaknya. Hal ini telah dimaklumi, bahawa penduduk kota itu mempunyai watak yang lebih lemah lembut kalau dibandingkan dengan penduduk daerah pedalaman. Dan orang-orang yang tinggal di daerah yang ramai lebih mudah untuk diajak berkomunikasi daripada orang-orang yang tinggal di daerah pedalaman. Kerana itulah Allah Swt. menyebutkan dalam firman-Nya:

{الأعْرَابُ أَشَدُّ كُفْرًا وَنِفَاقًا وَأَجْدَرُ أَلا يَعْلَمُوا حُدُودَ مَا أَنزلَ اللَّهُ عَلَى رَسُولِهِ}

Orang-orang Arab Badui itu lebih sangat kekafiran dan ke­munafikannya. (At-Taubah:97), hingga akhir ayat.

 

أَفَلَم يَسيروا فِي الأَرضِ

Maka tidakkah mereka bepergian di muka bumi 

Tapi walaupun Allah telah berikan Rasul dari kalangan mereka juga, masih ramai lagi yang menolak. Maka Allah tanya: tidakkah mereka berjalan mengembara di dunia?

 

فَيَنظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka

Tidakkah mereka lihat kesan-kesan peninggalan mereka yang tolak agama dan tolak wahyu dan tolak Nabi mereka? Tidakkah mereka lihat bagaimana mereka semua itu telah dimusnahkan? Seperti kaum Aad, Tsamud, Firaun dan sebagainya?

 

وَلَدارُ الآخِرَةِ خَيرٌ لِلَّذينَ اتَّقَوا

dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. 

Manusia ramai menolak wahyu dan kebenaran yang disampaikan oleh para Nabi kerana tidak mahu meninggalkan dunia. Mereka mahu kebaikan di dunia, mereka tidak mahu kehilangan nikmat-nikmat dunia. Kerana kadang-kadang mereka lihat, kalau ikut agama berlandaskan wahyu ini, banyak yang mereka akan rugi – mereka tidak boleh zalim dan tindas orang lain, tidak boleh menipu dalam perniagaan, tidak boleh curi dari orang dan sebagainya. Maka Allah beritahu, akhirat itu lebih baik dari apa yang mereka tinggalkan dari bahagian dunia. Dunia itu tidak bernilai apa-apa kalau dibandingkan dengan kelebihan akhirat. Tidak rugi kalau tinggalkan kelebihan dunia itu.

 

أَفَلا تَعقِلونَ

Maka tidakkah kamu memikirkannya?

Allah tanya lagi: kenapa kamu tak guna akal dan berfikir? Mana yang mereka mahu? Kelebihan dunia yang sedikit dan tidak kekal ini atau kelebihan akhirat yang lebih banyak dan berkekalan sampai bila-bila?

Lihatlah dari segi bahasa, ini adalah ayat mukhattab – Allah bercakap sendiri dengan Musyrikn Mekah. Allah terus tegur mereka secara terus. Ini selalunya tidak berlaku, kerana selalunya Allah menggunakan kalimah dalam bentuk pihak ketiga.


 

Ayat 110: Ini adalah Dakwa Keempat: Allah hendak memberitahu, seteruk mana pun ujian yang datang, akhirnya akan berjaya. Memang dalam menjalankan kerja dakwah, akan ada banyak ujian. Tapi Allah nak ingatkan bahawa seteruk manapun ujian yang diterima di awal dakwah, kesudahannya adalah baik. Kita semua disuruh untuk berdoa kepada Allah dan kalaulah kita telah berdoa dan lambat dimakbulkan, jangan khuatir kerana ianya akan tetap dimakbulkan – lambat atau cepat sahaja. Tidak semestinya terjadi terus apa yang kita hajati itu.

حَتّىٰ إِذَا استَيأَسَ الرُّسُلُ وَظَنّوا أَنَّهُم قَد كُذِبوا جاءَهُم نَصرُنا فَنُجِّيَ مَن نَشاءُ ۖ وَلا يُرَدُّ بَأسُنا عَنِ القَومِ المُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They continued] until, when the messengers despaired and were certain that they had been denied, there came to them Our victory, and whoever We willed was saved. And Our punishment cannot be repelled from the people who are criminals.

(MALAY)

Sehingga apabila para rasul tidak mempunyai harapan lagi (tentang keimanan mereka) dan telah meyakini bahawa mereka telah didustakan, datanglah kepada para rasul itu pertolongan Kami, lalu diselamatkan orang-orang yang Kami kehendaki. Dan tidak dapat ditolak siksa Kami dari pada orang-orang yang berdosa.

 

حَتّىٰ إِذَا استَيأَسَ الرُّسُلُ

Sehingga apabila para rasul tidak mempunyai harapan lagi

Ada muqaddar dalam ayat ini: Para Rasul mendapat dugaan yang berlarutan dan tidak sampai-sampai lagi bantuan Allah kepada mereka. Bantuan itu lambat sangat, sampai para Rasul hampir putus asa. Allah Swt. menyebutkan bahawa pertolongan-Nya diturunkan atas rasul-rasul-Nya semuanya di saat mereka dalam kesempitan dan menunggu pertolongan dari Allah dalam waktu-waktu yang sangat genting.

 

وَظَنّوا أَنَّهُم قَد كُذِبوا

dan telah meyakini bahawa mereka telah didustakan,

Dan sampai mereka rasa didustakan oleh Allah. Ini semua adalah sangkaan dalam hati sahaja. Dan tafsir yang lebih baik, bukanlah mereka rasa didustakan oleh Allah, tapi oleh pengikut-pengikut mereka. Mereka takut kalau keadaan teruk sangat, maka mereka yang beriman itu pun meninggalkan mereka. Ini seperti disebut dalam satu riwayat:

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Sa’d, dari Saleh, dari Ibnu Syihab yang mengatakan bahawa telah menceritakan kepadaku Urwah ibnuz Zubair, dari Aisyah, bahawa ia pernah bertanya kepada Aisyah tentang firman Allah Swt.: Sehingga apabila para rasul tidak mempunyai harapan lagi (Yusuf: 110), hingga akhir ayat. Kuzibu ataukah kuzzibu! Maka Siti Aisyah menjawab, “Kuzzibu.” Urwah berkata, “Berarti para rasul merasa yakin bahawa kaum mereka telah mendustakan mereka? Lalu bagaimanakah kedudukan lafaz zan (dugaan)?” Siti Aisyah menjawab, “Memang, demi umurku, para rasul itu telah yakin akan hal tersebut.” Urwah berkata kepada Aisyah menyitir firman Allah Swt. yang mengatakan: dan telah meyakini bahawa mereka telah didustakan, (Yusuf: 110) Siti Aisyah berkata, “Na’uzu Billah, jauh dari kemungkinan rasul-rasul mempunyai dugaan seperti itu kepada Tuhannya.” Urwah berkata, “Lalu apakah yang dimaksud oleh ayat ini?” Siti Aisyah menjawab bahawa mereka adalah para pengikut rasul-rasul yang beriman kepada Tuhan mereka dan membenarkan rasul-rasul. Maka ketika bencana terus-menerus menimpa mereka dan pertolongan dari Allah dirasakan lambat oleh mereka: sehingga apabila para rasul tidak mempunyai harapan lagi. (Yusuf: 110) tentang keimanan orang-orang yang mendustakan mereka dari kalangan kaumnya, dan para rasul menduga bahawa para pengikutnya telah mendustakan mereka, maka datanglah pertolongan Allah saat itu juga.

 

جاءَهُم نَصرُنا فَنُجِّيَ مَن نَشاءُ

datanglah kepada para rasul itu pertolongan Kami, lalu diselamatkan orang-orang yang Kami kehendaki.

Ketika mereka dalam rasa putus asa itulah, datang نَصرُ (bantuan yang besar) dari Allah. Kerana kalimah نَصرُ bukan bermaksud bantuan yang kecil-kecil tapi bantuan yang besar. Dengan bantuan Allah itu, diselamatkan sesiapa yang Allah kehendaki.

 

وَلا يُرَدُّ بَأسُنا عَنِ القَومِ المُجرِمينَ

Dan tidak dapat ditolak siksa Kami dari pada orang-orang yang berdosa.

Yang akan dibantu akan diselamatkan oleh Allah dan mereka yang berdosa akan tetap kena azab seksa. Kalimah بَأسُ juga bermaksud perang dan kalimah بَأسُنا bermaksud ‘perang Kami’ iaitu dari Allah sendiri. Kalau perang itu dari Allah, tidak akan dapat ditolak lagi. Begitulah yang Allah nak timpakan kepada mereka yang melakukan syirik.


 

Ayat 111: Ayat terakhir Surah Yusuf ini. Hanya ulul albab sahaja yang boleh mengambil faedah dari pengajaran surah ini.

لَقَد كانَ في قَصَصِهِم عِبرَةٌ لِأُولِي الأَلبابِ ۗ ما كانَ حَديثًا يُفتَرىٰ وَلٰكِن تَصديقَ الَّذي بَينَ يَدَيهِ وَتَفصيلَ كُلِّ شَيءٍ وَهُدًى وَرَحمَةً لِقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There was certainly in their stories a lesson for those of understanding. Never was it [i.e., the Qur’ān] a narration invented, but a confirmation of what was before it and a detailed explanation of all things and guidance and mercy for a people who believe.

(MALAY)

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.

 

لَقَد كانَ في قَصَصِهِم عِبرَةٌ لِأُولِي الأَلبابِ

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.

Kisah rasul-rasul dahulu, kisah penghancuran kaum yang menentang, termasuklah kisah Nabi Yusuf dan keluarga baginda ini, dan apa-apa kisah pun yang ada dalam Qur’an ini, semua itu ada عِبرَةٌ (sesuatu yang mengesankan sampai boleh menyebabkan menangis). Allah telah mulakan kisah ini dari awal surah ini dan sekarang hendak menutup dengan memberi khulasah terhadap kisah yang panjang itu.

Kisah ini disampaikan kepada semua orang, tapi siapa yang akan menghargainya? Malangnya bukan semua orang akan menghargainya, kecuali أُولِي الأَلبابِ (orang yang mempunyai akal yang sihat). Al-albab adalah bentuk jamak lubb, artinya akal. Iaitu akal yang memang mencari kebenaran. Mereka yang sebeginilah yang akan baca kisah dalam surah ini dan mereka akan dapat mengambil pengajaran darinya. Jadi, kena ada perasaan itu dalam diri manusia, baru boleh dapat hidayah dari wahyu dan kisah ini. Kalau tidak ada perasaan itu, dia tidak akan hargai. Selalu kita hairan kenapa ada orang yang baca Qur’an, mengkaji Qur’an tapi mereka masih juga tidak beriman. Ini adalah kerana dalam hati mereka sendiri tidak ada perasaan mahu kepada kebenaran. Untuk kebenaran masuk ke dalam hati, tidak cukup dengan hujah yang kuat dari Qur’an sahaja, tapi kena ada percikan keinginan kepada kebenaran di dalam hati manusia itu.

 

ما كانَ حَديثًا يُفتَرىٰ

Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat,

Ini berkaian dengan Dakwa ketiga, iaitu hujah bahawa Nabi Muhammad itu adalah benar seorang Rasul. Buktinya adalah baginda dapat membawakan kisah Nabi Yusuf ini yang memang tidak ada dalam sejarah orang Arab. Tapi baginda boleh menyampaikannya dan ianya sama dengan kisah yang ada dalam kalangan Bani Israil. Oleh itu, ia bukan perkataan yang direka oleh Nabi Muhammad.

 

وَلٰكِن تَصديقَ الَّذي بَينَ يَدَيهِ

akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya

Ia bukan rekaan, tapi ianya adalah kebenaran. Buktinya, ia adalah sama dengan apa yang ada di tangan Bani Israil zaman itu. Orang yang bertanya tentang kedatangan Bani Israil ke Mesir itu, mereka pun ada kitab dan soalan mereka dijawab dengan kisah ini, yang membenarkan apa yang mereka tahu. Jadi, mereka boleh rujuk sendiri dan pastikan bahawa ini bukanlan cerita rekaan.

 

وَتَفصيلَ كُلِّ شَيءٍ

dan menjelaskan segala sesuatu,

Dan dalam Qur’an ini bukan sahaja ada kisah-kisah, tapi ia ada penjelasan bagi semua perkara. Apakah yang dimaksudkan dengan ‘semua perkara’? Kalau kita baca satu persatu, tidaklah Qur’an cerita semua perkara tentang dunia, bukan? Contohnya, tidaklah Qur’an menceritakan tentang sains sepenuhnya, tentang sejarah semuanya. Tidaklah Qur’an ini buku akademik yang menceritakan semua, tapi maksudnya, Qur’an menceritakan semua yang manusia perlukan untuk pastikan yang Qur’an ini adalah wahyu. Semua perkara yang penting tentang agama telah disentuh dalam Qur’an. Benda yang paling penting ada dalam Qur’an.

 

وَهُدًى وَرَحمَةً لِقَومٍ يُؤمِنونَ

dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.

Dan Qur’an ini mengandungi petunjuk untuk kita hadapi kehidupan kita di dunia ini. Dan ia mengandungi banyak rahmat dari Allah SWT. Jadi kalau kita mahu rahmat dari Allah, maka kena rujuk Qur’an. Dan untuk mengambil manfaat darinya, kenalah belajar tafsir Qur’an.

Allahu a’lam. Sambung ke ringkasan kisah Nabi Yusuf ini.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Yusuf Ayat 104 – 108 (Syirik kepada Allah)

Ayat 104:

وَما تَسأَلُهُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ ۚ إِن هُوَ إِلّا ذِكرٌ لِلعالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you do not ask of them for it any payment. It is not except a reminder to the worlds.

(MALAY)

Dan kamu sekali-kali tidak meminta upah kepada mereka (terhadap seruanmu ini), itu tidak lain hanyalah pengajaran bagi semesta alam.

 

وَما تَسأَلُهُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ

Dan kamu sekali-kali tidak meminta upah kepada mereka

Allah memberitahu yang Nabi Muhammad tidak pernah minta upah pun dari mereka, dalam memberi kisah ini. Begitu juga Nabi Muhammad tidak minta upah dalam dakwah baginda kepada mereka. Walaupun mungkin ada yang berkata Nabi berdakwah kerana hendak kuasa, nak duit dan harta, tapi Allah tekankan yang baginda bukannya minta duit dari mereka. Baginda bukan nak pengaruh juga. Baginda melakukannya kerana mencari redha Allah.

Ayat ini juga mengajar kita yang kita tidak boleh meminta upah dalam mengajar agama ini. Kerana mengajar agama ini wajib dan belajar agama ini wajib. Kalau yang mengajar agama itu meminta upah untuk mengajar, bagaimana yang miskin boleh memenuhi kewajipannya belajar kalau dia tidak ada duit untuk membayar upah kepada pengajar itu?

 

إِن هُوَ إِلّا ذِكرٌ لِلعالَمينَ

ia tidak lain hanyalah pengajaran bagi semesta alam.

Tapi baginda ditugaskan untuk menyampaikan Qur’an ini dengan percuma kerana wahyu ini adalah peringatan kepada manusia. Dan baginda menjalankan tugas baginda dengan jujur, amanah dan ikhlas.


 

Ayat 105: Ayat syikayah

وَكَأَيِّن مِن آيَةٍ فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ يَمُرّونَ عَلَيها وَهُم عَنها مُعرِضونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And how many a sign within the heavens and earth do they pass over while they, therefrom, are turning away.

(MALAY)

Dan berapa banyak sekali tanda-tanda (kekuasaan Allah) di langit dan di bumi yang mereka melaluinya, sedang mereka berpaling dari padanya.

 

وَكَأَيِّن مِن آيَةٍ فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ

Dan berapa banyak sekali tanda-tanda (kekuasaan Allah) di langit dan di bumi

Allah mengutuk  mereka yang tidak mahu menerima kebenaran: entah berapa banyak dari tanda-tanda di langit dan bumi yang mereka nampak, tapi mereka buat tak tahu sahaja.

 

يَمُرّونَ عَلَيها وَهُم عَنها مُعرِضونَ

yang mereka melaluinya, sedang mereka berpaling dari padanya.

Banyak sekali tanda-tanda yang ada, tapi mereka lalu begitu sahaja, tidak beri perhatian pun. Apabila digunakan kalimah عَلَيها (di atasnya), maknanya mereka memang nampak benar sungguh. Kerana kalau lalu tepi, mungkin boleh kata tak nampak, tapi kalau lalu dari ‘atas’, takkan tak nampak?

Allah hendak memberitahu Nabi Muhammad, penolakan puak Yahudi setelah diberitahu dengan kisah benar tentang Nabi Yusuf ini, bukan perkara baru bagi mereka. Memang mereka dari dulu lagi dah buat dah perkara yang sama. Mereka bukan tidak pernah lihat tanda-tanda kebenaran itu, mereka lihat tapi memang hati mereka jenis ‘degil’. Dan sekarang mereka lihat lagi kebenaran di hadapan mata mereka, mereka dapat baca dan dengar ayat-ayat Qur’an yang membenarkan apa yang mereka sendiri sudah tahu, tapi mereka tengok sahaja, tidak mahu nak faham dan tadabbur. Mereka tidak mahu mendekati Qur’an. Begitulah ramai dari kalangan manusia yang degil, begitu sifat mereka. Kebenaran depan mata pun masih tidak mahu terima lagi.


 

Ayat 106: Masih lagi syikayah. Ini adalah ayat yang amat penting untuk kita hayati. Bukan semua orang Islam boleh dikira beriman walaupun mereka telah Muslim.

وَما يُؤمِنُ أَكثَرُهُم بِاللهِ إِلّا وَهُم مُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And most of them believe not in Allāh except while they associate others with Him.

(MALAY)

Dan sebahagian besar dari mereka tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan Allah (dengan sembahan-sembahan lain).

 

Kebanyakan dari mereka tidak percaya sepenuhnya dengan Allah. Dalam mereka percaya kepada Allah, mereka juga melakukan syirik. Inilah masalah yang besar kepada orang Islam – kerana mereka tidak belajar apakah tauhid dan apakah syirik itu. Maka orang Islam kena belajar sampai mereka tahu apa itu syirik supaya mereka boleh tinggalkan.

Jangan jadi seperti Musyrikin Mekah yang kenal Allah sebagai Tuhan, tapi dalam masa yang sama mereka buat syirik kepada Allah.

Tapi apakah syirik yang dimaksudkan dalam surah ini? Ini kerana syirik itu ada banyak jenis dan apakah yang disentuh dalam surah ini. Syirik yang ditekankan dalam ayat ini adalah tentang tidak yakin kepada Allah. Tidak bergantung kepada Allah dengan sepenuhnya. Begitulah, ramai yang kata percaya dengan Tuhan, tapi dalam masa yang sama, mereka buat syirik dengan tidak mempercayai sepenuhnya. Mereka campur iman dengan syirik.


 

Ayat 107:

أَفَأَمِنوا أَن تَأتِيَهُم غاشِيَةٌ مِن عَذابِ اللهِ أَو تَأتِيَهُمُ السّاعَةُ بَغتَةً وَهُم لا يَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then do they feel secure that there will not come to them an overwhelming [aspect] of the punishment of Allāh or that the Hour will not come upon them suddenly while they do not perceive?

(MALAY)

Apakah mereka merasa aman dari kedatangan siksa Allah yang meliputi mereka, atau kedatangan kiamat kepada mereka secara mendadak, sedang mereka tidak menyedarinya?

 

أَفَأَمِنوا أَن تَأتِيَهُم غاشِيَةٌ مِن عَذابِ اللهِ

Apakah mereka merasa aman dari kedatangan siksa Allah yang meliputi mereka,

Apakah orang yang syirik itu merasa aman sahaja, buat apa sahaja yang mereka hendak lakukan, sedangkan Allah boleh kenakan azab pada mereka?

 

أَو تَأتِيَهُمُ السّاعَةُ بَغتَةً وَهُم لا يَشعُرونَ

atau kedatangan kiamat kepada mereka secara mendadak, sedang mereka tidak menyedarinya?

Atau kiamat datang dengan tiba-tiba waktu mereka tidak sedar. Waktu itu sudah terlambat untuk memperbaiki keadaan diri dan betulkan amal kita. Maka janganlah tunggu waktu itu.


 

Ayat 108: Ayat targhib kepada tauhid. Kalau mereka leka dengan kehidupan mereka dan masih tidak mahu beriman sepenuhnya, maka beritahu ini kepada mereka:

قُل هٰذِهِ سَبيلي أَدعو إِلَى اللهِ ۚ عَلىٰ بَصيرَةٍ أَنا وَمَنِ اتَّبَعَني ۖ وَسُبحانَ اللهِ وَما أَنا مِنَ المُشرِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “This is my way; I invite to Allāh with insight, I and those who follow me. And exalted is Allāh; and I am not of those who associate others with Him.”

(MALAY)

Katakanlah: “Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik”.

 

قُل هٰذِهِ سَبيلي

Katakanlah: “Inilah jalan (agama)ku,

Beritahu sahaja mereka: inilah jalan aku. Kena cakap dengan yakin. Mudah sahaja kata-kata ini.

 

أَدعو إِلَى اللهِ

aku mengajak kepada Allah 

Katakanlah yang kita mengajak kepada Allah berdasarkan penglihatan yang jelas, bukan dengan mata tertutup. Apabila mereka minta dalil, kita berikan. Mereka minta bukti, kita beri. Ini kerana agama Islam ini bukan agama buta hati, ikut sahaja. Ianya agama yang  berdasarkan bukti.

Begitulah agama Islam ini, ia adalah agama yang unik. Kalau agama lain, mereka pun ada ‘iman’ dan kepercayaan mereka juga, tapi mereka kena percaya sahaja tanpa boleh dijelaskan dengan akal yang waras. Mereka tidak ada بَصيرَةٍ, iaitu mata hati. Dan mata hati ini bukan mata penglihatan kita. Lihat macam Nabi Ya’kub, walaupun buta matanya, tapi mata hatinya tidak buta.

 

عَلىٰ بَصيرَةٍ

dengan hujjah yang nyata,

Kita kena percaya agama ini dengan basirah – dengan penuh yakin. Kita percaya dalam hati dan dalam masa yang sama, kita nampak apa yang disebut dalam Qur’an itu benar-benar terjadi.

Nabi dah jumpa dengan Allah SWT, dan baginda pernah lihat malaikat. Jadi apa yang disebut oleh baginda adalah benda yang benar, bukan khayalan.

 

أَنا وَمَنِ اتَّبَعَني

aku dan orang-orang yang mengikutiku

Tapi basirah itu bukan untuk baginda sahaja tapi kepada mereka yang ikut baginda juga. Ini kerana agama kita ini bukannya ‘blind faith’ sahaja. Agama ini ada segala bukti. Tapi malangnya ramai orang kita yang mengikut sahaja sepanjang masa. Mereka tak memikirkan tentang dali-dalil yang ada dan kerana itu iman mereka tidak mantap. Sedangkan Qur’an inilah basirah untuk kita. Setiap kali kita membacanya, ia menguatkan  iman kita.

 

وَسُبحانَ اللهِ

dan Maha Suci Allah, 

Ada muqaddar: aku akan sentiasa kata Allah yang maha suci. Ertinya, menyucikan Allah, mengagungkan-Nya, dan membesarkan­Nya dari semua kemusyrikan, tandingan, persamaan, anak, orang tua, isteri, pembantu atau penasihat. Mahasuci dan Mahatinggi Allah dari memiliki kesemuanya itu dengan ketinggian yang sebesar-besarnya.

 

وَما أَنا مِنَ المُشرِكينَ

dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik”.

Dan Nabi Muhammad tidak akan melakukan syirik. Dalam ayat ini, Nabi tidak kata ‘kami’ seperti dalam ayat yang lain. Walaupun tadi ada ayat وَمَنِ اتَّبَعَني (dan yang mengikutku) kerana akidah adalah perkara dalam hati. Nabi Muhammad tidak boleh mengiyakan akidah yang ada dalam diri para sahabat dan orang lain kerana akidah ini kena periksa sendiri dan pastikan tidak ada syirik sendiri. Nabi Muhammad tidak boleh kata yang pengikut baginda tidak melakukan syirik kerana baginda tidak tahu apa yang dalam hati pengikut baginda, sahabat baginda. Begitu juga kita, kita kena belajar apakah tauhid dan syirik seperti yang disampaikan dalam Qur’an, dan pastikan bahawa akidah kita dan akidah Qur’an adalah sama sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Yusuf Ayat 100 – 103 (Mimpi yang menjadi kenyataan)

Ayat 100:

وَرَفَعَ أَبَوَيهِ عَلَى العَرشِ وَخَرّوا لَهُ سُجَّدًا ۖ وَقالَ يا أَبَتِ هٰذا تَأويلُ رُؤيايَ مِن قَبلُ قَد جَعَلَها رَبّي حَقًّا ۖ وَقَد أَحسَنَ بي إِذ أَخرَجَني مِنَ السِّجنِ وَجاءَ بِكُم مِنَ البَدوِ مِن بَعدِ أَن نَزَغَ الشَّيطانُ بَيني وَبَينَ إِخوَتي ۚ إِنَّ رَبّي لَطيفٌ لِما يَشاءُ ۚ إِنَّهُ هُوَ العَليمُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he raised his parents upon the throne, and they bowed to him in prostration.¹ And he said, “O my father, this is the explanation of my vision of before. My Lord has made it reality. And He was certainly good to me when He took me out of prison and brought you [here] from bedouin life after Satan had induced [estrangement] between me and my brothers. Indeed, my Lord is Subtle in what He wills. Indeed, it is He who is the Knowing, the Wise.

  • That of greeting and respect, which was lawful until the time of Prophet Muḥammad (). Prostration to any person or object other than Allāh was then prohibited conclusively.

(MALAY)

Dan ia menaikkan kedua ibu-bapanya ke atas singgasana. Dan mereka (semuanya) merebahkan diri seraya sujud kepada Yusuf. Dan berkata Yusuf: “Wahai ayahku inilah ta’bir mimpiku yang dahulu itu; sesungguhnya Tuhanku telah menjadikannya suatu kenyataan. Dan sesungguhnya Tuhanku telah berbuat baik kepadaku, ketika Dia membebaskan aku dari penjara dan ketika membawa kamu dari dusun padang pasir, setelah syaitan merosakkan (hubungan) antaraku dan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Lembut terhadap apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

 

وَرَفَعَ أَبَوَيهِ عَلَى العَرشِ

Dan ia menaikkan kedua ibu-bapanya ke atas singgasana.

Nabi Yusuf a.s menaikkan ibubapa baginda ke pentas/singgahsana. Kalau dalam mimpi baginda yang disebut di awal surah ini, mereka berdua inilah yang diisyaratkan sebagai matahari dan bulan.

 

وَخَرّوا لَهُ سُجَّدًا

Dan mereka (semuanya) merebahkan diri seraya sujud kepada Yusuf.

Ibu bapa Nabi Yusuf, adik beradiknya semua sujud kepada baginda. Ini adalah sebagai sujud penghormatan. Dan waktu itu tidak haram lagi, maka boleh buat. Hal ini masih diperbolehkan di dalam syariat mereka, bilamana memberikan salam penghormatan kepada orang besar, yakni boleh bersujud kepadanya. Hal ini diperbolehkan sejak zaman Nabi Adam sampai kepada syariat Nabi Isa a.s. Kemudian dalam syariat Nabi Muhammad Saw. hal ini diharamkan, dan hanya dikhususkan kepada Allah Tuhan sekalian alam. Demikianlah ringkasan dari apa yang dikatakan oleh Qatadah dan lain-lainnya.

Di dalam sebuah hadis disebutkan bahawa ketika Mu’az tiba di negeri Syam, dia mendapati mereka masih bersujud kepada uskup-uskup mereka. Ketika Mu’az bersujud kepada Rasulullah Saw., Rasulullah Saw. bertanya, “Apakah yang engkau lakukan ini, hai Mu’az?” Mu’az menjawab, “Sesungguhnya aku melihat penduduk negeri Syam bersujud kepada uskup-uskup mereka, maka engkau lebih berhak untuk disujudi, wahai Rasulullah.” Maka Rasulullah Saw. bersabda:

“لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ، لَأَمَرْتُ الزَّوْجَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا مِنْ عِظم حَقِّهِ عَلَيْهَا”

Seandainya aku memerintahkan kepada seseorang untuk ber­sujud kepada orang lain, tentu aku akan perintahkan kepada wanita untuk bersujud kepada suaminya, kerana hak suaminya atas dirinya sangatlah besar.

Di dalam hadis lain disebutkan bahawa Salman bersua dengan Nabi Saw. di salah satu jalan kota Madinah; saat itu Salman baru masuk Islam, maka ia bersujud kepada Nabi Saw. (sebagai penghormatan kepadanya). Nabi Saw. bersabda membantah:

“لَا تَسْجُدْ لِي يَا سَلْمَانُ، وَاسْجُدْ لِلْحَيِّ الَّذِي لَا يَمُوتُ”

Hai Salman, janganlah kamu sujud kepadaku. Bersujudlah kepada Tuhan Yang Hidup, Yang tak pernah mati.

Keterangan ini dimaksudkan untuk menunjukkan bahawa bersujud dalam penghormatan kepada seorang pembesar diperbolehkan dalam syariat mereka.

 

وَقالَ يا أَبَتِ هٰذا تَأويلُ رُؤيايَ مِن قَبلُ

Dan berkata Yusuf: “Wahai ayahku, inilah ta’bir mimpiku yang dahulu itu; 

Nabi Yusuf mengatakan, inilah takwil mimpi baginda dulu, iaitu semasa baginda kecil lagi. Mimpi itu telah disebut di awal surah ini. Jadi kisah mimpi itu di awal surah dan terjadi sekali lagi di hujung-hujung surah. Jadi, kisah-kisah lain yang panjang ini adalah antara kisah mimpi itu. Iaitu dari ayat yang disebutkan di dalam firman-Nya:

إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَبًا

sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas buah bintang. (Yusuf: 4), hingga akhir ayat.

 

جَعَلَها رَبّي حَقًّا

sesungguhnya Tuhanku telah menjadikannya suatu kenyataan. 

Allah telah memberikan mimpi itu kepada baginda dan telah menjadikannya benar.

 

وَقَد أَحسَنَ بي إِذ أَخرَجَني مِنَ السِّجنِ

Dan sesungguhnya Tuhanku telah berbuat baik kepadaku, ketika Dia membebaskan aku dari penjara

Dan sekarang baginda memuji-muji Allah SWT. Memang baginda menghadapi banyak ujian dan sengsara dalam kehidupan baginda dari kecil lagi. Tapi lihatlah bagaimana baginda kata Allah telah berbuat baik dengan baginda. Baginda tidak sebut pun kesusahan yang baginda alami. Baginda cuma menyebut perkara yang baik sahaja. Mungkin kerana dia tidak mahu mengulang tentang perkara-perkara yang sedih kerana ayahnya Nabi Ya’kub telah lama bersedih dah.

Maka baginda mengenangkan bagaimana Allah keluarkan baginda dari penjara (tak sebut pun kes masuk penjara itu dan berapa lama duduk dalam penjara). Ini adalah nikmat pertama yang baginda sebut.

 

وَجاءَ بِكُم مِنَ البَدوِ

dan ketika membawa kamu dari padang pasir, 

Dan baginda bergembira dengan kedatangan mereka ke Mesir itu. Nabi Yusuf bersyukur kerana Allah telah bawa mereka semua keluar dari tanah padang pasir yang tidak ada makanan itu dan sekarang duduk dengan baginda. Ini adalah nikmat kedua yang disebut.

 

أَن نَزَغَ الشَّيطانُ بَيني وَبَينَ إِخوَتي

setelah syaitan merosakkan (hubungan) antaraku dan saudara-saudaraku. 

Baginda bersyukur kerana mereka sekarang dapat bersama, walaupun setelah syaitan dah cuba memisahkan antara baginda, bapanya dan adik beradik baginda. Lihatlah bagaimana sekarang baginda dah panggil mereka itu ‘saudara’ baginda. Dulu tidak begitu.

Tapi walaupun abang-abang baginda telah buat banyak kesalahan kepada dirinya, baginda tidak cela pun abang-abang baginda. Baginda tak sentuh pun tentang telaga yang mereka tinggalkan baginda. Ini kerana mereka yang tinggalkan baginda di situ, maka baginda tidak mahu mengenangkan perkara itu. Oleh itu, baginda hanya sebut tentang penjara sahaja yang tidak ada kena mengena dengan mereka. Dan baginda salahkan syaitan sahaja.

 

إِنَّ رَبّي لَطيفٌ لِما يَشاءُ

Sesungguhnya Tuhanku Maha Lembut terhadap apa yang Dia kehendaki.

Maksudnya rancangan Allah amat halus, segalanya Dia yang uruskan, samada besar atau kecil, sampaikan kita tak tahu apa yang Dia buat.

 

إِنَّهُ هُوَ العَليمُ الحَكيمُ

Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Segala perancangan Allah amat cantik kerana Dia yang Maha Bijaksana. Kita selalunya tidak nampak hikmah di sebalik perancangan Allah itu. Apabila kita sudah terima yang Allah itu Maha Bijaksana, maka kita kenalah terima apa sahaja yang Allah telah, sedang dan akan lakukan.


 

Ayat 101: Sekarang baginda memuji lagi Allah. Segala apa kelebihan yang baginda dapat, baginda pulangkan kepada Allah – semua itu dari Allah. Begitulah yang kita dapat belajar dari Nabi Yusuf ini; bila ada masalah, baginda rujuk kepada Allah dan bila senang pun, begitu juga baginda kembalikan kepada Allah.

۞ رَبِّ قَد آتَيتَني مِنَ المُلكِ وَعَلَّمتَني مِن تَأويلِ الأَحاديثِ ۚ فاطِرَ السَّماواتِ وَالأَرضِ أَنتَ وَلِيّي فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ ۖ تَوَفَّني مُسلِمًا وَأَلحِقني بِالصّالِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

My Lord, You have given me [something] of sovereignty and taught me of the interpretation of dreams. Creator of the heavens and earth, You are my protector in this world and the Hereafter. Cause me to die a Muslim and join me with the righteous.”

(MALAY)

Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebahagian kerajaan dan telah mengajarkan kepadaku sebahagian ta’bir mimpi. (Ya Tuhan) Pencipta langit dan bumi. Engkaulah Pelindungku di dunia dan di akhirat, wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh.

 

رَبِّ قَد آتَيتَني مِنَ المُلكِ

Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebahagian kerajaan

Nabi Yusuf bersyukur kerana telah diberi dengan kuasa dalam kerajaan. Apabila ayat ini dibaca, ia memberi isyarat yang nanti Nabi Muhammad akan pun diberikan dengan kerajaan juga. Jadi ayat ini juga memberi isyarat yang Nabi Muhammad akan menang mengatasi musuh baginda yang menentang baginda.

 

وَعَلَّمتَني مِن تَأويلِ الأَحاديثِ

dan telah mengajarkan kepadaku sebahagian ta’wil.

Baginda bersyukur kepada Allah kerana telah memberikan kepada baginda ilmu mengetahui ta’wil dengan tepat.

 

فاطِرَ السَّماواتِ وَالأَرضِ

Pencipta langit dan bumi.

Allah yang telah memberikan semua itu. Dan Allah boleh sahaja buat begitu kerana Dialah pencipta langit dan bumi.

 

أَنتَ وَلِيّي فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ

Engkaulah Pelindungku di dunia dan di akhirat,

Nabi Yusuf mengaku yang Allah adalah penolong baginda sepanjang masa. Allah sentiasa sahaja bersama baginda walaupun baginda dalam kesusahan dan menerima musibah dan ujian. Allah tidak pernah tinggalkan baginda.

 

تَوَفَّني مُسلِمًا

wafatkanlah aku dalam keadaan Islam

Baginda telah dapat segala nikmat itu. Dan sekarang baginda berdoa supaya bila sampai masa nanti, apabila telah habis ajal baginda, baginda minta matilah baginda sebagai seorang muslim. Maksudnya supaya mati dalam tauhid. Ini kerana kita dikira dengan iman kita semasa kita mati. Masa sekarang, kalau kita sudah beriman, belum tentu kita selamat lagi kerana mungkin kita mati dalam keadaan kufur. Kita minta berlindung dari keadaan itu. Kerana itu, kita pun kena minta supaya akhir hayat kita nanti, kita masih lagi beriman sempurna.

Kenapa sebut tentang kematian pula? Ini kerana kita kena sentiasa melihat dan bersedia untuk mati. Dan lihatlah bagaimana Nabi Muhammad nanti, apabila telah mendapat kejayaan menyebarkan agama Islam dan apabila sudah dapat mengembalikan agama tauhid di Mekah, maka baginda sudah bersedia untuk mati. Ini disebut dalam Surah an-Nasr.

 

وَأَلحِقني بِالصّالِحينَ

dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh.

Nabi Yusuf berdoa semoga baginda digabungkan dengan orang-orang saleh selepas baginda wafat nanti. Di dunia, baginda waktu itu telah digabungkan dengan keluarga baginda, tapi ada lagi yang lebih penting. Iaitu apabila mati, semoga dikumpulkan dengan orang-orang yang soleh di akhirah nanti.

Doa yang dibacakan oleh Nabi Yusuf ini amatlah molek dan boleh diamalkan oleh kita dalam doa kita.


 

Ayat 102: Kita sekarang sudah masuk ke ayat-ayat akhir penutup surah. Ayat ini adalah Dakwa Ketiga bagi surah ini. Dakwa terbahagi kepada tiga jenis (Tauhid, Risalah dan Akhirah). Ini adalah Dakwa tentang Risalah. Allah hendak memberitahu kita bahawa Nabi Muhammad adalah Nabi dan Rasul yang benar kerana kisah ini datangnya dari wahyu menandakan yang baginda adalah seorang Rasul. Kerana kalau baginda bukan seorang Nabi, takkan baginda boleh ceritakan kisah ini dengan jelas. Kerana kisah ini tidak ada dalam maklumat orang Arab Mekah.

Sekarang kita masuk ke bahagian penutup Surah Yusuf ini. Sudah habis kisah Nabi Yusuf dan sekarang masuk kepada penutupnya pula. Sekarang akan disebut pengajaran yang kita kena ambil dari kisah yang telah disebut dalam ayat-ayat sebelum ini. Kita kena ingat yang waktu surah ini diturunkan di Mekah, Nabi Muhammad sedang dihentam dengan teruk di Mekah. Maka Allah turunkan surah ini kerana Allah nak pujuk hati Nabi (tasliah). Allah mulakan surah ini dengan kisah ujian yang telah diberikan kepada Nabi Yusuf dan kemudian diberikan berita gembira di hujungnya. Allah hendak ingatkan kepada Rasulullah, walaupun permulaannya susah, tapi penghujungnya baik. Maka Rasulullah kenalah bersabar.

ذٰلِكَ مِن أَنباءِ الغَيبِ نوحيهِ إِلَيكَ ۖ وَما كُنتَ لَدَيهِم إِذ أَجمَعوا أَمرَهُم وَهُم يَمكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is from the news of the unseen which We reveal, [O Muḥammad], to you. And you were not with them when they put together their plan while they conspired.

(MALAY)

Demikian itu (adalah) diantara berita-berita yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (Muhammad); padahal kamu tidak berada pada sisi mereka, ketika mereka memutuskan rencananya (untuk memasukkan Yusuf ke dalam sumur) dan mereka sedang mengatur tipu daya.

 

ذٰلِكَ مِن أَنباءِ الغَيبِ نوحيهِ إِلَيكَ

Demikian itu (adalah) diantara berita-berita yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu

Kisah Nabi Yusuf a.s. yang telah disebut itu adalah antara berita ghaib yang diberikan kepada baginda. Tidak ada cara bagi Nabi muhammad mengetahuinya sebelum itu. Melainkan Allah yang beritahu kepada baginda. Ini adalah satu tanda yang baginda adalah seorang Rasul.

 

وَما كُنتَ لَدَيهِم إِذ أَجمَعوا أَمرَهُم

padahal kamu tidak berada pada sisi mereka, ketika mereka memutuskan rencananya

Nabi Muhammad telah membacakan kisah Nabi Yusuf yang begini panjang, sedangkan baginda tidak ada pun masa abang-abang Nabi Yusuf itu buat rancangan mereka untuk menghilangkan Nabi Yusuf dari ayah mereka.

 

وَهُم يَمكُرونَ

dan mereka sedang mengatur tipu daya.

Nabi Muhammad pun tidak ada semasa abang-abangnya itu meletakkan Nabi Yusuf ke dalam telaga dan meninggalkan baginda di dalam telaga itu. Rancangan mereka itu rupanya ada sebab kenapa Allah benarkan terjadi. Ini adalah kerana Allah nak bawa Bani Israil ke Mesir. Memang Nabi Muhammad tidak ada waktu itu tapi Allah beritahu kisah baginda kepada Rasulullah sebagai pengajaran dan panduan untuk kita semua.


 

Ayat 103: Zajrun. Adakah semua manusia akan ambil pengajaran dari kisah Nabi Yusuf ini?

وَما أَكثَرُ النّاسِ وَلَو حَرَصتَ بِمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And most of the people, although you strive [for it], are not believers.

(MALAY)

Dan sebahagian besar manusia tidak akan beriman — walaupun kamu sangat menginginkannya.

Nabi Muhammad tentu berfikir, kalau dah ada kisah ini, tentu ramailah nanti orang Yahudi akan masuk Islam, kerana Nabi Yusuf ini adalah Nabi besar mereka juga. Tentu mereka akan dapat lihat bagaimana kisah Nabi Yusuf itu ada persamaan dengan kisah Nabi Muhammad.

Walaupun Nabi ada perasaan begitu, tapi Nabi diberitahu dalam ayat ini, jangan berharap sangat. Kerana walaupun baginda berharap sangat akan ramai yang masuk Islam, tapi ramai antara mereka tidak akan beriman. Allah nak beritahu Nabi, kalau mereka tidak beriman, kekurangan bukan pada Nabi Muhammad tapi pada mereka. Tidak ada salah dalam cara dakwah baginda.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an