Tafsir Surah Yusuf Ayat 91 – 95 (Bawa pulang baju)

Ayat 91:

قالوا تَاللهِ لَقَد آثَرَكَ اللهُ عَلَينا وَإِن كُنّا لَخاطِئينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “By Allāh, certainly has Allāh preferred you over us, and indeed, we have been sinners.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Demi Allah, sesungguhnya Allah telah melebihkan kamu atas kami, dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah (berdosa)”.

 

قالوا تَاللهِ

Mereka berkata: “Demi Allah,

Sekali lagi digunakan kalimah تَاللهِ  – ini menunjukkan betapa mereka terkejut dengan apa yang mereka sedang dengar sekarang. Bayangkan, seorang adik mereka sendiri yang mereka telah tinggalkan dalam telaga – kemudian mereka tidak berjumpa entah berapa tahun – dan kemudian telah berjumpa dan mereka kenali sebagai seorang menteri di Tanah Mesir – tiba-tiba itu adalah adik mereka sendiri yang mereka tinggalkan dahulu!

 

لَقَد آثَرَكَ اللهُ عَلَينا

sesungguhnya Allah telah melebihkan kamu atas kami,

Mereka mengaku yang Allah ‎ﷻ telah mengutamakan Nabi Yusuf عليه السلام daripada mereka. Mereka sudah buat macam-macam usaha untuk menjatuhkan baginda tetapi mereka tidak dapat apa-apa pun dari apa yang mereka lakukan itu. Mereka mahu ayah mereka sayang mereka, tetapi ayah mereka tetap sayangkan lagi kepadanya. Semenjak dari kecil lagi Allah ‎ﷻ sudah melebihkan baginda.

Mereka mengakui keutamaan dan kelebihan yang dimiliki oleh Yusuf عليه السلام atas diri mereka dalam hal penampilan, akhlak, kekayaan, kerajaan, kekuasaan, juga kenabian.

 

وَإِن كُنّا لَخاطِئينَ

dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah”.

Mereka mengaku lah yang mereka memang bersalah. Mereka telah melakukan kesalahan dari dahulu sampai ke hari itu. Macam-macam kesalahan yang mereka telah lakukan, terhadap Nabi Yusuf عليه السلام, Bunyamin dan ayah mereka.


 

Ayat 92Apakah jawapan balas dari Nabi Yusuf عليه السلام?

قالَ لا تَثريبَ عَلَيكُمُ اليَومَ ۖ يَغفِرُ اللهُ لَكُم ۖ وَهُوَ أَرحَمُ الرّاحِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “No blame will there be upon you today. Allāh will forgive you; and He is the most merciful of the merciful.

(MALAY)

Dia (Yusuf) berkata: “Pada hari ini tak ada cercaan terhadap kamu, mudah-mudahan Allah mengampuni (kamu), dan Dia adalah Maha Penyayang diantara para penyayang”.

 

قالَ لا تَثريبَ عَلَيكُمُ اليَومَ

Dia (Yusuf) berkata: “Pada hari ini tak ada cercaan terhadap kamu, 

Lihatlah bagaimana Nabi Yusuf عليه السلام tidak ada marah kepada mereka. Kalimah تَثريبَ bermaksud marah orang yang memang buat salah. Oleh itu, Nabi Yusuf عليه السلام kata tidak ada celaan untuk mereka pada hari itu dari baginda; atau boleh bermaksud, jangan lagi kamu cela diri kamu.

Ayat ini jugalah yang diulang oleh Nabi Muhammad ﷺ kepada Musyrikin Mekah apabila baginda menakluk Mekah. Mereka dahulu menentang baginda dan tidak beriman dengan baginda. Namun apabila baginda dapat kuasa, baginda tidaklah balas dengan buruk kepada mereka. Baginda beri peluang kepada mereka untuk bertaubat dan masuk Islam (kecuali beberapa orang kerana mereka telah melakukan kesalahan berat).

Ini ada disebut dalam Sirah:

Dengan memegangi pinggiran pintu Ka’bah, baginda bersabda:

“لا إِله إِلاَّ الله وحدَّه لا شريكَ له، لَهُ المُلْكُ وله الحمدُ وهو على كَلِّ شَيْءٍ قديرٌ، صَدَقَ وَعْدَه ونَصرَ عَبْدَه وهَزمَ الأحزابَ وحْدَه

“Wahai orang Quraisy, sesungguhnya Allah telah menghilangkan kesombongan jahiliyah dan pengagungan terhadap nenek moyang. Manusia dari Adam dan Adam dari tanah.”

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Wahai orang Quraisy, apa yang kalian bayangkan tentang apa yang akan aku lakukan terhadap kalian?”

Mereka pun menjawab, “Yang baik-baik, sebagai saudara yang mulia, anak dari saudara yang mulia.”

Baginda bersabda,
“Aku sampaikan kepada kalian sebagaimana perkataan Yusuf kepada saudaranya: ‘Pada hari ini tidak ada cercaan atas kalian. Allah mengampuni kalian. Dia Maha penyayang.’ Pergilah kalian! Sesungguhnya kalian telah bebas!”

 

يَغفِرُ اللهُ لَكُم

mudah-mudahan Allah mengampuni kamu,

Baginda berdoa semoga Allah ‎ﷻ ampunkan mereka. Waktu itu pun baginda sudah senang dan tidak dalam kesusahan lagi. Kesusahan yang dialami baginda pun sudah lama berlalu. Maka tidaklah berasa sangat dengan kesusahan yang dahulu dan baginda pun tidak berdendam.

 

وَهُوَ أَرحَمُ الرّاحِمينَ

dan Dia adalah Maha Penyayang diantara para penyayang”.

Semoga Allah ‎ﷻ ampunkan mereka kerana Dia yang paling tinggi Rahmat-Nya.


 

Ayat 93:

اذهَبوا بِقَميصي هٰذا فَأَلقوهُ عَلىٰ وَجهِ أَبي يَأتِ بَصيرًا وَأتوني بِأَهلِكُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Take this, my shirt, and cast it over the face of my father; he will become seeing. And bring me your family, all together.”

(MALAY)

Pergilah kamu dengan membawa bajuku ini, lalu letakkanlah ia ke wajah ayahku, nanti dia akan melihat kembali; dan bawalah keluargamu semuanya kepadaku”.

 

اذهَبوا بِقَميصي هٰذا

Pergilah kamu dengan membawa bajuku ini,

Maka mereka telah berbaik-baik antara adik beradik. Lupakan kisah yang lalu, sekarang masa untuk mereka memperbaiki hubungan yang telah lama terputus itu.

Maka tentulah mereka telah menceritakan apa yang terjadi kepada bapa mereka, Nabi Ya’qub عليه السلام. Maka selepas bertanya khabar, Nabi Yusuf عليه السلام suruh mereka bawa bajunya pulang ke Kan’an kerana tentu mereka sudah cakap yang ayah amat rindu dan teringin sangat hendak berjumpa dengan baginda. Mereka beritahu baginda yang ayah mereka berterusan menangis sampai buta matanya.

 

فَأَلقوهُ عَلىٰ وَجهِ أَبي

lalu letakkanlah ia ke wajah ayahku,

Kali ini kita lihat ada lagi kisah baju baginda. Dahulu baju baginda dilumuri darah (darah tipu); kemudian baju baginda ditarik dari belakang oleh isteri tuannya sampai terkoyak. Sekarang baju baginda lagi digunakan untuk mengubati ayahnya. Baginda suruh bawa baju baginda dan letak ke muka ayahnya.

 

يَأتِ بَصيرًا

nanti dia akan melihat kembali; 

Allah ‎ﷻ telah memberikan ilham kepada Yusuf عليه السلام bagaimana untuk mengubati Nabi Ya’qub عليه السلام. In shaa Allah, dengan meletak baju itu ke muka Nabi Ya’qub عليه السلام, baginda akan kembali dapat melihat.

Tafsir kedua: beri dahulu baju itu dan nanti bila baginda datang, baginda akan dapat lihat aku sendiri di hadapan matanya.

 

وَأتوني بِأَهلِكُم أَجمَعينَ

dan bawalah keluargamu semuanya kepadaku”.

Baginda suruh mereka bawa keluarga mereka semua sekali ke Mesir untuk duduk tinggal di Mesir. Ini bukan keluarga mereka sahaja, tetapi keluarga besar mereka, dengan sepupu Nabi Yusuf عليه السلام dan sebagainya. Dalam riwayat ada yang menyebut 80 orang lebih yang datang.

Habis Ruku’ 10 dari 12 ruku’ surah ini.


 

Ayat 94: Ini Keadaan ke 15 apabila mimpi Nabi Yusuf عليه السلام di awal surah ini menjadi kenyataan.

وَلَمّا فَصَلَتِ العيرُ قالَ أَبوهُم إِنّي لَأَجِدُ ريحَ يوسُفَ ۖ لَولا أَن تُفَنِّدونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the caravan departed [from Egypt], their father said,¹ “Indeed, I find the smell of Joseph [and would say that he was alive] if you did not think me weakened in mind.”

  • To those present with him, either some of his sons or other relatives.

(MALAY)

Tatkala kafilah itu telah ke luar (dari negeri Mesir) berkata ayah mereka: “Sesungguhnya aku mencium bau Yusuf, sekiranya kamu tidak menuduhku lemah akal (tentu kamu membenarkan aku)”.

 

وَلَمّا فَصَلَتِ العيرُ

Tatkala kafilah itu telah ke luar,

Apabila telah selesai urusan mereka dan tiba masa untuk mereka pulang dengan baju Nabi Yusuf عليه السلام. Ini adalah keadaan apabila mereka mula bergerak.

 

قالَ أَبوهُم إِنّي لَأَجِدُ ريحَ يوسُفَ

berkata ayah mereka: “Sesungguhnya aku mencium bau Yusuf,

Apabila mereka mula bergerak sahaja dengan baju Nabi Yusuf عليه السلام itu, Nabi Ya’qub عليه السلام sudah dapat rasa adanya baju itu. Seolah-olah baginda sudah dapat hidu bau Nabi Yusuf عليه السلام. Padahal baginda tidak ada bersama dengan mereka dan mereka amat jauh dari baginda. Jadi ini adalah salah satu mukjizat Nabi Ya’qub عليه السلام.

 

لَولا أَن تُفَنِّدونِ

sekiranya kamu tidak menuduhku lemah akal

Baginda berkata itu kepada mereka yang sedang bersamanya – ahli keluarganya yang selain daripafa abang-abang Nabi Yusuf عليه السلام itu. Mungkin para isteri mereka dan anak-anak mereka. Baginda kata, mereka mungkin kata baginda sudah nyanyuk sebab boleh dapat rasa pula bau baju Nabi Yusuf عليه السلام itu.

Kalimah تُفَنِّد digunakan untuk mengata orang yang sudah nyanyuk. Baginda hendak beritahu, kalaulah mereka tidak menuduh yang baginda sudah nyanyuk, tentu mereka pun dapat cium juga.


 

Ayat 95:

قالوا تَاللهِ إِنَّكَ لَفي ضَلالِكَ القَديمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “By Allāh, indeed you are in your [same] old error.”

(MALAY)

Keluarganya berkata: “Demi Allah, sesungguhnya kamu masih dalam kekeliruanmu yang dahulu”.

 

قالوا تَاللهِ

Keluarganya berkata: “Demi Allah,

Keluarga baginda yang menjaga Nabi Ya’qub عليه السلام pada waktu itu, yang tinggal dengan baginda waktu itu, kehairanan dengan apa yang dikatakan oleh baginda. Mana mungkin boleh cium bau baju dari jauh?

 

إِنَّكَ لَفي ضَلالِكَ القَديمِ

sesungguhnya kamu masih dalam kekeliruanmu yang dahulu”.

Mereka pun sudah tahu Nabi Ya’qub عليه السلام berkeadaan macam itu, maka mereka pun merendahkan kata-katanya itu. Mereka kata baginda dalam kesilapan yang amat lama. Kenapalah baginda masih lagi menyangka Nabi Yusuf عليه السلام dapat hidup sekian lama, sampai boleh tercium bau anaknya pula?

Mereka mengatakan kalimat yang kurang ajar terhadap baginda, padahal kata-kata itu tidak pantas mereka katakan kepada seorang tua, terlebih lagi baginda adalah seorang Nabi Allah ‎ﷻ.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 27 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Yusuf Ayat 87 – 90 (Rahsia dibuka)

Ayat 87:

يا بَنِيَّ اذهَبوا فَتَحَسَّسوا مِن يوسُفَ وَأَخيهِ وَلا تَيأَسوا مِن رَوحِ اللهِ ۖ إِنَّهُ لا يَيأَسُ مِن رَوحِ اللهِ إِلَّا القَومُ الكافِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O my sons, go and find out about Joseph and his brother and despair not of relief from Allāh. Indeed, no one despairs of relief from Allāh except the disbelieving people.”

(MALAY)

Hai anak-anakku, pergilah kamu, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir”.

 

يا بَنِيَّ اذهَبوا

Hai anak-anakku, pergilah kamu,

Sekarang Nabi Ya’qub عليه السلام kembali balik bercakap dengan anak-anaknya kerana ada permintaan dan arahan daripada baginda.

 

فَتَحَسَّسوا مِن يوسُفَ وَأَخيهِ

maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya

Baginda suruh anak-anaknya pergi dan cari berita tentang Yusuf عليه السلام dan Bunyamin. Lafaz tahassus digunakan untuk mencari berita kebaikan, sedangkan tajassus digunakan untuk mencari berita keburukan.

Dahulu semasa berita tentang kematian Yusuf عليه السلام, Nabi Ya’qub عليه السلام tidak suruh mereka cari pun tetapi sekarang baginda cakap untuk cari Yusuf عليه السلام juga dan dapatkan berita tentangnya. Bagaimanakah agaknya reaksi anak-anaknya itu sedangkan mereka dahulu kata Nabi Yusuf عليه السلام sudah mati dibawa serigala? Nampak mereka terpaksa terima yang ayah mereka pun tahu yang mereka dahulu menipu.

Nabi Ya’qub عليه السلام bercakap dan memberi arahan kepada mereka kerana sekarang mereka sudah nampak sedih dan ikhlas, barulah baginda suruh. Nampak macam mereka memang benar-benar rasa bersalah kali ini.

 

وَلا تَيأَسوا مِن رَوحِ اللهِ

dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. 

Baginda mengingatkan mereka supaya jangan putus harap daripada rahmat Allah ‎ﷻ. Mereka dahulu putus harap selepas tidak dapat berhujah dengan pemimpin Mesir (Nabi Yusuf عليه السلام sebagai Menteri Kewangan), jadi jangan lagi. Pergi jumpa dia lagi dan minta pertolongan kepadanya lagi.

Dalam ayat ini digunakan kalimah رَوحِ اللهِ untuk membawa maksud ‘rahmat Allah ‎ﷻ’ – ia berasal daripada kalimah ر و ح yang bermaksud ‘angin’ kerana ia berkait dengan angin yang menyegarkan.

 

إِنَّهُ لا يَيأَسُ مِن رَوحِ اللهِ إِلَّا القَومُ الكافِرونَ

Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir”.

Baginda memberitahu anak-anaknya itu yang berputus harap daripada rahmat Allah ‎ﷻ adalah orang-orang yang engkar.

Begitulah macam orang atheist (tidak percaya kepada Tuhan) sekarang, mereka tidak percaya yang Allah ‎ﷻ itu pemurah, memberi rahmat dan sebagainya kerana mereka lihat dunia ini dalam keadaan teruk. Oleh kerana banyak sengsara dan banyak ketidakadilan, mereka kata tentu tidak ada Tuhan atau Allah ‎ﷻ. Ini adalah fahaman yang salah kerana apa yang terjadi adalah sebagai ujian daripada Allah ‎ﷻ untuk makhlukNya, bukannya tanda yang Allah ‎ﷻ tidak ada.

Maka jangan putus asa dengan rahmat daripada Allah ‎ﷻ. Datanglah apa masalah pun, jangan kata tidak ada jalan penyelesaian kerana penyelesaian itu ada dengan Allah ‎ﷻ. Sama ada Allah ‎ﷻ hendak jadikan atau tidak sahaja; dan kalau tidak menjadi, itu adalah sebagai ujian daripada Allah ‎ﷻ.

Maka, begitulah pesan Nabi Ya’qub عليه السلام kepada anak-anaknya. Baginda ingatkan mereka yang mereka tidak kafir dan beriman dengan Allah ‎ﷻ. Maka jangan putus harap dengan Allah ‎ﷻ kerana yang putus asa dengan rahmat Allah ‎ﷻ adalah sifat orang kafir sahaja.


 

Ayat 88: Ini keadaan ke 13. Diingatkan yang semua sekali ada 15 keadaan untuk menceritakan Dakwa surah ini.

فَلَمّا دَخَلوا عَلَيهِ قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ مَسَّنا وَأَهلَنَا الضُّرُّ وَجِئنا بِبِضاعَةٍ مُزجاةٍ فَأَوفِ لَنَا الكَيلَ وَتَصَدَّق عَلَينا ۖ إِنَّ اللهَ يَجزِي المُتَصَدِّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when they entered upon him [i.e., Joseph], they said, “O ‘Azeez, adversity has touched us and our family, and we have come with goods poor in quality, but give us full measure and be charitable to us. Indeed, Allāh rewards the charitable.”

(MALAY)

Maka ketika mereka masuk ke (tempat) Yusuf, mereka berkata: “Hai Al Aziz, kami dan keluarga kami telah ditimpa kesengsaraan dan kami datang membawa barang-barang yang tak berharga, maka sempurnakanlah sukatan untuk kami, dan bersedekahlah kepada kami, sesungguhnya Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bersedekah”.

 

فَلَمّا دَخَلوا عَلَيهِ

Maka ketika mereka masuk ke (tempat) Yusuf,

Sekarang adalah kisah apabila anak-anak Nabi Ya’qub عليه السلام kembali ke Mesir semula. Sekarang mereka sedang menghadap kembali kepada Menteri Kewangan (Nabi Yusuf عليه السلام).

 

قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ

mereka berkata: “Hai Al Aziz,

Mereka menyeru Nabi Yusuf عليه السلام dengan panggilan yang memuliakan baginda. Ini kerana mereka hendak memujuk baginda sebagaimana yang diminta dan diajar oleh ayah mereka.

 

مَسَّنا وَأَهلَنَا الضُّرُّ

kami dan keluarga kami telah ditimpa kesengsaraan

Mereka mengadu tentang nasib malang yang menimpa mereka. Tidak ada makanan di tempat mereka (Kan’an) yang menyebabkan mereka terpaksa bermusafir untuk mendapatkan makanan di Mesir. Jauh sungguh perjalanan mereka itu untuk sampai ke sana.

 

وَجِئنا بِبِضاعَةٍ مُزجاةٍ

dan kami datang membawa barang-barang yang tak berharga, 

Apabila datang untuk mendapatkan makanan, mereka kenalah bawa barang gantian (mengikut sistem barter). Mereka memang datang dengan membawa barang, tetapi mereka mengaku yang mereka bawa barang مُزجاةٍ (barang murah tidak bernilai).

Dalam riwayat ada mengatakan yang mereka bawa selipar dan sebagainya, jenis barang yang memang tidak ada harga. Kalau zaman sekarang, hendak bagi fakir miskin pun tidak lulus. Namun mereka bawa juga sebab tidak ada barang lain langsung yang ada pada mereka kerana mereka miskin sangat pada waktu itu.

 

فَأَوفِ لَنَا الكَيلَ

tapi sempurnakanlah sukatan untuk kami,

Walaupun mereka bawa barang yang tidak ada harga, tetapi mereka masih berharap semoga Nabi Yusuf عليه السلام penuhkan barang untuk mereka kerana mereka amat memerlukan bantuan makanan dari Mesir.

 

وَتَصَدَّق عَلَينا

dan bersedekahlah kepada kami,

Ini kerana mereka tahu yang benda yang mereka bawa sebagai ganti itu tidak berbaloi dengan apa yang mereka minta, maka mereka minta Nabi Yusuf عليه السلام bersedekahlah kepada mereka. Kena bagi dalam bentuk sedekah kerana tidak ada bentuk jual beli kerana pertukaran tidak layak.

 

إِنَّ اللهَ يَجزِي المُتَصَدِّقينَ

sesungguhnya Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bersedekah”.

Mereka memberi motivasi untuk Nabi Yusuf عليه السلام bersedekah kepada mereka dengan mengatakan yang Allah ‎ﷻ akan balas dengan kebaikan kepada orang yang bersedekah.


 

Ayat 89Sekarang Nabi Yusuf عليه السلام buka maklumat yang sebenarnya.

قالَ هَل عَلِمتُم ما فَعَلتُم بِيوسُفَ وَأَخيهِ إِذ أَنتُم جاهِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Do you know what you did with Joseph and his brother when you were ignorant?”

(MALAY)

Yusuf berkata: “Apakah kamu mengetahui (kejelekan) apa yang telah kamu lakukan terhadap Yusuf dan saudaranya ketika kamu tidak mengetahui (akibat) perbuatanmu itu?”.

 

قالَ هَل عَلِمتُم ما فَعَلتُم بِيوسُفَ وَأَخيهِ

Yusuf berkata: “Apakah kamu mengetahui apa yang telah kamu lakukan terhadap Yusuf dan saudaranya

Sekarang Nabi Yusuf عليه السلام tanya kepada mereka balik: Adakah kamu tahu tentang Yusuf عليه السلام dan adiknya Bunyamin ini? Apakah yang kamu telah lakukan terhadap mereka?

Kita sudah tahu apa yang mereka buat terhadap Nabi Yusuf عليه السلام dalam kisah yang disebut dalam surah ini dari mula, tetapi bagaimana pula dengan Bunyamin? Memang tidak disebut kisah beliau dalam surah ini, tetapi tentulah dapat kita ambil kesimpulan dari isyarat yang kita baca dalam ayat ini. Tentu mereka juga telah menyusahkan Bunyamin itu kerana beliau merupakan saudara kandung seibu dengan Yusuf عليه السلام. Sudah tentulah Bunyamin mengadu kepada Nabi Yusuf عليه السلام sementara beliau tinggal bersama baginda.

 

إِذ أَنتُم جاهِلونَ

ketika kamu tidak mengetahui (akibat) perbuatanmu itu?”.

Ingatkah lagi ketika itu kamu semua jahil? ‘Jahil’ maksudnya melakukan sesuatu mengikut perasaan, bukan mengikut akal. Mereka telah benci kepada Nabi Yusuf عليه السلام dan Bunyamin dahulu sampaikan mereka telah melakukan perkara yang tidak baik terhadap mereka berdua.

Mereka pun tahu yang apa yang mereka lakukan itu salah kerana mereka bukan bodoh dan mereka pun anak seorang Nabi. Namun oleh kerana terlalu mengikut perasaan, mereka sanggup buat perkara itu.


 

Ayat 90: Ini adalah Keadaan ke 14 di mana Nabi Yusuf عليه السلام akan memperkenalkan dirinya kepada saudara-saudaranya. Sekarang mereka terkejut sangat, bagaimana Menteri ini tahu tentang kisah itu? Mereka pun mula tengok Nabi Yusuf عليه السلام dari atas ke bawah dan sekarang melihat dengan teliti sekali.

قالوا أَإِنَّكَ لَأَنتَ يوسُفُ ۖ قالَ أَنا يوسُفُ وَهٰذا أَخي ۖ قَد مَنَّ اللهُ عَلَينا ۖ إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصبِر فَإِنَّ اللهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Are you indeed Joseph?” He said, “I am Joseph, and this is my brother. Allāh has certainly favored us. Indeed, he who fears Allāh and is patient, then indeed, Allāh does not allow to be lost the reward of those who do good.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Apakah kamu ini benar-benar Yusuf?”. Yusuf menjawab: “Akulah Yusuf dan ini saudaraku. Sesungguhnya Allah telah melimpahkan kurnia-Nya kepada kami”. Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik”

 

قالوا أَإِنَّكَ لَأَنتَ يوسُفُ

Mereka berkata: “Apakah kamu ini benar-benar Yusuf?”

Setelah mereka melihat Nabi Yusuf عليه السلام dengan teliti, barulah mereka perasan yang Menteri Kewangan itu ada iras-iras Nabi Yusuf عليه السلام. Sebelum ini mereka tidak perasan kerana tentulah mereka tidak ada sangkaan itu. Maka mereka tanya: adakah engkau Yusuf?

 

قالَ أَنا يوسُفُ وَهٰذا أَخي

Yusuf menjawab: “Akulah Yusuf dan ini saudaraku.

Baginda mengaku yang baginda adalah Nabi Yusuf عليه السلام. Baginda menekankan bahawa Bunyamin itu adalah adik baginda. Nabi Yusuf عليه السلام ingin memberitahu: jangan lupa, itu adalah adiknya (yang mereka telah buat tidak baik dengan dia juga).

Lihat bagaimana baginda tidak cakap pun mereka itu abang-abangnya. Ini kerana dahulu mereka tidak mengaku yang mereka berdua adalah sama dengan mereka, mereka kata mereka puak yang lain, sekarang baginda ulang semula sahaja.

 

قَد مَنَّ اللهُ عَلَينا

Sesungguhnya Allah telah melimpahkan kurnia-Nya kepada kami”. 

Lihat bagaimana Nabi Yusuf عليه السلام memuji Allah ‎ﷻ. Baginda kata Allah ‎ﷻ telah memberi banyak nikmat ke atas mereka berdua. Ia merujuk kepada nikmat mereka ditemukan kembali setelah sekian lama.

Ini juga merujuk kepada baginda sudah mempunyai kuasa, dan baginda kembalikan nikmat itu kepada Allah ‎ﷻ. Baginda tidak berlagak kerana baginda tahu yang apa yang terjadi itu adalah semua dalam perancangan Allah ‎ﷻ.

 

إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصبِر

Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa dan bersabar,

Inilah yang perlu dilakukan oleh manusia: taqwa dengan jaga hukum dan sabar dengan ujian Allah ‎ﷻ. Mereka yang melakukan dua perkara ini akan mendapat balasan baik dari Allah ‎ﷻ. Siapa yang boleh dapat dua sifat ini? Yang boleh dapat begini kalau orang itu faham dengan konsep tauhid yang diambil dari Al-Qur’an.

 

فَإِنَّ اللهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik”

Kalau seseorang itu taqwa dan sabar, akan menjadikan seseorang itu sebagai muhsin (orang yang baik hati). Maknanya Allah ‎ﷻ ingin mengajar dalam ayat ini yang taqwa dan sabar adalah jalan ke maqam ihsan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 27 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Yusuf Ayat 82 – 86 (Nabi Ya’qub kesedihan)

Ayat 82:

وَاسأَلِ القَريَةَ الَّتي كُنّا فيها وَالعيرَ الَّتي أَقبَلنا فيها ۖ وَإِنّا لَصادِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And ask the city in which we were and the caravan in which we came – and indeed, we are truthful.’ “

(MALAY)

Dan tanyalah (penduduk) negeri yang kami berada di situ, dan kafilah yang kami datang bersamanya, dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar”.

 

وَاسأَلِ القَريَةَ الَّتي كُنّا فيها

Dan tanyalah (penduduk) negeri yang kami berada di situ, 

Kalau tidak percaya juga kepada anak-anaknya itu, mereka suruh baginda tanyalah kepada penduduk di Mesir yang nampak kejadian itu. Tentu berita besar macam itu ramai sudah tahu. Kalau kena tangkap begitu, seperti zaman sekarang, sudah tentu masuk suratkhabar. Kalau zaman itu kena bertanya kepada sesiapa yang duduk berdekatan.

 

وَالعيرَ الَّتي أَقبَلنا فيها

dan kafilah yang kami datang bersamanya, 

Atau tentu susah hendak ke Mesir, maka tanyalah kafilah lain dari Kan’an yang ada datang ke Mesir untuk mendapatkan bekalan makanan juga. Tentu ada orang lain lagi dari kampung mereka yang telah ke Mesir waktu itu. Tanya mereka apabila mereka balik ke Kan’an. Mereka juga mungkin sudah mendengar berita ini.

 

وَإِنّا لَصادِقونَ

dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar”.

Katakanlah yang mereka memang bercakap benar kerana mungkin ayah mereka tidak percaya mereka lagi maka kalau ayahnya mencari bukti, ada bukti-bukti yang jelas. Maknanya mereka tidaklah khianat kepada Bunyamin tetapi memang Bunyamin yang mencuri dan kerana itu Bunyamin ditahan di Mesir.


 

Ayat 83: Setelah diberitahu kepada Nabi Ya’qub عليه السلام akan berita itu, baginda tidak tahu sama ada mereka berkata perkara yang benar kerana baginda tidak tahu perkara ghaib.

Inilah akidah kita: para Nabi pun tidak ada pengetahuan ghaib. Jadi bagaimana ada orang kita yang kata tok guru itu dan ini boleh baca hati manusia, sedangkan jelas dalam Al-Qur’an menyebut para Nabi pun tidak tahu apa yang dalam hati manusia? Adakah tok guru mereka itu lebih hebat daripada para Nabi?

قالَ بَل سَوَّلَت لَكُم أَنفُسُكُم أَمرًا ۖ فَصَبرٌ جَميلٌ ۖ عَسَى اللهُ أَن يَأتِيَني بِهِم جَميعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ العَليمُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Jacob] said, “Rather, your souls have enticed you to something, so patience is most fitting. Perhaps Allāh will bring them to me all together. Indeed, it is He who is the Knowing, the Wise.”

(MALAY)

Ya’qub berkata: “Hanya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu. Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Mudah-mudahan Allah mendatangkan mereka semuanya kepadaku; sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”.

 

قالَ بَل سَوَّلَت لَكُم أَنفُسُكُم أَمرًا

Ya’qub berkata: “Hanya dirimu sendirilah yang memandang ringan perbuatan (yang buruk) itu. 

Nabi Ya’qub عليه السلام amat kesal dengan apa yang telah berlaku. Baginda kata anak-anaknya itu telah memudahkan sahaja perkara itu untuk diri mereka. Mereka pandang ringan sahaja perkara ini, sampai Bunyamin pun mereka sanggup kata dia mencuri.

Begitulah sangkaan Nabi Ya’qub عليه السلام terhadap anak-anaknya – padahal mereka sudah cakap benar – maknanya baginda tidak tahu perkara ghaib. Baginda tidak dapat memastikan sama ada mereka ikhlas atau tidak, bercakap benar atau tidak.

 

فَصَبرٌ جَميلٌ

Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku).

Baginda kata baginda akan bersabar sahaja. صَبرٌ جَميلٌ bermaksud sabar yang tidak ada rungutan. Baginda cuma kata صَبرٌ جَميلٌ sahaja – bukan ayat lengkap pun. Baginda cakap pendek sahaja tetapi amat dalam maksudnya, kerana baginda sudah malas hendak cakap ayat penuh. Ini dipanggil kalam naaqis.

 

عَسَى اللهُ أَن يَأتِيَني بِهِم جَميعًا

Mudah-mudahan Allah mendatangkan mereka semuanya kepadaku; 

Namun begitu, baginda masih lagi berharap kepada Allah ‎ﷻ – mungkin Allah ‎ﷻ akan bawakan mereka semua (Nabi Yusuf عليه السلام dan Bunyamin) dan juga anaknya yang paling tua itu, kembali kepadanya semula. Baginda dapat berdoa sahaja kepada Allah ‎ﷻ.

Lihatlah bagaimana baginda masih lagi berharap yang Yusuf عليه السلام akan kembali lagi. Padahal anak-anaknya itu sudah kata Yusuf عليه السلام telah dibunuh oleh serigala. Maknanya, ini memberi isyarat bahawa baginda tidak percaya langsung dengan kisah mereka dahulu. Sekarang terjadi lagi kejadian yang hampir serupa – jadi tidak salahlah kalau baginda tidak percaya kepada mereka lagi.

 

إِنَّهُ هُوَ العَليمُ الحَكيمُ

sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”.

Nabi Ya’qub عليه السلام serahkan segalanya kepada Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ tahu apa yang Dia lakukan dan apa sahaja yang Allah ‎ﷻ lakukan, tentulah ada hikmah. Kita sebagai manusia kena bersabar sahaja.


 

Ayat 84:

وَتَوَلّىٰ عَنهُم وَقالَ يا أَسَفىٰ عَلىٰ يوسُفَ وَابيَضَّت عَيناهُ مِنَ الحُزنِ فَهُوَ كَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he turned away from them and said, “Oh, my sorrow over Joseph,” and his eyes became white¹ from grief, for he was [of that] a suppressor.²

  • i.e., he lost his sight.
  • He did not express the extent of his grief or his anger at what he suspected his sons had done but was patient, depending only upon Allāh for help.

(MALAY)

Dan Ya’qub berpaling dari mereka (anak-anaknya) seraya berkata: “Aduhai duka citaku terhadap Yusuf”, dan kedua matanya menjadi putih kerana kesedihan dan dia adalah seorang yang menahan perasaannya (marah terhadap anak-anaknya).

 

وَتَوَلّىٰ عَنهُم

Dan Ya’qub berpaling dari mereka

Baginda berpaling sebab malas hendak hadap dan bercakap dengan mereka lagi. Dia memang putus harap dengan mereka.

 

يا أَسَفىٰ عَلىٰ يوسُفَ

seraya berkata: “Aduhai duka citaku terhadap Yusuf”, 

Baginda gunakan kalimah ini kerana lafaz istirja’ (inna lillahi wa inna ilahi Roojioon) tidak diberikan kepada baginda dan umat baginda (hanya kepada umat Islam sahaja). Oleh itu baginda duduk sendirian dan menangis dan mengeluh lagi.

Namun lihatlah yang baginda mengeluh tentang Yusuf عليه السلام (padahal Bunyamin yang kena tangkap kali ini). Ini adalah kerana kehilangan Bunyamin telah mengingatkan baginda dengan penderitaan lama (kehilangan Nabi Yusuf عليه السلام). Kita dapat tahu yang baginda paling sayang adalah Nabi Yusuf عليه السلام sebenarnya, Bunyamin sebagai ganti sahaja setelah ketiadaan Nabi Yusuf عليه السلام.

Kalimah أَسَفىٰ digunakan apabila ada perasaan sedih dan marah sekali bercampur baur, dan rasa kelemahan kerana tidak dapat untuk mengubah apa yang telah berlaku. Kalau perkara itu masih lagi ada harap untuk boleh ubah lagi, digunakan kalimah غضب (marah).

Katadasar yang sama bagi kalimah أَسَفىٰ dan يوسُفَ. Ini memang bertepatan kerana memang kisah Nabi Yusuf عليه السلام ini menyedihkan dan ia diturunkan pada tahun kesedihan Nabi Muhammad ﷺ kerana kehilangan Khadijah رضي الله عنها dan Abu Thalib.

 

وَابيَضَّت عَيناهُ مِنَ الحُزنِ

dan kedua matanya menjadi putih kerana kesedihan

Baginda kesedihan dan menangis dengan teruk sekali sampai matanya jadi putih kerana sedih. Maksudnya baginda menjadi buta.

 

فَهُوَ كَظيمٌ

dan dia seorang yang menahan perasaannya

Baginda menahan perasaannya kerana tidak mahu nampak sangat dan baginda sudah cakap sabrun jameel (sabar yang tidak menunjukkan marah). كَظيمٌ digunakan apabila seseorang itu menahan perasaan yang sudah sampai ke hidung. Maknanya baginda telah tenggelam dalam perasaan marah dan sedih yang teramat sangat, namun baginda tahan juga.

Kemarahan baginda itu memang tinggi sampaikan perasaan itu menyebabkan baginda sakit. Memang kalau emosi terganggu, sampai boleh menyebabkan kesan kepada fizikal (psikosomatik). Ini kita dapat lihat pada zaman sekarang kerana ia memang banyak terjadi. Gangguan emosi boleh menyebabkan kesan kepada fizikal.


 

Ayat 85:

قالوا تَاللهِ تَفتَأُ تَذكُرُ يوسُفَ حَتّىٰ تَكونَ حَرَضًا أَو تَكونَ مِنَ الهالِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “By Allāh, you will not cease remembering Joseph until you become fatally ill or become of those who perish.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Demi Allah, senantiasa kamu mengingati Yusuf, sehingga kamu mengidapkan penyakit yang berat atau termasuk orang-orang yang binasa”.

 

قالوا تَاللهِ

Mereka berkata: “Demi Allah,

Kalimah تَاللَّهِ ini dikeluarkan oleh anak-anaknya apabila mereka lihat keadaan ayah mereka begitu. Kalimah ini menunjukkan yang mereka terkejut sangat dengan apa yang dialami oleh ayah mereka itu. Pada mereka, tidak patut Nabi Ya’qub عليه السلام jadi begitu kerana sudah lama Yusuf عليه السلام itu hilang tetapi kenapa masih teringat lagi?

 

تَفتَأُ تَذكُرُ يوسُفَ حَتّىٰ تَكونَ حَرَضًا

“tidak berhenti kamu mengingati Yusuf, sehingga kamu menghidap penyakit yang berat 

Kalimah تَفتَأُ jarang digunakan. Ia bermaksud ‘tidak berhenti’. Ia menunjukkan mereka terkejut yang Ya’qub عليه السلام masih ingat lagi kepada anaknya Yusuf عليه السلام itu (Ha? tidak berhenti ingat lagi?) Jadi kejutan mereka itu ditunjukkan di dalam ayat ini dengan penggunaan kalimah yang jarang digunakan.

Kalimah حَرَضًا bermaksud sakit sampai hampir mati. Mereka kata, kalau macam ini, ayah akan jadi sakit tenat nanti yang boleh membawa kepada mati.

 

أَو تَكونَ مِنَ الهالِكينَ

atau termasuk orang-orang yang binasa”.

Kalimah الهالِكينَ bermaksud mati dengan susah, dengan tragis. Mereka kata kalau berterusan, ayah akan mati kalau begini.


 

Ayat 86:

قالَ إِنَّما أَشكو بَثّي وَحُزني إِلَى اللهِ وَأَعلَمُ مِنَ اللهِ ما لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “I only complain of my suffering and my grief to Allāh, and I know from Allāh that which you do not know.

(MALAY)

Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya”.

 

قالَ إِنَّما أَشكو بَثّي وَحُزني إِلَى اللهِ

Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, 

Nabi Ya’qub عليه السلام balas kata-kata anaknya itu: baginda kata baginda bukan bercakap dengan mereka pun. Baginda hendak bersendirian dan mengadu kepada Allah ‎ﷻ sahaja, bukan kepada mereka. Mereka sahaja yang sibuk hendak tengok apa yang baginda buat. Baginda kata yang baginda hendak mengadu kepada Allah ‎ﷻ sahaja jadi jangan sibuk dengan baginda.

Kalimah بَثّ bermaksud kesedihan yang berpanjangan. Ia adalah kesedihan yang memakan diri. Manakala حُزن pula adalah kesedihan yang baru. Jadi baginda mengadu kesedihan yang lama (kehilangan Nabi Yusuf عليه السلام) dan kesedihan yang baru (kehilangan Bunyamin) kepada Allah ‎ﷻ.

 

وَأَعلَمُ مِنَ اللهِ ما لا تَعلَمونَ

dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

Baginda mengadu dengan Allah ‎ﷻ, bukan macam mereka yang tidak kisah pun melakukan dosa dan tidak takut dengan Allah ‎ﷻ. Ini kerana baginda tahu Allah ‎ﷻ boleh buat apa sahaja. Mereka tidak tahu sepertimana baginda tahu. Ini adalah kerana mereka tidak yakin dengan Allah ‎ﷻ.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 25 Mac 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Yusuf Ayat 79 – 81 (Abang tidak mahu balik)

Ayat 79:

‎قالَ مَعاذَ اللهِ أَن نَأخُذَ إِلّا مَن وَجَدنا مَتاعَنا عِندَهُ إِنّا إِذًا لَظالِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
He said, “[I seek] the refuge of Allāh [to prevent] that we take except him with whom we found our possession. Indeed, we would then be unjust.”

(MALAY)
Berkata Yusuf: “Aku mohon perlindungan kepada Allah daripada menahan, kecuali orang yang kami ketemukan harta benda kami padanya, jika kami berbuat demikian, maka benar-benarlah kami orang-orang yang zalim”.

 

قالَ مَعاذَ اللهِ

Berkata Yusuf: “Aku mohon perlindungan kepada Allah

Abang-abang Nabi Yusuf عليه السلام mencadangkan kepada baginda supaya janganlah ambil Bunyamin, tetapi ambillah salah seorang daripada mereka sebagai galang gantinya. Ini adalah jawapan dari Nabi Yusuf عليه السلام, baginda tidak akan berbuat begitu. Lafaz مَعاذَ اللَّهِ adalah lafaz takjub – “Takkan aku nak buat begitu”.

 

أَن نَأخُذَ إِلّا مَن وَجَدنا مَتاعَنا عِندَهُ

daripada menahan, kecuali orang yang kami ketemukan harta benda kami padanya,

Tidak mungkin kami mengambil orang lain pula sebagai pengganti pencuri itu. Baginda minta berlindung dengan Allah ‎ﷻ daripada menangkap dan menghukum selain dari orang yang mereka jumpai telah bersalah.

Jadi ada jumlah muqaddar dalam ayat ini yang kalau tidak diberitahu, susah untuk faham apakah yang hendak disampaikan. Maksudnya, tentulah salah untuk menghukum orang lain. Itu tidak patut sama sekali. Apa yang mereka cadangkan itu adalah cadangan yang buruk sekali.

Baginda menegaskan yang baginda hendak ambil orang yang barang yang dijumpai padanya sahaja, bukan orang lain.

 

إِنّا إِذًا لَظالِمونَ

jika kami berbuat demikian, maka benar-benarlah kami orang-orang yang zalim”.

Baginda menegaskan yang baginda tidak akan buat begitu dan kalaulah baginda ambil orang lain, maka tentulah baginda menjadi orang yang zalim. Baginda hendak cakap kepada mereka: “Takkan kamu nak suruh aku jadi orang zalim pula?”

Habis Ruku’ 9 dari 12 ruku’ surah ini.


 

Ayat 80: Ini adalah Keadaan ke 12 apabila Bunyamin tinggal bersama dengan Nabi Yusuf عليه السلام.

‎فَلَمَّا استَيأَسوا مِنهُ خَلَصوا نَجِيًّا ۖ قالَ كَبيرُهُم أَلَم تَعلَموا أَنَّ أَباكُم قَد أَخَذَ عَلَيكُم مَوثِقًا مِنَ اللهِ وَمِن قَبلُ ما فَرَّطتُم في يوسُفَ ۖ فَلَن أَبرَحَ الأَرضَ حَتّىٰ يَأذَنَ لي أَبي أَو يَحكُمَ اللهُ لي ۖ وَهُوَ خَيرُ الحاكِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
So when they had despaired of him, they secluded themselves in private consultation. The eldest of them said, “Do you not know that your father has taken upon you an oath by Allāh and [that] before you failed in [your duty to] Joseph? So I will never leave [this] land until my father permits me or Allāh decides for me,¹ and He is the best of judges.
* i.e., in my favor by bringing about the release of Benjamin.

(MALAY)
Maka tatkala mereka berputus asa dari pada (keputusan) Yusuf mereka menyendiri sambil berunding dengan berbisik-bisik. Berkatalah yang tertua diantara mereka: “Tidakkah kamu ketahui bahawa sesungguhnya ayahmu telah mengambil janji dari kamu dengan nama Allah dan sebelum itu kamu telah menyia-nyiakan Yusuf. Sebab itu aku tidak akan meninggalkan negeri Mesir, sampai ayahku mengizinkan kepadaku (untuk kembali), atau Allah memberi keputusan terhadapku. Dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya”.

 

فَلَمَّا استَيأَسوا مِنهُ

Maka tatkala mereka berputus asa dari pada (keputusan) Yusuf

Akhirnya mereka nampak mereka yang tidak akan berjaya untuk berhujah dengan Yusuf عليه السلام dan mengubah keputusan baginda. Mereka akhirnya sudah putus asa untuk mengambil jalan itu.

 

خَلَصوا نَجِيًّا

mereka menyendiri sambil berunding dengan berbisik-bisik.

Maka mereka bebaskan diri daripada semua orang ramai supaya boleh boleh berbincang dengan rahsia sesama mereka. Mereka memang dalam keadaan yang susah hati. Ini kerana mereka masih ingat janji dengan ayah mereka. Mereka susah hati kerana tidak dapat membawa balik adik mereka itu. Mereka sudah cuba berunding dengan Menteri (Nabi Yusuf عليه السلام) dan menteri nampaknya amat tegas dalam hal ini.

 

قالَ كَبيرُهُم

Berkatalah yang tertua di antara mereka:

Yang paling tua antara mereka mengambil keputusan dan berkata kepada adik-adiknya sebagai nasihat darinya. Dialah dahulu yang tidak bersetuju untuk membunuh Nabi Yusuf عليه السلام dan mencadangkan supaya dibuang sahaja ke dalam telaga.

 

أَلَم تَعلَموا أَنَّ أَباكُم قَد أَخَذَ عَلَيكُم مَوثِقًا مِنَ اللهِ

“Tidakkah kamu ketahui bahawa sesungguhnya ayahmu telah mengambil janji dari kamu dengan nama Allah

Abang itu mengingatkan mereka dengan janji mereka dengan bapa mereka di mana mereka sudah bersumpah dengan nama Allah ‎ﷻ dalam hal Bunyamin. Dia ingatkan mereka yang mereka sudah berjanji kuat dengan Nabi Ya’qub عليه السلام untuk membawa balik Bunyamin. Janji itu pula adalah janji dengan bersaksikan Allah ‎ﷻ. Bukan janji yang kecil-kecil.

 

وَمِن قَبلُ ما فَرَّطتُم في يوسُفَ

dan sebelum itu kamu telah menyia-nyiakan Yusuf.

Dia ingatkan mereka tentang apa yang mereka lakukan terhadap Yusuf عليه السلام dahulu. Dahulu mereka sudah berjanji juga untuk menjaga Nabi Yusuf عليه السلام dengan bapa mereka, tetapi akhirnya mereka telah tinggalkan adik mereka itu dalam telaga sampai diambil orang.

Amat menarik apabila dia kata فَرَّطتُم (kamu sia-siakan), bukannya ‘kami’. Adakah dia sendiri tidak terlibat? Allahu a’lam, kita tidak tahu.

Menarik juga apabila kalimah فرط digunakan dalam ayat ini. Maksudnya ‘apabila telah melampau batas’. Dia mengatakan apa yang mereka lakukan terhadap Yusuf عليه السلام itu memang melampau.

 

فَلَن أَبرَحَ الأَرضَ حَتّىٰ يَأذَنَ لي أَبي

Sebab itu aku tidak akan meninggalkan negeri Mesir, sampai ayahku mengizinkan kepadaku

Dia rasa malu terhadap bapa mereka kalau kali ini pun gagal juga. Sampaikan dia tidak mahu balik ke Kan’an lagi. Tidak sanggup dia hendak berjumpa bapa mereka tanpa Bunyamin. Maka abang yang paling tua itu telah membuat keputusan yang dia tidak akan pergi dari Mesir sehinggalah ayah mereka mengizinkannya untuk pergi dari situ.

 

أَو يَحكُمَ اللهُ لي

atau Allah memberi keputusan terhadapku.

Dia tidak akan meninggalkan Mesir, kecuali sama ada ayah mereka benarkan dia pergi dari situ, atau Allah ‎ﷻ buat keputusan tentang perkara dia. Mungkin Allah ‎ﷻ buat keputusan untuk melepaskan Bunyamin dan dapatlah dia bawa Bunyamin balik. Abang dia kata begitu kerana dia rasa bertanggungjawab sebagai abang yang paling tua.

 

وَهُوَ خَيرُ الحاكِمينَ

Dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya”.

Dia serahkan kepada Allah ‎ﷻ kerana dia sedar yang Allah ‎ﷻ paling baik dalam membuat keputusan. Dia percaya, apa sahaja yang Allah ‎ﷻ tentukan adalah yang terbaik.


 

Ayat 81:

‎ارجِعوا إِلىٰ أَبيكُم فَقولوا يا أَبانا إِنَّ ابنَكَ سَرَقَ وَما شَهِدنا إِلّا بِما عَلِمنا وَما كُنّا لِلغَيبِ حافِظينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
Return to your father and say, ‘O our father, indeed your son has stolen, and we did not testify except to what we knew. And we were not witnesses of the unseen.¹
* i.e., We could not have known when we gave you the oath that he would steal and be apprehended.

(MALAY)
Kembalilah kepada ayahmu dan katakanlah: “Wahai ayah kami! Sesungguhnya anakmu telah mencuri, dan kami hanya bersaksi melainkan apa yang kami ketahui, dan sekali-kali kami tidak dapat menjaga (mengetahui) barang yang ghaib.

 

ارجِعوا إِلىٰ أَبيكُم

Kembalilah kepada ayahmu

Masih lagi kata abang yang paling tua. Dia suruh adik-adiknya yang lain baliklah ke rumah. “Pergilah balik jumpa ayah, biarkan aku akan tunggu di sini.”

 

فَقولوا يا أَبانا إِنَّ ابنَكَ سَرَقَ

dan katakanlah: “Wahai ayah kami! Sesungguhnya anakmu telah mencuri,

Ini adalah pesanan dia kepada adik-adiknya itu: “Beritahulah yang anaknya Bunyamin itu telah mencuri dan ditahan di Mesir kerana kesalahannya itu.”

 

وَما شَهِدنا إِلّا بِما عَلِمنا

dan tidaklah kami bersaksi melainkan apa yang kami ketahui,

“Dan cakaplah yang kamu tidak kata melainkan apa yang kamu tahu sahaja. Yakinkanlah ayah yang kamu tidak berbohong tetapi memang barang yang dicuri ada di dalam bekas karung Bunyamin dan kamu yang nampak sendiri kejadian itu.”

 

وَما كُنّا لِلغَيبِ حافِظينَ

dan sekali-kali kami tidak dapat menjaga (mengetahui) barang yang ghaib.

“Dan beritahu yang kamu tidak tahu tentang perkara ghaib – beritahulah yang kamu memang jaga dia, tetapi kamu tidak tahu yang dia akan mencuri. Katakan yang kamu sangka dia orang baik, tetapi rupanya dia mencuri barang Raja pula. Mana kamu tahu kerana kamu tidak boleh baca hati dia.”

Atau tafsiran lain: “Kalaulah kami tahu dia yang mencuri, tentu kami tidak beritahu yang siapa yang mencuri akan dikenakan hukuman menjadi kuli sebagai galang gantinya.”

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 24 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Yusuf Ayat 76 – 78 (Bunyamin ditangkap)

Ayat 76:

فَبَدَأَ بِأَوعِيَتِهِم قَبلَ وِعاءِ أَخيهِ ثُمَّ استَخرَجَها مِن وِعاءِ أَخيهِ ۚ كَذٰلِكَ كِدنا لِيوسُفَ ۖ ما كانَ لِيَأخُذَ أَخاهُ في دينِ المَلِكِ إِلّا أَن يَشاءَ اللهُ ۚ نَرفَعُ دَرَجاتٍ مَن نَشاءُ ۗ وَفَوقَ كُلِّ ذي عِلمٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he began [the search] with their bags before the bag of his brother; then he extracted it from the bag of his brother. Thus did We plan for Joseph. He could not have taken his brother within the religion [i.e., law] of the king except that Allāh willed. We raise in degrees whom We will, but over every possessor of knowledge is one [more] knowing.¹

  • Ending with the ultimate knowledge of Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā).

(MALAY)

Maka mulailah Yusuf (memeriksa) karung-karung mereka sebelum (memeriksa) karung saudaranya sendiri, kemudian dia mengeluarkan piala raja itu dari karung saudaranya. Demikianlah Kami atur untuk (mencapai maksud) Yusuf. Tiadalah boleh Yusuf menghukum saudaranya menurut undang-undang raja, kecuali Allah menghendaki-Nya. Kami tinggikan derajat orang yang Kami kehendaki; dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha Mengetahui.

 

فَبَدَأَ بِأَوعِيَتِهِم قَبلَ وِعاءِ أَخيهِ

Maka mulailah Yusuf (memeriksa) karung-karung mereka sebelum (memeriksa) karung saudaranya sendiri,

Nabi Yusuf عليه السلام sendiri yang memeriksa karung-karung mereka untuk mencari gelas diraja itu. وِعاءِ adalah kain yang dijadikan sebagai penyimpan barang. Ia digunakan sebagai karung dalam perjalanan waktu zaman dahulu.

Nabi Yusuf عليه السلام membuka satu persatu karung mereka dan dimulakan dengan karung abang-abangnya kerana kalau baginda terus mencari karung Bunyamin, nanti nampak sangat yang baginda sudah tahu di mana hendak dicari. Jadi baginda berhelah dengan mencari dalam karung abang-abangnya.

 

ثُمَّ استَخرَجَها مِن وِعاءِ أَخيهِ

kemudian dia mengeluarkan piala raja itu dari karung saudaranya. 

Akhir sekali barulah karung Bunyamin dibuka, dan baginda berpura-pura mencari dan akhirnya berjumpa gelas diraja itu dalam karung Bunyamin. Maka, kenalah ikut undang-undang syariat Nabi Ya’qub عليه السلام seperti yang telah disebut oleh adik-beradik itu tadi. Bunyamin mesti ditahan sebagai kuli kepada Nabi Yusuf عليه السلام selama setahun.

 

كَذٰلِكَ كِدنا لِيوسُفَ

Demikianlah Kami atur untuk Yusuf.

Allah ‎ﷻ beritahu yang apa yang terjadi itu adalah كِدنا (rancangan Kami), maknanya itu adalah rancangan Allah ‎ﷻ sendiri. Allah ‎ﷻ yang rancang, bukan Nabi Yusuf عليه السلام yang rancang sendiri. Allah ‎ﷻ yang ajar helah begitu, bukan daripada nafsu Nabi Yusuf عليه السلام kerana kalau tidak datang daripada Allah ‎ﷻ tetapi daripada Nabi Yusuf عليه السلام, maka ia boleh dikira sebagai pengkhianatan. Pengkhianatan adalah perbuatan menipu dan seorang Nabi tidak boleh menipu. Jadi kena ingat yang Nabi Yusuf عليه السلام buat begitu kerana wahyu dari Allah ‎ﷻ.

Nabi Yusuf عليه السلام mahu supaya Bunyamin tinggal dengan baginda supaya tidak dizalimi oleh abang-abangnya lagi. Namun baginda tidak boleh hendak mengambil Bunyamin dengan cara biasa atau ikut undang-undang Mesir. Maka Allah ‎ﷻ yang buat rancangan itu supaya Bunyamin dapat tinggal dengan Nabi Yusuf عليه السلام.

 

ما كانَ لِيَأخُذَ أَخاهُ في دينِ المَلِكِ

Tiadalah boleh Yusuf menghukum saudaranya menurut undang-undang raja,

Baginda telah menanyakan apakah undang-undang di Kan’an kepada pencuri kerana dengan cara itu, baginda akan dapat menahan Bunyamin untuk tinggal dengan baginda. Baginda tidak boleh buat begitu dengan undang-undang Mesir kerana undang-undangnya berlainan.

 

إِلّا أَن يَشاءَ اللهُ

kecuali Allah menghendaki-Nya. 

Baginda tidak akan dapat menahan Bunyamin melainkan kalau itu juga kehendak Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ menekankan bahawa kehendak kita dan kehendak Allah ‎ﷻ adalah berbeza.

Kehendak kita walau bagaimana kuat pun dan walau bagaimana hebat pun perancangan untuk mendapatkannya, tidak akan berjaya kalau tidak ada iradah daripada Allah ‎ﷻ. Apabila kehendak kita dan kehendak Allah ‎ﷻ sama, barulah perkara itu terjadi.

 

نَرفَعُ دَرَجاتٍ مَن نَشاءُ

Kami tinggikan darjat orang yang Kami kehendaki;

Allah ‎ﷻ menaikkan kedudukan sesiapa yang dikehendaki-Nya. Begitulah yang terjadi dalam kisah ini. Selalunya kalau seseorang itu dituduh telah melakukan jenayah, itu adalah satu penghinaan. Nabi Yusuf عليه السلام pun sudah pernah kena dan telah dimasukkan ke dalam penjara.

Namun Allah ‎ﷻ hendak memberitahu, walaupun ia nampak menghinakan, Allah ‎ﷻ boleh naikkan kedudukan orang itu kalau Allah ‎ﷻ kehendaki. Allah ‎ﷻ boleh ubah kedudukan seseorang itu sebagaimana yang Allah ‎ﷻ telah lakukan terhadap Nabi Yusuf عليه السلام – dahulu baginda hamba dan duduk dalam penjara, tetapi sekarang baginda adalah Menteri Mesir. Dalam kes Bunyamin ini, Allah ‎ﷻ berikan ilham kepada baginda bagaimana hendak rapatkan Bunyamin dengannya.

 

وَفَوقَ كُلِّ ذي عِلمٍ عَليمٌ

dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha Mengetahui.

Ini adalah satu pengajaran yang amat penting: di atas setiap orang yang ada ilmu, ada lagi yang lebih berilmu daripadanya.

Allah ‎ﷻ beri contoh, Nabi Yusuf عليه السلام memang pandai, malah baginda orang yang paling pandai di Mesir, tetapi ada lagi yang lebih pandai dari baginda, iaitu Allah ‎ﷻ. Kalau kita rasa kita pandai, maka ada orang lain lagi yang lebih pandai daripada kita. Maka janganlah berlagak sangat. Malah yang paling Maha Aleem adalah Allah ‎ﷻ.

Kalau kita belajar, nanti kita pun akan ada ilmu tetapi nanti kita akan berjumpa dengan orang lain yang lebih pandai lagi daripada kita. Jadi ini mengingatkan kita untuk merendahkan diri kita. Kalau kita rasa kita paling pandai, itu ada masalah dengan hati kita.

Itulah hakikat ilmu – ada sahaja yang lebih pandai daripada kita. Kita hanya boleh berusaha menambah ilmu kita sedikit demi sedikit. Namun bukanlah kita belajar untuk jadi lebih pandai dari orang lain. Kita belajar supaya kita lebih faham tentang agama dan untuk kebaikan kita dan kebaikan orang lain.

Maka jangan ada rasa ujub. Ujub adalah salah satu Talbis Iblis (Belitan Iblis). Syaitan akan bisikkan ke dalam hati kita yang kita orang pandai, orang berilmu. Kalau kita termakan hasutan syaitan itu, maka kita akan ada ujub dalam hati. Ujub adalah perasan diri lebih, dan lupa hendak menisbahkan kelebihan itu kepada Allah ‎ﷻ.

Kita kena ingat yang segala ilmu yang kita ada ini adalah pemberian daripada Allah ‎ﷻ. Jangan sangka diri kita hebat daripada orang lain. Maka kalau kita dapat selami ayat ini, maka kita akan teringat untuk merendahkan diri kita. Barulah kita sedar yang ada orang lain lagi yang lebih pandai daripada kita.


 

Ayat 77: Memang terkejut sungguh abang-abang Bunyamin dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu; kerana mereka tahu yang Bunyamin itu manusia yang baik. Malah dialah yang paling baik antara mereka pun.

۞ قالوا إِن يَسرِق فَقَد سَرَقَ أَخٌ لَهُ مِن قَبلُ ۚ فَأَسَرَّها يوسُفُ في نَفسِهِ وَلَم يُبدِها لَهُم ۚ قالَ أَنتُم شَرٌّ مَكانًا ۖ وَاللهُ أَعلَمُ بِما تَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “If he steals – a brother of his has stolen before.” But Joseph kept it within himself and did not reveal it to them.¹ He said, “You are worse in position, and Allāh is most knowing of what you describe.”

  • He did not answer that he himself had been stolen by them from his father.

(MALAY)

Mereka berkata: “Jika dia mencuri, maka sesungguhnya, telah pernah mencuri pula saudaranya sebelum itu”. Maka Yusuf menyembunyikan kejengkelan itu pada dirinya dan tidak menampakkannya kepada mereka. Dia berkata (dalam hatinya): “Kamu lebih buruk kedudukanmu (sifat-sifatmu) dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu terangkan itu”.

 

قالوا إِن يَسرِق فَقَد سَرَقَ أَخٌ لَهُ مِن قَبلُ

Mereka berkata: “Jika dia mencuri, maka sesungguhnya, telah pernah mencuri pula saudaranya sebelum itu”. 

Lihatlah apa hujah mereka yang tidak patut ini. Mereka kata, kalau Bunyamin mencuri, abang kandungnya dahulu (mereka maksudkan Nabi Yusuf عليه السلام) pun pernah mencuri juga sebelum ini.

Lihatlah betapa kurang ajarnya mereka menuduh Nabi Yusuf عليه السلام pula. Perkara itu tidak pernah terjadi pun dan mereka reka sahaja. Mereka cakap begitu kerana hendak menghina Nabi Yusuf عليه السلام dan Bunyamin. Mereka hendak kata, mereka 10 adik beradik yang baik sedangkan dua beradik itu (Yusuf عليه السلام dan Bunyamin) yang ada masalah. Mereka berbohong kerana dua adik beradik itulah yang paling baik.

Mereka sanggup cakap begitu kerana mereka hendak menghilangkan malu mereka. Begitulah kadang-kadang ada manusia yang buat begini.

Ada kisah dalam kitab tafsir kenapa abang-abangnya berkata begini, tetapi belum dapat dipastikan lagi kesahihannya.

 

فَأَسَرَّها يوسُفُ في نَفسِهِ

Maka Yusuf menyembunyikan kejengkelan itu pada dirinya

Nabi Yusuf عليه السلام dengar sahaja apa yang mereka kata itu. Bayangkan betapa susahnya hendak menahan diri apabila diri sendiri yang dikutuk di hadapan kita! Walaupun baginda dikutuk dan perkara yang mereka kata itu adalah satu penipuan, tetapi baginda tahan sahaja dalam dirinya.

 

وَلَم يُبدِها لَهُم

dan tidak menampakkannya kepada mereka.

Potongan ayat tadi sudah jelas yang Nabi Yusuf عليه السلام tahan sahaja diri baginda daripada bercakap untuk mempertahankan diri baginda, tetapi Allah ‎ﷻ tambah pula lagi: dia tidak tunjukkan apa yang dalam hatinya. Maksudnya, baginda tahan sungguh.

 

قالَ أَنتُم شَرٌّ مَكانًا

Dia berkata (dalam hatinya): “Kamu lebih buruk kedudukanmu

Baginda tahan dalam hatinya dan baginda hanya berkata dalam dirinya. Allah ‎ﷻ sampaikan kepada kita apa yang ada dalam hatinya itu: “kamu lagi teruk kerana kamu jual adik kamu sendiri. Kamu semua sebenarnya pencuri besar sekali.”

Baginda bercakap dalam hati sahaja untuk memendam perasaan baginda kerana dengar pembohongan abang-abangnya itu. Baginda masih tidak mahu rahsia terbongkar lagi. Akan tiba masanya nanti.

 

وَاللهُ أَعلَمُ بِما تَصِفونَ

dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu terangkan itu”.

Allah ‎ﷻ tahu apa jenis kamu ini. Allah ‎ﷻ tahu kebenaran tentang penipuan kamu itu. Allah ‎ﷻ lebih tahu apakah penipuan yang kamu sedang lakukan itu.


 

Ayat 78: Dalam masa yang sama, mereka bimbang dan takut apa yang akan berlaku dengan perkara itu. Mereka terkenang yang mereka sudah berjanji dengan ayah mereka untuk menjaga adik mereka dan bawa pulang dengan selamat. Maka mereka pujuk Nabi Yusuf عليه السلام untuk melepaskan adiknya itu.

قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ إِنَّ لَهُ أَبًا شَيخًا كَبيرًا فَخُذ أَحَدَنا مَكانَهُ ۖ إِنّا نَراكَ مِنَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O ‘Azeez,¹ indeed he has a father [who is] an old man, so take one of us in place of him. Indeed, we see you as a doer of good.”

  • Addressing Joseph, who now held the title of “al-‘Azeez.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Wahai Al Aziz, sesungguhnya dia mempunyai ayah yang sudah lanjut usianya, lantaran itu ambillah salah seorang di antara kami sebagai gantinya, sesungguhnya kami melihat kamu termasuk orang-orang yang berbuat baik”.

 

قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ

Mereka berkata: “Wahai Al Aziz, 

Sekarang mereka bercakap dengan Nabi Yusuf عليه السلام pula untuk memujuk baginda. Mereka menggunakan gelaran penghormatan kepada baginda. Mereka masih tidak kenal yang itu adalah adik mereka sendiri.

 

إِنَّ لَهُ أَبًا شَيخًا كَبيرًا

sesungguhnya dia mempunyai ayah yang sudah lanjut usianya,

Mereka kata yang mereka prihatin tentang ayah mereka. Ayah mereka شَيخًا (sudah tua), dan mereka tambah كَبيرًا (sangat) untuk menguatkan lagi hujah mereka. Kemudian mereka beritahu yang ayah mereka itu sayang dan rapat sangat-sangat dengan Bunyamin sampai tidak boleh berenggang.

“Selepas anaknya yang bernama Yusuf tidak ada, Bunyamin itulah yang menjadi penyejuk hatinya. Tak tahulah nanti kalau kami balik tanpa Bunyamin, apa yang akan jadi dengan dia. Takut dia jatuh sakit pula nanti.”

 

فَخُذ أَحَدَنا مَكانَهُ

lantaran itu ambillah salah seorang di antara kami sebagai gantinya,

Mereka bagi cadangan: “Janganlah ambil Bunyamin ini, ambillah salah seorang daripada kami. Kami sanggup berkorban, asalkan Bunyamin tidak diambil dan dia boleh balik bertemu dengan ayahnya.”

 

إِنّا نَراكَ مِنَ المُحسِنينَ

sesungguhnya kami melihat kamu termasuk orang-orang yang berbuat baik”.

Mereka puji Nabi Yusuf عليه السلام seorang yang baik, memiliki hati yang baik. Biasalah kalau meminta tolong kepada seseorang, selalunya akan dipuji orang itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an