Tafsir Surah Mujaadilah Ayat 9 – 11 (Adab dalam majlis)

Ayat 9: Dalam ayat sebelum ini telah disebut larangan dan bahaya kalau ada najwa – perhimpunan rahsia. Tapi kadangkala ada keperluan untuk melakukannya. Maka Allah beri nasihat kalau perlu untuk melakukannya.

Ada perkara baik yang kena diiklankan seperti perkahwinan dan kelas pengajian. Tapi ada perkara yang buruk dan memalukan kalau diberitahu, itu kena dirahsiakan dan diselesaikan dengan cara rahsia. Ini demi untuk menjaga nama baik orang.

Katakanlah seseorang itu telah mengambil duit tabung masjid kerana terpaksa. Dan dia memang mengaku dan minta tangguh untuk bayar balik. Maka tidak perlu kita canangkan dan kita cuba selesaikan dalam AJK masjid sahaja.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا إِذا تَنٰجَيتُم فَلا تَتَنٰجَوا بِالإِثمِ وَالعُدوٰنِ وَمَعصِيَتِ الرَّسولِ وَتَنٰجَوا بِالبِرِّ وَالتَّقوىٰ ۖ وَاتَّقُوا اللهَ الَّذي إِلَيهِ تُحشَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, when you converse privately, do not converse about sin and aggression and disobedience to the Messenger but converse about righteousness and piety. And fear Allāh, to whom you will be gathered.

(MELAYU)

Hai orang-orang beriman, apabila kamu mengadakan pembicaraan rahsia, janganlah kamu membicarakan tentang membuat dosa, permusuhan dan berbuat durhaka kepada Rasul. Dan bicarakanlah tentang membuat kebajikan dan takwa. Dan bertakwalah kepada Allah yang kepada-Nya kamu akan dikembalikan.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا

Hai orang-orang beriman,

Ditujukan kepada umat Islam secara keseluruhan, samada yang mukmin, yang lemah iman dan munafik sekali. Kalau mengaku beriman, kena dengarlah nasihat ini.

 

إِذا تَنٰجَيتُم فَلا تَتَنٰجَوا بِالإِثمِ

apabila kamu mengadakan pembicaraan rahsia, janganlah kamu membicarakan tentang membuat dosa,

Orang-orang Islam diingatkan yang jikalau mereka nak buat perjumpaan rahsia pun, janganlah perjumpaan itu kerana merosakkan agama. Jangan buat rancangan yang tidak baik.

 

وَالعُدوٰنِ

dan permusuhan

Dan jangan buat perjumpaan rahsia kerana nak rosakkan hubungan sesama umat Islam yang lain. Jangan buat perancangan nak jatuhkan sesiapa.

 

وَمَعصِيَتِ الرَّسولِ

dan berbuat durhaka kepada Rasul. 

Dan jangan buat perjumpaan rahsia kerana nak melawan dan menentang Rasulullah.

Ini bukan sahaja perjumpaan rahsia tetapi mana-mana perjumpaan yang tidak berapa rahsia pun kerana selalunya apabila kita berbincang sesama kita dan kita tidak jaga hati kita, maka ia akan membawa kepada perbincangan yang tidak produktif.

Ini mengajar kita untuk menjaga mulut kita dan jangan selalu duduk-duduk bersama dan komen tentang orang lain. Tidaklah semua perkara yang kita fikirkan di dalam hati kita perlu diberitahu kepada orang lain kerana kadang-kadang ia tidak membawa kepada kebaikan pun.

Sebagai contoh, mungkin ada yang sama-sama mendengar ceramah agama dan kemudian ada yang bercerita tentang ceramah itu dan mempersoalkan kata-kata penceramah itu boleh membawa kepada perkara yang tidak baik kerana ada yang sangsi pula kepada penceramah itu dan sebagainya. Tahanlah mulut itu dari nak komen tentang orang lain.

Kadang-kadang perkara itu kecil sahaja, tetapi apabila ianya disebut dan dibincangkan maka ia boleh menjadi perkara yang besar pula. Akan ada sahaja orang lain yang nak tambah perkara yang dia juga tidak puas hati. Lama-lama dari perkara kecil menjadi perkara yang besar dan di luar kawalan pula.

Jadi dari ayat ini kita dapat tahu ada najwa yang buruk dan ada juga najwa yang baik. Maka apakah najwa yang baik itu? Iaitu jika kita berjumpa dengan kenalan kita dan kita memberi nasihat kepada dia dari hati yang ikhlas untuk kebaikan bersama. Kalau najwa jenis begini, maka tentulah ia baik.

Kita kadangkala nak nasihat orang lain, kena nasihat dengan rahsia untuk tidak memalukan dia. Barulah dia nak dengar nasihat kita. Kerana kalau kita nasihat depan orang lain, dia akan malu dan terasa hati dan dia akan benci kepada kita dan marah kepada kita. Nasihat kita entah ke mana kerana perasaan benci kepada kita itu yang menguasai dirinya, bukan?

Maka boleh kalau nak nasihat secara rahsia kerana ini adalah nasihat dari hati yang manis. Dan apabila kita memberi nasihat kepada orang, maka ada baiknya jika kita minta nasihat dari orang itu juga. Kerana kita pun memerlukan nasihat dari orang lain. Dia pun akan lebih terbuka kerana dia pun ada peluang untuk tegur kita – sama-sama nasihat menasihati. Kadangkala perkara ini perlu dilakukan dengan rahsia untuk tidak memalukan sesiapa. Ini adalah jenis najwa untuk meningkatkan takwa.

 

وَتَنٰجَوا بِالبِرِّ وَالتَّقوىٰ

Dan bicarakanlah tentang membuat kebajikan dan takwa.

Dan ada juga najwa yang baik yang untuk kebaikan di mana mungkin telah diadakan mesyuarat dan telah ada persetujuan untuk membina masjid di kampung itu.

Maka boleh kalau ada perjumpaan rahsia antara orang-orang yang kaya untuk memulakan beri duit untuk membina masjid itu. Maknanya rancangan untuk melakukan sesuatu di dalam mesyuarat telah diputuskan dan perjumpaan rahsia ini bukanlah untuk mengubah keputusan itu tetapi untuk menjayakannya. Ini amat bagus.

Juga mungkin ada perjumpaan rahsia untuk menyelamatkan nama baik seseorang yang telah dijatuhkan. Mungkin juga perjumpaan rahsia itu untuk membincangkan dan mendamaikan pertelingkahan antara dua kawan baik.

 

وَاتَّقُوا اللهَ الَّذي إِلَيهِ تُحشَرونَ

Dan bertakwalah kepada Allah yang kepada-Nya kamu akan dikembalikan.

Yang penting, kita kena ada taqwa dalam hati kita. Kalau kita ada taqwa, maka kita akan tahu mana satu najwa yang bagus dan mana yang tidak.

Dan ingatlah yang kita akan dikembalikan kepada Allah dan Allah sudah tahu apa yang kita lakukan dan apa niat kita semasa melakukannya. Jadi kita tahu yang kita akan dipersoalkan kelak tentang perkara ini. Maka kenalah takut untuk melakukan perkara-perkara yang salah.


 

Ayat 10:

إِنَّمَا النَّجوىٰ مِنَ الشَّيطٰنِ لِيَحزُنَ الَّذينَ ءآمَنوا وَلَيسَ بِضارِّهِم شَيئًا إِلّا بِإِذنِ اللهِ ۚ وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Private conversation is only from Satan that he may grieve those who have believed,¹ but he will not harm them at all except by permission of Allāh. And upon Allāh let the believers rely.

  • The reference may be to the sinful type of conversation, as mentioned in the previous verses, or to the practice of two persons speaking in confidence in the presence of a third, which might lead him to assume that he is the subject of their conversation. Such behavior was prohibited by the Prophet (ṣ) in narrations of al-Bukhārī and Muslim.

(MELAYU)

Sesungguhnya pembicaraan rahsia itu adalah dari syaitan, supaya orang-orang yang beriman itu berduka cita, sedang pembicaraan itu tiadalah memberi mudharat sedikitpun kepada mereka, kecuali dengan izin Allah dan kepada Allah-lah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakkal.

 

إِنَّمَا النَّجوىٰ مِنَ الشَّيطٰنِ

Sesungguhnya pembicaraan rahsia itu adalah dari syaitan,

Bisikan-bisikan yang kita jelaskan sebagai ‘najwa’ yang dilakukan oleh puak-puak munafik dan Yahudi itu sebenarnya adalah dari syaitan. Syaitan yang bisikkan kepada mereka untuk melakukannya dan mereka telah termakan dengan bisikan syaitan itu.

 

لِيَحزُنَ الَّذينَ ءآمَنوا

supaya orang-orang yang beriman itu berduka cita, 

Najwa yang digerakkan oleh syaitan itu akan menyebabkan orang-orang beriman menjadi sedih. Kerana mereka yang melakukan najwa itu bercakap sesama mereka tapi sambil memandang orang mukmin yang menyebabkan orang mukmin boleh sangka yang dialah subjek perbincangan rahsia mereka itu.

Kadang-kadang kita ternampak perbincangan rahsia tempat parking yang kita tahu perbincangan mereka itu tidak baik dan kita sedih dengan apa yang kita lihat. Kita dah boleh agak apa yang mereka katakan itu. Walaupun kita mungkin salah, tapi perbuatan mereka itu telah menyebabkan kita terasa.

Oleh kerana itu kalau bertiga, tidak boleh kalau dua orang diantara mereka bercakap dalam bahasa yang tidak difahami oleh orang ketiga. Lebih buruk lagi kalau semasa dua orang itu bercakap, mereka menunjuk-nunjuk kepada orang ketiga itu. Telah dikatakan oleh Imam Ahmad, bahawa:

حَدَّثَنَا وَكِيعٌ وَأَبُو مُعَاوِيَةَ قَالَا حَدَّثَنَا الْأَعْمَشِ، عَنْ أَبِي وَائِلٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِذَا كُنْتُمْ ثَلَاثَةً فَلَا يتناجَينَّ اثْنَانِ دُونَ صَاحِبِهِمَا، فَإِنَّ ذَلِكَ يُحْزِنُهُ”.

telah menceritakan kepada kami Waki dan Abu Mu’awiyah. Keduanya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Al-A’masy, dari Abu Wa-il, dari Abdullah ibnu Mas’ud yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. telah bersabda: Apabila kamu bertiga, janganlah dua orang (darimu) berbisik-bisik tanpa melibatkan teman keduanya, kerana sesungguhnya hal itu akan membuatnya berduka cita.

Kalau ada keperluan untuk bercakap secara rahsia berdua sahaja, atau untuk bercakap dalam bahasa lain dari yang boleh difahami oleh orang ketiga itu, maka kenalah minta maaf darinya.

قَالَ عَبْدُ الرَّزَّاقِ، أَخْبَرَنَا مَعْمَر، عَنْ أَيُّوبَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِذَا كنتم ثلاثة فلا يتناجى اثْنَانِ دُونَ الثَّالِثِ إِلَّا بِإِذْنِهِ؛ فَإِنَّ ذَلِكَ يُحْزِنُهُ”.

Abdur Razzaq mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, dari Ayyub, dari Nafi’, dari Ibnu Umar yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Apabila kamu bertiga, maka janganlah dua orang darimu melakukan pembicaraan rahsia tanpa melibatkan teman yang satunya lagi, terkecuali dengan seizinnya, kerana sesungguhnya hal itu akan membuatnya berduka cita.

 

وَلَيسَ بِضارِّهِم شَيئًا إِلّا بِإِذنِ اللهِ

sedang pembicaraan itu tiadalah memberi mudharat sedikitpun kepada mereka, kecuali dengan izin Allah 

Tetapi Allah hendak memberitahu bahawa rancangan jahat manusia tidak berjaya jikalau Allah tidak membenarkannya. Begitu ramai manusia yang berniat untuk melakukan kerosakan, tapi Allah tidak benarkan.

Maka kerana itu puak munafik zaman Nabi itu telah mencuba berbagai-bagai cara, malah ada cubaan untuk membunuh Rasulullah, tapi mereka tidak berjaya.

Maka kalau ada perancangan dari golongan munafik zaman ini pun, maka tidak perlukan hairan kerana memang mereka itu dipimpin oleh syaitan.

 

وَعَلَى اللهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

dan kepada Allah-lah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakkal.

Maka hendaklah orang-orang yang mengaku beriman bertawakal kepada Allah dan serahkan apa saja yang berlaku selepas itu kepada Allah. Kita tidak boleh nak halang perbincangan rahsia orang jahat; kita tidak dapat nak halang usaha mereka. Maka kita berserah sahaja kepada Allah.

Maka kalau orang mukmin dapat terima hal ini, maka tidaklah mereka risau sangat kalau nampak orang tidak baik bercakap-cakap sesama mereka. Kerana dia tahu yang mereka itu tidak dapat buat apa-apa tanpa izin Allah. Kerana kalau tidak, dia akan asyik fikirkan tentang mereka dalam kerisauan sampai tidak boleh nak buat kerja apa pula nanti. Jadi, jangan fikirkan dan biarkan sahaja mereka.


 

Ayat 11: Allah ajar bagaimana cara untuk menghalang perkara buruk dari terjadi.

Salah satu cara orang yang ada niat jahat gunakan adalah dengan mengganggu mesyuarat dengan datang lambat ataupun bercakap kuat dalam mesyuarat itu atau bercakap benda yang tidak berfaedah. Mereka buat bunyi bising dan mereka berbisik-bisik sesama mereka dan ini mengganggu perjalanan mesyuarat.

Bagaimana hendak menangani perkara itu kalau terjadi dalam mesyuarat kita? Maka Allah memberi jalan penyelesaian untuk masalah ini.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا إِذا قيلَ لَكُم تَفَسَّحوا فِي المَجٰلِسِ فَافسَحوا يَفسَحِ اللهُ لَكُم ۖ وَإِذا قيلَ انشُزوا فَانشُزوا يَرفَعِ اللهُ الَّذينَ ءآمَنوا مِنكُم وَالَّذينَ أوتُوا العِلمَ دَرَجٰتٍ ۚ وَاللهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, when you are told, “Space yourselves” in assemblies, then make space; Allāh will make space for you.¹ And when you are told, “Arise,”² then arise; Allāh will raise those who have believed among you and those who were given knowledge, by degrees. And Allāh is Acquainted with what you do.

  • In His mercy, in Paradise, or in everything good.
  • To prayer, to battle, or to good deeds.

(MELAYU)

Hai orang-orang beriman apabila dikatakan kepadamu: “Berlapang-lapanglah dalam majlis”, maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: “Berdirilah kamu”, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا

Hai orang-orang beriman

Allah beri arahan kepada orang mukmin. Ini adalah pengajaran tentang adab di dalam majlis terutama dalam majlis ilmu. Para sahabat memang suka berada dalam majlis ilmu dengan Rasulullah dan begitu juga diteruskan oleh golongan selepas mereka.

Maka kita pun kenalah ikut. Kena perbanyakkan majlis ilmu di kalangan kita. Kena teruskan pengajian ilmu dan biasakan dengan majlis ilmu. Kalau anak-anak kita degil pun, kena biasakan mereka datang ke majlis ilmu. Semoga mereka mendapat ilmu yang bermanfaat dan mengubah sikap mereka dari buruk kepada sikap yang baik.

 

إِذا قيلَ لَكُم تَفَسَّحوا فِي المَجٰلِسِ فَافسَحوا

apabila dikatakan kepadamu: “Berlapang-lapanglah dalam majlis”, maka lapangkanlah

Golongan munafik selalu mengambil peluang untuk duduk berdekatan dengan Rasulullah, sampai menyebabkan orang lain tidak dapat duduk dekat dengan baginda. Baginda tidaklah menegur mereka tetapi sekarang Allah yang menegur perbuatan mereka itu.

Nabi tidak menegur kerana Nabi malu untuk berkata apa-apa. Inilah sifat baginda yang pemalu, sebagaimana juga baginda malu untuk menghalau orang yang duduk-duduk dalam rumah baginda selepas selesai kenduri di rumah baginda. Dalam kes itu pun Allah yang menegur perbuatan para sahabat yang terus melepak walaupun sudah lewat.

Selalunya apabila Rasulullah bercakap dan memberi ceramah agama, maka para sahabat akan berkumpul dekat-dekat baginda. Tetapi kali ini di dalam mesyuarat mereka disuruh untuk duduk berpecah-pecah. Jangan duduk sekelompok. Kenapa pula begitu?

Golongan mukmin disuruh untuk duduk berpecah kerana jikalau ada orang yang busuk hatinya datang, mereka tidak boleh duduk bersama kawan-kawan mereka yang jahat juga. Bila tempat kosong itu jarang, maka mereka kena duduk di antara orang-orang yang beriman. Maka mereka tidak boleh buat rancangan berbisik-bisik sesama mereka dan buat bunyi-bunyi yang tidak patut. Ini kerana mereka tidak duduk dengan geng mereka lagi. Mereka dah jadi terpencil.

Biasalah, bila kawan duduk sekali, mereka boleh buat rancangan. Macam dalam kelas budak sekolah – kalau duduk dengan geng, mulalah mereka buat kacau. Tapi kalau mereka duduk berseorang, mereka pun senyap juga.

Ayat ini juga ada ditafsirkan secara umum. Ianya bukan untuk majlis yang ada Nabi Muhammad sahaja, tapi mana-mana majlis perjumpaan pun. Kalau tempat itu sesak, maka hendaklah lapangkan tempat duduk untuk bagi orang baru sampai pun boleh duduk. Berilah ruang kepada orang yang baru datang. Mereka pun boleh juga ambil manfaat dari majlis itu, terutama kalau majlis itu adalah majlis ilmu.

Tidaklah boleh orang baru suruh orang yang sudah ada di situ untuk bangun supaya dia boleh ambil tempat; tapi yang diajar adalah untuk beri ruang. Kerana mungkin dah nampak sesak, tapi masih boleh lagi nak susun lagi. Ini berdasarkan dalil satu hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ، وَالشَّافِعِيُّ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ أَيُّوبَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “لَا يُقِيمُ الرَّجُلُ الرَّجُلَ مِنْ مَجْلِسِهِ فَيَجْلِسَ فِيهِ، وَلَكِنْ تَفَسَّحُوا وتَوسَّعوا”.

Imam Ahmad dan Imam Syafii mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Ayyub, dari Nafi’, dari Ibnu Umar, bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Janganlah seseorang menyuruh berdiri orang lain dari majlisnya, lalu dia duduk menggantikannya, tetapi lapangkanlah dan luaskanlah tempat duduk kalian.

Kadang-kadang yang sampai lambat itu adalah para sahabat yang besar yang tugas mereka memang menyampaikan maklumat kepada orang lain. Maka mereka itulah yang patut duduk di hadapan.

Begitu juga kalau zaman sekarang, kalau kita tahu bahawa ada orang yang penting baru datang, maka berilah ruang kepada mereka untuk masuk.

 

يَفسَحِ اللهُ لَكُم

niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. 

Semoga dengan melakukan arahan Allah ini, maka umat Islam akan berjaya dan salah satu maksudnya adalah dibukakan tanah-tanah untuk umat Islam. Ini kerana perancangan dapat berjalan dengan lancar tanpa gangguan puak munafik. Maka mesyuarat dapat mencapai kata putus yang membawa kepada kejayaan umat Islam.

Kalau dalam majlis sekarang seperti majlis ilmu contohnya, Allah hargai pengorbanan orang yang memberi ruang kepada orang lain. Allah akan balas dengan beri kelebihan di tempat lain. Ini adalah kerana mereka telah taat kepada arahan ketua.

 

وَإِذا قيلَ انشُزوا فَانشُزوا

Dan apabila dikatakan: “Berdirilah kamu”, maka berdirilah, 

Kalimah نشز dalam ayat ini bermaksud bangkit dari mesyuarat/perjumpaan dengan segera. Selepas dah habis mesyuarat (syura) sahaja, teruslah balik ke rumah masing-masing.

Ini kerana bahaya jikalau duduk-duduk selepas mesyuarat kerana waktu itulah ahli mesyuarat itu akan bersembang dan berbincang-bincang pula sesama kumpulan kecil mereka. Biasanya kalau dah mula bersembang, maka akan timbullah perkara lain pula.

Maka Allah mengajar bahawa selepas bermesyuarat untuk buat rancangan untuk menjalankan kerja dakwah, maka bagus selepas syura itu semua terus bangkit dan keluar daripada bilik mesyuarat itu dan tidak bercakap-cakap lagi. Jangan duduk-duduk atau sambung mesyuarat kecil sambil minum teh tarik pula.

Dan golongan mukmin disuruh untuk pulang sahaja ke rumah kerana jikalau mereka berkumpul dengan beberapa orang selepas itu, tentu percakapan antara mereka adalah apa yang dibincangkan di dalam mesyuarat tadi. Itulah yang akan menjadi ‘najwa’ kemudiannya.

Ayat ini juga ada ditafsirkan begini: di zaman Nabi, ada yang duduk bersama Nabi sampai habis majlis baginda. Ini menyebabkan orang baru tidak dapat nak duduk dengar ajaran baginda. Maka Allah turunkan ayat ini memberi jalan keluar: kalau Nabi suruh seseorang itu bangun untuk tinggalkan majlis, maka bangunlah dan berilah peluang kepada orang lain pula.

Tersebutlah pula bahawa kebiasaan Rasulullah Saw. ialah memuliakan orang-orang yang ikut dalam Perang Badr, baik dari kalangan Muhajirin maupun dari kalangan Ansar. Kemudian satu waktu datanglah sejumlah orang dari kalangan ahli Perang Badr, sedangkan orang-orang selain mereka telah menempati tempat duduk mereka berdekatan Rasulullah Saw.

Maka mereka yang baru datang berdiri menghadap kepada Rasulullah dan berkata, “Semoga kesejahteraan terlimpahkan kepada engkau, hai Nabi Allah, dan juga keberkahan-Nya.” Lalu Nabi Saw. menjawab salam mereka. Setelah itu mereka mengucapkan salam pula kepada kaum yang telah hadir, dan kaum yang hadir pun menjawab salam mereka.

Maka mereka hanya dapat berdiri saja menunggu diberikan keluasan bagi mereka untuk duduk di majlis itu. Nabi Saw. mengetehui penyebab yang membuat mereka tetap berdiri, iaitu kerana tidak diberikan keluasan bagi mereka di majlis itu.

Melihat hal itu Nabi Saw. merasa tidak enak, maka baginda bersabda kepada orang-orang yang ada di sekelilingnya dari kalangan Muhajirin dan Ansar yang bukan dari kalangan Ahli Badar, “Hai Fulan, berdirilah kamu. Juga kamu, hai Fulan.” Dan Nabi Saw. mempersilakan duduk beberapa orang yang tadinya hanya berdiri di hadapannya dari kalangan Muhajirin dan Ansar Ahli Badar.

Perlakuan itu membuat tidak senang orang-orang yang disuruh bangkit dari tempat duduknya, dan Nabi Saw. mengetahui keadaan ini dari roman muka mereka yang disuruh beranjak dari tempat duduknya. Maka orang-orang munafik memberikan tanggapan mereka, “Bukankah kalian menganggap teman kalian ini berlaku adil di antara sesama manusia? Demi Allah, kami memandangnya tidak adil terhadap mereka. Sesungguhnya suatu kaum telah mengambil tempat duduk mereka di dekat nabi mereka kerana mereka suka berada di dekat nabinya. Tetapi nabi mereka menyuruh mereka beranjak dari tempat duduknya, dan mempersilakan duduk di tempat mereka orang-orang yang datang lambat.” Maka telah sampai kepada kami suatu berita bahawa Rasulullah Saw. bersabda:

“رَحِمَ اللهُ رَجُلًا فَسَح لِأَخِيهِ”

Semoga Allah mengasihani seseorang yang memberikan keluasan tempat duduk bagi saudaranya.

Maka sejak itu mereka bergegas meluaskan tempat duduk buat saudara mereka, dan turunnya ayat ini di hari Jumaat. Demikianlah menurut riwayat Ibnu Abu Hatim.

Maka kita kena pandai aplikasikan keadaan ini dalam zaman kita. Kadangkala dalam sesuatu majlis ilmu, memang tidak ada ruang untuk orang lain menyelit masuk. Maka dalam keadaan begini, kenalah ada orang yang sanggup untuk berdiri dan memberikan tempatnya kepada orang yang baru sampai. Ini adalah kerana orang yang baru sampai itu mungkin orang yang penting.

Memang ini nampak macam zalim, tapi ini adalah keperluan semasa. Sebagai contoh, mungkin yang baru datang itu adalah ahli panel atau tetamu kehormat, maka kenalah beri tempat duduk kepada mereka. Dan mungkin ini bermaksud kena tinggalkan terus tempat duduk di hadapan.

 

يَرفَعِ اللهُ الَّذينَ ءآمَنوا مِنكُم

niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu

Kepada mereka yang beriman dan sanggup untuk taat kepada arahan Allah ini, Allah akan tinggikan kedudukan mereka di dunia dan akhirat. Ini adalah kerana mereka taat kepada arahan ketua.

Allah memberi ganjaran meninggikan darjat mereka kalau dapat buat begitu kerana bukan senang untuk terus tinggalkan mesyuarat. Ini kerana mungkin ada rakan-rakan kita yang kita hanya berjumpa di tempat mesyuarat saja. Rasa macam rugi pula kalau tidak melepak dengan dia.

Juga ayat ini hendak memberitahu yang kedudukan derajat yang tinggi bukanlah kerana dapat duduk rapat dengan Nabi Muhammad dan berterusan bersama baginda dari mula sampai habis. Kedudukan derajat yang tinggi adalah bertaut dengan iman. Kalau iman tinggi, maka derajat di sisi Allah pun tinggi.

 

وَالَّذينَ أوتُوا العِلمَ دَرَجٰتٍ

dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. 

Dan Allah hendak memberitahu juga yang derajat tinggi itu diberikan kepada orang yang berilmu, bukannya kepada mereka yang nampak duduk rapat dengan Rasulullah. Telah banyak dalil lain bagi hujah mengatakan memang golongan berilmu diberikan dengan derajat yang tinggi.

Ada golongan yang mahu dipandang tinggi, mereka cepat-cepat dapatkan kedudukan rapat dengan baginda di majlis baginda – supaya orang lain nampak yang dia rapat dengan Nabi lah kononnya. Maka ini adalah fahaman dan cara yang salah untuk mendapatkan derajat yang tinggi.

Apabila orang-orang munafik itu duduk berdekatan dengan menghimpit kepada Nabi maka ada sahabat-sahabat yang besar yang penting untuk baginda berbincang dengan mereka tidak dapat nak berbincang. Kerana ada para sahabat yang penting dalam menjalankan tugas dakwah. Tapi kalau yang menghimpit baginda itu adalah golongan munafik yang bukan nak buat kerja pun, maka mereka itu buang masa sahaja.

Maka kerana itu Allah mengajar Nabi untuk suruh mereka bangun dan beri ruang kepada orang lain. Kalau duduk dekat dan lama dengan Nabi tapi menyusahkan baginda, ini lagi tidak patut. Maka ayat ini mengajar adab-adab di dalam majlis.

Dalam zaman sekarang pun, kita kena hormati orang yang berilmu kerana derajat mereka memang lebih dari orang biasa. Maka mungkin kita kena beri tempat duduk kepada mereka. Kerana Allah telah muliakan mereka, maka kita pun kena muliakan mereka juga.

Jadi ayat ini adalah tentang majlis ilmu. Dari sini kita dapat juga ambil pengajaran yang majlis ilmulah yang meninggikan derajat manusia. Di dunia ini lagi derajat itu sudah dinaikkan dimana manusia akan beri penghormatan kepada mereka. Ini terbukti dari banyak sekali dalil dari Rasulullah sendiri. Sebagai contoh, apabila hendak menanam para sahabat yang mati syahid, Nabi tanya siapakah yang paling banyak menghafal Qur’an. Yang banyak hafal Qur’anlah yang dimasukkan ke dalam kubur dahulu.

Dan majlis ilmu yang terutama sekali adalah majlis ilmu wahyu. Kerana manusia kena faham wahyu, terutama sekali wahyu Qur’an. Kalaulah masyarakat kita sedar tentang perkara ini, maka cepatlah naik taraf orang Islam kembali. Masalahnya sekarang umat Islam amat jauh dari wahyu dan kerana itu kedudukan kita amat rendah sekarang.

 

وَاللهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرٌ

Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Allah tahu apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka niat di dalam hati.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 18 Mac 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s