Tafsir Surah Muddaththir Ayat 8 – 18 (Tidak mensyukuri nikmat)

Ayat 8: Sekarang Allah memberitahu tentang Hari Akhirat pula. 8 – 10 adalah Perenggan Makro Kedua. Ia memberitahu bahawa Tiupan Sangkakala adalah tanda bermulanya Kiamat.

فَإِذا نُقِرَ فِي النّاقورِ

Sahih International

And when the trumpet is blown,

Malay

Apabila ditiup ke dalam sangkakala,

 

Kalimah نُقِرَ bermaksud meniup sesuatu dengan ada bunyi. Ia dari katadasar ن ق ر yang bermaksud memukul, bermain trumpet, bunyi, meniup. Ia merujuk kepada tiupan pada الناقور (Sangkala) pada Hari Kiamat nanti. Maknanya, bukan sahaja Sangkakala itu apabila ditiup mengeluarkan bunyi, tapi malaikat yang meniupnya juga, meniup dengan bunyi sekali. Kalau perkataan نفخ digunakan, ia bermaksud tiupan tanpa bunyi (iaitu yang meniup itu tidak berbunyi, tapi alat itu sahaja yang berbunyi).

Sangkakala itu dikatakan berupa tanduk. Ianya akan ditiup pada Hari Kiamat nanti untuk menandakan Hari Kiamat telah bermula. Nabi pernah bersabda tentang perkara ini:

حَدَّثَنَا سُوَيْدٌ، أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ، أَخْبَرَنَا خَالِدٌ أَبُو الْعَلاَءِ، عَنْ عَطِيَّةَ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏”‏ كَيْفَ أَنْعَمُ وَصَاحِبُ الْقَرْنِ قَدِ الْتَقَمَ الْقَرْنَ وَاسْتَمَعَ الإِذْنَ مَتَى يُؤْمَرُ بِالنَّفْخِ فَيَنْفُخُ ‏”‏ ‏.‏ فَكَأَنَّ ذَلِكَ ثَقُلَ عَلَى أَصْحَابِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ لَهُمْ ‏”‏ قُولُوا حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ عَلَى اللَّهِ تَوَكَّلْنَا ‏”‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ ‏.‏ وَقَدْ رُوِيَ مِنْ غَيْرِ وَجْهٍ هَذَا الْحَدِيثُ عَنْ عَطِيَّةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم نَحْوَهُ ‏.‏

Abu Sa’eed meriwayatkan:
“Rasul Allah (saw) bersabda: ‘Bagaimana aku boleh merasa nikmat sedangkan penjaga tanduk itu meletakkannya pada bibirnya, telinganya mendengar bilakah dia akan diperintahkan untuk meniup, supaya dia boleh meniup. Dia seolah-olah sangat keras kepada para sahabat Nabi (saw), maka dia berkata kepada mereka: ‘Katakanlah: “Allah adalah cukup bagi kami dan apa yang baik pelindung Dia, dan kepada Allah kita bergantung”

Dalam hadis ini, Nabi suruh kita serah diri bulat-bulat kepada Allah. Sama ada amal kita cukup atau tidak. Redha kita itu akan menyelamatkan kita. Apa-apa yang terjadi, kita terima sahaja. Kita usaha sebaik mungkin dan kemudian serahkan kepada Allah.


 

Ayat 9: Allah menceritakan tentang bagaimana keadaan dan sifat Hari Kiamat itu.

فَذٰلِكَ يَومَئِذٍ يَومٌ عَسيرٌ

Sahih International

That Day will be a difficult day

Malay

Maka hari itu yang demikian adalah saat (berlakunya) hari yang sukar –

 

Hari Kiamat nanti adalah hari yang amat-amat sukar. Hari Kiamat itu sendiri amat dahsyat. Ada banyak ayat-ayat Al-Qur’an yang memberikan gambaran Hari Kiamat itu. Itu pun kita hanya dapat bayangkan sahaja. Itu pun sudah dahsyat, apatah lagi kalau kita terpaksa mengalaminya. Semoga kita sudah mati pada waktu itu.

Kemudian selepas itu kita semua akan dibangkitkan dan kena melalui penantian di Mahsyar. In pula entah berapa lama (ada pendapat mengatakan 50 ribu tahun). Ianya adalah sesuatu yang amat menakutkan kerana kita tidak tahu nasib kita macam mana. Adakah kita akan selamat atau tidak? Oleh kerana keadaan yang payah dan lama sangat, maka pada waktu itu suasana amat gelisah dan kecoh.


 

Ayat 10:

عَلَى الكافِرينَ غَيرُ يَسيرٍ

Sahih International

For the disbelievers – not easy.

Malay

Kepada orang-orang kafir, lagi tidak mudah

 

Kepada orang-orang kafir, penantian itu sudah termasuk dalam penyeksaan kerana mereka akan sedar kesalahan yang mereka telah lakukan semasa di dunia. Segala apa yang diberitahu kepada mereka tapi mereka tolak, sedang berlaku di hadapan mata mereka. Mereka sudah dapat agak ke mana mereka akan pergi iaitu ke neraka.

Ayat ini amat menakutkan, sampai pernah seorang qadi dari Basrah yang bernama Zurarah bin Awfa yang dalam solatnya membaca surah ini dan apabila dia sampai kepada ayat ini, dia menarik nafasnya lalu jatuh mati kerana takutnya dia.

Apabila dikatakan yang Hari itu susah kepada orang kafir, ianya memberi isyarat bahawa ianya adalah hari yang mudah untuk orang-orang beriman. Semoga kita mendapat lindungan di Mahsyar kelak. Walaupun ia memang penantian yang lama, ramai orang bersesak-sesak, tapi ada yang akan mendapat lindungan.

Bagaimana pula boleh jadi begitu? Kalau kita bayangkan keadaan sekarang di stadium bola, ada orang yang duduk dalam bilik berhawa dingin. Walaupun semuanya di stadium menyaksikan perlawanan bolasepak, tapi ada yang duduk di kerusi beramai-ramai dan ada yang duduk dalam bilik berhawa dingin, bukan?


 

Ayat 11: Ayat 11 – 25 adalah Perenggan Makro Ketiga. Ia mengandungi teguran keras kepada mereka yang engkar dan tidak bersyukur.

ذَرني وَمَن خَلَقتُ وَحيدًا

Sahih International

Leave Me with the one I created alone

Malay

Biarkanlah Aku sahaja membalas orang yang Aku ciptakan dia (dalam keadaan) seorang diri

 

Biarkan Allah yang akan hadapi mereka yang degil untuk menerima kebenaran itu. Allah akan hadapi mereka sendiri. Allah pujuk Nabi dengan berfirman kepada Nabi, baginda tidak usah risau tentang mereka, serahkan sahaja kepada Allah untuk menangani orang yang sebegitu.

Dalam ayat ini, Allah menempelak mereka dan mengingatkan mereka tentang asal mereka. Mereka itu, seperti semua orang, lahir seorang diri. Tiada harta dan tiada anak. Mereka tidak miliki apa-apa, nak makan sendiri pun tidak boleh. Siapakah yang telah memberi kepada mereka? Tentu Allahlah yang beri segalanya.

Maksud kedua dari ayat ini adalah: Allahlah sahaja yang menjadikan mereka tanpa bantuan sesiapa. Allah menjadikan mereka dalam keadaan bersendirian, tanpa bantuan sesiapa pun. Yang mereka sembah dan puja selain Allah itu, tidak terlibat sedikit pun dalam penciptaan mereka.


 

Ayat 12:

وَجَعَلتُ لَهُ مالًا مَمدودًا

Sahih International

And to whom I granted extensive wealth

Malay

Dan Aku jadikan baginya harta kekayaan yang panjang,

 

Allah telah memberi kepada mereka harta yang melimpah ruah. Asbabun Nuzul ayat ini adalah tentang seorang musyrik yang bernama Walid bin Mughirah. Allah telah memberikan kesenangan hidup kepadanya. Dikatakan bahawa pendapatannya setahun adalah sepuluh juta dinar. Dia amat kaya dan terkenal sekali di Tanah Arab.

Dia amat sombong dengan kelebihan yang ada padanya. Dia juga seorang penyair yang pandai. Dia telah mendengar sendiri Al-Qur’an dan kerana kepandaiannya, dia sendiri tahu yang Al-Qur’an itu adalah benar dan tidak mungkin hasil dari manusia. Tapi dia tolak juga Al-Qur’an akhirnya. Kerana dia tak mahu hilang kedudukan dan kekayaan.

Walaupun asbabun nuzul ayat ini adalah tentang Walid al Mughirah, tapi dia mewakili orang-orang yang sebegini. Mereka itu tidak sedar asal kejadian mereka, mereka lupa dengan apa yang Allah telah berikan kepada mereka. Walaupun Allah telah berikan macam-macam, mereka masih menolak dan menentang kebenaran. Ini kerana mereka sombong dengan kekayaan dan kesenangan hidup yang telah diberikan kepada mereka.


 

Ayat 13:

وَبَنينَ شُهودًا

Sahih International

And children present [with him]

Malay

Serta anak pinak (yang ramai), yang sentiasa ada di sisinya.

 

Walid bin Mughirah ada sepuluh atau dua belas anak-anak lelaki yang terkenal. Mereka membantu ayah mereka dalam kehidupannya. Salah seorang yang kita amat kenal adalah sahabat yang terkenal – Khalid al Walid.

Allah menyambung menceritakan kenikmatan yang telah diberikan kepadanya. Setelah diberikan dengan harta yang banyak, dia juga telah diberikan dengan anak-anak. Anak-anaknya sentiasa ada dengan dia. Itulah maksud ‘hadir’. Maknanya, anak itu ada di depan matanya. Sukalah mak ayah kalau macam tu. Iaitu kalau anak tak pergi ke mana.

Memang nikmat besar kalau anak ada sahaja di depan mata. Manusia memang nak berteman. Lebih-lebih lagi anak kerana anak adalah penyejuk mata ibubapa. Memang mereka nak anak mereka duduk depan mata mereka. Tanyalah kepada mana-mana ibubapa yang normal pun. Mereka sanggup bayar anak untuk anak balik kampung. Kalau raya tak balik kampung, bukankah mak ayah kita sudah sedih?

Orang Melayu begitu, begitulah juga bangsa Arab. Orang Arab bina rumah tanpa atap macam kita. Sebab senang nak tambah tingkat atas untuk anak mereka tinggal sekali. Bila begitu, senang anak nak jaga dia bila dia sudah tua nanti. Itulah maksud anak yang hadir sentiasa.

Masalahnya, anak-anak kita ramai yang merantau mencari kerja. Tapi dalam hal Walid al Mughirah, tidak perlu anaknya pergi ke mana-mana mencari rezeki. Hartanya banyak seperti disebutkan dalam ayat sebelum ini, sampai tak perlu anak nak merantau cari harta di tempat lain. Cuma jaga harta ayahnya sahaja.

Dalam ayat ini disebut بَنِينَ (anak lelaki). Ini kerana, orang Arab suka kalau anak lelaki yang banyak. Mereka akan rasa kuat. Ia tidak sama dengan anak perempuan. Secara umumnya, orang Arab waktu itu memang tidak suka anak perempuan kerana ia tidak membantu mereka sangat. Ini telah banyak disentuh dalam ayat-ayat yang lain yang amat banyak.

Maksud perkataan lain untuk syuhuuda dalam ayat ini adalah: anak-anaknya itu tinggi dalam masyarakat sampaikan mereka dipegang sebagai saksi dalam banyak perkara.

Allah ungkit apa yang Dia telah berikan kepada mereka yang menentang agama.


 

Ayat 14:

وَمَهَّدتُ لَهُ تَمهيدًا

Sahih International

And spread [everything] before him, easing [his life].

Malay

Dan Aku siapkan dia dengan segala persiapan.

 

Kalimah وَمَهَّدتُ dan تَمهيدًا itu adalah dari katadasar م ه د yang bermaksud menjadikan sesuatu tempat itu sebagai datar dan mudah, membentangkan (macam bentangkan cadar di katil). Ia memberi isyarat yang Allah upayakan dia dengan berjenis-jenis harta dan perkakas dan barang-barang lain lagi. Macam-macam dia ada untuk memudahkan hidupnya. Hidupnya senang dan amat-amat selesa. Apa sahaja yang dia hendak, dia boleh dapat.


 

Ayat 15:

ثُمَّ يَطمَعُ أَن أَزيدَ

Sahih International

Then he desires that I should add more.

Malay

Kemudian dia tamak, supaya Aku tambahi lagi;

 

Dia nak macam-macam lagi. Kalimah يَطمَعُ lebih kurang sama dengan bahasa kita ‘tamak’. Dia rasa tak cukup dan tidak bersyukur dengan apa yang ada. Kebanyakan manusia pun macam itulah juga. Sudah ada sejuta, nak 2.6 billion pula. Memang tidak pernah rasa cukup.

Dia bukan sahaja tamak dengan kelebihan dunia, tapi dia juga rasa kalau akhirat itu betul ada, dia nak dapat kelebihan di akhirat juga. Ini memang masalah orang yang hidup senang dalam dunia. Mereka sangka mereka insan istimewa. Oleh kerana itu, mereka rasa kalau Allah beri kesenangan kepada mereka semasa di dunia, maka Allah akan beri kesenangan juga kepada mereka di akhirat.


 

Ayat 16:

كَلّا ۖ إِنَّهُ كانَ لِآياتِنا عَنيدًا

Sahih International

No! Indeed, he has been toward Our verses obstinate.

Malay

Tidak sekali-kali (akan ditambahi)! Kerana sesungguhnya dia menentang dengan degilnya ayat-ayat Kami

 

Kalimah كَلَّا di dalam ayat ini memberi isyarat yang Allah menidakkan kehendaknya yang mahukan kelebihan lagi. Dia tidak akan diberi dengan kelebihan lagi. Terutama kelebihan selepas kematian nanti.

Ini adalah kerana dia berdegil dengan ayat-ayat Allah. Kedegilan itu dikira sebagai kufur kepada nikmat yang Allah telah berikan. Dia juga kufur dengan kebenaran yang ada dalam ayat-ayat Al-Quran. Padahal dia tahu yang Al-Quran itu bukanlah dari kata-kata manusia. Dia seorang yang pandai dan sudah tahu yang Al-Qur’an itu benar. Tapi dia nak tolak juga.

Maka begitu jugalah yang terjadi pada ramai dari kalangan orang kita. Mereka sudah tahu yang Al-Qur’an itu benar dari Allah, tapi mereka buat tidak endah sahaja. Dan kalau kita ingatkan mereka dengan peringatan dari Al-Qur’an, mereka menolak atau buat tidak dengar sahaja.


 

Ayat 17:

سَأُرهِقُهُ صَعودًا

Sahih International

I will cover him with arduous torment.

Malay

Aku akan mengenakan dia dengan azab yang menaik.

 

Perkataan صَعُودًا ada disebut juga dalam Jin:17. Orang yang menentang ajaran Al-Qur’an akan merasai kepayahan azab yang akan naik dan menaik. Azab yang dikenakan kepadanya itu tidak akan berkurang, malah ia akan bertambah. Dia tidak akan dapat rasa lali dengan azab itu.

Kalau azab di dunia, kadang-kadang kita boleh rasa lali dengan kesusahan itu. Kerana kalau sudah lama kena yang sama, lama kelamaan sudah rasa macam biasa sahaja. Tapi azab hari akhirat itu lebih teruk dari azab yang dikenakan pada hari ini. Azab itu pula tidak ada rehat. Ianya akan lebih sakit dan seksa dari yang sebelumnya. Ma sha Allah!

Ada juga yang mengatakan صَعُودًا bermaksud satu batu dalam neraka jahanam yang besar dan dia akan diheret atas batu itu dengan mukanya. Batu itu pula tinggi dan payah untuk dinaiki.


 

Ayat 18:

إِنَّهُ فَكَّرَ وَقَدَّرَ

Sahih International

Indeed, he thought and deliberated.

Malay

Kerana sesungguhnya dia telah memikirkan dan mereka-reka berbagai tuduhan terhadap Al-Qur’an) –

 

Seperti yang telah disebut dalam awal tafsir surah ini, lelaki yang dimaksudkan dalam surah ini adalah Walid al Mughirah. Dia adalah salah seorang pemuka Musyrikin Mekah dan dia adalah orang yang telah dilantik oleh pemuka-pemuka Musyrikin Mekah yang lain untuk berbincang dengan Nabi Muhammad kerana beliau seorang yang pandai dan dihormati. Mereka suruh dia pergi supaya mungkin dia yang boleh menasihati Nabi Muhammad untuk memberhentikan dakwah baginda.

Beliaulah salah seorang dari dua lelaki yang dimaksudkan oleh Musyrikin Mekah dalam Zukhruf:31. Musyrikin Mekah kata, kenapalah wahyu itu tidak diturunkan kepada Walid al Mughirah, kerana kalau dia yang jadi Nabi, tentulah mereka akan ikut. Tapi bila diturunkan kepada Muhammad yang tidak ada apa, itulah yang mereka susah untuk beriman – itu adalah salah satu dari alasan mereka sebenarnya.

Di bidang hukum pula, al-Walid merupakan salah seorang hakim Arab di masa Jahiliyah dan salah seorang pemimpin Quraisy di Dar an-Nadwah (tempat perkumpulan ketua-ketua bangsa Arab). Semasa mereka memperbaiki Kaabah selepas ianya rosak, Al-Walid berkata pada mereka, “Janganlah kalian memasukkan ke dalam rumah Rabb kalian melainkan harta terbaik kalian. Janganlah kalian memasukkan ke dalam pembangunannya harta dari hasil riba, judi, upah lacur, dan hindarkanlah harta jelek kalian, sesungguhnya Allah tidak menerima kecuali yang baik.”

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu berkata, “Allah Ta’ala menurunkan sebanyak 104 ayat berkenaan Al-Walid bin al-Mughirah.”

Ayat ini memberitahu kita bahawa dia pun berfikir-fikir, apakah yang dia hendak cakap dan berhujah dengan baginda; apakah yang dia boleh tawarkan kepada Nabi supaya baginda meninggalkan dakwah baginda dan sebagainya.

Dia juga berfikir dan merancang apakah dia akan kata tentang Al-Qur’an kalau ada orang tanya kepadanya. Oleh kerana dia seorang penyair, maka mereka mahu Walid dengar Al-Qur’an dan komen pasal Al-Qur’an itu. Mereka hendak beliau kata yang Al-Qur’an itu tidaklah ada apa-apa kelebihan.

Walid memang seorang yang dipandang pandai dan dihormati dalam masyarakatnya. Nanti kita akan lihat dialog beliau bersama dengan Abu Jahal tentang perkara ini. Kita akan lihat dalam dialog itu kenapa dia sanggup tinggalkan Al-Qur’an walaupun dia sudah mulai percaya kepada keindahan dan kebenaran yang ada dalam Al-Qur’an. Dia berpaling dari beriman kerana dia malu dengan pandangan orang-orang Musyrikin Mekah kalau dia beriman.

Walaupun asbabun nuzul ayat ini adalah tentang Walid al Mughirah, tapi tidaklah ianya hanya memperkatakan tentang beliau sahaja. Seperti juga asbabun nuzul ayat-ayat yang lain, ianya sebagai contoh. Kalau kita pun bersifat begitu juga, kita pun termasuk dalam orang yang dimaksudkan dalam ayat ini.

Sebagai contoh, pernah sekali diadakan perjumpaan saintis dunia. Mereka ditanya tentang ketepatan ilmu sains dalam Al-Qur’an. Hampir kesemua mereka bersetuju dengan fakta yang mengatakan yang Al-Qur’an itu bukan tulisan Nabi Muhammad dan ianya dari Tuhan. Tapi ada seorang saintis yang tidak mahu mengaku begitu. Dia masih hendak mencari-cari alasan dari manakah Nabi Muhammad mendapat maklumat baginda.

Ini adalah contoh bagaimana seorang yang sepatutnya tahu kebenaran, tapi masih lagi menolaknya, dan masih mencari jalan untuk menjelaskan perkara itu dengan cara yang tidak sepatutnya.

Lalu bagaimana dengan masyarakat kita yang masih lagi menolak Jalan Sunnah? Setelah diberikan dengan dalil-dalil dari ayat Al-Qur’an dan Sunnah Nabi, mereka masih lagi mencari jalan untuk menolak hujah-hujah itu. Mereka masih lagi beri interpretasi kepada dalil-dalil naqli mengikut hawa nafsu mereka. Mereka masih lagi hendak berhujah yang hadis-hadis Nabi itu tidak menolak amalan-amalan bidaah mereka.

Banyak sekali yang terjadi perkara sebegini sekarang. Apabila kita beri hujah kepada mereka, mereka akan menggunakan akal fikiran mereka untuk membaca nas-nas itu ikut interpretasi mereka sendiri.

Allahu a’lam. Lompat ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 15 September 2019


Rujukan:

Ustaz Adli Yayasan Taalim

Nouman Ali Khan

Hijaab Iqbal

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s